Anda di halaman 1dari 36

laluhudha@yahoo.

com 1
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Daftar Isi

I. Pendahuluan ...............................................................................................................2
A. Latar Belakang ........................................................................................................2
B. Rumusan Masalah ..................................................................................................3
C. Tujuan ....................................................................................................................3
II. Pembahasan................................................................................................................4
A. Koreksi Pasang Surut (Tidal Correction) ...............................................................4
1. Yang menyebabkan dilakukannya koreksi pasang surut ....................................4
2. Cara melakukan koreksi pasang surut ................................................................5
B. Koreksi Medan (Terrain Correction) .....................................................................9
1. Yang menyebabkan dilakukannya koreksi medan ..............................................9
2. Perbedaan Antara Koreksi Bouguer dan Koreksi Medan .................................10
3. Cara melakukan Koreksi Medan ......................................................................11
C. Anomali Percepatan Gravitasi ..............................................................................15
D. Ambiguitas Dalam Interpretasi .............................................................................16
1. Yang menyebabkan terjadinya ambiguitas dalam interpretasi ..........................16
2. Metode yang digunakan dalam interpretasi ......................................................16
3. Mengukur anomali gravitasi untuk simple bodie ..............................................18
Penutup ...........................................................................................................................27
Kesimpulan .................................................................................................................27
Saran ...........................................................................................................................27
Daftar Pustaka ...............................................................................................................28
LAMPIRAN I ..................................................................................................................29
LAMPIRAN II .................................................................................................................36
laluhudha@yahoo.com 2
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

I. Pendahuluan

A. Latar Belakang
Dalam survey gravity yang dilakukan pada suatu titik, data yang
didapatkan merupakan data mentah yang masih dipengaruhi oleh banyak faktor
diluar faktor parameter target yang disurvey. Faktor-faktor ini diantaranya adalah
pengaruh letak titik pengamatan(latitude), pengaruh topografi yang ada di sekitar
titik pengamatan, pengaruh gaya gravitasi dari luar bumi seperti bulan dan
matahari, pengaruh alat, pengaruh lintang, dan lain-lain yang menyebabkan
perubahan nilai gravitasi sebenarnya dari target yang dicari nilai gravitasinya.
Oleh karena itu, perlu dilakukan koreksi terhadap data yang didapatkan yang
meliputi koreksi drift, koreksi pasang surut, koreksi medan (Terrain correction),
koreksi udara bebas, koreksi bouguer, dan koreksi yang diakibatkan letak lintang.

Pada makalah ini akan dibahas dua jenis koreksi yaitu koreksi pasang
surut dan koreksi medan. Latar belakang dilakukannya koreksi pasang surut
karena data gravity yang didapatkan masih dipengaruhi oleh efek pasang surut
akibat gaya gravitasi bulan dan matahari terhadap bumi sehingga perlu dilakukan
koreksi untuk mereduksi pengaruh ini. Sedangkan koreksi medan dilakukan untuk
mengkoreksi adanya pengaruh penyebaran massa yang tidak teratur di sekitar titik
pengukuran.

Setelah dilakukan koreksi-koreksi terhadap data percepatan gravitasi hasil


pengukuran seperti yang disebutkan di atas maka diperoleh anomali percepatan
gravitasi (anomali gravitasi Bouguer lengkap). Data inilah yang digunakan dalam
pengolahan dan interpretasi data. Dengan menggunakan formula green maka
didapatkan korelasi antara percepatan gravitasi dengan densitas batuan yang
diamati.

Interpretasi anomali gayaberat memberikan hasil yang tidak unik yaitu


untuk satu penampang anomali gayaberat dapat memberikan hasil yang
bermacam-macam( sifat ambiguity). Untuk mengurangi ambiguitas dari hasil
interpretasi anomaly gayaberat maka dikembangkan beberapaanalisa seperti :
penentuan kedalaman benda dengan analisa panjang gelombang, penurunan
laluhudha@yahoo.com 3
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

kedalaman maksimum, analisa frekuensi, teknik gradient vertical, teknik gradient


horizontal dan lain-lain.

B. Rumusan Masalah
Hal-hal yang akan dibahas pada makalah ini antara lain adalah:

1. Pengertian koreksi pasang surut (Tidal Correction) dan koreksi medan


(Terrain Correction) dan penyebabnya.
2. Pengertian anomali percepatan gravitasi.
3. Pengertian ambiguitas dalam interpretasi data gravity dan cara
menanggulanginya.

C. Tujuan
Sesuai dengan rumusan masalah di atas, maka pembuatan makalah ini
bertujuan untuk :

1. Mengetahui tentang koreksi pasang surut dan cara melakukan, serta


penyebab dilakukan koreksi ini.
2. Mengetahui tentang koreksi medan dan cara melakukan, serta penyebab
dilakukan koreksi ini.
3. Mengetahui tentang anomali percepatan gravitasi dan cara mendapatkannya.
4. Mengetahui tentang ambiguitas dalam interpretasi data gravity dan cara
mengatasinya.
laluhudha@yahoo.com 4
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

