Anda di halaman 1dari 13

1.

Seorang perempuan berusia 25 tahun datang ke UGD dengan keluhan sejak 2


hari yll timbul bercak merah di kulit yang makan banyak. Keluhan disertai
timbul keropeng di bibir, mata kemerahan dan sedikit demam. Terdapat riwayat
minum obat sebelumnya yaitu 5 hari yll. Sebelumnya pasien belum pernah
sakit seperti ini. Pemeriksaan fisik dijumpai macula eritem, vesikel, bula,
purpura dan erosi di wajah, dada, punggung, lengan dan tungkai. Mulut
dijumpai krusta kehitaman dan erosi. Mata terlihat konjungtivitis. Diagnosa?
a. alergi obat
b. infeksi
c. Neoplasma
d. Inflamasi
e. infestasi
Pembahasan
Erupsi obat alergi ialah reaksi alergi pada kulit atau daerah mukokutan yang
terjadi sebagai akibat pemberian obat yang biasanya sistemik. Pada anamnesis
terdapat riwayat konsumsi obat-obatan atau jamu, kelainan timbul secara akut
atau dapat juga beberapa hari sesudah masuknya obat dan terdapat rasa gatal
yang dapat disertai demam. Kelainan kulit yang ditemukan adalah eritema,
urtikaria, purpura, eksantema, papul, eritroderma, eritema nodosum. Pada soal
didapatkan anamnesis bahwa pasien memiliki riwayat minum obat 5 hari yang
lalu, padapemeriksaan fisik dijumpai macula eritem, vesikel, bula, purpura dan
erosi di wajah, dada, punggung, lengan dan tungkai, krusta kehitaman dan erosi
pada mulut dan mata terlihat konjungtivitis.
Jadi jawaban adalah a. Alergi Obat
2. Seorang wanita umur 24 tahun dibawa ke RS karena muncul bercak-bercak
kemerahan diseluruh tubuhnya. Keluhan disertai pecah-pecah pada bibir,
tenggorokan nyeri dan mata sakit. Seminggu yang lalu pasien menderita
kejang-kejang dan diberi obat phenobarbital. Pada pemeriksaan dermatologi
tampak makula eritem hampir generalisata, terdapat beberapa vesikel yang
kendur pada tubuh dan ekstremitas. Pada mata didapatkan konjungtivitis

chatarralis dan pada bibir terdapat krusta hemoragik yang tebal dan rapuh. Apa
diagnosa yang paling mungkin?
a. Morbus hansen
b. Urtikaria
c. Sindrom Steven Johnson
d. Herpes Gestasiones
e. Dermatitis Atopik
Pembahasan
a. Morbus hansen
lesi kulit dapat tunggal atau multipel, biasanya hipopigmentasi tetapi
kadang-kadang lesi kemerahan atau berwarna tembaga. Lesi dapat bervariasi
tetapi umumnya berupa makula, papul, atau nodul.Penebalan saraf tepi saja
tanpa disertai kehilangan sensibilitas dan/atau kelemahan otot
b. Urtikaria
suatu reaksi alergi, yang mempunyai ciri-ciri berupa kulit kemerahan
(eritema) dengan sedikit oedem atau penonjolan (elevasi) kulit berbatas tegas
yang timbul secara cepat setelah dicetuskan oleh faktor presipitasi dan
menghilang perlahan-lahan.
c. Sindrom Steven Johnson
Pada SSJ terdapat trias kelainan berupa kelainan kulit, kelainan selaput
lendir di orifisium dan kelainan mata. Kelainan kulit berupa eritema, vesikel,
dan bula yang kemudian memecah sehingga terjadi erosi yang luas. Lesi awal
berupa vesikel di bibir, lidah, dan mukosa bukal yang kemudian pecah
membentuk erosi, ekskoriasi, eksudasi, krusta kehitaman, dan pembentukan
pseudomembran. Biasanya juga terjadi hipersalivasi dan lesi dapat berulserasi.
Di bibir kelainan yang sering tampak ialah krusta berwarna hitam yang tebal
akibat ekskoriasi.
d. Herpes Gestasiones
Daerah yang paling sering terkena adalah daerah torakal. timbul eritema
yang dalam waktu singkat menjadi vesikel yang berkelompok dengan dasar
kulit yang eritematosa dan edema. Vesikel ini berisi cairan yang jernih,
kemudian menjadi keruh (berwarna abu-abu), dapat menjadi pustul dan krusta.

