Anda di halaman 1dari 9

BAB II

SISTEM PERSAMAAN LINEAR DAN MATRIKS


2.1 DEFINISI ATAU PENGERTIAN SISTEM PERSAMAAN LINIER
SISTEM PERSAMAAN LINEAR
Sistem persamaan linear ditemukan hampir di semua cabang ilmu pengetahuan. Di bidang
ilmu ukur, diperlukan untuk mencari titik potong dua garis dalam satu bidang. Di bidang
ekonomi atau model regresi statistik sering ditemukan sistem persamaan dengan banyaknya
persamaan sama dengan banyaknya variabel dalam hal memperoleh jawaban tunggal bagi
variabel. Apabila variabel lebih banyak dari persamaan, seperti dalam perancangan linear,
umumnya diperoleh jawaban yang tak hingga banyaknya. Namun dalam teknik listrik sering
ditemukan variabel lebih sedikit dari persamaan. Karena beberapa dari persamaan
mempunyai sifat ketergantungan maka jawaban masih mungkin untuk diperoleh.
Pengertian Sistem Persamaan Linear
Secara umum sebuah persamaan linear dalam n variable x1, x2, , xn dapat dinyatakan
dalam bentuk : a1x1 + a 2x 2 + + a n x n = b, dengan a 1, a 2, , a n dan b adalah
konstanta real

2.2 SISTEM PERSAMAAN LINIER

Contoh :
Persamaan berikut merupakan persamaan linear :
a. x + 3y = 7
b. y = 5x + 3z + 1
Persamaan berikut bukan persamaan linear :
c. x2 + 3y = 5
d. y sin x = 0
Himpunan berhingga dari persamaan linear- persamaan linear dalam n variable x1, x2, , xn
dinamakan sistem persamaan linear atau sistem linear. Bentuk umum sistem persamaan linear
(disingkat SPL) yang terdiri dari m persamaan dan n variable x1, x2, , xn dapat ditulis
sebagai :
a11 x1 + a12 x2 + + a1n xn = b1
a21 x1 + a22 x2 + + a2n xn = b2
am1x1 + am2 x2 + + amn xn = bm,

dengan aij dan bi (1 i m, 1 j n) adalah konstanta-konstanta real.


Suatu sistem persamaan linear dengan m persaman dan n variable x1, x2, , xn dengan Am x
n = (aij ), Xn x 1 = ( ) x j , dan Bm x 1 = ( ) bi . Jika matriks B pada SPL di atas diganti
dengan matriks nol O, maka sistem persamaan linear tersebut dikatakan homogen, jika tidak
disebut SPL non homogen.
Contoh :
a. SPL non homogen berikut
x1 x2 + x3 = 2
2x1 x2 x3 = 4
b. SPL homogen berikut
x1 + x2 = 0
x1 x2 = 0
A. Penyelesaian Sistem Persamaan Linear
Sebuah penyelesaian persamaan linear a1x1 + a2 x2 + + anxn = b adalah sebuah urutan
dari n bilangan s1, s2, , sn sehingga persamaan tersebut dipenuhi jika kita mensubstitusikan
x1 = s1, x2 = s2, , xn = sn. Himpunan semua penyelesaian tersebut dinamakan himpunan
penyelesaiannya.
Penyelesaian SPL adalah sebuah tupel n terurut bilangan-bilangan x1, x2, , xn yang
memenuhi semua persamaan dalam SPL.
Contoh :
Pasangan terurut (1,2) adalah penyelesaian dari sistem
x1 + 2x 2 = 5
2x1 + 3x 2 = 8
karena : 1(1) + 2(2) = 5 dan 2(1) + 3(2) = 8.
Tetapi, pasangan terurut (3,1) bukan penyelesaian dari SPL tersebut karena tidak memenuhi
persamaan kedua, yakni 2(3) + 3(1) 8.
Tripel terurut (2,0,0) adalah penyelesaian dari SPL
x1 x2 + x3 = 2
2x1 x2 x3 = 4
karena 1(2) 1(0) + 1(0) = 2
2(2) + 1(0) 1(0) = 4
Periksalah bahwa tripel terurut (2,1,1), (2,2,2), (2,3,3), . juga merupakan penyelesaian SPL
tersebut. Jadi SPL tersebut mempunyai banyak penyelesaian. Jika adalah sebarang bilangan
real, maka terlihat bahwa tripel terurut (2, ,) adalah penyelesaian SPL tersebut. Tidak
semua sistem persamaan linear mempunyai penyelesaian, hal ini dapat ditunjukkan pada
sistem
x1 + x2 = 2
x1 x2 = 1
x1 = 4
Pada persamaan ketiga x1= 4, sehingga jika disubstitusikan ke persamaan pertama

dan kedua, maka x2 harus memenuhi :


