Anda di halaman 1dari 25

PERCOBAAN II

PENETAPAN WAKTU PENGAMBILAN


CUPLIKAN
A.

TUJUAN PRAKTIKUM
Mampu memperkirakan model kompartemen kinetika obat
berdasarkan kurva semi logaritmik kadar obat dalam darah terhadap
waktu
Mampu menetapkan jadwal dan jumlah cuplikan serta lamanya
sampling untuk pengukuran parameter farmakokinetika

B.

DASAR TEORI
Farmakokinetik adalah ilmu yang mempelajari kinetik zat aktif dalam

tubuh (in vivo) dimulai dari absorpsi, distribusi, metabolisme, dan ekskresi. Obat
yang masuk ke dalam tubuh akan mengikuti suatu model farmakokinetik yang
khas. Model tersebut dapat berupa model satu kompartemen atau multi
kompartemen yang sangat tergantung pada proses yang dialami zat aktif selama
dalam tubuh. (Shargel, dkk., 2005).
Pemodelan farmakokinetik berguna untuk : (1) memprediksikan konsetrasi
obat di dalam plasma, jaringan, dan urin, (2) mengkalkulasikan dosis optimum
obat bagi setiap pasien, (3) mengestimasikan kemungkinan terakumulasinya obat
dan atau produk-produk metabolismenya, (4) mengkorelasikan konsentrasi obat
dengan efek toksisistas dan efek farmakologinya, (5) mengevaluasi perbedaan
konsentrasi yangterkandung dalam plasma antara formula yang satu dengan yang
lainnya,(6) menjelaskan bagaimana pengaruh perubahan fisioligi dan efek dari
penyakit terhadap absorpsi, distribusi dan eleminisai dari suatu obat, (7)
menjelaskan interaksi obat yang mungkin terjadi. (Shargel, dkk., 2005).
Dalam suatu penelitian atau studi farmakokinetika, perkembangan kadar
jumlah obat (senyawa yang kontinyutau metabolitnya) dalam tubuh dilakukan
pada titik-titik waktu yang diskontinyu (misal pada waktu-waktu 30 menit, 1 jam,
2 jam, 3 jam, 6 jam, dan 8 jam setelah pemberian obat), karena sampai saat ini

tidak mungkin untuk dapat menentukan kinetika obat dalam tubuh secara
eksperimental dalam waktu yang kontinyu. Dengan demikian, data eksperimental
yang akan kita peroleh hanyalah untuk waktu-waktu tersebut tadi. Model yang
paling sering dipakai adalah model kompartemental, dimana keadaan tubuh
direpresentasikan ke dalam bentuk kompartemen. (Dr. Yeyet Cahyati S., Apt.,
1985).
Paracetamol

Rumus bangun Paracetamol


Parasetamol (asetaminofen) merupakan obat analgetik non narkotik
dengan cara kerja menghambat sintesis prostaglandin terutama di Sistem Syaraf
Pusat (SSP). Parasetamol digunakan secara luas di berbagai negara baik dalam
bentuk sediaan tunggal sebagai analgetik-antipiretik maupun kombinasi dengan
obat lain dalam sediaan obat flu, melalui resep dokter atau yang dijual bebas.
Parasetamol cepat diabsorbsi dari saluran pencernaan, dengan kadar serum
puncak dicapai dalam 30-60 menit. Waktu paruh kira-kira 2 jam. Metabolisme di
hati, sekitar 3% diekskresi dalam bentuk tidak berubah melalui urin dan 80-90 %
dikonjugasi dengan asam glukoronik atau asam sulfurik kemudian diekskresi
melalui urin dalam satu hari pertama, sebagian dihidroksilasi menjadi N asetil
benzokuinon yang sangat reaktif dan berpotensi menjadi metabolit berbahaya.
Pada dosis normal bereaksi dengan gugus sulfhidril dari glutation menjadi
substansi nontoksik. Pada dosis besar akan berikatan dengan sulfhidril dari protein
hati (Darsono, 2002).
C.
ALAT DAN BAHAN
ALAT :
1. Labu takar

2. Mikropipet

3. Tabung reaksi

11. Gunting

4. Tabung penampung darah

12. Holder

5. Vortex-Mixer

13. Beaker glass

6. Sentrifuge

14. Sonikator

7. Alat spektrofotometer

15.

