Anda di halaman 1dari 16

JURNAL BELAJAR

KEANEKARAGAMAN HEWAN (KH)


Dosen Pengampu Dr. Hj. Sri Endah Indriwati M.Pd.
Hari, tanggal

: 7 & 8 September 2016

Nama/ NIM

: Lelly Luckitasari/ 150341600339

Kelas

:A

Prodi

: S1 Pendidikan Biologi

Topik

: Filum Coelenterata

I.

Konsep Belajar

Pengertian Filum
Coelenterata
Klasifikasi Filum
Coelenterata (Ciri
Anatomi dan Morfologi)

Ciri-Ciri Filum
Coelenterata

Filum Coelenterata

Proses-Proses Fisiologi
dalam Tubuh
Coelenterata pada Setiap
Kelas

Habitat dan Peranan


Filum Coelenterata

II.
A.

Bukti Belajar
Pengertian Filum Coelenterata
Istilah Coelenterata diambil dari bahasa Yunani (Greek); coilos = rongga,

enteron = usus. Gabungan istilah tersebut tidak diartikan sebagai hewan yang ususnya
berongga, tetapi cukup disebut hewan berongga. Filum Coelenterata disebut juga
dengan Cnidaria. Kata Cnidaria berasal dari bahasa Yunani cnidos yang berarti
jarum penyengat. Ciri khas Cnidaria adalah knidosit, yang merupakan sel
terspesialisasi yang dipakai untuk menangkap mangsa dan membela diri dari mangsa.
Filum Coelenterata disebut sebagai Metazoa, walaupun masih primitif. Hal ini
didasarkan atas kekompleksan struktur tubuhnya. Tubuh Coelenterata tersusun oleh
banyak sel dan membentuk jaringan. Akan tetapi, perkembangan tubuhnya masih
terbatas. Coelenterata lebih maju tingkat filogeninya daripada Porifera, karena
meskipun Porifera tersusun oleh banyak sel, tetapi sel-sel tersebut belum membentuk
susunan jaringan dan organ sesungguhnya.
B.

Ciri-Ciri Filum Coelenterata


Coelenterata merupakan hewan multiseluler (bersel banyak) dan memiliki

struktur tubuh simetri radial dengan bentuk berupa medusa (seperti lonceng atau
payung) yang dikelilingi oleh tentakel, atau berbentuk polip (tabung), bentuk ini
seperti silindris dan memiliki beberapa bentuk seperti bentuk polip gonozoid (pada
pembiakan yang menghasilkan medusa) atau bentuk polip gastrozoid untuk makan.
Bentuk medusa membuat Coelentrata dapat berenang bebas di air, sedangkan pada
bentuk polip tidak dapat berpindah-pindah tempat (sessil). Ukuran Coelenterata
beraneka ragam, dimulai dari millimeter hingga diameternya mencapai dua meter.
Coelenterata merupakan hewan diploblastic karena tubuhnya memiliki dua
lapisan yaitu lapisan ektoderm yaitu bagian terluar yang melindungi tubuh
Coelenterata dan menerima rangsang, serta lapisan endoderm (gastrodermis) yaitu
bgin dalam pencernaan makanan. Di antara lapisan ektoderm dan endoderm terdapat
lapisan mesoglea atau mesolamela, dimana terdapat sistem saraf.

Pada endoderm (gastrodermis) terdapat rongga gastrovaskuler yng berfungsi


sebagai alat pencernaan serta terdapat satu lubang yang berfungsi sebagai mulut
sekaligus sebagai anus. Pada bagian ectoderm terutama bagian tentakel terdapat sel
jelatang yang disebut knidoblas yang didalamnya terdapat nematokis yang berfungsi
sebagai alat penyengat, nematokis bias dilepaskan dan mengeluarkan zat racun
hipnotoksin. Pada Coelenterata terdapat tentakel yang mengelilingi mulut. Pada
bentuk polip, Coelenterata memiliki rangka tubuh yang mengandung zat kapur atau
zat kitin.

