Anda di halaman 1dari 70

BAB 5

PENJUALAN CICILAN
A. JAMINAN BAGI PIHAK PENJUAL
Dengan periode-periode penagihan, yeng berkisar sampai 3tahun atas
penjualan harta benda gerak dan sampai 30tahun atas penjualan harta benda tak gerak,
pihak penjual biasanya berusaha melindungi diri dan memperoleh jaminan kalau
pihak pembeli gagal untuk menyelesaikan pembayaran menurut kontrak. Apabila
hartabenda gerak atau hartabenda takgerak dijual, maka risiko kerugian karena
kegagalan pihak pembeli menyelesaikan kontrak dapat diperkecil dengan pemilikan
kembali hartabenda demikian. Kontrak penjualan, untuk menjamin pemilikan kembali
hartabenda dalam hal pihak pembeli tidak memenuhi kewajibannya, bisanya meliputi
salah satu dari persetujuan yang berikut :
1) Kontrak Penjualan Bersyarat. Hak atas hartabenda dapat ditahan oleh pihak
penjual sampai seluruh harga beli dibayar oleh pihak pembeli. Persetujuan
demikian dikenal sebagai Kontrak Penjualan Bersyarat (conditional sales
contract). Akan tetapi untuk tujuan-tujuan pembukuan, persetujuan demikian
diperlakukan sebagai penjualan dan penyerahan hartabenda.
2) Penyerahan Hak Atas Hartabenda Yang Terkena Hak Pegang Atau Hipotik. Hak
atas hartabenda yang terkena hak pegang hipotik untuk bagian dari harga jual
yang belum dibayar dapat diserahkan kepada pihak pembeli. Jika pihak pembeli
gagal memenuhi pembayaran-pembayaran yang disetujui, maka hak pegang atau
hipotik ini menetapkan penyerahan-kembali hak ini kepada pihak penjual.
3) Penyerahan Haka Kepada Trustee (Wali). Hak atas hartabenda dapat diserahkan
kepada suatau trustee atau wali sampai pembayaran-pembayaran menurut kontrak
diselesaikan. Pada waktu pihak penjual menerima pembayaran terakhir, hak atas
hartabenda ini diserahkan oleh trustee kepada pihak pembeli. Alat yang menjadi
dasar untuk persetujuan semacam ini disebut surat perjanjian trust (trust identure)
atau akte trust (trust deed)
4) Persetujuan Beli-Sewa. Harta benda dapat dikontrak sewakan sampai seluruh
harta beli diabayar oleh pihak pembeli. Setelah dibayar, maka hak atas harta benda
ini beralih kepihak pembeli. Sarana ini disebut Persetujuan Beli-Sewa.
Kendati pihak penjual mampu memiliki kembali hartabenda yang dimaksud
dalam hal kontrak tidak dibayar oleh pihak pembeli, namun kerugian-kerugian
1

dalam menyelenggarakan kontrak-kontrak penjualan (dengan) cicilan dapat besar.


Kontrak penjualan cicilan, yang menyangkut persetujuan-persetujuan kredit yang
longgar, dapat menarik banyak konsumen, yang resiko kreditnya tinggi. Disamping
itu, dengan pembayaran-pembayaran suatu periode yang panjang, mungkin timbul
perubahan dalam kemampuan konsumen (atau pelanggan) dalam membayar.
Penyusutan atau pun keusangan barang barang yang dijual dapat melebihi jumlah
pembayaran-pembayaran yang dilakukan, dan barang-barang yang terkena
pemilikan-kembali mungkin nilainya tidak sebesar saldo kontarak yang belum
dibayar. Pemilikan-kembali itu sendiri dapat menjadi suatu proses yang
mahal.lagipula. Penjualan dengan dasar cicilan berarti pengeluaran biaya
pembukuan dan penagihan terus-menerus, dan dalam hal-hal tertentu, biaya
pelayanan dan reparasi yang harus ditanggung oleh pihak penjual mungkin besar
jumlahnya. Itulah faktor-faktor yang harus diperyimbangkan oleh pihak penjual
dalam menetapkan kebijaksanaan penjualan cicilan.
Dalam upaya untuk mengurangi atau menghindari kerugian pemilikankembali, pihak penjual harus mempertimbangkan tindakan-tindakan pencegahan yang
berikut :
1) Uang muka yang ditetapkan harus cukup besar untuk menutup penurunan nilai
suatu barang karena perubahannya dari barang baru menjadi barang bekas
2) Periode-periode pembayaran cicilan antara tidak harus terlampau atau panjang,
sebaiknya tiap bulan.
3) Pembayaran-pembayaran cicilan berkala tidak harus melebihi penurunan nilai
suatu barang yang terjadi antara pembayaran-pembayaran berkala. Apabila nilai
barang ini melebihi saldo kontrak yang belum dibayar, maka pihak pembeli segan
untuk tidak memenuhi kontrak.
B. METODE-METODE PENETAPAN LABA BRUTO PADA PENJUALAM
CICILAN
Ada dua ancangan atau pendekatan umum yang dapat diambil pada penetapan
laba bruto atas penjualan cicilan :
1) Laba bruto dapat dikaitkan dengan periode penjualan, atau
2) Laba bruto dapat dikaitkan dengan periode penagihan per kas atas kontrak cicilan
Penetapan Laba Bruto Dalam Periode Penjualan. Penjualan cicilan dapat
dipandang sebagai transaksi dengan penanganan seperti penjualan biasa. Laba bruto
dapat kita tetapkan pada saat penjualan, saat di mana barang-barang ditukarkan
2

dengan tuntutan yang yuridis dapat dipaksakan terhadap pelanggan atau konsumen.
Prosedur demikian membutuhkan penetapan semua biaya yang menyangkut
penyelenggaraan penjualan cicilan dan yang menyangkut ketidak dibayaran kontrak
dan piutang sanksi, pada saat penjualan. Hal ini dilakukan dengan jalan mendebet
perkiraan-perkiraan biaya yang bersangkutan dan dengan mengkredit sisihan-sisihan
(allowances) untuk biaya-biaya yang dapat diharapkan. Biaya-biaya yang diharapkan
ini akan tergantung pada masing-masing pengalamanya yang tersendiri dalam
kontrak-kontrak cicilan. Penetapan laba bruto atas penjualan cicilan dalam periode di
mana penjualan terjadi ini relatif mudah diterapkan dan sehat dari sudut teori.
Penetapan Laba Bruto Dalam Periode Penagihan Per Kas
Penjualan cicilan dapat dipandang sebagai transaksi khusus dengan
penanganan laba bruto dalam periode-periode penagihan piutang cicilan dilakukan
dan bukan dalam periode-periode di mana piutang ini timbul. Arus uang kas,
kemudian menjadi kriteria penetapan pendapatan. Pada penggunaan pendekatan ini,
kita dapat menempuh beberapa prosedur alternative. Kebijaksanaan penjualan cicilan
yang harus ditempuh, harus dipertimbangkan dengan seksama untuk memilih
prosedur pengukuran pendapatan neto yang memuaskan.
Prosedur- prosedur penetapan laba bruto dalam periode-periode panagihan per kas
ialah :
1) Penagihan dipandang sebagai perolehan kembali haga pokok. Penagihanpenagihan per kas atas kontrak penjualan cicilan menyatakan terutama perolehan
kembali harga pokok. Setelah harga pokok diperoleh kembali, maka semua
penagihan berikutnya dianggap sebagai laba. Prosedur ini dalam banyak hal
sangat konsrvatif. Dapat didukung hanya apabila timbul keraguan mengenai setiap
nilai yang dapat diperoleh kembali baik bekaitan dengan saldo atau sisa kontrak
cicilan maupun yang berkaitan dengan barang-barang yang terkena pemilikan
kembali.
2) Penagihan dipandang sebagai realisasi laba. Penagihan-penagihan dianggap
sebagai realisasi laba bruto atas kontrak penjualan cicilan. Setelah seluruh laba
atas transaksi ditetapkan, maka semua penagihan per kas berikutnya dianggap
sebagai perolehan kembali harga pokok. Prosedur ini dalam banyak hal dipandang
tidak begitu konservatif ditilik dari kemungkinan, bahwa ketidak dibayaran

(default) dan pemilikan kembali atas masa laku kontrak akan mengganggu marjin
laba semula.
3) Penagihan dipandang sebagai perolehan kembali harga pokok dan realisasi laba.
Tiap penagihan atas kontrak penjualan cicilan dianggap baik sebagai perolehan
kembali harga pokok maupun sebagai realisasi laba dalam rasio di mana kedua
faktor ini terdapat dalam harga jual semula.
Metode ini dimaksudkan untuk membagikan laba bruto atas masa laku kontrak
penjualan cicilan. Biaya terus-menerus atas suatu kontrak cicilan dibandingkan
dengan laba bruto, yang ditetapkan dalam periode-periode berturut-turut, kegagalan
yang mungkin untuk merealisir seluruh jumlah laba bruto dalam hal tidak dibayar
oleh pihak pembeli, harus diperhitungkan.
Metode tersebut pada nok tah (3) diatas, yang mengharuskan penetapan laba bruto
sebanding dengan penagihan-penagihan, disebut sebagai akunting dengan metode
atau dasar cicilan. Apabila laba bruto dipandang sebagai tergantung pada penagihan
per kas, maka penetapan laba bruto atas keseluruhan periode penagihan dapat
didukung dibandingkan dengan prosedur- prosedur alternative tersebut.
C. METODE CICILAN
Pada penggunaan metode cicilan dalam perkiraan-perkiraan, selisih antara
harga jual kontrak dan harga pokok penjualan dibukukan sebagai laba bruto
tangguhan (laba bruto yang ditangguhkan, deferred gross profit). Saldo ini ditetapkan
sebagai pendapatan, yang secara berkala membandingkan penagihan-penagihan uang
kas terhadap harga jual. Dengan kata lain prosentase laba bruto semula atas penjualan
diperhitungkan pada penagihan-penagihan berkala untuk menentukan jumlah jumlah
yang harus ditetapkan sebagai pendapatan. Paa tiap akhir periode, saldo laba bruto
tangguhan yang masih terdapat dalam buku-buku sama dengan prosentase laba bruto
yang diperhitungkan atas saldo piutang cicilan pada tanggal itu.
Penangguhan laba bruto pada dasarnya, menyatakan penangguhan hasil
penjualan yang disertai dengan penangguhan harga pokok penjualan yang berkaitan
dengan penjualan demikian. Penangguhan laba bruto menyatakan penangguham biaya
yang dikeluarkan dalam promosi penjualan cicilan. Akan tetapi praktek ini biasanya
sulit dipertahankan. Meskipun laba bruto dianggap sebagai tergantung pada
penagihan, namun hal ini tidak dapat dikatakan bahwa, biaya telah dikeluarkan.
Konservatifme yang dicapai dalam penetapan pendapatan akan dirusakan atau
4

dibatalkan oleh posisi non-konservatif berkaitan dengan biaya. Disamping itu,


kesulitan-kesulitan penting akan kita jumpai dalam memilih biaya yang harus
ditangguhkan dan dalam menetukan prosedur-prosedur pembebanan yang harus
ditempuh dalam pos-pos transitoris (pos-pos tangguhan) demikian. Perlu ditegaskan
bahwa, pendapatan atas penjualan cicilan tidak bebas dari biaya, biaya tertentu akan
teus membebani biaya-biaya pembukuan, penagihan dan pelayanan prduk (product
servicing) misalnya, dan sementara itu biaya lainnnya akan dikeluarkan pada
tenggang-tenggang waktu yang berbeda. Kerugian-kerugian yang berkaitan dengan
ketidak dibayaran, pemilikan kembali dan piutang sanksi. Akunting metode cicilan
biasanya berarti penangguhan laba bruto tetapi penetapan biaya dalam periode
pengeluarannya.
Metode cicilan yang melaporkan laba bruto dapat kita gunakan untuk tujuantujuan pajak pendapatan (federal) oleh agen-agen penjual (dealers) dalam harta benda
gerak yang secara teratur melakukan penjualan dengan cicilan. Metode cicilan juga
dapat digunakan oleh wajib pajak dalam memilih hal-hal yang berikut : 1) atas
penjualan insidentil harta bedna gerak yang lain daripada persediaan apabila harga
jualanya melebihi jumlah $ 1.000 dan uang muka (atau pembayaran pendahuluan)
tidak melebihi 30 prosen dari harga jual, dan 2) atas setiap penjualan atau penempatan
harta benda tak gerak apabila uang muka tidak melebihi 30 prosen dari harga jual.
Biaya-biayanya, untuk tujuan-tujuan pajak, tak dapat ditangguhkan.
Pos-pos jurnal yang dibutuhkan untuk penetapan penjualan cicilan
digambarkan dibawah ini. Akunting metode cicilan digambarkan lebih dulu lewat
contoh sederhana mengenai penjualan harta benda tetap (harta benda tak bergerak)
dan kemudian diketengahkan contoh-contoh yang menyangkut penjualan barang
dagangan.
D. PENJUALAN BARANG TAK GERAK DENGAN DASAR CICILAN
Kita misalkan, bahwa pada tanggal 1 Oktober 1976, Westwood Realty Co
menjual harta benda miliknya yang nilai bukunya $30.000, kepada saudara SF West
dengan harga sebesar $50.000. Perusahaan ini menerima per kas $10.000 pada tanggal
itu untuk penjualan ini dan wesel hipotik sebesar $40.000 yang dapat dibayar dalam
20 kali cicilan semesteran @$2.000 ditambah bunga sebesar 6 prosen atas pokok yang
belum dibayar. Komisi dan atas penjualan lainnya atas penjualan ini berjumlah $1.500
dan jumlah ini dibayar. Cicilan regular pokok dan bunga atas wesel hipotik diterima
5

oleh pihak penjual dalam tahun berikutnya, tahun 1977. Pembukuan-pembukuan atau
pos-pos jurnal tersebut dibawah ini akan tercantum dalam buku-buku perusahaan
(buku-buku pihak penjual), jika 1) laba bruto ditetapkan dalam periode penjualan, dan
jika 2) laba bruto ditetapkan berkala sebanding dengan penagihan-penagihan. Di sini
kita asumsikan, bahwa periode fiscal perusahaan adalah tahun almanak.
Jika cicilan-cicilan ditagih secara berkala sampai wesel itu dibayar lunas,
maka pos-pos jurnal harus terus dibuat dengan cara seperti ditunjukan diatas. Metode
akunting untuk penjualan cicilan tidak mempengaruhi pos-pos jurnal yang disusun
untuk membukukan jumlah-jumlah yang diperoleh tiap tahun sebagai bunga. Akan
tetapi laba neto atas penjualan harta benda ini ditetapkan berbeda dibawah dua macam
metode : penetapan laba dalam periode penjualan menghasilkan laba dalam tahun
1976 sebesar $18.500 ($20.000-$1.500); sedangkan penetapan laba berkala sebanding
dengan penagihan menghasilkan laba dalam tahun 1976 sebesar $2.500 ($4.000$1.500) dan laba dalam tiap tahun berikutnya untuk waktu 10 tahun adalah sebesar
$1.600 (40 prosen dari $4.000)masing-masing.

Pos Jurnal
Penetapan Laba Dalam Periode
Penetapan Laba Berkala Sebanding

Transakasi
1 Oktober 1976

Penjualan
Piutang dari SF West .. $5.000

Dengan Penagihan
Piutang dari SF West .. $5.000

dijual harta benda tak gerak

Pada harta benda

Pada harta benda

(persil) A), nilai buku $30.000,

tak gerak (Persil A) . $30.000

tak gerak (Persil A) . $30.000

dengan harga $50.000

pada laba atas penjualan

pada laba bruto

diterima uang muka (pembayaran

(Persil A) 20.000
Kas .. $10.0000

tangguhan (Persil A) .. 20.000


Kas .. $10.0000

pendahuluan) $10.000 dan wesel

Wesel hipotik . 40.000

Wesel hipotik . 40.000

hipotik untuk sisanya sebesar

Pada piutang dari SF

Pada piutang dari SF

$40.000
Dibayar

West . $50.000
Biaya penjualan . $1.500

West . $50.000
Biaya penjualan . $1.500

penjualan sebesar $1.500


31 Desember 1976

Pada kas $1.500


Bunga akanan atas wesel

Pada kas $1.500


Bunga akanan atas wesel

Unutk menyesuaikan perkiraan-

Hipotik .. $600

Hipotik .. $600

perkiraan untuk 1) Bunga akanan

Pada pendapatan bunga

biaya-biaya

atas

$ 600

Pada pendapatan bunga

$ 600

(yang masih harus diterima) atas

Laba bruto tangguhan

wesel hipotik $40.000 sebesar

(Persil A) . $4.000

6prosen untuk 3 bulan $600 2).

