Anda di halaman 1dari 16

Dasar dan Tujuan Pendidikan Pancasila di

Perguruan Tinggi

Tujuan Pendidikan Pancasila dapat dipahami dengan menelaah dasar-dasar


pendidikan pancasila sebagai bagian yang tidak terpisah dalam konsep pendukung
capaian dalam penyelenggaraan pendidikan pancasila di perguruan tinggi. Dasar-dasar
yang dimaksud yakni dasar filosofis, sosiologis, dan dasar yuridis yang akan diuraikan
dalam artikel ini.
Sebagaimana dikemukakan oleh sejumlah pengamat bahwa gerakan untuk
merevitalisasi Pancasila saat ini semakin menunjukkan gejala yang menggembirakan.
Forum-forum ilmiah di berbagai tempat telah diselenggarakan baik oleh masyarakat
umum maupun kalangan akademisi. Tidak terkecuali lembaga negara yaitu MPR
mencanangkan empat pilar berbangsa yang salah satunya adalah Pancasila. Memang
ada perdebatan tentang istilah pilar tersebut, karena selama ini dipahami bahwa
Pancasila adalah dasar negara, namun semangat untuk menumbuhkembangkan lagi
Pancasila perlu disambut dengan baik.
Undang undang Republik Indonesia nomor 12 tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi
yang belum lama disahkan, secara eksplisit juga menyebutkan bahwa terkait dengan
kurikulum nasional setiap perguruan tinggi wajib menyelenggarakan mata kuliah
Pancasila, Kewarganegaraan, Agama dan Bahasa Indonesia. Menindaklanjuti undang
undang tersebut, Dikti juga menawarkan berbagai hibah pembelajaran untuk keempat
mata kuliah tersebut.
Pancasila adalah dasar filsafah negara indonesia, sebagaimana tercantum dalam
pembukaan UUD 1945. Oleh karena itu setiap warga negara Indonesia harus
mempelajari, mendalami, menghayati, dan mengamalkan dalam segala bidang

kehidupan. Pancasila merupakan warisan luar biasa dari pendiri bangsa yang mengacu
kepada nilai-nilai luhur. Nilai nilai luhur yang menjadi panutan hidup tersebut telah
hilang otoritasnya, sehingga manusia menjadi bingung. Kebingungan tersebut dapat
menimbulkan krisis baik itu krisis moneter yang berdampak pada bidang politik,
sekaligus krisis moral pada sikap perilaku manusia.
Baca Pula: Pengertian dan Landasan Pendidikan Pancasila
Dalam upaya merespon kondisi tersebut, pemerintah perlu mengantisipasi agar tidak
menuju kearah keadaan yang lebih memprihatinkan. Salah satu solusi yang dilakukan
oleh pemerintah, dalam menjaga nilai-nilai panutan dalam berbangsa dan bernegara
secara lebih efektif yaitu melalui bidang pendidikan. Oleh karena itu, tujuan
pendidikan pancasila yang akan diuraikan dalam artikel ini sasarannya adalah bagi
para mahasiswa-mahasiswi di perguruan tinggi.
Adapun dasar-dasar pendidikan pancasila tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:
1. Dasar Filosofis
Pada saat Republik Indonesia diproklamasikan pasca Perang Dunia kedua, dunia
dicekam oleh pertentangan ideologi kapitalisme dengan ideologi komunisme.
Kapitalisme berakar pada faham individualisme yang menjunjung tinggi kebebasan
dan hak-hak individu; sementara komunisme berakar pada faham sosialisme atau
kolektivisme yang lebih mengedepankan kepentingan masyarakat di atas kepentingan
individual. Kedua aliran ideologi ini melahirkan sistem kenegaraan yang berbeda.
Faham individualisme melahirkan negara -negara kapitalis yang mendewakan
kebebasan (liberalisme) setiap warga, sehingga menimbulkan perilaku dengan
superioritas individu, kebebasan berkreasi dan berproduksi untuk mendapatkan
keuntungan yang maksimal.
Sementara faham kolektivisme melahirkan negara-negara komunis yang otoriter
dengan tujuan untuk melindungi kepentingan rakyat banyak dari eksploitasi segelintir
warga pemilik kapital. Pertentangan ideologi ini telah menimbulkan perang dingin
yang dampaknya terasa di seluruh dunia. Namun para pendiri negara Republik
Indonesia mampu melepaskan diri dari tarikan-tarikan dua kutub ideologi dunia
tersebut, dengan merumuskan pandangan dasar (philosophische grondslag) pada
sebuah konsep filosofis yang bernama Pancasila. Nilai-nilai yang terkandung pada
Pancasila bahkan bisa berperan sebagai penjaga keseimbangan (margin of
appreciation) antara dua ideologi dunia yang bertentangan, karena dalam ideologi
Pancasila hak-hak individu dan masyarakat diakui secara proporsional.
2. Dasar Sosiologis
Bangsa Indonesia yan g penuh kebhinekaan terdiri atas lebih dari 300 suku bangsa
yang tersebar di lebih dari 17.000 pulau, secara sosiologis telah mempraktikan
Pancasila karena nilai-nilai yang terkandung di dalamnya merupakan kenyataan-