Kadang-kadang vesikel mengandung darah, disebut herpes zoster hemoragik.


Dapat timbul infeksi sekunder sehingga menimbulkan ulkus dengan
penyembuhan berupa sikatriks.
e. Dermatitis Atopik
Terdapat eritema berbatas tegas, dapat disertai papul-papul dan vesikelvesikel miliar, yang menjadi erosif, eksudatif, dan berkrusta. Tempat predileksi
kedua pipi, ekstremitas bagian ileksor dan ekstensor
Jadi jawaban adalah c. Sindroma Steven Johnson
3. Seorang anak laki2 berusia 6 tahun dibawa ibunya ke dokter umum dengan
keluhan gatal pada kulit lengan bawah kiri dan kanan. Keluhan hilang timbul
dan sudah berlangsung lama. Setiap kali berobat pasien mendapatkan
antihistamin. Orang tuanya ingin mengetahui penyebab alergi pada anak
tersebut. Apakah pemeriksaan yang paling tepat dilakukan?
a. Uji tempel alergi
b. Uji kulit tusuk
c. IgE spesifik RAST
d. Eosinofil darah
e. IgE total
Pembahasan
a. Uji tempel alergi
dipakai untuk membuktikan dermatitis kontak. Suatu seri sediaan uji
tempel yang mengandung berbagai obat ditempelkan pada kulit (biasanya
daerah punggung) untuk dinilai 48-72 jam kemudian. Uji tempel dikatakan
positif bila terjadi erupsi pruritus, eritema, dan vesikular yang serupa dengan
reaksi. Klinis alergi sebelumnya, tetapi dengan intensitas dan skala lebih
ringan.
b. Uji kulit tusuk
Tes ini untuk memeriksa alergi terhadap alergen hirup dan makanan
Hasilnya dapat segera diketahui dalam waktu 30 menit Bila positif alergi
terhadap alergen tertentu akan timbul bentol merah gatal
c. IgE spesifik RAST

Tes ini untuk mengetahui alergi terhadap alergen hirup dan makanan
Kelebihan tes ini : dapat dilakukan pada usia berapapun,hasilnya dapat
diketahui setelah 4 jam. tidak dipengaruhi oleh obat-obatan.
d. Tes Provokasi.
Tes ini digunakan untuk mengetahui alergi terhadap obat yang diminum,
makanan, dapat juga untuk alergen hirup, contohnya debutes provokasi
bronkial dan tes provokasi makanan sudah digantikan oleh Skin Prick Test dan
IgE spesifik metode RAST.
e. IgE total
metode ini mulai ditinggalkan karena peningkatan serum ige total dapat
diijumpai pada infeksi parasit, sirosis hati, mononukleosis, penyakit autoimun
dll.
Jadi jawaban adalah c. IgE spesifik RAST
4. Seorang pria, usia 30 tahun datang ke puskesmas dengan keluhan gatal pada
seluruh tubuh setelah makan udang. keluhan yang sama juga dirasakan setelah
pasien makan ikan laut. Dari pemeriksaan fisik didapatkan eritema pada
seluruh tubuh. Pemeriksaan tanda vital normal. Pemeriksaan fisik lain tidak ada
kelainan. Apa sel yang paling mungkin meningkat pada pemeriksaan hitung
jenis?
a. Eosinophil
b. Basophil
c. Neutrophil batang
d. Neutrophil segmen
e. Limfosit
Pembahasan
Pada kasus didapatkan anamnesis bahawa pasien mengeluh gatal karena
sebelumnya makan udang, dari pemeriksaan fisik didapatkan eritema pada
seluruh tubuh, sehingga pada pasien terjadi reaksi alergi akibat makanan.
Alergen makanan yang masuk akan mengakibatkan terjadinya cross-linking
IgE yang melekat pada sel mast atau basofil. Akibat keadaan tersebut, terjadi

