Anda di halaman 1dari 14

Audit Forensik

(Hendi Yogi Prabowo, SE. MForAcc.,Ph D)


Kuliah 1 8 Oktober 2015
Definisi Audit Forensik (AF)
Filosofi AF Terjadi karena adanya Terjadi karena adanya :
1. Peristiwa dimasalalu yang menimbulkan
2. Pertanyaan Dimasa kini dan pertanyaan itu akan menimbulkan
3. Manfaat dimasa yang akan datang.
AF adalah aplikasi dari skill keuangan dan investigasi material mengenai sebuah masalah
(Fraud) yang belum dapat terpecahkan dan menjawab atas problem solving itu dengan tepat
bedasarkan logika dan SOP yang telah ada di perusahaan tersebut.
AF bisa di sebut juga Audit investigasi / Audit Kecurangan Disebut apa pun itu tergantung pada
kebutuhan.
AF mempunyai cakupan yang luas bukan hanya di akuntansi saja tetapi juga Hukum,
kriminologi, TI, dll. Dalam melakukan AF boleh melakukan apa pun kecuali hal yang di larang
atas peraturan di daerah tersebut.
Sebelum melakukan AF pada suatu instansi lebih baik jangan di publikasi agar tidak terjadi
adsevasial (yang artinya lingkungan dimana lingkungan/orang yang akan di audit tidak
menghendaki kehadiran kita) sehingga menghasilkan AF yang baik.
Kesalahan Presepsi
AF Vs Audit Keuangan (AK):
AF
a.Tidak mempunyai Standar Baku bekerja
dengan SOP (Standar Operasional
Perusahaan).
b.
Scop Auditnya Tidak Seluruh
organisasi.
c.Tidak boleh di lakukan secara rutin karena
akan mengganggu aktivitas perusahaan.
d.
Tidak memberikan suatu kepastian
opini tetapi suatu jawaban atas pertanyaan
yang telah ada.
e.Biaya Lebih Mahal disbanding dengan AK
f. Target harus bisa mengukapkan kecurangan.
g.
Skill dapat di pelajaran melalui
pendidikan dan Pelatihan.

AK
a.Mempunyai Standar Standar Baku (PSAK,
SPAP).
b.
Scop Audit bisa menyeluruh.
c.Bisa di lakukan secara rutin.
d.
Memberikan suatu opini atas tingkat
kepatuhan penyusunan suatu LK perusahaan
pada Stantar.
e. Biaya lebih murah disbanding AF.

Dasar kerja dari AF adalah menggunkan Logika (Logis sesuai bidang dan masalah yang diaudit)

Karakter Dasar Akuntansi Forensik :


a. Problem - based bukan rule-based : Mengacu pada Prolem yang terjadi dilapangan bukan
Rule Base. AF bagian dari Problem Solving (pemecahan masalah) karena AF Bersifat
Problem Solving maka AF bersifat disiplin ilmu karena terkait dengan masa lalu. Beda
masalah beda pendekatan.
b. Masalah yang dihadapi selalu berubah (lingkungan berbeda problem berbeda-menimbulkan
pertanyaan yang berbeda)
c. M.asalah bisa menjadi sangat kompleks
d. Acuan umumnya guideline (garis pedoman) dan bukan standar. Guideline berdasarkan best
practice(pratik terbaik) Contoh: Fraud Examiners Manual ACFE (Association of Certified
Fraud Examiners).
Tantangan
a. Tantangan AF bekerja tidak menggunakan langkah2 yang telah di tentuka bekerja sesuai
problem solving yang dihadapi.
b. Tidak adanya standar
c. Setiap kasus bisa berbeda
d. Keterbatasan Sumber daya manusia
Ahli Forensik
Pilihan sub-spesialisasi :
a. Anti-Corruption
b. Financial statement fraud
c. Anti-money laundering
d. Cyber fraud
e. Counter terrorist financing
f. Financial criminology
g. Forensic Psychology, dll
Hasil Evaluasi Kerja
Ketercapaian target yang ditentukan oleh scope of investigation jika sudah selesai menjawab dan
jawaban nya adalah logis dan dengan bukti yang mendukung untuk menjawab pertanyaan
tersebut sehingga menghasilkan laporan investigasi yang efektif berarti pekerjaan adalah logis.
EX : Apakah pertanyaan sudah terjawab?
Apakah kecurangan telah terjadi di Perusahaan X?
- Dalam bentuk hipotesis (worst case scenario) Contoh: Manajer bagian pembelian menerima
suap pengadaan barang
- What if anaysis Contoh: Jika telah terjadi penyuapan maka akan ditemukan adanya
hubungan personal antara manajer pembelian dengan vendor
- Hipotesis diterima atau ditolak?

