Anda di halaman 1dari 43

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT karena berkat limpahan rahmat dan karunia-Nya kami dapat
menyelesaikan makalah Teknik Evaluasi Perencanaan ini dengan tepat waktu.
Makalah yang kami susun ini merupakan salah satu wujud pemenuhan nilai tugas IV mata kuliah
Teknik Evaluasi Perencanaan mengenai Evaluasi Program Strategi Pengembangan Permukiman dan
Infrastruktur Perkotaan (SPPIP) Kota Surabaya yang Partisipatif, Studi Kasus: Kawasan Permukiman
Prioritas Sukolilo.
Kami mengucapkan terima kasih kepada dosen mata kuliah Teknik Evaluasi Perencanaan, Bapak
Putu Gde Ariastita, ST, MT dan Ibu Belinda Ulfa Aulia, ST, M.Sc atas kesempatan yang telah diberikan
kepada kami, serta berbagai pihak yang telah membantu dalam penyelesaian makalah ini.
Kami menyadari bahwa makalah yang kami susun masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu,
kami mengharapkan saran dan kritik dari pembaca untuk mengevaluasi agar makalah ini dapat lebih
bermanfaat.

Surabaya, 26 Mei 2016

Tim Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ....................................................................................................................................................................... 2


DAFTAR ISI ...................................................................................................................................................................................... 3
DAFTAR GAMBAR......................................................................................................................................................................... 4
DAFTAR TABEL ............................................................................................................................................................................... 4
DAFTAR PETA ................................................................................................................................................................................. 4
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................................................................................ 5
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................................................................... 5
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................................................................................ 6
1.3 Tujuan Penelitian .............................................................................................................................................................. 6
1.4 Sistematika Penulisan ..................................................................................................................................................... 6
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................................................................................................... 7
2.1

Konsep Perumahan dan Permukiman ............................................................................................................. 7

2.1.1 Definisi Perumahan dan Permukiman .............................................................................................................. 7


2.1.2 Unsur-Unsur Perumahan dan Permukiman ................................................................................................... 7
2.1.3 Kebijakan Terkait Perumahan dan Permukiman .......................................................................................... 8
2.1.4 Infrastruktur sebagai Salah Satu Aspek Penunjang Perumahan dan Permukiman ........................ 9
2.1.5 Faktor-Faktor Perkembangan Perumahan dan Permukiman ...............................................................10
2.2

Konsep Evaluasi Kebijakan Publik ....................................................................................................................10

2.2.1 Pengertian Evaluasi Kebijakan Publik .............................................................................................................10


2.2.2 Pendekatan dalam Evaluasi Kebijakan Publik .............................................................................................11
2.2.3 Teknik Participatory Evaluation dalam Evaluasi Kebijakan Publik .......................................................12
2.3 Review Dokumen Strategi Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota
Surabaya ....................................................................................................................................................................................13
2.3.1 Latar Belakang dan Kedudukan Dokumen ...................................................................................................13
2.3.2 Arah Kebijakan Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota Surabaya .....14
2.3.3 Potensi dan Masalah Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan........................16
2.3.4 Kawasan Prioritas Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota Surabaya18
2.3.5 Visi dan Misi Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota Surabaya .........19
2.3.6 Strategi dan Program Strategis Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan kota
Surabaya ...............................................................................................................................................................................20
BAB III GAMBARAN UMUM....................................................................................................................................................22
3.1 Gambaran Umum Wilayah ..........................................................................................................................................22

BAB IV HASIL EVALUASI...........................................................................................................................................................24


4.1 Derajat Partisipasi Masyarakat ..................................................................................................................................24
4.2 Penetapan Indikator ......................................................................................................................................................25
4.3 Hasil Analisis .....................................................................................................................................................................26
4.3.1 Pendataan Luas Kawasan dan Jumlah Rumah Tangga............................................................................26
4.3.2 Sosialisasi SPPIP kepada Masyarakat .............................................................................................................26
4.3.3 Focus Group Discussion (FGD) ..........................................................................................................................26
4.3.4 Pengorganisasian Masyarakat ...........................................................................................................................26
4.3.5 Perencanaan Partisipatif ......................................................................................................................................27
4.3.6 Konfirmasi Program ...............................................................................................................................................27
BAB V PENUTUP ..........................................................................................................................................................................28
5.1 Kesimpulan ........................................................................................................................................................................28
5.2 Lesson Learned ................................................................................................................................................................28
LAMPIRAN .....................................................................................................................................................................................29

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Unsur-Unsur dalam Permukiman .................................................................................................................... 8
Gambar 2. Kedudukan Dokumen SPPIP ............................................................................................................................14
Gambar 3. Dasar Kebijakan Program SPPIP .....................................................................................................................15
Gambar 4. Pembagian Zona Berdasarkan Kebijakan Pengembangan di Kota Surabaya ..............................16
Gambar 5. Potensi dan Masalah Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan di Kota
Surabaya Diperoleh Berdasarkan Karakteristik Pengembangannya ......................................................................17
Gambar 6. Misi dan Tolak Ukur Keberhasilan Program SPPIP ..................................................................................20
Gambar 7. Strategi Program SPPIP Kota Surabaya .......................................................................................................21
Gambar 8. Delapan Tingkatan Partisipasi Masyarakat ................................................................................................25

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Luas Wilayah, Jumlah Penduduk, dan Kepadatan Penduduk ..................................................................22

DAFTAR PETA
Peta 1. Peta Batas Wilayah Program SPPIP di Kecamatan Sukolilo ........................................................................23

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Rumah dan fasilitas perumahan yang memadai merupakan kebutuhan pokok yang sangat
penting bagi manusia dalam melangsungkan kehidupannya. Di beberapa negara yang sedang
berkembang, masalah kualitas perumahan dan fasilitas pemukiman di kota-kota besar sangat terasa.
Hal ini disebabkan oleh pertambahan penduduk kota dan terbatasnya lahan yang diperuntukkan bagi
perumahan yang memadai.
Pertumbuhan penduduk yang ditandai dengan bertambahnya kuantitas penduduk dapat dilihat
dari tingkat kelahiran dan laju urbanisasi atau migrasi penduduk desa ke perkotaan. Pesatnya
pertumbuhan ekonomi di perkotaan mendorong tingginya laju urbanisasi masyarakat dari pedesaan
menuju perkotaan. Pada tahun 2007 separuh penduduk dunia telah bermukim di kawasan perkotaan
dan diperkirakan jumlahnya akan meningkat menjadi 70 persen pada tahun 2050 (ciptakarya.pu.go.id).
Laju pertumbuhan penduduk akan beriringan dengan berkembangnya dan bertambahnya kuantitas
serta kualitas permintaan atau tuntutan dari masyarakat untuk dapat dipenuhi. Salah satu hal atau
kebutuhan yang paling mendasar untuk dipenuhi selain sandang dan pangan adalah kebutuhan akan
tempat tinggal atau papan. Sedangkan permasalahannya adalah keterbatasan lahan dan semakin
meningkatnya harga tanah untuk perumahan maka hal ini akan membebankan masyarakat, terutama
bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) untuk menjangkaunya.
Dalam dasar-dasar perencanaan perumahan harus memperhatikan standar sarana dan
prasarana lingkungan perumahan.
Sarana perumahan meliputi arana pendidikan, kesehatan,
perdagangan, dan RTH. Sedangkan prasarana perumahan adalah drainase, persampahan, sanitasi, air
bersih, listrik, telepon, dan jalan (Surtiani, 2006). Pembangunan sarana dan prasarana memiliki peran
yang sangat penting dalam mendukung aktivitas ekonomi, sosial, budaya, serta kesatuan dan persatuan
bangsa terutama sebagai modal dasar dalam memfasilitasi interaksi dan komunikasi di antara kelompok
masyarakat serta mengikat dan menghubungkan antarwilayah. Pembangunan sarana dan prasarana
yang sesuai diharapkan dapat menjadi motor penggerak pertumbuhan perekonomian nasional dan
mendukung daya saing nasional secara global.
Kota Surabaya yang tumbuh pesat sebagai kota metropolitan telah membawa kemajuan di
berbagai bidang. Di sisi lain pertumbuhan tersebut juga menuntut pemerintah untuk memenuhi
berbagai kebutuhan fasilitas publik, termasuk kebutuhan rumah layak huni bagi semua warganya.
Peningkatan kebutuhan akan permukiman tersebut jika tidak diimbangi dengan standar pelayanan
perumahan dan permukiman berdampak terhadap buruknya fasilitas infrastruktur perumahan yang ada
di Kota Surabaya.
Terkait adanya kebutuhan mendasar dalam permukiman dan infrastruktur perkotaan tersebut,
maka perlu adanya suatu strategi pembangunan kota yang merupakan suatu strategi berskala kota,
berorientasi pada kebutuhan kota, tidak sektoral, dan bersifat komprehensif serta terpadu. Dalam hal
ini semua termuat dalam dokumen strategi pembangunan kota yang diturunkan ke dalam Strategi
Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan (SPPIP) Kota Surabaya sebagai acuan bagi
pengembangan sektor permukiman.
Untuk menilai ketercapaian program tersebut, diperlukan evaluasi. Sebuah evaluasi dari
program tersebut untuk mengetahui kelemahan-kelemahan dari program sehingga kedepan dapat
memberikan masukan bagi program-program selanjutnya. Evaluasi perlu dilakukan untuk menjawab
apakah perbedaan yang sudah dibuat dari dilaksanakannya suatu program. Ditarik dari suatu pengertian
5

bahwa evaluasi merupakan suatu upaya untuk mengetahui seberapa efektif dan efesien suatu
pembangunan yang dilaksanakan yang diukur dengan sasaran yang akan di capai dengan penilaian
seobyektif mungkin pencapaian hasil-hasil dari perencanaan sebelumnya. Hasil dari evaluasi menjadi
umpan balik untuk perencanaan selanjutnya kearah pelaksanaan yang lebih baik.
Evaluasi dilakukan juga ditujukan sebagai gambaran dalam melihat sebagian kegagalan suatu
kebijakan dan untuk mengetahui apakah kebijakan yang telah dirumuskan dan dilaksanakan dapat
menghasilkan dampak yang diinginkan. (lester dan Stewart dalam Leo agustino, 2008:185). Alasan inilah
yang membuat peneliti tertarik untuk melakukan evaluasi terhadap program strategi pengembangan
permukiman dan infrastruktur perkotaan dengan studi kasus kawasan permukiman padat di Kecamatan
Sukolilo, dimana yang menjadi wilayah prioritas pengembangan adalah Kelurahan Semolowaru,
Kelurahan Gebang Putih, Kelurahan Nginden Jangkungan, dan Kelurahan Klampis Ngasem.

