Anda di halaman 1dari 9

I.

Analisa Masalah Kesehatan dan Perilaku


A. Analisa masalah kesehatan
1. Tingginya angka kejadian pneumonia
2. Tingginya angka kejadian ISPA
3. Tingginya angka kejadian diare
B. Analisa masalah perilaku
a. Banyak warga yang tidak mempunyai dapur sehat.
b. Banyak warga yang tidak menutup tempat penyimpanan piring bersih.
c. Banyak warga yang membuang limbah rumah tangga di sekitar rumah.
d. Banyak warga yang mempunyai jamban yang menyatu dengan dapur tanpa
sekat tembok yang tertutup.
e. Banyak warga yang tidak membersihkan ventilasi dan membukanya di pagi
hari.
f. Banyak warga (bapak) yang masih merokok baik didalam rumah maupun
lingkungan sekitar.
g. Banyak warga yang membuang sampah sembarangan.
h. Banyak warga yang tidak memiliki lantai berubin.
1. Analisa faktor-faktor yang melatar belakangi perilaku sekarang
a. Kurangnya pengetahuan mengenai tentang dapur sehat
b. Kurangnya ketersediaan saluran pembuangan air kotor pada tempat mencuci
piring.
c. Kurangnya pengetahuan mengenai perlunya mencuci tangan sebelum dan
d.
e.
f.
g.
h.

sesudah makan.
Kurangnya pengetahuan mengenai manfaat air bersih
Kurangnya ketersediaan tempat sampah di setiap rumah.
Kurangnya informasi tentang bahaya merokok bagi kesehatan
Kurangnya pengetahuan tentang pentingnya ventilasi sebagai sirkulasi udara.
Kurangnya pengetahuan mengenai penggunaan lantai berubin pada dapur
sehat.

2. Perilaku yang diharapkan


a. Menyediakan air yang sehat untuk dikonsumsi sehari-hari
b. Membuat saluran limbah rumah tangga yang baik
c. Tidak merokok dimanapun berada
d. Mencuci tangan dengan air bersih dan sabun
e. Menyediakan dan menggunakan dapur sehat dirumah
f. Menyediakan tempat sampah di setiap rumah
g. Menyediakan jumlah dan luas ventilasi yang baik dan sehat
h. Menggunakan lantai berubin pada setiap lantai dirumah
1

II. Sasaran
1. Sasaran primer: Masyarakat di Kampung Gaga, Desa Tanjung Pasir
2. Sasaran sekunder:
Ketua RT
Ketua RW
Kader
Tenaga kesehatan di wilayah tersebut
Tenaga dinas kebersihan
III. Tujuan
1. Tujuan umum:
Tujuan umum kegiatan penyuluhan ini adalah upaya untuk menggerakkan pembangunan
nasional berwawasan kesehatan, mendorong kemandirian masyarakat untuk hidup sehat,
memelihara dan meningkatkan pelayanan kesehatan yang bermutu, merata dan
terjangkau, sera memelihara dan meningkatkan kesehatan individu, keluarga dan
masyarakat beserta lingkungannya.
2. Tujuan khusus:
Anggota rumah tangga mampu memahami tentang manfaat dapur sehat bagi

kesehatan
Anggota rumah tangga mampu memahami informasi tentang ventilasi yang baik
Anggota rumah tangga mampu memahami informasi tentang pentingnya memiliki

dapur sehat.
Anggota rumah tangga mampu tentang manfaat memiliki saluran pembuangan air

yang baik pada tempat mencuci piring.


Anggota rumah tangga mampu memahami tentang manfaat memiliki ventilasi pada

dapur sehat.
Anggota rumah tangga mampu memahami bahaya merokok

IV. Strategi Umum


1. Advocacy
a. Pendekatan kepada kepala puskesmas
b. Pendekatan kepada ketua RT dan ketua RW
c. Pendekatan kepada tokoh masyarakat
2. Dukungan lingkungan
a. Adanya kegiatan kerja bakti yang rutin di masyarakat
b. Adanya penyuluhan mengenai kesehatan lingkungan dari puskesmas ataupun tenaga
kesehatan lainnya
2

c. Adanya kegiatan untuk membuat saluran pembuangan di sekitar rumah


d. Tersedianya sarana tempat sampah di lingkungan masyarakat
e. Mengembangkan kemitraan dengan sektor lain (dinas kebersihan)
3. Pemberdayaan
a. Peran serta masyarakat dalam upaya mengelola sampah rumah tangga.
b. Peran serta masyarakat dalam upaya penyediaan air bersih
c. Peran serta masyarakat dalam pembuatan dapur sehat
4. Pendekatan dalam pemberdayaan / social support
a. RDD ( research development dissemination)
Mengkaji masalah dan pengetahuan yang berhubungan dengan dapur sehat yang
baik.
b. Problem solving
Masyarakat dilibatkan dalam proses pemecahan masalah
c. Social interaction
Memberdayakan petugas kesehatan untuk mengintervensi masalah kebersihan dan
kesehatan.

