Anda di halaman 1dari 27

PERILAKU TIDAK AMAN DALAM K3

Gambaran Perilaku Tidak Aman Pekerja Konstruksi

Perilaku tidak aman yang dimaksud dalam penelitian ini adalah tindakan yang
dilakukan pekerja konstruksi sehubungan dengan perilaku tidak aman di tempat kerja
(proyek) selama penelitian ini berlangsung. Penelitian ini berlangsung selama 7 hari.

Berdasarkan hasil observasi terhadap pekerja konstruksi di Proyek Pembangunan


Tiffany Apartemen ini, diperoleh gambaran perilaku tidak aman pekerja konstruksi dari
dua orang informan utama, yaitu dua informan tersebut tidak menggunakan APD
dengan lengkap, seperti masker, sarung tangan dan sepatu (safety shoes).
Informan Aj tidak menggunakan sarung tangan dan masker, dengan alasan tidak
nyaman dan tidak bisa bekerja dengan cepat jika menggunakan sarung tangan dan
masker saat bekerja, jadi lebih baik dilepas saja. Sedangkan Informan To yang juga
bekerja di bagian bekisting tidak menggunakan sarung tangan, masker dan tidak
menggunakan sepatu (safety shoes) dengan benar karena hilang dan tidak mau meminta
yang baru.

5.3.2 Gambaran Faktor Pendorong Perilaku Tidak Aman Pekerja Konstruksi

Faktor pendorong dalam penelitian ini meliputi pengetahuan, persepsi dan sikap
pekerja.

a. Pengetahuan Pekerja

Gambaran pengetahuan yang dimaksud dalam penelitian ini, meliputi


pengetahuan informan utama dalam menjelaskan atau memaparkan definisi tentang
bahaya yang ada di proyek, perilaku tidak aman dalam bekerja, dampak dari
berperilaku tidak aman dalam bekerja, perilaku aman dalam bekerja dan manfaat dari
berperilaku aman.

1) Bahaya yang Ada di Proyek

Dari hasil wawancara mendalam yang dilakukan dengan informan utama,


baik yang berperilaku tidak aman maupun dari yang berperilaku aman, diperoleh

hasil bahwa informan utama yang berperilaku tidak aman, tidak mengetahui sama
sekali tentang bahaya yang ada di proyek. Berikut kutipannya:
Ngga tahu mba bahaya itu apaan (Informan To)

Saya belum pernah tahu mba masalah bahaya-bahaya gitu (Informan


Aj).

Begitu juga dengan dua informan utama yang berperilaku aman memiliki
pengetahuan yang masih kurang mengenai bahaya yang ada di proyek. Jawaban
mereka yaitu terpeleset, tersengat arus listrik, kejatuhan barang dari atas,
tersandung, terkena debu, dan terjatuh. Berikut kutipannya:

Sedikit-sedikit tahu, bahayanya di kontruksi kan banyak steg-steg, terus


di pinggir-pinggir kan ada tembok,terus puing-puing kalo jatuh dari
atas kan bahaya tuh,misalkan ada beton jatuh kan bisa terpeleset
(Informan Ag).

Bahaya yang ada di sini itu kayak jatuh,kesetrum,kena debu,kejatuhan


barang,kesandung,kalo resiko ya sama aja kali ya (Informan Nu).

2) Perilaku Tidak Aman dalam Bekerja

Pengetahuan mengenai perilaku tidak aman dalam bekerja, semua


informan utama, baik yang berperilaku tidak aman maupun yang berperilaku
aman, mengetahui tentang perilaku tidak aman dalam bekerja, yaitu bercanda
dalam bekerja, tidak menggunakan APD saat bekerja, saat bekerja tidak mematuhi

peraturan, bekerja di ketinggian tidak menggunakan sabuk/safety belt, tidak


memakai sepatu, dan tidak memakai helm.
Berikut ini kutipan dari informan utama yang berperilaku tidak aman
mengenai pengetahuannya tentang perilaku tidak aman dalam bekerja:
Misalnya bekerja di ketinggian nggak pakai safety belt itu mba
(Informan Aj).

