Anda di halaman 1dari 5

Spiral Of Silence & Hypodermie Needle

(Effect)

Latar Belakang

Pembahasan

a) Teori
Spiral of Silence ( Elizabeth Noelle Neumann, 1970).
Media telah membantu membentuk siapa kita saat ini. Media massa bekerja
secara berkesinambungan menekan suara minoritas dan gencar dengan suara mayoritas
dalam hal khususnya isu-isu budaya dan sosial. Pengaruh media terhadap opini publik
adalah yang dipelajari oleh Elizabeth Noelle Neumann. Pada awal 1970-an, ia
mengonseptualisasikan Teori Spiral Keheningan (Spiral of Silence).
Teori Spiral Keheningan menyatakan orang yang yakin bahwa mereka memiliki
sudut pandang yang minoritas mengenai isu-isu publik akan tetap berada di keadaan yang
serba dibatasi. Media akan berfokus lebih pada pandangan mayoritas dan meremehkan
pandangan minoritas. Lalu menyebabkan sebuah spiral komunikasi yang bergerak ke
bawah. Walaupun begitu, pandangan minoritas yang terbungkam ini terkadang dapat
menyuarakan pendapat mereka dengan kegiatan aktivisme.
Teori Spiral Keheningan secara unik menyilangkan opini publik dan media.
Untuk lebih memahami perbatasan ini, pertama-tama akan diuraikan pemikiran mengenai
opini publik, komponen utama dari teori ini. Istilah yang diterima oleh teori spiral
keheningan adalah istilah yang justru sering disalah artikan: opini publik. Allensbach
Institute, sebuah lembaga survei di Jerman, Noelle-Neumann berpendapat bahwa
interpretasi mengenai opini publik sering kali keliru. Opini publik dibagi menjadi dua
istilah yang terpisah, yaitu opini dan publik (Noelle-Neumann 1984-1993). Terdapat tiga
makna dari publik :
1. Publik merupakan isyarat dari keterbukaan bagi semua orang. Contoh: taman
kota, mall,alun-alun, dll
2. Publik berkaitan dengan konsep yang berhubungan dengan isu-isu atau orang.
Contoh: Wartawan bertanggung jawab pada publik untuk berita yang dia
bawakan.
3. Publik mewakili sisi sosial-psikologis dari manusia. Contoh: Chika ingin
mengecat rambutnya menjadi pink, tetapi dia ragu karena memikirkan lagi apa
pandangan orang lain terhadapnya jika ia jadi mengecat rambutnya menjadi
pink.
Dari ketiga makna publik ini disimpulkan oleh Noelle-Neumann bahwa masing-masing individu
telah mengetahui apakah ia terdiskriminasi atau terlindungi dari pendapat publik, setelah mereka
mengetahui apa pendapat publik maka ia akan menyesuaikan diri berdasar hal tersebut.

Selanjutnya, opini menurut Noelle-Neumann adalah tingkat persetujuan dari populasi tertentu.
Jadi jika kita gabungkan opini publik didefinisikan sikap atau perilaku yang harus dilakukan atau

diberikan pada publik untuk menghindari konsekuensi terisolasi. Opini publik mungkin akan
dipengaruhi oleh siapa yang mengakui pendapat / pandangan kita ataupun yang tidak.

ASUMSI TEORI
1. Rasa takut untuk terisolasi sangat berkuasa, masyarakat memberi ancaman terhadap
individu yang menyimpang
2. Individu yang mendapat rasa takut akan terisolasi, selalu menilai iklim opini
3. Penilaian opini publik mempengaruhi perilaku publik

Asumsi pertama menyatakan masyarakat mempunyai kekuasaan untuk mengisolasi individu


