Anda di halaman 1dari 16

PERMINTAAN DAN PENAWARAN AGREGAT

Kegiatan dalam perekonomian berfluktuasi dari tahun ke tahun. Pada tahun tertentu
jumlah produksi barang dan jasa bertambah. Karena bertambahnya angkatan kerja, penambahan
modal dan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi maka terjadilah pertumbuhan ekonomi dari
tahun ke tahun. Pertumbuhan ini membuat setiap orang menikmati standart hidup yang semakin
tinggi.
Pada periode lain, sebaliknya, pertumbuhan yang normal tidak terjadi, perusahaan
mengalami kesulitan dalam mejual semua barang dan jasa yang mereka tawarkan sehingga
mereka mengurangi jumlah produksi. Pekerja diberhentikan, tingkat penganguran bertambah dan
pabrik tidak dapat beroperasi. Ketika perekonomian memproduksi barang dan jasa dalam jumlah
sedikit , PDB riil dan ukuran-ukuran pendapatan lainya juga menurun. Periode saat terjadinya
penurunan pendapatan dan peningkatan angka pengangguran ini jika tidak terlalu parah disebut
dengan resesi (recession), dan jika sangat parah disebut dengan depresi (depression).

TIGA FAKTA UTAMA MENGENAI FLUKTUASI EKONOMI


Fluktuasi-fluktuasi jangka pendek dalam kegiatan perekonomian selalu terjadi di setiap
negara dan selalu ada dalam sejarah. Sebagai titik awal untuk memahami fluktuasi dari tahun ke
tahun.

Fakta 1: Fluktuasi Dalam Perekonomian Sifatnya Tidak Teratur dan Tidak Dapat
Diprediksi
Fluktuasi dalam perekonomian sering kali disebut siklus bisnis. Namun istilah siklus
bisnis ini kurang tepat karena terkesan menunjukan bahwa fluktuasi ekonomi mengikuti pola
yang teratur dan dapat diperkirakan. Pada kenyataanya, fluktuasi ekonomi tidak semuanya
teratur dan hampir tidak mungkin utuk dapat memperkirakanya.
Fluktuasi ekonomi berhubungan dengan perubahan dalam kondisi usaha. Ketika PDB riil
tumbuh dengan cepat maka usaha lancar.

Selama periode perluasan ekonomi, perusahaan


1

mendapatkan bahwa daya beli konsumen tinggi dan keuntunganyapun meningkat. Di sisi lainm
ketika PDB riil turun selama masa resesi, bisnis dirundung berbagai masalah mengakibatkan
banyak perusahaan mengalami penurunan penjualan dan keuntungan.

Fakta 2: Kebanyakan Besaran Ekonomi Makro Berfluktuasi Bersama-sama


PDB riil adalah variabel yang sering digunakan untuk memantau perubahan jangka
pendek yang terjadi dalam perekonomian karena hal ini merupakan alat ukur kegiatan
perekonomian yang paling komprehensif. PDB riil mengukur semua nilai akhir barang dan jasa
yang diproduksi pada periode waktu tertentu. Variable ini juga mengukur total pendapatan
(setelah disesuaikan dengan inflasi) dari semua pihak yang berada dalam perekonomian tersebut.
Walaupun demikian, ternyata untuk memantau fluktuasi jangka pendek, kita dapat
menggunakan ukuran apa saja. Sebagaian besar variabel ekonomi makro yang mengukur
beberapa jenis pendapatan, pengeluaran dan produksi berfluktuasi secara bersama-sama. Ketika
PDB riil turun ketika terjadi resesi, pendapatan perorangan, keuntungan perusahaan, pengeluaran
konsumen, belanja investasi, produksi industri, penjualan rumah, dll juga ikut turun. Karena
resesi adalah fenomena ekonomi yang luas, dampaknya dapat dirasakan dalam berbagai data
ekonomi makro.

Fakta 3: Saat Hasil Produksi Turun, Tingkat Pengangguran Naik


Perubahan-perubahan pada output perekonomian dalam bentuk barang dan jasa erat
kaitanya denagn perubahan dalam utilisasi angkatan kerjanya. Dengan kata lain ketika PDB riil
menurun , tingkat pengangguran meningkat, fakta tersebut tidal mengejutkan ketikaa perusahaan
memilih untuk memproduksi sedikit jumlah barang dan jasa, mereka memberhentikan
pekerjanya dan meperluas pekerjanya dan memperluas cakupan pengangguranya.

