Anda di halaman 1dari 59

LAPORAN

WORKSHOP SOSIALISASI DAN PUBLIKASI SMA RUJUKAN

PEMERINTAH KABUPATEN TASIKMALAYA


DINAS PENDIDIKAN
SMA NEGERI 1 SINGAPARNA
Jln. Pahlawan KHZ Mustofa, Singaparna, Tasikmalaya 46416
Telp. (0265) 545203 Fax. (0265) 541499
Website: http://www.smanspa.sch.id Email: smanspang@yahoo.co.id
2016

PROPOSAL KEGIATAN

WORKSHOP SOSIALISASI
SMA RUJUKAN
Tahun 2016/2017

Disusun Oleh :
PANITIA PELAKSANA WORKSHOP

PEMERINTAH KABUPATEN TASIKMALAYA


DINAS PENDIDIKAN
SMA NEGERI 1 SINGAPARNA
Jln. Pahlawan KHZ Musthafa, Singaparna, Tasikmalaya 46416
Telp.(0265) 545203 Fax. (0265) 541499
Website:http://www.smanspa.sch.id Email: smanspang@yahoo.co.id
HALAMAN PENGESAHAN

PROPOSAL KEGIATAN
WORKSHOP

SMAN 1 SINGAPARNA
Tahun 2016/2017

TENTANG :

SOSIALISASI SMA RUJUKAN

Dilaporkan Oleh :
PANITIA PELAKSANA WORKSHOP

KepalaSekolah,
SMAN 1 Singaparna

Ketua pelaksana

Drs .ANDA SUJANA, M.Pd


NIP. 196205071989031004

Drs. ALEH SOLEH


NIP. 197012031994021001
Mengetahui :
Kepala Dinas Pendidikan
Kabupaten Tasikmalaya

Drs. E.Z. ALFIAN, M.Pd


NIP. 196004121988031004
ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah Rabbi SWT karena berkat
Rahmat serta Karunia-Nya Proposal dan Program Kerja untuk pelaksanaan
kegiatan Work Shop Sosialisasi SMA Rujukan Tahun Pelajaran 2016/ 2017
di SMA Negeri 1 Singaparna , telah dapat kami susun sesuai dengan waktu
yang telah ditentukan.
Program kerja ini, kami susun untuk dijadikan pedoman dalam
pelaksanaan kegiatan Workshop Tahun 2016/ 2017, agar pelaksanaannya
dapat terarah dan mencapai sasaran atau tujuan yang ditetapkan. Dalam
penyusunan Program kerja ini telah kami upayakan semaksimal mungkin
untuk memperoleh hasil optimal ,namun karena keterbatasan kemampuan
kami, kiranya Program kerja tersebut masih jauh dari sempurna. Untuk itu
kritik dan saran yang sifatnya membangun kami harapkan dari semua
pihak demi perbaikan pelaksanaan Workshop di masa yang akan datang.
Workshop Sosialisasi SMA Rujukan tahun pelajaran 2016/ 2017
diikuti oleh guru-guru dari SMAN 1 Singaparna, guru-guru dari SMA Imbas,
Komite Sekolah, tokoh masyarakat yang jumlah keseluruhan sebanyak 80
orang
Kami ucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah
membantu, sehingga Program kerja Workshop Sosialisasi SMA Rujukan di
SMAN 1 Singaparna dapat dilaksanankan dan diselesaikan pada waktunya.
Akhirnya semoga Program Kerja ini dapat bermanfaat bagi pelaksanaan
kegiatan Workshop Sosialisasi SMA Rujukan tahun pelajaran 2016/ 2017,
sehingga sasaran dan tujuan yang diharapkan dapat tercapai tanpa ada
hambatan berarti.

Singaparna, Agustus 2016

Panitia

iii
DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL

HALAMAN PENGESAHAN.

ii

KATA PENGANTAR ..

iii

DAFTAR ISI ..

iv

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

B. Landasan Hukum ..

C. Maksud dan Tujuan .

D. Sasaran..

E. Hasil yang Diharapkan .

F. Manfaat .

BAB II LANDASAN PENGEMBANGAN


A. Landasan Filosofis

B. Landasan Yuridis

C. Landasan Teoritis 11
D. Konsep SMA Rujukan 12
BAB III RENCANA KEGIATAN DAN PROGRAM SOSIALISASI SMA RUJUKAN
A. Tempat dan Waktu

18

B. Jadwal Kegiatan

18

C. Panitia dan Nara Sumber ..

19

D. Peserta, Tata Tertib, Pembiayaan

19

BAB IV PENUTUP
A. Kesimpulan dan Saran

21

iv
BAB 1
PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang
Kurikulum merupakan salah satu unsur yang memberikan kontribusi
untuk mewujudkan proses berkembangnya kualitas potensi peserta didik
tersebut, Kurikulum 2013 dikembangkan berbasis pada kompetensi sangat
diperlukan sebagai instrument untuk mengarahkan peserta didik menjadi :
1. Manusia berkualitas yang mampu dan proaktif menjawab tantangan
zaman yang selalu berubah
2. Manusia terdidik yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha
Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri.
3. Warga Negara yang demokratis, bertanggung jawab.
Paska Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan memberlakukan
kurikulum baru yang disebut Kurikulum 2013 mulai tahun 2013/ 2014
maka Dalam rangka Mengimplementasikan kurikulum 2013 serta dalam
Meningkatkan mutu pembelajaran yang sesuai dengan standar pelayanan
minimal dalam kerangka penjaminan mutu pendidikan Nasional, maka
Satuan Pendidikan SMA Negeri 1 Singaparna melalui Salah satu Program
SMA Rujukan yaitu mengadakan

Workshop. Kegiatan ini untuk

mempersiapkan sebaik mungkin

Kegiatan Pembelajaran yang akan

dilaksanakan sekaligus sosialisasi dan informasi tentang SMA Rujukan.


UndangUndang
Pendidikan

Nomor

20

Tahun

2003

tentang

Sistem

Nasional menyatakan bahwa satuan pendidikan sebagai

organisasi yang khas mempunyai tugas dan fungsi sebagai pelayanan


masyarakat yang diselenggarakan untuk mencapai tujuan pendidikan
nasional. Selain itu, satuan pendidikan juga merupakan institusi yang
melaksanakan proses pendidikan dalam tataran mikro dan menempati

posisi penting. Satuan pendidikan menempati posisi penting karena pada


satuan pendidikan terjadi

proses

pendidikan

dan

proses

sosial

sehingga peserta didik dapat mengembangkan potensi dan memperoleh


bekal untuk kehidupan di masyarakat.
Proses pendidikan yang dilaksanakan oleh satuan pendidikan
akan

memberi konstribusi terhadap kualitas pendidikan. Hal ini berarti,

kualitas pendidikan mengacu pada


pendidikan.

Proses

pendidikan

proses

pendidikan

berkualitas

dan

hasil

jika seluruh komponen

pendidikan terlibat dalam proses pendidikan. Faktor-faktor dalam proses


pendidikan

meliputi

masukan,

seperti

bahan

ajar,

metodologi,

dukungan administrasi, sarana prasarana dan sumber daya lainnya


serta penciptaan suasana kondusif. Sedangkan mutu pendidikan dalam
konteks hasil pendidikan mengacu pada prestasi yang dicapai oleh sekolah
pada setiap kurun waktu tertentu.
Peningkatan kualitas pendidikan sangat menekankan pentingnya
peranan

sekolah sebagai

pelaku

dasar

utama

yang

otonom,

dan

peranan orang tua dan masyarakat dalam mengembangkan pendidikan.


Sekolah perlu diberi kepercayaan untuk mengatur dan mengurus dirinya
sendiri sesuai dengan kondisi lingkungan dan kebutuhan pelanggan.
Sekolah

sebagai

proses telah
pengelolaan

institusi

mendorong
peningkatan

otonom

diberi

munculnya

peluang

untuk

pendekatan

mengelola

baru,

yakni

mutu yang berbasis sekolah (school based

quality improvement).
Peningkatan kualitas pendidikan yang berbasis sekolah sangat
penting

dilaksanakan karena sekolah lebih mengetahui masalah yang

dihadapi

dalam

meningkatkan

kualitas

pendidikan.

Penerapan

manajemen berbasis sekolah merupakan usaha untuk memberdayakan


potensi yang ada di sekolah untukmeningkatkan kualitas pendidikan. Salah
satu

langkah

konkret

peningkatan

mutu

pendidikan

pemberdayaan Konsep dan Pengembangan SMA Rujukan

adalah

Melalui penyelenggaraan Workshop Sosialisasi SMA Rujukan dititik


beratkan pada Pengenalan lebih jauh tentang Implementasi SMA Rujukan,
Konsep dan Pengembangan SMA Rujukan sesuai rambu-rambu yang telah
ditetapkan, sehingga diharapkan kemampuan, komitmen normatif dan
keprofesionalan guru juga semakin meningkat.
Sejalan dengan terus berkembangnya kurikulum pendidikan, sudah
barang tentu berimplikasi pada perubahan

dalam pendekatan, metode,

dan tehnik pembelajaran. Terutama para guru dituntut untuk mampu


memahami perubahan yang ada

guna

merumuskan, merancang

pembelajaran yang akan dilaksanakan di kelas.


Meningkatkan mutu pendidikan sesuai lingkup Standar Nasional
Pendidikan merupakan salah satu strategi Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan

dalam

mewujudkan terbentuknya insan serta ekosistem

pendidikan dan kebudayaan yang berkarakter dengan dilandasi semangat


gotong royong sebagaimana tertuang dalam Kerangka Strategis.
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan tahun 2015-2019.
kebijakan didasarkan pada percepatan
untuk

menghadapi

persaingan

peningkatan

global

mutu

dan

Fokus
akses

dengan pemahaman akan

keberagaman, penguatan praktik baik dan inovasi.


Melaksanakan

kebijakan

tersebut,

SMAN 1 Singaparna

pada

tahun 2016 ini melakukan pembinaan peningkatan mutu pendidikan


melalui

Workshop Sosialisasi SMA Rujukan yang diikuti oleh 80 orang

peserta, baik dari unsur guru tenaga kependidikan SMAN 1 Singaparna,


guru dari SMA Imbas, komite sekolah dan tokoh masyarakat. Workshop ini
diharapkan merupakan strategi pembinaan percepatan peningkatan dan
perluasan mutu SMA melalui praktik baik dan inovasi pendidikan berbasis
Standar Nasional Pendidikan (SNP) sebagai rujukan mutu bagi SMA lain.
Menindaklanjuti program pembinaan SMA Rujukan di , SMAN 1
Singaparna pada tahun anggaran 2016 akan melakukan penataan dan

persiapan dengan melaksanakan Sosialisasi SMA Rujukan kepada berbagai


pihak, baik itu kepada guru, tenaga kependidikan maupun masyarakat.
Mengimplementasikan

program SMA Rujukan tersebut dikembangkan

naskah pendukung pelaksanaan program SMA Rujukan antara lain (1)


Konsep dan Pengembangan SMA Rujukan; dan (2) Petunjuk Teknis Bantuan
Pemerintah SMA Rujukan. Melalui naskah tersebut diharapkan guru,
tenaga kependidikan, SMA Imbas, komite sekolah dan masyarakat dapat
mengimplementasikan

program

SMA

Rujukan

sesuai

rambu-rambu

yang telah ditetapkan.


Untuk

menghindari turn over ( tingkat kemangkiran peserta

workshop) panitia membuat rambu rambu berupa Tata Tertib peserta dan
Panitia.

B.

Landasan Hukum
1. Undang undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sisdiknas
2. Peraturan Pemerintah no 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan
3. Peraturan Pemerintah no 32 tahun 2013 tentang perubahan atas PP no
19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan
4. Peraturan Mendikbud No 54 tahun 2013 tentang Standar Kompetensi
Lulusan Pendidikan Dasar dan Menengah
5. Peraturan Mendikbud No 65 tahun 2013 tentang Standar Proses
Pendidikan Dasar dan Menengah
6. Surat Kepala Sekolah Nomor :800/0

/SMAN.1.Spa/2016 tentang Tim

penyelenggara Workshop Sosialisasi SMA Rujukan 2016


Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar
Nasional
satuan

Pendidikan pasal
pendidikan

pada

49

(1)

menyatakan

jenjang pendidikan

bahwa

dasar

dan

pengelolaan
menengah

menerapkan manajemen berbasis sekolah yang ditunjukkan dengan


kemandirian,

kemitraan,

partisipasi,

keterbukaan,

dan akuntabilitas.

Selanjutnya

pasal

54

(1)

menjelaskan

bahwa

pengelolaan

satuan

pendidikan dilaksanakan secara mandiri, efisien, efektif, dan akuntabel.


