Anda di halaman 1dari 53

LAPORAN MINI PROJECT

HUBUNGAN PENGETAHUAN WANITA USIA SUBUR TENTANG KANKER


SERVIKS DENGAN MOTIVASI PEMERIKSAAN INSPEKSI VISUAL DENGAN
ASAM ASETAT DI KELURAHAN TUNGKAL HARAPAN

Disusun Oleh:
dr. Riani Dwi Hastuti

Pendamping:
dr. Safrina

PUSKESMAS II
KUALA TUNGKAL
KABUPATEN TANJUNG JABUNG BARAT
2016
1

LEMBAR PENGESAHAN
Laporan

: Mini Project Hubungan Pengetahuan Wanita Usia Subur Tentang


Kanker Serviks Dengan Motivasi Pemeriksaan IVA di Kelurahan
Tungkal Harapan

Penulis

: dr. Riani Dwi Hastuti

Periode Internship

: 21 Maret 2016 17 Juli 2016

Diajukan

: Mei 2016

Pendamping

: dr. Safrina

UNTUK MEMENUHI SALAH SATU TUGAS INTERNSIP


DI PUSKESMAS II KUALA TUNGKAL
DISETUJUI DAN DISAHKAN TANGGAL:.....................................

Kuala Tungkal,

Juni 2016

Dokter Pendamping

dr. Safria
NIP. 19820616 201001 2006

KATA PENGANTAR

Puji dan puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, Allah SWT yang
telah memberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga laporan Mini Project Hubungan
Pengetahuan Wanita Usia Subur Tentang Kanker Serviks Dengan Motivasi Pemeriksaan IVA di
Kelurahan Tungkal Harapan ini dapat selesai dengan baik dan tepat pada waktunya.
Laporan Mini Project ini disusun dalam rangka memenuhi syarat Internship di
Puskesmas II Kuala Tungkal periode 21 Maret 2016 17 Juli 2016.
Melalui Mini Project ini penulis ingin mencoba menyajikan informasi mengenai
Hubungan Pengetahuan Wanita Usia Subur Tentang Kanker Serviks Dengan Motivasi
Pemeriksaan IVA di Kelurahan Tungkal Harapan bagi para pembaca, khususnya kalangan
medis dan paramedis, dengan harapan agar menambah pengetahuan mengenai kanker serviks
dan pemeriksaan IVA.
Dalam kesempatan ini penulis ingin menyampaiakn ucapan terima kasih atas bantuan
dan kerja sama yang telah diberikan selama penyusunan Mini Project ini, kepada:
1
2
3
4

dr. Hj. Putri Andayani Syam, selaku Kepala Puskesmas II Kuala Tungkal.
dr. Safrina, selaku Pendamping Internsip Puskesmas II Kuala Tungkal.
Bapak Urai Firmanto, selaku Kepala Puskesmas Pembantu Tungkal Harapan.
Ibu-ibu warga Tungkal Harapan yang berpartisipasi dalam pengisian angket penelitian

5
6

ini.
Seluruh staff medis dan non medis Puskesmas II Kuala Tungkal.
Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu, yang telah ikut membantu
sehingga kegiatan ini dapat berjalan dengan baik.
Penulis menyadari masih banyak kekurangan karena kemampuan dan pengalaman

penulis yang masih sangat terbatas. Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan saran dan
kritik yang membangun dari semua pihak, agar mini project ini dapat menjadi lebih baik, dan
dapat berguna bagi yang membacanya. Penulis memohon maaf yang sebesar-besarnya apabila
masih banyak kesalahan maupun kekurangan dalam laporan ini. Akhir kata, semoga mini
project ini bermanfaat bagi para pembaca.
Kuala Tungkal,

Juni 2016

Penulis
DAFTAR ISI
3

HALAMAN JUDUL.......................................................................................................1
LEMBAR PENGESAHA...............................................................................................2
KATA PENGANTAR......................................................................................................3
DAFTAR ISI.................................................................................................................. 4
DAFTAR TABEL DAN GAMBAR................................................................................6
DAFTAR LAMPIRAN...................................................................................................7
BAB I. PENDAHULUAN..............................................................................................8
A
B
C
D

Latar Belakang.................................................................................................... 8
Perumusan Masalah...........................................................................................10
Tujuan Penelitian...............................................................................................10
Manfaat Penelitian.............................................................................................10
a Bagi Peneliti...............................................................................................10
b Dalam Bidang Pelayanan Masyarakat .......................................................10
c Dalam Bidang Penelitian............................................................................10

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA..................................................................................11


A Pengetahuan.......................................................................................................11
B Kanker Serviks..................................................................................................13
C Motivasi.............................................................................................................25
BAB III. METODOLOGI PENELITIAN.....................................................................28
A Desain Penelitian...............................................................................................33
B Tempat dan Waktu Penelitian............................................................................28
C Populasi dan Sampel.........................................................................................28
a Populasi......................................................................................................28
b Sampel........................................................................................................28
D Variabel Penelitian.............................................................................................28
E Metode Pengumpulan Data...............................................................................28
F Instrumen Penelitian..........................................................................................29
G Definisi Operasional..........................................................................................29
H Teknik Analisis Data.........................................................................................29
BAB IV. HASIL PENELITIAN....................................................................................31
A.
B.
C.
D.

Gambaran Umum Wilayah................................................................................31


Karakteristik Koresponden................................................................................35
Analisis Univariat..............................................................................................38
Analisis Bivariat............................................................................................... 39

BAB V. PEMBAHASAN..............................................................................................41
4

BAB VI. KESIMPULAN DAN SARAN......................................................................44


A Kesimpulan .......................................................................................................44
B Saran .................................................................................................................44
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................... .45
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL DAN GAMBAR


Tabel 1. Stadium Kanker Serviks............................................................................... 18
Tabel 2. Perbandingan IVA dengan tes penapis lain...................................................22
Tabel 3. Interpretasi IVA.............................................................................................24
Tabel 4. Jumlah Pendudukan Menurut Jenis Kelamin................................................31
Tabel 5. Distribusi Menurut Umur..............................................................................32
Tabel 6. Distribusi Menurut Agama............................................................................32
Tabel 7. Distribusi Menurut Mata Pencaharian..........................................................32
Tabel 8. Sarana Gedung Pendidikan Umum...............................................................33
Tabel 9. Sarana Gedung Pendidikan Khusus..............................................................33
Diagram 1. Distribusi Frekuensi Pendidikan..............................................................35
Diagram 2. Distribusi Frekuensi Pekerjaan................................................................36
Diagram 3. Distribusi Frekuensi Umur.......................................................................37
Diagram 4. Distribusi Frekuensi Paritas.....................................................................37
Tabel 10. Distribusi Frekuensi Pengetahuan...............................................................38
Tabel 11. Distribusi Motivasi......................................................................................39
Tabel 12. Hasil Korelasi Pearson ...............................................................................40

DAFTAR LAMPIRAN

Kuisioner Pengetahuan dan Motivasi


Foto-Foto WUS sedang mengisi kuisioner

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Di negara berkembang dewasa ini kanker leher rahim menjadi suatu permasalahan
kesehatan wanita yang mendapat perhatian serius. Kanker serviks adalah tumor ganas
yang tumbuh di dalam leher rahim atau serviks yaitu bagian terendah dari rahim yang
menempel pada puncak vagina (Kuntari, 2008).
Kanker leher rahim merupakan masalah kesehatan yang penting bagi wanita di
seluruh dunia. Kanker ini adalah jenis kanker kedua yang paling umum pada perempuan,
dialami oleh lebih dari 1,4 juta perempuan diseluruh dunia (Ferlay et.al. 2001). Setiap
tahun lebih dari 460.000 kasus terjadi dan sekitar 23.000 perempuan meninggal karena
penyakit tersebut (Parkin 2000). Kanker leher rahim merupakan masalah signifikan yang
khususnya terjadi di negara-negara berkembang, dimana sekitar 80% kasus kanker leher
rahim terjadi setiap bulan.
Di Indonesia, prevalensi kanker adalah sebesar 1,4 per 1.000 penduduk (Riskesdas
2013), serta merupakan penyebab kematian nomor 7 (5,7%) dari seluruh penyebab
kematian (Riskesdas, 2013). Estimasi insidens kanker leher rahim 17 per 100.000
perempuan (Globocan/IARC 2012). Insiden kanker leher rahim ini meningkat dari tahun
2002 dengan angka 16 per 100.000 perempuan (Globocan/IARC 2012). Jenis kanker
tertinggi pada pasien rawat inap di rumah sakit seluruh Indonesia tahun 2010 adalah
kanker payudara (28,7%), disusul kanker leher rahim (12,8%). Angka estimasi insiden rate
kanker serviks di beberapa propinsi di Indonesa antara lain DKI Jakarta sebanyak 5919,
Jawa Tengah sebanyak 15.635, Jawa Timur sebanyak 21.313 dan Jambi sebanyak 1.792
(Kemenkes, 2013).
Pencegahan kanker serviks yang paling efektif adalah melalui pendeteksian dini
dengan pap smear atau dengan Inspeksi Visual Asam Asetat (IVA). Metode IVA
merupakan salah satu metode yang efektif dan efisien untuk deteksi dini kanker serviks,
selain biaya yang murah pemeriksaan IVA juga dapat dilakukan oleh bidan atau petugas
puskesmas. Selain kesederhanaan tekniknya, kelebihan lain dari tes yang menggunakan
asam asetat ini adalah tingkat sensitifitasnya tinggi dan kemampuan untuk memberikan
hasil segera kepada ibu (Kemenkes, 2013). Pemeriksaan IVA merupakan pemeriksaan
leher rahim dengan cara melihat langsung (dengan mata telanjang) leher rahim setelah
8

