Anda di halaman 1dari 50

VALUASI EKONOMI SUMBERDAYA ALAM DI KAWASAN WISATA

KALIURANG, KABUPATEN SLEMAN, PROVINSI D.I. YOGYAKARTA


Studi Kasus: Taman Rekreasi Kaliurang dan Taman Wisaya Alam
Plawangan Turgo

Tugas Mata Kuliah Ekonomi Lingkungan


Program Studi Ilmu Lingkungan
Program Magister Pengelolaan Lingkungan

Oleh:
1.
2.
3.
4.
5.

SYAMPADZI NURROH
OKI HADIAN HADADI
ANDRI SAPUTRA
KHUSNUL MUASSIROH
AGIE SYIRBAN GIZAMI

NIM: 13/354980/PMU/7908
NIM: 13/355028/PMU/7914
NIM: 13/355053/PMU/7916
NIM: 13/355393/PMU/7922
NIM: 13/359700/PMU/8119

Dosen Pengampu:
Dr. Ir. Latif Sahubawa, M.Si

SEKOLAH PASCASARJANA
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2014

Daftar Isi

Daftar Isi................................................................................................................... i
Daftar Gambar ......................................................................................................... ii
Daftar Tabel ............................................................................................................ ii
Daftar Grafik .......................................................................................................... iii
1. BAB IPENDAHULUAN........................................................................................ 1
1.1. Latar Belakang ......................................................................................... 1
1.2. Tujuan ....................................................................................................... 3
2. BAB II TINJAUAN PUSTAKA .............................................................................. 4
2.1. Konsep Nilai Sumberdaya Hutan ............................................................. 4
2.2. Metode Penilaian Sumberdaya Hutan ...................................................... 6
2.3. Aplikasi Metode Penilaian ....................................................................... 8
2.4. Aplikasi Travel Cost Methods ................................................................ 10
3. BAB III METODOLOGI ..................................................................................... 12
3.1. Lokasi dan Waktu Kajian ....................................................................... 12
3.2. Pengumpulan Data ................................................................................. 13
3.3. Analisis Data .......................................................................................... 13
4. BAB IVHASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................... 14
4.1. Profil Kawasan Wisata Kaliurang .......................................................... 14
4.1.1. Letak dan luas ................................................................................. 14
4.1.2. Retribusi Wisata Kaliurang ............................................................. 15
4.1.3. Taman Rekreasi Kaliurang .............................................................. 19
4.1.4. Taman Wisata Plawangan Turgo .................................................... 20
4.2. Identifikasi Karakteristik Responden Pengunjung ................................. 23
4.3. Analisis Travel Cost Taman Rekreasi Kaliurang ................................... 28
4.3.1. Analisis Kesediaan Membayar Tiket Masuk .................................. 28
4.3.2. Analisis Pendapatan Taman Rekreasi Kaliurang ............................ 29
4.3.3. Analisis Rerata Biaya Perjalanan .................................................... 31
4.3.4. Analisis Travel Cost Methods ......................................................... 32
4.4. Valuasi Ekonomi Taman Wisata Plawangan Turgo............................... 34
5.4.1. Nilai Guna Langsung ...................................................................... 34
5.4.2. Nilai Guna Tak Langsung ............................................................... 37
5.4.3. Preservasi / Pemeliharaan ............................................................... 41
5.4.4. Manfaat Ekonomi ............................................................................ 41
5. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................... 42
5.1. Kesimpulan ............................................................................................. 42
5.2. Saran ....................................................................................................... 42
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 1

Daftar Gambar
Gambar 2.1. Konsep nilai sumberdaya hutan. Sumber: Pearce, 1992 .................... 5
Gambar 2.2. Tahapan pemilihan metode penilai nilai guna langsung. Sumber:
James, 1991 ........................................................................................ 9
Gambar 3.1. Gerbang masuk KawasanWisata Kaliurang. Sumber:
indonesiaexplorer.net ....................................................................... 12
Gambar 4.1. Spanduk ucapan selamat datang di Kawasan Wisata Kaliurang. Foto:
Syampadzi ........................................................................................ 15
Gambar 4.2. Loket retribusi Kawasan Wisata Kalurang. Foto: Mia ..................... 15
Gambar 4.3. Retribusi masuk Kawasan Wisata Kaliurang untuk kendaraan
bermotor. .......................................................................................... 16
Gambar 4.4. Retribusi masuk Kawasan Wisata Kaliurang untuk pengunjung. Foto:
Syampadzi ........................................................................................ 17
Gambar 4.5. Jadwal kegiatan di Kawasan Wisata Kaliurang periode Maret - Mei
2014. ................................................................................................ 17
Gambar 4.6. Salah satu papan informasi penunjuk jalan menuju Kawasan Wisata
Kaliurang. Foto: Syampadzi ............................................................ 18
Gambar 4.7. Papan nama Taman Rekreasi Kaliurang. Foto: Syampadzi ............. 19
Gambar 4.8. Salah satu sudut Taman Rekreasi Kaliurang. Foto: Syampadzi....... 20
Gambar 4.9. Gerbang Taman Wisata Plawangan Turgo. Foto: Mia ..................... 21
Gambar 4.10. Air Terjun Tlogo Muncar, tampak kering karena kurangnya debit
air. Foto: Syampadzi ........................................................................ 22
Gambar 4.11. Salah satu sudut Taman Wisata Plawangan Turgo. Foto: Syampadzi
......................................................................................................... 22
Gambar 4.12. Beberapa fasilitas di Taman Wisata Plawangan Turgo yang
kondisinya kurang terawat. Foto: Syampadzi .................................. 23
Gambar 4.13. Kondisi penutup lahan kawasan TWA Plawangan Turgo yang
masih tertutup hutan alam yang rimbun, merupakan kawasan dengan
kemampuan menyimpan karbon dan menyerap air tinggi. Foto:
Syampadzi ........................................................................................ 38

Daftar Tabel
Tabel 4.1. Karakteristik pengunjung TWA Plawangan Turgo dan Taman Rekreasi
Kaliurang. Sumber: Hasil perhitungan ................................................. 26
Tabel 4.2. Motivasi dari pengunjung TWA Plawangan Turgo dan Taman Rekreasi
Kaliurang. Sumber: Hasil perhitungan ................................................. 27
Tabel 4.3. Frekuensi dari pengunjung TWA Plawangan Turgo dan Taman
Rekreasi Kaliurang. Sumber: Hasil perhitungan .................................. 27
Tabel 4.4. Jenis pekerjaan dari pengunjung TWA Plawangan Turgo dan Taman
Rekreasi Kaliurang. Sumber: Hasil perhitungan .................................. 27
Tabel 4.5. Rekapitulasi data primer responden Taman Rekreasi Kaliurang. ........ 29
Tabel 4.6. Data jumlah pengunjung Taman Rekreasi Kaliurang. ......................... 29
Tabel 4.7. Asumsi biaya operasional perusahaan ................................................. 30
ii

Tabel 4.8. Data sekunder pendapatan (income) dari tiket masuk Taman Rekreasi
Kaliurang dengan data pengunjung pada tahun 2008-2012. Sumber: PD.
Anindya Persada ................................................................................... 31
Tabel 4.9. Data rerata pengeluaran biaya perjalanan. Sumber: Hasil perhitungan 32
Tabel 4.10. Rerata biaya perjalanan dengan menggunakan asumsi inflasi sebesar
10% per tahun (discount faktor). Sumber: Hasil perhitungan .............. 32
Tabel 4.11. Nilai guna langsung (Direct value) Taman Rekreasi Kaliurang.
Sumber: Hasil perhitungan ................................................................... 33
Tabel 4.14. Rekapitulasi data primer responden Plawangan Turgo. Sumber: Hasil
perhitungan ........................................................................................... 35
Tabel 4.15. Data jumlah pengunjung Taman Plawangan Turgo. Sumber: ........... 35
Tabel 4.16. Data rerata pengeluaran biaya perjalanan. Sumber: Hasil perhitungan
.............................................................................................................. 36
Tabel 4.17. Nilai Guna Langsung TWA Plawangan Turgo. Sumber: Hasil
perhitungan ........................................................................................... 37
Tabel 4.18. Cadangan karbon dan daya serap gas CO2 berbagai tipe penutup
vegetasi. Sumber: Prasetyo, 2002 dalam Velayati, dkk, 2012 ............. 39
Tabel 4.19. Total daya serap karbon di TWA Plawangan Turgo. Sumber: Hasil
perhitungan ........................................................................................... 39
Tabel 4.20. Kemampuan menyerap air lahan TWA Plawangan Turgo. Sumber:
Hasil perhitungan .................................................................................. 40
Tabel 4.21. Nilai manfaat tidak langsung kawasan TWA Plawangan Turgo.
Sumber: Hasil perhitungan ................................................................... 40
Tabel 4.22. Nilai Manfaat Ekonomi TWA Plawangan Turgo. Sumber: Hasil
perhitungan ........................................................................................... 41

Daftar Grafik
Grafik 4.1. Sebaran data usia responden. Sumber: Hasil perhitungan .................. 24
Grafik 4.2. Sebaran data pendidikan responden. Sumber: Hasil perhitungan ...... 25
Grafik 4.3. Sebaran data pendapatan responden. Sumber: Hasil perhitungan ...... 25
Grafik 4.4. Sebaran data pendapatan responden. Sumber: Hasil perhitungan ...... 26
Grafik 4.5. Trendline travel cost methods pada tahun 2008-2012. Sumber: Hasil
perhitungan ......................................................................................... 34

iii

1. BAB IPENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Indonesia merupakan salah satu negara tropis memiliki keanekaragaman

hayati (biodiversity) terbesar di dunia bahkan disebut dengan Mega-biodiversity


karena memiliki potensi tersebut, baik meliputi daratan, udara, dan perairan.
Khususnya di Daerah Istimewa Yogyakarta, potensi tersebut memiliki peranan
yang penting dalam pengembangan kepariwisataan berkaitan dengan wisata alam.
Potensi Obyek dan Daya Tarik Wisata Alam (ODTWA) yang dimiliki berupa
keanekaragaman flora dan fauna, keunikan budaya tradisional, bentang alam,
gejala alam, dan peninggalan sejarah yang kesemuanya dimanfaatkan untuk
kesejahteraan masyarakat (Premono et al 2009). Hal ini berkaitan dalam
pengelolaan lingkungan hidup bahwa lingkungan hidup yang baik dan sehat
merupakan hak asasi setiap warga negara Indonesia sebagaimana diamanatkan
dalam Pasal 28H Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945
dan pasal 65 ayat 1 Undang Undang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup (PPLH).
Dalam Pengembangan kegiatan pariwisata alam mempunyai dampak positif
dan negatif, baik dari segi ekonomi, sosial, lingkungan dan masyarakat sekitar.
Berkaitan dengan dampak positif dalam pengembangan dapat berupa peningkatan
pendapatan masyarakat, menambah pendapatan dan devisa negara, membuka
kesempatan kerja dan usaha bagi masyarakat sekitar serta meningkatkan
kesadaran masyarakat akan arti penting konservasi sumberdaya alam. Dampak
negatif yang sering muncul dalam pengembangan kegiatan kepariwisataan ini
berupa tindakan pengrusakan (vandalisme) terhadap obyek wisata khususnya
terhadap bangunan maupun obyek alamnya.
Berdasarkan payung hukum dalam Undang-Undang Nomor 5 tahun 1990
tentang Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistemnya, kawasan taman wisata
alam adalah kawasan pelestarian alam dengan tujuan utama untuk dimanfaatkan

bagi kepentingan pariwisata dan rekreasi alam. Adapun kriteria untuk penunjukan
dan penetapan sebagai kawasan taman wisata alam (TWA) adalah sebagai berikut:
1.

