Anda di halaman 1dari 13

MAKALAH PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK KEBIDANAN

USG Pada Antenatal Care Bagi Bidan


Tyan Anggraini, SST

OLEH
KELOMPOK 4

Maryam Sarce Samuncel


Mufidatul Husna
Novi Sawitri
Nurhasanah

(15616315)
(15616316)
(15616317)
(15616318)

PROGRAM STUDY KEBIDANAN (D.IV)


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS KADIRI
2016
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pemeriksaan diagnostic adalah penilaian klinis tentang respon
individu,keluarga,dan komunikan terhadap suatu masalah kesehatan dan
proses kehidupan actual maupun potensial. Perkembangan Ultrasonografi
(USG) sudah dimulai sejak kira-kira tahun 1960, dirintis oleh Profesor Ian
Donald. Sejak itu, sejalan dengan kemajuan teknologi bidang komputer, maka
perkembangan ultrasonografi juga maju dengan sangat pesat, sehingga saat
ini sudah dihasilkan USG 3 Dimensi dan Live 3D (ada yang menyebut
sebagai USG 4D).
Teknologi rontgen sudah digunakan lebih dari satu abad yang lalu.
Tepatnya sejak 8 November 1890 ketika fisikawan terkemuka berkebangsaan
Jerman, Conrad Roentgen, menemukan sinar yang tidak dikenalinya, yang
kemudian diberi label sinar X. Sinar ini mampu menembus bagian tubuh
manusia, sehingga dapat dimanfaatkan untuk memotret bagian-bagian dalam
tubuh. Berkat jasanya bagi dunia kedokteran, banyak nyawa bisa
diselamatkan, hingga ia mendapat penghargaan Nobel di tahun 1901.
Pada prinsipnya sinar yang menembus tubuh ini perlu dipindahkan ke format
film agar bisa dilihat hasilnya. Seiring dengan kemajuan teknologi, kini foto
rontgen juga sudah bisa diproses secara digital tanpa film. Sementara hasilnya
bisa disimpan dalam bentuk CD atau bahkan dikirim ke berbagai belahan
dunia menggunakan teknologi e-mail.

1.2 Rumusan Permasalahan


Bertolak dari latar belakang di atas, rumusan permasalahan yang diambil

dalam penelitian ini adalah :


1. Bagaimanakah implikasi hukum penggunaan USG oleh bidan praktik
mandiri secara pidana, perdata dan administrasi ?
2. Bagaimanakah upaya yang dilakukan oleh Ikatan Bidan Indonesia (IBI)
untuk memberikan perlindungan hukum terhadap bidan praktik mandiri
dalam penggunakan USG?
3. Bagaimanakah pembinaan dan pengawasan yang dilakukan Dinas
Kesehatan terhadap bidan praktik mandiri dalam penggunakan
1.3 Tujuan Penelitian
Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah untuk :
1. Mengetahui dan menganalisis implikasi hukum penggunaan USG oleh
bidan praktik mandiri secara administrasi, pidana, dan perdata.
2. Mengetahui upaya yang dilakukan oleh Ikatan Bidan Indonesia (IBI)
untuk memberikan perlindungan hukum kepada bidan praktik mandiri
dalam penggunakan USG.
3. Mengetahui pengawasan dan pembinaan yang dilakukan Dinas Kesehatan
terhadap bidan praktik mandiri dalam penggunakan USG.