8. Kuvet

16.

9. Pipet volume

17.

10. Filler

18.

BAHAN :

1.

Paracetamol

2.

Asamtrikloroasetat (TCA)20%

3.

Heparin

4.

NaOH10%

5.

Aquadest

6.

HCl 6 N

7.

Natrium nitrit 10%

8.

Asam sulfamat 0,5%

9.

Asam sulfamat 15%


19.

Hewanuji : Tikus

20.
D.

SKEMA KERJA
21. Pembuatan Larutan Stok Parasetamol

22.
Ditimbang 100,0 mg parasetamol, masukkan labu takar 100,0 ml
23.

24.
alam aquadest panas ad 100,0
ml ad larut, sehingga kadar yang diperoleh adalah 1 mg/ml atau 1g/
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.
33.
34.

35. Penentuan Kurva Baku Internal


Diambil darah tikus dan ditampung pada ependrop yang telah diberi antikoagulan heparin
36.
37.

n larutan stok parasetamol kadar


100, 200, 300, 400, 500, 600, 700 g/mldengan darah ad 500 l
38.
39.
Ditambah 2,040.
ml TCA 20% dengan vortexing ; disentrifuge 10 menit 2500 rpm
41.
Dituangsupernatan jernih ke dalam labu takar 10,0 ml
42.
43. HCl 6 N dan 1,0 ml NaNO2 10%, dicampur, didiamkan 15 menit
Ditambah 0,5 ml
44.

Sulfamat 15% melalui dinding


45. tabung dan 3,5 ml NaOH 10%, diadkan dengan aquadest sampai ta
46.
47.
48.

Dibaca intensitas warna pada max

49.
50. Dibuat kurva hubungan kadar vs absorbansi
51.
52.
Dibuat persamaan garis y=bx+ a dan dihitung nilai r dari grafik tersebut
53.
54.
55.
56.
57.
58.
59.

60. Uji Pendahuluan Untuk Farmakokinetika Paracetamol.


61.

Masing-masing kelompok mendapat 2 ekor tikus, ditimbang tikus dan

62.

63.
Tikus diberi suspensi PCT
(po)
dengan
Dosis PCT
500
mg/50
kgBB
manusia
Tikus
diberi
suspensi
Tikus
(po)
diberi
dengan
suspensi
Dosis
PCT
750(po)
mg/50
dengan
kgBBDosis
manusia
1000 m
64.
65.
66.

Dilakukan pencuplikan darah melalui vena ekor pada menit ke 0, 15,


30, 45, 90, 120, 150 dan 180 menit

67.
68.
69.
70.
71.
72.
73.
74.
75.
76.
77.

Masing-masing cuplikan darah diambil 500 l


Ditambah 2,0 ml TCA 20 %
divortexing
Disentrifuge (5-10 menit, 2500 rpm)

Diambil 1.5 ml supernatan jernih kedalam labu takar 10,0 ml


Ditambah 0,5 ml HCl 6 N
Ditambah 1,0 ml NaNO2 10 %
dicampur baik-baik
Didiamkan 15 menit ditempat
dingin (suhu < 15 0C)
Ditambah 1,0 ml asam sulfamat
15 % melalui dinding tabung
Ditambah 3,5 ml NaOH 10 %
Ditambah aquadest sampai
tanda batas

78.
79.
80.

Pindahkan larutan kedalam kuvet

Dibaca intensitas warna pada spektrofotometer menggunakan blanko darah dengan memperhat
81.
82.
83.

Ditetapkan kadarnya dengan menggunakan kurva baku yang telah dibuat


84.
E.

DATA PENGAMATAN
85. Absorbansi Deret Baku
1.

2.

3.

86. Regresi Linier


87. a = - 0,1640

4.

88. b = 1,3580 x10-3

0,053

99,5 g/m

89. r = 0,9612

l
5.

90. y = bx + a

6.

7.

91.

0,083

199 g/ml

92.

8.

95. Absorbansi
97. 500 mg

ml W
9.

93. Absorbansi Sampel Paracetamol

0,171

298,5 94.
g/

y = 0,001358x 0,1640

99.
98. 750 mg

10.

0,256
101.

398 g/ml
100.

102.

103.

104.

105.

12.
0
0
106.
107.
0,621
497,5 g/
1
0
ml

0
108.

