Anda di halaman 1dari 28

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Sekolah
Mata Pelajaran
Kelas/Semester

: SMA Negeri 11 Padang


: Kimia
: XI/Genap

Materi Pokok

: Hidrolisis Garam

Alokasi Waktu

: 2 Minggu x 3 Jam pelajaran @ 45 Menit

A. Kompetensi Inti
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya
2. Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong
royong, kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan sikap
sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa
dalam pergaulan dunia
3. Memahami ,menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural
berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan
humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait
penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang
kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu
menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan.

B. Kompetensi Dasar
1.1 Menyadari adanya keteraturan dari hidrolisis garam sebagai wujud kebesaran Tuhan
YME dan pengetahuan tentang adanya keteraturan tersebut sebagai hasil pemikiran
kreatif manusia yang kebenarannya bersifat tentatif.
2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu, disiplin,

jujur, objektif,

terbuka, mampu membedakan fakta dan opini, ulet, teliti, bertanggung jawab, kritis,
kreatif, inovatif, demokratis, komunikatif) dalam merancang dan melakukan percobaan
serta berdiskusi yang diwujudkan dalam sikap sehari-hari.
2.2 Menunjukkan perilaku kerjasama, santun, toleran, cinta damai dan peduli lingkungan
serta hemat dalam memanfaatkan sumber daya alam.
2.3 Menunjukkan perilaku responsif dan pro-aktif serta bijaksana sebagai wujud
kemampuan memecahkan masalah dan membuat keputusan.
3.12.
Menganalisis garam-garam yang mengalami hidrolisis.
Indikator :
3.12.1.
Mengidentifikasi sifat garam yang terhidrolisis dalam air berdasarkan
kekuatan asam dan basa penyusunnya.
3.12.2.
Menentukan garam yang terhidrolisis sempurna dalam air, terhidrolisis
sebagian, dan tidak terhidrolisis.
3.12.3.
Menghitung tetapan hidrolisis (Kh).
3.12.4.
Menghitung pH larutan garam menurut jenis garam yang terhidrolisis.

C. Tujuan Pembelajaran
1.
2.

Melalui media grafis siswa dapat menjelaskan pengertian hidrolisis garam.


Melalui media grafis dan diskusi siswa dapat mengidentifikasi sifat garam yang

terhidrolisis dalam air berdasarkan kekuatan asam dan basa penyusunnya.


3.
Melalui media grafis dan diskusi siswa dapat menentukan garam yang terhidrolisis
4.

sempurna dalam air.


Melalui media grafis dan diskusi siswa dapat menentukan garam yang terhidrolisis

sebagian dalam air.


5.
Melalui media grafis dan diskusi siswa dapat menentukan garam yang tidak
terhidrolisis dalam air.
6.

Melalui diskusi siswa dapat menghitung tetapan hidrolisis (Kh).

7.

Melalui diskusi siswa dapat menghitung pH larutan garam dari asam kuat dan basa
kuat.

8.

Melauli diskusi siswa dapat menghitung pH larutan garam dari asam kuat dan basa
lemah.

9.

Melalui diskusi siswa dapat menghitung pH larutan garam dari asam lemah dan basa
kuat.

10.

Melalui diskusi siswa dapat menghitung pH larutan garam dari asam lemah dan basa

lemah.

D. Materi Pembelajaran
Materi Pra-syarat :
1. Reaksi asam-basa Bronsted-Lowry. Sebagaimana telah diketahui, bahwa semakin kuat
suatu asam, semakin lemah basa konjugasinya dan sebaliknya.
2. Reaksi asam dengan basa yang dapat membentuk garam yang bersifat asam, basa, atau
netral.
3. Jenis-jenis asam kuat,basa kuat,asam lemah dan basa lemah.

Materi Inti :
1. Fakta:
-

Sifat garam yang terhidrolisis


Garam merupakan senyawa ion yang terdiri dari kation dan anion sisa asam. Setiap
garam mempunyai komponen basa (kation) dan komponen asam (anion).
Contoh:
Natrium Klorida (NaCl) terdiri dari kation Na + yang dapat dianggap berasal dari NaOH,
dan anion Cl- yang berasal dari HCl. Di dalam air, NaCl terdapat sebagai ion-ion yang
terpisah.
NaCl(aq)

Na+(aq) + Cl-(aq)

Sifat larutan garam tergantung pada kekuatan relatif asam-basa penyusunnya:

Garam dari asam kuat dan basa kuat bersifat netral.