MENJELASKAN FLUKTUASI EKONOMI JANGKA PENDEK


Menjelaskan pola pola yang dialami oleh suatu perekonomian ketika berfluktuasi
sepanjang waktu merupakan hal yang mudah. Namun menjelaskan apa yang menjadi penyebab
fluktuasi ini merupakan hal yang sulit.
Bagaimana Fluktuasi Jangka Pendek Berbeda dari Jangka Panjang
Semua analisis saling berhubungan dengan dikotomi klasik dan netralitas keuangan.
Sebagian besar ekonom percaya bahwa teori klasik menjelaskan dunia dalam jangka panjang,
tetapi tidak dalam jangka pendek. Setelah melewati suatu periode yang berlangsung
selamabeberapa tahun, perubahan-perubahan dalm jumlah uang yang beredar memengaruhi
harga dan variabel nominal lain, tetapi tidak memengaruhi PDB riil, pengangguran.atau variabel
riil lainnya. Akan tetapi, ketika mempelajari perubahan ekonomi dari tahun ke tahun, asumsi
netralitas keuangan tidak sesuai. Kebanyak ekonom percaya bahwa, dalam jangka pendek, v
riabel riil dan variabel nominal berhubungan dengan erat.
Dalam jangka pendek pergeseran-pergeseran pada permintaan agregat menyebabkan
fluktuasi pada input barang dan jasa dalam perekonomian. Sedangkan dalam jangka panjang,
pergeseran pada permintaan agregat mempengaruhi keseluruhan tingkat harga, tetapi tidak
mempengaruhi output

Model Dasar dari Fluktuasi Ekonomi


Model fluktuasi ekonomi jangka pendek terfokus pada prilaku dua variabel. Variabel
pertama adalah hasil dari perekonomian dalam bentuk barang dan jasa, sepperti yang diukur oleh
PDB riil. Variabel kedua adalah keseluruhan tingkat harga yang diukur oleh indeks harga
konsumen atau deflator PDB , harus dipahami bahwa output adalah variabel riil sedangkan tnkt
harga adalah variabel nominal. Jadi dengan mengarahkan fokus pada hubungan antara kedu
variabel ini, kita soroti hancurnya dikotomi klasik.
Kita menganalisis fluktuasi-fluktuasi dalam perekonomian secara keseluruhan dengan
model permintaan dan penawaran agregat (model of aggregate demand and anggregate supply)
yang ditunjukan pada gambar.1. Sumbu vertikal menunjukan tingkat harga keseluruhan dalam
perkonomian. sementara itu sumbu horizontal adalah jumlah barang dan jasa keseluruhan. Kurva
permintaan agregat menunjukan jumlah barang dan jasa yang ingin dibeli oleh rumah tangga,
3

perusahaaan, dan pemerintah pada setiap tingkat harganya, kurva penawaran menunjukan jumlah
barang dan jasa yang diproduksi dan dijual oleh perusahaan pada setiap tingkat harga tertentu.
Menurut model ini tingkat harga dan jumlah output melakukan penyesuaian untuk menciptakan
keseimbangan antara permintaan dan penawaran agregat.
Untuk dapat memahami mengapa kurva permintaan agregat berbentuk garis miring yang
cenderung menurun dan mengapa kurva penawaran agregat berbentuk garis miring yang naik,
kita memerlukan sebuah teori ekonomi makro.

Gambar.1
Tingkat harga

Penawaran agregat
Tingkat harga
Keseimbangan

Permintaan agregat

Hasil Produksi Keseimbangan

Jumlah output

KURVA PERMINTAAN AGRERAT


Kurva permintaan agregat menjelaskan kepada kita jumlah permintaan seluruh barang
dan jasa dalam suatu perekonomian pada tingkat harga. Empat komponen PDB (Y) yang
berkontribusi pada permintaan agrerat untuk barang dan jasa.
Y = C + I + G + NX
Bahwa PDB (Y) merupakan jumlah dari konsumsi (C), investasi (I), belanja pemerintah (G) dan
ekspor neto (NX).
Mengapa Kurva Permintaan Agrerat Miring ke Bawah
4