Gambar 2.1 : Pola dasar bentuk dan struktur tubuh Coelenterata dengan
penampakan irisan membujur (Barnes, 1987)
Secara umum hewan-hewan Coelenterata memiliki ciri-ciri khusus.
a.

Tubuh radial simetri (silindris, globular, atau spherikal).

b.

Dinding tubuh diploblastik (dua lapis jaringan; ektoderm dan


endoderm) yang memiliki sel penyengat.

c.

Tubuh tidak beranus tetapi hanya bermulut yang dilengkapi dengan


tentakel-tentakel disekelilingnya.

d.

Sistema pencernaan makanan tidak komplit, hanya berupa rongga


gastrovaskular.

e.

Belum memiliki alat pernafasan, sirkulasi, maupun ekskresi yang


khusus.

C.
1.

Klasifikasi Filum Coelenterata


Kelas Hydrozoa
Hydrozoa (dalam bahasa yunani, hydro = air, zoa = hewan) sebagian besar

memiliki pergiliran bentuk polip dan medusa dalam siklus hidupnya.Hydrozoa dapat
hidup soliter, hidup di dalam air tawar. Ujung tempat letaknya mulut disebut ujung
Oral sedangkan yang melekat pada dasar disebut ujung Aboral. Cara reproduksi
hewan disebut adalah dengan cara vegetatif maupun generatif. Contoh Hydrozoa
adalah Hydra, Obelia, dan Physalia. Untuk Obelia merupakan Hydrozoa yang
hidupnya berkoloni di laut.
Morfologi Hydrozoa
Sebagian besar hidup Hydrozoa melakukan pergiliran bentuk antara polip dan
medusa, seperti pada siklus hidup obelia. Tahapan polip, suatu koloni polip yang
saling berhubungan kasus obelia, lebih mudah ditemukan dibandingkan dengan
tahap hidup medusa. Hydra, salah satu dari bebepara hewan Cnidaria yang
ditemukan hidup diar tawar, adalah anggota Kelas Hydrozoa yang unik karena
mereka hanya ditemukan dalam bentuk polip. Ketika kondisi lingkungan
memungkinkan, Hydra akan bereproduksi dengan cara aseksual dengan cara
pertunasan (budding), yaitu pembentukan suatu penonjolan yang kemudian
melepaskan diri dari induk untuk hidup bebas. Ketika kondisi lngkungan buruk,
Hydra akan bereproduksi secara seksual, dan membentuk zigot resisten yang tetap
dorman sampai kondisi membaik. Hewan ini membentuk koloni kecil berbentuk
polip dominan, sebagian membentuk medusa yang mempunyai laci dan payung
melalui pembentukan tunas, contohnya, Hydra, Gonionemus, dan Obelia. Hydra
merupakan polip air tawar, tidak melalui stadium medusa, berukuran 6 15 mm,
memiliki 6 10 tentakel yang mengelilingi.
Anatomi Hydrozoa
Tubuh bentuknya seperti tabung (panjang 5-10 mm, garis tengah kurang dari 2
mm) hidup berbentuk polip, permukaan mulut disebut ujung oral, dan permukaan
tempat melekatkan diri disebut ujung aboral, mulut dikelilingi oleh tentakel (setiap
spesies tidak sama jumlahnya, ada yang 6 atau 7 buah tentakel, penjang 1-20 mm).

Reproduksi dilakukan dengan cara aseksual (dengan permukaan tunas) dan seksual
(dengan pembentukan testes dibagian atas dan ovum dibagian bawah). Persatuan
antara spermatozoid dan ovum membentuk zigot, zigot akhirnya tumbuh menjadi
individu baru.
Baik spermatozoid maupun ovum dibentuk dalam satu tubuh sehingga
disebut hemafrodit. Dinding tubuh terdiri atas dua lapis (diploblastik), yaitu lapisan
luar (epidermis), dan lapisan dalam (gastrodermis). Lapisan luar (epidermis)
tersusun atas sel-sel kubus dan ditutupi dengan kutikula yang tipis serta transparan,
kecuali epidermis dibagian aboral.
1)
a)

Lapisan luar (epidermis)


Sel epiteliomuskuler
Sel epiteliomuskuler berfungsi proteksi dan kontraksi. Sel epiteliomuskuler
pada ujung bebas melekat satu dengan yang lain. Ujung yang melekat pada
mosoglea mengandung beberapa serabut kontraktil. Sel-sel epiteliomuskuler
tersusun secara lungtudinal (mengikuti sumbu panjang tubuh), menonjol keluar

b)

pada kedua belah sel, sehingga sel tersebut berbentuk huruf T.