Problem yang di hadapi AF


- Pemasalahan membedakan mana Fraud dan Tidak. Apa bila kita menyatakan itu adalah fraud
kita harus mendapatkan buktinya kalau itu memang fraud.
- Mengetahui apakah pernyataan yang di kemukan itu adalah benar atau tidak. Kita dapat
mengetahui hal tersebut melalui SOP apakah hal tersebut ada di SOP atau tidak apabila
memang tidak ada jangan di teruskan.
- Klien mengajukan sebuah jawaban yang salah dengan sengaja.
Mengapa Melakukan Fraud (Fraud Triangle)
a. Motivasi / Pressure, Ex : Harus mencapai target(pressure) penjualan yang tinggi sehingga
timbul motovasi untuk menaikan target dengan LK u/ meningkatkan laba.
b. Opportunity
c. Rationalization, melakukan Fraud u/ pembenaran diri dan dirinya seakan-akan tidak
bersalah.
Bagaimana melakukan Fraud
a. Act (tindakan) ex : Penggelapan
b. Penyembunyian ex : transfer dana pengelapan ke rekening lain
c. Menikmati ex : membelikan barang dari hasil pengelapan.
Behave Reflex
dari AF adalah memahami prilaku manusia (orang akan diaudit). Dimana kita masuk dalam
lingkungan Adversarial.
AF harus mengetahui aspek prilaku orang yang akan di jadikan sasaran audit terlebih dahulu
(Behave Reflex) :
1. Bergaya Hidup mewah yang tidak dapat di tompang pemasukannya
2. Kesulitan Keuangan
3. Tidak pernah berbagi pekerjaan dengan orang lain (kemungkinan ada sesuatu yang di
sembunyikan)
4. Mempunyai kedekatan dengan orang luar (vendor / costumer). Rotasi Kariawan
5. Bersikap ambisius untuk melakukan apa saja demi mencapai tujuannya.
6. Tidak pernah libur
7. Selalu mengeluh gaji kurang
8. Tertekan dalam organisasi atau tekanan keluarga.

Minggu depan Kasus tertulis dan Video Kasus

Audit Forensik
(Hendi Yogi Prabowo, SE. MForAcc.,Ph D)
Kuliah 2 15 Oktober 2015
Pembahasan Khasus Video
Creadit Union
Credit Union adalah Lembaga keungan yang mirip dengan koperasi. Perusahaan ini
berdiri sejak tahun 1983 dikota Waterloo Aewa. Credit Union memiliki Head Office dan Brach
Office. Kasus ini terjadi di Brach office yang di lakukan oleh manajer Brach Office yang
bernama Stephen Hanky. Dia telah melakukan pengelapan dana Head Office sebesar $ 1,1 Juta.
Kasus Muncul :
Pada pagi hari saat Head Office Cek brangkas penyimanan uang ternyata brangkas
kosong dan tidak ada satu pun uang tersisa pada hal semalam sebelumnya tidak ada indikasi apa
pun seperti alarm berbunyi, dll. Salah satu hal yang di temukan adalah data keungan di komputer
tidak blance dan di video terlihat Stephen sendirian di brangkas lalu memasukan uang tersebut
kedalam box dan saat dia keluar ada salah satu staff yang membuka kan pintu untuk keluar
dengan tidak ada rasa curiga kepadanya.
Stephen adalah karyawan yang teladan, berdedikasi dan memiliki reputasi yang baik di
kantornya (Kemungkinan Fraud), dari keluarga dan finance pun Stephen tidak bermasalah (tidak
ada tekanan finance dan keluarga).
Pembahasan Khasus :
Why Do it ?
Karena Stephen mempunyai sikap wheler-dealer (mempunyai sikap ambisius melakukan segala
cara untuk mencapai tujuan yang mereka inginkan. Pada saat di umumkan pengakatan karyawan
untuk jabatan yang lebih tinggi ternyata bukan dia yang di promosikan. hal tersebut membuat
Stephen sangat depresi dan trauma. Di kantor, stephen selalu terlihat suka melamun, di rumah dia
tidak harmonis dengan istrinya dan sering kali bertanya kepada teman2 kantor nya untuk
bagaimana mengambil uang di brangkas tetapi teman2 nya hanya menganggap itu adl sebuah
lelucon.
Mengapa Stepen memilih mengambil uang di brangkas head office ?
Karena di brach office step hanya bisa mengambil uang cas paling banyak $150.00 tetapi jika dia
mengambil di kantor cabang di bisa mengambil lebih banyak yaitu $ 1,1 jt. Pada hal tidak
sembaragan orang bisa masuk brangkas di kantor cabang (Stephen memiliki kesempatan yang
terbatas). Akan tetapi mengapa step bisa masuk kesan ?
How Do it ?
Strategi yang di lakuakan Step :
Dia mengajukan permintaan kepada pimpinan yang lebih tinggi untuk Cross Training di
brangkas Head Office. Dimana dia akan menggantikan petugas brangkas yang sakit, libur
atau cuti sebagai bagian dari trainingnya.