memulas leher rahim dengan larutan asam asetat 3-5%. Apabila setelah pulasan terjadi
perubahan warna asam asetat yaitu tampak bercak putih, maka kemungkinan ada kelainan
tahap prakanker serviks. Jika tidak ada perubahan warna, maka dapat dianggap tidak ada
infeksi pada serviks (Wijaya, 2010).
Setiap wanita usia subur (WUS) hendaknya termotivasi untuk melakukan tes IVA.
Motivasi sebagai proses batin atau proses psikologis dalam diri seseorang sangat
dipengaruhi oleh dua faktor, yaitu faktor ekstern dan faktor intern. Faktor ekstern meliputi:
lingkungan kerja, pemimpin dan kepemimpinannya, tuntutan perkembangan organisasi
atau tugas, dan dorongan atau bimbingan atasan. Faktor intern meliputi: pembawaan
individu, tingkat pendidikan, pengalaman masa lampau, dan keinginan atau harapan masa
depan (Jannah, 2009).
Pengetahuan tentang metode IVA sebagai deteksi dini kanker serviks penting untuk
dimiliki oleh setiap wanita usia subur agar memiliki kemauan dan kesadaran untuk
melakukan pemeriksaan IVA. Menurut Notoatmodjo (2003) perilaku seseorang yang
didasari dengan pengetahuan sifatnya lebih menetap. Pengetahuan wanita yang baik
tentang pencegahan kanker serviks akan dapat mendorong wanita untuk melakukan
deteksi dini kanker serviks diantaranya dengan metode IVA.
Berdasarkan Dinas Kesehatan Kabupaten Tanjung Jabung Barat, jumlah WUS
yang melakukan deteksi dini kanker serviks dengan metode IVA pada tahun 2016 sejumlah
33 orang. Pasien dengan IVA positif ditemukan 1 orang. Puskesmas II Kuala Tungkal
merupakan salah satu fasilitas pelayanan primer yang menyediakan pelayanan
pemeriksaaan IVA karena biaya terjangkau dan prosedurnya mudah. Total jumlah
penduduk di wilayah kerja Puskesmas II sebanyak 32.216 jiwa dengan jumlah WUS
sebanyak 9.184 jiwa. Jumlah penduduk terpadat yaitu di kelurahan Tungkal Harapan
13.079 jiwa dengan jumlah WUS sebanyak 3.744 jiwa. Banyaknya jumlah WUS di
wilayah kerja Puskesmas II ternyata tidak sebanding dengan jumlah WUS yang datang
untuk melakukan pemeriksaan IVA, hal ini dilihat dari data di Puskesmas II yang
menunjukkan belum ada WUS yang datang untuk melakukan pemeriksaan IVA.
Berdasarkan latar belakang tersebut, maka peneliti tertarik untuk melakukan
penelitian tentang Hubungan Pengetahuan Wanita Usia Subur Tentang Kanker Serviks
Dengan Motivasi Pemeriksaan IVA di Kelurahan Tungkal Harapan

1.2 Perumusan Masalah


Apakah terdapat hubungan antara pengetahuan WUS tentang kanker serviks
dengan motivasi pemeriksaan IVA di Kelurahan Tungkal Harapan?
1.3. Tujuan Penelitian
Untuk mengetahui hubungan pengetahuan wanita usia subur tentang kanker serviks
dengan motivasi pemeriksaan inspeksi visual dengan asam asetat di kelurahan Tungkal
Harapan.
1.4. Manfaat Penelitian
a. Bagi Peneliti
- Memperoleh pengalaman dan pengetahuan dalam melaksanakan penelitian,
-

terutama penelitian yang berbasis kesehatan masyarakat.


Mengembangkan pengetahuan secara lebih mendalam mengenai kesehatan

perempuan.
- Memenuhi tugas peneliti dalam menjalankan Program Internsip Dokter Indonesia.
b. Dalam Bidang Pelayanan Masyarakat
- Hasil penelitian sebagai bahan pertimbangan dalam upaya meningkatkan
pengetahuan dan kesadaran wanita di Indonesia akan pentingnya pemeriksaan
inspeksi visual dengan asam asetat sebagai metode deteksi dini kanker serviks.
c. Dalam Bidang Penelitian
- Hasil penelitian sebagai data dasar untuk penelitian lebih lanjut mengenai
hubungan pengetahuan wanita usia subur tentang kanker serviks dengan motivasi
pemeriksaan inspeksi visual dengan asam asetat dalam ruang lingkup yang lebih
luas.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengetahuan
10

Pengetahuan sangat menentukan seseorang dalam berperilaku, hal ini sesuai


dengan pendapat Green dan Kauter (2005) bahwa perilaku dipengaruhi oleh faktor
predisposisi antara lain pengetahuan sejalan dengan pendapat Bloom dikutip oleh
Notoatmojo (2010) bahwa perilaku seseorang dibedakan dalam 3 ranah atau domain
yaitu pengetahuan (cognitive), sikap (afektif), tindakan (psikommotor).
Sebagian besar pengetahuan diperoleh melalui indera penglihatan dan
pendengaran. Pengalaman dan penelitian terbukti bahwa perilaku yang didasari oleh
pengetahuan akan lebih langgeng daripada perilaku yang tidak didasari dengan
pengetahuan.
Pengetahuan yang tercakup dalam domain kognitif mempunyai enam (6)
tingkatan yaitu:
a. Tahu (know)
Tahu diartikan sebagai mengingat suatu meteri yang telah dipelajari sebelumnya.
b. Memahami (comprehension)
Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menjelaskan secara benar
tentang objek yang diketahui dan dapat menginterpretasikan materi tersebut
secara benar.
c. Aplikasi (application)
Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah
dipelajari pada situasi atau kondisi sebenarnya.

d. Analisis (analysis)
Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi-materi atau suatu
objek kedalam komponen-komponen, tetapi masih didalam satu sruktur organisasi
dan masih ada kaitannya satu sama lain.
e. Sintesis (synthesis)
Sintesis

menunjuk

kepada

suatu

kemampuan

untuk

melakukan

atau menghubungkan bagian-bagian didalam suatu bentuk keseluruhan


yang baru.
f. Evaluasi (evaluation)
11

Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan justifikasi atau


penilaian terhadap suatu materi atau objek (Notoadmodjo, 2010).
Faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan seseorang dalam melakukan
tindakan antara lain (Notoatmojo, 2007):
1. Pendidikan
Latar belakang pendidikan memberikan kemudahan bagi seseorang yang
terpelajar dalam menerima informasi dalam melakukan tindakan.
2. Pekerjaan
Lingkungan kerja dapat memberikan pengetahuan tambahan yang sesuai
terjadi di sekeliling pekerjaan seseorang dalam pengetahuan.
3. Umur
Faktor umur dan perilaku ibu mempengaruhi pengambilan keputusan dalam
pemeliharaan kesehatan (Notoadmodjo, 2003). Umur yang kian dewasa
mengkontribusikan kematangan berfikir dalam melakukan sebuah tindakan
sebagai respon dalam pengambilan keputusan.
4. Minat
Minat sebagai dorongan rasa ingin untuk berbuat pada diri sendiri sebagai timbal
balik dari pengetahuan yang telah diterima.

5. Pengalaman
Suatu kejadian yang pernah dialami oleh individu yang melekat sebagai
pengetahuan dalam dirinya.
6. Informasi
Informasi sebagai bahan masukan dalam mendapatkan ilmu pengetahuan dari
luar dirinya.
Sebagai informasi merupakan media pendidikan kesehatan sebagai sumber
informasi (Notoatmodjo, 2003) dapat berupa :
a. Media cetak adalah alat bantu menyampaikan pesen-pesan kesehatan sangat
12

bervariasi seperti : booklet (buku kecil), leafleat (lembaran berlipat), flif chart
(lembar balik), rubrik (tulisan-tulisan surat kabar), poster, foto-foto.
b. Media elektronik seperti audio, : televise, video, slide, film strip.
c. Media papan (Billboard).
2.2 Kanker Serviks
2.2.1 Definisi
Kanker serviks adalah kanker primer yang terjadi pada jaringan leher rahim
(serviks) sementara lesi prakanker adalah kelainan pada epitel serviks akibat
terjadinya perubahan sel-sel epitel, namun kelainannya belum menembus lapisan
basal (membrane basalis) (Depkes, 2008). Kanker serviks adalah tumor ganas yang
tumbuh di dalam leher rahim/serviks (bagian terendah dari rahim yang menempel
pada puncak vagina. Kanker serviks biasanya menyerang wanita berusia 35-55
tahun. 90% dari kanker serviks berasal dari sel skuamosa yang melapisi serviks dan
10% sisanya berasal dari sel kelenjar penghasil lendir pada saluran servikal yang
menuju ke dalam rahim (Indrawati, 2009).
Kanker serviks merupakan kanker yang terbanyak diderita wanita di Negara
berkembang seperti Indonesia. Kanker serviks merupakan masalah kesehatan wanita
di Indonesia sehubungan dengan angka kejadian dan angka kematiannya yang tinggi.
Keterlambatan diagnosis pada stadium lanjut, keadaan umum yang lemah, status
sosial ekonomi yang rendah, keterbatasan sumber daya, keterbatasan saran dan
prasaran, jenis histopatologi, dan derajat pendidikan yang rendah (Rasjidi, 2010).
2.2.2 Anatomi Serviks Uteri
Serviks uteri merupakan bagian dari sistem reproduksi wanita, bagian terendah
dari rahim (uterus) yang menonjol ke vagina bagian atas. Rahim (uterus) adalah
suatu organ berongga yang berbentuk buah pir yang terletak pada perut bagian
bawah (Aulia, 2012).

2.2.3 Etiologi Kanker Serviks

13

Faktor etiologi yang perlu mendapat perhatian adalah infeksi human papiloma
virus (HPV). HPV adalah DNA virus yang menimbulkan proliferasi pada permukaan
epidermal dan mukosa. Infeksi virus papiloma sering terdapat pada wanita yang aktif
secara seksual. HPV tipe 16, 18, 31, 33, 35, 45, 51, 52, 56, dan 58 sering ditemukan
pada kanker dan lesi prakanker. Lebih dari 90% kanker serviks ini adalah jenis
skuamosa yang mengandung DNA virus Human Papiloma Virus dan 50% kanker
serviks berhubungan dengan Human Papiloma Virus tipe 16 (Rasjidi, 2008).
2.2.4 Faktor Resiko terjadi Kanker Serviks
Beberapa faktor risiko terjadinya kanker serviks (Rasjidi, 2009) yaitu :
a. Umur pertama kali melakukan hubungan seksual
Makin muda umur pertama kali kawin, maka makin tinggi risiko
mendapatkan kanker serviks uteri. Menurut Tilong (2012) mengemukakan
hubungan seksual pada usia terlalu dini (< 16 tahun) bisa meningkatkan risiko
terserang kanker serviks dua kali lebih besar dibandingkan mereka yang
melakukan hubungan seksual setelah usia 20 tahun. Berdasarkan penelitian para
ahli, wanita pada usia yang melakukan hubungan seksual pada usia kurang dari
15 tahun mempunyai risiko 10 kali lipat dan wanita yang melakukan hubungan
seksual sebelum usia 18 tahun akan berisiko terkena kanker serviks sampai 5
kali lipat (Rasjidi, 2010).
b.

