Anda di halaman 1dari 123

LAPORAN PRAKTEK MANAJEMEN HUTAN

RENCANA PENGELOLAAN REHABILITASI LAHAN DI DUSUN


TUNGGULARUM, DESA WONOKERTO, SLEMAN, YOGYAKARTA

Oleh :
Afrizal Mafna Raiz

(11/318703/KT/07027)

Alfi Nofyana

(12/330516/KT/07206)

Joki

(12/330551/KT/07222)

Abidzar Alghifari Putra

(12/330558/KT/07228)

Rintan Titisari

(12/332975/KT/07258)

Andrinalia Buya Afia

(12/333934/KT/07270)

BAGIAN MANAJEMEN HUTAN


FAKULTAS KEHUTANAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2016

DAFTAR ISI

LAPORAN PRAKTEK MANAJEMEN HUTAN...........................................................1


DAFTAR ISI........................................................................................................ 2
DAFTAR TABEL.................................................................................................. 5
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................. 6
BAB I PENDAHULUAN....................................................................................... 7
1.1.

Latar Belakang..................................................................................... 7

1.2.

Rumusan Masalah................................................................................ 9

1.3.

Tujuan.................................................................................................. 9

1.4.

Manfaat............................................................................................... 9

BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................. 11


2.1.

Hutan................................................................................................. 11

2.2.

Hutan Konservasi............................................................................... 11

2.3

Hutan Rakyat..................................................................................... 13

2.3.1.

Pengusahaan Hutan Rakyat.........................................................14

2.3.2.

Peran Hutan Rakyat.....................................................................14

2.4.

Kerusakan Hutan............................................................................... 16

2.4.1.

Tambang Pasir............................................................................. 17

2.4.2.

Konflik Satwa............................................................................... 17

2.4.3.

Lahan Kritis................................................................................. 17

2.4.4.

Rehabilitasi Hutan dan Lahan......................................................18

2.5.

CASM................................................................................................. 20

2.5.1.

Analisis Capability.......................................................................21

2.5.2.

Analisis Availability......................................................................22

2.5.3.

Analisis Suitability.......................................................................22

2.5.4.

Analisis Manageability.................................................................22

2.6.

Logical Framework Approach (LFA)....................................................23

BAB III METODE PENELITIAN..........................................................................28


3.1.

Waktu dan Lokasi Kegiatan................................................................28

3.1.1.

Lokasi.......................................................................................... 28

3.1.2.

Waktu Penelitian..........................................................................28
2

3.2.

Alat dan Bahan.................................................................................. 28

3.3.

Metode Survei.................................................................................... 33

3.4.

Pendekatan CASM.............................................................................. 34

3.4.1.

Analisis Capability.......................................................................35

3.4.2.

Analisis Availability......................................................................35

3.4.3.

Analisis Suitability........................................................................36

3.4.4.

Analisis Manageability.................................................................36

3.5.

Logical Framework Analysis (LFA)......................................................36

3.6.

Pengambilan Keputusan dalam RHL..................................................39

BAB IV GAMBARAN UMUM KAWASAN.............................................................43


1.1.

Lokasi dan Luasan............................................................................. 43

4.2. Karakteristik Lahan.............................................................................. 43


4.2.1.

Ketinggian Tempat.......................................................................43

4.2.2.

Kelerengan.................................................................................. 43

4.2.3.

Kondisi Iklim................................................................................ 44

4.2.4.

Kondisi Tanah............................................................................... 44

4.3.

Kondisi Sosial Ekonomi Masyarakat...................................................44

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN...................................................................48


5.1.

Matrik CASM...................................................................................... 48

5.1.1.

Analisis Capability.......................................................................48

5.1.2.

Analisis Availability......................................................................51

5.1.3.

Analisis Suitability.......................................................................55

5.1.4.

Analisis Manageability.................................................................56

5.2.

Kondisi Sosial Ekonomi Dukuh Tunggularum......................................64

5.2.1.

Kondisi Sosial dan ekonomi.........................................................64

5.2.2.

Interaksi Masyarakat terhadap SDH............................................71

5.2.3.
(RHL)

Pengetahuan Masyarakat tentang Rehabilitasi Hutan dan Lahan


73

5.2.4.

Modal Sosial dan Konflik..............................................................78

5.2.5.

Kelembagaan Kelompok Tani Dukuh Tunggularum......................83

BAB VI PERUMUSAN STRATEGI......................................................................87


6.1.

Analisis Stakeholder...........................................................................87

6.2.

Analisis Masalah................................................................................ 91

6.3.

Pohon Tujuan..................................................................................... 94

6.4. Pohon Strategi...................................................................................... 96


6.5. Logical Framework Analysis (LFA)........................................................98
BAB VII RENCANA PENGELOLAAN KEGIATAN...............................................102
7.1.

Work Plan........................................................................................ 102

7.2.

Rencana Rehabilitasi Buffer zone.....................................................103

14.1.

Rencana Waktu Pelaksanaan Kegiatan.........................................107

14.2.

Rencana Anggaran Belanja (RAB) Rehabilitasi Hutan dan Lahan..108

KESIMPULAN................................................................................................. 111
LAMPIRAN..................................................................................................... 112

DAFTAR TABE
Tabel 2. 1 Analisis Stakeholder..........................................................................................19

Tabel 3. 1 Tata waktu pelaksanaan.....................................................................................22


Tabel 3. 2 Kebutuhan alat lapangan...................................................................................22
Tabel 3. 3 Kebutuhan data dan informasi survei CASM...................................................24
Tabel 3. 4 Kebutuhan data spasial......................................................................................27
Tabel 3. 5 Matriks Logical Framework..............................................................................32
Tabel 3. 6 Karakteristik LMU............................................................................................35

Tabel 5. 1 . Karakteristik Capability Lahan Hutan Rakyat Desa Wonokerto....................43


Tabel 5. 2 Kondisi aktual kondisi tegakan.........................................................................46
Tabel 5. 3 Matriks CASM..................................................................................................52
Tabel 5. 4 Pendapatan Masyarakat Tunggularum per Bulan.............................................64
Tabel 5. 5 Pendapatan Responden di Dukuh Tunggularum...............................................80

Tabel 6. 1 Matriks Stakeholder..........................................................................................84


Tabel 6. 2 Peran, fungsi dan program atau kegiatan beberapa stakeholder Dukuh
Tunggularum......................................................................................................................85
Tabel 6. 3 Rencana Rehabilitasi Buffer Zone menggunakan Logical Framework Analysis
(LFA).................................................................................................................................93

Tabel 7. 1 Work Plan RHL Dukuh Tunggularum..............................................................97


Tabel 7. 2 Rencana Waktu Kegiatan................................................................................102
Tabel 7. 3 Rencana Anggaran Belanja (RAB) Rehabilitasi Hutan dan Lahan Dukuh
Tunggularum....................................................................................................................103

DAFTAR GAMBA
Gambar 2. 1 Hubungan komponen CASM........................................................................15
Gambar 2. 2 Hubungan Komponen CASM.......................................................................15
Gambar 2. 3 Diagram Pohon Masalah...............................................................................20
5

Gambar 3. 1 Kegiatan Survei CASM................................................................................28


Gambar 3. 2 Alur Penelitian CASM................................................................29
Gambar 3. 3 Distribusi spasial pengambilan sampel pada Land Mapping Unit...........34
Gambar 3. 4 Diagram Alir Proses Survei CASM................................................36

Gambar 5. 1 Peta Distribusi Capability Rencana Pengelolaan RHL.........................44


Gambar 5. 2 Sebaran Diameter tegakan Hutan Rakyat desa Wonokerto....................45
Gambar 5. 3 Peta Distribusi Availability Rencana Pengelolaan RHL.......................47
Gambar 5. 4 Peta distribusi suitability Rencana Pengelolaan RHL..........................49
Gambar 5. 5 Peta Distribusi Managebility Pengelolaan RHL.................................51
Gambar 5. 6 Jenis Lahan Dukuh Tunggularum..................................................58
Gambar 5. 7 Pekerjaan Pokok Dukuh Tunggularum............................................58
Gambar 5. 8 Pekerjaan Sampingan Dukuh Tunggularum......................................58
Gambar 5. 9 Status Lahan Dukuh Tunggularum.................................................60
Gambar 5. 10 Kepemilikan Ternak Dukuh Tunggularum......................................61
Gambar 5. 11 Kepemilikan Ternak Dukuh Tunggularum......................................62
Gambar 5. 12 Diagram Pendapatan Masyarakat Tunggularum...............................64
Gambar 5. 13 Pengetahuan Masyarakat Tentang RHL Dukuh Tunggularum..............68
Gambar 5. 14 Bagan struktur kelembagaan.......................................................78

Gambar 6. 1 PohonMasalah..........................................................................88
Gambar 6. 2 Pohon Tujuan...........................................................................90
Gambar 6. 3 Pohon Strategi..........................................................................92

Gambar 7. 1 Peta LMU Rencana RHL............................................................................104


Gambar 7. 2 Rencana Layout Perkebunan Salak.............................................................106
Gambar 7. 3 Rencana Layout Tegalan.............................................................................106

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Luas kawasan hutan Indonesia tahun 2015 mencapai 124,024 juta ha. Kawasan

tersebut diklasifikasi sesuai dengan fungsinya menjadi kawasan konservasi (27,399 juta
ha), kawasan lindung (29,917 juta ha), kawasan produksi terbatas (27,687 juta ha),
kawasan produksi (28,897 juta ha) dan kawasan produksi yang dapat dikonversi (15,525
juta ha). Luas kawasan hutan tersebut mencapai 68,6% dari total luas daratan Indonesia

sehingga menjadi salah satu potensi sumber daya alam yang rawan terjadi kerusakan
karena kepentingan manusia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya (BPS, 2015).
Indonesia kehilangan hutan seluas 0,48 juta hektar pertahun pada periode 20092010. Angka ini lebih kecil dibandingkan dengan laju deforestrasi pada periode 20002006 yang mencapai 1,17 juta hektar pertahun. Hal ini menjadikan Indonesia dikenal
sebagai salah satu pengemisi terbesar dari sektor kehutanan dan lahan gambut (Laporan
Statistik Kehutanan, 2012). Degradasi lahan dan kerusakan lahan dan hutan merupakan
masalah utama lingkungan dan isu penting. Menurut FAO (2008), definisi degradasi
lahan adalah penurunan kapasitas produktif lahan secara temporal maupun permanen.
Kerusakan lahan dan hutan menjadi salah satu permasalahan lingkungan yang
perlu penanganan serius dan melibatkan berbagai pihak seperti pemerintah, masyarakat,
LSM, Akademisi dan lainnya. Faktor-faktor penyebab rusaknya hutan dan meluasnya
lahan kritis diantaranya yaitu pembalakan liar, kebakaran hutan dan alih fungsi lahan
sebagai akibat dari desakan ekonomi masyarakat terutama di wilayah sekitar hutan.
Menurut Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 89 Tahun 2007 Tentang
Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan, Rehabilitasi Hutan dan Lahan (RHL)
adalah upaya untuk memulihkan, mempertahankan dan meningkatkan fungsi hutan dan
lahan sehingga daya dukung produktivitas dan perannya dalam mendukung sistem
penyangga kehidupan tetap terjaga. Tujuan rehabilitasi hutan dan lahan yaitu
terpulihkannya sumberdaya hutan dan lahan yang rusak sehingga berfungsi optimal yang
dapat memberikan manfaat kepada seluruh stakeholder, menjamin keseimbangan
lingkungan dan tata air DAS serta mendukung kelangsungan industri kehutanan.
Kegiatan pokok dalam rehabilitasi hutan dan lahan antara lain perencanaan,
pengaturan, pelaksanaan dan monitoring evaluasi. Perencanaan rehabilitasi hutan dan
lahan (RHL) dikaji dari berbagai aspek yaitu aspek biofisik, aspek silvikultur dan
konservasi, aspek ekonomi dan aspek sosial budaya.Salah satu pendekatan yang
digunakan dalam perencanaan rehabilitasi hutan dan lahan adalah CASM (Capability,
Availability, Suitability dan Manageability).

Metode CASM merupakan metode perencanaan rehabilitasi hutan dan lahan


berbasis pendekatan sistem yang mampu mengintegrasikan antara aspek biofisik dan
aspek sosial (Soeprijadi, dkk., 2012). Penerapan metode CASM dalam perumusan sistem
perencanaan RHL bertujuan untuk mengumpulkan data dan informasi yang dapat
dijadikan bahan pertimbangan dalam pengambilan keputusan, sekaligus sebagai acuan
untuk melakukan evaluasi terhadap pelaksanaan kegiatan RHL yang sudah diterapkan.
Selain itu, penerapan metode CASM dalam sistem perencanaan RHL juga dapat
digunakan untuk memformulasi strategi RHL secara lebih terpadu sehingga dapat
dirumuskan berbagai alternatif strategi pada setiap unit lahan yang memiliki perbedaan
karakteristik.
Pada praktikum kali ini, metode CASM akan diterapkan di wilayah Desa
Wonokerto, Kecamatan Turi, Sleman. Desa Wonokerto yang terletak di kaki Gunung
Merapi

terkenal

dengan

tanaman

salaknya.

Sebagian

warga

desa

tersebut

menggantungkan hidup dari salak pondoh. Desa ini juga merupakan desa yang selalu
terancam oleh aktivitas erupsi gunung Merapi. Desa Wonokerto memiliki potensi wisata
yakni Panorama Merapi, hutan konservasi dengan aneka floranya dan ratusan jenis
burung serta satwa lainya. Terdapat pula wobyek wisata ritual yaitu Gua Semar, Kedung
Cuwo, Sendang Pancuran, Pring Wali, dan Batu Tunggang.
Desa Wonokerto yang terletak di kaki Gunung Merapi dengan jarak sekitar 46
km dari puncak. Luas wilayah desa mencapai 1002.9 ha, dengan batas wilayah sebelah
utara desa Girikerto, sebelah Selatan desa Donokerto, sebelah barat Kabupaten Magelang
dan sebelah timur desa Girikerto. Dengan jumlah dukuh : 13 dukuh, 63 RT dan 29 RW.
Kondisi geografis desa Wonokerto dengan ketinggian 398-976 mdpl, curah hujan 3908
mm, suhu rata-rata 24-28 derajat celcius dan sebagian besar wilayahnya termasuk dataran
tinggi.
1.2.

Rumusan Masalah

Pengambilan keputusan dalam perencanaan RHL sangatlah kompleks, maka


dibutuhkanlah metode yang teliti serta dapat menjawab tujuan implementasi prinsipprinsip RHL. Sistem CASM ( Capability, Availability, Suitability, Manageability) adalah
salah satu metodenya. Sistem ini merupakan suatu pendekatan untuk perencanaan RHL
berbasis pendekatan sistem yang mengintegrasikan aspek biofisik dan sosial dalam RHL.
Permasalahan yang perlu dikaji yaitu :
1. Bagaimana aspek aspek yang berkaitan dengan CASM di Dusun Tunggularum?
2. Bagaimana strategi rehabilitasi di Dusun Tunggularum melalui pendekatan
CASM?
1.3.

Tujuan
Tujuan rehabilitasi ini adalah :
1. Mengidentifikasi aspek capability, availability, suitability, manageability Dusun
Tunggularum untuk perencanaan RHL
2. Merumuskan rencana rehabilitasi di Dusun Tunggularum

1.4.

Manfaat
Manfaat penelitian ini dapat memberikan kontribusi bagi peneliti dibidang ilmu

kehutanan dan lingkungan. Sedangkan dari segi praktis, studi ini bermanfaat untuk
memberikan

usulan

rencana

rehabilitasi

di

dusun

Tunggularum

dengan

mempertimbangkan aspek biofisik, aspek silvikultur, aspek ekonomi dan aspek sosial
budaya.

10

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
1

Hutan
Hutan memiliki pengertian yang sangat luas. Menurut ahli silvika, hutan merupakan

suatu assosiasi dari tumbuh-tumbuhan yang sebagian besar terdiri atas pohon-pohon atau
vegetasi berkayu yang menempati areal yang cukup luas. Dari segi ahli ekologi
mengartikan hutan sebagai suatu masyarakat tumbuh-tumbuhan yang dikuasai oleh
pohon-pohon dan mempunyai keadaan lingkungan yang berbeda dengan keadaan di luar
hutan. Dari segi ekonomi, hutan merupakan tempat menanam modal jangka panjang
yang sangat menguntungkan dalam bentuk Hak Pengusahaan Hutan (HPH) (Arief,
2001)Dari sisi biologi, hutan adalah komunitas biologik dari tumbuhan dan hewan yang
hidup dalam suatu kondisi tertentu tertentu, berinteraksi secara kompleks dengan
komponen abiotik yang meliputi faktor-faktor seperti tanah, iklim dan fisiografi.
Menurut UU Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan, hutan adalah satu keatuan
ekosistem berupa hamparan lahan berisi sumberdaya alam hayati yang didominasi oleh
pepohonan dalam persekutuan alam lingkungan yang tidak dapat dipisahkan (Wanggai,
2009).
Hutan sebagai bagian dari sumberdaya alam memiliki peranan penting dalam
berbagai aspek karena memiliki manfaat. Manfaat hutan diperoleh apabila eksistensi
hutan terjamin sehingga dapat berfungsi secara optimal baik dari segi ekologi, ekonomi
dan sosial, sehingga keberlanjutan dari hutan harus dijaga sedemikian rupa untuk
kehidupan yang akan datang.
2

Hutan Konservasi
Hutan konservasi adalah kawasan hutan dengan ciri khas tertentu, yang mempunyai

fungsi pokok pengawetan keanekaragaman tumbuhan dan satwa serta ekosistemnya.


Ketentuan Undang-undang No. 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumberdaya Alam
Hayati dan Ekosistemnya menyebutkan bahwa, kita mengenal mengenai kawasan
konservasi dan klasifikasinya sebagai berikut :

11

1. Kawasan Suaka Alam


Kawasan suaka alam adalah kawasan dengan ciri khas tertentu, baik di
daratan maupun di perairan yang mempunyai fungsi pokok sebagai kawasan
pengawetan keanekaragaman tumbuhan dan satwa serta ekosistemnya yang
juga berfungsi sebagai wilayah sistem penyangga kehidupan, yang mencakup
:
a. Kawasan cagar alam adalah kawasan suaka alam yang karena keadaan
alamnya mempunyai kekhasan tumbuhan, satwa dan ekosistemnya
atau ekosistem tertentu yang perlu dilindungi dan perkembangannya
berlangsung secara alami.
b. Kawasan suaka margasatwa adalah kawasan suaka alam yang
mempunyai ciri khas berupa keanekaragaman dan atau keunikan jenis
satwa yang untuk kelangsungan hidupnya dapat dilakukan pembinaan
terhadap habitatnya.
2. Kawasan Pelestarian Alam adalah kawasan dengan ciri khas tertentu, baik di
daratan maupun diperairan yang mempunyai fungsi perlindungan sistem
penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan
satwa, serta pemanfaatan secara lestari sumberdaya alam hayati dan
ekosistemnya, yang mencakup :
a. Kawasan taman nasional adalah kawasan pelestarian alam yang
mempunyai ekosistem asli, dikelola dengan sistem zonasi yang
dimanfaatkan

untuk

keperluan

penelitian,

ilmu

pengetahuan,

pendidikan, menunjang budidaya, pariwisata dan rekreasi.


b. Kawasan taman wisata alam adalah kawasan pelestarian alam dengan
tujuan utama untuk dimanfaatkan bagi kepentingan pariwisata dan
rekreasi alam.
c. Kawasan taman hutan raya adalah kawasan pelestarian alam untuk
tujuan koleksi tumbuhan dan atau satwa yang alami atau bukan alami,
jenis asli dan atau bukan asli, yang dimanfaatkan bagi kepentingan
penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, menunjang budidaya,
budaya, pariwisata dan rekreasi alam (Djuwadi, 2002)
2.3 Hutan Rakyat

12

Hutan rakyat merupakan kelompok pohon-pohonan yang didominasi oleh pohon


berkayu,terletak pada suatu luasan tertentu dengan kerapatan yang cukup sehingga dapat
menciptakan iklim mikro

yang berbeda dengan daerah sekitarnya merupakan suatu

kesatuan ekosistem mulai dari tegakan sampai dengan tumbuhan bawah, hewan dan
mikroorganisme di dalamnya dan dikelola oleh rakyat (Djuwadi, 2002).
Sasaran pembangunan hutan rakyat adalah lahan milik dengan kriteria:
1. Areal kritis dengan keadaan lapangan berjurang dan bertebing yang

mempunyai

kelerengan lebih dari 30%;


2. Areal kritis yang telah diterlantarkan atau tidak digarap lagi sebagai lahan pertanian
tanaman pangan semusim
3. Areal kritis yang karena pertimbangan-pertimbangan khusus seperti untuk
perlindungan mata air dan bangunan pengairan perlu dijadikan areal tertutup dengan
tanaman tahunan
4. Lahan milik rakyat yang karena pertimbangan ekonomi lebih menguntungkan bila
dijadikan hutan rakyat daripada untuk tanaman semusim.
Sedangkan tujuan pembangunan hutan rakyat adalah :
1. Meningkatkan produktivitas lahan kritis atau areal yang tidak produktif secara
optimal dan lestari;
2. Membantu penganekaragaman hasil pertanian yang dibutuhkan masyarakat
3. Membantu masyarakat dalam penyediaan kayu bangunan dan bahan baku industri
serta kayu bakar
4. Meningkatkan pendapatan masyarakat tani di perdesaan sekaligus meningkatkan
kesejahteraannya
5. Memperbaiki tata air dan lingkungan, khususnya pada lahan milik rakyat yang
berada di kawasan perlindungan daerah hulu DAS(Jaffar, 1993).