Garam dari asam kuat dan basa lemah bersifat asam.
Garam dari asam lemah dan basa kuat bersifat basa.
Garam dari asam lemah dan basa lemah bergantung pada harga tetapan ionisasi
asam dan ionisasi basanya (Ka dan Kb).
Ka > Kb : bersifat asam
Ka < Kb : bersifat basa
Ka = Kb : bersifat netral

a.

Konsep Hidrolisis

Sifat larutan garam dapat dijelaskan dengan konsep hidrolisis. Hidrolisis merupakan
istilah yang umum digunakan untuk reaksi zat dengan air (hidrolisis berasal dari kata
hydro yang berarti air dan lysis yang berarti peruraian). Menurut konsep ini, komponen
garam (kation atau anion) yang berasal dari asam lemah atau basa lemah bereaksi
dengan air (terhidrolisis). Hidrolisis kation menghasilkan ion H 3O+ (=H+), sedangkan
hidrolisis anion menghasilkan ion OH-.
Garam dari asam kuat dan basa kuat
Contoh:
NaCl(aq)

Garam yang

Na+(aq) + Cl-(aq)

Na (aq) + H2O(l)

(tidak ada reaksi)

Cl-(aq) + H2O(l)

(tidak ada reaksi)

terbentuk dari
asam kuat dan
basa kuat tidak
terhidrolisis

Jadi, NaCl tidak mengubah perbandingan konsentrasi ion H+ dan OH- dalam air, dengan
kata lain, larutan NaCl bersifat netral.
Garam dari basa kuat dan asam lemah
Contoh:
NaCH3COO(aq)

Na+(aq) + CH3COO-(aq)

CH3COO-(aq) + H2O(l)
Na+(aq) + H2O(l)

CH3COOH(aq) + OH(tidak ada reaksi)

Garam yang
terbentuk
dari basa
kuat dan
basa lemah
terhidrolisis
anion

Hidrolisis menghasilkan ion OH-, maka larutan bersifat basa.


Garam dari asam kuat dan basa lemah
Garam yang terbentuk dari asam kuat dan basa lemah mengalami hidrolisi parsial,
yaitu hidrolisis kation.
Contoh:

Garam yang
terbentuk dari
asam kuat dan
basa lemah
terhidrolisis
kation

NH4Cl (aq)

NH4+(aq) + Cl- (aq)

NH4+(aq) + H2O(l)
Cl- (aq) + H2O(l)

NH3(aq) + H3O+(aq)
(tidak ada reaksi)

Hidrolisis menghasilkan ion H3O+, maka larutan bersifat asam.


Garam dari asam lemah dan basa lemah
Baik kation maupun anion Dari garam yang terbentuk dari asam lemah dan basa
lemah terhidrolisis dengan air, sehingga disebut hidrolisis total.
Contoh:
NH4CH3COO (aq)

NH4+(aq) + CH3COO-(aq)

NH4+(aq) + H2O(l)

NH3(aq) + H3O+(aq)

CH3COO-(aq) + H2O(l)

CH3COOH(aq) + OH-(aq)

Garam yang
terbentuk
dari asam
lemah dan
basa lemah
terhidrolisis
total

2. Konsep:
- pH garam yang terhidrolisis
- Tetapan hidrolisis (Kh)
Tetapan kesetimbangan dari reaksi hidrolisis disebut tetapan hidrolisis dan dinyatakan
dengan lambang Kh.
Garam dari Asam Kuat dan Basa Kuat
Garam yang berasal dari asam kuat dan basa kuat tidak mengalami hidrolisis,
sehingga larutannya bersifat netral (pH = 7).
Garam dari Basa Kuat dan Asam Lemah
Garam yang berasal dari basa kuat dan asam lemah mengalami hidrolisis parsial,
yaitu hidrolisis anion. Contoh:
A-(aq) + H2O(aq)

HA(aq) + OH-(aq)

.(1)

Tetapan hidrolisis untuk reaksi (1) di atas adalah


[ HA ][OH ]
Kh=
.. (2)
[A ]
Persamaan (2) dapat dituliskan sebagai berikut.
Kh=

[OH ]
M

[OH ]= K h M

.(3)

Menurut prinsip kesetimbangan, untuk reaksi-reaksi kesetimbangan di atas berlaku


persamaan berikut.

K h=

Kw
Ka

(4)

Penggabungan persamaan (3) dan (4) menghasilkan persamaan berikut.