Sekolah diberi kewenangan dan peran yang luas untuk merancang
dan melaksanakan pendidikan sesuai dengan potensi dan kondisinya
masing-masing dengan tetap mengacu pada standar minimal yang
ditetapkan pemerintah melalui Standar Nasional Pendidikan (SNP).
Standar

Nasional

Pendidikan

bertujuan

menjamin

mutu

pendidikan nasional dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa


dan

membentuk

watak

serta

peradaban bangsa yang bermartabat.

Pemerintah menetapkan Standar Nasional Pendidikan yang tertuang


dalam

Peraturan

Pemerintah (PP)

Standar Nasional

Pendidikan

Nomor

19

sebagaimana

Tahun 2005
telah

tentang

disempurnakan

dengan PP Nomor 32 Tahun 2013 dan PP Nomor 13 Tahun 2015. Standar


Nasional Pendidikan meliputi: 1)

Standar Kompetensi

Lulusan,

2)

Standar Isi, 3) Standar Proses, 4) Standar Penilaian Pendidikan, 5)


Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan, 6) Standar Sarana dan
Prasarana, 7) Standar Pengelolaan, dan 8) Standar Pembiayaan.
Implementasi

standar

nasional

pendidikan

di

sekolah

masih

menghadapi berbagai kendala, seperti rendahnya tingkat pemenuhan


terjadi

pada

rendahnya
Standar

Standar

standar

Penilaian

Kompetensi Lulusan

lainnya,

seperti

Pendidikan,

dan

(SKL)

Standar
Standar

yang

diakibatkan

Isi, Standar
Pendidik

dan

Proses,
Tenaga

Kependidikan. Di samping itu, juga rendahnya dukungan standar lainnya,


yaitu Standar Sarana dan Prasarana, Standar Pengelolaan, dan Standar
Pembiayaan. Belum tercapainya standar nasional pendidikan terjadi
pada

semua

jenjang

dan

jenis pendidikan dasar dan menengah

termasuk Sekolah Menengah Atas (SMA).

B. Maksud dan Tujuan

10

Secara umum , Penelenggaraan Workshop Sosialisasi SMA Rujukan


ini bertujuan dimaksudkan

sebagai

sekolah

secara

oleh

pemerintah

salah
langsung

satu

upaya pembinaan

untuk

percepatan

dan

perluasan peningkatan mutu pendidikan. Selanjutnya sekolah tersebut


diharapkan dapat sebagai rujukan bagi sekolah lain di sekitarnya dengan
tujuan antara lain:
1.

Meningkatnya

daya

inisiatif

sekolah

untuk

memenuhi

dan

melampaui Standar Nasional Pendidikan;


2. Optimalnya potensi sumber daya sekolah dan masyarakat untuk
meningkatkan mutu pendidikan;
3.

Berkembangnya

praktik-praktik

terbaik

(best

practices)

penyelenggaraan
pendidikan yang dapat dirujuk sekolah lain;
4. Terbangunnya sinergi pembinaan sekolah bermutu dengan pemerintah
daerah;
5.

Terwujudnya

perluasan

dan

percepatan

ketersediaan

pelayanan

pendidikan yang bermutu tinggi;


6. Terjalinnya kemitraan dengan berbagai pihak dalam mengembangkan
sekolah.
Konsep dan Pengembangan SMA Rujukan
7. Untuk

memberikan

pelatihan

agar

guru

dapat

mempersiapkan

pembelajaran , melaksanakan pembelajaran, dan mengevaluasi hasil


pembelajaran sesuai dengan pendekatan dan evaluasi pembelajaran
pada kurikulum 2013 dengan Program SMA Rujukan dengan baik dan
benar
Secara khusus, kegiatan Workshop bertujuan agar peserta workshop
:
1. Memahami konsep dan dasar-dasar SMA Rujukan
2. Meningkatkan

jaminan

kualitas

layanan

pendidikan,

tersedianya

kurikulum yang andal dan tersedianya sistem penilaian pendidikan


yang komprehensif;

11

3. Meningkatkan

kualitas

pengelolaan

guru

dengan

memperbaiki

distribusi dan memenuhi beban mengajar;


4. Meningkatnya dan meratanya ketersediaan dan kualitas sarana dan
prasarana
pendidikan sesuai dengan standar pelayanan minimal;
5. Memahami elemen perubahan kurikulum 2013
6. Memahami cara-cara pembelajaran sesuai tuntutan Kurikulum 2013
C.

Sasaran
Sasaran program Workshop ini adalah Seluruh Pendidik dan tenaga
kependidikan SMAN 1 Singaparna, SMA Imbas, dan masyarakat.

D.

Hasil yang diharapkan


Melalui kegiatan Workshop di

SMAN 1 Singaparna

Kabupaten

Tasikmalaya peserta diharapkan :


1. Memiliki sikap yang terbuka untuk menerima Program SMA
Rujukan.
2. Memiliki

keinginan

yang

kuat

untuk

mengimplementasikan

Program SMA Rujukan.


3. Memiliki pemahaman yang mendalam tentang SMA Rujukan.
4. Meningkatnya Interaksi positif antara peserta didik dengan guru
dan orangtua;
5. Pemeliharaan

lingkungan

sekolah

yang

mendukung

iklim

pembelajaran dengan melibatan orang tua dan masyarakat.


E.

Manfaat
Kegiatan Workshop melalui dana RAPBSi komite sekolah diharapkan
memiliki dampak sebagai berikut :
1. Tersosialisasikannya Progran SMA Rujukan

12

2. Tersusunnya Kurikulum 2013 SMAN 1 Singaparna tahun Pelajaran 2016/


2017
3. Sekolah

Mempunyai

panduan

penyelenggaraan

pendidikan

yang

komprehensif dan detil sebagai acuan untuk mencapai target dari visi
dan misi yang telah digulirkan
4. Meningkatkan kualitas pendidikan, demikian juga dengan

melalui

program SMA Rujukan untuk mempersiapkan peserta didik dalam


rangka menghadapi persaingan era global.
5. Memberikan

motivasi

kepada kepala

sekolah,

guru,

tenaga

kependidikan, dan unsur sekolah lainnya termasuk peserta didik,


orangtua, dan komite sekolah dalam mencapai prestasi secara
optimal.
6. Memberikan motiasi dalam rangka

percepatan

peningkatan

mutu

pendidikan di sekolah.
7. Menggugah kepedulian masyarakat, terutama komite sekolah dalam
mendukung

program

sekolah

untuk

mencapai

tujuan percepatan

mutu pendidikan di sekolah masing-masing.


8. Memahami Konsep dan Pengembangan SMA Rujukan yaitu melakukan
revolusi

karakter

kurikulum

bangsa

melalui

pendidikan nasional

pendidikan

yang

kebijakan

dengan

menempatkan

penataan

kembali

mengedepankan

secara

aspek

proporsional

aspek

pengembangan

guru,

pendidikan,
9. Meningkatkan

kualitas

pendidikan

melalui

kurikulum
dan evaluasi berbasis karakter dan vokasi.
10.

untuk meningkatkan layanan dan pendidikan bagi orangtua akan

dilakukan dengan kerangka pikir membentuk insan dan ekosistem


berkarakter.
11.

Khususnya untuk Guru :


a) Memahami Kurikulum 2013 secara Utuh dalam Perencanaan,
Pelaksanaan dan Evaluasi.

13

b) Memahami penyelenggaraan paradigma baru dalam pendidikan


secara komprehensif.
c) Guru mampu membuat berbagai analisis yang berkaitan dengan
proses belajar mengajar, sehingga dapat melihat kekurangan
program yang telah dijalankan dan memperbaikinya untuk program
yang akan dilaksanakannya.
12.

Khusus untuk Siswa :


a) Siswa akan lebih dinamis dalam memperoleh pembelajaran di
Sekolah
b) Fokus pembelajaran akan lebih terjamin.

BAB II

14

LANDASAN PENGEMBANGAN

A. Landasan Filosofis
Penyelenggaraan

program

SMA

Rujukan

yang

akan

dijadikan

sebagai rujukan bagi sekolah lain pada dasarnya adalah peningkatan


mutu sekolah yang didasari filosofi eksistensialisme dan esensialisme
(fungsionalisme).

Filosofi

eksistensialisme

berkeyakinan

bahwa

pendidikan harus menyuburkan dan mengembangkan eksistensi peserta


didik seoptimal mungkin melalui fasilitas yang dilaksanakan melalui
proses pendidikan yang bermartabat, pro-perubahan, kreatif, inovatif,
dan eksperimentif, menumbuhkan dan mengembangkan bakat, minat,
dan kemampuan peserta didik.
Filosofi

esensialisme

menekankan

bahwa

pendidikan

harus

berfungsi dan relevan dengan kebutuhan, baik kebutuhan individu,


keluarga, maupun kebutuhan berbagai sektor dan sub-sub sektornya,
baik lokal, nasional, maupun internasional. Terkait dengan tuntutan
globalisasi,

pendidikan

harus

menyiapkan

sumberdaya

manusia

Indonesia yang mampu bersaing secara internasional.


Dalam

mengaktualkan

kedua filosofi

tersebut,

empat

pilar

pendidikan, yaitu: learning to know, learning to do, learning to live


together,

and

learning

to

be

merupakan

patokan

berharga

bagi

penyelarasan praktik-praktik penyelenggaraan pendidikan di Indonesia,


mulai

dari kurikulum,

guru,

prasarana,

proses

belajar

hingga

mengajar,

sarana

sampai

dan

penilainya.

(images.derizzain.multiply.multiplycontent. com).
Pada intinya bahwa peningkatan mutu pendidikan terletak pada
bagaimana kurikulum itu
diharapkan,

isi/materi,

dikembangkan,

proses,

mulai

dan penilaian.

kompetensi

Sedangkan

yang

kurikulum

berlandaskan pada ideologi Pancasila sebagai salah satu esensi dari

15

identitas nasional bangsa Indonesia yang digali dari dan hidup dalam
masyarakat bangsa Indonesia dan berkembang sepanjang sejarah serta
menjadi sikap hidup

dan

ideologi

nasional

sepenuhnya

menjadi

rujukan filosofik pengembangan kurikulum (Pengembangan Kurikulum


2013). Berdasarkan hal-hal inilah maka Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan

membuat

program

SMA

Rujukan

sebagai implementasi

dari sistem pendidikan nasional.

B. Landasan Yuridis
1.

Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan

Nasional, antara lain:


a. Pasal 35 ayat (2), standar nasional pendidikan digunakan sebagai
acuan pengembangan

kurikulum,

tenaga

kependidikan,

sarana

dan

prasarana, pengelolaan, dan pembiayaan.


b.

Pasal

36

ayat

(2),

kurikulum

pada

semua

jenjang

dan

jenis

pendidikan dikembangkan dengan prinsip diversifikasi sesuai dengan


satuan pendidikan,
potensi daerah, dan peserta didik.
c. Pasal 38 ayat (2), kurikulum pendidikan dasar dan menengah
dikembangkan sesuai dengan relevansinya oleh setiap kelompok atau
satuan pendidikan dan komite sekolah/madrasah di bawah koordinasi dan
supervisi

dinas

pendidikan

atau

kantor

departemen

agama

kabupaten/kota untuk pendidikan dasar dan provinsi untuk pendidikan


menengah.
2. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005, antara lain:
a. Pasal 2 ayat (1) lingkup standar nasional pendidikan meliputi
Standar

Isi, Standar

Proses,

Standar

Kompeteni

Lulusan,

Standar

Pendidik dan Tenaga Kependidikan, Standar Sarana dan Prasarana,


Standar Pengelolaan, Standar Pembiayaan, dan Standar Penilaian.

16

b. Pasal 2 ayat (1a), standar nasional pendidikan digunakan sebagai


acuan pengembangan kurikulum untuk mewujudkan tujuan pendidikan
nasional.
c.

Pasal

2 ayat

pendidikan

sesuai

(2),

untuk penjaminan dan pengendalian mutu

standar

nasional

pendidikan

dilakukan

evaluasi,

akreditasi dan sertifikasi.


3. Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan
dan Penyelenggaraan Pendidikan, antara lain:
a. Pasal 3, pengelolaan pendidikan ditujukan untuk menjamin:
1)

akses masyarakat atas

pelayanan

pendidikan

yang mencukupi,

merata dan terjangkau;


2) mutu dan daya saing pendidikan serta relevansinya dengan kebutuhan
dan/atau kondisi masyarakat; dan
3) efektivitas, efisiensi, dan akuntabilitas pengelolaan pendidikan. Konsep
dan Pengembangan SMA Rujukan
b.

Pasal

7,

pemerintah

mengawasi,

mengarahkan,

mengkoordinasi,

membimbing,

memantau,

mensupervisi,

mengevaluasi,

dan

mengendalikan penyelenggara, satuan, jalur, jenjang, dan jenis pendidikan


secara nasional.
4.

