Anda di halaman 1dari 29

COVER

TUGAS 3

MATA KULIAH PENGIDERAAN JAUH

LAPORAN PRAKTIKUM

GEOREFERENCING DAN DETEKSI AWAN PADA CITRA MODIS

DENGAN ENVI 5.1

Dosen :

Lalu Muhamad Jaelani, S.T., M.Sc, Ph.D Cherie Bhekti Pribadi, S.T., M.T.

Oleh :

Nurul Chayah Amalina

(3514100013)

Pribadi, S.T., M.T. Oleh : Nurul Chayah Amalina (3514100013) Jurusan Teknik Geomatika Institut Teknologi Sepuluh Nopember

Jurusan Teknik Geomatika Institut Teknologi Sepuluh Nopember Ph. 031-5929487

2016

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan atas karunia Allah SWT, karena atas rahmatNya, penulis dapat menyelesaikan laporan ini tepat pada waktunya. Laporan yang berjudul LAPORAN PRAKTIKUM : GEOREFERENCING DAN DETEKSI AWAN PADA CITRA MODIS DENGAN ENVI 5.1” ini dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah Penginderaan Jauh. Dalam menyelesaikan laporan ini, penulis banyak mendapat bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dan membimbing penulis dalam menyelesaikan laporan ini, terima kasih kami ucapkan kepada:

1. Allah SWT yang memberikan kami kesehatan serta kesempatan untuk membuat laporan ini.

2. Bapak Lalu Muhamad Jaelani, S.T., M.Sc., Ph.D selaku dosen mata kuliah Penginderaan Jauh

3. Ibu Cherie Bhekti Pribadi, S.T., M.T. selaku dosen mata kuliah responsi Penginderaan Jauh

4. Semua pihak yang telah membantu menyelesaikan laporan ini yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu

Penulis sadar bahwa dalam penulisan laporan ini masih banyak terdapat kekurangan. Oleh karena itu, penulis menerima saran dan kritik yang akan membantu sempurnanya laporan ini. Selain itu penulis juga memohon maaf apabila di dalam laporan ini masih terdapat banyak kesalahan. Laporan ini diharapkan dapat memberikan masukan informasi serta wawasan yang dapat memberikan manfaat bagi pembaca.

Surabaya, 28 September 2016

Penulis

DAFTAR ISI

COVER

i

KATA PENGANTAR

ii

DAFTAR ISI

iii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

4

1.2 MAKSUD DAN TUJUAN

4

BAB II LANDASAN TEORI

2.1 KOREKSI GEOMETRIK (REKTIFIKASI)

5

2.2 GEOREFERENSI

5

 

2.3 MODIS

6

2.4 RESOLUSI SPASIAL

9

2.5 RESOLUSI SPEKTRAL

10

BAB III PELAKSANAAN

3.1 ALAT DAN BAHAN

11

3.2 TEMPAT DAN WAKTU PRAKTIKUM

11

3.3 PETUNJUK PRAKTIKUM

11

3.3.1 Georeferencing

11

3.3.2 Mendeteksi Awan

21

BAB IV HASIL DAN ANALISA

4.1

GEOREFERENCING

25

4.1.1 Hasil

25

4.1.2 Analisa

26

BAB V KESIMPULAN

5.1 KESIMPULAN

28

 

5.2 SARAN

28

DAFTAR PUSTAKA

29

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG Geomatika adalah bidang yang tidak akan terlepas dari pemetaan. Di dalam geomatika terdapat beberapa bidang yang harus dikuasai. Salah satunya adalah bidang penginderaan jauh. Dalam penginderaan jauh ini nantinya akan menghasilkan suatu informasi yang berhubungan dengan bumi, baik itu cuaca, terrestrial, dan berbagai macam yang ada hubungannya dengan satelit. ENVI yang merupakan software yang digunakan untuk pengolahan data citra satelit karena dalam pengoperasiannya cukup sederhana. Pada dasarnya, tujuan dari pengolahan data hasil penginderaan jauh adalah untuk menyajikan data yang akurat, minimalisasi kesalahan, serta penyajian data yang sesuai dengan maksud dan tujuan pengguna. Selain itu software ini juga berguna untuk proses analisa hasil pencitraan.