[OH ]=

Kw
Ka

.. (5)

Contoh Soal:
Tentukanlah pH larutan Ca(CH3COO)2 0,1 M; Ka CH3COOH = 1,8 x 105
Jawab:
Ca2+(aq) + 2CH3COO(aq)

Ca(CH3COO)2(aq)
0,1 M

0,1 M
Kw
Ka

OH

0,2 M

1,11 1010

1014
1,8 105

0,2

= 1,05 10

pOH = - log OH-


= log 1,05

105

= 5 log 1,05
pH = 14 pOH
= 9 + log 1,05
= 9,02
Garam dari Asam Kuat dan Basa Lemah
Garam yang berasal dari asam kuat dan basa lemah mengalami hidrolisis kation.
Jika kation yang terhidrolisis itu dimisalkan sebagai BH +, maka reaksi hidrolisis
serta persamaan tetapan hidrolisisnya sebagai berikut,

BH+(aq) + H2O(aq)

B(aq) + H3O+(aq)

Untuk garam dari asam kuat dan basa lemah dapat diturunkan rumus rumus
berikut.
Kh =

H+ =

Kw
Kb

Kw
xM
Kb

Dengan Kb = tetapan ionisasi basa lemah pembentuk garam


M = molaritas kation (komponen garam yang mengalami hidrolisis)
Kw = tetapan kesetimbangan air
Contoh Soal :

Berapakah pH larutan 0,1 M NH4Cl? Kb NH3 = 1,8 x 10-5


Jawab:
NH4Cl(aq) NH4+(aq) + H3O+(aq)
Ion NH4+ mengalami hidrolisis:
NH4+(aq) + H2O(l ) NH3(aq) + H3O+(aq)
H+ =

Kw
xM
Kb

1014
x 0,1
1,8 x 105

= 7,45

x 106

pH= 5,1
Garam dari Asam Lemah dan Basa Lemah
Garam dari asam lemah dan basa lemah mengalami hidrolisis total (kation dan
anion mengalami hidrolisis). pH larutan dapat diperkirakan dengan rumus:
Kw
K w x K a
H+ =
;
K
=
h
Ka
x Kb
Kb
Sifat larutan bergantung pada kekuatan relatif asam dan basa yang
bersangkutan.
Jika asam lebih lemah daripada basa (Ka < Kb), maka anion akan terhidrolisis
lebih banyak dan larutan akan bersifat basa. Jika basa lebih lemah daripada
asam (Kb < Ka), maka kation akan terhidrolisis lebih banyak dan larutan akan
bersifat asam. Sedangkan jika asam sama lemahnya dengan basa (Ka = Kb),
maka larutan akan bersifat netral.

3. Prosedur:
-

Hidrolisis Garam

Sifat larutan garam tergantung pada kekuatan relatif asam dan basa penyusunnya.
Hidrolisis garam adalah reaksi antara komponen garam yang berasal dari asam atau basa
lemah dengan air.
Hidrolisis parsial adalah hidrolisis yang terjadi pada garam yang terbentuk dari asam kuatbasa lemah atau asam lemah-basa kuat.
Garam dari asam kuat dan basa lemah mengalami hidrolisis parsial, larutannya bersifat asam

Garam dari asam lemah dan basa kuat mengalami hidrolisis parsial dan larutannya bersifat
basa.

Hidrolisis total adalah hidrolisis yang terjadi pada garam yang terbentuk dari asam lemahbasa lemah.
Garam dari asam lemah dan basa lemah mengalami hidrolisis total, sifat larutannya
tergantung pada harga Ka asam dan Kb basa pembentuknya.

E. Metode Pembelajaran
Pendekatan
Model Pembelajaran

: Scientific Learning
: Tanya jawab, diskusi dan penugasan

F. Media, Alat, Bahan dan Sumber Pembelajaran


Media :
o Worksheet atau lembar kerja (siswa)
o lembar penilaian
o Laptop
Alat/Bahan :
o Infocus
o Spidol

Sumber Belajar :

o Buku paket kimia penerbit Yudistira, Erlangga, dan buku paket kimia lain yang
menunjang.
o Bahan tayang

G. Langkah-langkah Pembelajaran

1. Pertemuan Ke-1 ( 3 x 45 menit )


Pendahuluan/Kegiatan Awal
Guru :

Waktu

o Orientasi
Melakukan pembukaan dengan salam pembuka dan berdoa

untuk

memulai pembelajaran
Memeriksa kehadiran peserta didik sebagai sikap disiplin
Menyiapkan fisik dan psikis peserta didik dalam mengawali kegiatan

3
menit

pembelajaran.
5

Apersepsi

menit

Mengingatkan kembali materi prasyarat dengan bertanya.