Pada laba bruto yang

(Pelaporan

direalisir (Persil A) . $ 4.000

cicilan).

dengan
Laba

bruto

metode
yang

direalisir : tingkat laba bruto


Untuk
menutup
perkiraan-

Laba atas penjualan

Laba bruto yang direalisir

perkiraan nominal.

(Persil A) $20.000

(Persil A) . 4.000

Pendapatan Bunga .600

Pendapatan Bunga 600

Pada biaya penjualan $1.500

Pada biaya penjualan $1.500

Pada laba dan rugi 19.100


Pendapatan Bunga $600

Pada laba dan rugi .. 3.100


Pendapatan Bunga $ 600

Pada bunga akanan

Pada bunga akanan

1 Januari 1977
Untuk
(reverse)bunga

mengimbangi
akanan,

yang

Atas wesel hipotik

$600

Atas wesel hipotik

$ 600

ditetapkan pada akhir periode


sebelumnya
1 April 1977

Kas .. $ 3.200

Kas . $ 3.200

Diterima cicilan semesteran atas

Pada wesel hiptoik

Pada wesel hiptoik

wesel hipotik, $2.000, dan bunga

Pada pendapatan bunga .. 1.200

Pada pendapatan bunga 1.200

untuk 6bulan $1.200


1 Oktober 1977

Kas . $ 3.140

Kas . $ 3.140

Diterima cicilan atas hipotik,

Pada wesel hiptoik

Pada wesel hiptoik

$2.000, dan bunga atas pokok

Pada pendapatan bunga $ 540

$ 2.000

$ 2.000

atas pokok $40.000 @6 prosen

$ 2.000

$ 2.000

Pada pendapatan bunga 1.140

$38.000 @ 6 prosen untuk 6


bulan, $1.140

31 Desember 1977

Bunga akanan atas

Untuk menyesuaikan perkiraan-

wesel Hipotik

$ 540

wesel Hipotik .. $ 540

perkiraan untuk 1) bunga akanan

pada pendapatan bunga

$540

pada pendapatan bunga

atas

wesel

hipotik,

Bunga akanan atas

$36.000,

$ 540

Laba bruto tangguhan

@6prosen untuk 3 bulan, $540.

(Persil A) $ 1.600

2)

Pada laba bruto yang

Pelaporan

dengan

metode

cicilan) laba bruto yang direalisir:

direalisir (Persil A) $ 1.600

tingkat laba bruto 40 prosen dari


$4.000, atau $1.600
Untuk
menutup

perkiraan-

perkiraan nominal.

Laba yang direalisir


Pada laba dan rugi

$ 2.280
$ 2.280

Laba bruto yang direalisir


(Persil A) . $ 1.600
Pendapatan Bunga 2.280
Pada laba dan rugi .. $3.880

Jika ternyata pembayaran pembayaran kontrak tidak dipenuhi, maka pihak


penjual mengambil tindakan memiliki kembali harta benda yang telah dijual. Pos
jurnal yang harus di susun pada pemilikan kembali harta benda tergantung pada
metode yang digunakan semula dalam membukukan laba atas penjualan. Jika laba
atas penjualan ditetapkan pada waktu penjualan terjadi, maka pos jurnal harus
menunjukan perolehan kembali harta benda ini dengan nilai pasar layaknya sekarang (
present fair market value ), pembatalan saldo tuntutan terhadap pihak pembeli, dan
laba atau rugi atas pemilikan kembali harta benda ini. Jika laba ditetapkan dengan
metode cicilan, maka pembatalan saldo tuntutan terhadap pihak pembeli disertai
dengan pembatalan saldo laba bruto tangguhannya; harta benda masih dibukukan
dengan nilai pasar layaknya, akan tetapi laba atau rugi atas pemilikan kembali diukur
dengan selisih antara pos harta benda yang ditetapkan dan saldi (saldo saldo)
kontrak cicilan yang dibatalkan.
Kita misalkan dalam contoh diatas, bahwa pihak pembeli gagal memenuhi
cicilan yang harus dibayar pada tanggal 1 April 1978. Pihak penjual menyerahkan
wesel hipotik dengan saldo yang belum dibayar sebesar $ 36.000 dan memilikikembali harta benda itu. Penilaian harta benda pada tanggal ini menunjukannilai pasar
layak sebesar $28.500. Pos-pos jurnalnya di bawah masing masing metode berbunyi
pada halaman 229
Pada masing-masing metode di atas ini, pos jurnal yang ke dua juga
dibutuhkan untuk menghapuskan bunga akanan $540 sebagai kerugian atas wesel

hipotik, yang ditetapkan pada akhir tahun 1977 tetapi yang ternyata tak dapat ditagih
dalam tahun 1978.
Angka-angka rugi dan laba pada masing-masing metode di atas dapat kita
buktikan dengan kalkulasi-kalkulasi sebagai berikut :

Transaksi
Penetapan Laba Dalam

Pos Jurnal
Penetapan Laba Berkala

Harta benda tak gerak yang

Periode Penjualan
Harta benda Tak gerak

Sebanding Dengan Penagihan


Harta Benda Tak gerak

diperoleh kembali (PersilA)

(Persil A)$28.500

( Persil A) $28.500

yang dinilai sebesar

Rugi Atas Pemilikan

Laba Bruto Tangguhan

$28.500;wesel

Kembali ( Persil A) $7.500


( Persil A) $ 14.400

hipotik yang diserahkan

Pada wesel Hipotik $ 36.000

Pada wesel Hipotik.. $36.000

dengan saldo yang belum

Pada Laba Atas Pemilikan

dibayar sebesar $36.000.

Kembali ( Persil A) 6.900


Penetapan Laba Dalam Penetapan Laba Berkala
Periode Penjualan
Sebanding Dengan
Penagihan

Total yang ditagih dan diterima..


Rugi dalam nilai harta benda yang
dimiliki kembali :
Dasar semula $30.000
Nilai pasar layak atas perolehan kembali 28.500

$14.000

$14.000

1.500

1.500

Laba Neto ..
Laba yeng ditetapkan sebelum pemilikan kembali

$12.500
20.000

$12.500
5.600

Laba (rugi) atas pemilikan kembali

($ 7.500 )

$ 6.900

Apabila untuk pelaporan laba kita menggunakan metode cicilan dan dalam pada itu
penjualan harta benda-harta benda dilakukan dengan tingkat-tingkat laba bruto yang
berlainan selama tahun itu, maka kita dapat menyelenggarakan perkiraan-perkiraan tersendiri
9

untuk menunjukan laba bruto tangguhan atas masing-masing penjualan. Ikhtisar-ikhtisar pada
akhir tahun dari jumlah-jumlah yang ditagih (dan diterima) atas masing-masing kontrak
menjadi dasar untuk menghitung masing-masing laba neto yang telah direalisir.

10

E. PENJUALAN BARANG DAGANGAN BERDASARKAN DAGANGAN


Prosuder-prosuder yang digunakan dalam akunting untuk penjualan barang
dagangan dengan cicilan sama dengan prosedur-prosedur yang digambarkan diatas
tadi. Dalam pembukuan transaksi-tansaksi, kita perlu membedakan antara penjual
regular (biasa) dan penjualan dengan cicilan, disamping itu kita perlu memberika
data-data yang lain sebagai akibat dari penagihan-penagihan atas piutang-piutang
cicilan.
Untuk menjelaskan akunting penjualan barang dagangan dengan cicilan, kita
misalkan bahwa, (daftar neraca ) untuk Konten Sales Co pada tanggal 1 Januari 1977
berbunyi sebagai berikut :
Kas $ 25.000
Persediaan barang dagangan .. 100.000

Utang dagang $ 40.000


Laba bruto tangguhan atas
Penjualan cicilan, tahun 1976 22.800
Laba bruto tangguhan atas
Penjualan cicilan, tahun 1975 7.000
Modal saham 100.000

Piutang dagang (biasa) 15.0000


Piutang dagang cicilan,
Tahun 1976 60.000
Piutang dagang cicilan,
Tahun 19765 20.000
Total Aktiva . $ 220.0000

Pendapatan sisihan 50.200


Total pasiva dan modal $ 220.000

Penjualan cicilan dalam tahun 1976 dan tahun 1975 dilakukan dengan tingkat
laba bruto masing-masing sebesar 38 prosen dan 35 prosen. Pada tanggal 1 Januari
1977, dengan piutang dagang cicilan pada tahun 1976 sebesar $ 60.000 yang masih
ada (daftar neraca) melaporkan laba bruto tangguhan sebesar 38 prosen dari jumlah
ini, yakni sebesar $ 22.800, dengan piutang dagang cicilan tahun 1975 yang
berjumlah sebesar $ 20.000, (daftar neraca) melaporkan laba bruto tangguhan sebesar
35 prosen dari jumlah ini, atau sebesar $ 7.000
Transaksi-transaksi

dan

pembukuan-pembukuan

(pos-pos

jurnal) untuk Kenton Sales Co. berkaitan dengan penjualan biasa


dan penjualan cicilan yang dilakukannya untuk tahun 1977 adalah
sebagai berikut:
Transaksi
1 Januari 31 Desember
(1) Penjualan biasa, yang tersiri dari

Pos Jurnal
Kas $250.000
11

penjualan per kas (tunai) $250.000,

Piutang

dan

200.000

penjualan

dengan

kresit

Dagang

$200.000; penjualan cicilan sebesar


$150.000.

(biasa)

Pada penjualan (biasa)


$450.000
Piutang Dagang Cicilan.
1977 ..$150.000
Pada

(2) Pembelian

barang

dagangan

dengan Kredit sebesar $425.000.


(3) Penerimaan-penerimaan

dari

piutang dagang biasa dan piutang


dagang cicilan:
Piutang dagang biasa
$190.000
Piutang dagang cicilan
1977 .
80.000
Piutang dagang cicilan
1976 .
40.000
Piutang dagang cicilan
1975 .
15.000

penjualan

cicilan

$150.000
Pembelian .$425.000
Pada Utang Dagang
$425.000
Kas .

$325.000

Pada Piutang Dagang


(biasa)
$190.000
pada Piutang Cicilan.
1977

80.000

pada Piutang Cicilan.


Cicilan 1976.
40.000
pada Piutang Cicilan.
Cicilan 1975.
15.000

(4) Pembayaran-pembayaran untuk:


Utang dagang $435.000
Dikurangi
Potongan
Yg. ambil

5.000
$430.000

Biaya usaha

120.000

Utang Dagang ..

$435.000

Biaya Usaha .

120.000

Pada potongan pembelian


$5.000
pada Kas

Penyesuaian dan penutupan per 31


Desember

pada pengiriman Atas

(5) Untuk membukukan harga pokok


barang-barang

550.000
Harga Pokok Penjualan $90.000

yang

berkaitan

dengan pejualan cicilan, $90.000.


(6) Untuk menutup perkiraan-perkiraan

penjualan cicilan ..
$90.000
Hasil Penjualan Cicilan $150.000
12

penjualan cicilan dan harga pokok


penjualan cicilan dan untuk

Pada Harga Pokok Pen


jualan Cicilan $ 90.000

membukukan laba bruto atas

Pada Laba Bruto Tangguhan Atas

penjualan cicilan untuk tahun itu,

Penjualan Cicilan, 1977

$60.000 (40% dari penjualan

60.000

cicilan).
(7) Untuk membukukan
yang

direalisir

laba

sebagai

bruto

Laba Bruto Tangguhan

akibat

Atas Penjualan Cicilan,

penagihan-penagihan atas piutang

1977 $ 32.000

dagang cicilan tahun-tahun 1977,

Laba Bruto Tanguhan

1976 dan 1975 sebagai berikut:

Atas Penjualan Cicilan,

Piutang dagang cicilan

197615.200

Tahun 1977 , 40%


Dari $80.000 ..$
32.000

Laba Bruto Tangguhan


Atas Penjualan Cicilan

Piutang dagang cicilan

1977 .$ 5.250

Tahun 1976, 38%

Pada Laba Bruto Yang

Dari $40.000 .$
15.200

Direalisir Atas Penjualan


cicilan,1975 1977 $ 52.450

Piutang dagang cicilan


Tahun 1975, 35%
Dari $15.000 $
5.250
(8) Untuk menutup perkiraan-perkiraan
persediaan

awal,

Pembelian,

potongan

pembelian,

dan

pengiriman penjualan cicilan pada

Laba Dan Rugi $430.000


Pengirimsn Penjualan
Cicilan 90.000
Potongan Pembelian .. 5.000

perkiraan Laba Dan Rugi, yang

Pada Persediaan Barang

dengan demikian, mengikhtisarkan

Dagangan, 1 Januari

barang-barang yang tersedia untuk


penjualan biasa ($310.000)

1977 ................................
$100.000
Pada Pembelan
425.000

(9) Untuk mencatat persediaan akhir


yang,

dengan

demikian,

Persediaan Barang
Dagangan, 31 Desember
13

mengikhtisarkan
barang-barang
dengan

harga
yang

pokok

1977 .. $120.000

berkaitan

penjualan

biasa

($310.000).
(10) Untuk menutup penjualan biasa

Pada Laba Dan Rugi


$120.000
Hasil Penjualan (Biasa) $450.000

pada perkiraan Laba Dan Rugi yang


dengan demikian, mengikhtisarkan

Pada Laba Dan Rugi


$450.000

laba bruto atas penjualan biasa


(140.000).
(11) Untuk menutup Laba Bruto yang
direalisir

atas

penjualan

cicilan

Laba Yang Direalisir Atas


Penjualan Cicilan,

tahun yang berjalan dan tahun-

1975

tahun sebelumnya pada perkiraan

Pada laba dan rugi

Laba

Dan

Rugi

yang

1977

$ 52.450
$52.450

dengan

demikian meringkaskan total laba


bruto ($192.450)
(12) Untuk menutup biaya usaha pada

Laba Dan Rugi ..$120.000

perkiraan Laba Dan Rugi yang,


ndengan

demikian

meringkaskan

Pada Biaya Usaha ............


$120.000

pendapatan neto sebelum pajak


pendapatan ($72.450).
(13) Untuk membukukan utang pajak
pendapatan
pendapatan
dibayar)

(atau
yang
sebesar

pajak

Pada Utang Pajak

masih

harus

Pendapatan (atau Pajak

40%

dariu

Pendapatan Yang

pendapatan neto sebelum pajak


$72.450, atau sebesar $28.980.
(14) Untuk menutupi pajak pendapatan
pada perkiraan Laba Dan Rugi yang
dengan demikian, mengikhtisarkan
pendapatan neto ($43.470)
(15) Untuk
memindah
bukukan
pendapatan neto pada perkiraan
Pendapatan Sisihan

Pajak Pendapatan .$28.980

Masih Harus Dibayar)..$ 28.9880


Laba Dan Rugi $ 28.900
Pada Pajak Pendapatan ..$
28.980
Laba Dan Rugi .$ 43.470
Pada Pendapatan Sisihan
$43.470

14

Harus kita amati, bahwa kita perlu menyelenggarakan catatan


mengenai harga pokok barang dagangan yang dikirimkan berkaitan
dengan penjualan cicilan, kecuali apabila laba bruto atas penjualan
biasa dan atas penjualan cicilan sama besarnya. Harga pokok ini
dicatat (atau dibukukan)dengan jalan mendebet perkiraan Harga
Pokok Penjualan Cicilan dan mengkredit perkiraan Pengiriman Atas
Penjualan Cicilan akan ditetapkan sebagai pos pengurangan dari
total persediaan awal dan pembelian dalam penetapan barangbarang yang tersedia untuk penjualan biasa. (Sebagai ganti
mengkredit perkiraan Pengiriman Atas penjualan Cicilan, kita dapat
juga mengkredit perkiraan pembelian. Akan tetapi penggunaan
perkiraan pengiriman yang tersendiri sebagai lawan atas jumlah
persediaan awal dan pembelian memelihara informasi mengenai
total

pembelian

untuk

periode

itu).