Perilaku tidak aman itu tidak pakai sepatu, tidak pakai helm, tidak pakai
sabuk safety (Informan To)

Dan berikut ini kutipan dari informan utama yang berperilaku aman,

mengenai pengetahuannya tentang perilaku tidak aman dalam bekerja:

Perilaku tidak aman kalo lagi kerja itu bercanda pas lagi kerja, sama
ngga pake APD pas di lokasi proyek (Informan Nu)

Orang lagi bekerja tetapi tidak mematuhi peraturan, nah peraturannya


itu menggunakan helm,sepatu,safety belt dan lain-lain supaya
melindungi dari bahaya (Informan Ag).

3) Dampak Perilaku Tidak Aman dalam Bekerja

Pengetahuan pekerja mengenai kerugian jika berperilaku tidak aman,

diperoleh hasil bahwa semua informan utama mengetahui tentang kerugian

perilaku tidak aman dalam bekerja. Jawaban dari semua informan utama dapat

disimpulkan bahwa, kerugian jika berperilaku tidak aman adalah dapat terjadi

kecelakaan kerja yang merugikan diri sendiri, pekerja lain dan keluarga, bahkan

bisa menyebabkan taruhan nyawa. Informan utama yang berperilaku tidak aman

pun dapat menjawab dengan baik mengenai kerugian yang akan dialami jika

berperilaku tidak aman. Berikut kutipannya:

Semacem kesandung steg kalo lagi jalan ngga pake sepatu. Terus kalo
ngga pake helm bias kejatuhan barang dari atas, kepala bisa-bisa luka
kan mba (Informan Aj)

Kerugiannya pada diri kita sendiri, contohnya ya bisa terluka, sama


taruhan nyawa juga (Informan To).

Dan berikut ini kutipan dari informan utama yang berperilaku aman

mengenai pengetahuannya tentang kerugian berperilaku tidak aman dalam

bekerja:

Kerugiannya banyak, contohnya,misalnya yang tidak aman ya, kalo


nggak pake sepatu terus kena steg itu jadi luka, kalo ngga pake helm
terus ada benda jatuh kan bahaya juga, misalkan ada puing
berserakan,kalo terpeleset bisa jatuh (Informan Ag)

Kalo berperilaku nggak aman itu kitanya kan bisa ngalamin kecelakaan
kerja, nah kalo udah gitu kan merugikan diri sendiri mba, misalnya kita
jadi sakit, jadi cacat. Terus selain itu keluarga sama perusahaan juga
jadi dirugiin gara-gara harus biayain pengobatan untuk kitanya
(Informan Nu).

4) Perilaku Aman dalam Bekerja

Mengenai pengetahuan tentang perilaku aman dalam bekerja, didapatkan

semua informan utama, baik dari kelompok pekerja yang berperilaku tidak aman

maupun dari kelompok pekerja yang berperilaku aman, mengetahui tentang

perilaku aman dalam bekerja. Namun, mereka tidak secara lengkap menyebutkan

definisi perilaku aman itu sendiri, mereka menjelaskan contoh-contoh perilaku

aman saat bekerja.

Berikut ini kutipan dari informan utama yang berperilaku tidak aman

mengenai pengetahuannya tentang perilaku aman dalam bekerja;

Perilaku aman itu kerja di ketinggian pake safety, terus pake APD lah
gitu lengkap (Informan Aj)

Perilaku aman itu kalo setahu saya sih cuman keamanan dalam bekerja,
ketertiban juga (Informan To).