II. Pembahasan

A. Koreksi Pasang Surut (Tidal Correction)

1. Yang menyebabkan dilakukannya koreksi pasang surut


Efek pasang surut menyebabkan perubahan hasil pengamatan percepatan
gravitasi yang disebabkan oleh interaksi gravitasi bulan dan matahari terhadap
bumi maupun terhadap gravitymeter. Efek ini menyebabkan variasi percepatan
gravitasi yang bergantung waktu sehingga termasuk ke dalam koreksi Temporal
Based Variation Sebagaimana pengaruh gaya gravitasi bulan dan matahari
menyebabkan perubahan bentuk permukaan air laut, hal itu juga menyebabkan
berubahnya bentuk bumi (earth distortion). Karena batuan memberikan gaya
eksternal lebih kecil dibandingkan air, besarnya distorsi bumi dibawah pengaruh
gaya eksternal lebih kecil dibandingkan besarnya distorsi air laut. Besarnya
distorsi air laut akibat efek pasang surut ini terukur dalam meter, sedangkan
besarnya distorsi bumi terukur dalam sentimeter. Distorsi ini menyebabkan
perubahan percepatan gravitasi dikarenakan perubahan bentuk bumi, sehingga
jarak gravitymeter terhadap pusat bumi berubah (percepatan gravitasi berbanding
terbalik dengan kuadarat jarak). Distorsi bumi bervariasi untuk setiap lokasi, dan
variasi percepatan gravitasi akibat efek pasang surut ini bisa mencapai 0,2 mgal.
Karena posisi bumi dan matahari terhadap bumi selalu berubah dalam periode
tertentu, maka variasi perceptan gravitasi yang terukur bergantung terhadap waktu
(Temporal Based Variations) Di bawah ini ditunjukkan variasi percepatan
gravitasi di satu titik pengamatan tepatnya di Tulsa, Oklahoma, USA.
laluhudha@yahoo.com 5
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Gambar 1.1Variasi percepatan gravitasi di Tulsa Oklahoma USA1

Variasi hasil pengukuran percepatan gravitasi ini selain disebabkan oleh


distorsi bumi akibat efek pasang surut, juga disebabkan oleh interaksi antara bumi
dan bulan dengan gravitimeter karena gravitimeter memiliki sensitivitas yang
tinggi. Karena variasi percepatan gravitasi yang terukur akibat pasang surut ini
relatif lambat, maka sering kali dimasukkan dalam koreksi drift.2

2. Cara melakukan koreksi pasang surut


Untuk menghilangkan pengaruh dari efek pasang surut tersebut maka data
gravity yang diperoleh perlu dilakukan koreksi yang dalam hal ini adalah koreksi
pasang surut (Tidal Correction). Ada beberapa metode yang digunakan untuk
melakukan koreksi ini, diantaranya adalah dengan menggunakan tabel khusus
yang telah tersedia dan diterbitkan setiap tahun. Dalam tabel tersebut tertera
nilai pasang surut untuk setiap waktu, dengan interval tertentu sesuai kebutuhan.
Selain itu, bisa juga dilakukan dengan metode numerik yang sudah diintegrasikan
dalam suatu program komputer untuk setiap waktu dan tempat tertentu.3

Persamaan yang digunakan untuk menghitung percepatan pasang-surut


yang dihasilkan akibat bulan dan matahari, sebagaimana mereka berinteraksi pada

1
Wolf, A. Tidal Force Observations, Geophysics, V, 317-320, 1940
2
R. E. Sheriff. Encyclopedic Dictionary of Exploration Geophysics. Society of Exploration
Geophysics. USA
3
Handipandoyo, Sasongko, M.Sc. 2004. In House Training gravity. Pusat Pendidikan dan
Pelatihan Minyak dan Gas Bumi (Pusdiklat Migas). Cepu
laluhudha@yahoo.com 6
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

setiap titik di bumi sebagai fungsi waktu, sudah diperkenalkan oleh Longman
(1959). Formula longman diprogram pada digital komputer. Longman
memperoleh persamaan untuk menentukan atraksi vertikal yang dihasilkan oleh
bulan dan matahari yaitu:

(1.1)

(1.2)

Besarnya perubahan ini bervariasi terhadap lintang, waktu bulanan, waktu


tahunan. Titik survey diuraikan dalam posisi geografik yang meliputi latitude dan
longitude serta radius bumi, dan elevasi. Dalam persamaan di atas (Dgr)m

merupakan amplitudo perubahan data gravity akibat interaksi bulan dan bumi,
sedangkan (Dgr)s akibat interaksi matahari, G adalah konstanta gravitasi, m massa

bulan, r menyatakan elevasi, ym dan ys masing-masing menyatakan sudut zenith

bulan dan sudut zenith matahari. Untuk menmahami makna sudut zenith ini, maka
digunakan gambar di bawah ini:

Gambar 1.2 Komponen interaksi bulan dan bumi yang ditinjau pada titik P.

Pada gambar (1.2) ditunjukkan interaksi antara bulan dan bumi pada titik
P. Yang dimaksud dengan sudut ym dalam gambar di atas adalah sudut yang

dibentuk oleh garis yang menghubungkan antara pusat bulan dan bumi dengan
garis yang menhubungkan titik P pada permukaapuan bumi dan pusat bumi.
laluhudha@yahoo.com 7
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Gambar (1.2) juga bisa digunakan untuk menurunkan persamaan (1.1)


dimana semua variabel yang ditunjukkan pada persamaan di bawah ini
bersesuaian atau dapat dijelaskan pada gambar di atas. gaya tarik pada P akibat
bulan yang bermassa m dinyatakan sebagai (gr)p dan (gy)p yaitu:

(1.3)

Komponen gravitasi pada arah vertikal pada titik P, yang disebabkan oleh bumi
dan bulan bisa dituliskan sebagai:

(1.4)

Sedangkan komponen yang mengarah ke pusat bumi dapat dituliskan sebagai:

(1.5)

Komponen percepatan tidal didefinisikan sebagai berikut:

(1.6)

(1.7)

Dengan mengganti bentuk R’ dan y’ dengan persamaan di bawah ini:

(1.8)

Maka persamaan (1.6) dan (1.7) menjadi:

(1.9)

(1.10)

Persamaan di atas bisa disederhanakan dengan menggunakan bentuk (1 + x)-3/2=


1 – (3/2)x + . . . . sehingga kita mendapatkan persamaan baru sebagai berikut:

(1.11)

(1.12)
laluhudha@yahoo.com 8
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Bentuk sederhana dari persamaan (1.11) dan (1.12) adalah :

(1.13)

(1.14)

Resultan antara (Dgr)m dan (Dgy)s membentuk persamaan (1.1). dengan

menganalisis persamaan (1.13) dan (1.14) kita dapat menggambrkan distribusi


gaya tarik yang diakibatkan oleh interaksi antara bulan dan bumi yaitu: 4

Gambar 1.3 Ilustrasi gaya tarik yang dihasilkan akibata interaksi antara bulan dan
bumi.

