Anda di halaman 1dari 87

LAPORAN

PRAKTIK KERJA LAPANGAN


DI PT. GEO DIPA ENERGI (PERSERO) UNIT DIENG

ANALISIS EFISIENSI TURBIN UAP PADA PLTP DIENG

Disusun oleh
Nama

: Laily Shahadati

NIM

: 5212412047

Jurusan/Prodi : Teknik Mesin / Teknik Mesin S1

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
TAHUN 2015

ii

Abstrak

Laily Shahadati
Analisis Efisiensi Turbin Uap pada PLTP Dieng
PT. Geo Dipa Energi (Persero) Unit Dieng
Teknik Mesin S1 Teknik Mesin
Universitas Negeri Semarang
Tahun 2015
Listrik merupakan salah satu kebutuhan manusia yang sangat penting dalam
kehidupan sehari-hari. Pemakaian listrik dari tahun ke tahun semakin meningkat
dan harganya kian hari semakin naik serta ketersediaan di alam semakin menipis.
PT. Geo Dipa Energi (Persero) Unit Dieng merupakan salah satu instansi di
Indonesia yang mengelola energi panas bumi di Indonesia. Turbin merupakan
komponen penting dalam proses tersebut. Pada laporan ini bertujuan untuk
mengetahui prinsip kerja pembangkit listrik dan komponen yang digunakan,
memahami sistem produksi uap dan memahami efisiensi turbin. Metode
pengumpulan data yang digunakan adalah metode pengamatan lapangan, metode
wawancara, metode dokumentasi, dan metode studi pustaka. Parameter yang
digunakan untuk menghitung efisiensi adalah Tin, Tout, Pin, Pout, , dan W .
Dengan rumus x =
lalu hg out = hf + x. hfg , E(used)= hg in - hg out, overall=

x 100%, isentropik =

. Hasil dari perhitungan efisiensi

turbin sangat dipengaruhi oleh konsumsi uap yang digunakan turbin dan daya
yang dihasilkan oleh generator, semakin besar mass flowrate dari sumur produksi
semakin besar efisiensi turbin yang dihasilkan. Mengatasi masalah dari kurangnya
mass flowrate yaitu dengan melakukan perawatan secara periodik agar steam yang
masuk selalu dalam keadaan baik dan melakukan inspeksi isolasi pembungkus
pipa pada sepanjang pipa.
Kata kunci: prediksi, metode, efisiensi, mass flowrate,

iii

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb.


Puji syukur kehadirat Allah Swt yang selalu memberikan rahmat dan
hidayah-Nya kepada penulis sehingga dapat melaksanakan praktik kerja lapangan
dan menyelesaikan laporan praktik kerja lapangan di PT. GEO DIPA ENERGI
(PERSERO) UNIT DIENG.
Laporan praktik kerja lapangan ini disusun untuk memenuhi salah satu
syarat kurikulum program studi Teknik Mesin S1, Universitas Negeri Semarang,
yaitu pada mata kuliah Praktik Kerja Lapangan. Laporan ini juga sebagai bentuk
pertanggungjawaban kegiatan praktik kerja lapangan yang telah dilaksanakan,
baik terhadap institusi kampus maupun pihak perusahaan. Adapun praktik kerja
lapangan tersebut dilaksanakan pada tanggal 21 Januari s.d 20 Februari 2015.
Dalam penulisan laporan praktik kerja lapangan, penulis banyak mendapat
bimbingan, dorongan dan bantuan, sehingga penulisan laporan praktik kerja
lapangan dapat terselesaikan dengan baik. Untuk itu penulis menyampaikan
terima kasih kepada :
1. General Manager PT. GEO DIPA ENERGI (PERSERO) UNIT DIENG,
Bapak Dodi Herman yang telah memberikan izin praktik kerja lapangan.
2. Dr. M. Khumaedi, M. Pd selaku ketua jurusan teknik mesin fakultas teknik
Universitas Negeri Semarang.

iv

3. Wahyudi, S.Pd., M.Eng selaku dosen pembimbing yang telah berkenan


membimbing penulis dalam penyusunan laporan praktik kerja lapangan
ini.
4. Bapak Sigit Ponco Susanto dan M. Nur Chabib selaku pembimbing
lapangan pada PT. GEO DIPA ENERGI (PERSERO) UNIT DIENG.
5. Dosen pengajar yang telah memberi bekal pengetahuan dan pengalaman
selama belajar di Universitas Negeri Semarang.
6. Bapak staff dan operator PT. GEO DIPA ENERGI (PERSERO) UNIT
DIENG.
7. Bapak dan Ibu serta adik-adikku yang telah memberikan dorongan,
semangat serta doa sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan ini
dengan baik.
8. Kepada semua pihak yang telah membantu penulis baik secara langsung
maupun tidak langsung, yang tidak dapat disebutkan satu persatu.
Semoga, laporan ini dapat menjadi sumber inspirasi dan memberikan
banyak manfaat bagi pembaca dan khususnya penulis. Akhir kata segala saran dan
kritik yang bersifat membangun sangat penulis harapkan untuk perbaikan
selanjutnya.

Semarang,

Penulis

Februari 2015

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ........................................................................

HALAMAN PENGESAHAN ..........................................................

ii

ABSTRAK .......................................................................................

iii

KATA PENGANTAR ....................................................................

iv

DAFTAR ISI ....................................................................................

vi

DAFTAR TABEL ............................................................................

viii

DAFTAR GAMBAR .......................................................................

ix

DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................

DAFTAR SIMBOL DAN SINGKATAN ........................................

xi

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang .....................................................................

B. Tujuan dan Manfaat Praktik Kerja Lapangan ......................

C. Tempat dan Waktu Pelaksanaan ..........................................

D. Metode Pengumpulan Data ..................................................

BAB II PROSES PEMBANGKITAN LISTRIK TENAGA PANAS BUMI


A. Profil PT. Geo Dipa Energi Unit Dieng ...............................

B. Lokasi Perusahaan ................................................................

C. Tujuan Perusahaan ...............................................................

11

D. Sistim Manajemen Perusahaan ............................................

12

E. Prospek Pengembangan Perusahaan ....................................

12

F. Kegiatan Produksi Perusahaan .............................................

13

vi

G. Hasil Produksi ......................................................................

15

H. Data Teknis Perusahaan .......................................................

15

I. Proses Pembangkitan ...........................................................

16

J. Fungsi dan Komponen pada PLTP ......................................

21

BAB III ANALISIS EFISIENSI TURBIN


A. Spesifikasi Turbin dan Generator ........................................

30

1. Turbin .............................................................................

30

2. Generator ........................................................................

30

B. Data Operasi .........................................................................

31

C. Perhitungan Efisiensi Turbin ................................................

32

D. Tabel Data Hasil Perhitungan ..............................................

43

E. Pembahasan ..........................................................................

45

BAB IV PENUTUP
A. Kesimpulan ..........................................................................

47

B. Saran .....................................................................................

48

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................

50

vii

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Waktu Pelaksanaan dan Kegiatan PKL ...........................

Tabel 1.2 Jadwal Kegiatan PKL .......................................................

Tabel 3.4 Spesifikasi Generator .......................................................

30

Tabel 3.5 Spesifikasi Turbin ............................................................

30

Tabel 3.6 Data Operasi 1 ..................................................................

32

Tabel 3.7 Data operasi 2 ...................................................................

32

Tabel 3.8 Parameter Data Operasi 1 ................................................

33

Tabel 3.9 Parameter Data Operasi 2 ................................................

33

Tabel 3.10 Satuan Tekanan ..............................................................

33

Tabel 3.11 Parameter mencari hg in ..................................................

34

Tabel 3.12 Parameter mencari hf ......................................................

35

Tabel 3.13 Parameter mencari s .......................................................

35

Tabel 3.14 Parameter mencari sf ......................................................

36

Tabel 3.15 Parameter mencari sg ......................................................

37

Tabel 3.16 Parameter mencari hg in ...................................................

39

Tabel 3.17 Parameter mencari hf ......................................................

39

Tabel 3.18 Parameter mencari s .......................................................

40

Tabel 3.19 Parameter mencari sf ......................................................

41

Tabel 3.20 Parameter mencari sg ......................................................

41

Tabel 3.21 Data Hasil Perhitungan Tanggal 27-28 Januari 2015 ....

44

viii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Skema proses kerja PLTP ............................................

18

Gambar 2.2 CDP (Condensat Drop Pot ) .........................................

20

Gambar 2.3 Sumur Produksi ............................................................