kenyataan (materil, formal, dan fungsional) yang ada dalam mas yarakat Ind onesia.
Kenyataan objektif ini menjadikan Pancasila sebagai dasar yang mengikat setiap
warga bangsa untuk taat pada nilai-nilai instrumental yang berupa norma atau hukum
tertulis (peraturan perundang-undangan, yurisprudensi, dan traktat) maupun yang
tidak tertulis seperti adat istiadat, kesepakatan atau kesepahaman, dan konvensi.
Kebhinekaan atau pluralitas masyarakat bangsa Indonesia yang tinggi, dimana agama,
ras, etnik, bahasa, tradisi-budaya penuh perbedaan, menyebabkan ideologi Pancasila
bisa diterima sebagai ideologi pemersatu. Data sejarah menunjukan bahwa setiap kali
ada upaya perpecahan atau pemberontakan oleh beberapa kelompok masyarakat,
maka nilai-nilai Pancasilalah yang dikedepankan sebagai solusi untuk menyatukan
kembali. Begitu kuat dan ajaibnya kedudukan Pancasila sebagai kekuatan
pemersatu, maka kegagalan upaya pemberontakan yang terakhir (G30S/PKI) pada 1
Oktober 1965 untuk seterusnya hari tersebut dijadikan sebagai Hari Kesaktian
Pancasila.
Bangsa Indonesia yang plural secara sosiologis m embutuhkan ideologi pemersatu
Pancasila. Oleh karena itu nilai-nilai Pancasila perlu dilestarikan dari generasi ke
generasi untuk menjaga keutuhan masyarakat bangsa. Pelestarian nilai-nilai Pancasila
dilakukan khususnya lewat proses pendidikan formal, karena lewat pendidikan
berbagai butir nilai Pancasila tersebut dapat disemaikan dan dikembangkan secara
terencana dan terpadu.
3. Dasar Yuridis
Pancasila telah menjadi norma dasar negara dan dasar negara Republik Indonesia yang
berlaku adalah Pancasila yang tertuang dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar
Negara Republik Indonesia Tahun 1945 (Pembukaan UUD NRI Tahun 1945) junctis
Keputusan Presiden RI Nomor 150 Tahun 1959 mengenai Dekrit Presiden RI/Panglima
Tertinggi Angkatan Perang Tentang Kembali Kepada Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945. Naskah Pembukaan UUD NRI 1945 yang berlaku adalah
Pembukaan UUD NRI Tahun 1945 yang disahkan/di tetapkan oleh Panitia Persiapan
Kemerdekaan Indonesia (PPKI) tanggal 18 Agustus 1945. Sila -sila Pancasila yang
tertuang dalam Pembukaan UUD NRI Tahun 1945 secara filosofis-sosiologis
berkedudukan sebagai Norma Dasar Indonesia dan dalam konteks politis-yuridis
sebagai Dasar Negara Indonesia. Konsekuensi dari Pancasila tercantum dalam
Pembukaan UUD NRI Tahun 1945, secara yuridis konstitusional mempunyai kekuatan
hukum yang sah, kekuatan hukum berlaku, dan kekuatan hukum mengikat.
Undang-Undang No. 2 Tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional, digunakan
sebagai dasar penyelenggaraan pendidikan tinggi. Pasal 39 ayat (2) menyebutkan,
bahwa isi kurikulum setiap jenis, jalur, dan jenjang pendidikan wajib memuat: (a)
Pendidikan Pancasila, (b) Pendidikan Agama, (c) Pendidikan Kewarganegaraan.
Didalam operasionalnya, ketiga mata kuliah wajib dari kurikulum tersebut, dijadikan
bagian dari kurikulum berlaku secara nasional.