Dengan cara yang relatief sama, bisa juga dilakukan penurunan untuk
persamaan (1.2). seperti yang kita ketahui bahwa bulan berovolusi terhadap bumi
dan bumi melakukan rotasi pada porosnya dan juga melakukan revolusi terhadap
matahari sehingga sudut zenith bulan maupun matahari akan berubah secara
periodik. Sehingga efek pasang surut untuk suatu titik pengamatan akan berubah
terus-menerus. Sehingga bisa dikatakan bahwa efek pasang surut dan koreksi
pasang- surut bergantung waktu.

Koreksi pasang surut bisa dilakukan dengan melihat tabel yang berisikan
tentang besarnya percepatan gravitasi yang dipengaruhi oleh gaya tarik bulan dan
matahari untuk tempat dan waktu tertentu. Selain itu, koreksi juga bisa digunakan

4
DEHLINGER, PETER. 1978. Marine Gravity. Elsevier Sclentl Fic Publishing Company. New York.
laluhudha@yahoo.com 9
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

dengan memanfaatkan program komputer. Pada Lampiran I ditunjukkan listing


program untuk melakukan koreksi pasang surut ini.

B. Koreksi Medan (Terrain Correction)

1. Yang menyebabkan dilakukannya koreksi medan


Grant & West (1965) mengatakan massa yang terletak antara titik ukur
dengan bidang speroid dapat disederhanakan menjadi 2 bagian :

a. Bagian lempeng datar dengan ketebalan yang sama dengan ketinggian titik
ukur terhadap permukaan speroid. Tarikan massa ini disebut efek
Bouguer.
b. Bagian yang berada di atas atau bagian yang hilang di bawah permukaaan
lempeng. Tarikan ini dikatakan sebagai efek topografi (medan).

Koreksi topografi dilakukan untuk mengkoreksi adanya pengaruh


penyebaran massa yang tidak teratur di sekitar titik pengukuran. Pada koreksi
Bouguer mengandaikan bahwa titik pengamtan di lapangan berada pada suatu
bidang datar yang sangat luas. Sedangkan kenyataan di lapangan mempunyai
topografi yang unik berupa kumpulan lembah dan gunung, maka koreksi Bouguer
di atas kurang sempurna. Dari kenyataan seperti di atas, pengaruh material yang
berada disekitarnya baik material yang berada di sebelah atas maupun di sebelah
bawah titik pengamatan (titik ukur) turut memberi sumbangan terhadap hasil
pengukuran dititik pengukuran tersebut, sehingga keadaan ini harus dikoreksi.5

5
Susilawati. Reduksi Dan Interpretasi Data Gravitasi. Jurusan Fisika FMIPA Universitas Sumatera
Utara
laluhudha@yahoo.com 10
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Gambar 2.1 topografi tidak teratur yang menjadikan perlu dilakukannya koreksi
medan

Setelah titik ukur tersebut dikenakan koreksi topografi, maka baik lembah
maupun gunung akan memberikan sumbangan yang positif terhadap titik tersebut,
dimana besar kecil nilai sumbangan tergantung dari jauh dekatnya dan perbedaan
tinggi terhadap titik ukur tersebut.6

2. Perbedaan Antara Koreksi Bouguer dan Koreksi Medan


Gambar di bawah ini dapat menjelaskan perbedaan antara koreksi udara
bebas, koreksi bouguer dan koreksi medan.

6
Susilawati. Reduksi Dan Interpretasi Data Gravitasi. Jurusan Fisika FMIPA Universitas Sumatera
Utara
laluhudha@yahoo.com 11
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Gambar 2.2 koreksi udara bebas, koreksi bouguer, dan koreksi medan yang
digunakan pada data gravity. 7

Pada gambar 2.1 menunjukkan bahwa pada koreksi udara bebas (free-air
Correction) diperoleh dengan menganggap bahwa tidak terdapat material di antara
datum (spheroid ~permukaan air laut) titik pengamatan. Sedangkan pada Koreksi

Bouguer (Bouguer Correction) menganggap terdapat massa dengan densitas


tertentu antara spheroid dan titik pengukuran namun menghilangkan pengaruh
massa yang berada di atas Bouguer Slab dan massa yang hilang di lembah. Oleh
karena itu, dilakukan koreksi medan.

3. Cara melakukan Koreksi Medan


Berbagai metode dalam melakukan koreksi medan pada dasarnya
dilakukan untuk mengukur pengaruh gravitasi dari kelebihan massa (karena
tebing, gunung, gedung, dan lain-lain) atau kekurangan massa (karena adanya
lembah) akibat topography di sekitar titik pengamatan. Secara khas koreksi ini
dilakukan dengan cara membagi topoghraphy di sekeliling stasiun pengamatan ke
dalam beberapa zona dengan asumsi setiap zona memiliki ketinggian yang sama.