0
109.

0
110.

0
111.

13.

113.
0,697
0

114.

115.

116.

117.

119.
0,755
0

120.

121.

122.

123.

125.

126.

127.

128.

129.

11.

112. 14.

3
597 g/ml
15.

118.

696,5 6g/
ml

124.

16.

130.

131.

132.

133.

134.

135.

136.

137.

138.

139.

140.

141.

142.

143.

144.

145.

146.

147.

148.

149.

150.

151.

152.

153.

154.
F.

PERHITUNGAN
155.

Pembuatan Stok Paracetamol

156.

Penimbangan kasar = 100 mg

157.

Konsentrasi stok

158.

Kertas + zat

159.

Kertas + sisa = 0,4887 -

160.

Zat

100 mg
mg
=1
=1000
g/ml
100 ml
ml

= 0,5882

= 0,0995

161.

Konsentrasi stok =

99,5 mg
mg
=995
=995
g/ml
100 ml
ml

162.

163.
164.
Konsentrasi
167.

Pembuatan deret baku Paracetamol

165.
168.
169.

Perhitungan
V1. C1 = V2. C2
V1. 1000 g/ml

166.
172.
173.

Koreksi kadar
V1. C1 = V2. C2
50 L. 995

100

g/ml

= 500 L. 100 g/ml


170.
V1 = 50 L

g/ml = 500 L. C2
174.

(Paracetamol )
171.

C2 = 99,5
g/ml

Darah = 450 L
175.

176.

177.

200 g/m

178.

V1. C1 = V2. C2
V1. 1000 g/ml

181.
182.

= 500 L. 200 g/ml


179.
V1 = 100 L

(Paracetamol )
180.

Darah = 400

V1. C1 = V2. C2
100 L. 995

g/ml = 500 L. C2
183.

C2 = 199
g/ml

L
184.

185.
300

186.

g/ml

187.

V1. C1 = V2. C2
V1. 1000 g/ml

190.
191.

= 500 L. 300
188.

g/ml
V1 = 150 L

(Paracetamol )
189.

Darah = 350

V1. C1 = V2. C2
150 L. 995

g/ml = 500 L. C2

192.

C2 = 298,5
g/ml

193.
194.
400

195.

g/ml

196.

V1. C1 = V2. C2
V1. 1000 g/ml

199.
200.

= 500 L. 400
197.

g/ml
V1 = 200 L

(Paracetamol )
198.

Darah = 300

V1. C1 = V2. C2
200 L. 995

g/ml = 500 L. C2
201.

C2 = 398
g/ml

L
202.

203.
500

204.

g/ml

205.

V1. C1 = V2. C2
V1. 1000 g/ml

= 500 L. 500
206.

g/ml
V1 = 250 L

208.

V1. C1 = V2. C2
250 L. 995

209.

g/ml = 500 L. C2

210.

C2 = 497,5

(Paracetamol )
207.
212.
600

213.

g/ml

214.

Darah = 250

g/ml

V1. C1 = V2. C2
V1. 1000 g/ml

211.
217.
218.

= 500 L. 600
215.

g/ml
V1 = 300 L

(Paracetamol )
216.

Darah = 200

V1. C1 = V2. C2
300 L. 995

g/ml = 500 L. C2

219.

C2 = 597
g/ml

220.
221.
700

222.

g/ml

223.

V1. C1 = V2. C2
V1. 1000 g/ml

= 500 L. 700
224.

g/ml
V1 = 350 L

226.

V1. C1 = V2. C2
350 L. 995

227.

g/ml = 500 L. C2
228.

(Paracetamol )
225.

C2 = 696,5
g/ml

Darah = 150 L
229.

230.

Kurva Baku PCT


Cp vs Absorbansi

Absorbansi

0.8
0.7
0.6
0.5
0.4
0.3
0.2
0.1
0
99.5

199

298.5

398

497.5

597

Konsentrasi (ppm)

231.
232.

Perhitungan larutan stok untuk pemberian oral suspensi

Parasetamol
233.

Dosis Parasetamol 1000mg/50 kgBB


70kg
50kg

234.

Konversi ke manusia 70 kg =

x 1000 mg = 1400

mg/70 kg manusia
235.
g tikus

Konversi ke tikus 200 g = 1400 mg x 0,018 = 25,2 mg/200

696.5

236.