Sebagai persiapan Step juga mengikuti pelatihan anti fraud (mempelajari sluk beluk fraud).
Di sana step belajar mengenai pembuatan ktp palsu, dll.
Step juga meminta pecahan uang yang memiliki seri uang lama agar system di perusahan
mudah membaca. (karena pada saat itu system di perusahaan masih sulit untuk mendeteksi
pecahan uang baru).
Kebiasaan dia membawa box di kantor untuk membawa file pekerjaan membuat step tidak di
curigai oleh karyawan lainnya saat membawa box ber isi uang.
Kapan step melakukan nya ?
Pada saat itu akan di ada acara perpisahan kepala kantor yang akan pensiun. Hal tersubut
membuat pekerjaan di kantor menumpuk dan harus di selesaikan sampai malam. Step adalah
salah satu karyawan yang sanggup untuk membantu. Akan tetapi di situ step tidak membantu
tetapi malah menginput kas dengan tidak benar sehingga membuat laporan tidak blance. Pada
saat karyawan lainnya sibuk untuk mencari ketidak blance nan itu, ada petugas pengirim uang
yang datang dan Step harus masuk brangkas untuk memasukkan dan menghitung uang tersebut
akan tetapi saat itu salah satu wanita yang biasa nya mendampingi di dalam brangkas untuk
menyaksikan perhitungan dan memasukan uang ke dalam brangkas malah sibuk membantu
untuk mencari ke tidak blancenan.(ini adalah hal yang tidak sesuai SOP karena meninggalkan
tugas nya menyaksikan perhitungan dan pemasukan uang ke dalam brangkas).Setelah itu step
pergi keluar negri dan membuat KTP palsu (Menggunakan nama orang yg sudah meninggal yang
tahun dan tanggal Lahirnya tidah jauh berbeda dengannya). Agar tidak di curigai Step
memasukan uang yang telah dia gelapkan per $ 5.000 dengan beberapa reking yang ada (Money
Laundry).
Money Laundry :
1. Placement : Menempatkan uang dalam system perbankan.
2. Layering : Dibuat transaksi berlapis agar tidak mudah di ketahui (transfer berulang ke anak,
istri, dll).
3. Integration : mengabungkan.
MATERI
Asset Misapplication (Penyalah Gunaan Asset / Kecurangan Asset)
Cash
a. Larceny Cash adalah Cash yang di salah gunakkan setelah masuk system pencataan.
(Khasus Creadit Union).
b. Skimming Proses adalah uang yang di ambil sebelum masuk system pencacatan. (Masih
di kasir)
Non Cash
a. Fraudulent Disbursement adalah pengeluaran Asset yang tidak di gunakan semestinya.
b. Misuse Larceny adalah Penggunaan Aset yang disalah gunakan tidak sesuai peraturan
perusahaan tidak sesuai SOP. (Mobil di bawa pulang pada hal di SOP tidak boleh).