7
T, Luyendynk. 2001. Application of Terrain Correction. Geoscience Australia. Australia.
laluhudha@yahoo.com 12
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Empat filosofi yang digunakan untuk mengukur besarnya koreksi medan.

a. Membagi medan kedalam bidang miring seperti yang ditunjukkan pada


gambar 2.3(a). Dan menghitung pengaruh gravitasi pada permukaannya.
Sebuah analisis analitik hanya bisa dilakukan untuk model topografi
dengan resolusi tinggi (dengan interval kontur 5-10 meter) dan tersedia
untuk zona pusat (di bawah 100 meter). Untuk alasan ini, koreksi jenis ini
tidak banyak digunakan karena sulit mendapatkan peta topografi yang
cukup presisi.
b. Membagi medan kedalam rentetan prisma vertikal, seperti prisma
rektangular (gambar 2.3(b)), irisan silinder (gambar 2.3(c)), balok, atau
elemen kerucut, dan jumlah dari setiap irisan berpengaruh pada solusi
analitik untuk elemen itu atau kombinasi semual elemen. Metode ini
memiliki akurasi rendah pada zona sebelah dalam, karena puncak prisma
seringkali dianggap sama dengan ketinggian rata-rata. Akan tetapi, akurasi
yang lebih tinggi didapatkan dengan mengunakan puncak prisma yang
miring dan metode elemen kerucut.
c. Membagi medan kedalam rentetan garis-massa vertikal seperti yang
ditunjukkan pada gambar 2.3(d), dan mengintegrasikan untuk area di
sekitar stasiun pengamatan, tetapi tidak untuk daerah di dekat stsiun
pengamatan, dimana assumptive error mungkin sangat besar.
d. Menggunakan persamaan matematika untuk setiap solusi di atas dan
melakukan pendekatan menggunakan Fast Fourier Transform model
Terrain digital, untuk mempercepat proses. Pembatasan pada metode ini
bergantung pada sifat dari solusi analitik yang ditransformasikan ke dalam
domain frekuensi.
laluhudha@yahoo.com 13
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Gambar 2.3 Model Geometrik untuk topografi yang digunakan pada koreksi
medan

Semua model di atas dapat dilakukan dengan menggunakan komputasi,


bagaimanapun juga pengaruh terbesar dari medan grafitasi datang dari medan
terdekat dalam kisaran meter, yang mana sering kali tidak terpecahkan oleh
sebagian besar model medan yang digunakan. Hasil yang didapatkan jauh dari
koreksi yang sebenarnya, tetapi semua koreksi lebih baik daripada tidak sama
sekali, pengaruh medan yang relatif menonjol terjadi di luar inner zones.8

untuk mengukur gaya tarik gravitasi yang dihasilkan oleh keadaan


topografi di sekitar titik pengamatan, maka diperlukan informasi rapat massa
daerah di sekitar titik pengamatan dan jarak massa itu dari titik pengamatan
(untuk mengingat, percepatan gravitasi berbanding lurus dengan massa dan
berbanding terbalik dengan kuadrat jarak antara titik pengamatan dan massa di
sekelilingnya). hasil dari perhitungan ini akan berbeda untuk tiap titik pengamatan
di wilayah survey. untuk memperkirakan densitas rata-rata dari batuan dalam area
pengamatan, untuk melakukan koreksi medan maka diperlukan pengetahuan
lokasi stasiun gravity dan bentuk topografi daerah di sekitar pengamatan.

Koreksi medan dilakukan untuk daerah yang yang memiliki tofografi tidak
teratur di sekitar stsiun pengukuran. Bukit yang berada di atas stasiun gravity

8
T, Luyendynk. 2001. Application of Terrain Correction. Geoscience Australia. Australia.
laluhudha@yahoo.com 14
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

memberikan gaya tarik keatas terhadap gravitymeter, sedangkan lembah di


bawahnya(akibat tidak terdapatnya material) mengurangi gaya tarik ke bawah
terhadap gravitymeter. Beberapa hal yang dibutuhkan dalam menhitung koreksi
medan adalah pengetahuan tentang keadaan relief dekat stasiun pengamatan dan
peta topografi yang memiliki interval kontur 10 meter atau lebih kecil untuk
daerah survey. Biasanya dalam pelaksanaannya area survey dibagi kedalam
beberapa bagian dan menyamakan ketinggian untuk tiap bagian dengan
ketinggian stasiun. Hal itu bisa dilakukan dengan menguraikan tiap bagian dalam
kertas transparan yang disesuaikan dengan peta topografi. Pada umumnya gambar
yang digunakan berupa lingkaran konsentris dan garis bujur seperti pada gambar
di bawah ini:

Gambar 2.4 (a) gambar terrain chart yang diletakkan di atas peta topografi dari
daerah yang disurvey. (b) salah satu zona pada terrain chart. Pengaruh gravitasi
dari satu zona dihitung dengan persamaan:

𝛿𝑔𝑇 𝑟, 𝜃 = 𝛾𝜌𝜃 𝑟0 − 𝑟𝑖 + (𝑟𝑖2 + ∆𝑧 2 )1 2


− (𝑟02 + ∆𝑧 2 )1 2
(2.1)

Dimana θ adalah sudut daerah yang dipetakan dalam terrain chart (dalam radian),
Δz=|zs – za|, zs adalah ketinggian stasiun pengamatan, za adalah ketinggian rata-
rata dalam daerah yang dipetakan dalam terrain chart., sedangkan r 0 dan ri adalah
jari-jari dalam dan luar daerah yang dipetakan dalam terrain chart. Koreksi medan
ΔgT adalah hasil penjumlahan dari kontribusi semua bagain dalam terrain chart.