22

Gambar 2.4 Separator ......................................................................

23

Gambar 2.5 Silincer .........................................................................

24

Gambar 2.6 (a) dan (b) Rock Muffler ...............................................

25

Gambar 2.7 Scrubber .......................................................................

25

Gambar 2.8 Demister .......................................................................

26

Gambar 2.9 Turbin ...........................................................................

27

Gambar 2.10 Generator ....................................................................

27

Gambar 2.11 Kondensor ..................................................................

28

Gambar 2.12 Cooling Tower ............................................................

29

Gambar 3.13 Letak Tin, Pin, Tout, Pout ................................................

31

Gambar 3.14 Grafik Efisiensi 27 Januari 2015 ................................

45

Gambar 3.15 Grafik Efisiensi 28 Januari 2015 ................................

45

ix

DAFTAR LAMPIRAN

1. Dokumentasi ..............................................................................

51

2. Struktur organisasi dan formasi pekerja PT. Geo Dipa Energi (PERSERO)
Unit Dieng ..................................................................................

54

3. Steam Table ................................................................................

60

4. Data parameter untuk menghitung efisiensi dari control room .

62

5. Surat Penerjunan Praktik Kerja Lapangan .................................

72

6. Surat Penarikan Praktik Kerja Lapangan ...................................

73

7. Daftar Hadir Praktik Kerja Lapangan ........................................

74

DAFTAR SIMBOL DAN SINGKATAN

Simbol

Arti
Efisiensi (%)
Entalphi saturated liquid (kJ/kg)
Entalphi saturated vapour (kJ/kg)
Entalphi evaporation (kJ/kg)

Mass Flowrate (kJ/s)


Entropi (kJ/kgK)
Entropi saturated liquid (kJ/kgK)
Entropi saturated vapour (kJ/kgK)
Entropi evaporation (kJ/kgK)

Fraksi uap

Singkatan

Arti

AFT

Atmospheric flash tank

Atm

Atmosfer

BOD

Board of Directors

CDP

Condensat Drop Pot

DNG

Dieng

HCE

Himpurna California Energy

Km

Kilometer

KV

Kilo Volt

K3LL

Kesehatan dan keselamatan kerja lindung lingkungan

xi

LCV

Level control valve

Mdpl

Meter diatas permukaan laut

MW

Mega watt

PCV

Pressure control valve

PKL

Praktik kerja lapangan

PLN

Pembangkit listrik Negara

PLTP

Pembangkit listrik tenaga panas bumi

PROPER

Program peringkat kinerja perusahaan

Rpm

Radius per meter

xii

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Listrik merupakan salah satu kebutuhan manusia yang sangat
penting dalam kehidupan sehari-hari. Kecenderungan pemakaian listrik
dari tahun ke tahun semakin meningkat. Hal ini berbanding terbalik
dengan ketersediaan bahan bakar fosil sebagai sumber energi bagi
pembangkit konvensional, harganya kian hari semakin naik serta
ketersediaan di alam semakin menipis. Oleh karena itu untuk mengatasi
permasalahan tersebut perlu dicari sumber energi terbarukan yang
ketersediaannya melimpah di alam serta ramah lingkungan.
Panas yang ada di dalam bumi ini berperan besar pada dinamika
bumi atau proses yang terjadi di planet bumi. Panas dapat berpindah secara
konduksi, konveksi dan radiasi. Perpindahan panas secara konveksi diikuti
dengan perpindahan massa. Kedua proses inilah yang sangat dominan di
dalam bumi. Pada kedalaman 100 300 km di bawah permukaan bumi,
suhu pada mantel bumi dapat melelehkan batuan dan membentuk magma
yang cair. Penyebaran gunung api di dunia 95% terletak di batas lempeng.
Secara tektonik posisi kepulauan Indonesia berada pada jalur zona
tumbukan lempeng (tiga lempeng besar yang bertemu di kepulauan
Indonesia).

Tumbukan

antar

lempeng menyebabkan

terbentuknya

rangkaian gunung berapi yang memanjang dari Sumatra, Jawa, Nusa


Tenggara, Sulawesi sampai Maluku. Karena tumbukan tersebut, aliran
panas dari perut bumi dapat mencapai posisi yang relatif sangat dekat
dengan permukaan bumi. Posisi itulah yang menjadikan negeri ini
mempunyai potensi panas bumi yang sangat besar. Sekitar 54% potensi
panas bumi di dunia berada di wilayah Indonesia. Dengan potensi yang
sangat besar ini (lebih dari 50%), wilayah Indonesia sangat cocok untuk
menggunakan sumber pembangkit listrik tenaga panas bumi.
PT. Geo Dipa Energi (PERSERO) Unit Dieng merupakan salah
satu instansi di Indonesia yang mengelola energi panas bumi di Indonesia,
mulai dari pengeboran sumur-sumur produksi kemudian memproses uap
yang dihasilkan sehingga menjadi energi listrik. Turbin merupakan
komponen penting dalam hal ini yaitu fungsinya untuk menggerakkan
generator menggunakan uap yang dihasilkan dari sumur produksi. Listrik
yang dihasilkan kemudian disambungkan ke jala-jala milik PLN yang
terhubung dalam sistem interkoneksi Jawa Madura Bali.
Agar memperoleh kapasitas listrik yang maksimum maka
diperlukan efisiensi yang baik dengan memperhatikan parameter yang ada,
diantaranya kualitas steam dari sumur produksi. Konsistensi produksi
listrik menyebabkan keuntungan dari perusahaan akan tetap. Sebaliknya
penurunan daya listrik dapat menimbulkan kerugian, sehingga harus
diantisipasi. Dengan demikian, upaya memprediksi daya listrik perlu

dilakukan sebagai langkah awal untuk mencegah timbulnya dampak


negatif yang lebih besar.

B. Tujuan dan Manfaat Praktik Kerja Lapangan


1. Praktik Kerja Lapangan yang dilaksanakan di PT. Geo Dipa Energi
(PERSERO) Unit Dieng bertujuan :
a. Mengetahui prinsip kerja pembangkit listrik dan komponen yang
digunakan pada pembangkit listrik tenaga panas bumi.
b. Memahami sistem produksi uap mulai dari sumur hingga
penggunaan uap di pembangkit serta konsumsi uap untuk
menggerakkan turbin yang dikopel dengan generator sehingga
menghasilkan listrik.
c. Memahami efisiensi turbin pada pembangkit listrik tenaga panas
bumi.
2. Praktik Kerja Lapangan yang dilaksanakan di PT. Geo Dipa Energi
(PERSERO) Unit Dieng memiliki manfaat :
a. Bagi mahasiswa.
a. Untuk memenuhi salah satu mata kuliah praktik kerja lapangan
yang harus ditempuh sebagai persyaratan akademis di Jurusan
Teknik Mesin, Universitas Negeri Semarang.
b. Dapat mengerti dan menjadi suatu studi banding dalam
mengimplementasikan materi yang telah diperoleh di bangku

kuliah dengan kenyataan yang ada di lapangan beserta


permasalahan yang dihadapi.
c. Menambah wawasan mahasiswa agar lebih memahami kondisi
di lingkungan kerja sesungguhnya.
b. Bagi akademik.
a. Agar tercipta hubungan kerjasama yang baik antara Perguruan
Tinggi dengan perusahaan tempat praktik kerja lapangan.
b. Untuk mengetahui sejauh mana ilmu yang telah diperoleh
mahasiswa selama dalam bangku kuliah.
c. Akademik akan memiliki standar kurikulum yang terus
menerus disesuaikan dengan perkembangan sains dan teknologi
yang berkembang.
c. Bagi perusahaan.
a. Sebagai sarana bagi perusahaan untuk menentukan kriteria
tenaga kerja yang dibutuhkan.
b. Sebagai sarana pertimbangan guna meningkatkan produktivitas
tempat Praktik Kerja Lapangan.

C. Tempat dan Waktu Pelaksanaan


1. Tempat Praktik Kerja Lapangan.
Praktik Kerja Lapangan ini dilaksanakan di PT. Geo Dipa Energi
(PERSERO) Unit Dieng, Jalan Raya Dieng Batur PO BOX 1
Wonosobo Banjarnegara.

2. Waktu Pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan.


Praktik Kerja Lapangan ini dilaksanakan selama satu bulan, terhitung
mulai tanggal 21 januari 2015 s.d 20 Februari 2015.