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan uraian diatas maka dapat dirumuskan masalah dalam penelitian adalah: Apakah
program Strategi Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan (SPPIP) Kota Surabaya sudah
tercapai ditinjau dari indikator tingkat partisipasi masyarakat?

1.3 Tujuan Penelitian


Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat partisipasi masyarakat sebagai salah
satu indikator ketercapaian program Strategi Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur
Perkotaan (SPPIP) Kota Surabaya melalui salah satu metode teknik evaluasi perencanaan.

1.4 Sistematika Penulisan


Makalah ini terdiri dari lima bab pembahasan, yaitu:
BAB I Pendahuluan
Bab ini menjelaskan mengenai latar belakang, rumusan permasalahan, tujuan dan manfaat,
sistematika pembahasan.
BAB II Tinjauan Pustaka
Bab ini menjelaskan mengenai teori-teori yang digunakan atau dijadikan pedoman dalam
melakukan proses analisa dalam mencapai tujuan penelitian dimana teori dan kebijakan yang
diuraikan mengenai evaluasi pembangunan.
BAB III Gambaran Umum
Bab ini akan menjelaskan mengenai identifikasi gambaran umum wilayah dan program rumah
susun.
BAB IV Analisis
Bab ini menjelaskan mengenai tahapan analisis evaluasi
BAB V Penutup
Bab ini akan menjelaskan mengenai kesimpulan dan rekomendasi.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Konsep Perumahan dan Permukiman
2.1.1 Definisi Perumahan dan Permukiman
Dalam UU NO. 4 Tahun 1992 Tentang Perumahan Dan Permukiman, perumahan adalah
Kelompok rumah yang berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian yang
dilengkapi dengan prasarana dan sarana lingkungan. Permukiman adalah Bagian dari lingkungan
hidup di luar kawasan lindung, baik yang berupa kawasan perkotaan maupun perdesaan, yang
berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian dan tempat kegiatan yang
mendukung perikehidupan dan penghidupan. Satuan lingkungan permukiman adalah kawasan
perumahan dalam berbagai bentuk dan ukuran dengan penataan tanah dan ruang, prasarana dan
sarana lingkungan yang terstruktur.
Rumah adalah struktur fisik terdiri dari ruangan, halaman dan area sekitarnya yang dipakai
sebagai tempat tinggal dan sarana pembinaan keluarga (UU RI No. 4 Tahun 1992). Menurut WHO,
rumah adalah struktur fisik ataubangunan untuk tempat berlindung, dimana lingkungan berguna
untuk kesehatan jasmani dan rohani serta keadaan sosialnya baik untuk kesehatan keluarga dan
individu (Komisi WHO Mengenai Kesehatan dan Lingkungan, 2001). Dengan demikian dapat
dikatakan bahwa rumah sehat adalahbangunan tempat berlindung dan beristirahat serta sebagai
sarana pembinaan keluarga yang menumbuhkan kehidupan sehat secara fisik, mental dan sosial,
sehingga seluruh anggota keluarga dapat bekerja secara produktif. Rumah menjadi tempat
berlindung dari cuaca dan kondisi lingkungan sekitar, menyatukan sebuah keluarga, meningkatkan
tumbuh kembang kehidupan setiap manusia, dan menjadi bagian dari gaya hidup manusia. Rumah
harus dapat mewadahi kegiatan penghuninya dan cukup luas bagi seluruh pemakainya, sehingga
kebutuhan ruang dan aktivitas setiap penghuninya dapat berjalan baik. Lingkungan rumah juga
sebaiknya terhindardari faktor-faktor yang dapat merugikan kesehatan (Hindarto, 2007). Rumah
sehat dapat diartikan sebagai tempat berlindung, bernaung dan tempatuntuk beristirahat, sehingga
menumbuhkan kehidupan yang sempurna fisik,rohani maupun social (Sanropie, 1991).

2.1.2 Unsur-Unsur Perumahan dan Permukiman


Unsur-unsur perumahan dan permukiman terdiri atas:
-

Manusia, berupa individu, kelompok dan masyarakat

Struktur atau bangunan

Sistem jaringan, yaitu jaringan fisik, fungsional, ekonomi dan sosial budaya

Alam

Gambar 1. Unsur-Unsur dalam Permukiman

Sumber: Doxiadis, 1971

2.1.3 Kebijakan Terkait Perumahan dan Permukiman


Dalam UU No. 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman Pasal 28,
perencanaan sarana prasarana & utilitas umum perumahan meliputi:
-

Rencana penyediaan kavling tanah untuk perumahan sebagai bagian dari permukiman

Rencana kelengkapan sarana prasarana & utilitas umum perumahan

Dalam UU NO. 4 Tahun 1992 Tentang Perumahan Dan Permukiman, perumahan adalah
Kelompok rumah yang berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian yang
dilengkapi dengan prasarana dan sarana lingkungan. Permukiman adalah Bagian dari lingkungan
hidup di luar kawasan lindung, baik yang berupa kawasan perkotaan maupun perdesaan, yang
berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian dan tempat kegiatan yang
mendukung perikehidupan dan penghidupan. Satuan lingkungan permukiman adalah kawasan
perumahan dalam berbagai bentuk dan ukuran dengan penataan tanah dan ruang, prasarana dan
sarana lingkungan yang terstruktur.
Dalam Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 217/Kpts/M/2002 tentang
Kebijakan & Strategi Nasional Perumahan & Permukiman (KSNPP) menyatakan bahwa:
-

Penyelenggaraan perumahan dan permukiman dilakukan dengan konsep pendekatan


TRIDAYA yaitu pemberdayaan komponen sosial masyarakat, usaha 13 dan ekonomi, serta
lingkungan. Pendekatan ini dilakukan dengan memadukan kegiatan-kegiatan penyiapan
dan pemberdayaan masyarakat, serta kegiatan pemberdayaan kegiatan usaha ekonomi
komunitas dengan kegiatan pendayagunaan prasarana dan sarana dasar perumahan dan
permukiman sebagai satu kesatuan sistem yang tidak terpisahkan.

Seluruh elemen pokok kelembagaan, seperti sumber daya manusia, organisasi, tata laksana,
serta dukungan prasarana dan sarana kelembagaan harus diwujudkan sesuai dengan
8

kebutuhan dan kapasitas lokal, melalui program-program peningkatan kapasitas SDM,


pengembangan organisasi dan penyusunan tata laksana yang operasional efektif.
-

Penyelenggaraan pembangunan perumahan swadaya secara individual sering kurang


optimal di dalam memenuhi kebutuhan perumahan yang dilengkapi dengan prasarana dan
sarana dasar lingkungan perumahan yang memadai. Dengan membentuk kelompok, maka
masyarakat akan dapat menggalang kemampuan secara bersama untuk mengatur rencana
pemenuhan kebutuhan perumahan dan pembangunan prasarana serta sarana dasar
lingkungannya.

Bantuan perumahan dapat berbentuk subsidi pembiayaan; subsidi prasarana dan sarana
dasar lingkungan perumahan dan permukiman; ataupun kombinasi dari kedua bentuk
subsidi tersebut. Subsidi prasarana dan sarana dasar perumahan dapat dikembangkan untuk
mendukung kelengkapan standar pelayanan minimal lingkungan yang berkelanjutan, seperti
ketersediaan air bersih, jalan lingkungan, saluran drainase, pengelolaan limbah, ruang
terbuka hijau, fasilitas umum dan sosial serta fasilitas ekonomi lokal.

Pemenuhan kebutuhan perumahan dan permukiman akibat dampak bencana alam dan
kerusuhan sosial meliputi: 1) Penanganan tanggap darurat, 2) Rekonstruksi dan rehabilitasi
bangunan, prasarana dan sarana dasar perumahan dan permukiman, dan 3) Pemukiman
kembali pengungsi.

Peningkatan kualitas lingkungan permukiman, dengan prioritas kawasanpermukiman


kumuh di perkotaan dan daerah pesisir yang meliputi: Penataan dan rehabilitasi kawasan
permukiman

kumuh,

Perbaikan

prasarana

dan

sarana

dasar

permukiman,

dan

Pengembangan rumah sewa, termasuk rumah susun sederhana sewa (rusunawa) di


perkotaan.

2.1.4 Infrastruktur sebagai Salah Satu Aspek Penunjang Perumahan dan Permukiman
Budiharjo (1993) menyatakan bahwa yang sering terabaikan padahal sangat penting artinya
bagi kelayakan hidup manusia penghuni lingkungan perumahan permukiman adalah sarana dan
prasarana, yang meliputi:
-

Pelayanan Sosial (social services), seperti sekolah, klinik, puskesmas, rumah sakit yang pada
umumnya disediakan oleh pemerintah.

Fasilitas Sosial (social facilities), seperti tempat peribadatan, persema-yaman, gedung


pertemuan, lapangan olahraga, tempat bermain/ruang terbuka, pertokoan, pasar, warung,
kakilima dan sebagainya.

Prasarana lingkungan meliputi jalan dan jembatan, air bersih, jaringan listrik, jaringan
telepon, jaringan air kotor dan persampahan.
9

Komarudin (1997, halaman 92) menyatakan bahwa tujuan pembangunan prasarana


permukiman adalah:
-

Meningkatkan mutu kehidupan dan penghidupan, harkat, derajat dan martabat


masyarakat penghuni permukiman yang sehat dan teratur.

Mewujudkan kawasan kota yang ditata secara lebih baik sesuai dengan fungsinya
sebagaimana ditetapkan dalam rencana tata ruang kota yang bersangkutan.

Mendorong penggunaan tanah yang lebih efisien dengan pembangunan rumah susun,
meningkatkan tertib mendirikan bangunan, memudahkan penyediaan prasarana dan
fasilitas lingkungan permukiman yang diperlukan serta mengurangi kesenjangan
kesejahteraan penghuni dari berbagai kawasan di daerah perkotaan.