pelepasan mediator, misalnya histamine, leukotrien dan prostaglandin, yang


selanjutnya akan mengakibatkan gejala klinis.
Eosinofil
Sel ini serupa dengan neutrofil kecuali granula sitoplasmanya lebih kasar dan
berwarna lebih merah gelap (karena mengandung protein basa) dan jarang
terdapat lebih dari tiga lobus inti. Waktu perjalanan dalam darah untuk
eosinofil lebih lama daripada untuk neutropil. Eosinofil memasuki eksudat
peradangan dan nyata memainkan peranan istimewa pada respon alergi, pada
pertahanan melawan parasit dan dalam pengeluaran fibrin yang terbentuk
selama peradangan.
Basophil
Basofil hanya terlihat kadang-kadang dalam darah tepi normal. Diameter
basofil lebih kecil dari neutrofil yaitu sekitar 9-10 m. Jumlahnya 1% dari total
sel darah putih. Basofil memiliki banyak granula sitoplasma yang menutupi inti
dan mengandung heparin dan histamin. Dalam jaringan, basofil menjadi mast
cells. Basofil memiliki tempat-tempat perlekatan IgG dan degranulasinya
dikaitan dengan pelepasan histamin. Fungsinya berperan dalam respon alergi.
Neutrophil
Neutrofil (Polimorf), sel ini berdiameter 1215 m memilliki inti yang khas
padat terdiri atas sitoplasma pucat di antara 2 hingga 5 lobus dengan rangka
tidak teratur dan mengandung banyak granula merah jambu (azuropilik) atau
merah lembayung. Granula terbagi menjadi granula primer yang muncul pada
stadium promielosit, dan sekunder yang muncul pada stadium mielosit dan
terbanyak pada neutrofil matang. Neutrofil melindungi tubuh dari infeksi
bakteri dan jamur. Neutrofil membunuh bakteri dengan langsung menelannya
yang dikenal dengan fagositosis.
e. Limfosit
Sebagian besar limfosit yang terdapat dalam darah tepi merupakan sel kecil
yang berdiameter kecil dari 10m. Intinya yang gelap berbentuk bundar atau
agak berlekuk dengan kelompok kromatin kasar dan tidak berbatas tegas.
Nukleoli normal terlihat. Ada beberapa jenis limfosit seperti limfosit B, sel T
helper, sel T sitotoksik, sel T memori dan sel T supresor. Limfosit B

memproduksi antibodi, sel T helper mengaktifkan dan mengarahkan sistem


kekebalan tubuh terhadap mikroorganisme dan sel T sitotoksik melepaskan
bahan kimia untuk menghancurkan patogen. Sel T memori membantu sistem
kekebalan tubuh untuk menganali patogen tertentu.Sel T supresor menekan
respon kekebalan tubuh ketika hal itu tidak lagi diperlukan, untuk melindungi
sel-sel normal tubuh.
Jadi jawaban adalah b. basophil
5. Seorang perempuan 25 tahun datang ke RS dgn keluhan gatal bentol-bentol di
seluruh tubuh. Keluhan timbul saat udara dingin. Penyakit sudah sering
dirasakan sejak 5 bulan yang lalu. Pada pemeriksaan fisik ditemukan makula
eritematous berbatas tegas, warna kemerahan, menimbul,