Persediaan

akhir

yang

dikurangkan dari barang-barang yang tersedia untuk penjualan


biasa menghasilkan harga pokok penjualan biasa.
Pada contoh diatas,harga pokok penjualan cicilan ditetapkan
sebesar $90.000; dan, dengan demikian, laba bruto atas penjualan
ini adalah sebesar $60.000, atau 40 prosen dari penjualan cicilan
sebesar $150.000. dalam menghitung harga pokok barang-barang
yang berkaitan dengan penjualan biasa atau regular, jumlah barangbarang yang tersedia untuk penjualan biasa demikian harus
ditetapkan lebih dulu. Jumlah ini adalah sebesar $430.000 yakni
total persediaan awal sebesar $100 dan pembelian sebesar $5.000
dan pengiriman atas penjualan cicilan sebesar $90.000. harga
pokok barang-barang yang berkaitan dengan penjualan biasa
adalah sebesar $310.000 yakni barang-barang yang tersedia
untuk dijual di atas ini dikurangi persediaan akhir sebesar $120.000.
Apabila sistem persediaan terus-menerus (lebih tepat:sistem
administrasi persediaan permanen, perpetual inventory system)
diselenggarakan, maka pembelian-pembelian dibukukan langsung
pada perkiraan persediaan. Pos-pos jurnal untuk harga pokok
penjualan cicilan dan harga pokok penjualan biasa dibuat pada saat
15

penjualan

terjadi

dengan

mendebet

perkiraan

Harga

Pokok

penjualan Cicilan atau perkiraan Harga Pokok Penjualan Biasa dan


mengkredit perkiraan persediaan.
Seringkali timbul hal-hal di mana tingkat laba bruto sangat
berbeda

di

beberapa

departemen

(atau

bagian)

dari

suatu

perusahaan tertentu. Apabila tingkat-tingkat laba bruto berlainan


akan tetapi dalam pada itu rasio penagihan terhadap penjualan
untuk masing-masing departemen hamper sama tiap periode, maka
dapat digunakan tingkat laba bruto rata-rata atas total penagihan
untuk tiap periode dalam penetapan laba bruto yang direalisir; akan
tetapi, apabila rasio-rasio penagihan tidak sama, maka untuk dapat
mengukur dengan memuaskan laba bruto yang direalisir, kita harus
mengikhtisarkan tersendiri penjualan, harga pokok, dan penagihan
untuk masing-masing departemen. Angka-angka penjualan dan
harga pokok penjualan menurut departemen akan menunjukkan
tingkat laba bruto masing-masing departemen, dan tingkat-tingkat
ini dapat kita gunakan pada penagihan-penagihan yang ditetapkan
pada masing-masing departemen guna penetapan laba bruto yang
direalisir.
Prosedur Alternatif Untuk Menghitung laba Bruto Yang
Direalisir. Dalam contoh di muka, laba bruto yang direalisir
dihitung dengan menggunakan prosentase laba bruto untuk tahun
di mana penjualan-penjualan cicilan menghasilkan jumlah-jumlah
yang ditagih atas penjualan-penjualan demikian. Laba bruto yang
direalisir juga dapat ditentukan dengan menghitung jumlah laba
bruto tangguhan pada akhir periode dan mengurangkan perkiraan
laba bruto tangguhan dari saldo ini.
Dengan menggunakan data-data untuk Kenton Sales Co. di muka
itu, prosedur ini ditempuh sebagai berikut:

Tahun 1977 Tahun 1976

Tahun

1975
16

Saldo laba bruto tangguhan sebelum penyeSuaian

$ 60.000

$22.800

$7.000

Laba bruto tangguhan pada akhir tahun 1977:


Atas piutang dagang cicilan tahun 1977,
40% dari saldo yang belum ditagih
$70.000 ..

28.000

Atas piutang dagang cicilan tahun1976,


38% dari saldo yang belum ditagih $20.000 ..

7.600

Atas piutang dagang cicilan tahun1975,


35% dari saldo yang belum ditagih $5.000 ..
1.750
Pengurangan dalam saldp laba bruto tangguhan pada akhir tahun 1977 laba bruto
yang direalisir sebagai akibat penagihan-penagihan selama
tahun1977..

$32.000

$15.200

$5.250

Pengunaan
Penjualan

Buku-buku

Cicilan.

Transaksi

Khusus
transaksi

Pada

Pencatatan

penjualan

biasa

dan

penjualan cicilan biasanya icatat dalam buku-buku khusus untuk


penjualan per kas dan penjualan dengan cicilan dengan maksud
untuk mengelompokkan dan mengikhtisarkan tersendiri penjualan
biasa, penjualan cicilan, dan penagihan dari masing-masing jenis
penjualan. Buku penjualan biasanya memuat lajur-lajur khusus untuk
penjualan per kas, penjualan biasa dengan kredit, dan penjualan
cicilan. Buku penerimaan kas memuat sebuah lajur untuk penagihanpenagihan dari piutang dagang biasa dan juga lajur-lajur khusus
untuk penagihan-penagihan dari piuatang dagang cicilan untuk
periode

yang

sebelumnya.

berjalan
Apabila

(peride
laba

sekarang)

bruto

harus

an

periode-periode

ditentukan

menurut

departemen, maka buku-buku khusus dapat dimaksudkan untuk


memungkinkan pengelompokan lebih lanjut penjualan, harga pokok
penjualan, dan piutang dating cicilan serta penagihan-penagihan oleh
masing-masing departemen.

17

Penetapan Umur Piutang Dagang Dalam Pembukuan


Metode

Cicilan.

Dalam

contoh

di

muka,

perkiraan-perkiraan

diselenggarakan baik untuk piutang dagang cicilan maupun untuk


laba brutotangguhan menurut tahun; penagihan-penagihan dikaitkan
dengan piutang-piutang dagang yang dikelompokan menurut tanggal
penjualan semula. Kita dapat juga mengunakan sebuah perkiraan
kendali tunggal (single controlling account) dan sebuah buku besar
pembantu (atau sub buku besar, subsidiary ledger) untuk semua
piutang dagang cicilan dan meringkaskan total laba bruto tangguhan
dalam sebuah perkiraan tunggal. Akan tetapi, apabila kita menempuh
cara ini, pada tiap akhir periode kita perlu menganalisa dan
mengelompokkan piutang dagang cicilan sesuai dengan tahun
penjualan semula. Kemudian prosentase-prosentase laba bruto yang
tepat dapat ditetapkan pada total-total piutang dagang cicilan
menurut tahun untuk menetapkan saldo laba bruto tangguhan.
Prosedur di atas ini dapat diikuti untuk dapat menghindari pekerjaan
tambahan yang berkaitan dengan penggunaan sejumlah perkiraan
kendali dan buku besar pembantu (sub buku besar) untuk piutangpiutang dagang cicilan dan juga pekerjaan-pekerjaan khusus dalam
menganalisa

penagihan-penagihan

dan

dalam

mengaitkan

penagihan-penagihan ini terhadap piutang-piutang dagang cicilan


sesuai dengan periode penjualan semula.
F. PENYUSUNAN

DAFTAR-DAFTAR

KEUANGAN

PADA

PENGGUNAAN METODE CICILAN


Perusahaan

yang

melakukan

kegiatan

penjualan

cicilan

menyusun (daftar) neracanya dengan cara biasa; akan tetapi neraca


ini

mencakup

piutang

dagang

cicilan

dan

saldo

laba

bruto

tangguhan atas penjualan cicilan.


Apabila

aktiva-aktiva

kekayaan-kekayaan

yang

lancer
layak

yang

dipegang

diharapkan

dapat

mencakup
dicairkan

menjadi uang kas atau dijual atau dikonsumir selama lingkaran


kegiatan

normal

perusahaan,

maka

piutang

dagang

cicilan
18

memenuhi syarat dicantumkan sebagai piutang lancer terlepas dari


panjang waktu yang dibutuhkan untuk penagihannya. Dalam
melaporkan

piutang

dagang

cicilan

sebagai

piutang

lancer,

pengungkapan tanggal jatuh tempo kontrak-kontrak penjualan


cicilan akan memberikan penilaian dan gambaran yang lebih baik
kepada

para

pembaca

neraca

mengenai

posisi

keuangan

perusahaan; tanggal-tanggal jatuh tempo ini harus diungkapkan


dalam tanda kurung ataupun dalam canai (catatan kaki) atau dapat
juga kita cantumkan piutang-piutang demikian menurut tanggaltanggal jatuh tempo tahunannya.
Berkaitan dengan pengelompokan yang tepat saldo laba bruto
dalam (daftar) neraca, akuntan-akuntan telah mengambil beberapa
sikap dan pendapat yang bertentangan. Telah dikemukakan bahwa
saldo laba bruto ini harus dicantumkan sebagai:
(1)Sebuah pos pasiva yang harus dimasukkan di bawah judul
pendapatan tangguhan.
(2)Sebuah perkiraan penilaian aktiva yang harus dikurangkan dari
piutang dagang cicilan.
(3)Sebuah pos modal yang harus dimasukkan sebagai bagian dari
pendapatan disisihkan untuk ditahan di dalam perusahaan,
retained carnings.
Laba bruto tangguhan atas penjualan cicilan pada umumnya
dilaporkan dalam neraca pada sekpsi pasiva sebagai pendapatan
tangguhan.

Akuntan-akuntan

berpendapat,

bahwa

meningkatkan

posisi

yang

penjualan
modal

kerja

menempuh
cicilan

praktek

sebenarnya

perusahaan;

akan

ini
telah

tetapi

penetapan penambahan dalam modal kerja ini harus menunggu


sampai piutang dagang cicilan dicairkan menjadi uang kas.
Akan tetapi posisi atau pendapat ini mendapat tantangan
keras. Jika ditanyakan, bahwa prosedur penjualan cicilan diikuti
karena tidak ada jeminan mengenai realisasi pendapatan di luar
jumlah yang ditetapkan sekarang, maka saldo laba bruto tangguhan
lebih tepat kiranya dipandang sebagai sebuah perkiraan penilaian
19

dan, dengan demikian memungkinkan penetapan pendapatan


dalam periode-periode berikut sesudah penjualan.
Sebaliknya, apabila penagihan atas piutang-piutang dagang
cicilan cukup terjamin, maka dapat ditetapkan, bahwa penjualan
cicilan telah menimbulkan laba bruto sebagaimana halnya dengan
penjualan biasa kecuali, bahwa laba tidak harus ditetapkan sebagai
terkena sepenuhnya pajak pendapatan atau tersedia untuk dividen
sampai penagihan-penagihan dilakukan. Pendekatan atau ancangan
demikian

menyatakan

pengelompokan

kembali

laba

bruto

tangguhan ke dalam tiga elemen yang berikut :


(1)Suatu sisihan (allowance) untuk biaya terus-menerus, yang
masih diharapkan dalam penagihan piutang dagang cicilan, yang
meliputi biaya-biaya yang timbul dari ketakdibayaran (default)
dan pemilikan-kembali. Sisihan demikian akan dikurangkan dari
saldo piutang dagang cicilan.
(2)Suatu kewajiban untuk pajak pendapatan atas bagian dari laba
bruto yang belum ditetapkan dalam laporan pajak (surat
pemberian tahu pajak, tax return). Kewajiban pajak pendapatan
demikian tidak akan disatukan dengan saldo yang melaporkan
pajak pendapatan menjadi pos akanan karena jumlah ini akan
menjadi jumlah yang harus dibayar hanya apabila piutang
dagang cicilan itu direalisir menjadi uang kas dalam periodeperiode berikutnya.
(3)Saldo, yang menyatakan pendapatan neto yang ditetapkan pada
kontrak penjualan cicilan. Jumlah ini dapat dilaporkan sebagai
saldo pendapatan sisihan, yang tidak harus digunakan sebagai
dasar untuk deviden sampai piutang dagang cicilan ditagih (dan
diterima).
Dengan pengelompokkan kembali saldo laba bruto tangguhan
demikian, maka laba atas penjualan cicilan akan ditetapkan sebagai
pos akanan (pos antidsipasi) untuk tujuan-tujuan daftar keuangan
(atau laporan keuangan, financial statement, RAF), kendali untuk
tujuan-tujuan pajak pendapatan harus ditetapkan sebagai pos
tangguhan

(pos

transitoris).

Dalam

contoh-contoh

yang
20

diketengahkan pada bab ini, laba bruto tangguhan dilaporkan


sebagai pendapatan

tangguhan

sesuai

dengan

praktek

yang

umumnya ditempuh perusahaan.


Dalam menyusun suatu daftar *) untuk sebuah perusahaan
yang melakukan penjualan biasa dan penjualan cicilan, perincian
yang meringkaskan laba bruto untuk masing-masing jenis penjualan
dapat diberikan secara tersendiri (terpisah) dalam sebuah lajur
total. Data-data mengenai penagihan-penagihan atas piutangpiutang dagang cicilan, mengenai tingkatan-tingkatan laba bruto
yang

ditetapkan

pada

penagihan-penagihan

demikian,

dan

mengenai kalkulasi-kalkulasi laba bruto yang direalisir dilaporkan


dengan menggunakan suatu daftar pendukung.
Suatu neraca, suatu ikhtisar rugi-laba, dan sebuah daftar yang
memberikan analisa laba bruto atas penjualan cicilan untuk
perusahaan contoh kita, Kenton Sales Co yang disusun pada akhir
tahun 1977 diperlihatkan di bawah ini.

G. PENJUALAN CICILAN DENGAN TUKAR TAMBAH (TRADE-IN)


Dalam penjualan tertentu yang dilakukan berdasarkan cicilan,
perusahaan-perusahaan akan menerima barang tukar tambah
sebagai pembayaran sebagian atas kontrak penjualan cicilan baru.
Apabila jumlah yang ditetapkan atas barang-barang.

Kenton Sales C
Neraca
31 Desember 1977
21

Aktiva
Aktiva Lancar :

Pasiva dan Kekayaan Saham


Pasiva

Kas

50.000

Pasiva lancar :
Utang dagang $ 30.000

Piutang dagang biasa

Utang pajak
pendapatan*)....... 28.980 $

25.000
Piutang dagang cicilan :
1977

$70.000

1976

20.000

1975

5.000

58.980
Pendapatan tangguhan:
Laba bruto tangguhan atas
Penjualan cicilan:

95.000
Persediaan barang dagangan
120.000

1977

$ 28.000

1976

7.000

1975

1.750 $

37.350
Total pasiva

96.330
Kekayaan Saham
Modal saham ...

$ 100.000

Pendapatan sisihan:
Saldo, 1 Januari

$ 50.200

Ditambah pendapatan neto


untuk tahun
1977

$ 43.470

93.670
Total kekayaan saham...
193.670
Total pasiva dan kekayaan
Total aktiva

Saham

290.000
$290.000

22

yang

ditukarkan

memungkinkan

merupakan

perusahaan

merealisir

suatu

nilai,

yang

akan

laba

bruto

normal

atas

penjualannya kembali, maka tidak akan timbul suatu problema


khusus;

barang

tukar

tambah

dibutuhkan

dengan

nilai

yang

ditetapkan atas barang ini, perkiraan kas didebet dengan setiap


pembayaran yang menyertai pertukaran-tambah, perkiraan Piutang
Dagang Cicilan didebet untuk saldo harga jual, dan perkiraan
Penjualan.
Kenston Sales Co.
Daftar Pendapatan
Untuk Tahun Yang Berakhir Per 31 Desember 1977

Hasil

Penjualan

Penjuala

Total

Cicilan
$150.000

n Biasa
$450.00

$600.0

00

310.000

40.000

$140.00

$200.0

00

penjualan.
Harga pokok penjualan
Persediaan barang dagangan
1 Januari 1977
$100.000
Pembelian $425.000
Dikurangi potongan pemBelian ..... 5.000
420.000
90.000

Barang dagangan yang tersedia untuk dijual


$520.00
Dikurangi persediaan barang

$600.000

dagangan
31 Desember 1977 ....
120.000
Laba Bruto.

28.000
28.000
$32.000

$140.00

$172.0
23

Dikurangi laba bruto tangguhan atas

00

penjualan cicilan tahun 1977 (lihat daftar


20.450
$192.4

laba bruto)..
Laba

bruto

yang

direalisir

penjualan

atas

50

tahun

120.00

berjalan

0
$72.45

Ditambah laba bruto yang direalisir


atas penjualan-penjualan cicilan tahun-

tahun sebelumnya (lihat daftar laba bruto)

28.980
$43.47

Total laba bruto yang


direalisir.....
Biaya usaha .
Pendapatan neto sebelum pajak
pendapatan..
Pajak
pendapatan.
Pendapatan

neto
Cicilan dikredit sebesar jumlah penjualan. Pada pertukaran
tambah

seringkali

diberikan

nilai

tukar-lebih

(overallowance).

