Anda di halaman 1dari 26

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

BAB II
TEORI DASAR
II .1 Pengertian Sistem Hidrolik
Sistem

hidrolik adalah

suatu

system

pemindah

tenaga

dengan

menggunakan zat cair atau fluida sebagai perantara. Sistem hydraulic ini
mempunyai banyak keunggulan dibanding jika menggunakan sistem mekanikal.
II . 2 Aliran Fluida Dan Laju Aliran
Fluida memiliki 3 jenis aliran, yaitu aliran fluida laminer, aliran
fluida transisi dan aliran fluida turbulen. Hal yang dapat dilihat untuk
mengetahui jenis aliran fluida adalah bilangan reynold, yang
bergantung pada massa jenis, kecepatan aliran fluida, diameter
penampang aliran fluida dan viskositas absolut.
Jenis aliran fluida, terdapat 3 jenis, yaitu :
1. Aliran Laminer adalah dimana kondisi pergerakan partikel
dari fluida seragam dan beraturan, kecepatan fluida laminer
cenderung relatif rendah. (Re < 2300).

2. Aliran

Gambar 2.2.1 Aliran Fluida Laminer


newtonianTransisi http://www.asx.fluid
adalah dimana kondisi
partikel fluida
nonnewtonian.php/search/images2636732e2e3.org

berada

pada peralihan dari kondisi seragam menuju kondisi acak,


pada kondisi nyatanya kondisi seperti ini sangat sulit terjadi
(Re = 2300).

LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 3


Gambar 2.2.2 Aliran Fluida Transisi
http://www.asx.fluid newtoniannonnewtonian.php/search/images2636732e2e3.org

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

3. Aliran Turbulen adalah dimana kondisi pergerakan partikel


fluida adalah acak dan tidak beraturan, kondisi seperti ini
sering terjadi, kecepatannya relatif tinggi. ( Re > 2300)

II . 3 Pompa Hidrolik

Gambar 2.2.3 Aliran Fluida Turbulen


http://www.asx.fluid newtoniannonnewtonian.php/search/images2636732e2e3.org

Pompa hidrolik berfungsi seperti jantung dalam tubuh manusia adalah


sebagai pemompa darah. Pompa hidrolik merupakan komponen dari
sistem hidrolik yang membuat oli mengalir atau pompa hidrolik sebagai
sumber tenaga yang mengubah tenaga mekanis menjadi tenaga hidrolik.

Gambar 2.3 Pompa Hidrolik


http://antalyahidrolik.com/tr/HidrolikPompa.aspx

Klasifikasi pompa hidrolik adalah sebagai berikut :


LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 4

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

Non Positive Displacement Pump : mempunyai penyekat antara


lubang masuk/inlet port dan lubang keluar/out port, sehingga cairan
dapat mengalir di dalam pompa apabila ada tekanan. Contoh : Pompa

air termasuk disebut juga tipe non positive diplasement.


Positive Diplacement Pump : Memiliki lubang masuk/inlet port dan
lubang keluar/outlet port yang di sekat di dalam pompa. Sehingga
pompa jenis ini dapat bekerja dengan tekanan yang sangat tinggi dan
harus di proteksi terhadap tekanan yang berlebihan dengan
menggunakan pressure relief valve. Contoh : Pompa hidrolik alat-alat

berat.
Fixed Displacement Pump : mempunyai sebuah ruang pompa dengan
volume tetap (fixed volume pumping chamber) outputnya hanya bisa

diubah dengan cara merubah kecepatan kerja (drive speed).


Variable Displacement Pump : mempunyai ruang pompa dengan
volume bervariasi, outputnya dapat diubah dengan cara merubah
displacement atau drive speed, fixed displacement pump maupun
variable pump dipakai pada alat-alat pemindah tanah.

II . 4 Klasifikasi Oli Hidrolik


Oli hidrolik yang berbasis pada minyak mineral biasanya digunakan secara
luas pada mesin-mesin perkakas atau juga mesin-mesin industri. Menurut
standar DIN 51524 dan 512525 dan sesuai dengan karakteristik serta
komposisinya oli hidrolik dibagi menjadi tiga kelas, yaitu:

Hydraulic oil HL
Hydraulic oil HLP
Hydraulic oil HV
Pemberian kode dengan huruf seperti di atas artinya adalah sebagai

berikut. Misalnya oli hidrolik dengan kode: HLP 68, artinya:

H = Oli hidrolik
L = kode untuk bahan tambahan oli (additive) guna meningkatkan

pencegahan korosi dan / atau peningkatan umur oli


P = kode untuk additive yang meningkatkan kemampuan menerima

beban.
68 = tingkatan viskositas oli (lihat tabel pada HO4)

LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 5

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

Pada

oli

hidrolik

mempunyai

kekentalan

dan

klasifikasi

sebagaimana oli mesin, hanya tidak dinyatakan dalam SAE maupun kode
API service.
Sifat oli pada sistem hidrolik:
a. Bersifat tidak dapat dimampatkan (uncrompressible).
b. Bersifat mudah mengalir (fluidity).
c. Harus stabil sifat fisika dan kimianya.
d. Mempunyai sifat melumasi.
e. Mencegah terjadinya karat.
f. Bersifat mudah menyesuaikan dengan tempat.
g. Dapat memisahkan kotoran kotoran.
II . 5 Sistem Kontrol Hidrolik Manual
Sistem pengaturan hidrolik bisa dilakukan dengan cara manual dan cara
otomatis. Cara manual dilakukan dengan mengatur "handle" dengan
tangan baik untuk memperbesar atau memperkecil tekanan pada silender
atau solenoid valve. Untuk sistem kerja mesinnya secara keseluruhan tidak
berbeda antara manual dengan otomatis, hanya saja pada cara otomatis
dilakukan dengan membuat sistem pengaturan flow dengan memanfaatkan
aktifasi ON dan OFF solenoid valve yang dikendalikan oleh sebuah PLC.
Sistem pengaturan tekanan otomatis juga bisa dilakukan dengan cara lain
seperti pengaturan kecepatan pompa hidrolik atau kecepatan motor pompa.
Untuk

mengendalikan

tekanan

secara

otomatis

biasanya

dipasangkan sebuah sensor tekanan yang dipasangkan pada unit Hydraulic


Penumatic yang berdiri sendiri atau terpasang sebagai sensor input ke
PLC.
II . 6 Macam-Macam Sensor
1. Sensor Proximity

Sensor proximity merupakan sensor atau saklar yang dapat mendeteksi adanya
target jenis logam dengan tanpa adanya kontak fisik. Biasanya sensor ini tediri
dari alat elektronis solid-state yang terbungkus rapat untuk melindungi dari
LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 6

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

pengaruh

getaran,

cairan,

kimiawi,

dan

korosif

yang

berlebihan.

Sensor proximity dapat diaplikasikan pada kondisi penginderaan pada objek yang
dianggap terlalu kecil atau lunak untuk menggerakkan suatu mekanis saklar.

II.6.1 Macam-Macam Sensor


https://www.google.co.id/search?
q=gambar+Sensor+Proximity

2. Sensor Magnet
Sensor Magnet atau disebut juga relai buluh, adalah alat yang akan
terpengaruh medan magnet dan akan memberikan perubahan kondisi pada
keluaran. Seperti layaknya saklar dua kondisi (on/off) yang digerakkan
oleh adanya medan magnet di sekitarnya. Biasanya sensor ini dikemas dalam
bentuk kemasan yang hampa dan bebas dari debu, kelembapan, asap ataupun uap.

II.6.2 Sensor Magnet


https://www.google.co.id/search?
q=Sensor+Magnet

3. Sensor Sinar

LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 7

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

Sensor sinar terdiri dari 3 kategori. Fotovoltaic atau sel solar adalah alat sensor
sinar yang mengubah energi sinar langsung menjadi energi listrik, dengan adanya
penyinaran cahaya akan menyebabkan pergerakan elektron dan menghasilkan
tegangan. Demikian pula dengan Fotokonduktif (fotoresistif) yang akan
memberikan perubahan tahanan (resistansi) pada sel-selnya, semakin tinggi
intensitas cahaya yang terima, maka akan semakin kecil pula nilai tahanannya.
Sedangkan Fotolistrik adalah sensor yang berprinsip kerja berdasarkan pantulan
karena perubahan posisi/jarak suatu sumber sinar (inframerah atau laser) ataupun
target pemantulnya, yang terdiri dari pasangan sumber cahaya dan penerima.

II.6.3 Sensor Sinar


https://www.google.co.id/search?
biw=1242&bih=606&tbm=isch&sa=1&q=Sensor+sinar
&oq=Sensor+sinar

Sensor ultrasonik bekerja berdasarkan prinsip pantulan gelombang suara,


dimana sensor ini menghasilkan gelombang suara yang kemudian menangkapnya
kembali dengan perbedaan waktu sebagai dasar penginderaannya. Perbedaan
waktu antara gelombang suara dipancarkan dengan ditangkapnya kembali
gelombang suara tersebut adalah berbanding lurus dengan jarak atau tinggi objek
yang memantulkannya. Jenis objek yang dapat diindera diantaranya adalah: objek
padat, cair, butiran maupun tekstil.