Tabel 1.1. Waktu Pelaksanaan dan Kegiatan PKL


No. Tanggal/Bulan/Tahun
1.
16 Januari 2015
2.
19 Januari 2015

3.

20 Januari 2015

4.

21 Januari 2015

5.

22 Januari 2015

6.

23 januari 2015

7.

26 Januari 2015

8.

27 Januari 2015

9.

28 Januari 2015

10.
11.

29 Januari 2015
30 Januari 2015

12.

2 Februari 2015

13.

3 Februari 2015

14.

4 Februari 2015

Kegiatan
Pembekalan PKL di Kampus Unnes
Penerjunan PKL, Penjelasan Profil
Perusahaan dan Penjelasan K3 di dalam
PT. Geo Dipa Energi
Pengamatan di lapangan dengan
pembimbing ke Power Plant
Penjelasan materi umum dan dilanjutkan
pengambilan dokumentasi ke sumur
produksi pad 28
Pengamatan komponen yang ada pada
Power Plant dan dilanjutkan ke kantor
Steam Field
Menentukan judul laporan PKL dengan
diarahkan oleh pembimbing lapangan
Pengamatan dengan pembimbing
lapangan di Power Plant
Mendata parameter yang dibutuhkan
untuk menganalisis efisiensi turbin
Mendata parameter yang dibutuhkan
untuk menganalisis efisiensi turbin
Melakukan bimbingan mengenai bab I
Senam bersama dan kerja bakti di pad 30
dan dilanjutkan dengan merevisi bab I
Mencari karakteristik turbin yang
digunakan dan menganalisis efisiensi
dan dilaporkan kepada pembimbing
lapangan
Melakukan pengecekan Cooling Tower
dengan pembimbing lapangan
dilanjutkan bimbingan bab II dan III
Merevisi bab III dengan mencari
sumber-sumber jurnal yang ada dan
pengambilan foto di sumur injeksi yang

15.

5 Februari 2015

16.
17.

6 Februari 2015
9 Februari 2015

18.

10 Februari 2015

19.

11 Februari 2015

20.

12 Februari 2015

21.

13 Februari 2015

22.

16 Februari 2015

23.

17 Februari 2015

24.

18 Februari 2015

25.

20 Februari 2015

berdekatan dengan Power Plant.


Merevisi bab III dan menambah gambar
komponen yang ada di Power Plant
yang masih kurang
Kerja bakti di sumur produksi di pad 30
Pengamatan Turbin dan Cooling Tower
dengan pembimbing lapangan
dilanjutkan dengan menghitung efisiensi
turbin
Menghitung efisiensi turbin dan
dilaporkan kepada pembimbing agar
dikoreksi dilanjutkan dengan
penyelesaian bab IV
Penyelesaian bab V dengan arahan
pembimbing lapangan
Bimbingan bab IV kepada pembimbing
lapangan dan dilanjutkan pengambilan
dokumentasi menuju lapangan untuk
melengkapi laporan PKL
Senam pagi, finishing bab IV dan V
dilanjutkan menyusun lampiranlampiran yang dibutuhkan dalam
penyusunan laporan
Melakukan bimbingan laporan PKL
yang sudah jadi dilanjutkan dengan
pengamatan lapangan
Presentasi laporan PKL kepada
pembimbing lapangan
Pengumpulan laporan PKL kepada
perusahaan
Penarikan PKL

Berikut adalah jadwal jam kerja PKL di PT. Geo Dipa Energi (Persero)
Unit Dieng.

Tabel 1.2 Jadwal Kegiatan PKL


Hari
Senin

Jam Kerja
08.00
12.00 13.00
17.00

Keterangan
Masuk
Istirahat
Selesai

Selasa
Rabu
Kamis
Jumat
Sabtu
Minggu

07.30
12.00 13.00
17.00
07.30
11.30 13.00
15.30
-

Masuk
Istirahat
Selesai
Masuk
Istirahat
Selesai
Libur
Libur

D. Metode Pengumpulan Data


Yang dilakukan untuk mengumpulkan data dalam pelaksanaan Praktik
Kerja Lapangan adalah :
1. Metode Pengamatan Lapangan (Observasi)
Metode ini digunakan untuk mengetahui kegiatan yang dilakukan di
PT. Geo Dipa Energi (PERSERO) Unit Dieng. Dalam hal ini
pengumpulan data yang dilakukan melalui pengamatan lapangan dan
pencatatan langsung hal-hal yang diselidiki, seperti karakteristik turbin
dan data-data yang berhubungan dalam analisis efisiensi turbin
tersebut.
2. Metode Wawancara
Perolehan data dengan metode wawancara dilakukan dengan tanya
jawab kepada pembimbing lapangan, karyawan dan operator secara
langsung untuk memperoleh data-data yang dibutuhkan, seperti
menanyakan tentang proses dari uap hingga menghasilkan sebuah
listrik, parameter-parameter yang dibutuhkan dalam menganalisa
efisiensi turbin.
3. Metode Dokumentasi

Metode yang dilakukan adalah dengan pengambilan foto-foto ketika


melakukan kegiatan pemberian materi dari pembimbing, pengamatan
komponen power plant ketika di lapangan, dan lain-lain.
4. Metode Studi Pustaka
Metode studi pustaka adalah dengan mempelajari buku-buku literatur
yang dijadikan referensi berisi materi yang bersangkutan, seperti
Mesin Konversi, Termodinamika Dasar, dan beberapa jurnal yang ada.

BAB II
PROSES PEMBANGKITAN LISTRIK TENAGA PANAS BUMI

A. Profil PT. Geo Dipa Energi Unit Dieng


PT. Geo Dipa Energi berdiri pada tanggal 5 juli 2002.
1. Kantor pusat di Gedung Rekapital Lt.8 Jl.Adityawarman kav.55
Kebayoran Baru Jakarta Selatan.
2. PT. Geo Dipa Energi merupakan anak perusahaan PT Pertamina dan PLN
(PERSERO).
3. Shareholders : Pertamina (66.67%) dan PLN (32.33%).
4. Terfokus pada pembangunan proyek panas bumi dan Dieng (Jawa Tengah)
dan Patuha (Jawa Barat) serta daerah lain.
5. Bisnis inti : Produksi uap panas bumi dan ketenagalistrikan.
Selanjutnya pada tahun 2011 PT. Pertamina (Persero) menghibahkan
semua aset kepada PT. Geo Dipa melalui Pemerintah, dengan Akta Perjanjian
Hibah di depan Notaris dengan No.08 tanggal 8 Februari 2011.
B. Lokasi Perusahaan
1. Aspek lingkungan
Dari segi lingkungan, Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP)
dapat dikategorikan sebagai the Cleanness energy, suatu PLTP sudah
dikategorikan sebagai pemegang Program Peringkat Kinerja Perusahaan
(PROPER) warna biru dibanding dengan pembangkit lainnya maka
pembangkit tenaga panas bumi digunakan secara langsung seperti untuk

10

pemandian air panas, untuk pengeringan hasil pertanian, pencairan salju,dan


kepentingan umum lainnya.
Lokasi PT. Geo Dipa Energi terletak di daerah dataran tinggi Dieng.
Selain sebagai lokasi perusahaan, dataran tinggi Dieng juga dikenal sebagai
lokasi Objek wisata karena lokasi tersebut juga dikenal sebagai lokasi objek
wisata karena terdapat banyak sekali peninggalan sejarah seperti kompleks
bangunan Candi dan Telaga. Temperature di dataran Tinggi Dieng kurang
lebih 200C dengan ketinggian 2000-2100 meter di atas permukaan laut (mdpl).
PT. Geo Dipa Energi mempunyai beberapa titik sumur (pad) yang
terletak saling berjauhan, sehingga dapat dikatakan perusahaan ini tidak
mempunyai luas area yang sesungguhnya. Pada setiap sumur (pad) tersebut
diberi kode sebagai berikut :
1. Wilayah Hilir
a. Pad 7
Terdapat 3 Buah sumur produksi yaitu HCE 7A, HCE 7B, HCE 7C
berada pada ketinggian 1909,5 MDPL.
b. Pad 9
Terdapat Sumur produksi HCE 9B, dan DNG 9 berada pada ketinggian
2028,6 MDPL.
c. Pad 28
Terdapat 2 Buah sumur produksi yaitu HCE 28A, dan HCE 28B
berada pada ketinggian 2076,3 MDPL.