2.1.5 Faktor-Faktor Perkembangan Perumahan dan Permukiman

Prasarana
Kelengkapan dasar fisik lingkungan yang memungkinkan lingkungan permukiman
dapat berfungsi sebagaimana mestinya, seperti jalan, drainase, limbah, persampahan

Sarana
Fasilitas penunjang yang berfungsi untuk penyelenggaraan dan pengembangan
kehidupan ekonomi, sosial dan budaya, seperti fasilitas pemerintahan, fasilitas pendidikan,
fasilitas pelayanan kesehatan, fasilitas perdagangan, fasilitas peribadatan, fasilitas rekreasi dan
kebudayaan, fasilitas olah raga dan lapangan terbuka, fasilitas ruang terbuka hijau.

2.2 Konsep Evaluasi Kebijakan Publik


2.2.1 Pengertian Evaluasi Kebijakan Publik
Menurut William N Dunn dalam Public Policy Analysis: An Introduction menjelaskan bahwa
evaluasi merupakan salah satu dari proses ataupun siklus kebijakan publik setelah perumusan
masalah kebijakan, implementasi kebijakan, dan monitoring atau pengawasan terhadap
implementasi kebijakan. Pada dasarnya, evaluasi kebijakan bertujuan untuk menilai apakah tujuan
dari kebijakan yang dibuat dan dilaksanakan tersebut telah tercapai atau tidak. Tetapi evaluasi tidak
hanya sekedar menghasilkan sebuah kesimpulan mengenai tercapai atau tidaknya sebuah kebijakan
atau masalah telah terselesaikan, tetapi evaluasi juga berfungsi sebagai klarifikasi dan kritik
terhadap nilai-nilai yang mendasari kebijakan, membantu dalam penyesuaian dan perumusan
masalah pada proses kebijakan selanjutnya.
Evaluasi memiliki beberapa fungsi utama dalam analisis kebijakan. Pertama dan yang paling
penting, evaluasi memberi informasi yang valid dan dapat dipercaya mengenai kriteria kebijakan
yaitu, seberapa jauh kebutuhan, nilai dan kesempatan yang telah dapat dicapai melalui tindakan
publik. Dalam hal ini, evaluasi mengungkapkan seberapa jauh tujuan dan target tertentu telah
dicapai. Kedua, evaluasi memberikan sumbangan pada klarifikasi dan kritik terhadap nilai-nilai yang
mendasari pemilihan tujuan dan target. Nilai diperjelas dengan mendefinisikan dan
mengoperasikan tujuan dan target. Nilai juga dikritik dengan menanyakan secara sistematis
kepantasan tujuan dan target dalam hubungan dengan masalah yang dituju. Ketiga, evaluasi
membari sumbangan pada aplikasi metode-metode analisis kebijakan lainnya, termasuk perumusan
10

masalah dan rekomendasi. Informasi tentang tidak memadainya kinerja kebijakan dapat memberi
sumbangan pada perumusan ulang masalah kebijakan. Evaluasi dapat juga menyumbang pada
definisi alternatif kebijakan yang baru atau revisi kebijakan dengan menunjukkan bahwa alternatif
kebijakan yang diunggulkan sebelumnya perlu dihapus dan diganti dengan yang lain.

2.2.2 Pendekatan dalam Evaluasi Kebijakan Publik


Pendekatan evaluasi memiliki pengertian yaitu sudut pandang atau metode dalam kegiatan
melakukan penilaian keberhasilan dan kegagalan sebuah program. Mengingat kurang jelasnya arti
evaluasi di dalam analisis kebijakan, menjadi sangat penting untuk membedakan beberapa
pendekatan dalam evaluasi kebijakan. Secara spesifik, dunn mengembangkan tiga pendekatan
evaluasi implementasi kebijakan, yaitu evaluasi semu, evaluasi formal, dan evaluasi keputusan
teoritis.
a.

Pendekatan Evaluasi Semu


Evaluasi untuk menghasilkan informasi yang valid dan dapat dipercaya mengenai hasil
kebijakan, tanpa berusaha untuk menanyakan tentang manfaat atau nilai dari hasil-hasil
tersebut terhadap individu, kelompok, atau masyarakat secara keseluruhan. Asumsi utama
dari evaluasi semu adalah bahwa ukuran tentang manfaat atau nilai merupakan sesuatu yang
dapat terbukti dengan sendirinya / secara umum telah disepakati (self evident) atau tidak
kontroversial. Hasil dari evaluasi semu mudah diterima oleh publik dan tidak terlalu rumit.
Penilaian evaluasi semu dilihat dari keberhasilan suatu kebijakan / program / proyek
berdasarkan hasil yang telah dicapai. Maka dari itu evaluasi semu seringkali dilakukan pada
akhir kebijakan.Semu (Pseudo Evaluation) adalah pendekatan yang menggunakan metode
deskriptif. Dalam evaluasi semu, analisis secara khusus menerapkan bermacam-macam
metode seperti rancangan eksperimental-semu, kuesioner, random sampling, dan teknik
statistik untuk menjelaskan variasi hasil kebijakan sebagai produk dari variable masukan dan
proses. Selain itu teknik analisis yang digunakan diantaranya adalah: sajian grafik, sajian
tabel, angka indeks, analisis waktu berkala terputus, analisis berkala terkontrol, dan analisis
diskontinuitas regresi.

b. Pendekatan Evaluasi Formal


Menurut penjelasan Dun dalam Dwidjowijoto, (2006: 163-164), evaluasi formal (formal
evaluation) adalah evaluasi yang menggunakan metode deskriptif dengan tujuan untuk
menghasilkan informasi yang valid dan terpercaya mengenai hasil-hasil kebijakan yang
secara eksplisit dinilai dari pelaku kebijakan. Asumsi utama dari evaluasi formal adalah
bahwa tujuan dan target diumumkan secara formal adalah merupakan ukuran yang tepat
untuk manfaat atau nilai kebijakan program. Sedangkan asumsi yang lain terkait dengan
evaluasi formal ini adalah bahwa evaluasi formal ini merupakan ukuran yang tepat untuk
manfaat atau nilai kebijakan program evaluasi formal menggunakan undang-undang,
dokumen program dan wawancana yang mengidentifikasi, mendefinisikan dan
menspesifikasikan tujuan dan target kebijakan.
Metode analisis yang digunakan dalam evaluasi ini hampir sama dengan evaluasi semu,
namun perbedaannya terletak pada tools yang digunakan untuk menganalisis dimana
menggunakan undang-undang, dokumen program, wawancara dengan pembuat kebijakan
dan administrator untuk mengidentifikasikan, mendefinisikan, dan menspesifikasikan

11

program dan target kebijakan. Dalam evaluasi formal ini, tipe-tipe kriteria evaluative yang
sering digunakan adalah efektifitas dan efisiensi.
c.

Pendekatan Evaluasi Keputusan Teoritis


Evaluasi keputusan teoritis merupakan pendekatan yang menggunakan metodemetode deskriptif untuk menghasilkan informasi yang dapat dipertanggungjawabkan dan
valid mengenai hasil-hasil kebijakan yang secara eksplisit dinilai oleh berbagai macam
pelaku kebijakan. Asumsinya evaluasi keputusan teoritis berusaha untuk memunculkan dan
membuat eksplisit tujuan dan target dari pelaku kebijakan baik dari yang tersembunyi atau
dinyatakan. Nantinya tujuan dan target dari pelaku kebijakan tersebut dijadikan ukuran yang
layak terhadap manfaat atau nilai kebijakan dan program. Asumsi tersebut berarti bahwa
tujuan dan target dari para pembuat kebijakan dan administrator merupakan salah satu
sumber nilai, karena semua pihak yang mempunyai andil dalam memformulasikan dan
mengimplementasikan kebijakan (sebagai contoh: staf tingkat menengah dan bawahan,
pegawai pada badan-badan lainya, kelompok klien) dilibatkan dalam merumuskan tujuan
dan target dimana kinerja nantinya akan diukur.
Tujuan dari evaluasi teoritis keputusan adalah untuk mengatasi kelemahan dari evaluasi
semu dan evaluasi formal, yaitu mengurangi ambiguitas kinerja tujuan dan mengidentifikasi
berbagai pelaku kebijakan dan menampakkan tujuan-tujuan mereka. Tujuan lainnya yaitu
untuk menghubungkan informasi mengenai hasil-hasil kebijakan dengan nilai-nilai dari
berbagai pelaku kebijakan. Perbedaan pokok antara evaluasi teoritis keputusan dengan
evaluasi lainnya yaitu evaluasi keputusan teoritis berusaha untuk memunculkan dan
membuat eksplisit tujuan dan target dari pelaku kebijakan baik yang tersembunyi atau
dinyatakan.
Bentuk utama dari pendekatan evaluasi kebijakan teoritis yaitu evaluabilitas dan analisis
utilitas multiatribut. Pendekatan evaluabilitas atau evaluability assessment merupakan
serangkaian prosedur yang dibuat untuk menganalisa system pembuatan keputusan yang
diharapkan dapat diperoleh dari informasi kinerja dan dapat memperjelas tujuan, sasaran,
dan asumsi-asumsi dimana kinerja akan diukur. Pertanyaan mendasar dalam penaksiran
evaluabilitas adalah apakah suatu kebijakan atau program dapat dievaluasi.