II.6.4 Sensor Suara

LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 8

https://www.google.co.id/search?
biw=1242&bih=606&tbm=isch&sa=1&q=Sensor+Ult
rasonik&oq=Sensor+Ultrasonik

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

5. Sensor Tekanan
Sensor tekanan - sensor ini memiliki transduser yang mengukur ketegangan
kawat, dimana mengubah tegangan mekanis menjadi sinyal listrik. Dasar
penginderaannya pada perubahan tahanan pengantar (transduser) yang berubah
akibat perubahan panjang dan luas penampangnya.

II.6.5 Sensor Suara


biw=1242&bih=566&tbm=isch&sa=1&q=S
ensor+Tekanan

6. Sensor Kecepatan (RPM)


Proses penginderaan sensor kecepatan merupakan proses kebalikan dari suatu
motor, dimana suatu poros/object yang berputar pada suatui generator akan
menghasilkan suatu tegangan yang sebanding dengan kecepatan putaran object.
Kecepatan putar sering pula diukur dengan menggunakan sensor yang mengindera
pulsa magnetis (induksi) yang timbul saat medan magnetis terjadi.

LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 9

II.6.6 Sensor Putaran


https://www.google.co.id/search?
biw=1242&bih=566&tbm=isch&sa=1&q=S

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

7. Sensor Penyandi (Encoder)


Sensor Penyandi (Encoder) digunakan untuk mengubah gerakan linear atau
putaran menjadi sinyal digital, dimana sensor putaran memonitor gerakan putar
dari suatu alat. Sensor ini biasanya terdiri dari 2 lapis jenis penyandi, yaitu;
Pertama, Penyandi rotari tambahan (yang mentransmisikan jumlah tertentu dari
pulsa untuk masing-masing putaran) yang akan membangkitkan gelombang kotak
pada objek yang diputar. Kedua, Penyandi absolut (yang memperlengkapi
kode binary tertentu untuk masing-masing posisi sudut) mempunyai cara kerja
sang sama dengan perkecualian, lebih banyak atau lebih rapat pulsa gelombang
kotak yang dihasilkan sehingga membentuk suatu pengkodean dalam susunan
tertentu.

II.6.7 Sensor Penyadi


https://www.google.co.id/search?
q=Sensor+Penyandi+(Encoder)

8. Sensor Suhu
Terdapat 4 jenis utama sensor suhu yang umum digunakan,
yaitu thermocouple (T/C)-

lihat

gambar

LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 10

1.6, resistance

temperature

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

detector (RTD), termistor dan IC sensor.Thermocouple pada intinya terdiri dari


sepasang transduser panas dan dingin yang disambungkan dan dilebur bersama,
dimana terdapat perbedaan yang timbul antara sambungan tersebut dengan
sambungan referensi yang berfungsi sebagai pembanding.Resistance Temperature
Detector (RTD) memiliki prinsip dasar pada tahanan listrik dari logam yang
bervariasi sebanding dengan suhu. Kesebandingan variasi ini adalah presisi
dengan tingkat konsisten/kestabilan yang tinggi pada pendeteksian tahanan.
Platina adalah bahan yang sering digunakan karena memiliki tahanan
suhu, kelinearan, stabilitas dan reproduksibilitas. Termistor adalah resistor yang
peka terhadap panas yang biasanya mempunyai koefisien suhu negatif, karena saat
suhu meningkat maka tahanan menurun atau sebaliknya. Jenis ini sangat peka
dengan perubahan tahan 5% per C sehingga mampu mendeteksi perubahan suhu
yang kecil. Sedangkan IC Sensor adalah sensor suhu dengan rangkaian terpadu
yang menggunakan chipsilikon untuk kelemahan penginderanya. Mempunyai
konfigurasi output tegangan dan arus yang sangat linear.

II.6.8 Sensor suhu


https://www.google.co.id/search?
biw=1242&bih=566&tbm=isch&sa=1&q=sensor+suhu
&oq=Sensor+suhu

II.7Macam-Macam DCV

Katup pengarah sistem elektrik (Directional Control Valve = DCV) adalah


suatu alat yang menerima perintah dari luar untuk melepas, menghentikan

LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 11

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

atau mengarahkan fluida yang melalui katup tersebut dengan sistem


penggeraknya menggunakan elektrik.

