Anda di halaman 1dari 12

MENAKSIR SELISIH RATA-RATA DAN SELISIH PROPORSI

1. Menaksir Selisih Rata-Rata


Misalkan kita mempunyai dua buah populasi yang berdistribusi normal. Rata-rata dan
1
1
2
simpangan bakunya masing-masing
dan
untuk populasi kesatu, serta
2

dan

untuk populasi kedua. Dari masing-masing populasi secara independen diambil


n1

sebuah sampel acak dengan ukuran


x 1

sampel-sampel itu berturut-turut

dan
s1

n2

, dan

( 12 ) . Jelas bahwa titik taksiran

rata

. Rata-rata dan simpangan baku dari


x 2

( 12 )

s2

. Akan ditaksir selisih rata-

( x 1x 2 ) . Untuk

adalah

menentukan interval taksirannya, dibedakan berdasarkan hal-hal berikut:


1.1

1= 2
Jika kedua populasi normal itu mempunyai

1= 2=

dan besarnya diketahui,


interval kepercayaan untuk ( 1 2 ) ditentukan oleh rumus:

maka 100

.......(1)

( x 1x 2 )z 1 n + n < 12 < ( x 1x 2) + z 1 n + n
1
2
1
2
2
2
dengan

z1
2

Dalam hal

diperoleh dari daftar normal baku untuk peluang


1= 2=

2 .

tetapi tidak diketahui besarnya, pertama-tama dari sampel-

sampel kita perlu tentukan varians gabungannya, dinyatakan dengan s2 , besarnya


diberikan oleh rumus:
...........(2)
( n11 ) s12 + ( n 21 ) s 22
2
s=
n1 +n 22
Interval kepercayaan ditentukan dengan menggunakan distribusi student. Rumus

untuk 100 interval kepercayaan untuk ( 1 2 ) adalah:

( x 1x 2 )t p . s n + n < 1 2< ( x1 x2 ) + t p . s n + n
1
2
1
2
Dengan s didapat dari rumus (2) dan

tp

...........(3)

didapat dari daftar distribusi Student, dengan

n
1
p= ( 1+ )
dan ( 1+n22)
2
dk=
n 30 dan n2 30 )
Sedangkan untuk sampel kecil ( 1
maka 100

interval

1.2

1 2
Untuk populasi normal dengan
ada hanya bersifat pendekatan.
s 1= 1
Dengan menunjukkan

1 2

dan

, teori diatas tidak berlaku. Dan teori yang


s 2= 2

, untuk sampel-sampel acak

berukuran cukup besar, kita dapat melakukan pendekatan kepada distribusi normal.
Rumus interval kepercayaannya ditentukan oleh:
2
2
2
2
s1 s2
s1 s2
...........(4)
( x 1x 2 )z 1 n + n < 12 < ( x 1x 2 ) + z 1 n + n
1
2
1
2
2
2

dengan

z1
2

diperoleh dari daftar normal baku untuk peluang

2 .

Contoh Kasus:
1. Diketahui dua buah sampel nilai matematika yang diambil dari dua buah populasi
adalah sebagai berikut:
Sampel I : 38, 42, 51, 47, 38, 60, 57, 58, 32, 45
Sampel II : 44, 49, 53, 46, 41, 47, 34, 60, 59, 63
Tentukan selisih rata-ratanya bila interval kepercayaannya 95% jika:
a. Simpangan baku kedua populasi diketahui sama besar, yaitu 9,5
b. Simpangan baku kedua populasi diketahui sama besar namun tidak diketahui
nilainya.
c. Simpangan baku kedua populasi diasumsikan tidak sama.
Pembahasan:
Diketahui:
38+ 42+51+47+ 38+60+57+58+32+ 45
x 1=
=46,8
10
n1=10
x 2=

44+ 49+53+ 46+41+ 47+34+ 60+59+63


=49,6
10

n2=10
1
1
p= ( 1+ )= ( 1+0,95 ) =0,975
2
2

=95

Dk = 10 + 10 2 = 18
Ditanya:
12
1= 2=9,5
a.
jika
b.

12

jika

1= 2

c.

12

jika

1 2

Jawab:

a.

( x 1x 2 )z 1 n + n < 12 < ( x 1x 2) + z 1 n + n
1
2
1
2
2
2
( 46,849,6 )Z 0,475 ( 9,5 )

( 46,849,6 )(1,96) ( 9,5 )

1 1
1 1
+ < 12 < ( 46,849,6 ) + Z0,475 ( 9,5 )
+
10 10
10 10

2
2
< 12 < ( 46,849,6 ) +(1,96) ( 9,5 )
10
10

(2,8 )18,62 0,2< 12 < (2,8 )+ 18,62 0,2


(2,8 )18,62 ( 0,45 ) < 12 < (2,8 ) +18,62 ( 0,45 )
(2,8 )8,379< 1 2< (2,8 )+ 8,379
11,18 < 12 <5,58
Interpretasi : 95% percaya bahwa selisih rata-rata pengukuran kedua cara itu akan ada di
dalam interval yang dibatasi oleh 11,18 dan 5,58
Penyelesaian dengan Microsoft Excel:
1. Input data pada sheet Microsoft Excel

2. Hitunglah jumlah dan rata-ratanya

1 1
3. Mengitung nilai dari tabel Z dikalikan dengan n 1 + n2

4. Output titik taksir bawah dan atasnya

11,127 < 1 2<5,527

Diperoleh interval taksiran selisih rata-rata adalah

Perbedaan hasil dengan perhitungan manual karena faktor pembulatan.

b.