Peraturan

Presiden

Republik

Indonesia

Nomor

Tahun

2015

tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Tahun 20152019 di bidang pendidikan, yaitu antara lain pada butir 6.5.2, sasaran
yang ingin dicapai dalam Program Indonesia Pintar melalui pelaksanaan
Wajib Belajar 12 Tahun pada RPJMN 2015-2019 adalah sebagai berikut:
a. Meningkatnya angka partisipasi pendidikan dasar dan menengah;
b.

Meningkatnya

angka

keberlanjutan

pendidikan

yang

ditandai

dengan menurunnya angka putus sekolah dan meningkatnya angka


melanjutkan;
c.

Meningkatnya

kesiapan

siswa

pendidikan

menengah

untuk

memasuki pasar kerja atau melanjutkan ke jenjang pendidikan tinggi;


d.

Meningkatnya

jaminan

kualitas

kurikulum
17

layanan

pendidikan,

tersedianya

yang

andal

dan

tersedianya

sistem

penilaian

pendidikan

yang

komprehensif;
d.

Meningkatnya

kualitas

pengelolaan

guru

dengan

memperbaiki

distribusi dan memenuhi beban mengajar;


e.

Meningkatnya dan meratanya ketersediaan dan kualitas sarana dan

prasarana
pendidikan sesuai dengan standar pelayanan minimal;
f. Tersusunnya peraturan perundangan terkait wajib belajar 12 tahun.
5. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 21 tahun
2015 tentang
Penumbuhan Budi Pekerti antara lain:
a. Internalisasi nilai moral dan spiritual dalam kehidupan;
b. Rasa kebangsaan dan cinta tanah air;
c. Interaksi positif antara peserta didik dengan guru dan orangtua;
d. Interaksi positif antarsiswa;
e. Pengembangan potensi utuh siswa;
f. Pemeliharaan lingkungan sekolah yang mendukung iklim pembelajaran;
g. Pelibatan orang tua dan masyarakat.

C. Landasan Teoritis
Menurut Quisumbing (2003), kualitas pendidikan bersifat dinamis,
saat ini berkualitas namun saat mendatang mungkin sudah ketinggalan.
Sedangkan menurut Stott, Fink & Earl (2003),

pencapaian kompetensi

peserta didik yang menjadi tujuan pembelajaran ditentukan oleh karakter


peserta

didik

yang

berbeda

satu

dengan

lainnya,

dan memiliki

keunikan. Karakter ini merupakan fungsi dari keturunan, pengalaman,


perspektif, latar belakang, bakat, minat, kapasitas, kebutuhan dan
faktor

lain

dari kehidupan. Untuk

mewadahi

praktik-praktik

terbaik

dalam peningkatan mutu pendidikan dan lebih spesifik lagi dimaknai


dengan

belajar

merefleksi

pelaksanaan tugas yang sesungguhnya

adalah proses belajar dari pengalaman.


18

Belajar

dari

pengalaman

bersinonim

dengan

pendidikan

berdasarkan teori yang dikembangkan oleh David Kolbs 1980 dan


dikembangkan

kembali

pada

tahun

2006 menyatakan bahwa

teory

exsperimental Learning: experimental learning is the process of learning


through

experience,and

through reflection
comparatively

on

passive

is

more

doing,
role

specifically

in

which

defined

the

as

learner

learning
plays

that expressed as four stage cycle of

learning:
1. Concrete Experience-(CE) (feeling)
2. Reflective Observatio -(RO) (watching)
3. Abstract Conceptualization-(AC) (thinking)
4. Active Experuimentation-(AE) (doing)
Seseorang dapat belajar dari pengalaman harus empat syarat (1)
harus terlibat dalam proses
pengalaman

(3)

pekerjaan

memiliki

(2)

mampu

kemampuan berpikir

merefleksi

analisis

dan

menyandingkan konsep dengan pengalaman nyata (4) memiliki


kemampuan menetapkan keputusan dan menyelesaikan masalah untuk
mendapatkan ide baru dari pengalaman.
Berkaitan

dengan

kriteria

pembelajar,

selanjutnya

dapat

digambarkan dalam empat langkah seperti yang terlihat dalam gambar


di bawah ini.
Keempat

tahapan

itu

saling

berhubungan

terpisahkan satu dengan lainnya dalam


kuat

dan berkaitan tidak

membangun

keinginan

yang

untuk berprestasi dan menghasilkan praktik terbaik. Kegiatan

pertama adalah model :


(1) melaksanakan

tugas

untuk

memperoleh pengalaman

nyata,

keterampilan apa yang akan diputuskan untuk menjadi focus yang


dikembangkan;
(2) mengobservasi dan merefleksi pengalaman melaksanakan tugas;
(3) mempelajari teori, konsep, atau ketentuan yang seharusnya;

19

(4) mengembangkan aktivitas uji coba perbaikan hasil yang sudah


dicapai secara berkelanjutan. Selanjutnya hasil belajar dapat disusun
dalam bentuk karya tulis berbentuk laporan ilmiah atau dalam

bentuk

karya inovatif lain.


Oleh karena itu peningkatan kualitas pendidikan harus dilakukan
secara terus menerus dan berkelanjutan. Sekolah merupakan lembaga
pendidikan yang berfungsi sebagai lembaga sosial ekonomi non profit
yang memberikan pelayanan kebutuhan pendidikan dan pengajaran
bagi masyarakat, sedangkan sebagai lembaga ekonomi,
sekolah

menghasilkan

sumber

kompetensi

ekonomi untuk

masyarakat.

Hal

ini

daya

hidup

dilihat

dari

manusia

dan

yang

berkembang

hasil pendidikan

memiliki
di

yang

tengah
memiliki

dampak sosial dan ekonomi kepada masyarakat. Dampak sosial dapat


dilihat pada kehidupan bermasyarakat yang tenteram, aman, dan sentosa.
Dampak

ekonomi

dapat

dilihat

dari

peningkatan

kesejahteraan

masyarakat. Etika moral dan akhlak mulia masyarakat dapat dibangun


melalui pendidikan, untuk memberi ketenteraman kepada masyarakat.
Kesejahteraan masyarakat tidak hanya bersifat material tetapi juga
sosial. Oleh karena itu semua negara berusaha untuk meningkatkan
kualitas pendidikan, demikian juga dengan Indonesia melalui program SMA
Rujukan

untuk

mempersiapkan

peserta

didik

dalam

rangka

menghadapi persaingan era global.


Pendidikan

memegang

peran

penting

dalam

meningkatkan

kesejahteraan masyarakat. Tujuan utama pendidikan adalah memberi


kemampuan

kepada

Kemampuan

ini

perilaku

yang

peserta

berupa
diterima

didik

pengetahuan
masyarakat.

untuk hidup
dan/atau
Kemampuan

di

masyarakat.

keterampilan, serta
seseorang

dapat

berkembang secara optimal apabila memperoleh pengalaman belajar


yang tepat. Untuk itu lembaga pendidikan dalam hal ini sekolah harus
memberi pengalaman belajar yang sesuai dengan potensi dan minat
peserta didik.

20

D. KONSEP SMA RUJUKAN


1. Pengertian
SMA

Rujukan

melampaui
sebagai

adalah

SMA

yang

telah

memenuhi

atau

SNP, mengembangkan ekosistem sekolah yang kondusif

tempat

belajar, mengembangkan

praktik

terbaik

dalam

peningkatan mutu berkelanjutan, melakukan inovasi dan berprestasi


baik akademik maupun non akademik, serta melaksanakan program
kebijakan

pendidikan

yang

layak

menjadi

rujukan

SMA

lain.

SMA

Rujukan merupakan sekolah rintisan bersama antara Dinas Pendidikan


Kab/Kota,

Dinas Pendidikan

Provinsi

dan

Kemendikbud

guna

percepatan dan perluasan peningkatan mutu pendidikan SMA melalui


pemenuhan
dengan

SNP

potensi

dan

pengembangan

sekolah

dan

program keunggulan sesuai

kebutuhan

masyarakat.

Sedangkan

Standar Nasional Pendidikan terdiri atas delapan standar yaitu : Standar


Kompetensi Lulusan, Standar Isi, Standar Proses, Standar Penilaian
Pendidikan,

Standar

Pendidik dan

Tenaga

Kependidikan,

Standar

Sarana dan Prasarana, Standar Pengelolaan, dan Standar Pembiayaan.

2. Kriteria SMA Rujukan


SMA

Rujukan

dipilih

berbasis

kewilayahan

minimal

setiap

kabupaten/kota memiliki 1 (satu) SMA Rujukan dengan kriteria sebagai


berikut:
1.

SMA pelaksana Kurikulum 2013, diutamakan SMA Induk Klaster

Kurikulum 2013.
2. SMA negeri atau swasta dengan akreditasi A atau tertinggi di
kabupaten/kota setempat.

21

3.

Memiliki praktik-praktik baik dan inovasi pendidikan yang layak

dijadikan sebagai rujukan bagi SMA lain.


4. Memiliki prestasi akademik/non akademik.
5.

Mempertimbangkan nilai Ujian Nasional (UN) dan Indeks Integritas

Ujian Nasional (IIUN) tahun 2015 sekolah yang bersangkutan.


6. Bersedia memberikan pengimbasan praktik-praktik baik dan inovasi
pendidikan yang dimiliki ke SMA lain.
3. Profil SMA Rujukan
Profil

sekolah

adalah

gambaran

tentang

kondisi

yang

memberikan fakta tentang halhal khusus dari suatu sekolah. Profil SMA
Rujukan adalah gambaran sekolah yang telah telah
melampaui
sebagai

memenuhi

atau

SNP, mengembangkan ekosistem sekolah yang kondusif

tempat

belajar,

mengembangkan

praktik

terbaik

dalam

peningkatan mutu berkelanjutan, melakukan inovasi dan berprestasi


baik akademik maupun non akademik, serta melaksanakan program
kebijakan pendidikan yang layak menjadi rujukan SMA lain. Profil SMA
Rujukan sebagaimana uraian berikut.

1 Standar Isi
Satuan pendidikan yang memenuhi Standar Isi sebagai berikut.
a.

Memiliki

dokumen

yang dikembangkan

Kurikulum
dengan

Tingkat

mengacu

Satuan

Pendidikan

pada

Standar

(KTSP)

Nasional

Pendidikan dan Kurikulum 2013, serta pedoman penyusunan KTSP.


b.

Memiliki

dokumen

KTSP

yang

dikembangkan

dengan

memperhatikan acuan konseptual, prinsip pengembangan, dan prosedur


operasional.
c. Memiliki dokumen KTSP yang mengembangkan praktik-praktik terbaik
d. Memiliki KTSP yang telah ditetapkan oleh Kepala Sekolah dan diketahui
oleh dinas pendidikan provinsi.

22

2. Standar Kompetensi Lulusan


Satuan pendidikan yang memenuhi Standar Kompetensi Lulusan sebagai
berikut.
a. Peserta didik mencerminkan sikap orang yang beriman, berakhlak
mulia, berpengetahuan luas, berkemampuan pikir dan tindak yang efekti,
kreatif dan inovatif; sesuai rumusan kompetensi lulusan SMA.
b. Memiliki Indeks Integritas Ujian Nasional (IIUN) dan indeks prestasi UN
tinggi (minimal 70)
c. Memiliki nilai rerata hasil ujian nasional 2 tahun terakhir minimal 70.
d. Minimal 50% lulusan diterima di perguruan tinggi.
e.

Peserta

didik

memiliki

kemampuan

memanfaatkan

lingkungan

secara produktif dan bertanggung jawab.


f. Peserta didik memiliki jiwa kolaboratif dan kompetitif
g.

Peserta didik mampu memanfaatkan teknologi sebagai media

komunikasi dan informasi.


3. Standar Proses
Satuan pendidikan yang memenuhi Standar Proses sebagai berikut.
a.

Memiliki

perencanaan

pembelajaran

dalam

bentuk

silabus

dan

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang dikembangkan dari


silabus;.
b. Melaksanakan proses pembelajaran sesuai dengan RPP, melalui
tahapan kegiatan pendahuluan, kegiatan inti, dan penutup dengan
menerapkan
pendekatan saintifik.
c. Melaksanakan penilaian hasil belajar siswa menggunakan penilaian
autentik, dan

menggunakan

hasilnya

untuk

merencanakan program

perbaikan, pengayaan, dan layanan konseling.


d. Melaksanakan pengawasan pembelajaran secara periodik oleh kepala
sekolah dan pengawas sekolah dalam hal pembelajaran dan manajerial.
4. Standar Penilaian
23

Satuan pendidikan yang memenuhi Standar Penilaian sebagai berikut.


a. Melaksanakan penilaian mengacu pada prinsip-prinsip penilaian,
menggunakan pendekatan acuan patokan, sasaran penilaian mencakup
sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang dilakukan secara berimbang.
b. Penilaian sikap dilakukan melalui observasi, penilaian diri, dan
jurnal. Penilaian

kompetensi pengetahuan dilakukan antara lain melalui

tes tulis, tes lisan dan penugasan. Sedangkan penilaian kompetensi


keterampilan dilakukan melalui penilaian kinerja antara lain tes praktik,
proyek dan portofolio.
c.