Gambar II.7 DCV Elektrik


http://hydraulicspneumatics.com/sitefiles/hydraulicspneumatics.com/files/uploads/2013
/09/UniversalHy_DG_DSE3G.jpg

Contoh jenis katup pengarah: Katup 4/3 Penggerak lever, Katup


pengarah dengan piring putar, katup dengan pegas bias.
Macam-macam Katup Pengarah Khusus
1) Check Valve adalah katup satu arah, berfungsi sebagai pengarah aliran
dan juga sebagai pressure control (pengontrol tekanan)
2) Pilot Operated Check Valve, katup ini dirancang untuk aliran cairan
hidrolik yang dapat mengalir bebas pada satu arah dan menutup pada
arah lawannya, kecuali ada tekanan cairan yang dapat membukanya.
3) Katup Pengatur Tekanan, tekanan cairan hidrolik diatur untuk berbagai
tujuan misalnya untuk membatasi tekanan operasional dalam sistem
hidrolik, untuk mengatur tekanan agar penggerak hidrolik dapat
bekerja secara berurutan, untuk mengurangi tekanan yang mengalir
dalam saluran tertentu menjadi kecil.
Macam-macam katup pengatur tekanan adalah:

Relief Valve, digunakan untuk mengatur tekanan yang bekerja pada


sistem dan juga mencegah terjadinya beban lebih atau tekanan
yang melebihi kemampuan rangkaian hidrolik.

LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 12

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

Sequence Valve, berfungsi untuk mengatur tekanan untuk


mengurutkan pekerjaan yaitu menggerakkan silinder hidrolik yang

satu kemudian baru yang lain.


Pressure reducing valve, berfungsi untuk menurunkan tekanan
fluida yang mengalir pada saluran kerja karena penggerak yang

akan menerimanya didesain dengan tekanan yang lebih rendah.


4) Flow Control Valve, katup ini digunakan untuk mengatur volume aliran
yang berarti mengatur kecepatan gerak actuator (piston). Fungsi katup
ini untuk membatasi kecepatan maksimum gerakan piston atau motor
hidrolik, untuk membatasi daya yang bekerja pada sistem dan
menyeimbangkan aliran yang mengalir pada cabang-cabang rangkaian.
Macam-macam dari Flow Control Valve:

Fixed flow control, yaitu apabila pengaturan aliran tidak dapat

berubah-ubah yaitu melalui fixed orifice.


Variable flow control, yaitu apabila pengaturan aliran dapat

berubah-ubah sesuai dengan keperluan


Flow control yang dilengkapi dengan check valve.
Flow control yang dilengkapi dengan relief

valve

guna

menyeimbangkan tekanan.
II.8 Macam-Macam Aktuator
Aktuator / penggerak dalam pengertian listrik adalah setiap alat yang
mengubah sinyal listrik menjadi gerakan mekanis. Biasa digunakan
sebagai proses lanjutan dari keluaran suatu proses olah data yang
dihasilkan oleh suatu sensor atau kontroler. Pada instrumentasi aktuator
sebagai output terakhir sebagai penerus perintah dari controller untuk
melakukan tindakan eksekusi/koreksi. Terdiri dari 3 jenis pokok:
Berikut berbagai jenis aktuator sesuai dengan prinsip kerjanya yaitu:

Aktuator listrik : Aktuator tenaga elektris, biasanya digunakan


selenoid, motor arus searah (mesin DC). Sifat mudah diatur dengan

torsi kecil sampai sedang.


Aktuator hidrolik : Aktuator tenaga hidraulik, torsi yang besar
konstruksinya sukar.

LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 13

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

Aktuator

pneumatik

Aktuator

tenaga

pneumatik,

sukar

dikendalikan.
Aktuator Electric
Aktuator elektrik merupakan actuator yang mempunyai prinsip
kerja mengubah sinyal elektrik menjadi gerakan mekanik. Berikut macammacam actuator elektrik.

Solenoid.
Motor stepper.
Motor DC.
Brushless DC-motors.
Motor Induksi.
Motor Sinkron.

Gambar 2.8 Aktuator Elektrik


http://www.guntursanjaya.com/2013/12/jenis-aktuator-prinsipkerja-macam.html

Aktuator Pneumatik
Aktuator pneumatik adalah aktuator yang memanfaatkan udara bert
ekanan menjadi gerakan mekanik. Dengan memberikan udara bertekanan
pada satu sisi permukaan piston (arah maju), sedangkan sisi yang lain arah
mundur) terbuka ke atmosfir, maka gaya diberikan pada sisi permukaan
piston tersebut sehingga batang piston akan terdorong keluar sampai
mencapai posisi maksimum dan berhenti.

LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 14


Gambar 2.8.1 Aktuator Pneumatik
http://www.guntursanjaya.com/2013/12/jenis-aktuator-prinsipkerja-macam.html

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

Aktuator Hidrolik
Aktuator hidrolik merupakan aktuator yang memanfaatkan aliran fl
uida/oli bertekanan menjadi gerakan mekanik. Sama seperti halnya pada
sistem pneumatik, aktuator hidrolik dapat berupa silinder tapi inputnya
hidrolik.