Yaitu tentang asam,basa,dan garam dan reaksi asam basa BronstedLowry.
Mengajukan pertanyaan yang ada keterkaitannya dengan pelajaran yang
akan dilakukan
-Guru bertanya pengertian asam,basa,dan garam ?
-Guru bertanya contoh dari asam,basa, dan garam ?
-Guru bertanya apa saja senyawa yang termasuk asam kuat dan basa
kuat?
-Guru bertanya contoh garam yang bersifat asam, basa dan netral ?
kenapa demikian ?
Motivasi

Memberikan gambaran tentang manfaat mempelajari pelajaran yang


akan dipelajari.
4 menit
Apabila materi ini dikuasai dengan baik, maka peserta didik diharapkan
dapat menjelaskan tentang :
Pengertian hidrolisis garam
Sifat garam yang terhidrolisis dalam air berdasarkan kekuatan asam
dan basa penyusunnya.
Garam yang terhidrolisis sempurna,terhidrolisis sebagian, dan tidak

terhidrolisis dalam air.


Menyampaikan tujuan pembelajaran pada pertemuan yang berlangsung
Mengajukan pertanyaan.
Pemberian Acuan

Memberitahukan materi pelajaran yang akan dibahas pada pertemuan

saat itu.
Pembagian kelompok belajar.
Menjelaskan mekanisme pelaksanaan pengalaman belajar sesuai dengan
langkah-langkah pembelajaran.

3 menit

Kegiatan Inti
Peserta didik di dalam kelompok belajar :
Mengamati
o Siswa mengamati slide yang ditampilkan tentang pengertian hidrolisis garam

15

sebagai konsep awal yang harus diketahui siswa.


menit
o Siswa mengamati slide yang ditampilkan berupa animasi tentang sifat garam
yang terhidrolisis dalam air berdasarkan kekuatan asam dan basa
penyusunnya.
o Siswa mengamati slide yang ditampilkan berupa animasi tentang jenis garam
yang

dapat

terhidrolisis

sempurna,terhidrolisis

sebagian,

terhidrolisis dalam air.


o Siswa menyimak penjelasan pengantar tentang materi pelajaran :

dan

tidak

H. Penilaian
INSTRUMEN PENILAIAN AUTENTIK
I. PenilaianHasilBelajar
Teknik Penilaian: pengamatan, tes tertulis
Prosedur Penilaian:
N
o
1.

Aspek yang dinilai


Sikap

Teknik Penilaian
Pengamatan

Terlibat aktif dalam pembelajaran

Waktu Penilaian
Selama pembelajaran
dan saat diskusi

hidrolisis garam
Bekerja sama dalam kegiatan
kelompok.
Toleran terhadap proses pemecaha
2.

nmasalah yang berbeda dan kreatif.


Pengetahuan
Menjelaskan kembali pengertian
hidrolisis garam
Menjelaskan langkah-langkah
sistematis dalam menyelesaikan tetapan
hidrolisis dan pH larutan yang
terhidrolisis.

Pengamatan dan

Penyelesaian tugas

tes

individu dan
kelompok

Aspek yang dinilai

o
3.

Teknik Penilaian

Waktu Penilaian

Keterampilan
Terampil menerapkan konsep dan

Pengamatan

Penyelesaian tugas
(baiki ndividu maupun

strategi pemecahan masalah yang

kelompok) dan saat

relevan yang berkaitan dengan

diskusi

menentukan penyelesaian hidrolisis


garam

J. Instrumen Penilaian Hasil belajar


LEMBAR PENGAMATAN PENILAIAN
1. Observasi pada saat diskusi kelas (Penilaian Sikap)
KELAS X1
N
o
1
2
3
4
5
6
7
8

Aspek yang dinilai

Kelompok ............
C D E F G

Aktif mendengar
Aktif bertanya
Mengemukakan pendapat
Mengendalikan diri
Menghargai orang lain
Bekerja sama dengan orang lain
Berbagi pengetahuan yang dimiliki
Pengelolaan waktu

Petunjuk pengisian:Skor maksimum tiap aspek 4


Rentang jumlah skor:

Kriteria Penilaian

28 32

Nilai: A

(amat baik)

1: 1-2 aspek diberi skor 1

20 27

Nilai: B

(baik)

2: 3-4 aspek diberi skor 2

12 19

Nilai: C

(cukup)

3 : 5-6 aspek diberi skor 3

0 11

Nilai: K

(kurang)