Penilaian

pendidikan,

hasil

belajar

dilaksanakan

pendidik,

satuan

dan pemerintah dan/atau lembaga mandiri yang dilakukan

dalam bentuk penilaian autentik,


ulangan

oleh

harian,

ulangan

penilaian

diri,

penilaian

proyek,

akhir semester, ulangan akhir tahun, ujian

sekolah, dan ujian nasional.


d. Laporan hasil penilaian dilakukan oleh pendidik dan satuan pendidikan.
1)

Laporan

deskripsi

penilaian

oleh

pencapaian

keterampilan,

pendidik

dalam

kompetensi

serta deskripsi

untuk

bentuk

untuk

nilai

dan/atau

pengetahuan

penilaian

sikap.

dan

Laporan

hasil

penilaian disampaikan kepada kepala sekolah dan pihak terkait lainnya,


seperti wali kelas, guru BK, dan orangtua;
2)

Satuan

pendidikan

melaporkan

hasil

pencapaian

kompetensi

kepada
orangtua/wali dalam bentuk rapor, dan laporan hasil belajar tingkat
satuan pendidikan kepada dinas pendidikan.

5. Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan


Satuan

pendidikan

yang

memenuhi

Standar

Pendidik

dan

Tenaga

Kependidikan sebagai berikut.


a.

Pendidik

secara

kualitas

harus

memenuhi

kualifikasi

akademik,

sertifikasi profesi dan kesesuaian pendidikan dengan mata pelajaran yang


diajarkan;
24

b. Pendidik secara kuantitas harus memenuhi ketentuan rasio guru dan


peserta didik;
c. Tenaga kependidikan sekurang-kurangnya terdiri atas kepala sekolah,
tenaga

administrasi,

pustakawan,

tenaga

laboratorium,

tenaga

kebersihan dan tenaga keamanan.


d. Mengembangkan kapasitas dan kapabilitas sebagai pendidik dan
tenaga kependidikan pembelajar.
e. Menghasilkan karya tulis berupa laporan praktik-praktik terbaik
dalam meningkatkan mutu pembelajaran dan pengelolaan.
6. Standar Sarana dan Prasarana
Satuan pendidikan yang memenuhi Standar Sarana dan Prasarana sebagai
berikut.
a. Memiliki sarana dan prasarana meliputi lahan, bangunan gedung,
dan kelengkapan sarana prasarana;
b. Lahan yang dimiliki sekolah memenuhi ketentuan rasio minimum
luas

lahan terhadap peserta didik yang dapat digunakan secara efektif

untuk membangun prasarana sekolah berupa bangunan gedung dan


tempat bermain/berolahraga;
c.

Lahan

harus

memenuhi

kriteria

kesehatan

dan

keselamatan,

kemiringan, pencemaran air dan udara, kebisingan, peruntukan lokasi, dan


status tanah;
d.

Bangunan

bangunan,

gedung

memenuhi

keselamatan,

rasio

kesehatan,

minimum
fasilitas

luas

lantai,

penyandang

tata
cacat,

kenyamanan, keamanan;
e. Kelengkapan sarana prasarana yang tersedia meliputi : 1) ruang
kelas, 2) ruang perpustakaan, 3) ruang laboratorium biologi, 4) ruang
laboratorium fisika, 5) ruang laboratorium kimia, 6) ruang laboratorium
komputer, 7) ruang laboratorium bahasa, 8) laboratorium IPS, 9) ruang
pimpinan, 10) ruang guru, 11)

ruang

tata

usaha,

12)

tempat

beribadah, 13) ruang konseling, 14) ruang UKS, 15) ruang organisasi

25

kesiswaan intra sekolah (OSIS), 16) jamban/toilet, 17) gudang, 18) ruang
sirkulasi, 19) tempat bermain/berolahraga.
7. Standar Pengelolaan
Satuan pendidikan yang memenuhi Standar Pengelolaan adalah sebagai
berikut.
a.

Memiliki

perencanaan program, pelaksanaan

rencana

kerja,

pengawasan dan evaluasi, kepemimpinan sekolah, dan sistem informasi


manajemen;
b. Mengembangkan perencanaan program mulai dari penetapan visi,
misi, tujuan, dan rencana kerja;
c.

Pelaksanaan

rencana

kerja

organisasi

dan pedoman

kesiswaan,

kurikulum

sekolah

pengelolaan

dan kegiatan

didasarkan
secara

pada

tertulis

pembelajaran,

struktur
dibidang

pendidikan

dan

tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, keuangan dan pembiayaan;


d.

Mengembangkan

sistem

supervisi

pembelajaran

dan

supervisi

program sebagai strategi penjaminan mutu.


e.

Pelaksanaan

rencana

kerja

mempertimbangkan

budaya

dan

lingkungan sekolah, serta melibatkan peran serta masyarakat.


8. Standar Pembiayaan
Satuan pendidikan yang memenuhi Standar Pembiayaan sebagai berikut
.a.

Pembiayaan

didasarkan

pada

rancangan

biaya

operasional

program kerja tahunan meliputi investasi, operasi, bahan atau peralatan


dan biaya personal.
b. Sumber pembiayaan dapat berasal dari pemerintah, pemerintah
daerah, dan masyarakat.
c.

Penggunaan dana

dikelola dan dipertanggungjawabkan secara

transparan dan akuntabel.

26

BAB III
RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN WORKSHOP SOSIALISASI SMA
RUJUKAN 2016/2017

A. Tempat dan Waktu


Tempat
Waktu

: SMAN 1 Singaparna
: Hari/Tanggal Minggu, 21 Agustus 2016

B. Jadwal Kegiatan
Hari /
Tanggal
1
Minggu
21
Agustus
2016

Deskripsi Workshop

Alokasi
Waktu

Registrasi Peserta

07.00-

F.
Pembukaan
07.55
a. Laporan Penyelenggaraan
07.55b. Pengarahan Kepala Sekolah
c. Sambutan Kepala Dinas
08.00
27

Pemateri
4
Panitia
MC
Ketua
penyelenggara
Kepala Sekolah

Pendidikan

08.00-

Kab.Tasikmalaya
d. Do, Tutup
G.
Paparan Skenario
Workshop
H.
Break time (Konsumsi
I.
J.

K.
L.

08.1008.40
08.40-

Panitia
Panitia
Peserta
Pengawas SMA

09.10

Disdik Kab. Tsm


Kepala Sekolah

Keunggulan SMA

09.10-

Peserta
Pengawas SMA

Rujukan, Sosialisasi SMA

09.15

Rujukan
ISOMA
Konsep Dasar dan

09.15-10.00

Snack)
Program SMA Rujukan

Kriteria SMA Rujukan


M.
Praktik-Praktik Baik dan
N.

08.10

Disdik Kab. Tsm

Inovasi SMA Rujukan


Penyelenggaraan
Sekolah Aman dan Ramah

O.
P.
Q.

Sosial,
ISOMA
Pembinaan Prestasi
Pengeleloaan

R.

Lingkungan
Doa dan Penutupan

10.0010.45
10.4511.45

Kepala Sekolah
Peserta
Kepala Sekolah
Kepala Sekolah
Panitia, Kepala
Sekolah

11.4512.00
12.0013.00
13.0014.00
14.0014.30
14.3015.30
15.3016.15
16.15-

28

Disdik Kab. Tsm


Kepala Sekolah

16.45
16.4517.00

C. Panitia dan Nara Sumber


Panitia dalam Workshop ini sepenuhnya berasal dari guru- guru SMA
1 Singaparna yang terdiri dari 5 (lima) orang, yaitu:
Ketua

: Drs Aleh soleh

Sekretaris : Epi Sopiah, S.Pd, M.Pd


Bendahara : Dida Rupaida, S.Pd
Anggota

: Drs. Dadang Rusmana, M.M.Pd

Anggota

: Ida Rosmawati, S.Pd, M.M

Nara Sumber berasal dari Dinas Pendidikan Kabupaten Tasikmalaya,


yaitu Kepala Bidang SMA, Pengawas, dan Kepala Sekolah.
D. Peserta
Kegiatan Workshop oleh 80 orang peserta, terdiri dari

guru- guru

SMAN 1 Singaparna, guru-guru dari SMA imbas, Komite Sekolah dan tokohtokoh masyaraka.
E. Tata Tertib
1. Peserta Hadir Tepat Waktu
2. Peserta

Tidak meninggalkan tempat sesuai jadwal kecuali

halangan yang Rasional.


3. Peserta membawa perlengkapan sesuai dengan kebutuhan
4. Peserta dapat mengikutinya dengan Optimal
5. Peserta berpakaian Rapih
F. Pembiayaan
Pembiayaan Workshop dari dana bantuanSMA Rujukan dan dari
Komite sekolah
Rincian dan Rencana Pemanfaatan
Biaya
29

ada

A. Pemasukan
1. Bantuan Dana SMA
Rujukan
2. Komite Sekoah
Jumlah
B. Pengeluaran

: RP. 14350000
: Rp.
537,000
: Rp. 14,887000

N
o
Uraian Kegiatan
1 Persiapan Kegiatan
A. Pra Kegiatan
1) Rapat Awal Panitia dan Pambagian Tugas

Jumlah( Rp)

2x5xRp.20.000
B. Proposal
1) ATK (dibagikan ke peserta) 87 x

200.000

Rp. 1.000
2) Pembuatan Banner
2) Akomodasi
3) Penyusunan Proposal dan

87.000
250.000
100.000

Program Kerja

100.000
537.000

Jumlah
2 Pelaksanaan
A. Honorarium Panitia
1) Drs. Aleh Soleh
(Ketua)
2) Epi Sopiah, S.Pd, M.Pd

200.000

(Sekretaris)
3) Dida Rupaida S.Pd (Bendahara)
4) Ida Rosmawati, S.Pd, M.M

200.000
200.000

(Anggota)
5) Drs.Dadang Rusmana, MM.Pd

200.000

(Anggota)
Jumlah
B. Honorarium dan transport Nara Sumber

200.000
1.000.000

dan Peserta
1) Kepala Dinas Kabupaten
Tasikmalaya
2) Pengawas SMA Dinas Kabupaten Tasikmalaya

30

400.000
300.000

3) Kepala Sekolah
4) Peserta 80 x Rp.

300.000

100.000

8.000.000
9.000.000

Jumlah
C. Konsumsi
1) makan (Nasi) 87 x Rp. 35.000
2) Snack 87 x Rp. 15.000
Jumlah
E. Laporan Akhir

3.045.000
1.305.000
4.350.000

Kegiatan

100.000
Jumlah Total

Mengetahui
Kepala Sekolah

14.887.000
Singaparna, 21 Agustus

Ketua Pelaksana

2016
Bendahara Kegiatan

Drs. ANDA SUJANA,


M.Pd
NIP.

Drs. ALEH SOLEH


NIP.

DIDA RUPAIDA, S.Pd


NIP.

196205071989031004

196707271991031008 196605041989032004
Bendahara Komite SMAN 1

Ketua Komite SMAN 1 Singaparna

Singaparna

Drs. H. ABAN
SUBARNA

Ir. H. TARSAN AHMAD YADI

BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
31

Kemajuan dibidang pendidikan adalah tanggung jawab bersama


antara orang tua , sekolah, masyarakat dan pemerintah. Guru sebagai
ujung tombak dalam mencapai cita cita dalam meningkatkan kualitas
pendidikan dituntut untuk selalu tampil aktual, inovatif dan kreatif. Dunia
Pendidikan akan carut marut apabila guru sebagai ujung tombak
pendidikan tidak memahami kurikulum yang sedang dilaksanakan, oleh
karena itu betapa pentingnya Workshop Sosialisasi SMA Rujukan ini
dilakukan
Perangkat pembelajaran yang telah dipersiapkan tidak mempunyai
arti apapun tanpa disertai dengan kemauan untuk tampil professional.
Oleh sebab itu dengan adanya Workshop Sosialisasi SMA Rujukan Sangat
diperlukan

untuk

lebih

mengoptimalkan

serta

untuk

meningkatkan

kompetensi bidang akademik dan kompetensi profesi sehingga bisa


melaksanakan proses pembelajaran di sekolah secara lebih professional.
C. Saran
Kepada Kepala Sekolah dan Juga Pihak terkait ( Wakasek) , Kami
menghimbau bahwa untuk merealisasikan apa yang telah dilakukan di
Workshop dalam proses KBM dapat

memberikan perhatian

yang lebih

kepada semua praktisi sekolah agar kegiatan ini tidak hanya sebatas
kegiatan formalitas menjelang awal tahun pelajaran. Demikianlah Proposal
dan Program kerja kami yang masih jauh
mohon kiranya

dari kesempurnaan namun

dapat diterima dan teraplikasikan dalam kegiatan

pembelajaran yang akan dilaksanakan.