Bagaimana kita bisa menentukan mengapa kurva permintaan agregat miring kebawah?
Nah, untuk memahami mengapa kurva permintaan agrerat miring kebawah, kita harus menelaah
bagaimana tingkat harga mempengaruhi jumlah permintan barang dan jasa untuk konsumsi,
investasi, dan ekspor neto.
1. Tingkat harga dan Konsumsi: Efek Kekayaan
Penurunan tingkat harga membuat konsumen merasa lebih kaya, yang pada gilirannya
mendorong mereka untuk menghabiskan uang dalam jumlah yang lebih banyak.
Peningkatan belanja konsumen berarti bertambahnya jumlah permintaan barang dan jasa.
2. Tingkat harga dan Investasi: Efek Suku Bunga
Tingkat harga yang lebih rendah mengurangi tingkat suku bunga, yang mendorong
pengeluaran yang lebih besar pada barang-barang investasi sehingga meningkatkan jum
lah permintaan barang dan jasa.
3. Tingkat harga dan Ekspor neto: Efek Nilai Tukar
Jatuhnya tingkat harga domestic menyebabkan tingkat suku bunga domestic turun,
terdepresiasinya nilai tukar riil yang kemudian mendorong ekspor neto domestic dan
meningkatkan jumlah barang dan jasa.
Ringkasan: Ada 3 alasan berbeda yang menjelaskan mengapa penurunan tingkat harga
meningkatkan jumlah permintaan barang dan jasa, yaitu:
1. Konsumen menjadi lebih kaya sehingga meningkatkan permintaan barangbarang
konsumsi.
2. Tingkat suku bunga yang turun yang mendorong permintaan terhadap barangbarang
investasi, dan
3. Nilai tukar mata uang terdepresiasi yang mendorong pemerintah untuk ekspor neto.
Untuk 3 alasan ini, kurva permintaan agregat miring kebawah.

Mengapa Kurva Permintaan Agrerat Dapat Bergeser


5

Banyak factor yang mempengaruhi jumlah permintaan barang dan jasa pada tingkat harga
tertentu. Ketika satu dari tiga factor ini berubah, kurva permintaan agrerat akan bergeser. Kita
dapat mengelompokkan sumber-sumber pergeseran kurva permintaan agrerat. Mari kita lihat
beberapa contoh kejadian yang menggeser permintaan agregat. Kita dapat kelompokkan hal ini
menurut komponen belanja mana yang paling memengaruhi secara langsung.
1. Pergeseran yang Timbul dari Konsumsi
Kejadian yang membuat konsumen menghabiskan uangnya pada tingkat harga tertentu
(potongan pajak, ledakan pasar saham) mengeser kurva permintaan agregat ke kanan.
Kejadian yang membuat konsumen mengurangi pengeluarannya pada tingkat harga
tertentu (kenaikan pajak, kelesuan pasar saham) menggeser kurva permintaan agregat ke
kiri.
2. Pergeseran yang Timbul dari Investasi
Kejadian yang membuat perusahaan menginvestasi lebih pada tingkat harga tertentu
(optimism pada kondisi ekonomi pada maa depan, turunnya tingkat suku bunga akibat
naiknya jumlah uang yang beredar) menggeser kurva permintaan agregat ke kanan, dan
sebaliknya.
3. Pergeseran yang Timbul dari Belanja Pemerintah
Peningkatan dalam belanja pemerintah terhadap barang dan jasa (membesarnya
pengeluaran untuk membangun jalan atau pertanahan) menggeser kurva agregat ke
kanan, dan sebaliknya.
4. Pergeseran yang Timbul dari Ekspor Neto
Kejadian yang meningkatkan belanja atas ekspor neto pada tingkat harga tertentu
(terjadinya ledakan di pasar luar negri, depresi nilai tukar) menggeser kurva permintaan
agregat ke kanan. Kejadian yang mengurangi belanja atas ekspor neto pada harga tertentu
(resesi di pasar luar negri, apresiasi nilai tukar) menggeser kurva permintaan agregat ke
kiri.