11

d. Pad 31
Hanya terdapat 1 buah sumur produksi.
2. Wilayah Hulu
a. Pad 17
Merupakan sumur Injeksi, Lokasi ini berada pada ketinggian 2062,5
MDPL.
b. Pad 29
Lokasi ini terdapat 1 sumur yaitu HCE 29A.
c. Monoblock
Lokasi ini berada pada ketinggian 2062,5 MDPL.
d. Power Plant
Merupakan lokasi pembangkit tenaga listrik dari tenaga panas bumi
yang dihasilkan dari hasil penyaringan uap panas dimana listrik yang
dihasilkan mencapai 60MW.

C. Tujuan Perusahaan
Tujuan dari didirikannya PT. Geo Dipa Energi (PERSERO) Unit
Dieng adalah pemanfaatan sumber daya panas bumi yang ada di dataran tinggi
Dieng. Dengan pemanfaatan panas bumi yang ada, maka akan dapat
dihasilkan daya listrik yang dapat memenuhi kebutuhan listrik Jawa- MaduraBali.

12

D. Sistim Manajemen Perusahaan


Dalam pengelolaannya, struktur organisasi PT. Geo Dipa Energi
(PERSERO) Unit Dieng langsung bertanggung jawab terhadap BOD.
Sedangkan ruang lingkup pekerjaannya menjadi beberapa bidang :
1. Manajemen Operasi dan Pemeliharaan Perusahaan
Manajemen operasi dan pemeliharaan melakukan pengaturan dan
pelayanan kerja di bidang produksi sumur uap di sumur produksi, bidang
mekanikal di work shop bidang pembangkit yang ada di power plant dan
bidang laboratorium.
2. Manajemen Keuangan dan Administrasi Perusahaan
Manajemen keuangan perusahaan melakukan pengaturan dan
pelayanan bidang anggaran perusahaan dan bidang perbendaharaan dan
perpajakan, serta administrasi perusahaan.
3. Manajemen Layanan Umum
Manajemen layanan umum melakukan pengaturan dalam bidang
sumber daya alam, logistik K3LL (Kesehatan dan Keselamatan Kerja
Lindung Lingkungan) dan keamanan.
Struktur organisasi dan formasi pekerja PT. Geo Dipa Energi (PERSERO)
Unit Dieng dapat dilihat pada lampiran.

E. Prospek Pengembangan Perusahaan


Saat ini kapasitas produksi PT. Geo Dipa Energi (PERSERO) Unit
Dieng adalah 25 MW. Untuk mengoptimalkan potensi panas bumi yang

13

terdapat di Dieng dan Patuha serta menyokong kebutuhan energi di masa


depan, PT. Geo Dipa Energi (PERSERO) Unit Dieng sedang membangun
prospek panas bumi Dieng Unit 2. Pengembangan terus dilaksanakan dan
diharapkan dapat segera beroperasi untuk menambah kapasitas produksi.

F. Kegiatan Produksi Perusahaan


Kegiatan perusahaan di bidang pembangkitan listrik tenaga panas bumi
secara umum adalah :
1. Produksi uap
Secara umum proses produksi uap (steam) sebagai penggerak
turbin yang bersumber dari panas bumi mengalami berbagai penyaringan.
Uap yang keluar dari sumur dimasukkan ke dalam separator untuk
dipisahkan antara uap dengan air. Kemudian uap dialirkan melalui steam
line untuk menggerakkan turbin, sebelum masuk untuk menggerakkan
sudu-sudu turbin uap disaring dalam scrubber. Scrubber ini berada pada
lokasi power plant.
Untuk mencapai sumber panas bumi dilakukan pengecekan lokasi
dan pengeboran yang mencapai kedalaman 2000-2500 m , dari
kedalaman tersebut dihasilkan uap (steam) yang digunakan untuk
menggerakkan turbin. Turbin digunakan sebagai penggerak generator
dengan kecepatan putar 3000rpm, sehingga menghasilkan daya sebesar
60MW. Sebagian besar listrik hasil produksi disalurkan ke jaringan PLN
sebesar 55MW sedangkan yang 5MW digunakan oleh PT. Geo Dipa

14

Energi (PERSERO) untuk menggerakkan pompa dan kegiatan produksi


lainnya.

2. Sumur Produksi
Sumur produksi merupakan tempat pengeboran yang menghasilkan
uap panas. Potensi uap (steam) yang dihasilkan di Dieng menghasilkan
60% berupa cairan (brine) dan 40% berupa uap (steam). Untuk
mendapatkan uap murni dilakukan proses pemisahan dengan separator,
sehingga dimungkinkan steam akan benar-benar murni dan dialirkan
menuju power plant untuk menggerakkan turbin. Ketika brine dan steam
masuk separator melalui pipe inlet, brine akan jatuh ke bagian bawah
separator dan steam akan terangkat keluar melalui pipe outlet. Hal ini
dapat terjadi karena berat jenis brine lebih berat daripada steam. Setelah
uap keluar dari separator akan dialirkan menuju power plant, sedangkan
brine dikeluarkan melalui pipa di bagian bawah separator dan akan
dibantu brine injection pump untuk mengalirkannya ke sumur-sumur
injeksi.
Di dalam separator, level dan tekanannya harus dijaga. Untuk
menjaga tinggi permukaan brine yang ada di separator digunakan LCV
(Level Control Valve) dan untuk menjaga tekanan dari brine yang ada di
dalam separator digunakan PCV (Pressure Control Valve) adalah valve
yang bekerja pada tekanan tertentu, valve ini membuka ketika tekanan

15

yang ada di dalam separator lebih besar dari tekanan yang telah diatur dan
begitu juga sebaliknya.
PCV merupakan partner kerja dari dump valve. Dump valve
berfungsi untuk mengatur aliran brine apabila LCV sudah membuka 100%
brine akan dialirkan ke silincer kemudian dari silincer akan didinginkan di
balong (kolam).

G. Hasil Produksi
Hasil produksi dari perusahaan ini berupa listrik yang dibeli oleh
PT. PLN (PERSERO) dan langsung tersambung dengan sistim
interkoneksi Jawa Madura Bali. Pada PLTP Unit Dieng beban listrik
yang ditargetkan untuk dicapai setiap harinya adalah sebesar 25 MW,
dimana 3 MW digunakan untuk operasional perusahaan.

H. Data Teknis Perusahaan


Jumlah cadangan uap yang tersedia 2800 3400 ton/jam, jumlah
sumur (tidak termasuk yang dibor oleh Pertamina) berjumlah 18 sumur,
yaitu 15 sumur produksi dan 5 sumur injeksi. Jumlah uap produksi yang
tersedia di kepala sumur 1940 ton/jam, dengan kualitas uap :
1. Non condensable gas 0,8 1% beratnya.
2. Temperature 140C - 180C
3. 40% uap (steam) dan 60% air panas (brine).

16

Sejumlah 850 ton/jam uap berasal dari 7 sumur produksi tersebut


digunakan sebagai pemasok untuk PLTP Unit 1 sedangkan sisanya 1070
ton/jam dipersiapkan untuk PLTP Unit 2.

I. Proses Pembangkitan
1. Prinsip Kerja PLTP
Pada dasarnya prinsip kerja PLTP dan PLTU hampir sama yaitu
dengan memanfaatkan uap panas untuk memutar turbin. Perut bumi
ternyata menyimpan potensi listrik yang sangat besar. Interaksi panas yang
dihasilkan magma dan kandungan air diantara lapisan batuan membentuk
reservoir uap alami yang dapat digunakan untuk menggerakkan turbin dan
membangkitkan listrik dari generator. Tidak berbeda dengan pembangkit
listrik lainnya yang bertenaga uap, gas, diesel, pembangkit listrik tenaga
panas bumi menggunakan tekanan uap air untuk menggerakkan turbin.
Hanya saja uap air yang dibutuhkan sudah diperoleh langsung dari perut
bumi. Energi panas yang dimiliki uap air berasal dari magma yang
suhunya diperkirakan mencapai 3000 4000 C.
PLTP Unit Dieng merupakan pembangkit yang dikelola oleh PT.
Geo Dipa Energi dengan kapasitas 60 MW. Namun saat ini listrik yang
dihasilkan hanya 25 MW dikarenakan turbin yang digunakan hanya
memiliki

blade.