Gambar 2.8.2 Aktuator Pneumatik


http://www.guntursanjaya.com/2013/12/jenis-aktuator-prinsipkerja-macam.html

II.9 Power Supply


Pengertian Power Supply adalah sebagai alat atau perangkat keras yang
mampu menyuplai tenaga atau tegangan listrik secara langsung dari sumber
tegangan listrik ke tegangan listrik yang lainnya. Power supply biasanya
digunakan untuk komputer sebagai penghantar tegangan listrik secara langsung
LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 15

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

kepada komponen-komponen atau perangkat keras lainnya yang ada di komputer


tersebut, seperti hardisk, kipas, motherboard dan lain sebagainya. Power
supply memiliki input dari tegangan yang berarus alternating current (AC) dan
mengubahnya menjadi arus direct current (DC) lalu menyalurkannya ke berbagai
perangkat keras yang ada dikomputer kita. Karena memang arus direct current
(DC)-lah yang dibutuhkan untuk perangkat keras agar dapat beroperasi, direct
current biasa disebut juga sebagai arus yang searah sedangkan alternating current
merupakan arus yang berlawanan.

Gamabar II.9 Power Supply


http://komponenelektronika.biz/pengertian-power-supply.html

Pengertian Power Supply secara umum dalam sebuah komputer adalah sebagai
alat bantu konverter tegangan listrik pada komputer yang dapat mengubah
tegangan listrik yang memiliki arus AC ke arus DC sehingga semua hardware
yang membutuhkan tegangan listrik yang berarus DC mendapatkan tegangan
listrik yang secara langsung diberikan oleh power supply ini. Oleh karena itu
LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 16

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

dalam setiap komputer yang ada saat ini, power supply merupakan suatu
perangkat keras yang paling dibutuhkan untuk menjalankan komputer, jika power
supply tidak ada atau tidak bisa digunakan, maka komputer tidak akan dapat
menyala tanpa power supply ini.
Menurut jenisnya, power supply dibagi menjadi 2 jenis, yaitu power supply AT
dan power supply ATX. Dimana power supply AT hanya di gunakan pada awalawal dibuatnya komputer dan hanya sampai ke komputer yang memiliki prosesor
pentium 2, saat ini tidak digunakan lagi power supply AT karena power supply
jenis ini tidak lagi mampu memberikan daya listrik yang cukup untuk komputer
masa kini, serta sistem pengoperasiannya pun masih manual contohnya harus
menekan tombol on atau off untuk mematikan dan menyalakannya, lain halnya
dengan power supply berjenis ATX jenis ini merupakan power supply masa kini
yang memiliki daya listrik yang tinggi untuk memenuhi standart komputer masa
kini, serta pengoperasiannya pun otomatis, dan terdapat tambahan konektor power
SATA. Diatas merupakan beberapa Pengertian Power Supply secara umum.

II.10 Push Button


Saklar

merupakan

komponen

elektronika

yang

berfungsi

untuk

menghubungkan dan memutuskan dua titik atau lebih dalam suatu rangkaian
elektronika. Salah satu jenis saklar adalah saklar Push ON yaitu saklar yang hanya
akan menghubungkan dua titik atau lebih pada saat tombolnya ditekan dan pada
saat tombolnya tidak ditekan maka akan memutuskan dua titik atau lebih dalam
suatu rangkaian elektronika.

Gambar 2.10
Push Button dan Simbol
http://elektronika-dasar.web.id/komponen/limit-switch-danLABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK
17
saklar-push-on/

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

II.11 Koil Dan Solenoid


Koil
Merupakan komponen utama relay yang digunakan untuk menciptakan
medan magnet. Relay adalah suatu peranti yang bekerja berdasarkan
elektromagnetik untuk menggerakan sejumlah kontaktor yang tersusun atau
sebuah saklar elektronis yang dapat dikendalikan dari rangkaian elektronik
lainnya dengan memanfaatkan tenaga listrik sebagai sumber energinya.

Gambar 2.11 Koil dan Simbol


http://elektronika-dasar.web.id

Solenoid
Solenoid adalah alat yang dapat mengubah energi listrik menjadi energi
mekanik atau linier. Solenoid yang paling umum biasanya menggunakan medan
magnet yang dibuat dari arus listrik yang ditrigger sebagai aksi kerja dorong atau
tarik pada sebuah objek sebagai strarter, valve, switch dan latches.
Jenis paling
utama untuk

sederhana dari solenoida mengandalkan


fungsi solenoid

tersebut,

kawat (atau berenamel) terisolasi yangdibentuk


dan batang yang terbuat

dari besi

atau baja.

yaitu

dua aspek
sebuah

menjadi gulungan ketat,


Batang

besi atau

baja merupakan feromagnetik, sebuah properti yang dapat berfungsi sebagai


elektromagnetik saat diberi arus listrik.
LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 18

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

Ketika diberi
koil menerima arus.

arus

listrik,

kawat

Medan magnet

yang

yang

dibentuk

menjadi

dihasilkan menarik besi atau

batang baja dengan kuat. Batang yang dihubungkan pada sebuah pegas bergerak
ke kumparan dan akan tetap pada posisinya sampai arus dihentikan, kondisi pegas
saat ini menjadi tertekan. Ketika arus dimatikan, pegas kembali ke posisi semula
dan menarik batang besi atau baja pada posisi awalnya.