Perilaku Seksual
Risiko kanker serviks meningkat lebih dari 10 kali bila berhubungan
dengan 6 atau lebih mitra seks. Risiko juga meningkat bila berhubungan seks
dengan laki-laki berisiko tinggi (laki-laki yang berhubungan seks dengan
banyak wanita), atau laki- laki yang mengidap penyakit jengger ayam
(kondiloma akuminata) di zakarnya (penis) (widyastuti, 2009). Menurut Aulia
(2012) wanita dengan banyak pasangan seksual memiliki risiko lebih tinggi
menderita kanker serviks daripada wanita dengan satu pasangan tetap. Demikian
halnya dengan wanita yang melakukan hubungan seksual dengan pria yang
memiliki banyak pasangan seksual karena memiliki risiko tinggi terinfeksi HPV.

c. Wanita Perokok
Tembakau mengandung bahan bahan karsinogen baik yang dihisap
14

sebagai rokok/sigaret maupun yang dikunyah. Asap rokok menghasilkan


polycyclic aromatic hydrocarbons heterocyclic amine yang sangat karsinogen
dan mutagen, sedangkan bila dikunyah ia menghasilkan nitrosamine. Bahan
yang berasal dari tembakau yang dihisap terdapat pada getah serviks wanita
porokok dan dapat menjadi kokarsinogen infeksi virus. Bahkan bahan-bahan
tersebut dapat menyebabkan kerusakan DNA epitel serviks sehingga
mengakibatkan neoplasma serviks (Rasjidi, 2007). Wanita perokok mempunyai
risiko 2 kali lipat terhadap kanker serviks dibandingkan dengan wanita bukan
terkandung nikotin dan zat lainnya yang terdapat di dalam rokok. Zat- zat
tersebut menurunkan daya tahan serviks dan menyebabkan kerusakan DNA
epitel serviks sehingga timbul kanker serviks, di samping merupakan
kokarsinogen infeksi virus.
d. Riwayat Ginekologis
Hamil di usia muda dan jumlah kehamilan atau manajemen persalinan
yang tidak tepat (trauma kronis pada serviks), banyak anak (lebih dari 3 kali
melahirkan, adanya infeksi, atau iritasi menahun dapat pula meningkatkan risiko
(Sarjadi, 1995). Kanker serviks jarang dijumpai pada perawan, insiden lebih
tinggi pada mereka yang kawin daripada yang tidak kawin (Sarwono, 1997).
Insiden meningkat dengan tinginya paritas, jarak persalinan yang terlampau
dekat. Diperkirakan risiko 3-5 kali lebih besar pada wanita yang sering partus
untuk terjadi kanker. Robekan pada bagian leher rahim yang tipis kemungkinan
dapat menyebabakan suatu peradangan dan selanjutnya berubah menjadi kanker.
Paritas merupakan keadaan dimana seorang wanita pernah melahirkan. Paritas
yang berbahaya adalah dengan memiliki jumlah anak lebih dari 2 orang atau
jarak persalinan terlampau dekat. Sebab dapat menimbulkan perubahan sel-sel
abnormal pada mulut rahim dan dapat berkembang menjadi keganasan (Bertiani,
2009)
e.

Sosial ekonomi
Kanker serviks banyak dijumpai pada golongan sosial ekonomi rendah,
mungkin ada kaitannya dengan gizi dan imunitas. Pada golongan ekonomi sosial
rendah umumnya kwalitas dan kuantitas makanan kurang hal ini mempengaruhi
15

imunitas tubuh. Hal ini juga ada hubungannya keterbatasan akses ke sistem
pelayanan kesehatan (Rasjidi, 2009),(Pudiastuti, 2010).
Mereka dari golongan sosial ekonomi rendah, mempunyai risiko lebih
tinggi untuk menderita kanker srviks daripada tingkat sosial ekonomi menengah
atau tinggi (Laila, 2008
f.Pekerjaan
Sekarang ini ketertarikan difokuskan pada keterpaparan bahan
tertentu dari suatu pekerjaan: debu, logam, bahan kimia, tar, atau oli mesin
dapat menjadi faktor risiko kanker serviks (Rasjidi, 2009).

g. Riwayat infeksi di daerah kelamin atau radang panggul


Infeksi trikomonas, sifilis, virus herpes simpleks tipe 2, dan
gonokokus yang menahun ditemukan berhubungan dengan kanker serviks.
h. Human Immunodefisiency Virus
Perubahan sistem imun dihubungkan dengan meningkatnya risiko
terjadinya kanker serviks invasif. Immunodefisiency yang diakibatkan oleh HIV
menciptakan infeksi oportunistik dari HPV yang mengakibatkan kanker serviks
(Rasjidi, 2009).
i. Penggunaan Pil kontrasepsi dalam Jangka Waktu Lama
Penggunaan pil kontrasepsi dalam jangka waktu yang lama ,misalnya 5
tahun atau lebih dapat meningkatkan risiko kanker serviks bagi wanita yang
terinfeksi HPV (Aulia, 2012).
2.2.5

Perjalanan Alamiah Kanker Serviks


Pada perempuan saat remaja dan kehamilan pertama, terjadi metaplasia sel
skuamosa serviks. Bila pada saat ini terjadi terjadi infeksi HPV, maka akan
terbentuk sel baru hasil transformasi dengan partikel HPV tergabung dalam DNA
sel. Bila hal ini berlanjut maka terbentuklah lesi prekanker dan lebih lanjut menjadi
kanker. Sebagian besar kasus dysplasia sel serviks sembuh dengan sembuh dengan
sendirinya, sementara hanya 10% yang berubah menjadi dysplasia sedang dan
16

berat. 50% kasus dysplasia berat berubah menjadi karsinoma. Biasanya waktu yang
dibutuhkan suatu lesi dysplasia menjadi keganasan adalah 10-20 tahun.
Kanker serviks invasif berawal dari lesi dysplasia sel-sel rahim yang kemudian
berkembang menjadi dysplasia tingkat lanjut, karsinoma in-situ dan akhirnya
kanker invasif. Penelitian terakhir menunjukkan bahwa prekusor kanker adalah
lesi dysplasia tingkat lanjut (high-grade dysplasia) yang sebagian kecilnya akan
berubah menjadi kanker invasif dalam 10-15 tahun, sementara dysplasia tingkat
rendah (low-grade dysplasia) mengalami regresi spontan (Depkes, 2008).
2.2.6

Gejala Kanker Serviks


Perubahan pra kanker pada serviks biasanya tidak menimbulkan gejala dan
perubahan ini tidak terdeteksi kecuali jika wanita tersebut menjalani
pemeriksaan panggul dan papsmear. Gejala biasanya muncul ketika sel serviks
yang abnormal berubah menjadi keganasan dan menyusup ke jaringan
sekitarnya.Pada saat ini akan timbul gejala berikut:
a) Perdarahan vagina yang abnormal, terutama di antara 2 menstruasi,
setelah melakukan hubungan seksual dan setelah menopause.
b) Menstruasi abnormal (lebih lama dan lebih banyak).
c) Keputihan yang menetap, dengan cairan yang encer, berwarna pink,
mengandung darah atau hitam serta berbau busuk.
Gejala dari kanker serviks stadium lanjut:
a) Nafsu makan berkurang, penurunan berat badan, kelelahan
b) Nyeri panggul atau tungkai
c) Dari vagina keluar air kemih atau tinja
d) Patah tulang (fraktur) patologis
2.2.7 Stadium kanker serviks
Sistem yang umumnya digunakan untuk pembagian stadium kanker
serviks adalah sistem yang diperkenankan oleh International Federatiaon Of
Gynecology and Obstetrics (FIGO). Semakin besar angkanya, maka kanker
semakin serius dan dalam tahap lanjut (Rasjidi, 2010) sebagai berikut :
17

Tabel 1 Stadium Kanker serviks


Stadium

Keterangan

Sel kanker masih di selaput lendir serviks (karsinoma insitu)

Kanker masih terbatas di dalam jaringan serviks dan belum


menyebar ke badan rahim.

IA

Karsinoma yang didiagnosa baru hanya secara mikroskop dan


belum menunjukkan kelainan/keluhan klinik.

IA1

Kanker sudah mulai menyebar ke jaringan otot dengan dalam


<3 mm, serta ukuran besar tumor <7 mm.

IA2

Kanker sudah menyebar lebih dalam (>3 mm-5 mm) dengan


lebar 7 mm

IB

Ukuran kanker sudah >IA2.

IB1

Ukuran tumor sudah 4 cm

IB2

Ukuran tumor >4 cm

II

Kanker sudah menyebar keluar jaringan serviks tetapi belum


mengenai dinding rongga panggul. Meskipun sudah menyebar
ke vagina tetapi masih terbatas pada 1/3 atas vagina.

IIA

Tumor jelas belum menyebar ke sekitar uterus

IIB

Tumor jelas sudah menyebar ke sekitar uterus.

III

Kanker sudah menyebar ke dinding panggul dan sudah


mengenai jaringan vagina lebih rendah dari 1/3 bawah. Bisa
juga penderita sudah mengalami ginjal bengkak karena
bendungan air seni (Hidroneprosis) dan mengalami gangguan

IIIA

fungsi ginjal.
Kanker
sudah menginvasi dinding panggul

IIIB

Kanker menyerang dinding panggul disertai gangguan fungsi


ginjal dan Hidroneprosis

IV

Kanker sudah menyebar keluar rongga panggul, dan secara


klinik sudah terlihat tanda-tanda invasi kanker ke selaput lendir
kandung kencing.

IVA

Sel kanker menyebar pada alat/rongga yang dekat dengan


serviks
18

IVB

Kanker serviks sudah menyebar pada alat/rongga yang jauh


dari serviks

2.3 Deteksi Dini Kanker Serviks


Berbagai metode deteksi dini kanker serviks kanker serviks telah dikenal dan
diaplikasikan, dimulai sejak tahun 1960-an dengan pemeriksaan Paps. Selain itu
dikembangkan metode visual dengan ginescope, atau servikografi, kolposkopi.
Hingga penerapan metode yang dianggap murah yaitu dengan tes IVA (Inspeksi
Visual dengan Asam Asetat. Deteksi dini DNA HPV juga ditujukan

untuk

mendeteksi adanya HPV tipe onkogenik, pada hasil yang positif, dan memprediksi
seorang perempuan menjadi berisiko tinggi terkena kanker serviks (Depkes, 2010).
WHO merekomendasikan interval deteksi dini:
a) Bila deteksi dini hanya mungkin dilakukan 1 kali seumur hidup maka
sebaiknya dilakukan pada wanita antara usia 35-45 tahun.
b) Untuk wanita usia 25-49 tahun, bila sumber daya memungkinkan deteksi dini
hendaknya dilakukan 3 tahun sekali
c) Bila 2 kali berturut-turut hasil deteksi dini sebelumnya negatife, perempuan
usia diatas 65 tahun, tidak perlu menjalani deteksi dini.
d) Tidak semua wanita direkomendasikan melakukan deteksi dini setahun sekali.