Fraud Tree

Pemberantasan Fraud : Motivasi/pressure dapat ditekan dengan (Pembentukan Karakter,


Agama, Hukum yg Kuat), Opportunity dapat ditekan dengan (Internal Kontrol yang baik),
Rationalization dapat ditekan dengan (Kemampuan membedakan yg salah dan yg benar).
Crime Displacement (Pemindahan Kejahatan) Menurut Felson dan Clarke (1998) :
geographical displacement, temporal displacement, target displacement, tactical displacement,
crime type displacement.
Meminimalisir Fraud Triangle : Mengidentifikasi faktor faktor yang menjadi sumber,
Menyusun skala prioritas faktor-faktor yang akan dieliminasi terlebih dahulu, Menentukan
metode atau pendekatan, Merumuskan program, Menentukan metode evaluasi yang akan
digunakan untuk mengukur keberhasilan program, Melaksanakan program, Evaluasi tingkat
keberhasilan program, Revisi program.
Pendekatan Situational Crime Prevention (SCP)/ Pendekatan Pencegehan Kejahatan :
Mengintervensi situasi yang dapat menimbulkan kecurangan, Meminimalisir opportunity untuk
melakukan kecurangan, Merubah persepsi pelaku tentang bahwa mereka dapat terhindar dari
konsekuensi kejahatan yang dilakukan, Menumbuhkan kesan bahwa satu kejahatan adalah sangat
beresiko, sangat sulit dilakukan, dan hasilnya tidak sepantar dengan pengorbanan yang
dilakukan.
Contoh Aplikasi SCP pada Kejahatan Konvensional

Audit Forensik
(Hendi Yogi Prabowo, SE. MForAcc.,Ph D)
Kuliah 3 22 Oktober 2015
Pembahasan Case 1 Pdf
MATERI
Investigation Framework (Kerangka Investigasi)
Investigasi = Permasalahan informasi masalah Informasi Analisis Bertanya
= Indikasi awal, seberapa besar Fraud terjadi.

untuk
Data

= Mempertimbangkan apa resiko terbesar jika audit dilaksanakan


(Auditor mempunyai data yang memadahi bahwa audit layak
di lakukan) Ex. Kejanggalan Akuntansi. Analysis of Available
(Menganalisa data data awal yang telah didapatkan untuk
menentukan hipotesis apa yang akan diuji. Ex.Analisis LK)
= Intimidasi (suatu Tuduhan yang Spesifik) EX. Manajer Menerima
Suap oleh vendor
= Pengumpulkan Bukti, melihat resiko yang muncul dari adversial.
Jika memangan menerima suap maka ada hub pribadi antara
manajer dan vendor.

Evidence Gathering
Document Analysis = Proses ini harus dilakukan dengan tempo yg cepat agar tdk ketahuan. jgn
bertemu orang terlebih dahulu sebelum dokumen ketemu. (dokumen apa yg di cek dan dibaca).
Neutral Third-Party Witness (saksi Pihak Ke-3 yang Netral) = saat bertemu dengan orang
dgn memberi pertanyaan yg tepat dan jawaban yang tepat. (berdasarkan bahan dokumen yang
telah dianalisis).
Corroborative Witnesses (saksi nyata)= Mengatur jadwal untuk bertemu (Diwawancarai orang
yang dalam satu organisasi tempat audit dilakukan bukan di introgasi dan vendor atau manatan
vendor).
Coconspirator (Dalang) = bertemu dengan orang2 yg diduga terlibat tetapi tidak
bertanggungjawab atas audit forensic dilakukan.
Target
Investigation Toolkits

Interviewing (Neutral third party witness, Corroborative witness, Co-Conspirators)


Document analysis (Laporan Keuangan, dll)
Observation (Visual, Video)

Hal yang perlu diperhatikan dalam Investigasi :


Intent : Sering kali tdk jelas. Ex. Tidak ada motif yang sah untuk melakukan suatu tindakan
(kecurangan)
Concealment. Ex. Melakukan tindak kecurangan yang nilainya tidak material
Circumstantial Evidences. Ex. Semua bukti selain pengakuan dari suspect atau coconspirator (direct evidence)