∆𝑔𝑇 = 𝛿𝑔𝑇 (𝑟, 𝜃) (2.2)


𝑟 𝜃
laluhudha@yahoo.com 15
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Dalam menggunakan terrain chart seperti gambar di atas, kertas transparan


yang tergambar terrain chart ditempatkan di atas peta topografi dimana pusat
lingkaran ditempatkan di stasiun gravity. Rata-rata ketinggian dalam satu
bagian/zona diperkirakan dari garis kontour di zona itu dan dikurangi dari
ketinggian stasiun yang diketahui. Perbedaan Dz pada persamaan (2.1)

berkontribusi pada nilai DgT yang dihitung untuk setiap bagian. Untuk melakukan

operasi ini maka digunakan tabel koreksi medan seperti pada Lampiran II. Pada
tabel tersebut terlihat bahwa koreksi akan bernilai kecil jika r > 20z. r disini
merupakan jarak antara tiap bagian pada terrain chart dengan stasiun
pengamatan.9

C. Anomali Percepatan Gravitasi


Setelah dilakukan koreksi-koreksi terhadap data percepatan gravitasi hasil
pengukuran (koreksi latitude, elevasi, dan topografi) maka diperoleh anomali
percepatan gravitasi (anomali gravitasi Bouguer lengkap) yaitu :

gBL = gobs ± g(ϕ) + gFA –gB + gT (3.1)

dimana :

gobs = medan gravitasi observasi yang sudah dikoreksi pasang surut

g(ϕ) = Koreksi latitude

gFA = Koreksi udara bebas (Free Air Effect)

gB = Koreksi Bouguer

gT = Koreksi topografi (medan)

Dengan memasukan harga-harga numerik yang sudah diketahui, persamaan (3.1)


menjadi,

gBL = gobs ± g(ϕ) + 0.094h – (0.01277h – T) σ (3.2)

9
Geldart Sheriff, Telford. 1990. Applied Geophysics. Cambridge University Press. United Kingdom.
laluhudha@yahoo.com 16
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Dimana gT diganti menjadi Tσ (σ = densitas, yang besarnya sama untuk kedua


koreksi).10

D. Ambiguitas Dalam Interpretasi

1. Yang menyebabkan terjadinya ambiguitas dalam interpretasi


Interpretasi anomali gayaberat memberikan hasil yang tidak unik yaitu
untuk satu penampang anomali gayaberat dapat memberikan hasil yang
bermacam-macam( sifat ambiguity). Untuk mengurangi ambiguitas dari hasil
interpretasi anomaly gayaberat maka dikembangkan beberapa analisa seperti :
penentuan kedalaman benda dengan analisa panjang gelombang, penurunan
kedalaman maksimum, analisa frekuensi, teknik gradient vertical, teknik gradient
horizontal dan lain-lain.

Sifat ambiguitas ini terjadi untuk semua metode medan potensial, yang
digunakan pada hampir semua metode geofisika, termasuk pada metode gravity
dimana model yang bermacam-macam memiliki pola data yang sama. Hal ini
terjadi karena sifat integralisasi dari gravitasi itu sendiri, hal ini dapat dibuktikan
bahwa berbagai anomali bisa dihasilkan dari jumlah distribusi densitas yang tak
terhingga.

2. Metode yang digunakan dalam interpretasi


Sebelum membahas lebih jauh tentang ambiguitas dalam interpretasi, maka
terlebih dahulu kita membahas sedikit tentang bagaimana melakukan interpretasi.
Interpretasi bisa dilakukan dengan dua metode yaitu:

a. Forward Modelling (Interpretasi tidak langsung). Metode ini terlebih


dahulu mengasumsikan atau memperkirakan densitas spesifik bawah
permukaan. Metode ini juga menghitung gravity secara numerik, yang
kemudian dibandingkan dengan data sebenarnya yang diperoleh dari
survey gravity, dan menyesuaikan model densiy. Tahap-tahap di atas
diulangi sampai didapatkan model yang sesuai (triel error).

10
Susilawati. Reduksi Dan Interpretasi Data Gravitasi. Jurusan Fisika FMIPA Universitas Sumatera
Utara.
laluhudha@yahoo.com 17
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

b. Invers Modelling (Interpretasi Langsung). Metode ini mengasumsikan


modela umum seperti bola yang terkubur di bawah permukaan, yang
kemudian melakukan analisis anomali untuk mendapatkan model
tertentu.11

Anomalai gravity untuk rock body bisa dihitung dengan menjumlahkan


kontribusi setiap elemen dengan menggunakan komputer. Nilai gravitasi yang
tergambar merupakan nilai gravitasi akibat distribusi massa pada suatu area
seperti pada gambar di bawah ini:

Gambar 4.1 Anomali residu dari bola yang memiliki radius 600 m pada
kedalaman 3 km juga dihasilkan oleh tiap body yang ditunjukkan pada gambar.12

Dalam interpretasi kita melakukan penyederhanaan model densitas, karena


kita hanya tertarik pada perubahan nilai g, dengan kata lain kita hanya tertarik
pada perubahan densitas (kontras densitas). Dengan penyederhanaan ini juga
densitas background bisa dihilangkan, sehingga Horizontal Slab(Bouguer Slab)
tidak memiliki kontribusi pada nilai anomali gravitasi. Dengan penyederhanaan

11
Anonymous. Interpretation of Gravity Data.
12
Anonymous. Gravity Surveying.
laluhudha@yahoo.com 18
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

ini juga bisa dilakukan pergeseran spheroid untuk membandingkan antara model
dan data, seperti pada gambar di bawah ini:

Gambar 4.2 pergeseran datum (spheroid) yang digunakan untuk membandingkan antara
model dan data.

3. Mengukur anomali gravitasi untuk simple bodie


Merupakan pendekatan termudah dan serbaguna. Selain itu, kadang-
kadang struktur kompleks yang menghasilkan anomali memiliki kemiripan
dengan bentuk sederhana ini.

a) Anomali akibat benda berbentuk bola


Berlaku untuk pendekatan dimana dimensi panjang dari sumber anomali <<
kedalamannya dari permukaan.