32

LAPORAN PERTANGGUNGJAWABAN
KEGIATAN
WORKSHOP SOSIALISASI SMA
RUJUKAN
Tahun 2016/2017

Dilaporkan Oleh :
PANITIA PELAKSANA WORKSHOP

PEMERINTAH KABUPATEN TASIKMALAYA


DINAS PENDIDIKAN
SMA NEGERI 1 SINGAPARNA
Jln. Pahlawan KHZ Musthafa, Singaparna, Tasikmalaya 46416
Telp.(0265) 545203 Fax. (0265) 541499
Website:http://www.smanspa.sch.id Email: smanspang@yahoo.co.id
HALAMAN PENGESAHAN
33

LAPORAN PERTANGGUNGJAWABAN KEGIATAN


WORKSHOP

SMAN 1 SINGAPARNA
Tahun 2016/2017

TENTANG :

SOSIALISASI SMA RUJUKAN

Dilaporkan Oleh :
PANITIA PELAKSANA WORKSHOP

KepalaSekolah,
SMAN 1 Singaparna

Ketua pelaksana

Drs .ANDA SUJANA, M.Pd


NIP. 196205071989031004

Drs. ALEH SOLEH


NIP. 197012031994021001

Mengetahui :
Kepala Dinas Pendidikan
Kabupaten Tasikmalaya

Drs. E.Z. ALFIAN, M.Pd


NIP. 196004121988031004
KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah Rabbi SWT karena berkat
Rahmat serta Karunia-Nya Laporan pelaksanaan kegiatan Work Shop
34

Sosialisasi SMA Rujukan Tahun Pelajaran 2016/ 2017 di SMA Negeri 1


Singaparna , telah dapat kami susun sesuai dengan waktu yang telah
ditentukan.
Laporan kegiatan ini, kami susun untuk dijadikan pedoman
pertanggungjawaban dalam kegiatan Workshop Tahun 2016/ 2017,
bahwa sudah sesuai, terarah dan mencapai sasaran atau tujuan yang
ditetapkan. Dalam penyusunan Laporan
ini telah kami upayakan
semaksimal mungkin untuk memperoleh hasil optimal ,namun karena
keterbatasan kemampuan kami, kiranya Laporan ini masih jauh dari
sempurna. Untuk itu kritik dan saran yang sifatnya membangun kami
harapkan dari semua pihak demi perbaikan laporan Workshop di masa
yang akan datang.
Workshop Sosialisasi SMA Rujukan tahun pelajaran 2016/ 2017
diikuti oleh guru-guru dari SMAN 1 Singaparna, guru-guru dari SMA
Imbas, Komite Sekolah, tokoh masyarakat yang jumlah keseluruhan
sebanyak 80 orang
Kami ucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah
membantu, sehingga Laporan kegiatan Workshop Sosialisasi SMA Rujukan
di SMAN 1 Singaparna dapat diselesaikan pada waktunya. Akhirnya
semoga Laporan ini dapat bermanfaat bagi pelaksanaan kegiatan
Workshop Sosialisasi SMA Rujukan tahun pelajaran 2016/ 2017, sehingga
sasaran dan tujuan yang diharapkan dapat tercapai tanpa ada hambatan
berarti.

Singaparna, Agustus 2016

Panitia

35

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL

HALAMAN PENGESAHAN.

ii

KATA PENGANTAR ..

iii

DAFTAR ISI ..

iv

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

B. Landasan Hukum ..

C. Maksud dan Tujuan .

D. Sasaran..

E. Hasil yang Diharapkan .

F. Manfaat .

BAB II LANDASAN PENGEMBANGAN


A. Landasan Filosofis

B. Landasan Yuridis

C. Landasan Teoritis 11
D. Konsep SMA Rujukan 12
BAB III PELAKSANAAN KEGIATAN WORKSHOP SOSIALISASI SMA RUJUKAN
A. Tempat dan Waktu

18

B. Jadwal Kegiatan

18

C. Panitia dan Nara Sumber ..

19

D. Peserta, Tata Tertib, Pembiayaan

19

BAB IV PENUTUP
B. Kesimpulan dan Saran..
LAMPIRAN - LAMPIRAN
iv

BAB 1
36

21

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kurikulum merupakan salah satu unsur yang memberikan kontribusi untuk
mewujudkan proses berkembangnya kualitas potensi peserta didik tersebut,
Kurikulum 2013 dikembangkan berbasis pada kompetensi sangat diperlukan
sebagai instrument untuk mengarahkan peserta didik menjadi :
1. Manusia berkualitas yang mampu dan proaktif menjawab tantangan zaman
yang selalu berubah
2. Manusia terdidik yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa,
berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri.
3. Warga Negara yang demokratis, bertanggung jawab.
Paska Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan memberlakukan kurikulum
baru yang disebut Kurikulum 2013 mulai tahun 2013/ 2014 maka Dalam rangka
Mengimplementasikan

kurikulum

2013

serta

dalam

Meningkatkan

mutu

pembelajaran yang sesuai dengan standar pelayanan minimal dalam kerangka


penjaminan mutu pendidikan Nasional, maka Satuan Pendidikan SMA Negeri 1
Singaparna melalui Salah satu Program SMA Rujukan yaitu mengadakan
Workshop. Kegiatan ini untuk mempersiapkan sebaik mungkin

Kegiatan

Pembelajaran yang akan dilaksanakan sekaligus sosialisasi dan informasi tentang


SMA Rujukan.
UndangUndang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional menyatakan bahwa satuan pendidikan sebagai organisasi yang khas
mempunyai tugas dan
diselenggarakan
satuan

untuk

pendidikan

pendidikan

dalam

fungsi

sebagai

mencapai tujuan

juga

merupakan

tataran

mikro

pelayanan
pendidikan

institusi yang

dan

menempati

masyarakat
nasional.

yang

Selain

melaksanakan

itu,

proses

posisi penting. Satuan

pendidikan menempati posisi penting karena pada satuan pendidikan terjadi


proses

pendidikan

mengembangkan

dan

potensi

proses
dan

sosial

sehingga

memperoleh

bekal

peserta
untuk

didik

dapat

kehidupan

di

masyarakat.
Proses pendidikan yang dilaksanakan oleh satuan pendidikan akan
memberi konstribusi terhadap kualitas pendidikan. Hal ini berarti, kualitas

37

pendidikan mengacu pada proses pendidikan dan hasil pendidikan. Proses


pendidikan berkualitas jika seluruh komponen pendidikan terlibat dalam proses
pendidikan. Faktor-faktor dalam proses pendidikan meliputi masukan, seperti
1
bahan ajar, metodologi, dukungan administrasi, sarana prasarana dan
sumber daya lainnya serta penciptaan suasana kondusif. Sedangkan mutu
pendidikan dalam konteks hasil pendidikan mengacu pada prestasi yang dicapai
oleh sekolah pada setiap kurun waktu tertentu.
Peningkatan

kualitas

pendidikan

sangat

menekankan

pentingnya

peranan sekolah sebagai pelaku dasar utama yang otonom, dan peranan
orang tua dan masyarakat dalam mengembangkan pendidikan. Sekolah perlu
diberi kepercayaan untuk mengatur dan
dengan

kondisi

lingkungan

dan

mengurus

dirinya

kebutuhan pelanggan.

sendiri

Sekolah

sesuai
sebagai

institusi otonom diberi peluang untuk mengelola proses telah mendorong


munculnya

pendekatan

baru,

yakni

pengelolaan

peningkatan

mutu yang

berbasis sekolah (school based quality improvement).


Peningkatan

kualitas

pendidikan

yang

berbasis

sekolah

sangat

penting dilaksanakan karena sekolah lebih mengetahui masalah yang dihadapi


dalam meningkatkan kualitas pendidikan.

Penerapan

manajemen

berbasis

sekolah merupakan usaha untuk memberdayakan potensi yang ada di sekolah


untukmeningkatkan kualitas pendidikan. Salah
peningkatan

mutu

pendidikan

adalah

satu

langkah

pemberdayaan

konkret

Konsep

dan

Pengembangan SMA Rujukan


Melalui penyelenggaraan Workshop Sosialisasi SMA Rujukan

dititik

beratkan pada Pengenalan lebih jauh tentang Implementasi SMA Rujukan,


Konsep dan Pengembangan SMA Rujukan sesuai rambu-rambu yang telah
ditetapkan,

sehingga

diharapkan

kemampuan,

komitmen

normatif

dan

keprofesionalan guru juga semakin meningkat.


Sejalan dengan terus berkembangnya kurikulum pendidikan, sudah barang
tentu berimplikasi pada perubahan

dalam pendekatan, metode, dan tehnik

pembelajaran. Terutama para guru dituntut untuk mampu memahami perubahan


yang ada guna merumuskan, merancang pembelajaran yang akan dilaksanakan
di kelas.
Meningkatkan
Pendidikan

mutu

pendidikan

merupakan salah

satu

sesuai

strategi

38

lingkup

Kementerian

Standar

Nasional

Pendidikan

dan

Kebudayaan

dalam

mewujudkan

terbentuknya

insan

serta

pendidikan dan kebudayaan yang berkarakter dengan dilandasi

ekosistem
semangat

gotong royong sebagaimana tertuang dalam Kerangka Strategis.


Menteri Pendidikan dan Kebudayaan tahun 2015-2019.

Fokus kebijakan

didasarkan pada percepatan peningkatan mutu dan akses untuk menghadapi


persaingan global dengan pemahaman akan keberagaman, penguatan praktik
baik dan inovasi.
Melaksanakan
2016 ini

melakukan

kebijakan

tersebut,

pembinaan

SMAN 1 Singaparna

peningkatan

mutu

pada

pendidikan

tahun
melalui

Workshop Sosialisasi SMA Rujukan yang diikuti oleh 80 orang peserta, baik dari
unsur guru tenaga kependidikan SMAN 1 Singaparna, guru dari SMA Imbas,
komite sekolah dan tokoh masyarakat. Workshop ini diharapkan merupakan
strategi pembinaan percepatan peningkatan dan perluasan mutu SMA melalui
praktik baik dan inovasi pendidikan berbasis Standar Nasional Pendidikan (SNP)
sebagai rujukan mutu bagi SMA lain.
Menindaklanjuti program pembinaan SMA Rujukan di , SMAN 1 Singaparna
pada tahun anggaran 2016 akan melakukan penataan dan persiapan dengan
melaksanakan Sosialisasi SMA Rujukan kepada berbagai pihak, baik itu kepada
guru,

tenaga

program

SMA

kependidikan
Rujukan

maupun
tersebut

masyarakat.
dikembangkan

Mengimplementasikan
naskah pendukung

pelaksanaan program SMA Rujukan antara lain (1) Konsep dan Pengembangan
SMA Rujukan; dan (2) Petunjuk Teknis Bantuan Pemerintah SMA Rujukan. Melalui
naskah tersebut diharapkan guru, tenaga kependidikan, SMA Imbas, komite
sekolah dan masyarakat dapat mengimplementasikan program SMA Rujukan
sesuai rambu-rambu yang telah ditetapkan.
Untuk menghindari turn over ( tingkat kemangkiran peserta workshop)
panitia membuat rambu rambu berupa Tata Tertib peserta dan Panitia .

B. Landasan Hukum
a. Undang undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sisdiknas
b. Peraturan Pemerintah no 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan

39

c. Peraturan Pemerintah no 32 tahun 2013 tentang perubahan atas PP no 19


tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan
d. Peraturan Mendikbud No 54 tahun 2013 tentang Standar Kompetensi
Lulusan Pendidikan Dasar dan Menengah
e. Peraturan

Mendikbud

No

65

tahun

2013

tentang

Standar

Proses

Pendidikan Dasar dan Menengah


f. Surat Kepala Sekolah Nomor :800/0

/SMAN.1.Spa/2016 tentang Tim

penyelenggara Workshop Sosialisasi SMA Rujukan 2016


Peraturan

Pemerintah

Nomor

19

tahun

2005

tentang

Standar

Nasional Pendidikan pasal 49 (1) menyatakan bahwa pengelolaan satuan


pendidikan

pada

manajemen

jenjang pendidikan

berbasis

sekolah

dasar

dan

menengah

menerapkan

dengan

kemandirian,

yang ditunjukkan

kemitraan, partisipasi, keterbukaan, dan akuntabilitas. Selanjutnya pasal 54


(1) menjelaskan bahwa pengelolaan satuan pendidikan dilaksanakan secara
mandiri, efisien, efektif, dan akuntabel. Sekolah diberi kewenangan dan peran
yang luas untuk merancang dan melaksanakan pendidikan sesuai dengan
potensi dan kondisinya masing-masing dengan tetap mengacu pada standar
minimal yang ditetapkan pemerintah melalui Standar Nasional Pendidikan
(SNP).
Standar

Nasional

Pendidikan

bertujuan

menjamin

mutu

pendidikan

nasional dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa dan membentuk


watak

serta

peradaban bangsa yang bermartabat.