Konversi ke tikus 207,5 g (*BB Tikus Terbesar pada


207,5 g
200 g x 25,2

Praktikum) =
237. = 26,145 mg
238.

Konsentrasi stok =

26,145 mg
1
.5 ml
2
239.

dosisdariberatbadantikusterbesar
1
volumepemberianmax
2

= 10,458 mg/ml

Dibuat volume stok 100 ml =


100 ml
x 10,458 mg=1045,8 mg
/100 ml
ml

240.

Rentang 5% = 993,51 mg 1098,00 mg

241.

Penimbangan Parasetamol = Kertas + zat

242.

= 1,5509 g

Kertas + sisa = 0,4939 g -

243.

Zat

244.

= 1,0570 g ~ 1057 mg

Konsentrasi stok yang sebenarnya = =

1057 mg
100 ml =

10,57mg/ml
245.
246.
247.
248.
Wa

DOSIS 500 mg
249.
Abs

250.
C

251.
Ln

257.

252.
258.259.

Eliminasi
260.
261.

262.

263.

273.
15

283.
30

293.
60

303.
90

264.

265.

266.

267.

4.79

5.25

274.

275.

276.

0.019

4.90

284.

285.

286.

0.023

4.92

294.

295.

296.

0.043

5.02

304.

305.

306.

0.057

5.09

313.

314.

315.

316.

120

0.069

5.14

323.
150

324.
0.06

325.

326.

5.10

333.

334.

335.

336.

180

0.051

5.06

268.269.
270.

271.

272.

8.

280.

281.

282.

8.

290.

291.

292.

8.

300.

301.

302.

8.

310.

311.

312.

8.

320.

321.

322.

8.

330.

331.

332.

8.

340.

T=

666,695 menit =
11,11 jam

341.

342.

343.

344.

240

0.038

349.

5.00

Lama sampling = (3-5) x

t 1 /2eliminasi

350.

= (3-5) x 11,11 jam

351.

= 33,33 jam 55,55 jam


355.

352.

353.

354.

ln

360.
356.

357.

358.

waktu
367.

364.

370.

379.

Cp*
366.

361.

359.

362.

363.

371.

372.

380.

381.

4.79

368.
365.

7.35

7.358

373.

377.

5.78

7.21
374.

375.

376.
386.

5.83

7.08
384.

385.
395.

6.03

6.80

390.

388.

397.

398.

399.

400.

6.30

392.

393.

394.

401.

402.

403.

387.
2

391.
389.

378.
7

382.
383.

369.

396.
5

404.

405.

6.52

406.

415.

424.

407.

408.

416.

417.

425.

426.

409.

413.

5.98

6.24
410.

411.

422.

5.97

5.97
420.

5.69

5.69

t = 75.03 menit = 1,25 jam

434.

Lama sampling = (3-5) x

429.

t 1 /2eliminasi

435.

= (3-5) x 1,25 jam

436.

= 3.75 jam 6,25 jam

t eliminasi

439.

440.
441.

0,693/ k

0,693/2,0254 x 10-3
=

342,1546 menit = 5,70 jam

Lama sampling = 3 5 x (5,70 jam)

442.

= 17,1 jam 28,5 jam

443.
444.
445.

446.

t eliminasi
=

430.

0,693/k

0,693/1,1702 x 103
=

592,21 menit = 9,87 jam

423.
1

431.

433.

438.

421.

427.
428.

DOSIS 750 mg

418.
419.

437.

412.

414.

432.
1

447.

Lama sampling = 3 5 x (9,87 jam)

448.

= 29,61 jam 49,35 jam

449.
450.

DOSIS 1000 mg

451.

455.

Wak

ASI

452.
Abs

467.

ELIMIN

468.

453.
Cp

469.

454.
Ln

470.

462.

463.

471.

472.

464.

473.

456.

457.

Cp

Cp

474.

475.

483.

484.

15

1.7

492.

493.

14

25.

501.

502.

479.
478.
476.
15

477.

5.00

14

0.033
488.
487.

485.
30

486.

5.16

17

0.066
497.
496.

494.
60
503.

495.

5.21

18

498.

499.

0.

500.

14

37.

507.

508.

509.

510.

511.

0.077
504.

505.

506.