( x 1x 2 )t p . s n + n < 1 2< ( x1 x2 ) + t p . s n + n
1
2
1
2
Dimana

( n11 ) s12 + ( n 21 ) s 22 ( 101 ) ( 91,3 ) + ( 101 )( 84,04 ) 821,7+756,36


s=
=
=
=87,67
2

n1 +n 22

10+ 102

18

Sehingga s = 9,36

( 46,849,6 )t 0,975;18 ( 9,36 )


( 46,849,6 )(2,1) ( 9,36 )

1 1
1 1
+ < 1 2< ( 46,849,6 ) +t 0,975; 18 ( 9,36 )
+
10 10
10 10

2
2
< < ( 46,849,6 ) + ( 2,1 )( 9,36 )
10 1 2
10

(2,8 )19,656 0,2< 12 < (2,8 ) +19,656 0,2

(2,8 )19,656 ( 0,45 ) < 1 2< (2,8 ) +19,656 ( 0,45 )


(2,8 )8,85< 1 2< (2,8 )+ 8,85
11,65 < 12 <6,05
Interpretasi : 95% percaya bahwa selisih rata-rata pengukuran kedua cara itu akan ada di
dalam interval yang dibatasi oleh 11,65 dan 6,05
Penyelesaian dengan Microsoft Excel :
1. Menggunakan data dari jawaban a, mengitung varians dan simpangan baku masingmasing sampel

2. Menghitung s2 dan s

1 1
3. Mengitung t p . s n1 + n 2

4. Diperoleh output sebagai berikut:

11,593 < 12 <5,993

Diperoleh interval taksiran selisih rata-rata adalah

Perbedaan hasil dengan perhitungan manual karena faktor pembulatan.

c.

( x 1x 2 )z 1
2

( 46,849,6 )Z 0,475
(2,8 )( 1,96 )
(2,8 )( 1,96 )

s1 s2
s1 s2
+ < 12 < ( x 1x 2 ) + z 1
+

n 1 n2
n1 n2
2

91,3 84,04
91,3 84,04
+
< 12 < ( 46,849,6 ) +Z 0,475
+
10
10
10
10

91,3 84,04
91,3 84,04
+
< 12 < (2,8 ) + ( 1,96 )
+
10
10
10
10

175,34
175,34
< 1 2< (2,8 )+ ( 1,96 )
10
10

(2,8 )( 1,96 ) 17,534< 1 2< (2,8 ) + ( 1,96 ) 17,534


(2,8 )( 1,96 ) ( 4,19 ) < 1 2< (2,8 )+ (1,96 )( 4,19 )
11,01< 12 <5,41
Interpretasi : 95% percaya bahwa selisih rata-rata pengukuran kedua cara itu akan ada di
dalam interval yang dibatasi oleh 11,01 dan 5,41

Penyelesaian dengan Microsoft Excel :

1. Menggunakan data dari jawaban a, mengitung varians dan simpangan baku masingmasing sampel

2. Menghitung s2 dan s

3. Mengitung

s 1 s2
+
n1 n2

dan

s12 s22
+
n1 n2

4. Diperoleh output sebagai berikut:

Diperoleh interval taksiran selisih rata-rata adalah

11,0071< 12 <5,407073

Perbedaan hasil dengan perhitungan manual karena faktor pembulatan.

1.3 Observasi Berpasangan


Misalkan populasi kesatu mempunyai variabel acak X dan populasi kedua dengan
x
y
variable acak Y. Rata-ratanya masing-masing
dan
. Diambil dua sampel
acak dari tiap populasi yang berukuran sama,

( x1 , x2 , , xn )

dan

n1=n2=n .

Diperoleh data sampel :

( y 1 , y 2 , , y n ) . Kedua data hasil observasi ini dimisalkan

berpasangan sebagai berikut:


x 1 berpasangan dengan y 1

x 2 berpasangan dengan y 2

.
.

x n berpasangan dengan y n
Dalam hal berpasangan, maka untuk menaksir selisih atau beda rata-rata
B = x y
, dapat pula dibentuk selisih atau beda tiap pasangan data yaitu
B 1=x 1 y 1 , B2=x 2 y 2 , , Bn =x n y n
Dari sampel berukuran n yang datanya terdiri dari

rata-rata B

dan simpangan baku

B i dan S B =
B=
n

Dengan

SB

n
tp

dihitung

dengan menggunakan:
2

n Bi2 ( Bi )
n ( n1 )