Dan berikut ini kutipan informan utama yang berperilaku aman mengenai

pengetahuannya tentang perilaku aman dalam bekerja:

Saat bekerja di proyek mematuhi peraturan-peraturan yang berlaku


demi keselamatan dan kesehatan jiwa (Informan Nu)

Kalo perilaku tidak aman kan tidak mematuhi peraturan, berarti kalo
perilaku aman ya mematuhi peraturan.Pokoknya lawannya perilaku
tidak aman deh (Informan Ag).

5) Manfaat Perilaku Aman dalam Bekerja

Hasil wawancara mendalam mengenai pengetahuan pekerja tentang

manfaat dari berperilaku aman saat bekerja, diperoleh hasil bahwa semua

informan utama mengetahui tentang manfaat perilaku aman dalam bekerja.

Jawaban dari semua informan utama, baik yang berperilaku tidak aman maupun

informan utama yang berperilaku aman, bisa disimpulkan bahwa, manfaat

perilaku aman saat bekerja adalah untuk keselamatan dan kesehatan, serta untuk

mencegah terjadinya kecelakaan kerja.

Berikut ini kutipan dari informan utama yang berperilaku tidak aman

mengenai pengetahuannya tentang manfaat berperilaku aman dalam bekerja:

Kita berperilaku aman itu banyak manfaatnya,misalnya kita pake APD


yang benar, contohnya kalo pake sepatu itu misalnya ada paku, jadi
ngga kena paku gitu (Informan Aj)

Untuk mencegah kecelakaan, terus untuk menjaga diri juga, mencegah


hal-hal yang ngga diinginkan, sama mencegah hal-hal yang merugikan
mba (Informan To).

Dan berikut ini kutipan dari informan utama yang berperilaku aman

mengenai pengetahuannya tentang manfaat berperilaku aman dalam bekerja:

Yang namanya perilaku aman ya kita jadi aman lah Mba, terhindar dari
misalnya ketiban barang-barang, ya terhindar dari kecelakaan kerja
lah mba, gitu aja (Informan Ag)

Kalo berperilaku aman itu bisa terhindar dari bahaya yang fatal
mba,terus jadi biar nggak ngerugiin perusahaan (Informan Nu).

b. Persepsi Pekerja

Gambaran persepsi pekerja mengenai perilaku tidak aman meliputi:

pandangan pekerja mengenai perilaku tidak aman dalam bekerja Menurut kedua

informan utama yang berperilaku tidak aman, dapat disimpulkan bahwa pandangan

mereka mengenai perilaku tidak aman dalam bekerja yaitu buruk, sehingga

mendukung mereka untuk berperilaku tidak aman. Berikut kutipannya:

Ya perilaku tidak aman itu misalnya ngga pake pelindung, trus ngga taat
peraturan, kalo kata saya sih, pekerja yang kayak gitu biasanya ada
alasannya sendiri mba, saya nih ngga pake lengkap karna risih kalo kerja
pake sarung tangan sama masker, ngga bebas aja gitu mba. (Informan Aj).

Perilaku ngga aman itu menurut saya ngga pake APD mba. Itu aja menurut
saya. Sebenernya sih rugi juga kalo ngga pake APD, karna akibatnya untuk
ke diri kita sendiri. Karena sarung tangan, sepatu sama masker saya udah
lama hilang, makanya saya ngga pake lagi, mau minta lagi, takut.
(Informan To).

Selain itu, dari informan utama yang berperilaku aman mengenai persepsi tentang

perilaku tidak aman, diperoleh hasil bahwa mereka memiliki pandangan yang baik,

sehingga mencegah mereka untuk berperilaku tidak aman. Berikut kutipannya:

Menurut saya ya ngga menggunakan pelindung dengan lengkap, ngga


mematuhi peraturan yang berlaku. Seharusnya semua pekerja di sini ngga ada
alasan untuk berperilaku ngga aman ya Mba. Karena kan di sini udah lengkap
disediain APD, peraturan juga udah jelas, bagi yang melanggar dapet teguran
dan hukuman. Jadi saya ya lebih baik perilaku yang aman-aman aja kalo lagi
kerja (Informan Ag)

