Anda di halaman 1dari 8

makalah rawat gabung pada bayi

1
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang.
Di negara miskin, sekitar 25 50 % kematian wanita usia subur di sebabkan hal
berkaitan dengan kehamilan, kematian saat melahirkan biasanya menjadi faktor utama
mortalitas wanita muda pada masa puncak produktivitasnya. Tahun 1996, WHO
memperkirakan lebih dari 585.000 ribu per tahunnya meninggal saat hamil atau bersalin
untuk meningkartkan derajat kesehatan ibu dan bayi baru lahir dapat dilaksanakan rawat
gabung.
Rawat gabung adalah suatu cara perawatan bayi baru lahir yang ditempatkan dalam
suatu ruangan di samping ibunya, sehingga setiap kali bayi memerlukan, ibunya dapat
segera memberikan perhatian (termasuk kebutuhan menyusui). (Departemen Kesehatan
RI 1993/1994).
Rawat gabung terdapat dua jenis yaitu, rawat gabung total yang mana dari
awal pasca persalinan bayi dan ibu dari awal bersama secara terus menerus selama 24
jam, sedangkan rawat gabung partial merupakan perawatan yang mana ibu dan bayi
dirawat terpisah pada saat-saat tertentu.
Dari 500.000 persalinan di indonesia pada tahun 2002 terjadi di Rumah sakit.untuk
meningkatkan derajat kesehatan ibu dan bayi baru lahir banyak hal yang perlu diperhatikan
salah satu diantaranya yang mempunyai peranan yang cukup penting ialah dengan
melaksanakan rawat gabung dengan kondisi ibu pada persalinan fisiologis ( normal ), 2
jam post partum, bayi yang lahir cukup bulan > 37 minggu, berat badan baru lahir
2250 - 4000 gram, bayi dengan APGAR skore menit 1 > 7, tidak ada kelainan
bawaan berat, tidak dalam perawatan khusus yang dilakukan rawat gabung baik total
maupun

partial. Masa neonatus merupakan masa yang rawan sehingga memerlukan

perhatian dan penanganan sebaik- baiknya.


Berbagai masalah dapat terjadi pada bayi maupun ibu yang tidak dirawat gabung
antara lain ibu kurang pemberian ASI, ibu kurang kasih sayang terhadap bayinya, ibu kurang
tahu terhadap perawatan bayinya. Dan adapun kerugian rawat gabung terhadap ibu antara lain
: kurang dapat beristirahat karena terganggu oleh bayinya sendiri atau bayi yang menangis
serta bayi mendapat infeksi dari pengunjung.

Oleh karena itu dalam melaksanakan rawat gabung selalu mempertimbangkan indikasi
keuntungan dan kerugianya (Soetjiningsih, 1997)
Melalui rawat gabung dapat meminimalkan masalah yang mungkin timbul misalnya
mengatasi masalah-masalah dalam perawatan neonatus, pencegahan infeksi dan masalah gizi.
Oleh karena itu kontak kulit dengan kulit dan mata antara ibu dan bayi yang telah dibina
setelah lahir harus tetap dipertahankan serta sebaiknya tidak dibatasi untuk berhubungan
dengan bayinya, sehingga dapat menciptakan yang mendukung hubungan wajar dan sebaikbaiknya antara ibu dan bayi dari aspek fisik, fisiologis dan psikologis serta memberi bantuan
dan dukungan kepada ibu dalam merawat dan memahami bayinya secara edukatif. Bayi-bayi
selain mendapatkan makanan paling baik dan tepat akan mendapatkan bimbingan bagaimana
cara menyusui yang benar, cara merawat bayi serta cara menjaga kebersihan, dan ini manfaat
untuk menurunkan kejadian infeksi (Suharyono, 1992 ; 27)
.1 Rumusan Masalah.
Adapun perumusan masalahnya adalah :
.1.1Adakah manfaat rawat gabung terhadap klien ibu nifas ?.
.1.2Adakah manfaat ilmu keperawatan rawat gabung terhadap bayi.
1.3 Tujuan Penelitian.
1.3.1 Tujuan Umum.
Mempelajari manfaat sistem rawat gabung terhadap ibu nifas dan bayi.
1.3.2 Tujuan Khusus.
a. Mengidentifikasi keuntungan sistem rawat gabung terhadap ibu nifas.
b. Mengidentifikasi keuntungan sistem rawat gabung terhadap bayi
c. Mengidentifikasi kerugian sistem rawat gabung terhadap ibu nifas.
d. Mengidentifikasi kerugian sistem rawat gabung terhadap bayi.
1.4 Manfaat Penelitian.
1.4.1 Untuk Ibu Nifas
Sebagai pertimbangan dalam upaya meningkatkan pemberian ASI

dan merawat

bayinya.
1.4.2 Untuk Institusi Pelayanan Keperaratan.
Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai masukan bagi tempat

pelayan kesehatan

khususnya pelayanan keperawatan terutama bagi ibu nifas untuk melaksanakan rawat
gabung.
1.4.3 Untuk Penulis.