4 : 7-8 aspek diberi skor 4

LEMBAR PENGAMATAN PENILAIAN SIKAP


PENILAIAN OBSERVASI
Kelas : XI
Materi : Hidrolisis Garam

Tanggung Jawab
K
C
B
S

Jujur
C
B

Peduli
C
B

Sikap
Kerjasama
K
C
B
S

R
1

R
1

K
2

B
4

R
1

K
2

B
4

R
1

Nam
N

Sisw
a

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19

K
2

A
3

B
4

A
3

A
3

K
2

A
3

B
4

Santun
C
B

R
1

K
2

B
4

R
1

A
3

Percaya diri
C
B
S
K
2

A
3

B
4

Disiplin
C
B

R
1

K
2

B
4

A
3

Peduli
C
B

Sikap
Kerjasama
K
C
B
S

R
1

K
2

B
4

R
1

Nam
N

Sisw
a

Tanggung Jawab
K
C
B
S
R
1

K
2

A
3

B
4

Jujur
C
B

R
1

K
2

B
4

A
3

A
3

K
2

A
3

B
4

Santun
C
B

R
1

K
2

A
3

Percaya diri
K
C
B
S

B
4

R
1

K
2

20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
K : Kurang

C: Cukup

B: Baik

SB : Baik Sekali
Padang, 25 November 2014

Mengetahui :
Kepala SMA Negeri 11 Padang

Guru Mata Pelajaran Kimia,

A
3

B
4

Disiplin
C
B

R
1

K
2

B
4

A
3

NIP/NRK. -

NIP/NRK.

Lampiran 1. Lembar kerja Siswa


KIMIA
HIDROLISIS GARAM (Pertemuan 1)
Guru : Selvi Desideria, S.Pd, M.Pd.
Diskusi (15 menit)
Jenis jenis garam yang terhidrolisis
a. Garam dari Asam Kuat dan Basa Kuat
Contoh :
Natrium klorida (NaCl) terdiri dari kation Na+ dan anion Cl-. Baik ion Na+ maupun Clberasal dari elektrolit kuat, sehingga keduanya tidak mengalami hidrolisis.
NaCl(aq) Na+(aq) + Cl- (aq)

Na+ (aq) + H2O(l) tidak bereaksi


Cl- (aq) + H2O(l) tidak bereaksi
Jadi, NaCl tidak mengubah perbandingan konsentrasi ion H+ dan OH- dalam air, dengan kata
lain, larutan NaCl bersifat netral
b. Garam dari Basa Kuat dan Asam Lemah
Contoh :
Natrium asetat terdiri dari kation Na+ dan anion CH3COO-. Ion Na+ berasal dari basa kuat
(NaOH), sehingga tidak bereaksi dengan air. Ion CH3COO- berasal dari asam lemah
(CH3COOH), Sehingga bereaksi dengan air. Jadi, CH3COONa terhidrolisis sebagian (parsial),
yaitu hidrolisis anion CH3COO-.
CH3COONa(aq) CH3COO-(aq) + Na+(aq)
CH3COO-(aq) + H2O(l)

CH3COOH(aq) + OH-(aq)

Na+(aq) + H2O(l) tidak bereaksi


Hidrolisis menghasilkan OH-, maka larutan bersifat basa
c. Garam dari Asam Kuat dan Basa Lemah
Garam yang terbentuk dari asam kuat dan basa lemah mengalami hidrolisis parsial, yaitu
hidrolisis kation
Contoh :
Amonium klorida (NH4Cl) terdiri dari kation NH4+ dan anion Cl-, ion NH4+, berasal dari
basa lemah NH3, mengalami hidrolisis, sedangkan ion Cl-, berasal dari asam kuat HCl,
tidak terhidrolisis.
NH4Cl(aq) NH4+(aq) + Cl-(aq)
NH4+(aq) + H2O(l)

NH3(aq) + H3O+(aq)

Cl-(aq) + H2O(l) tidak bereaksi


Hidrolisis menghasilkan ion H3O+, maka larutan bersifat asam
d. Garam dari Asam Lemah dan Basa Lemah
Baik kation maupun anion dari garam yang terbentuk dari asam lemah dan basa lemah
terhidrolisis dalam air, sehingga disebut hidrolisi total.
Contoh :
Amonium asetat (NH4CH3COO) terdiri dari kation NH4+ anion CH3COO-. Baik ion NH4+
maupun ion CH3COO- berasal dari elektrolit lemah, keduanya terhidrolisis.
NH4CH3COO(aq) NH4+(aq) + CH3COO-(aq)
NH4+(aq) + H2O(l)

NH3(aq) + H3O+(aq)

CH3COO-(aq) + H2O(l)

CH3COOH(aq) + OH-(aq)

Sifat larutan bergantung pada kekuatan relatif asam dan basa yang bersangkutan. Jika
asam lebih lemah daripada basa (Ka < Kb), maka anion akan terhidrolisis lebih banyak dan

larutan akan bersifat basa. Jika basa lebih lemah dari asam (Kb < Ka), kation yang
terhidrolisis lebih banyak dan larutan akan bersifat asam. Sedangkan jika asam sama
lemahnya dengan basa

(Ka = Kb).