2.2.3 Teknik Participatory Evaluation dalam Evaluasi Kebijakan Publik


Participatory evaluation adalah Pelibatan masyarakat dan komunitas tingkat stakeholder
didalam perencanaan dan pelaksanaan evaluasi (memiliki informasi yang dibutuhkan proyek) untuk
memberikan kontribusi waktu dan upaya terhadap proyek, dan menindaklanjuti aktivitas proyek
oleh pihak luar. (Wilopo, 2012). Tujuan adanya evaluasi partisipatif diantaranya adalah membangun
kapasitas manajemen, meningkatkan kinerja manajemen proyek dan kontrol kualitas, mendorong
rasa kepemilikan dan membangun kapital sosial, meningkatkan efektifitas timbal balik,
meningkatkan akuntabilitas.
Dalam hal ini, tahapan evaluasi partisipatif dikelompokkan menjadi empat tahap, yaitu:
-

Identifikasi siapa saja yang akan terlibat

Menjelaskan proses dan cara evaluasi kepada masyarakat yang terlibat

Menjelaskan prioritas monitoring dan evaluasi

12

Identifikasi indikator untuk mendapatkan data

Menyetujui metode dan pelaksanaan rencana

Mengumpulkan data

Analisa data

Menyepakati hasil dari analisa

Memberikan evaluasi yang berkelanjutan

2.3 Review Dokumen Strategi Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur


Perkotaan Kota Surabaya
2.3.1 Latar Belakang dan Kedudukan Dokumen
Kawasan perkotaan dengan segala perkembangannya merupakan salah satu faktor pendorong
urbanisasi dan migrasi yang menambah beban kawasan perkotaan. Hal ini akan mengakibatkan
beberapa permasalahan apabila tidak disikapi dan diantisipasi lebih awal oleh pemerintahan daerah
yang terkait, terutama pada bidang ketersediaan permukiman dan infrastruktur perkotaan.
Berkenaan dengan kondisi tersebut, terdapat dua bentuk perencanaan untuk mengatasinya yaitu:
(1) perencanaan pembangunan yang memuat arahan kebijakan dan strategi pembangunan serta
(2) penataan ruang yang memuat mengenai arahan, kebijakan, dan strategi penataan ruang.
Namun, keberadaan dua bentuk perencanaan itu tidak cukup untuk mengatasi persoalan
pembangunan yang ada. Terkait hal ini, terdapat tiga kebutuhan pembangunan kota yang belum
terjawab yaitu:

Pembangunan kota dan kawasan perkotaan memerlukan payung kebijakan yang jelas
dalam menjembatani perencanaan pembangunan dan penataan ruang

Pembangunan kota dan kawasan perkotaan memerlukan arahan pengembangan kota dan
sektoral yang didasarkan pada kebutuhan kota, dan

Pembangunan kota dan kawasan perkotaan terdapat kebutuhan untuk mendudukkan


strategi sektoral yang mendukung dan merupakan bagian yang terintegrasi dari strategi
pengembangan kota.

Maka dari itu, diperlukan adanya suatu strategi pembangunan kota yang merupaka suatu
strategi berskala kota, berorientasi pada kebutuhan kota, tidak sektoral, bersifat komprehensif dan
terpadu, serta dapat menjadi acuan bagi strategi di bawahnya maupun pemangku kepentingan.
Dalam kaitannya dengan pembangunan permukiman dan infrastruktur perkotaan, strategi tersebut
diturunkan kedalam Strategi Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan (SPPIP).
Dokumen SPPIP ini menjabarkan mengenai kebijakan dan strategi untuk pengembangan
permukiman dan infrastruktur oerkotaan di lingkup Kota Surabaya baik dalam skala kota maupun
skala kawasan. Kebijakan ini tidak diposisikan sebagai pengganti dokumen kebijakan yang ada
melainkan berada pada hubungan saling melengkapi dan menjadi jembatan antara dokumen
kebijakan makro kota dengan kebijakan sektoral. Selain itu, dokumen SPPIP Kota Surabaya ini dapat
juga didudukkan sebagai salah satu dokumen yang memberikan masukan bagi penyusunan revisi
rencana-rencana tersebut berdasarkan pada dokumen kebijakan sektoral yang telah ada.
13

Gambar 2. Kedudukan Dokumen SPPIP

Sumber: Dokumen SPPIP

2.3.2 Arah Kebijakan Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota


Surabaya
Terkait dengan kebijakan pengembangan kota, Kota Surabaya memiliki berbagai dokumen
kebijakan pembangunan dan penataan ruang kota. Tiap dokumen tersebut memiliki kebijakan dan
strategi yang akan selalu merujuk pada arah pengembangan kota yang lebih baik yang tertuang
dalam visi dan misinya. Terdapat 9 kebijakan yang terkait langsung dengan pengembangan
permukiman dan infrastruktur perkotaan yaitu:

Surabaya Vision Plan 2005-2025

RPJMD Kota Surabaya 2011-2015

RTRW Kota Surabaya 2009-2029

Rencana Strategik Sanitasi Kota Surabaya 2009

Rencana Induk Sanitasi Perkotaan Kota Surabaya

Penyusunan Perencanaan Penanganan Sampah Terpadu Kota Surabaya 2005

Evaluasi Pelaksanaan Pembangunan Surabaya Drainage Masterplan (SDMP) 2018

RP4D Kota Surabaya 2008-2018

RPIJM Kota Surabaya


14

Gambar 3. Dasar Kebijakan Program SPPIP

Sumber: Dokumen SPPIP

Berdasarkan beberapa kebijakan tersebut, pengembangan permukiman dan infrastruktur


perkotaan mengarah pada 6 kebijakan besar yang terbagi ke dalam 4 zona. Adapun keenam
kebijakan tersebut meliputi:

Pengembangan permukiman ke arah Surabaya Barat untuk dapat menyebarkan


pertumbuhan secara merata

Pengembangan hunian vertical di tengah kota sebagai penunjang fungsi perdagangan dan
jasa

Upaya konservasi kawasan kampung khas Surabaya seperti Ampel dan Tunjungan

Penanganan permukiman liar dan kumuh

Antisipasi perkembangan di sekitar kaki Jembatan Suramadu

Pembatasan pengembangan Surabaya Timur

15

Gambar 4. Pembagian Zona Berdasarkan Kebijakan Pengembangan di Kota Surabaya

Sumber: Dokumen SPPIP

2.3.3 Potensi dan Masalah Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan


Potensi dan masalah pengembangan permukiman dan infrastruktur perkotaan di Kota
Surabaya diperoleh berdasarkan karakteristik pengembangannya. Secara garis besar, terdapat 6
tipologi karakteristik perkembangan permukiman yang memiliki kebutuhan pengembangan
berbeda-beda. Secara lebih detail, hal tersebut dibahas dalam Gambar 5.

16

Gambar 5. Potensi dan Masalah Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan di Kota
Surabaya Diperoleh Berdasarkan Karakteristik Pengembangannya

Sumber: Dokumen SPPIP

Berdasarkan karakteristik perkembangan permukiman di Kota Surabaya tersebut, dapat


ditentukan potensi, masalah, peluang dan tantangan perkembangan kawasan permukiman dan
infrastruktur perkotaan Kota Surabaya sebagai berikut:
a) Potensi

Daya Tarik Kota Surabaya sebagai kota besar yang memiliki segala kelengkapan fasilitas
dapat menarik penduduk untuk melakukan perpindahan ke kota sehingga dapat
mengakibatkan semakin tingginya permintaan akan penyediaan perumahan

Pesatnya perkembangan permukiman dan infrastruktur di Kota Surabaya dapat menarik


investor untuk berinvestasi dalam bidang property

Adanya potensi lahan belum terbangun di kawasan Surabaya Barat yang berpotensi untuk
dapat dikembangkan kawasan perumahan baru sehingga kawasan Surabaya Timur tidak
semakin padat.

b) Permasalahan

Terjadi alih fungsi lahan kawasan lindung menjadi kawasan permukiman khususnya pada
Surabaya Timur

Jangkauan pelayanan sarana dan prasarana perkotaan belum merata dan hanya berpusat
di wilayah timur saja

Munculnya permukiman kumuh dan illegal akibat kurangnya daya beli masyarakat akan
perumahan

17

Munculnya permukiman kumuh dan illegal menyebabkan kondisi lingkungan kota yang
buruk sehingga dapat menurunkan citra kawasan

c)

Tantangan

Kondisi Surabaya yang rawan banjir

Kepadatan bangunan yang tinggi dapat mendorong munculnya rawan kebakaran pada
kawasan permukiman

Tarikan urbanisasi yang besar dapat menyebabkan Surabaya semakin padat dan
menyebabkan semakin besarnya penyediaan lahan untuk kebutuhan permukiman

d) Peluang

Munculnya konsep-konsep baru dalam hal perumahan, hunian dna permukiman yang
ditawarkan pengembang dapat dijadikan sebagai solusi alternatif untuk mengatasi
tingginya permintaan akan perumahan

Adanya

pengembangan

Surabaya

sebagai

waterfront

city

dapat

mendorong

pengembangan pusat kegiatan baru di Surabaya

2.3.4 Kawasan Prioritas Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota


Surabaya
Kawasan prioritas permukiman di Kota Surabaya ditentukan berdasarkan potensi dan masalah
untuk ditangani terlebih dahulu. Kawasan prioritas ini ditetapkan berdasarkan kebutuhan dan
kesepakatan pemangku kepentingan serta disesuaikan dengan karakter kota. Pengembangan
permukiman dan infrastruktur perkotaan Kota Surabaya terdapat 9 kawasan prioritas dengan
karakteristik yang berbeda-beda, yaitu:

Kawasan permukiman pengembangan baru, yaitu kawasan yang terletak di kawasan


Surabaya Barat, terutama di Kecamatan Tandes

Kawasan permukiman padat tengah kota, yaitu yang terletak di Kecamatan Wonokromo

Kawasan permukiman pekerja, pada sekitar industri rungkut di Kecamatan Rungkut

Kawasan permukiman padat, di sekitar kawasan perguruan tinggi di Kecamatan Sukolilo

Kawasan permukiman nelayan, di pesisir laut Kecamatan Kenjeran dan Bulak

Kawasan permukiman padat yang terletak di Kecamatan Simokerto

Kawasan permukiman lama di tengah kota di Kecamatan Tegalsari

Kawasan permukiman pada fungsi konservasi di sekitar Bozem Morokrembangan


Kecamatan Krembangan

Kawasan permukiman nelayan di pantai selatan Surabaya di sekitar Kecamatan Gunung


Anyar

18

2.3.5 Visi dan Misi Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota
Surabaya
Berdasarkan interpretasi dari nilai yang diharapkan dari rumusan visi Kota Surabaya dan
menimbang dari kata-kata kunci yang terdapat pada setiap kebijakan yang berhubungan maka
rumusan visi pengembangan permukiman dan infrastruktur perkotaan Kota Surabaya adalah:
Surabaya 2030: Permukiman Yang Lebih Baik Bagi Setiap Warga Kota
Merujuk pada upaya pencapaian visi pengembangan permukiman dan infrastruktur perkotaan
Kota Surabaya, dirumuskan misi sebagai berikut:
1.

