Anda di halaman 1dari 8

SISTEM DIGESTI RUMINANSIA (SAPI)

MAKALAH
Memenuhi tugas mata kuliah Fisiologi Veteriner yang di bina oleh Drh. Dahlia

Oleh:
Christyanti Rambu Gedi
125130107111047

PROGRAM STUDI S1 PENDIDIKAN DOKTER HEWAN


FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG
2013

KATA PENGANTAR
Segala puji dan syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat
dan limpahan rahmat-Nya lah maka kami boleh menyelesaikan sebuah gagasan tertulis dengan
tepat waktu.
Berikut penulis mempersembahkan sebuah makalah dengan judul SISTEM DIGESTI
RUMINANSIA (SAPI), yang menurut saya dapat memberikan manfaat yang besar bagi kita
untuk mempelajari pengobatan penyakit amtraks
Melalui kata pengantar ini penulis meminta maaf dan memohon permakluman bila isi
gagasan tertulis ini ada kekurangan dan ada tulisan yang saya buat kurang tepat
Dengan ini saya mempersembahkan makalah ini dengan penuh rasa terima kasih,apabila
ada kekurangan, penulis mohon maaf.

Malang, 12 Juni 2013

Penulis

BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang
Nutrisi merupakan hal utama bagi hewan ruminansia (sapi) untuk meningkatkan
produktivitas, kekurangan nutrisi menyebabkan gangguan pada system reproduksi dan
pertumbuhan yang buruk.
Sebagai peternak sapi perlu memahami fisiologi dasar pencernaan, jenis nutrisi, dan
persyaratan sapi agar kompeten ahli gizi on-farm. Dengan memahami feed dan balancing
ransum, produsen dapat memenuhi kebutuhan gizi hewan. Sapi merupakan hewan
ruminansia yang memiliki lambung yang kompleks sehingga dapat melakukan
pencernaan makanan dengan sempurna. Hal ini di dukung oleh mulut dan gigi sapi
yang kompleks pula.

Mulut sapi yang sangat berbeda dari kebanyakan hewan non ruminansia yaitu Sapi
memiliki 32 gigi. Mereka memiliki 6 gigi seri dan gigi taring 2 di depan di bagian bawah.
Taring tidak begitu kelihatan tapi terlihat seperti gigi seri.. Sapi memiliki 6 gigi premolar dan
molar 6 pada kedua rahang atas dan bawah untuk total 24 gigi geraham. Selain itu, ada
kesenjangan besar antara gigi seri dan geraham. Konfigurasi ini memungkinkan ternak untuk
mengunyah sejumlah besar pakan berserat. Karena mereka tidak memiliki gigi seri atas, sapi
tidak bisa menggigit rumput sangat baik.

Tujuan
1. Untuk mengetahui system digesti pada hewan ruminansia khususnya sapi
2. Untuk mengetahui fungsi dari masing-masing lambung pada sapi.

Manfaat
1. Dapat mengetahui system digesti pada hewan ruminansia khususnya sapi
2. Mengetahui fungsi dari masing-masing lambung pada sapi

BAB II
PEMBAHASAN
Nutrisi merupakan hal utama bagi hewan ruminansia (sapi) untuk meningkatkan
produktivitas, kekurangan nutrisi menyebabkan gangguan pada system reproduksi dan
pertumbuhan yang buruk.
Sebagai peternak sapi perlu memahami fisiologi dasar pencernaan, jenis nutrisi, dan
persyaratan sapi agar kompeten ahli gizi on-farm. Dengan memahami feed dan balancing
ransum, produsen dapat memenuhi kebutuhan gizi hewan.

Keadaan fisiologi
A. Mulut dan Gigi
Sapi merupakan hewan ruminansia. yang memiliki empat kompartemen perut dan
memamah biak. Selain itu, ruminansia memiliki konfigurasi gigi yang tidak biasa. Usus
kecil dan besar mereka dirancang untuk menangani volume besar bahan.
Mulut sapi yang sangat berbeda dari kebanyakan hewan non ruminansia yaitu
Sapi memiliki 32 gigi. Mereka memiliki 6 gigi seri dan gigi taring 2 di depan di bagian
bawah. Taring tidak begitu kelihatan tapi terlihat seperti gigi seri.. Sapi memiliki 6 gigi
premolar dan molar 6 pada kedua rahang atas dan bawah untuk total 24 gigi geraham.
Selain itu, ada kesenjangan besar antara gigi seri dan geraham. Konfigurasi ini
memungkinkan ternak untuk mengunyah sejumlah besar pakan berserat. Karena mereka
tidak memiliki gigi seri atas, sapi tidak bisa menggigit rumput sangat baik.