1.2 MAKSUD DAN TUJUAN Tujuan dalam melaksanaan praktikum ini adalah sebagai berikut :

a. Penulis memahami cara mengoreksi citra sensor MODIS dengan Geo-reference

b. Penulis memahami cara menampilkan deteksi awan pada citra MODIS

c. Penulis memahami band-band sebagai penyusun dari suatu citra

BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 KOREKSI GEOMETRIK (REKTIFIKASI) Koreksi Geometrik adalah koreksi posisi citra akibat kesalahan yang disebabkan oleh konfigurasi sensor, perubahan ketinggian, posisi dan kecepatan wahana. (Mapper, 1998)

Koreksi geometrik dilakukan untuk mengurangi kesalahan yang disebabkan oleh gerak sapuan penjelajah dan satelit, gerak perputaran dari bumi dan factor kelengkungan bumi yang mengakibatkan pergeseran posisi terhadap system koordinat referensi. Dalam hal ini proses koreksi Geometrik dilakukan dengan mentransformasikan posisi setiap piksel yang ada di citra terhadap posisi obyek yang sama di permukaan bumi dengan memakai beberapa titik control tanah (Sukojo dan Kustarto 2002).

GCP (Ground Control Point) atau titik control tanah adalah proses penandaan lokasi yang berkoordinat berupa sejumlah titik yang diperlukan untuk kegiatan mengoreksi data dan memperbaiki keseluruhan citra. GCP terdiri atas koordinat x dan y, yang terdiri atas koordinat sumber dan koordinat referensi. Lokasi ideal untuk pengambilan GCP adalah sudut jalan, perempatan jalan, perpotongan jalan pedestrian, kawasan yang memiliki warna menyolok, persimpangan rel dengan jalan dan bangunan yang mudah diidentifikasi atau dikenal (Darmawan 2008)

2.2 GEOREFERENSI

Georeferensi merupakan cara untuk memperoleh posisi koordinat yang tepat

di perukaan bumi dari data raster dengan mengisi secara manual koordinat-koordinat

yang terdapat pada peta yang di Georeferensi. Data raster sendiri dapat diperoleh dari foto udara, citra satelit dan peta hasil scanning. Proses Georeferensi sendiri biasanya dilakukan dari data raster yaitu peta hasil scanning.

Untuk keperluan georeferensi citra, dibutuhkan beberapa koordinat titik kontrol (titik ikat dan diketahui nilai koordinatnya) sebagai bagian dari titik sekutu

di citra.

Koordinat titik kontrol lapangan ini misalnya dapat diperoleh dari grid peta scan, peta dasar yang akurat dan punya referensi spasial atau survey GPS di lapangan. Banyaknya titik kontrol yang harus dibuat tergantung dari kompleksitas dari bentuk transformasi polynomial yang rencananya akan digunakan untuk mengubah dataset raster ke dalam koordinat peta.

2.3

MODIS MODIS (Moderate Resolution Imaging Spectroradiometer) merupakan sensor multispektral yang memiliki jumlah 36 band yang mempunyai resolusi spasial yang berbeda-beda mulai dari 250 m (band 1-2), 500 m (band 3-7), 1000 m (band 8-36) dengan panjang gelombang mulai dari 0,620-14,385 µm. Sensor ini mengorbit bumi secara polar pada ketinggian 705 km, lebar cakupan lahan pada permukaan bumi setiap putarannya sekitar 2330 km. MODIS mengamati seluruh permukaan bumi setiap 1-2 hari, menyediakan citra radiasi matahari yang direfleksikan pada siang hari dan emisi termal siang/malam diseluruh penjuru bumi.

MODIS digunakan untuk mengamati, meneliti dan menganalisa lahan, lautan, atmosfir bumi dan interaksi di dalamnya. MODIS memiliki dua satelit yang berbeda yaitu satelit Aqua (citranya disebut dengan Aqua MODIS) dan satelit Terra (citranya disebut dengan Terra MODIS).