KURVA PENAWARAN AGREGAT


6

Kurva penawaran agregat menyatakan jumlah keseluruhan barang dan jasa yang
diproduksi oleh perusahaan dan dijual pada tingkat harga tertentu.Pada kondisi jangka
panjang,kurva penawaran agregat besifat vertical,sedangkan pada kondisi jangka pendek,kurva
penawaran agregat miring ke atas.
Mengapa Kurva Penawaran Agregat Jangka Panjang Bentuknya Vertikal
Dalam jangka panjang, produksi barang dan jasa ekonomi (PDB riilnya) bergantung pada
penawaran tenaga kerja, modal, dan sumber daya alam,serta pada penguasaan teknologi yang
digunakan untuk mengubah factor-faktor produksi tersebut menjadi barang dan jasa.
Bentuk kurva penawaran agregat jangka panjang yang vertical,pada intinya hanyalah
suatu penetapan konsep dikotomi klasik dan kenetralan moneter.Kurva penawaran agregat
jangka panjang konsisten dengan gagasan ini karna hal ini secara tidak langsung menyatakan
bahwa jumlah output (variabel riil) tidak bergantung pada tingkat harga (variabel nominal).
Kurva penawaran barang dan jasa dapat berbentuk miring ke atas jika kurva penawaran agregat
jangka panjang berbentuk vertical karena penawaran untuk barang dan jasa tertentu bergantung
pada harga relative, harga dari barang dan jasa tersebut dibandingkan dengan harga lain dalam
perekonomian.
Mengapa Kurva Penawaran Agregat Jangka Panjang Dapat Bergeser
Posisi kurva penawaran agregat jangka panjang menunjukkan jumlah barang dan jasa
yang diperkirakan oleh teori ekonomi makro. Tingkat produksi ini sering disebut dengan output
potensial atau output alamiah karena menunjukan apa yang dihasilkan dalam ekonomi ketika
pengangguran pada kondisi tingkat alamiahnya atau normal dan tingkat output alamiah adalah
tingkat produksi yang akan terjadi dalam perekonomian jangka panjang.
Setiap perubahan dalam perekonomian yang mengubah tingkat output alamiah akan
menggeser kurva penawaran agregat jangka panjang. Karena output dalam model klasik
bergantung pada tenaga kerja, modal, sumber daya alam dan pengetahuan teknologi. Kita dapat
mengelompokkan pergeseran-pergesran kurva penawaran agregat jangka panjang sebagai
pergeseran yang berasal dari sumber-sumber berikut.

1. Pergeseran yang berasal dari Tenaga Kerja


Jika jumlah pekerja lebih besar maka jumlah penawaran barang dan jasa akan meningkat.
Hasilnya, kurva penawaran agregat jangka panjang akan bergeser ke kanan. Sebaliknya,
jika banyak pekerja yang meninggalkan pekerjaannya ke luar negeri maka kurva
penawaran agregat jangka panjang akan bergeser ke kiri. Posisi kurva penawaran agregat
jangka panjang juga bergantung pada tingkat pengangguran alamiahnya sehingga terjadi
perubahan dalam tingkat pengangguran alamiah maka akan menggeser kurva penawaran
agregat jangka panjang.
2. Pergesaran yang Berasal dari Modal
Kenaikan jumlah modal dalam suatu perekonomian akan meningkatkan produktivitas
sehingga jumlah penawaran barang dan jasa juga meningkat. Sebagai hasilnya, kurva
penawaran agregat jangka panjang bergeser ke kanan. Sebaliknya, penurunan jumlah
modal dalam suatu perekonomian menurunkan produktivitas dan jumlah penawaran
barang dan jasa yang kemudian menggeser kurva penawaran agregat jangka panjang ke
kiri.
3. Pergeseran yang Berasal dari Sumber Daya Alam
Produksi perekonomian bergantung pada sumber daya alamnya.Penemuan jenis mineral
menggeser kurva penawaran agregat jangka panjang ke kanan. Perubahan dalam pola
cuaca yang mengakibatkan pertanian menjadi sulit menggeser kurva penawaran agregat
jangka panjang ke kiri.
4. Pergeseran yang Berasal dari Pengetahuan Teknologi
Penemuan dalam hal teknologi membuat bergesernya kurva penawaran agregat jangka
panjang ke kanan.Sebaliknya,jika pemerintah melarang perusahaan menggunakan metode
produksi tertentu,mungkin karena terlaluberbahaya bagi pekerja.Hasilnya adalah
pergeseran ke kiri dalam kurva penawaran agregat jangka panjang.