Kemudian

listrik

yang

dihasilkan

tersebut

disambungkan ke jalajala milik PLN yang terhubung dalam sistim

17

interkoneksi Jawa Madura Bali sebesar 22 MW dan sisanya sekitar 3


MW digunakan oleh perusahaan.
Sumber panas bumi di PLTP Unit Dieng merupakan sumber panas
bumi jenis uap basah, dimana perbandingan antara uap dan kandungan
airnya memiliki perbandingan sekitar 40:60. Dengan persentase 40%
untuk uap (steam) dan 60% untuk air panas (hot brine). Selain itu kualitas
uap yang dihasilkan oleh sumber panas bumi mempunyai kualitas yang
sangat rendah karena mengandung banyak bahan kimia yang bersifat
merusak. Salah satu unsur tersebut adalah silika. Silika ini bila tidak
ditangani secara serius dapat menyebabkan terjadinya scalling, yaitu
pengendapan silika di dalam pipa yang dapat menyebabkan penyempitan
pada pipa.
PLTP Unit Dieng mempunyai 9 sumur produksi, akan tetapi karena
keterbatasan peralatan pengolah dan beberapa sumur tidak mampu lagi
menghasilkan uap maka sumur yang dioperasikan sebagai pemasok uap
hanya berjumlah 7 buah yaitu HCE-28A, HCE-28B, HCE-31, HCE-9A,
HCE-9B, HCE -7A dan HCE 7B. Rata-rata sumur produksi tersebut
mempunyai kedalaman sekitar 3000 meter di bawah permukaan bumi.
Masing-masing sumur produksi mempunyai tekanan pada kepala sumur
yang

berbeda-beda

berkisar

antara

400-710

psig,

dan

mampu

menghasilkan uap dengan kapasitas yang berbeda-beda pula. Selain sumur


produksi, PLTP juga mempunyai 5 sumur injeksi, yaitu DNG 13, DNG
14, DNG -17, HCE 17A dan DNG 15.

18

Untuk dapat menggerakkan turbin penggerak generator dibutuhkan


uap yang benar benar bersih dan memiliki tingkat kelembaban serendah
mungkin agar tidak bersifat merusak turbin. Karena kualitas uap yang
dihasilkan oleh sumur produksi Dieng sangat rendah maka diperlukan
suatu sistem pengolahan uap yang sangat kompleks mulai dari sumur
produksi, pemisahan uap, gathering system sampai pembangkitan tenaga.

Gambar 2.1 Skema proses kerja PLTP

Tabel 2.3 Keterangan skema proses kerja PLTP


Keterangan :
1. Sumur Produksi
2. Separator
3. Silincer (AFT)
4. Balong (Pond)
5. Rock Muffler

6. Scrubber
7. Turbin
8. Generator
9. Kondensor
10. Ejector

11. Cooling Tower

19

2. Proses Well pad menuju Gathering System


Steam diambil melalui sumur produksi (well production) dengan
kedalaman 2000-4000 meter dari permukaan tanah. Fluida yang keluar
dari masing-masing well production tersebut merupakan fluida 2 fase yaitu
cair dan gas. Fluida yang berhasil dieksploitasi kemudian dipisahkan
antara fraksi uap dengan fraksi cairnya melalui separator. Fraksi uap yang
telah dipisahkan dari fraksi cairnya kemudian keluar melalui bagian atas
separator dengan tekanan 13bar sedangkan fraksi cair keluar melalui
bagian bawah separator.
Brine keluar dari separator lalu ditambahkan asam sulfat agar
pHnya terjaga yaitu sekitar 4,75,2. Pemberian acid ke dalam brine
dimaksudkan untuk menghambat pembentukan scale pada pipe injection,
setelah penambahan asam sulfat kemudian brine diumpan ke dalam
atmospheric flash tank (AFT/silincer) agar brine yang keluar tidak
menimbulkan kebisingan. Brine keluar dari silincer lalu dialirkan ke dalam
kanal, yang berfungsi sebagai pendingin serta untuk mengendapkan silika
yang terkandung di dalam brine. Kemudian brine ditampung di dalam
balong (pond) yang akhirnya brine tersebut akan diinjeksikan kembali ke
dalam perut bumi melalui well injection.
Steam keluar dari separator kemudian diumpan menuju power
plant melalui jalur pipa sepanjang 7,2 km. Steam sebelum masuk turbin,
tekanannya diatur terlebih dahulu agar tidak melebihi 12ATA. Pengaturan
tekanan dilakukan melalui rock muffler yaitu dengan membuang steam

20

berlebih ke lingkungan, dan sebagai acuan adalah 9,6 bar. Rock muffler
adalah sebuah bangunan berbentuk persegi seperti bak besar, berisi batu
batu yang berfungsi meredam semburan uap. Di sepanjang jalan steam
menuju power plant terdapat condensate drop pot (CDP) yang bertujuan
untuk membuang kondensat yang terkondensasi selama perjalanan menuju
turbin. Terbentuknya kondensat di dalam pipe steam dikarenakan adanya
perpindahan panas dari lingkungan kedalam sistem sehingga steam panas
mengalami pengembunan (kehilangan panas). CDP yang terpasang
disepanjang pipe steam 32 buah.

Gambar 2.2 CDP (Condensat Drop Pot)

3. Proses pada Power Plant


Untuk memastikan steam yang masuk ke turbin merupakan uap
kering maka steam akan melewati scrubber untuk dipisahkan dengan
fluida cairnya dengan memanfaatkan gaya gravitasi. Line pipe steam akan
terbagi menjadi 2 yaitu line by pass dan line ke turbin. Steam dari line by
pass akan masuk ke intercondenser dan aftercooler yang berfungsi untuk

21

mebuat vakum main condenser. Sedangkan line yang lainnya adalah line
steam masuk turbin. Turbin uap yang digunakan adalah jenis double flow
dan memiliki kapasitas sebesar 60 MW dengan putaran 3000 rpm. Kondisi
steam masuk turbin adalah pada temperature 210 C dan tekanan 5
12atm. Turbin akan berputar untuk menggerakkan generator dengan daya
terpasang sebesar 15 KV dan akan dinaikkan dengan trafo step up menjadi
150 KV.
Steam yang keluar dari turbin kemudian akan masuk ke dalam
main condenser dan akan diembunkan. Condenser yang digunakan adalah
jenis kontak langsung yaitu dengan men-spray air dingin dari cooling
tower. Condenser ini memiliki kapasitas kondensat sebesar 8990 m3,
tekanan kerja normal Condenser adalah 0,08 bar. Fluida dari main
condenser dialirkan ke hot well pump untuk diumpan ke dalam tower
untuk didinginkan. Fluida yang telah didinginkan kemudian digunakan
sebagai pen-spray (disemprotkan) di main condenser dan ejector.
Sedangkan fluida overflow akan dialirkan ke dalam auxiliary water pump
untuk di injeksikan ke dalam well injection.

J. Fungsi dan komponen pada PLTP


1. Sumur Produksi
Sumur produksi atau yang disebut juga dengan production well pad
adalah sumur yang menghasilkan uap panas bumi dengan kedalaman
sekitar 2500 meter di bawah permukaan tanah. Sumur ini

22

menghasilkan uap basah yang masih mengandung air sehingga harus


dipisahkan dengan menggunakan separator.

Gambar 2.3 Sumur Produksi


2. Separator
Separator berfungsi untuk memisahkan fluida dua fasa dari sumur
produksi menjadi fasa uap dan fasa cair. Fasa uap yang terbentuk hasil
separator digunakan sebagai penggerak turbin melalui pipa gathering
system. Fasa cair akan dipompakan oleh brine injection pump untuk
diinjeksikan kembali ke dalam bumi. Jenis separator yang digunakan
adalah dengan tekanan kerja berkisar 1214 bar.

23

Gambar 2.4 Separator


3. Silincer
Silincer berfungsi untuk mengurangi tingkat kebisingan yang
dihasilkan dari proses pengolahan uap di well pad. Selain itu silincer
juga digunakan pada saat bleeding untuk menetralisir gasgas beracun
dengan penambahan causatic soda (NaOH).

24

Gambar 2.5 Silincer


4. Rock Muffler
Rock muffler berfungsi sebagai pengaman uap dari tekanan yang
berlebihan sebelum masuk ke power plant dan peredam kebisingan
yang terjadi pada saat pengeluaran uap.

(a)

25

(b)
Gambar 2.6 (a) dan (b) Rock Muffler
5. Scrubber
Prinsip kerja dari scrubber adalah sama dengan separator, yaitu
sebagai pemisah antara kondensat dengan uap. Scrubber biasanya
terletak di power plant yang berperan sebagai pemasti bahwa fluida
yang akan masuk ke turbin benar benar berupa uap bersih, tidak ada
fasa cair.