Di bawah ini tabel dari band sensor MODIS :

Tabel Band citra MODIS

   

Resolusi

 

Band

λ (µm)

Spasial (m)

Kegunaan Utama

Saluran Reflektan (Pantulan)

 
 

1 0,620 - 0,670

250

Aerosol, Awan, Lahan

 

2 0,841 - 0,876

250

   

Resolusi

 

Band

λ (µm)

Spasial (m)

Kegunaan Utama

3

0,459 - 0,479

500

 

4

0,545 - 0,565

500

Aerosol, Awan, Ketebalan

5

1,230 - 1,250

500

Optis,Bentuk

Awan, Masking

Awan, Salju, Lahan/Tanah

6

1,628 - 1,652

500

7

2,105 - 2,155

500

8

0,405 - 0,420

1000

 

9

0,438 - 0,448

1000

Warna

Laut,

Klorofil,Fitoplankton, Biogeo-

10

0,483 - 0,493

1000

kimiawi

11

0,526 - 0,536

1000

12

0,546 - 0,556

1000

Sedimen, Atmosfer

13

0,662 - 0,672

1000

14

0,673 - 0,683

1000

Flouresense

15

0,743 - 0,753

1000

Aerosol Atmosfer

16

0,862 - 0,877

1000

17

0,890 - 0,920

1000

 

18

0,931 - 0,941

1000

Uap Air, Awan

19

0,915 - 0,965

1000

   

Resolusi

 

Band

λ (µm)

Spasial (m)

Kegunaan Utama

26

1,360 - 1,390

1000

Awan Sirus

Saluran Radian (Pancaran)

 

20

3,660 - 3,840

1000

 

21

3,929 - 3,989

1000

Permukaan dan Awan, Suhu, Api dan Vulkanik,

22

3,929 - 3,989

1000

Suhu Muka Laut

23

4,020 - 4,080

1000

24

4,433 - 4,498

1000

Suhu Atmosfer

25

4,482 - 4,549

1000

27

6,535 - 6,895

1000

Uap Air Troposfer

28

7,175 - 7,475

1000

29

8,400 - 8,700

1000

Partikel Awan

30

9,580 - 9,880

1000

Total Kandungan Ozon

 

10,780

-

   

31

11,280

1000

Awan, Api, Suhu Permukaan

 

11,770

-

 

32

12,270

1000

 

13,185

-

   

33

13,485

1000

   

Resolusi

 

Band

λ (µm)

Spasial (m)

Kegunaan Utama

 
 

13,485

-

   

34

13,785

1000

Ketinggian

Awan,

Suhu,

 

13,785

-

 

35

14,085

1000

Tekanan,

Profil

Suhu/Temperatur

 

14,085

-

   

36

14,385

1000

2.4 RESOLUSI SPASIAL Resolusi spasial ialah ukuran terkecil obyek yang dapat direkam oleh suatu sistem sensor. Dengan kata lain maka resolusi spasial mencerminkan kerincian informasi yang dapat disajikan oleh suatu sistem sensor. Ada dua cara menyatakan resolusi spasial, yakni: resolusi citra dan resolusi medan.

a. Resolusi Citra (Image Resolution) dapat diartikan sebagai kualitas lensa yang dinyatakan dengan jumlah maksimum garis pada tiap milimeter yang masih dapat dipisahkan pada citra. Misal tiap garis tebalnya 0,01 mm. Ruang pemisah antara tiap garis juga sebesar 0,01 mm. Berarti tiap garis menempati ruang selebar 0,02 mm atau pada tiap mm ada 50 garis. Dalam contoh ini berarti resolusi citranya sebesar 50 garis/mm. Secara teoritik maka resolusi citra yang terbaik 1.430 garis/mm.

b. Resolusi Medan (Ground Resolution) ialah ukuran terkecil obyek di medan yang dapat direkam pada data digital maupun pada citra. Pada data digital resolusi medan dinyatakan dengan pixel. Semakin kecil ukuran terkecil yang dapat direkam oleh suatu sistem sensor, berarti sensor itu semakin baik karena dapat menyajikan data dan informasi yang semakin rinci. Resolusi spasial yang baik dikatakan resolusi tinggi atau halus, sedang yang kurang baik berupa resolusi kasar atau rendah. Disamping itu dinyatakan dengan ukuran dalam

meter di lapangan atau dalam meter per pixel pada citra (Rm/pixel), resolusi medan juga dapat dinyatakan dengan ukuran dalam meter di lapangan yang dapat digambarkan oleh sepasang garis pada citra atau Rm/Lp (meter per line pairs).