Mempunyai daya tarik alam berupa tumbuhan, satwa atau ekosistem gejala
alam serta formasi geologi yang menarik;

2.

Mempunyai luas yang cukup untuk menjamin kelestarian fungsi potensi


dan daya tarik untuk dimanfaatkan bagi pariwisata dan rekreasi alam;

3.

Kondisi lingkungan di sekitarnya mendukung upaya pengembangan


pariwisata alam.
Sahubawa (2013) menyatakan bahwa sumberdaya alam termasuk

ekosistem hutan merupakan salah kategori dari barang publik yang memberikan
tiga macam nilai yaitu: (1) nilai atas dasar penggunaan (user value) seperti orang
mengunjungi hutan tersebut, yang dibedakan kembali menjadi 4 yaitu (a) nilai
sumberdaya alam atas dasar penggunaan langsung, (b) kegunaan langsung, (c)
nilai atas dasar penggunaan pilihan (option use value) dan (d) nilai yang
diwariskan (begeust value) (2) nilai pilihan (option value) seperti dalam hal
memberikan kepuasan karena adanya hutan tersebut, dan (3) nilai keberadaan
(existence value) yang merupakan kepuasan seseorang di atas nilai penggunaan
dan nilai pilihannya, dari hanya mengetahui bahwa hutan tersebut ada dan bahwa
orang lain dan generasi yang akan datang yang ingin melihat hutan tersebut dapat
melakukannya (Suparmoko 2005).
Penilaian (valuation) sumber daya alam adalah alat ekonomi yang
digunakan untuk mengestimasi nilai uang dari barang dan jasa yang diberikan
oleh sumber daya alam melalui teknik penilaian tertentu. Barang dan jasa yang
dihasilkan dari sumber daya alam dan lingkungan seperti nilai rekreasi dan nilai
keindahan. Nilai yang dihasilkan dari sumberdaya alam dapat dikategorikan
dalam nilai guna ordinal, karena manfaat atau kenikmatan yang diperoleh dari
mengkonsumsi barang-barang tidak dapat dikuantifikasikan (Sukirno 2004).
Pendekatan yang digunakan untuk menilai (valuation) terhadap sumber daya alam
dan lingkungan dengan teknik pengukuran tidak langsung (indirect) menggunakan
metode biaya perjalanan (Travel Cost Method/TCM). Pendekatan biaya perjalanan

merupakan metode valuasi dengan cara mengestimasi kurva permintaan barangbarang rekreasi terutama rekreasi luar (outdoor recreation).
Manfaat ekonomi taman wisata alam selama ini masih belum banyak
diketahui secara pasti karena sifatnya yang intangible (tidak terukur). Penilaian
terhadap taman wisata alam sangat penting untuk diketahui sebagai bahan
pertimbangan dalam pengembangan dan pengelolaan yang berkelanjutan. Taman
Wisata Alam (TWA) Plawangan Turgo Taman Nasional Gunung Merapi dan
Taman Rekreasi Kaliurang merupakan salah satu kawasan taman wisata alam
yang cukup potensial dan mempunyai prospek yang cukup bagus untuk
dikembangkan. Sejak tahun 1999, pengelolaan taman wisata alam ini dilakukan
oleh pihak ketiga (swasta) di bawah pengawasan Balai Konservasi Sumber Daya
Alam (BKSDA) Yogyakarta.
Pemanfaatan hasil hutan nonmarketable seperti TWA Plawangan Turgo

Taman Nasional Gunung Merapi dan Taman Rekreasi Kaliurang sering tidak
diukur (terabaikan) dalam menghitung kontribusi nilai ekonomi hutan. Oleh sebab itu,
maka perlu dilakukan penghitungan nilai ekonomi TWA Plawangan Turgo Taman

Nasional Gunung Merapi dan Taman Rekreasi Kaliurang sebagai bahan


pertimbangan dalam perencanaan dan pengelolaan TWA Plawangan Turgo Taman

Nasional Gunung Merapi dan Taman Rekreasi Kaliurang di masa mendatang.

1.2.

Tujuan
Berdasarkan latar belakang seperti telah diuraikan, maka dirumuskan

bahwa Kajian Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam di Kawasan Wisata


Kaliurang, Kabupaten Sleman, Provinsi D.I. Yogyakarta, Studi Kasus:
Taman RekreasiKaliurang dan Taman Wisaya Alam Plawangan Turgo ini
merupakan contoh kajian melalui perhitungan valuasi ekonomi untuk menghitung
manfaat ekonomi dari ekosistem hutan sebagai taman rekreasi/taman wisata.

2. BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1.

Konsep Nilai Sumberdaya Hutan


Taman Wisata dan Taman rekreasi merupakan bagian dari ekosistem hutan

yang menjadi daya tarik wisata. Nilai merupakan persepsi manusia tentang makna
suatu objek (sumberdaya hutan) bagi individu tertentu pada tempat dan waktu
tertentu. Oleh karena itu akan terjadi keragaman nilai sumberdaya hutan
berdasarkan pada persepsi dan lokasi masyarakat yang berbeda-beda. Nilai
sumberdaya hutan sendiri bersumber dari berbagai manfaat yang diperoleh
masyarakat. Masyarakat yang menerima manfaat secara langsung akan memiliki
persepsi yang positif terhadap nilai sumberdaya hutan, dan hal tersebut dapat
ditunjukkan dengan tingginya nilai sumberdaya hutan tersebut. Hal tersebut
mungkin berbeda dengan persepsi masyarakat yang tinggal jauh dari hutan dan
tidak menerima manfaat secara langsung.
Nilai sumberdaya hutan ini dapat diklasifikasi berdasarkan beberapa
kelompok. Davis dan Johnson (1987) mengklasifikasi nilai berdasarkan cara
penilaian atau penentuan besar nilai dilakukan, yaitu : (a) nilai pasar, yaitu nilai
yang ditetapkan melalui transaksi pasar, (b) nilai kegunaan, yaitu nilai yang
diperoleh dari penggunaan sumberdaya tersebut oleh individu tertentu, dan (c)
nilai sosial, yaitu nilai yang ditetapkan melalui peraturan, hukum, ataupun
perwakilan masyarakat. Sedangkan Pearce (1992) dalam Munasinghe (1993)
membuat klasifikasi nilai manfaat yang menggambarkan Nilai Ekonomi Total
(Total Economic Value) berdasarkan cara atau proses manfaat tersebut diperoleh.
Konsep nilai sumberdaya hutan disajikan pada Gambar 2.1. Berikut ini.

Gambar 2.1. Konsep nilai sumberdaya hutan. Sumber: Pearce, 1992

Nilai guna langsung merupakan nilai dari manfaat yang langsung dapat
diambil dari SDH. Sebagai contoh manfaat penggunaan sumber daya hutan
sebagai input untuk proses produksi atau sebagai barang konsumsi. Berbeda
dengan nilai guna tidak langsung, yaitu nilai dari manfaat yang secara tidak
langsung dirasakan manfaatnya, dan dapat berupa hal yang mendukung nilai guna
langsung, seperti berbagai manfaat yang bersifat fungsional yaitu berbagai
manfaat ekologis hutan. Sedangkan nilai bukan guna yaitu semua manfaat yang
dihasilkan bukan dari hasil interaksi secara fisik antara hutan dan konsumen
(pengguna).

Nilai pilihan, mengacu kepada nilai penggunaan langsung dan tidak


langsung yang berpotensi dihasilkan di masa yang akan datang. Hal ini meliputi
manfaat-manfaat sumber daya alam yang disimpan atau dipertahankan untuk
kepentingan yang akan datang (sumber daya hutan yang disisihkan untuk
pemanenan yang akan datang), apabila terdapat ketidakpastian akan ketersediaan
SDH tersebut untuk pemanfaatan yang akan datang. Contoh lainnya adalah
sumber daya genetik dari hutan tropis untuk kepentingan masa depan.
Sedangkan, nilai bukan guna meliputi manfaat yang tidak dapat diukur
yang diturunkan dari keberadaan hutan di luar nilai guna langsung dan tidak
langsung. Nilai bukan guna terdiri atas nilai keberadaan dan nilai warisan. Nilai
keberadaan adalah nilai kepedulian seseorang akan keberadaan suatu SDH berupa
nilai yang diberikan oleh masyarakat kepada kawasan hutan atas manfaat spiritual,
estetika dan kultural. Sementara nilai warisan adalah nilai yang diberikan
masyarakat yang hidup saat ini terhadap SDH, agar tetap utuh untuk diberikan
kepada generasi akan datang. Nilai-nilai ini tidak terefleksi dalam harga pasar
(Bishop 1999).

2.2.

Metode Penilaian Sumberdaya Hutan


Penilaian sumberdaya hutan merupakan studi tentang metodologi dan

konsep penentuan nilai dari sumberdaya hutan. Seperti telah dijelaskan di awal,
langkah pertama untuk memperoleh nilai dari sumberdaya hutan adalah dengan
melakukan identifikasi terhadap berbagai jenis manfaat yang dihasilkan dari
sumberdaya hutan. Keberadaan setiap jenis manfaat ini merupakan indikator
adanya nilai yang menjadi sasaran penilaian. Setiap indikator nilai (komponen
sumberdaya hutan) ini dapat berupa barang hasil hutan, jasa dari fungsi ekosistem
hutan maupun atribut yang melekat pada hutan tersebut dalam hubungannya
dengan sosial budaya masyarakat.
Langkah kedua dalam penilaian sumberdaya hutan ini adalah melakukan
identifikasi kondisi biofisik hutan dan sosial budaya masyarakat karena proses
6

pembentukan

nilai

sumberdaya

hutan

berdasarkan

pada

persepsi

individu/masyarakat dan kualitas serta kuantitas komponen sumberdaya hutan


tersebut. Langkah selanjutnya adalah melakukan penilaian sumberdaya hutan
melalui proses penilaian biofisik dan sosial budaya yaitu kuantifikasi setiap
indikator nilai berupa barang hasil hutan, jasa fungsi ekosistem hutan serta atribut
hutan dalam kaitannya dengan budaya setempat. Atas dasar kuantifikasi indikator
nilai tersebut dilakukan penilaian ekonomi manfaat hutan, berdasarkan metode
penilaian tertentu pada setiap klasifikasi nilai (Bahruni, 1999).
Metode penilaian manfaat hutan pada dasarnya dibagi dalam dua
kelompok yaitu metode atas dasar pasar dan metode pendekatan terhadap pasar
yaitu pendekatan terhadap kesediaan membayar. Metode pendekatan terhadap
pasar ini oleh beberapa ahli ekonomi telah dikembangkan dan diaplikasikan untuk
menilai manfaat hutan yang tidak memiliki harga pasar dalam satuan moneter.
Metode ini mencoba untuk menggambarkan permintaan konsumen, sebagai
contoh kesediaan membayar konsumen (willingness to pay - WTP) terhadap
manfaat hutan yang tidak memiliki harga pasar dalam satuan moneter, atau
kesediaan menerima konsumen (willingness to accept WTA) terhadap
kompensasi yang diberikan kepada konsumen untuk manfaat yang hilang dalam
satuan moneter.
Bishop (1999) membagi metode penilaian ekonomi untuk manfaat yang
diperoleh dari sumber daya alam dan lingkungan menjadi lima kelompok : salah
satunya adalah Penilaian berdasarkan harga pasar, termasuk pendugaan manfaat
dari kegiatan produksi dan konsumsi dalam kehidupan sehari-hari.
Barang dan jasa yang dihasilkan hutan dan diperdagangkan (memiliki
harga pasar) diantaranya adalah hasil hutan kayu, produk hasil hutan non kayu
seperti pangan, tumbuhan obat, hidupan liar dan rekreasi. Untuk produk-produk
tersebut, harga pasar dapat digunakan untuk menggambarkan perhitungan
finansial, untuk membandingkan antara manfaat dan biaya dari berbagai alternatif
pilihan penggunaan lahan hutan. Harga pasar diturunkan melalui interaksi antara
produsen dan konsumen melalui permintaan dan penyediaan barang dan jasa

(transaksi pasar). Dalam pasar yang efisien (Pasar Persaingan Sempurna) harga
barang dan jasa mencerminkan kesediaan membayar setiap orang (WTP). Nilai
yang diperoleh dari pasar persaingan sempurna merupakan nilai baku karena
memenuhi keinginan penjual dan pembeli serta memberikan surplus kesejahteraan
yang maksimal. Apabila memungkinkan harga pada pasar yang efisien ini menjadi
pilihan pertama untuk membandingkan manfaat dan biaya dari berbagai kegiatan.
.