Metode deteksi dini yang dapat digunakan, tergantung dari ketersediaan


sumber daya. Metode deteksi dini yang baik memiliki beberapa persyaratan, yaitu
akurat, dapat diulang kembali (reproducible), murah, mudah dikerjakan dan ditindaklanjuti, akseptabel, serta aman. Beberapa metode yang diakui WHO adalah sebagai
berikut (Depkes RI, 2008):
1. Metode Sitologi
a. Tes Paps konvensional
Tes Paps atau pemeriksaan sitologi diperkenalkan oleh Dr.George
Papanicolau sejak tahun 1943. Sejak tes ini dikenal luas, kejadian kanker
leher rahim di Negara-negara maju menurun drastis. Pemeriksaan ini
merupakan suatu prosedur pemeriksaan yang mudah, murah, aman, dan noninvasif. Beberapa penulis melaporkan sensitivitas pemeriksaan ini berkisar
19

antara 78-93%, tetapi pemeriksaan ini tak luput dari hasil positif palsu sekitar
16-37% dan negatif palsu 7-40% sebagian besar kesalahan tersebut
disebabkan oleh pengambilan sediaan yang tidak adekuat, kesalahan dalam
proses pembuatan sediaan dan kesalahan interpretasi.
b. Pemeriksaan sitologi cairan (Liquid-base cytology/LBC)
Dikenal juga dengan Thin Prep atau monolayer. Tujuan metode ini adalah
mengurangi hasil negatif palsu dari pemeriksaan Tes Paps konvensional dengan
cara optimalisasi teknik koleksi dan preparasi sel. Pada pemeriksaan metode ini
sel dikoleksi dengan sikat khusus yang dicelupkan ke dalam tabung yang sudah
berisi larutan fiksasi. Keuntungan penggunaan teknik monolayer ini adalah

sel

abnormal lebih terbesar dan mudah dikenali. Kerugiannya adalah butuh waktu
yang cukup lama untuk pengolahan slide dan biaya yang lebih mahal.
2. Metode pemeriksaan DNA-HPV
Deteksi DNA-HPV dapat dilakukan dengan metode hibridisasi berbagai
cara mulai dari cara Shouthern Blot yang dianggap sebagai baku emas, filter
insitu, Dot Blot, hibridisasi insitu yang memerlukan jaringan biopsi, atau dengan
cara pembesaran, seperti pada PCR (Polymerase Chain Reaction) yang amat
sensitif.
3. Metode inspeksi visual
a. Inspeksi visual dengan lugol iodin (VILI)
b. Inspeksi visual dengan asam asetat (IVA)
Selain dua metode visual ini, dikenal juga metode visual kolkoskopi
(pemeriksaan serviks dengan kaca pembesar) dan servikografi.
Setiap metode deteksi dini mempunyai sensitifitas dan berbeda. Sampai saat
ini belum ada metode yang ideal dimana sensitivitas dan spesifisitas 100%
(absolut). Oleh karena itu, dalam pemeriksaan deteksi dini, setiap wanita
harus mendapat penjelasan dahulu (informed consent).
Untuk membantu menentukan stadium kanker, dilakukan beberapa
pemeriksaan berikut: Sistoscopi, Rontgen dada, Urografi intravena,
Sigmoidoskopi, Scanning tulang dan hati, Barium enema.

2.4 Inspeksi Visual dengan Asam Asetat


20

2.4.1 Pengertian
Pemeriksaan Inspeksi visual dengan asam asetat (IVA) adalah pemeriksaan
yang dilakukan oleh dokter/bidan/paramedis dengan mengamati leher rahim yang
telah diberiasam asetat/asam cuka 3-5% secara inspekulo dan dilihat dengan
penglihatan mata telanjang. Tujuannya untuk melihat adanya sel yang mengalami
dysplasia sebagai salah satu metode deteksi dini kanker mulut rahim (Depkes, 2008).
Pemeriksaan IVA pertama kali diperkenalkan oleh Hinselman (1925) dengan
cara memulas leher rahim dengan kapas yang telah dicelupkan dalam asam asetat 35%. Pemberian asam asetat akan mempengaruhi epitel abnormal, bahkan juga akan
meningkatkan osmolaritas cairan ekstrasekuler. Cairan ekstraseluler yang bersifat
hipertonik ini akan menarik cairan intraseluler sehingga membran akan kolaps dan
jarak antar sel akan semakin dekat. Sebagai akibatnya, jika permukaan epitel
mendapat sinar, sinar tersebut tidak akan diteruskan ke stroma, tetapi dipantulkan
keluar sehingga permokaan epitel abnormal akan berwarna putih, yang disebut juga
epitel putih (acetowhite) (Depkes, 2007)
Praktek yang dianjurkan untuk fasilitas Pemeriksaan IVA, sebagai suatu
pemeriksaan deteksi dini alternatif, karena memiliki beberapa manfaat jika
dibandingkan dengan uji yang telah ada. Keadaan ini lebih memungkinkan dilakukan
di negara berkembang, seperti Indonesia(FK.UI, 2010).
IVA adalah dengan sumber daya sederhana dibandingkan dengan jenis
penapisan lain (Depkes, 2010) karena:
a) Aman, tidak mahal, dan mudah dilakukan
b) Akurasi tes tersebut sama dengan tes-tes yang lain yang digunakan untuk
penapisan kanker leher rahim
c) Dapat dipelajari dan dilakukan oleh hampir semua tenaga kesehatan di
semua jenjang sistem kesehatan
d) Memberikan hasil segera sehingga dapat segera diambil keputusan mengenai
penatalaksanaannya (pengobatan atau rujukan)
e) Suplai sebagian besar peralatan dan bahan untuk pelayanan ini mudah didapat
dan tersedia
f) Pengobatan langsung dengan krioterapi berkaitan dengan penapisan yang
tidak bersifat invasif dan dengan efektif dapat mengidentifikasi berbagai lesi
prakanker
21

2.4.2 Perbandingan IVA dengan tes penapisan lainnya.


Tabel 2 Perbandingan IVA dengan tes penapisan lainnya
Mudah
Jenis Tes

2.4.3

Aman

Praktis

Terjangkau

Efektif

Tersedia

IVA

ya

ya

ya

ya

ya

Pap Smear

ya

tidak

tidak

ya

tidak

HPV/DNA Test

ya

tidak

tidak

ya

tidak

Cervicography

ya

tidak

tidak

ya

tidak

Indikasi Pemeriksaan IVA


Menjalani tes kanker atau prakanker dianjurkan bagi semua wanita berusia 3045 tahun. Kanker rahim menempati angka tertinggi diantara kanker lain wanita,
sehingga tes harus dilakukan pada usia dimana lesi pra-kanker lebih mudah
terdateksi, biasanya 10-20 tahun lebih awal.
Sejumlah faktor risiko berhubungan dengan perkembangan kanker serviks
sebagai berikut:
a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)

Usia muda saat pertama kali melakukan hubungan seksual (usia <20 tahun)
Memiliki banyak pasangan seksual
Riwayat pernah mengalami Infeksi Menular Seksual (IMS)
Ibu atau saudara perempuan yang memiliki riwayat kanker serviks
Hasil Papsmear sebelumnya yang tidak normal
Wanita perokok
Wanita yang
mengalami masalah penurunan kekebalan tubuh
dan HIV/AIDS

2.4.4

Kapan Harus Menjalani Pemeriksaan IVA


Tes IVA dapat dilakukan kapan saja, termasuk saat siklus menstruasi, saat
kehamilan dan saat asuhan nifas atau paska keguguran.Tes IVA dapat dilakukan pada
wanita yang dicurigai atau diketahui menderita IMS atau HIV/AIDS. Bimbingan
diberikan untuk tiap hasil tes, termasuk ketika harus konseling dibutuhkan. Untuk
masing-masing tes akan diberikan beberapa instruksi baik yang sederhana untuk ibu
22

(misalnya, kunjungan ulang ibu untuk tes IVA setiap tahun secara berkala atau 3-5
tahun paling lama) atau isu-isu khusus yang harus dibahas seperti kapan dan dimana
pengobatan diberikan, risiko potensial atau manfaat pengobatan dan kapan perlu
merujuk untuk tes tambahan atau pengobatan yang lebih lanjut.
2.4.5 Peralatan dan Bahan
Peralatan yang dibutuhkan untuk melakukan IVA adalah peralatan yang biasa
tersedia di klinik atau di poli KIA seperti berikut:
a) Meja periksa gynekologi dan kursi
b) Sumber cahaya yang memadai agar cukup menyinari vagina dan leher rahim
c) Spekulum graves bivalved ( cocor bebek )
d) Nampan atau wadah
Ada beberapa bahan yang diperlukan untuk melakukan pemeriksaan IVA.
Bahan-bahan tersebut dapat diperoleh dengan mudah. Antara lain :
a) Kapas swab digunakan untuk menghilangkan mukosa dan cairan keputihan dari
serviks (leher rahim) dan untuk mengoleskan asam asetat ke leher rahim
b) Sarung tangan periksa harus baru
c) Spatula kayu digunakan untuk mendorong dinding lateral dari vagina jika
menonjol melalui bilah spekulum
2.4.6

Teknik Pemeriksaan dan Interpretasi IVA (Depkes, 2007)


Prinsip metode IVA adalah melihat perubahan warna menjadi putih
(acetowhite) pada lesi prakanker jaringan ektoserviks yang diolesi larutan asam
asetat. Bila ditemukan lesi makroskopis yang dicurigai kanker, pengolesan asam
asetat tidak dilakukan namun segera dilakukan rujukan ke sarana yang lebih lengkap.
Wanita yang sudah menopause tidak direkomendasikan menjalani deteksi dini
dengan metode IVA karena zona transsisional leher rahim pada kelompok ini
biasanya berada pada endoserviks dalam kanalis servikalis sehingga tidak bisa dilihat
dengan inspeksi spekulum.