Gambar 4.3 anomali gravitasi oleh benda bola


laluhudha@yahoo.com 19
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Grvitymeter hanya mengukur komponen vertikal, sehingga komponen vertikal


untuk sistem di atas adalah:

Karena

Maka didapatkan:

Dimana nilai gsphere = ½ gmax, sehingga:

Dengan menggunakan teknik inversi

Pertama-tama temukan jarak (x1/2) dari puncak anomali dimana anomali memiliki
nilai ½ dari nilai anomali maksimum:
laluhudha@yahoo.com 20
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Kedalaman sumber anomali.

Untuk bola :

Maka:

4𝐺
∆𝑔𝑚𝑎𝑥 = 𝜋𝑅3 ∆𝜌
3𝑧 2

b) Benda Silinder Horizontal Tak Berhingga

Gambar 4.4 anomali gravitasi oleh benda silinder horizontal tak berhingga

Digunakan untuk benda yang memiliki panjang yang yang lebih kontras pada satu
arah horizontal dari pada arah vertikal atau dalam arah horizontal yang lain.
Contoh kasus seperti ini trowongan, sungai bawah tanah, blok patahan seperti
pada gambar di bawah ini:
laluhudha@yahoo.com 21
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Gambar 4.5 Contoh kasus yang didekati dengan model silinder horizontal tak
berhingga.

Dari gambar (4.4) vektor Dg dinyatakan sebagai:

Anggaplah πR2∆ρ=σ, dimana σ adalah massa per satuan panjang, sehingga

kita dapatkan:

Nilai ini maksimum pada x = 0, yaitu:


laluhudha@yahoo.com 22
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Sehingga:

Sehingga kita temukan hubungan antara ∆gmax dan kedalaman, yaitu:

Dengan menggunakan persamaan di atas maka dapat dibuat suatu grafik


hubungan x dan ∆g yaitu:

Gambar 4.6 grafik anomali untuk benda berbentuk bola dengan silinder horizontal
tak berhingga.

Pada gambar (4.6) ditunjukkan bahwa bola memiliki respon yang lebih cepat
dibandingkan dengan silinder horizontal. Sedangkan untuk benda silinder vertikal
memiliki respon anomali yang lebih curam di bagian sisinya seperti pada gambar
di bawah ini:
laluhudha@yahoo.com 23
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Gambar 4.7 respon anomali untuk benda silinder vertikal

Formula yang digunakan untuk menghitung respon anomali untuk benda silinder
vertikal adalah sebagai berikut:13

Di bawah ini akan ditunjukkan bagaimana penggunaan gradien vertikal dan


horizontal dapat digunakan untuk mengurangi ambiguitas dari hasil interpretasi
anomaly gayaberat.

Efek gayaberat dari benda berbentuk lempeng tegak dengan t<< l dapat ditulis:

(4.1)

dimana :

g : gayaberat terukur

ρ : kontras densitas

G : konstanta gayaberat

z : kedalaman atas lempeng

13
Anonymous. Interpretation of Gravity Data.
laluhudha@yahoo.com 24
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

t : tebal lempeng

l : panjang lempeng

Gradien horizontal untuk persamaan (4.1) diberikan oleh persamaan (4.2) dan
(4.3), yaitu:

(4.2)

(4.3)

(4.4)

Persamaan (4.4) merupakan gradient vertikal dari efek gayaberat oleh benda
berbentuk lempeng tegak. Respon gayaberat micro model lempeng tegak dan
gradient horisontalnya ditunjukkan pada Gambar 1. Dari simulai untuk model
lempeng menunjukkan bahwa nilai gradient horizontal yang dihitung secara
analitik maupun sintetik memberikan hasil yang cocok.

Efek gayaberat dari benda berbentuk bola ditulis:

(4.5)

dimana :

g : gayaberat terukur

G : konstanta gayaberat umum

z : kedalaman pusat bola

Gradient horizontal dari persamaan (4.5) diberikan oleh :

(4.6)

(4.7)
laluhudha@yahoo.com 25
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

sedangkan gradient vertikal ditunjukkan dalam persamaan (4.8) dan (4.9)

(4.8)

(4.9)

Respon gayaberat mikro untuk model bola dan karakteristik gradient vertikal,
gradient horizontal analitik dan sintetik untuk model bola ditunjukkan pada
Gambar 4.8:

Gambar 4.8 Karakteristik gradient gradient horizontal analitik dan sintetik untuk
model lempeng tegak
laluhudha@yahoo.com 26
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Gambar 4.9 Karakteristik gradient vertikal, gradient horizontal analitik dan


sintetik untuk model bola

Dari gambar (4.8) dan (4.9) menunjukkan bahwa walupung respon gravity antara
model lempeng tegak dan dan model memiliki pola yang sama, namun dengan
menggunakan gradien vertikal dan horizontal akan memberikan hasil yang
berbeda , sehingga metode ini sangat cocok digunakan untuk mengurangi
ambiguitas dalam interpretasi. Dengan metode ini juga bisa digunakan untuk
mencari kontras densitas.14