2.3.

Aplikasi Metode Penilaian


Sementara itu James, R.F (1991) mengelompokkan teknik penilaian

manfaat

sumberdaya

hutan

berdasarkan

kriteria

yang

menggambarkan

karakteristik setiap jenis nilai, baik nilai guna langsung, nilai guna tidak langsung,
nilai pilihan dan nilai keberadaan. Untuk metode penilaian nilai guna langsung
terdiri atas :
(I)

Nilai manfaat sosial bersih Metode ini menggunakan data demand dan
supply yang lengkap secara series sehingga dapat disusun kurva supply dan
demand untuk menentukan nilai barang berdasarkan perpotongan kedua
kurva tadi sebagai harga keseimbangan.

(II)

Harga pasar Metode ini digunakan untuk barang atau jasa hutan yang
memiliki harga pasar. Data yang diperlukan adalah harga dan jumlah setiap
jenis barang/jasa hutan. Menurut Davis dan Johnson (1983) metode fakta
pasar dan nilai kini bersih termasuk dalam teknik penilaian ini. Metode nilai
kini bersih mencoba untuk menghitung nilai saat ini dari hasil penggunaan
lahan hutan.

(III) Harga pengganti Metode ini terdiri dari beberapa teknik : a. Harga subtitusi.
Nilai barang/jasa hutan yang tidak memiliki harga pasar didekati dari harga
barang subtitusinya. b. Harga subtitusi tidak langsung. Untuk barang
subtitusi yang tidak ada harga pasarnya, maka nilai barang didekati dari
harga penggunaan lain dari barang subtitusi. (c.) Biaya oportunitas tidak

langsung. Nilai barang/jasa hutan didekati dari faktor biaya pengadaannya


(khususnya upah). (d.) Nilai tukar perdagangan. Harga barang/jasa hutan
didekati dari nilai pertukaran dengan barang yang ada harganya. (e.) Biaya
relokasi. Nilai barang/jasa hutan didekati dari biaya pemindahan ke tempat
lain dimana manfaat penggunaan dapat digantikan di tempat baru.
(IV) Biaya perjalanan Metode ini biasa digunakan untuk menghitung nilai
kawasan rekreasi hutan. Modifikasi dari metode ini adalah biaya pengadaan
yang bisa digunakan untuk menghitung nilai air berdasarkan biaya besarnya
biaya pengadaan sampai air tersebut dikonsumsi (Bahruni 1999).
(V) Nilai dalam proses produksi Teknik ini digunakan untuk menilai barang/jasa
hutan yang merupakan input dalam produksi suatu barang. Sebagai contoh
untuk menghitung nilai tegakan melalui pendekatan output kayu gergajian
yang dihasilkan. Untuk memilih metode penilaian nilai guna langsung dari
sumberdaya hutan yang tepat ditentukan berdasarkan pada seberapa jauh
ketersediaan data harga yang ada dan sifat dari produk hutan tersebut.

Gambar 2.2. Tahapan pemilihan metode penilai nilai guna langsung. Sumber: James, 1991

2.4.

Aplikasi Travel Cost Methods


Logika sederhana metode ini, yaitu nilai manfaat dari suatu situs/kawasan

akan setara dengan biaya perjalanan yang dilakukan oleh masyarakat untuk
mengunjungi situs tersebut (Turner, 2004 dalam Adrianto, 2010). Metode ini
dapat mengestimasi manfaat-manfaat ekonomi atau biaya-biaya sebagai hasil dari
perubahan-perubahan biaya masuk dari sebuah situs rekreasi; pengeluaran
terhadap sebuah situs rekreasi yang ada; tambahan sebuah tempat rekreasi baru;
perubahan kualitas lingkungan pada sebuah situs rekreasi.Travel cost method
(TCM) memiliki tiga pendekatan, yaitu:
1. Zonal travel cost, dapat dilakukan hanya dengan menggunakan data
sekunder dan beberapa data sederhana yang dikumpulkan dari para
pengunjung.
2. Individual travel cost, menggunakan sebuah survei yang lebih terperinci
terhadap para pengunjung.
3. Random utility, menggunakan survei dan data-data pendukung lainnya
serta teknik statistika yang lebih rumit.
TCM merupakan teknik yang pertama kali mengasumsikan bahwa nilai
suatu tempat rekreasi berkaitan dengan biaya perjalanan yang dikeluarkan para
pengunjung Akan tetapi, pada prakteknya terdapat beberapa masalah dengan
penggunaan metodeini (Turner, 2004 dalam Adrianto, 2010)., yaitu:
1. Time costs, sebuah TCM sederhana mengasumsikan bahwa travel cost
hanya berkaitan dengan pengeluaran untuk bahan bakar. Seharusnya,
sebuah time cost dimasukkan ke dalam travel cost sebagai sebuah
refleksidari nilai rekreasi sesungguhnya dari para pengunjung.
2. Multiple visit journeys, tak jarang para pengunjung dapat mengunjungi
lebih dari satu tempat rekreasi dalam satu hari sehingga mengakibatkan

10

travel cost memiliki margin for error yang tidak pasti terhadap masalah
ini.
3. Substitute sites, para pengunjung seringkali mengunjungi sebuah situs
yang diukur nilainya dengan TCM hanya sebagai situs pengganti
dikarenakan tidak adanya lagi situs yang dekat dengan rumah mereka.
4. House purchase decision, sebagian pengunjung akan memutuskan untuk
membeli sebuah rumah di dekat tempat rekreasi yang dianggap telah
memberikan nilai kepuasan saat mengunjunginya.

11

3. BAB III METODOLOGI


3.1.

Lokasi dan Waktu Kajian


Kajian ini dilakukan di Kawasan Wisata Kaliurang, yang terletak di lereng

selatan Gunung Merapi yang merupakan gunung api paling aktif di dunia saat ini.
Secara administratif, kawasan wisata ini merupakan bagian dari Kabupaten
Sleman, Provinsi Yogyakarta.

Gambar 3.1. Gerbang masuk KawasanWisata Kaliurang. Sumber: indonesiaexplorer.net

Kegiatan pengumpulan data primer dan sekunder dilakukan pada 15 Mei


2014 dengan cara interview secara langsung terhadap pengunjung dan permintaan
data kunjungan ke instansi terkait.
Secara resmi, Kawasan Wisata Kaliurang memiliki beberapa objek wisata,
diantaranya adalah: (1) Gardu Pandang ke Gunung Merapi; (2) TWA Plawangan
Turgo; (3) Museum Ullen Sentalu; (4) Museum Gunung Merapi; (5) Wisata
Trekking; (6) Taman Rekreasi Kaliurang. Meskipun merupakan satu kawasan
wisata, namun ternyata setiap objek wisata dikelola oleh institusi yang berbeda.
Dimulai dari gerbang pertama yang merupakan tempat retribusi Kawasan Wisata
Kaliurang, pengelolaannya dilakukan oleh Dinas Pendapata Daerah (Dispenda)
Kabupaten Sleman. Sementara Objek TWA Plawangan Turgo dikelola oleh Balai
Taman Nasional Gunung Merapi, dan Taman Rekreasi Kaliurang yang dikelola
oleh PT. Anindya Mitra Internasional.

12

Dengan pertimbangan waktu yang terbatas, dari seluruh objek wisata yang
ada di Kawasan Wisata Kaliurang ini, hanya dua objek yang akan dikaji yaitu
Taman Bermain Anak Kaliurang dan TWA Plawangan Turgo.

3.2.

Pengumpulan Data
Pengumpulan data meliputi data primer dan data sekunder. Pengumpulan

data primer dilakukan dengan menggunakan teknik incendental sampling


(responden merupakan seseorang yang kebetulan dijumpai atau ditemui saat itu),
melalui wawancara dengan bantuan kuisioner. Kuisioner yang dibuat berisi
informasi tentang domisili pengunjung, jumlah rombongan, kendaraan yang
digunakan, penghasilan, pengeluaran, hingga pendapat tentang objek wisata yang
dikunjungi.
Data sekunder jumlah pengunjung Kawasan Wisata Kaliurang didapatkan
dari Dinas Pendapatan Daerah (Dispenda) Kab. Sleman. Jumlah kunjungan
Taman Rekreasi Kaliuran diperoleh dari PT. Anindya Mitra Internasional sebagai
pengelola. Data jumlah kunjungan TWA Plawangan Turgo didapatkan dari Balai
Taman Nasional Gunung Merapi.

3.3.

Analisis Data
Data yang diperoleh kemudian dianalisis secara deskriptif, selanjutnya

digunakan untuk menentukan/menghitung besaran: Penilaian (valuasi) ekonomi


TWA. Pendekatan yang digunakan yaitu menggunakan metode biaya perjalanan
(TCM). Penilaian pendekatan ini dengan menghitung biaya perjalanan yang
dikeluarkan pengunjung selama kegiatan rekreasi, mulai dari berangkat sampai
kembali lagi ke tempat asal dan pengeluaran lain selama di perjalanan dan di
dalam tempat rekreasi, antara lain mencakup konsumsi, karcis, dokumentasi, dan
parkir.

13

4. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1.

Profil Kawasan Wisata Kaliurang

4.1.1. Letak dan luas


Kawasan Wisata Kaliurang merupakan kawasan wisata andalan Kabupaten
Sleman. Kawasan ini terletak di bagian utara Provinsi DIY, sekitar 25 kilometer
dari Kota Yogyakarta, tepatnya di Desa Hargobinangun, Kecamatan Pakem,
Kabupaten Sleman.
Kawasan ini sudah dikembangkan sebagai tempat wisata sejak zaman
Belanda pada abad 19. Awalnya merupakan tempat peristirahatan yang dibangun
oleh perusahaan atau instansi pemerintah. Namun, seiring dengan berjalannya
waktu, masyarakat pun membangun tempat-tempat peristirahatan untuk
disewakan kepada pengunjung dan masyarakat luas. Setelah semakin ramai,
kawasan ini pun dilengkapi dengan berbagai fasilitas wisata.
Objek-objek wisata yang terdapat di kawasan ini diantaranya : Taman
Wisata Plawangan Turgo, Taman Rekreasi Kalirang, Kolam Renang Tlogo Putri,
Gardu Pandang dan Pos Pengamatan Gunung Merapi, hingga Museum Ullen
Sentalu.
Berada pada ketinggian 900 meter di atas permukaan laut, membuat hawa
di daerah ini terasa sejuk dengan suhu berkisar antara 20-25C. Dari kawasan ini,
puncak Gunung Merapi beserta asapnya yang mengepul ke angkasa dapat terlihat
sangat jelas asalkan tidak ada awan yang menghalangi pandangan.