4.97
14
90

82

me

14

2.1

516.

517.

518.

13

Ja

519.

520.

525.

526.

527.

528.

529.

534.

535.

536.

537.

538.

0.026
515.
514.

512.

513.

120

0.019

4.93

13

524.
523.
521.

522.

150

0.013

4.90

13

533.
532.
530.

531.

180

4.88

13

0.01

539.

540.

t 1 /2eliminasi

Lama sampling = (3-5) x

541.

= (3-5) x 13.74 jam

542.

= 41.22 jam 68.7 jam

543.
G.

PEMBAHASAN

I.

PEMBAHASAN
544.

545. Pada

praktikum

kali

ini

dilakukan

percobaan

dengan

tujuan

memperkirakan model kompartemen kinetika obat berdasarkan kurva semi


logaritmik kadar obat dalam darah terhadap waktu, menetapkan jadwal dan
jumlah pencuplikan serta lamanya sampling untuk pengukuran parameter
farmakokinetika

berdasarkan

model

kompartemen

yang

telah

ditetapkan.Percobaan ini merupakan lanjutan dari percobaan pertama, dimana kita

sudah mengetahui prosedur analisis suatu obat. Dengan menggunakan hewan uji
yang sama kita akan menentukan model kompartemen suatu obat. Cara penentuan
ini dipengaruhi oleh waktu pengambilan cuplikan, disini kita mengambil darah
yang akan di ukur.
546. Obat berada dalam keadaan dinamik dalam tubuh. Dalam suatu sistem
biologik, peristiwa-peristiwa yang dialami obat sering terjadi serentak. Dalam
menggambarkan sistem biologi yang kompleks tersebut, dibuat penyederhanaan
anggapan mengenai pergerakan obat itu. Suatu hipotesis atau model disusun
dengan menggunakan istilah matematik, yang memberi arti singkat dari
pernyataan hubungan kuantitatif. Berbagai model matematik dapat dirancang
untuk meniru proses laju absorpsi, distribusi dan eliminasi obat. Melalui
praktikum ini, akan ditentukan penentuan waktu pengambilan cuplikan (sampling
time) Parasetamol dosis 500 mg/50 Kg BB dan 750 mg/50 Kg BB dimana waktu
pencuplikan ini sangat menentukan perkiraan model kompartemen yang dianut
oleh obat tersebut dan diberikan secara per-oral. Melalui model kompartemen,
selanjutnya dapat dihitung parameter-parameter farmakokinetika obat Parasetamol
dalam proses distribusi dan eliminasi.
547. Penetapan waktu pengambilan cuplikan yang sebenarnya dilakukan
dengan perhitungan t eliminasi. T eliminasi adalah waktu yang diperlukan
sejumlah obat untuk berkurang menjadi separuhnya. Sedangkan penetapan model
kompartemen dapat diketahui dari nilai kadar puncak obat dalam plasma dan
waktu pencuplikan.
548. Pada percobaan ini, hewan uji yang digunakan adalah tikus, bagian darah
yang diambil adalah plasmanya yang digunakan media dalam pembuatan kurva
baku Parasetamol. Darah dari tikus diambil pada bagian vena ekor dan pada
praktikum ini kami menggunakan data darah, hal ini dikarenakan waktu yang
terbatas dan kemudahan dalam cara pengambilannya, karena kita tidak dapat
memastikan waktu dan volume urin yang dikeluarkan hewan uji. Darah yang
keluar dari vena ekor kemudian ditampung dalam ephendrof (@ 1,5 ml) yang
sudah terdapat heparin. Heparin memiliki fungsi untuk mencegah terjadinya
penggumpalan darah atau sebagai zat antikoagulan. Jika sampel darah yang
diambil mengalami koagulasi atau penggumpalan maka yang keluar adalah