Mengembangkan permukiman dan menyediakan infrastruktur penunjang permukiman


perkotaan sesuai indikator pelayanan kota internasional (city services) dan indikator kualitas
hidup internasional (quality of life) yang berwawasan lingkungan tanpa mengesampingkan
nilai-nilai lokal dengan cara, prosedur, dan instrumen yang cerdas

2.

Memenuhi kebutuhan standar ruang, aksesibilitas fisik dan pembiayaan serta sarana
penunjang yang lebih baik

3.

Mendorong terciptanya kepedulian masyarakat terhadap penataan danpemeliharaan


lingkungan permukiman serta lingkungan hidup.

Adapun untuk dapat diukur ketercapaiannya, maka ketiga misi tersebut diterjemahkan lebih
lanjut kedalam suatu ukuran capaian keberhasilan misi yang nantinya akan menjadi dasar bagi
perumusan strategi dan program strategis pengembangan permukiman dan infrastruktur
perkotaan Kota Surabaya. Ukuran capaian keberhasilan misi tersebut dijelaskan dalam Gambar 6.

19

Gambar 6. Misi dan Tolak Ukur Keberhasilan Program SPPIP

Sumber: Dokumen SPPIP

2.3.6 Strategi dan Program Strategis Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur


Perkotaan kota Surabaya
Strategi dalam kegiatan penyusunan SPPIP Kota Surabaya ini dipahami sebagai upaya
untuk mencapai dan memenuhi target capaian dalam pengmbangan permukiman dan infrastruktur
perkotaan Kota Surabaya yang telah ditetapkan berdasarkan kesepakatan semua pemangku
kepentingan dengan memperhatikan kondisi eksisting dan karakteristik kawasan permukiman.
strategi dan program strategis ini berfungsi untuk mengembangkan kawasan permukiman dan
infrastruktur perkotaan Kota Surabaya yang bersifat umum dan berlaku sama untuk seluruh
kawasan permukiman di Kota Surabaya. Strategi skala kota maupun skala kawasan dibangun
dengan mempertimbangkan arahan kebijakan pembangunan Kota Surabaya dan kondisi eksisting
yang ada.
Berdasarkan karakteristik perkembangannya, pada dasarnya terdapat beberapa konsep
penanganan yang berkembang untuk skala kota, yaitu:

Lahan-lahan permukiman baik yang sudah berkembang maupun yang akan dikembangkan
diperjelas keberadaan statusnya

Mengembalikan fungsi lindung kawasan pada sempadan sungai dan rel kereta api

Mengembangkan kawasan permukiman

Mengembangkan kawasan permukiman yang mengantisipasi berbagai kemungkinan


perubahan

Menjaga dan memelihara perkembangan kawasan permukiman.

20

Mengacu pada kelima konsep tersebut, terdapat 12 strategi yang ditetapkan, dimana
strategi tersebut memiliki keterkaitan terhadap perwujudan misi pengembangan permukiman dan
infrastruktur perkotaan Kota Surabaya.
Gambar 7. Strategi Program SPPIP Kota Surabaya

Sumber: Dokumen SPPIP

21

BAB III GAMBARAN UMUM


3.1 Gambaran Umum Wilayah
Kawasan Prioritas Permukiman Kecamatan Sukolilo mencakup 4 kelurahan diantaranya:
Kelurahan Nginden Jangkungan, Semolowaru, Gebang Putih, dan Klampis Ngasem. Adapun keempat
wilayah tersebut menurut dokumen program SPPIP didominasi oleh kawasan padat penduduk yang
mayoritas dihuni oleh mahasiswa perguruan tinggi di sekitar wilayah studi. Batas wilayah program yang
terdapat pada lampiran dokumen program SPPIP terdapat pada Peta 1.
Berikut ini adalah data luas wilayah, jumlah penduduk, dan kepadatan penduduk wilayah studi
hasil pendataan tahun 2014:
Tabel 1. Luas Wilayah, Jumlah Penduduk, dan Kepadatan Penduduk
Kelurahan
Nginden Jangkungan
Semolowaru
Gebang Putih
Klampis Ngasem
TOTAL

Luas Wilayah (Km2)

Jumlah penduduk
(Jiwa)
1.14
15774
1.67
20790
1.33
7737
1.57
19207
5.71
63508
Sumber: Kecamatan Dalam Angka, 2015

Kepadatan Penduduk
(Jiwa/Km2)
13837
12449
5817
11433

Berdasarkan tabel diatas maka diketahui bahwa kelurahan yang memiliki kepadatan penduduk
paling tinggi adalah Kelurahan Nginden Jangkungan. Hal ini dikarenakan jumlah penduduk yang
bermukim di wilayah tersebut tidak sebanding dengan lahan permukiman yang tersedia. Sedangkan
untuk wilayah dengan jumlah penduduk tertinggi adalah Kelurahan Semolowaru. Adapun Kelurahan
Semolowaru merupakan wilayah dengan jumlah penduduk tertinggi dibanding kelurahan lainnya di
Kecamatan Sukolilo.
Penentuan kawasan prioritas di Kota Surabaya pada program ini yaitu dari memiliki urgensitas
dalam penanganan, memiliki kontribusi dalam penanganan persoalan kota, memiliki kesesuaian dengan
kebijakan pembangunan dan pengembangan kota, memiliki dominasi penanganan bidang
keciptakaryaan, dan memiliki jaminan keberlanjutan program.
Salah satu misi pengembangan permukiman dan infrastruktur perkotaan adalah Mendorong
terciptanya kepedulian masyarakat terhadap penataan dan pemeliharaan lingkungan permukiman serta
lingkungan hidup. Ukuran capaian keberhasilan dari misi tersebut adalah meningkatnya partisipasi
masyarakat dalam pemeliharaan lingkungan permukiman. Oleh sebab itu, perlu diadakannya evaluasi
menggunakan participatory evaluation dengan melihat partisipasi masyarakat terhadap program SPPIP.

22

Peta 1. Peta Batas Wilayah Program SPPIP di Kecamatan Sukolilo

23

BAB IV HASIL EVALUASI


Evaluasi yang pada program Strategi Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan
(SPPIP) Kota Surabaya dilakukan dengan metode participatory evaluation karena mengacu pada misi
dan tolok ukur keberhasilan program yang kedua. Teknik evaluasi yang digunakan pada studi kasus ini
adalah teknik wawancara dengan stakeholder yang berkaitan, yaitu masyarakat di lokasi studi. Kriteria
dari responden yang diwawancara adalah sebagai berikut:
-

Laki laki atau wanita

Merupakan tokoh masyarakat (Ketua RT/ Ketua RW)

Usia 25 - 60 tahun

Bertempat tinggal di Kecamatan Sukolilo minimal 6 tahun

Mengetahui tentang program Strategi Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur


Perkotaan Kota Surabaya

List pertanyaan wawancara dan hasil wawancara yang dilakukan kepada responden mengenai
pelaksanaan program SPPIP di Kecamatan Sukolilo menurut preferensi masyarakat tertera pada
Lampiran. Berdasarkan wawancara yang telah dilakukan, maka didapatkan hasil evaluasi dan hasil
analisis.

4.1 Derajat Partisipasi Masyarakat


Terdapat kadar yang berbeda dalam setiap praktek partisipasi. Kadar ini jika diperbandingkan
satu sama lain akan membentuk suatu garis kontinum mulai dari titik non partisipasi warga sampai
kendali warga sepenuhnya. Untuk memperjelas mana proses yang disebut partisipasi dan bukan
partisipasi dalam penelitian ini akan mempergunakan konsep delapan tangga partisipasi masyarakat
(Eight Rungs on Ladder of Citizen Participation) menurut Arnstein (1971).

24

Dalam konsepnya Arnstein menjelaskan partisipasi masyarakat yang didasarkan kepada


kekuatan masyarakat untuk menentukan suatu produk akhir. Secara umum, dalam model ini ada tiga
derajat partisipasi masyarakat : (1) Tidak Partisipatif (Non Participation); (2) Derajat Semu (Degrees of
Tokenism) dan kekuatan masyarakat (Degrees of Citizen Powers). Lebih jelasnya dapat dilihat dalam
gambar dibawah ini:
Gambar 8. Delapan Tingkatan Partisipasi Masyarakat

Sumber: Arstein (1971)


Berdasarkan konsep yang dikemukakan oleh Arnstein (1971) terlihat bahwa terdapat
perbedaaan yang cukup mendasar antara bentuk partisipasi semu (empty ritual) dengan yang
mempunyai kekuatan nyata (real power). Didalamnya digambarkan bagaimana bentuk-bentuk
partisipasi masyarakat dari masyarakat dipaksa atau dimanipulasi dan dimana masyarakat telah mampu
mengontrol pembuatan keputusan dan pengalokasian sumber daya. Kemudian masing-masing derajat
ditekankan bukan pada seberapa jauh masyarakat telah terlibat dalam proses pembentukan kebijakan
atau program yang dilaksanakan oleh pemegang kekuasaan tetapi seberapa jauh masyarakat dapat
menentukan hasil akhir atau dampak dari kebijakan tersebut.

4.2 Penetapan Indikator


Indikator adalah karakteristik yang dapat diamati secara tidak langsung dan digunakan sebagai
definisi operasional dari variabel. Dari indikator tersebut, kemudian diturunkan ke dalam tolok ukur
yang diamati dan diukur secara langsung. Dalam penelitian ini, ditetapkan indikator tingkat partisipasi
masyarakat terdiri dari:
1.

Pendataan; yaitu dengan pendataan terhadap luas tempat tinggal anda dan jumlah anggota
keluarga yang menempati rumah

2.

Sosialisasi; yaitu dengan pemberian informasi kepada masyarakat mengenai program SPPIP.

3.

Focus Group Discussion (FGD); yaitu dengan melakukan diskusi mengenai persepsi
masyarakat mengenai SPPIP.
25

4.

Pengorganisasian Masyarakat; warga diminta untuk memilih dan memutuskan sendiri perlu
tidaknya berorganisasi untuk menangani persoalan permukiman secara sistematik.

5.

Perencanaan Partisipatif; yaitu serangkaian kegiatan pertemuan untuk menghasilkan


rencana atau program penanggulangan permukiman.

6.

Konfirmasi Program; yaitu untuk mengkonfirmasi ke masyarakat program yang sudah


dicanangkan apakah sudah berjalan atau belum.