14

Gambar 4.1. Spanduk ucapan selamat datang di Kawasan Wisata Kaliurang. Foto: Syampadzi

4.1.2. Retribusi Wisata Kaliurang


Retribusi Kawasan Wisata Kaliurang dikelola oleh Dinas Pendapatan
Daerah Kabupaten Sleman. Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Sleman
Nomor 12 tahun 2010, setiap pengunjung kawasan ini dikenakan pungutan
berdasarkan jenis kendaraan yang digunakan, usia pengunjung, dan hari
kunjungan.

Gambar 4.2. Loket retribusi Kawasan Wisata Kalurang. Foto: Mia

15

Berdasarkan jenis kendaran bermotor, terdapat tiga kategori penggunaan


kendaraan bermotor yang dikenakan retribusi, yaitu kendaraan bermotor roda 4,
kendaraan bermotor roda 2, dan kendaraan bus/truk

Gambar 4.3. Tiket masuk Kawasan Wisata Kaliurang untuk kendaraan bermotor.
Foto: Syampadzi

Retribusi pengunjung berdasarkan usia dibedakan menjadi dewasa dan


anak-anak dengan pembedaan berdasarkan hari dilakukannya kunjungan.
Kunjungan yang dilakukan pada hari Senin hingga Jumat dikenakan retribusi
sebesar Rp. 2000 untuk dewasa dan Rp.1000 untuk anak-anak. Adapun
kunjungan pada hari Sabtu, Minggu, atau hari libut nasional, pengunjung
dikenakan retribusi sebesar Rp. 3000 untuk dewasa dan Rp. 1500 untuk anakanak.

16

Gambar 4.4. Retribusi masuk Kawasan Wisata Kaliurang untuk pengunjung. Foto: Syampadzi

Di salah satu sudut bangunan loket retribusi, terdapat kertas informasi


berisi jadwal kegiatan yang ada di Kawasan Wisata Kaliurang ini. Informasi
tersebut berisi tentang hari, jam, jenis kegiatan, serta lokasi kegiatan. Ada
kemungkinan informasi yang ditampilkan dalam durasi 3 bulanan, karena ketika
pengumpulan data dilakukan, informasi tersebut memuat jadwal kegiatan dari
Maret hingga Mei 2014.

Gambar 4.5. Jadwal kegiatan di Kawasan Wisata Kaliurang periode Maret - Mei 2014.
Foto: Syampadzi

17

Akses menuju Kawasan Wisata Kaliurang cukup mudah untuk dicapai dan
hanya berjarak sekitar 28 kilometer dari pusat kota Yogyakarta (alun-alun kota).
Dapat ditempuh dengan kendaraan baik roda dua atau empat bahkan bis wisata,
dengan kondisi jalan beraspal mulus hingga pintu gerbang wisata Kaliurang.
Setiba di gerbang masuk wisata Kaliurang perjalanan dilanjutkan sekitar 2 km
hingga tiba area parkir kawasan wisata ini.
Bagi pengunjung yang berasal dari bagian utara Yogyakarta, ketika
melewati jalan Magelang dapat langsung menuju ke arah timur ketika mencapai
perempatan Sleman.

Gambar 4.6. Salah satu papan informasi penunjuk jalan menuju Kawasan Wisata Kaliurang.
Foto: Syampadzi

Jarak antar objek wisata di kawasan wisata Kaliurang relatif berdekatan


sehingga tidak membutuhkan waktu lama untu mencapainya, dengan waktu
tempuh sekitar 5 sampai 10 menit. Namun sangat direkomendasikan untuk
menggunakan kendaraan untuk mengakses objek-objek wisata ini terutama bagi
pengunjung anak-anak atau lansia, mengingat kondisi medan yang cenderung naik
karena merupakan lereng selatan Gunung Merapi.

18

4.1.3. Taman Rekreasi Kaliurang


Salah satu objek wisata yang terdapat di Kawasan Wisata Kaliurang
Taman Rekreasi Kaliurang. Taman ini merupakan area yang cocok untuk
dinikmati bersama keluarga karena menawarkan tempat bersantai. Dengan kondisi
lahan agak menanjak dan banyak ditanami dengan rerumputan, serta dilengkapi
dengan arena bermain anak seperti jungkat jungkit, ayunan, hingga miniatur goa,
membuat kawasan ini cocok sebagai tempat bermain anak-anak,
Pengumpulan data dengan kuisioner di lokasi ini lebih fokus pada
keluarga, karena berdasarkan pengamatan secara sekilas, kebanyakan pengunjung
ke lokasi ini merupakan keluarga yang terdiri dari ayah, ibu, dan anak-anak.
Beberapa pengunjung juga merupakan rombongan keluarga besar yang terdiri dari
beberapa keluarga kecil.
Tipe pengunjung lain adalah rombongan yang terdiri dari anak-anak muda.
Namun tipe pengunjung seperti ini tidak banyak terlihat. Kemungkinan karena
taman rekreasi ini hanya menawarkan fasilitas yang lebih cocok untuk keluarga di
bandingkan untuk anak-anak muda.

Gambar 4.7. Papan nama Taman Rekreasi Kaliurang. Foto: Syampadzi

Tiket masuk yang dikenakan kepada setiap pengunjung adalah Rp. 5000
baik untuk anak-anak maupun dewasa.

19

Gambar 4.8. Salah satu sudut Taman Rekreasi Kaliurang. Foto: Syampadzi

4.1.4. Taman Wisata Plawangan Turgo


Objek wisata ini merupakan bagian dari kawasan Taman Nasional Gunung
Merapi. Dengan luas sekitar 118 hektare, taman wisata ini menawarkan suasana
pegunungan dengan tutupan hutan alam yang masih cukup terawat. Di dalam
taman ini juga terdapat air terjun yang kemungkinan bersumber dari sungai
intermiten (ada aliran ketika musim hujan saja) karena ketika kegiatan ini
dilakukan, air terjun tersebut tampak kering.

20

Karena merupakan bagian dari Taman Nasional Gunung Merapi,


pengelolaan taman wisata ini dilakukan oleh Balai Taman Nasional Gunung
Merapi.

Gambar 4.9. Gerbang Taman Wisata Plawangan Turgo. Foto: Mia

Berdasarkan pengamatan, objek wisata ini memiliki pengunjung yang


lebih banyak dibandingkan dengan Taman Rekreasi Kaliurang. Tidak hanya
pengunjung keluarga, namun banyak juga orang-orang muda yang datang baik
secara berpasangan maupun rombongan.
Lokasi ini dipandang lebih menarik karena menawarkan lebih banyak
objek yang bisa dinikmati, seperti pepohononan dengan tutupan daun yang masih
rapat, karena hutan ini merupakan salah satu contoh hutan hujan dataran rendah di
pulau Jawa yang masih tersisa, ada juga air terjun, beberapa bukit yang bisa didaki
hingga ke puncak, seperti Bukit Pronojiwo, termasuk juga menikmati tingkah
monyet-monyet penghuni kawasan taman ini.

21

Gambar 4.10. Air Terjun Tlogo Muncar, tampak kering karena kurangnya debit air.
Foto: Syampadzi

Di salah satu sudut taman wisata ini dapat ditemukan permainan anakanak seperti yang yang terdapat di Taman Rekreasi Kaliurang, termasuk juga
pondok-pondok tempat berteduh. Sayang, kondisinya tidak terlalu terawat,
termasuk bak-bak sampah yang rusak sehingga sampah nampak berserakan
sehingga merusak keindahan kawasan ini.

Gambar 4.11. Salah satu sudut Taman Wisaya Plawangan Turgo. Foto: Syampadzi

22

Gambar 4.12. Beberapa fasilitas yang terdapat di Taman Wisata Plawangan Turgo, sayang
kondisinya kurang terawat. Foto: Syampadzi

4.2.

Identifikasi Karakteristik Responden Pengunjung


Identifikasi karakter pengunjung didapatkan berdasarkan dari kuisioner.

Dalam kuisioner tersebut, terdapat parameter-parameter untuk mengidentifikasi


karakteristik pengunjung, antara lain: umur, pendidikan, penghasilan, dan biaya
pengeluaran.
Taman Wisata Alam Plawangan Turgo dan Taman Rekreasi Kaliurang
merupakan salah satu potensi wisata alam yang ada di Wisata Kaliurang dan menjadi
daya tarik bagi pengunjung, baik dari dalam kota dan luar Kabupaten Sleman .

Karakteristik

pengunjung

akan

mempengaruhi

pengembangan

ekowisata

(rekreasi) dan permintaan pasar ekowisata. Pengaruh tersebut merupakan


hubungan antara kebutuhan wisata dengan kemampuan ekonomi pengunjung.
Secara umum pengunjung di TWA Plawangan Turgo dan Taman Rekreasi
Kaliurang didominasi oleh kalangan muda-mudi/dewasa (umur rata-rata 29 tahun)
dengan pendidikan menengah ke atas. Penghasilan per bulan pengunjung TWA
Plawangan Turgo dan Taman Rekreasi Kaliurang rata-rata sebesar Rp 1.800.000,-.

23

Karakteristik pengunjung selengkapnya meliputi umur, pendidikan, penghasilan/


uang saku, dan biaya konsumsi. Berikut ini penjelasan mengenai karakteristik
pengujung dari aspek:

1.

Umur
Total responden yang di survei sebanyak 28 orang di dua tempat wisata

dengan umur minimum 14 tahun, maksimum 46 tahun dan rata-rata umur


pengujung 29 tahun. Hal ini mencakup remaja, dewasa dan orang tua bila dilihat
dari sebaran umurnya. Berikut disajikan pada Grafik 4.1.

Grafik 4.1. Sebaran data usia responden. Sumber: Hasil perhitungan

2.

Pendidikan
Total responden yang di survei sebanyak 28 orang di dua tempat wisata

dengan lamanya pendidikan minimum 6 tahun, maksimum 20 tahun dan rata-rata


umur responden pengujung 12 tahun. Hal ini dapat dinyatakan bahwa rata-rata
pendidikan responden pengunjung pada tingkat SMA (sekolah menengah atas).
Berikut disajikan pada Grafik 4.2.

24

Grafik 4.2. Sebaran data pendidikan responden. Sumber: Hasil perhitungan

3.

Penghasilan (income per month)


Total responden, penghasilan terkecil sebesar Rp. 800.000,-, dengan

maksimum penghailan sebesar Rp. 5.000.000,- sehingga rata-rata pendapatan


pengunjung Rp. 1.800.000,-. Hal ini dapat dinyatakan bahwa rata-rata penghasilan
responden pengunjung di atas UMR Provinsi DI Yogyakarta. Berikut disajikan
pada Grafik 4.3.

Grafik 4.3. Sebaran data pendapatan responden. Sumber: Hasil perhitungan

25

4.

Biaya Pengeluaran (consumtion expences per day)


Total responden yang di survei sebanyak 28 orang di dua tempat wisata

dengan minimum biaya pengeluaran Rp. 18.000,-, dan maksimum Rp. 460.000,dan rata-rata biaya pengeluaran responden pengunjung Rp. 63.732,-. Hal ini dapat
menggambarkan biaya yang perlu dikeluarkan untuk berkunjung. Berikut
disajikan pada Grafik 4.4.

Grafik 4.4. Sebaran data pendapatan responden. Sumber: Hasil perhitungan

Berikut ini Tabel 4.1.; Tabel 4.2.; dan Tabel 4.3. mengenai karakteristik,
motivasi, frekuensi dan pekerjaan dari pengunjung TWA Plawangan Turgo dan
Taman Rekreasi Kaliurang.