Pemerintah menetapkan

Standar Nasional Pendidikan yang tertuang dalam Peraturan Pemerintah (PP)


Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan sebagaimana
telah disempurnakan dengan PP Nomor 32 Tahun 2013 dan PP Nomor 13
Tahun 2015. Standar Nasional Pendidikan meliputi: 1)

Standar Kompetensi

Lulusan, 2) Standar Isi, 3) Standar Proses, 4) Standar Penilaian Pendidikan,


5) Standar

Pendidik

dan

Tenaga

Kependidikan, 6) Standar Sarana

dan

Prasarana, 7) Standar Pengelolaan, dan 8) Standar Pembiayaan.


Implementasi

standar

nasional

pendidikan

di

sekolah

masih

menghadapi berbagai kendala, seperti rendahnya tingkat pemenuhan terjadi


pada

Standar

standar

lainnya,

Kompetensi Lulusan
seperti

Standar

(SKL)

yang

Isi, Standar

diakibatkan

Proses,

Standar

rendahnya
Penilaian

Pendidikan, dan Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan. Di samping itu,


juga rendahnya dukungan standar lainnya, yaitu Standar Sarana dan Prasarana,

40

Standar Pengelolaan, dan Standar Pembiayaan. Belum tercapainya standar


nasional pendidikan terjadi pada semua jenjang dan jenis pendidikan dasar
dan menengah termasuk Sekolah Menengah Atas (SMA).

C. Maksud dan Tujuan


Secara umum , Penelenggaraan Workshop Sosialisasi SMA Rujukan
bertujuan dimaksudkan sebagai

ini

salah satu upaya pembinaan sekolah oleh

pemerintah secara langsung untuk percepatan dan perluasan peningkatan mutu


pendidikan. Selanjutnya sekolah tersebut diharapkan

dapat

sebagai rujukan

bagi sekolah lain di sekitarnya dengan tujuan antara lain:


1. Meningkatnya daya inisiatif sekolah untuk memenuhi dan melampaui
Standar Nasional Pendidikan;
2.

Optimalnya

potensi

sumber

daya

sekolah

dan

masyarakat

untuk

meningkatkan mutu pendidikan;


3. Berkembangnya praktik-praktik terbaik (best practices) penyelenggaraan
pendidikan yang dapat dirujuk sekolah lain;
4.

Terbangunnya sinergi pembinaan sekolah bermutu dengan pemerintah

daerah;
5. Terwujudnya perluasan dan percepatan ketersediaan pelayanan pendidikan
yang bermutu tinggi;
6.

Terjalinnya kemitraan dengan berbagai pihak dalam mengembangkan

sekolah.
Konsep dan Pengembangan SMA Rujukan
a. Untuk

memberikan

pelatihan

agar

guru

dapat

mempersiapkan

pembelajaran , melaksanakan pembelajaran, dan mengevaluasi hasil


pembelajaran sesuai dengan pendekatan dan evaluasi pembelajaran pada
kurikulum 2013 dengan Program SMA Rujukan dengan baik dan benar
Secara khusus, kegiatan Workshop bertujuan agar peserta workshop :
7. Memahami konsep dan dasar-dasar SMA Rujukan
8. Meningkatkan

jaminan

kualitas

layanan

pendidikan,

tersedianya

kurikulum yang andal dan tersedianya sistem penilaian pendidikan yang


komprehensif;
9. Meningkatkan kualitas pengelolaan guru dengan memperbaiki distribusi
dan memenuhi beban mengajar;

41

10.Meningkatnya

dan

meratanya

ketersediaan

dan

kualitas

sarana

dan

prasarana
pendidikan sesuai dengan standar pelayanan minimal;
11.Memahami elemen perubahan kurikulum 2013
12.Memahami cara-cara pembelajaran sesuai tuntutan Kurikulum 2013

D.

Sasaran
Sasaran program Workshop ini adalah Seluruh Pendidik dan tenaga
kependidikan SMAN 1 Singaparna, SMA Imbas, dan masyarakat.

E.

Hasil yang diharapkan


Melalui kegiatan Workshop di SMAN 1 Singaparna Kabupaten Tasikmalaya
peserta diharapkan :
6. Memiliki sikap yang terbuka untuk menerima Program SMA Rujukan.
7. Memiliki keinginan yang kuat untuk mengimplementasikan Program
SMA Rujukan.
8. Memiliki pemahaman yang mendalam tentang SMA Rujukan.
9. Meningkatnya Interaksi positif antara peserta didik dengan guru dan
orangtua;
10.Pemeliharaan lingkungan sekolah yang mendukung iklim pembelajaran
dengan melibatan orang tua dan masyarakat.

F.

Manfaat
Kegiatan Workshop

melalui dana RAPBSi komite sekolah

diharapkan

memiliki dampak sebagai berikut :


a. Tersosialisasikannya Progran SMA Rujukan
b. Tersusunnya Kurikulum 2013 SMAN 1 Singaparna tahun Pelajaran 2016/
2017
c. Sekolah

Mempunyai

panduan

penyelenggaraan

pendidikan

yang

komprehensif dan detil sebagai acuan untuk mencapai target dari visi dan
misi yang telah digulirkan
d. Meningkatkan kualitas pendidikan, demikian juga dengan
program SMA

Rujukan

untuk

mempersiapkan

peserta

didik

melalui
dalam

rangka menghadapi persaingan era global.


e. Memberikan
kependidikan,

motivasi
dan

unsur

kepada kepala
sekolah

42

lainnya

sekolah,

guru,

termasuk peserta

tenaga
didik,

orangtua,

dan

komite

sekolah

dalam

mencapai

prestasi

secara

optimal.
f.

Memberikan motiasi dalam rangka

percepatan

peningkatan

mutu

pendidikan di sekolah.
g. Menggugah kepedulian masyarakat, terutama komite sekolah dalam
mendukung program sekolah untuk mencapai tujuan percepatan mutu
pendidikan di sekolah masing-masing.
h. Memahami Konsep dan Pengembangan SMA Rujukan yaitu
revolusi

karakter

kurikulum

bangsa

melalui

pendidikan nasional

kebijakan

dengan

melakukan

penataan

kembali

mengedepankan

aspek

pendidikan yang menempatkan secara proporsional aspek pendidikan,


i.

Meningkatkan

kualitas

pendidikan

melalui

pengembangan

guru,

kurikulum dan evaluasi berbasis karakter dan vokasi.


j.

untuk meningkatkan layanan dan pendidikan


dilakukan

dengan

kerangka

pikir

bagi

orangtua

membentuk insan

dan

akan

ekosistem

berkarakter.
Khususnya untuk Guru :
a) Memahami

Kurikulum

2013

secara

Utuh

dalam

Perencanaan,

Pelaksanaan dan Evaluasi.


b) Memahami penyelenggaraan paradigma baru dalam pendidikan secara
komprehensif.
c) Guru mampu membuat berbagai analisis yang berkaitan dengan
proses belajar mengajar, sehingga dapat melihat kekurangan program
yang telah dijalankan dan memperbaikinya untuk program yang akan
dilaksanakannya.
Khusus untuk Siswa :
a) Siswa akan lebih dinamis dalam memperoleh pembelajaran di Sekolah
b) Fokus pembelajaran akan lebih terjamin.

43

BAB II
LANDASAN PENGEMBANGAN

A. Landasan Filosofis
Penyelenggaraan program SMA Rujukan yang akan dijadikan sebagai
rujukan bagi sekolah lain pada dasarnya adalah peningkatan mutu sekolah
yang

didasari

Filosofi

filosofi eksistensialisme

esensialisme

(fungsionalisme).

eksistensialisme berkeyakinan bahwa pendidikan harus menyuburkan

dan mengembangkan eksistensi peserta


fasilitas

dan

yang

pro-perubahan,

dilaksanakan
kreatif,

melalui

inovatif,

didik

seoptimal

proses pendidikan

dan

mungkin
yang

melalui

bermartabat,

eksperimentif, menumbuhkan

dan

mengembangkan bakat, minat, dan kemampuan peserta didik.


Filosofi esensialisme menekankan bahwa pendidikan harus berfungsi
dan relevan dengan kebutuhan, baik kebutuhan individu, keluarga, maupun
kebutuhan

berbagai sektor

dan

sub-sub

44

sektornya,

baik

lokal,

nasional,

maupun internasional. Terkait dengan tuntutan globalisasi, pendidikan harus


menyiapkan sumberdaya manusia Indonesia yang mampu bersaing secara
internasional.
Dalam mengaktualkan kedua filosofi tersebut, empat pilar pendidikan,
yaitu: learning to know, learning to do, learning to live together, and
learning
praktik
guru,

to

be

merupakan

penyelenggaraan
proses

belajar

patokan

berharga

pendidikan

mengajar,

di

sarana

bagi penyelarasan

Indonesia,
dan

mulai

prasarana,

praktik-

dari kurikulum,
hingga

sampai

penilainya. (images.derizzain.multiply.multiplycontent. com).


Pada

intinya

bahwa

peningkatan

mutu

pendidikan

terletak

pada

bagaimana kurikulum itu dikembangkan, mulai kompetensi yang diharapkan,


isi/materi, proses, dan penilaian. Sedangkan kurikulum berlandaskan pada
ideologi

Pancasila

sebagai

salah satu esensi dari identitas nasional bangsa

Indonesia yang digali dari dan hidup dalam masyarakat bangsa Indonesia dan
berkembang sepanjang sejarah serta menjadi sikap hidup dan ideologi nasional
sepenuhnya
(Pengembangan

menjadi

rujukan

Kurikulum

filosofik

2013).

pengembangan

Berdasarkan

hal-hal

kurikulum

inilah

maka

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan membuat program SMA Rujukan


sebagai implementasi dari sistem pendidikan nasional
B. Landasan Yuridis
1. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional,
antara lain:
a. Pasal 35 ayat (2), standar nasional pendidikan digunakan sebagai acuan
pengembangan

kurikulum,

tenaga

kependidikan,

sarana

dan

prasarana,

pengelolaan, dan pembiayaan.


b. Pasal 36 ayat (2), kurikulum pada semua jenjang dan jenis pendidikan
dikembangkan

dengan

prinsip

diversifikasi

sesuai

dengan

satuan

pendidikan,
potensi daerah, dan peserta didik.
c.

Pasal

38

ayat

dikembangkan sesuai
satuan

pendidikan

(2),

kurikulum

dengan

pendidikan

relevansinya

oleh

dasar

dan

menengah

setiap

kelompok

atau

dan komite sekolah/madrasah di bawah koordinasi dan

supervisi dinas pendidikan atau kantor departemen agama kabupaten/kota


untuk pendidikan dasar dan provinsi untuk pendidikan menengah.

45

2. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005, antara lain:


a. Pasal 2 ayat (1) lingkup standar nasional pendidikan meliputi Standar
Isi, Standar

Proses,

Standar

Kompeteni

Lulusan,

Standar

Pendidik

dan

Tenaga Kependidikan, Standar Sarana dan Prasarana, Standar Pengelolaan,


Standar Pembiayaan, dan Standar Penilaian.
b. Pasal 2 ayat (1a), standar nasional pendidikan digunakan sebagai acuan
pengembangan kurikulum untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional.
c.

Pasal

2 ayat

(2),

untuk penjaminan dan pengendalian mutu pendidikan

sesuai standar nasional pendidikan dilakukan evaluasi, akreditasi dan sertifikasi.


3. Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan
Penyelenggaraan Pendidikan, antara lain:
a. Pasal 3, pengelolaan pendidikan ditujukan untuk menjamin:
1) akses masyarakat atas pelayanan pendidikan yang mencukupi, merata dan
terjangkau;
2)

mutu dan daya saing pendidikan serta relevansinya dengan kebutuhan

dan/atau kondisi masyarakat; dan


3) efektivitas, efisiensi, dan akuntabilitas pengelolaan pendidikan. Konsep dan
Pengembangan SMA Rujukan
b.

Pasal

7,

pemerintah

mengarahkan,

membimbing,

mensupervisi,

mengawasi, mengkoordinasi, memantau, mengevaluasi, dan mengendalikan


penyelenggara, satuan, jalur, jenjang, dan jenis pendidikan secara nasional.
4. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2015 tentang
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Tahun 2015-2019 di bidang
pendidikan, yaitu antara lain pada butir 6.5.2, sasaran yang ingin dicapai
dalam Program Indonesia Pintar melalui pelaksanaan Wajib Belajar 12 Tahun
pada RPJMN 2015-2019 adalah sebagai berikut:
a. Meningkatnya angka partisipasi pendidikan dasar dan menengah;
b.