Sama yang kayak udah saya bilang di atas, suka bercanda kalo lagi kerja, terus
ngga menggunakan APD dengan lengkap dan benar. Selama masih bisa
berprilaku aman, untuk apa nyari masalah dengan berperilaku ngga aman, toh
untung-ruginya pada dasarnya ke pribadi, walaupun sedikit-sedikit juga ke
lingkungan kerja (Informan Nu).

c. Sikap Pekerja

Sikap pekerja yang dimaksud dalam penelitian ini adalah gambaran positif

atau negatif mengenai penilaian dalam menghadapi bahaya yang ada di proyek,

penilaian terhadap penyediaan APD, penilaian terhadap adanya peraturan atau SOP.

1) Sikap Pekerja dalam Menghadapi Bahaya di Proyek

Dari hasil wawancara mendalam yang dilakukan dengan informan utama,


baik dari informan utama yang berperilaku tidak aman maupun yang
berperilaku aman, diperoleh semua informan utama memiliki sikap yang positif
dalam menghadapi bahaya di konstruksi yaitu dengan menggunakan APD,
selalu berperilaku aman, menghindari bahaya yang ada, dan menggunakan APD
yang sesuai dengan pekerjaan.
Berikut ini kutipan dari informan utama yang berperilaku tidak aman
mengenai sikap dalam menghadapi bahaya yang ada di proyek:
Ya kita coba menjauh dan mencegah yang kita bisa (Informan Aj)

Pake helm, sepatu, misalnya kalo ada kabel pake sepatu kan jadi ngga
keseterum (Informan To)

Dan berikut ini kutipan dari informan utama yang berperilaku aman
mengenai sikap dalam menghadapi bahaya yang ada di proyek:
Tentunya kita menghindari bahaya tersebut dengan cara memakai APD,
helm dan lain-lain (Informan Ag)

Kalo di bagian repair yang di tepi lantai dan ketinggian harus


menggunakan APD lengkap, terus dipastikan menggunakan safety belt
(Informan Nu).

2) Sikap Pekerja Terhadap Penyediaan APD dan Peraturan

Hasil penelitian mengenai sikap pekerja terhadap penyediaan APD di


tempat kerja, diperoleh hasil bahwa semua informan utama memiliki sikap yang
positif. Semua informan utama, baik yang berperilaku aman maupun yang
berperilaku tidak aman, menyatakan bahwa mereka menggunakan APD yang
sudah tersedia dengan baik dan benar serta sesuai dengan jenis pekerjaan masingmasing agar terhindar dari kecelakaan kerja.

Berikut ini kutipan dari informan utama yang berperilaku tidak aman
mengenai sikap informan terhadap penyediaan APD di proyek:
Ya menggunakannya dengan benar aja mba (Informan Aj)

Pergunakan APD tersebut dengan baik, karena sayang ya mba udah


disediain tapi ngga dipake (Informan To)

Dan berikut ini kutipan dari informan yang berperilaku aman mengenai
gambaran sikap informan terhadap penyediaan APD di proyek:
Ya menggunakan APD yang ada agar terhindar dari kecelakaan kerja
pastinya (Informan Ag)

Ya digunakan dengan maksimal ya mba sesuai sama kebutuhan di


lapangan atau jenis kerjaannya mba (Informan Nu)

Sedangkan sikap informan utama terhadap adanya peraturan di tempat


kerja, dari semua informan utama baik yang berperilaku tidak aman maupun yang
berperilaku aman, didapatkan hasil bahwa mereka mematuhi peraturan yang ada
serta melaksanakannya dengan baik agar dapat terhindar dari bahaya, juga demi
keselamatan diri sendiri dan pekerja lain, serta untuk mencapai zero accident.
Berikut ini kutipan dari informan utama yang berperilaku tidak aman
mengenai sikap terhadap adanya peraturan di proyek:
Mematuhinya Mba, mematuhi peraturan yang berlaku (Informan Aj)

