Anda di halaman 1dari 4

PENCABUTAN IUD

SO
P
Puskesmas
Pagesangan

No. Dokumen

: 800/SOP/

No. Revisi

: 00

Tanggal Terbit

Halaman

: 1/4

/PGS/

/2016

Ditetapkan Oleh Kepala Puskesmas Pagesangan

dr. Lindawati
NIP: 19650502 199503 2 002

1. Pengertian

Pencabutan IUD adalah mengeluarkan IUD dari dalam rahim karena telah berakhir masa
pemakaian atau karena penggantian alat kontrasepsi .

2. Tujuan

Sebagai acuan penerapan langkah-langkah petugas untuk mencegah infeksi pada pasien dari IUD
yang telah selesai masa pemakainnya.

3. Kebijakan

4. Referensi

Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi edisi 2 Tahun 2010.

5. Prosedur

1. Alat :
a. Spekulum vagina 1 buah.
b. Korentang 1 buah.
c. Lampu penerangan/senter 1 buah.
2. Bahan :
a. Mangkuk larutan antiseptik.
b. Larutan antiseptik.
c. Sarung tangan steril/DTT 1 pasang.
d. Larutan klorin 0,5 % 1 set.
e. Kasa steril.
f. Betadine/ antiseptik.

6.

Langkah-langkah

Konseling Awal/Methode Khusus


1. Petugas memperkenalan diri dan menerima pasien dengan ramah.
2. Petugas menanyakan alasan pencabutan IUD.
3. Petugas menjelaskan proses pencabutan IUD dan apa yang akan klien rasakan pada saat
dan setelah pencabutan.
Tindakan Pra Pencabutan
1. Petugas memastikan klien sudah mengosongkan kandung kemih dan membersihkan area
genetalia dengan air bersih dan sabun.
2. Petugas menjelaskan langkah-langkah yang akan dilakukan dan mempersilahkan pasien
untuk mengajukan pertanyaan.
3. Petugas mencuci tangan dengan air dan sabun lalu mengeringkannya.
4. Petugas memposisikan pasien pada meja ginekologi.

1/4

Tindakan Pencabutan
1. Petugas memasang sarung tangan steril/ DTT.
2. Petugas mengusap serviks dan vagina dengan larutan antiseptik 2 sampai 3 kali.
3. Petugas melakukan pemeriksaan bimanual.
4. Petugas memasangkan spekulum vagina untuk pemeriksaan servik.
5. Petugas mengatakan pada klien bahwa sekarang akan dilakukan pencabutan.
6. Petugas meminta klien untuk tenang dan menarik nafas panjang.
7. Petugas menjepit benang dengan korentang dan tarik keluar benang IUD dengan mantap
namun, hati-hati untuk mengeluarkan IUD.
8. Bila benang IUD tidak tampak, periksa pada kanalis servikalis dengan menggunakan
korentang. Jika tidak ditemukan pada kanalis servikalis, masukkan korentang pada cavum
uteri untuk menjepit benang IUD atau AKDR itu sendiri, namun jika upaya ini tidak
berhasil lakukan kolaborasi dengan dokter untuk tindakan selanjutnya.
9. Setelah IUD/AKDR dapat dicabut petugas menunjukkan alat kontarsepsi tersebut pada
klien kemudian rendam dalam klorin 0,5%.
10. Petugas mengusap dan memberi sedikit tekanan jika terdapat darah yang keluar dari
serviks dengan menggunakan tang pontang dan kasa steril yang dicelupkan anti septik
terlebih dahulu.
11. Petugas mengeluarkan spekulum dengan hati-hati.
12. Petugas mencuci tangan.
Konseling Pasca Pencabutan
1. Petugas mendiskusikan masalah yang sering timbul pasca pencabutan IUD/AKDR
2. Petugas melakukan konseling untuk metode KB selanjutnya setelah pencabutan.
3. Petugas membantu pasien dalam menentukan KB selanjutnya, atau memberi kontrasepsi
sementara hingga pasien memutuskan menggunakan alat kontrasepsi baru.
4. Petugas melakukan kolaborasi dengan dokter jika pencabutan tidak berhasil.
5. Petugas melakukan dokumentasi.
7. Bagan Alir

Konseling Awal/Methode Khusus


Konseling awal/metode khusus

Tindakan pra pencabutan

Tindakan pencabutan

Tindakan Pra Pencabutan


Pastikan klien sudah mengosongkan kandung kemih dan
membersihkan area genetalia dengan air bersih dan sabun

Jelaskan proses pencabutan AKDR dan apa yang akan klien


rasakan pada saat dan setelah pencabutan

2/4

Mencuci tangan dengan air dan sabun lalu keringkan

Memposisikan pasien pada meja ginekologi

Tindakan Pencabutan
Memasang sarung tangan steril/ DTT

Mengusap serviks dan vagina dengan larutan antiseptik 2


sampai 3 kali

Melakukan pemeriksaan bimanual

Pemasangan spekulum vagina untuk pemeriksaan servik

Mengatakan pada klien bahwa sekarang akan dilakukan


pencabutan

Menjepit benang dengan korentang dan tarik keluar benang


IUD dengan mantap namun, hati-hati untuk mengeluarkan IUD

Setelah IUD/AKDR dapat dicabut petugas menunjukkan alat


kontarsepsi dan memasukkan pada larutan klorin 0,5%

Mengusap serviks jika terdapat darah

Mengeluarkan spekulum dengan hati-hati

Mencuci tangan

3/4

Konseling Pasca Pencabutan


Mendiskusikan masalah yang sering timbul pasca pencabutan
IUD/AKDR

Konseling untuk metode KB selanjutnya

Membantu menentukan KB selanjutnya

Kolaborasi dengan dokter jika pencabutan tidak dapat


dilakukan

Dokumentasi

8. Hal-hal yang perlu


diperhatikan

1. Tanggal pencabutan IUD.


2. Tanda-tanda infeksi.

9. Unit Terkait

1. Polindes
2. Puskesmas

10. Dokumen Terkait

11. Rekaman Historis


Perubahan

1. SOP Pemasangan IUD


2.

Catatan tindakan

No

Yang Diubah

Isi Perubahan

4/4

Tanggal Mulai Diberlakukan