Audit Forensik
(Hendi Yogi Prabowo, SE. MForAcc.,Ph D)
Kuliah 4 29 Oktober 2015
Case : Carazy Eddie
Carazy Eddie Didikan oleh Eddie Antar Seorang pengusaha toko elektronik terbesar
(memiliki 39 Cabang Toko dengan jangka waktu urang dari 10 Tahun) yg memiliki saham yang
diburu para investor. Kecurangan Eddie Sudah terlihat sejak kecil yg diajarkan oleh ayahnya
(Rasionalisasi) dia adalah Wiler dealer yang expresif, memiliki insting bisnis yang bagus.
Untuk produk terbaru yang di Jual di Carazy Eddie bisa dengan harga, uang yg
didapatnya tidak masuk kasir tetapi masuk kantong pribadinya (Skimming). Karena barang yang
dijual terlalu murah Eddie tidak dapat membayar para supplier dan tidak ada supplier yang
mengirim barang ke tokonya, lalu dia mendapat jalan untuk masuk kedalam pasar gelap (tau dari
ayahnya), karena ini Eddie dapat membuka cabang baru lagi dan dikelola oleh keluarganya.
Selain melakukan Black Market dia juga memperbaiki barang yang sudah rusak lalu dijual lagi
menjadi baru selain itu dia juga menipu asuransi (Klaim barang karena terendam air). Dari klaim
tersebut Eddy mendapat uang yang banyak dan membawa uang tersebut ke bank luar negri
dengan menempelkan uang tersebut di perutnya (Money Laundry).
Dia berusaha masuk ke Wall Street dengan mengkuliahkan Sam E. Antar (CEO) dengan
berharap Sam dapat berkerja di KAP dan sehingga dapat melakukan rencana auditnya untuk
masuk ke Wall Street. Karir Sam di KAP terus meningkat hingga akhirnya sam memerintahkan
anak buah nya yang kurang berpengalaman di Carazy :
1.
Sebelum di audit gudang yang akan di audit diambilkan inventory dari toko lain, menata
inventori agar terlihat lebih banyak dan menawarkan tenaga untuk membantu audit dalam
menghitung inventori (manipulasi LK).
2.
Pada saat audit istirahan Eddie mengubah angka-angka pada catatan audit dan mengcopy
rencana audit selanjutnya.
Setelah masuk pasar modal hidup nya hanya bergantung pada inverstor bukan dari
perfoma produknya. Sam memiliki insting bahwa perusahaan akan jatuh lalu eddie menjual
sahamnya, ini adalah sebuah pertanyaan bagi investor pada masa kejayaan mengapa perusahaan
menjual saham? Akhirnya ada investor yang mau membeli Carazy, saat pemilik baru mengecek
barang digudang ternyata isinya hanyalah kardus kosong. Eddy ,melarikan diri, dengan hidupnya

yang mewah dia tidak dapat membedung kenginannya dan mencoba mencairkan uang di bank
dan ternyata uangnya telah di bekukan Interpol.
MATERI
Investigating Financial Statements Fraud
Auditing vs Fraud Examination
Auditing
Waktu
Scope
Objek
Hubungan
Metedologi
Anggapan

Terulang
Umum
Opini
Nonadversarial
Teknik Audit
Pekerjaan Keragu - raguan

Fraud Examination
Tidak Terualang
Lebih Spesifik
Tuduhan Spesifik
adversarial
Pemeriksaan Kecurangan
Bukti

Pengguna Laporan Keuangan

Kecurangan Laporan Keuangan


Pemalsuan, perubahan, atau manipulasi catatan materi keuangan
Penyalah gunaan sengaja prinsip akuntansi.
Kelalaian yang disengaja pengungkapan atau penyajian pengungkapan memadai mengenai
prinsip akuntansi dan kebijakan dan jumlah keuangan terkait.

Tingkat Kecurangan Laporan Keuangan


Perbedaan waktu (Pencatatan pendapatan dan beban harus dicatat atau cocok dalam periode
akuntansi yang sama)
Pendapatan fiktif (Pendapatan biasanya dianggap direalisasikan atau realisasi dan memperoleh
ketika semua kriteria sebagai berikut : Bukti persuasif pengaturan ada, Pengiriman telah
terjadi)
Kewajiban dan beban tersembunyi. Ada tiga metode umum untuk menyembunyikan
kewajiban dan beban : 1. Kewajiban / beban kelalaian 2. biaya Kapitalisasi 3. Kegagalan
untuk mengungkapkan biaya dan kewajiban garansi.
pengungkapan yang tidak tepat
Valuasi aset yang tidak benar