Mematuhi peraturan itu, karena untuk keselamatan nyawa saya, atau


keselamatan kerja, sama pekerja yang lain juga (Informan To)

Dan berikut ini kutipan dari informan yang berperilaku aman mengenai
gambaran sikap terhadap adanya peraturan di proyek:
Tentu saja untuk menghindari bahaya, saya harus mematuhi peraturan
yang ada di sini (Informan Ag)

Melaksanakan semua peraturan dengan baik mba, karena kan termasuk


penerapan K3 ya untuk tercapainya zero accident (Informan Nu).

5.3.3 Gambaran Faktor Pemungkin Perilaku Tidak Aman Pekerja Konstruksi

Faktor pemungkin perilaku tidak aman pekerja konstruksi yang dimaksud dalam

penelitian ini yaitu terkait dengan fasilitas tempat informan utama bekerja, yaitu

ketersediaan APD dan peraturan.

Ketersediaan APD dan Peraturan yang dimaksud dalam penelitian ini adalah

gambaran mengenai ada atau tidaknya APD dan peraturan yang ada di tempat kerja

(proyek). Dari hasil wawancara mendalam dengan informan utama baik yang

berperilaku tidak aman maupun yang berperilaku aman, didapatkan seluruh informan

menggambarkan bahwa APD dan peraturan yang ada di proyek sudah cukup lengkap,

dan para informan utama menggambarkan APD yang sudah tersedia di bagiannya

masing-masing, diantaranya tersedia sarung tangan, helm, safety shoes dan masker.

Berikut ini kutipan dari informan utama yang berperilaku tidak aman mengenai

gambaran APD dan peraturan yang tersedia di proyek:

APD yang ada sih udah cukup lengkap,lengkap banget. Kalo di bekisting ini
APD yang ada itu sarung tangan, masker, sepatu, helm, terus ada safety belt
juga untuk pekerja yang kerjanya di ketinggian. Kalo peraturan sih yang saya
tahu itu harus menggunakan APD mba (Informan Aj)

Udah cukup sih mba APDnya yang disediain. Kalo peraturan, ya kita disuruh
selalu berperilaku yang aman kalo lagi kerja. (Informan To)

Dan berikut ini kutipan dari informan yang berperilaku aman mengenai

gambaran APD dan peraturan yang tersedia di proyek:

Saya rasa cukup ya. Karena kalau di K3 lengkap mba, semua sudah
disediakan. kalo saya nih di housekeeping, APD yang disediain itu helm,
masker, sarung tangan, sama sepatu, nah itu semuanya udah tersedia. Kalo
peraturan sih salah satunya dengan pake APD, terus berperilaku aman saat
kerja,apalagi ya, itu aja sih mba yang saya tahu (Informan Ag)

Sudah lengkap ya mba disediakan sama mandor masing-masing. Saya kan nih
di repairing, APD yang ada itu sarung tangan, safety shoes, masker, helm.
Peraturan di proyek ini yang saya tau itu wajib menggunakan APD lengkap,
terus berperilaku aman saat bekerja, ngga boleh sambil ngerokok, harus hatihati, itu aja (Informan Nu)

Selain itu, berdasarkan hasil wawancara mendalam mengenai ketersediaan APD

dan Peraturan terhadap informan pendukung yakni pengawas dan SHE Officer,

didapatkan informasi yang sama dengan yang diceritakan informan utama. Berikut

kutipannya:

Kalo untuk peraturan, banyak ya butir-butirnya, ya salah satunya adalah


wajib menggunakan APD selama bekerja di area proyek. Sedangkan untuk
penyediaan APD pekerja itu disediakan oleh mandor masing-masing pekerja,
dan setahu saya, masing-masing mandor sudah menyediakan APD secara
lengkap (Informan Ibu He)

Peraturan yang ada di proyek ini diantaranya mengacu dari WI (Work


Instruction). Pengadaan APD itu menjadi tanggungjawab masing-masing
mandor dari pekerja yang bersangkutan, yang saya lihat sih sudah lengkap
ya (Informan Pak Mu).