Pemberian nilai tukar-lebih demikian berlaku sebagai perangsang


penjualan dan sebenarnya merupakan pengurangan harga jual, dan
perkiraan-perkiraan harus melaporkan kenyataan ini.
Kenston Sales Co.
Analisa Laba Bruto Atas Penjualan Cicilan
Daftar Untuk Mendukung Ikhtisar pendapatan
Untuk Tahun Yang Berakhir Per 31 Desember 1974
Tingkat Laba Bruto atas penjualan cicilan tahun 1977:
Laba bruto $60.000: penjualan cicilan $150.000 .
40%
24

Laba bruto tangguhan atas penjualan cicilan tahun 1977 :


Piutang dagang cicilan $150.000, dikurangan penagihan-penagihan
$80.000, sama dengan $70.000 x 40% .
$ 28.000
Laba bruto yang direalisir (dicairkan):
1977

1976

1975
Penagihan atas piutang dengan cicilan

$80.000

$40.000

40%

38%

$15.200

$ 5.250

$15.000
Prosentase laba bruto atas penjualan cicilan
35%
Laba bruto yang direalisir

$32.000

dengan tetap. Dalam hal demikian, barang tukar-tambah harus


dibubuhkan dengan harga beli taksirnya; selisih antara nilai tukartambah dan nilai beli taksirnya bagi perusahaan harus dilaporkan
baik sebagai biaya pada sebuah perkiraan nilai tukar lebih maupun
sebagai pengurangan dalam perkiraan Penjualan Cicilan. Dalam
masing-masing hal ini, laba bruto atas penjualan cicilan harus
dipandang sebagai selisih antara harga pokok penjualan dan hasil
penjualan neto total hasil penjualan cicilan dikurangi setiap nilai
tukar-lebih yang diberikan.
Untuk menjelaskan penerapannya, kita misalkan bahwa sebuah
barang tertentu dengan harga pokok sebesar $675 dijual dengan
harga

$1.000.

sebuah

barang

bekas-pakai

diterima

sebagai

pembayaran pendahuluan (down payment, istilah kontinentalnya:


aanbetaling), dengan nilai tukar-tambah sebesar $300. Perusahaan
menaksir biaya perbaikan barang bekas-pakai ini sebesar $20 dan
harga jualnya setelah diperbaiki sebesar $275. Perusahaan biasanya
mengharapkan laba bruto sebesar 20 prosen atas penjualan barang
bekas-pakai.
25

Nilai barang tukar-tambah dan jumlah nilai tukar-lebih dihitung


sebagai berikut:
Jumlah

yang

ditetapkan

pada

pertukaran

tambah

$ 300

Nilai barang-tukar tambah :


Nilai penjualannya.
Dikurangi: biaya perbaikan

$ 275

$ 20

Laba bruto yang harus dicairkan atas


Penjualannay kembali, 20% dari $275

55

75

200
Nilai tukar lebih
$ 100

Sekarang penjualan cicilan dengan tukar-tambah ini dapat kita


bukukan sebagai berikut:
Barang-tukar-tambah ..

200
Nilai Tukar-Lebih Atas Penjualan Cicilan Dengan Tukar-Tambah
100
Piutang Dagang Cicilan, Tahun 1977.
700
Pada Penjualan Cicilan ..

1.000
Harga Pokok Penjualan Cicilan ..

Pada Barang-Baru ...

675
675

Prosentase harga pokok atas penjualan cicilan dengan tukartambah ini dihitung sebagai berikut: harga pokok $675; hasil
penjualan neto $1.000, dikurangi nilai tukar-lebih $100, sama dengan
$900; prosentase harga pokok 675/900, atau sebesar 75 prosen. Laba
bruto atas penjualan cicilan, dengan demikian adalah sebesar 25
26

prosen, dan 25 prosen dari $200 (pembayaran pendahuluan atas


penjualan cicilan dengan tukar-tambah), dapat dipertimbangkan
sebagai telah direalisir atau dicairkan sampai dengan tanggal itu.
Barang tukar-tambah dibukukan dengan nilai sebesar $200. Harga
pokok

taksir

sebesar

$200

ini,

apabila

naik

dengan

biaya

perbaikannya, mengukur kegunaan barang bekas-pakai ini bagi


perusahaan dan memungkinkan perusahaan memperoleh laba bruto
atas penjualannya kembali.
Dimisalkan dalam contoh di atas ini, bahwa perusahaan
menggunakan

sistem

administrasi

persediaan

permanen

untuk

barang dagangan. Akan tetapi apabila perusahaan ini menggunakan


sistem administrasi persediaan berkala (periodic inventory system),
maka

barang-tukar-tambah

dibukukan

dalam

sebuah

perkiraan

tersendiri dan saldo ini ditambahkan pada pembelian-pembelian


dalam mengikhtisarkan (meringkaskan) harga pokok penjualan pada
akhir periode.
H. KETAKDIBAYARAN DAN PEMILIKAN-KEMBALI
Ketakdibayaran (default, istilah kontinentalnya: onbetaling)
atas suatu kontrak penjualan cicilan dan pemilikan-kembali barang
yang telah dijual membutuhkan sebuah pos jurnal dalam buku-buku
pihak penjual, yang melaporkan barang dagangan yang diperolehkembali, yang membatalkan atau menghapuskan piutang dagang
cicilan beserta saldo laba bruto tangguhannya,dan yang mecatat
laba atau rugi atas pemilikan kembali barang ini. Sebagaimana
halnya dengan barang yang diperoleh-kembali pada penjualan
cicilan dengan tukar-tambah,barang yang dimiliki-kembali karena
tidak

dibayar

harus

dibukukan

dengan

suatu

nilai,

yang

memungkinkan perusahaan memperoleh laba bruto normal atas


penjualannya kembaliu.
Untuk menjelaskan

prosedur yang harus kita tempuh dalam

hal terjadi ketakdibayaran dan pemilikan-kembali, kita misalkan datadata berikut:


27

Total penjualan cicilan dalam tahun 1977 $100.000


Tingkat laba bruto atas penjualan cicilan dalam tahun 1977.. 36%.
Dalam tahun 1978, seorang pelanggan (customer) tidak
membayar kontrak penjualan cicilan sebesar $600, yang berasal dari
transaksi dalam tahun 1977. Total yang telah ditagih dan diterima
dalam tahun 1977 sebelum ketakdibayaran sebesar $250. Barang
yang telah dijual kepadanya diambil dan dimiliki kembali; nilainya
bagiperusahaan sebesar $180, suatu jumlah yang ditetapkan sebagai
biaya perbaikan dan laba bruto normal atas penjualannya kembali.
Maka pos jurnal untuk membukukan ketakdibayaran dan pemilikan
kembali ini adalah sebagai berikut:
Barang Pemilikan-Kembali $ 180
Laba Bruto Tangguhan, Tahun 1977..

126

Rugi Atas Pemilikan-Kembali

44

Pada Piutang Dagang Cicilan,Tahun 1977.


Perlu diperhatikan, bahwa pembatalan

350

(penghapusan) saldo

piutang dagang cicilan sebesar $350 dibarengi dengan pembatalan


laba bruto tangguhan sebesar $126 (36 prosen dari $350). Barang
dagangan yang dimiliki-kembali dilaporkan dengan nilai sebesar
$180. Kerugian sebesar $44 yang ditetapkan atas barang yang
dimiliki kembali sebesar $180
Apabila

sistem

administrasi

persediaan

permanen

diselenggarakan,maka barng yang dimiliki-kembali dibebankan pada


saldo persediaan; dalam hal diselenggarakan administrasi persediaan
berkala,

pemilikan-kembali

dibukukan

dalam

sebuah

perkiraan

nominal tersendiri dan saldo ini ditambahkan pada pembelianpembelian dalam menghitung harga pokok penjualan. Apabila barang
dimiliki-kembali dalam tahun dimana penjualan terjadi dan sebelum
prosentase laba bruto dihitung, maka kita perlu mengasumsikan
suatu prosentase laba bruto dalam membukukan laba atau rugi atas
pemilikan-kembali. Suatu pos jurnal koreksi dibuat pada akhir tahun
pada waktu laba buto sebenarnya ditetapkan.

28

Sekiranya barang yang dimiliki-kembali dalam contoh di atas


tadi dibukukan dengan nilai yang lebih tinggi daripada $224, maka
selisih antara saldo dalam perkiraan piutang dagang cicilan dan saldo
dalam perkiraan laba bruto tanguhan, akan dilaporkan sebagai laba
atas pemilikan-kembali. Akan tetapi konservatifme menyatakan,
bahwa selisih antara saldo piutang dagang cicilan dan saldo laba
bruto tanguhan tidak boleh lebih tinggi dari pada harga pokok yang
belum diperoleh kembali. Dengan demikian, tidak ada laba yang
harus dilaporkan pada waktu pemilikan kembali terjadi penetapan
setiap laba harus menunggu sampai barang yang dimiliki kembali itu
dijual.
Setiap laba atau rugi atas ketakdibayaran dan pemilikan
kembali biasanya dicantumkan dalam daftar pendapatan sebagai
suatu penambahan pada atau pengurangan dari lababruto yang
dicairkan atas penjualan cicilan.

I. PENGGUNAAN METODE CICILAN


Dalam membukukan (akunting untuk, accounting for) penjualan cicilan,
akuntan dihadapkan pada pertanyaan ini: Apakah laba bruto harus dikaitkan dengan
periode dimana penjualan terjadi ataukah harus dikaitkan dengan periode-periode
dimana harga jual direalisir menjadi uang kas? Dalam menjawab pertanyaan ini,
akuntan harus mempertimbangkan semua keadaan yang ia jumpai dalam situasi
tertentu. Kemudian ia harus memilih alternatif yang ia anggap akan menunjukan
dengan sejujur mungkin kegiatan dan posisi keuangan perusahaan.
Pernyataan tersebut di bawah ini menyangkut penetapan laba dan dibuat oleh
American Institute of Certified Public Accountants (AICPA) dalam perangkat
peraturannya semula yang digunakan kemudian:
Laba dianggap sebagai terealisir apabila suatu penjualan dalam kegiatan
biasa perusahaan dipengaruhi kecuali apabila keadaan-keadaan adalah sedemikian
rupa sehingga penagihan harga jual tidak cukup terjamin. (Accounting Research
Terminologi Bulletins,1961).

29

Tidak ada referensi langsung pada metode cicilan yang dibuat oleh panitiapanitia AICPA sampai tahun 1967 ketika Accounting Principles Board dalam Opinion
no.10 mengulangi pernyataan tersebut diatas dan melanjutkan:
Dewan (APB) memperkuat pernyataan ini; dewan yakin bahwa pendapatan
biasanya harus ditetapkan pada waktu suatu transaksi dirampungkan, dengan sisihan
yang layak untuk piutang sanksi (uncollectible accounts). Dengan demikian, dewan
menyimpulkan bahwa apabila keadaan-keadaan semacam itu tidak muncul, maka
metode cicilan untuk penetapan pendapatan tidak dapat diterima.
Dalam menjelaskan keadaan-keadaan di mana metode cicilan dapat
dibenarkan penggunaanya, dibuat pengamatan sebagai berikut:
Dewan menetapkan bahwa ada hal-hal pengecualian dimana piutang-piutang
dagang dapat ditagih dalam jangka panjang dank arena syarat transaksi dan kondisikondisi lainnya, tidak ada dasar yang layak untuk menaksir tingkat daya tagih
(collectability). Apabila keadan-keadaan demikian timbul, dan sepanjang keadaan
keadaan ini timbul. Maka baik metode cicilan maupun metode perolehan kembali
harga pokok dapat digunakan. (Pada metode perolehan kembali harga pokok ,
pendapatn dan biaya dalam jumlah-jumlah yang sama ditetapkan sebagai
penagihan-penagihan sampai semua harga pokok diperoleh kembali, dengan
menangguhkan setiap penetapan laba sampai waktu tersebut tiba. (opinion of
accounting principles board no. 10, Omnibus Opinion-1966).
American Accounting Assocition Committee on Consepts and Standards
Underlying Corporate Reports telah memperingatkan agar metode cicilan jangan
digunakan keculi apabila timbul kondisi-kondisi yang membenarkan sepenuhnya
penggunaan metode ini. Panitia ini telah memberikan yang berikut:
Undang-undang pajak cukup ruwet dan secara tidak sengaja cenderung
mempengaruhi pengembangan akunting perseroan demikian rupa, sehingga konsesikonsesi legislatif dalam mengukur pendapatan kena pajak telah digunakan dalam
praktik akunting tanpa dapat dibenarkan pada dasarnya . Contoh dari hal ini ialah
penggunaan metode cicilan dalam pelaporan pendapatan, apabila pendapatan ini
dianggap direalisir atas suatu periode. Tidak ada alas an akunting yang sehat untuk
penggunaan metode cicilan bagi tujuan-tujuan daftar keuangan apabila penagihan
30

atas transaksi-transaksi yang ditutup tergantung pada keberlaluanwaktu dan


kemungkinan realisasinya dinilai secara tepat. Menurut pendapat Panitia,
pendapatan demikian merupakan pos akanan dan harus dicantumkan dalam daftardaftar keuangan, sungguh pun pendapatan ini merupakan pos tangguhan untuk
tujuan-tujuan pajak (Accounting and Reporting Standards for Corporate Financial
Statements and Preceding Statements and Supplements, Supplementary Statement
No.4, Accounting Principles and Taxable Income,1952).
Penggunaan metode cicilan dapat didukung apabila barang tak gerak dijual
dengan pembayaran pendahuluan (uang muka) dalam jumlah yang kecil dan cicilancicilannya mencangkup sejumlah tahun dan ada kemungkinan besar akan timbul
ketidakbayaran oleh perubahan dalam kondisi pasar atau ketakmampuan atau
ketidakbersediaan pihak pembeli untuk menyelesaikan kontrak penjualan cicilan.
Akan tetapi dalam penjualan cicilan secara konvensionil harta benda gerak mungkin
timbul hal-hal di mana penggunaan metode cicilan yang dapat dibenarkan jarang
terjadi.
Agen penjual (dealer) yang menjual harta benda bergerak yang menjual harta
benda gerak berdasarkan cicilan dan menetapkan keseluruhan laba bruto dalam
periode penjualan dalam daftar-daftar keuangannya masih dapat memilih penggunaan
metode cicilan untuk tujuan pajak sebagai cara untuk menangguhkan penetapan
pendapatan sampai penagihan-penagihan cicilan dilakukan dan uang kas yang ada
benar-benar digunakan untuk memenuhi kewajiaban pajak.
Dalam penggunaan metode cicilan hanya untuk tujuan pajak pendapatan,
mungkin akan timbul selisih antara pendapatn neto yang dilaporkan dalam surat-surat
pemberitahu pajak berturut-turut dan pendapatan neto seperti dilaporkan dalam bukubuku. Kemudian pembayaran pajak berkala dapat berbeda dari jumlah yang dapat
dikenakan pada pendapatn neto yang tercantum dalam buku. Misalnya, dalam tahun
ini dimana metode cicilan digunakan untuk pertama kalinya, pajak pendapatan yang
dibayar akan lebih kecil daripada jumlah yang dapat dikenakan pada pendapatan buku
mengingat, bahwa pendapatan atas penjualan sekarang merupakan pos tangguhan
untuk tujuan pajak. Dalam periode berikutnya, pajak yang dibayar dapat lebih besar
daripada jumlah yang dapat dikenakan pada pendapatan buku tergantung pada selisih
antara jumlah pendapatan atas penjualan periode yang lalu yang ditetapkan dan
31

jumlah pendapatan atas penjualan periode yang lalu yang ditetapkan dan jumlah
pendapatan atas penjualan sekarang yang ditanggunhkan untuk tujuan pajak. Selisih
antara pelaporan keuangan dan pelaporan pajak untuk penjualan cicilan menyatakan
penggunaan prosedur alokasi pajak pendapatan antar periode yang memungkinkan
penyesuaian berkala untuk membebankan pajak pendapatan pada saldo yang dapat
dikenakanpada pendapatan neto seperti dilaporkan dalam buku-buku.
Untuk menggamabarkan penerapan ini, misalkan bahwa Kenston Sales Co,
dalam contoh dimuka melaporkan laba bruto atas penjualan cicilan dalam periode
penjualan untuk tujuan daftar keuangan tetapi melaporkan laba bruto dengan metode
cicilan untuk tujuan pajak. Pendapatan neto untuk tahun 1977 sebelum pajak akan
dilaporkan dalam daftar pendapatan sebesar $ 80.000 penjualan biasa dan penjualan
cicilan sebesar $600.000 dikurangi harga pokok penjualan sebesar $ 400.000 dan
biaya usaha sebesar $ 120.000. Saldo piutang dagang perlu dianalisa untuk
menetapkan saldo laba bruto tangguhan untuk tujuan pajak. Pendapatan neto per buku
akan dinilai kembali menjadi pendapatan neto untuk tujuan pajak pendapatan dengan
penyesuian sebagai berikut:
Pendapatan neto sebelun pajak pendapatan
Per buku-buku.