2.3.1. Pengusahaan Hutan Rakyat


Pengusahaan hutan rakyat adalah suatu usaha yang meliputi kegiatan:
produksi,pengolahan hasil, pemasaran dan kelembagaan. Dari cakupan pengusahaan
hutan rakyat tersebut dapat diketahui bahwa stakeholder dalam usaha hutan rakyat ini
cukup banyak, antara lain pemilik lahan, petani penggarap, buruh tani, pekerja kasar,
sampai dengan pedagang dan industri serta pemerintah daerah. Dengan banyaknya pihak
13

yang terlibat dalam pengusahaan hutan rakyat tersebut, wajar jika usaha hutan rakyat
memberikan kontribusi pendapatan kepada lebih banyak stakeholder nya. Pendapatan
dari hutan rakyat bagi petani masih diposisikan sebagai pendapatan sampingan dan
bersifat insidentil dengan kisa ran tidak lebih dari 10% pendapatan total yang mereka
terima. Hal ini disebabkan karena pengusahaan hutan rakyat masih merupakan jenis
usaha sambilan. Usaha hutan rakyat pada umumnya dilakukan oleh keluarga petani kecil
biasanya subsisten ya ng merupakan ciri umum petani Indonesia. Golongan petani
subsisten memiliki kebiasaan mendahulukan selamat artinya apa yang diusahakan
prioritas pertama adalah untuk mencukupi kebutuhan konsumsi sendiri, ya ng biasa
disebut dengan etika subsisten (Scott, 1976).
Untuk itulah diperlukan suatu desain yang merupakan proses merumuskan,
secara spasial dan temporal penggunaan lahan dan melihat kemungkinan terbaik dari
segi ekonomi, lingkungan dan sosial (Wojtkowski, 2002).
2.3.2. Peran Hutan Rakyat
(Awang, 1999) mengemukakan keberadaan hutan rakyat menjadi penting
peranannya disebabkan oleh beberapa hal sebagai berikut:
1. Bagi rakyat,memiliki hutan berarti mereka memiliki tabungan untuk memenuhi
kepentingan jangka menengah dan jangka panjang (pendidikan, khitan, perkawinan,
kayu bakar dan pembangunan rumah).
2. Struktur tajuk yang beragam, biodiversitas tinggi, telah memosisikan hutan rakyat
sebagai hutan yang stabil ekosistemnya dan relatif tidak terserang hama dan penyakit
secara masif.
3. Keberadaan hutan rakyat mampu mengurangi laju erosi dan mampu melindungi
aneka tanaman pertanian di sekitarnya.
4. Hutan rakyat menyumbang kebutuhan produksi kayu.
5. Dengan adanya hutan rakyat, maka luas total hutan secara fisik akan semakin luas.
6. Permintaan (demand) kayu yang tinggi telah membuka peluang bisnis kayu dari
hutan rakyat memiliki prospek yang baik.
A. Peranan di bidang ekologi
Keputusan pengembangan hutan rakyat memiliki nilai yang strategis
sebagai salah satu pemanfaatan lahan. Pada kenyataannya, hutan rakyat yang ada

14

mampu dijadikan sebagai sarana perlindungan dan perbaikan tata air DAS,
konservasi tanah dan perbaikan mutu lingkungan. Secara terperinci peranan
ekologi hutan rakyat adalah:
1. Pemanfaatan lahan-lahan yang tidak produktif secara maksimal.
2. Mengurangi gangguan dan meningkatkan keamanan terhadap hutan negara.
3. Meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya kelestarian
lingkungan hidup yang lestari dan optimal.
B. Peranan di bidang produksi
1. Meningkatkan jumlah pendapatan masyarakat.
2. Memenuhi kebutuhan akan kayu pertukangan, kayu bakar dan hasil hutan
3. lainnya.
4. Memenuhi kebutuhan bahan baku industri (pulp, kertas, peti kemas,
pembakaran kapur, genteng dan lainnya).
5. Menghasilkan buah-buahan.
Bisnis di sektor hutan rakyat masih terlihat sangat cerah. Hal ini didukung
dengan beberapa fakta yang menunjukkan bahwa masih banyak celah yang bisa
dimasuki untuk menikmati manisnya investasi hutan rakyat. Sejak lama hutan
alam menjadi sumber utama pasokan kayu untuk keperluan domistik, industri,
maupun impor. Kecepatan kehilangan jenis-jenis pohon kehutanan Indonesia
melebihi kecepatan para peneliti memahami kharakteristik jenis-jenis pohon
kehutanan sebagai modal pengetahuan untuk melakukan konservasi maupun
budidayanya. Dari sekian banyak jenis pohon kehutanan asli Indonesia, baru
sebagian kecil saja yang telah dibudidayakan untuk tujuan komersial, diantaranya
adalah sengon (Falcataria moluccana), jabon (Anthocephalus cadamba). Sengon
telah dibudayakan secara besar-besaran sejak tahun 1980-an, sedangkan jabon
baru dikenal dan beberapa tahun terakhir.
2.4. Kerusakan Hutan

15

Seratus tahun yang lalu Indonesia masih memiliki hutan yang melimpah, pohonpohonnya menutupi 80 sampai 95 persen dari luas lahan total. Tutupan hutan total pada
waktu itu diperkirakan sekitar 170 juta ha. Saat ini, tutupan hutan sekitar 98 juta hektar,
dan paling sedikit setengahnya diyakini sudah mengalami degradasi akibat kegiatan
manusia.Tingkat deforestasi makin meningkat. Rata-rata, negara kehilangan sekitar satu
juta hektar hutan setiap tahun pada tahun 1980-an, dan sekitar 1,7 juta ha per tahun pada
tahun 1990-an. Sejak tahun 1996, deforestasi tampaknya malah meningkat lagi sampai
sekitar 2 juta ha per tahun. Pada tingkat ini, tampaknya seluruh hutan dataran rendah
Indonesia yang paling kaya akan keanekaragaman hayati dan berbagai sumber kayu akan
lenyap dalam dekade mendatang (Holmes, 2000).
Sekitar 70 persen kerusakan lingkungan di Indonesia disebabkan oleh operasi
pertambangan. Industri ekstraktif ini dengan mudah mengakali berbagai aturan yang
bertentangan dengan kepentingannya, termasuk Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009
tentang Pengelolaan dan Perlindungan Lingkungan Hidup (PPLH). Setidaknya 3,97 juta
hektar kawasan lindung di Indonesia terancam pertambangan, tak luput keanekaragaman
hayati di dalamnya. Tak hanya hutan, sungai pun dikorbankan. Jumlah daerah aliran
sungai (DAS) yang rusak parah meningkat dalam 10 tahun terakhir. Dari sekitar 4.000
DAS yang ada di Indonesia, sebanyak 108 DAS mengalami kerusakan parah. ESDM
dinilai melakukan pembiaran atas kehancuran ini dan dibayar dengan kematian warga,
kerusakan lahan, dan berubahnya pola ekonomi masyarakat (Messwati, 2012).
2.4.1. Tambang Pasir
Di daerah lereng gunung Merapi, tambang pasir merupakan ancaman yang cukup
serius. Dampak penambangan ini sangat mempengaruhi keseimbangan ekosistem yang
16

ada. Pengerukan pasir di sungai-sungai lereng Gunung Merapi pasca erupsi tahun 2010
mendorong penambangan pasir ilegal. Pengerukan terjadi hingga ke lahan warga yang
sebenarnya tidak diizinkan. Beberapa sungai kering, antara lain Sungai Gendol di
Kabupaten Sleman, Yogyakarta, yang berhulu di Gunung Merapi, penuh dengan material
vulkanik seperti batu dan pasir (Bonasir, 2015).
2.4.2. Konflik Satwa
Rusaknya habitat berbagai macam satwa di daerah lereng Merapi juga memicu
terjadinya konflik satwa dengan masyarakat. Satwa-satwa tersebut berusaha untuk
bertahan hidup dengan mencari makan hingga ke pemukiman. Tidak sedikit kasus konflik
satwa ini berdampak terhadap rusaknya lahan dan tanaman milik masyarakat. Konflik
antara satwa dan masyarakat akan terus berlanjut apabila perusakan habitan satwa terus
mengalami kenaikan. Hal ini memerlukan tindakan dan kebijakan khusus untuk menjaga
kelestarian habitat satwa tersebut (Bonasir, 2015).
2.4.3. Lahan Kritis
Lahan Kritis didefenisikan sebagai lahan yang tidak sesuai antara kemampuan
tanah dan penggunaannya, akibat kerusakan secara fisik, kimia, dan biologis sehingga
membahayakan fungsi hidrologis, sosial-ekonomi, produksi pertanian, kehutanan ataupun
bagi pemukiman.Hal ini dapat menimbulkan erosi dan longsor di daerah hulu serta terjadi
sendimentasi dan banjir di daerah hilir (Zain, 1998).
Menurut (Kementrian Kehutanan, 2013)lahan kritis adalah suatu lahan baik yang
berada di dalam maupun di luar kawasan hutan yang telah mengalami kerusakan,
sehingga kehilangan atau berkurang fungsinya sampai pada batas yang ditentukan atau
yang diharapkan. Menurunnya fungsi tersebut akibat dari penggunaan lahan yang kurang
atau tidak memperhatikan teknik konservasi tanah sehingga menimbulkan erosi dan tanah
longsor yang berpengaruh terhadap kesuburan tanah, tata air, dan lingkungan.Salah satu
karakteristik lahan kritis adalah lahan yang kondisinya mengalami cengkraman
kekeringan akibat laju erosi yang tinggi. Hal ini menyebabkan tanah yang berfungsi

17

sebagai media penyimpanan air yang terkandung di dalamnya tidak dapat berfungsi
sehingga berimplikasi terhadap pertumbuhan tanaman yang menjadi tidak maksimal.
Menurut UNEP dan WCMC, pengertian dari Land Mapping Unit (LMU) adalah
satuan lahan terkecil yang dapat digambarkan dalam peta dengan skala tertentu.
Digunakan dalam evaluasi lahan sebagai dasar variasi spasial. Soeprijadi, dkk (2012)
menyebutkan bahwa LMU adalah unit kawasan yang seragam menurut kriteria
tertentu.Dalam konteks capability kriteria ini berhubungan dengan produktifitas lahan
dari sudut pandang sifat tanah dan lahan. LMU dalam penelitian ini merupakan hasil
keluaran dari analisis capability.
2.4.4. Rehabilitasi Hutan dan Lahan
Rehabilitasi lahan merupakan suatu usaha memperbaiki, memulihkan kembali dan
meningkatkan kondisi lahan yang rusak agar dapat berfungsisecara optimal baik sebagai
unsure produksi, media pengatur tata air, maupun sebagai unsure perlindungan alam dan
lingkungannya (Wahono, 2002).
Menurut (Maksum, 2005), RHL merupakan program yang kompleks, karena
menyangkut berbagai aspek, memerlukan jangka waktu yang lama (multiyears),
melibatkan berbagai pihak, serta menggunakan sumber daya yang tidak sedikit.
Konsekuensi dari kompleksitas tersebut adalah rumitnya manajerial serta tingginya risiko
kegagalan pencapaian tujuan RHL. Dalam upaya mengetahui tingkat keberhasilan RHL,
menekan risiko kegagalan atau meningkatkan tingkat keberhasilan, maka diperlukan
berbagai proses tindakan manajemen salah satunya adalah evaluasi RHL.
Pada pasal 41 Undang-undang No. 41 tahun 1999 tentang Kehutanan disebutkan
bahwa rehabilitasi hutan dan lahan diselenggarakan melalui kegiatan reboisasi,

18

penghijauan, pemeliharaan, pengayaan tanaman, atau penerapan tehnik konservasi tanah


secara vegetatif dan sipil tehnik pada lahan kritis dan tidak produktif.
Prinsip dasar pelaksanaan rehabilitasi menurut (Direktorat Konservasi Kawasan,
2001) harus mengacu pada :
a. Pelestarian keanekaragaman jenis Prinsip ini menutut adanya keanekaragaman jenis
yang tinggi dalam menentukan jenis tumbuhan, jumlah dan anakan atau bibit yang
akan digunakan dalam rehabilitasi kawasan taman nasional.
b. Pembinaan dan peningkatan kualitas habitat Mengacu pada pelaksanaan seluruh
rangkaian kegiatan rehabilitasi untuk menjamin pulihnya kondisi dan fungsi kawasan
secara lestari. Untuk itu setiap pelaksanaan kegiatan rehabilitasi kawasan taman
nasional harus diarahkan semaksimal mungkin pada pemulihan kondisi kawasan
seperti keadaan semula.
c. Melibatkan keikutsertaan para pihak (stakeholders) Setiap kegiatan yang dilakukan
harus jelas standar, prosedur dan hasilnya serta jelas pula tanggungjawab setiap pihak
yang berperan dalam rehabilitasi kawasan taman nasional, sehingga masing-masing
dapat diminta tanggung jawabnya. Kejelasan tanggungjawab ini menyangkut
pemerintah pusat, pemerintah daerah, dan masyarkat peserta kegiatan maupun
perorangan dan atau lembaga-lembaga dan pihak-pihak terkait.
Rehabilitasi hutan dan lahan (RHL) merupakanbagian dari sistem pengelolaan hutan
dan lahan, yang ditempatkan pada kerangka Daerah Aliran Sungai (DAS). Rehabilitasi
mengambil posisi dalam mengisi kesenjangan antara sistem perlindungan yang tidak
dapat mengimbangi hasil dengan sistem budidaya hutan dan lahan, sehingga terjadi
deforestasi dan degradasi fungsi hutan dan lahan.Sistem RHL tersebut merupakan sistem
yang terbuka, yang melibatkan para pihak yang berkepentingan dengan penggunaan
hutan dan lahan.Dengan demikian, pada prinsipnya RHL diselenggarakan atas inisiatif
bersama para pihak.Ini berbeda dengan penyelenggaraan RHL, selalu melalui inisiatif
pemerintah dan menjadi beban tanggungan pemerintah. Dengan kata lain, ke depannya

19

RHL dilaksanakan oleh masyarakat dengan kekuatan utama dari masyarakat sendiri
(Alrasyid, 2002).
2.5. CASM
Permasalahan RHL adalah masalah sistematik yang memerlukan integrasi berbagai
disiplin ilmu untuk mencari solusinya. Perumusan konsep RHL harus berlandaskan
pendekatan sistem dan prinsip-pinsip dasar perencanaan yang mampu menjawab
tuntutan implementasi RHL di lapangan. Salah satu metode yang dapat digunakan
untuk merumuskan stratergi RHL adalah dengan menerapkan pendekatan CASM,
metode CASM merupakan metode untuk perencanaan RHL berbasis pendekatan
sistem yang mampu mengintegrasikan aspek biofisik dan aspek social secara sistematik
dalam penyusunan strategi RHL. Pendekatan ini merupakan perpaduan dari analisis
Capability, analisis Availability, analisis Suitability, analisis Manageability. (Soeprijadi,
2012).
Menurut Soeprijadi, dkk. (2012), perancangan strategi RHL berbasis sistemik dapat
dilakukan dengan salah satu metode CASM yang merupakan metode perencanaan
rehabilitasi hutan dan lahan dengan prinsip optimalisasi. Dalam merumuskan strategi
RHL pendekatan CASM mengintegrasikan kondisi biofisik lahan dan sosialkawasan
RHL. Hubungan antara komponen sistem CASM adalah sbb:
Identifikasi Availability

Strategi Kelola Lahan

Identifikasi Capability

Strategi Kelola Tanaman

Identifikasi Suitability

Identifikasi Permasalahan
Strategi Kelola Kelembagaan

Identifikasi Managebility

Strategi Kelola Bisnis

Gambar 2. 2 Hubungan
CASM
Gambar 2.Komponen
1 Hubungan komponen
CASM

20

2.5.1. Analisis Capability


Analisis capability merupakan

proses

identifikasi

dan

penilaian

tingkat

produkivitas lahan. Dalam proses ini, informasi yang digunakan adalah karakteristik
biofisik lahan. Identifikasi capability dimaksudkan untuk mengetahui karakteristik
biofisik lahan dalam satuan kawasan di sekitarnya. Informasi yang diperlukan
meliputi jenis tanah, kelerengan,

dan tata guna lahan. Keluaran dari proses

identifikasi capability berupa klaster karakteristik lahan dalam bentuk LMU (Land
Mapping Unit). LMU merupakan peta hasil penggabungan dari peta tata guna lahan,
peta

jenis

tanah,

dan

peta

kelerengan.

Informasi

LMU menunjukkan

jenis

karakteristik lahan meliputi jenis tanah, tekstur tanah, kelerengan, drainase, solum,
kepekaan erosi, permeabilitas, dan tingkat kekritisan lahan. Informasi yang diperoleh
tersebut, kemudian dijadikan sebagai acuan dalam menentukan strategi kelola
biofisik, strategi kelola KTA, serta model teknik RHL yang akan diterapkan pada
setiap LMU
2.5.2. Analisis Availability
Analisis availability bertujuan untuk menilai dan mengidentifikasi ketersediaan
lahan sasaran RHL. Tujuan dari analisis ini adalah untuk menilai keberadaan dan
potensi lahan kritis yang disesuaikan dengan ketersediaan teknologi RHL serta
kesiapan partisipasi dari berbagai pihak. Informasi yang diperlukan dalam analisis
ini antara lain partisipasi pemilik lahan untuk RHL, bentuk penggunaan lahan yang
berasal dari pemilik lahan, data kepemilikan lahan, dan luas lahan bebas konflik. Hasil
dari analisis availability berupa lokasi dan batasan definitif kawasan untuk RHL pada

21

berbagai tingkat ketersediaan sehingga memberikan detail informasi terkait batas dan luas
lokasi RHL
2.5.3. Analisis Suitability
Analisis suitability terdiri dari proses identifikasi alternatif berbagai pola
tanam dan tingkat kesesuaian lahan di berbagai LMU dengan mempertimbangkan input
teknologi silvikultur dan KTA. Secara teknis, informasi yang diperlukan dalam
analisis suitability adalah tingkatan kesesuaian jenis tanaman dan pola tanam pada
karakteristik LMU. Keluaran dari analisis ini adalah desain berbagai alternatif pola
tanam di tiap LMU menurut tingkat kesesuaian lahan baik kesesuaian aktual maupun
kesesuaian potensial
2.5.4. Analisis Manageability
Menurut Soeprijadi, dkk. (2012), proses identifikasi manageability bertujuan
untuk
a. Menentukan klaster kawasan berdasarkan tingkat manageabilitas menurut kondisi
sosial, budaya, dan kelembagaan masyarakat pada kawasan alternatif RHL.
b. Mengoverlay klaster kawasan dan klaster kesesuaian jenis lahan, kemudian
memilih berbagai alternatif manipulasi lingkungan dan pengaturan pola tanam
berdasarkan tingkat manageabilitas.
c. Mengidentifikasi berbagai alternatif peluang rekayasa sosial ekonomi, rekayasa
kelembagaan, dan rekayasa budaya dalam menjamin keberhasilan program RHL
(Soeprijadi, 2012).
2.6. Logical Framework Approach (LFA)
Logical Framework Approach (LFA) adalah alat untuk perencanaan, monitoring dan
evaluasi dari project/program. Selain itu LFA adalah instrumen analisis, presentasi dan

22

manajemen yang dapat membantu perencana untuk menganalisis situasi eksisting,


membangun hierarki logika dari tujuan yang akan dicapai, mengidentifikasi resiko
potensial yang dihadapi dalam pencapaian tujuan dan hasil, membangun cara untuk
melakukan monitoring dan evaluasi terhadap tujuan (output) dan hasil (outcome),
menyajikan ringkasan aktivitas suatu kegiatan serta membantu upaya monitoring selama
pelaksanaan implementasi proyek (httpkyutri.commenyusun-logical-framework-analysislfa). Diperjelas oleh Alan Wasch (2002: 2) dalam Anonim (2012) The Logical
Framework Approach (LFA) is a tool-or other an open set of tools-for project design and
management. Its purpose is to provide a clear, rational framework for planning the
envisomed activities and determining how to measure a projects success, while taking
external factors into account. Berdasarkan penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa
penggunaan logframe mencakup seluruh proses manajemen yang meliputi perencanaan,
penilaian, monitoring dan evaluasi. Karena itu sangat tepat jika dikatakan bahwa
logframe merupakan management tools. Berdasarkan pengertian di atas, dapat
disimpulkan bahwa LFA adalah alat untuk perencanaan, monitoring, evaluasi, instrumen
analisis, presentasi dan manajemen yang dapat membantu perencana untuk menganalisis
situasi eksisting, membangun hirarki logika dari tujuan yang akan dicapai dari
project/program (Delevic, M. 2011).
Dalam the Logical Framework Approach (LFA) terdapat beberapa analisis yang
dilakukan. Alan Wasch (2000: 9-21) dalam artikelnya Introduction to the LFA ada 4
analisis yang dilakukan, yakni analisis stakeholder, analisis problem, analisis tujuan, dan
analisis strategi.

23

Gambar 2.2 Langkah-langkah penyusunan logframe


Pertama, Analisis Stakeholder yakni merupakan, (a) Analisis stakeholder digunakan
untuk memetakan dan menganalis setiap stakeholder yang terkait dengan pencapaian
project;

(b)

Stakeholder

adalah

pihak

bisa

individu

atau

kelompok

atau

organisasi/lembaga yang terkait dengan kegiatan program/project yang akan dilakukan;


(c) Stakeholder utama adalah stakeholder yang berpengaruh langsung terhadap kegiatan;
(d) Stakeholder sekunder adalah stakeholder yang berpengaruh tidak langsung terhadap
program/project;
Tabel 2. 1 Analisis Stakeholder

24

Kedua, Analisis Permasalahan, meliputi: (a) Menyusun list permasalahan yang akan
menjadi dasar dalam penyusunan program/project; (b) Menyusun dalam bentuk pohon
permasalahan dimulai dengan menentukan permasalahan kunci atau permasalahan utama;
(c) Menyusun penyebab dari permasalahan tersebut muncul. Disusun secara bertingkat
mulai dari satu tingkat ke tingkat lainnya; (d) Menyusun akibat dari adanya permasalahan
tersebut. Juga disusun secara bertingkat; (e) Pohon permasalahan memberikan gambaran
mulai dari akar sampai pucuk permasalahannya dan akan menjadi panduan untuk
menyusun logframe. Berikut gambar contoh sederhana diagram pohon problem/ masalah

Gambar 2. 3 Diagram Pohon Masalah


Ketiga, Analisis Hasil yakni: (a) Merupakan prosedur yang secara sistematis
mengenali, memilah dan menjelaskan secara rinci mengenai keterlibatan semua pihak
dalam situasi yang tertentu; (b) Dalam prakteknya dilakukan dengan membuat pohon
hasil yang dikembangkan dari pohon permasalahan yang diangkat dan melakukan
perincian lebih detail lagi dengan menuliskan pilihan pilihan dari hasil yang akan dicapai;
25

(c) Cara melakukannya adalah dengan mengacu pada pohon permasalahan, dan
mengubah kalimat negatif dari pohon permasalahan menjadi kalimat positif; (d) Setelah
diubah menjadi kalimat positif maka harus diiperhatikan adalah peryataan objective/hasil
tersebut harus jelas. Kemudian jika diperlukan untuk mendetailkan peryataan
objective/hasil tersebut maka dapat dilakukan; (e) Analisis hasil juga harus jelas dan
sudah mempertimbangkan resiko.
Keempat, Analisis strategi adalah tahapan identifikasi pilihan-pilihan strategi untuk
mencapai tujuan program, dari pilihan yang ada kemudian ditentukan strategi yang paling
tepat berdasarkan tujuan utama pengembangan program. Pilihan strategi mesti
mempertimbangkan resiko yang mungkin muncul serta membangun kriteria seperti target
group penerima manfaat, kelanjutan manfaat, kemampuan memelihara aset setelah
program selesai, jumlah biaya yang dibutuhkan, kelayakan teknis, kontribusi terhadap
penguatan institusi, dampak terhadap lingkungan, dan kesesuaian dengan prioritas
program pemerintah. Berdasarkan hasil analisis tersebut, maka dibangunlah matriks
logframe yang merupakan rangkuman dari tujuan program, strategi mencapai tujuan,
asumsi yang digunakan dan bagaimana output dan outcome dimonitor. Logframe matriks
terdiri dari 4 elemen dasar yaitu: (1) Hubungan antara Goals, Objectives, outputs dan
Activities; (2)Logika vertical dan logika horizontal; (3) Indikator; (4) Asumsi dan resiko
yang perlu diidentifikasi pada tahap penyusunan program.