5.3.4 Gambaran Faktor Penguat Perilaku Tidak Aman Pekerja Konstruksi

Faktor penguat yang dimaksud dalam penelitian ini adalah faktor lain selain dari

diri pekerja itu sendiri yang menguatkan pekerja untuk berperilaku tidak aman dalam

bekerja. Faktor penguat tersebut adalah pengawasan dari pengawas dan SHE Officer.

Pengawasan yang dimaksud dalam penelitian ini meliputi pengawasan setiap

hari pada saat mulai bekerja, saat bekerja dan saat selesai bekerja, serta pengawasan

terhadap perilaku pekerja.

1) Gambaran Pengawasan yang Dilakukan Pengawas Setiap Mulai Bekerja

Dari hasil wawancara dengan semua informan utama, mengenai gambaran

pengawasan yang dilakukan pengawas setiap hari pada saat mau memulai

pekerjaan, diperoleh gambaran bahwa pengawas setiap pagi melakukan pengecekan

kelengkapan APD pada setiap pekerja, mengingatkan pekerja agar selalu berhati-

hati dalam bekerja, memastikan keamanan lokasi kerja, dan mengarahkan cara kerja

yang benar, sehingga semua informan utama merasa diawasi saat setiap mulai

bekerja.

Berikut ini kutipan dari informan utama yang berperilaku tidak aman

mengenai gambaran tentang pengawasan yang dilakukan pengawas setiap hari saat

memulai pekerjaan di proyek:

Setiap pagi diingatkan oleh pengawas untuk selalu menggunakan APD,


diingatkan untuk selalu hati-hati, diberitahu tentang cara kerja yang
benar (Informan Aj)

Para pengawas biasanya mengawasi para pekerja, bekerjanya berhatihati apa ngga. Terus kalo misalnya ada yang nggak aman biasanya
diingetin atau ditegur sama pengawas (Informan T).

Dan berikut ini kutipan dari informan utama yang berperilaku aman

mengenai gambaran tentang pengawasan yang dilakukan pengawas setiap hari saat

memulai pekerjaan di proyek:

Yang pertama mengecek apakah semua pekerja itu sudah kumpul, yang
kedua mengingatkan untuk menggunakan APD, yang ketiga mengarahkan
cara kerja di lapangan, memeriksa APD yang digunakan udah bener
belum dipakenya (Informan Ag)

Yang pertama itu pengecekan APD ke setiap pekerja, lokasi kerja juga
dicek, terus dipastiin semuanya aman (Informan Nu)

Selain itu, berdasarkan hasil wawancara terhadap informan pendukung

yakni pengawas dan SHE Officer mengenai gambaran pengawasan setiap hari saat

akan memulai pekerjaan, didapatkan informasi yang sama dengan yang dikatakan

oleh informan utama. Berikut kutipannya:

Pada saat akan memulai pekerjaan biasanya saya mengecek semua


pekerja, apakah sudah menggunakan APD secara lengkap, memeriksa
lokasi proyek, apakah sudah aman atau belum, mengingatkan apabila ada
pekerja yang belum menggunakan APD, mengarahkan cara kerja yang
baik,kurang lebih ya begitu (Informan Pak M)

Biasanya sih tiap pagi kita turun ke lapangan untuk cek apakah lokasi
kerja atau proyek itu udah aman atau belum, mengingatkan pekerja agar
berhati-hati selama bekerja, mengecek apakah pekerja sudah
menggunakan APD secara lengkap sesuai dengan jenis pekerjaannya, dan
mengingatkan pekerja yang berperilaku tidak aman (Informan Ibu H).