Sebelum dikeluarkan Peraturan Pemerintah (PP) No. 60 tahun 1999, Keputusan


Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No. 30 tahun 1990 menetapkan status pendidikan
Pancasila dalam kurikulum pendidikan tinggi sebagai mata kuliah wajib untuk setiap
program studi dan bersifat nasional. Silabus pendidikan pancasila semenjak tahun
1983 sampai tahun 1999, telah banyak mengalami perubahan untuk menyesuaikan diri
dengan perubahan yang berlaku dalam masyarakat, bangsa, dan negara yang
berlangsung cepat, serta kebutuhan untuk mengantisipasi tuntunan perkembangan
ilmu pengetahuan yang sangat pesat disertai dengan pola kehidupan mengglobal.
Perubahan dari silabus pancasila adalah dengan keluarnya keputusan Direktur Jendral
Pendidikan Tinggi, Nomor: 265/Dikti/Kep/2000 tentang penyempurnaan kurikulum inti
mata kuliah pengembangan kepribadian pendidikan pancasila pada perguruan tinggi
Indonesia. Dalam kepurusan ini dinyatakan, bahwa mata kuliah pendidikan pancasila
yang mencakup unsur filsafat pancasila, merupakan salah satu komponen yang tidak
dapat dipisahkan dari kelompok mata kuliah pengembangan kepribadian (MKPK) pada
susunan kurikulum inti perguruan tinggi di Indonesia mata kuliah pendidikan pancasila
adalah mata kuliah wajib untuk diambil oleh setiap mahasiswa pada perguruan tinggi
untuk program diploma/politeknik dan program sarjana. Pendidikan pancasila
dirancang dengan maksud untuk memberikan pengertian kepada mahasiswa tentang
pancasila sebagai filsafat atau tata nilai bangsa, dasar negara, dan ideologi nasional
dengan segala implikasinya.
Selanjutnya, berdasarkan keputusan Menteri Pendidikan Nasional No. 22/UU/2000
tentang Pedoman Penyusunan Kurikulum Pendidikan Tinggi, dan penilaian hasil belajar
mahasiswa, telah ditetapkan bahwa pendidikan agama, pendidikan pancasila, dan
kepribadian yang wajib diberikan dalam kurikulum setiap program studi. Oleh karena
itu, untuk melaksanakan ketentuan di atas, maka Direktur Jendral Pendidikan Tinggi
Depdiknas mengeluarkan Surat Keputusan Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian di
perguruan tinggi. Berdasarkan UU No. 20/2003 tentang sistem pendidikan, maka,
Direktur Jendral Pendidikan Tinggi mengeluarkan surat keputusan No.
43/Dikti/Kep./2006 tentang kampus-kampus pelaksanaan kelompok mata kuliah
pengembangan kepribadian di perguruan tinggi, SK ini adalah penyempurnaan dari SK
yang lalu.
Tujuan Pendidikan Pancasila di Perguruan Tinggi
Dengan penyelenggaraan Pendidikan Pancasila di Perguruan Tinggi, diharapkan dapat
tercipta wahana pembelajaran bagi para mahasiswa untuk secara akademik mengkaji,
menganalisis, dan memecahkan masalah-masalah pembangunan bangsa dan negara
dalam perspektif nilai-nilai dasar Pancasila sebagai ideologi dan dasar negara Republik
Indonesia.
Pendidikan Pancasila sebagai bagian dari pendidikan Nasional bertujuan untuk
mewujudkan tujuan Pendidikan Nasional. Sistem pendidikan nasional yang ada
merupakan rangkaian konsep, program, tata cara, dan usaha untuk mewujudkan
tujuan nasional yang diamanatkan Undang -Undang Dasar Tahun 1945, yaitu
mencerdaskan kehidupan bangsa. Jadi tujuan penyelenggaraan Pendidikan Pancasila

di Perguruan Tinggi pun merupakan bagian dari upaya untuk mencerdaskan kehidupan
bangsa.
Penjabaran secara spesifik sehubungan dengan tujuan penyelenggaraan Pendidikan
Pancasila di Perguruan Tinggi adalah untuk:
1. Memperkuat Pancasila sebagai dasar falsafah negara dan ideologi bangsa
melalui revitalisasi nilai-nilai dasar Pancasila sebagai norma dasar kehidupan
bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.
2. Memberikan pemahaman dan penghayatan atas jiwa dan nilai-nilai dasar
Pancasila kepada mahasiswa sebagai warga negara Republik Indonesia, serta
membimbing untuk dapat menerapkannya dalam kehidupan bermasyarakat,
berbangsa dan bernegara.
3. Mempersiapkan mahasiswa agar mampu menganalisis dan mencari solusi
terhadap berbagai persoalan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan
bernegara melalui sistem pemikiran yang berdasarkan nilai-nilai Pancasila dan
UUD NRI Tahun 1945.
4. Membentuk sikap mental mahasiswa yang mampu mengapresiasi nilai-nilai
ketuhanan, kemanusiaan, kecintaan pada tanah air dan kesatuan bangsa, serta
penguatan masyarakat madani yang demokratis, berkeadilan, dan bermartabat
berlandaskan Pancasila, untuk mampu berinteraksi dengan dinamika internal
dan eksternal masyarakat bangsa Indonesia.
http://tipsserbaserbi.blogspot.co.id/2016/09/dasar-dan-tujuan-pendidikan-pancasiladi-perguruan-tinggi.html