serumnya namun disini yang digunakan dalam uji pemeriksaan yakni plasma
darahnya hal ini dikarenakan obat yang akan berinteraksi dengan protein plasma
dapat membentuk suatu kompleks obat-makromolekul yang sering disebut dengan
ikatan obat-protein, atau dengan kata lain tidak dapat dilakukan pengukuran kadar
obat jika darah mengalami penggumpalan. Heparin ini tidak memiliki sifat anti
koagulan atau bisa dikatakan sifatnya sedikit sekali. Akan tetapi, jika dilihat dari
proses mekanisme heparin yang apabila berikatan dengan antitrombin III (suatu
2-globulin) akan menginaktifkan trombin dari peredaran darah (hal serupa pada
factor koagulan IX, X, XI, XII dan plasmin). Dengan hilangnya trombin, maka
tidak ada lagi yang akan mengkatalisis pembentukan benang-benang fibrin dari
fibrinogen, sehingga tidak terjadi proses pembekuan darah. Oleh karena itu,
kompleks heparin-anti trombin III berfungsi sebagai anti koagulan.
549.
550.
551.
552.
553. Pada pembuatan larutan baku paracetamol dosis 500 mg/ 50 KgBB , 750
mg/ 50 KgBB dan 1000 mg / 50 KgBB dengan ditimbang 100 mg lalu
dimasukkan dalam labu takar 100 ml dan ditambahkan dengan aqua dest (panas)
sampai tanda sehingga diperoleh kadar 1000g/ml hal ini dikarenakan sifat
Parasetamol yang menurut literatur bahwa Parasetamol tidak larut dalam air,
tetapi larut dalam air mendidih sehingga pembuatan larutan baku parasetamol
dilakukan dengan melarutkan parasetamol dalam air mendidih.
554. Pembuatan larutan kurva baku parasetamol dengan kadar 100, 200, 300,
400, 500, 600, 700 g/ml dengan cara dipipet 500 l darah yang telah diteteskan
heparin (secukupnya), ditambahkan 500 l larutan stok obat, dibuat kadar yang
diinginkan dan di vortex. Setelah divortex, langkah berikutnya adalah
menambahkan 2,0ml TCA 20%, kemudian di vortexing kembali. Perlu diketahui
bahwa TCA (Trichloroacetic acid) berfungsi sebagai senyawa yang dapat

menghentikan kerja enzim yang dapat memetabolisme obat sekaligus akan


menyebabkan denaturasi protein plasma. Kemudian disentrifuge pada kecepatan
2500 rpm selama 5-10 menit dan diambil beningannya. Proses vortexing
digunakan untuk mencampur semua cairan yang ada di dalam tabung sentrifuge
supaya

homogen.

Penambahan

TCA

dapat

mengikat

protein

dan

mengendapkannya saat dilakukan proses sentrifugasi sehingga keberadaan protein


tidak mengganggu pembacaan absorbansi. Endapan akan terpisah pada bagian
bawah dan pada supernatan terdapat cairan bening (plasma darah). Proses
sentrifugejuga dilakukan untuk lebih dapat mengendapkan protein plasma darah
dan didapatkan plasmanya dalam bentuk beningan atau yang sering disebut
supernatan.
555. Fase beningan Parasetamol diambil sebanyak 1,5ml dimana pengambilan
supernatan ini dilakukan dengan tujuan untuk mengambil obat yang bebas dari
protein plasma karena obat yang terikat pada protein plasma tidak akan aktif
secara farmakologik sehingga tidak memiliki efek terapeutik (menyebabkan data
hasil pengamatan tidak valid). Selanjutnya ditambahkan 0,5 ml HCl 6 N dan
ditambah pula 1,0ml NaNO2 10% dimana penambahan HCL ini dimaksudkan
untuk memberikan suasana asam dalam pembentukan reaksi diazotasi antara
Parasetamol dengan 1,0ml NaNO2 10%. Penambahan HCl dan NaNO2 akan
membentuk reaksi diazotasi yang tidak tahan suhu kamar. Karena pada suhu
kamar garam diazonium akan dengan mudah terdegradasi menjadi senyawa fenol
dan gas nitrogen maka perlu dilakukan perendaman selama 15 menit ditempat
dingin dengan suhu < 15oC pada proses ini dilakukan perendaman dalam air es.
Selain itu, konsentrasi dari NaNO2 untuk Parasetamol lebih tinggi karena
parasetamol bersifat kurang asam sehingga diperlukan pereaksi yang lebih pekat
untuk membentuk garam diazonium. Ditambahkan 1,0 ml asam sulfamat 15%
melalui dinding tabung dengan maksud menghilangkan HNO2 yang berlebih.
Reaksinya sebagai berikut :
556.

NaNO2 + HCl

NaCl + HNO2

557.

