Anda di halaman 1dari 6

Konsep Peradilan Desa Pasal 3a RO

Undang-undang Darurat Nomor 1 Tahun 1951 sendiri sesungguhnya adalah Undang-undang


tentang Tindakan Sementara Untuk Menyelenggarakan Kesatuan Susunan Kekuasaan dan Acara
Pengadilan-pengadilan Sipil. Memang, undang-undang ini dalam Pasal 1 ayat (1) dan ayat (2)
mengatur tentang penghapusan pengadilan-pengadilan umum bentukan Pemerintah Hindia
Belanda dari tingkat terendah sampai tingkat tertinggi dan penghapusan secara berangsur-angsur
Peradilan Swapraja dan Peradilan Adat, tetapi undang-undang ini sama sekali tidak mengurangi
hak kekuasaan hakim perdamaian desa, seperti ditegaskan dalam Pasal 1 ayat (3) undang-undang
tersebut.
Selengkapnya, Pasal 1 ayat (3) menyatakan bahwa: Ketentuan yang tersebut dalam ayat (1)
tidak sedikit pun mengurangi hak kekuasaan yang sampai selama ini telah diberikan kepada
hakim-hakim perdamaian di desa-desa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3a Rechterlijke
Organisatie. Disini, Undang-undang Darurat merujuk kepada peraturan pada jaman Hindia
Belanda, yaitu Pasal 3a Rechterlijke Organisatie (RO). Mengenai hak kekuasaan hakim
perdamaian desa, Pasal 3a RO yang selengkapnya menyebutkan sebagai berikut:
(1)

Perkara-perkara yang pemeriksaaannya menurut hukum adat menjadi wewenang hakim


dari masyarakat hukum kecil-kecil (hakim desa) tetap diserahkan kepada pemeriksaan
mereka;

(2)

Apa yang ditentukan dalam ayat (1), sekali-kali tidak mengurangi wewenang dari para
pihak untuk setiap waktu menyerahkan perkaranya kepada hakim yang dimaksudkan
dalam ayat 1,2, dan 3;

(3)

Hakim-hakim yang dimaksud dalam ayat (1), mengadili menurut hukum adat , mereka
tidak bleh mengenakan hukuman.

Istilah hak kekuasaan hakim perdamaian desa yang disebutkan dalam Pasal 1 ayat (3) Undangundang Darurat Nomor 1 Tahun 1951 dapat diterjemahkan sebagai fungsi dari hakim perdamaian
desa. Dengan demikian, berdasarkan undang-undang, fungsi dari hakim perdamaian desa adalah
memeriksa dan mengadili perkara-perkara yang menjadi kewenangannya menurut hukum adat.

Konsep Peradilan Adat UU No.21 Tahun 2001

Keberadaan hukum adat terus hidup dan berkembang sesuai dengan perkembangan
masyarakat. Di Indonesia hukum adat mulai tampak hidup dan tumbuh di berbagai daerah sejalan
dengan bergulirnya masalah Otonomi Khusus (Otsus). Daerah yang paling menonjol dalam
memperjuang-kan dan mengusulkan adanya Otonomi Khusus adalah Aceh dan Papua. Sejak
bergulirnya Otonomi Khusus tersebut, maka hak dasar masyarakat asli yang selama ini kurang
mendapatkan perhatian akhirnya mendapatkan tempat dan perhatian yang lebih baik dibanding
sebelum adanya Otsus. Perhatian yang lebih nyata adalah diakuinya lembaga peradilan adat
dalam rangka penyelesaian masalah-masalah yang berkaitan dengan hukum adat masyarakat di
Aceh dan Papua.
Sejak diberikan otonomi khusus bagi Provinsi Papua berdasarkan Undang-undang Nomor 21
Tahun 2001 Tentang Otonomi Khusus Bagi Provinsi Papua sebagaimana diubah dengan Undangundang Nomor 35 tahun 2008 Tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undangundang Nomor 1 Tahun 2008 Tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001
Tentang Otonomi Khusus Bagi Provinsi Papua Menjadi Undang-Undang, maka bagi Provinsi
Papua akan dibentuk dan diberlakukan peradilan adat untuk menyelesaikan perkara adat
disamping adanya badan peradilan umum yang berlaku secara nasional selama ini.
Menurut Pasal 43 Undang-undang Otonomi Khusus Bagi Provinsi Papua, bahwa Pemerintah
Provinsi