26

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1.

Waktu dan Lokasi Kegiatan


3.1.1. Lokasi : Dukuh Tunggularum, Desa Wonokerto, Kecamatan Turi, Kabupaten
Sleman, D.I Yogyakarta
3.1.2. Waktu Penelitian : April- Juni 2016
Tabel 3. 1 Tata waktu pelaksanaan
Bulan
No

Kegiatan

April
1

3.2.

Pembuatan proposal

Perencanaankonsepkerja

Pembuatankuisioner

Pengumpulan data sekunder

Analisis data sekunder (LMU)

Koordinasi dengan Dosen dan Coass

Persiapanlapangan

Pengambilan data Primer

Data Biofisiklapangan

10

Data social

11

Analisa data primer

12

KoordinasidenganDosendanCoass

13

Pelaporan

Mei
4

Juni
4

Alat dan Bahan


a. Alat
Alat yang digunakan dan kegunaannya disajikan tabel 3.2 berikut, yaitu:
Tabel 3. 2 Kebutuhan alat lapangan
No.
A

Alat
Alat lapangan

Kegunaan

27

1
2
3
4
5
6
7

GPS
Kompas
Klinometer
Rol meter
pita meter
Kamera
PH ukur

mengukur koordinat + elevasi


menguku arah mata angin
mengukur kelerengan
mengukur panjang di lapangan
mengukur kel. Pohon
dokumentasi real lapangan
mengukur ke-asam-an dan ke-basa-an

8
9
10
11
12

tanah
Akuades
pencampur tanah untuk di cek
Cangkul/bor tanah
membuat lubang
Tas Plastik dan Karung
wadah sampel
Kertas label
memberi nama kode sampel
Thermometer suhu dan mengukur suhu

13
14

kelembaban
Kit/kotak alat
Buku
catatan

15
16
17
18
B
1
2
3

clipboard
Timbangan
Peta petunjuk survey
Interview Guide
Sepeda motor
Alat analisis
Laptop
Literatur
ArcGIS 10.2.1

tempat alat
dan menulis data lapangan
menimbang tanah
petunjuk arah
petunjuk umum wawancara
pendukung perjalanan ke lapangan
analisis data
panduan analisis dan pembelajaran teori
analisis spasial

b. Bahan.
Adapun bahan yang digunakan dalam penelitian ini yaitu berupa data
sekunder dan primer, berikut analisis kebutuhan data untuk CASM di Dukuh
Tunggularum, Desa Wonokerto, Kecamatan Turi, Kabupaten Sleman, D.I
Yogyakarta.
. Dapat dilihat dari tabel berikut Tabel 3.3:
Tabel 3. 3 Kebutuhan data dan informasi survei CASM
Kebutuhan Data

Uraian

Deskripsi

dan Informasi
dalam Survei

28

Sumber

CASM
Jenis,

Jumlah

Data

Tanaman kepemilikan,

Tahunan

(Tegakan tanam

per Lapangan
Tahun

keras)
Data

Penggunaan

Pemanfaatan

oleh masyarakat
Bangunan air, Saluran

Lahan

Air
Data Biofisik

Data

Konservasi

Tanah dan Air

Pengelolaan

Lahan
Karakteristik tanah dan
tingkat

erosi

terjadi
Jenis,

Kondisi

Deskripsi

yang
dan Lapangan

bangunan

konservasi tanah dan air


Permodalan, Kapasitas Wawancara

Ekonomi

dan Bisnis

dan

Tanah
Ketinggian dan Bentuk Lapangan
Data Kondisi Tapak

Data

Lahan Lapangan

Data Faktor Internal Sumber Daya Manusia,


Kendala

Jaringan

Usaha,

Pengembangan

Kemampuan Penetrasi

Usaha

Pasar,

Kelembagaan

Usaha Masyarakat
Program
Pengembangan
Data
Eksternal

Wawancara

Usaha

Faktor oleh Pemerintah atau


Kendala Pihak

Lain

Pengembangan

Berbasis

Usaha

Masyarakat,

yang

Kebutuhan
Integrasi

Program, Keterbatasan
Data

Akses Pasar
Produksi Kebutuhan Input

Komoditas

Output
29

Wawancara

Produksi

Rancangan

Komoditas

Hasil

Pengembangan

Rancangan

Usaha

Pengembangan

Usaha

dan Arus Kas Produksi


Pelaku
Ekonomi
(produsen sampai ke
industri

Wawancara

pengolahan),

Rantai

Pemasaran

Kayu, Harga Jual dari


Berbagai Pelaku Pasar,
Jenis

dan

Besaran

Biaya yang Ditanggung


Data Tata Niaga

Pelaku Pemasaran
Umur
Tebang
dan Wawancara
Faktor

Penentunya,

Kondisi

Jual

(berdiri/log), Harga Jual


(per m3), Jenis dan
Besaran dan Pihak yang
Menerima Pembayaran
Data Sosial dan

Biaya Pemanenan
Monografi Desa, Cara Wawncara

Partisipasi

Pemenuhan Kebutuhan
Masyarakat,
Data

Masyarakat

Pengguna Hutan

Data

Tata

Kelola Hutan, Konflik


Sumber Daya Hutan,
Kelompok Masyarakat
Pengelola

Hutan,

Kelompok

Pengguna

Hutan
Kelembagaan Lembaga (Organisasi), Wawancara

Sosial Masyarakat

30

Struktur

Organisasi,

Norma Sosial, Aturan


Internal Organisasi
Kondisi Alam desa Wawancara
(Monografi Desa, Peta
Data Potensi Sumber Desa, Potensi Hutan)
Daya

Kondisi Sumber Daya


Manusia (SDM)
Sikap Saling Percaya Wawancara
Antar

Warga,

Hubungan Timbal Balik


dan Saling Memberi,
Data Modal Sosial

Tata Aturan dan Tata


Norma,
antar

Pola
Warga

Relasi
dan

Lembaga, Pengetahuan
dan Keterampilan Lokal

Tabel 3. 4 Kebutuhan data spasial


No.

3.3.

Jenis Data

Sumber

1 Batas Dusun

RPJMDes 2015-2020

2 Tanah

RPJMDes 2015-2020

3 Kelas Ketinggian Tempat

RPJMDes 2015-2020

4 Kelerengan

RPJMDes 2015-2020

5 Curah Hujan

RPJMDes 2015-2020

6 Batas Administrasi

RPJMDes 2015-2020

Metode Survei.
Survei dilakukan terhadap data biofisik dan sosial masyarakat dengan

pengumpulan data primer dan sekunder. Data primer didapatkan melalui pengukuran dan

31

pengamatan secara langsung di lapangan (survei terestris). Data sekunder diperoleh


melalui keterangan narasumber, studi dokumentasi dan pustaka. Skema prosedur
pelaksanaan survey CASM disajikan pada gambar dibawah ini.
a. Survei Biogeofisik.
Persebaran titik sampel didapatkan dari dari Peta LMU yang sudah dibuat
dengan menggunakan metode Rendom Stratified Sampling. Data biogeofisik
dilakukan setiap LMU dengan melakukan 5 kali ulangan pada setiap kepemilikan
lahan (SIL). Data yang diambil berupa kondisi tegakan berupa tinggi, diameter
dan jenis pohon secara sensus pada setiap kepemilikan lahan, sampel tanah,

kondisi geofisik dan bentang lahan.

b. Survei Sosial Ekonomi.


Survei sosial-ekonomi dilakukan dengan berbagai cara antara lain metode
interview mendalam, snowball sampling, dan observasi secara purposive
(menyesuaikan dengan kondisi lahan tiap LMU) kepada masyarakat (sampel)
Dukuh Tunggularum. Jumlah responden yang diambil adalah sejumlah 30 orang.
Informasi yang dibutuhkan terkait dengan sosial ekonomi telah dirangkum dalam
Gambar 3. 1 Kegiatan Survei CASM.
interview guide.
3.4.

Pendekatan CASM.

32

Kegiatan pengambilan keputusan dalam perencanaan RHL sangatlah kompleks,


maka dibutuhkan suatu metodologi guna membuahkan suatu perencanaan RHL yang
tepat. Berdasarkan berbagai pemahaman terhadap konsep RHL dan pemahaman terhadap
pendekatan sistem dan prinsip prinsip dasar perencanaan, maka metodologi RHL yang
dapat menjawab tujuan implementasi prinsip prinsip RHL adalah metodologi berbasis
pendekatan sistem. CASM (Capability, Availability, Suitability, Manageability) adalah
salah satu pendekatan untuk perencanaan RHL berbasis pendekatan sistem yang
mengintegrasikan aspek biofisik dan sosial dalam RHL. Pendekatan ini secara sistemik
memadukan analisis Capability, analisis Availability, analisis Suitability, dan analisis
Manageability. Hubungan sistemik ke empat analisis ini direpresentasikan oleh Gambar

berikut:

3.4.1. Analisis Capability.


Analisis capability merupakan proses identifikasi dan penilaian tingkat
produktivitas lahan melalui informasi kondisi fisik lahan dalam suatu kawasan. Informasi
yang diperlukan meliputi jenis tanah, kelerengan, curah hujan, dan informasi penggunaan
lahan. Kelengkapan data dan informasi biofisik dapat diperoleh dari pengamatan
Gambar
2 Alur Penelitian CASM
lapangan maupun data sekunder
yang3.tersedia.
Proses identifikasi capability memberikan keluaran berupa kluster kesesuaian
lahan yang berupa LMU atau Land Mapping Unit. Pada tataran teknis LMU merupakan
peta hasil overlay dari peta penggunaan lahan, peta jenis tanah, peta curah hujan dan peta
kelerengan. LMU ini menunjukkan jenis karaktersistik lahan seperti jenis tanah, tekstur

33

tanah, kelerengan, drainase, kedalaman tanah, kepekaan erosi, tingkat bahaya erosi,
permeabilitas tanah dan tingkat kekritisan. Informasi tersebut dijadikan dasar dalam
menentukan karateristik kelola konservasi tanah dan air serta karateritik model teknik
rehabilitasi hutan dan lahan di LMU tersebut.
3.4.2. Analisis Availability.
Analisis availability bertujuan untuk menilai dan mengidentifikasi ketersediaan
lahan sasaran RHL. Inti dari analisis ini adalah penilaian keberadaan dan potensi lahan
kritis yang disesuaikan dengan ketersediaan teknologi RHL serta kesiapan partisipasi
parapihak. Pada tataran teknis informasi yang informasi yang diperlukan antara lain
partisipasi pemilik lahan untuk RHL dan bentuk penggunaan lahan yang berasal dari
pemilik lahan, data kepemilikan dan luas lahan yang definitif (bebas dari konflik). Hasil
dari proses identifikasi availability berupa lokasi dan batas definitif kawasan untuk RHL
pada berbagai tingkat ketersediaan. Lokasi sasaran RHL definitif merupakan informasi
dalam bentuk peta dan kejelasan lokasi (batas dan luas).
3.4.3. Analisis Suitability.
Analisis ini terdiri dari identifikasi alternatif berbagai pola tanam dan tingkat
kesesuaiannya di berbagai LMU dengan mempertimbangkan input dan teknologi
silvikultur dan konservasi tanah dan air (KTA). Secara teknis informasi yang diperlukan
adalah informasi yang diperlukan untuk matching pola tanam untuk berbagai kondisi
LMU yang ada. Keluaran dari analisis ini adalah sebaran berbagai alternatif pola tanam di
tiap LMU menurut tingkat kesesuaiannya.
3.4.4. Analisis Manageability.
Analisis ini pada dasarnya dilakukan untuk :
1. Menentukan klaster kawasan berdasarkan tingkat manageabilitas berdasarkan
kondisi sosial, budaya, dan kelembagaan masyarakat dalam kawasan efektif.
2. Mengoverlay klaster kawasan ini dan klaster kesesuaian pola tanam dan memfilter
berbagai berbagai kemungkinan alternatif pengubahan pola tanam berdasarkan
tingkat manageabilitas.
3. Mengidentifikasi berbagai kemungkinan rekayasa sosial ekonomi, rekayasa
kelembagaan dan rekayasa budaya dalam konteks keberhasilan RHL.
3.5.

Logical Framework Analysis (LFA)

34

LFA merupakan

pendekatan

yang

menyediakan

sekumpulan

perangkat

pengambilan keputusan yang memenuhi prinsip-prinsip dan dapat diterapkan dalam


perencanaan restorasi hutan pasca kebakaran. LFA melibatkan 4 tahapan utama yaitu:
3.5.1 Analisis Situasi
Analisis situasi memiliki tujuan untuk menemukan kondisi atau keadaan yang
sebenarnya yang terkait dengan masalah kebakaran hutan di areal TNGMb khususnya di
Resort Kalipasang.
Analisis Stakeholder
Analisis Stakeholder dilakukan untuk memetakan dan menganalisis setiap pihak yang
terkait dengan pencapaian kegiatan restorasi hutan pasca kebakaran di areal TNGMb

khususnya Resort Kalipasang.


Analisis Masalah
Analisis masalah dilakukan dengan mengidentifikasi permasalahan utama di TNGMb

Resort Kalipasang dan membuat pohon masalah melalui analisis sebab-akibat.


Analisis Tujuan
Analisis tujuan dilakukan untuk mengetahui mengenali, memilah, dan menjelaskan
secara rinci tujuan dari pihak-pihak yang terlibat dalam perencanaan kegiatan

restorasi hutan pasca kebakaran di TNGMb Resort Kalipasang.


3.5.2 Analisis Strategi
Analisis strategi atau analisis alternatif mekanisme sistematik untuk mencari dan
menentukan solusi permasalahan. Tahapan ini melibatkan pemilihan strategi untuk
mencapai hasil yang diinginkan dalam kegiatan restorasi kawasan hutan pasca kebakaran.
3.5.3

Matriks Logical Framework


Matriks ini disusun berdasarkan hasil analisis strategi yang nantinya akan

digunakan dalam rangka menyusun strategi dalam bentuk hirarki logis seperti pada tabel
3.5 berikut ini :

35

Tabel 3. 5 Matriks Logical Framework

Penyusunan matriks ini dilakukan dengan mengisi kolom dan baris matriks
berdasarkan hasil analisis strategi, yang dimulai dari kolom hirarki logis. Pada kolom ini
terdapat elemen-elemen berikut :

Goal/Tujuan, menggambarkan benefit dari proyek/program yang diperoleh.

Purpose,

menggambarkan

perubahan

perilaku,

struktur

atu

kapasitas

kelompok,sasaran yang dihasilkan langsung dari penggunaan keluaran atau hasil


program/proyek.

Outputs, merepresentasikan barang atau jasa, yang merupakan hasil kontribusi


langsung dari proyek/program.

Input, aksi atau pekerjaan yang dilaksanakan oleh proyek/program untuk


mendapatakan hasil/keluaran

3.5.4

Implementasi
Implementasi merupakan penjabaran operasional matriks LFA yang mencakup:
Rencana kerja operasional
Tata waktu kegiatan
36

Anggaran kegiatan
Rencana kelola SDM
Rencana kelola material dan peralatan
3.5.5 Penyusunan Working Plan
Penyusunan workingplan adalah kegiatan menguraikan matriks LFA menjadi
rencana kerja kegiatan (didefinisikan sebagai input dalam LFA), yang lebih operasional.
Proses perincian ini harus setidaknya harus menjawab pertanyaan mengenai bagaimana
kegiatan dilakukan, kapan, dimana, dan kebutuhan sumberdaya yang diperlukan.
3.6.

Pengambilan Keputusan dalam RHL.


Keluaran ke-empat analisis di atas menjadi landasan bagai kegiatan
pengambilan keputusan RHL yang mencakup, yaitu:
1.

Penentuan unit manajemen terkecil

2.

Keputusan kelola teknik silvikultur

3.

Keputusan kelola konservasi tanah dan air

4.

Keputusan rekayasa kelembagaan masyarakat

5.

Keputusan rekayasa sosial dalam konteks RHL

6.

Keputusan pendanaan dan rekayasa bisnis RHL

7.

Keputusan pengendalian dan pengawasan

37

Gambar 3. 3 Distribusi spasial pengambilan sampel pada Land Mapping Unit

38

Tabel 3. 6 Karakteristik LMU


N
O

Jenis
Tanah
1 Regosol
2 Regosol
3 Regosol
4 Regosol
6 Regosol
5 Regosol

Ket
Tanah
Sangat
Peka
Sangat
Peka
Sangat
Peka
Sangat
Peka
Sangat
Peka
Sangat
Peka

Hujan

Lereng

Ket
Lereng

Dusun

>2250

25 - 40%

Curam

Tunggularum Hutan Rakyat

>2250

15 - 25%

Miring

Tunggularum Hutan Rakyat

>2250

15 - 25%

Miring

Tunggularum Perkebunan

>2250

15 - 25%

Miring

Tunggularum Tegalan

>2250

15 - 25%

Miring

Tunggularum Sawah

>2250

15 - 25%

Miring

Tunggularum Pemukiman

39

Penggunaan
Lahan

LMU

Bagan Aliran Analisis

Ketinggian
DataCurahHujan,Data
Tanah,DataKelerengan
tempat,
Penggunaan

Perencanaan
Rehabilitasi

Data batas

overlay
Land Mapping
Unit/UE
Penentuan plot
Pengambilan
data lapangan

biofisik

Sosial ekonomi
budaya

Aliran air tanah

Konservasi tanah
dan air

tanah

capability

manageabili

availability

sustaibility

Pengelompokan satuan unit

Analisis strategi

Perumusan
matriks CASM

Strategi

Gambar 3. 4 Diagram Alir Proses Survei CASM

40

Analisis situasi

BAB IV
GAMBARAN UMUM KAWASAN
1.1. Lokasi dan Luasan
Dukuh Tunggularum merupakan bagian dari Desa Wonokerto yang
berbatasan langsung dengan Taman Nasional Gunung Merapi (TNGM). Dukuh ini
berada di wilayah administrasi Desa Wonokerto, Kecamatan Turi, Kabupaten
Sleman, D.I Yogyakarta. Luas Dukuh Tunggularum yaitu 190 ha. Dari luasan di
Dukuh Tunggularum dibagi menjadi beberapa jenis pengguanaan lahan yaitu 5
pertanian/sawah, 80 ladang/ tegalan, 40 perkebunan, 44 permukiman, 17 hutan
dan 4 lain-lain. Wilayah Desa Wonokerto memiliki batas-batas dengan wilayah
sebagai berikut :
Sebelah Utara : Desa Girikerto Kecamatan Turi
Sebelah Timur : Desa Girikerto Kecamatan Turi
Sebelah Selatan
: Desa Wonokerto Kecamatan Turi
Sebelah Barat : Desa Srumbung Kabupaten Magelang, Jawa Tengah
4.2. Karakteristik Lahan
4.2.1. Ketinggian Tempat
Dukuh Tunggularum terletak di Desa Wonokerto, Kecamatan Turi,
Kabupaten Sleman, D.I Yogyakarta berada pada ketinggian 400 s/d 900 m dari
permukaan air laut. Dengan ketinggian tersebut, sebagian besar wilayahnya adalah
pertanian.
4.2.2. Kelerengan
Kelerengan diklasifikasikan dalam lima kelas kelerengan yaitu datar,
landai, bergelombang, curam, sangat curam. Kawasan Dukuh Tunggularum
memiliki tingkat kelerengan datar sampai curam. Kemiringannya sendiri berkisar
pada 8-29%.

41

4.2.3. Kondisi Iklim


Tipe iklim di Resort Kalipasang, Taman Nasional Gunung Merbabu
termasuk B1 (Oldeman) dengan curah hujan rata-rata per tahun yaitu 3,908 mm
dan suhu udara berkisar antara 240C s/d 280C.
4.2.4. Kondisi Tanah
Jenis tanah di Resort Kalipasang yaitu Jenis tanah yang berada pada Resort
Kalipasang Taman Nasional Gunung Merbabu merupakan tanah Regosol, dengan
kedalam top soil mencapai 10cm - 70cm. Tekstur tanahnya dominan lempung
pasiran sampai lempung dan pH berkisar 5-6.
4.3. Kondisi Sosial Ekonomi Masyarakat
Dukuh Tunggularum berada di Desa Wonokerto, Kecamatan Turi,
Kabupaten Sleman, D.I Yogyakarta, dengan jumlah penduduk total sebanyak 186
KK atau 589 jiwa, dengan penduduk laki-laki sebanyak 292 jiwa, dan penduduk
perempuan sebanyak 297 jiwa. Dukuh ini terdiri dari 2 RW dan 4 Rt wilayahnya
berada paling dekat dengan kawasan Taman Nasional Gunung Merapi. Dukuh
Tunggularum berada di Desa Wonokerto, Kecamatan Turi, Kabupaten Sleman, D.I
Yogyakarta, dengan jumlah penduduk total sebanyak 186 KK atau 589 jiwa,
dengan penduduk laki-laki sebanyak 292 jiwa, dan penduduk perempuan
sebanyak 297 jiwa. Dukuh ini terdiri dari 2 RW dan 4 Rt wilayahnya berada
paling dekat dengan kawasan Taman Nasional Gunung Merapi. Tingkat
pendidikan masyarakat di Dukuh Tunggularum didominasi oleh tamatan
SD/sederajat sebesar 46,91%, sisanya diikuti oleh tidak tamat SD/sederajat
sebesar 19,57%, tamatan SLTP sebesar 14.8%, tamatan SLTA sebesar 9,89%,
tamatan DI/II sebesar 0,1%, tamatan DIII sebesar 0,52%, tamatan S1 sebesar
1,4%, tamatan S2 sebesar 0,08%. Data ini diambil dari Data Agregat

42

Kependudukan Semester I Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kabupaten


Semarang 2015. Dukuh Tunggularum berdasarkan struktur umur dapat dibagi
menjadi 4 kategori yaitu kategori umur 0-14 th terdapat 135 jiwa, kategori umur
15-24 th terdapat 140 jiwa, kategori umur 25-49 th terdapat 164 jiwa, dan kategori
umur >50 th terdapat 150 jiwa. Tingkat pendidikan masyarakat di Dukuh
Tunggularum dapat dibagi menjadi 8 kategori yaitu kategori belum sekolah
terdapat 35 jiwa, kategori paud terdapat 30 jiwa, kategori taman kanak-kanak
terdapat 73 jiwa, kategori Sekolah Dasar (SD) terdapat 300 jiwa, kategori SMP
terdapat 75 jiwa, kategori SMA terdapat 30 jiwa, kategori Perguruan Tinggi
terdapat 6 jiwa, dan kategori tidak sekolah terdapat 40 jiwa. Data ini diambil dari
RPJMDES PERUBAHAN Desa Wonokerto, 2015.
Kondisi sosial masyarakat Desa Wonokerto yang penuh kebersamaan,
kegotong-royongan hingga saat ini masih terpelihara dengan baik. Nilai-nilai
kekeluargaan masih dijunjung tinggi, sehingga setiap ada persoalan yang muncul
selalu diselesaikan dengan jalan kekeluargaan dan melalui musyawarah melalui
mufakat. Disamping itu, hubungan kekerabatan dan keterikatan yang kuat
mendorong masyarakat untuk saling bantu-membantu baik dalam hal kesusahan
maupun ketika masyarakat punya hajatan seperti kenduri/kondangan yang sering
dilaksanakan untuk memperingati hari-hari besar islam maupun peringatanperingatan lainnya. Banyak sekali organisasi kemasyarakatan yang berkembang
dan berjalan aktif. Adapun jenis kegiatan yang ada dalam organisasi
kemasyarakatan di wilayah padukuhan Tunggularum adalah gotong royong
diadakan 1 bulan sekali yang diikuti oleh 173 jiwa, arisan diadakan 1 minggu

43

sekali yang diikuti oleh 173 jiwa, siskampling diadakan 1 minggu sekali yang
diikuti oleh 50 jiwa, dan PKK diadakan 1 bulan sekali yang diikuti oleh 100 jiwa.
Kondisi perekonomian Desa Wonokerto terbagi menjadi beberapa sektor.
Sektor utama adalah pertanian termasuk di dalamnya perkebunan salak, perikanan
dan peternakan. Hal ini bisa dilihat dari mata pencaharian penduduk, yang ratarata adalah petani Untuk sektor pertanian didominasi oleh pertanian/perkebunan
salak pondoh yang merupakan pendapatan utama para petani dan merupakan
sektor yang telah mengangkat perekonomian masyarakat Desa Wonokerto. Akan
tetapi sekarang kondisi pertanian belum tergarap secara optimal. Kondisi ini
dipicu karena rusaknya sistem irigasi yang ada hampir diseluruh wilayah
Wonokerto akibat dampak sekunder erupsi gunung merapi tahun 2010. Efek yang
ditimbulkan dari rusaknya sistem irigasi adalah masyarakat hanya dapat panen 2
kali

dalam

setahun

sehingga

panen

salak

pondoh

menurun

karena

pertumbuhannya tidak maksimal.