Tabel 4.1. Karakteristik pengunjung TWA PLawangan Turgo dan Taman Rekreasi Kaliurang.
Sumber: Hasil perhitungan

Karakterisik
Umur (age)
Pendidikan (Education)
Penghasilan per bulan
Biaya pengeluaran per hari

Satuan (unit)
Tahun
Tahun
Rupiah
Rupiah

Minimum
14
6
800.000,18.000,-

26

Maksimum
46
20
5.000.000,460.000,-

Rata-rata
29
12
1.800.000,63.732,-

Tabel 4.2. Motivasi dari pengunjung TWA Plawangan Turgo dan Taman Rekreasi Kaliurang.
Sumber: Hasil perhitungan

Motivasi
Kemudahan dijangkau dengan transportasi
Suasana yang nyaman (pleasant condition)
Kurang alternatif wisata alam (Few altenatives of natural recreation)
Persepsi terhadap objek wisata

Orang
28
28
18
25

% (persentase)
100
100
64
89

Tabel 4.3. Frekuensi dari pengunjung TWA Plawangan Turgo dan Taman Rekreasi Kaliurang.
Sumber: Hasil perhitungan

Frekuensi Kunjungan
Kunjungan pertama (First visit)
Kunjungan kedua (Second visit)
Kunjungan ketiga (Third visit)
Lebih dari tiga kunjungan (More than three visit)

Orang
13
6
5
4

% (persentase)
46
21
18
15

Tabel 4.4. Jenis pekerjaan dari pengunjung TWA Plawangan Turgo dan Taman Rekreasi
Kaliurang. Sumber: Hasil perhitungan

Pekerjaan Pengunjung
Pelajar (student)
Mahasiswa (Bachelor degreet)
Pegawai negeri sipil (PNS) (Governent employeet)
Wiraswata (entrepreneur)

Orang
8
4
6
10

% (persentase)
29
15
21
35

Berdasarkan analisis data primer dari survei responden pengunjung, Dari


Tabel 4.1. dapat dilihat variasi pengunjung yang datang ke TWA Plawangan
Turgo dan Taman Rekreasi Kaliurang mulai dari umur, pendidikan, penghasilan,
dan biaya konsumsi per hari. sehingga dapat dikatakan TWA Plawangan Turgo
dan Taman Rekreasi Kaliurang sebagai tempat rekreasi alam yang terbuka bagi
siapa saja.
Berdasarkan pada data primer pada Tabel 4.2. Pengunjung TWA
Plawangan Turgo dan Taman Rekreasi Kaliurang berdasarkan motivasi dibedakan
menjadi 4 kategori yaitu pengunjung dengan motivasi kemudahan dijangkau
dengan transportasi sebanyak 28 orang atau sebesar 100%, pengunjung dengan
motivasi suasana yang nyaman (pleasant condition) sebesar 100%, motivasi
karena kurang alternatif wisata alam (few altenatives of natural recreation)
sebesar 18 orang atau 64% dan persepsi terhadap objek wisata (menarik untuk di
kunjungi) sebesar 25 orang atau 89%.
Berdasarkan pada data primer pada Tabel 4.3. Pengunjung TWA
Plawangan Turgo dan Taman Rekreasi Kaliurang berdasarkan frekuensi
27

dibedakan menjadi 4 kategori yaitu kunjungan pertama (first visit) sebanyak 13


orang atau 46%, Kunjungan kedua (second visit) sebanyak 6 orang atau 21%,
Kunjungan ketiga (third visit) sebanyak 5 orang atau 18% dan lebih dari tiga
kunjungan (more than three visit) sebanyak 4 orang atau sebesar 15%.
Berdasarkan pada data primer pada Tabel 4.4. Pengunjung TWA
Plawangan Turgo dan Taman Rekreasi Kaliurang berdasarkan pekerjaan
dibedakan menjadi 4 kategori yaitu pelajar (student) sebanyak 8 orang atau 29%,
mahasiswa (bachelor degreet) sebanyak 4 orang atau 15%, pegawai negeri sipil
(governent employeet) sebanyak 6 orang atau 21% dan wiraswasta (entrepreneur)
sebanyak 10 orang atau sebesar 35%.

4.3.

Analisis Travel Cost Taman Rekreasi Kaliurang


Dalam analisis metode biaya perjalanan dengan teknik pengumpulan data

primer dilakukan melalui survei dan wawancara lapangan untuk mengukur


kesediaan membayar (willingness to pay). Metode atau instrumen analisis yang
digunakan adalah pendeketan langsung nilai pasar yaitu biaya perjalanan (travel
cost methods).
Sahubawa (2013) menyatakan bahwa pendekatan biaya perjalanan adalah
salah satu metode valuasi ekonomi yang dipakai untuk menghitung nilai guna
langsung dari kegiatan rekreasi. Sehingga valuasi ekonomi mengenai nilai guna
langsung wisata Kaliurang (Taman rekreasi Kaliurang) dihitung dari metode
tersebut.

4.3.1.

Analisis Kesediaan Membayar Tiket Masuk


Analisis nilai guna langsung dilakukan melalui pendekatan biaya

perjalanan (travel cost methods) Taman Rekreasi Kaliurang. Berikut ini Tabel
4.5. mengenai rekapitulasi data primer hasil survei dan wawancara responden.

28

Tabel 4.5. Rekapitulasi data primer responden Taman Rekreasi Kaliurang.


Sumber: Hasil perhitungan
No

Nama

Umur

Harga

Pendidikan

Pendapatan
SD/MI

Biaya yang
dikeluarkan

Asal Kota Karcis yang


dibayarkan

SLTP/MTs SMA/MA Diploma

harga Tiket

Biaya
Korbanan/hari

Sarjana Pascasarjana

Usulan
harga

Mahal sedang saja murah

1 Ningsririsdiyati

38 Rp 3.000.000

2 Agus Haryono

37 Rp 1.200.000

3 Johan yulianto

30 Rp 1.500.000

4 Rudi Susanto

35 Rp 3.000.000

5 Budi aryanto

45 Rp 5.000.000

6 Ilma Alfianarrochmah

17 Rp 1.000.000

7 Gunanto

32 Rp 2.500.000

8 Dwi Astuti

34 Rp 3.000.000

Yogyakarta Rp 15.000

9 N Nur S

35 Rp 5.000.000

Yogyakarta Rp 15.000 Rp

44.500 Rp 59.500

1 Rp 3.000

10 Febtama

32 Rp 1.200.000

Yogyakarta Rp 15.000 Rp

26.500 Rp 41.500

1 Rp 5.000

11 Bambang Prayogi

35 Rp 2.000.000

Yogyakarta Rp 40.000 Rp

50.000 Rp 90.000

Rp

40.050 Rp 56.409

Sleman

Rp 25.000 Rp

50.000 Rp 75.000

Rp 5.000

Yogyakarta Rp 50.000 Rp

54.500 Rp 104.500

Rp 3.000

Bantul

Rp 10.000 Rp

30.000 Rp 40.000

Yogyakarta Rp 10.000 Rp

19.000 Rp 29.000

1 Yogyakarta Rp 10.000 Rp

66.000 Rp 76.000

Yogyakarta Rp 10.000 Rp

30.000 Rp 40.000

Rp 3.000

Sleman

30.000 Rp 40.000

Rp 2.000

10.000,00 Rp 25.000

1
1

1
1

Rp 10.000 Rp

Rata-rata

33,64 Rp 2.581.818

Maksimum

45,00 Rp 5.000.000

Rp

66.000 Rp 104.500

Minimum

17,00 Rp 1.000.000

Rp

19.000 Rp 25.000

Rp 3.000
1 Rp 3.000
1 Rp 10.000

Rp 2.000

1 Rp 5.000
-

6,00

5,00 Rp 4.000

Pendapat responden terhadap biaya tiket masuk:


(a) Terdapat 27% responden yang menyatakan bahwa tiket masuk saat ini
sebesar Rp. 5.000,- sudah sesuai dengan nilai manfaat kawasan tersebut.
(b) Meskipun demikian, 9% responden menyatakan bersedia membayar
dengan harga lebih tinggi sebesar Rp. 6.000 s/d Rp. 10.000,(c) Responden sebanyak 45% menyatakan bahwa usulan harga tiket berkisar
Rp. 2.000 s/d Rp. 4.000,-.

4.3.2.

Analisis Pendapatan Taman Rekreasi Kaliurang


Pengolahan data sekunder dari jumlah pengunjung di lokasi wisata ini

pada tahun 2012. Data sekunder tersebut digunakan untuk menghitung nilai guna
langsung dari Taman Rekreasi Kaliurang berdasarkan rerata biaya transport dan
jumlah kunjungan setiap tahunnya. Berikut ini Tabel 4.6. mengenai data sekunder
pendapatan (income) dari tiket masuk Taman Rekreasi Kaliurang dengan data
pengunjung pada tahun 2008 sampai tahun 2012.
Tabel 4.6. Data jumlah pengunjung Taman Rekreasi Kaliurang.
Sumber: PD. Anindya Mitra Internasional

Tahun
Tahun 2008
Tahun 2009
Tahun 2010
Tahun 2011
Tahun 2012

Total Pendapatan PD. AMI


Rp 50.580.000,Rp 164.820.000,Rp 94.330.000,Rp 23.085.000,Rp 181. 075.000,-

29

Jumlah (orang)
10.116
32.964
18.866
7.548
36.215

Berdasarkan data tersebut, Taman Rekreasi Kaliurang mengalami


penurunan secara signifikan pada tahun 2008 dan tahun 2011. Hal ini sebabkan
kejadian bencana Gunung Merapi pada tahun 2005 dan gempa tektonik pada
tahun 2010.
Adapun untuk pendapatan utama Taman Rekreasi Kaliurang tergantung
dari penjualan tike masuk. Berikut ini Tabel 4.7. mengenai analisis surplusdefisit dari pendapatan Taman Rekreasi Kaliurang dengan asumsi biaya
operasional.
Tabel 4.7. Asumsi biaya operasional perusahaan
No

Uraian

Jumlah

Unit

Biaya Per
Unit

Total Biaya 1
Bulan

Total Biaya 1
Tahun

1 Tenaga Kerja:
a. Direktur

Orang

3.000.000

2.200.000

26.400.000

b. Supervisor

Orang

1.800.000

1.200.000

14.400.000

4
1

Orang
Bulan

1.200.000
800.000

4.000.000
800.000

48.000.000
9.600.000

a. Bensin untuk motor

15

liter

6.500

97.500

1.170.000

b. Bensin untuk mobil

15

liter

6.500

97.500

1.170.000

4 Listrik
5 Telepon

1
1

Bulan
Bulan

200.000
300.000

200.000
300.000

2.400.000
3.600.000

6 Biaya Pemeliharaan Tanaman

Bulan

150.000

150.000

1.800.000

7 Administrasi

Bulan

100.000

100.000

1.200.000

8 Pajak Penghasilan
9 Biaya sosial

1
1

Bulan
Bulan

120.000
400.000

120.000
400.000

1.440.000
4.800.000

10 Perawatan Kendaraan
11 Biaya lain-lain

1
1

Bulan
Bulan

300.000
300.000

300.000
300.000

3.600.000
3.600.000

10.265.000

123.180.000

c. Karyawan
2 PBB
3 Bensin

Total Biaya Operasional

Keterangan: Asumsi pendekatan perusahaan daerah

Dengan asumsi demikian maka perusahaan dengan penghasilan (income)


melalui tiket masuk mengalami kerugian (defisit) karena biaya operasional lebih
besar dari pemasukan pada tahun tertentu. Akan tetapi, dengan kegiatan usaha
satu tahun tersebut telah menghidupi karyawan dan staff perusahaan daerah
tersebut. Selain itu, tetap terjaganya tanaman dan bangunan yang ada di taman
wisata Kaliurang dan kontribusi bagi pembangunan dalam bentuk pembayaran
pajak bumi dan bangunan serta pajak penghasilan. Hal ini menjadi nilai lebih dari