Papua

wajib

mengakui,

menghormati,

melindungi,

memberdayakan

dan

mengembangkan hak-hak masyarakat adat dengan berpedoman pada ketentuan yang


berlaku.Pasal 50 ayat (2) dan Pasal 51 menyebutkan bahwa disamping kekuasaan kehakiman
sebagaimana dimaksud pada ayat (1), diakui adanya peradilan adat didalam masyarakat hukum
adat tertentu. Peradilan adat adalah peradilan perdamaian di lingkungan masyarakat hukum adat,
yang mempunyai kewenangan memeriksa dan mengadili sengketa perdata adat dan perkara
pidana di antara para warga masyarakat adat yang bersangkutan

Pengertian

1. Peradilan Desa ( Pasal 3a RO)


Menurut Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus Papua pasal
51ayat (1) peradilan adat adalah peradilan perdamaian di lingkungan masyarakat hukum adat,
yang mempunyai kewenangan memeriksa dan mengadili sengketa perdata adat dan perkara
pidana di antara para warga masyarakat hukum adat yang bersangkutan.Penjelasannya dalam
ayat (2) menyebutkan pengadilan adat bukan badan peradilan Negara, melainkan lembaga
peradilan masyarakat hukum adat. Susunannya diatur berdasarkan ketentuan hukum adat
masyarakat hukum adat setempat, mengenai siapa yang bertugas memeriksa dan mengadili
sengketa dan perkara yang bersangkutan, tata cara pemeriksaan, pengambilan keputusan dan
pelaksanaannya. Pengadilan adat tidak berwenang menjatuhkan hukuman pidana penjara atau
kurungan. Putusan pengadilan adat.
2. Peradilan Adat ( UU NO.21 Tahun 2001)
Peradilan adalah peradilan yang dilaksanakan oleh hakim desa atau disebut hakim adat,
baik dalam lingkungan peradilan gubernemen, peradilan pribumi/peradilan adat, maupun
pradilan swapraja di luar jawa dan Madura, yang berwenang mengadili perkara-perkara
kecil yang merupakan urusan adat atau urusan desa. Walaupun sesungguhnya peradilan
desa sudah lama berlaku dalam kehidupan masyarakat di pedesaan, namun pemerintah
hindia belanda baru mengakui pada tahun 1935,

Struktur ( kelembagaan )
1. Peradilan Desa ( Pasal 3a RO)
2. Peradilan Adat ( UU No.21 Tahun 2001)

Kompetensi
1. Peradilan Desa ( Pasal 3a RO)

Di dalam statblad terakhir ini, disisipkan Pasal 3a ke dalam Rechterlijke Organisatie

(R.O) yang mengatur mengenai kewenangan hakim-hakim dari masyarakat-masyarakat hukum


kecil untuk memeriksa dan mengadili perkara-perkara adat yang menjadi kewenangannya.
Kewenangan hakim ini tidak mengurangi kewenangan para pihak untuk setiap saat menyerahkan
perkaranya kepada putusan hakim. Dengan disisipkanya pasal ini kedudukan peradilan desa
diakui. Sehingga kemudian selama pemerintahan kolonial,dikenal 2 bentuk peradilan bagi orang
pribumi, yaitu peradilan adat dan peradilan desa yang tidak memiliki dasar perbedaan yang
prinsipil.
Menurut Undang-Undang No.1 Tahun 1951 Pasal 5 ayat (3a), yang berbunyi
Pengadilan Negeri, yang daerah hukumnya meliputi daerah-daerah hukum Pengadilanpengadilan yang dihapuskan berdasarkan ketentuan dalam pasal 1 ayat (1) bab e, f, g, h, i dan j,
dan dalam pasal 1 ayat (2) bab a dan b, sebagai pengadilan sehari-hari biasa untuk segala
penduduk Republik Indonesia memeriksa dan memutus dalam peradilan tingkat pertama segala
perkara perdata dan/atau segala perkara pidana sipil yang dahulu diperiksa dan diputus oleh
Pengadilan-pengadilan yang dihapuskan itu.