KATA PENGANTAR

Sembah sujud penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT karena anugerah dan
rahmat-Nya jualah sehingga makalah ini dapat terselesaikan. Dalam penyusunan
makalah ini, penulis telah berusaha semaksimal mungkin, yang mana telah
memakan waktu dan pengorbanan yang tak ternilai dari semua pihak yang
memberikan bantuannya, yang secara langsung merupakan suatu dorongan yang
positif bagi penulis ketika menghadapi hambatan-hambatan dalam menghimpun
bahan materi untuk menyusun makalah ini.
Namun penulis menyadari bahwa makalah ini masih sangat jauh dari
kesempurnaan, baik dari segi penyajian materinya maupun dari segi bahasanya.
Karena itu saran dan kritik yang bersifat konstruktif senantiasa penulis harapkan
demi untuk melengkapi dan menyempurnakan makalah ini.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Definisi
Ultrasonografi (USG) merupakan suatu metode diagnostik dengan
menggunakan gelombang ultrasonik, untuk mempelajari struktur jaringan
berdasarkan gelombang echo dari gelombang ultrasonik yang dipantulkan
oleh jaringan. (Sarwono, P.2010)
Ultrasonografi atau USG adalah teknik radiologi yang pertama kali
dikembangkan dalam tahun 1960-an, yaitu letak struktur tubuh yang dalam
merekam pantulan (echo) gelombang ultrasonik yang diarahkan langsung
dengan jaringan. (WHO, 2002)
USG (Ultrasonografi) juga merupakan suatu alat dalam dunia
kedokteran yang memanfaatkan gelombang ultrasonik, yaitu gelombang
suara yang meiliki frekuensi yang tinggi (250khz-2000khz) yang kemudian
hasilnya ditampilkan dalam layar monitor.
Ultrasonography merupakan salah satu dari produk teknologi medical
imaging yang dikenal sampai saat ini. Medical imaging (MI) adalah suatu
tehnik yang digunakan untuk mencitrakan bagian dalam organ atau suatu
jaringan sel (tissue) pada tubuh, tanpa membuat sayatan atau luka (noninvasiv). Intraksi antara venomena fisik tissue dan diikuti dengan tehnik
pendeteksian hasil interaksi itu sendiriuntuk diproses dan direkonstruksi
menjadi suatu citra (image), menjadi dasar bekerjanya peralatan MI.
Kehamilan adalah di kandungnya janin dari hasil pembuahan sel telur
oleh sel sperma. (Kusmarhanti)
Menurut BKKBN (Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana
Nasional) kehamilan adalah proses yang diawali dengan keluarnya sel telur
matang pada saluran telur yang kemudian bertemu dengan sperma, lalu
keduanya menyatu membentuk sel yang akan tumbuh.

2.2 Pemeriksaan Pada Antenatal Care


2.2.1

Manfaat Pemeriksaan USG pada Trimester I :


a. Menentukan kehamilan wanita
b. Menentukan usia kehamilan

c. Menentukan taksiran persalinan


d. Mengetahui lokasi janin apakah di dalam atau di luar rahim
(kehamilan ektopik)
e. Mengetahui apakah ada masalah pada kehamilan yang sedang
berkembang, atau kehamilan dengan mola (hamil anggur)
f. Mengetahui tanda kehidupan janin seperti contohnya untuk
mendeteksi apakah ada denyut jantung atau pergerakan janin.
g. Untuk menentukan adanya perdarahan atau bercak darah dini
pada kehamilan muda
h. Mengetahui jumlah janin misalnya tunggal atau kembar
i. Mengetahui apakah ada kelainan bawaan, adakah kelainan
bentuk kepala dan lain sebagainya
j. Mengetahui keadaan janin
k. Untuk mengetahui keadaan rahim ibu dan juga organ
sekitarnya. Seperti contohnya, apakah ada kelainan lain pada
rahim dan indung telur.
l. Untuk mengetahui adanya perdarahan di balik calon plasenta
2.2.2

Manfaat Pemeriksaan USG pada Trimester II :


a. Untuk memastikan usia kehamilan dan juga taksiran
persalinan
b. Memastikan kembali jumlah janin, apakah tunggal atau
kembar
c. Untuk menentukan ukuran (biometri) janin
d. Mengetahui berat janin
e. Untuk memeriksa kondisi janin lewat

pengamatan

aktivitasnya
f. Mengetahui letak janin apakah sungsang atau terlilit tali pusat
g. Untuk mengetahui apakah ada kelainan ataupun terdapat
h.
i.
j.
k.
2.2.3

kelainan lainnya yang tidak di inginkan


Mengetahui kondisi dan jumlah air ketuban
Untuk mengetahui lokasi dan kondisi plasenta
Melihat apakah ada kemungkinan mioma atau kista
Untuk mengukur panjang serviks

Manfaat Pemeriksaan USG pada Trimester III :


a. Mengetahui letak dan juga posisi terbawah janin, apakah
kepala, sungsang atau letak lintang
b. Melihat apakah ada lilitan tali pusat

c.
d.
e.
f.
g.
h.