Selain mengurangi ukuran partikel pakan, mulut membantu pencernaan dengan


menambahkan air liur untuk pakan. Sapi akan menghasilkan 20-35 galon air liur sehari.
Air liur membantu melembabkan pakan. Air liur juga mengandung natrium bikarbonat

untuk menjaga rumen pada pH netral yang tepat (6,5-7,2) untuk pertumbuhan mikroba
baik. Sebagian besar air yang terkandung dalam air liur didaur ulang oleh sapi.
B. Lambung sapi
Sapi memiliki 4 lambung yaitu sebagai berikut :

Rumen
Rumen adalah kompartemen terbesar, dan mengandung miliaran bakteri,
protozoa, jamur, dan ragi. Mikroorganisme ini hidup dengan cara simbiosis
dengan sapi, dan mereka adalah alasan ternak dapat makan dan mencerna jumlah
besar serat.Bakteri dan protozoa melakukan sebagian besar pencernaan feed untuk
sapi. Ada 25-50000000000 bakteri dan 200-500.000 protozoa dalam setiap
mililiter cairan rumen (sekitar 0,06 ons). Mikroorganisme mencerna serat tanaman
dan menghasilkan asam lemak volatile. Asam lemak ini diserap langsung melalui
dinding rumen dan pasokan 60 sampai 80% dari energi yang dibutuhkan oleh
sapi. Selain energi, mikroorganisme menghasilkan protein termasuk asam amino
esensial dari protein dan nitrogen ingests sapi. Karena mikroba dapat
menggunakan nitrogen untuk membuat protein, sapi bisa makan urea dan sumber
nitrogen non-protein yang akan membunuh non-ruminansia. Mikroba juga
membuat vitamin B dan C.
Retikulum
Permukaan reticulum berbentuk seperti sarang lebah,bertindak sebagai
perangkap bagi benda asing dicerna oleh sapi. Sapi sering mengunyah bahkan
ketika mereka tidak makan. Kegiatan mengunyah ini disebut memamah biak,
merupakan bagian dari proses yang memungkinkan ruminansia untuk
memperoleh energi dari dinding sel tanaman yang disebut serat.
Sapi juga suka bersendawa mengeluarkan karbon dioksida dan metana.
Ketika sapi berhenti memamah biak itu adalah indikasi bahwa mereka memiliki
gangguan pencernaan, dan rumen mereka tidak berfungsi dengan baik.
Penggembungan adalah kondisi lain yang terjadi ketika sapi tidak
bisabersendawa. Hal ini disebabkan oleh perubahan pemberian pakan atau makan
berlebihan
Meskipun mikroba rumen dapat mencerna berbagai macam pakan yang
berbeda, mereka sangat sensitif terhadap perubahan drastis dalam pakan.
Beberapa kelompok mikroba lebih baik apabila mencerna serat (hijauan),
sedangkan yang lain lebih baik dalam mencerna pati (biji-bijian). Perubahan yang
cepat dari diet berbasis hijauan ke diet berbasis gandum menyebabkan jutaan
mikroba mencerna serat mati karena mereka tidak dapat mencerna pati, dan ada
terlalu sedikit mikroba mencerna pati menggunakan gandum sehingga gandum
sours di rumen. Akibatnya, rumen pH berkurang, rumen berhenti bekerja, dan
hewan menjadi sakit. Dalam kasus yang parah, sapi dapat mengembangkan
asidosis dan pendiri atau mati.
Omasum

Perut ketiga atau omasum bulat dan memiliki kapasitas sekitar 10liter.
Permukoaan Omasum ini juga dikenal sebagai "buku" atau banyak tumpukan
karena banyak lipatan seperti daun. Ini berfungsi sebagai pintu gerbang ke
abomasum, menyaring partikel besar kembali ke reticulorumen dan
memungkinkan partikel halus dan cairan yang harus diteruskan ke abomasum
tersebut. Omasum adalah organ kecil dengankapasitas penyerapan yang besar.
Hal ini memungkinkan daur ulang air dan mineral seperti natrium dan fosfor yang
kembali ke rumen melalui air liur. Karena mode pencernaan dalam rumen dan
abomasum berbeda drastis, omasum bertindak sebagai organ transisi antara dua
organ.
Abomasum
Perut keempat adalah abomasum tersebut. Ini perut seperti perut
nonruminants. Ini mengeluarkan asam kuat dan banyak enzim pencernaan. Dalam
nonruminants, feed tertelan pertama kali dicerna di abomasum tersebut. Namun,
materi memasuki abomasum ruminansia adalah terutama terdiri dari pakan
difermentasi partikel, beberapa produk akhir dari mikroba fermentasi dan mikroba
yang tumbuh di rumen.

BAB III
PENUTUP

Kesimpulan
Sapi merupakan hewan ruminansia. yang memiliki empat kompartemen perut dan
memamah biak. Selain itu, ruminansia memiliki konfigurasi gigi yang tidak biasa.
Usus kecil dan besar mereka dirancang untuk menangani volume besar bahan. 4
lambung sapi yaitu sebagai berikut : rumen,reticulum,omasum,abomasums

DAFTAR PUSTAKA

Hall, Jhon B, dkk. 2010 . Nutrition and Feeding of the Cow-Calf Herd: Digestive
System of the Cow. Virginia cooperative extension : USA

W, Michel A,dkk. 2001 . DIGESTION IN THE DAIRY COW. University of


Wisconsin- Madison : USA