Tabel 3 Interpretasi Inspeksi Visual Asam Asetat (IVA)


23

No

Hasil

Interpretasi

Normal

Licin, merah muda, bentuk portio normal

Infeksi

Servisitis, banyak fluor, ektropian, polip

Positif IVA

Plak putih, epitel acetowhite (bercak putih)

Kanker serviks

Pertumbuhan seperti bunga kol, mudah berdarah

2.5 Pencegahan kanker serviks


Menurut Rasjidi tahun 2010, ada beberapa cara untuk mencegah Kanker
serviks :
1. Pencegahan Primer
Pencegahan primer dapat dilakukan melalui berbagai cara, antara lain:
a) Promosi dan edukasi pola hidup sehat
b) Menunda onset aktivitas seksual
Menunda aktivitas seksual sampai usia 20 tahun dan berhubungan secara
monogamy akan mengurangi risiko kanker servks secara signifikan.
c) Penggunaan kontrasepsi barier
Kontrasepsi metode barier (kondom, diafrgma dan spermatisida) berperan
untuk proteksi terhadap agen virus. Penggunaan latex lebih dianjurkan
daripada kondom yang terbuat dari kulit kambing.
d) Berperan menghentikan atau mencegah perubahan keganasan sel-sel, seperti
yang terjadi pada permukaan serviks.
e) Penggunaan vaksinasi HPV
Vaksinasi HPV yang diberikan kepada pasien bsa mengurangi infeksi
Human Papiloma karena mempunyai proteksi >90 %.
2. Pencegahan sekunder
a) Pencegahan Sekunder - Pasien dengan risiko sedang
Hasil tes Pap yang negatif`sebanyak tiga kali berturut-turut dengan selisih
waktu antar pemeriksaan satu tahun dan atas petunjuk dokter sangat
dianjurkan. Untuk pasien (atau partner hubungan seksual yang level
aktivitasnya tidak diketahui) dianjurkan untuk tes Pap tiap tahun.
24

b) Pencegahan Sekunder Pasien dengan Risiko Tinggi


Pasien yang memulai hubungan seksual saat usia <20 tahun dan wanita
yang mempunyai banyak partner (multipel partner) seharusnya melakukan
tes Pap tiap tahun, dimulai dari onset seksual intercourse aktif. Interval
sekarang ini dapat diturunkan menjadi setiap 6 bulan untuk pasien risiko
khusus, seperti mereka yang mempunyai riwayat seksual berulang.
3. Pencegahan tersier
Meliputi pelayanan di Rumah sakit (diagnosis dan dan pengobatan) serta
tindakan paliatif untuk meningkatkan kualitas hidup pasien.
2.6 Motivasi
Motivasi adalah suatu dorongan kehendak yang menyebabkan seseorang
melakukan suatu perbuatan untuk mencapai tujuan tertentu. Motivasi berasal dari
kata motif yang berarti "dorongan" atau rangsangan atau "daya penggerak" yang ada
dalam diri seseorang. Menurut Weiner (1990) yang dikutip Elliot et al. (2000), motivasi
didefenisikan sebagai kondisi internal yang membangkitkan kita untuk bertindak,
mendorong kita mencapai tujuan tertentu, dan membuat kita tetap tertarik dalam kegiatan
tertentu. Menurut Uno (2007), motivasi dapat diartikan sebagai dorongan internal dan
eksternal dalam diri seseorang yang diindikasikan dengan adanya; hasrat dan minat;
dorongan dan kebutuhan; harapan dan cita-cita; penghargaan dan penghormatan. Motivasi
adalah sesuatu apa yang membuat seseorang bertindak (Sargent, dikutip oleh Howard,
1999) menyatakan bahwa motivasi merupakan dampak dari interaksi seseorang dengan
situasi yang dihadapinya (Siagian, 2004).
Motivasi merupakan perubahan energi dalam diri pribadi seseorang yang ditandai
dengan timbulnya perasaan dan reaksi untuk mencapai tujuan. Ada dua prinsip yang dapat
digunakan untuk meninjau motivasi, yaitu: pertama, Motivasi dipandang sebagai suatu
proses. Pengetahuan tentang proses ini akan membantu kita menjelaskan kelakuan yang
kita amati dan untuk memperkirakan kelakuan-kelakuan lain pada seseorang; kedua, Kita
menentukan karakter dari proses ini dengan melihat petunjuk-petunjuk dari tingkah
lakunya. Apakah petunjuk-petunjuk dapat dipercaya, dapat dilihat kegunaannya dalam
memperkirakan dan menjelaskan tingkah laku lainnya (Hamalik, 2001).

25

Motivasi sebagai proses batin atau proses psikologis dalam diri seseorang, sangat
dipengaruhi oleh beberapa faktor. Sedangkan ahli lain (Jannah, 2010) mengemukan
faktor-faktor yang mempengaruhi motivasi tersebut ialah:
1. Faktor Ekstern
a. Lingkungan kerja.
b. Pemimpin dan kepemimpinannya.
c. Tuntutan perkembangan organisasi atau tugas.
d. Dorongan atau bimbingan atasan.
2. Faktor Intern
a. Pembawaan individu.
b. Tingkat pendidikan.
c. Pengalaman masa lampau.
d. Keinginan atau harapan masa depan.
Motivasi dapat dikategorikan menjadi tiga tingkatan, yaitu motivasi tingkat dasar,
menengah dan tinggi. Semakin tinggi tingkat motivasi seseorang akan semakin bagus
karena akan meningkatkan usahanya untuk meraih apa yang diinginkan (Farhan, 2010):
1. Motivasi tingkat dasar (rendah).
2. Motivasi tingkat menengah (sedang).
3. Motivasi tingkat tinggi.
Faktor-faktor yang mempengaruhi motivasi dalam pemeriksaan IVA adalah sebagai
berikut:
1. Pengetahuan
2. Tingkat pendidikan
3. Status ekonomi

26

2.7 Kerangka Konsep


Berdasarkan tujuan penelitian diatas, maka kerangka konsep dalam penelitian
ini adalah :
Variabel bebas
Variabel terikat

Faktor-faktor:
1. Pengetahuan
2. Umur
3. Pendidikan
4. Pekerjaan
5. Paritas

Motivasi melakukan
pemerisaan IVA

Variabel pengganggu
Pendidikan dan penyuluhan
mengenai kanker serviks
pada wanita usis subur

Keterangan:
Pengetahuan wanita usia subur tentang kanker serviks dapat mempengaruhi
motivasi untuk melakukan pemeriksaan inspeksi visual dengan asam asetat.
: Faktor yang diteliti
: Faktor yang tidak diteliti

27

BAB III
METODE PENELITIAN
3.1. Jenis dan Rancangan Penelitian
Jenis penelitian ini merupakan deskriptif analitik yaitu ingin mengetahui
hubungan pengetahuan wanita usia subur dengan motivasi melakukan pemeriksaan IVA

3.2. Lokasi dan Waktu Penelitian


Penelitian ini dilakukan di Kelurahan Tungkal Harapan selama periode bulan Mei
2016. Alasan peneliti melakukan penelitian di kelurahan Tungkal Harapan karena
kelurahan tersebut merupakan kelurahan terpadat di antara wilayah kerja Puskesmas II
lainnya sehingga diharapkan sebagai daerah representatif untuk wilayah kerja Puskesmas
II lainnya.

3.3.Populasi dan Sampel


3.3.1.Populasi
Dalam penelitian ini yang menjadi populasi adalah seluruh ibu yang termasuk
dalam wanita usia subur (15- 49 tahun) di kelurahan Tungkal Harapan
3.3.2.Sampel
Sampel adalah sebagian dari objek populasi dan jumlahnya lebih kecil dari
populasi. Dalam penelitian ini pengambilan sampel menggunakan metode
convenience sampling, pada cara ini semua subjek yang datang dan memenuhi
kriteria pemilihan dimasukan dalam penelitian sampai jumlah yang diperlukan
terpenuhi. Sampel dalam penelitian ini sebanyak 58 wanita usia subur.
Kriteria inklusi dalam penelitian ini adalah:

Wanita usia 15 - 49 tahun yang telah menikah

bersedia mengikuti penelitian

Kriteria eksklusi dalam penelitian ini adalah

Wanita usia 15 49 tahun yang belum menikah

Tidak bersedia mengikuti penelitian


28

3.4. Variabel Penelitian


Variabel bebas dari penelitian ini adalah pengetahuan WUS tentang kanker serviks,
sedangkan variabel terikat dari penelitian ini adalah motivasi WUS untuk melakukan
deteksi dini kanker serviks dengan metode IVA
3.5. Metode Pengumpulan Data
Data mencakup:
1. Pengetahuan dan motivasi dengan menggunakan kuesioner.
2. Karekteristik responden (nama, umur, pekerjaan, pendidikan, riwayat perkawinan,
riwayat kehamilan) dengan wawancara langsung menggunakan kuesioner.
3.5. Instrumen Penelitian
1. Kuesioner Penelitian
2. Alat tulis
3.6. Definisi Operasional
1. Pengetahuan yang dimaksud adalah pengetahuan WUS tentang kanker leher rahim
dan tes IVA meliputi definisi, etiologi, faktor resiko, gejala dan manfaat deteksi dini
2. Motivasi yang dimaksud adalah dorongan kehendak yang menyebabkan WUS
melakukan pemeriksaan IVA
3.7. Aspek Pengukuran
1. Pengetahuan WUS tentang kanker serviks diukur menggunakan 10 pertanyaan dengan
jawaban paling benar diberi skor 3 dan jawaban tidak tahu diberi skor 0. Pengukuran
tingkat pengetahuan tentang kanker serviks dikategorikan menjadi 3:
a. Pengetahuan baik, jika skor responden 20-31
b. Pengetahuan cukup, jika skor responden 10-19
c. Pengetahuan kurang, jika skor responden 0-9
2. Motivasi WUS untuk melakukan pemeriksaan IVA diukur menggunakan 8 pernyataan
dengan jawaban setuju dan tidak setuju, dikategorikan menjadi 3:
a. Motivasi tinggi, jika jawaban setuju 7-8 pernyataan
29

b. Motivasi sedang, jika jawaban setuju 4-6 pernyataan


c. Motivasi kurang, jika jawaban setuju 3 pernyataan
3.8. Teknik Analisa Data
3.8.1. Pengolahan Data
Pengolahan data dilakukan secara manual dan komputer dengan langkahlangkah sebagai berikut:
1. Editing, yaitu melihat dan memeriksa apakah pertanyan sudah diteliti ada
proses pengolahan data.
2. Koding, yaitu memberi kode atau angka-angka tertentu pada kuesioner.
3. Entri data.
3.8.2. Analisa Data
Untuk melihat ada tidaknya hubungan secara bermakna diantara variabel
yang diteliti maka digunakan statistik program SPSS for Windows dengan
bantuan komputer.
Analisa data pada penelitian ini adalah univariat dan bivariat. Analisis
univariat menggunakan tabel, grafik atau diagram. Sedangkan analisis bivariat
hubungan pengetahuan WUS dengan motivasi melakukan pemeriksaan IVA
menggunakan uji korelasi Pearson.