4 + x2 = 2
4 x2 = 1
Karena tidak ada bilangan real yang memenuhi kedua persamaan ini, maka SPL ini tidak
mempunyai penyelesaian. Sebuah SPL yang tidak mempunyai penyelesaian disebut tak
konsisten (inconsistent). Sebuah SPL yang mempunyai paling sedikit satu penyelesaian
disebut konsisten (consistent).
Dari contoh di atas, banyaknya penyelesaian suatu SPL dibedakan 3 yaitu :
1. SPL mempunyai satu penyelesaian (penyelesaian tunggal)
2. SPL mempunyai banyak penyelesaian (tak terhingga penyelesaian)
3. SPL tidak mempunyai penyelesaian
SPL homogen AX = 0 selalu mempunyai penyelesaian (konsisten) yaitu X = 0, yang
dinamakan dengan penyelesaian trivial. Jika ada penyelesaian lain, (yang tidak nol) maka
penyelesaian tersebut dinamakan penyelesaian tak trivial.
Contoh :
2x1 + x 2 3 x 3 = 0
x1+2x2=0
x2+x3=0
SPL homogen di atas mempunyai penyelesaian tak trivial yaitu :
x1=2x3
x2=x3
Jika x3=t, dengan t bilangan real, maka x1 = 2t, x2 = t sehingga himpunan penyelesaiannya
adalah {(t,2t,-t)} = {t(1,2,-1)}. Ini menunjukkan SPL di atas mempunyai tak terhingga
banyak penyelesaian, sebanyak bilangan real t.
B. Pengertian Persamaan Linear Dua Variabel
Persamaan linear dua variabel adalah persamaan yang mengandung dua variabel dimana
pangkat/derajat tiap-tiap variabelnya sama dengan satu. Bentuk umum persamaan linear dua
variabel adalah:
ax + by = c
dimana = x dan y adalah variabel
C. Sistem Persamaan Linear Dua Variabel
Sistem persamaan linear dua variabel adalah dua persamaan linear dua variabel yang
mempunyai hubungan diantara keduanya dan mempunyai satu penyelesaian. Bentuk umum
sistem persamaan linear dua variabel adalah
ax + by = c
px + qy = d
dimana: x dan y disebut variabel
a, b, p dan q disebut koefisien
c dan r disebut konstanta
D. Penyelesaian Sistem Persamaan Linear Dua Variabel
1. Cara Grafik

Langkah-langkahnya sebagai berikut :


1. Gambarlah grafik garis lurus pada bidang koordinat.
2. Tentukan titik potong kedua garis tersebut. Koordinat titik potong tersebut merupakan
pasangan penyelesaian dari system persamaan yang dimaksud.
1. Metode Eliminasi
Pada metode eliminasi, untuk menentukan himpunan penyelesaian dari sistem persamaan
linear dua variabel, caranya adalah dengan menghilangkan (mengeliminasi) salah satu
variabel dari sistem persamaan tersebut. Jika variabelnya x dan y, untuk menentukan variabel
x kita harus mengeliminasi variabel y terlebih dahulu, atau sebaliknya. Perhatikan bahwa jika
koefisien dari salah satu variabel sama maka kita dapat mengeliminasi atau menghilangkan
salah satu variabel tersebut, untuk selanjutnya menentukan variabel yang lain.
Contoh:
Dengan metode eliminasi, tentukan himpunan penyelesaian sistem persamaan 2x + 3y = 6
dan x y = 3
Penyelesaian:
2x + 3y = 6 dan x y = 3
Langkah I (eliminasi variabel y)
Untuk mengeliminasi variabel y, koefisien y harus sama, sehingga persamaan 2x + 3y = 6
dikalikan 1 dan persamaan
x y = 3 dikalikan 3.
2x + 3y = 6 1 2x + 3y = 6
x y = 3 3 3x 3y = 9
5x = 15
x = 15/5
x=3
Langkah II (eliminasi variabel x)
Seperti langkah I, untuk mengeliminasi variabel x, koefisien x harus sama, sehingga
persamaan 2x + 3y = 6 dikalikan 1 dan
x y = 3 dikalikan 2.
2x + 3y = 6 1 2x + 3y = 6
x y = 3 2 2x 2y = 6
5y = 0
y = 0/5
y=0
Jadi, himpunan penyelesaiannya adalah {(3,0)}.
1. Metode Substitusi
Metode Substitusi Untuk menyelesaikan sistem persamaan linear dua variabel dengan metode
substitusi, terlebih dahulu kita n yatakan variabel yang satu ke dalam variabel yang lain dari
suatu persamaan, kemudian menyubstitusikan (menggantikan) variabel itu dalam persamaan
yang lainnya.
Contoh:
Dengan metode substitusi, tentukan himpunan penyelesaian dari persamaan 2x +3y = 6 dan x
y=3!
Penyelesaian:

Persamaan x y = 3 ekuivalen dengan x = y + 3. Dengan menyubstitusi persamaan x = y + 3


ke persamaan 2x + 3y = 6 diperoleh sebagai berikut:
2x + 3y = 6
<=> 2 (y + 3) + 3y = 6
<=> 2y + 6 + 3y = 6
<=>
5y + 6 = 6
<=>
5y + 6 6 = 6 6
<=>
5y = 0
<=>
y=0
Selanjutnya untuk memperoleh nilai x, substitusikan nilai y ke persamaan x = y + 3, sehingga
diperoleh:
x=y+3
<=> x = 0 + 3
<=> x = 3
Jadi, himpunan penyelesaiaanya adalah {(3,0)}
1. Metode Gabungan
Untuk menyelesaikan sistem persamaan linear dua variabel dengan metode gabungan, kita
menggabungkan metode eliminasi dan substitusi.
Contoh:
Dengan metode gabungan tentukan himpunan penyelesaian dari sistem persamaan 2x 5y =
2 dan x + 5y = 6 !
Penyelesaian:
Langkah pertama yaitu dengan metode eliminasi, diperoleh.
2x 5y = 2 1 2x 5y = 2
x + 5y = 6 2 2x +10y = 12
-15y = -10
y = (-10)/(-15)
y = 2/3
Kemudian, disubstitusikan nilai y ke persamaan x + 5y = 6 sehingga diperoleh.
x + 5y = 6
<=> x + 5 (2/3) = 6
<=> x + 10/15 = 6
<=>
x = 6 10/15
<=>
x = 22/3
Jadi, himpunan penyelesaiaanya adalah {(2 2/3,2/3)}
1. Cara Determinan
Determinan adalah suatu bilangan yang berkaitan dengan matriks bujur sangkar (persegi).
Untuk menyelesaikan dengan cara determinan dari bentuk persamaan :
ax + by = c
px + qy = r
diubah dalam susunan bilangan sebagai berikut dan diberi notasi : D, Dx, Dy.
Dengan :

D = = aq bp

Dx = = cq br

Dy = = ar cp
Kemudian x dan y dapat ditentukan dengan :
x = dan y =
Contoh:
Tentukan himpunan penyelesaian dari sistem persamaan :
dengan cara determinan !
Jawab:
D = = 2.1 3.3 = 2 9 = -7
Dx = = 1.1 3.5 = 1 15 = -14
Dy = = 2.5 1.3 = 10 3 = 7
x= = =2
y = = = -1
Jadi HP = {(2, -1)}
E. Pengertian Persamaan Linear Tiga Variabel
Persamaan linear tiga variabel adalah persamaan yang mengandung tiga variabel dimana
pangkat/derajat tiap-tiap variabelnya sama dengan satu. Bentuk umum persamaan linear tiga
variabel adalah:
ax + by + cz = p
dimana = x, y dan z adalah variabel
F. Sistem Persamaan Linear Tiga Variabel
Sistem persamaan linear tiga variabel adalah tiga persamaan linear tiga variabel yang
mempunyai hubungan diantara ketiganya dan mempunyai satu penyelesaian. Bentuk umum
sistem persamaan linear dua variabel adalah:
ax + by + cz = u
px + qy + rz = t
dimana: x, y dan z disebut variabel
a, b,c, p, q, dan r disebut koefisien
u dan t disebut konstanta
G. Penyelesaian Sistem Persamaan Linear Tiga Variabel
Ada beberapa cara menyelesaikan sistem persamaan linear tiga variabel, antara lain :
1. Metode eliminasi
Metode ini bekerja dengan care mengeliminasi (menghilangkan) variabel-variabel di dalam
sistem persamaan hingga hanya satu variabel yang tertinggal.
Pertama-tama, lihat persamaan-persamaan yang ada dan coba cari dua persamaan yang
mempunya koefisien yang sama (baik positif maupun negative) untuk variabel yang sama.
Misalnya, lihat persamaan (1) dan (3). Koefisien untuk y adalah 1 dan -1 untuk masingmasing persamaan. Kita dapat mejumlah kedua persamaan ini untuk menghilangkan y dan
kita mendapatkan persamaan (4).
x