Untuk mengukur biometri janin (pertumbuhan janin)


Mengetahui taksiran berat janin
Untuk menentukan taksiran pesalinan
Untuk mengetahui dan menilai jumlah air ketuban
Mengetahui keadaan dan letak plasenta
Mengetahui apakah adanya fetal well being,

yaitu

pemeriksaan arus darah tali pusat pada kasus pertumbuhan


pada janin yang terhambat atau ibu yang memiliki komplikasi
seperti preeklampsia, kelainan jantung dan penyakit diabetes.
2.3 Jadwal Pemeriksaan ANC
2.3.1
Awal Kehamilan
Pada awal

kehamilan

disarankan

untuk

melakukan

pemeriksaan USG. Pemeriksaan pada awal kehamilan berfungsi


untuk mengetahui lokasi janin, jumlah janin di dalam kandungan,
keadaan organ kelamin dalam dan juga membentuk kedua indung
telur sehingga dapat dideteksi secara dini apabila mengalami
kelainan abnormal. Selain itu pemeriksaan USG pada awal
kehamilan akan membantu dalam menentukan usia kehamilan yang
2.3.2

akurat.
Usia Kehamilan 11-14
Pemeriksaan USG kedua akan dilakukan pada usia kehamilan
antara 11-14 bulan. Adapun pemeriksaan pada tahap kedua ini
untuk mengetahui perkembangan janin salah satunya yang
berhubungan dengan kelainan down syndrome (DS), kelainan yang
berhubungan

dengan

bagian

kepala

salah

satunya

yang

berhubungan dengan zat cair yang berada di dalam rongga otak dan
juga kelainan otak dan parut sehingga dapat dideteksi secara dini.
Bahkan USG terbaru telah menemukan adanya deteksi kelainan
2.3.3

pada janin di usia kehamilam 9 minggu.


Usia Kehamilan 18-23
Tahap ketiga, pada usia kehamilan

18-23

minggu

pemeriksaan USG akan berfungsi untuk melihat kelainan cacat


bawaan. Pada tahap ini pula dapat membantu mengetahui, apakah
identifikasi pada proses pemeriksaan pertama benar adanya atau

justru tidak ditemukan kemungkinan yang berbahaya. Dokter telah


dapat menjelaskan ukuran lingkar kepala janin, panjang lengan
bagian atas, panjang paha, berat badan, usia bayi dan letak plasenta.
Selain itu pada usia ini memang sangat penting dalam pemeriksaan
USG dikarenakan akan berfungsi memberikan gambaran fungsi tali
2.3.4

pusat, posisi janin dan jumlah air ketuban.


Usia Kehamilan 33-34 minggu
Pemeriksaan yang terakhir dianjurkan dilakukan pada saat
menjelang persalinan atau pada kehamilan yang lewat waktu
sehingga bertujuan untuk mengetahui pertumbuhan janin, lokasi ari
ari, persentasi janin pada saat jalan lahir, kapasitas air ketuban dan
lilitan tali pusar.

2.4 Singkatan Pada USG


a. LMP (last menstrual period) yaitu hari pertama haid terakhir
b. EDD (Estimated Delivery Date) yaitu perkiraan persalinan
berdasarkan tanggal menstruasi
c. GA (Gestational Age) yaitu

perkiraan

umur

kehamilan,

pengukurannya berdasarkan pada panjang tungkai lengan, ataupun


diameter kepala
d. BPD (Biparietal diameter) yaitu ukuran tulang pelipis kiri dan kanan.
Digunakan untuk mengukur janin di trimester dua atau tiga
e. HC (Head Circumferencial) yaitu lingkaran kepala. Digunakan untuk
mengukur usia kehamilan di trimester dua atau tiga.
f. AC (Abdominal Circumferencial) yatu ukuran lingkaran perut bayi.
Biasanya pengukurannya disatukan dengan pengukuran BPD dan akan
menghasilkan perkiraan berat bayi. Digunakan untuk mengukur
kehamilan di trimester dua atau tiga
g. FL (Femur Length) yaitu ukuran panjang tulang paha bayi. Digunakan
untuk mengukur kehamilan di trimester dua atau tiga
h. FW (Fetal Weight) yaitu berat janin
i. EFW (Estimation Fetal Weight) yaitu perkiraan berat bayi
j. FTA (Fetal Trunk Abdominal) yaitu panjang badan