pucat pada

penekanan. Pada pemeriksaan ice berg test hasilnya (+). Apakah penyakit yg
diderita pasien?
a.urtikaria kronis
b.dermatitis atopik
c.dermatitis kontak
d.urtikaria pigmentosa
e.dermatitis kronis
Pembahasan
Pada soal didapatkan keluhan gatal bentol-bentol pada seluruh tubuh saat udara
dingin yang terjadi sejak 5 bulan yang lalu. pada pemer makula eritematous
berbatas tegas, warna kemerahan, menimbul, pucat pada penekanan. Pada
pemeriksaan ice berg test hasilnya (+). Pada anamnesis dan pemeriksaan
mengarah kepada urtikaria.
Urtikaria merupakan penyakit kulit yang dapat terjadi akut dan kronik (lebih
dari 6 minggu) dimana terjadi reaksi vaskular di kulit akibat bermacam-macam
sebab, yang ditandai edema setempat yang cepat timbul, dan menghilanng
perlahan-lahan, berwarna pucat dan kemerahan, meninggi di permukaan kulit,
sekitarnya dapat dikelilingi halo, pemeriksaan penunjang yaitu dengan tes ice
berg. Pada urtikaria pigmentosa dengan onset dewasa gambaran klinik yaitu
berupa makula dan papul berwarna cokelat kemerahan dengan ukuran diameter

0,5 cm atau kurang. Dengan inspeksi lebih dekat, ditemukan hiperpigmentasi


bervariasi dan teleangiek-tasia halus. Umumnya banyak ditemukan pada tubuh
dan ekstremitas proksimal. Walaupun tidak selalu, bercak dapat ditemukan
pada wajah, ekstremitas distal, atau telapak tangan dan telapak kaki.
Dermatitis atopik Terdapat eritema berbatas tegas, dapat disertai papulpapul dan vesikel-vesikel miliar, yang menjadi erosif, eksudatif, dan berkrusta.
Tempat predileksi kedua pipi, ekstremitas bagian ileksor dan ekstensor
Dermatitis kontak dermatitis yang disebabkan oleh bahan/substansi yang
menempel pada kulit. Dibedakan menjadi dermatitis kontak alergi dan
dermatitis kontak iritan.
Jadi jawaban adalah a. urtikaria kronis
6. Seorang wanita berusia 23 tahun, datang ke poliklinis RS dengan keluhan gatal
pada kedua tangannya sejak 2 minggu yang lalu. Pasien bekerja di salon
kecantikan, setiap hari berkontak dengan bahan pewarna rambut dan bahan
kosmetika lainnya. Pada pemeriksaan fisik di kedua telapak tangga sampai
punggung tangan tampak lesi ditribusi bilateral, plakat dengan efloresensi
polimorfik (plak eritema, papul-papul eritem vesikel, skuama dan erosi), tidak
berbatas tegas. Apakah diagnosis yang paling tepat pada apasien diatas?
a. dermatitis numularis
b. dermatitis atopik
c. dermatitis seboroik
d. dermatitis alergi
e. impetigo
Pembahasan
a. dermatitis numularis
Lesi berbentuk mata uang (coin) atau agak lonjong, berbatas tegas dengan
efloresensi berupa papulovesikel. biasanya mudah pecah sehingga basar
(oozing).
b. dermatitis atopik