Jawablah pertanyaan di bawah ini berdasarkan teori di atas.


1. Apakah NaCl mengalami hidrolisis? Jelaskan!

2. Apakah garam yang terbentuk dari CH3COOH dan NaOH akan mengalami
hidrolisis? Jelaskan!

3. Apakah garam yang terbentuk dari NH4OH dan HCl akan mengalami hidrolisis?
Jelaskan!

4. Apakah CH3COONH4 mengalami hidrolisis? Jelaskan!

5. tuliskan reaksi CN- dengan air dan mengapa ion CN- dapat bereaksi dengan air!

6. tuliskan reaksi Na+dengan air dan mengapa ion Na+tidak dapat bereaksi dengan
air!

Sifat Garam yang Terhidrolisis


Tabel berbagai jenis asam dan basa:

Nama Asam

Jenis Asam

Nama Basa

Jenis Basa

Asam Klorida (HCl)

Asam Kuat

Litium hidroksida (LiOH)

Basa Kuat

Asam Nitrat (HNO3)

Asam Kuat

Natrium hidroksida (NaOH)

Basa Kuat

Asam Sulfat (H2SO4)

Asam Kuat

Kalsium Hidroksida (Ca(OH)2)

Basa Kuat

Asam Bromida (HBr)

Asam Kuat

Barium hidroksida (Ba(OH)2)

Basa kuat

Asam Iodida (HI)

Asam Kuat

Kalium Hidroksida (KOH)

Basa Kuat

Asam Asetat (CH3COOH)

Asam Lemah

Amoniak (NH3)

Basa Lemah

Asam Sianida (HCN)

Asam Lemah

Amonium Hidroksida (NH4OH)

Basa Lemah

Asam Fluorida (HF)

Asam Lemah

Besi (II) Hidroksida (Fe(OH)2)

Basa Lemah

Asam Format (CHCOOH)

Asam Lemah

Asam Karbonat (H2CO3)

Asam Lemah

1. Tentukanlah sifat larutan garam pada tabel di bawah ini berdasarkan


berdasarkan kekuatan relatif asam basa penyusunnya :
Larutan

Basa Pembentuk

Garam

Rumus

CH3COON

Kimia
NaOH

Sifat larutan garam

Sifat

Rumus

Sifat

Basa kuat

Kimia
CH3COO

.................

.................

a
KCN

Asam pembentuk

H
.............

...............

HCN

.................

.................

....
NH4Cl

NH4OH

...............

HCl

Asam kuat

.................

Na2SO4

.............

...............

...............

.................

.................

....
NH4CN

NH4OH

..
...............

...............
..

.................
Tergantung tetapan ionisasi

2. Lengkapilah reaksi hidrolisis di bawah ini dan tentukan sifat larutan garamnya

A.NH4Cl(aq)
NH4+ (aq) + ClIon NH4+ mengalami hidrolisis:
. + ..
Larutan bersifat.

.. + .

B.CH3COONa(aq)
CH3COO- (aq) + Na+
Ion CH3COO mengalami hidrolisis:
. + ..

.. + .

Larutan bersifat..

C.CH3COOK(aq)
CH3COO- (aq) + K+
Ion CH3COO- mengalami hidrolisi:
. + ..

.. + .

Larutan bersifat..

Bahan Diskusi Kimia


Semester Juli-Des 2014
Lampiran 2. Lembar kunci jawaban LKS
KIMIA
HIDROLISIS GARAM (Pertemuan 1)
Guru : Selvi Desideria, S.Pd, M.Pd.
Jenis jenis garam yang terhidrolisis
1. Apakah NaCl mengalami hidrolisis? Jelaskan
Jawab : natrium klorida tidak terhidrolisis, hal ini karena kation Na + dan anion
Cl- berasal dari basa kuat dan asam kuat, akibatnya larutan bersifat netral.
2. Apakah garam yang terbentuk dari CH3COOH dan NaOH akan mengalami
hidrolisis? Jelaskan
Jawab : garam yang terbentuk dari CH 3COOH dan NaOH adalah CH3COONa,
yaitu garam yang berasal dari asam lemah dan basa kuat akan terhidrolisis
sebagian. Hal ini karena anion CH3COO- berasal dari asam lemah dapat bereaksi
dengan air melepas ion OH- akibatnya larutan garam bersifat basa.