Gambar 2.11 Solenoid


http://cantari-diansi.blogspot.com/2012/07/dc-solenoid.html

II.12 Limit switch


Limit swich adalah saklar pembatas elektromekanis yang mempunyai tuas
aktuator sebagai pengubah posisi kontak terminal dari normalli open/ normalli
close ataupun sebaliknya limit switch juga hanya mempunyai dua kondisi yaitu
menghubungkan atau memutuskan aliran arus listrik ( on/off).

Gambar II.12 limit switch


http://cantaridiansi.blogspot.com/2012/07/limitswitch.html

LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 19

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

II.13 Pressure Relief Valve


Pressure relief valve (PRV) adalah sebuah alat instrument yang bekerja
saat adanya over pressure pada inlet nozzle. Di desain untuk terbuka secara
proporsional saat adanya abnormal (dalam hal ini over pressure) pada sebuah
plant dan akan menutup saat plant kembali normal (normal pressure).

Gamabar II.13 Pressure Relief Valve


http://en.wikipedia.org/wiki/Relief_valve

II.14 Bedanya Arus Positif Dan Negatif


Arus positif adalah katoda yaitu elektroda dalam sel elaktrokimia yang
terpolarisasi jika arus listrik mengalir keluar darinya. Pada baterai biasa (Baterai
Karbon-Seng), yang menjadi katoda adalah seng, yang juga menjadi pembungkus
baterai. Sedangkan, pada baterai alkalin, yang menjadi katoda adalah mangan
dioksida (MnO2).
Arus negatif adalah anoda yaitu bisa berupa logam maupun penghantar listrik lain,
pada sel elektrokimia yang terpolarisasi jika arus listrik mengalir ke dalamnya.
Arus listrik mengalir berlawanan dengan arah pergerakan elektron. Pada
proses elektrokimia, baik sel galvanik(baterai) maupun sel elektrolisis, anode
mengalami oksidasi.
II.15 Skema Sistem Elektromekanik
LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 20

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

Gambar II.15 NC (Normally Close)


http://elektronika-dasar.web.id/teori-relay-elektromekanik/

Dari konstruksi relai elektro mekanik diatas dapat diuraikan sistem kerja
atau proses relay bekerja. Pada saat elektromagnet tidak diberikan sumber
tegangan maka tidak ada medan magnet yang menarik armature, sehingga skalar
relay tetap terhubung ke terminal NC (Normally Close) seperti terlihat pada
gambar konstruksi diatas. Kemudian pada saat elektromagnet diberikan sumber
tegangan maka terdapat medan magnet yang menarik armature, sehingga saklar
relay terhubung ke terminal NO (Normally Open) seperti terlihat pada gambar
dibawah.

Gambar II.15.1 NO (Normally Open)


http://elektronika-dasar.web.id/teori-relay-elektromekanik/

II.16 Skema Sistem Hidrolik


Ada dua macam sistem hidrolik yang dikenal yaitu :

1. Sistem Terbuka.
Dalam sistem ini, bila katup pengontrol dalam keadaan netral maka
LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 21

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

aliran minyak hidrolik yang dihasilkan pompa langsung dikembalikan ke


tangki hidrolik dan berhubungan langsung dengan udara luar sebelum
dipompa lagi. Pada saat itu kapasitas aliran minyak hidrolik yang
dihasilkan pompa mencapai maksimum sedang tekanannya minimum
(atm). Keuntungan sistem ini antara lain tidak membutuhkan sistem
pengontrolan terhadap kapasitas aliran pompa dan juga pompa yang
digunakan konstruksinya relatif sederhana, sehingga sistem ini ekonomis
dan mudah dalam perawatannya.

2. Sistem Tertutup
Bila katup pengontrol dalam keadaan netral maka aliran oli yang
dihasilkan pompa hidrolik menuju ke sistem menjadi tertutup dan tidak
berhubungan langsung dengan udara luar (atmosfer). Dengan demikian
maka tekanan antara pompa dan katup pengontrol akan naik sampai batas
tertentu. Tekanan tersebut kemudian digunakan untuk sistem pengontrolan
sehingga pompa akan berhenti mengalirkan minyak hidrolik ke dalam
sistem hidrolik. Keuntungan sistem ini antara lain dapat menghasilkan
gerakan yang relatif stabil sehingga tidak akan terjadi penurunan gerakan
perlengkapan kerja yang disebabkan belum tercapainya tekanan minyak
hidrolik pada saat pindah gerakan.
Ada dua faktor pokok yang menentukan kerja dari suatu sistem
hidrolik:
1. Aliran oli (flow) yang dinyatakan dalam liter/menit atau galon
per menit (gpm)
2. Tekanan (pressure) yang dinyatakan dalam kg/cm2 atau psi
(pound per square inch)
Kedua faktor tersebut memberikan indikasi sendirisendiri, flow
atau aliran memberikan indikasi kecepatan. Kalau aliran oli bertambah
tentu kecepatan silinder atau motor akan bertambah pula, begitu juga
sebaliknya. Tekanan atau pressure akan memberikan indikasi kekuatan
LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 22

