Anda di halaman 1dari 4

Waktu: Sesuatu yang Tidak Akan Kembali

Kemarin, Sabtu 19 September 2015, kalo kalender di rumah gue gak salah. Hari
yang lagi dan lagi dan lagi. TELAT. Parahnya lagi gue nggak tahu kalau ada
perubahan jadwal mata kuliah.
Salah satu mata kuliah di hari Minggu dipindahkan di jam pertama hari Sabtu.
Masalahnya bukan karena telat atau ketinggalan materi kuliah, tapi ada tugas yang
harus dikumpulin dalam mata kuliah itu. Gue yang mengira tugasnya dikumpulin
hari minggu sesuai jadwalnya harus kaget sekaget-kagetnya saat baru tahu kalau
ada perubahan jadwal. Kemana aja lu, Per.
Sebenarnya tugasnya udah selesei, tapi belum di print. Saking telatnya, gue cuma
punya waktu 15 menit sampai kuliah selesai untuk nge-print. Tadinya gue mau izin,
tapi kagak enak karena gue baru datang. Akhirnya gue mutusin buat izin nge-print
saat kuliah selesai.
Selesai kuliah gue izin nge-print
Maaf Bu. Saya boleh izin nge-print tugas saya? tanya gue.
Oh. Iya. Silahkan.
Terima kasih. Ibu tunggu sebentar ya.
Iya. Jawab dosen sambil mengangguk.
Gue bergegas menuju warnet/tempat fotokopi/rumah warga/apapun itu yang
penting bisa numpang nge-print.
Setelah mengamati kiri-kanan jalan akhirnya gue ngeliat tempat fotokopi.
Gue nanya, mas, bisa nge-print gak?
Nggak bisa, mas. Di warnet sana tuh bisa. Jawab abang-abang tukang fotokopi
sambil nunjuk warnet di seberang jalan.
Oke. Makasih, mas.
Gue menuju warnet yang di makasud.

Mas, numpang ngeprint ya.


Oke.
Selesai nge-print gue buru-buru balik lagi ke tempat kuliah. Lega rasanya masih
punya kesempatan ngumpulin tugas di detik-detik terakhir. Ini sama halnya kayak
ngejar-ngejar gebetan kita ke bandara yang mau pergi ke luar negeri dan cuma mau
bilang, jadian yuk ?. Penuh pengorbanan.
Sampai di tempat kuliah gue segera mencari dosen yang lagi nunggu gue. Gue
mencari-cari di sekitar ruang kuliah. Di parkiran gak ada. Di lantai dua gak ada. Di
toilet cewek gak ada (yang ini gue boong). Merasa kesulitan menemukan seorang
dosen yang kurang beruntung punya mahasiswa kayak gue ini, gue pun nanya ke
seorang anak muda (kayaknya penanggung jawab absensi).
Mas, bu itu (gak berani nyebut nama. Hehehe) dimana ya? tanya gue.
Nggak tahu mas. Udah pulang kali. Mobilnya masih ada nggak?
Mobilnya yang mana mas?
Yang mersi itu loh. Coba saya cek. Si masnya ngecek mobil yang dimaksud.
Kemudian dia bilang, wah, mobilnya udah nggak ada mas.
Jajadi?
Iya. Dia udah pulang.
JEGERRR. Mendadak petir menyambar-nyambar. Langit hitam kelam. Hujan badai.
Gunung api meletus. Gempa bumi mengguncang dunia.
Bu dosen udah pulang. Iya. Udah pulang.
Ngenes. *Hiks*
Ini sama halnya pengorbanan gue yang udah capek-capek ngejar gebetan gue ke
bandara yang cuma mau bilang, jadian yuk? berakhir dengan jawaban, Sori. Gue
ke luar negeri mau nikah di sana sama pacar gue.
Mengenaskan.

Temen-temen gue bukan ngehibur gue malah nyukur-nyukurin gue. Kampret emang.
Gue udah capek-capek nge-print, eh dosennya malah gak ada. Padahal tadi gue
udah izin dan dia mau nunggu. Ini malag di tinggal pulang. curhat gue.
Per, lu sebenernya salah paham. celetuk Iba.
Lah, salah paham kenape? tanya gue.
Si bu Dosen sebenernya nunggu lu.
Hah, nunggu?
Iya. Di rumah dia. kata Iba diikuti tawa membahana dari temen-temen gue yang
lain.
.
Oke. Mungkin ini hukuman buat gue. Selama ini gue kayaknya kurang menghargai
waktu. Kita tahu bahwa waktu sangat berharga. Waktu yang terbuang gak akan bisa
kembali lagi.
Dalam satu jam banyak yang bisa kita lakukan. 10 menit untuk makan, 10 menit
untuk olahraga, 10 menit untuk mandi, 10 menit untuk menulis, 10 menit untuk
mengucapkan aku sayang kalian kepada orang-orang yang kita sayangi, dan 10
menit untuk hal yang lain. Satu jam juga bisa menghasilkan ribuan, puluhan ribu,
ratusan ribu, bahkan jutaan rupiah.
Mungkin gue banyak membuang-buang waktu untuk hal-hal yang gak penting. Gue
banyak membuang-buang waktu cuma buat browsing gak jelas, ngomong sama
tembok, ngafalin lagu tapi gak hafal-hafal, ngeliatin gebetan, naik motor tapi gak
jalan-jalan karena terjebak macet, nulis blog ini (kalo ini mungkin agak berguna).
Seharusnya dari pengalaman ini gue bisa belajar bagaimana seharusnya gue
menghargai waktu. Harusnya gue bisa memanfaatkan dan meminute waktu dengan
baik. Harusnya gue bisa melakukan banyak hal yang bermanfaat dengan waktu
yang gue punya. Dan harusnya gue gak telat lagi.
Semoga.