Pengertian Pendidikan Pancasila dan Empat


Landasannya

Pengertian Pendidikan Pancasila dan 4 landasan pendidikan pancasila dalam artikel


ini akan diuraikan dalam tiga sub judul yakni Pengertian Pancasila, Pengertian
Pendidikan Pancasila, dan 4 Landasan Pendidikan Pancasila. Ketiga bahasan ini
dimaksudkan agar para pembaca baik itu pelajar, mahasiswa, maupun tenaga
kependidikan dapat memahami lebih luas tentang apa yang dimaksudkan dengan
pendidikan pancasila yang selama ini merupakan bagian penting dari SISDIKNAS
(Sistem Pendidikan Nasional) di Indonesia sebagai bagian dari upaya mencerdaskan
kehidupan bangsa. (baca pula: Tujuan Pendidikan Nasional)

A. Beberapa Pengertian Pancasila


Secara ilmiah, Kedudukan dan fungsi Pancasila memiliki pengertian yang luas, baik
dalam kedudukannya sebagai dasar negara, pandangan hidup bangsa, ideologi negara
dan sebagai kepribadian bangsa bahkan dalam proses terjadinya, terdapat berbagai
macam terminologi yang harus kita deskripsikan secara obyektif. Oleh karena itu
untuk memahami Pancasila secara kronologis baik menyangkut rumusannya maupun
peristilahannya maka berikut ini adalah pengertiannya:
1. Pengertian Pancasila secara Etimologis
Pancasila berasal dari bahasa Sansekerta dari India, menurut Muhammad Yamin dalam
bahasa Sansekerta kata Pancasila memiliki dua macam arti secara leksikal, yaitu :

Panca artinya lima

Syila artinya batu sendi, alas, dasar

Syiila artinya peraturan tingkah laku yang baik/senonoh

Secara etimologis kata Pancasila berasal dari istilah Pancasyila yang memiliki arti
secara harfiah dasar yang memiliki lima unsur. Kata Pancasila mula-mula terdapat
dalam kepustakaan Budha di India. Dalam ajaran Budha terdapat ajaran moral untuk
mencapai nirwana dengan melalui samadhi dan setiap golongan mempunyai kewajiban
moral yang berbeda. Ajaran moral tersebut adalah Dasasyiila, Saptasyiila, Pancasyiila.
Pancasyiila menurut Budha merupakan lima aturan (five moral principle) yang harus
ditaati, meliputi larangan membunuh, mencuri, berzina, berdusta dan larangan
minum-minuman keras. Melalui penyebaran agama Hindu dan Budha, kebudayaan
India masuk ke Indonesia sehingga ajaran Pancasyiila masuk kepustakaan Jawa
terutama jaman Majapahit yaitu dalam buku syair pujian Negara Kertagama karangan
Empu Prapanca disebutkan raja menjalankan dengan setia ke lima pantangan
(Pancasila). Setelah Majapahit runtuh dan agama Islam tersebar, sisa-sisa pengaruh
ajaran moral Budha (Pancasila) masih dikenal masyarakat Jawa yaitu lima larangan
(mo limo/M5) : mateni(membunuh), maling (mencuri), madon(berzina),
mabok(minuman keras/candu), main(berjudi).
2. Pengertian Pancasila Secara Historis
Sidang BPUPKI pertama membahas tentang dasar negara yang akan diterapkan. Dalam
sidang tersebut muncul tiga pembicara yaitu M. Yamin, Soepomo dan Ir.Soekarno yang
mengusulkan nama dasar negara Indonesia disebut Pancasila.
Tanggal 18 Agustus 1945 disahkan UUD 1945 termasuk Pembukaannya yang didalamnya
termuat isi rumusan lima prinsip sebagai dasar negara.
Walaupun dalam Pembukaan UUD 1945 tidak termuat istilah/kata Pancasila, namun
yang dimaksudkan dasar negara Indonesia adalah disebut dengan Pancasila. Hal ini
didasarkan atas interpretasi historis terutama dalam rangkapembentukan rumusan
dasar negara yang secara spontan diterima oleh peserta sidang BPUPKI secara bulat.
Secara historis proses perumusan Pancasila adalah :
a. Mr. Muhammad Yamin
Pada sidang BPUPKI tanggal 29 Mei 1945, M. Yamin berpidato mengusulkan lima asas
dasar negara sebagai berikut :
1. Peri Kebangsaan
2. Peri Kemanusiaan
3. Peri Ketuhanan