30

kegiatan yang mengalami bencana alam namun masih tetap operasional hingga
kini. Berikut ini disajikan pada Tabel 4.8. mengenai rekapitulasi analisis surplusdefisit Taman Rekreasi Kaliurang
Tabel 4.8. Data sekunder pendapatan (income) dari tiket masuk Taman Rekreasi Kaliurang
dengan data pengunjung pada tahun 2008-2012. Sumber: PD. Anindya Persada
Tahun
Jumlah
Biaya Operasional
Total Pendapatan Surplus-Defisit
Pengunjung Perusahaan Daerah
(orang)
Tahun 2008
10.116
Rp65.462.902,Rp50.580.000,Rp14.882.902,- (Defisit)
Tahun 2009
32.964
Rp 72.736.558,Rp164.820.000,Rp92.083.442,- (Surplus)
Tahun 2010
18.866
Rp 80.818.398,Rp 94.330.000,Rp 13.511.602,- (Surplus)
Tahun 2011
7.548
Rp 89.798.220,Rp 23.085.000,Rp 66.713.220,- (Defisit)
Tahun 2012
36.215
Rp 99.775.800,Rp 181.075.000,- Rp 81.299.200,- (Surplus)
Tahun 2013
Rp 110.862.000,Tahun 2014
Rp 123.180.000,Keterangan:
Pendekatan Biaya operasional dengan inflasi menggunakan tingkat discount faktor
(10%)

Berdasarkan hasil perhitungan analisis surplus-defisit dengan pendekatan


biaya operasional, maka Perusahaan Daerah PT. Anindya Mitra Internasional
mengalami kerugian (defisit) pada tahun 2008 (Rp 14.882.902,-) dan tahun 2011
(Rp 66.713.220,-.)

4.3.3. Analisis Rerata Biaya Perjalanan


Data primer dari rerata pengeluaran biaya perjalanan yang terdiri dari
biaya tiket masuk, biaya transportasi, biaya konsumsi dan biaya lain-lain. Berikut
ini Tabel 4.9. mengenai data rerata pengeluaran biaya perjalanan.

31

Tabel 4.9. Data rerata pengeluaran biaya perjalanan. Sumber: Hasil perhitungan
Pendidikan
No

Nama

Harga

Umur

Karcis yang

Transportasi +

Biaya

Konsumsi

Korbanan/hari

SD/MI SLTP/MTs SMA/MA Diploma Sarjana Pascasarjana dibayarkan

1 Ningsririsdiyati

38

2 Agus Haryono

37

3 Johan yulianto

30

4 Rudi Susanto

35

5 Budi aryanto

45

Rp 5.000

Rp

50.000

Rp 55.000

Rp 5.000

Rp

54.500

Rp 59.500

Rp 5.000

Rp

30.000

Rp 35.000

Rp 5.000

Rp

19.000

Rp 24.000

1 Rp 5.000

Rp

66.000

Rp 71.000

Rp 5.000

Rp

30.000

Rp 35.000

Rp 5.000

Rp

30.000

Rp 35.000

6 Ilma Alfianarrochmah 17

7 Gunanto

32

8 Dwi Astuti

34

Rp 5.000

Rp

10.000

Rp 15.000

9 N Nur S

35

Rp 5.000

Rp

44.500

Rp 49.500

10 Febtama

32

Rp 5.000

Rp

26.500

Rp 31.500

11 Bambang Prayogi

35

Rp 5.000

Rp

50.000

Rp 55.000

Rp

37.318

Rp 42.318

1
1

Rata-rata

33,64

Maksimum

45,00

Rp

66.000

Rp 71.000

Minimum

17,00

Rp

10.000

Rp 15.000

Berdasarkan analisis rata-rata biaya perjalanan Taman Rekreasi Kaliurang


(termasuk harga tiket masuk dan jumlah pengunjung per tahun), maka nilai guna
langsung dapat dianalisis. Berikut ini Tabel 4.10. mengenai inflasi rerata biaya
perjalanan dengan menggunakan asumsi inflasi sebesar 10% per tahun (discount
faktor) yang sering digunakan dalam valuasi ekonomi.
Tabel 4.10. Rerata biaya perjalanan dengan menggunakan asumsi inflasi sebesar 10% per tahun
(discount faktor). Sumber: Hasil perhitungan

Tahun

Rerata Biaya Perjalanan

Tahun 2014
Tahun 2013
Tahun 2012
Tahun 2011
Tahun 2010
Tahun 2009
Tahun 2008

Rp 37.318.,Rp 37.318.,Rp 37.318.,Rp 37.318.,Rp 37.318.,Rp 37.318.,Rp 37.318.,-

Inflasi (Discount faktor)


(10%)
Rp 3.731,8.,Rp 3.358,6.,Rp 3.022,8.,Rp 2.720,5.,Rp 2.448,4.,Rp 2.203,6.,-

Past Value
Rp 33.586.,Rp 30.228.,Rp 27.205.,Rp 24.484.,Rp 22.036.,Rp 19.832.,-

Keterangan:Asumsi DF (10%)

4.3.4. Analisis Travel Cost Method


Kesediaan Membayar atau willingness to pay merupakan metode atau
instrumen analisis yang digunakan adalah pendekatan langsung nilai pasar yaitu
biaya perjalanan (travel cost method). Sahubawa (2013) menyatakan bahwa
pendekatan biaya perjalanan adalah salah satu metode valuasi ekonomi yang
dipakai untuk menghitung nilai guna langsung dari kegiatan rekreasi, selain nilai

32

guna langsung (direct value) ada nilai guna tidak langsung (indirect value) dan
nilai pemeliharaan dari fungsi sumberdaya alam tersebut (preservation value) dari
sumberdaya alam yang dikelola. Akan tetapi Taman Rekreasi Kaliurang hanya
memiliki luas 1 ha (10.000 m2). Sehingga dengan mempertimbangkan luasan
tersebut perhitungan indirect value dan preservation value tidak di analisis.
Berdasarkan asumsi rerata dengan menggunakan tingkat suku bunga
(inflasi sebesar 10%), pendapatan perusahaan melalui tiket masuk serta jumlah
kunjungan wisata. Maka analisis travel cost method dapat dihitung. Berikut ini
pada Tabel 4.11. mengenai nilai guna langsung Taman Rekreasi Kaliurang
berdasarkan rerata biaya Transport dan jumlah kunjungan setiap tahun
Tabel 4.11. Nilai guna langsung (Direct value) Taman Rekreasi Kaliurang. Sumber: Hasil
perhitungan

Tahun

Jenis Pengeluaran

Rerata biaya

Tahun 2008

Tiket
Transport + Konsumsi

Total
Tahun 2009

Nilai Guna Langsung


(Rp)

Rp 5.000,Rp 19.832,-

Jumlah
Kunjungan
per tahun
10.116
10.116

Tiket
Transport + Konsumsi

Rp 5.000,Rp 22.036,-

32.964
32.964

Rp 164.820.000,Rp 726.391.599,Rp. 891.211.599,-

Tiket
Transport + Konsumsi

Rp 5.000,Rp 24.484,-

18.866
18.866

Rp. 94.330.000,Rp. 461.921.544Rp. 556.251.255,-

Tiket
Transport + Konsumsi

Rp 5.000,Rp 27.205,-

7.548
7.548

Rp. 186.590.909,Rp. 205.341.996,Rp. 391.932.905,-

Tiket
Transport + Konsumsi

Rp 5.000,Rp 30.228,-

36.215
36.215

Rp. 181.075.000,Rp. 1.094.691.810,Rp. 1.275.766.810,-

Total
Tahun 2010
Total
Tahun 2011
Total
Tahun 2012
Total

33

Rp 50.580.000,Rp 200.623.700,Rp 251.203.701,-

Analisis Travel Cost Method


Rp1.400.000.000
Rp1.200.000.000
Rp1.000.000.000
Rp800.000.000
Rp600.000.000
Rp400.000.000
Rp200.000.000
RpTahun 2008

Tahun 2009

Tahun 2010

Tahun 2011

Tahun 2012

Grafik 4.5. Trendline travel cost method pada tahun 2008-2012. Sumber: Hasil perhitungan

Berdasarkan hasil analisis pada tabel diatas, maka dapat disimpulkan


bahwa nilai guna langsung dari Taman Rekreasi Kaliurang pada tahun 2012
sebesar Rp. 1.532.552.954,55,- (satu milyar lima ratus tiga puluh dua juta lima
juta lima ratus dua puluh ribu sembilan ratus lima puluh empat). Sementara itu,
pada tahun 2008 sebesar Rp 428.090.727,27,- dan tahun 2011 Rp.
468.268.545,45,- atau mengalami penurunan nilai guna langsung yang disebabkan
fenomena alam yaitu meletusnya Gunung Merapi pada tahun 2005 dan tahun 2010
dalam kurun waktu 5 (lima) tahun. Hal ini menunjukan bahwa sumberdaya alam
akan menurun nilai guna langsung (direct use value) yang menjadi bagian dari
nilai total ekonomi (total Economic value) (Sahubawa 2013).

4.4.

Valuasi Ekonomi Taman Wisata Plawangan Turgo

5.4.1. Nilai Guna Langsung


Berdasarkan analisis nilai guna langsung melalui pendekatan biaya
perjalanan (travel cost methods) Taman Plawangan Turgo. Berikut ini Tabel 4.12.
mengenai rekapitulasi data primer hasil survei dan wawancara responden.

34

Tabel 4.12. Rekapitulasi data primer responden Plawangan Turgo. Sumber: Hasil perhitungan
No

Nama

Umur

Pendidikan

Pendapatan
SD/MI

SLTP/MTs

1 Iwan

39

Rp 2.000.000

2 Sutana

46

Rp 1.000.000

3 Aditya Yogi

16

Rp

4 Joni

28

Rp 1.200.000

5 Marsono Hadi

45

Rp

6 Anthonius ragho

40

Rp 1.200.000

7 Hakim

20

Rp 2.400.000

8 Dewi W

15

Rp

900.000

9 Wahyu Anggara Putra 15

Rp

900.000

900.000

SMA/MA

Diploma

Sarjana

Biaya
Korbanan/hari

Rp 4.000

Rp 67.000

Rp

71.000

Rp 6.000

Rp 12.000

Rp

18.000

Rp 8.000

Rp 23.000

Rp

31.000

Rp 4.000

Rp 27.000

Rp

31.000

Rp 8.000

Rp 21.000

Rp

29.000

Rp 4.000

Rp 20.000

Rp

24.000

Rp 4.000

Rp 20.000

Rp

24.000

Rp 14.000

Rp 68.000

Rp

82.000

1 Rp 2.000

Pascasarjana

1
1
1
1

800.000

Harga
Biaya yang
Karcis yang
dikeluarkan
dibayarkan

1
1
1

Harga Tiket

Usulan
harga

Mahal sedang murah

1 Rp 4.000
1 Rp 4.000
1

Rp 5.000
1 Rp 2.000
1 Rp 3.000
Rp 5.000
Rp 5.000

Rp 8.000

Rp 14.000

Rp

22.000

1 Rp 2.000

10 Giva Tri Putri Guntari 21

Rp 1.000.000

Rp 16.000

Rp 48.000

Rp

64.000

1 Rp 2.000

11 Mahardika Maulana

20

Rp 1.000.000

Rp 4.000

Rp 37.000

Rp

41.000

1 Rp 2.000

12 Dhila

14

Rp

900.000

Rp 18.000

Rp 53.000

Rp

71.000

1 Rp 5.000

13 M Ainun Najib

15

Rp

900.000

Rp 16.000

Rp 68.000

Rp

84.000

14 Susana Sri Daryanti

42

Rp 1.000.000

Rp 60.000

Rp 400.000

Rp

460.000

15 Yusadewa

20

Rp 1.000.000

Rp 4.000

Rp 27.000

Rp

31.000

1 Rp 2.000

16 Ardiansyah

33

Rp 2.400.000

1 Rp 4.000

17 Lusiani

38

Rp 3.000.000

1
1
1

Rp 4.000

Rp 22.000

Rp

26.000

1 Rp 8.000

Rp 47.000

Rp

55.000

Rp 57.294

Rp

68.471

Rata-rata

27,5

Rp 1.323.529

Maksimum

46,0

Rp 3.000.000

Rp 400.000

Rp

460.000

Minimum

14,0

Rp

Rp 12.000

Rp

18.000

800.000

1 Rp 2.000
1

Rp 2.000

1 Rp 4.000
-

4,00

13,00

Rp 3.235

Pendapat responden terhadap biaya tiket masuk:


(d) Terdapat 47% responden yang menyatakan bahwa tiket masuk saat ini
sebesar Rp. 2.000,- sudah sesuai dengan nilai manfaat kawasan tersebut.
(e) Meskipun demikian, 47% responden menyatakan bersedia membayar
dengan harga lebih tinggi sebesar Rp. 3.000 s/d Rp. 5.000,(f) Responden sebanyak 53% menyatakan bahwa usulan harga tiket berkisar
Rp. 3.000 s/d Rp. 5.000,-.
Pengolahan data sekunder dari jumlah pengujung di lokasi wisata ini pada
tahun 2012. Data sekunder tersebut digunakan untuk menghitung nilai guna
langsung dari Taman Plawangan Turgo berdasarkan rerata biaya transport dan
jumlah kunjungan setiap tahunnya. Berikut ini Tabel 4.13. mengenai data
sekunder pengunjung pada tahun 2009 sampai tahun 2013.

Tabel 4.13. Data jumlah pengunjung Taman Plawangan Turgo. Sumber:


Balai Taman Nasional Gunung Merapi

Tahun
Tahun 2009
Tahun 2010
Tahun 2011
Tahun 2012
Tahun 2013

Total Pendapatan
Rp. 203.728.000,Rp. 155.644.000,Rp 94.330.000,Rp. 130.602.000,Rp 170.358.000,-

Jumlah (orang)
101.864
77.822
46.730
65.301
85.179

35

Data primer dari rerata pengeluaran biaya perjalanan yang terdiri dari biaya tiket
masuk, biaya transportasi, biaya konsumsi dan biaya lain-lain. Berikut ini Tabel
4.14. mengenai data rerata pengeluaran biaya perjalanan.
Tabel 4.14. Data rerata pengeluaran biaya perjalanan. Sumber: Hasil perhitungan
Pendidikan
No

Nama

Umur

Pendapatan

Transportasi

Biaya

+ Konsumsi

Korbanan/hari

Rp 2.000

Rp 67.000

Rp

69.000

Rp 2.000

Rp 12.000

Rp

14.000

Rp 2.000

Rp 23.000

Rp

25.000

Rp 2.000

Rp 27.000

Rp

29.000

Rp 2.000

Rp 21.000

Rp

23.000

Rp 2.000

Rp 20.000

Rp

22.000

Rp 2.000

Rp 20.000

Rp

22.000

Harga Karcis
SD/MI SLTP/MTs SMA/MA Diploma Sarjana

Pascasarjana

Iwan

39

Rp 2.000.000

Sutana

46

Rp 1.000.000

Aditya Yogi

16

Rp

Joni

28

Rp 1.200.000

Marsono Hadi

45

Rp

Anthonius ragho

40

Rp 1.200.000

Hakim

20

Rp 2.400.000

Dewi W

15

Rp

900.000

Rp 2.000

Rp 68.000

Rp

70.000

Wahyu Anggara Putra 15

Rp

900.000

Rp 2.000

Rp 14.000

Rp

16.000

10

Giva Tri Putri Guntari

21

Rp 1.000.000

Rp 2.000

Rp 48.000

Rp

50.000

11

Mahardika Maulana

20

Rp 1.000.000

Rp 2.000

Rp 37.000

Rp

39.000

12

Dhila

14

Rp

900.000

Rp 2.000

Rp 53.000

Rp

55.000

13

M Ainun Najib

15

Rp

900.000

Rp 2.000

Rp 68.000

Rp

70.000

14

Susana Sri Daryanti

42

Rp 1.000.000

Rp 2.000

Rp 400.000

Rp

402.000

15

Yusadewa

20

Rp 1.000.000

Rp 2.000

Rp 27.000

Rp

29.000

16

Ardiansyah

33

Rp 2.400.000

Rp 2.000

Rp 22.000

Rp

24.000

17

Lusiani

38

Rp 3.000.000

1 Rp 2.000

Rp 47.000

Rp

49.000

Rp 57.294

Rp

59.294

900.000

1
1
1
1

800.000

1
1
1

1
1
1

Rata-rata

27,5

Rp 1.323.529

Maksimum

46,0

Rp 3.000.000

Rp 400.000

Rp

402.000

Minimum

14,0

Rp

Rp 12.000

Rp

14.000

800.000

Berdasarkan analisis rata-rata biaya perjalanan (termasuk harga tiket


masuk dan jumlah pengunjung per tahun), maka nilai guna langsung dapat
dianalisis. Pada Tabel 4.15. mengenai nilai guna langsung Taman Plawangan
Turgo berdasarkan rerata biaya transport dan jumlah kunjungan setiap tahun.
Karena data kunjungan yang tersedia adalah data tahun 2008 hingga 2012,
sedangkan analisis rata-rata biaya perjalanan dilakukan berdasarkan data hasil
survei 2014, maka diasumsikan terdapat pengurangan 10% tiap tahun berdasarkan
tingkat inflasi.
Masa pemulihan (recovery) berlangsung positif karena pendapatan dari
mulai 2011 ke 2012 menunjukkan peningkatan.

36

Tabel 4.15. Nilai Guna Langsung TWA Plawangan Turgo. Sumber: Hasil perhitungan

Tahun

Jenis Pengeluaran

Rerata biaya

Tahun 2009

Tiket
Transport + Konsumsi

Total
Tahun 2010
Total
Tahun 2011
Total
Tahun 2012
Total
Tahun 2013

Nilai Guna Langsung


(Rp)

Rp 2.000,Rp 33.832,-

Jumlah
Kunjungan
per tahun
101.864
101.864

Tiket
Transport + Konsumsi

Rp 2.000,Rp 37.591,-

77.822
77.822

Rp 155.644.000,Rp 2.925.375.160,Rp. 3.081.019.160,-

Tiket
Transport + Konsumsi

Rp 2.000,Rp41.767,-

46.730
46.730

Rp. 93.460.000,Rp. 1,951,787,144,Rp. 2,045,247,144,-

Tiket
Transport + Konsumsi

Rp 2.000,Rp 46.408,-

65.301
65.301

Rp. 130.602.909,Rp. 3.030.497.950,Rp. 3.161.099.950,-

Tiket
Transport + Konsumsi

Rp 2.000,Rp 51.565,-

85.179
85.179

Rp. 170.358.000,Rp. 4.392.221.063,Rp. 4.562.579.063,-

Total
Catatan: Transport + Konsumsi tahun 2014 adalah Rp. 57.294,-

Rp 203.728.000,Rp 3.446.215.385,Rp 3.649.943.385,-

Berdasarkan hasil analisis pada Tabel 4.15, maka dapat disimpulkan


bahwa nilai guna langsung dari Taman Plawangan Turgo pada tahun 2013 sebesar
Rp. 4.562.579.063,-(empat milyar lima ratus enam puluh dua juta lima ratus
tujuh puluh sembilan ribu enam puluh tiga rupiah). Sama dengan Taman Rekreasi
Kaliurang, pada tahun 2010 (Rp 3.081.019.160,-) mengalami penurunan nilai
guna langsung yang disebabkan fenomena bencana alam yaitu gempa yang terjadi
pada 2006 dan erupsi Gunung Merapi pada tahun 2010.

5.4.2. Nilai Guna Tak Langsung


Taman Wisata Alam Plawangan Turgo memiliki luas 118 ha. Dengan
asumsi 90% merupakan kawasan hutan, yang berarti 106,2 ha merupakan hutan
dengan pepohonan dengan tajuk yang rapat. Hutan di kawasan ini merupakan
hutan hujan tropis yang memiliki tingkat keanekaragaman hayati tinggi.

37

Nilai guna tidak langsung yang dihitung dari areal ini adalah berdasarkan
nilai ekonomi serapan CO2 dan nilai ekonomi resapan air.
a.

Nilai ekonomi resapan CO2


Perubahan iklim merupakan isu yang sedang hangat saat ini. Berubahnya

pola cuaca yang terjadi belakangan ini diyakini merupakan salah satu dampak dari
terjadinya perubahan iklim global yang mengubah pola iklim di seluruh dunia
yang akhirnya berpengaruh pada pola kehidupan manusia, terutama kegiatan
manusia yang berhubungan dengan lahan, seperti berkebun dan bertani.

Gambar 4.13. Kondisi penutup lahan kawasan TWA Plawangan Turgo yang masih tertutup hutan
alam yang rimbun, merupakan kawasan dengan kemampuan menyimpan karbon dan menyerap air
tinggi. Foto: Syampadzi

Unsur carbon merupakan salah satu faktor yang berpengaruh terhadap


perubahan atau kenaikan suhu. Unsur C yang banyak terdapat pada vegetasi
perlahan-lahan lepas ke atmosfer akibatnya banyak terjadinya konversi lahan dari
hutan menjadi peruntukkan lain. Seiring berkurangnya luas hutan di dunia, maka
bertambah pula gas CO2 yang terdapat di atmosfer yang akhirnya meningkatkan
suhu permukaan bumi.
TWA Plawangan Turgo merupakan areal hutan dengan pepohonan yang
rapat, sehingga bila terjadi perubahan kondisi tutupan lahan akan sangat
mempengaruhi perubahan iklim area sekitarnya, terutama iklim mikro. Dengan
luas 106,2 ha yang merupakan hutan dan 11,8 ha merupakan semak belukar

38

(asumsi luas bangunan < 1 ha sehingga dapat diabaikan), maka dapat diketahui
kemampuan kawasan ini dalam menyerap CO2.
Tabel 4.16. Cadangan karbon dan daya serap gas CO2 berbagai tipe penutup vegetasi. Sumber:
Prasetyo, 2002 dalam Velayati, dkk, 2012

Tipe Penutupan
Pohon

Daya Serap Gas CO2


(kg/ha/jam)
129,92

Daya Serap Gas CO2


(ton/ha/tahun)
569,07

Semak belukar

12,56

55

Padang rumput

2,74

12

Lahan pertanian

2,74

12

Dari hasil perhitungan pada Tabel 4.16, didapatkan nilai serapan gas CO2
sebagai berikut:

Tabel 4.17. Total daya serap karbon di TWA Plawangan Turgo. Sumber: Hasil perhitungan

Pohon

Luas
(ha)
106.2

Daya Serap Gas CO2


(ton/ha/tahun)
569.07

Semak belukar

11.8

55

Tipe Penutupan

Total Daya Serap Gas CO2


(ton/ha/tahun)
60.435,234

Total

649,000
61.084,234

Selanjutnya, untuk menghitung nilai ekonomi dari daya serap karbon di


Kawasan TWA Plawangan Turgo ini, digunakan acuan harga karbon internasional
yaitu US$ 12/ton/ha/tahun dengan nilai tukarRp. 11.733 per US$ (kurs 3 Juni
2014), maka didapatkan:
Nilai ekonomis serapan CO2 = 61.084,234 x 11.733 x 12
= Rp. 8.600.415.810,26 per tahun

b.