k. GS (Gestasional Sac) yaitu ukuran kantong kehamilan berupa bulatan


hitam. Digunakan untuk mengukur kehamilan di trimester pertama
l. CRL (Crown Rump Length) yaitu ukuran jarak dari puncak kepala ke
ekor bayi. Digunakan untuk mengukur usia kehamilan trimester
pertama
m. F-HR (Fetal Heart Rate) yaitu frekuensi jantung bayi.

2.5 USG pada Trimester 1, Trimester 2 dan Trimester 3


USG yang dilakukan untuk trimester 1 hanya menekankan pada
adanya kantung kehamilan. Sedangkan USG pada usia kehamilan diatas 12
minggu difokuskan pada beberapa hal seperti fetal biometri, presentasi
janin, letak plasenta dll. Adapun hal-hal yang diperiksa sebagai berikut.
2.5.1 Letak janin
Letak janin sangat penting untuk diketahui terutama pada
kehamilan trimester 3. Hal ini karena untuk persiapan kelahiran.
Seperti yang kita tahu, saat lahir normal, maka bagian tubuh janin
yang keluar adalah kepala. Jika bokong dahulu yang keluar maka
disebut sungsang.

Yang pertama dilakukan adalah melakukan

skening pada daerah supra pubis. Pehatikan letak marker pada


tranducer. Saat terlihat bagian tubuh janin, maka pemeriksa dapat
menilai letak janin.

Kemudian lakukan sweeping untuk

mengetahui letak bagian janin yang lain. Pada usia kehamilan 7-6
bulan, biasanya kepala janin sudah berada di bawah (caudal) dan
2.5.2

kaki diatas.
Letak Placenta
Placenta merupakan sumber makanan janin.

Plasenta

terhubung dengan janin oleh tali pusar. Berbentuk bundar atau


hampir bundar dengan diameter 15-20 cm dan tebal lebih kurang
2,5 cm. Beratnya rata-rata 500 gram. Umumnya plasenta terbentuk
lengkap pada kehamilan 16 minggu dengan ruang amnion

membesar sehingga amnion tertekan kearah korion. Identifikasi


letak placenta sangat penting.
2.5.3

Ada kasus dimana placenta

menghalangi jalan lahir janin. Ini disebut dengan placenta previa.


Talipusar
Tali pusar adalah penghubung janin dengan ibunya. Tali
pusar terdiri dari 2 arteri 1 vena. Kelainan yang dapat terlihat
dalam USG contohnya adalah melilitnya tali pusar pada leher. Hal
ini akan berbahaya karena dapat mencekik janin.

Pemeriksaan

lilitan tali pusar dapat dilakukan dengan colour dopler. Jika terlihat
2.5.4

warna disekeliling leher janin, mungkin itu adalah lilitan tali pusar.
Amnion Fluid Index (AFI)
Amnion atau air ketuban, sangat penting untuk janin. Jumlah
cairan amnion harus cukup agar janin dapat berkembang dengan
baik. Pada kehamilan trimester 2, jumlah cairan amnion adalah 5

2.5.5

sampai 20 ml.
Fetal Biometri
Pengukuran pada janin dapat berguna sebagai pengukuran
usia kehamilan serta taksiran berat janin.

Bagian2 janin yang

diukur sangat beragam, mulai dari lingkar perut, diameter kepala,


2.5.6

panjang tulang paha sampai pada jarak antara kedua bola mata.
Diameter Kepala (BPD)
Biparietal diameter merupakan pengukuran kepala dari tulang
parietal kanan sampai pada tulang parietal kiri. Pada pemeriksaan
ini, dapat diketahui umur kehamilan. Ada dua teknik pengukuran
BPD, yaitu trans thalamus (thalamus view) dan trans ventrikel

2.5.7

(Lateral ventricle view).