4. Peri Kerakyatan
5. Kesejahteraan Rakyat
Setelah berpidato beliau juga menyampaikan usul secara tertulis mengenai rancangan
UUD RI yang di dalamnya tercantum rumusan lima asas dasar negara sebagai berikut :
1. Ketuhanan Yang Maha Esa
2. Kebangsaan persatuan Indonesia
3. Rasa kemanusiaan yang adil dan beradab
4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan
perwakilan
5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia
b. Mr. Soepomo
Pada sidang BPUPKI tanggal 31 Mei 1945 Soepomo mengusulkan lima dasar negara
sebagai berikut :
1. Persatuan
2. Kekeluargaan
3. Keseimbangan lahir dan bathin
4. Musyawarah
5. Keadilan rakyat
c. Ir. Soekarno
Pada sidang BPUPKI tanggal 1 Juni 1945, Ir. Soekarno mengusulkan dasar negara yang
disebut dengan nama Pancasila secara lisan/tanpa teks sebagai berikut :
1. Nasionalisme atau Kebangsaan Indonesia
2. Internasionalisme atau Perikemanusiaan
3. Mufakat atau Demokrasi
4. Kesejahteraan Sosial

5. Ketuhanan yang berkebudayaan


Selanjutnya beliau mengusulkan kelima sila dapat diperas menjadi Tri Sila yaitu Sosio
Nasional (Nasionalisme dan Internasionalisme), Sosio Demokrasi (Demokrasi dengan
Kesejahteraan Rakyat), Ketuhanan yang Maha Esa . Adapun Tri Sila masih diperas lagi
menjadi Eka Sila yang intinya adalah gotong royong.
d. Piagam Jakarta
Pada tanggal 22 Juni 1945 diadakan sidang oleh 9 anggota BPUPKI (Panitia Sembilan)
yang menghasilkan Piagam Jakarta dan didalamnya termuat Pancasila dengan
rumusan sebagai berikut :
1. Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemelukpemeluknya.
2. Kemanusiaan yang adil dan beradab
3. Persatuan Indonesia
4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan
perwakilan
5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
3. Pengertian Pancasila Secara Terminologis
Dalam Pembukaan UUD 1945 yang ditetapkan tanggal 18 Agustus 1945 oleh PPKI
tercantum rumusan Pancasila sebagai berikut :
1. Ketuhanan Yang Maha Esa
2. Kemanusiaan yang adil dan beradab
3. Persatuan Indonesia
4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam
permusyawaratan/perwakilan
5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
Rumusan Pancasila sebagaimana tercantum dalam Pembukaan UUD 1945 inilah yang
secara konstitusional sah dan benar sebagai dasar negara Republik Indonesia. Namun
dalam sejarah ketatanegaraan Indonesia dalam upaya bangsa Indonesia
mempertahankan proklamasi dan eksistensinya, terdapat pula rumusan-rumusan
Pancasila sebagai berikut :

a. Dalam Konstitusi Republik Indonesia Serikat (29 Desember 17 Agustus 1950)


1. Ketuhanan Yang Maha Esa
2. Peri Kemanusiaan
3. Kebangsaan
4. Kerakyatan
5. Keadilan Sosial
b. Dalam UUD Sementara 1950 (17 Agustus 1950 5 Juli 1959)
1. Ketuhanan Yang Maha Esa
2. Peri Kemanusiaan
3. Kebangsaan
4. Kerakyatan
5. Keadilan Sosial
c. Dalam kalangan masyarakat luas
1. Ketuhanan Yang Maha Esa
2. Peri Kemanusiaan
3. Kebangsaan
4. Kedaulatan Rakyat
5. Keadilan Sosial
Dari berbagai macam rumusan Pancasila, yang sah dan benar adalah rumusan
Pancasila yang terdapat dalam Pembukaan UUD 1945 sesuai dengan Ketetapan MPRS
No. XX/MPRS/1966 dan Ketetapan MPR No. III/MPR/2000.

B. Pengertian Pendidikan Pancasila


Di dalam UU No. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, tercantum
pengertian pendidikan sebagai berikut:

Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan
proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan pontensi dirinya
sehingga memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian,
kecerdasan, akhlak mulia serta keterampilan yang diperlukan oleh dirinya,
masyarakat, bangsa dan negara (Depdiknas, 2003: 20).
Dengan kata lain, yang dimaksud dengan pendidikan adalah proses pengembangan
potensi, kemampuan, dan kepribadian peserta didik yang dilakukan dengan usaha
sadar dan terencana dengan tujuan agar dapat bermanfaat bagi dirinya, masyarakat,
bangsa dan negara. Selanjutnya, pengertian pendidikan pancasila tentu akan merujuk
pada pengertian pendidikan dan pengertian pancasila sebagaimana yang masingmasing telah diuraikan di atas. Dalam ungkapan sederhana, pengertian pendidikan
pancasila adalah Pendidikan tentang Pancasila. Kalimat itulah yang dapat kami
cerna sebagaimana dijelaskan dalam sejumlah literatur.
Pendidikan tentang pancasila merupakan salah satu cara untuk menanamkan pribadi
yang bermoral dan berwawasan luas dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Oleh
karena itu, pendidikan tentang pancasila perlu diberikan disetiap jenjang pendidikan
mulai dari tingkat dasar, menengah hingga perguruan tinggi.
Maman Rachman (1999: 324) menyatakan bahwa : Pendidikan tentang pancasila
memegang peranan penting dalam membentuk kepribadian mahasiswa di perguruan
tinggi. Setelah lulus dari perguruan tinggi, diharapkan mereka tidak sekedar
berkembang daya intelektualnya saja namun juga sikap dan perilakunya. Sikap dan
perilakunya itu diharapkan menjadi dasar keilmuan yang dimilikinya agar bermanfaat
pada diri, keluarga, dan masyarakat.
Untuk merealisasikan tujuan tersebut, maka pendidik dalam hal ini dosen tidak hanya
mentransfer ilmu pengetahuan saja, tetapi juga memberikan pemahaman akan nilainilai yang terkandung dalam pancasila sehingga diharapkan mahasiswa memiliki
kepercayaan terhadap nilai-nilai yang terkandung dalam pancasila sehingga dapat
digunakannya dalam prektek kehidupannya sehari-hari. Hal tersebut sebagaimana
dikemukakan the journal of education: a teacher not only shows and cultivates
Pancasila as a cognitive concept and knowledge as well as a normative norm, but also
builds and shows the moral message and value as well as soul and spirit of Pancasila.
As a result, Pancasila can be personalized as the students value and belief system and
speed the motivation to bring the system into the students behavior in life. (Sunarti
Rudi, 1999: 376)
Pendidikan tentang pancasila sebagai pendidikan kebangsaan berangkat dari
keyakinan bahwa pancasila sebagai dasar negara, falsafah negara Indonesia tetap
mengandung nilai dasar yang relevan dengan proses kehidupan dan perkembangan
dalam berbangsa dan bernegara. Pancasila memiliki landasan eksistensial yang kokoh,
baik secara filosofis, yuridis, maupun sosiologis.

Undang-Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional pada pasal 3
berbunyi: berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang
beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia,sehat, berilmu,
cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis dan
bertanggungjawab dijadikan dasar dalam menetapkan kurikulum pendidikan di
perguruan tinggi.
Mengacu pada Undang-undang tersebut maka kurikulum pendidikan tinggi wajib
memuat Pendidikan Agama, Pendidikan Kewarganegaraan dan Bahasa yang kemudian
diejawantahkan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar
Nasional Pendidikan yang menetapkan kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Tinggi
yang wajib memuat mata kuliah Pendidikan Agama, Pendidikan Kewarganegaraan dan
Bahasa Indonesia serta Bahasa Inggris.
http://etalasepustaka.blogspot.co.id/2016/09/pengertian-pendidikan-pancasila-danempat-landasannya.html

ALASAN MASIH DIPERLUKANNYA PANCASILA DI PERGURUAN TINGGI


Saat ini mungkin ideologi bangsa indonesia telah luntur, mengapa demikian??? Mungkin adanya
beberapa faktor yang membuat para warga indonesia telah melupakan PANCASILA. Contohnya
disini adalah melemahnya persatuan di dalam masyarakat dan kurangnya kepercayaan rakyat
kepada pemerintah sehingga banyak rakyat yang menentang aturan pemerintah sehingga
menimbulkan suatu masalah yang berujung perang saudara.
Pengajaran Pendidikan Kewarganegaraan di semua jenjang pendidikan di Indonesia adalah
implementasi dari UU No. 2 Tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 9 ayat (2)
yang menyatakan bahwa setiap jenis, jalur, dan jenjang pendidikan di Indonesia Pendidikan
Pancasila, Pendidikan Agama, dan Pendidikan Kewarganegaraan.
Di tingkat Pendidikan Dasar hingga Menengah, substansi Pendidikan Kewarganegaraan
digabungkan dengan Pendidikan Pancasila sehingga menjadi Pendidikan Pancasila dan
Kewarganegaraan (PPKn). Untuk Perguruan Tinggi Pendidikan Kewarganegaraan diajarkan
sebagai MKPK (Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian).
Kompetensi yang diharapkan dari mata kuliah Pendidikan Kewarganegaraan antara lain:
a. agar mahasiswa mampu menjadi warga negara yang memiliki pandangan dan komitmen
terhadap nilai-nilai demokrasi dan HAM.