Sel interstitial
Sel interstitial bentuknya oval, berukuran kecil, terletak dibagian dasar diantara

(1)
(2)
(3)
(4)
c)

sel-sel epiteliomuskuler. Fungsi sel interstitial adalah:


Pembentukan knidoblast,
Pembentukan tunas (bertindak sebagai sel formatif),
Pembentukan sel-sel kelamin,
Regerasi dan perbaikan sel-sel yang rusak.
Knidoblast
Didalam knidoblast terdapat nematokist. Biasanya sel jelatang terletak diantara
sel-sel epiteliomuskuler, tetapi sel jelatang yang terdapat dibagian tentakel
terletak didalam sel epiteliomuskuler. Sel-sel epiteliomuskuler yang memiliki
sel jelatang khusus diberi nama sel induk semang atau sel baterai. Nematokist

terdiri dari empat tipe, yaitu:


(1) Penetran (mempunyai benang yang panjang, pada bagian pangkal terdapat tiga
duri yang panjang dan 3 baris duri).
(2) Volvent (mempunyai benang yang pendek dan tebal).
(3) Streptilne glutinant (mempunyai benag yang panjang dan duri yang kecil).
(4) Stereoline glutinant (mempunyai benag yang lurus dan berduri).

Penetran dan volvent berfungsi untuk menangkap mengsa, sedang strapline dan
stereoline glutinant berfungsi untuk membantu pergerakan.
d)

Sel sensori dan sel saraf


Sel sensori terutama terdapat dibagian tentakel dibagian tentakel dan knidoblast
dan diantara sel-sel epiteliomuskuler. Sel-sel saraf kurang lebih sama dengan

e)

2)
a)

multipolar neuron, terletak dibagian dasar epidermis.


Sel-sel sekreasi kelenjar mucus
Sel-sel sekreasi kelenjar mucus terletak terutama pada bagian basal (ujung
aboral) Hydra.
Lapisan gastrodermis
Sel-sel yang terdapat pada lapisan gastrodermis adalah:
Sel epiteliomuskuler (disebut juga sel-sel nutrisi, mempunyai flagel dan dapat

berbentuk pesudopodia).
b)
Sel-sel kelenjar (terletak diantara sel-sel nutrisi, berfungsi menghasilkan enzim
pencernaan).
c)
Sel-sel sensoris (sel-sel sensori pada lapisan gastrodermis sama seperti didalam
lapisan epidermis tetapi jumlahnya lebih sedikit).
d) Sel-sel interstitial (jumlahnya tidak banyak).
Diantara gastrodermis dan epidermis terdapat lapisan mesoglea, sel ini sangat
membantu dalam kelenturan gerakan Hydra.
Proses- Proses Fisiologi pada Kelas Scyphozoa
System Pencernaan
Hydra bersifat holozoic, makananya berupa Cyclops, Daphina, larva insekta,
Annelida atau zooplankton lain. Zooplankton ditangkap tentakel dan dilumpuhkan
oleh nematokist, kemudian ditelan masuk kedalam rongga gastrovaskuler. Didalam
rongga gastrovaskuler makanan tadi akan dicerna dengan bantuan enzim tripsin yang
dikeluarkan oleh sel kelenjar (pencernaan eksternal). Sel-sel nutrisi segera
membentuk pseudopodia dan menangkap zat-zat makanan yang telah diolah secara
eksternal. Makanan tadi dicerna lagi didalam vakuola makanan (pencernaan intrasel),
kemudian zat-zat makanan diedarkan keseluruh tubuh secara difusi. Sisa-sisa zat
metabolisme dan makanan yang tidak dapat dicerna dikeluarkan kembali lewat mulut.
System respirasi dan ekskreasi