2. Peradilan Adat ( UU No.21 Tahun 2001)


Pengakuan terhadap hukum yang hidup (living law) khususnya peradilan adat, sebagaimana
ditegaskan Pasal 50 Undang-undang Otonomi Khusus Bagi Provinsi Papua, bahwa disamping
badan peradilan umum, pemerintah mengakui adanya peradilan adat di dalam masyarakat hukum
adat tertentu. Peradilan adat merupakan peradilan perdamaian di lingkungan masyarakat hukum
adat yang berwenang memeriksa perkara perdata dan pidana (walaupun sesungguhnya dalam
hukum adat tidak ada pembagian perdata dan pidana)
Menurut UU No.21 Tahun 2001 Pasal 51 ayat (1) yang berbunyi Peradilan adat adalah
peradilan perdamaian di lingkungan masyarakat hukum adat, yang mempunyai kewenangan
memeriksa dan mengadili sengketa perdata adat dan perkara pidana di antara para warga
masyarakat hukum adat yang bersangkutan.

Hukum yang dijadikan dasar untuk mengadili


1. Peradilan Desa ( Pasal 3a RO)
Dasar hukum yang dipergunakan untuk dijadikan dasar untuk mengadili sebuah perkara

adat yaitu sesuai dengan Undang-undang No.1 tahun 1951 Pasal 5 ayat 3b yang berbunyi
Hukum materiil sipil dan untuk sementara waktu pun hukum materiil pidana sipil yang sampai
kini berlaku untuk kaula-kaula daerah Swapraja dan orang-orang yang dahulu diadili oleh
Pengadilan Adat, ada tetap berlaku untuk kaula-kaula dan orang itu, dengan pengertian:
Bahwa suatu perbuatan yang menurut hukum yang hidup harus dianggap perbuatan pidana, akan
tetapi tiada bandingnya dalam Kitab Hukum Pidana Sipil, maka dianggap diancam dengan
hukuman yang tidak lebih dari tiga bulan penjara dan/atau denda lima ratus rupiah, yaitu sebagai
hukuman pengganti bilamana hukuman adat yang dijatuhkan tidak diikuti oleh pihak terhukum
dan penggantian yang dimaksud dianggap sepadan oleh hakim dengan besar kesalahan yang
terhukum, Bahwa, bilamana hukuman adat yang dijatuhkan itu menurut fikiran hakim melampaui
padanya dengan hukuman kurungan atau denda yang dimaksud di atas, maka atas kesalahan
terdakwa dapat dikenakan hukumannya pengganti setinggi 10 tahun penjara, dengan pengertian
bahwa hukumanadat yang menurut paham hakim tidak selaras lagi dengan zaman senantiasa
mesti diganti seperti tersebut di atas, dan bahwa suatu perbuatan yang menurut hukum yang
hidup harus dianggap perbuatan pidana dan yang ada bandingnya dalam Kitab Hukum Pidana
Sipil, maka dianggap diancam dengan hukuman yang sama dengan hukuman bandingnya yang
paling mirip kepada perbuatan pidana itu.

2. Peradilan Adat ( UU No.21 Tahun 2001)

Menurut UU No.21 Tahun 2001 Pasal 51 ayat 3 dan 4 yang dijadikan dasar untuk mengadili yang
berbunyi Pengadilan adat memeriksa dan mengadili sengketa perdata adat dan perkara pidana
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berdasarkan hukum adat masyarakat hukum adat yang
bersangkutan.

Ayat 4 yang berbunyi Dalam hal salah satu pihak yang bersengketa atau yang berperkara
berkeberatan atas putusan yang telah diambil oleh pengadilan adat yang memeriksanya
sebagaimana dimaksud pada ayat (3), pihak yang berkeberatan tersebut berhak meminta kepada
pengadilan tingkat pertama di lingkungan badan peradilan yang berwenang untuk memeriksa
dan mengadili ulang sengketa atau perkara yang bersangkutan.