$ 80.000

Ditambah laba bruto tangguhan pada akhir


Tahun 1976.

$ 29.800
$ 109.000

Dikurangi laba bruto tangguhan pada


akhir tahun 1977.
Pendapatan netto dengan metode cicilan

($ 37.350)
$ 72.450

Dengan memisalkan tarif pajak pendapatan sebesar 40%, maka Kenston Sales
Co. dalam membebankan pajak pendapatan pada pendapatan neto untuk tahun 1976
akan menetapkan utang pajak tangguhan sebesar 40% dari $ 29.800, atau sebesar
11.920. Dalam menyesuiakan perkiraan pada akhir tahun 1977, sebuah pos jurnal untuk
menetapkan pajak pendapatan dalam buku-buku akan berbunyi sebagai berikut:
32

Pajak pendapatan (40% dari $80.000 pendapatan neto


per buku-buku)..

$ 32.0000

pada Utang Pajak Pendapatan (40% dari $ 72.450,


pendapatan neto per surat pemebritahuan pajak) $ 28.980
pada Utang Pajak Pendapatan Tangguhan (40% dari
$ 7.550, kenaikan dalam saldo pendapatan bruto
Tangguhan.

$ 3.020

Dalam menggunakan dasar cicilan untuk tujuan-tujuan pajak pendapatn


sementara penetapan seluruh laba bruto atas penjualan cicilan dan juga beban pajak
yang dapat dikenakan pada laba demikian menurut buku-buku, Kenston Sales Co. akan
melaporkan kegiatan-kegiatan untuk tahun 1977 sebagai berikut :
Hasil penjualan..

$ 600.000

Hasil pokok penjualan..

$ 400.000 -

Laba Bruto

$ 200.000

Biaya Usaha...

$ 120.000 -

Pendapatan neto sebelum pajak pendapatan..

$ 80.000

Pajak Pendapatan..

$ 32.000 -

Pendapatan neto

$ 48.000

J. BUNGA ATAS KONTRAK PENJUALAN CICILAN


Kontrak-kontrak penjualan cicilan seringkali menetapkan suatu biaya untuk
bunga atas jumlah pokok yang terutang. Biaya bunga biasanya dapat dibayar bersamasama dengan pembayaran cicilan yang mengurangi jumlah pokok.
Persetujuan untuk pembayaran bunga berkala pada umumnya mengambil
salah satu dari bentuk-bentuk yang berikut:

33

1. Bunga dihitung atas saldo pokok yang terutang antara periode-periode cicilan.
Bunga yang dihitung dengan cara ini kadang-kadang disebut bunga jangka
panjang (long-end interest).
2. Bunga dihitung atas masing-masing cicilan yang harus dibayar, dari tanggal
kontrak penjualan cicilan ditandatangani sampai tanggal pembayaran cicilan.
Bunga yang dihitung dengan cara demikian disebut bunga jangka pendek (shortend interest).
3. Pembayaran-pembayaran

berkala

dalam

jumlah-jumlah

yang

sama

dan

menyatakan bunga atas saldo pokok yang terutang antara periode-periode cicilan,
sisanya merupakan pengurangan dalam saldo pendek.
4. Bunga sepanjang periode pembayaran dihitung atas pokok semula.
Untuk menjelaskan pola-pola pembayaran diatas, kita misalkan, bahwa pada
tanggal 30 juni, perlengkapan (equipment) dijual dengan cicilan sebesar $ 400.
Syarat penjualan menharuskan pembayaran pendahuluan (atau uang muka )
sebesar $ 100, dan sisanya harus dibayar dalam 6 kali cicilan bulanan dengan
bunga sebesar 6 %. Pembayaran-pembayarn menurut masing-masing pola itu
diuraikan dibawah ini :
1. Bunga Berkala Atas Saldo Pokok Yang Terutang Antara Periode-periode Cicilan.
Jika pembayaran-pembayaran pokok bulanan 6 kali @ $50 harus dilakukan
bersama-sama dengan bunga yang harus dibayar atas saldo pokok yang terutang
antara tanggal-tanggal cicilan, maka pembayaran-pembayaran akan dilakukan seperti
terlihat dalam table di bawah ini :

Tanggal

Bunga Atas Saldo

Pembayaran

Yang Terutang

Cicilan Yang Jatuh

(1/2% dari 1% Per

Tempo

Total Pembayaran

Saldo Pokok Yang


Terutang

Bulan
30 juni
30 Juni

$400.00
$100.00

$100.00

$300.00

34

31 Juli

$1.50

50.00

51.50

250.00

31 Agustus.

1.25

50.00

51.25

200.00

30 September

1.00

50.00

51.00

150.00

31 Oktober...

1.75

50.00

50.75

100.00

30 November.

0.50

50.00

50.50

50.00

31 Desember..

0.25

50.00

50.25

$5.25

$400.00

$405.25

Pembukuan-pembukuan atau pos-pos jurnl untuk mencatat transaksi tersebut adalah:

Transaksi
30 Juni

Dalam Buku-buku Pihak Pembeli

Dalam Buku-buku Pihak Penjual

Perlengkapan

Piutang Dagang Cicilan $400.00

$400.00

Untuk mencatat penjualan

Pada Utang Dagang Cicilan

cicilan $400, dan

$400.00

pembayaran pendahuluan
(uang muka) $100.

Utang Dagang Cicilan $100.00

Pada Penjualan Cicilan


Kas

$400.00

$100.00

Pada Piutang Dagang

35

Pada Kas

$100.00

31 Juli

Utang Dagang Cicilan $50.00

Untuk membukukan

Biaya Bunga

pembayaran cicilan pertama

$ 1.50

Pada Kas

$50 dan bunga 6% untuk 1

$51.50

bulan atas saldo yang

Cicilan
Kas

$100.00
$51.50

Pada Piutang Dagang


Cicilan

$50.00

Pada Pendapatan Bunga

$ 1.50

terutang sebesar $300.


31 Agustus

Utang Dagang Cicilan $50.00

Untuk mencatat pembayaran

Biaya Bunga

cicilan kedua $50 dan bunga


6% untuk 1 bulan atas saldo

$ 2.50

Pada Kas

$51.25

yang terutang sebesar $250.

Kas

$ 51.25

Pada Piutang Dagang


Cicilan

$50.00

Pada Pendapatan Bunga

$ 1.25

Untuk pembayaran-pembayaran cicilan berikutnya disusun pos-pos jurnal yang sama

2. Bunga Berkala Atas Masing-masing Cicilan Yang Jatuh Tempo.


Kita misalkan fakta-fakta yang sama kecuali, bahwa bunga harus dibayar
berkala, atas cicilan yang jatuh tempodari tanggal kontrak penjualan cicilan
sampai dengan tanggal pembayaran cicilan. Pembayaran-pembayaran akan terjadi
seperti yang terlihat dalam tabel berikut:

Tanggal

Bunga dari Tanggal

Pembayaran

penjualan

Sampai

Cicilan Yang Jatuh

Dengan

Tanggal

Tempo

Pembayaran

Total Pembayaran

Saldo Pokok Yang


Terutang

(1/2%

dari 1% Per Bulan)


30 Juni

$400.00

30 Juni

$0.25

31 Juli

0.50

$100.00

$100.00

300.00

50.00

50.25

250.00

36

31 Agustus

0.75

50.00

50.50

200.00

30 September

0.75

50.00

50.75

150.00

31 Oktober

1.00

50.00

51.00

100.00

30 November

1.25

50.00

51.25

50.00

31 Desember

1.50

50.00

51.50

Nol.

$5.25

$ 400.00

$405.25

Perlu kita catat, bahwa pembayarn-pembayaran bunga disini tidak sesuai


dengan bunga yang masih harus dibayar sebenarnya atas pokok yang belum dibayar.
Dengan memisalkan bahwa daftar-daftar keuangan (atau laporan-laporan keuangan
RAF) disusun tiap bulan, maka bunga akanan yang didasarkan pada saldo pokok
harus ditetapkan pada tiap akhir bulan. Kemudian jumlah bunga yang dibayar dapat
diimbangi dengan saldo ini.
Pos-pos jurnal yang mencatat bunga akanan (bunga yang masih harus dibayar,
RAF) dan pembayaran-pembayaran cicilan

Pada akhir bulan juli dan agustus terbaca sebagai berikut :


Transaksi
31 Juli

Dalam

Buku-buku

Pembeli
Biaya Bunga......$ 1.50

Untuk membukukan bunga yang

Pada bunga akanan atas

harus dibayar (bunga akanan)sebesar

Utang dagang cicilan $1.50

Pihak

Dalam

Buku-buku

Pihak

Penjual
Bunga Akanan Atas Piutang Dagang
Cicilan ................$ 1,50
Pada pendapatan bunga ...... $ 1,50

67 untuk 1 bulan atas saldo


yangterutang sebesar $ 300.
Untuk mencatat pembayaran cicilan

Utang dagang cicilan...$50.00

pertama $ 50 dan bunga 67 untuk 1

Bunga akanan atas utang

Pada piutang dagang cicilan $50,00

bulan atas pembayaran cicilan

Dagang cicilan ...........$0.25

Pada bunga akanan atas piutang

Kas...........................$ 50,25

37

pertama $ 50.
31 Agustus

Pada kas......................$ 50,25


Biaya bunga ................$ 1,25

Untuk mencatat bunga akanan 67

Pada bunga akanan atas utang

untuk 1 bulan atas saldo yang

Dagang cicilan........$1.25

dagang cicilan..........................$ 0,25


Bunga akanan atas piutang
Dagang cicilan...........$ 1,25
Pada pendapatan bunga.......$ 1,25

terutang sebesar $ 250


Untuk membukukan pembayaran

Utang dagang cicilan.....$ 50,00

Kas.................................$ 50,50

cicilan kedua $50 dan bunga 67

Bunga Akanan Atas Utang

Pada piutang dagang cicilan....$ 50,00

untuk 2 bulan atas pembayaran

Dagang Cicilan..............$ 0,50

Pada bunga akanan atas piutang

cicilan kedua $50

Pada Kas........................$ 50,50

dagang cicilan.......................$ 0,50

Kendati beban-beban untuk bunga lebih besar dari pada pembayaranpembayaran untuk bunga dalam pos-pos jurnal tersebut diatas,namun beban-beban
bunga ini menurun berkala dan sementara itu pembayaran-pembayarannya semakin
naik.setelah pembayaran yang terakhir ,total pembayaran untuk bunga akan sama
dengan total beban yang ditetapkan.perubahan-perubahan dalam saldo bunga akan
diringkas sbb:

Tanggal

Kenaikan Untuk

Kenaikan Untuk

Saldo Bunga Akanan

Bunga Akanan

Pembayaran (Debet)

Atas Utang Penjualan

(Kredit)
$ 1.50

$ 0.25

31 Agustus

1.25

0.50

2.00

30 September

1.00

0.75

2.25

31 Oktober

0.75

1.00

2.00

30 Nopember

0.50

1.25

1.25

31 Desember

0.25

1.50

Nol.

31 Juli

Cicilan (Kredit)
$ 1.25

38

(3) Pembayaran-pembayaran Berkala Dalam Jumlah-jumlah yang Sama,Yang


Menyatakan (a) Bunga Atas Saldo Pokok antara Tanggal-tanggal Bunga Dan (b)
Pokok.
Apabila

pembayaran-pembayaran

berkala

harus

sama

jumlahnya

dan

menyatakan bunga atas pokok yg belum dibayar dan suatu jumlah yang harus
ditetapkan pada pokok,maka pembayaran-pembayaran atas jumlah-jumlah yg sama
diperoleh dg kalkulasi-kalkulasi aktuaris (actuarial calculation).dengan meggunakan
tabel-tabel Aktuaris dapat kita tetapkan,bahwa kewajiban sebesar $300 dg bunga
akanan 6 prosen dipenuhi dengan 6 kali pembayaran cicilan bulanan @ $50.88. ($300
adalah nilai tunai = nilai sekaraang = present value dari suatu anuitas biasa 6 kali sewa
dengan bunga prosen dari 1 prosen. Kalkulasi sewa berkala dari jumlah-jumlah yang
sama,yang akan menyelesaikan utang pokok dan yang akan membayar bunga
akanan,akan diuraikan dalam bab mengenai bunga majemuk dan nilai tunai dalam
bukujilid 3 nanti).Suatu tabel yang menunjukan pembayaran-pembayarsn dan alokasi
pembayaran-pembayaran demikian antara bunga dan pokok diperlihatkan sbb :

Tanggal

Pembayaran

Bagian Dari

Saldo Pembayaran

Saldo Pokok

Cicilan Yang

Pembayaran Yang

Yang Menyatakan

Yang Terutang

Jatuh Tempo

Menyangkut Bunga

Pengurangan

Akanan atas Pokok

Dalam Pokok Yang

(1/2% dari 1% Per

Terutang

Bulan)
30 Juni

$ 400.00

30 Juni

$ 100.00

$ 100.00

300.00

31 Juli

50.88

$ 1.50

49.38

250.62

31 Agustus

50.88

1.25

49.63

200.99

30 September

50.88

1.00

49.88

151.11

31 Oktober

50.88

0.76

50.12

100.99

30 November

50.86*)

0.50

50.38

50.61

50.88

39

31 Desember

0.25
$ 405.26

$ 5,26

50.61

Nol.

$ 400.00

*) Pembayaran akhir hanya sebesar $ 50.86 dibutuhkan untuk menghapuskan


bunga untuk bulan yang terakhir bersama-sama dengan pokok yang belum dibayar
sampai dengan tanggal ini.

Harus ditegaskan, bahwa pembayaran-pembayaran digunakan lebih dulu pada


bunga akanan atas pokok sampai dengan tanggal pembayaran dan kemudian
digunakan pada penguranagan dalam jumlah pokok yang terutang.pos-pos jurnal
untuk membukukan pembayaran-pembayaran berkala dalam jumlah-jumlah yang
sama pada akhir bulan-bulan Juli dan Agustus ditunjukan di bawah ini.
(4) Bunga Berkala Ya ng Dihitung Atas Pokok Semula.Dengan menggunakan faktafakta yang sama kecuali,bahwa :

Transaksi
31 Juli

Dalam Buku-buku Pihak Pembeli


Biaya bunga........$1.50

Untuk membukukan pembayaran

Utng dgg cicilan49.38

cicilan reguler pertama $

Pada Kas ............$ 50.88

Dalam Buku-buku Pihak Penjual


Kas...................$ 50.88
Pada Pendapatan Bunga......$ 1.50
Pada Piutang Dgg Ciciln.49.38

50.88.yang menyatakan
pembayaran bunga akanan
sampai dg tgl ini $ 1.50 (1/2%
dari 1% dari $ 300).dan pokok $
49.38.
31 Agustus

Biaya Bunga ......$ 1.25

Untuk membukukan pembayaran

Utang dgg cicilan 49.63

cicilan reguler kedua $

Pada Kas.................$ 50.88

Kas.....................$ 50.88
Pada pendapatan bunga...$ 1.25
Pada Piutang Dgg cicilan49.63

50,88.yang menyatakan
pembayaran bunga akanan
sampai dengan tanggal ini $ 1,25
40

(1/2% dari 1% dari $ 250.62),dan


pokok sebesar $ 49.63.

Pembayaran-pembayaran bunga berkala dilanjutkan dengan 6 prosen dari


pokok semula selama kontrak penjualan cicilan berlaku. Maka pembayaranpembayaran dilakukan seperti terlihat pada tabel sbb :
Tanggal

Bunga Yang

Pembayaran

Didasarkan Atas

Cicilan Yang

Pokok Semula

Jatuh Tempo

Total Pembayaran

Saldo Pokok

(1/2% dari 1%
Per Bulan)
30 Juni

$ 400.00

30 Juni

$ 100.00

$ 100.00

300.00

$ 2.00

50.00

52.00

250.00

31 Agustus

2.00

50.00

52.00

200.00

30 September

2.00

50.00

52.00

150.00

31 Oktober

2.00

50.00

52.00

100.00

30 November

2.00

50.00

52.00

50.00

31 Desember

2.00
$ 12.00

50.00
$ 400.00

52.00
$ 412.00

Nol.