2) Gambaran Pengawasan Terhadap Perilaku Pekerja

Hasil penelitian mengenai pengawasan terhadap perilaku pekerja, diperoleh

semua informan utama baik yang berperilaku tidak aman maupun yang berperilaku

aman menjawab bahwa ada hadiah atau penghargaan bagi pekerja yang selalu

berperilaku aman, hadiah tersebut diberikan pada saat ada safety talk yang diberikan

oleh pengawas. Sedangkan pengawasan bagi pekerja yang berperilaku tidak aman

adalah dengan cara menegur pekerja secara langsung, jika sudah mendapat teguran

selama tiga kali dan masih berperilaku tidak aman, akan diberikan sanksi berupa

Surat Peringatan (SP).

Adanya penghargaan bagi pekerja yang selalu berperilaku aman dalam

bekerja, semakin menguatkan informan utama yang berperilaku aman dalam

bekerja, dan seharusnya dengan adanya SP, dapat mencegah pekerja untuk

berperilaku tidak aman dalam bekerja.

Berikut ini kutipan dari informan utama yang berperilaku tidak aman

mengenai pengawasan yang dilakukan pengawas terhadap perilaku pekerja di

proyek:

Ada hadiahnya untuk pekerja yang selalu berperilaku aman Mba. Nah,
kalo untuk pekerja yang berperilaku tidak aman, pengawas akan negur

langsung sampai 3 kali mba,kalo masih ngga berubah juga baru dikasih SP
(Informan Aj)

Untuk yang perilaku aman, katanya sih dapat hadiah, nah kalo yang ngga aman itu
biasanya ditegur mba sama pengawas (Informan To)

Dan berikut ini kutipan dari informan yang berperilaku aman mengenai

pengawasan yang dilakukan pengawas terhadap perilaku pekerja di proyek:

Setiap bulan itu pas safety talk ada hadiah ya buat orang-orang yang kerjanya giat,
aman,selamat. Tapi saya ngga tau hadiahnya apa, soalnya saya belum pernah
dapet Mba. Yang dilakukan oleh pengawas kalo ada pekerja yang berperilaku ngga
aman adalah mengingatkan, satu kali, dua kali, sampai tiga kali, kalo masih juga
ya dikasih sanksi sama SP
(Informan Ag)

Ada mba hadiah untuk pekerja yang selalu aman, itu biasanya setiap acara safety
talk dikasih penghargaan dari tim K3. Kalo ada pekerja yang ngga aman, selalu
ditegur langsung oleh pengawas mba (Informan Nu).

Selain itu, berdasarkan hasil wawancara mendalam yang dilakukan dengan

informan pendukung, didapatkan informasi yang sama dengan yang diceritakan

informan utama. Berikut kutipannya:

Jika ada pekerja yang berperilaku tidak aman, kita tegur langsung, sekali, dua kali,
tiga kali, dan bila masih berperilaku tidak aman untuk keempat kalinya, kita
langsung keluarkan Surat Peringatan, jika masih melakukan kesalahan juga, maka
langsung dikeluarkan. Sedangkan bagi pekerja yang selalu berhati-hati dalam
bekerja dan selalu berperilaku aman, kita berikan penghargaan berupa hadiah yang
diberikan pada saat acara SHE Talk seminggu sekali (Informan Pak Mu)

Bagi pekerja yang tidak menggunakan APD lengkap, tidak mematuhi peraturan yang
ada, tidak berhati-hati dalam bekerja, sekali, dua kali, tiga kali masih kita kasih
teguran saja secara langsung saat itu juga, tapi jika masih melakukan kesalahan lagi,
maka akan kita berikan Surat Peringatan. Tapi untuk pekerja yang selalu patuh
peraturan, lengkap APD, aman dalam bekerja, ada hadiah yang kita berikan setiap
minggunya di saat SHE Talk
(Informan Ibu