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

atau gaya. Jadi kalau tekanan oli yang di perlukan tidak cukup tentu tenaga
yang dihasilkan akan berkurang pula.

Gambar II.16 Hidrolik Sistem


http://www.mesinpresshidrolik.com/sistem-kerja-hidrolik/

II.17 Aplikasi Di Industri


Hidrolika Industri biasanya digunakan untuk :
Mesin Plastik (plastic machines)
Mesin Pres (pressing machines)
Mesin Berat (heavy machinery)
Mesin Pekakas
Mesin pengujian tarik, dll.
Perangkat hidrolik pada pabrik baja, Teknik Sipil dan pusat pembangkit
listrik
Untuk Kunci Gerbang dan Bendungan (Lock gates and Dams)
Peralatan untuk Operasi Jembatan
Bidang Pertambangan
Turbin
Pusat tenaga Nuklir, dll.
Hidrolik pada mesin mobil
Eksavator dan Crane mobil
Mesin konstruksi
Mesin untuk pertanian
LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 23

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

Mesin Pencucian mobil (car washing)


Konstruksi mobil (shock absorber, Power steering), dll.
Hidrolik pada penerapan teknik khusus
Teleskop
Operasi Antena
Alat pendaratan dan pengontrolan kemudi pesawat
Mesin khusus
Meja-meja operasi di rumah sakit, dll.

Hidraulik pada bidang perkapalan


Pengontrol kemudi
Pintu kapal (ram door)
Jembatan penyeberangan kapal
Penarik jangkar, dll.
Ringkasan ini tidak mencakup seluruh bidang penerapan hidrolika
karena jenis jenis mesin yang dioperasikan secara hidrolik sangat banyak,
Namun demikian kita dapat melihat bahwa hidrolika dapat diterapkan pada
seluruh sektor-sektor industri.
II.18 Viskositas
Viskositas merupakan ukuran kekentalan fluida yang menyatakan
besar kecilnya gesekan di dalam fluida. Makin besar viskositas suatu
fluida, maka makin sulit suatu fluida mengalir dan makin sulit suatu benda
bergerak di dalam fluida tersebut. Di dalam zat cair, viskositas dihasilkan
oleh gaya kohesi antara molekul zat cair. Sedangkan dalam
gas, viskositas timbul sebagai akibat tumbukan antara molekul gas.
II.19 Indeks Viskositas
lndeks viskositas adalah suatu tanda perubahan dari perubahan
ratarata viskositas fluida sesuai dengan perubahan pada suhu tertentu.
Suatu fluida yang mempunyai viskositas secara relatif stabil pada
LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 24

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

perbedaan suhu yang besar, fluida tersebut mempunyai indeks viskositas


yang tinggi. Oli hidrolik harus mempunyai indeks viskositas sekitar 100.
Dan hampir semua jenis oli mempunyai bahan-bahan tambah yang disebut
penambah indeks viskositas untuk meningkatkan angka indeks
viskositas lebih dari 100. Akhir-akhir ini, pemberian bahan tambahan
secara kimia melalui penyulingan telah terbukti meningkatkan indeks
viskositas berjenis-jenis oli hingga mencapai di atas angka 100. lndeks
viskositas sangatlah diperlukan apabila perangkat hidrolik beroperasi pada
suhu-suhu yang sangat ekstrim.
II,20 Anti Foaming
Gerakan sistem hidrolik yang benar adalah berdasarkan fakta
bahwa fluida/ oli pada dasarnya tidak bisa di pampatkan. Apabila fluida/oli
bercampur dengan udara atau foam (buih) akan mengakibatkan oli hidrolik
bisa terkompresi sehingga terjadi gangguan gelembung udara di dalam oil
( berbusa), hal demikian bisa mengakibatkan ganguan operasi dan
kerusakan parah pada komponen karena kekurangan pelumasan.
Bahan additive anti buih (anti foaming additive) di tambahkan
kedalam fluida/ oli hidrolik untuk mencegah terjadinya gelembung
gelembung udara dan untuk mengurangi proses foaming ( terjadinya oli
berbusa).
II.21 Anti Oksidasi
Pada tahap tertentu semua oli bercampur dengan oksigen dari
udara.