3. Apakah garam yang terbentuk dari NH4OH dan HCl akan mengalami hidrolisis?
Jelaskan
Jawab: garam yang terbentuk dari NH4OH dan HCl adalah NH4Cl, yaitu garam
yang berasal dari basa lemah dan asam kuat akan terhidrolisis sebagian. Hal ini
karena kation NH4+ berasal dari basa lemah dapat bereaksi dengan air melepas ion
H3O+ (H+) akibatnya larutan garam bersifat asam.
4. Apakah CH3COONH4 mengalami hidrolisis? Jelaskan!
Jawab: CH3COONH4 terhidrolisis total, hal ini karena kation NH 4+ dan anion
CH3COO- berasal dari basa lemah dan asam lemah dapat berekasi dengan air.
Dimana kation NH4+ melepas ion H3O+ (H+) dan anion CH3COO- melepas ion
OH-, tetapi sifat garam ini ditentukan berdasarkan kekuatan relatif asam dan basa
yang bersangkutan
5. tuliskan reaksi CN- dengan air dan mengapa ion CN- dapat bereaksi dengan air!
jawab:

CN

(aq)

+ H2O(l)

HCN(aq) + OH-(aq)

ion CN- dapat bereaksi dengan air karena ion CN- relatif kuat sehingga dapat
bereaksi dengan air dan melepaskan ion H+
6. tuliskan reaksi Na+dengan air dan mengapa ion Na+tidak dapat bereaksi dengan
air!
jawab:
Na+(aq) + H2O(l) tidak bereaksi
ion Na+tidak dapat bereaksi dengan air karena ion Na+ bersifat relatif lemah
sehingga tidak dapat terhidrolisis
Sifat Garam yang Terhidrolisis
1. Tentukanlah sifat larutan garam pada tabel di bawah ini berdasarkan berdasarkan
kekuatan relatif asam basa penyusunnya:
Larutan

Basa Pembentuk

Asam pembentuk

Garam

Rumus

Sifat

Rumus

Sifat

CH3COON

Kimia
NaOH

Basa kuat

kimia
CH3COO

Asam

Sifat larutan garam

Basa

a
KCN

KOH

Basa kuat

lemah

HCN

Asam

Basa

lemah
NH4Cl

NH4OH

Basa

HCl

Asam kuat

Asam

Netral

lemah
Na2SO4

NaOH

Basa kuat

H2SO4

Asam kuat

NH4CN

NH4OH

Basa

HCN

Asam

lemah

lemah

Tergantung tetapan ionisasi

2. Lengkapilah reaksi hidrolisis di bawah ini dan tentukan sifat larutan garamnya
A.NH4Cl(aq)

NH4+ (aq) + Cl-(aq)

Ion NH4+ mengalami hidrolisi:


NH4+ + H2O

NH4OH + H+

Larutan bersifat asam


B.CH3COONa(aq)

CH3COO- (aq) + Na+

Ion CH3COO- mengalami hidrolisi:


CH3COO- + H2O

CH3COOH + OH-

Larutan bersifat basa


C.CH3COOK(aq)

CH3COO- (aq) + K+

Ion CH3COO- mengalami hidrolisis:


CH3COO- + H2O
Larutan bersifat basa

CH3COOH + OH-

Lampiran 3. Kisi-Kisi Soal


Mata Pelajaran

: Kimia

Pertemuan-Ke

: 1-2

Materi

: Hidrolisis garam

Tujuan Pembelajaran

C1

C2

C3

C4

C5

Jumlah
Soal

Siswa dapat menjelaskan

pengertian hidrolisis garam.


siswa dapat mengidentifikasi sifat

garam yang terhidrolisis dalam air


berdasarkan kekuatan asam dan
basa penyusunnya.
.Siswa dapat menentukan garam

yang terhidrolisis sempurna


Siswa dapat menentukan garam
yang mengalami hidrolisis
parsial.
Siswa dapat menentukan garam
yang tidak mengalami hidrolisis.
Siswa dapat menghitung tetapan
hidrolisis (Kh).
Siswa dapat menghitung

pH

larutan garam dari asam kuat dan


basa kuat.
Siswa dapat menghitung pH
larutan garam dari asam kuat dan
basa lemah

siswa dapat menghitung pH

larutan garam dari asam lemah


dan basa kuat.
Siswa

dapat

menghitung

pH

larutan garam dari asam lemah


dan basa lemah.
Total soal

Lampiran 4. Soal

10

Nama siswa

Nilai

Kelas

Tanda tangan guru

Hari / tanggal

Tanda tangan orang tua

Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan lengkap !