Menambah wawasan dan pengalaman melaksanakan penelitian.


1.4.4 Dapat memberi gambaran atau informasi bagi peneliti berikutnya
1.5 Relevansi
Upaya kesehatan gar bayi dapat tumbuh

dan berkembang secara optimal harus

dilakukan sejak janin dalam kandungan ibu, selama proses persalinan

dilakukan

perawatan yang segera setelah bayi lahir sampai masa balita terlewati karena masa
neonatus merupakan masa yang rawan hingga memerlukan perhatian dan penanganan
sebaik-baiknya. Oleh karena itu dalam menghadapi neonatus ibu harus sudah siap
untuk merawat bayinya sedini mungkin.
Salah

satu

upaya

yang

dapat

dijalankan

untuk

mencapai

tujuan

ini

adalah

dilakukan rawat gabung yang mana dalam sistem ini dapat menciptakan kedekatan
hubungan ibu terhadap bayi dengan kasih sayang, kehangatan,kelembutan, peningkatan
penggunaan ASI, mencegah infeksi dan peningkatan pendidikan ibu.

BAB 2
TINJAUAN TEORI
Pada bab ini diuraikan tentang konsep dasar rawat gabung yang meliputi :
pengertian rawat gabung termasuk sifat dan jenis rawat gabung, tujuan, kotra indikasi
rawat gabung, keuntungan dan kerugian rawat gabung.
2.1 Pengertian rawat gabung.
Rawat gabung adalah suatu cara perawatan bayi baru lahir yang ditetapkan dalam suatu
ruangan di samping ibunya, sehingga setiap hari bayi memerlukan ibunya dapat segera
memberikan perhatian (termasuk kebutuhan menyusui). (Kesehatan RI 1993 / 1994 ).
2.1.1 Rawat gabung dapat bersifat :
a. Kontinue yang berarti bayi tetap berada di samping ibunya terusmenerus.
b. Intermiten, dimana bayi sewaktu-waktu ingin menyusui atau atas permintaan
ibunya dapat dibawa kepada ibunya ( Soetjiningsih, 1997, 97).
2.1.2
a.

Jenis rawat gabung.


Total, dari awal pasca persalinan bayi dan ibu dirawat bersam secara terus-menerus
selama 24 jam.

b. Partial, adalah cara perawatan dimana ibu dan bayi dirawat secara terpisah pada saatsaat tertentu.
2.2 Tujuan Rawat Gabung.
2.2.1 Bantuan Emosional

Setelah menunggu selama sembilan bulan dan setelah dalam proses persalinan

ibu

sangat senang dan bahagia bila dekat dengan bayinya. Ibu dapat membelai-belai
bayinya,

mendengar

tangisnya

serta

memperhatikannya

disaat buah hatinya tidur.

Hubungan ibu dan bayi ini sangat penting ditumbuhkan pada sat-saat awal dan bayi akan
memperoleh kehangatan tubuh ibu, suara ibu, kelembutan dan kasih saying.
2.2.2 Penggunaan ASI.
Dari segala pertimbangan maka ASI adalah makanan terbaik bagi bayi. Produksi ASI akan
makin cepat dan makin banyak bila bila dilakukan rawat gabung karena aktivitas menyusui
akan dapat dilaksanakan sesering mungkin .
Pada hari-hari pertama yang keluar dalah kolostrum yang jumlahnya sedikit, tapi hal
ini tidak perlu dikawatirkan kerena kebutuhan bayi masih sedikit.

2.2.3

Pencegahan Infeksi.

Pada perawatan bayi yang terpisah, maka kejadian infeksi silang akan sulit dicegah,
karena bayi akan terinfeksi dari bayi yang lain. Dengan melakukan rawat gabung, maka
infeksi silang dapat dihindari. Kolostrum yang mengandung antibody dalam jumlah tinggi
akan melapisi seluruh permukaan mulosa dari saluran pencernaan bayi dan syaraf oleh
bayi sehingga bayi akan mempunyai kekebalan, ini akan mencegah infeksi terutama
terhadap diare.
2.2.4

Pendidikan Kesehatan.

Pada saat melaksanakan rawat gabung dapat dimanfaatkan untuk memberikan pendidikan
kesehatan kepada ibu, terutama primipara, bagaimana teknik menyusui, memandikan
bayi, merawat tali pusat, perawatan payudara dan melihat makanan yang baik merupakan
bahan-bahan diperlukan si ibu. Keinginan ibu bangun dari tempat tidur, menggendong
bayi dan merawat diri akan mempercepat mobilisasi, sehingga ibu akan lebih cepat
pulih dari persalinan . ( Soetjiningsih,

1997, 97).