14
Sarkowi, Muhammad. 2008. Karakteristik Gradient Gaya Berat Untuk Interpretasi Gaya Berat
Mikro Antar Waktu.
laluhudha@yahoo.com 27
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Penutup
Kesimpulan
Efek pasang surut menyebabkan perubahan hasil pengamatan percepatan
gravitasi yang disebabkan oleh interaksi gravitasi bulan dan matahari terhadap
bumi maupun terhadap gravitymeter. Untuk menghilangkan pengaruh dari efek
pasang surut tersebut maka data gravity yang diperoleh perlu dilakukan koreksi
yang dalam hal ini adalah koreksi pasang surut (Tidal Correction). Ada beberapa
metode yang digunakan untuk melakukan koreksi ini, diantaranya adalah dengan
menggunakan tabel khusus yang telah tersedia dan diterbitkan setiap tahun
atau menggunakan formula matematik yang sudah diintegrasikan kedalam
program komputer. Sedangkan Koreksi topografi dilakukan untuk mengkoreksi
adanya pengaruh penyebaran massa yang tidak teratur di sekitar titik pengukuran.
Secara khas koreksi ini dilakukan dengan cara membagi topoghraphy di sekeliling
stasiun pengamatan ke dalam beberapa zona dengan asumsi setiap zona memiliki
ketinggian yang sama. Salah satu yang digunakan adalah diagram hammer.
Setelah dilakukan koreksi-koreksi terhadap data percepatan gravitasi hasil
pengukuran (koreksi latitude, elevasi, dan topografi) maka diperoleh anomali
percepatan gravitasi (anomali gravitasi Bouguer lengkap). Interpretasi anomali
gayaberat memberikan hasil yang tidak unik yaitu untuk satu penampang anomali
gayaberat dapat memberikan hasil yang bermacam-macam( sifat ambiguity).
Untuk mengurangi ambiguitas dari hasil interpretasi anomaly gayaberat maka
dikembangkan beberapa analisa seperti : penentuan kedalaman benda dengan
analisa panjang gelombang, penurunan kedalaman maksimum, analisa frekuensi,
teknik gradient vertical, teknik gradient horizontal dan lain-lain.Hal ini terjadi
karena sifat integralisasi dari gravitasi itu sendiri

Saran
Salah satu hal yang menjadi kekurangan dalam metode ini adalah tidak
terdapatnya contoh kasus yang relevan, sehingga penulis menyarankan agar
menghubunginya melalui laluhudha@yahoo.com. Oke. Makalah ini juga bisa
diunduh di www.lalufisika.blogspot.com.
laluhudha@yahoo.com 28
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

Daftar Pustaka

Wolf, A. Tidal Force Observations, Geophysics, V, 317-320, 1940


R. E. Sheriff. Encyclopedic Dictionary of Exploration Geophysics. Society of
Exploration Geophysics. USA
Handipandoyo, Sasongko, M.Sc. 2004. In House Training gravity. Pusat
Pendidikan dan Pelatihan Minyak dan Gas Bumi (Pusdiklat Migas).
Cepu
DEHLINGER, PETER. 1978. Marine Gravity. Elsevier Sclentl Fic Publishing
Company. New York.
Susilawati. Reduksi Dan Interpretasi Data Gravitasi. Jurusan Fisika FMIPA
Universitas Sumatera Utara
T, Luyendynk. 2001. Application of Terrain Correction. Geoscience Australia.
Australia.
Geldart Sheriff, Telford. 1990. Applied Geophysics. Cambridge University Press.
United Kingdom.

Sarkowi, Muhammad. 2008. Karakteristik Gradient Gaya Berat Untuk


Interpretasi Gaya Berat Mikro Antar Waktu.

Anonymous. Interpretation of Gravity Data.


Anonymous. Gravity Surveying.
laluhudha@yahoo.com 29
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

LAMPIRAN I
%%%%%%%Position-Correction%%%%%%%%%%%

%% Matlab-file to search the BSH-Data und

%% correcting the Position of Measurement Points

%% 14.08.2007

clear all

close all

clc

Pos_Zeit = load('Z:\Tidenkorrektur\Anna_Martin\Pos_Zeit.txt');

zz = 26828; % Number of Positions between 2 Points in BSH-Data

t0 = 27; % Beggining of Data Aquisition - 06:30 in 15min steps

lat = Pos_Zeit(:,1);%Latitude of the measured grid

long = Pos_Zeit(:,2);%Longitude of the measured grid

ms = Pos_Zeit(:,3); %15er min steps

rest = Pos_Zeit(:,4); %rest minutes - should be < 15

fak = 1/(1852*60); %Conversionfaktor m/s -->sm/s-->Nauticdegrees/s

bsh13 = load('Z:\He0705_1\conv\bsh\dat\s20070513_ozeit.dat');%Load of the

Data in the BSH Modell on the 13.05.2007

dx=0.0278/2;

dy=0.017/2;

%for-cycle to find the positions of the measurement points in BSH DATA%

bb = [];

for i=1:60

a = find(bsh13(1:(28+ms(i))*zz,1)>(long(i)-dx) &

bsh13(1:(28+ms(i))*zz,1)<(long(i)+dx) & bsh13(1:(28+ms(i))*zz,2)>(lat(i)-

dy) & bsh13(1:(28+ms(i))*zz,2)<(lat(i)+dy));

b = a(end,1);
laluhudha@yahoo.com 30
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

bb = [bb;b];%X positions of the measurement points in BSH Data

end

u = (sin(bsh13(:,4)*2*pi/360).*bsh13(:,3)*fak*15*60); %u component of

velocity

v = (cos(bsh13(:,4)*2*pi/360).*bsh13(:,3)*fak*15*60); %v component of

velocity

%%%%%%for cycle to obtain corrected positions%%%%%%%%%%

U=[];

V=[];

for j=60:-1:1;

%j=30;

%j=60;

if j>4

uu = u(bb(j):-zz:bb(1));

uu_rest = u((bb(j)+zz)).*rest(j)/15;

vv = v(bb(j):-zz:bb(1));

vv_rest = v((bb(j)+zz)).*rest(j)/15;

elseif j==4

uu=0; uu_rest = u((bb(j)+zz)).*rest(j)/15;

vv=0; vv_rest = v((bb(j)+zz)).*rest(j)/15;

elseif j==3

uu=0; uu_rest = u((bb(j)+zz)).*rest(j)/15;

vv=0; vv_rest = v((bb(j)+zz)).*rest(j)/15;

elseif j==2

uu=0; uu_rest = u((bb(j)+zz)).*rest(j)/15;

vv=0; vv_rest = v((bb(j)+zz)).*rest(j)/15;

else

uu=0; uu_rest = u((bb(j)+zz)).*rest(j)/15;

vv=0; vv_rest = v((bb(j)+zz)).*rest(j)/15;


laluhudha@yahoo.com 31
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

end

U(j) = sum(uu) + uu_rest;