Hampir semua masyarakat Desa Wonokerto menanam dan berusaha yang
berhubungan dengan salak pondoh, baik itu pengepul atau pedagang, penyedia
angkutan ataupun jasa lainnya seperti membersihkan lahan salak pondoh. Namun
demikian sektor yang lain seperti industri rumah tangga, perdagangan dan jasa
juga banyak digeluti oleh masyarakat Desa Wonokerto. Mayoritas masyarakat
Desa Wonokerto adalah bekeja sebagai petani, sehingga tingkat kesejahteraan di
Dukuh Tunggularum dapat dibagi menjadi 4 kategori yaitu: kategori sejahtera
terdapat 10 KK, kategori prasejahtera 1 terdapat 37 KK, kategori prasejahtera 2
terdapat 55 KK, dan kategori miskin terdapat 71 KK.
44

Di sektor domestik, peran kaum perempuan dalam mengelola rumah tangga,


seperti industri makanan dan minuman, kerajinan, salon, dan potensi yang lain
belum tergarap secara maksimal. Hal tersebut dikarenakan terkendala masalah
modal, pemasaran hasil produksi maupun kurangnya skill/keahlian dari warga
masyarakat yang potensial. Selain itu, potensi perikanan/kolam ikan juga banyak
dibudidayakan oleh masyarakat untuk meningkatkan pendapatan ekonomi dan
kesejahteraan keluarga.
Di Wonokerto juga memiliki obyek wisata baik yang dikelola oleh desa
maupun oleh masyarakat, yaitu Bumi Perkemahan di Padukuhan Kembang,
Wisata Alam di Padukuhan Becici, Wisata Alam di Padukuhan Tunggularum.
Sedangkan peternakan yang dikembangkan di Desa Wonokerto adalah ternak sapi
perah, sapi potong, kerbau, kambing, domba, kelinci, bebek/itik, burung puyuh
dan ayam. Harapan dikembangkannya potensi/usaha peternakan tersebut oleh
masyarakat tidak lain juga untuk dapat meningkatkan pendapatan ekonomi dan
kesejahteraan keluarga. Penelitian difokuskan pada Dukuh Tunggularum karena
dukuh tersebut berbatasan langsung dengan Taman Nasional Gunung Merapi
mayoritas bekerja sebagai petani penggarap, dan sisanya bekerja sebagai petani
sekaligus merangkap pekerjaan lain, dan atau bekerja di luar sektor pertanian.

45

BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN
5.1.

Matriks CASM
Matriks CASM dalam Rehabilitasi Dukuh Tunggularum di Desa

Wonokerto,

Kecamatan

Turi,

Kabupaten

Sleman,

D.I

Yogyakarta,

menggambarkan kondisi hutan di desa Wonokerto yang berbatasan langsung


dengan kawasan Taman Nasional Gunung Merapi. Matriks Casm ini digunakan
untuk mendapatkan gambaran secara umum pada beberapa satuan unit lahan,
Berdasarkan matriks casm nantinya akan diperoleh masalah yang terjadi dan
membuat strategi pemecahan masalah yang terjadi di desa tersebut. Salah satunya
yaitu peran RHL adalah meningkatkan produktivitas hutan dan lahan serta
mengurangi ancaman erosi.
Hasil analisis kondisi fisik dusun Tunggularum terbagi menjadi 5 LMU
(land mapping unit). Dimana 5 LMU terbagi dalam beberapa penggunaan lahan.
Kondisi LMU tersebut dianalisis melalui matriks CASM (kemampuan,
ketersediaan, kesesuaian dan keterlolaan) sebagai berikut :
5.1.1. Analisis Capability
Keberhasilan kegiatan pengelolaan hutan pada dasarnya ditentukan oleh
efektivitas dari strategi yang diterapkan. Untuk dapat merumuskan strategi
pengelolaan hutan yang efektif, maka ketersediaan informasi terkait variasi
kawasan menjadi elemen penting yang harus diketahui. Clutter, et al. (1983).
Mendefinisikan variasi kawasan hutan sebagai gambaran kondisi umum wilayah
hutan yang terbentuk sebagai akibat adanya interaksi antara faktor lingkungan
dengan aktivitas manajemen. Dari hasil identifikasi Capability yang dilakukan,
kawasan hutan rakyat di Desa Wonokerto memiliki 5 variasi kondisi kawasan

46

yang dinyatakan dalam bentuk Land Mapping Unit. Dalam konteks capability,
LMU merupakan satuan unit lahan terkecil dengan karakteristik sama. LMU di
kawasan hutan rakyat desa Wonokerto terbentuk karena adanya perbedaan
karakteristik lahan yang terdapat pada kawasan hutan rakyat desa tersebut. Secara
detail kondisi karakteristrik lahan kawasan hutan rakyat desa Wonokerto,
Tabel 5. 1 . Karakteristik Capability Lahan Hutan Rakyat Desa Wonokerto
disajikan pada Tabel 5.1

47

Gambar 5. 1 Peta Distribusi Capability Rencana Pengelolaan RHL

48

5.1.2. Analisis Availability


Produktivitas suatu kawasan hutan dapat dinilai dari berbagai indikator,
salah satu diantaranya adalah melalui struktur tegakan yang terbentuk. Dalam
konteks pengelolaan hutan, pemahaman struktur tegakan dapat dilakukan dengan
berbagai parameter, namun secara umum struktur tegakan hutan dapat diketahui
dengan melihat pola distribusi diameter tegakan. Menurut Clutter (1983) pola
sebaran diameter merupakan indikator langsung yang dapat digunakan untuk
mendeskripsikan struktur tegakan. Namun, secara umum struktur tegakan tersebut
dapat dikategorikan dalam 2 tipe yaitu struktur tegakan hutan seumur dan tak
seumur.
Pretzch (2009) menjelaskan, pola sebaran diameter untuk tegakan tidak
seumur akan membentuk huruf J terbalik, dimana jumlah pohon akan mengalami
penurunan frekuensi dengan meningkatnya diameter, hal ini terjadi di hutan
rakyat. Sedangkan untuk tegakan seumur cenderung menyerupai bentuk genta,
dimana frekuensi pohon terbesar cenderung berada di sekitar kelas diameter ratarata.
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan, kondisi struktur tegakan
hutan rakyat desa Wonokerto disajikan pada Gambar 5.2 yang menunjukan
produktivitas tegakan yang rendah.

Gambar 5. 2 Sebaran Diameter tegakan Hutan Rakyat desa Wonokerto

49

Tabel 5. 2 Kondisi aktual kondisi tegakan

Kondisi aktual yang sangat rendah dan tidak memenuhi standar P. 70/menhutII/2008 tentang petunjuk teknis rehabilitasi yang menyatakan bahwa akan dilakukan RHL
jika jumlah pohon/ha kurang dari 200 pohon/ha. Sehingga memutuskan beberapa LMU
perlu dilakukan Rehabilitasi karena produktivitas tegakannya sangat rendah. Untuk
beberapa LMU available di RHL dan ada yang Not Available seperti lahan sawah dan
pemukiman. Tabel 5.2. diatas menunjukkan bahwa kerapatan tegakan sangat rendah
bahkan sangat jauh dari ketentuan standar. Sehingga ada 4 LMU yang akan di RHL dan
selain itu untuk lahan sawah tidak perlu adanya RHL karena tidak akan merubah kondisi
lahan yang sudah dijadikan sawah dan secara capability sudah sesuai untuk sawah.

50

Gambar 5. 3 Peta Distribusi Availability Rencana Pengelolaan RHL

51

5.1.3. Analisis Suitability

Gambar 5. 4 Peta distribusi suitability Rencana Pengelolaan RHL

52

5.1.4. Analisis Manageability

Analisis Managebility di identifikasi berdasarkan ketersediaan sumberdaya


manusia, Kelembagaan dan aksesbilitas kawasan. Keberhasilan kegiatan pengelolaan
suatu kawasan hutan dapat dipengaruhi berbagai faktor, salah satu diantaranya adalah
jumlah SDM atau kapasitas SDM.
Berdasarakan hasil dilapangan diperoleh informasi kapasitas SDM di Dusun
Tunggularum cukup tersedia, namun masih sedikit yang bergabung dalam kelembagaan,
bisa dikatakan partisipasi masyarakat masih kurang. Kelembagaan di desa ini tidak
sepenuhnya aktif hanya kelompok kebun dan ternak yang tingkat partisipasi masyarakat
cukup banyak. Hal ini berpengaruh pada pengelolaan hutan.
Faktor lain yang berpengaruh pada pengelolaan hutan adalah aksesbilitas
kawasan. Aksesbilitas meruapakan salah satu kunci penting dalam mendukung kegiatan
pengelolaan hutan. Berdasarkan hasil dilapangan untuk aksesbilitas kawasan hutan rakyat
di Dukuh Tunggularum cukup mudah dijangkau meskipun hanya jelan tanah dan
perkerasan Batu. Sedangkan kawasan kebun dan sawah lebih mudah dijangkau akses
jalannya berupa jalan semen dan jalan raya. Secara keseluruhan bisa dijangkau dengan
mudah sehingga kawasan hutannya bisa dikelola dengan maksimal.

53

Gambar 5. 5 Peta Distribusi Managebility Pengelolaan RHL

54

Tabel 5. 3 Matriks CASM


LM
U
1

Lua
s

Jenis tanah regosol bertekstur


lempung pasiran dengan
kemampuan permeabilitas
dalam penyerapan air yang
cepat dan memiliki kelerengan
10-29% . Dan terletak pada
ketinggian 945 m .Untuk
penggunaan lahannya
termasuk ke hutan rakyat

Pada lokasi ini lahan banyak


ditanami tanaman dengan tajuk
ringan dan dimanfaatkan oleh
masyarakat untuk diambil kayu
bakar (merencek)
Teknologi RHL : pada kawasan
ini dapat dilakukan perubahan
fungsi dari pemanfaatan menjadi
perlindungan. Namun terlebih
dahulu dilakukan penyuluhan
terhadap masyarakat sekitar.
Partisipasi masyarakat : bentuk
partisipasi masyarakat belum
terlihat. Kebanyakan masyarakat
memanfaatkan bukan
berpartisipasi dalam pengelolaan
dan pelestariannya.
Kondisi tegakan : didominasi oleh
tegakan jenis Akasia dan beberapa
dari sengon, randu, weru, mahoni,
mindi dengan pola tanam yang
tidak teratur dan jenis yang terlalu
beragam.

55

jenis tanaman :
tanaman
kehutanan
dengan jarak
tanam yang
tidak teratur

M
SDM: Pada LMU 1 ini berbatasan langsung
dengan Taman Nasional Gunung Merapi, dan
pada lokasi ini tidak terdapat kawasan
permukiman terdekat. Pada beberapa lokasi
sampel ada masyarakat Tunggularum yang
mengambil beberapa hasil dari hutan seperti
merencek kayu dan mencari rumput, untuk akses
jalan menuju ke wilayah ini cukup sulit karena
jalanan yang berbatu dan cukup terjal. Untuk
status kepemilikan lahan dimiliki oleh
masyarakat Tunggularum dan beberapa milik
kesultanan Yogyakarta

43

Jenis tanah:regosol ,dengan


tekstur Lempung Pasiran.
Dengan slope 4-18%,dengan
kedalaman tanah 25,5
cm,dengan Ph 5, penggunaan
lahan sebagai hutan
rakyat,jenis tanahnya termasuk
regosol,dengan ketinggian
wilayah 898 mdpl

Ketergantungan terhadap SDH :


kebanyakan masyarakat
bergantung pada lahan ini. Karena
sebagian masyarakat disini
memanfaatkan lahan sebagai mata
pencaharian seperti kebun salak
dan mencari rumput.
Pada lokasi ini lahan banyak
ditanami tanaman dengan tajuk
ringan dan berat serta
dimanfaatkan oleh masyarakat
untuk diambil kayu bakar
(merencek) dan mengambil
rumput
Teknologi RHL : pada kawasan
ini perlu dilakukan penyuluhan
terhadap masyarakat sekitar agar
pemanfaatan lahan menjadi lebih
baik
Partisipasi masyarakat : bentuk
partisipasi masyarakat belum
terlihat. Kebanyakan masyarakat
memanfaatkan bukan
berpartisipasi dalam pengelolaan
dan pelestariannya.
Kondisi tegakan : didominasi oleh
tegakan Sengon, akasia, jati, kopi,
mahoni, nangka, mlinjo, salam
dengan pola tanam yang tidak
teratur dan jenis yang terlalu
beragam.

56

jenis tanaman :
tanaman
kehutanan
dengan jarak
tanam yang
tidak teratur

SDM: Pada LMU 2 ini berada di dekat Taman


Nasional Gunung Merapi, dan pada lokasi ini
tidak terdapat kawasan permukiman terdekat.
Pada beberapa lokasi sampel ada masyarakat
Tunggularum yang mengambil beberapa hasil
dari hutan seperti merencek kayu dan mencari
rumput, untuk akses jalan menuju ke wilayah ini
agak sulit karena jalanan yang berbatu dan cukup
terjal namun ada beberapa jalan yang sudah
bagus untuk dilewati. Untuk status kepemilikan
lahan dimiliki oleh masyarakat Tunggularum.

59

Jenis tanah:regosol ,dengan


tekstur Lempung Pasiran.
Dengan slope 4-24% ,dengan
kedalaman tanah 32,8
cm,dengan Ph 5,8 ,
penggunaan lahan sebagai
kebun dan tegalan ,jenis
tanahnya termasuk
regosol,dengan ketinggian
wilayah 848 mdpl,dengan
permeabilitas agak cepat

Ketergantungan terhadap SDH :


kebanyakan masyarakat
bergantung pada lahan ini. Karena
sebagian masyarakat disini
memanfaatkan lahan sebagai mata
pencaharian seperti untuk menjual
kayu, mengambil kayu bakar dan
mencari rumput untuk pakan
ternak
Pada lokasi ini lahan banyak
ditanami tanaman dengan tajuk
berat dan dimanfaatkan oleh
masyarakat untuk diambil buah
salak pada lahan kebun salak
Teknologi RHL : pada kawasan
ini dapat dilakukan perubahan
fungsi dari pemanfaatan menjadi
perlindungan. Namun terlebih
dahulu dilakukan penyuluhan
terhadap masyarakat sekitar
karena didominasi kebun salak
Partisipasi masyarakat : bentuk
partisipasi masyarakat belum
terlihat. Kebanyakan masyarakat
memanfaatkan bukan
berpartisipasi dalam pengelolaan
dan pelestariannya.

57

jenis tanaman :
tanaman
kehutanan
dengan jarak
tanam yang
tidak teratur

SDM: Pada LMU 3 ini berbatasan langsung


dengan permukiman masyarakat Tunggularum.
Pada beberapa lokasi sampel ada masyarakat
Tunggularum yang mengambil beberapa hasil
dari hutan seperti merencek kayu dan mencari
rumput, untuk akses jalan menuju ke wilayah ini
cukup mudah diakses karena beberapa sudah
diaspal dan dekat rumah warga. Untuk status
kepemilikan lahan dimiliki oleh masyarakat
Tunggularum

22

Jenis tanah:regosol ,dengan


tekstur Lempung Pasiran.
Dengan slope 4-24%,dengan
kedalaman tanah 37,2 cm
,dengan Ph 5,8 , penggunaan
lahan sebagai tegalan,jenis
tanahnya termasuk
regosol,dengan ketinggian
wilayah 821 mdpl

Kondisi tegakan : didominasi oleh


tegakan jenis Akasia, sengon,
lamtoro, nangka, salam, tulip,
puspa, mahoni dengan pola tanam
trees along border
Ketergantungan terhadap SDH :
kebanyakan masyarakat
bergantung pada lahan ini. Karena
sebagian masyarakat disini
memanfaatkan lahan sebagai mata
pencaharian seperti kebun salak
dan mencari rumput.
Pada lokasi ini lahan banyak
ditanami tanaman dengan tajuk
berat dan dimanfaatkan
masyarakat untuk tanaman
semusim
Teknologi RHL : pada kawasan
ini dapat dilakukan perubahan
fungsi dari pemanfaatan menjadi
perlindungan. Namun terlebih
dahulu dilakukan penyuluhan
terhadap masyarakat sekitar.
Partisipasi masyarakat : bentuk
partisipasi masyarakat belum
terlihat. Kebanyakan masyarakat
memanfaatkan bukan
berpartisipasi dalam pengelolaan
dan pelestariannya.

58

jenis tanaman :
tanaman
kehutanan
dengan jarak
tanam yang
tidak teratur

SDM: Pada LMU 4 ini berbatasan langsung


dengan permukiman warga. Pada beberapa lokasi
sampel ada masyarakat Tunggularum yang
mengambil beberapa hasil dari hutan seperti
merencek kayu dan mencari rumput, untuk akses
jalan menuju ke wilayah ini cukup mudah karena
banyak yang sudah diaspal. Untuk status
kepemilikan lahan dimiliki oleh masyarakat
Tunggularum

19

Jenis tanah:regosol ,dengan


tekstur Lempung Pasiran.
Dengan slope6-19% ,dengan
kedalaman tanah 35,25
cm,dengan Ph 6, penggunaan
lahan sebagai sawah dan
kebun,jenis tanahnya termasuk
regosol,dengan ketinggian
wilayah 787 mdpl

Kondisi tegakan : didominasi oleh


tegakan jenis sengon, akasia,
mlinjo, nangka, mindi,
sonokeling, lamtoro, randu, weru
dengan pola tanam yang trees
along border pada tegalan
Ketergantungan terhadap SDH :
kebanyakan masyarakat
bergantung pada lahan ini karena
berada paling dekat dengan
permukiman. Sebagian
masyarakat disini memanfaatkan
lahan untuk mencari rumput dan
merencek.
Pada lokasi ini lahan banyak
ditanami tanaman dengan tajuk
ringan dan berat serta
dimanfaatkan oleh masyarakat
untuk diambil kayu bakar
(merencek)
Teknologi RHL : pada kawasan
ini dapat dilakukan perubahan
fungsi dari pemanfaatan menjadi
perlindungan. Namun terlebih
dahulu dilakukan penyuluhan
terhadap masyarakat sekitar.
Partisipasi masyarakat : bentuk
partisipasi masyarakat belum
terlihat. Kebanyakan masyarakat
memanfaatkan bukan
berpartisipasi dalam pengelolaan
dan pelestariannya.
59

jenis tanaman :
tanaman
kehutanan
dengan jarak
tanam yang
tidak teratur

SDM: Pada LMU 5 ini berbatasan langsung


dengan T kawasan permukiman masyarakat
Tunggularum dan dukuh Gondoarum. Pada
beberapa lokasi sampel ada masyarakat
Tunggularum yang mengambil beberapa hasil
dari hutan seperti merencek kayu dan mencari
rumput, untuk akses jalan menuju ke wilayah ini
cukup mudah karena sudah beberapa daerah
diaspal. Untuk status kepemilikan lahan dimiliki
oleh masyarakat Tunggularum

Kondisi tegakan : didominasi oleh


tegakan jenis Sengon, lamtoro,
jambu, nangka dengan pola
tanam yang tidak teratur dan jenis
yang terlalu beragam serta pada
jenis penggunaan padi ditanami
padi.
Ketergantungan terhadap SDH :
kebanyakan masyarakat
bergantung pada lahan ini. Karena
sebagian masyarakat disini
memanfaatkan lahan sebagai mata
pencaharian seperti kebun salak
dan mencari rumput.

60

5.2.

Kondisi Sosial Ekonomi Dukuh Tunggularum

5.2.1. Kondisi Sosial dan ekonomi


Dukuh Tunggularum termasuk ke dalam wilayah adminstrasi Desa Wonokerto.
Lahan di dukuh ini sebagian besar digunakan sebagai lahan perkebunan/tegalan seiring
dengan mayoritas penduduknya yang bekerja sebagai petani buah salak.