Gambar 2.7 Scrubber

26

6. Demister
Demister adalah perangkat yang prinsipnya sama dengan separator.
Akan tetapi prinsip kerja demister adalah melakukan penyaringan
terhadap uap yang masuk ke turbin. Demister ini adalah alat
penyaringan terakhir sebelum uap masuk ke turbin. Dimana
penyaringan ini adalah upaya untuk mencegah proses vibrasi, erosi
maupun pembentukan kerak pada sudu nozzle di dalam turbin.

Gambar 2.8 Demister


7. Turbin
Turbin berfungsi untuk menggerakkan generator dengan menggunakan
uap dari sumur produksi yang telah diolah terlebih dahulu. Turbin
yang digunakan adalah produksi dari Ansaldo, tipe KG3 double flow 7

27

stage condensing turbin dengan inlet temperature 210C, inlet pressure


5 12 bar, outlet pressure 0,081 bar absolute.

Gambar 2.9 Turbin


8. Generator
Generator berfungsi untuk menghasilkan listrik dari putaran turbin.
Generator yang digunakan mempunyai kapasitas terpasang sebesar 60
MW dan kecepatan 3000 rpm.

Gambar 2.10 Generator

28

9. Kondensor
Uap yang telah digunakan untuk menggerakkan turbin dimasukkan ke
dalam kondensor. Kondensor berfungsi untuk mengkondensasi uap
yang telah digunakan untuk memutar turbin.

Gambar 2.11 Kondensor


10. Cooling Tower
Jenis cooling tower yang digunakan adalah mechanical draft cooling
tower. Pada mechanical draft cooling tower, air panas dari kondensor
disemprotkan pada struktur kayu yang berlapis lapis yang disebut
filler. Pada filler perpindahan panas terjadi dari air panas (steam)
menuju ke udara dan air dingin diinjeksikan kembali ke sumur injeksi.
Cooling tower yang digunakan mempunyai 18 buah kipas.

29

Gambar 2.12 Cooling Tower

30

BAB III
ANALISIS EFISIENSI TURBIN

A. Spesifikasi Turbin dan Generator


Turbin dan generator yang digunakan oleh PLTP Unit Dieng adalah
dengan spesifikasi sebagai berikut :
1. Generator
Tabel 3.4 Spesifikasi Generator
Vendor
Type/model
Excitation
Output
Power Factor
Phases
Frequency
Stator Voltage
Stator Amperes
Number of Magnetics
Speed

Ansaldo
Totally enclosed, water to air
cooled (tewac)
Brushless excitation system
13,8 kV - 75 MVA
0,8
3
50 Hz
15000 Volts
2890 Amps
2 poles (north & south)
3000rpm

2. Turbin
Tabel 3.5 Spesifikasi Turbin
Manufacture
Year
Model
Type
Stages
Pressure
Speed

Ansaldo, Italy
1990
Double flow
Impuls reaction
7+7
0,081 ata
3000rpm

31

B. Data Operasi
Untuk mengetahui efisiensi kerja suatu turbin, parameterparameter yang harus diketahui adalah :
1.

Temperature Inlet (temperatur masuk turbin)

2.

Pressure Inlet (tekanan masuk turbin)

3.

Temperatur Outlet (temperature keluar turbin)

4.

Pressure Outlet (tekanan keluar turbin)

5.

Konsumsi uap

6.

Output listrik yang dihasilkan oleh generator

7.

Efisiensi generator

in

in

P out
Gambar 3.13 Letak Tin,Pin,Tout dan Pout

out

32

Data-data yang dibutuhkan untuk menghitung efisiensi isentropik


turbin diantaranya Tin, Pin, Tout, Pout, m

uap

, W, generator semua data

tersebut didapat dari ruang control room.

C. Perhitungan Efisiensi Turbin


Perhitungan efisiensi yang dilakukan adalah sebagai berikut :
1.

Mencari nilai x (fraksi uap)

2.

Mencari nilai hg out

3.

Menghitung nilai energi yang terpakai (kJ/ kg)

4.

Menghitung nilai Efisiensi over all (%)

5.

Menghitung efisiensi isentropik (%)

Tabel 3.6 Data Operasi 1


Tanggal

Waktu

Desain Turbin
08.00
10.00
12.00
27
14.00
Januari
16.00
2015
18.00
20.00
22.00

Generator
MW
60,00
25,48
25,66
25,41
25,75
25,52
25,51
25,51
25,50

Flow
kg / hr
480000
209000
208000
203000
205000
205000
204000
203000
204000

Bar
8,00
6,80
6,83
6,83
6,79
7,70
7,70
7,10
7,70

C
180
165
165
165
166
165
166
166
166

bar
0,08
-0,68
-0,68
-0,68
-0,68
-0,68
-0,68
-0,68
-0,68

C
44
44
44
44
44
44
44
44
44

C
180
166

bar
0,08
-0,68

C
44
44

Tabel 3.7 Data operasi 2


Tanggal

Waktu

Desain Turbin
28
08.00

Generator
MW
60,00
25,69

Flow
kg / hr
480000
205000

Bar
8,00
6,81

33

Januari
2015

10.00
12.00
14.00
16.00
18.00
20.00
22.00

25,42
25,53
25,61
25,41
25,48
25,64
25,49

206000
202000
206000
208000
202000
208000
207000

6,86
6,80
6,80
7,70
7,70
7,70
7,00

167
167
167
165
166
166
166

-0,68
-0,68
-0,68
-0,68
-0,68
-0,68
-0,68

44
44
44
44
44
44
43

Data karakteristik turbin :


a. Pada Selasa, 27 Januari 2015
Tabel 3.8 Parameter Data Operasi 1
Parameter
Tekanan (P)
Temperatur (C)
Beban (W)
Mass Flowrate (T/hr)
Efisiensi Generator

Inlet Turbin
6,014 barg
165 C
25,48 MW
209 T/H
90 %

Outlet Turbin
0,068 barg
44 C
-

b. Pada Rabu, 28 Januari 2015


Tabel 3.9 Parameter Data Operasi 2
Parameter
Tekanan (P)
Temperatur (C)
Beban (W)
Mass Flowrate (T/H)
Efisiensi Generator

Inlet Turbin
6,024 barg
166 C
25,69 MW
205 T/H
90 %

Outlet Turbin
0,068
44 C
-

Contoh perhitungan :
Pada Selasa, 27 Januari 2015
a. Diketahui :
Tabel 3.10 Satuan tekanan
Bar G
Bar A

A 0,786
G + 0,786

1Hg
1 Bar

0,03386 Bar
29,53 Hg

34

A 11,397
G 11,397

PSI G
PSI A

1Hg
1psi

0,4911 psi
2,036Hg

Pin

= 6,8 bar = 6,8 0,786 barg = 6,014 barg

Pout

= 0,068 barg

Tin

= 165 C

Tout

= 44 C

= 25,48 MW = 25480 KW

generator

= 90%

Flowrate ( ) = 209000 kg/hr = 58,0555 kg/s


Ditanyakan : Efisiensi isentropik turbin ?
b. Penyelesaian :
Tabel 3.11 Parameter mencari hg in
P(bar)

T(C)

vf

vg

uf

ug

hf

hg

sf

sg

158,9

1,101

0,316

669,9

2567

670,6

2757

1,931

6,760

165,0

1,108

0,273

696,4

2573

697,2

2764

1,992

6,708

Dengan menggunakan metode interpolasi :


=

= 0,014 (2757 x) = 0,986 (x 2764)


=38,598 0,014x = 0,986x 2725,304
= 35,598 + 2725,304 = 0,986x + 0,014x
= 2760.9
hg in

= 2760,9 kJ/kg

=x

35

Tabel 3.12 Parameter mencari hf


P(bar)

T(C)

vf

vg

uf

ug

hf

hg

sf

sg

158,9

1,101

0,316

669,9

2567

670,6

2757

1,931

6,760

165,0

1,108

0,273

696,4

2573

697,2

2764

1,992

6,708

Dengan menggunakan metode interpolasi :


hf

= 0,058 (670,6 x)

= 3,932 (x 697,2)

= 38,8948 0,058x

= 3,932x 2741,3904

= 38,8948 + 2741,3904 = 3,932x + 0,058x


= 2780,2852

= 3,99x

=x

=x

= 696,8 kJ/kg

hf

= 696,8 kJ/kg

hfg

= hg in hf

hfg

= 2760,9 kJ/kg - 696,8 kJ/kg

hfg

= 2064,1 kJ/kg
Tabel 3.13 Parameter mencari s
T(C)
160
200

V
0,3836
0,4249

u
2576
2643

h
2767
2855

S
6,865
7,059

36

Dengan menggunakan metode interpolasi :


s

= 35(x 7,059) = 5(6,865 x)