Meningkatnya

angka

keberlanjutan

pendidikan

yang

ditandai

dengan

menurunnya angka putus sekolah dan meningkatnya angka melanjutkan;


c. Meningkatnya kesiapan siswa pendidikan menengah untuk memasuki
pasar kerja atau melanjutkan ke jenjang pendidikan tinggi;
d.

Meningkatnya

jaminan

kualitas

layanan

pendidikan,

tersedianya

kurikulum
yang andal dan tersedianya sistem penilaian pendidikan yang komprehensif;

46

d. Meningkatnya kualitas pengelolaan guru dengan memperbaiki distribusi


dan memenuhi beban mengajar;
e.

Meningkatnya dan meratanya ketersediaan dan kualitas sarana dan

prasarana
pendidikan sesuai dengan standar pelayanan minimal;
f. Tersusunnya peraturan perundangan terkait wajib belajar 12 tahun.
5. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 21 tahun 2015
tentang
Penumbuhan Budi Pekerti antara lain:
a. Internalisasi nilai moral dan spiritual dalam kehidupan;
b. Rasa kebangsaan dan cinta tanah air;
c. Interaksi positif antara peserta didik dengan guru dan orangtua;
d. Interaksi positif antarsiswa;
e. Pengembangan potensi utuh siswa;
f. Pemeliharaan lingkungan sekolah yang mendukung iklim pembelajaran;
g. Pelibatan orang tua dan masyarakat.
C. Landasan Teoritis
Menurut Quisumbing (2003), kualitas pendidikan bersifat dinamis, saat ini
berkualitas namun saat mendatang mungkin sudah ketinggalan. Sedangkan
menurut Stott, Fink & Earl (2003), pencapaian kompetensi peserta didik yang
menjadi tujuan pembelajaran ditentukan
berbeda

satu

dengan

lainnya,

oleh

karakter peserta didik

dan memiliki

keunikan.

Karakter

yang
ini

merupakan fungsi dari keturunan, pengalaman, perspektif, latar belakang,


bakat, minat, kapasitas, kebutuhan dan faktor lain dari kehidupan. Untuk
mewadahi praktik-praktik terbaik dalam peningkatan mutu pendidikan dan
lebih spesifik lagi dimaknai dengan belajar merefleksi pelaksanaan tugas
yang sesungguhnya adalah proses belajar dari pengalaman.
Belajar dari pengalaman bersinonim dengan pendidikan berdasarkan
teori

yang dikembangkan

oleh

David

Kolbs

1980

dan

dikembangkan

kembali pada tahun 2006 menyatakan bahwa teory exsperimental Learning:


experimental learning is the process of learning through

experience,and is

more specifically defined as learning through reflection on doing, in which


the learner plays a comparatively passive role that expressed as four stage
cycle of learning:
1. Concrete Experience-(CE) (feeling)

47

2. Reflective Observatio -(RO) (watching)


3. Abstract Conceptualization-(AC) (thinking)
4. Active Experuimentation-(AE) (doing)
Seseorang dapat belajar dari pengalaman harus empat syarat (1) harus
terlibat dalam proses

pekerjaan

(2)

mampu

merefleksi

pengalaman

(3)

memiliki kemampuan berpikir analisis dan menyandingkan konsep dengan


pengalaman nyata (4) memiliki
kemampuan

menetapkan

keputusan

dan

menyelesaikan

masalah

untuk

mendapatkan ide baru dari pengalaman.


Berkaitan dengan kriteria pembelajar, selanjutnya dapat digambarkan
dalam empat langkah seperti yang terlihat dalam gambar di bawah ini.
Keempat tahapan itu saling
satu dengan lainnya dalam

berhubungan dan berkaitan tidak terpisahkan


membangun

keinginan

yang

berprestasi dan menghasilkan praktik terbaik. Kegiatan

kuat

pertama

untuk
adalah

model :
(1) melaksanakan tugas untuk memperoleh pengalaman nyata, keterampilan
apa yang akan diputuskan untuk menjadi focus yang dikembangkan;
(2) mengobservasi dan merefleksi pengalaman melaksanakan tugas;
(3) mempelajari teori, konsep, atau ketentuan yang seharusnya;
(4) mengembangkan aktivitas uji coba perbaikan hasil yang sudah dicapai
secara berkelanjutan. Selanjutnya hasil belajar dapat disusun dalam bentuk
karya tulis berbentuk laporan ilmiah atau dalam bentuk karya inovatif lain.
Oleh
secara

karena

itu

peningkatan

terus menerus

dan

kualitas

berkelanjutan.

pendidikan

Sekolah

harus

dilakukan

merupakan

lembaga

pendidikan yang berfungsi sebagai lembaga sosial ekonomi non profit yang
memberikan

pelayanan

kebutuhan pendidikan

dan

pengajaran

bagi

masyarakat, sedangkan sebagai lembaga ekonomi,


sekolah

menghasilkan

sumber

daya

manusia

yang

memiliki

kompetensi

ekonomi untuk hidup dan berkembang di tengah masyarakat. Hal ini dilihat
dari hasil pendidikan yang memiliki dampak sosial dan ekonomi kepada
masyarakat. Dampak sosial dapat dilihat pada kehidupan bermasyarakat yang
tenteram, aman, dan sentosa. Dampak
peningkatan
masyarakat

kesejahteraan
dapat

ekonomi

masyarakat.

dibangun

Etika moral

melalui

dapat
dan

pendidikan,

dilihat
akhlak

dari
mulia

untuk memberi

ketenteraman kepada masyarakat. Kesejahteraan masyarakat tidak hanya


bersifat

material

tetapi

juga

sosial.

48

Oleh

karena

itu

semua

negara

berusaha

untuk meningkatkan kualitas pendidikan, demikian juga dengan

Indonesia melalui program SMA Rujukan untuk mempersiapkan peserta didik


dalam rangka menghadapi persaingan era global.
Pendidikan memegang peran penting dalam meningkatkan kesejahteraan
masyarakat. Tujuan utama pendidikan adalah memberi kemampuan kepada
peserta

didik

untuk hidup

pengetahuan

dan/atau

masyarakat.

Kemampuan

di

masyarakat.

Kemampuan

keterampilan, serta
seseorang

perilaku

dapat

ini

berupa

yang

diterima

berkembang secara optimal

apabila memperoleh pengalaman belajar yang tepat. Untuk itu lembaga


pendidikan dalam hal ini sekolah harus memberi pengalaman belajar yang
sesuai dengan potensi dan minat peserta didik.
D. KONSEP SMA RUJUKAN
1. Pengertian
SMA Rujukan adalah SMA yang telah memenuhi atau melampaui
SNP, mengembangkan

ekosistem

belajar, mengembangkan

sekolah

praktik

yang

terbaik

kondusif

dalam

sebagai

tempat

peningkatan

mutu

berkelanjutan, melakukan inovasi dan berprestasi baik akademik maupun


non

akademik,

serta

melaksanakan program

kebijakan

pendidikan

yang

layak menjadi rujukan SMA lain. SMA Rujukan merupakan sekolah rintisan
bersama antara Dinas Pendidikan Kab/Kota, Dinas Pendidikan Provinsi dan
Kemendikbud guna percepatan dan perluasan peningkatan mutu pendidikan
SMA
sesuai

melalui
dengan

pemenuhan
potensi

SNP

dan

sekolah

dan

Standar Nasional Pendidikan terdiri


Kompetensi Lulusan,

Standar

pengembangan

Isi,

kebutuhan

atas

program keunggulan

masyarakat.

delapan standar yaitu

Standar

Proses,

Standar

Sedangkan
:

Standar
Penilaian

Pendidikan, Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan, Standar Sarana dan


Prasarana, Standar Pengelolaan, dan Standar Pembiayaan.
2. Kriteria SMA Rujukan
SMA Rujukan dipilih berbasis kewilayahan minimal setiap kabupaten/kota
memiliki 1 (satu) SMA Rujukan dengan kriteria sebagai berikut:
1.

SMA pelaksana Kurikulum 2013, diutamakan SMA Induk Klaster Kurikulum

2013.

49

2.

SMA

negeri

atau

swasta

dengan

akreditasi

atau

tertinggi

di

kabupaten/kota setempat.
3.

Memiliki praktik-praktik baik dan inovasi pendidikan yang layak dijadikan

sebagai rujukan bagi SMA lain.


4. Memiliki prestasi akademik/non akademik.
5.

Mempertimbangkan nilai Ujian Nasional (UN) dan Indeks Integritas Ujian

Nasional (IIUN) tahun 2015 sekolah yang bersangkutan.


6.

Bersedia

memberikan

pengimbasan

praktik-praktik

baik

dan

inovasi

pendidikan yang dimiliki ke SMA lain.


3. Profil SMA Rujukan
Profil sekolah adalah gambaran tentang kondisi yang memberikan
fakta

tentang

halhal khusus dari suatu sekolah. Profil SMA Rujukan adalah

gambaran sekolah yang telah telah

memenuhi

mengembangkan

yang kondusif sebagai tempat belajar,

ekosistem

sekolah

atau

melampaui

mengembangkan praktik terbaik dalam peningkatan mutu

SNP,

berkelanjutan,

melakukan inovasi dan berprestasi baik akademik maupun non akademik,


serta

melaksanakan

program

kebijakan

pendidikan

yang

layak

menjadi

rujukan SMA lain. Profil SMA Rujukan sebagaimana uraian berikut.


1 Standar Isi
Satuan pendidikan yang memenuhi Standar Isi sebagai berikut.
a. Memiliki dokumen Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang
dikembangkan

dengan

mengacu

pada

Standar

Nasional

Pendidikan

dan

Kurikulum 2013, serta pedoman penyusunan KTSP.


b.

Memiliki

dokumen

KTSP

yang

dikembangkan

dengan

memperhatikan

acuan konseptual, prinsip pengembangan, dan prosedur operasional.


c. Memiliki dokumen KTSP yang mengembangkan praktik-praktik terbaik
d. Memiliki KTSP yang telah ditetapkan oleh Kepala Sekolah dan diketahui oleh
dinas pendidikan provinsi.
2. Standar Kompetensi Lulusan
Satuan pendidikan yang memenuhi Standar Kompetensi Lulusan sebagai berikut.
a. Peserta didik mencerminkan sikap orang yang beriman, berakhlak mulia,
berpengetahuan luas, berkemampuan pikir dan tindak yang efekti, kreatif dan
inovatif; sesuai rumusan kompetensi lulusan SMA.

50

b. Memiliki Indeks Integritas Ujian Nasional (IIUN) dan indeks prestasi UN tinggi
(minimal 70)
c. Memiliki nilai rerata hasil ujian nasional 2 tahun terakhir minimal 70.
d. Minimal 50% lulusan diterima di perguruan tinggi.
e. Peserta

didik

memiliki

kemampuan

memanfaatkan

lingkungan

secara

produktif dan bertanggung jawab.


f. Peserta didik memiliki jiwa kolaboratif dan kompetitif
g. Peserta didik mampu memanfaatkan teknologi sebagai media komunikasi dan
informasi.
3. Standar Proses
Satuan pendidikan yang memenuhi Standar Proses sebagai berikut.
a. Memiliki perencanaan pembelajaran dalam bentuk silabus dan Rencana
Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang dikembangkan dari silabus;.
b. Melaksanakan proses pembelajaran sesuai dengan RPP, melalui tahapan
kegiatan pendahuluan, kegiatan inti, dan penutup dengan menerapkan
pendekatan saintifik.
c.

Melaksanakan

autentik, dan

penilaian

menggunakan

hasil

belajar

hasilnya

siswa
untuk

menggunakan

penilaian

merencanakan

program

perbaikan, pengayaan, dan layanan konseling.


d. Melaksanakan pengawasan pembelajaran secara periodik oleh kepala sekolah
dan pengawas sekolah dalam hal pembelajaran dan manajerial.
4. Standar Penilaian
Satuan pendidikan yang memenuhi Standar Penilaian sebagai berikut.
a. Melaksanakan penilaian mengacu pada prinsip-prinsip penilaian,
menggunakan pendekatan acuan patokan, sasaran penilaian mencakup sikap,
pengetahuan, dan keterampilan yang dilakukan secara berimbang.
b. Penilaian sikap dilakukan melalui observasi, penilaian diri, dan jurnal.
Penilaian

kompetensi pengetahuan dilakukan antara lain melalui tes tulis, tes

lisan dan penugasan. Sedangkan penilaian kompetensi keterampilan dilakukan


melalui penilaian kinerja antara lain tes praktik, proyek dan portofolio.
c. Penilaian hasil belajar dilaksanakan oleh pendidik, satuan pendidikan,
dan pemerintah dan/atau lembaga mandiri yang dilakukan dalam bentuk
penilaian autentik, penilaian diri, penilaian proyek, ulangan harian, ulangan
akhir semester, ulangan akhir tahun, ujian sekolah, dan ujian nasional.