61

Gambar 5. 6 Pekerjaan Pokok Dukuh Tunggularum

Gambar 5. 7 Jenis Lahan Dukuh Tunggularum

62

63

Gambar 5. 8 Pekerjaan Sampingan Dukuh Tunggularum

Pekerjaan Sampingan
PNS

Petani

Buruh tani

buruh non tani

wiraswasta

Perangkat

Tidak memiliki

tenaga
pengajar

pedagang
16%10%
61%
13%

Salah satu parameter yang digunakan untuk melihat kehidupan ekonomi


masyarakat adalah jenis pekerjaan. Pekerjaan bagi sebagian besar orang merupakan hak
dan kewajiban untuk mencukupi kebutuhan hidup. Dari Tabel 2 pekerjaan utama
masyarakat lokal di dalam dan di sekitar hutan di Dukuh Tunggularum ditunjukkan
oleh adanya persentase sebesar 84% masyarakat Dukuh Tunggularum berprofesi sebagai

64

petani buah salak, dan sebesar 16% sisanya berprofesi selain petani buah salak. Jenis
tanaman

yang diusahakan dalam lahan pertaniannya adalah jenis tanaman yang

mempunyai nilai jual tinggi, selain menanam salak masyarakat lokal ini menanam
sayuran dan tanaman semusim dengan sistem tumpangsari atau agroforestry. Sistem
tanaman semusim yang mereka tanam adalah tanaman campuran seperti pisang, nanas,
jenis palawija (singkong, jagung, kacang-kacangan) dan tanaman tahunan/kayu-kayuan.
Sebagai gambaran pekerjaan utama masyarakat di Dukuh Tunggularum adalah petani
buah salak di lahan milik mereka ataupun di lahan garapan mereka. Untuk masyarakat di
Dukuh Tunggularum terdapat beberapa orang bekerja sebagai petani baik petani buah
salak yang menggarap di lahan sendiri (lahan milik) maupun yang menggarap di
kawasan hutan Perhutani ataupun kawasan milik Sultan. Selain bekerja sebagai petani,
pekerjaan sampingan masyarakat di Dukuh Tunggularum adalah berjualan bensin,
makanan, kayu, buah-buahan, cabai (sayuran), buruh dan menjadi supir untuk orang lain.
Dukuh Tunggularum terletak sangat dekat atau berbatasan dengan taman nasional
Gunung Merapi. Letak geografisnya inilah yang menyebabkan Dukuh Tunggularum
bersuhu rendah/cukup dingin. Suhu yang dingin ini mempengaruhi jenis tanaman
pertanian yang diusahakan oleh para petani desa, tanaman yang dapat tumbuh dengan
sangat baik dan subur di daerah yang bersuhu dingin ini yaitu tanaman sayuran
(hotlikultura). Tanaman sayuran atau jenis holtikultura membutuhkan suhu yang optimal
(45 60F) untuk pembentukan primordial bunga, selain itu suhu yang rendah dapat
mendormansikan aktivitas mikroorganisme dan enzim yang dapat memicu pembusukan
bila tanaman sayuran atau holtikultura tersebut berada di tempat bersuhu rendah. Hal ini
dibuktikan dalam diagram jenis tanaman yang diusahakan dalam kegiatan pertanian di
Desa Tunggularum, didominasi oleh tanaman sayuran jenis cabai.

65

Status Lahan
Milik
19%
19%

Milik sendiri
dan Milik
Sultan

Sewa

61%

Gambar 5. 9 Status Lahan Dukuh Tunggularum


Gambar
Pekerjaan sebagai petani buah salak banyak dipilih oleh masyarakat Dukuh
Tunggularum karena pekerjaan ini telah cukup berhasil menjadi sumber penghasilan
untuk pemenuhan kebutuhan sehari-hari dan kebutuhan lainnya. Pekerjaan sebagai petani
buah salak tidak memaksa sebagian besar masyarakat Dukuh Tunggularum untuk keluar
dari desa (merantau selain menjadi petani) demi mendapatkan penghasilan yang layak.
Masyarakat memanfaatkan lahan yang dimiliki dan lahan yang telah tersedia. Hal ini
dibuktikan melalui kepemilikan lahan yang digarap oleh para petani desa. Sebanyak 61%
masyarakat petani Dukuh Tunggularum menggarap lahannya sendiri, sebanyak 20%
menggarap milik sendiri sekaligus lahan milik instansi lain, dan sebanyak 19%
menggarap lahan milik sendiri namun lahannya menyewa. Banyaknya status kepemilikan
lahan milik sendiri dan lahan milik sendiri sekaligus lahan milik pihak lain yang digarap
menandakan kemampuan masyarakat petani Dukuh Tunggularum untuk memiliki modal
penting dalam pertanian. Status kepemilikan lahan ini juga sudah memiliki surat status
kepemilikan yang jelas sehingga tidak ada sengketa lahan yang terjadi di antara para
petani di desa ini. Selain itu, sttaus kepemilikan juga menandakan kemampuan ekonomi
masyarakat petani desa.

66

Kepemilikan Ternak
19%
10%

52%
10%
6%
3%

sapi

sapi dan ayam

ayam

kambing

sapi kambing

tidak ada
ternak

Gambar 5. 10 Kepemilikan Ternak Dukuh Tunggularum

Sebagian masyarakat Dukuh Tunggularum juga memiliki hewan ternak di


samping pekerjaannya sebagai petani buah salak. Hewan ternak mereka ini memperoleh
makanan dari rumput yang diambilkan oleh pemiliknya dari ladang pertanian mereka
sendiri, setelah sebelumnya mereka mengambil rumput dari daerah Taman Nasional.
Namun, sejak diberlakukannya peraturan yang ketat oleh Taman Nasional, masyarakat
Dukuh Tunggularum tidak lagi mengambil rumput dari kawasan Taman Nasional.
Sebanyak 52% masyarakat Desa Kopeng memiliki hewan ternak sapi, sebanyak 10% lagi
memiliki hewan ternak sapi dan kambing, kemudian sebanyak 6% memiliki hewan ternak
kambing dan sebanyak 3% memiliki hewan ternak ayam. Sebagian besar masyarakat
yang memiliki hewan ternak ini tidak mengembangbiakkan hewan ternaknya secara
intensif untuk kemudian dijadikan peternakan yang profesional. Mereka menjual hewan
ternaknya bila mereka sedang membutuhkan uang lebih untuk memenuhi suatu biaya
keperluan, walaupun ada juga yang mengusahakan suatu kegiatan perternakan melalui
kelompok peternak atau kelompok tani yang memanfaatkan bantuan hewan ternak berupa
sapi pemberian dari pihak Taman Nasional.

67

Tingkat Pendidikan
Tidak Sekolah
SD

6% 16%
45%

SLTP
SLTA

32%

PT

Gambar 5. 11 Kepemilikan Ternak Dukuh Tunggularum

Teknologi pertanian di Dukuh Tunggularum ini juga tidak banyak mengalami


perkembangan mutakhir, kegiatan pertanian dilakukan seperti biasanya saja tanpa ada
sebuah terobosan baru untuk meningkatkan hasil pertanian yang dapat dikomersilkan.
Hal ini dipengaruhi oleh tingkat pendidikan yang belum sepenuhnya baik atau 100%
mengenyam pendidikan sembilan tahun (93% tidak sampai SMA), dengan rincian
sebanyak 45% masyarakat berpendidikan hingga SMP/sederajad, kemudian sebanyak 7%
berpendidikan SMA/sederajad, sebanyak 32% berpendidikan SD/sederajad, dan sisanya
sebanyak 16% bahkan tidak tamat SD. Tingkat pendidikan di Dukuh Tunggularum ini
masih termasuk kurang baik. Sebagian masyarakat tidak meneruskan pendidikan hingga
sembilan tahun untuk kemudian menjadi petani menggarap lahan yang telah tersedia,
sehingga pendidikan belum menjadi prioritas utama bagi masyarakat Dukuh
Tunggularum. Selain itu, tingkat pendidikan ini juga mempengaruhi adanya transfer ilmu
dan teknologi terkait pengelolaan lahan pertanian yang lebih maju dan berkembang.
Masyarakat Dukuh Tunggularum dalam kehidupannya menerima program
pemberdayaan dari berbagai instansi selama lima tahun terakhir. Pemberdayaan yang
diterima masyarakat sangat beragam, yaitu mulai dari permberdayaan bidang peternakan,
bidang pembanguann fisik insfrasturktur, bidang simpan pinjam, dalam bidang praktek
pertanian modern dan pengelolaan lahan, bidang konservasi/perlindungan hutan, bidang
usaha mengolah hasil pertanian sendiri dan ada dalam bidang usaha industri rumah

68

tangga, budidaya burung, perlindungan satwa endemik, pemberian dana bagi hasil usaha,
bantuan kesehatan, dan bantuan pendidikan. Tidak semua jenis pemberdayaan yang
diterima masyarakat cukup efektif dalam meningkatkan perekonomian mereka.
Pemberdayaan yang paling aktif berjalan dan berhasil yaitu jenis pemberdayaan di bidang
peternakan, bidang usaha mengolah hasil pertanian sendiri dan pembanguann fisik
insfrasturktur seperti pipa air yang mengalirkan sumber air dari Gunung Merapi.
Berdasarkan hasil wawancara kepada 31 responden masyarakat Tunggularum, dan
analisis yang telah dilakukan diperoleh data sebagai berikut:

69

Tabel 5. 4 Pendapatan Masyarakat Tunggularum per Bulan


Range Pendapatan Masyarakat per Bulan
Juml Persent
Nilai Pendapatan
ah
ase
Rp
Rp
5
16.13
1
1,000,000
Rp
Rp
4
12.90
1,000,001
2,000,000
Rp
Rp
8
25.81
2,000,001
3,000,000
Rp
Rp
8
25.81
3,000,001
4,000,000
Rp
Rp
1
3.23
4,000,001
5,000,000
Rp
Rp
2
6.45
5,000,001
6,000,000
Rp
Rp
1
3.23
6,000,001
7,000,000
Rp
Rp
1
3.23
7,000,001
8,000,000
Rp
Rp
0
0.00
8,000,001
9,000,000
Rp
Rp
1
3.23
9,000,001
10,000,000
31
100
JUMLAH

70

Diagram Pendapatan Masyarakat Tunggularum per Bulan

1000000

2000000

3000000

4000000 5000000
3.23 3.23
3.23
16.13
6.45
3.23

6000000

7000000

12.90

8000000

9000000

25.81
10000000
25.81

Gambar 5. 12 Diagram Pendapatan Masyarakat Tunggularum

Berdasarkan data sampel diatas, diketahui bahwa mayoritas masyarakat dusun


Tunggularum, Desa Wonokerto memiliki penghasilan diantara satu juta rupiah hingga
empat juta tiap bulan. Selanjutnya, beberapa masyarakat sisanya memiliki pendapatan

71

diatas lima juta rupiah tiap bulannya. Adapun pekerjaan pokok mayoritas penduduk
Dusun Tunggularum yaitu sebagai petani, peternak, serta pedagang.
5.2.2. Interaksi Masyarakat terhadap SDH
Persepsi dari masyarakat lokal di Dukuh Tunggularum yang menjadi responden
adalah menanyakan arti dan fungsi hutan bagi masyarakat tersebut. Berikut ini salah satu
pernyataan responden masyarakat di Dukuh Tunggularum mengenai persepsi mereka
terhadap hutan: bagi sebagian masyarakat di Dukuh Tunggularum menganggap hutan
adalah titipan dari yang maha kuasa untuk dijaga dan dilindungi serta bisa dimanfaatkan
oleh masyarakat yang menjaganya.keberadaan hutan di suatu daerah adalah milik
masyarakat di daerah tersebut, masyarakat diberi keleluasaan untuk memanfaatkan dan
mengelola hutan bagi keperluan hidupnya.
Kawasan hutan di kecamatan Turi terbagi menjadi kawasan hutan negara dan
kawasan hutan rakyat. Kedua kawasan hutan ini dimanfaatkan oleh kelompok
masyarakat lokal untuk pemenuhan kebutuhan hidup sehari-hari mereka. Ada sebagian
masyarakat yang tidak mengetahui status dari kawasan hutan, hal ini disebabkan karena
masyarakat ini adalah warga yang baru mendiami kawasan, sehingga informasi tentang
status dari kawasan hutan ini mereka belum tahu. Dilihat dari kondisi ini, masyarakat di
Dukuh Tunggularum yang belum mengetahui tentang status kawasan kurang
mendapatkan informasi dari penyuluh atau petugas kehutanan tentang status kawasan
hutan, karena tidak semua masyarakat di Dukuh Tunggularum tergabung ke dalam
Kelompok Tani Hutan (KTH) sehingga hanya sebagian kecil masyarakatnya mengetahui
status akan kawasan hutan.
Semua masyarakat di Dukuh Tunggularum berpendapat bahwa kawasan hutan
yang ada di dalam dan di sekitar mereka telah memberikan manfaat yang besar dalam
kehidupan mereka dalam pemenuhan kebutuhan hidupnya. Manfaat yang dirasakan oleh
masyarakat ini antara lain manfaat lahan hutan untuk bercocok tanam untuk tanaman
pertanian dan jenis lainnya, sedangkan manfaat sumber kayu untuk kayu bakar dan kayu
pertukangan. Sumber air untuk keperluan hidup sehari-hari masyarakat yaitu minum,
mandi, cuci, dan pengairan untuk persawahan masyarakat bagi yang memanfaatkannya.
Dalam penelitian ini persepsi sebagai proses penginterpretasian/tanggapan masyarakat

72

lokal di Dukuh Tunggularum terhadap sumberdaya hutan yang telah mereka amati atau
rasakan manfaatnya melalui panca indera. Persepsi memiliki sifat yang sangat
subyektif, yaitu tergantung pada subyek yang melakukan persepsi tersebut. Selain itu,
persepsi dipengaruhi oleh keadaan tertentu yang akan memberikan reaksi/perilaku yang
berbeda pula. Persepsi masyarakat lokal terhadap kondisi sumber kayu adalah sangat
baik. Namun mereka tidak banyak memanfaatkan sumber kayu dikarenakan mereka
berada pada aturan Desa, dimana masyarakat hanya boleh memanfaatkan sumber kayu di
luar kawasan milik negara. Cara pemanfaatan air oleh masyarakat di Dukuh Tunggularum
dilakukan langsung disumbernya atau sebagian dibawa ke rumah dengan cara disalurkan
melalui pipa untuk keperluan lainnya, seperti minum. Sebagian besar masyarakat di
Dukuh Tunggularum menilai kondisi air di kawasan hutan baik, apabila sumber air dari
hutan yang tersedia dari masing-masing sumber air tersebut terjaga ketersediannya dan
tidak tergantung terhadap musim serta kondisi air yang jernih dan tidak keruh dan hanya
ada 1 sumber mata air yang ada di Dukuh Tunggularum. Masyarakat menilai bahwa
sumber air yang tersedia di kawasan ini tidak baik, apabila sumber air dari hutan yang
tersedia dari masing-masing sumber air tersebut ketersediannya dipengaruhi musim
dan kondisi air tersebut tidak jernih dan keruh. Sebanyak 1 sumber mata air yang ada
di Dukuh Tunggularum dipengaruhi oleh musim hujan, sehingga sumber mata air tersebut
tidak mengalir sepanjang tahun. Selain lamanya mata air mengalir, persepsi terhadap
kondisi sumber air dinilai dari kejernihan, kekeruhan dan warna dengan pandangan
subjektif masing-masing masyarakat lokal yang menjadi responden.
Motivasi atau motif adalah dorongan yang menggerakan seseorang untuk
melakukan sesuatu dalam pemenuhan kebutuhan hidupnya. Motif kelompok masyarakat
lokal adalah

untuk berkebun dan bercocok tanam dengan sistem tumpang sari atau

agroforestry. Selain menanam tanaman padi dan salak kelompok masyarakat lokal ini
juga menanam tanaman semusim dengan pola tanaman campuran seperti pisang, jenis
palawija (singkong, jagung, kacang-kacangan) dan tanaman tahunan/kayu-kayuan seperti
sengon. Masyarakat lokal di Dukuh Tunggularum menggunakan sistem pemanfaatan
sumberdaya hutan dan cara pengelolaan sumberdaya hutan dengan memanfaatkan sumber
kayu untuk keperluan kayu bakar dan menjaga kelestarian hutan dengan tidak

73

menggunakan azaz pemanfaataan kayu seluas-luasnya. Selain itu mereka percaya dengan
menjaga alam akan membuat kehidupan mereka bisa terpenuhi.
Motivasi meliputi semua faktor internal yang mengarah kepada berbagai jenis
perilaku yang bertujuan, semua pengaruh internal seperti kebutuhan (needs) yang berasal
dari fungsi-fungsi organisme, dorongan dan keinginan, aspirasi, dan selera sosial yang
bersumber dari fungsi-fungsi tersebut. Motif masyarakat terhadap pemanfaatan
sumberdaya air yang ada di dalam dan sekitar hutan lebih ditekankan kepada tujuan
penggunaan sumber air yaitu pemenuhan hidup bagi kedua masyarakat lokal Pemenuhan
kebutuhan dasar meliputi pemanfaatan untuk sumber air minum, mandi dan cuci.
Sedangkan manfaat penting lainnya adalah untuk pengairan sawah atau lahan garapan
bagi masyarakat yang mempunyai sawah dan kebun. Selain untuk ada beberapa
masyarakat yang sistem tadah hujan untuk pertaniannya dan perkebunannya. Bagi
masyarakat

dalam pemanfaatan terhadap

sumber

air selain dimanfaatkan untuk

kebutuhan hidupsehari-hari seperti keperluan minum, mandi dan cuci juga sudah
berorientasi ke arah penambahan pendapatan mereka.
5.2.3. Pengetahuan Masyarakat tentang Rehabilitasi Hutan dan Lahan (RHL)
Masyarakat Dukuh Tunggularum mayoritas telah tinggal di desa tersebut sejak
lahir. Orang tua mereka sebelumnya telah lama tinggal di desa tersebut. Lamanya mereka
tinggal di Desa Kopeng menandakan bahwa mereka juga telah mengalami transisi
pengelolaan hutan oleh Perhutani menjadi Taman Nasional. Adanya transisi tersebut
memengaruhi pemikiran dan tindakan mereka terkait dengan hutan dan segala kegiatan
mereka di sekitar hutan miliki Taman Nasional. Keterlibatan masyarakat dalam program
pemberdayaan dari Balai Taman Nasional Gunung Merapi sangat penting untuk
mendukung berhasil atau tidaknya pengelolaan yang dilakukan oleh Taman Nasional
tersebut.

74

Pengetahuan Masyarakat Tentang R

26%
33%

18%

23%

Gambar 5. 13 Pengetahuan Masyarakat Tentang RHL Dukuh Tunggularum

Di Dukuh Tunggularum masih banyak masyarakat yang tidak terlibat dalam


kegiatan pemberdayaan masyarakat yang diadakan oleh Balai TNGM, ada beberapa
masyarakat yang terlibat namun tidak semuanya terlibat dalam tahap perancangan
kegiatan, tahap pelaksanaan, dan tahap evaluasi kegiatan. Dari jumlah masyarakat yang
terlibat dalam kegiatan pemberdayaan masyarakat tersebut hanya 26% masyarakat yang
terlibat dalam tahap perancangan, lalu terdapat 23% masyarakat yang terlibat dalam tahap
pelaksanaa, dan terdapat 18% masyarakat yang terlibat dalam tahap evaluasi kegiatan
masingmasing. Dari persentase tersebut artinya pihak Balai TNGM masih kurang
bersosialisasi dan berinteraksi dengan masyarakat. Sebagian besar masyaraat yang tidak
terlibat dalam program pemberdayaan mengaku tidak mendapatkan undangan dari balai
TNGM untuk setiap kegiatan yang pernah diadakan oleh Balai TNGM. Sosialisasi

75

program pemberdayaan hanya sampai kepada perangkat desa dan masyarakat tertentu
namun tidak tersebar merata di seluruh lapisan masyarakat Desa Wonokerto.
Rehabilitasi lahan adalah suatu usaha memulihkan kembali, memperbaiki dan
meningkatkan kondisi lahan yang rusak supaya dapat berfungsi secara optimal, baik
sebagai lahan produksi, media pengatur tata air, ataupun sebagai unsur perlindungan alam
dan lingkungannya. Rehabilitasi hutan dan lahan atau RHL merupakan bagian dari sistem
pengelolaan hutan dan lahan, yang dilokasikan pada kerangka daerah aliran sungai.
Kegiatan Rehabilitasi ini menempati posisi untuk mengisi kekosongan ketika sistem
perlindungan tidak dapat mengimbangi hasil sitem budidaya lahan dan hutan, sehingga
terjadi deforestasi serta degredasi fungsi hutan dan lahan. Rehabilitasi hutan dan lahan
yang disosialisasikan sebagai program pemulihan lingkungan hidup yang telah rusak dan
sudah menjadi lahan kritis. Kegiatan rehabilitasi hutan, di dalam kawasan hutan ini
dikenal dengan sebutan reboisasi. Sedangkan pembangunan kebun kayu di lahan non
hutan disebut penghijauan atau pembangunan hutan rakyat.
Kegiatan

Rehabilitasi

Hutan

dan

Lahan dilaksanakan

melalui

kegiatan

Penghijauan, Reboisasi, Pemeliharaan , Pengayaan tanaman, atau Penerapan teknik


konservasi tanah secara vegetatif dan sipil teknis pada lahan kritis dan tidak produktif.
Rehabilitasi hutan dan lahan dapat diimplemntasikan pada semua kawasan hutan kecuali
cagar alam dan zona inti taman nasional. Sistem RHL dicirikan oleh komponen sebagai
berikut:
a
b
c

komponen obyek rehabilitasi hutan dan lahan


komponen teknologi
komponen institusi.
Sistem RHL merupakan sistem yang terbuka, yang melibatkan para pihak yang

berkepentingan dengan penggunaan hutan dan lahan. Dengan demikian pada prinsipnya
Rehabilitasi Hutan dan Lahan, diselenggarakan atas inisiatif bersama semua pihak terkait.
Ini berbeda dengan penyelenggaraan RHL, selalu melalui inisiatif pemerintah dan
menjadi beban tanggungan pemerintah. Dengan kata lain, ke depannya RHL dilaksanakan
oleh masyarakat dengan kekuatan utama dari masyarakat sendiri. Prinsip-prinsip
penyelenggaraan RHL secara lebih deskriptif disajikan pada Pola Umum RHL.

76

Menurut

hasil

dari

wawancara

dari

beberapa

responden

di

dusun

Tunggularum,Wonokerto, Turi, Sleman untuk perancangan sistem RHL di wilayah


tersebut

masyarakat

memiliki

antusias

yang

bagus

untuk

mengikuti

musyawarah/pertemuan/kumpulan guna merencanakan kegiatan rehabilitasi hutan dan


lahan namun ada beberapa responden yang pasif dalam kegiatan perencanaan rehabilitasi
hutan dan lahan.