2.3 Kontra Indikasi Rawat Gabung.


Pada keadaan tertentu maka rawat gabung tidak dianjurkan misalnya
2.3.1 Keadaan ibu ;
a . Kesadaran belum baik.
b . Terbukti menderita karsinoma payudara.

pada :

c . Psikosis.
2.3.2 Keadaan bayi;
a. Bayi memerlukan pengawasan intensive.
b. bayi kejang atau kesadaran menurun
c. catat bawaan sehingga tidak mampu menyusui (Soetjiningsih, 1997 ;100 )
2.4 Indikasi Rawat Gabung
2.4.1 Ibu
-

Persalinan fisiologis (normal )

Persalinan patologis pervaginam dengan syarat :

a.

tanpa narkosa

b. tanpa komplikasi
2.4.2 bayi
-

APGAR Skore menit 1 > 7

Berat badan lahir 22.50 4000 gram

Sesuai masa kehamilan ( SMK )

Tidak ada kelainan bawaan yang berat ( Karyadi wirjoatmojo,dkk,1988;4 )

2.5 Keuntungan Rawat Gabung.


-

Menggalakkan pemakaian ASI


Kontak emosi ibu - anak lebih dini dan lebih rapat.
Ibu dapat segera melaporkan keadaan-keadaan bayi yang tidak normal.
Ibu dapat belajar cara merawat bayi.
Mengurangi ketergantungan ibu pada perawat/bidan dan membangkitkan kepercayaan diri
yang lebih besar dalam perawatan bayi.
Berkurangnya injeksi silang dan berkurangnya infeksi nosokomial (Sotjiningsih, 1997; 101).
Bayi merasa aman.
Involusi uterus kembali baik (Karyadi Wirjoatmodjo, dkk, 1988; 14)
2.5.1 Ditinjau dari segi psikologi ibu.
a. Hubungan antara ibu dan bayi lebih akrab, setelah dan sentuhan fisik

(skin to skin ).

b. Memberikan kesempatan pada ibu untuk belajar merawat sendiri bayi yang baru
dilahirkan.
c. Memberikan rasa percaya diri dan tanggung jawab kepada ibu untuk merawat bayinya.
2.5.2 Ditinjau dari segi fisik ibu.
a. Inovasi uterus akan terjadi dengan baik oleh karena dengan menyusui akan terjadi
kontraksi rahim dengan baik, sehingga perdarahan post partum dapat dikurangi.
b. Ibu akan merawat sendiri bayinya dan dapat mempercepat mobilisasi untuk lebih cepat
pulih kembali.

2.5.3 Manfaat terhadap bayi.


a. Ditinjau dari segi fsikologis.
Dengan rawat gabung sentuhan fisik ibu dan anak segera terjadi. Hal ini merupakan
stimulasi mental dini yang diperlukan bagi tumbuh kembang anak khususnya dalam
memberikan rasa aman dan kasih saying.
b. Ditinjau dari segi fisik.
1). Air susu ibu terutama kolestrum mengandung zat-zat antibody yang dapat melindungi
bayi dari bahaya infeksi terutama diare.
2). Bayi segera mendapatkan makanan yang sesuai dengan pertumbuhannya.
3). Kemungkinan terjadinya infeksi mosokomial (infeksi yang berasal dari

lingkungan

Rumah Sakit ) berkurang.


4). Penyakit sariawan ( monoliasis ) pada bayi dapat dikurangi.
5). Kejadian penyakit-penyakit alergi yang terdapat pada botol dapat dihindarkan.
2.5.4 Manfaat terhadap keluarga.
a. Ditinjau Dari Segi Fsikologis.
Rawat gabung memberi peluang kepada keluarga untuk memberi dorongan

pada ibu

untuk menyusui bayinya.


b. Ditinjau dari segi ekonomi.
Lama perawatan lebih pendek, Karen ibu telah puluh kembali dan bayi tidak menjadi
sakit, sehingga biaya perawatan lebih sedikit.
2.5.5 Manfaat bagi petugas kesehatan.
a. Ditinjau dari segi fsikologis.
1). Bayi jarang menangis sehingga tugas di ruang perawatan akan merasa tenang dan dapat
melakukan pekerjaan lain yang bermanfaat.
2). Perawat lebih komonikatif.

b. Ditinjau dari segi fisik.


1). Pekerjaan petugas akan berkurang oleh karena sebagian tugasnya diambil oleh si ibu.
2) Tak perlu repot menyiapkan dan memberikan susu botol.

2.6 Kerugiannya.
Dibanding dengan keuntungannya, maka kerugiannya sangat kecil

dan kalau ada

kesungguhan dalam menangani akan dapat diatasi.


1. Ibu kurang dapat beristirahat, terganggu oleh bayinya sendiri atau bayi lain
menangis.
2. Fisik ibu kelelahan.

yang

3. Bayi bisa mendapatkan infeksi dari pengunjung (ternyata hal ini tidak terbukti)(Soetjiningsih,
1997; 101).

http://sichesse.blogspot.com/2012/04/makalah-rawat-gabung-pada-bayi.html