51

d. Laporan hasil penilaian dilakukan oleh pendidik dan satuan pendidikan.


1) Laporan penilaian oleh pendidik dalam bentuk nilai dan/atau deskripsi
pencapaian

kompetensi

untuk

pengetahuan

dan

keterampilan,

serta

deskripsi untuk penilaian sikap. Laporan hasil penilaian disampaikan kepada


kepala sekolah dan pihak terkait lainnya, seperti wali kelas, guru BK, dan
orangtua;
2) Satuan pendidikan melaporkan hasil pencapaian kompetensi kepada
orangtua/wali dalam bentuk rapor, dan laporan hasil belajar tingkat satuan
pendidikan kepada dinas pendidikan.
5. Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan
Satuan

pendidikan

yang

memenuhi

Standar

Pendidik

dan

Tenaga

Kependidikan sebagai berikut.


a. Pendidik secara kualitas harus memenuhi kualifikasi akademik, sertifikasi
profesi dan kesesuaian pendidikan dengan mata pelajaran yang diajarkan;
b. Pendidik secara kuantitas harus memenuhi ketentuan rasio guru dan peserta
didik;
c. Tenaga kependidikan sekurang-kurangnya terdiri atas kepala sekolah, tenaga
administrasi, pustakawan, tenaga laboratorium, tenaga kebersihan dan tenaga
keamanan.
d. Mengembangkan kapasitas dan kapabilitas sebagai pendidik dan tenaga
kependidikan pembelajar.
e. Menghasilkan karya tulis berupa laporan praktik-praktik terbaik dalam
meningkatkan mutu pembelajaran dan pengelolaan.
6. Standar Sarana dan Prasarana
Satuan pendidikan yang memenuhi Standar Sarana dan Prasarana sebagai
berikut.
a. Memiliki sarana dan prasarana meliputi lahan, bangunan gedung, dan
kelengkapan sarana prasarana;
b. Lahan yang dimiliki sekolah memenuhi ketentuan rasio minimum luas
lahan terhadap peserta didik yang dapat digunakan secara efektif untuk
membangun prasarana

sekolah

berupa

bangunan

gedung

dan

tempat

bermain/berolahraga;
c. Lahan harus memenuhi kriteria kesehatan dan keselamatan, kemiringan,
pencemaran air dan udara, kebisingan, peruntukan lokasi, dan status tanah;

52

d. Bangunan gedung memenuhi rasio minimum luas lantai, tata bangunan,


keselamatan, kesehatan, fasilitas penyandang cacat, kenyamanan, keamanan;
e. Kelengkapan sarana prasarana yang tersedia meliputi : 1) ruang kelas,
2) ruang

perpustakaan,

3)

ruang

laboratorium

biologi,

4)

ruang

laboratorium fisika, 5) ruang laboratorium kimia, 6) ruang laboratorium


komputer, 7) ruang laboratorium bahasa, 8) laboratorium IPS, 9) ruang pimpinan,
10) ruang guru, 11) ruang tata usaha, 12) tempat beribadah, 13) ruang
konseling, 14) ruang UKS, 15) ruang organisasi kesiswaan intra sekolah (OSIS),
16)

jamban/toilet,

17)

gudang,

18)

ruang

sirkulasi,

19)

tempat

bermain/berolahraga.
7. Standar Pengelolaan
Satuan pendidikan yang memenuhi Standar Pengelolaan adalah sebagai berikut.
a. Memiliki perencanaan program, pelaksanaan rencana kerja, pengawasan
dan evaluasi, kepemimpinan sekolah, dan sistem informasi manajemen;
b. Mengembangkan perencanaan program mulai dari penetapan visi, misi,
tujuan, dan rencana kerja;
c. Pelaksanaan rencana kerja sekolah didasarkan pada struktur organisasi
dan pedoman pengelolaan secara tertulis dibidang kesiswaan, kurikulum dan
kegiatan pembelajaran, pendidikan dan tenaga kependidikan, sarana dan
prasarana, keuangan dan pembiayaan;
d. Mengembangkan sistem supervisi pembelajaran dan supervisi program
sebagai strategi penjaminan mutu.
e. Pelaksanaan rencana kerja mempertimbangkan budaya dan lingkungan
sekolah, serta melibatkan peran serta masyarakat.
8. Standar Pembiayaan
Satuan pendidikan yang memenuhi Standar Pembiayaan sebagai berikut
.a.

Pembiayaan

didasarkan

pada

rancangan

biaya

operasional

program

kerja tahunan meliputi investasi, operasi, bahan atau peralatan dan biaya
personal.
b. Sumber pembiayaan dapat berasal dari pemerintah, pemerintah daerah,
dan masyarakat.
c.

Penggunaan dana

dikelola dan dipertanggungjawabkan secara transparan

dan akuntabel.

53

BAB III

PELAKSANAAN KEGIATAN WORKSHOP SOSIALISASI SMA RUJUKAN


2016/2017

A. Tempat dan Waktu


Tempat

: SMAN 1 Singaparna

Waktu

: Hari/Tanggal Minggu, 21 Agustus 2016

B. Jadwal Kegiatan ( Jadawal Kegiatan Terlampir)


Hari /
Tanggal
1
Selasa
23
Agustus
2016

Deskripsi Workshop

Alokasi
Waktu
3
07.00-

2
Registrasi Peserta
1. Pembukaan
a. Laporan Penyelenggaraan
b. Pengarahan Kepala Sekolah
c. Sambutan Kepala Dinas
Pendidikan Kab.Tasikmalaya
d. Do, Tutup
2. Paparan Skenario Workshop
3. Break time (Konsumsi Snack)
4. Program SMA Rujukan
5. Keunggulan SMA Rujukan,
Sosialisasi SMA Rujukan
6. ISOMA
7. Konsep Dasar dan Kriteria SMA
Rujukan
8. Praktik-Praktik Baik dan Inovasi
SMA Rujukan
9. Penyelenggaraan Sekolah
Aman dan Ramah Sosial,
10.ISOMA
11.Pembinaan Prestasi,
Pengeleloaan Lingkungan
G. Doa dan Penutupan

07.55
07.5508.00
08.00-

4
Panitia
MC
Ketua
penyelenggara
Kepala Sekolah
Disdik Kab. Tsm

08.10
08.1008.40
08.4009.10
09.10-

Panitia
Peserta
Pengawas SMA
Dinas Kabupaten
Tasikmalaya
Kepala Sekolah

09.15
09.15-10.00
Peserta
10.00Pengawas SMA
10.45
Dinas Kabupaten
10.45Tasikmalaya
11.45
Kepala Sekolah
11.4512.00
12.0013.00
13.0014.00
14.00-

54

Pemateri

Kepala Sekolah
Peserta
Kepala Sekolah
Panitia, Kepala
Sekolah

14.30
14.3015.30
15.3016.15
16.1516.45
16.4517.00
C. Panitia dan Nara Sumber (Daftar Hadir Panitia dan Nara Sumber
Terlampir)
Panitia dalam Workshop ini sepenuhnya berasal dari guru- guru SMA 1
Singaparna yang terdiri dari 5 (lima) orang, yaitu:
Ketua

: Drs Aleh soleh

Sekretaris

: Epi Sopiah, S.Pd, M.Pd

Bendahara

: Dida Rupaida, S.Pd

Anggota

: Drs. Dadang Rusmana, M.M.Pd

Anggota

: Ida Rosmawati, S.Pd, M.M

Nara Sumber berasal dari Dinas Pendidikan Kabupaten Tasikmalaya, yaitu


Kepala Bidang SMA, Pengawas, dan Kepala Sekolah.
D. Peserta (Daftar Hadir Peserta Terlampir)
Kegiatan Workshop oleh 80 orang peserta, terdiri dari guru- guru SMAN 1
Singaparna, guru-guru dari SMA imbas, Komite Sekolah dan tokoh-tokoh
masyaraka.
E. Tata Tertib
6. Peserta Hadir Tepat Waktu
7. Peserta Tidak meninggalkan tempat sesuai jadwal kecuali ada halangan yang
Rasional.
8. Peserta membawa perlengkapan sesuai dengan kebutuhan
9. Peserta dapat mengikutinya dengan Optimal
10.Peserta berpakaian Rapih

F. Pembiayaan

55

Pembiayaan Workshop dari dana bantuan SMA Rujukan dan dari


Komite sekolah
Rincian dan Pemanfaatan Biaya

A. Pemasukan
1. Bantuan Dana SMA
Rujukan
2. Komite Sekoah
Jumlah
B. Pengeluaran

: RP. 14350000
: Rp.
537,000
: Rp. 14,887000

( Bukti Pengeluaran Terlampir)


N
o
Uraian Kegiatan
1 Persiapan Kegiatan
A. Pra Kegiatan
1) Rapat Awal Panitia dan Pambagian Tugas

Jumlah( Rp)

2x5xRp.20.000
B. Proposal
1) ATK (dibagikan ke peserta) 87 x Rp.

200.000

1.000
2) Pembuatan Banner
2) Akomodasi
3) Penyusunan Proposal dan Program

87.000
250.000
100.000

Kerja

100.000
537.000

Jumlah
2 Pelaksanaan
A. Honorarium Panitia
1) Drs. Aleh Soleh (Ketua)
2) Epi Sopiah, S.Pd, M.Pd (Sekretaris)
3) Dida Rupaida S.Pd (Bendahara)
4) Ida Rosmawati, S.Pd, M.M
(Anggota)
5) Drs.Dadang Rusmana, MM.Pd

200.000
200.000
200.000
200.000

(Anggota)
Jumlah
B. Honorarium dan transport Nara Sumber dan

200.000
1.000.000

Peserta
1) Kepala Dinas Kabupaten
Tasikmalaya
2) Pengawas SMA Dinas Kabupaten Tasikmalaya
3) Kepala Sekolah
4) Peserta 80 x Rp.

56

400.000
300.000
300.000
8.000.000

100.000
Jumlah

9.000.000

C. Konsumsi
1) makan (Nasi) 87 x Rp. 35.000
2) Snack 87 x Rp. 15.000
Jumlah
E. Laporan Akhir

3.045.000
1.305.000
4.350.000

Kegiatan

100.000
Jumlah Total

Mengetahui
Kepala Sekolah

14.887.000
Singaparna, 23 Agustus

Ketua Pelaksana

2016
Bendahara Kegiatan

Drs. ANDA SUJANA,


M.Pd

Drs. ALEH SOLEH


NIP.

DIDA RUPAIDA, S.Pd


NIP.

NIP. 196205071989031004

196707271991031008

196605041989032004

Bendahara Komite SMAN 1


Ketua Komite SMAN 1 Singaparna

Singaparna

Drs. H. ABAN SUBARNA

Ir. H. TARSAN AHMAD YADI

57

BAB IV

PENUTUP
A. Kesimpulan
Kemajuan dibidang pendidikan adalah tanggung jawab bersama antara
orang tua , sekolah, masyarakat dan pemerintah. Guru sebagai ujung tombak
dalam mencapai cita cita dalam meningkatkan kualitas pendidikan dituntut
untuk selalu tampil

aktual, inovatif dan kreatif. Dunia Pendidikan akan carut

marut apabila guru sebagai ujung tombak pendidikan tidak memahami kurikulum
yang sedang dilaksanakan, oleh karena itu betapa pentingnya Workshop
Sosialisasi SMA Rujukan ini dilakukan
Perangkat pembelajaran yang telah dipersiapkan tidak

mempunyai arti

apapun tanpa disertai dengan kemauan untuk tampil professional. Oleh sebab
itu dengan adanya Workshop Sosialisasi SMA Rujukan Sangat diperlukan untuk
lebih mengoptimalkan serta untuk meningkatkan kompetensi bidang akademik
dan kompetensi profesi sehingga bisa melaksanakan

proses pembelajaran di

sekolah secara lebih professional.

B. Saran

Kepada Kepala Sekolah dan Juga Pihak terkait ( Wakasek) , Kami


menghimbau bahwa untuk merealisasikan apa yang telah dilakukan di Workshop
dalam proses KBM dapat

memberikan perhatian

yang lebih kepada semua

praktisi sekolah agar kegiatan ini tidak hanya sebatas kegiatan formalitas
menjelang awal tahun pelajaran. Demikianlah Proposal dan Program kerja kami
yang masih jauh dari kesempurnaan namun mohon kiranya dapat diterima dan
teraplikasikan dalam kegiatan pembelajaran yang akan dilaksanakan.

58

DAFTAR LAMPIRA

59