Parasetamol
O
OH

NH

CH3

+ HNO2 + HCl

Garam diazonium
O
OH

CH3

558.
559.
3,50ml

Setelah didiamkan ditambah asam sulfamat 15% 1,0ml, ditambah


NaOH

10%

dan

diaddkan

dengan

aqudest

kemudian

diukur

absorbansinya. NaNO2 berfungsi untuk reaksi diazotasi, yaitu pembentukan


garam diazonium yang sangat reaktif. Didiamkan supaya reaksi berlangsung
secara sempurna dan cepat. Asam sulfamat berfungsi agar tidak tebentuk HNO2
yang berlebih. Apabila HNO2 bereaksi dengan TCA, akan membentuk ion
nitronium yang menyebabkan reaksi diazotasi tidak sempurna. Hal yang
menujukkan hilangnya HNO2 yaitu dengan berkurangnya gas N2 atau gelembung
udara yang terbentuk warna yang sempurna saat akan dibaca absorbansinya pada
spektrofotometri UV. Pembuatan kurva baku Paracetamol ini dilakukan dengan
membaca absorbansi larutan paracetamol dari konsentrasi 100-700 g/ml pada
gelombang maksimum (435 nm) yang telah didapatkan. Dan didapatkan
persamaan kurva baku y = 0,001358x 0,1640. Persamaan kurva baku ini
selanjutnya digunakan untuk menghitung kadar parasetamol dalam plasma.
560.
Setelah dilakukan pembuatan kurva baku parasetamol selanjutnya
dilakukan pemberian secara peroral, dengan sediaan berupa suspensi parasetamol
pada masing-masing hewan uji dengan dosis 500mg/50kgBB manusia yang sudah
dikonversikan dengan tikus. Cuplikan darah Paracetamol waktu 0 menit, 15
menit, 30 menit, 45 menit, 60 menit, 90 menit, 120 menit, 150 menit, 180 menit,
240 menit dan 300 menit.

+ NH2 + 2H20

561.

Tahap pertama darah tikus pada t-0 yang digunakan sebagai

blanko. Dilakukan pemberian secara per-oral dalam bentuk sediaan suspensi.


Suspensi parasetamol dibuat dengan menimbang parasetamol kemudian dicampur
dengan CMC Na (0,5%) yang sudah mengembang kemudian dimasukkan labu
takar 25,0 ml dan ditambah dengan aquadest hingga 25,0 ml. Tujuan pembuatan
suspensi parasetamol adalah karena parasetamol bersifat tidak larut air sehingga
pemberian kepada hewan uji harus dibuat dalam bentuk suspensi untuk
memudahkan pelarutan parasetamol sehingga dapat diberikan secara peroral pada
hewan uji. Parasetamol dengan dosis 500mg/50kgBB manusia yang telah
dikonversikan ke dosis tikus dan disesuaikan dengan volume pemberiannya.
Sebelumnya ependroff diberi heparin dengan tujuan untuk mencegah terjadinya
penggumpalan darah atau sebagai zat antikoagulan. Lalu divortexing, ditambah
dengan 2,0 ml TCA 20%, kemudian di vortexing lagi. TCA berfungsi sebagai
mengikat protein dan mengendapkannya saat sentrifugasi sehingga keberadaan
protein tidak mengganggu pembacaan absorbansi kemudian divortex kembali.
Disentrifuge untuk mengendapkan darah dan didapatkan plasmanya. Endapan
akan terpisah pada bagian bawah dan pada supernatan terdapat cairan bening yaitu
plasma darah.
562.
Supernatannya diambil 1,5 ml dan dimasukkan ke dalam labu takar
10,0 ml dan ditambahkan HCl 6 N sebanyak 0,5ml. Penambahan HCl ini
dimaksudkan untuk memberikan suasana asam dalam pembentukan reaksi
diazotasi antara parasetamol dengan 1,0ml NaNO2 10%. Penambahan HCl dan
NaNO2 akan membentuk reaksi diazotasi yang tidak tahan terhadap suhu kamar.
Oleh sebab itu, perlu dilakukan perendaman selama 15 menit ditempat dingin
(suhu <15oC) dengan merendamnya dalam air es. Kemudian ditambahkan 1ml
asam sulfamat 15% melalui dinding tabung. Tujuan dari perlakuan ini adalah
menghilangkan HNO2 yang berlebih. Kemudian ditambahkan NaOH 10%
sebanyak 3,5ml kedalamnya. Hal ini bertujuan untuk memperpanjang gugus
kromofor (pembentukan kompleks) yang ditandai dengan terbentuknya warna
kuning. Kemudian dilakukan pembacaan absorbansi pada panjang gelombang

maksimal. Setelah itu dapat dihitung waktu cuplikan Parasetamol dan diperoleh
kurva waktu vs Ln Cp Parasetamol dalam darah.
563.