V(j) = sum(vv)+vv_rest;

end

U = U(end:-1:1)';

V = V(end:-1:1)';

Long = long+U;

Lat = lat+V;

%%%%%%%%%%%%%%%%%%%%%%%%%%PLOTS%%%%%%%%%%%%%%%%%%%%
%%%%%%%%%%%%%

yy=[46 46.5 47 47.5 48 48.5 49 49.5 50 50.5 51 51.5 52 52.5 53 53.5 54

54.5]; %Breitengrad Positionen, nur minuten

xx=[17.00 21.00 25.00 29.00 33.00 37.00 41.00 45.00 49.00 53.00 57.00];

%Längengrad Positionen, nur minuten

yy=53+yy/60;%Latitude in degree

xx=7+xx/60;%Longitude in degree

%Grid%

p_xx=ones(length(yy),1)*xx; % so that xx=yy

p_yy=yy'*ones(1,length(xx)); % so that xx=yy

figure

plot(p_xx,p_yy,'r.') % Plot of Grid positions

hold on

plot(long,lat,'O') % Plot of Lat&Long, relative to Grid Positions

hold on

plot(bsh13(2:zz,1),bsh13(2:zz,2),'k.') % Plot of Lat&Long of BSH Modell

figure

plot(long,lat,'ro')%Uncorrected Positions

hold on

plot(Long,Lat,'-- x')%Corrected Positions


laluhudha@yahoo.com 32
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

hold on

Grid

xlabel('Longitude')

ylabel('Latitude')

% %%%%PLOTS FOR POSITION 30 & 60%%%%%%%

% plot(cumsum(uu),cumsum(vv),'.-') %if uu=30 or uu=60;

% hold on

% plot(uu(1),vv(1),'ro')%Start point

% hold on

% ccv=cumsum(vv);

% ccu=cumsum(uu);

% plot(ccu(end),ccv(end),'go')%last point

% xlabel('Variation of Longitude (relative to t_0)')

% ylabel('Variation of Latitude (relative to t_0)')

% hold on

% grid

M – File for uncorrected and corrected plots

%%%%%% Temperature,Salinity and Oxygen Data%%%%%%

clear all;

close all;

clc

%%%%%%%%%%%%%%%%%%%%%%%Uncorrected
Plots%%%%%%%%%%%%%%%%%%%%%%

% Load Matrix for Temperature

temp=load('Z:\Tidenkorrektur\Anna_Martin\temp.txt');

temp=fliplr(temp);

% Load Matrix for salinity

salz=load('Z:\Tidenkorrektur\Anna_Martin\salt.txt');

salz=fliplr(salz);
laluhudha@yahoo.com 33
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

% Load Matrix for oxygen

O2=load('Z:\Tidenkorrektur\Anna_Martin\O2.txt');

O2=fliplr(O2);

%Latitude

yy=[46 46.5 47 47.5 48 48.5 49 49.5 50 50.5 51 51.5 52 52.5 53 53.5 54

54.5];

%Longitude

xx=[17.00 21.00 25.00 29.00 33.00 37.00 41.00 45.00 49.00 53.00 57.00];

yy=yy/60+53;

xx=xx/60+7;

%Grid

p_xx=ones(length(yy),1)*xx;

p_yy=yy'*ones(1,length(xx));

%Contourplot for temperature

figure

extcontour(xx,yy,temp,'fill',[min(min(temp)):0.01:max(max(temp))]);

hold on

plot(p_xx,p_yy,'k.');

xlabel('Longitude')

ylabel('Latitude')

colorbar

axis([7.25 7.72 53.77 53.88])

%Contourplot for salinity

figure

extcontour(xx,yy,salz,'fill',[min(min(salz)):0.01:max(max(salz))]);

hold on

plot(p_xx,p_yy,'k.');

xlabel('Longitude')

ylabel('Latitude')
laluhudha@yahoo.com 34
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

colorbar

axis([7.25 7.72 53.77 53.88])

%Contourplot for oxygen

figure

extcontour(xx,yy,O2,'fill',[min(min(O2)):0.01:max(max(O2))]);

hold on

plot(p_xx,p_yy,'k.')

xlabel('Longitude')

ylabel('Latitude')

colormap (flipud(jet(80)))

colorbar

axis([7.25 7.72 53.77 53.88])

%%%%%%%%%%%%%%%%%%Corrected Positions%%%%%%%%%%%%%%%%%%%

%load of Matrices with corrected positions%

PosX=load('Z:\Tidenkorrektur\Anna_Martin\korrig_PosX1.txt');

PosX=fliplr(PosX);

PosX=flipud(PosX);

PosY=load('Z:\Tidenkorrektur\Anna_Martin\korrig_PosY1.txt');

PosY=fliplr(PosY);

PosY=flipud(PosY);

%Contourplot for temperature

figure

extcontour(PosX,PosY,temp,'fill',[min(min(temp)):0.01:max(max(temp))]);

hold on

Grid

xlabel('Longitude')

ylabel('Latitude')

colorbar

%Contourplot for salinity


laluhudha@yahoo.com 35
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

figure

extcontour(PosX,PosY,salz,'fill',[min(min(salz)):0.01:max(max(salz))]);

hold on

Grid

xlabel('Longitude')

ylabel('Latitude')

colorbar

%Contourplot for oxygen

figure

extcontour(PosX,PosY,O2,'fill',[min(min(O2)):0.01:max(max(O2))]);

hold on

Grid

xlabel('Longitude')

ylabel('Latitude')

colorbar

colormap (flipud(jet(80)))

colorbar
laluhudha@yahoo.com 36
KOREKSI DAN INTERPRETASI DATA GRAVITY

LAMPIRAN II