Audit Forensik
(Hendi Yogi Prabowo, SE. MForAcc.,Ph D)
Kuliah 5 6 November 2015
Ujian Mencari Red Flag Case Carazy Eddie (Jawaban Terlampir)
Materi : LAPORAN INVESTIGASI
Seorang Audit dalam memberi tanggapan terhadap Fraud harus didasarkan dulu apakah
khasus tersebut sudah ada keputusan pengadilan dan harus mempertimbangkan juga apakah
khasus tersebut sudah selesai dalam proses banding.
Laporan Investigasi :
1. Preparation (Persiapan) : Kelengkapan laporan dengan akurat dan singkat
2. Clarity : Laporan nya singkat (to the point)
3. Impartiality and Relevance (tidak memihak dan Relevan)
4. Timeliness (Laporan Audit dibuat pada saat audit dilaksanakan bukan setelah selesai Audit)
Permasalahan dalam Laporan AF : Kesimpulan Vs Opini. Opini bukan merupakan suatu
tuduhan hanya menyimpulkan dari fakta khasus fraud yang ada sedangkan kesimpulan
merupakan observasi pada bukti2.
Evidence (Bukti) harus di handel agar tidak terjadi penumpukan dokumen dan mudah
ditemukan dengan : penentuan pemegang dokumen dan penomoran pada setiap dokumen.
Susunan Laporan Audit Forensik :
a) Background (Berisi Dasar Melakukan Audit)
b) Executive Summary ( Hasil )
c) Scope/Fokus/Hiposes (Area yang di Audit)
d) Approach ( Pendekatan lebih detail apa yang dilakukan, apa yang diinterview dan urutan
orang yang di interview).
e) Findings (Temuan)
f) Summary (Kembali Memahami Khasus (Ringkasan Executive Summary))
g) Impact
h) Rekomendasi

Audit Forensik

(Hendi Yogi Prabowo, SE. MForAcc.,Ph D)


Kuliah 6 12 November 2015 dan 19 November 2015
Membahas Khasus Bailey Book
LINDA REED COLLINS CASE
Linda adalah manajer bagian pembelian di Bailey Book (Perusahaan percetakan buku buku
perkulihaan yang memiliki 126 karyawan dan beberapa sale personil). Bailey mempunyai
banyak pesaing sehingga profit marginya sangat lemah, tetapi mereka masih dapat melakukan
pembelanjaan $ 75 Million.
Pada tanggal 28 Januari ada supplier (tidak di ketahui identitasnya) yang menelpon atas
pengaduan perlakuan tidak adil karena dia di berhentikan sebagai supplier tanpa ada alasan yang
jelas setelah linda menjabat. (RED FLAG). Loren D. Bridges Audit internal Bailey Book akan
melakuakan Audit internal di bagian kasir dan sales. Yang di Lakukan nya adalah :
a) Membuat memo atas telepon supplier dan memo meriew dokumen pembelian 2006-2008 di
dokemen pembelian audit menemukan kenjanggalan pada pesanan kertas di perusahaan Orion
(Halaman 3)
b) Menginterview Mark W. Steinberg (CFO Bridges) Tujuan untuk mendapatkan akses dalam
transaksi pembelian dan proses proses dalam pembelian) Didapat : Dalam memilih
perusahaan pemasok bisa melalui tender dan tidak (Harus ada persejutuan CFO) dengan
pembelian sebesar $ 10.000 dan pembelian $ 50.000 harus melalui tander sudah di atur dalam
SOP.
c) Melihat daftar karyawan yang ada pada Staff Pembelian dan penghasilannya. Didapat :
Catatan dari kantor pajak Linda mempunyai hutang $ 53.219 tahun 2005 pada hal dia tidak
mempunyai usaha sampingan dan sudah terbayar pada 18 Desember 2008.
d) Wawancara Roger Donald M (Salah satu Staff Pembelian) Didapat : Linda sering turun
kelapangan ke supplier yang seharusnya dia bisa menyurus anak buahnya.
e) Wawancara Mary Rodriguez (Salah satu Staff Pembelian) Didapat : ada 1 suplier yang di
anak emas kan oleh linda yaitu Jim Nagel sales man dari Orion, mendapat info tentang
keluarga linda dimana :
Linda Tidah harmonis dengan suaminya (sering cekcok masalah keuangan)
Suami Linda mempunyai bisnis kapal dan mengalami penurunan
Jim Nagel Sering bertemu dengan linda sebagai teman curhait linda (Gosip ada hubungan)
Pembayaran Orion dilakukan lebih cepat di banding supplier lainnya (yang mengetahui
masalah pembayaran Sara Louise yang sekarang sudah keluar dari Bailey Book)
f) Wawancara dengan Sara Louise (Mantan Karyawan) dan dia hanya menceritakan mengapa dia
keluar karena sering cekcok denga Linda karena masalah pembelian barang dan keterangan
selajutnya di damping pengacara dan tidak akan di tuntut apa pun oleh perusahaan. Didapat :
Orion di anak emaskan padahal pengiriman barang sering telat dan produknya juga tidak
bagus
Pembayaran terhadap orio dilakukan di muka pada hal di larang SOP