Rumus untuk 100


p.
Bt

sB

B 1 , B2 , , Bn ,

p.
< B < B+t

interval kepercayaan

adalah:

SB

...........(5)

diperoleh dari daftar distribusi Student dengan

1
p= ( 1+ )
dan
2

dk =( n1 )
Contoh Kasus:
Data Berikut adalah mengenai tinggi anak laki-laki pertama (X) dan tinggi ayah (Y)
dinyatakan dalam cm.
Tinggi anak
Tinggi
Beda (B)
B2
ayah
(1)
(2)
(3)
(4)

158
160
163
157
154
164
169
158
162
161

161
159
162
160
156
159
163
160
158
160
Jumlah

3
1
1
3
2
5
6
2
4
1
8

9
1
1
9
4
25
36
4
16
1
106

Pembahasan:
Untuk menentukan interval taksiran beda rata-rata tinggi badan di buat kolom (3) dan
(4) yang berisikan beda B dan B2 dengan B = X Y
10 ( 106 )64
2
=11,07
B =0,8 dan S B =
10 9
Dengan mengambil asumsi tinggi badan berdistribusi normal dan tinggi anak
berpasangan dengan tinggi ayah, maka dari rumuskita dapat menentukan interval 95%
B
untuk
, ialah :
p . S B < B < B+t
p. SB
Bt
n
n
0,8(2,26).

3,33
3,33
< B <0,8+(2,26) .
10
10

1,6< B <3,2
Perhitungan dengan Microsoft Excel
1. Input data

2. Menentukan B dan B2

3. Menentukan rata-rata, dll dan diperoleh output

Diperoleh interval taksiran selisih rata-rata adalah

1,57748< 12 <3,17748

Perbedaan hasil dengan perhitungan manual karena faktor pembulatan.

2. Menaksir Selisih Proporsi


Misalkan dipunyai dua populasi binomial dengan parameter untuk peristiwa yang sama
1
2
masing-masing
dan
. Dari populasi ini secara independen masing-masing
diambil sebuah sampel acak berukuran

n1

dari populasi kesatu dan

n2

dari populasi

kedua. Proporsi untuk peristiwa yang diperhatikan pada sampel tersebut adalah

dan

p2=

x2
n2

dengan

x1

dan

x2

p1=

x1
n1

menyatakan banyaknya peristiwa yang diperhatikan

yang didapat di dalam sampel kesatu dan sampel kedua. Akan ditentukan interval taksiran
untuk ( 1 2) . Untuk itu digunakan pendekatan oleh distribusi normal asalkan n dan
1

n2 cukup besar. Rumus yang digunakan untuk interval kepercayaan

100

selisih

( 1 2 ) adalah:
( p1 p2 ) Z 1
2

dengan

q1 =1 p1

peluang

2 .

q 2=1 p2

p1 q 1 p 2 q 2
p1 q1 p2 q2
+
< 1 2 < ( p1 p2 ) + Z 1
+

n1
n2
n1
n2
2
dan

Z1
2

......(6)

diperoleh dari daftar normal baku untuk

Contoh Kasus:
Diambil dua sampel acak yang masing-masing terdiri atas 500 siswa dan 700 siswi SMP di
kota Semarang yang suka membaca. Ternyata diperoleh bahwa 325 siswa dan 400 siswi
menyukai pelajaran Matematika. Tentukan interval kepercayaan 95% mengenai perbedaan
persentase siswa dan siswi SMP di kota Semarang dan yang menyukai Matematika.
Pembahasan:
Diketahui:
Persentase siswa yang menyukai Matematika

p1 =

Persentase siswi yang menyukai Matematika

p2=

Jadi,

x1 325
=
100 =65
n1 500

x2 400
=
100 =57
n2 700

q1 =1 p1=165 =35 dan q2=1p 2=157 =43

Maka Interval kepercayaan:

( p1 p2 ) Z 1
2

p1 q 1 p 2 q 2
p1 q1 p2 q2
+
< 1 2 < ( p1 p2 ) + Z 1
+

n1
n2
n1
n2
2

( 0,650,57 )Z 1
2

.0,95

( 0,65 ) ( 0,35 ) ( 0,57 ) ( 0,43 )


( 0,65 ) ( 0,35 ) ( 0,57 )( 0,43 )
+
< 1 2< ( 0,650,57 )+ Z 1
+
.0,95
500
700
500
700
2

( 0,650,57 )( 1,96 )( 0,0284 )< 1 2< ( 0,650,57 )+ ( 1,96 )( 0,0284 )


0,024< 1 2 <0,136
Jadi, kita merasa 95% yakin (percaya) bahwa perbedaaan persentase siswa dan siswi SMP
di kota semarang yang suka membaca dan yang menyukai Matematika ada dalam interval
yang dibatasi oleh 2,4 % dan 13,6%
Perhitungan dengan Microsoft Excel diperoleh output:

Diperoleh interval taksiran selisih rata-rata adalah

0,022966< 12 <0,134177

Perbedaan hasil dengan perhitungan manual karena faktor pembulatan.