Terdapat eritema berbatas tegas, dapat disertai papul-papul dan vesikel-vesikel


miliar, yang menjadi erosif, eksudatif, dan berkrusta. Tempat predileksi kedua
pipi, ekstremitas bagian ileksor dan ekstensor
c. dermatitis seboroik
Peradangan kulit kronis yang sangat umum, ditandai dengan skuama kuning
keabu-abuan dan makula eritematosa yang berbatas tidak terlalu jelas terjadi di
daerah yang memiliki aktivitas kalenjar sebasea yang sangat aktif
d. dermatitis alergi
Adanya peradangan, gatal-gatal dan bercak yang nyeri yang terjadi setelah
kontak langsung dengan alergen, tampak eritema, papul sampai muncul
vesikel.
e. impetigo
Permukaan kulit melepuh, keluar cairan, dan adakalanya bernanah, kemudian
mengering dan timbul keropeng.Pada impetigo bulosa, terbentuk semacam
kantong tipis, lunak, dan berisi cairan berwarna kekuningan. Rasa gatal dan
seperti terbakar.Sering kali disertai pembesaran kelenjar (limfadenopati) di
sekitar daerah kulit yang terinfeksi
Jadi jawaban adalah d. dermatitis alergi
7. Seorang laki-laki usia 27 thn, gatal di seluruh tubuh, gatal dirasakan bila pasien
duduk di sofa dan karpet saat menonton TV. Patofisiologi yang terjadi?
a. Reaksi hipersensitivitas tipe I.
b.Reaksi hipersensitivitas tipe II.
c.Reaksi hipersensitivitas tipe III.
d. Reaksi hipersensitivitas tipe IV
e. Reaksi hipersensitivitas tipe IV b
Pembahasan
a. Reaksi hipersensitivitas tipe I.
Alergi atau hipersensitivitas tipe I adalah kegagalan kekebalan tubuh di mana
tubuh seseorang menjadi hipersensitif dalam bereaksi secara imunologi
terhadap bahan- bahan yang umumnya imunogenik (antigenik)atau dikatakan
orang yang bersangkutan bersifat atopik. Dengan kata lain, tubuh manusia

beraksi berlebihan terhadap lingkungan atau bahan-bahan yang oleh tubuh


dianggap asing dan berbahaya, padahal sebenarnya tidak untuk orang-orang
yang tidak bersifat atopik. Bahan-bahan yang menyebabkan hipersensitivitas
tersebut disebut alergen. Ig E yang berada di permukaan sel mast atau basofil,
dimana sebelumnya penderita telah terpapar allergen sebelumnya, sehingga Ig
E telah terbentuk. Ikatan antara allergen dengan Ig E akan menyebabkan
keluarnya mediator-mediator kimia seperti histamine dan leukotrine.
b.Reaksi hipersensitivitas tipe II.
Reaksi tipe II merupakan reaksi yang menyebabkan kerusakan pada sel tubuh
oleh karena antibodi melawan/menyerang secara langsung antigen yang berada
pada permukaan sel. Antibodi yang berperan biasanya Ig G. Tipe ini
melibatkan K cell atau makrofag. Alergen akan diikat antibody yang berada di
permukaan sel makrofag/K cell membentuk antigen antibody kompleks.
Kompleks ini menyebabkan aktifnya komplemen (C2 C9) yang berakibat
kerusakan. Contoh penyakit-penyakit, yaitu Goodpasture (perdarahan paru,
anemia),

Myasthenia

gravis

(MG),

anemia

Hemolitik,

Immune

thrombocytopenia purpura, Thyrotoxicosis (Graves' disease)


c.Reaksi hipersensitivitas tipe III.
Merupakan reaksi alegi yang dapat terjadi karena deposit yang berasal dari
kompleks antigen antibodi berada di jaringan. Alergen (makanan) yang terikat
pada antibodi pada netrofil (yang berada dalam darah) dan antibodi yang
berada

pada

jaringan,

mengaktifkan

komplemen.

Kompleks

tersebut

menyebabkan kerusakan pada jaringan.


d. Reaksi hipersensitivitas tipe IV
Reaksi ini dapat disebabkan oleh antigen ekstrinsik dan intrinsik/internal
(self). Reaksi ini melibatkan sel-sel imunokompeten, seperti makrofag dan
sel T. Ekstrinsik seperti nikel, bahan kimia, dan intrinsik seperti

Insulin-

dependent diabetes mellitus (IDDM or Type I diabetes), Multiple sclerosis


(MS), Rheumatoid arthritis, TBC.
Jadi jawaban adalah a. reaksi hipersensitivitas tipe I