4.3 Hasil Analisis


4.3.1 Pendataan Luas Kawasan dan Jumlah Rumah Tangga
Indikator ini merupakan program pertama dari kebijakan SPPIP. Dari seluruh responden
diketahui, bahwa sudah dilaksanakan pendataan Pendataan Luas Kawasan dan Jumlah Rumah
Tangga pada tahun 2011-2012. Metodenya yaitu masyarakat didatangi oleh petugas kelurahan dari
rumah ke rumah.

4.3.2 Sosialisasi SPPIP kepada Masyarakat


Indikator ini memiliki tiga tolok ukur, yaitu masyarakat mencari tahu sendiri informasi
mengenai SPPIP, informasi mengenai SPPIP didapatkan melalui kelurahan atau RT/RW setempat,
dan pemberitahuan mengenai adanya SPPIP diberitahukan secara jelas. Hasil yang diharapkan
adalah masyarakat mengetahui dan memahami tentang apa yang akan dilakukan dalam program
SPPIP, yang akan dilaksanakan di kelurahan, serta terbangunnya semangat masyarakat untuk segera
melaksanakan Dari seluruh responden diketahui bahwa masyarakat diberitahukan mengenai SPPIP
secara terbuka, melalui RT/RW, berdasarkan surat edaran yang diperoleh dari kelurahan setempat.
Pemberitahuannya-pun dirasa cukup jelas. Diketahui bahwa sebagian besar dari responden
sebelumnya tidak pernah mencari informasi tentang upaya bantuan dari pemerintah tentang
pengembangan usaha mereka.
Berdasarkan keterangan di lapangan, rata-rata mereka diberitahu oleh Ketua RT/RW
setempat atau petugas dari kelurahan, yang mendatangi mereka dari rumah ke rumah. Hanya
sedikit dari mereka yang kemudian mencari tahu sendiri informasi mengenai SPPIP.

4.3.3 Focus Group Discussion (FGD)


Focus Group Discussion yang dimaksud disini adalah masyarakat ikut berdiskusi dengan pihak
pemerintah mengenai persepsi mereka terhadap program SPPIP. Dari hasil kuesioner, diketahui
bahwa 60% masyarakat diundang dan mengikuti kegiatan Focus Group Discussion yang
diselenggarakan di masing-masing kelurahan. Sedangkan 40% responden yang menyatakan tidak
pernah mengetahui dan mengikuti FGD ini yaitu masyarakat yang terdapat di Kelurahan
Semolowaru.

4.3.4 Pengorganisasian Masyarakat


Untuk pengorganisasian masyarakat, didapatkan hasil bahwa terdapat organisasi
masyarakat di setiap kelurahan. Namun, ini merupakan inisiatif dari warga sendiri dan tidak peran
dari Pemerintah.

26

4.3.5 Perencanaan Partisipatif


Untuk tahapan perencanaan partisipatif diketahui baru dilaksanakan di Kelurahan Gebang,
yaitu pernah dilaksanakan yaitu forum musyawarah antara dinas pemerintah, warga, dan pedagang
kaki lima yang sering berjualan di sekitar gebang. Dimana ada musyawarah ketika akan dilakukan
pelebaran jalan serta perbaikan drainase & sanitasi sehingga tidak bisa dipergunakan lagi sebagai
tempat PKL berjualan pada malam hari.

4.3.6 Konfirmasi Program


Konfirmasi program dimaksudkan untuk mengkonfirmasi ke masyarakat terkait program
yang sudah dicanangkan dalam program SPPIP. Diantaranya yaitu pembangunan jaringan air bersih,
pembangunan IPAL terpusat, pengurangan tingkat kebocoran pipa, peningkatan sarana dan
prasarana di IPLT Keputih, Pembangunan sistem sanitasi, Perbaikan sistem pengendali banjir, dan
Pembangunan Rusun. Dari ke tujuh program tersebut, ada beberapa program yang belum berjalan.
Sejauh ini, di seluruh kelurahan baru program perbaikan sistem pengendali banjir yang sudah
dilaksakan atau sudah berjalan.

27

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Dalam mengevalusi ketercapaian program SPPIP dilihat dari tingkat partisipasi masyarakat,
terdapat tujuh indikator yang digunakan yaitu: pendataan, sosialisasi, Focus Group Discussion (FGD),
pengorganisasian masyarakat, perencanaan partisipatif, serta konfirmasi program. Adapun berdasarkan
hasil analisis yang dilakukan maka diketahui bahwa masyarakat sudah mulai dilibatkan dalam
pelaksanaan program melalui pendataan, sosialisasi, maupun pelaksanaan FGD. Namun partisipasi
masyarakat dinilai belum maksimal dengan belum optimalnya pengawasan pasca pelaksanaan program
serta masih belum adanya inisiatif dari masyarakat sendiri untuk mencari tahu informasi terkait program
SPPIP. Selain itu terdapat 7 program SPPIP yang dicanangkan, sedangkan kawasan prioritas Kecamatan
Sukolilo baru melaksanakan beberapa program diantaranya program perbaikan sistem pengendali
banjir yang sudah dilaksakan atau sudah berjalan. Sedangkan program lainnya beberapa belum
terlaksana sepenuhnya dan hanya dilaksanakan pada beberapa kelurahan.
Sehingga hasil evaluasi program SPPIP yang telah berjalan selama periode 2010-2015 dilihat
dari indikator tingkat partisipasi masyarakat dinilai sudah cukup berhasil. Adapun keberhasilan
disimpulkan dari banyaknya kegiatan yang sudah melibatkan dan mempertimbangkan aspirasi dari
masyarakat. Namun masih terdapat beberapa kekurangan yang perlu diperbaiki diantaranya: perlunya
dilakukan peningkatan pengawasan pasca program serta optimalisasi partisipasi masyarakat terutama
dalam hal sosialisasi dan musyawarah program.

5.2 Lesson Learned


Adapun dalam penyusunan makalah ini terdapat beberapa hal yang dapat dipelajari dan
dimengerti terkait Teknik Evaluasi Perencanaan.
Evaluasi kebijakan publik dilakukan untuk menilai sebuah ketercapaian implementasi kebijakan
publik sehingga dapat diajukan sebagai nilai-nilai yang mendasari kebijakan, membantu dalam
penyesuaian dan perumusan masalah pada proses kebijakan selanjutnya. Di dalam evaluasi, terdapat
tiga pendekatan yang bisa dilakukan diantaranya: evaluasi formal, evaluasi semu, dan evaluasi
keputusan teoritis. Adapun pada evaluasi ini digunakan pendekatan evaluasi formal, dimana evaluasi
program SPPIP ini akan didasarkan pada dokumen serta kebijakan terkait yang nantinya akan diukur
dari persepsi target kebijakan. Oleh karena itu dalam evaluasi ini digunakan teknik partisipatory
evaluation melalui wawancara/kuisioner sebagai salah satu bentuk pelibatan masyarakat.
Selain itu dalam sebuah evaluasi perlu dilakukan penetapan indikator, dimana untuk
mengetahui indikator partisipasi masyarakat dapat dihitung melalui derajat partisipasi masyarakat.
Adapun menurut Arstein (1981) terdapat 8 derajat partisipasi yang akhirnya diturunkan menjadi
ketujuh indikator evaluasi yang digunakan. Ketujuh indikator tersebut kemudian akan digunakan
untuk mengevaluasi program dan mengetahui kelebihan dan kekurangan program.

28

LAMPIRAN
Berikut merupakan lampiran dari hasil wawancara yang dilakukan kepada responden mengenai
pelaksanaan program SPPIP di Kecamatan Sukolilo menurut preferensi masyarakat.
WAWANCARA PELAKSANAAN PROGRAM
STRATEGI PENGEMBANGAN PERMUKIMAN DAN INFRASTRUKTUR PERKOTAAN
KOTA SURABAYA
IDENTITAS RESPONDEN
NAMA RESPONDEN

Nining Indaryanto

ALAMAT LENGKAP

Gebang Kidul No. 28 Surabaya

LAMA TINGGAL

15 Tahun

UMUR

55 Tahun

PROFESI

Wiraswasta / Ibu Rumah Tangga

Lokasi : Kecamatan Sukolilo, Surabaya


-

Kelurahan Gebang Putih

Kelurahan Nginden Jangkungan

Kelurahan Klampis Ngasem

Kelurahan Semolowaru

Kriteria Responden:
-

Laki laki atau wanita

Merupakan tokoh masyarakat (Ketua RT/ Ketua RW)

Usia 25 - 60 tahun

Bertempat tinggal di Kecamatan Sukolilo minimal 6 tahun

Mengetahui tentang program Strategi Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur


Perkotaan Kota Surabaya

NASKAH PERTANYAAN
Selamat (pagi/siang/sore/malam). Saya adalah salah satu mahasiswi jurusan Perencanaan
Wilayah dan Kota ITS, Surabaya yang saat ini sedang mengadakan penelitian mengenai pendapat
masyarakat di Kecamatan Sukolilo mengenai pelaksanaan program Strategi Pengembangan
Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota Surabaya.

29

Dalam penelitian kali ini, kami ingin mengetahui evaluasi pelaksanaan program tersebut
berdasarkan persepsi masyarakar untuk mengukur tingkat partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan
program tersebut.
Dengan ini, penulis mengharap kesediaan bapak/ibu untuk dapat memberikan data dan
informasi yang dibutuhkan. Data dan informasi yang diperoleh dan yang kami kumpulkan hanya
digunakan untuk kepentingan penelitian saja. Terimakasih atas kesediaan bapak/ibu.

Kami ingin menanyakan terkait dengan pelaksanaan program Strategi Pengembangan


Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota Surabaya wilayah tempat anda tinggal saat ini. Berikut
adalah pertanyaannya:
1.
Pertanyaan
Pernahkah

anda

Jawaban

didatangi

pihak

Pernah, sekitar beberapa tahun yang lalu. Didata

pemerintahan/instansi atau yang mewakili untuk

oleh kelurahan beserta RW satu per satu ke

melakukan pendataan terhadap luas tempat

rumah.

tinggal anda dan jumlah anggota keluarga yang


menempati rumah anda?
2.
Pertanyaan

Jawaban

Apakah anda pernah diundang atau mengikuti

Belum pernah. Selama ini apabila ada pekerjaan

dalam

Strategi

pengembangan permukiman hanya diberitahu

Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur

saja tanpa ada undangan sosialiasasi mengenai

Perkotaan (SPPIP) Kota Surabaya yang khususnya

detail program dll.

sebuah

sosialisasi

program

di tempat anda tinggal?