Belum mempunyai organ khusus untuk respirasi dan ekskreasi, sehingga pada
bagian basal (ujung aboral) banyak penumpukan sisa-sisa ekskreasi. Respirasi dan
ekskreasi dilakukan secara difusi melalui seluruh permukaan tubuhnya.
System reproduksi
Reproduksi dilakukan secara seksual dan aseksual.
1)

Perkembangbiakan secara seksual dilakukan dengan membentuk testes dibagian


ovarium dibagian bawah. Dalam reproduksi secara seksual beberapa spesies ada
yang bersifat dioecious dan ada pula yang bersifat monoecious (hermaprodit).

2)

Kebanyakan Hydra bersifat dioecious.\


Perkembangbiakan secara aseksual dilakukan dengan pembentukan tunas dan
dinding tubuhnya yang kemudian melepaskan diri menjadi Hydra baru.
Obelia merupakan Coelentarata laut yang hidup berkoloni. Bentuk kehidupannya

a.

dapat berupa polip dan medusa. Obelia memiliki dua jenis polip, yaitu:
Hydranth (merupakan polip yang berfungsi untuk mengambil zat-zat makanan.

b.

Hydranth terdiri atas bagian-bagian: tentakel, mulut, hipostom, dan hidroteka).


Gonangium (merupakan polip yang berfungsi untuk melakukan reproduksi,
dimana dihasilkan medusa. Gonangium terdiri atas: gonopar, gonotheka, dan
blastostil).
Rangka jernih dibagian luar tersebut disebut perisark, menutupi jaringan lunak

dibagian dalam disebut keonosark. Medusa dilepaskan kedalam air dan menjadi
bentuk ubur-ubur yang dapat berenang. Kemudian akan berkembangbiak secara
seksual. Persatuan antara sel telur dengan sperma menghasilkan zigot yang akan
tumbuh menjadi individu baru.

Gambar 2.2 : Siklus hidup Obelia (Barnes, 1987)


System saraf
Respon saraf dalam cnidaria dikontrol oleh jaringan difusi dari antar penghubung
sel saraf yang dinamakan net saraf. Dalam banyak cnidaria, net saraf didistribusikan
secara melalui seluruh tubuh. Mereka tidak mempunyai otak atau struktur yang
mengontrol istirahat dari net saraf.
Net saraf memudahkan cnidaria untuk menanggapi stimuli tertentu di
lingkungannya. Sebagai contoh, ketika sel di epidermis disentuh, mereka
menyampaikan sebuah sinyal untuk sel saraf. Sel saraf memancarkan sinyal tersebut
melalui net saraf menuju sel kontraktil, yang mana dapat menyebabkan hewan
menarik kembali dari stimulus. Di cnidaria dengan net saraf sederhana, stimulus
dimanapun pada tubuh menyebabkan sinyal dikirim melalui net saraf dalam sebuah
petunjuk. Sinyal ini memberikan kontraksi dari seluruh tubuh.
2.

Kelas Scyphozoa
Scyphozoa (dalam bahasa yunani, scypho = mangkuk, zoa = hewan) memiliki

bentuk dominan berupa medusa dalam siklus hidupnya. Medusa Scyphozoa dikenal
dengan ubur-ubur. Medusa umumnya berukuran 2 40 cm. Reproduksi dilakukan
secara aseksual dan seksual. Polip yang berukuran kecil menghasilkan medusa secara
aseksual. Contoh kelas Scyphozoa adalah ubur-ubur atau Aurelia aurita.
a. Aurelia aurita