31 Juli

Meskipun masing-masing dari ketiga metode yang pertama itu menghasilkan


bunga 6 porsen per tahun ,namun metode keempat di atas ini menghasilkan bunga
efektif yang sebenarnya lebih dari pada dua kali lipat tingkat 6 porsen.Sementara
jumlah rata-rata yang terutang selama masa laku kontrak penjualan sebesar $175 [($300
ditambah $50) dibagi 2],beban bunga untuk periode 6 bulan berjumlah sebesar $
12,yang menghasilkan tingkat bunga mendekati 14 prosen ($24 bunga per tahun dibagi
$175 jumlah rata-rata yang terutang).
Metode manapun yang digunakan dalam pembebanan bunga,penggunaan
metode cicilan menetapkan,bahwa hanya bagian dari suatu pembayaran yang
mengurangi saldo pokok piutang dagang dengan cicilan sajalah yang harus
dipertimbangkan dalam menghitung laba bruto yang direalisir.

41

P E R T AN YAAN
1. Sebutkan dua pendekatan dasar yang dapat diambil ke arah penetapan laba bruto
atas penjualan yang dilakukan atas dasar cicilan. Kemukakanlah teori yang
melandasi masing-masing pendekatan atau ancangan ini.
2. Sebutkan tiga macam prosedur yang dapat diikuti apabila penetapan laba bruto
harus dikaitkan dengan uang kas yang dicairkan atas piutang dagang
cicilan.Nilailah masing-masing prosedur dan tunjukkan keadaan-keadaan dimana
masing-masing prosedur dapat dipertimbangkan sebagai sangat sesuai.
3. Metode-metode apa yang dapat digunakan oleh pihak penjual untuk menjamin
dirinya dalam perolehan kembali barang-barang yang dijual dalam hal terjadi
ketakdibayaran oleh pihak pembeli ?
4. Praktek-praktek apa yang harus diikuti jika kerugian atas pemilikan kembali barang
yang sudah dijual hendak diperkecil ?
5. Apakah anda akan menganjurkan agar biaya yang berkaitan dengan penjualan
cicilan ditangguhkan ? Kemukakanlah alasan-alasan anda.
6. (a) Uraikan akunting metode cicilan . (b) Tunjukanlah dua macam metode untuk
kalkulasi berkala laba bruto yang direalisir.
7. Uraikanla bentuk sebuah buku penerimaan kas,yang dapat kita gunakan untuk
mencatat penagihan-penagihan atas piutang dagang biasa maupun piutang dagang
cicilan yang mencakup periode 3 tahun .
8. Bandingkan daftar-daftar keuangan (atau laporan-laporan keuangan) untuk sebuah
perusahaan yang tidak melakukan penjualan cicilandengan daftar-daftarkeuangan
untuk perusahaan yang melakukan penjualan cicilan.
9. Kemukakanlah bagaimana masing-masing saldo tersebut di bawah ini akan di
kelompokkan dalam daftar-daftar keuangan (laporan-laporan keuangan) : (a)
piutang dagang cicilan, (b) barang dagangan yang dimiliki kembali, (c) nilai tukar
lebih (overallowance) atas transaksi tukar tambah, dan (d) rugi atas pemilikan
kembali.
10. Uraikanlah posisi-posisi yang dapat diambil dalam melaporkan laba bruto
tangguhan atas penjualan cicilan dalam neraca .Posisi mana yang anda cenderungi ?
Mengapa ?
11. Saudara-saudara Bruke dan Baggett menggunakan metode cicilan dalam perkiraanperkiraan dan melaporkan seluruh saldo laba bruto tangguhan sebagai bagian dari
modal perusahaan. Apakah anda merasa berkeberatan terhadap prosedur demikian ?
12. Saudara LP Monarch ingin menggunakan metode cicilan untuk penetapan laba atas
penjualan akan tetapi ingin menyelenggarakan perincian tata buku seminim

42

mungkin dengan menginakan sebuah buku besar pelanggan tunggal.prosedurprosedur khusus apa yang dibutuhkan untuk mengikuti cara demikian ?
13. (a) Dengan nilai berapa akan anda sarankan barang-barang tukar tambah
dicantumkan dalam buku-buku ?
(b) Bagaimana akan anda menangani nilai tukar lebih dalam perkiraan-perkiraan
? bagaimana nilai tukar lebih demikian harus ditetapkan dalam menentukan
laba bruto atas penjualan cicilan?
14. Markham Company melaporkan selisih antara saldo piutang dagang cicilan dan
saldo laba bruto tangguhan yang dibatalkan dengan pemilikan kembali sbgai harga
pokok barang yang dimiliki kembali.Dibawah keadaan-keadaan apa. Jika ada,anda
akan berkeberatan terhadap prosedur demikian ?
15. Uraikanlah empat metode bunga yang dapat kita jumpai dalam kontrak penjualan
cicilan.

LAT I H AN
1. Pada akhir tahun 1997,R.A.Brady menjual harta benda dgn harga sebesar
$10.000;hRT benda ini diperoleh tahun 1970 dengan harga sebesar $4.250.syarat
penjualan adalah pembayaran pendahuluan (atau uang muka) $4.000 dan saldonya
harus dibayar dalam cicilan tahunan @ $1.000.tunjukannlaba yang harus ditetapkan
olehnya dalam tahun 1977 dan dalam masing-masing tagihan selama 6 thn
berikutnya,dgn asumsi bhwa :
(a) Penagihan-penagihan atas piutang dgg cicilan dipertimbangkan lebih dulu sebagai
perolehan kembali harga pokok harta benda;setelah perolehan kembali harga
pokok ini,penagihan-penagihan berikutnya dianggap sebagai laba.
(b) Penagihan-penagihan dipertimbangkan terlebih dulu sbg realisasi laba atas
kontrak penjualan cicilan;setelah penetapan laba ini ,kemudian penagihanpenagihan berikutnya dianggap sebagai perolehan kembali harga pokok.
2. Dalam bulan Juli 1977,CP Walters menjual harta benda takgerk (hrta benda tetap)yg
harga pokoknyabagi dia sebesar $9.000 dgn harga sebasar $24.000,dgn menerima
uang kas sebesar $3.500 dan selembar wesel hipotik untuk sisanya yang dapat
dibayar dalam cicilan bulanan.cicilan-cicilan yang diterima dalam tahun 1977

43

mengurangi pokok wesel menjadi saldo $20.000.Pada awal tahun 1978,pihak


pembeli tidak membayar wesel ini.
Dan karena itu, barang yang telah dijual itu diambil dan dimiliki kembali. Nilai
taksirnya waktu dimiliki kembali adalah sebesar

$ 16.500. buatlah pos-pos jurnal

dalam buku-buku pihak penjual dalam tahun 1977 dan dalam tahun 1978, dengan
asumsi, bahwa (a) seluruh laba ditetapkan pada waktu penjualan terjadi dan, bahwa
(b) laba bruto atas penjualan ditetapkan sebanding dengan penagihan-penagihan
berkala.
3. Fuller Sales Company melaporkan laba atas cicilan. Administrasi persediaan
permanen diselenggarakan untuk persediaan yang ada. Penjualan selama tahun
1977 diringkaskan di bawah ini. Buatlah pos-pos jurnal untuk membukukan
transaksi-transaksi ini dan untuk menutup perkiraan tahun 1977.
a) Penjualan berdasarkan cicilan $ 250.000
b) Penagihan-penagihan atas piutang dagang cicilan $ 120.000
c) Pengiriman barang-barang atas penjualan cicilan; harga pokoknya $ 200.000
d) Pemilikan-kembali barang-barang dengan cicilan; piutang-piutang dagang yang
cicilan yang dibatalkan
dinilai

$ 20.000; barang-barang yang dimiliki-kembali

$ 14.500

e) Biaya-biaya yang dibayar

$ 16.000

4. Saudara JC. Clendenin menetapkan penjualan cicilan dengan melaporkan


pendapatan lewat perbandingan penagihan-penagihan terhadap harga jual. Pada
tanggal 31 Desember 1977, buku-bukunya menunjukkan saldo perkiraan-perkiraan
sebagai berikut:
Piutang dagang cicilan
1975 ......... $ 10.000
1976 ......... 40.000
1977. ......... 90.000

Laba bruto tangguhan


1975 ......... $ 8000
1976 ...........26.000
1977 ........105.00

44

Tingkat-tingkat laba bruto : Tahun 1975, 35%, tahun 1976; 30%, tahun 1977,
40%.
(a) Pos-pos jurnal penyesuaian (atau pos-pos jurnal pendahuluan, adjusting
entries, RAF) apa yang dibutuhkan pada tanggal 31 Desember 1977?
(b) Berapa yang ditagih (dan diterima) dalam tahun 1977 atas piutang dagang
cicilan dari masing-masing tahun itu?
5. charles B. Craft Store menetapkan penjualan cicilan denganmetode cicilan. Pada
awal tahun 1977, perkiraan-perkiraan buku besar meliputi saldi (saldo-saldo) yang
berikut:
Piutang dagang cicilan, tahun 1975 ................................................. $ 15.000
Piutang dagang cicilan, tahun 1976 .................................................. 48.000
Laba bruto tangguhan, tahun 1975 ................................................... 6300
Laba bruto tangguhan, tahun 1976 ................................................... 18.000
Pada akhir tahun 1977, saldi perkiraan sebelum penyesuaian untuk laba bruto
yang direalisir atas penjualan cicilan adalah :
Piutang dagang cicilan, tahun 1975 ................................................. tidak ada
Piutang dagang cicilan, tahun 1976 ................................................. $ 12.000
Piutang dagang cicilan, tahun 1977 .................................................. 65.000
Laba bruto tangguhan, tahun 1975 ................................................... 6.300
Laba bruto tangguhan, tahun 1976 ................................................... 18.000
Laba bruto tangguhan, tahun 1975 ................................................... 30.000

Penjualan cicilan dalam tahun 1977 dilakukan dengan 66 2/3 di atas


harga pokok penjualan. Pos-pos jurnal apa yang harus disusun untuk
membukukan laba bruto yang direalisir dalam tahun 1977?
6. Buku-buku Donald Murphy menunjukkan saldi per 31 Desember 1977 sbb:
Piutang dagang ............................................................................ $ 627.500
Laba bruto tangguhan (sebelum penyesuaian) .............................76.000
Analisa dan penetapan umur piutang dagang menunjukkan :
Piutang dagang biasa .................................................................... $ 415.000
Piutang dagang tahun 1976 .......................................................... 32.500
Piutang dagang tahun 1977 .......................................................... 180.000
Penjualan cicilan dalam tahun 1976 dilakukan dengan 30% di atas harga
pokok penjualan; dalam tahun 1977, dengan 33 1/3% di atas harga pokok
penjualan. Buatlah pos-pos jurnal yang diperlukan untuk menyesuaikan perkiraan
laba bruto tangguhan pada akhir tahun 1977.
7. Cook Trading Company menetapkan laba atas penjualan dalam buku-bukunya
pada saat penjualan persis seperti penetapan laba atas penjualan biasa. Untuk
tujuan-tujuan pajak pendapatan, perusahaan ini melaporkan laba dengan metode
cicilan. Daftar pendapatan untuk tahun 1977 yang disusun oleh perusahaan ini
dari perkiraan-perkiraannya menunjukan pendapatan netto sebesar

$ 12.000.

Data-data terssebut dibawah ini ditetapkan pada akhir tahun 1976 dalam rangka
penyusunan laporan pajak (surat pemberitahuan pajak):
Piutang per 31 Desember meliputi :

$ 40.000 ; laba bruto tangguhan

Piutang dagang cicilan tahun 1975 sebesar


$ 12.000 dianggap berkaitan dengan saldo ini .

$ 80.000; laba bruto tangguhan

Piutang dagang cicilan tahun 1976 sebesar

$ 26..000 dianggap berkaitan dengan saldo ini .

Data-data tersebut dibawah ini diperoleh pada akhir tahun 1977:


Piutang dagang per 31 Desember 1977 meliputi:
Piutang dagang cicilan tahun 1975 sebesar

$ 12.500

Piutang dagang cicilan tahun 1976 sebesar

$ 25.000

Piutang dagang cicilan tahun 1975 sebesar

$ 60.000

Penjualan cicilan dalam tahun 1977 dilakukan dengan hampir 66 2/3% di atas
harga pokok penjualan.
Hitunglah dari data-data di atas, pendapatan netto yang harus dilaporkan dalam
laporan

pajak

pendapatan,

yang

menunjukkan

bagaimana

jumlah

ini

dikembangkan.
8. Walsh Co menjual kendaraan mobil baru. Penjualan sebuah kendaraan mobil baru
yang harga pokoknya $ 2.500 dengan harga sebesar $ 3.600 dilakukan dalam
tahun 1977, dengan menerima sebuah kendaraan mobil tua sebagai pembayaran
pendahuluan dengan nilai tukar tambah $ 1.500.
Biaya perbaikan mobil ini diharapkan sebesar $ 150 dan harga jualnya kembali

diharapkan

sebesar

$ 1.400. Penjualan mobil bekas ini diharapkan

menghasilkan laba bruto 25%. Buatlah pos-pos jurnal yang dibutuhkan untuk
membukukan penjualan mobil ini, untuk menyesuaikan dan menutup perkiraanperkiraan dan untuk menetapkan laba bruto atas pejualan dengan metode cicilan.
9. Weiss and Company menjual lemari pendingin dengan harga 20 prosen diatas
harga pokoknya dan perkiraan-perkiraan penjualan diselenggarakan dengan
metodde cicilan. Dalam tahun 1977 dilakukan pemilikan kembali atas saldi
piutangdagang cicilan $15.000. Unit-unit yang dimiliki kembali punya nilai jual
sebesar $13.500. Perusahan membukukan pemilikan-kembali ini dengan suatu
nilai, yang memungkinkan diperoleh marjin normal atas penjualan. Buatlah pospos jurnal untuk mengiktisarkan pemilikan-kembali untuk tahun 1977.
10. dalam bulan oktober 1977, phillips Co, mengambil dan memiliki-kembali sebuah
piano yang telah dijual dalam tahun 1976 dengan laba bruto45 prosen. Piutang
dgang cicilan yang tidak dapat ditagih pada tanggal pemilikan-kembali sebsar
$800. Dlam tahun 1977 telah ditagih (dan diterima ) $300, termasuk bunganya
$40; penagihan-penagihan telah dibukukan dengan tepat. Pemilikan-kembali ini
dibukukan dengan mendebet perkiraan Ritur Penjualan dan mengkredit Piutang
Dagang Cicilan sebesar $800, yang menutup perkiraan yang terahir. Nilai piano
itu pada tanggal pemilikan-kembali $380. Perusahaan menetapkan pendpatan
dengan metode cicilan. Pos jurnal atau pos-pos jurnal apa yang perlu disusun
pad tanggal 31 Desember 1977 untuk mengoreksi dan menyesuaikan perkiraanperkiraan ?
11. pada tanggal 31 Oktober 1977, Paul A Barnes menjual harta benda yang harga
pokoknya $60.000 dengan harga sebesar $75.000. ia menerima pembayaran
pendahuluan $20.000; sisanya Harus dibayar dengan bulanan, dengan
pembayaran cicila pertama yang jatuh pada tanggal terahir bulan November.
Paul A Barnes memutuskan untuk melaporkan laba atas penjualan ini dengan
metode cicilan. Pos-pos jurnal apa yang harus dibuat untuk penjualan ini, untuk

penerimaan pembayaran cicilan pada akhir bulan November 1977, dengan


asumsi bahwa :
a) Pembayaran cicilan bulanan terdir dari $400 untuk pokok dan bunga prosen
ats saldo yang belum dibayar
b) Pembayaran cicilan bulanan sama jumlahnya @$400 yang meliputi bunga 6
prosen atas jumlah kewajiban yang belum bibayar, dengan setiap kelebihan
yang mengurangi jumlah pokok yang terutang.
SOAL
Soal 5-1
Warren Furniture Company melaporkan pendapatan dengan metode cicilan
dan menggunakan perkiraan-perkiraan persediaan permanen. Data-data yang
tersedia adalah sebagai berikut:

Penjualan

Prosentase

Piutang

Jumlah yang

Piutang

dalam tahun

laba bruto

dagang per 1

ditagih

dagang cicilan

januari 1997

daalam tahun

per 31/12/97

1977
1975
1976
1977

46%
42%
40%

$30.000
50.000

$30.000
34.000
60.000

$16.000
140.000

Diminta :
Susunlah semua pos jurnal untuk tahun 1977 yang dibutuhkan untuk data
tersebut termasuk pos-pos jurnal yang dibutuhkan untuk penetapan laba bruto
pada akhir tahun.
Soal 5-2
Lawrence Appliance Co. Membukukan penjualan cicilan sebesar $600.000
dalam tahun 1977. Untuk penjualan macam-macam barang diselenggarakan

catatan denga metode cicilan. Pada akhir tahun, total harga pokok penjualan
dengan cicilan dihitung sebesar $405.000. Total penagihan atas penjualan cicilan
untuk tahun itu sebesar $360.000. nilai taksir barang dagangan yang dimilikikembali sebesar $24.000, dan saldi yang yerutag ats pemilikam kembali sebesar
$40.000. tidak diselenggarakan perkiraan persediaan permanen.
Diminta :
Susunlah pos-pos jurnal yang dibutuhkan untuk data tersebut di atas,
termasuk pos-pos jurnal untuk penetapan laba bruto yang dapat direalisir pada
akhir tahun, untuk pemilikan kembali dan untuk membukukan laba bruto yang
dicairkan.