BAB IV
30

HASIL PENELITIAN
4.1

Gambaran Umum Wilayah

4.1.1

Keadaan Geografi

Luas Wilayah Kelurahan/Desa Tungkal Harapan 1.625,24 Ha. Kesemuanya merupakan


Daerah pasang surut dan terletak di 2 Kecamatan yaitu: Kecamatan Tungkal Ilir dan
Kecamatan Seberang Kota
Dengan batas wilayah Desa Tungkal Harapan :
o
o
o
o

Sebelah Utara
SebelahSelata
Sebelah Barat
SebelahTimur

:
:
:
:

Kelurahan seberang kota


Kelurahan sriwijaya
Kelurahan sei nibung
KelurahanTungkal IV

4.1.2 Kondisi Geografi


Daerah Tungkal Harapan memiliki kondisi geografi sebagai berikut:
Iklim
Ketinggian tanah dari permukaan laut
Suhu udara rata-rata
Curah hujan

: Tropis
: 1 meter
: 32 C
: 2000- 2500 MM/ thn

4.1.3 Demografi
Data Demografi Kelurahan Tungkal Harapan Tahun 2013 yang dikutip dari Kantor Kelurahan
Tungkal Harapan mengambarkan bahwa:
A. Penduduk
1. Jenis Kelamin
Tabel 4 : Jumlah Penduduk menurut Jenis Kelamin, PUS dan WUS
Kelurahan
Tungkal

Laki-laki
6767

Harapan
%

34,54%

3.

Perempuan
6660
34 %

PUS
2417
12,33%

Kepala Keluarga
Kelurahan Tungkal Harapan mempunyai 2598 KK
31

WUS
3744

Jumlah
19588

19,11 %

100 %

4. Distribusi menurut umur


Tabel 5 : Distribusi menurut umur
Kelurahan
Tungkal

0-1 TH
214

1-5 TH
1240

5-15 TH
2115

15-56 TH
6331

>56 TH
415

Total
10315

Harapan
%

2,07%

12,03%

20,51%

61,37%

4,02%

100%

5. Kewarganegaraan
Kewarganegaraan masyarakat tungkal harapan WNI : 10315 orang, tidak ada
WNA.

B. Jumlah Penduduk Menurut Agama


Tabel 6 : Jumlah penduduk menurut agama
Agama di

Islam

Kristen

Katolik

Budha

Hindu

Total

kelurahan
Tungkal

9520

410

185

200

10315

harapan
%

92,29%

3,97%

1,79%

1,94%

100%

C. JumlahPendudukmenurut Mata Pencarian


Tabel 7 : Jumlah Penduduk menurut Mata Pencarian
Kelurahan

Karyawa

Wiraswast

Tungkal

n
2700

a
2000

Tani

Tukang

Nelayan

Pensiu

Jasa

n
400

101

3500

15

Harapan

D. Jumlah Penduduk Menurut Morbilitas / Mutasi Penduduk


Sepanjang tahun 2013, jumlah kelahiran dan kematian yang dapat dilaporkan yaitu :
1. Kelahiran
2. Kematian

: 375 orang
: 35 orang
32

4.1.4

PENDIDIKAN

A. Pendidikan Umum
Tabel 8: Sarana Gedung untuk Pendidikan Umum daerah kelurahan Tungkal Harapan
JENJANG

PAUD

TK

SD

SMP

MTS

SMA

UNIVERSITA

PENDIDIKA

N
JUMLAH

NEGRI
1

Ponpes

Madrasah Ibtidaiyah

SDLB

1 Gedung

2 Gedung

SARANA
GEDUNG

B. Pendidikan Khusus
Tabel 9 : Sarana Gedung untuk Pendidikan Khusus
PENDIDIKAN
KHUSUS
JUMLAH

Gedung

SARANA
GEDUNG
5.1.5 SARANA PEREKONOMIAN
Daerah kelurahan Tungkal Harapan memiliki 1 buah pasar tradisional, yang masih
aktif hingga saat ini.
5.1.6

SOSIAL BUDAYA

Kebiasaan, tradisi dan pantangan yang merugikan kesehatan :

Dalam upaya penyembuhan penyakit sebagian penduduk masih ada yang mendatangi

dukun dan minta pertolongan petugas kesehatan setelah keadaan penyakit menjadi parah.
Tidak melaporkan kelahiran / kematian Balita pada Pemerintah Desa.
WC Keluarga umumnya didirikan di pinggir sungai atau parit
Bila musim kemarau persedian air bersih (air hujan) habis maka sebagian penduduk

menggunakan air PDAM dan air galon.


Umumnya sampah buang di sembarang tempat, parit atau sungai.
Sebagianpendudukmemanfaatkankolongrumahsebagaikandangunggas

33

Perkarangan kurang dimanfaatkan, banyak genangan air yang dapat menjadi sarang

nyamuk.
Banyak warung kecil yang tidak memenuhi syarat kesehatan, terutama pada makanan

dan minuman pada penyajiannya tidak ditutup dan berjualan di sembarang tempat.
Suku bangsa beraneka ragam
Bahasa sehari-hari yang digunakan masyarakat adalah bahasa indonesia, dengan logat
daerah jambi dan melayu, dan ada juga sebagian yang menggunakan bahasa daerah
asalnya masing masing.

5.2 Hasil Penelitian


4.2. 1 Karakteristik Koresponden
1. Karakteristik koresponden berdasarkan tingkat pendidikan

34

Distribusi Pendidikan
5% 9%

Tidak Sekolah
SD
SMP

38%

SMA
48%

Diagram 1. Distribusi Frekuensi Tingkat Pendidikan Wanita Usia


Subur di Kelurahan Tungkal Harapan
Berdasarkan Diagram 1 di atas dapat diketahui bahwa tingkat pendidikan
wanita usia subur di Kelurahan Tungkal Harapan paling banyak pada kategori
pendidikan dasar sebanyak 28 responden (48 %) sedangkan paling sedikit dalam
kategori pendidikan menengah atas yaitu sebanyak 3 responden (5%). Sebanyak 5
orang (9%) tidak bersekolah dan sebanyak 22 responden (38%) berpendidikan sekolaj
menengah pertama.

2. Karakteristik koresponden berdasarkan pekerjaan

35

Distribusi Pekerjaan

3%

Bekerja
Tidak Bekerja

97%

Diagram 2. Distribusi Frekuensi Pekerjaan Wanita Usia Subur di


Kelurahan Tungkal Harapan
Berdasarkan Diagram 2 di atas dapat diketahui bahwa sebegian besar yaitu
sebanyak 56 responden (97%) wanita usia subur di Kelurahan Tungkal Harapan tidak
bekerja atau hanya berprofesi sebagai ibu rumah tangga.

3. Karakteristik responden berdasarkan umur

36

Distribusi Umur Responden

< 20 tahun
36%

20-35 tahun
> 35 tahun

64%

Diagram 3. Distribusi Frekuensi Umur Wanita Usia Subur


di Kelurahan Tungkal Harapan
Berdasarkan diagram 3 di atas dapat diketahui bahwa sebanyak 37 responden
(64%) adalah wanita usia subur dengan umur di atas 35 tahun, sedangkan 21
responden (36%) berusia 20-35 tahun.
4. Karakteristik responden berdasarkan jumlah paritas

Distribusi Paritas
5%
Primipara

33%

Multipara
Grandemultipara
62%

Diagram 4. Distribusi Frekuensi Paritas Wanita Usia Subur di


Kelurahan Tungkal Harapan
37

Berdasarkan diagram 4 di atas dapat diketahui bahwa dari 58 responden


sebanyak 36 orang (62%) responden sudah melakukan persalinan lebih dari 1 kali.
Sebanyak 3 responden (5%) melakukan persalinan 1 kali dan sebanyak 19 responden
(33%) melakukan persalinan lebih dari sama dengan 5 kali.
4.2.2 Analisis Univariat
Hasil distribusi frekuensi dari skor-skor jawaban responden dapat tersaji pada
tabel 10 Distribusi frekuensi tingkat pengetahuan WUS, dan tabel 11. Distribusi
frekuensi motivasi
Tabel 10. Distribusi Frekuensi tingkat Pengetahuan WUS
Frequency Percent
Valid
Cumulative

Valid

Baik
Cukup
Kurang
Total

2
29
27
58

3.4
50
46.6
100.0

Percent
3.4
50
46.6
100.0

Percent
3.4
51.7
100.0

Pengetahuan
35
30
25
Pengetahuan

20
15
10
5
0
Baik

Cukup

Kurang

Berdasarkan tabel 10 di atas skor-skor jawaban dari angket


pengetahuan tentang kanker serviks maka dikategorikan menjadi 3 kategori,
yakni berpengetahuan baik, cukup, dan kurang. Mayoritas tingkat pengetahuan
responden berada pada tingkat pengetahuan cukup sejumlah 29 orang (50%),
dan tingkat pengetahuan kurang sejumlah 27 orang (46,5%), sedangkan
kategori baik hanya 2 orang (3,4%).
38

Tabel 11. Distribusi Frekuensi Motivasi Melakukan Pemeriksaan IVA


Frequency Percent
Valid
Cumulative

Valid

Tinggi
Sedang
Rendah
Total

17
24
17
58

29.3
41.4
29.3
100.0

Percent
29.3
41.4
29.3
100.0

Percent
29.3
70.7
100.0

Motivasi
30
25
20

Motivasi

15
10
5
0
Tinggi

Sedang

Rendah

Berdasarkan tabel 11 di atas skor-skor jawaban dari angket motivasi


dikategorikan menjadi 3 kategori, yakni memiliki motivasi yang tinggi, sedang, dan
rendah. Mayoritas responden memiliki motivasi yang sedang dengan jumlah 24 orang
(41,4%), sedangkan responden yang memiliki motivasi tinggi sejumlah 17 orang
(29,3%), dan motivasi rendah sejumlah 17 orang (29,3%).
4.2.3 Analisis Bivariat
Analisis Bivariat bertujuan untuk mengetahui hubungan antara tingkat
pengetahuan WUS tentang kanker serviks sebagai variabel bebas dan motivasi
pemeriksaan IVA sebagai variabel terikat. Hasil penelitian ini menggunakan uji
pearson correlation.
Tabel 12. Hasil pearson correlation test antara Tingkat Pengetahuan WUS tentang
Kanker Serviks dan Motivasi Melakukan Pemeriksaan IVA
39

Correlations
Pengetahuan
Pearson
Pengetahuan Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson

Motivasi

.794**

58

.001
58

.794**

1
Correlation
Motivasi
Sig. (2-tailed)
.001
N
58
58
**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).
Berdasarkan hasil uji pearson correlation tabel 12 menunjukkan bahwa
tingkat pengetahuan ibu tentang kanker serviks berhubungan positif terhadap motivasi
pemeriksaan IVA kanker serviks. Hal ini dibuktikan dengan nilai positif pearson
correlation sebesar 0,794, dan tingkat signifikansi sebesar 0,001, nilai signifikansi
berada di bawah 0,05 (0,001 < 0,05). Adanya hubungan positif antara tingkat
pengetahuan WUS tentang kanker serviks dengan motivasi pemeriksaan IVA,
mengartikan bahwa semakin tinggi tingkat pengetahuan WUS tentang kanker serviks
maka semakin tinggi motivasi ibu untuk melakukan pemeriksaan IVA.