1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan hidrolisis garam ?
2. Dari garam-garam di bawah ini, tentukanlah sifat garam tersebut !
a. KNO3
b. NH4Cl
3.
4.
5.
6.

Apakah garam CH3COONH4 dapat terhidrolisis dalam air ? Jelaskan


Apakah garam NH4Cl dapat terhidrolisis dalam air ? Jelaskan
Apakah garam NaCl dapat terhidrolisis dalam air ? Jelaskan
Tuliskan rumus menentukan Kh untuk garam yang terbentuk dari basa kuat dengan

asam lemah !
7. Berapakah pH dari NaCl ?
8.
Berapakah pH larutan 0,1 M NH4Cl? Kb NH3 = 1,8 x 10-5
9.
Tentukanlah pH larutan Ca(CH3COO)2 0,1 M; Ka CH3COOH = 1,8 x 105
10. Bagaimana pH dari garam yang terhidrolisis sempurna dalam air ? jelaskan.

Lampiran 5. Kunci Jawaban Soal


No Soal

Kunci Jawaban

Skor maksimal

Hidrolisis merupakan istilah yang umum digunakan

10

untuk reaksi zat dengan air (hidrolisis berasal dari kata


hydro yang berarti air dan lysis yang berarti peruraian).
komponen garam (kation atau anion) yang berasal dari
asam lemah atau basa lemah bereaksi dengan air
(terhidrolisis). Hidrolisis kation menghasilkan ion H3O+
(=H+), sedangkan hidrolisis anion menghasilkan ion OH2

a. KNO3
Garam yang terbentuk dari asam kuat (HNO3) dan

10

basa kuat (KOH). Maka garam bersifat netral.


b. NH4Cl
Garam yang terbentuk dari asam kuat (HCl) dan
basa lemah (NH4OH). Maka garam bersifat asam.
CH3COONH4 terbentuk dari asam lemah CH3COOH
3

dan basa lemah NH4OH , CH3COOH dapat


terhidrolisis karena asam lemah dan NH4OH juga dapat

10

terhidrolisis karena basa lemah .sehingga garam dari


CH3COONH4 dapat terhidrolisis sempurna
NH4Cl tebentuk dari basa lemah NH4OH dan asam kuat
4

HCl, NH4OH dapat terhidrolisis karena basa lemah

10

sedangkan HCl tidak terhidrolisis . sehingga garam dari


NH4Cl dapat terhidrolisis sebagian
NaCl terbentuk dari basa kuat NaOH dan asam kuat
5

HCl, sehingga garam NaCl tidak terhidrolisis tetapi

10

terionisasi sempurna

K h=

Kw
Ka

Kw= tetapan kesetimbangan air


Ka= tetapan ionisasi asam lemah

10

NaCl adalah garam yang berasal dari asam kuat dan


basa kuat dan tidak mengalami hidrolisis, sehingga
larutannya bersifat netral (pH = 7).

10

7
NH4Cl(aq) NH4+(aq) + H3O+(aq)
Ion NH4+ mengalami hidrolisis:
NH4+(aq) + H2O(l ) NH3(aq) + H3O+
10

(aq)
8

H+ =

Kw
xM
Kb

1014
x 0,1
5
1,8 x 10

= 7,45

x 10

pH= 5,1

Ca2+(aq) + 2CH3COO(aq)

Ca(CH3COO)2(aq)
0,1 M

0,1 M

Kw

OH
Ka

10
M

1,11 1010

1,05 105

1014
1,8 105

pOH = - log OH-

0,2 M

0,2

= log 1,05

105

= 5 log 1,05
pH = 14 pOH

10

= 9 + log 1,05
= 9,02

10
Garam dari asam lemah dan basa lemah mengalami
hidrolisis total (kation dan anion mengalami hidrolisis).
pH larutan dapat diperkirakan dengan rumus:
H+ =

K w x K a
Kb

; Kh =

Kw
Ka x Kb

Skor Total

100

Lampiran 6. Lembar Penilaian


LEMBAR PENILAIAN KOMPETENSI PENGETAHUAN
Skor
No

Jumlah

Nama Siswa

absen

Soal

Soal

Soal

skor

Nilai

1
2
3
4
5

Dst

Nilai

jumlah skor perolehan

x 100 %

jumlah skor maksimal


=

jumlah skor perolehan x 100 %


100

Padang, 25 November 2014


Mengetahui,
Kepala SMA Negeri11 Padang
Putri Yenni, S.Pd, M.Pd
NIP.196811221987031015

Guru Mata Pelajaran Kimia


Selvi Desideria S.Pd,M.Pd
NIP.199503062017031903