Suatu Cara Baru Untuk Menggambarkan Pertumbuhan dan Inflasi Jangka Panjang
Walaupun ada banyak kekuatan yang menentukan kondisi perekonomian dalam jangka
panjang dan pada prinsipnya menyebabkan pergeseran tersebut, ada dua hal yang terpenting
dalam praktiknya, yaitu teknologi dan kebijakan moneter. Kemajuan teknologi menaikan
kemampuan ekonomi untuk menghasilkan barang dan jasa. Hal ini kemudian menggeser kurva
penawaran agregat jangka panjang ke kanan. Pada saat bersamaan, karena bank sentral terus
meningkatkan jumlah uang beredar, kurva permintaan agregat juga bergeser ke kanan. Fluktuasi
jangka pendek dalam output dan tingkat harga harus dilihat sebagai penyimpanganpenyimpangan dari kecenderungan jangka panjang yang berkelanjutan.
Mengapa Kurva Penawaran Agregat Jangka Pendek Miring ke Atas
Kurva penawaran agregat jangka panjang berbentuk vertical. Sebaliknya, dalam jangka
pendek, kurva penawaran agregat berbentuk miring keatas. Dalam periode satu atau dua tahun,
kenaikan tingkat harga keseluruhan dalam perekonomian cenderung meningkatkan jumlah
penawaran barang dan jasa, sedangkan penurunan dalam tingkat harga cenderung akan
mengurangi jumlah penawaran barang dan jasa.
Yang menyebabkan hubungan positif antara tingkat harga dan output ini yaitu juka
ekonomi makro telahh mengemukakan tiga teori yang menjelaskan tentang kurva penawaran
agregat jangka pendek miring ke atas. Pada setiap teori, ketidaksempurnaan pasar yang spesifik
menyebabkan sisi penawaran dalam perekonomian perilakunya berbeda-beda dalam jangka
pendek jika dibandingkan dengan perilaku dalam panjangnya. Jumlah penawaran output
menyimpang dari sifat jangka panjang atau tingat alamiahnya ketika tingkat harga menyimpang
dari tingkat yang diharapkan. Ketika tingkat harga naik di atas tingkat yang diharapkan, output
juga meningkat di atas tingkat alamiahnya. Sementara itu, ketika harga jatuh dibawah tingkat
yang diharapkan, output turun di bawah tingkat alamiahnya.
1. Teori Kekuatan Upah
Menurut teori ini, kurva penawaran agregat jangka pendek yang miring ke atas karena
dalam jangka pendek, upah nominal sulit berubah. Lambatnya perubahan upah nominal
itu terkait dengan kontrak jangka panjang yang menetapkan upah nominal, yang
9

terkadang berjangka waktu hingga tiga tahun. Selain itu, perubahan yang lambat juga
terkait dengan norma-norma social dan pemahaman mengenai keadilan yang
memengaruhi penentuan upah dan tidak berubah drastic dari waktu ke waktu.
Perusahaan merespon biaya yang lebih tinggi dengan memperkerjakan lebih sedikit
pegawai yang memproduksi lebih sedikit jumlah barang dan jasa. Dengan kata lain,
karena upah tidak menyesuaikan diri dengan cepat terhadap tingkat harga, tingkat harga
yang rendah membuat pegawai dan produksi kurang menguntungkan sehingga
perusahaan mengurangi jumlah barang dan jasa yang mereka tawarkan.
2. Teori Kekakuan Harga
Teori kekakuan upah menekankan bahwa nominal upah menyesuaikan dengan lambat
seiring berjalannya waktu. Teori kekakuan harga menekankan bahwa harga dari suatu
barang atau jasa tertentu juga lambat menyesuaikan terhadap perubahan kondisi ekonomi.
Kelambatan penyesuaian harga ini terjadi perbagian karena ada biaya dalam penyesuaian
harga yang disebut dengan biaya menu. Ketertinggalan perusahaan menetapkan harga
yang terlalu tinggi, penjualan menurun. Penurunan penjualan, pada gilirannya
menyebabkan perusahaan mengurangi produksi dan pekerja. Dengan kata lain, karena
tidak semua harga menyesuaikan diri dengan cepat terhadap perubahan kondisi,
penurunan tingkat harga yang tidak diharapkan menjadikan beberapa perusahaan
menetapkan harga yang lebih tinggi dari yang diharapkan. Harga yang lebih tinggi dari
yang diinginkan ini menekan penjualan dan memaksa perusahaan untuk mengurangi
jumlah barang dan jasa yang mereka produksi.
3. Teori Kesalahan Persepsi
Menurut teori ini, perubahan-perubahan dalam tingkat harga keseluruhan terkadang dapat
menyesatkan produsen tentang apa yang terjadi dalam masing-masing pasar tempat
dimana mereka menjual hasil produksinya. Dalam hal ini produsen menanggapi
perubahan tingkat harga ini menuntun pada kurva penawaran agregat jangka pendek yang
miring ke atas. Ketika produsen melihat harga produknya turun, mereka dapat salah
anggapan bahwa harga relative mereka telah turun. Disimpulkan bahwa tingkat harga
yang lebih rendah menyebabkan salah persepsi tentang harga relative dan kesalahan