Oksigen yang berlebih akan mengubah komposisi

kimia fluida dan membentuk asam dan timbunan yang merugikan. Untuk
mengatasi masalah ini, fluida/ oli di beri bahan tambahan (additive) yang
di sebut additive anti oksidasi.
II.22 Tekanan Ekstrim
Tekanan udara yang lebih besar (tinggi) atau tekanan udara yang
lebih rendah dari tekanan udara normal (1 atm). Bekerja di dalam
lingkungan kerja yang tekanan udaranya lebih besar dari tekanan udara
normal telah dikenal sejak adanya pekerjaan yang dilakukan di lingkungan

LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 25

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

yang kedap air (caisson work), dimana orang melakukan pekerjaan di


bawah tekanan udara yang lebih besar dari 1 atm.
II.23 Head Losses
Head Losses adalah suatu nilai untuk mengetahui seberapa
besarnya reduksi tekanan total (total head) yang diakibatkan oleh fluida
saat melewati sistem pengaliran. Total head, seperti kita ketahui
merupakan kombinasi dari elevation head (tekanan karena ketinggian
suatu fluida), Velocity head, (tekanan karena Kecepatan alir suatu fluida)
dan pressure head (tekanan normal dari fluida itu sendiri) . Headloss tidak
dapat dihindarkan pada penerapan sistem pengaliran fluida dilapangan.
Head loss dapat terjadi karena:
1. Gesekan antara fluida dan dinding pipa
2. Friksi antara sesama partikel pembentuk fluida tersebut
3. dan turbulensi yang diakibatkan saat aliran di belokkan arahnya atau hal
lain seperti misalnya perubahan akibat komponen perpipaan (valve, flow
reducer, atau kran).
Kehilangan karena friksi/gesekan adalah bagian dari total headloss
yang terjadi saat aliran fluida melewati suatu pipa lurus. Headloss pada
suatu fluida pada umumnya berbanding lurus dengan panjang pipa , nilai
kuadrat dari kecepatan fluida dan nilai friksi fluida yang disebut faktor
friksi. dan juga nilai headloss berbandng terbalik dengan diameter pipa.
II.24 Fluida
Fluida adalah suatu zat yang bisa mengalami perubahanperubahan bentuknya secara continue/terus-menerus bila terkena
tekanan/gaya geser walaupun relatif kecil atatu bisa juga dikatakan suatu
zat yang mengalir, kata fluida mencakup zat cair, gas, air, dan udara karena
zat-zat ini dapat mengalir.
Sebaliknya batu dan benda2 keras (seluruh zat-zat padat tidak dapat
dikategorikan sebagai fluida karena zat-zat tersebut tidak bisa mengalir
LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 26

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

secara continue).
Fluida adalah gugusan yang tersusun atas molekul2 dengan jarak pisah
yang cukup besar untuk gasdan jarak pisah yang cukup kecil untuk zat
cair. Molekul2 tersebut tidak dapat terikat pada suatu sisi, melainkan zatzat tersebut saling bergerak bebas terhadap satu dengan yang lainnya.
Fluida merupakan salah zat-zat yang bisa mengalir yang mempunyai
partikel kecil sampi kasat mata dan mereka dengan mudah untuk bergerak
serta berubah-ubah bentuk tanpa pemisahan massa.
Ketahanan fluida terhadap perubahan bentuk sangat kecil sehingga fluida
dapat dengan mudah mengikuti bentuk ruang.
Fluida adalah benda yang dapat mengalami perubahan bentuk secara terus
menerus karena gaya gesek yang bekerja terhadapnya.
Fluida di bagi menjadi2 bagian di antaranya adalah
1.

Fluidan ststis (fluida yang diam)

2.

Fluida dinamis (fluida yang bergerak

II.25 Fluida kompresible dan Inkompresible


Aliran inkompresibel
Aliran inkompresibel adalah Aliran fluida yang tidak bisa dimampatkan.
Fluida yang tidak dapat dimampatkan disebut fluida i
nkompresible contohnya air.
Pada air perubahan total densitas dalam gerakan fluida kecil sekali
sehingga dapat diabaikan.
\

LABORATORIUM
HIDROLIK
PNEUMATIK
27
Gambar
II.25 &Fluida
Inkompresible
https://www.google.co.id/search?
biw=1366&bih=667&tbm=isch&sa=1&q=air&oq=air&gs

HPC-02 SISTEM HIDROLIK DENGAN KONTROL ELEKTROMEKANIK

Fluida kompresibel
Aliran kompresibel adalah aliran fluida yang dapat dimampatkan.

LABORATORIUM HIDROLIK & PNEUMATIK 28