5-3
Wabash Appliance Co. Melaporkan laba bruto dengan metode cicilan. Data data
yang tersedia bagi anda adalah sebagai berikut:

Penjualan cicilan
Harga Pokok Penjualan

Tahun 1975
$ 240.000
180.000

Penjualan Cicilan
Laba Bruto
$60.000
Penagihan :
Piutang dagang cicilan tahun $ 45.000
1975
Piutang dagang cicilan tahun

Tahun 1976
$ 250.000
181.200

Tahun 1977
$ 300.000
216.000

68.750

$ 84.000

$ 75.000

$ 72.500

47.500

80.000

1976
Piutang dagang cicilan tahun

62.500

1977
Ketidakbayaran
Saldo piutang dagang cicilan

$ 12.500

$ 15.000

tahun 1975 yang tidak dibayar


Nilai yang ditetapkan atas

6.500

6.000

barang yang tidak dimiliki


kembali
Saldo piutang dagang cicilan

16.000

tahun 1976 yang tidak dibayar


Nilai yang ditetapkan atas

9.000

barang yang tidak dimiliki


kembali

Diminta :
Buatlah semua pos jurnal untuk tahun 1977 yang dibutuhkan untuk
membukukan penjualan cicilan, penagihan-penagihan, ketidakbayaran dan
pemilikan-pemilikan kembali, dan perkiraan persediaan permanen.
Soal 5-4
Pada tanggal 30 September 1977, AC Barr membeli sebuah mobil dengan
harga sebesar $ 3.600. ia memberikan pendahuluan pembayaran sebesar $ 1.600
dan sisanya cicilan pertama dilakukan pada akhir bulan Oktober.
Diminta:
(1) Dengan asumsi bahwa AC Barr membayar cicilan bukanan sebesar $ 200
ditambah dengan 6 prosen atas saldo yang belum dibayar. Maka susunlah
suatu tabel yang menunjukkan pembayaran-pembayaran pokok dan bunga
dan jumlah pokok yang terutang setelah masing-masing pembayaran.
(2) Dengan asumsi AC Barr membayar cicilan bulanan sebesar $ 200 ditambah
dengan bunga atas masing-masing cicilan untuk seluruh waktu pembayaran
yang terutang. Maka susunlah suatu tabel dengan lajur-lajur yang
menunjukkan
a. Bunga yang dibayar
b. Pokok yang dibayar

c. Total pembayaran
d. Bunga akanan atas saldo pokok antara tanggal tanggal bunga
e. Saldo pokok
f. Saldo bunga
(3) Dengan asumsi bahwa AC Barr membayar cicilan bulaanan, yang terdiri dari
bunga atas pokok yang belum dibayar sebesar 6% dan sisanya sebagai
pengurangan dalam pokok. Pembayaran-pembayaran yang sama dihitung
berjumlhah $ 205.54 . Maka susunlah suatu tabel yang menunjukkan
pembayaran pembyaran , bunga, dan pokok dari masing-masing pembayaran,
dan jumlah pokok yang terutang setelah masing-masing pembayaran.
(4) Berapa tingkat bunga tahunan yang mendekati tingkat bunga efektif jika
pembayaran cicilan bulanan sebesar $200 ditambah dengan bunga 6prosen
yang dibebankan pada jumlah pokok semula sebesar $3.600 ?
5-5
Weber Sales Co. Membeli mesin tanggal 31 juli 1997 dengan harga
$60.000. Pembayaran pendahuluan sebesar $12.000 dan sisanya dibayar berupa
wesel dengan 48 kali cicilan bulanan. Pembayaran cicilan bulanan pertama jatuh
tanggal 31 Agustus
Diminta:
(1) Dengan asumsi bahwa bunga 6 prosen atas saldo pokok diitambahkan pada
pembayaran-pembayaran cicilan bulanan reguler $1.000. maka susunlah pospos jurnal untuk perolehan mesin itu dan untuk pembayaran cicilan pada
akhir bulan Agustus, September, Oktober 1997.
(2) Dengan asumsi bahwa bunga 6 prosen atas masing-masing pembayaran
hanya

dari

tanggal

pembelian

sampai

degan

tanggal

pembayaran

ditambahkan pada pembayaran bulanan sebesar $1.000. maka susunlah pospos jurnal untuk penyesuaian bunga dan pembayaran bulanan pada akhir
Agustus, September, Oktober 1977
(3) Dengan asumsi bahwa pembayaran bulanan sama jumlahnya sebesar
$1.127.28 seperti dihitung secara aktuaris, yang menyatakan bunga 6 prosen
atas pokok yang belum dibayar dan sisanya merupakan pengurangan pokok

yang terutang, maka susunlah pos-pos jurnal untuk pembayran bulana pada
ahir bulan Agustus, September, Oktober 1977
Soal 5-6
Harmony Instrumen, Inc menjual sebuah piano yang harga pokoknya
$1.000 pada tanggal 30 September 1977. Pembayaran pendahuluan $160, dan
pembayaran dalam jumlah yang sama harus dilakukan pada tiap akhir bulan
berikutnya. Bunga dibebankan pada saldo yang belum dibayar sebesar % dari
1% per bulan, pembayaran dipertimbangkan lebih dulu sebagai bunga akanan
(bunga yang masih harus diterima) dan sisanya sebagai pengurangan pokok.
Setelah membayar dengan total sebesar $640, dan kemudian pihak
pembeli tidak membayar sisanya. Piano itu diambil dan dimiliki kembali dalam
bulan Februari 1978. Ditaksir, bahwa nilai piano ini sebesar $560 berdasarkan
harga pokok yang disusutkan. Perusahaan menggunakan perkiraan-perkiraan
persediaan permanen dan membukukan total laba bruto tangguhan pada saat
penjualan terjadi.
Diminta :
Buatlah pos-pos jurnal untuk membukukan:
(1)
(2)
(3)
(4)

Penjualan cicilan
Penagihan penagihan bulanan
Penetapan laba bruto yang direalisir pada akhir tahun 1977
Pemilikan kembali dalam tahun 1978

Soal 5-7
FA. Sloan membeli dua buah petak tanah dengan luas masing-masing75
kaki yang berdampingan dalam tahun 1972. Petak tanah No. 2 dibeli kemudian
dalam tahun itu juga dengan harga sebesar $24.000. Kedua petak tanah ini
dipecah menjadi 3 petak tanah @50 kaki dengan mengambil 25kaki dari masingmasing petak tanah semula menjadi petak tanah no.3 . Harga pokok ketiga petak

ini ditentukan dengan membebankan sebagian dari harga pokok dua petak tanah
semula. Kemudian FA Sloan membangun sebuah toko di Petak tanah No. 3
dengan biaya sebesar $36.000. toko ini selesai dibangun tanggal 30 Juni 1977, dan
umumnya ditaksir 20 tahun.

Ketiga petak tanah ini dijual dalam tahun 1977 dengan syarat sebagai berikut:
Petak

Harga Jual

tanah

Tanggal

Pembayaran

Pembayaran Cicilan

Penjualan

Pendahuluan

Dalam Jumlah Yang Sama

no
1 $36.000
2 40.000
3 84.000

31 Oktober
31 Maret
30 Juni

$ 7.200
3.600
12.000

$ 1.200 setiap 2 bulan


1.600 setiap 3 bulan
4.000 setiap 6 bulan

Masing-masing pembayaran cicilan harus diperhitungkan lebih dulu


sebesar bunga akanan atas jumlah pokok yang terutang sebesar 6 prosen dan
sisanya sebagai pengurangan pokok.
Pihak pembeli Petak Tanah No. 3 tidak memenuhi kontrak penjualan
cicilan, gagal memenuhi cicilan yang jatuh tempo tanggal 30 Juni 1978, dan
hartabenda ini diambil untuk dimiliki.
Diminta:
1. Susunlah pos-pos jurnal untuk membukukan transaksi-transaksi 1977 dalam
buku-buku FA.Sloan.
2. Susunlah pos jurnal untuk mencatat laba bruto yang dicairkan pada waktu
buku-buku ditutup tanggal 31 Desember 1977.
3. Bukukanlah pemilikan kembali petak tanah No.3 dalam tahun 1978.
(Asumsikan, bahwa tanah petak ini pada waktu dimiliki kembali dibukukan

dengan harga pokoknya semula; bangunan took diatasnya,dengan harga pokok


semula dikurangi penyusutan sampai dengan tanggal ituu didasarkan pada
taksiran semula).

Soal 5-8
Sebuah neraca saldo (trial balance)yang disusun untuk Western
Equipmen,Inc. pada tanggal 31 Desember 1977 diperlihatkan dibawah ini.
Perkiraan
Kas

Debet
27500

Piutang dagang Cicilan, tahun 1977

55000

Piutang dagang Cicilan, tahun 1976

12000

Piutang dagang Cicilan, tahun 1976

3000

Piutang dagang

17000

Persediaan, 31 Desember 1976

52000

Aktiva lainya

40000

Kredit

Utang dagang

40000

Laba bruto Tangguhan Tahun 1976

45000

Laba bruto Tangguhan Tahun 1975

9600

Modal saham

100000

Pendapatan Sisihan

68400

Penjualan

125000

Penjualan cicilan

320000

Pembelian

350000

Harga Pokok Penjulan Cicilan

232000

Pengiriman Atas Penjulan Cicilan

232000

Biaya Usaha

151500

Jumlah

940000

940000

Persediaan barang dagangan per 31 Desember 1977 sebesar $ 60.000


Saldi perkiraan tersebut dibawah ini tercantum dalam neraca saldo setelah
penutupan yang disusun pada tanggal 1 Januari 1977 :
Piutang dagang cicilan tahun 1976

$ 150.000

Piutang dagang cicilan tahun 1975

30.000

Laba Bruto Tangguhan Tahun 1976

45.000

Laba Bruto Tangguhan Tahun 1975

22.500

Diminta :
1. Hitunglah prosentase-prosentase laba bruto atas penjualan cicilan untuk
tahun-tahun 1975,1976 dan 1977.
2. Susunlah sebuah neaca dan ikhtisar laba rugi, dengan sebuah daftar
pendukung yang menunjukan analisa laba bruto atas penjulan cicilan.
3. Susunlah pos-pos jurnal penyesuaian (pendahuluan) dan pos-pos jurnal
penutup.
Soal 5-9
Sebuah neraca saldo yang disusun untuk Grossett Sales Corporation per 31
Desember 1977 terlihat dibawah ini :
Saldo perkiraan tersebutdibawah ini terdapat dalam neraca saldo setelah
penutupan yang disusun pada awal tahun 1977:
Piutang Dagang Cicilan Tahun 1976

$ 240.000

Piutang Dagang Cicilan Tahun 1975

50.000

Laba Bruto Tangguhan Tahun 1976

96.000

Laba Bruto Tangguhan Tahun 1975

22.500

Persediaan barang dagangan baru dan yang dimiliki kembali per 31


Desember 1977 sebesar $ 35.00
Perkiraan
Kas

Debet
25000

Piutang dagang Cicilan, tahun 1977

80000

Piutang dagang Cicilan, tahun 1976

20000

Piutang dagang Cicilan, tahun 1976

5000

Piutang dagang

40000

Persediaan, 31 Desember 1976

30000

Aktiva lainya

52000

Kredit

Utang dagang

75000

Laba bruto Tangguhan Tahun 1976

96000

Laba bruto Tangguhan Tahun 1975

22500

Modal saham

100000

Pendapatan Sisihan

44500

Penjualan

192000

Penjualan cicilan

500000

Pembelian

455000

Harga Pokok Penjulan Cicilan

10000

Pengiriman Atas Penjulan Cicilan

310000

Rugi Atas Pemilikan Kembali

13000

Biaya Usaha
Jumlah

300000
1340000

1340000

Pada akhir bulan desember sebelum neraca saldo disusun piata buku
membuat pos jurnaltak lengkap sebagai berikut:

Pemilikan kembali barang dagangan

$10.000

Rugi atas pemilikan kembali

$13.000

Pada piutang dagangan tahun 1977

$5.000

Pada piutang dagangan tahun 1976

$10.000

Pada piutang dagangan tahun 1975

$8.000

Diminta :
1. Hitunglah prosentase-prosentase laba bruto atas penjualan cicilan tahuntahun 1975,1976 dan 1977.
2. Susunlah pos jurnal koreksi untuk pemilikan kembali.
3. Susunlah suatu neraca dan suatu ikhtisar laba rugi,dengan sebuah daftar
pendukung yang menunjukan analisa laba bruto atas penjualan cicilan.
4. Susunlah pos-pos jurnal penyesuaian (pendahuluan ,RAF,dan penutup)
Soal 5-10
Wilson Corporation yang bekerja dengan tahun kalender membeli
tanah untuk perusahaan dengan harga sebesar $100.000 per kas pada
tanggal 30 juni 1972. Nilai taksir tanah ini sebesar $10.000 dan sisa umur
bangunan diatasnya adalah 50 tahun. Penyusutan akumulatif telah
dilakukan dengan metode garis lurus (penyusutan dengan prosentase tetap
dari harga beli.
Pada tanggal 30 Juni 1976,harta benda ini (tanah dan bangunan )
dijual dengan harga sebesar $ 150.000, yang untuk pembayaranya diterima
sebagai berikut:
1. Per kas $ 25.000 pada tanggal penjualan,.
2. Empat lembar wesel tanpa bunga yang jatuh tempo sebagai berikut ;
$ 30.000 30 juni 1977
$ 30.000 30 juni 1978

$ 50.000 30 juni 1979


$ 15.000 30 juni 1980
Perusahaan pmembukukan laba atas penjualan harta benda ini dengan
metode cicila, sebab penangguhan piutang ini tidak cukup terjamin.
Diminta :
1. Susunlah pos-pos jurnal yang dibutuhkan dan juga kalkulasi-kalkulasi
yang dibutuhkan untuk membukukan penjualan pada tanggal 30 Juni
1976 itu.
2. Selesaikanlah pos-pos jurnal dan kalkulasi-kalkulasi yang dibutuhkan
untuk membukukan penagihan wesel tagihan itu pada tanggal-tanggal
jatuh temponya.
3. Tunjukanlah seksi-seksi dalam neraca dimana saldo perkiraan pada
tanggal 31 desember 1976 harus dicantumkan (AICPA diubah).
Soal 5-11
Four Star Investmen Company berdiri dan mulai bekerja dalam
bulan Januari 1977. Perusaahn ini bergerak dibidang jual beli tanah, tanah
yang belum diperbaiki dibeli dan kemudian dijual sebagai tempat
kedudukan rumah setelah dibagi menjadi beberapa petak. Menyadari
bahwa proyek ini bersifat spekulatif, maka perusahaan memutuskan untuk
menetapkan laba atas penjualan petak petak tanah( setelah dikurangi
komisi untuk tenaga penjual ) dalam bandingan uang kas yang ditagih (dan
diterima) tiap tahun terhadap harga jual. Transaksi transaksi yang terjadi
dalam tahun 1977 adalah sebagai berikut:
a. Dibeli 120 are tanah untuk dibagi lebih lanjut dengan harga sebesar $
48.000 yang dapat dibayar perkas, dan tanah ini dibagi menjadi petakpetak tanah @ luas 100 kaki dan kadalaman 120 kaki, dengan jumlah
310 petak tanah. Sisa bidang tanah digunakan untuk jalan dan tujuantujuan lainya. Harga jual petak-petak tanah disesuaikan dengan

letaknya sebagai berikut: petak-petak tanah A ditetapkan dengan harga


jual @ $1.500, petak-petak tanah B terdiri dari 80 petak, kelompok
terdiri dari 100 petak, dan kelompok c terdiri dari 130 petak.
b. Biaya dan pengeluaran yang terdiri dalam tahun 1977 adalah sebagai
berikut :
Biaya yuridis untuk pembelian tanah,
Biaya survey dsb
$ 6.000
Kontrak pemetakan tanah
$22.500
Kontrak system pengairan dan selokan
$ 18.490
Kontrak pengerasan jalan
$ 26.630
Pembangunan rumah yang ditawarkan
Untuk dijual dan diharapkan menguntungkan
$ 13.500
Iklan dan publikasi
$ 7.300
Biaya kantor umum yang seperempatnya dianggap
dapat dibebankan pada periode setelah pengembangan
petak-petak tanah yang telah diselesaikan
$23.600
Gaji Manajer Penjualan
$ 9.000
Komisi penjualan
$ 2.210
c. Penjualan selama tahun 1977 ( semuanya dengan harga tersebut diatas
tadi ) sebagai berikut:
Petak tanah A 26 petak, petak tanah B 32 petak,petak tanah C 12
petak).
Semua petak tanah yang terjual dilakukan dengan pembayaran
pendahuluan (atau uang muka ) bagian kecuali 6 petak tanah A yang
ditagih penuh. Wesel wesel tagih yang diambil dapat dibayar 3 kali
cicilan setelah satu tahun dari tanggal penjualan. Bunga atas weselwesel sampingkan saja.
Diminta :
Susunlah suatu daftar, yang didukung dengan semua penghitungan
yang dibutuhkan dalam bentuk yang baik, yang menunjukan laba neto
untuk tahun 1977.
(AICPA diubah)

