Anda di halaman 1dari 3

Kelebihan dan Kekurangan Batubara

Batubara merupakan salah satu sumber energi yang penting bagi umat manusia, yang
menyediakan cara mudah untuk menghasilkan energi dalam jumlah besar dan relatif murah.
Keberlimpahan dan biaya yang rendah dalam menggunakan Batubara telah membuatnya menjadi
pilihan bahan bakar utama untuk membangun pembangkit listrik di dunia.
Batubara sangat penting sebagai sumber energi dan merupakan bahan baku yang paling penting
bagi industri semen dan baja. Batubara juga digunakan dalam berbagai industri lain seperti
kertas, aluminium, kimia, transportasi dan farmasi. Meskipun begitu, batubara juga memiliki
konsekuensi negatif yang sangat besar karena merupakan sumber terbesar bagi emisi karbon
yang terjadi selama pertambangan dan pembakaran batubara.
Meskipun telah berpengalaman selama dua ratus tahun, penambangan batubara tetap berbahaya
dan bisa mengakibatkan kematian seperti di India dan China. Merkuri, Arsenik dan polusi zat-zat
berbahaya lainnya ke lingkungan juga menyebabkan penyakit dan kematian. Namun bagi negaranegara seperti India dan China hanya ada sedikit alternatif lain untuk mengubah kebijakan energi
mereka. Sehingga pendukung penggunaan batubara di saat ini masih lebih kuat dibandingkan
orang-orang yang menentangnya. Hal ini terjadi karena, meskipun batubara merupakan bentuk
energi paling kotor dan menyebabkan banyak kematian global, alasan utama adalah karena
batubara itu murah. Ongkos sosial batubara tidak ditambahkan secara eksplisit pada harga
batubara sehingga membuatnya tampak murah.
Kelebihan dari Batubara
1) Keberlimpahan - Batubara hampir ada secara universal, dapat ditemukan di setiap benua di
lebih dari 70 negara, dengan cadangan terbesar di Amerika Serikat, Rusia, China dan India.
2) Sumber Energi yang Handal - Energi Berbasis batubara dapat dihasilkan hampir 24 7 jam,
tidak seperti bentuk energi terbarukan seperti angin dan matahari yang bersifat intermiten di
alam.
3) Modal Investasi Rendah - Modal investasi yang dibutuhkan untuk pembangkit berbasis

batubara relatif rendah, $ 1-2/watt pada kapasitas termal. Sebagai catatan energi angin sedikit
lebih tinggi, sedangkan energi surya bahkan lebih tinggi lagi. Pertambangan batubara juga cukup
murah untuk dibangun dan pertambangan terbuka menyediakan batubara pada harga yang sangat
rendah.
4) Biaya rendah - Batubara merupakan salah satu bentuk energi termurah sehingga menjadi
pilihan di negara-negara berkembang seperti India dan China. Di India ada kemungkinan untuk
mendapatkan batubara murah hanya $ 20/ton, sementara harga internasional dari berbagai jenis
batubara di rentang $ 100/ton. Sebagai catatan listrik berbasis batubara dapat diproduksi di 24c/KwH, menjadikannya sebagai sumber listrik termurah.
5) Faktor Beban Tinggi - Pembangkit listrik batubara memiliki faktor beban yang sangat tinggi,
lebih dari 80%. Mereka dapat menghasilkan daya listrik hampir 24/7 dan hanya membutuhkan
shutdown untuk perawatan secara periodik. Pembangkit berbasis batubara yang telah terlalu tua
atau telah ditutup karena masalah lingkungan masih dapat digunakan sebagai penghasil daya
cadangan.
6) Potensi yang besar dibandingkan dengan Minyak - Batubara memiliki potensi energi yang
cukup besar dibandingkan dengan bahan bakar lain seperti minyak dan gas. Cadangan batubara
global diperkirakan sekitar 1 triliun ton yang berarti batubara dapat dikonsumsi pada tingkat
penggunaan saat ini selama 200 tahun.
7) Berbasis Industri Besar - Energi batubara telah hadir sejak awal revolusi industri dengan
perkembangan mesin uap berbasis batubara. Teknologi dan industrialisasi pada insustri dan
pembangkit listrik sudah dikembangkan dengan baik dan matang. Hal ini memungkinkan
penyebaran pembangkit batubara secara cepat di banyak lokasi di dunia.
8 Batubara ke Cairan dan Batubara ke Gas - Batubara sekarang dipandang sebagai sumber
bahan bakar transportasi karena minyak menjadi semakin langka dan mahal. Fasilitas batubara
cair sedang dibangun di India dan Cina meskipun teknologinya belum cukup matang dan
penggunaan teknologi ini masih dipertanyakan karena alasan lingkungan.
Kekurangan dari Batubara
1) Emisi Gas Rumah Kaca - Salah satu kekurangan terbesar energi batubara adalah karena
batubara melepaskan karbon dioksida yang telah diasingkan selama jutaan tahun di bawah tanah.
Penggunaan batubara mentransfer karbon dari bumi ke lingkungan yang mengarah ke efek
pemanasan global. Perjanjian Global telah gagal dalam membebankan biaya untuk masalah ini,
meskipun masing-masing negara berusaha mengatasinya dengan pajak dan perdagangan karbon.
2) Kematian di Pertambangan Batubara - Pertambangan batubara telah mengakibatkan ribuan
kematian setiap tahun sejak manusia menemukan batubara. Sebagai catatan, kematian akibat
pertambangan batubara terjadi tidak hanya di negara-negara yang tidak memiliki peraturan
keselamatan yang baik seperti China, tetapi juga di negara-negara maju seperti Amerika Serikat
dan Selandia Baru .
3) Kerusakan Alam dan Pemandangan di Dekat Tambang Batubara - Pertambangan

batubara terbuka telah mengakibatkan kerusakan habitat dan pemandangan. Pertambangan


tersebut menyebabkan penggundulan pohon, dan polusi udara dan air di daerah sekitar tambang.
Kebakaran tambang bisa terjadi selama ratusan tahun di bawah tanah yang membahayakan
kehidupan di daerah-daerah sekitar.
4) Pemindahan Manusia karena Kehancuran Daerah Pertambangan - Di Bengal Barat,
India, orang-orang terpaksa mengungsi dalam jumlah besar karena terjadi lekukan di daerah
permukaan akibat penambangan batubara bawah tanah, yang telah menciptakan tempat-tempat
yang tidak aman dengan tanpa tanda peringatan.
5) Emisi dari Bahan Berbahaya seperti Sulfur Dioksida, Karbon Monoksida, Merkuri,
Selenium, Arsenik, dan Hujan Asam - Pembangkit termal memancarkan zat berbahaya seperti
merkuri dan sulfur dioksida yang menyebabkan bahaya kesehatan di kalangan penduduk sekitar
dan hujan asam. Meskipun peralatan modern telah mengurangi emisi dari zat-zat berbahaya ini,
polutan tersebut masih sangat berbahaya bagi manusia.