V. Pesan Pokok
a) Jika anda menggunakan dapur yang sehat maka anda akan mengurangi resiko penularan
penyakit seperti diare, ISPA, pneumonia
b) Jika anda membuang sampah pada tempatnya maka anda telah melakukan satu langkah
untuk mencegah terjangkit penyakit sebab sampah yang menumpuk seringkali menjadi
sumber penularan penyakit
c) Jika anda mengkonsumsi air minum dari hasil pengelolaan air bersih yang baik maka
anda akan mengurangi resiko terkena penyakit diare
d) Jika anda menghentikan kebiasaan merokok di dalam rumah maka anda menjaga
kesehatan keluarga anda sebab asap rokok dapat menimbulkan penyakit baik bagi diri
anda maupun keluarga yang terkena asap rokok.
e) Jika anda membuat saluran limbah rumah tangga maka anda mengurangi resiko
tercemarnya air sumur.
f) Jika anda memiliki jumlah dan luas ventilasi yang baik maka anda akan memiliki
sirkulasi udara yang baik sehingga tidak mudah terkena penyakit saluran pernapasan.
3

VI. Metode dan Saluran Komunikasi


1. Tipe saluran komunikasi yang digunakan
Dalam penyuluhan yang kami selenggarakan pada tanggal 26 Juni 2014 mengenai
pengetahuan dapur sehat, kami menggunakan komunikasi secara interpersonal dengan
jumlah peserta sebanyak delapan belas orang. Dimana orang - orang tersebut merupakan
perwakilan dari tiap keluarga.
Kami membagikan poster yang berisi materi penyuluhan serta melakukan diskusi
kelompok dengan kedua belas peserta penyuluhan. Media penyampaian informasi yang
digunakan dalam penyuluhan ini antara lain:
- Poster
- Leaflet
VII. Menetapkan Kegiatan Operasional
1. Nama kegiatan
Nama kegiatan penyuluhan ini adalah Pengetahuan tentang dapur sehat".
2. Tujuan
Tujuan Umum:
Tujuan umum kegiatan penyuluhan ini adalah upaya untuk menggerakkan
pembangunan nasional berwawasan kesehatan, mendorong kemandirian masyarakat
untuk hidup sehat, memelihara dan meningkatkan pelayanan kesehatan yang bermutu,
merata dan terjangkau, serta memelihara dan meningkatkan kesehatan individu,
keluarga dan masyarakat beserta lingkungannya.
Tujuan Khusus:

Anggota rumah tangga mampu memahami tentang manfaat dapur sehat bagi

kesehatan
Anggota rumah tangga mampu memahami informasi tentang ventilasi yang baik
Anggota rumah tangga mampu memahami informasi tentang pentingnya memiliki

dapur sehat.
Anggota rumah tangga mampu tentang manfaat memiliki saluran pembuangan air
yang baik pada tempat mencuci piring.
4

Anggota rumah tangga mampu memahami tentang manfaat memiliki ventilasi pada

dapur sehat.
Anggota rumah tangga mampu memahami tentang cara mencuci tangan yang baik

dalam penerapannya sehari-hari


Anggota rumah tangga mampu memahami bahaya merokok

3. Konsep acara

Persiapan
1. Memberitahukan kepada Kampung Gaga untuk berkumpul di rumah ketua RW
2. Menentukan waktu pelaksanaan Acara Penyuluhan tentang menciptakan dapur
sehat
3. Mempersiapkan konsep acara dan media yang akan digunakan.

Pelaksanaan
1. Dilaksanakan pada pagi hari pukul 09.00 di rumah salah satu keluarga binaan.
2. Seluruh keluarga berkumpul pada waktu dan tempat yang telah disepakati.
3. Teknik pelaksanaan acara dilaksanakan secara bersama-sama dengan tutor, ibu
kader, dan ibu-ibu rumah tangga.
4. Acara

Penyuluhan

Pengetahuan

tentang

dapur

sehat'

dilaksanakan

menggunakan media informasi (poster, pamflet)


5. Acara berakhir pada pukul 11.00 WIB.
4. Waktu dan Tempat
Acara dilaksanakan pada tanggal 26 Juni 2014 di rumah salah satu keluarga binaan.
Kampung Gaga, Desa Tanjung Pasir, Kecamatan Teluk Naga dan dimulai pada pukul
09.00 WIB.
5. Susunan kepanitiaan
PJ Kegiatan