BAB V
PEMBAHASAN
Pembahasan pada penelitian ini dirinci menjadi pembahasan univariat dan
pembahasan bivariat sebagai berikut :
1. Deskripsi Pengetahuan Ibu tentang Kanker Serviks
Hasil penelitian menunjukkan bahwa mayoritas tingkat pengetahuan responden
berada pada tingkat pengetahuan cukup sejumlah 29 orang (50%), dan tingkat
40

pengetahuan kurang sejumlah 27 orang (46,5%), sedangkan kategori baik hanya 2 orang
(3,4%).
Menurut Notoatmodjo (2003) Pengetahuan adalah merupakan hasil tahu dan ini
terjadi setelah orang mengadakan penginderaan terhadap suatu objek tertentu.
Penginderaan terhadap obyek terjadi melalui panca indra manusia yakni penglihatan,
pendengaran, penciuman, rasa dan raba dengan sendiri. Pada waktu pengindraan sampai
menghasilkan pengetahuan tersebut sangat dipengaruhi oleh intensitas perhatian persepsi
terhadap obyek. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga.
Sedangkan masih tingginya kasus kanker serviks merupakan sebuah ironi. Hal ini
dikarenakan kanker serviks merupakan penyakit yang telah diketahui penyebabnya dan
telah diketahui perjalanan penyakitnya tetapi masih banyak WUS yang belum mengetahui
dan mengerti tentang bahaya kanker serviks. Ditambah juga sudah ada metode deteksi dini
kanker serviks, sehingga sesungguhnya kanker serviks dapat dihindari.
IVA merupakan salah satu metode skrining alternatif untuk kanker serviks. Pada
pemeriksaan IVA, digunakan asam asetat dengan konsentrasi 3-5% yang dipulaskan pada
serviks. Pada tahap pra kanker akan timbul warna bercak putih (aceto white epithelium).
Sebagian besar WUS memiliki tingkat pengetahuan kanker serviks dalam kategori cukup,
walaupun tingkat pendidikan mereka sebagian besar hanya berpendidikan SD yaitu 48%
dan SMP sebesar 38% begitu juga dengan pekerjaan yang dimiliki sebagian besar sebagai
Ibu Rumah Tangga (IRT) sebesar 97%. Hal ini dapat terjadi karena faktor yang
mempengaruhi pengetahuan seseorang bukan hanya pendidikan formal saja, sebagaimana
teori yang dikemukakan Notoatmodjo (2003) bahwa beberapa faktor yang mempengaruhi
pengetahuan antara lain pengalaman, pendidikan, penerimaan informasi dari pihak lain,
dan pekerjaan.
Penerimaan informasi dari pihak lain dapat berupa penerimaan penyuluhan yang
diberikan oleh seorang bidan tentang kesehatan reproduksi maupun informasi tentang
kesehatan lainnya dari berbagai sumber. Hal ini sejalan dengan teori yang dikemukakan
Setiawati (2008) bahwa salah satu faktor yang mempengaruhi tingkat pengetahuan adalah
informasi. Seseorang yang mempunyai sumber informasi yang lebih banyak akan
mempunyai pengetahuan yang lebih luas. Informasi ini dapat diperoleh dari beberapa
sumber antara lain televisi, radio, koran, majalah, kader, bidan, Puskesmas.
Pengetahun WUS yang cukup tentang kanker serviks diharapkan dapat merubah
sikap dan perilaku untuk deteksi dini kanker serviks dengan melakukan pemeriksaan IVA,
sebagaimana diungkapkan George Pickett & John J Hanlon (2004) bahwa dengan
41

pendidikan kesehatan bertujuan menanamkan pengetahuan, dengan harapan agar


pengetahuan tersebut dapat membentuk sikap yang pada gilirannya akan membentuk
perilaku.
2. Deskripsi motivasi melakukan pemeriksaan IVA
Hasil penelitian menunjukkan mayoritas responden memiliki motivasi yang sedang
dengan jumlah 24 orang (41,4%), sedangkan responden yang memiliki motivasi tinggi
sejumlah 17 orang (29,3%), dan motivasi rendah sejumlah 17 orang (29,3%).
Motivasi adalah proses yang berperan pada intensitas, arah dan lamanya
berlangsung upaya individu kearah pencapaian sasaran (konsep dasar motivasi, 2009).
Menurut Widayatun (2009) Motivasi terjadi karena adanya kebutuhan seseorang yang
harus segera dipenuhi untuk segera beraktifitas segera mencapai tujuan. Motivasi itu
muncul karena adanya kebutuhan/need dalam rangka

memenuhi suatu tujuan/goal

motivasi ini sebaiknya dimanage sama dengan need artinya keluarnya jangan sampai
tumpang tindih agar tidak bimbang, ragu, konflik dan mengalami gangguan jiwa. Motivasi
ini ada yang ekstrinsik dan ada yang instrinsik. Motivasi ini belum keluar disebut
motive/drive. Motivasi ini sebagaimana kebutuhan yang diteorikan oleh Maslow
bawasannya harus ditilik bagai tangga yang berbentuk segitiga dengan kebutuhan paling
dasar dan paling besar adalah kebutuhan biologis dan terkecil adalah kebutuhan akan
aktualisasi diri yang tentunya akan menjadi motivasi-motivasi yang sama dengan
kebutuhan tersebut.
Motivasi merupakan suatu tenaga yang terdapat dalam diri manusia yang
menimbulkan mengarahkan, dan mengorganisasi tingkah laku (perilaku). Perilaku ini
timbul karena adanya dorongan faktor internal dan faktor eksternal. Perilaku dipandang
sebagai reaksi atau respons terhadap suatu stimulus.
Pada penelitian ini didapatkan bahwa hampir seluruh WUS dalam penelitian ini
memiliki motivasi sedang. Hal ini terbukti dari kuisioner yang diberikan hampir
setengahnya merupakan motivasi intrinsik, dimana timbul adanya suatu keinginan atau
dorongan dari WUS untuk melakukan pemeriksan IVA.
Lebih lanjut dijelaskan bahwa motivasi sebagai penyebab dari timbulnya perilaku
menurut konsep Woodworth mempunyai 3 (tiga) karakteristik, yaitu :
a. Intensitas; menyangkut lemah dan kuatnya dorongan sehingga menyebabkan
individu berperilaku tertentu;

42

b. Pemberi arah; mengarahkan individu dalam menghindari atau melakukan suatu


perilaku tertentu;
c. Persistensi atau kecenderungan untuk mengulang perilaku secara terus menerus.
Berdasarkan uraian di atas menjelaskan bahwa motivasi melakukan pemeriksaan
IVA diharapkan dapat membentuk perilaku WUS untuk melakukan deteksi dini kanker
serviks metode IVA. Motivasi merupakan suatu konstruk yang dimulai dari adanya need
atau kebutuhan pada diri individu dalam bentuk energi aktif yang menyebabkan timbulnya
dorongan dengan intensitas tertentu yang berfungsi mengaktifkan, memberi arah, dan
membuat persisten (berulang-ulang) dari suatu perilaku untuk memenuhi kebutuhan yang
menjadi penyebab timbulnya dorongan itu sendiri.
3. Hubungan antara pengetahuan ibu tentang kanker serviks dengan motivasi
pemeriksaan IVA
Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat hubungan antara tingkat
berpengetahuan ibu tentang kanker serviks dengan pemeriksaan IVA. Hal ini dibuktikan
dengan nilai positif korelasi Pearson sebesar 0,794, dan tingkat signifikansi sebesar 0,001,
nilai signifikansi berada di bawah 0,05 (0,001 < 0,05). Hal ini mengartikan bahwa
hubungan antara tingkat pengetahuan ibu tentang kanker serviks dengan motivasi
pemeriksaan IVA adalah positif dan signifikan. Artinya semakin tinggi tingkat
pengetahuan yang dimiliki seseorang (WUS) tentang kanker serviks akan semakin
memberikan motivasi untuk melakukan pemeriksaan IVA.