10

persepsi ini memaksa produsen untuk merespons rendahnya tingkat harga dengan
mengurangi jumlah penawaran barangg dan jasa.
Mengapa Kurva Penawaran Agregat Jangka Pendek Dapat Bergeser
Kurva penawaran agregat jangka pendek menunjukan jumlah penawaran barang dan jasa
dalam jangka pendek pada tingkat harga tertentu. Kurva ini sama dengan kurva penawaran
agregat jangka panjang, namun dibuat miring ke atas karena adanya kekakuan upah, kekakuan
harga dan kesalahan persepsi. Pergeseran pada kurva penawaran agregat jangka panjang
biasanya disebabkan oleh ketenagakerjaan, modal, sumber daya alam atau ilmu penggetahuan
teknologi. Variabel-variabel yang sama juga menggeser kurva penawara agregat jangka pendek.
Contohnya,

ketika

terjadi

peningkatan

jumlah

modal

perekonomian

meningkatkan

produktivitas,kurva penawaran agregat jangka pendekdan jangka panjang keduanya bergeser ke


kiri.
Ketika terjadi peningkatan upah minimum meningkatkan tingkat pengangguran
alamiah.Kedu kurva, baik itu kurva penawaran agregat jangka panjang maupun kurva penawaran
agregat jangka pendek bergeser ke kiri. Ketika niknya tingkat harga yang diharapkan, upah
menjadi lebih tinggi, biaya bertambah dan perusahaan menawarkan lebih sedikit jumlah barang
dan jasa pada setiap tingkat harga tertentu sehingga kurva penawaran agregat jangka pendek
bergeser ke kiri. Sebaliknya, ketika turunnya tingkat harga yang diharapkan, upah lebih sedikit,
biaya menurun, perusahaan meningkatkan produksi pada tingkat harga tertentu dan kurva
penawaran agregat jangka pendek bergeser ke kanan. Dapat disimpulkan bahwa peningkatan
tingkat harga yang diharapkan mengurangi jumlah penawaran barang dan jasa dan menggeser
kurva penawaran agregat jangka pendek ke kiri. Penurunan tingkat harga yang diharapkan
meningkatkan jumlah penawaran barang dan jasa dan menggeser kurva penawaran agregat
jangka pendek ke arah kanan.

DUA PENYEBAB FLUKTUASI EKONOMI


Dampak Pergeseran Permintaan Agregat
Tentang pergeseran pada permintaan agregat ini memiliki dua hal yang dapat diambil, yaitu:
a. Dalam jangka pendek, pergeseran-pergesaran pada permintaan agregat menyebabkan
fluktuasi pada output barang dan jasa dalam perekonomian.
11

b. Dalam jangka panjang, pergeseran pada permintaan agregat memengaruhi keseluruhan


tingkat harga, tetapi tidak memengaruhi output.
Dampak Pergeseran Penawaran Agregat
Tentang pergeseran pada penawaran agregat ini memiliki dua hal yang dapat diambil, yaitu:
a. Pergeseran-pergeseran pada penawaran agregat dapat menyebabkan stagflasi (periode
merosotnya output dan naiknya harga-harga).
b. Para pembuat kebijakan yang dapat memengaruhi permintaan agregat tidak dapat
menyeimbangi kedua dampak yang berlawanan ini secara bersamaan.