Untuk sumbangan materi dalam pertemuan perancaan kegiatan

rehabilitasi hutan dan lahan hanya sedikit yang menyumbangkan ide dan mayoritas nya
adalah anggota atau pengurus harian dari kelompok tani, kelompok kebun, kelompok
ternak dll.Penjelasan atau penyuluhan dari dinas terkait dengan kegiatan rehabilitasi
hutan dan lahan dirasakan sangat penting dan harus intensif untuk dilakukan di daerah
Tunggularum, Wonokerto, Turi, Sleman yang berbatasan langsung dengan kawasan
Taman Nasional Gunung Merapi karena sangat bermanfaat demi kelancaran pelaksanaan
kegiatan yang akan dilakukan di lapangan nantinya. Sedangkan untuk responden yang
diwawancarai banyak yang kurang aktif berpartisipasi atau jarang mengikuti pertemuan
yang diselenggarakan dalam kegiatan Rehabilitasi Hutan dan Lahan karena mereka sibuk
bekerja baik di sawah, tegalan maupun pekerjaan lainnya. Untuk jumlah bibit yang
diberikan rata-rata masyarakat menginginkan jumlah yang banyak dengan jenis pohon
yang cepat menghasilkan kayu atau fast growing seperti jenis sengon karena beberapa
warga di dusun Tunggularum ada yang mengembangkan usaha kayu ini sehingga bila ada
kegiatan penanaman bibit banyak masyarakat dusun yang sangat antusias. Dan jika
jumlah bibit yang digunakan untuk kegiatan rehabilitasi hutan dan lahan dengan jumlah
yang lumayan banyak dirasakan cukup memadai untuk memulihkan kembali kerusakan
hutan. Sedangkan untuk kegiatan evaluasi kegiatan rehabilitasi hutan dan lahan menurut
responden yang diwawancarai banyak yang kurang berperan aktif dilihat dari jumlah
intensitas kehadiran responden yang diambil. Kegiatan evaluasi dirasakan cukup penting
dalam rangkaian kegiatan rehabilitasi hutan dan lahan untuk mengetahui berhasil
tidaknya kegiatan RHL tersebut. Tingkat keberhasilan dari kegiatan rehabilitasi hutan dan
lahan berpengaruh pada peningkatan kualitas hidup masyarakat di sekitar. Saran dan
masukan dari masyarakat juga dibutuhkan untuk pertimbangan dalam pengambilan
keputusan agar keputusan atau kebijakan yang diambil dalam kegiatan rehabilitasi hutan
dan lahan dapat diterima oleh semua pihak dan program yang direncanakan berjalan

77

dengan sukses. Persepsi masyarakat tentang kegiatan rehabilitasi hutan dan lahan
memiliki respon yang beraneka ragam, beberapa masyarakat banyak yang sering
berinteraksi dengan hutan sehingga merasa perlu dilakukan kegiatan rehabilitasi untuk
memulihkan

kondisi

lahan

di

sekitar

dan

perlu

dilibatkan

dalam

kegiatan

karenamasyarakat memiliki hak dan kepentingan terhadap sumber daya alam. Karena
menurunnya kualitas sumber daya alam akan berdampak negatif terhadap masyarakat
sehingga pemerintah perlu mengikutkan masyarakat dalam peneglolaan hutan dan
kegiatan RHL.
Peralihan pengelolaan areal kawasan hutan yang awalnya hutan produksi oleh
Perhutani dan sekarang menjadi hutan konservasi oleh Taman Nasional, namun tidak
semua masayarakat Dukuh Tunggularum mengetahuinya. Sebagian besar dari masyarakat
Dukuh Tunggularum hanya mengetahui pengalih kekuasaan atas lahan hutan Perhutani
menjadi milik Taman Nasional dari pembicaraan warga atau kabar lepas yang tidak resmi,
mereka tidak mendengar langung kabar resmi dari pihak Taman Nasional. Selain itu,
masyarakat Dukuh Tunggularum juga sebagian besar tidak begitu memahami/mengetahui
tujuan dari keberadaan Taman Nasional Gunung Merapi, mereka hanya sekadar tahu
bahwa Taman Nasional ingin mewujudkan hutan yang lestari tanpa adanya campur
tangan manusia sama sekali. Masyarakat Dukuh Tunggularum juga tidak terlalu
mengetahui kegiatan-kegiatan yang diadakan Taman Nasional bersama masyarakat terkait
pengelolaan hutan yang berada dalam wilayan Taman Nasional. Selain itu, masyarakat
Dukuh Tunggularum tidak banyak yang tahu apa saja perbedaan pengelolaan hutan atas
Perhutani dan Taman Nasional, padahal keduanya memiliki sistem pengelolaan yang
sangat berbeda. Mereka sekadar mengetahui bahwa Perhutani atau yang mereka sering
sebut sebagai mandor masih mengijinkan adanya kegiatan pencarian kayu bakar,
pengambilan kayu pohon yang sudah rebah, dan rumput untuk pakan ternak. Masyarakat
Dukuh Tunggularum juga tidak banyak yang mengetahui sebelah mana saja batas-batas
wilayah desa dan Taman Nasional. Batas-batas kawasan penting untuk diketahui oleh
masyarakat karena hal ini terkait dengan wilayah yang boleh dimanfaatkan masyarakat
dan yang sudah masuk kawasan Taman Nasional. Mereka juga tidak memahami
pembagian zonasi yang ada di Taman Nasional. Namun, di balik serba ketidaktahuan
masyarakat akan Taman Nasional, masyarakat sudah paham bahwa Taman Nasional

78

melarang masyarakat untuk mengambil kayu bakar, mengambil kayu yang sudah rebah,
mengambil rumput, dan melakukan kegiatan lain yang tidak diperbolehkan. Seluruh
ketidakhuan masyarakat akan Taman Nasional tersebut menandakan masih kurangnya
sosialisasi tentang keberadaan dan kegiatan yang diadakan oleh Balai Taman Nasional
Gunung Merapi kepada masyarakat umum secara luas. Pihak Balai Taman Nasioanl
Gunung Merapi kurang terjun ke masyarakat langsung untuk melakukan sosialisasi.
Masyarakat mengetahui keberadaan Taman Nasional Gunung Merapi melalui
berbagai sumber informasi. Sebagian besar masyarakat mengetahui tentang keberadaan
TNGM ini dari warga tetangga yang menyebarkannya dari mulut ke mulut. Hal tersebut
karena kurangnya sosialisasi dan penyuluhan dari balai TNGM langsung kepada
masyarakat. Balai TNGM melakukan sosialisasi dan penyuluhan tentang keberadaan
Taman Nasional ini hanya kepada perangkat desa dan tokoh masyarakat yang dianggap
penting, sehingga tidak belum ada penyuluhan atau sosialisasi melalui kegiatan
pertemuan antara TNGM dengan masyarakat langsung.
Keberadaan Taman Nasional Gunung Merapi ini mempengaruhi derajad
ketergantungan masyarakat terhadap Taman Nasional dalam berbagai aspek. Sebesar
100% masyarakat tergantung kepada keberadaan air di Taman Nasional unruk memenuhi
kebutuhan seharihari dan kebutuhan berladang di tegalan. Mayoritas masyarakat
memanfaatkan sumber air dari sumbernya langsung yang dialirkan melalui pipapipa ke
pemukiman warga. Lebih dari 90% masyarakat sekitar hutan mengandalkan udara bersih
dan segar dari hutan Taman Nasional. Karena jika hutan rusak akan berdampak langsung
ke masyarakat salah satunya udara menjadi tercemar dan mempengaruhi sistem hidrologi.
Mereka telah teredukasi dengan sangat baik tentang manfaat jasa lingkungan hutan
Taman Nasional Gunung Merapi. Masyarakat Dukuh Tunggularum telah mengetahui
dengan jelas seluruh larangan-larangan yang dikemukakan oleh Taman Nasional Gunung
Merapi kepada masyarakat. Oleh karena larangan itulah, mereka tidak mengandalkan
pengambilan kayu bakar dan rumput dari lahan hutan TNGM. Mereka lebih
mengandalkan persediaan rumput dan kayu bakar dari lahan tegalan/ladang mereka
sendiri daripada harus mengambil dari kawasan TNGM dengan berbagai resiko. Saat
musim kemarau, ketersediaan kayu bakar dan rumput dari lahan mereka sendiri menjadi

79

terbatas, sehingga mereka terpaksa harus mencari lagi ke lahan milik TNGM. Lahan
tersebut berada di zona pemanfaatan, dan sudah dibagi menjadi petak-petak yang
memang diperuntukkan khusus untuk pemanfaatan kayu bakar dan rumput.
5.2.4. Modal Sosial dan Konflik
Masyarakat adalah Manusia Yang Hidup Berkelompok, Ciri-ciri masyarakat yang
pertama adalah Manusia yang hidup secara bersama dan membentuk kelompok.
Kelompok ini lah yang nantinya membentuk suatu masyarakat. Mereka mengenali antara
yang satu dengan yang lain dan saling ketergantungan. Kesatuan sosial merupakan
perwujudan dalam hubungan sesama manusia ini. Seorang manusia tidak mungkin dapat
meneruskan hidupnya tanpa bergantung kepada manusia lain. Masyarakat Yang
Melahirkan Kebudayaan, Ciri-ciri masyarakat yang berikutnya ialah yang melahirkan
kebudayaan. Dalam konsepnya tidak ada masyarakat maka tidak ada budaya, begitupun
sebaliknya. Masyarakatlah yang akan melahirkan kebudayaan dan budaya itu pula
diwarisi dari generasi ke generasi berikutnya dengan berbagai proses penyesuaian.
Masyarakat yaitu yang Mengalami Perubahan, Ciri-ciri masyarakat yang berikutnya yaitu
yang mengalami perubahan. Sebagaimana yang terjadi dalam budaya, masyarakat juga
turut mengalami perubahan. Suatu perubahan yang terjadi karena faktor-faktor yang
berasal dari dalam masyarakat itu sendiri. Contohnya : dalam suatu penemuan baru
mungkin saja akan mengakibatkan perubahan kepada masyarakat itu. Masyarakat adalah
Manusia Yang Berinteraksi, Ciri-ciri masyarakat yang berikutnya adalah manusia yang
berinteraksi. Salah satu syarat perwujudan dari masyarakat ialah terdapatnya hubungan
dan bekerja sama di antara ahli dan ini akan melahirkan interaksi. Interaksi ini boleh saja
berlaku secara lisan maupun tidak dan komunikasi berlaku apabila masyarakat bertemu di
antara satu sama lain. Masyarakat yang Terdapat Kepimpinan, Ciri-ciri masyarakat yang
berikutnya yaitu terdapat kepemimpinan. Dalam hal ini pemimpin adalah terdiri daripada
ketua keluarga, ketua kampung, ketua negara dan lain sebagainya. Dalam suatu
masyarakat Melayu awal kepimpinannya bercorak tertutup, hal ini disebabkan karena
pemilihan berdasarkan keturunan. Masyarakat terdapat Stratifikasi Sosial, Ciri-ciri
masyarakat yang terakhir ialah adanya stratifikasi sosial. Stratifikasi sosial yaitu
meletakkan seseorang pada kedudukan dan juga peranan yang harus dimainkannya di
dalam masyarakat.

80

Konflik adalah adanya pertentangan yang timbul di dalam seseorang (masalah


intern) maupun dengan orang lain (masalah ekstern) yang ada di sekitarnya. Konflik
dapat berupad perselisihan (disagreement), adanya keteganyan (the presence of tension),
atau munculnya kesulitan-kesulitan lain di antara dua pihak atau lebih. Konflik sering
menimbulkan sikap oposisi antar kedua belah pihak, sampai kepada mana pihak-pihak
yang terlibat memandang satu sama lain sebagai pengahalang dan pengganggu
tercapainya kebutuhan dan tujuan masing-masing. Substantive conflicts merupakan
perselisihan yang berkaitan dengan tujuan kelompok, pengalokasian sumber dalam suatu
organisasi, distrubusi kebijaksanaan serta prosedur serta pembagaian jabatan pekerjaan.
Emotional conflicts terjadi akibat adanya perasaan marah, tidak percaya, tidak simpatik,
takut dan penolakan, serta adanya pertantangan antar pribadi (personality clashes).
Dalam sebuah organisasi, pekerjaan individual maupun sekelompok pekerja saling
berkait dengan pekerjaan pihak-pihak lain. Ketika suatu konflik muncul di dalam sebuah
organisasi, penyebabnya selalu diidentifikasikan dengan komunikasi yang tidak efektif
yang menjadi kambing hitam.
Pada praktikum CASM ini menurut beberapa responden yang telah diwawancarai
sebagian besar mengakui bahwa wilayah dusun Tunggularum yang berbatasan langsung
dengan Taman Nasional Gunung Merapi tidak pernah terjadi konflik yang berdampak
negatif pada masyarakat maupun pihak TNGM itu sendiri. Hanya terdapat konflik
fungsional, adalah konflik yang memberikan manfaat atau keuntungan bagi organisasi
yang dapat dikelola dan dikendalikan dengan baik seperti dalam persaingan masyarakat
untuk menjual hasil dari buah salak, kayu, cabai dan hasil pertanian lainnya untuk
memperoleh pasar. Selain konflik tersebut dalam masyarakat juga terdapat konflik
tujuan, adalah konflik yang terjadi karena adanya perbedaan individu, organisasi atau
kelompok yang memunculkan konflik, konflik peranan, adalah konflik yang terjadi
karena terdapat peran yang lebih dari satu pada suatu anggota masyarakat,misalnya
memiliki peran sebagai ketua RT dan ketua kelompok kebun dan konflik nilai, adalah
konflik yang terjadi karena adanya perbedaan nilai yang dianut oleh seseorang berbeda
dengan nilai yang dianut oleh organisasi atau kelompok. Faktor-faktor yang
menyebabkan terjadinya konflik dalam masyarakat adalah sebagai berikut:

81

a
b

Perbedaan indvidu; perbedaan pendirian dan perasaan


Adanya perbedaan latar belakang kebudayaan sehingga membentuk pribadi yang
berbeda-beda pula. Seseorang sedikit banyak akan terpengaruh dengan pola

pemikiran dan pendirian kelompoknya


Adanya perbedaan kepentingan antara individu dan kelompok bisa menyangkut

bidan ekonomi, politik dan juga sosial.


Terdapat perubahan nilai yang cepat secara tiba-tiba dalam masyarakat

Macam-Macam konflik yang dapat muncul dalam masyarakat:


a

Konflik dalam diri individu (conflik within the individual), adalah konflik yang
terjadi karena memilih tujuan yang saling bertentangan, atau karena tuntutan tugas

yang terlampau banyak untuk di tinggalkan.


Konflik antar-individu (conflik among individual), adalah konflik yang terjadi
karena adanya perbedaan kepribadian antara individu yang satu dengan individu

yang lainnya.
Konflik antar individu dan kelompok (conflik among individual and groups),
adalah konflik yang terjadi karena terdapat individu yang gagal beradaptasi

dengan norma-norma kelompok dimana tempat ia bekerja.


Konflik antar kelompok dalam organisasi yang sama (conflik among groups in the
same organization) adalah konflik yang terjadi karena setiap kelompok memiliki

tujuan tersendiri dan berbeda yang ingin di capai.


Konflik antar organisasi (conflik among organization), adalah konflik yang terjadi
karena tindakan yang dilakukan oleh anggota organisasi yang menimbulkan

dampak negatif bagi anggota organisasi lain.


Konflik antar individu dalam organisasi yang berbeda (conflik among individual
in different organization), adalah konflik yang terjadi karena sikap atau perilaku

anggota organisasi yang berdampak negatif anggota organisasi lain.


Konflik konstruktif, adalah konflik yang mempunyai nilai positif kepada

pengembangan organisasi.
Konflik destruktif, adalah konflik yang memiliki dampak negatif kepada

pengembangan organisasi.
Konflik vertikal, adalah konflik yang terjadi antara karyawan yang memiliki

jabatan yang tidak sama dengan dalam organisasi.


Konflik
horizontal, adalah
konflik
yang

terjadi

kedudukan/jabatan yang sama atau setingkat dalam organisasi.

82

karena

memiliki

Konflik garis staf, adalah konflik yang terjadi karyawan yang memegang posisi

komando, dengan pejabat staf sebagai penasehat dalam organisasi.


Konflik peran, adalah konflik yang terjadi karena individu memiliki peran yang

lebih dari satu.


m Konflik fungsional, adalah konflik yang memberikan manfaat atau keuntungan
n
o

bagi organisasi yang dapat dikelola dan dikendalikan dengan baik.


Konflik Infungsional, adalah konflik yang dampaknya merugikan orang lain.
Konflik tujuan, adalah konflik yang terjadi karena adanya perbedaan individu,

organisasi atau kelompok yang memunculkan konflik


Konflik peranan, adalah konflik yang terjadi karena terdapat peran yang lebih dari

satu.
Konflik nilai, adalah konflik yang terjadi karena adanya perbedaan nilai yang
dianut oleh seseorang berbeda dengan nilai yang dianut oleh organisasi atau

kelompok.
Konflik kebijakan, adalah konflik yang terjadi karena individu atau kelompok

tidak sependapat dengan kebijakan yang diambil oleh organisasi.


Konflik realistis, adalah konflik yang terjadi karena kekecewaan individu atau

kelompok atas tuntutannya.


Konflik nonrealistif, adalah konflik yang terjadi karena kebutuhan yang

meredakan ketegangan.
Konflik in-group, adalah konflik yang terjadi dalam kelompok atau masyarakat

sendiri
Konflik out-group, adalah konflik yang terjadi antara suatu kelompok atau
masyarakat dengan suatu kelompok atau masyarakat lain.
Konflik tidak hanya memberikan hasil yang berakibat negatif bagi masyarakat,

namun konflik juga memberika dampak yang berakibat positif yang bermanfaat bagi
masyarakat. Macam-macam dampak positif dan negatif konflik adalah sebagai berikut:
a

Dampak Positif Konflik


Adanya yang memperjelas aspek-aspek kehidupan yang belum jelas atau

belum tuntas dipelajari


Adanya penyesuaian kembali norma dan nilai yang diserta dengan

hubungan sosial dalam kelompok yang bersangkutan.


Jalan untuk mengurangi ketegangan antarindividu dan antarkelompok
Untuk mengurangi atau menekan adanya pertentangan yang terjadi dalam
masyarakat

83

Membantu menghidupkan kembali norma lama dan menciptakan norma

baru
Dampak Negatif Konflik
Meningkatkan solidaritas sesama anggota kelompok yang mengalami

konflik dengan kelompok lain.


Keretakan hubungan antar anggota kelompok, seperti akibat konflik

antarsuku
Menimbulkan perubahan kebribadian pada individu, seperti adanya rasa

benci dan saling curiga akibat perang


Adanya kerusakan harta benda dan hilangnya nyawa manusia
Terdapat domoniasi, juga penaklukan, yang terjadi pada salah satu pihak
yang terlibat dalam konflik

5.2.5. Kelembagaan Kelompok Tani Dukuh Tunggularum


Di Dusun Tunggularum terdapat beberapa jenis kelompok tani, seperti kelompok
perkebunan, pertanian, kehutanan, dan kelompok peternakan. Kelompok tersebut
bernama Kelompok Lestari. Kecuali kelompok peternakan bernama Ngudi Makmur. Pada
kelompok perkebunan, kehutanan dan pertanian memiliki ketua yang berbeda-beda.
Namun dalam struktur keanggotaannya masih bergabung menjadi satu. Kelompok
perkebunan diketuai oleh Bapak Saridi, kelompok kehutanan dan pertanian diketuai oleh
Bapak Darusman. Selanjutnya, untuk kelompok peternakan sudah berdiri sendiri dan
diketuai oleh bapak Wahid. Adapun struktur organisasi kelompok perkebunan, sebagai
berikut:

84

Ketua
Saridi
Sekretaris
Mursimi

Koordinat
or
Mursimi

Bendahar
a
Eko Mahri

Seksi
Penanam
an
Seksi
Operasion
al
Seksi
Peralatan
Seksi
Pemasara
n

Gambar 5. 14 Bagan struktur kelembagaan


Kelompok Lestari ini, didirikan pada tahun 2007 dan telah tersertifikasi tahun
2010. Pada saat ini, kelompok lestari beranggotakan 24 orang. Adapun tujuan dari
kelompok Lestari untuk meningkatkan kesejahteraan anggota dan masyarakat sekitar
dengan meningkatkan penghasilan petani dan kualitas produksi dengan memberi
perhatian khusus dalam hal pemeliharaan dan pengelolaan tanaman. Kelompok lestari ini
juga memiliki AD/ART yang mencakup mengenai aturan, struktur kelembagaan, serta
keanggotaan. Selain struktur organisasi diatas, terdapat pula pendamping yang berfungsi
sebagai penengah dan membantu memberi keputusan serta sebagai penghubung antara
kelompok lestari dengan aparat desa Wonokerto.
Keanggotaan kelompok lestari memiliki 2 syarat utama yaitu, masyarakat
Tunggularum, serta memiliki lahan, baik perkebunan, kehutanan, maupun pertanian.
Kegiatan rutin yang dilakukan kelompok tani yaitu, pendataan luas lahan dan jenis
komoditi yang dikembangkan oleh anggota, serta pertemuan rutin membahas masalahmasalah anggota selama melakukan kegiatan usaha tani. Mengenai penjualan hasil
pertanian anggota, kelompok tani tidak membatasi besaran hasil tiap petani, namun hanya
mengarahkan terkait pemasaran hasilnya saja.

85

Pada kelompok ternak, manajemen anggota lebih tertata. Sebab, terdapat koperasi yang mengelola keanggotaan serta hasil
produksi dari ternak masyarakat. Kelompok ternak terbagi menjadi dua bagian yaitu sapi perah, dan PO (pedaging). Hingga saat ini,
anggota kelompok ternak sejumlah 34 orang.
Tabel 5. 5 Pendapatan Responden di Dukuh Tunggularum
Nama

Pendapatan per Tahun


Non Usaha Tani

Usaha Tani

Pendapatan Hutan

Sawudi

Rp 300,000

Rp 45,000,000

Rp

Iswadi

Rp 2,300,000

Rp

50,000,000

Rp

Marjiyanto
Mursimin
Parmiyati
Sukarman
Ngatijo
Miharjo
Parsiyah
Wahyuni
Purwanto
Bayu Rifa'i

Rp 2,040,000
Rp 3,200,000
Rp 2,150,000
Rp 600,000
Rp 300,000
Rp 400,000
Rp 600,000
Rp 500,000
Rp 600,000

Rp 30,000,000
Rp 30,000,000
Rp
31,000,000
Rp
105,000,000
Rp
21,600,000
Rp
30,000,000
Rp
Rp
Rp
Rp
18,000,000

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Wakimin

Rp

4,800,000

Rp

1,500,000

Rp

Ngadimin
Wiratmi
Yanto
Sujito
Sumarno
Supriyatno

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

2,900,000
36,000,000
3,000,000
13,960,000
1,800,000
10,000,000

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

40,500,000
43,000,000
30,000,000
30,000,000
45,000,000
30,000,000

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

86

Total Pendapatan per Tahun

15,000,000

Pendapatan per
Bulan

Ket.