yang menyimpang atau tidak sepakat. Saat ada beda pendapat maka rasa takut terisolasi itu akan
muncul. Seperti yang dikatakan Elizabeth Blakeslee (2005, New York Times) ketidaknyamanan
ini membuat opini masyarakat lebih menarik dibanding keyakinan pada pendapat diri sendiri.
Asumsi kedua adalah iklim akan dinilai dari opini publik, ini yang akan dilakukan orang secara
terus-menerus. Orang mendapatkan informasi tentang opini publik dari 2 sumber yaitu media
dan observasi pribadi seperti yang dinyatakan Noelle-Neumann. Ia juga menyatakan orang
terlibat dalam kemampuan kuasi-statistik untuk menilai opini publik. Maksud dari indra kuasistatistik adalah orang dapat memperkirakan kekuatan dari sisi mana saja yang berlawanan di
suatu debat publik, dengan cara mendengarkan pendapat orang lain lalu mengkolaborasikannya
dengan pandangan sendiri. Indra kuasi-statistik bekerja lebih keras saat kita berbeda opini
dengan opini mereka yang mayoritas dan yang berada di sekitar kita.
Sering kali observasi personal tentang opini publik tidak akurat dan memutar balikkan fakta.
Noelle-Neumann menyebutkan jika ada observasi yang keliru mengenai perasaan kebanyakan
orang maka individu tersebut mengalami ketidaksadaran pluralistik. Noelle-Neumann juga
menyatakan jika orang mencampuradukan persepsi langsung mereka dengan persepsi yang telah
di filter melalui mata media dan menjadi satu kesatuan dan seolah berasal dari pemikiran dan
pengalaman pribadi.
Selain dengan observasi personal, individu juga bergantung pada media. Orang mencari media
untuk mengonfirmasikan atau tidak mengonfirmasikan pengamatan mereka dan kemudian
menafsirkan pengamatan mereka sendiri melalui media.
Asumsi ketiga dan yang terakhir adalah evaluasi opini publik mempengaruhi perilaku publik.
Perilaku publik dapat berupa mengkomunikasikan opini mereka tentamg suatu topik karena
adanya dukungan dari orang lain tetapi sebaliknya jika opini mereka tentang suatu topik tidak
mendapatkan dukungan maka akan cenderung diam. Dari ketiga asumsi ini mengatakan jika
orang tampaknya akan berperilaku sesuai dengan opini publik.

Ilustrasi Spiral Keheningan:

Pengaruh Media
Nancy Eckstein dan Paul Turman (2002) sependapat dengan Noelle-Neumann (1993) jika
masyarakat menyesuaikan tindakannya atau perilakunya sesuai media, lalu ditambahkan juga
oleh Eckstein dan Turman bahwa media memberikan dorongan di belakang spiral keheningan
karena media dianggap sebagai percakapan satu sisi, sebuah bentuk komunikasi publik yang
tidak langsung, individu merasa tidak mempunyai kuasa untuk memberikan respon. Maka dari
itu realitas yang diberikan pada publik terbatas.
Menurut teoritikus ada 3 karakteristik media yang harus dipertimbangkan adalah
a. Ubikuitas (Ubiquity)
Media adalah sumber informasi yang berkuasa dan media ada dimana-mana, karena itu
banyak orang bergantung pada saat mencari informasi.
b. Kekumulatifan (Cumulativeness)
Proses media yang mengulangi setiap berita, cerita atau apapun itu melalui surat kabar,
televisi, radio, dsb. Noelle-Neumann (1993) menyebut hal ini pengaruh resiprokal
(berbalasan) dalam membentuk kerangka referensi. Dalam Spiral Keheningan
mengatakan persetujuan atau dukungan pada satu suara akan mempengaruhi informasi
yang akan disampaikan pada publik dan membantu mereka membentuk suatu opini.
c. Konsonansi (Consonance)
Kesamaan keyakinan, sikap dan nilai oleh semua media. Konsonansi dihasilkan dari
kecenderungan orang-orang berita untuk menginformasikan ide dan opini mereka dan
membungkusnya sedemikian rupa hingga seperti opini ini berasal dari publik seperti yang
dikatakn Noelle-Neumann.
Noelle-Neumann berkata orang-orang berita sedang menentukan agenda berita didalam agenda
itu berisi mengidentifikasi apa yang harus diperhatikan, menentukan pertanyaan yang harus
ditanyakan, dan menentukan apakah berbagai kebijakan sosial dan program efektif atau tidak.
Singkatnya orang mengalami iklim dari opini publik melalui media massa.
Orang melihat media untuk mendapatkan gambaran dan persepsi dari masyarakat, mereka
menelannya mentah-mentah jika opini tersebut banyak dukungannya, tetapi jika hanya sedikit

media yang mendukungnya maka orang tidak akan menerimanya. Iklim ganda dari opini adalah
iklim yang dipersepsikan langsung oleh masyarakat dan iklim dari liputan media massa.
Walaupun ada perbedaan pendapat banyak orang memutuskan untuk tetap diam.

Uji Kereta Api


Ini adalah metode yang digunakan oleh Noelle-Neumann untuk mempelajari apakah orang akan
menyuarakan pendapat mereka atau tidak membutuhkan suatu metodologi yang jelas, dapat
diuji, representatif, dan dapat direplikasi. Uji Kereta api adalah penilaian mengenai sejauh mana
orang akan mengemukakan pendapat mereka.

Hard Core