Orion Tidak melalui tender dengan alasan linda karena kondisi sangat membutuhkan kertas
secepatnya pada hal persedian kertas masih cukup
Orion Sering di kirimi surat tagihan atas pengiriman barang tetapi Linda tidak mau
menandatangani nya.
Jerrco memiliki produk yang lebih bagus tetapi di berhentikan tanpa alasan.
g) Interview dengan Becky Robinson (bagian Pembayaran). Didapat : dia dimarahi linda karena
menolak untuk melakukan pembayaran di muka atas pembelian orion sebesar 16 nov 2008 $
102.136 dan 5 des 2008 $ 95.637. Invoice (16 dan 17)
h) Interview Ernie Quincy (Manager Gudang) terkait peririman pembelian tanggal 16 Nov 2008
dan 5 Des 2008. Didapat : Pesanan tersebut belum diterima tetapi Linda melakukan pesanan
lagi.
i) Melihat Cek pembayaran atas Orion (20)
j) Interview David Levey (Manajer Sales Jerryco) Didapat : adanya Rumor Nagel memiliki
hungan dengan Linda dan Jerryco pernah mengajukan tender lagi tetapi di tolak).
k) Wawancara Mary Rodriguez (Salah satu Staff Pembelian) Didapat : Akan di adakan
pertemuan Nagel dan Linda di Hotel Toronto.
l) Surveillance Log (Pengawasan) Didapat : adanya hubungan istimewa antara Linda dan Nagel
(Ini hanya bagian Proses Audit Bukan Hipotesis) Hipotesis nya adalah : Apakah Manajer
Pembelian melakuakn Fraud?
m) Adanya telepon yang tidak diketahui tentang usaha suami linda. Didapat : Direkening bank
balance nya kurang dari $ 1.000 apa bila di banding dengan pengeluaran sebesar $ 5.788
Perbulan dapat di simpulkan linda mengalami kesulitan keuangan.
n) Melihat Surat pengadilan dan Kementrian atas Khasus bisnis Suami Linda Edward J. Collins.
Didapat : adanya pembelian Produ k $ 13.874 dan belum ada pembayaran, Custumer kecewa
karena UM untuk menyewa kapal tidak dikembalihan karena dia membatalkan atas
penyewaan kapal tersebut, Ijin Usaha Dibekukan, pembelian yang cukup besar di lakukan
suami linda sehingga menimbulkan banyak hutang.
o) Melihat laporan keuangan suami linda, Di dapat : Usaha nya mengalami kerugian terus
menerus (29)
p) Melihat Estimasi Pendapatan dan Pengeluaran Kelurga Linda (30)
q) Interview Nagel. Didapat : Membatah adanya hub dengan linda, Harga yang dia tawarkan
adalah harga yang murah dengan kwalitas bagus, di minta atas catatan transaksi orion dan dia
menolak.
r) Interview dengan Stetford (CFO Orion) Dia menolak untuk member data dan akan membatu
untuk mereview laporan sendiri dan didapat : Orion tidak pernah mempunyai akun di bank
Canada (19), nama yang benar adalah Orion Corporation bukan Orion Paper Company (20),
dia akan membantu untuk meminta nagel agar menjawab secara kompetitif. Dan nagel
membuat surat pengakuan bahwa dia telah bersekongkol dengan linda (34) begitu pula linda
(36)
FORMAT LAPORAN AUDIT INVESTIGASI PADA HALAMAN 37