3.
Pertanyaan
Apakah

ada

pengawasan

Jawaban
dari

pemerintah

Tidak ada. Tidak pernah ada follow up lagi dari

mengenai pengembangan kawasan permukiman

pemerintah setelah pendataan dan proyek

yang direncanakan pada program SPPIP Kota

berjalan. Sejauh yang saya tau belum ada.

Surabaya?
4. Berilah tanda (V) jika program berikut ini sudah pernah dijalankan di lokasi anda bertempat tinggal
( ) Pembangunan jaringan air bersih

( ) Pembangunan IPAL terpusat

30

( ) Pengurangan tingkat kebocoran pipa

) Peningkatan sarana dan prasarana di IPLT


Keputih

( ) Pembangunan sistem sanitasi

( ) Perbaikan sistem pengendali banjir

( ) Pembangunan Rusun dan Apartemen

(V) Perbaikan jalan

5. Jika ada warga anda atau anda yang bertempat tinggal di kawasan sempadan sungai, apakah anda
mengetahui tentang hal-hal berikut ini:
Pertanyaan

Jawaban

Pernahkah ada pendataan dan sosialisasi terkait


daerah permukiman di sekitar sempadan sungai?
Pernahkah ada sosialisasi terkait rencana relokasi
di kawasan sempadan sungai?
Apakah ada tindak lanjut dari hal tersebut? Jika
ada, bagaimana tindak lanjutnya?
6.
Pertanyaan

Jawaban

Apakah pernah ada forum/musyawarah terkait

Sejauh ini belum pernah ada undangan terkait

dengan

forum/musyawarah.

program

Strategi

Pengembangan

Permukiman dan Infrastruktur di lokasi anda


tinggal? Jika pernah, jelaskan!

31

WAWANCARA PELAKSANAAN PROGRAM


STRATEGI PENGEMBANGAN PERMUKIMAN DAN INFRASTRUKTUR PERKOTAAN
KOTA SURABAYA
IDENTITAS RESPONDEN
NAMA RESPONDEN

Gema Wiko

ALAMAT LENGKAP

Jalan Gebang Lor No 50

LAMA TINGGAL

7 Tahun

UMUR

40 Tahun

PROFESI

Wiraswasta

Lokasi : Kecamatan Sukolilo, Surabaya


-

Kelurahan Gebang Putih

Kelurahan Nginden Jangkungan

Kelurahan Klampis Ngasem

Kelurahan Semolowaru

Kriteria Responden:
-

Laki laki atau wanita

Merupakan tokoh masyarakat (Ketua RT/ Ketua RW)

Usia 25 - 60 tahun

Bertempat tinggal di Kecamatan Sukolilo minimal 6 tahun

Mengetahui tentang program Strategi Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur


Perkotaan Kota Surabaya

NASKAH PERTANYAAN
Selamat (pagi/siang/sore/malam). Saya adalah salah satu mahasiswi jurusan Perencanaan
Wilayah dan Kota ITS, Surabaya yang saat ini sedang mengadakan penelitian mengenai pendapat
masyarakat di Kecamatan Sukolilo mengenai pelaksanaan program Strategi Pengembangan
Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota Surabaya.
Dalam penelitian kali ini, kami ingin mengetahui evaluasi pelaksanaan program tersebut
berdasarkan persepsi masyarakar untuk mengukur tingkat partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan
program tersebut.

32

Dengan ini, penulis mengharap kesediaan bapak/ibu untuk dapat memberikan data dan
informasi yang dibutuhkan. Data dan informasi yang diperoleh dan yang kami kumpulkan hanya
digunakan untuk kepentingan penelitian saja. Terimakasih atas kesediaan bapak/ibu.

Kami ingin menanyakan terkait dengan pelaksanaan program Strategi Pengembangan


Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota Surabaya wilayah tempat anda tinggal saat ini. Berikut
adalah pertanyaannya:
1.
Pertanyaan
Pernahkah

anda

Jawaban

didatangi

pihak

pemerintahan/instansi atau yang mewakili untuk

Pernah dilakukan pendataan luas rumah dan


jumlah orang yang tinggal sekitar tahun 2011.

melakukan pendataan terhadap luas tempat


tinggal anda dan jumlah anggota keluarga yang
menempati rumah anda?
2.
Pertanyaan

Jawaban

Apakah anda pernah diundang atau mengikuti

Pernah, yaitu ketika ada rencana perbaikan

dalam

sanitasi.

sebuah

sosialisasi

program

Strategi

Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur


Perkotaan (SPPIP) Kota Surabaya yang khususnya
di tempat anda tinggal?
3.
Pertanyaan
Apakah

ada

pengawasan

Jawaban
dari

pemerintah

mengenai pengembangan kawasan permukiman

Tidak ada, selama ini peran pemerintah hanya


sampai saat pelaksanaan proyek saja,

yang direncanakan pada program SPPIP Kota


Surabaya?
4. Berilah tanda (V) jika program berikut ini sudah pernah dijalankan di lokasi anda bertempat tinggal
( ) Pembangunan jaringan air bersih

( ) Pembangunan IPAL terpusat

( ) Pengurangan tingkat kebocoran pipa

) Peningkatan sarana dan prasarana di IPLT


Keputih

(V) Pembangunan sistem sanitasi & drainase

( ) Perbaikan sistem pengendali banjir


33

( ) Pembangunan Rusun dan Apartemen

(V) Perbaikan dan pelebaran jalan

5. Jika ada warga anda atau anda yang bertempat tinggal di kawasan sempadan sungai, apakah anda
mengetahui tentang hal-hal berikut ini:
Pertanyaan

Jawaban

Pernahkah ada pendataan dan sosialisasi terkait


daerah permukiman di sekitar sempadan sungai?
Pernahkah ada sosialisasi terkait rencana relokasi
di kawasan sempadan sungai?
Apakah ada tindak lanjut dari hal tersebut? Jika
ada, bagaimana tindak lanjutnya?
6.
Pertanyaan

Jawaban

Apakah pernah ada forum/musyawarah terkait

Pernah yaitu forum musyawarah antara dinas

dengan

Pengembangan

pemerintah, warga, dan pedagang kaki lima yang

Permukiman dan Infrastruktur di lokasi anda

sering berjualan di sekitar gebang. Dimana ada

tinggal? Jika pernah, jelaskan!

musyawarah ketika akan dilakukan pelebaran

program

Strategi

jalan

serta

perbaikan

drainase

&

sanitasi

sehingga tidak bisa dipergunakan lagi sebagai


tempat PKL berjualan pada malam hari.

34

WAWANCARA PELAKSANAAN PROGRAM


STRATEGI PENGEMBANGAN PERMUKIMAN DAN INFRASTRUKTUR PERKOTAAN
KOTA SURABAYA
IDENTITAS RESPONDEN
NAMA RESPONDEN

Sunaryo

ALAMAT LENGKAP

Klampis Ngasem Jaya No. 29C

LAMA TINGGAL

8 Tahun

UMUR

48 Tahun

PROFESI

PNS

Lokasi : Kecamatan Sukolilo, Surabaya


-

Kelurahan Gebang Putih

Kelurahan Nginden Jangkungan

Kelurahan Klampis Ngasem

Kelurahan Semolowaru

Kriteria Responden:
-

Laki laki atau wanita

Merupakan tokoh masyarakat (Ketua RT/ Ketua RW)

Usia 25 - 60 tahun

Bertempat tinggal di Kecamatan Sukolilo minimal 6 tahun

Mengetahui tentang program Strategi Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur


Perkotaan Kota Surabaya

NASKAH PERTANYAAN
Selamat (pagi/siang/sore/malam). Saya adalah salah satu mahasiswi jurusan Perencanaan
Wilayah dan Kota ITS, Surabaya yang saat ini sedang mengadakan penelitian mengenai pendapat
masyarakat di Kecamatan Sukolilo mengenai pelaksanaan program Strategi Pengembangan
Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota Surabaya.
Dalam penelitian kali ini, kami ingin mengetahui evaluasi pelaksanaan program tersebut
berdasarkan persepsi masyarakar untuk mengukur tingkat partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan
program tersebut.

35

Dengan ini, penulis mengharap kesediaan bapak/ibu untuk dapat memberikan data dan
informasi yang dibutuhkan. Data dan informasi yang diperoleh dan yang kami kumpulkan hanya
digunakan untuk kepentingan penelitian saja. Terimakasih atas kesediaan bapak/ibu.

Kami ingin menanyakan terkait dengan pelaksanaan program Strategi Pengembangan


Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota Surabaya wilayah tempat anda tinggal saat ini. Berikut
adalah pertanyaannya:
1.
Pertanyaan
Pernahkah

anda

Jawaban

didatangi

pihak

pemerintahan/instansi atau yang mewakili untuk

Pernah dilakukan pendaataan tempat tinggal dan


jumlah anggota keluarga

melakukan pendataan terhadap luas tempat


tinggal anda dan jumlah anggota keluarga yang
menempati rumah anda?
2.
Pertanyaan

Jawaban

Apakah anda pernah diundang atau mengikuti

Pernah dilakukan sosialisasi bahwa terdapat

dalam

program

sebuah

sosialisasi

program

Strategi

Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur

bantuan

dari

pemerintah

terkait

pengembangan permukiman Klampis Ngasem

Perkotaan (SPPIP) Kota Surabaya yang khususnya


di tempat anda tinggal?
3.
Pertanyaan
Apakah

ada

pengawasan

Jawaban
dari

pemerintah

mengenai pengembangan kawasan permukiman

Belum pernah menerima follow up lagi setelah


sosialisasi dan proyek berjalan

yang direncanakan pada program SPPIP Kota


Surabaya?
4. Berilah tanda (V) jika program berikut ini sudah pernah dijalankan di lokasi anda bertempat tinggal
( ) Pembangunan jaringan air bersih

( ) Pembangunan IPAL terpusat

( ) Pengurangan tingkat kebocoran pipa

) Peningkatan sarana dan prasarana di IPLT


Keputih

( V ) Pembangunan sistem sanitasi

( ) Perbaikan sistem pengendali banjir


36

( ) Pembangunan Rusun dan Apartemen

5. Jika ada warga anda atau anda yang bertempat tinggal di kawasan sempadan sungai, apakah anda
mengetahui tentang hal-hal berikut ini:
Pertanyaan

Jawaban

Pernahkah ada pendataan dan sosialisasi terkait


daerah permukiman di sekitar sempadan sungai?
Pernahkah ada sosialisasi terkait rencana relokasi
di kawasan sempadan sungai?
Apakah ada tindak lanjut dari hal tersebut? Jika
ada, bagaimana tindak lanjutnya?
6.
Pertanyaan

Jawaban

Apakah pernah ada forum/musyawarah terkait

Belum ada. Selama ini hanya sebatas sosialisasi

dengan

terkait pelaksanaan program tidak pernah ada

program

Strategi

Pengembangan

Permukiman dan Infrastruktur di lokasi anda

forum diskusi dua arah dari pemerintah

tinggal? Jika pernah, jelaskan!