(1)

4x

y
+
3z
=
1
(3)
+
3x
+
2z
=
2
(4)
Perhatikan bahwa persamaan (4) terdiri atas variabel x dan z. Sekarang kita perlu persamaan
lain yang terdiri atas variabel yang sama dengan persamaan (4). Untuk mendapatkan
persamaan ini, kita akan menghilangkan y dari persamaan (1) dan (2). Dalam persamaan (1)
dan (2), koefisien untuk yadalah 1 dan 3 masing-masing. Untuk menghilangkan y, kita
kalikan persamaan (1) dengan 3 lalu mengurangkan persamaan (2) dari persamaan (1).
x
8x

3x
+ 3y 3z
8x
+ 3y 6z
5x
+ 3z
Dengan persamaan (4) dan (5), mari kita coba untuk menghilangkan z.
3x
5x

+ Y z = 1
+ 3y 6z = 1

+ 2z
+ 3z

= 2
= 2

(4)
(5)

(1)
(2)

= 3
= 1

(1)
(2)

= 2

(5)

3
2

9x
+ 6z
= 6
(4)
10x
+ 6z
= 4
(5)

x
= 2
(6)
Dari persamaan (6) kita dapatkan x = 2. Sekarang kita bisa subtitusikan (masukkan) nilai
dari x ke persamaan (4) untuk mendapatkan nilai z.
3(2) + 2z
=
2
(4)
6 + 2z
=
2
2z
=
8
z
=
82
z
=
4
Akhirnya, kita substitusikan (masukkan) nilai dari z ke persamaan (1) untuk mendapatkanya.
2+y4
=
1
y
=
12+4
y
=
3
Jadi solusi sistem persamaan linier di atas adalah x = 2, y = 3, z = 4

(1)

1. Metode Subsitusi
Contoh :
Dengan metode subsitusi tentukan himpunan penyelesaian persamaan berikut !
2x + y z = 3 .(1)
x + y + z = 1 .(2)
x 2y 3z = 4 .(3)
Jawab :
Dari persamaan (2) x + y + z = 1 x = 1 y z .(4)
(4 dan 1)

2x + y z

2(1 y z) + y z = 3
2 2y 2z + y z = 3
-y 3z = 1
y = -3z 1 .(5)

=3

(3 dan 4)

x 2y 3z

=4

1 y z 2y 3z = 4
-3y 4z = 3 .(6)
(5 dan 6)

-3y 4z

=3

-3 (-3z 1) 4z = 3
9z + 3 4z = 3
5z = 0
z = 0 .(7)
untuk z = 0 disubsitusikan ke persamaan (5)
y = -3z 1
y = -3(0) 1
y = -1
untuk z = 0, y = -1, disubsitusikan ke persamaan (2)
x+y+z=1
x1+0=1
x=2
Jadi himpunan penyelesaiannya {(2, -1, 0)}
1. Cara Gabungan (Eliminasi dan Substitusi)
Contoh:
Tentukan himpunan penyelesaian dari sistem persamaan :
dengan cara gabungan antara eliminasi dan substitusi
Jawab:
Dari (1) dan (2) eliminir z
x+yz=1
2x + y +z = 11 _
3x + 2y = 12 .. (4)
Dari (2) dan (3) eliminir z
2x + y +z = 11
x + 2y +z = 12 _
x y = -1 .. (5)
Dari (4) dan (5) eliminir y
5x = 10
x=2
x = 2 substitusi ke (5)
x y = -1
2 y = -1

-y = -1 2
y=3
x = 2, y = 3 substitusi ke (1)
x+yz=1
2 + 3 z = 1
-z = 1 5
z=4
Jadi HP = {(2, 3, 4)}