Morfologi Aurelia aurita


Ciri-ciri morfologi dari ubur-ubur antara lain: tubuhnya berbentuk seperti
payung atau lonceng ukuran tubuhnya relative besar. Polip Aurelia berukuran kurang
lebih 5 mm, terikat pada suatu objek di dasar laut. Diameter tubuh biasanya berkisar
antara 7,5 cm hingga 30 cm tapi ada juga yang mencapai 60 cm. saluran pencernaan
makanan ubur-ubur berupa gastrovaskular. Di tengah permukaan tubuh sebelah
bawah muncullah semacam kerongkongan pendek menggantung ke bawah.
Anatomi Aurelia aurita
Bentuk ubur-ubur memiliki mulut di tengah, dikelilingi oleh empat palps dan
organ seks, terdapat empat mulut pusat. Ubur-ubur memiliki tentakel pinggiran
tepi. Ubur-ubur berenang dengan kontrak dan otot-otot. Kontraksi otot-otot
mengencangkan bagian bawah. Hal ini akan memaksa air keluar melalui bagian
bawah, dan mendorong ubur-ubur ke depan. Relaksasi otot membuka untuk
mempersiapkan diri untuk kontraksi lagi. Pada ubur-ubur dengan berbentuk piring
ini dapat mengakibatkan gerakan dendeng, kontraksi kuat memberikan gerak kuat.
Pada dinding delapan sensitif terhadap cahaya, dan delapan statocysts,
yang membantu ubur-ubur mempertahankan diri. Juga terkait dengan ini adalah
lubang chemosensory, mungkin digunakan dalam mendeteksi makanan. Organ indra
terjadi dalam delapan kantong sekitar tepi bel, dan Di bawah dan sekitar mulut
biasanya terdapat empat lengan lisan, pada beberapa ubur-ubur raksasa, senjatasenjata oral mungkin diperbesar sebanyak 40 meter panjang,. Ada juga renda kecil
tentakel dari medusa. Lengan lisan dan sel-sel penyengat yang disebut cnidocysit,
terkenal yang digunakan baik untuk pertahanan dan untuk melumpuhkan mangsanya.
Proses- Proses Fisiologi pada Kelas Scyphozoa
Sistem pencernaan
Pada

Aurelia

aurita

sistem

pencernaan

makanannya

bersistem

gastrovaskuler. Dari tengah-tengah permukaan tubuh sebelah bawah (permukaan oral


atau

permukaan

sub-umbrella)

muncullah

semacam

kerongkongan

pendek

menggantung ke bawah yang disebut manubrium. Di ujung distal manubrium


terdapat lubang mulut berjumlah empat, setiap sisi atau sudut mulut dilengkapi

semacam juluran pita yang merentang panjang disebut tangan mulut. Aurelia aurita
makanannya berupa zooplankton, udang-udang kecil, cacing, larva-larva insecta
maupun telur-telur hewan lain yang bersama plankton. Zat lendir atau mukosa yang
ada pada tubuhnya sangat membantu dalam pengumpulan hewan yang menjadi
mangsanya. Bulu-bulu getar yang menghiasi rumbai tangan mulut cukup selektif
dalam hal memilih makanan. Makanan yang telah terkumpul di bagian bawah tubuh
akan disapu oleh flagella yang selanjutnya akan ditangkap tangan-tangan mulut untuk
dimasukkan ke dalam mulut. Bahan makanan setelah masuk ke dalam perut
kemudian melalui lorong manubrium akan ditampung di dalam perut untuk digarap
oleh nematosit. Selanjutnya makanan itu dicampur dengan enzim yang dihasilkan
oleh sel kelenjar sehingga makanan yang berupa protein, karbohidrat, lemak, dan zat
kitin akan hancur. Partikel makanan yang telah dicerna akan disalurkan ke seluruh
cabang saluran sistem gastrovaskuler dan sari-sarinya akan diserap oleh sel-sel
nutritif dengan diedarkan oleh sel-sel pengembara atau sel amoeboid. Aurelia aurita
akan menyimpan cadangan makanannya berupa butir-butir glikogen dalam sel-sel
gastrodermalnya.
Sistem respirasi
Dalam hal respirasi, Aurelia aurita tidak mempunyai alat pernapasan khusus.
Begitu pula dengan sistem ekskresi. Kedua proses tersebut dilakukan secara langsung
melalui seluruh permukaan tubuh. Dalam hal ini sistem saluran air dan sistem saluran
gastrovaskuler sangat membantu dalam memperlancar proses respirasi maupun
ekskresi. Gas oksigen yang terlarut dalam air yang berada di dalam daerah eksternal
secara difusi-osmosis akan masuk ke dalam lapisan epidermis maupun gastrodermis,
tetapi sebaliknya gas karbondioksida yang terbentuk dari proses pernapasan juga akan
dikeluarkan dari daerah intern secara difusi-osmosis. Begitu pula zat-zat sampah,
terutama berupa zat-zat nitrogen yang merupakan sisa-sisa metabolisme akan dibuang
secara langsung oleh sel-sel epidermis maupun gastrodermis ke dalam eksternal.
Sistem ekskresi