Resolusi Spasial dipengaruhi:

1. Skala; semakin besar skala semakin baik resolusinya.

2. Panjang gelombang tenaga elektromagnetik yang digunakan.

2.5 RESOLUSI SPEKTRAL Resolusi spektral menunjukkan kerincian panjang gelombang (λ) yang digunakan dalam perekaman obyek. Contoh resolusi spektral SPOT-XS lebih rinci daripada SPOT-P. Keunggulan citra multispektral ialah meningkatkan kemampuan mengenali obyek karena perbedaan nilai spektralnya sering lebih mudah dilakukan pada saluran sempit. Tiga data multispektral hitam putih dapat dihasilkan citra berwarna. Apabila data multispektral itu tersedia dalam digital akan dapat diolah dengan bantuan komputer. Kelemahannya ialah bahwa resolusi spasialnya menjadi lebih rendah. Artinya antara resolusi spasial dan resolusi spektral terjadi hubungan berkebalikan.

BAB III

PELAKSANAAN

3.1 ALAT DAN BAHAN Alat dan bahan yang digunakan pada Praktikum Pemetaan Digital adalah sebagai berikut:

1. Laptop

2. Software ENVI 5.1

3. Citra MODIS

3.2 TEMPAT DAN WAKTU PRAKTIKUM

Hari

: Selasa

Tanggal

: 27 September 2016

Jam

: 13.00 14.00 WIB

Tempat

: Labortorium Geospasial Teknik Geomatika-ITS

3.3 PETUNJUK PRAKTIKUM

3.3.1

Georeferencing Sebelum melakukan koreksi citra sensor modis dengan georeference, pastikan software ENVI 5.1 sudah ter-install pada PC maupun laptop yang akan digunakan.

1. Buka aplikasi ENVI Classic

Berikut tampilan awal window ENVI Classic 2. Pada Toolbar File pilih Open Image File 12

Berikut tampilan awal window ENVI Classic

Berikut tampilan awal window ENVI Classic 2. Pada Toolbar File pilih Open Image File 12

2. Pada Toolbar File pilih Open Image File

Berikut tampilan awal window ENVI Classic 2. Pada Toolbar File pilih Open Image File 12

3.

Buka Folder penyimpanan data citra MODIS

3. Buka Folder penyimpanan data citra MODIS 4. Pilih Open, lalu akan muncul kotak dialog seperti

4. Pilih Open, lalu akan muncul kotak dialog seperti berikut

3. Buka Folder penyimpanan data citra MODIS 4. Pilih Open, lalu akan muncul kotak dialog seperti

5.

Pilih RGB Color. Secara berurutan isi RGB dengan citra Band nomor 3, 2 dan 1

Secara berurutan isi RGB dengan citra Band nomor 3, 2 dan 1 6. Lalu klik Load

6. Lalu klik Load RGB, akan muncul tampilan Scroll Window dan Zoom Window seperti berikut

citra Band nomor 3, 2 dan 1 6. Lalu klik Load RGB, akan muncul tampilan Scroll

Gambar

georeferencing

di

atas

adalah

tampilan

citra

MODIS

yang

belum

ter-

7. Pada Toolbar Map pilih Georeferencing MODIS

belum ter- 7. Pada Toolbar Map pilih Georeferencing MODIS Lalu akan muncul kotak dialog seperti berikut

Lalu akan muncul kotak dialog seperti berikut

MODIS Lalu akan muncul kotak dialog seperti berikut Data Lintang Data Bujur Data Reflectance Data Radiance
Data Lintang Data Bujur Data Reflectance Data Radiance Data Emmissive
Data Lintang
Data Bujur
Data Reflectance
Data Radiance
Data Emmissive