Soal 5-12

Blodsoe Sales Co. menjual barang-barang dan penjualan demikian


ditetapkan dengan system cicilan. Tiap akhir tahun perusahaan ini
menetapkan laba bruto atas penjualan-penjualan ini dalam tahun
penagihan dan bukan dalam tahun penjualan dan mempertimbangkan
masing-masing penagihan sebagai terdiri dari unsure-unsur dan harga
pokok dan laba bruto.
Saldo perkiraan perkiraan kendali pada piutang-piutang dengan cicilan
pada awal dan akhit tahun 1977 adalah :
1 Januari 1977

31

Desember

1977
Piutang dengan cicilan :
Tahun 1975
Tahun 1976

$ 24.020
$344.460

Tahun 1977

Pada waktu dilakukan penagihan, perkiraan kas didebet dan


perkiraan piutang dagangan cicilan dikredit. Selama tahun 1977, segera
setelah ada pelanggan yang tidak membayar cicilan, barang dagangan
yang telah dijual untuk diambil dan dimiliki kembali taksiran nilai jual beli
kembali barang dagangan yang dimiliki kembali selama tahun 1977
sebesar $ 1.700. dari dalam penjualan tahun 1976 sebesar $ 5.400 telah
ditagih dan ditagih dan diterima $ 3.200 sebelum pelanggan-pelanggan itu
tidak memenuhi kewajiban mereka. Perusahaan ini membukukan ketidak
dibayaran dan pemilikan kembali dengan mendebet perkiraan Peresediaan
Barang Pemilikan Kembali dan mengkreit perkiraan Piutang Dagang
Cicilan Tahun 1976 d saldo yang tidak dapat ditagih.

$ 410.090

Penjualan dan harga pokok penjualan untuk waktu 3 tahun


diringkaskan sebagai berikut :
Tahun 1975
$ 380.000
$ 247.000

Hasil penjualan neto


Harga pokok Penjulan

Tahun 1976
$ 432.000
$ 285.000

Tahun 19
$ 602.000
$379.260

Diminta:
1. Susunlah pos-pos jurnal untuk mencatat pada tanggal 31 desember 197,
penetapan laba dan setiap penyesuaian lainya yang timbul; dari data-data
tersebut diatas. Kemukakan penjelasan-penjelasan yang lengkap dalam
mendukdung pos-pos jurnal yang anda buat.
2. Kemukakanlah satu ,etode alternative yang dapat diterima untuk
penanganan pemilikan kembali dan tunjukanlah keuntungan alternative
metode yang digunakan pada noktah (1) diatas ini dan metode
alternative yang anda anjurkan penggunaanya.
Soal 5-13
Wallace Sales co. memulai usahanya pada tanggl 1 Januari 1976.
Untuk penjulan cicilan dan penjualan per kas (penjulan tunai )
diselenggarakan perkiraan-perkiraan tersendiri. Akan tetapi perusahaan ini
tidak

menyelenggarakan

persediaan

persediaan

permanen.

Sayarat

pembayaran penjualan cicilan adalah pembayaranya 1/3 nya dan sisanya


dapat dibayar dalam 18 kali cicilan bulanan. Pada setiap akhir tahun
perusahaan menyesuaikan buku-bukunya terhadap metode cicilan dengan
menggunakan sebuah laba bruto tangguhan. Apabila piutang-piutang dagang
cicilan ternyata kemudian tidak dibayar maka saldo yang tidak dibayar
dibebankan pada sebuah perkiraan biaya pada sebuah piutang sangsi, dan
penjualan barang dagangan yang dimiliki kemnbali dikredit pada perkiraan
ini. Perkiraan biaya ini disesuaikan pada akhir tahun untuk menggambarkan
kerugian yang diderita sebenarnya.

Informasi mengenai transaksi yang dilakukan oleh perusahaan ini


adalah sebagai berikut :
Tahun 1976

Tahun 1977

Penjualan :
Barang dagangan baru per kas

$21.348

$29.180

(termasuk pembayaran perkas 1/3)

188.625

265.320

Pemilikan kembali barang dagangan

600

700

pembelian

154.000

173.585

Barang dangangan baru dengan cicilan

Persediaan fisik per 31 desember :


Barang dagangana baru dengan harga pokok

36,400

Pemilikan kembali dengan nilai yang dapat dicairkan 150

48,010
160

Saldi yang tidak dibayar atas kontrak penjualan cicilan yang tidak dibayar :
Penjualan tahun 1976

$2.865

Penjualan tahun 1977

$3.725
3.010

Penagihan penagihan per kas atas kontrak-kontrak penjualan cicilan diluar


pembayaran pendahuluan :
Penjualan tahun 1976
Penjualan tahun 1977

42.493

61.385
55.960

Diminta :
1. Hitunglah prosentase-prosentase laba bruto untuk tahun-tahun 1976dan
1977.
2. Susunlah kembali dalam bentuk perkiraan T,perkiraan-perkiraan buku
besar untuk piutang cicilan.

3. Hitunglah rugi neto atas putang dagang cicilan yang tak dibayar untuk
tahun 1976.
4. Susunlah sebuah daftar yang menunjukan laba bruto yang direalisir
untuk tahun 1977yang harus dilaporkan dalam daftar pendapatan.
(AICPA diubah)

Soal 5-14
Parker Furniture Company mulai menjalankan usahanya pada
tanggal 1 januari 1976. Semua penjualan dilakukan dengan cicilan dan
untuk persediaan diselenggarakan untuk admisnistrasi persediaan berkala.
Piutang-piutang dagang cicilan dibukukan tersendiri menurut tahun. Pada
tiap akhir tahun penyesuaian-penyesuaian untuk laba bruto yang direalisir
dan yang tidak direalisir melalui penggunaan sebuah perkiraan laba bruto
tangguhan atas penjualan cicilan. Piutang-piutang dagang cicilan yang tak
dibayar dibukukan dengan mendebet perkiraan rugi atas piutang dagang
cicilan yang tak dibayar dan mengkredit perkiraan piutang dagang cicilan
yang bersangkutan untuk jumlah yang tidak dibayar pada waktu cicilan ini
tidak dibayar. Semua barang dagangan yang dimiliki kembali dan barang
tukar tambah dicacat dengan nilai-nilai yang dapat dicairkan. Informasi bagi
anda, yang dikutip dari perkiraan-perkiraan perusahaan ini, adalah sebagai
berikut :

Tahun 1976

Tahun 1977

Pitang dagang cicilan (saldo yang tidak dibayar) :


Piutang dagang cicilan tahun 1976.................$ 62.425

$ 3.175

Piutang dagang cicilan tahun 1977.................

101.375

Penjualan cicilan................................................138.675

220.925

Pembelian..........................................................160.000

154.600

Persediaan barang dagangan baru per 31 Desember


Dengan harga pokok.......................................60.154
Rugi atas ketakdibayaran...................................

73.042
5.000

Informasi tambahan
Dalam proses odit ( audit, pemeriksaan buku_buku) yang anda lakukan,
anda mendapatkan, bahwa pos-pos tersebu di bawah ini tidak di masukaan
dalm persediaan yang di inventarisir pada tanggal 31 desember 1997
(1) barang dagang yang di terima sebagai barang tukar-tambah pada tanggal
15 desember 1997 ,yang untuk ini di tetapkan nilai tukar-tambah. Nilai
yang dapt di realisir,untuk barang daga

ngan dagangan ini sebesar

$500,yang menyatakan nilai tuklar-tambah yang di berikan. Tidak di


buat pos jurnal dalm buku-buku untuk mencatat barang dagangan pada
waktu di terima
(2) barang dagangan yang di miliki kembali, yang semula di jual dalam
tahun 1976 merupakan satu-sayunya ketak di bayaran dan pemilikan
kebali oleh perusahaan sampai engan tanggal itu, dengan nilai yang dapt
di cairn kan sebesar $2000 pada waktu pemelikan kaembali dan pada
tanggal 31 desember 1977. Tidak di buat pos jurnal untuk mencatat
kepemilikan-kembali barang dagangan ini
Di minta
(1) susunan pos jurnal penyesuaian( pos jurnal pendahuluan ) untuk
membukukan barang tukar tambah itu

(2) hitunglah

prosentase-prosentase

laba

briyto

untuk

tahun-tahun

1976dan1977
(3) susunlah perkiraan laba bruto tangguhan atas penjualan menurut tahun
smapai dengan tanggal 31 desember 1997, yang mennujukkan. Dalam
bentuk yang baik, smua kalkulasi untuk jumlah jumlah yang di bukukan
dalam perkiraan in
(4) susun lah pos jurnal yang di buthkan untuk menyesuaikan perkiraan rugi
atas yang ketak dibyaran
Soal 5-15
ladero sales companya di dirikan pada tanggal tanggal 31 juli1975 dan
bergerak dalam penjualan alat-alat rumah tangga secra eceran berdasarkan
pembayaran cicilan.
Informasi tersebut di bawah ini di kutip dari perkiraan-perkiraan
perusahaan pada kahir tahun

1997

31 juli
1976

Piutang dagang cicilan tahun 1976

$4.000

$63.000

Piutang dagang cicilan tahun 1977

$80.000

Penjualan

250.000

Piutang dagang cicilan

150.000

Persediann barang dagang baru,


dengan harga pokok
Pembelian

42.000
155.000

Biaya penjualan dan administrasi

70.000

Rugi atas kontrak (penjualan cicilan )

32.250

yang tak di bayar

8.550

500

4.500

4.500

Sisihan untuk kontrak( penjualan


cicilan) yang tak di bayar

Odit yang dilakukan oleh akuntan pada tanggal 31 juli 1997,


mengungkap kan hal2 yang berikuit
(1) apa bila suatu kontrak( penjualan cicilan ) tak di bayar, maka barang
dagang yang tak bersangkutan di miliki_ kembali dan kontrak ini di
hapus kan pada perkiraan rugi atas kontrak(penjualan cicilan).
Informasi mengenai barang dagang yanh di milki kembali di
selenggarakn sebagai memo dan tidak di catat dalm buku-buku. Setiap
pendapatan yang di peroleh dari penjualan barang dagangan ini di
kredit pada perkiraan rugi atas kontrak yang tak di byar. Tidsk ada
barang dagangan yang di miliki kembali yang di jual dalm tahun 1976
atau dalm tahu 1977 dengan harga lebih tinggi dari pada sldo yang
tidak di byar dari kontrak semula. Analisa rugi ats oerkiraan kontrak
yang tak di bayr sebgai berikut;

kontrak-kontrak( penjualn cicilan )yang di hapuslkan :


piutang dagang cicilian tahun1976
piutang dagang cicilan tahun1977

$7.500
3.000

$ 10.500
Di kurangi barang dagangan yang di miliki kembali:
Piutang dagang cicilan tahun 1976
$1.600
Piutang dagang cicilin tahun 1977
350
1950
Saldo

$8.550

Nilai pasar persidiaan pemilikan kembali barang dagngan yang ada


per 32 juli 1977 sebsar$400, smuanya di miliki kembali dari kontrak
kontrak tahun 1976.tidak ad pemilikan kembali barang dagangan
selam tahun yang berahir per 31 juli 1976.

Saldo sebesar$4000 dari piutang oiutang dagang cicilan tahun


19976 dianggap dapt di tagih .
(2) rasio laba bruto untuk tahun 1976 sebesar 40%.
(3) Ikhtasar keuangan (laporanlaporan keuangn) perusahhan di susun
dengan dasar dasar akanan (atau dasar antisipasi),dan metode cicilan
untuk pelaporan pendapatan digunakan untuk tujuan-tujuan pajak
pendapatan. Perusahaan ini menggunakan metode penghapusan untuk
kerugian-kerugian atas kontrak-kontrak (penjualan cicilan) yang tak
dibayar untuk tujuan-tujuan pajak pendapatan.

Diminta :
(1) Susunlah sebuah daftar untuk menghitung penyesuaian terhadap saldo
perkiraan sisihan untuk kontrak yang tak dibayar, yang akan
dianjurkan oleh akuntan pada tanggal 31 juli 1977. Tingkat kerugian
piutang sangsi piutang untuk tahun 1977 diharapkan sama dengan
tingkat yang dialami untuk tahun 1976 yang didasarkan pada (hasil)
penjualan.
(2) Susunlah suatu daftar, yang menunjukan perhitungan pendapatan kena
pajak dengan metode cicilan untuk tahun yang berakhir per 31 juli
1977. Daftar-daftar pendukung yang harus disusun dalam bentuk yang
baik ialah :
Perhitungan margin laba bruto yang direalisir atas penjualan tahun
1976.
Perhitungan rugi atas kontrak-kontrak tahun 1976 dan 1977 yang tak
dibayar.
(AICPA diubah)
Soal 5 16

Jackson Appliance Company memulai usahanya pada tanggal 1


januari 1977. Untuk penjualan per kas dan penjualan dengan cicilan
diselenggarakan perkiraan-perkiraan tersendiri,
Akan tetapi tidak diselenggarakan administrasi persediaan permanen.

Harga untuk penjualan cicilan ditetapkan sebesar 106 prosen diatas harga
penjualan per kas. Kontrak penjualan cicilan ditetapkan Dengan suatu
standar yang mengharuskan pembayaran pendahuluan ( atau uang muka )
bagian, sedangkan sisanya dapat dibayar dalam 15 kali cicilan bulanan
dalam jumlah yang sama.( biaya bunga per bulan sebesar 1 prosen dari
ekuivalen harga penjualan per kas yang tidak di bayar pada tiap cicilan ).
Piutang dagang cicilan dan penjualan cicilan di bukukan dengan harga
kontrak. Apabila kontrak kontrak (penjualan cicilan) tak dibayar, maka
saldi yang tak dibayar di bebankan pada perkiraan Biaya Piutang Sangsi.
Penjualan barang dagangan yang tak di bayar di kredit pada perkiraan
Biaya Piutang Sanksi

Penjualan :
Penjualan per kas ..................................................................$126.000
Penjualan cicilan .....................................................................265.000
Pemilikan kembali penjualan .......................................................230
Persediaan, 1 Januari 1997 :
Persediaan barang dagangan ..................................................58.060
Persediaan tahun 1997 :
Barang dagangan baru ..........................................................203.300
Persediaan fisik 31 Desember 1997 :

Barang dagangan baru ..........................................................33.300


Persediaan pemilikan kembali barang dagangan ......................180
Penagihan penagihan per kas atas kontrak kontrak
Penjualan cicilan tahun 1997 :
Pembayaran pendahuluan (atau uang muka)......................66.250
Cicilan berikutnya ..............................................................79.341
(cicilan bulanan rata rata 6 kali atas semua kontrak kecuali atas kontrak
kontrak yang tak di bayar).

Lima kontrak penjualan cicilan dengan total sebesar @1.060 tak


dibaya, masing masing setelah 3 kali cicilan bulanan.
Bunga harus di tetapkan dalam periode perolehannya.

Diminta :
(1) Hitunglah prosentase laba bruto untuk tahun 1977.
(2) Susunlah suatu daftar, yang menunjukan, menurut pembayaran untuk 7
bulan yang pertama : ekuivalen harga penjualan per kas, saldo kontrak,
jumlah perolehan bunga, dan uang kas yang di tagih (dan diterima)atas
kontrak penjualan cicilan sebesar $1.060.
(3) Hitunglah laba atau rugi neto atas kontrak kontrak yang tak di bayar
selama tahun 1977.
(4) Hitunglah laba bruto yang direalisir untuk tahun 1977.
(AICPA diubah)