Anda di halaman 1dari 4

PIGMEN-PIGMEN DALAM KLOROPLAS

1. Dasar Teori
Tumbuhan mengandung berbagai macam pigmen, beberapa diantaranya
terdapat di dalam kloroplas. Pigmen-pigmen tersebut adalah pigmen yang
berperan di dalam proses fotosintesis yaitu: kloroplas a dan kloroplas b yang
berwarna hijau dan x serta karotenoid yang berwarna kuning. Klorofil yang
umum terdapat pada kloroplas yaitu klorofil a dan b, tetapi ada juga klorofil
yang lain yaiut c,d,e dan f . Pigmen-pigmen dalain kloroplas dapat dipisahkan
dengan teknik kromatografi kertas. Kromatografi kertas merupakan teknik
untuk memisahkan senyawa-senyawa tertentu sesuai dengan tingkat
kelarutannya pada suatu pelarut. Dikenal ada beberapa teknik kromatografi,
yaitu; Kromatografi Kertas, Kromatografi Lapis Tipis (KLT), Kromatografi gas
Kromatografi Kolom, High Pressure Liquid Cromatografi (HLPC), dll. .
2. Tujuan
Mahasiswa diharapkau Icrampil:
a. rnengekstraksi pigmen-pigmen yang terdapat dalain kloroplas,
b. mengidentifikasi pigmien-pigmen yang terdapat dalarn kloroplas.
3. Prinsip
Kelarutan pigmen dalam pelarut organik berbeda-beda, sehingga dapat
dipisahkan dengan teknik kromatografi kertas. Pada pemisahan pigmen
digunakan pelarut dan eluat tertentu. Sehingga fase diam dipakai kertas
Whatman yang khusus untuk kromatornafi dan sebagai fase bergerak (eluat)
adalah pelarut organik (campuran aseton dan petroleum eter).
Adanya perbedaan kelarutan macam pigmen dalam eluat pada saat elusi
menyebabkan terjadinya pemisahan komponen-komponennya. Pigmen yang
mempunyai kelarutan paling tinggi akan meugikuti eluat sampai jarak yang
paling jauh.
Selama pergerakan bersama fase gerak, solut (pigmen) akan dihambat oleh
fuse diam sebab sulut berada dalam fase gerak tetapi juga sering berada dalam
fase diam. Besarnya hambatan tersebut dinyatakan dengan nilai Rf (Retardation

Factor), dengan rumus:


ds
Rf =
de

Keterangan:

- ds = jarak yang ditempuh senyawa (solut)


- de = jarak yang ditempuh eluat

4. Alat dan Bahan


a. mortar dan pistil
b. corong
c. gelas piala
d. pisau
e. gelas arloji
f. kertas saring
g. pipa kapiler
h. gelas ukur
i. kertas krormatografi
j. corong pisah
k. pipet
l. tabung rcaksi + sumbat gabus
m. akuades
n. daun tumbuhan
o. petroleum eter
p. aseton
5. Metoda Pengukuran
a. pengukuran ds dilakukan dengan mengukur jarak terjauh dari masingmasing warna spot yang terpisah dari spot.
b. Pengukuran de, dilakukan dengan mengukur panjang jarak yang ditempuh

oleh eluat pada kertas Whatman .


6. Langkah Kerja
a. Siapkan campuran eluat (1ml aseton dan 9 ml petroleum eter) ke dalam
tabung reaksi, kocok sampai homogen. Ambil 1 ml eluat masukkan dalam
tabung reaksi yang dipakai untuk ruang elusi. Tutup dengan gabus sampai
rapat agar tabung jenuh.
b. Potong beberapa helaian daun dari suatu tumbuhan ( 5 g ) yang berwama
hijau gerus dalam mortar sampai halus.
c. Tambahkan sekitar 30 ml aseton pada daun tcrsebut sambil digerus,
selanjutnya saring ke dalam corong pisah, tambah 10 ml petroleum eter
dan kocok.
d. Tambahkan 10 ml petrolium eter dan 10-15 ml akuades kocok dan diamkan
beberapa saat sampai memisah, keluarkan air dari kran bawah. Ulangi
penambahan air (pencucian) 3-4 kali sampai tidak berbau aseton.
e. Keluarkan larutan pigmen dari mulut corong pisah, tuangkan ke dalam
gelas arloji dan biarkan menguap.
f. Sediakan kertas kromatografi sesuai dengan lebar 1 cm dan 15 cm panjang.
Buat garis pada jarak 1 cm dan ujung kertas dengan pensil, kemudian buat
garis haru dengun jarak 12 cm dari garis yang pertama.
g. Ambil larutan pigmen yang sudah cukup pekat karena diuapkann dengan
pipa kapiler, buatlah spot pigmen pada kertas kromatografi dengan pipa
kppiler tersebut.
h. Setelah spot kering niasukkan kertas tersebut dalam tabung reaksi yang
sudah jenuh dengan uap elual, jangan sampai spot menyentuh larutan eluat,
tutup tabung dengan gabus.
i. Letakkan tabung pada rak tabung, biarkan eluat bergerak pada kertas
tersebut. Jika eluat sudah mencapai garis batas yang atas (12 cm) hentikan
elusi, ambil ketas dan angina-nginkan sebentar.
j. Amati warna-warna yang yang terbentuk pada kertas kromatografi. Hitung
masing-masing Rfnya.

7. Analisis Data
a. Hitung harga Rf dan masing-masing spot yang terbentuk pada kertas
kromatografi.
b. Bandingkan harga Rf yang dipeoleh dengan literatur.
c. Tentukan macam pigmen yag ditemukan berdasarkan harga Rfnya.
8. Diskusi
a. Mengapa ruang elusi haruss dijenuhkan dulu dengan eluat?
b. Mengapa eluat tidak boleh menyentuh spot pada saat awal elusi?
c. Uraikan secara rinci jika saudara memperoleh harga Rf yang tidak dapat
dibandingkan dengan literature.
d. Bandingkan dengan hasil pengukuran teman saudara yang lain.
Bandingkan hasilnya .
e. Masalah-masalah apa yang saudara jumpai dalam kegiatan pengamatan
ini?
9. Tugas
Kerjakan tugas yang sama dengan menggunakan daun yang tidak berwarna
hijau.
Apakah macam pigmen yang ada juga dapat dideteksi.
10.Laporan
Laporan berisi : Topik, Hasil, Analisis Data, Pembahasan, dan kesimpulan