8. Seorang mahasiswi berusia 21 tahun datang ke dokter dengan keluhan gatalgatal di bagian muka dan leher beberapa saat setelah makan makanan laut.
Pada pemeriksaan ditemukanbercak kemerahan dan udem lokak di daerah
muka dan leher, kelopak mata sedikitbengkak 2 hari yang akan datang ia akan
menghadapi ujian. Obat antihistamin apa yang paling tepat?
a. Klorfeniramine Maleat
b. Siklizin
c. Dimenhidrinat
d. Difenhidramin
e. Loratadin
Pembahasan
Klorfeniramine Maleat, Siklizin, Dimenhidrinat dan Difenhidramin
merupakan antihistamin golongan pertama. Pada umumnya obat antihistamin
generasi pertama ini mempunyai efektifitas yang serupa bila digunakan
menurut dosis yang dianjurkan dan dapat dibedakan satu sama lain menurut
gambaran efek sampingnya. Namun, efek yang tidak diinginkan obat ini adalah
menimbulkan rasa mengantuk sehingga mengganggu aktifitas dalam pekerjaan.
Efek sedative ini diakibatkan oleh karena antihistamin generasi pertama ini
memiliki sifat lipofilik yang dapat menembus sawar darah otak sehingga dapat
menempel pada reseptor H1 di sel-sel otak. Dengan tiadanya histamin yang
menempel pada reseptor H1 sel otak, kewaspadaan menurun dan timbul rasa
mengantuk
Loratadin merupakan antihistamin golongan kedua Antihistamin generasi
kedua mempunyai efektifitas antialergi seperti generasi pertama, memiliki sifat
lipofilik yang lebih rendah sulit menembus sawar darah otak. Reseptor H1 sel
otak tetap diisi histamin, sehingga efek samping yang ditimbulkan agak kurang
tanpa efek mengantuk. Obat ini ditoleransi sangat baik, dapat diberikan dengan
dosis yang tinggi untuk meringankan gejala alergi sepanjang hari, terutama
untuk penderita alergi yang tergantung pada musim. Loratadin ditoleransi
dengan baik, tanpa efek sedasi, serta tidak mempunyai efek terhadap susunan
saraf pusat.
Jadi jawaban adalah e. Loratadine

9. Bayi laki-laki usia 9 bulan datang bersama ibunya ke puskesmas dengan


keluhan kemerahan pada kedua pipi. Tidak disertai demam, pada pemeriksaan
dermatologis tampak lesi eritem pada pipi kiri dan kanan, batas tidak tegas,
skuama halus. Terdapat Riwayat asma pada ibu dan nenek dari pasien. Terapi
topikal apa yang tepat ?
a. Krim acyclovir
b. Krim hidrokortison
c. Krim permetrin
d. Krim antibiotik
e. Krim heparin
Pembahasan
Pada soal dari anamnesis didapatkan keluhan kemerahan pada kedua pipi, tidak
disertai demam, dan riwayat asma pada ibu dan nenek. Pada pemeriksaan
dermatologis tampak lesi eritem pada pipi kiri dan kanan, batas tidak tegas,
skuama halus. Hal tersebut mengarah kepada diagnosis dermatitis atopik.
dermatitis atopik merupakan keadaan peradangan kulit kronis dan residit,
disertai gatal, yang pada umumnya sering terjadi semasa bayi dan anak-anak,
sering berhubungan dengan peningkatan kadar IgE dalam serum dan riwayat
atopi pada keluarga atau penderita (D.A., rhinitis alergi, dan atau asma
bronchial). Terapi pada dermatitis atopik adalah kortikosteroid topikal sebagai
anti inflamasi lesi kulit.Pada bayi digunakan salep steroid berpotensi rendah
yatu krim hidrokortison 1%-2,5%.
Krim acyclovir merupakan krim untuk mengatasi gangguan kulit akibat virus,
krim permetrin untuk terapi pada scabies, krim antibiotik untuk terapi infeksi
akibat bakteri. Sedangkan krim heparin untuk mencegah pembekuan darah dan
membantu proses fibrinolisa dimana mikrotrombi (butir-butir bekuan darah)
yang terdapat di sekitar kulit dapat diserap lebih cepat, juga berkhasiat sebagai
anti-radang, sehingga dapat menyembuhkan bengkak dan menghilangkan rasa
nyeri.
Jadi jawaban adalah b. Krim hidrokortisone