Trans Talamus
Lingkar kepala terlihat seperti bola rugby. Lebih bulat pada
bagian posterior dan lebih lancip di bagian anterior. Tampak garis
tengah (Falx Cerebri) yang simetris dan akan terputus pada daerah
posterior. Cavun septum pellucisum akan membelah garis tengah
pada sepertiga anterior kepala. Tampak thalamus dibagian tengah.

2.5.8

Basal sisterna.
Trans Ventrikel

Lingkar kepala terlihat seperti bola rugby. Lebih bulat pada


bagian posterior dan lebih lancip di bagian anterior. Tampak garis
tengah (Falx Cerebri) yang simetris dan terlihat sepanjang kepala.
Cavun septum pellucisum akan membelah garis tengah pada
sepertiga anterior kepala. Kedua kornu anterior ventricle lateral
terlihat simetris pada garis tengah. Kedua kornu posterior ventricle
lateral terlihat simetris pada garis tengah.
Sampai saat ini, tidak ada aturan yang mengharuskan cara
mana

yang

dipakai

dalam

melakukan

pengukuran

BPD.

Pengukuran BPD juga dapat dikombinasikan dengan pengukuran


lingkar kepala (HC). Waktu ideal untuk menentukan usia gestation
adalah pada minggu 15-24. Diatas usia 24 minggu, ada variasi
perkembangan janin sehingga ukuran BPD tidak akurat lagi untuk
2.5.9

memntukan usia kehamilan.


Lingkar Perut AC
Merupakan panjang lingkar perut janin dalam potongn
tranversal. Cara mendapatkan potongan AC adalah dengan
melakukan skening longitudianal pada janin, sehingga tampak
vertebrae, jantung dan vesica urinaria. Putar probe 90 sehingga
tampak potongan transversal bulat dengan gambaran jantung.
Geser probe kea rah inferior janin sehingga tidak tampak lagi
jantung, namun jangan sampai terlihat ginjal. Pada potongan ini,

akan tampak gaster dan vena umbilikalis.


2.5.10 Panjang Tulang Femur (FL)
Merupakan ukuran dari panjang tulang paha/femur. Cara
mendapatkan gambaran FL dengan melakukan skening pada janin,
tampilkan gambaran sagital.

Lakukan sweeping pada daerah

pelvis. Femur akan tampak sebagai struktur hiperechoic panjang


disekitar pelvis. Pada usia 12 minggu, FL sudah dapat dipakai
untuk menentukan usia kehamilan 12 minggu. FL sangat berguna
pada saat pengukuran BPD tidak dapat maksimal, contohnya pada
kasus ancepal, atau hydrocephalus.

2.5.11 Detak Jantung Janin (HR)


Merupakan jumlah detakan jantung janin yang dihitung
dalam satu menit. satuannya beat per menit (bpm). HR normal
memiliki nilai 120-160 Bpm. Jika HR diluar range tersebut, maka
dicurigai adanya kelainan pada perkembangan janin.

BAB 3
PENUTUP
A. Kesimpulan
Ultrasonografi (USG) merupakan suatu metode diagnostik dengan
menggunakan gelombang ultrasonik, untuk mempelajari struktur jaringan
berdasarkan gelombang echo dari gelombang ultrasonik yang dipantulkan
oleh jaringan. (Sarwono, P.2010).
Menurut BKKBN (Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana
Nasional) kehamilan adalah proses yang diawali dengan keluarnya sel telur
matang pada saluran telur yang kemudian bertemu dengan sperma, lalu
keduanya menyatu membentuk sel yang akan tumbuh.
Pemeriksaan USG dapat dilakukan untuk ibu yang mengalami masa
kehamilan yang dimulai dari trimester 1 sampai dengan trimester 3.
B. Saran
Dengan adanya makalah ini diharapkan semua bidan mampu
melakukan USG sesuai dengan kompetensinya dan wewenangnya sebagai
bidan.