= 35x 247,06 = 34,32 5x

= 35x + 5x

= 34,32+247,06

= 40x

= 281,38

=x

=x

= 7,034

= 7,034 kJ/kgK
Tabel 3.14 Parameter mencari sg
P(bar)

T(C)

vf

vg

uf

ug

hf

hg

sf

sg

158,9

1,101

0,316

669,9

2567

670,6

2757

1,931

6,760

165,0

1,108

0,273

696,4

2573

697,2

2764

1,992

6,708

Dengan menggunakan metode interpolasi :

sg

= 0,058 (6,760 x) = 3,932 (x 6,708)


= 0,39208 0,058x = 3,932x 26,3758
= 0,39208 + 26,3758 = 3,932x + 0,058x
= 26,7678

= 3,99x

37

sg

=x

=x

= 6,709 kJ/kgK

= 6,709

kJ/kgK
Tabel 3.15 Parameter mencari sf

P(bar)

T(C)

vf

vg

uf

ug

hf

hg

sf

sg

158,9

1,101

0,316

669,9

2567

670,6

2757

1,931

6,760

165,0

1,108

0,273

696,4

2573

697,2

2764

1,992

6,708

Dengan menggunakan metode interpolasi :


sf

= 0,986 (x 1,992) = 0,014 (1,931 x )


= 0,986x 1,964

= 0,027 0,014x

= 0,986x + 0,014x

= 0,027 + 1,964

=x

= 1,991 kJ/kgK

sf

= 1,991 kJ/kgK

sfg

= sg sf

sfg

= 6,709 kJ/kgK 1,991 kJ/kgK

sfg

= 4,718 kJ/kgK

fraksi uap (x) :


x=

= 0.068

hg out = hf + x. hfg
= 696,8 kJ/kg + 0,068 (2064,1) kJ / kg

38

= 696,8 kJ/kg + 140,35 kJ /kg


= 837,15 kJ/kg
Energi yang terpakai :
E(used) = hg in - hg out
= 2760.8 kJ/kg 831,15 kJ/kg
= 1929,6 kJ/kg
Efisiensi over all :
over all =

x 100%

x 100%

x 100%

= 22,7 %
generator= 40%
isentropik

=
=

x 100 %

= 56,7 %
Jadi efisiensi isentropik turbin adalah 56,7 %

Pada Rabu, 28 Januari 2015


a. Diketahui :
Pin

= 6,81 bar = 6,81 0,786 barg = 6,024 barg

Pout

= 0,068 barg

Tin

= 166 C

Tout

= 44 C

39

generator

= 25,69 MW = 25690 KW

= 90%

Flowrate ( ) = 205000 kg/hr = 56,9444 kg/s


Ditanyakan : Efisiensi isentropik turbin ?
b. Penyelesaian :
Tabel 3.16 Parameter mencari hg in
P(bar)

T(C)

vf

vg

uf

ug

hf

hg

sf

sg

158,9

1,101

0,316

669,9

2567

670,6

2757

1,931

6,760

165,0

1,108

0,273

696,4

2573

697,2

2764

1,992

6,708

hg in

= 0,976 (x- 2764)

= 0,024 (2757-x)

= 0,976x 2697,66

= 66,17 0,024x

= 0,97x 0,024x

= 66,17 + 2697,66

= 0,994x

hg in

= 2763,83

=x

=x

= 2780,5

= 2780,5 kJ/kg

Tabel 3.17 Parameter mencari hf


P(bar)

T(C)

vf

vg

uf

ug

hf

hg

sf

sg

158,9

1,101

0,316

669,9

2567

670,6

2757

1,931

6,760

165,0

1,108

0,273

696,4

2573

697,2

2764

1,992

6,708

40

Dengan menggunakan metode interpolasi :


hf

hf

= 0,976 (x - 697,2)

= 0,024 (670,6 - x)

= 0,976x 680,47

= 16,09 0,024x

= 0,976x 0,024x

= 16,09 + 680,47

=x

= 696,5

= 696,5 kJ/kg

hfg

= hg in hf

hfg

= 2780,5 kJ/kg - 696,5 kJ/kg

hfg

= 2084 kJ/kg

Tabel 3.18 Parameter mencari s


T(C)
160
200

V
0,3836
0,4249

U
2576
2643

Dengan menggunakan metode interpolasi :


s

= 34(x 7,059) = 6(6,865 x)


= 34x 240,01 = 41,19 6x
= 34x + 6x

= 41,19+240,01

= 40x

= 281,2

h
2767
2855

S
6,865
7,059

41

=x

=x

= 7,03

s = 7,03 kJ/kgK
Tabel 3.19 Parameter mencari sg
P(bar)

T(C)

vf

vg

uf

ug

hf

hg

sf

sg

158,9

1,101

0,316

669,9

2567

670,6

2757

1,931

6,760

165,0

1,108

0,273

696,4

2573

697,2

2764

1,992

6,708

Dengan menggunakan metode interpolasi :


sg

= 0,976 (x - 6,708) = 0,024 (6,760 x)

sg

= 0,976x 6,547

= 0,162 0,024x

= 0,976x + 0,024x

= 0,162 + 6,547

=x

= 6,709

= 6,709 kJ/kgK

Tabel 3.20 Parameter mencari sf


P(bar)

T(C)

vf

vg

uf

ug

hf

hg

sf

sg

158,9

1,101

0,316

669,9

2567

670,6

2757

1,931

6,760

165,0

1,108

0,273

696,4

2573

697,2

2764

1,992

6,708

Dengan menggunakan metode interpolasi :

42

sf

= 0,976 (x 1,992) = 0,024 (1,931 x)


= 0,976x 1,944

= 0,162 0,024x

= 0,976x + 0,024x

= 0,162 + 1,944

=x

= 2,106

sf

= 2,106 kJ/kgK

sfg

= sg sf

sfg

= 6,709 kJ/kgK - 2,106 kJ/kgK

sfg

= 4,603 kJ/kgK

fraksi uap (x) :


x=

= 0.069

hg out = hf + x . hfg
= 695,5 kJ/kg + 0,069 (2084) kJ / kg
= 695,5 kJ/kg + 143,79 kJ /kg
= 839,3 kJ/kg
Energi yang terpakai :
E(used)= hg in - hg out
= 2780,5 kJ/kg 839,3 kJ/kg
= 1941,2 kJ/kg
Efisiensi over all :
overall=

x 100%

43

x 100%

x 100%

= 23,3%
generator= 40%
isentropik =
=

x 100%

= 58,2%
Jadi efisiensi isentropik turbin adalah 58,2 %

D. Tabel Data Hasil Perhitungan


Dengan cara yang sama seperti pada contoh perhitungan di atas,
maka efisiensi turbin untuk data yang lainnya dapat dihitung. Data hasil
perhitungan efisiensi turbin untuk tanggal 27 dan 28 Januari 2015
ditunjukkan pada Tabel 3.21 , sedangkan grafik efisiensi turbin terhadap
daya generator ditunjukkan pada gambar 3.14 dan 3.15.