b. agar mahasiswa mampu berpartisipasi dalam upaya mencegah dan menghentikan berbagai
tindak kekerasan dengan cara cerdas dan damai.
c. agar mahasiswa memilik kepedulian dan mampu berpartisipasi dalam upaya menyelesaikaN
konflik di masyarakat dengan dilandasi nilai-nilai moral, agama, dan nilai-nilai universal.
d. agar mahasiwa mampu berpikir kritis dan objektif terhadap persoalan kenegaraan, HAM, dan
demokrasi.
e. agar mahasiswa mampu memebrikan kontribusi dan solusi terhadap berbagai persoalan
kebijakan publik.
f. agar mahasiswa mampu meletakkan nilai-nilai dasar secara bijak (berkeadaban).
Ke depan, guna menguatkan pancasila sebagai vision of state, paling tidak ada dua persoalan
yang penting menjadi agenda bersama. Pertama, membumikan Pancasila dalam kehidupan
bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Membumikan Pancasila berarti menjadikan nilai-nilai
Pancasila menjadi nilai-nilai yang hidup dan diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari.
Pancasila yang sesungguhnya berada dalam tataran filsafat harus diturunkan ke dalam hal-hal
yang sifatnya dapat diimplementasikan. Sebagai ilustrasi, nilai sila kedua Pancasila harus
diimplementasikan melalui penegakan hukum yang adil dan tegas. Contoh, aparat penegak
hukum harus tegas dan tanpa kompromi menindak pelaku kejahatan, termasuk koruptor. Tanpa
penegakan hukum yang tegas, Pancasila hanya rangkaian kata-kata tanpa makna dan nilai serta
tidak mempunyai kekuatan apa-apa.
Kedua, internalisasi nilai-nilai Pancasila, baik melalui pendidikan formal maupun nonformal
(masyarakat). Pada tataran pendidikan formal, perlu revitalisasi mata pelajaran pendidikan
kewarganegaraan (dulu pendidikan moral pancasila) di sekolah. Pembelajaran pendidikan
kewarganegaraan selama ini dianggap banyak kalangan gagal sebagai media penanaman nilainilai Pancasila. Pembelajaranpendidikan kewarganegaraan sekadar menyampaikan sejumlah
pengetahuan (ranah kognitif), sedangkan ranah afektif dan psikomotorik masih kurang
diperhatikan. Ini berakibat pembelajaran pendidikan kewargs negaraan cenderung menjenuhkan
siswa. Hal ini diperparah dengan adanya anomali antara nilai positif di kelas yang tidak sesuai
dengan apa yang terjadi dalam realitas sehari-hari.
https://yudhislibra.wordpress.com/2010/09/30/alasan-masih-diperlukannyapancasila-di-perguruan-tinggi/

TUJUAN PENDIDIKAN PANCASILA


Pada UU No. 2 tahun 1989 mengenai system Pendidikan Nasional dan juga termuat dalamSK

Dirjen Dikti No. 38/DIKTI/Kep/2001, menjelaskan bahwa tujuan Pendidikan Pancasila


mengarahkan perhatian pada morall yang diharapkan terwujud dalam setiap kehidupan seharihari, yaitu :
Beriman dan taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, disini maksudnya ialah perilaku yang
memancarkan iman serta taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dalam masyarakat yang terdiri
atas golongan agama, kebudayaan serta beraneka ragam kepentingan melalui sikap dan perilaku
sebagai berikut:
Memiliki kemampuan untuk mengambil sikap yang bertanggung jawab sesuai hati nuraninya.
Memiliki kemampuan untuk mengenali masalah hidup dan kesejahteraan serta berbagai cara
dalam mengatasi permaslahan tersebut.
Mengenali kemampuan untuk memaknai setaip perubahan-perubahan dan setiap perkembangan
ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni.
Memiliki kemampuan dalam memaknai setiap peristiwa sejarah dan nilai-nilai budaya bangsa
untuk menggalang persatuan Indonesia.
Berkemanusiaan yang adil dan beradab
Mendukung persatuan bangsa
Mendukung kerakyatan yang mengutamakan kepentingan bersama diatas kepentingan
individu/golongan, sehingga perbedaan pemikiran diarahkan pada suatu perilaku yang
mendukung upaya demi terwujudnya ssuatu keadilan social bagi seluruh rakyat Indonesia.
Mendukung upaya untuk mewujudkan suatu keadilan social dalam masyarakat.
Melalui pendidikan pancasila diharapkan warga Negara Indonesia dapat mampu memahami,
menganalisa dan menjawab (menyelesaikan) setiap permasalahan yang tengah dihadapi oleh
bangsanya secara berkesinambungan dan koonsisten dengan cita-cita serta tujuan nasional dalam
Pembukaan UUD 1945.