12

SOAL DAN APLIKASI


1.

Banyak faktor yang menyebabkan investasi lebih berubah-ubah dalam siklus bisnis
dibandingkan belanja konsumen seperti pajak, suku bunga, jumlah uang yang beredar,
ekspektasi suatu perusahaan di masa depan. Sedangkan katagori belanja konsumen menurut
kelompok kami yang paling mudah berubah ialah pembelian barang yang tidak tahan lama
seperti makanan dan pakaian dikarenakan harga makanan dan pakaian yang paling sering
mengalami perubahan harga.

2.
3.

Jelaskan apakah masing masing kejadian berikut akan meningkatkan, menurunkan, atau
tidak berpengaruh terhadap penawaran agregat jangka panjang!
a. Tidak ada imigrasi di Indonesia, jika tingkat imigrasi tidak mengalami kenaikan maka
jumlah tenaga kerja di negara kita akan tetap. Maka jumlah produksi barang dan jasa
akan tetap pula sehingga jumlah barang dan jasa yang ditawarkan tidak ada perubahan .
Sehingga tidak menpengaruhi kurva penawaran agregat jangka panjang.
b. Pemerintah menaikkan upah minimum, jika upah minimun dinaikkan oleh pemerintah
maka biaya riil perusahaan akan ikut naik pula. Karena upah merupakan komponen besar
dari keseluruhan biaya produksi. Sehingga menanggapi hal demikian perusahaan akan
memangkas jumlah karyawannya sehingga jumlah pengangguran alamiah akan naik. Dan
karena perusahaan kehilangan sebagiam dari jumlah karyawannya maka perusahaan
tersebut akan menurunkan jumlah produksi barang dan jasanya. Sehingga kurva
penawaran agregat akan barang dan jasa akan menurun (ke kiri).
c. Intel membuat cip komputer baru yang berkemampuan lebih baik, dengan adanya
peningkatan kemampuan teknologi, maka manusia (perusahaan) sebagai pencipta
sekaligus

pengguna

teknologi

tersebut

akan

mendapatkan

keuntungan

yaitu,

memungkinkan memproduksi lebih banyak barang dan jasa, sehingga kurva penawaran
akan meningkat dan bergeser ke kanan.
d. Banjir besar menghancurkan pabrik pabrik, salah satu faktir yang dapat mendukung
bergesernya kurva penawaran agregat adalah SDA, yang salah satunya mencakup cuaca
dan iklim. Perubahan cuaca dan iklim yang ekstreem kadang dapat menimbulakan
bencana alam yang sangat tidak diinginkan manusia. Badai besar, jika menghancurkan
13

sebuah pabrik maka akan menyebabkan proses produksi pada pabrik pabrik tersebut
terhambat proses produksinya, sehingga jumlah barang dan jasa yag akan ditawarkan oleh
pabrik tersebut akan menurun dan begitu pula kurva penawaran agregatnya.
4.
5.

Jelaskan mengapa pernyataan pernyataan berikut salah!


a. Kurva permintaan agregat miring ke bawah karena merupakan jumlah horizontal dari
kurva permintaan masing masing barang: kurva permintaan agregat miring ke bawah
karena tingkat harga yang turun meningkatkan permintaan barang barang konsumsi, suku
bunga bank turun sehingga masyarakat cenderung menginvestasikannya dalam bentuk
barang barang, nilai tukar mata uang turun sehingga mendorong naiknya permintaan
ekspor netto.
b. Kurva penawaran agregat jangka panjang berbentuk vertikal karena kekuatan kekuatan
ekonomi tidak mempengaruhi penawaran agregat jangka panjang: yang tidak
mempengaruhi penawaran agregat jangka panjang adalah tingkat harga. Sehingga kurva
berbentuk vertikal.
c. Jika perusahaan perusahaan menyesuaikan harga mereka setiap hari, maka kurva
penawaran agregat janeegka pendek akan menjadi horizontal: harga tidak bisa
disesuaikan dengan cepat. Dan hal tersebut tidak bisa membuat kurva penawaran
horizontal, melainkan miring ke atas. Itupun jika terjadi penurunan harga secara tiba tiba
sehingga membuat perusahaan tertentu tetap memasang harga tinggi, sehingga hal
tersebut akan menurunkan penjualan dan mendorong perusahaan tersebut mengurangi
jumlah barang dan jasa yang ditawarkan.
d. Kapan pun perekonomian mengalami resesi, kurva penawaran agregat jangka panjangnya
akan bergeser ke kiri: kapanpun perekonomian mengalami resesi, kurva penawaran
agregat jangka panjang tidak hanya akan bergeser ke kiri, karena terdapat banyak variabel
yang dapat mempengaruhi naik turunnya penawaran terhadap barang dan jasa meskipun
perekonomian sedang mengalami resesi.