44

Tabel 3.21 Data Hasil Perhitungan Tanggal 27-28 Januari 2015

Rabu, 28 Januari 2015

Selasa, 27 Januari 2015

Tanggal

Waktu
08.00
WIB
10.00
WIB
12.00
WIB
14.00
WIB
16.00
WIB
18.00
WIB
20.00
WIB
22.00
WIB
08.00
WIB
10.00
WIB
12.00
WIB
14.00
WIB
16.00
WIB
18.00
WIB
20.00
WIB
22.00
WIB

hf

hg

hfg

hgout

Eused

Beban
(W)

Flowrate
( )

Over All

Generator

Isentropik

kJ / kg

kJ / kg

kJ / kg

kJ / kg

kJ / kg

KW

kJ/s

0.069

696.8

2,760.9

2,064.1

838.99

1,921.9

25480

58.06

22.8

40

57.1

4.825

-0.079

671.2

2,757.3

2,086.1

506.82

2,250.5

25660

57.78

19.7

40

49.3

6.759

4.825

0.325

671.2

2,757.3

2,086.1

1,349.18

1,408.1

25410

56.39

32.0

40

80.0

1.931

6.761

4.830

-0.015

670.1

2,757.0

2,086.9

638.77

2,118.2

25750

56.94

21.3

40

53.4

5.096

1.987

6.714

4.727

-0.342

694.7

2,763.7

2,068.7

-13.26

2,777.0

25520

56.94

16.1

40

40.3

5.096

1.987

6.714

4.727

-0.342

694.7

2,763.7

2,068.7

-13.26

2,777.0

25510

56.67

16.2

40

40.5

6.876

1.950

6.745

4.795

0.027

678.5

2,759.2

2,080.7

735.48

2,023.7

25510

56.39

22.4

40

55.9

5.096

1.987

6.714

4.727

-0.342

694.7

2,763.7

2,068.7

-13.26

2,777.0

25500

56.67

16.2

40

40.5

7.030

2.106

6.709

4.603

0.070

696.5

2,780.5

2,084.0

841.83

1,938.7

25690

56.94

23.3

40

58.2

6.680

1.936

6.757

4.822

-0.016

672.0

2,757.5

2,085.5

638.61

2,118.9

25420

57.22

21.0

40

52.4

6.906

1.932

6.759

4.827

0.030

697.8

2,766.5

2,068.6

760.87

2,005.6

25530

56.11

22.7

40

56.7

6.906

1.932

6.759

4.827

0.030

697.8

2,766.5

2,068.6

760.87

2,005.6

25610

57.22

22.3

40

55.8

5.096

1.987

6.714

4.727

-0.342

694.7

2,763.7

2,068.7

-13.26

2,777.0

25410

57.78

15.8

40

39.6

5.096

1.987

6.714

4.727

-0.342

694.7

2,763.7

2,068.7

-13.26

2,777.0

25480

56.11

16.4

40

40.9

5.096

1.987

6.714

4.727

-0.342

694.7

2,763.7

2,068.7

-13.26

2,777.0

25640

57.78

16.0

40

40.0

5.209

1.944

4.806

2.862

0.141

675.8

2,758.5

2,082.7

969.24

1,789.3

25490

57.50

24.8

40

61.9

sf

sg

sfg

kJ /
kgK

kJ /
kgK

kJ /
kgK

kJ /
kgK

7.034

1.991

6.709

4.718

6.680

1.934

6.759

6.680

1.934

6.688

Fraksi
Uap (x)

45

Grafik Efisiensi 27 Januari 2015


25800

80
75

Beban (KW)

25700

70
65

25600

60
25500

55
50

25400

Beban (KW)
Isentropik

45
40

25300

35
25200

30
08.00 10.00 12.00 14.00 16.00 18.00 20.00 22.00
WIB WIB WIB WIB WIB WIB WIB WIB

Gambar 3.14 Grafik Efisiensi 27 Januari 2015

Beban (KW)

Grafik Efisiensi 28 Januari 2015


25750
25700
25650
25600
25550
25500
25450
25400
25350
25300
25250

80
75
70
65
60
55
50
45
40
35
30

Beban (KW)
Isentropik

08.00 10.00 12.00 14.00 16.00 18.00 20.00 22.00


WIB WIB WIB WIB WIB WIB WIB WIB

Gambar 3.15 Grafik Efisiensi 28 Januari 2015

E. Pembahasan
Dengan mengetahui efisiensi dari turbin maka dapat diketahui
kinerja dari sistim turbin Ansaldo yang diamati. Pada Tabel 3.20 dan

46

Gambar 3.14 serta Gambar 3.15 kita dapat mengamati efisiensi turbin
yang setiap waktunya berubah tetapi tidak terlalu besar.
Perubahan ini bergantung pada konsumsi uap yang akan
dibutuhkan untuk memutarkan turbin. Selain itu daya pada generator juga
mempengaruhi efisiensi dari turbin. Jika konsumsi uap pada turbin rendah,
sedangkan kebutuhan uapnya pada posisi di atas kebutuhan normal maka
efisiensinya akan lebih kecil dari kondisi operasi normalnya.
Dari hasil perhitungan di atas diperoleh data efisiensi turbin cukup
konstan dengan efisiensi isentropik turbin rata-rata 39 sampai 80%. Untuk
lebih meningkatkan efisiensi turbin dapat dilakukan dengan cara
memperbesar enthalphi pada steam inlet turbin, sedangkan pada steam
outletnya harus sekecil mungkin. Keadaan ini dapat diperoleh pada steam
inlet turbin dengan kondisi uap kering jenuh (superheated steam) dengan
tekanan dan suhu yang besar, sehingga dapat mempertahankan enthalphi
masuk yang stabil serta steam outlet yang dihasilkan harus dalam kondisi
fase uap basah (saturated steam) dengan tekanan yang sekecil mungkin.

47

BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari data yang diperoleh pada tanggal 27 Januari 2015 dan 28 Januari
2015, hasil pengamatan lapangan dan analisa data untuk turbin Ansaldo di PT.
Geo Dipa Energi Unit Dieng dengan kapasitas 60MW, diperoleh beberapa
kesimpulan sebagai berikut :
1. Prinsip kerja dan komponen yang digunakan adalah sumur produksi
separator silencer rock muffler scrubber demister turbin
generator kondensor cooling tower sumur injeksi.
2. Kualitas uap pada PT. Geo Dipa Energi Unit Dieng adalah campuran
antara kandungan uap 40% dengan air 60% dari sumur produksi sehingga
uap yang dihasilkan oleh sumur produksi memiliki kualitas uap yang
rendah, oleh karena itu sebelum uap digunakan oleh turbin maka uap
tersebut dipisahkan terlebih dahulu di separator lalu menuju silencer yang
berfungsi untuk mengurangi tingkat kebisingan yang dihasilkan dari
proses pengolahan uap setelah uap terpisah dengan air maka uap akan
diatur tekanannya di rock muffler setelah itu menuju scrubber dan
demister untuk penyaringan uap terakhir sebelum masuk ke dalam turbin,
uap yang benar-benar kering akan dapat dikonsumsi oleh turbin dan akan
memutar generator lalu akan menghasilkan listrik, uap yang tidak dapat
memutar turbin akan terkondensat melalui kondensor lalu air yang

48

terkondensat akan menuju cooling tower untuk dipisahkan gas


beracunnya, uap akan keluar melalui kipas (fan) ke udara sedangkan air
akan terinjeksi kembali ke sumur injeksi.
3. Efisiensi isentropik turbinnya sebesar 39% - 80%. Pada turbin uap ini
terjadi konversi energi dari energi thermal menjadi kinetik kemudian
diubah menjadi energi mekanis (rotasi) dan menjadi energi listrik. Besar
kecilnya efisiensi turbin bergantung dengan konsumsi uap yang digunakan
turbin dan daya yang dihasilkan oleh generator, semakin besar mass
flowrate sumur produksi semakin besar efisiensi turbin yang dihasilkan.

B. Saran
Adapun penyebab konsumsi uap yang dihasilkan karena sumur
produksi sampai dengan power plant cukup jauh (7km) sehingga terjadi
penurunan tekanan ataupun temperature dan uap yang sampai pada inlet
turbin telah mengalami kondensasi dalam perjalanan dari sumur produksi
hinggga power plant. Dengan kondisi seperti ini usaha yang harus dilakukan
untuk meminimalisir adanya kehilangan tekanan ataupun temperature adalah :
1. Kekurangan dari analisis diatas adalah mencantumkan temperatur
lingkungan saat itu, jadi temperature lingkungan sangat berpengaruh
terhadap besarnya efisiensi isentropik
2. Melakukan perawatan secara periodik agar steam yang akan masuk inlet
turbin dalam keadaan baik dan terjaga tekanan serta temperature-nya,
sehingga kinerja turbin dapat maksimal.

49

3. Dilakukan inspeksi isolasi pembungkus pipa pada sepanjang pipa uap dari
sumur produksi sampai dengan power plant dan memperbaikinya.

50

DAFTAR PUSTAKA

Karnowo, dan Basyirun, Winarno. 2008. Mesin Konversi Energi. Semarang:


Unnes.
Kiewit/Holt Indonesia L.L.C Dieng Geothermal project Unit 1 For Himpuna
California Energi Ltd Data Book Volume IV. Java Indonesia 1996.
Kiewit/Holt Indonesia L.L.C Dieng Geothermal project Unit 1 For Himpuna
California Energi Ltd Data Book Volume V. Java Indonesia 1997.
Ramelan. 2012. Thermodinamika Dasar. Semarang: Unnes.

51

LAMPIRAN

52

53

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63

64

65

66

67

68

69

70

71

72

73

74

75