8. Pilih yang nomor tiga karena kita akan mengolah data reflectan. Maka akan uncul tampilan seperti dibawah ini.

9. Klik Oke, lalu akan muncul window seperti berikut 10. Atur sistem proyeksi, datum dan

9. Klik Oke, lalu akan muncul window seperti berikut

9. Klik Oke, lalu akan muncul window seperti berikut 10. Atur sistem proyeksi, datum dan wilayah

10. Atur sistem proyeksi, datum dan wilayah zonanya sesuai dengan kebutuhan. Lalu pada Enter Output GCP Filename pilih Choose untuk memilih destinasi penyimpanan file GCP dan beri nama pada file GCP. Setelah diatur tampilannya akan berubah seperti berikut

11. Setelah itu klik Oke, lalu akan muncul window baru seperti berikut 12. Pada Enter

11. Setelah itu klik Oke, lalu akan muncul window baru seperti berikut

itu klik Oke, lalu akan muncul window baru seperti berikut 12. Pada Enter Output Filename, pilih

12. Pada

Enter

Output

Filename,

pilih

Choose

untuk

memilih

destinasi

penyimpanan file dan beri nama pada filenya

13. Setelah destinasi penyimpanan filenya ditentukan, pada window Registration Parameter klik Oke. Akan muncul window

13. Setelah destinasi penyimpanan filenya ditentukan, pada window Registration Parameter klik Oke. Akan muncul window yang menunjukkan proses georeferencing sedang berlangsung

window Registration Parameter klik Oke. Akan muncul window yang menunjukkan proses georeferencing sedang berlangsung 18
window Registration Parameter klik Oke. Akan muncul window yang menunjukkan proses georeferencing sedang berlangsung 18

14. Setelah proses georeferencing selesai pada window Available Band List akan muncul data Band yang telah ter-georeferencing

List akan muncul data Band yang telah ter-georeferencing 15. Setelah itu pada window daftar Band yang

15. Setelah itu pada window daftar Band yang aktif, pilih RGB color dan pilih band nomor 3, 2 dan 1 dari Band yang telah di-georeferencing untuk diisikan pada kolom RGB

pilih RGB color dan pilih band nomor 3, 2 dan 1 dari Band yang telah di-georeferencing

16. Setelah itu ubah pilihan pada No Display menjadi New Display lalu klik Load RGB. Akan muncul window yang menampilkan citra MODIS yang sudah ter-georeferencing

yang menampilkan citra MODIS yang sudah ter-georeferencing 17. Untuk menampilkan koordinat/memastikan citra yang ada

17. Untuk menampilkan koordinat/memastikan citra yang ada sudah ter-

georeferencing

caranya

klik

kanan

pada

window

citra,

pilih

Cursor

Location/Value.

ter- georeferencing caranya klik kanan pada window citra, pilih Cursor Location/Value. 20

3.3.2

Mendeteksi Awan

1. Setelah membuka data citra MODIS di ENVI 5.1, pada Toolbar Basics

Tools pilih menu Band Math

di ENVI 5.1, pada Toolbar Basics Tools pilih menu Band Math 2. Akan muncul window seperti

2. Akan muncul window seperti berikut

pilih menu Band Math 2. Akan muncul window seperti berikut Pada kolom Enter an Expression isikan

Pada kolom Enter an Expression isikan secara manual float(B1)GT 0.2

3.

Klik Add to List

3. Klik Add to List Pada kolom Band Math Expression klik formula yang sebelumnya sudah dimasukkan,

Pada kolom Band Math Expression klik formula yang sebelumnya sudah dimasukkan, lalu klik Oke

4. Akan muncul window baru seperti berikut

yang sebelumnya sudah dimasukkan, lalu klik Oke 4. Akan muncul window baru seperti berikut Band belum

Band belum

terdefinisi

5.

Definisikan Band yang akan dipakai dengan cara pilih Band yang tersedia di kolom Available Band List. Lalu klik Choose pada Enter Output Filename untuk menentukan destinasi penyimpanan file deteksi awan.

untuk menentukan destinasi penyimpanan file deteksi awan. 6. Setelah selesai klik Oke, lalu pada window Available

6. Setelah selesai klik Oke, lalu pada window Available Band List akan muncul data deteksi awan

file deteksi awan. 6. Setelah selesai klik Oke, lalu pada window Available Band List akan muncul

7.