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
A. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan, maka dapat disimpulkan bahwa di
Kelurahan Tungkal Harapan adalah sebagai berikut :
1. Sebagian besar WUS memiliki pengetahuan tentang kanker serviks dalam kategori
cukup yaitu sebanyak 29 orang (48%).
43

2. Sebagian besar WUS memiliki motivasi sedang untuk melakukan pemeriksaan IVA
yaitu sebanyak 27 orang (41,4%).
3. Hasil analisa statistik menunjukkan bahwa nilai korelasi Pearson sebesar 0,794 atau p
value sebesar 0,001 berarti p value < a (0,05) sehingga disimpulkan terdapat hubungan
yang signifikan antara pengetahuan WUS tentang kanker serviks dengan motivasi
pemeriksaan IVA di kelurahan Tungkal Harapan.
B. SARAN
Berdasarkan kesimpulan di atas ada beberapa saran dan masukan yang dapat
dijadikan pertimbangan dalam memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu bagi
masyarakat di wilayah kerja Puskesmas II antara lain :
1. Puskesmas
Puskesmas diharapkan meningkatkan penyuluhan pada WUS tentang kanker
serviks, penyuluhan ini sebagai cara memberikan informasi dan pengetahuan kepada
WUS tentang kanker serviks. Dengan bertambahnya informasi dan pengetahuan yang
dimiliki akan berdampak positif, yang pada akhirnya akan termotivasi untuk melakukan
pemeriksaan IVA.
2. Wanita Usia Subur
Diharapkan dengan bertambahnya pengetahuan mengenai kanker serviks akan
berdampak pada meningkatnya motivasi WUS untuk melakukan pemeriksaan IVA.
Dorongan motivasi ini timbul karena informasi yang didapat dan bertambahnya
pengetahuan, sehingga WUS akan merasa bahwa melakukan pemeriksaan IVA
merupakan hal yang dibutuhkan sebagai langkah deteksi dini kanker serviks.
3. Tenaga Medis
Mengarahkan motivasi WUS yang sudah tinggi tentang pemeriksaan IVA agar
menjadi bentuk perilaku untuk melakukan pemeriksaan IVA. Melakukan berbagai cara
dalam memberikan informasi kepada WUS tentang kanker serviks, antara lain
penyuluhan langsung, membagi brosur maupun pamflet

44

DAFTAR PUSTAKA
Arikunto. (2006). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Penerbit Rineka. Jakarta. .
Aulia. (2012). Serangan Penyakit-Penyakit Khas Wanita Paling Sering Terjadi. Yogyakarta:
Buku Biru.

45

Depkes RI. (2008). Pedoman Teknis Pengendalian Kanker Payudara & kanker Leher Rahim.
Penerbit Kementerian Kesehatan RI. Jakarta
Farhan, A. (2010). Tingkatan motivasi. Dalam akhmadfarchan.com. Diakses pada tanggal 6
Juni 2016.
Ferlay, et.al. (2001). Cancer Incidence, Mortality and Prevalance World Wide. IARC Press
Lyan France
George Pickett & John J Hanlon. (2004). Kesehatan Masyarakat Administrasi dan Praktek.
EGC. Jakarta
Hamalik, Oemar, (2001). Proses Belajar Mengajar, Jakarta: Bumi Aksara.
Indrawati, M., (2009). Bahaya Kanker bagi Wanita dan Pria Cetakan pertama. Jakarta:
Pendidikan untuk Kehidupan.
Jannah.

(2010).

Faktor-faktor

yang

mempengaruhi

motivasi.

Dalam

http://janetniez.blogspot.com/2009. Diakses pada tanggal 7 Juni 2016.


Kementerian Kesehatan RI. Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS). (2013). Jakarta: Badan
Litbang Kemenkes RI.
Kemenkes, (2013). Pencegahan Kanker Payudara dan Kanker Leher Rahim, Jakarta: Ditjen
PP & PL.
Kuntari, (2008). Kanker Serviks. http://www.medicine.uii.ac.id/php. Diakses tanggal 6 Juni
2016.
Manuaba, (2011). Kapita Selekta Penatalaksanaan Rutin Obstetri Ginekologi dan KB,
Jakarta: EGC
Mubarak, W.I., dkk. (2006). Ilmu Keperawatan Komunitas 2. Jakarta : Sagung Seto
Notoatmodjo, S. (2003). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta
46

Notoatmodjo, S. (2005). Ilmu kesehatan masyarakat. Jakarta: Rineka Cipta


Nuranna, Laila. (2006). Buku Acuan Nasional Onkologi Ginekologi. Edisi Pertama. Penerbit
Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawiroharjo. Jakarta.
Parkin, (2000). Personal Communication Cited in Preventing Cervical Cancer in Low
Resources Settings.
Pudiastuti, (2010). Pentingnya Menjaga Organ Kewanitaan. Penerbit Indeks. Jakarta.
Radiah, N. (2009). Pengetahuan dan sikap Ibu Yang Telah Menikah Terhadap Pemeriksaan
IVA untuk Deteksi Dini Kanker Leher Rahim DI Puskesmas Medan Area Selatan.
Skripsi. FKM. USU.
Rahayu, Wahyu. (2007). Mengenali, Mencegah Dan Mengobati 35 Jenis Kanker. Penerbit
Vistory Inti Cipta. Jakarta.
Rasjidi, I., (2010). Kanker Pada Wanita. Jakarta: PT Alex Media Komputindo
Rasjidi, I. Irwanto, Y. Wicaksono, B., (2008). Kanker Serviks. Jakarta : Sagung Seto. Dalam :
Rasjidi, I., 2008. Manual Prakanker Serviks, Ed. 1. Jakarta : Sagung Seto.
Rasjidi, I. Irwanto, Y. Sulistyanto, H., (2008). Modalitas Deteksi Dini Kanker Serviks. Jakarta
: Sagung Seto. Dalam : Rasjidi, I., 2008. Manual Prakanker Serviks, Ed. 1. Jakarta :
Sagung Seto.
Wijaya D. (2010). Pembunuh ganas itu bernama kanker serviks. Sinar Kejora. Yogyakarta.
Yuliwati, (2012). Faktor-faktor Yang Berhubungan Dengan Pemeriksaan IVA Pada Wanita
Usia Subur di Wilayah Kerja Puskesmas Prembun Kabupaten Kebumen. Skripsi. FKM
UI

47

LAMPIRAN
KUESIONER PENGETAHUAN MOTIVASI WUS UNTUK MELAKUKAN
PEMERIKSAAN INSPEKSI VISUAL ASAM ASETAT DI KELURAHAN TUNGKAL
HARAPAN
DATA RESPONDEN
Tanggal Wawancara
No. Urut Responden
Nama Responden

.........../............/.......................
....................................................
....................................................
48

Umur
Pendidikan

......................tahun
1. Sekolah Dasar (SD)
2. Sekolah Menengah Pertama (SMP)
3. Sekolah Menengah Atas (SMA)
4. Akademi/Perguruan Tinggi

Pekerjaan

1. PNS
2. Wiraswasta
3. Ibu Rumah Tangga
4.Lainnya...........................(sebutkan)

Riwayat perkawinan

1. Umur pertama kali menikah .........tahun


2. Pernikahan ke-.....
1. Jumlah kehamilan ..........kali
2. Banyaknya anak ..............orang

Riwayat kehamilan

Petunjuk pengisian:
1 Mohon dengan hormat bantuan dan kesediaan ibu untuk menjawab seluruh
pertanyaan yang disediakan
2 Lingkarilah pada jawaban a/b/c/d sesuai jawaban yang tepat menurut ibu
A. Pengetahuan

1. Apa yang dimaksud dengan kanker leher


rahim?

a. Penyakit ganas yang disebabkan oleh


bakteri dan menyerang rahim
b. Penyakit ganas yang disebabkan oleh
virus dan menyerang rahim
c. Penyakit ganas yang menyerang rahim
dengan pertumbuhan sel yang cepat
d. Tidak tahu

2. Apa penyebab kanker leher rahim?

a. Virus HPV
b. Kista
c. Keturunan
d. Tidak tahu

3. Apa saja yang menjadi faktor resiko


kanker leher rahim?(boleh jawab lebih dari
satu)

a. Perilaku seksual
b. Jumlah kehamilan
c. Merokok
d. Kontrasepsi
e. Infeksi virus
f. Nutrisi
49

g. Keturunan
h. Tidak tahu

4. Apakah anda tahu gejala kanker leher


rahim?

a. Gejala dan pertumbuhan kanker leher


rahim tidak mudah dideteksi karena gejala
awal pertumbuhan sel kanker leher rahim
tidak dapat diketahui dengan mudah
b. Keputihan dan pendarahan pada saat
melakukan hubungan seksual
c. Terasa nyeri di sekitar kemaluan
d. Tidak tahu

5. Menurut anda, apakah seorang wanita


yang belum pernah melakukan hubungan
seksual juga dapat terserang kanker leher
rahim?

a. Ya
b. Tidak
c. Tidak tahu

6. Mengapa berganti-ganti pasangan dapat


memperbesar resiko untuk terkena kanker
leher rahim?

a. Karena hubungan seks dapat menularkan


virus HPV
b. Karena dengan banyak pasangan,
kemungkinan untuk tertular virus HPV
semakin besar
c. Tidak tahu

7. Apakah yang dimaksud dengan


pemeriksaan IVA ?

a. Pemeriksaan leher rahim dengan pulasan


pada leher rahim menggunakan asam cuka
b. Pemeriksaan yang wajib dilakukan oleh
wanita yang sudah menikah
c. Tidak tahu

8. Apa manfaat pemeriksaan IVA?

a. Mencegah kanker leher rahim


b. Deteksi awal kanker leher rahim
c. Tidak tahu

9. Menurut anda, kapan seorang wanita

a. Jika sudah melakukan hubungan seksual


50

wajib melakukan pemeriksaan IVA ?

b. Setelah dewasa
c. Tidak tahu

10. Dimana sajakah anda dapat


memperoleh pemeriksaan IVA? (boleh
jawab lebih dari satu)

a. Praktek bidan
b. Praktek dokter
c. Laboratorium
d. Puskesmas
e. Rumah sakit

Petunjuk pengisian:
1
2

Mohon dengan hormat bantuan dan kesediaan ibu untuk menjawab seluruh
pertanyaan yang disediakan
Berilah tanda cek list () pada kolom yang tersedia

B. Motivasi
1

Pertanyaan
Saya tertarik untuk melakukan deteksi dini
kanker leher rahim dengan metode pemeriksaan
IVA

Saya
berkeinginan
untuk
pemeriksaan IVA secara rutin

melakukan

Saya memanfaatkan waktu saya untuk


melakukan pemeriksaan IVA sebagai upaya
deteksi dini kanker leher rahim

Saya pernah bertanya kepada petugas medis


terkait upaya deteksi dini kanker leher rahim
dengan metode pemeriksaan IVA

Saya peduli mengenai kesehatan reproduksi saya


sehingga saya melakukan pemeriksaan IVA atas
keinginan saya sendiri

Saya berusaha mendapatkan informasi terkait


upaya deteksi dini kanker leher rahim dengan
metode pemeriksan IVA sejak dahulu

Saya memahami wanita yang sudah aktif


melakukan hubungan seksual wajib melakukan
51

Setuju

Tidak Setuju

pemeriksaan IVA minimal satu kali seumur


hidup
8

Saya memahami wanita yang sudah menikah


sebaiknya melakukan pemeriksaan IVA secara
rutin minimal dua tahun sekali

52

WUS di Kelurahan Tungkal Harapan sedang mengisi angket

53