Anda di halaman 1dari 3

KERANGKA ACUAN PROGRAM KELUARGA BERENCANA PUSKESMAS

LASUSUA KABUPATEN KOLAKA UTARA TAHUN 2015

A. PENDAHULUAN

Indonesia merupakan salah satu Negara yang ikut menyepakati hasil


komferensi internasional mengenai kependudukan dan pembangunan pada tahun
pada tahun 1994 di kairo. Pada komferensi tersebut telah terjadi perubahan
paradigma dalam pengelolaan masalah kependudukan dimana tidak lagi sematamata penurunan fertilitas menjadi bagian tak terpisahkan dari upaya kesehatan
reproduksi perorangan.
Dalam kesempatan ini maka pemberian pelayanan KB yang berkualitas
dengan menghormati hak individu dan memperhatikan kepuasan klien menjadi
hal yang utama sehingga diharapkan akan mampu meningkatkan derajat
kesehatan reproduksi individu disamping menurunan tingkat fertilitas.
Dengan adanya pelaksanaan otonomi daerah saat ini program KB
merupakan salah satu kegiatan pokok puskesmas telah ditetapkan indicator
cakupan peserta KB aktif ( CPR ) sebagai indicator SPM ( Standar Pelayanan
Minimal ) yang harus dicapai oleh setiap kabupaten/kota. Oleh karena itu perlu
penguatan Manajemen Program KB agar mampu mencapai target yang telah
ditetapkan.
B. LATAR BELAKANG

Puskesmas sebagai organisasi kesehatan fungsional yang merupakan


pusat pengembangan kesehatan masyarakat yang juga membina peran serta
masyarakat danmemberikan pelayanan secara menyeluruh dan terpadu kepada
masyarakat. Melalui program dan kegiatannya, puskesmas berperan serta
mewujudkan keberhasilan pembangunan kesehatan Indonesia, khususnya di
wilayah kerjanya dalam bentuk kegiatan pokok.
Dalam tiga dasa warsa terakhir pencapaian KB di Indonesia dianggap
berhasil di tingkat nasional. Hal itu terlihat dari penurunan angka fertilitas total
( Total Fertilitas Rate ) dari 5,6 pada tahun1971 menjadi 2,6 tahun 1997. Artinya
pada tahun 1971 rata-rata anak yang dimiliki perempuan di Indonesia selama
reproduksi sekitar 6 orang, tahun separuh menjadi 3 orang pada tahun1997.
Demikian juga pencapaian cakupan peserta KB aktif ( Dontraseptive Prevlence
rate CPR ) dengan berbagai metode baik tradisional maupun modern meningkat
dari 57,4 % pada tahun 1997 menjadi 60,3 % pada tahun 2002-2003
(CBS,NFPBC,MOH,AND Marco Inc, 2003).

Dilihat dari jenis metode kontrasepsi yang banyak dipilih, paling popular
adalah suntik 7,8%, pil 13,2% dan alat kontrasepsi dalam rahim ( AKDR )
sekitar 6,2%. Cara lain yang meningkat peminatnya adalah susuk KB ( 4,3% )
dan metode MOW atu sterilisasi sekitar 0,7% akan tetapi tingkat penggunaan
kontrasepsi pria masih sangat rendah ( MOP 0,4% ) dan kondom 0,9 %.
Di puskesmas lasusua Kabupaten Kolaka utara tahun 2014 jumlah Pus yang
memakai kontrasepsi sebanyak , yang terdiri atas : suntik , pil , implant,
kondom, IUD, MOW, MOP.
C. TUJUAN UMUM

Meningkatkan cakupan dan mutu Pelayanan KB bagi semua PUS.


D. TUJUAN KHUSUS

1. Terdatanya semua PUS yang ada di wilayah kerja puskesmas lasusua


Kabupaten Kolaka Utara
2. Meningkatnya cakupan MKJP
3. Meminimalkan akseptor yang tergolong 4 T.
4. Terdeteksinya akseptor yang mengalami komplikasi
5. Meminimalkan akseptor yang DO
E. KEGIATAN POKOK

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Pendataan PUS
Pelayanan Kontrasepsi
Penyuluhan KB di Posyandu
Lokmin Bulanan
Lokmin triwulan
Pencatatan dan pelaporan
Dokumentasi

F. CARA PELAKSANAAN KEGIATAN

o Membentuk Tim dengan melibatkan Kepala Puskesmas, Promkes dan


Poli KIA
o Kerjasama antar Lintas Program dan Lintas Sektor
G. EVALUASI KEGIATAN DAN PELAPORAN

Setiap bulan merekap semua hasil kegiatan dan melaporkannya ke Dinas


Kesehatan Kabupaten Kolaka Utara.