Rp

60,300,000

Rp

5,025,000

12,000,000

Rp

64,300,000

Rp

5,358,333

15,000,000
8,000,000
10,000,000
12,000,000
13,000,000
10,000,000
6,000,000
10,000,000
15,000,000
13,000,000

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

47,040,000
41,200,000
43,150,000
117,000,000
35,200,000
40,300,000
6,400,000
10,600,000
15,500,000
31,600,000

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

3,920,000
3,433,333
3,595,833
9,750,000
2,933,333
3,358,333
533,333
883,333
1,291,667
2,633,333

4
4
4
10
3
4
1
1
2
3

Rp

6,300,000

Rp

525,000

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

51,400,000
88,000,000
35,000,000
43,960,000
46,800,000
40,000,000

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

4,283,333
7,333,333
2,916,667
3,663,333
3,900,000
3,333,333

5
8
3
4
4
4

8,000,000
9,000,000
2,000,000

Saridi
Riswanto
Matijo
Suroto
Suranto
Suryadi
Suhadat
Marjianto
Mitro Wiyono
Suyadi
Nurohman
Tugiyo

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

2,000,000
7,700,000
4,000,000
1,600,000
7,300,000
10,000,000
400,000
2,200,000
20,000,000
4,000,000
2,000,000
3,000,000

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

31,000,000
15,000,000
30,000,000
70,500,000
19,800,000
45,000,000
16,500,000
30,150,000
30,000,000

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

87

3,000,000
4,000,000
200,000
1,500,000
200,000
350,000
1,000,000

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

33,000,000
10,700,000
23,000,000
31,600,000
78,000,000
29,800,000
45,400,000
20,200,000
20,000,000
34,350,000
2,350,000
34,000,000

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

2,750,000
891,667
1,916,667
2,633,333
6,500,000
2,483,333
3,783,333
1,683,333
1,666,667
2,862,500
195,833
2,833,333

3
1
2
3
7
3
4
2
2
3
1
3

BAB VI
PERUMUSAN STRATEGI
6.1.

Analisis Stakeholder
Stakeholder didefinisikan sebagai pihak-pihak yang dapat memengaruhi atau

dipengaruhi (menerima dampak) oleh keputusan yang diambil ((Freeman, 1984)) atau
dapat pula didefinisikan sebagai orang, kelompok atau lembaga yang memiliki perhatian
dan/atau dapat mempengaruhi hasil suatu kegiatan ((Salam, Abdus, & Noguchi, n.d.);
(Kusumedi & Bisjoe, 2010)). Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa stakeholders
adalah semua pihak baik secara individu maupun kelompok yang dapat dipengaruhi dan
atau memengaruhi pengambilan keputusan serta pencapaian tujuan suatu kegiatan.
Berdasarkan keterkaitannya terhadap suatu keputusan atau suatu kegiatan,(Townsley,
2016)) kemudian membedakan stakeholders menjadi dua yaitu stakeholders primer dan
stakeholders sekunder. Stakeholders primer adalah pihak yang memiliki kepentingan
langsung terhadap suatu sumberdaya dan segala aktivitas pengelolaan hutan, baik sebagai
mata pencaharian ataupun terlibat langsung dalam eksploitasi. Stakeholders ini oleh
(Yang, Ju, Zhou, Wang, & Ma, 2010)disebut juga sebagai stakeholders kunci (key
stakeholders). Stakeholders sekunder adalah pihak yang memiliki minat/kepentingan
secara tidak langsung, atau pihak yang tergantung pada sebagian kekayaan atau bisnis
yang dihasilkan oleh sumber daya dan segala aktivitas pengelolaan hutan.
Setiap stakeholders memiliki kepentingan, kebutuhan, dan sudut pandang yang
berbeda dan harus dapat dikelola dengan baik sehingga tujuan yang ingin dicapai dapat
terwujud ((Friedman, 2006); (Nielsen & Mathiesen, 2006)). The Clarkson Center for
Business Ethics (1999) dalam Friedman and Miles (2006) mengemukakan tujuh prinsip
dalam mengelola stakeholders yaitu: (1) mengakui dan memperhatikan kepentingan
stakeholders dalam pengambilan keputusan, (2) menjalin komunikasi secara terbuka
terkait kepentingan stakeholders, serta menganalisis resiko yang mungkin terjadi akibat
keterlibatannya, (3) mengadopsi cara berperilaku dan kemampuan masing-masing
stakeholders, (4) mengakui saling ketergantungan dan berusaha untuk mencapai distribusi
yang adil atas manfaat dan beban di antara stakeholders, dengan mempertimbangkan
risiko dan kerentanan masing-masing, (5) bekerja sama dengan entitas lain untuk
88

memastikan bahwa risiko dan bahaya yang timbul dapat diminimalkan, (6) menghindari
kegiatan yang membahayakan hak asasi manusia (misalnya hak untuk hidup) atau
menimbulkan risiko yang tidak dapat diterima stakeholders, dan (7) mengakui potensi
konflik akibat adanya peran dan tanggungjawab stakeholders, dan mengatasinya melalui
komunikasi yang terbuka, dan bila perlu melibatkan pihak ketiga. Dialog antar
stakeholders menjadi kunci dalam mengatasi perbedaan yang ada (Flak, Nordheim, &
Munkvold, 2008)khususnya dalam pengelolaan sumberdaya hutan yang terdapat di dukuh
Tunggularum.
Hasil wawancara yang dilakukan terhadap sejumlah informan diketahui bahwa
terdapat empat stakeholders yang dapat terlibat dalam pengelolaan hutan di wilayah
Dukuh Tunggularum. Keempat stakeholders tersebut terdiri dari stakeholder primer
dalam pengelolaan hutan di Dukuh Tunggularum adalah masyarakat sekitar hutan, untuk
stakeholder sekundernya adalah Dinas kehutanan daerah dan industri pengelolaan hasil
hutan sedangkan stakeholder tersiernya adalah masyarakat di luar kawasan hutan. Hasil
dari analisis stakeholder digunakan untuk mengklasifikasikan aktor yang terlibat dalam
pengelolaan hutan dan faktor utama keberhasilan dari program rehabilitasi hutan dan
lahan.
Dalam penelitian ini dirumuskan bahwa analisis stakeholder memberikan
gambaran peran dan kepentingan setiap aktor untuk mendukung proyek kegiatan
rehabilitasi di Dukuh Tunggularum. Peranan para stakeholder tersebut dijabarkan dengan
singkat dalam matriks stakeholder di bawah ini .

89

Tabel 6. 1 Matriks Stakeholder


Pihak Terkait

Tingkatan
Stakeholder
stakeholder
primer

Pengalaman, Keahlian dan


Sumberdaya
memiliki kemampuan dalam
aktifitas menggarap lahan

Dinas kehutanan

stakeholder
sekunder

1. berwenang dalam seluruh


kegiatan daerah
2. sumberdaya manusia yang
terampil
3. memiliki akses informasi
dan teknologi untuk kemajuan
pembangunan daerah
4. mempunyai banyak relasi

Industri
pengelo-lahan
hasil hutan

stakeholder
sekunder

Masya-rakat di
luar kawasan
hutan

stakeholder
tersier

1. memiliki fasilitas teknologi


untuk mengolah hasil hutan
menjadi suatu produk yang
bermanfaat
2. memiliki jaringan pasar
untuk memasarkan produk
hasil hutan
memiliki kemampuan dalam
budidaya tanaman

Masya-rakat
sekitar hutan

Kepentingan dan Keinginan

Hambatan dan Isu

1. memperoleh manfaat
ekonomi, ekologis dan lapangan
pekerjaan dari
pengelolaan hutan
2.meningkatkan kesejahteraan
melalui pemanfaatan lahan
hutan
1.meningkatkan kesejahteraan
masyarakat sekitar hutan
2. menjaga kelestarian
lingkungan
3. mitigasi bencana alam seperti
kekeringan

1. produktivitas hutan belum


dapat memenuhi kebutuhan
2. teknik pengolahan dan
budidaya masih
sederhana/terbatas
3. kurangnya dana untuk
pengolahan lahan
1. kurangnya tenaga penyuluh
2. kurangnya dana dalam
pengolahan lahan dan
sumberdaya hutan
3. hasil dari lahan hutan belum
mampu memenuhi kebutuhan
hidup
4. kurang harmonisnya
hubungan dengan masyarakat
1. sangat bergantung pada suplai
bahan baku
2. tidak dapat mengendalikan
kualitas bahan baku yang
didapat

memperoleh bahan baku berupa


hasil hutan untuk diolah
menjadi produk yang
bermanfaat dan bernilai
ekonomis
mendapatkan fungsi ekologis
dari keberadaan kawasan hutan
seperti pencegahan erosi dan
perlindungan tata air

90

kurang memiliki akses dan


pengaruh terhadap serangkaian
kegiatan pengelolaan hutan

Kontribusi dalam
kegiatan RHL
sebagai aktor dalam
memelihara tanaman di
dalam hutan

1.memfasilitasi dan
mendampingi msyarakat
terkait kegiatan RHL
2. monitoring dan
evaluasi keberhasilan
RHL

membeli hasil hutan


yang di budidayakan
oleh masyakarat

turut dalam menjaga


kelestarian kondisi
lingkungan

Tabel 6. 2 Peran, fungsi dan program atau kegiatan beberapa stakeholder Dukuh Tunggularum
Stakeholder
Balai
lingkungan
hidup dan
kehutanan

Peran dan Fungsi


Peran: pelaksanaan dan pembinaan masyarakat.
Fungsi: eksekusi

Program atau kegiatan terkait peran


1. Kebun Bibit Desa (pembuatan bibit/benih tanaman kehutanan)
2. hutan kemasyarakatan (penanaman tanaman kayu dan buah)
3. program peningkatan rehabilitasi hutan dan lahan melalui pendataan lahan kritis di
dalam dan luar kawasan hutan dan pelaksanaan reboisasi dan penghijauan
4. Rehabilitasi hutan dan lahan melalui monev tata air, penggunaan lahan, sosial
ekonomi, dan kelembagaan DAS, pembuatan pedoman dan petujuk teknis
pengelolaan DAS, dan pembuatan model-model pengelolaan DAS
5. pengembangan Sistem Kelembagaan dan Kemitraan Pengelolaan Hutan dan DAS
1. Program pengembangan perkebunan rakyat terpadu, program kelembagaan, dan

Dinas
perkebunan

Peran: pembinaan kepada masyarakat, dukungan

Badan
Penyuluhan
Pertanian
dan
Kehutanan
Desa
Wonokerto
Masyarakat

Peran: pembinaan kepada masyarakat. Fungsi:

pengelolaan hama terpadu


Tersedia tenaga penyuluh dalam bidang pertanian, kehutanan, perkebunan, peternakan

supporting

yang dapat diajak bekerjasama dalam pemberdayaan masyarakat.

Peran: pelaksanaan. Fungsi: eksekusi

Menyediakan lahan dan tenaga kerja untuk kegiatan rehabilitasi

teknis. Fungsi: supporting

program peningkatan produksi perkebunan (contoh penyediaan bibit salak, buah)


2. Program lainnya adalah peningkatan kesejahteraan petani melalui sekolah lapang

91

6.2.

Analisis Masalah
Masalah yang ada di Dusun Tunggularum adalah kekurangan air pada lahan

produksi masyarakat. Untuk mempermudah menganalisis permasalahan dilakukan


dengan mengidentifikasi permasalahan utama dan menyusun pohon masalah melalui
sebab akibatnya. Permasalahan kekurangan air yang ada di Dukuh Tunggularum
dipengaruhi beberapa aspek, diantaranya adalah curah hujan, kondisi tanah, lapisan tanah,
topografi dll. Lapisan tanah yang dangkal mengakibatkan lebih rawan untuk terjadinya
erosi. Rendahnya intensitas hujan pada musim kemarau yang mengakibatkan
menyusutnya debit air yang mengkaibatkan berkurangnya irigasi. Hal tersebut
berpengaruh pada sektor pertanian karena air sangat dibutuhkan untuk pengairan sawah.
Mengingat Dukuh Tunggularum masyarakatnya berbasis pada pertanian salak pondoh,
yang secara fisiologis dalam pertumbuhaanya membutuhkan banyak air. Disamping
kondisi tanah yang bersifat regosol dan lempung berpasir dengan ketebalan yang rendah
karena dibawahnya merupakan lapisan padas sehingga tidak dapat menyimpan air hujan.
Aliran permukaan yang besar terjadi apabila intensitas hujan melebihi kapasitas
infiltrasi tanah, dalam hal ini tanah telah jenuh air dari jumlah atau volume, laju atau
kecepatan, dan

gejolak

aliran permukaan menentukan

kemampuannya

dalam

menimbulkan erosi. Erosi yang terjadi akibat penerapan teknik konservasi yang kurang
dipahami oleh masyarakat karena kurang aktifnya peran dari kelembagaan di desa
Tunggularum.
Tegakan yang berperan menyimpan cadangan air kurang karena dominasi tegakan
yang memiliki perakaran yang dangkal yang juga kurang dapat menahan longsor daerah
lahar dingin apabila terjadi erupsi merapi kembali. Hal ini dikarenakan kurangnya

92

ketersediaan bibit dan pemilihan jenis yang kurang sesuai karena kurangnya sosialisasi
pada masyarakat dan pendanaan yang masih kurang.

93

Pohon masalah yang disusun berdasarkan permasalahan yang ada di Dukuh Tunggularum digambarkan di bawah ini :
Rehabilitasi Buffer
Zone di Dukuh
Tunggularum, Desa
Wonokerto

Kurangnya pasokan
air untuk lahan
masyarakat pada
musim Kemarau

aliran permukaan
(run off) yang
besar

Strata tajuk yang


kurang beragam

Kurangnya jenis
tanaman Hijauan
Makanan Ternak

Kurangnya
ketersediaan pakan
bagi hewan ternak
milik warga

Tegakan yang
berperan
menyimpan
cadangan air
kurang

lapisan tanah yang


dangkal

Mudah terjadinya
erosi

Lereng yang agak


curam

Longsor daerah
aliran lahan dingin

Tegakan didominasi
perakaran yang
dangkal

Teknik konservasi
tanah yang kurang

Kurangnya
partisipasi
masyarakat

Sumber dana yang


kurang

Organisasi
kelembagaan agak
pasif

Gambar 6. 1 Pohon Masalah

94

Dominasi tanaman
yang memiliki
perakaran dangkal

Ketersediaan bibit
tanaman yang
masih kurang

Sumber dana yang


kurang

Kurangnya bantuan
bibit

Pemilihan jenis
tanaman yang
kurang sesuai

Kurangnya
pengetahuan jenis
tanaman yang
sesuai

Kurangnya
sosialisasi ke
masyarakat

6.3. Pohon Tujuan


Pohon tujuan dibuat dengan mentransformasikan pohon masalah menjadi pohon
tujuan dengan menyatakan ulang masalah sebagai tujuan. Tujuan akhir yang ingin dicapai
berdasarkan masalah yang ada yaitu untuk mengembalikan air tanah dengan melakukan
rehabilitasi beffer zona

di dukuh Tunggualum desa Wonokerto. Dari pohon tujuan

tersebut kemudian dilakukan penyusunan pohon strategi. Oleh karena itu, dalam
formulasi tujuan kali ini jenis permasalahan yang dipilih untuk dirumuskan solusinya
adalah jenis permasalahan yang berada di lingkup permasalahan utama.
Pada formulasi tujuan ini tidak semua masalah yang ada akan diselesaikan karena
tidak semua masalah menjadi wewenang kita menyelesaikan masalah tersebut, sehingga
untuk permasalahan yang bukan menjadi wewenang untuk diselesaikan cukup
dikosongkan, yang menandakan bahwa masalah tersebut tidak menjadi rekomendasi
untuk diselesaikan karena faktor tertentu dan adanya pertimbangan lain. Berikut
gambaran Pohon tujuan yang mengacu pada permasalahan yang terjadi di Dukuh
Tunggularum

95

Pohon Tujuan yang disusun berdasarkan tujuan yang ada digambarkan di bawah ini :
Rehabilitasi Buffer
Zone di Dukuh
Tunggularum, Desa
Wonokerto

Mencegah
kekurangan air pada
lahan masyarakat
saat musim kemarau

Meminimalisir aliran
permukaan

Menambah luasan
tutupan tumbuhan
bawah untuk
meminimalisisr erosi
pada tanah dangkal

meminimalisir longsor
daerah aliran lahar
dingin

Pemilihan Tegakan
yang dapat
menyimpan cadangan
air

mencegah terjadinya
erosi

Pengelolaan yang
tepat untuk areal
yang curam

Menanam tegakan
dengan strata yang
bervariasi

Mendaptkan sumber
mata air baru

Meningkatkan teknik
konservasi yang
sesuai

Adanya bantuan
pendanaan

Peningkatan jumlah
pakan untuk ternak
masyarakat

Meningkatkan
partisipasi
masyarakat

Menguatkan
organisasi
kelembagaan agar
lebih aktiif

Gambar 6. 2 Pohon Tujuan


96

Meningkatkan
pengetahuan
masyarakat tentang
spesies pohon yang
menyimpan cadangan
air

Pemilihan jenis yang


memiliki perakran
dalam dan menjaga
kestabilan tanah

Tersedianya bibit
yang cukup untuk
mengusahakan jenis
tanaman dengan
perakaran dalam

6.4. Pohon Strategi


Strategi untuk melakukan rehabilitasi hutan rakyat di dukuh Tunggualum desa
Wonokerto yaitu mencegah kekurangan air pada lahan masyarakat saat musim kemarau
dan meminimalisir longsor daerah aliran lahar dingin. Kegiatan yang akan banyak
dilakukan adalah menambah luasan tutupan tumbuhan bawah, pemilihan tegakan yang
dapat menyimpan cadangan air saat kemarau dan jenis tegakan yang mempunyai
perakaran dalam serta melakukan pengelolaan yang tepat pada daerah daerah yang
mempunyai kelerengan curam. Selain itu juga bantuan teknis serta pendanaan dalam
melancarkan kegiatan RHL. Semua aspek akan dilakukan kecuali aspek luas lahan
tersedia terbatas, hal ini disebabkan karena kebutuhan pemukiman yang semakin banyak
bukan menjadi wewenang kehutanan, dan tidak mungkin merubah kondisi yang ada.
Sedangkan untuk aspek yang lain seperti menanami tegakan dengan strata yang
bervariasi,meningkatkan kualitas lahan, penerapan silvikultur yang tepat yang jelas akan
dijadikan program, lebih jelasnya kegiatan yang akan dilakukan akan dijabarkan pada
LFA (Logical Framework Analysis). Berikut gambaran pohon strategi RHL dukuh
Tunggularum desa Wonokerto:

97

7. Pohon Strategi yang disusun berdasarkan strategi yang ada digambarkan di bawah ini :

98

8.

9. Gambar 6. 3 Pohon Strategi


10.

Rehabilitasi Buffer Zone


di Dukuh Tunggularum,
Desa Wonokerto

Mencegah kekurangan
air pada lahan
masyarakat saat musim
kemarau

Meminimalisir aliran
permkaan

Menambah luasan
tutupan tumbuhan
bawah untuk
meminimalisisr erosi
pada tanah dangkal

Penguatan
kelembagaan dalam
organisasi untuk
menungkatkan
partisipasi masyarakat

meminimalisir longsor
daerah aliran lahan
dingin

Pemilihan Tegakan yang


dapat menyimpan
cadangan air

Adanya bantuan
pendanaan

99
Pengelolaan yang tepat
untuk areal yang curam

Menanam tegakan
dengan strata
yang bervariasi

Pemberian bantuan
pendanaan untuk
meningkatkan teknik
konservasi yang sesuai

Sosialisasi pada
masyarakat tentang
pemilihan tegakan yang
sesuai

Pemilihan jenis yang


memiliki perakran
dalam dan menjaga
kestabilan tanah

Sosialisasi pada
masyarakat tentang
pemilihan jenis
tanaman yang dapat
menjaha kestabilan
tanah

11. 6.5. Logical Framework Analysis (LFA)


12.
13. Tabel 6. 3 Rencana Rehabilitasi Buffer Zone menggunakan Logical Framework Analysis (LFA)
14.
H

19.
G

29.
M

17. Alat
Verifikasi
Indikator

15. Uraian Tujuan

16. Indikator

20. 1. kebutuhan
akan air
tercukupi untuk
pengelolaan
lahan
25. 2. Tanah sekitar
aliran lahar
dingin stabil
sehingga tidak
terjadinya
longsor
30. 1.
Meminimalisir
aliran
permukaan

21. 1. kebutuhan akan


air tercukupi untuk
pengelolaan lahan

22. 1. analisis
biofisik

23. 1.
Kebutuha
n air
tercukupi

26. 2. Tanah sekitar


aliran lahar dingin
stabil sehingga tidak
terjadinya longsor

27. 2. analisis
struktur
tegakan

28. 2. Tanah
seketar
aliran
sungai
stabil

32. 1. Analisis
biofisik

33. 1. Dapat
meminim
alisir
terjadinya
erosi

31. 1. Tidak terjadinya


erosi

100

18. Asumsi

49.
K

35. 2. Menambah
luasan tutupan
tumbuhan
bawah untuk
meminimalisisr
erosi pada tanah
dangkal

36. 2. Lapisan tanah


tertutupi oleh
tumbuhan bawah /
HMT

37. 2. Analisis
vegetasi

40. 3. Menambah
Tegakan yang
dapat
menyimpan
cadangan air
45. 4. Pemilihan
jenis yang
memiliki
perakran dalam
dan menjaga
kestabilan tanah
50. 1.Pengelolaan
yang tepat untuk
areal yang
curam

41. 3. Kebutuhan air


tercukupi

42. 3. Wawancara

46. 4. Tidak terjadinya


longsor

47. 4. Kuisioner

51. 1. adanya
pengolahan yang
tepat untuk daerah
berlereng curam

101

52. 1. Analisis
biofisik

38. 2.
Terbentuk
sumber
mata air
baru/
kebutuhan
air
terpenuhi
43. 3.
Meningka
tnya HMT
untuk
kebutuhan
ternak
masyarak
at

53. 1.
Berhasiln
ya
pengelola
an lahan
dengan
kelerenga
n curam

55. 2. Menanam
tegakan dengan
strata yang
bervariasi

56. 2. Strata tajuk


bervariasi

57. 2. Analisis
vegetasi

60. 3. Peningkatan
jumlah pakan
untuk ternak
masyarakat

61. 3. Meningkatnya
jumlah HMT

62. 3. Wawancara

65. 4.
Meningkatkan
teknik
konservasi
tanah yang
sesuai

66. 4. Mendapatkan
teknik konservasi
tanah yang tepat

67. 4. Kuisioner

70. 5.Teknik
pencegahan
mekanis,
pembuatan
terasering

71. 5. Terdapat
terasering atau
teknik konservasi
tanah secara
mekanik yang lain

102

58. 2.
berkurang
nya
terjadinya
erosi
63. 3.
terpenuhi
HMT
untuk
ternak
masyarak
at
68. 3.
keberhasil
an teknik
konservas
i untuk
penanggul
angan
erosi
73. 4.
Masyarat
dapat
mengetah
ui spesies
yang
dapat
menyimp
an
cadangan
air

75. 6.Meningkatkan
partisipasi
masyarakat

76. 6. Partisipasi
masyarakat
meningkat

80. 7. Menguatkan
organisasi
kelembagaan
agar lebih aktiif

81. 7. Organisasi
masyarakat mulai
aktif

85. 8.
Meningkatkan
pengetahuan
masyarakat
tentang spesies
pohon yang
menyimpan
cadangan air
90. 9. Mendaptkan
sumber mata air
baru

86. 8. Masyarakat
mengetahui spesies
yang dapat
menyimpan
cadangan air

91. 9. Munculnya
sumber mata air
baru

103

78. 5.
Partisipasi
masyarakt
dalam
kegiatan
rehabilitas
i dan
organisasi
83. 6.
tersediany
a bibit
untuk
kegiatan
rehabilitas
i
88.