10. Seorang bayi laki-laki berusia 7 bulan dibawa berobat oleh ibunya dengan
keluhan bruntus-bruntus kemerahan di kedua pipidan tampak gatal. Tidak ada
riwayat kontak dengan bahan-bahan tertentu sebelum timbulnya keluhan kulit.
Ayah menderita urtikaria dan kakak menderita asma. Status dermatologis
distribusi lesi bilateral asimetris pada kedua pipi tampak lesi multiple sebagian
berkonfluens berukuran 0,3x0,3x0,1 cm sampai dengan 4x5x0,1 cm berbatas
tegas, sebagian besar berupa macula eritem, papula eritem, plak eritem
skuawama dan erosi. Diagnosa?
a. Dermatitis numularis
b. Dermatitis kontak alergik
c. Dermatitis atopik
d. Dermatitis venenata
e. Dermatitis stasis
Pembahasan
a. Dermatitis numularis
Lesi berbentuk mata uang (coin) atau agak lonjong, berbatas tegas dengan
efloresensi berupa papulovesikel. biasanya mudah pecah sehingga basar
(oozing). Penyebab dermatitis numularis tidak diketahui, namun diduga
stafilokokus dan mikrokokus, selain itu trauma fisik dan kimiawi mungkin juga
berperan.
b. Dermatitis kontak alergik
Adanya peradangan, gatal-gatal dan bercak yang nyeri yang terjadi setelah
kontak langsung dengan alergen, tampak eritema, papul sampai muncul
vesikel.
c. Dermatitis atopik
dermatitis atopik merupakan keadaan peradangan kulit kronis dan residit,
disertai gatal, yang pada umumnya sering terjadi semasa bayi dan anak-anak,
sering berhubungan dengan peningkatan kadar IgE dalam serum dan riwayat
atopi pada keluarga atau penderita (D.A., rhinitis alergi, dan atau asma
bronchial). Terdapat eritema berbatas tegas, dapat disertai papul-papul dan
vesikel-vesikel miliar, yang menjadi erosif, eksudatif, dan berkrusta. Tempat
predileksi kedua pipi, ekstremitas bagian ileksor dan ekstensor

d. Dermatitis venenata
Dermatitis Venenata adalah Dermatitis Kontak Iritan yang disebabkan oleh
terpaparnya bahan iritan dari beberapa tanaman seperti rumput, bunga, pohon
mahoni, kopi, mangga, serta sayuran seperti tomat, wortel dan bawang. Bahan
aktif dari serangga juga dapat menjadi penyebab terjadinya dermatitis ini.
Kelainan kulit bergantung pada stadium penyakit, pada stadium akut kelainan
kulit berupa eritema, edema, vesikel, atau bula, erosi dan eksudasi, sehingga
tampak basah. Stadium sub akut, eritema berkurang, eksudat mengering
menjadi krusta, sedang pada stadium kronis tampak lesi kronis, skuama,
hiperpigmentasi, likenifikasi, papul, mungkin

juga terdapat erosi atau

ekskoriasi karena garukan.


e. Dermatitis stasis
Merupakan dermatitis sekunder akibat insufisiensi kronik vena, ditandai
dengan adanya varises, edema, kulit berwarna merah kehitaman dan timbul
purpura dan hemosiderosis, terdapat eritema, skuama, dan terasa gatal. Tempat
predileksi sepertiga tungkai bawah.
Jadi jawaban adalah c. dermatitis atopik