6.

a. Perekonomian pulih dari resesi dan kembali pada keseimbangan jangka panjangnya tanpa
intervensi kebijakan apapun. Karena terjadinya pengurangan permintaan agregat, tingkat
hargapun jatuh. Karena jatuhnya tingkat harga harapan mengubah upah, harga dan
persepsi, kurva penawaran agregat jangka pendeknya juga akan bergeser ke kanan,
14

penyesuaian harapan ini seiring berjalanya waktu membuat perekonomian mendekati titik
bertemunya, dimana kurva permintaan agregat yang baru, melintasi kurva penawaran
agregat jangka panjang. Resesi akan berangsur pulih dengan sendirinya seiring dengan
upah, harga, dan persepsi penyesuaian diri dengan biaya produksi yang lebih tinggi.
b. Upah, harga dan persepsilah yang mepercepat pemulihan tersebut.
7.

Ketika Bank sentral meluarkan jumlah uang yang beredar, tetapi karena publik sudah
menduga tindakan ini, perluasan ini akan menaikan tingkat harga di masa mendatang
perusahaan akan mempersiapkan diri dengan memperbanyak output produksi dengan
harapan bisa menawarkan/menjual lebih banyak namun permintaan akan menurun
.sedangkan ketika publik tidak mengubah harapan mereka terhadap tingkat harga maka
terjadi kenaikan permintaan terhadap output. Dan kurva pernawaran tidak berdampak apa
apa.

8.

Perekonomian pulih dari resesi dan kembali pada keseimbangan jangka panjangnya tanpa
intervensi kebijakan apapun. Karena terjadinya pengurangan permintaan agregat, tingkat
hargapun jatuh. Karena jatuhnya tingkat harga harapan mengubah upah, harga dan persepsi,
kurva penawaran agregat jangka pendeknya juga akan bergeser ke kanan, penyesuaian
harapan ini seiring berjalanya waktu membuat perekonomian mendekati titik bertemunya,
dimana kurva permintaan agregat yang baru, melintasi kurva penawaran agregat jangka
panjang.

9.

Pekerja dan perusahaan tiba tiba mempercayai bahwa inflasi akan lumayan tinggi pada tahun
yang akan datang, dan perekonomian dimulai dari keseimbangan jangka panjang. Dan kurva
permintaan agregat tidak bergeser
a.

Tidak akan terjadi apapun pada upah nominal karena upah nominal sulit berubah atau
kaku. Sehingga perusahaanlah yang menyesuaikan dengan merespon biaya yang lebih
tinggi ini akan memperkerjakan sedikit pegawai dan memproduksi lebih sedikit jumlah
barang dan jasa yang ditawarkan.

b.
c.

Cukup akurat

10. Penjelasan pergeseran permintaan dan penawaran agregat

15

a. Ketika Rumah tangga memutuskan untuk untuk menyimpan bagian penghasilanya, maka
jumlah permintaan barang dan jasa pada tingkat harga tertentu menjadi lebih sedikit
kurva permintaaan agregat bergeser ke kiri
b.

Ketika cuaca buruk memaksa pabrik pabrik lokal untuk tutup. Maka menjadikan jumlah
output menurun dan mengeser kurva penawaran agregat kekiri

Ketika peluang kerja di luar negri naik menyebabkan banyak orang meninggalkan
negaranya, maka menggeser kurva permintaan agregat ke kiri karena jumlah konsumsi
akan sedikit menurun

16

Anda mungkin juga menyukai