93.

99.
I

95. 10. Tersedianya


bibit yang cukup
untuk
mengusahakan
jenis tanaman
dengan
perakaran dalam
100. 1.
Pembangunan
Tersering

96. 10. Tersedianya bibit


yang sesuai untuk
rehabilitasi

97.

101. 1. Adanya
terasering

102. 1. Ground
check

105. 2. Menanam
tegakan dengan
strata yang
bervariasi

106. 2. Variasi strata


tegakan

107. 2. Analisis
vegetasi

110. 3. Penguatan
kelembagaan
dalam organisasi
untuk
menungkatkan
partisipasi
masyarakat

111. 3. Organisasi
masyarakat lebih
aktif

112. 3.
Sosialisasi
dan
penyuluhan

104

98.

103. 1.
Rehabilita
si
kawasan
berhasil
dengan
ketersedia
an air
untuk
kebutuhan
pengelola
an lahan
108.

113.

115. 4. Pemberian
bantuan
pendanaan
untuk
meningkatkan
teknik
konservasi yang
sesuai
120. 5. Sosialisasi
pada masyarakat
tentang
pemilihan jenis
tanaman yang
dapat menjaha
kestabilan tanah

116. 4. Adanya bantuan


untuk pengelolan
lahan

121. 5. bertambahnya
pengetahuan
masyarakat tentang
jenis tanaman

105

117. 4. Observasi
lapangan

122. 5.
Wawancara

118.

123.

124.

125.BAB VII
RENCANA PENGELOLAAN KEGIATAN
126.
7.1.

Work Plan
127. Tabel 7. 1 Work Plan RHL Dukuh Tunggularum
128.
K

129. Kegiatan

130. Technical Kegiatan

131.
1

132. 1. Penerapan
teknik
konservasi tanah
yang baik dan
benar contohnya
Pembangunan
Tersering
138. 2. Menanam
tegakan dengan
strata yang
bervariasi

133. 1. Sosialisasi penerapan Teknik


Konservasi tanah yang baik dan
benar
136. 2. Pendampingan dan bantuan
teknis pembuatan terasering untuk
mencegah ancaman erosi

137.
2

139. 1. Pemilihan jenis yang sesuain


dengan kondisi lahan dan sosial
142. 2. Bentuan Penyediaan bibit
unggul
145. 3. Pengendalian hama penyakit
secara terpadu
148. 4. Pendampingan penataan pola
tanam

149.
3

150. 3. Penguatan
kelembagaan
dalam organisasi
untuk
menungkatkan
partisipasi
masyarakat

151. 1. Penyuluhan dan


pendampingan kelembagaan yang
lebih intensif
154. 2. Pendampingan dan pelatihan
penerapan teknologi tepat guna
untuk optimalisasi pemanfaatan
lahan
157. 3. Penyuluhan , pelatihan dan
pendampingan kelembagaan

158.
4

159. 4. Sosialisasi
pada
masyarakat
tentang
pemilihan jenis
tanaman yang
dapat menjaha
kestabilan tanah

160. 1. Sosialisasi tentang jenis-jenis


yang dapat menyimpan cadangan
air dan mentabilkan tanah
163. 2. Pendampingan pemilihan jenis
dan pembutan pola tanam

106

164.
5

( Teknik
Silvikultur)
165.
5. Evaluasi dan
monitoring

167.
168.

107

166. 1. Melaksanakan monitoring dan


evaluasi pelaksanaan kegiatan RHL

7.2.

Rencana Rehabilitasi Buffer zone

Gambar 7. 1 Peta LMU Rencana RHL

108

Perancangan rehabilitasi hutan dalan lahan dilakukan berdasarkan SK Menhut No.


20/Kpts-II/2001, tentang standar dan kriteria rehabilitasi hutan dan lahan yang
merupakan acuan dari seluruh pihak untuk melaksanakan kegiatan rehabilitasi hutan
dan lahan secara terpadu dan berkelanjutan. Tujuan rehabilitasi hutan dan lahan
seperti tesebut pada SK Menhut adalah terpilihnya sumberdaya hutan dan lahan yang
rusak sehingga berfungsi optimal yang dapat memberikan manfaat bagi seluruh pihak,
menjamin keseimbangan lingkungan dan tata air DAS dan mendukung kelangsungan
pembangunan kehutanan.
Usaha rehabilitasi lahan dan konservasi tanah dititik beratkan pada usaha yang
dapat merangsang partisipasi masyarakat dalam meningkatkan kemampuan mengolah
tanah beserta upaya pelestarian tanah yang digarap atau dimilikinya. Reboisasi atau
rehabilitasi hutan lindung bertujuan untuk menghutankan kembali kawasan hutan
lindung kritis di wilayah daerah aliran sungai (DAS) yang dilaksanakan bersama
masyarakat secara partisipatif. Kepastian ini merupakan prioritas karena sesuai
dengan fungsinya. Kegiatan utamanya adalah penanaman kawasan hutan lindung
dengan tanaman hutan dan tanaman kehidupan yang bermanfaat yang dilaksanakan
secara partisipatif oleh masyarakat setempat. Penanaman ini bertujuan untuk
meningkatkan tingkat penutupan lahan yang optimal sekaligus memberikan manfaat
bagi masyarakat setempat, sehingga tercipta keharmonisan antara fungsi hutan dan
pemenuhan kebutuhan masyarakat. Konservasi tanah adalah upaya mempertahankan
atau memperbaiki daya guna lahan termasuk kesuburan tanah. Tujuan konservasi
tanah yakni meningkatkan fungsi lahan secara optimal dalam unit DAS sebagai
satuan hidrologis, yang mempunyai fungsi perlindungan untuk tata air serta media

109

produksi, dan pemeliharaan lingkungan hidup. Peranannya sangat penting dalam


rangka memelihara kesuburan tanah dan tata air.
Penentuan rencana rehabilitasi disusun berdasarkan atas survey dan hasil di
lapangan. Penentuan rencana rehabilitasi ini dipertimbangkan berdasarkan masalah
yang terjadi didaerah sempadan sungai serta analisis masalah dimana didalamnya
terdapat analisis pohon masalah, pohon tujuan, serta pohon strategi. Kegiatan yang
akan dilakukan penentuan rencana rehabilitasi adalah rehabilitasi sepanjang 50 meter
sebelah kanan kiri dari pinggir sungai. Dilihat dari peta LMU Dukuh Tunggularum
dapat direncanakan rehabilitasi lahan, LMU 1 ada 2 hektar yang akan direhabilitasi,
untuk LMU 2 ada 6 hektar yang akan direhabilitasi. Pertimbangan LMU 1 dan 2 yang
akan direhabilitasi melihat kelerengannya yang lebih curam lebih dari dari pada LMU
yag lain , kelerengannya lebih dari 25 % dan lahan yang berbatasan langsung dengan
Taman Nasional, dan aliran sungai yang ada rawan terjadi longsor. Untuk LMU 3 dan
4 akan diterapkan perencanaan kebun berbasis agroforestry dengan pencampuran
tanaman kehutanan dengan tanaman musiman, seperti pada kebun salat untuk
tanaman tepinya diisi dengan mahoni atau sengon, sedangkan untuk tegalan
direncanakan dengan penggabungan tanaman kehutanan, tanaman buah-buahan dan
hijau makanan ternak. Kegiatan yang telah disusun pada rencana rehabilitasi lahan
harapannya dapat terealisasi dengan baik dengan asumsi bahwa tidak adanya longsor
pada saat lahan dingin sehingga masyarakat dapat ikut menjaga dan merasa aman.
Rencana rehabilitasi hutan dan lahan yang berbasisi agroforestry ini diharapkan dapat
merangsang partisipasi masyarakat dalam meningkatkan kemampuan mengolah tanah

110

beserta upaya pelestarian tanah yang digarap atau dimilikinya, karena Usaha
rehabilitasi lahan dan konservasi tanah dititik beratkan pada partisipasi masyarakat.
8.
9.
10.
11.
12.
13.

Gambar 7. 2 Rencana Layout Perkebunan Salak

Gambar 7. 3 Rencana Layout Tegalan


13.1. Rencana Waktu Pelaksanaan Kegiatan
Tabel 7. 2 Rencana Waktu Kegiatan
No
.
1
1.
1
1.
2

Tahun ke

Kegiatan

Penerapan teknik konservasi tanah yang baik dan


benar contohnya Pembangunan Terasering
Sosialisasi penerapan Teknik Konservasi tanah yang baik
dan benar
Pendampingan dan bantuan teknis pembuatan terasering
untuk mencegah ancaman erosi

111

2
2.
1
2.
2
2.
3
2.
4
3
3.
1
3.
2
4
4.
1
4.
2
5
5.
1

Menanam tegakan dengan strata yang bervariasi


Sosialisasi pemilihan jenis yang sesuai dengan kondisi
lahan dan sosial
Bantuan Penyediaan bibit unggul
Pengendalian hama penyakit secara terpadu
Pendampingan penataan pola tanam
Penguatan kelembagaan dalam organisasi untuk
menungkatkan partisipasi masyarakat
Penyuluhan dan pendampingan kelembagaan yang lebih
intensif
Pendampingan dan pelatihan penerapan teknologi tepat
guna untuk optimalisasi pemanfaatan lahan
Sosialisasi pada masyarakat tentang pemilihan
jenis tanaman yang dapat menjaga kestabilan
tanah ( Teknik Silvikultur)
Sosialisasi tentang jenis-jenis yang dapat menyimpan
cadangan air dan mentabilkan tanah
Pendampingan pemilihan jenis dan pembutan pola tanam
Evaluasi dan monitoring
Melaksanakan monitoring dan evaluasi pelaksanaan
kegiatan RHL

112

13.2.

Rencana Anggaran Belanja (RAB) Rehabilitasi Hutan dan Lahan

Tabel 7. 3 Rencana Anggaran Belanja (RAB) Rehabilitasi Hutan dan Lahan Dukuh Tunggularum
No
.

1,1

1,2

Kegiatan

Penerapan teknik
konservasi tanah yang
baik dan benar
contohnya
Pembangunan
Terasering
Sosialisasi penerapan
Teknik Konservasi tanah
yang baik dan benar
Pendampingan dan
bantuan teknis
pembuatan terasering
untuk mencegah
ancaman erosi
Cangkul
Biaya Pendampingan

Konsumsi
Menanam tegakan
dengan strata yang
bervariasi

Satu
an

Jum
lah

Harga
(Rp)

Besara
n

Volume Pekerjaan
Tahun Berjalan
1
2
3
4
5

Hari

2.000.0
00

2.000.00
0

2.00
0.00
0

2.000
.000

1.87
5.00
0

1.875
.000

Buah

45.000

225.000

Orang

50.000

300.000

Kotak

30

15.000

1.350.00
0

113

Biaya Tahun Berjalan


1

Total
Biaya

Sumbe
r Dana

2,1
2,2

Sosialisasi pemilihan jenis


yang sesuai dengan
kondisi lahan dan sosial
Bantuan Penyediaan bibit
unggul
sengon
Mahoni
Akasia

2,3
2,4

3,1

3,2

Pengendalian hama
penyakit secara terpadu
Pendampingan penataan
pola tanam
Penguatan
kelembagaan dalam
organisasi untuk
menungkatkan
partisipasi masyarakat
Penyuluhan dan
pendampingan
kelembagaan yang lebih
intensif
Pendampingan dan
pelatihan penerapan
teknologi tepat guna
untuk optimalisasi
pemanfaatan lahan

2.00
0.00
0

2.000
.000

17.778.0
00

17.7
78.0
00

17.77
8.000

850.00
0

850.000

50.000

500.000

Hari

100.00
0

100.000

100
.00
0

100.0
00

Hari

100.00
0

300.000

300
.00
0

300.0
00

Hari

2.000.0
00

2.000.00
0

Bibit

1.200

Bibit

2.000

Bibit

888
9

2.000

set

Hari

114

850.
000

850
.00
0

500.
000

1.700
.000
500.0
00

4,1

4,2
5
5,1

Sosialisasi pada
masyarakat tentang
pemilihan jenis
tanaman yang dapat
menjaga kestabilan
tanah ( Teknik
Silvikultur)
Sosialisasi tentang jenisjenis yang dapat
menyimpan cadangan air
dan mentabilkan tanah
Pendampingan pemilihan
jenis dan pembutan pola
tanam
Evaluasi dan
monitoring
Melaksanakan monitoring
dan evaluasi pelaksanaan
kegiatan RHL

Hari

2.000.0
00

2.000.00
0

2.00
0.00
0

2.000
.000

Hari

100.00
0

300.000

300.
000

300.0
00

100.00
0

Hari

600.000

1.8
00.
000

27.3
03.0
00

JUMLAH

115

3.0
50.
00
0

1.8
00.
00
0
1.
80
0.
00
0

1.8
00.
00
0
1.
80
0.
00
0

1.8
00.
00
0
1.
80
0.
00
0

7.200
.000

35.75
3.000

150 Ha

KESIMPULAN
1

Kegiatan Analisis CASM yang terdiri dasi aspek Capability (Kemampuan


Lahan), Availability (Ketersediaan Jenis), Suitability (Kesesuaian Jenis), dan
Manageability (Pengelolaan Lahan pada Dukuh Tunggularum terdapat 5
satuan unit terkecil berupa kesatuan unit pengelolaan (LMU), yang

berdasarkan penggunaan lahan dan ketinggian tempat


2 Berdasarkan analisis LFA didapatkan strategi rehabilitasi lahan di Dukuh
Tunggularum dilakukan kegiatan Penerapan teknik konservasi tanah yang baik
dan benar contohnya pembangunan terasering, menanam tegakan dengan
strata yang bervariasi, penguatan kelembagaan dalam organisasi untuk
meningkatkan partisipasi masyarakat, sosialisasi tentang pemilihan jenis
tanaman yang dapat menjaga kestabilan tanah, evaluasi dan monitoring yang
3

dilakukan disetiap LMU.


Berdasarkan analisis Biofisik, analisis masalah rencana rehabilitasi setiap
LMU dilakukan disetikar aliran lahar dingin pada LMU 1 dan 2, sedangkan
rencana LMU 3 dan 4 dilakukan dengan system agroforestry dengan
penggabungan tanaman tahunan dan tanaman pertanian atau kebun.

116

DAFTAR PUSTAKA
Alrasyid, H. (2002). Kajian Budidaya Pohon Eboni. Berita Bilogi Volume 6,
Nomor 2. Halaman 219-225. Bogor.
Arief, A. (2001). Hutan dan Kehutanan. Yogyakarta: Kanisius.
Awang, S. A. (1999). Forest for People, Berbasis ekosistem. Yogyakarta:
Pustaka Hutan Rakyat.
Bonasir, R. (2015). Penambangan pasir Merapi ancam lingkungan.
Diambil 28 April 2016, dari
http://www.bbc.com/indonesia/majalah/2015/06/150609_majalah_mer
api_pasir
BPS. (2015). Luas Kawasan Hutan dan Perairan Menurut Provinsi (Ribu
Ha). Badan Pusat Statistik. Diambil dari
https://bps.go.id/linkTabelStatis/view/id/1716
Direktorat Konservasi Kawasan. (2001). Pedoman Rehabilitasi Hutan di
Kawasan Taman Nasional. Departemen Kehutanan. Direktorat Taman
Nasional dan Pengawetan Alam 1982 Jakarta.
Djuwadi. (2002). Pengusahaan Hutan Rakyat. Fakultas
KehutananUniversitas Gadjah Mada. Yogyakarta: Fakultas
Kehutanan UGM.

117

Flak, L. S., Nordheim, S., & Munkvold, B. E. (2008). Analyzing Stakeholder


Diversity in G2G Efforts: Combining Descriptive Stakeholder Theory
and Dialectic Process Theory. e-Service Journal, 6(2), 323.
Freeman, R. E. (1984). Strtategic Management. A Stakeholder Approach.
University of Minnesota. Massachusetts: Pitman Publishing.
Friedman, A. L. (2006). Stakeholder. Theory and Practice. Oxford UK:
OXFORD Ubiversity Press.
Holmes, D. (2000). Deforestation in Indonesia: A View of the Situation in
1999. Jakarta: World Bank.
Jaffar, E. R. (1993). Pola Pengembangan Hutan Rakyat Sebagai Upaya
Peningkatan Luasan Hutan dan Peningkatan Pendapatan Masyarakat
di Propinsi DIY. Makalah Pertemuan Persaki Provindi DIY.
Yogyakarta.
Kementrian Kehutanan. (2013). Keputusan Direktur Jenderal Bina
Pengelolaan Daerah Aliran Sungai Dan Perhutanan Sosial Nomor:
Sk.4/V-Das/2015 Tentang Penetapan Peta Dan Data Hutan Dan
Lahan Kritis Nasional Tahun 2013. Kementrian Kehutanan.
Kusumedi, P., & Bisjoe, A. R. H. (2010). Analisis Stakeholder dan
Kebijakan Pembangunan KPH Model Maros di Provinsi Sulawesi
Selatan. Jurnal Analisis Kebijakan Kehutanan, 7(3), 179193.

118

Maksum, M. (2005). Monitoring dan Evaluasi. Bahan Ajar Manajemen


Proyek. Yogyakarta: Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Gadjah
Mada.
Messwati, E. D. (2012). 70 Persen Kerusakan Lingkungan akibat Operasi
Tambang - Kompas.com. Diambil 28 April 2016, dari
http://regional.kompas.com/read/2012/09/28/17313375/70.Persen.Ker
usakan.Lingkungan.akibat.Operasi.Tambang
Nielsen, J. R., & Mathiesen, C. (2006). Stakeholder Preferences for Danish
Fisheries Management of Sand Eel and Norway Pout (Vol. 77).
Fisheries Research.
Salam, M., Abdus, & Noguchi, T. (n.d.). Evaluating Capacity Development
for Participatory Forest Management in Bangladeshs Sal Forests
Based on 4Rs Stakeholder Analysis. Forest Policy and Economics,
8, 785796.
Scott, J. C. (1976). Moral Ekonomi Petani Pengolahan dan Subsistensi di
Asia Tenggara. Terjemahan Hasan Basari. Jakarta: LP3ES.
Soeprijadi, D. . dk. (2012). Panduan Praktek Manajemen Hutan
Perencanaan Rehabilitasi Hutan. Yogyakarta: Fakultas Kehutanan
UGM.

119

Townsley, P. (2016, Juni 22). Social Issues in Fisheries. FAO Fisheries


Technical Paper. No. 375. Rome, FAO. 1998
[http://www.fao.org/DOCREP/003/W8623E/w8623e05.htm].
Wahono. (2002). Budidaya Tanaman Jati (Tectona grandis L. F). Putussibau:
Dinas Kehutanan Dan Perkebunan Kabupaten Kapuas Hulu.
Wanggai, F. (2009). Manajemen Hutan: Pengelolaan Sumberdaya Hutan
secara Berkelanjutan. Jakarta: Grasindo.
Wojtkowski, P. A. (2002). Agroecological Perspectives in Agronomi,
Forestry, and Agroforestry. USA: Science Publisher NH.
Yang, Z., Ju, M., Zhou, Y., Wang, Q., & Ma, N. (2010). An Analysis of
Greenhouse Gas Emiision Trading System fron the Perspective of
Stakeholders (2 ed.). Proceding Environmental Sciences.
Zain, A. S. (1998). Aspek Pembinaan Kawasan Hutan dan Sertifikasi Hutan
Rakyat. Jakarta: Rineka Cipta.

120

LAMPIRAN
Titik Sampel
N
o

Titik
Sampel

10

11

14

9
1
0
1
1
1
2
1
3
1
4
1
5
1
6
1
7
1
8
1
9
2

14
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
7

X
Y
43467 91614
1
12
43456 91612
3
87
43306 91606
3
07
43409 91605
5
57
43491 91612
6
11
43399 91611
4
66
43431 91613
8
46
43305 91608
7
18
43407 91609
6
72
43353 91605
5
92
43390 91611
9
60
43282 91602
9
71
43325 91604
5
80
43298 91602
6
93
43316 91606
6
29
43366 91606
9
76
43366 91601
4
65
43349 91600
4
18
43419 91606
1
73
43291 91603

121

0
2
1

0
43452
3

54
91616
31

Kesesuaian Lahan untuk Jenis Mahoni (Swetenia


mahagony)
Kriteria
S1
S2
s3
elevasi

0-500

>500-1000

>1000-1500

Kelerengan
Kedalaman
Tanah

<8

15 - 8

>15-30

N1
>15002000
>30-50

>150

100-<150

75-<100

50- <75

PH

5.5->7

>7-7.5, 5-<
5.5

>7.5-8, 4.5<5

td

Permeabilit
as

Baik

Agak CepatSedang

cepat, agak
terhambat

terham
bat

Tekstur
tanah

L, SCL,
SiL, Si,
CL, SiCL

SL, SC, SiC,


C

LS, StrC,
Liat masiv

Td

Kesesuaian Lahan untuk Jenis Sengon (Paraserianthes


falcataria)
Kriteria
S1
S2
S3
N1
elevasi
0-500
>500-1000
>1000>15001500
2000

N2
>2000

<50

>50

>8, <
4.5
sangat
terhamb
atsangat
cepat
Krikirl,
pasir

N2
>2000

Kelerengan
Kedalaman
Tanah

<8
>150

15 - 8
100-<150

>15-30
75-<100

>30-50
50- <75

>50
<50

PH

5.5->7
Baik,
agak
cepat,
sedang

>7.5-8, 4.5<5
cepat

td

Permeabilit
as

>7-7.5, 5-<
5.5
agak
terhambat,
agak cepat

Tekstur
tanah

L, SCL,
SiL, Si,
CL, SiCL

SL, LC, SiC,


S

StrC, Liat
masiv

>8, <
4.5
sangat
terhamb
atsangat
cepat
Krikirl,
pasir

Kesesuaian Lahan untuk Jenis Acacia ( Acacia

122

terham
bat

Td

auriculiformis)
Kriteria
S1
elevasi
0-500

S2
>500-1000

s3
>1000-1500

N1
>15002000

N2
>2000

Kelerengan
Kedalaman
Tanah

<8
>150

15 - 8
100-<150

>15-30
75-<100

>30-50
50- <75

>50
<50

PH

7 - 7.5

>8, < 5

Baik,
agak
cepat,
sedang
SL,L,
SCL,
SiL, Si,
CL, SiCL

>8 - 8.5 , 5<6


terhambat

td

Permeabilit
as

>7.5 - 8, 6<7
agak
terhambat,
cepat

td

sangat
terhamb
at

, SC, SiC,
C,SLS,

StrC, Liat
masiv

Td

Krikirl,
pasir

Tekstur
tanah

Keterangan
Td = Tidak
berlaku
S = Pasir
Str C = Liat
berstruktur
Si = Debu
L = Lempung
Liat Masiv = Liat

123