Nilai Ekonomi Resapan Air


Dengan lokasi yang berada di lereng Gunung Merapi, dari segi konsep

Daerah Aliran Sungai (DAS), kawasan ini merupakan kawasan hulu yang menjadi
awal perjalanan air menuju lokasi yang lebih rendah (hilir). Dengan kondisi
demikian, maka TWA Plawangan Turgo juga dapat berperan sebagai daerah

39

resapan air. Di dukung oleh tutupan hutan yang masih sangat terjaga membuat
potensi air yang dapat ditangkap di daerah ini juga menjadi tinggi.
Berdasarkan kajian yang dilakukan oleh Joga dan DPP DKI Jakarta dalam
Pancawati (2013), hutan kota dapat menyimpan air tanah sebanyak 900
m3/ha/tahun. Dengan asumsi bahwa luas hutan 106,2 ha dan semak belukar 11,8
ha dengan kemampuan menyimpan air sebanyak 450 m3/ha/tahun, maka
didapatkan hasil perhitungan:
Tabel 4.18. Kemampuan menyerap air lahan TWA Plawangan Turgo. Sumber: Hasil perhitungan

Tipe Penutupan
Pohon
Semak belukar

Luas
(ha)
106,2

Kemampuan Menyerap
Air (m3/tahun)
569,07

11,8

Total Kemampuan Menyerap


Air (m3/tahun)
95.580

55

5.310

Total

100.890

Untuk menghitung nilai ekonomi dari penyerapan air, acuan yang


digunakan adalah Peraturan Walikota Yogyakarta Nomor 56 Tahun 2013 tentang
Tarif Air Minum PDAM TirtamarthaYogyakarta. Regulasi ini mengatur tentang
besaran biaya yang dikeluarkan warga Kota Yogyakarta untuk pemakaian air
PDAM. Dengan mengacu pada klasifikasi rumah tangga perkotaan, maka harga
yang digunakan adalah Rp. 6.500,- /m3/bulan. Hasil perhitungan cadangan air
yang dapat diserap oleh kawasan TWA Plawangan Turgo adalah:
= Rp 6500,-/m3/bulan x 12 x 100890 m3 /tahun
= Rp. 7.869.420.00,-/tahun

c.

Nilai Guna Tak Langsung


Dari perhitungan nilai ekonomi penyerapan CO2 dan nilai ekonomi

penyerapan air pada kawasan TWA Plawangan Turgo, didapatkan hasil sebagai
berikut:
Tabel 4.19. Nilai manfaat tidak langsung kawasan TWA Plawangan Turgo. Sumber: Hasil
perhitungan

Manfaat
Penyerapan CO2
Penyerap air
Total

Nilai ekonomi (Rp/tahun)


8,600,415,810.26
7,869,420,000.00
16,469,835,810.26

40

5.4.3. Preservasi / Pemeliharaan


Macaca fascicularis atau yang lebih dikenal dengan Monyet Ekor Panjang
banyak terdapat di Taman Wisata Alam Kaliurang. Walaupun keberadaanya liar,
satwa ini juga memiliki nilai wisata dan telah menjadi bagian dari objek wisata
TWA Plawangan Turgo. Sehingga dirasakan perlu adanya pemeliharaan terhadap
satwa ini. Dengan menggunakan perhitungan valuasi ekonomi yang meliputi
perhitungan preservation value atau biaya pemeliharaan, kita bisa menghitung
berapa biaya yang dapat dikeluarkan agar satwa ini terjaga kelestariannya.
Perhitungan ini menggunakan asumsi harga pakan satwa berupa kacang tanah
yang tersedia di TWA Plawangan Turgo seharga Rp. 2000,- dan 50% jumlah
pengunjung memberikan pakan terhadap satwa monyet tersebut. Adapun
perhitugan yang lebih rinci dilakukan sebagai berikut.
Jumlah pengunjung tahun 2013

= 85.179 orang

Jumlah pengunjung yang memberi makan satwa

= 42589 orang

Harga pakan satwa

= Rp. 2000

Biaya pelestarian satwa tahun 2013

= 42589x Rp. 2000,= Rp 85.178.000,-

5.4.4. Manfaat Ekonomi


Berdasarkan perhitungan Nilai Guna Langsung, Nilai Guna Tidak
Langsung, dan Preservasi, maka didapatkan total Nilai Ekonomi TWA Plawangan
Turgo adalah sebagai berikut:
Tabel 4.20. Nilai Manfaat Ekonomi TWA Plawangan Turgo. Sumber: Hasil perhitungan

Manfaat
Nilai Guna Langsung
Nilai Guna Tak Langsung
Nilai Preservasi
Total

Nilai Ekonomi
4.562.579.063,00
16.469.835.810,26
85.178.000,00
21.117.592.873,26

Dari hasil perhitungan, didapatkan bahwa Nilai Ekonomi TWA Plawangan Turgo
adalah Rp. 21.117.592.873,26.
41

5. BAB VKESIMPULAN DAN SARAN


5.1.

Kesimpulan
Berdasarkan hasil analisis nilai guna langsung menggunakan pendekatan

metode biaya perjalanan (travel cost methods) kajian Wisata Kaliurang yang
terdiri dari Taman Rekreasi Kaliurang dan Taman Plawangan Turgo, maka dapat
disimpulkan bahwa:
(1) Nilai guna langsung (direct use value) dari objek Wisata Taman
Plawangan Turgo pada tahun 2013 sebesar Rp. 4.562.579.063,- dan
kesediaan membayar (willingness to pay) dari pengunjung adalah sebesar
Rp. 53.565,- per orang;
(2) Nilai guna langsung dan kesediaan membayar dari Taman Rekreasi
Kaliurang pada tahun 2012 sebesar Rp. 1.275.766.810,- dan kesediaan
membayar (willingness to pay) dari pengunjung adalah sebesar Rp.
35.228,- per orang.
(3) Nilai Ekonomi TWA Plawangan Turgo yang merupakan gabungan dari
nilai guna langsung, nilai guna tidak langsung dan nilai preservasi adalah
adalah Rp. 21.117.592.873,26
(4) Valuasi ekonomi dengan metode TCM untuk menghitung nilai guna
Taman Rekreasi Kaliurang dan TWA Plawangan Turgo merupakan
pendekatan yang mampu menunjukkan nilai penting dari sebuah
ekosistem bentang lahan bagi kehidupan.

5.2.

Saran
Berdasarkan hasil Analisis nilai guna langsung menggunakan pendekatan

metode biaya perjalanan (travel cost methods) kajian Wisata Kaliurang yang
terdiri dari Taman Rekreasi Kaliurang dan Taman Plawangan Turgo, maka saran
penulis adalah:
(1) Secara prinsip, valuasi ekonomi hendaknya menjadi salah satu
pertimbangan pemerintah dan instansi terkait dalam menetapkan kebijakan

42

pengelolaan sumber daya alam yang berkelanjutan khususnya pada


kawasan wisata alam. Sebab, dengan valuasi ekonomi akan tergambar
nominal besar manfaat lingkungan yang akan diraih dan kerugian
lingkungan yang harus ditanggung jika sumberdaya alam tersebut
mengalami kerusakan/degradasi.
(2) Dalam strategi pengelolaan lingkungan, upaya yang dapat dilakukan untuk
menjaga kelestarian taman rekreasi Kaliurang dan TWA Plawangan Turgo
adalah pada aspek pemanfaatan dengan memperhatikan daya dukung dan
daya tampung lingkungan hidup. Yang dimaksud daya dukung
lingkungan hidup menurut UU 32/2009 adalah kemampuan lingkungan
hidup untuk mendukung perikehidupan manusia, mahluk hidup lain dan
keseimbangan antar keduanya. Daya tampung lingkungan hidup adalah
kemampuan lingkungan hidup untuk menyerap zat, energi, dan/atau
komponen lain yang masuk atau dimasukkan kedalamnya. Untuk itu,
segala bentuk aktivitas budaya/ekonomi dikawasan tersebut tidak boleh
sampai menganggu kelestarian alam yang sudah terjaga dengan baik.
(3) Dari sisi teknis, perlu peningkatan fasilitas dan arena bermain untuk
meningkatkan pendapatan dengan menaikan harga tiket sesuai dengan
tujuan pengunjung untuk mendapatkan suasana nyaman, segar dan bersih;
(4) Membuat acara triwulan setiap tahunnya untuk menarik minat pengunjung
agar bersedia datang kembali ke objek wisata tersebut.
(5) Meningkatkan promosi objek wisata yang ada di Kawasan Wisata
Kaliurang ini melalui berbagai media dan event.
(6) Menerapkan manajemen retribusi yang lebih sederhana untuk optimalisasi
penerimaan.

43

DAFTAR PUSTAKA
Bahruni. 1999. Diktat Penilaian Sumberdaya Hutan dan Lingkungan. Fakultas
Kehutanan, Institut Pertanian Bogor. Bogor.
Bishop, J.T. 1999. Valuing Forests : A Review of Methods and Applications in
Developing Countries. International Institute for Environment and
Development. London.
Davis, L.S dan Johnson K.N. 1987. Forest Management 3
Hill Book Company. New York.

rd

Edition. Mc Graw-

Hufschmidt, M.M et al. 1987. Lingkungan, Sistem Alami, dan Pembangunan :


Pedoman Penilaian Ekonomis. Reksohadiprodjo S, penerjemah. Gajah Mada
University Press. Yogyakarta. Terjemahan dari: Environmental, Natural
Systems, and Development, An Economic Valuation Guide.
James, R.F. 1991. Wetland Valuation : Guidelines and Techniques. Asian
Wetland Bureau-Indonesia. Bogor.
Kramer, R.A, Sharma, N, Munasinghe, M. 1995. Valuing Tropical Forests :
Methodology and Case Study of Madagascar. World Bank Environment
Paper Number 13. The World Bank. Washington D C.
Munasinghe, M. 1993. Environmental Economics and Sustainable Development.
The World Bank. Washington DC.
Niskanen, A. 1997. Value of External Environmental Impacts of Reforestation in
Thailand. Ecological Economics Journal: No.26 (1998) pp 287 -297.
Pearce, D.W, Turner, R.K. 1990. Economics of Natural Resources and The
Environment. Harvester Wheatsheaf. London.
Pearce, D. 1992. Economic Valuation and The Natural world. World Bank
Working Papers. The World Bank. New York.
Pearce, D, Warford, J.J. 1993. World Without End : Economics, Environment, and
Sustainable Development. Oxford University Press. New York.
Premono, B, T, dan Kunarso, A,. 2009. Valuasi Ekonomi Taman Wisata Alam
Punti Kayu Palembang. Balai Penelitian Kehutanan Palembang
Ramdan, H., Yusran, D. Darusman, 2003. Pengelolaan Sumberdaya Alam dan
Otonomi Daerah. Alqaprint Jatinangor. Bandung.
Republik Indonesia. 2009. Undang Undang No. 32 Tahun 2009 tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Sekretariat Negara. Jakarta
Sahubawa, L. 2013. Bahan Ajar Neraca Sumberdaya Alam dan Lingkungan.
Yogyakarta. Magister Pengelolaan Lingkungan. Sekolah Pasca Sarjana
Universitas Gadjah Mada.
Yakin, A. 1997. Ekonomi Sumberdaya dan Lingkungan: Teori dan Kebijaksanaan
Pembangunan Berkelanjutan. Akademika Pressindo. Jakarta.

LAMPIRAN