Penetapan jadwal sampling sebanyak 3-5 t1/2 eliminasi ini

dimaksudkan supaya 99% obat sudah keluar dari tubuh tikus. Pada praktikum kali
ini kelompok I dan IV menggunakan paracetamol 500 mg dengan t1/2 yang
didapat yaitu kelompok I 1,2 jam dan kelompok IV yaitu 11,11 jam. Kelompok II
dan V menggunakan paracetamol 750 mg dengan t1/2 9,87 jam dan 5,7 jam. \
564.

Sedangkan kelompok III dan VI menggunakan paracetamol 1000

mg dengan t1/213,74 jam. Kelompok III dan VI menggunakan data yang sama
dikarenakan kelompok III yang hanya dapat mengambil cuplikan sampai menit ke
90. Berdasarkan literatur, syarat dari t1/2 yaitu 1-4 jam. Sehingga tidak ada data
yang masuk rantang, kecuali data kelompok II yaitu 1,2 jam. Untuk waktu
sampling yang diperoleh kelompok I yaitu 3,75 jam 6,25 jam, kelompok II
29,61 jam 49,35 jam, kelompok III dan kelompok VI 41.22 jam 68.7 jam,
kelompok IV 33,3 jam 55,5 jam, kelompok V 17,1 jam 28,5 jam. Dari
lamanya waktu sampling tersebut dapat digunakan untuk menetapkan jadwal
sampling dan jumlah cuplikan atau banyaknya titik yang diambil dari tiap fase
berdasarkan model kompartemen obat.
II.

KESIMPULAN
565.

1. Tujuan praktikum ini yaitu penetapan waktu pengambilan cuplikan dan


asumsi model kompartemen setelah dilakukan validasi metode analisa untuk
menentukan panjang gelombang maksimal dan waktu operasional
parasetamol dan na diklofenak.
2. Pada praktikum kali ini hanya lamanya waktu sampling kelompok I yang
sesuai teori sedangkan untuk kelompok yang lainnya tidak dapat digunakan
karena data tidak sesuai dengan teori.
3. Dari nilai T1/2 eliminasi tersebut dapat ditentukan waktu sampling atau
pengambilan cuplikan yaitu 3,6 jam 6 jam (I) 29,61 jam 49,35 jam (II)
41.22jam 68.7 jam (IIIdan VI), 33,3 jam 55,5 jam (IV), dan 17,1 jam
28,5 jam.

566.
H.

KESIMPULAN
567.

I.

DAFTAR PUSTAKA
568.

Cahyati, Yeyet S. 1985. Cermin Dunia Kedokteran,

Pengantar Farmakokinetika. Jakarta : Pusat Penelitian dan


Pengembangan PT. Kalbe Farma
569.

Dar

sono, Lusiana. 2002. Diagnosis dan Terapi Intoksikasi Salisilat


dan Paracetamol. Bandung :
570.

Shargel,

Leon

Universitas Kristen Maranatha.

and

Andrew

Yu.

1999.

Applied

Biopharmaceutics and Pharmacokinetics, 476-477, Fourth Edition.


United States of America: Appleton and Lange
571.
572.

Mengetahui,

Semarang, Oktober 2016


573.

Dosen Pengampu
Praktikan
574.
575.
577.

576.

Sri Marhaeni

579.

Sri

Ika Puspitaningrum, M.Sc.,Apt

578.
Rahayuningrum
580.
581.
582.

Dimas Adhityasmara, S.Farm.,Apt


Ulfa Asih R

583.

584.
585.

Wahyu

Setyaningrum
586.
587.
588.

Widyastiti

591.

Ida Suskawati

594.

Ana Pudji

589.
590.

592.
593.
Astuti
595.
596.
597.
598.

599.
600.
601.
602.