Klik kanan pada Band deteksi awan lalu pilih Load Band to New Display

pada Band deteksi awan lalu pilih Load Band to New Display Gambar diatas merupakan tampilan deteksi

Gambar diatas merupakan tampilan deteksi awan pada citra MODIS yang sudah terektifikasi.

BAB IV

HASIL DAN ANALISA

4.1

GEOREFERENCING

4.1.1

Hasil

Hasil dari citra MODIS yang sudah tergeorefencing adalah citra satelit yang

memiliki koordinat adalah sebagai berikut

Hasil dari citra MODIS yang sudah tergeorefencing adalah citra satelit yang memiliki koordinat adalah sebagai berikut

4.1.2

Analisa

1. Perbedaan tampilan antara citra yang belum ter-georeferencing dengan citra yang sudah ter-georeferencing sangat kentara.

dengan citra yang sudah ter-georeferencing sangat kentara. Gambar 1 Citra MODIS sebelum di-georeferencing Gambar 2

Gambar 1 Citra MODIS sebelum di-georeferencing

sangat kentara. Gambar 1 Citra MODIS sebelum di-georeferencing Gambar 2 Citra MODIS setelah di-georeferencing 26

Gambar 2 Citra MODIS setelah di-georeferencing

Dapat dilihat pada gambar di atas, pada gambar pertama yaitu citra MODIS yang belum tergeoreferencing nampak tegak pada Scroll Window dan hasil pemrosesan data citra tampak lebih jelas. Sedangkan pada gambar kedua yaitu citra MODIS yang sudah tergeoreferencing nampak agak miring akibat dari proses pemberian koordinat dan sistem proyeksi pada citra lalu hasil pemrosesan tampak kurang jelas karena ada lapisan warna ungu yang mengcovernya.

2.

Hasil susunan data Band yang terdapat pada window Available Bands List pada saat sebelum dan sesudah proses georeferencing juga berbeda.

saat sebelum dan sesudah proses georeferencing juga berbeda. Gambar 3 Data Band sebelum georeferencing Gambar 4

Gambar 3 Data Band sebelum georeferencing

juga berbeda. Gambar 3 Data Band sebelum georeferencing Gambar 4 Data Band setelah georeferencing Dari gambar

Gambar 4 Data Band setelah georeferencing

Dari gambar di atas dapat dilihat bahwa Band yang telah tergeoreferesi ditandai dengan kata ‘warp’ di depan nama Bandnya

BAB V

PENUTUP

5.1 KESIMPULAN Georeferencing digunakan untuk memberi koordinat pada citra mentah. Salah satu aplikasi yang dapat digunakan adalah ENVI 5.1. Dalam praktikum ini citra satelit yang digunakan adalah citra dari sensor MODIS. MODIS sendiri merupakan satelit polar dengan resolusi spasial cukup rendah yaitu sebesar 1 km x 1 km namun memiliki jumlah Band/kanal yang banyak yaitu sebanyak 36 kanal. Output dari georeferencing adalah tampilan citra yang sudah disesuaikan dengan sistem proyeksi dan datum yang diinginkan serta citra yang didapat sudah memiliki koordinat. Terdapat perbedaan pada citra sebelum dan sesudah proses georeferencing. Perbedaan tersebut dapat diamati pada tampilan citra serta data Band pada saat sebelum dan sesudah ter-georeferencing.

5.2 SARAN Dari praktikum yang sudah dilakukan, agar kendala yang dihadapi dapat diminimalisir alangkah baiknya jika saat praktikum pastikan bahwa software yang digunakan cocok dengan spesifikasi PC/Laptop yang digunakan. Lalu dalam penyimpanan file data data Band, data georeference, data deteksi awan akan lebih baik jika ditempatkan dalam folder yang mudah ditemukan dan beri nama file dengan jelas agar tidak salah dikenali sebagai file lainnya.