: Try Setiawardana

Acara

: Widya puspita, Raka aditya, Nabila toda

Pubdok

: Nia anestya, Wiwinda octalia

VIII. Menetapkan Pemantauan & Penilaian


A. Pemantauan (Monitoring)
1. Hal yang dipantau
a. Pesan atau bahan penyuluhan yang digunakan berupa cetakan poster. Adapun
pesan yang disampaikan meliputi pengetahuan menciptakan kondisi dapur
sehat dengan kriterianya yaitu:
- Pemahaman tentang pengertian dapur sehat
- Pemahaman tentang kriteria dapur sehat
- Memberikan penjelasan tentang berbagai penyakit akibat kondisi dapur
yang tidak sehat
b. Input penyuluhan
Adapun dalam menentukan input suatu penyuluhan terdapat faktor-faktor
yang mempengaruhi yang diantaranya man, money, material, method.
1. Man
- Warga masyarakat yang belum pernah diberi penyuluhan tentang rumah
sehat.
- Petugas tenaga kesehatan yang jarang terjun langsung ke masyarakat.
2. Money
- Penghasilan setiap keluarga yang rendah
- Terbatasnya biaya untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari
3. Material
- Tidak tersedia tempat sampah di setiap rumah
- Tidak tersedianya saluran pembuangan air limbah di setiap rumah
- Tidak adanya dinas kebersihan yang mengangkut sampah
- Kurangnya ketersediaan dapur sehat di setiap rumah
- Ventilasi di setiap rumah yang kurang memadai
- Sulitnya ketersediaan air bersih
4. Method
- Prosedur cara membuat dapur sehat yang sesuai syarat kesehatan
- Prosedur cara membuat dapur sehat
- Prosedur cara membuat Saluran pembuangan air limbah rumah tangga
yang baik
c. Hasil penyuluhan
Adapun hasil penyuluhan yang diharapkan pada masyarakat terhadap
pengetahuan

mengenai

dapur

sehat

berupa

perubahan

pengetahuan

masyarakat mengenai cara menciptakan kondisi dapur yang baik dan sesuai
dengan syarat kesehatan, sehingga jika masyarakat sudah memahami
6

pengertian dan cara menciptakan kondisi dapur yang sehat, dapat terjadi
perubahan perilaku masyarakat untuk memelihara lingkungan di dalam dan di
luar rumah yang sehat. Hasil ini diamati secara berkala apakah terdapat
perubahan perilaku masyarakat terhadap dapur sehat yang baik. Jika pesan
yang disampaikan sebelumnya tidak berhasil mengubah perilaku masyarakat
maka akan dilakukan revisi materi, bahan dan strategi penyuluhan bila perlu.
2. Indikator yang dipantau

Masyarakat peserta penyuluhan pengetahuan dapur sehat

Prosedur
pengorganisasian
diaplikasikan

Jumlah masyarakat yang dapat menciptakan dan memelihara lingkungan


dapur yang sehat.

Target pencapaian kegiatan terhadap pemberian pengetahuan tentang dapur


sehat

kegiatan-kegiatan

penyuluhan

yang

3. Cara memantau
-

Observasi
Dimana setelah dilakukan penyuluhan akan dilakukan pemantauan secara
berkala 1 kali seminggu untuk mengetahui apakah sudah terjadi perubahan
perilaku pada masyarakat dalam membuat dapur yang sesuai dengan syarat
kesehatan. Misalnya apakah sudah membiasakan diri membuka jendela
rumah setiap pagi,mengelola air minum dengan baik, tidak merokok di
dalam rumah, membuang sampah pada tempatnya, menggunakan ubin pada
lantai dapur, membuat saluran pembuangan air limbah yang baik.

Orang yang memantau


a. Yang bertanggung jawab

Orang yang bertanggung jawab terhadap penyuluhan adalah ketua kelompok


dari tim penyuluhan
b. Yang melaksanakan
Orang-orang yang melaksanakan penyuluhan yaitu kelompok 3 PH Kedkom
yang sedang menjalani kepaniteraan kedokteran komunitas di kampung gaga
desa tanjung pasir yang berjumlah enam orang.
4. Waktu diadakan pemantauan
Pemantauan dilakukan setiap 1 kali seminggu secara berkala selama 6 bulan.
Kemudian dilihat respon dari masyarakat apakah sudah membiasakan diri
membuka jendela rumah setiap pagi,mengelola air minum dengan baik, tidak
merokok di dalam rumah, membuang sampah pada tempatnya, menggunakan ubin
pada lantai di dapur, membuat saluran pembuangan air limbah yang baik

Penilaian
1. Evaluasi input
-

Mengajak ibu-ibu rumah tangga untuk hadir dalam penyuluhan tentang dapur
sehat

Menambah tenaga kesehatan yang bisa langsung turun ke lapangan

Memberikan kartu jaminan sehat untuk masyarakat

Melakukan pengajuan kerjasama dengan dinas kebersihan


pengangkutan tempat pengumpulan sampah rumah tangga sementara

Melakukan pengajuan dengan pemerintah daerah untuk membangun sarana


saluran pembuangan air limbah.

Bergotong royong bersama masyarakat dalam memelihara lingkungan.

untuk

2. Evaluasi proses
Menilai prosedur penyuluhan atau penyampaian pesan kepada masyarakat
sehingga pesan tersebut dapat di mengerti dan bisa diaplikasikan oleh masyarakat.
8

3. Evaluasi hasil
Menilai apakah pesan yang disampaikan bisa berpengaruh terhadap masyarakat
yang mencakup perubahan pengetahuan, sikap dan perilaku.
4. Evaluasi dampak
Dampak dari sebuah perilaku dapat diketahui setelah 1-2 tahun berjalannya
program yang telah dilaksanakan. Dampak ini dapat berupa angka kesakitan dan
kematian yang rendah akibat penyakit-penyakit yang dapat ditimbulkan sampah di
daerah yang dilakukan penyuluhan.

Anda mungkin juga menyukai