Pada Aurelia aurita mempunyai satu lubang bukaan dimana sebagai mulut
dan sebagai tempat ekskresi, melalui lubang bukaan inilah Aurelia aurita
mengeluarkan hasil ekskresinya.
Sistem reproduksi
Dalam bereproduksi, Aurelia aurita memiliki kelamin yang terpisah, berarti
ada

Aurelia aurita jantan dan ada Aurelia aurita betina. Spermatozoid yang

dikeluarkan oleh Aurelia aurita jantan lalu berenang-renang mencari tubuh Aurelia
aurita betina. Bila telah bertemu akan masuk ke dalam tubuh melalui mulut
selanjutnya sampai ke dalam enteron maka spermatozoid membuahi sel telur yang
dihasilkan ovarium dan terbentuklah zigot dan dikeluarkan kembali melalui mulut.
Setelah keluar dari dalam mulut, selanjutnya zygot akan berkembang menjadi larva
yang berambut getar disebut planula. Kemudian planula mengembara untuk
sementara waktu dan beristirahat mengikatkan diri pada suatu substrat yang berada di
dasar laut untuk tumbuh menjadi polip baru yang disebut scyphistoma bentuknya
seperti terompet dengan bagian cakram basal, batang tubuh, mulut, dan tentakel. Bila
scyphistoma telah mencapai ukuran penuh ( 12 mm) maka akan membelah secara
transversal sehingga terbentuk setumpukkan ruas-ruas yang masing-masing berbentuk
seperti cakram, scyphistoma dalam fase demikian disebut strobila, sedang bentuk
cangkram sebagai hasil pembelahan dinamakan ephyra. Selanjutnya ruas ephyra yang
telah tua yaitu yang terletak di ujung strobila akan melepaskan diri dan berenangrenang bebas untuk hidup secara mandiri kemudian itulah yang disebut Aurelia
aurita dewasa.

Gambar 2.3 : Siklus hidup ubur-ubur (Barnes, 1987)


Sistem saraf
Susunan saraf ubur-ubur terdiri atas.
1.

Jaringan syaraf utama terletak dibagian permukaan sub-umbrella (permukaan


tubuh sebelah bawah). Susunan saraf ini berkolerasi dengan system muscular
yang berada dibagian sisi itu. Susunan saraf jaringan utama ini juga menjulur
masuk ke dalam bagian tangan mulut, manubrium, tentakel dan rhopalia.
Susunan syaraf utama berfungsi untuk mengkoordinir aktifitas otot selama
ubur-ubur melakukan pergerakan.

2.

Susunan saraf diffus berada di kedua belah sisi, baik sisi sub-umbrella
maupun sisi eks-umbrella. Susunan saraf difus berfungsi untuk menangkap
mangsa dan pengempisan badan paying.

3.

Ganglion rhopalia 8 buah.


Alat indera
Ubur-ubur memiliki tiga macam alat indera, yaitu.

1)

Tentakulokist. Alat ini merupakan indera keseimbangan yang merupakan


hasil modifikasi dari tentakel. Tentakulokist juga berfungsi untuk mengontrol
irama gerak mengembang-kempisnya badan payung waktu berenang.