Pengertian Pancasila Sebagai Dasar Negara Pancasila ialah sebagai dasar negara sering juga
disebut dengan dasar falsafah negara (dasar filsafat negara atau philosophische grondslag) dari
negara, ideologi negara (staatsidee). Dalam hal tersebut Pancasila dipergunakan sebagai dasar
untuk mengatur pemerintahan negara. Dengan kata lain ialah , Pancasila digunakan sebagai dasar
untuk mengatur seluruh penyelenggaraan negara.

pancasila dasar negara


Pengertian Pancasila

Pancasila sebagai Dasar Negara


Pengertian Pancasila ialah sebagai dasar negara seperti dimaksud dalam bunyi Pembukaan UUD
1945 Alinea IV(4) yang secara jelas menyatakan , ialah kurang lebih sebagai berikut

Kemudian dari pada itu untuk dapat membentuk suatu pemerintahan negara Indonesia yang
melindungi segenap bangsa Indonesia serta seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk
memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, serta ikut dalam
melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi serta keadilan
sosial maka disusunlah kemerdekaan kebangsaan Indonesia itu dalam suatu Undang-Undang
suatu Dasar Negara Indonesia yang berbentuk dalam suatu susunan negara Republik Indonesia
yang berkedaulatan rakyat dengan berdasarkan kepada Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan
yang adil serta beradab, Persatuan Indonesia, serta Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat
kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan, serta untuk mewujudkan suatu Keadilan
sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
Norma hukum pokok serta disebut pokok kaidah fundamental daripada suatu negara itu dalam
hukum mempunyai hakikat serta kedudukan yang tetap, kuat, dan tidak berubah bagi negara
yang dibentuk. Dengan kata lain, dengan jalan hukum tidak dapat diubah. Fungsi
serta kedudukan Pancasila sebagai pokok kaidah yang fundamental. Hal tersebut penting sekali
dikarenakan UUD harus bersumber serta berada di bawah pokok kaidah negara yang
fundamental itu.
GuruPendidikan Sebagai dasar negara Pancasila dipergunakan untuk dapat mengatur seluruh
tatanan kehidupan bangsa serta negara Indonesia, dalam artian , segala sesuatu yang
berhubungan dengan pelaksanaan suatu sistem ketatanegaraan Negara Kesatuan Republik
Indonesia (NKRI) haruslah berdasarkan Pancasila. Hal tersebut berarti juga bahwa semua
peraturan yang ada dan berlaku di negara Republik Indonesia harus bersumberkan
pada Pancasila.
Pancasila sebagai dasar negara, dengan artian Pancasila dijadikan sebagai dasar untuk dapat
mengatur penyelenggaraan pemerintahan negara.
Pancasila menurut Ketetapan MPR No. III/MPR/2000 merupakan sumber hukum dasar
nasional.
Fungsi Pancasila

Dalam kedudukannya sebagai dasar negara itu maka Pancasila berfungsi sebagai :
sumber dari segala sumber hukum (sumber tertib hukum) Negara Indonesia. Dengan demikian
Pancasila ialah :
1. asas kerohanian tertib hukum Indonesia;
2. suasana kebatinan (geistlichenhinterground) dari UUD;
3. cita-cita hukum bagi hukum dasar negara;

4. Pandangan Hidup Bangsa Indonesia.


5. Pancasila Sebagai Jiwa Bangsa Indonesia
6. Pancasila ialah sebagai kepribadian bangsa Indonesia, yang
berarti Pancasila lahir bersama dengan lahirnya bangsa Indonesia
serta ialah ciri khas bangsa Indonesia dalam sikap mental ataupun tingkah
lakunya sehingga dapat membedakan dengan bangsa lain.
7. Perjanjian Luhur berarti Pancasila telah disepakati secara nasional sebagai
dasar negara tanggal 18 Agustus 1945 melalui sidang pada PPKI (Panitia
Persiapan kemerdekaan Indonesia)
8. Sumber dari segala sumber tertib hukum berarti , bahwa segala
peraturan perundang- undangan yang telah berlaku di Indonesia harus
bersumberkan pada Pancasila atau tidak bertentangan dengan Pancasila.
9. Cita- cita dan tujuan yang akan dicapai bangsa Indonesia,
ialah masyarakat adil serta makmur yang merata materil serta spiritual yang
berdasarkan Pancasila.
10.Pancasila sebagai falsafah hidup yang mempersatukan Bangsa
Indonesia.
11.Pancasila sebagai ideologi Bangsa Indonesia.
Makna Dari Pancasila

Nilia-niali pada pancasila dasarnya ialah nilai filsafat yang sifatnya mendasar

pancasuka sebagai dasar negara yang mengandung makna bahwa nilai-nilai


yang terkandung dalam pancasila menjadi dasar atau menjadi pedoman bagi
penyeleggaraan bernegara.

nilai dasar pancasila ialah bersifar abstrak , normatif serta nilai itu menjadi
motivator kegiatan dalam penyelaggaraan bernegara

Anda mungkin juga menyukai