37

WAWANCARA PELAKSANAAN PROGRAM


STRATEGI PENGEMBANGAN PERMUKIMAN DAN INFRASTRUKTUR PERKOTAAN
KOTA SURABAYA
IDENTITAS RESPONDEN
NAMA RESPONDEN

Hartono

ALAMAT LENGKAP

Gebang Wetan No 30

LAMA TINGGAL

12 Tahun

UMUR

42 Tahun

PROFESI

Pegawai Swasta

Lokasi : Kecamatan Sukolilo, Surabaya


-

Kelurahan Gebang Putih

Kelurahan Nginden Jangkungan

Kelurahan Klampis Ngasem

Kelurahan Semolowaru

Kriteria Responden:
-

Laki laki atau wanita

Merupakan tokoh masyarakat (Ketua RT/ Ketua RW)

Usia 25 - 60 tahun

Bertempat tinggal di Kecamatan Sukolilo minimal 6 tahun

Mengetahui tentang program Strategi Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur


Perkotaan Kota Surabaya

NASKAH PERTANYAAN
Selamat (pagi/siang/sore/malam). Saya adalah salah satu mahasiswi jurusan Perencanaan
Wilayah dan Kota ITS, Surabaya yang saat ini sedang mengadakan penelitian mengenai pendapat
masyarakat di Kecamatan Sukolilo mengenai pelaksanaan program Strategi Pengembangan
Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota Surabaya.
Dalam penelitian kali ini, kami ingin mengetahui evaluasi pelaksanaan program tersebut
berdasarkan persepsi masyarakar untuk mengukur tingkat partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan
program tersebut.

38

Dengan ini, penulis mengharap kesediaan bapak/ibu untuk dapat memberikan data dan
informasi yang dibutuhkan. Data dan informasi yang diperoleh dan yang kami kumpulkan hanya
digunakan untuk kepentingan penelitian saja. Terimakasih atas kesediaan bapak/ibu.

Kami ingin menanyakan terkait dengan pelaksanaan program Strategi Pengembangan


Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota Surabaya wilayah tempat anda tinggal saat ini. Berikut
adalah pertanyaannya:
1.
Pertanyaan
Pernahkah

anda

Jawaban

didatangi

pihak

pemerintahan/instansi atau yang mewakili untuk

Pernah dilakukan pendataan keluarga dan jumlah


anggota keluarga

melakukan pendataan terhadap luas tempat


tinggal anda dan jumlah anggota keluarga yang
menempati rumah anda?
2.
Pertanyaan

Jawaban

Apakah anda pernah diundang atau mengikuti

Pernah diundang bersama warga lain dan diberi

dalam

penjelasan terkait program pemerintah untuk

sebuah

sosialisasi

program

Strategi

Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur

membenahi permukiman di Klampis Ngasem

Perkotaan (SPPIP) Kota Surabaya yang khususnya


di tempat anda tinggal?
3.
Pertanyaan
Apakah

ada

pengawasan

Jawaban
dari

pemerintah

mengenai pengembangan kawasan permukiman

Kurang mengetahuinya tapi yang saya tahu


belum ada.

yang direncanakan pada program SPPIP Kota


Surabaya?
4. Berilah tanda (V) jika program berikut ini sudah pernah dijalankan di lokasi anda bertempat tinggal
( ) Pembangunan jaringan air bersih

( ) Pembangunan IPAL terpusat

( ) Pengurangan tingkat kebocoran pipa

) Peningkatan sarana dan prasarana di IPLT


Keputih

( V ) Pembangunan sistem sanitasi

( V ) Perbaikan sistem pengendali banjir


39

( ) Pembangunan Rusun dan Apartemen

5. Jika ada warga anda atau anda yang bertempat tinggal di kawasan sempadan sungai, apakah anda
mengetahui tentang hal-hal berikut ini:
Pertanyaan

Jawaban

Pernahkah ada pendataan dan sosialisasi terkait

Ada

pendataan

dan

sosialiasai

terhadap

daerah permukiman di sekitar sempadan sungai?

bangunan non permanen di sekitar sungai dan


saluran drainase

Pernahkah ada sosialisasi terkait rencana relokasi

Ya ada isu dan pembicaraan terkait bangunan di

di kawasan sempadan sungai?

sekitar sungai

Apakah ada tindak lanjut dari hal tersebut? Jika

Belum dilakukan relokasi karena warga menolak

ada, bagaimana tindak lanjutnya?


6.
Pertanyaan

Jawaban

Apakah pernah ada forum/musyawarah terkait

Ada diskusi terkait rencana relokasi bangunan

dengan

antara warga dan pemerintah difasilitasi oleh

program

Strategi

Pengembangan

Permukiman dan Infrastruktur di lokasi anda

kelurahan, RW, dan RT.

tinggal? Jika pernah, jelaskan!

40

WAWANCARA PELAKSANAAN PROGRAM


STRATEGI PENGEMBANGAN PERMUKIMAN DAN INFRASTRUKTUR PERKOTAAN
KOTA SURABAYA
IDENTITAS RESPONDEN
NAMA RESPONDEN

Intan Fitri

ALAMAT LENGKAP

Semampir Tengah V A

LAMA TINGGAL

10 Tahun

UMUR

40 Tahun

PROFESI

Ibu Rumah Tangga

Lokasi : Kecamatan Sukolilo, Surabaya


-

Kelurahan Gebang Putih

Kelurahan Nginden Jangkungan

Kelurahan Klampis Ngasem

Kelurahan Semolowaru

Kriteria Responden:
-

Laki laki atau wanita

Merupakan tokoh masyarakat (Ketua RT/ Ketua RW)

Usia 25 - 60 tahun

Bertempat tinggal di Kecamatan Sukolilo minimal 6 tahun

Mengetahui tentang program Strategi Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur


Perkotaan Kota Surabaya

NASKAH PERTANYAAN
Selamat (pagi/siang/sore/malam). Saya adalah salah satu mahasiswi jurusan Perencanaan
Wilayah dan Kota ITS, Surabaya yang saat ini sedang mengadakan penelitian mengenai pendapat
masyarakat di Kecamatan Sukolilo mengenai pelaksanaan program Strategi Pengembangan
Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota Surabaya.
Dalam penelitian kali ini, kami ingin mengetahui evaluasi pelaksanaan program tersebut
berdasarkan persepsi masyarakar untuk mengukur tingkat partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan
program tersebut.

41

Dengan ini, penulis mengharap kesediaan bapak/ibu untuk dapat memberikan data dan
informasi yang dibutuhkan. Data dan informasi yang diperoleh dan yang kami kumpulkan hanya
digunakan untuk kepentingan penelitian saja. Terimakasih atas kesediaan bapak/ibu.

Kami ingin menanyakan terkait dengan pelaksanaan program Strategi Pengembangan


Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan Kota Surabaya wilayah tempat anda tinggal saat ini. Berikut
adalah pertanyaannya:
7.
Pertanyaan
Pernahkah

anda

Jawaban

didatangi

pihak

pemerintahan/instansi atau yang mewakili untuk

Pernah dilakukan pendataan keluarga dan jumlah


anggota keluarga

melakukan pendataan terhadap luas tempat


tinggal anda dan jumlah anggota keluarga yang
menempati rumah anda?
8.
Pertanyaan

Jawaban

Apakah anda pernah diundang atau mengikuti

Pernah diberikan penjelasan terkait program

dalam

perbaikan permukiman di Balai RW

sebuah

sosialisasi

program

Strategi

Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur


Perkotaan (SPPIP) Kota Surabaya yang khususnya
di tempat anda tinggal?
9.
Pertanyaan
Apakah

ada

pengawasan

Jawaban
dari

pemerintah

Belum pernah melihat lagi

mengenai pengembangan kawasan permukiman


yang direncanakan pada program SPPIP Kota
Surabaya?
10. Berilah tanda (V) jika program berikut ini sudah pernah dijalankan di lokasi anda bertempat tinggal
( ) Pembangunan jaringan air bersih

( ) Pembangunan IPAL terpusat

( ) Pengurangan tingkat kebocoran pipa

) Peningkatan sarana dan prasarana di IPLT


Keputih

( V ) Pembangunan sistem sanitasi

( V ) Perbaikan sistem pengendali banjir


42

( ) Pembangunan Rusun dan Apartemen

11.

Jika ada warga anda atau anda yang bertempat tinggal di kawasan sempadan sungai, apakah

anda mengetahui tentang hal-hal berikut ini:


Pertanyaan

Jawaban

Pernahkah ada pendataan dan sosialisasi terkait


daerah permukiman di sekitar sempadan sungai?
Pernahkah ada sosialisasi terkait rencana relokasi
di kawasan sempadan sungai?
Apakah ada tindak lanjut dari hal tersebut? Jika
ada, bagaimana tindak lanjutnya?
12.
Pertanyaan

Jawaban

Apakah pernah ada forum/musyawarah terkait

Ada forum diskusi antar masyarakat dan pemkot

dengan

Surabaya terkait pelayanan dan pengembangan

program

Strategi

Pengembangan

Permukiman dan Infrastruktur di lokasi anda

infrastruktur di sekitar kawasan permukiman

tinggal? Jika pernah, jelaskan!

43