2)

Osseli. Osseli merupakan badan berpigmen yang sensitive terhadap


rangsangan cahaya, atau berfungsi untuk membedakan gelap dan terang.

3)

Celah olfaktorius. Organ ini merupakan indera pembau yang berfungsi untuk
mengenali zat makanan yang bakal dimasukkan ke dalam mulutnya.

3.

Kelas Anthozoa

III. Relevansi
Berikut merupakan relevansi saya dalam mengikuti perkuliahan
No Sebelum
Sesudah
1
Saya belum paham mengenai Saya mengetahui dan paham tentang
unsur

capaian

pembelajaran unsur capaian pembelajaran lulusan

lulusan
Saya belum mengetahui capaian Saya mengatahui dan paham capaian

3.

pembelajaran mata kuliah


pembelajaran mata kuliah
Saya belum mengetahui metode Saya mengetahui dan paham metode dan
dan prosedur perkuliahan

prosedur perkuliahan

IV. Identifikasi Masalah


Semua masalah yang ditanyakan dalam diskusi kelas, beserta dengan
jawabannya.
1. Masalah:
Bagaimana mengenai materi yang akan diberikan?
Jawaban:

Materi yang akan diberikan mengikuti materi yang akan disampaikan setiap
mahasiswa ppl S2 yang mengajar.
2. Masalah:
Apakah penilaian setiap ppl sama?
Jawaban:
Penilaian disesuaikan dengan mahasiswa ppl S2 yang mengajar.
3. Masalah
Apakah metode setiap pembelajaran selalu sama?
Jawaban:
Metode pembelajaran disesuaikan dengan mahasiswa ppl S2 yang mengajar.
V.

Elemen yang menarik


Ternyata kelas Offering A 2015 akan dibimbing oleh 7 ppl S2 dengan materi
dan metode pembelajaran yang berbeda, tugas dan penilaiannya pun satu sama
lain juga berbeda. Selain itu, Offering A 2015 akan dibantu kakak asdos
sebanyak 3 orang.

VI. Refleksi Diri (Umum)


Saya mengetahui sistem belajar yang akan diberikan untuk matakuliah KH,
saya juga mengetahui penilaian yang harus saya capai, dan saya harus siap
dengan metode masing- masing ppl yang beragam.
VII. Refleksi Diri (khusus)
Saya senang karena akan bertemu dengan orang yang berbeda serta dengan
cara pengajarannya yang berbeda

KRITERIA PENILAIAN JURNAL BELAJAR


MATAKULIAH KEANEKARAGAMAN HEWAN
SEMESTER GASAL 2016-2017

LELLY LUCKITASARI
150341600339/ S1 P. Bio/ Offr. A
No. Elemen
I. Identitas
1
Nama dicantumkan
2
Seluruh masukan dibubuhi tanggal
3
Konsep yang dipelajari dicantumkan

Jurnal Minggu ke- 3


Skor Penilaian
Maks DS T D
5
5
5

II. Sistematika
4
Jurnal terorganisasi dengan baik dan lengkap
III. Isi Jurnal
5
Mengeksplor beragam konsep yang dipelajari
6
Menyajikan hasil eksplorasi berupa informasi sebagai bukti
Belajar
7
Terdapat pernyataan yang menunjukkan relevansi dan keterkaitan terhadap konsep yang dipelajari
8
Mengidentifikasi permasalahan beserta pemecahannya
9
Mengidentifikasi elemen yang menarik beserta alasannya
10 Jurnal menunjukkan bahwa mahasiswa dapat melihat dirinya
sendiri sebagai pembelajar, menemukan dan menyelesaikan
masalah serta bekerja untuk meningkatkan kebiasaan
Belajarnya
Umum (terkait dengan hal-hal yg sifatnya umum)

10
10
10
10
15
15

5
Khusus (terkait dengan hal-hal yang sudah dibahas/ 10
substansial)
Jumlah Skor Maksimal
Instrumen penilaian dikembangkan oleh Indriwati, S.E. (2003)
Keterangan:
DS

: penilaian diri sendiri

: penilaian teman

: penilaian dosen

100