Anda di halaman 1dari 10

1.

Prosedur pemeriksaan diagnosa di bidang Konservasi gigi


a. Pemeriksaan Klinis
1) Pemeriksaan Subjektif
a) Identitas
Nama : Untuk mengenal pasien dan lebih akrab dengan pasien, serta
agar kartu status tidakmudahtertukar
Alamat : Untuk mengetahui kondisi status sosial pasien
Telefon : Untuk memudahkan dalam menghubungi dan komunikasi
dengan pasien
Jenis kelamin : Untuk menetukan jenis perawatan
Umur : Untuk menentukan rencana perawatan
Pekerjaan : Untuk mengetahui kondisi status sosial pasien
b) Keluhan utama
Keluhan utama adalah symptom subjektif atau masalah yang
diutarakan pasien dengan kata diutarakan pasien dengan kata-katanya
sendiri yang berhubungan dengan kondisi yang membuat pasien pergi
kedokter.
Keluhan utama merupakan riwayat kronologis perkembangan
keluhan pasien. Ketika menanyakan keluhan pasien diharapkan dokter
gigi dapat memperoleh informasi:
- Kapan pertama kali keluhan dirasakan?
- Apakah ada perubahan keluhan sejak saat itu? Apakah semakin
-

parah atau lebih baik atau sama saja?


Apakah ada yang memicu kelainan atau rasa sakit atau membuat
sakitnya makin parah? (misalnya ketika makan panas, dingin, atau

saat makan terasa sakit)


Apakah ada yang bisa mengurangi rasa sakit dan memberi rasa

nyaman? (Misalnya pemakaian obat analgesik)


Hindari pertanyaan terarah karena apabila pasien terpengaruh akan
setuju saja dengan gejala yang tidak mereka ketahui terjadi, kecuali
pasien tidak dapat mendeskripsikan rasa sakitnya, dokter gigi
sebaiknya membimbing untuk menjelaskan rasa sakit dan

keluhannya tanpa mempengaruhi pasien.


c) Riwayat kesehatan umum

Riwayat penyakit menular : Untuk lebih hati-hati dalam perawatan


agar tidak tertulari dari pasien kedokter atau sebaliknya (universal
precaution)
Riwayat penyakit yang diidap penderita : Penyakit sistemik
hipertensi, Mental Retardasi
d) Riwayat kesehatan dental
Memberikan informasi mengenai sikap pasien terhadap kesehatan
gigi dan mulut, pemeliharaannya, dan perawatannya. Pasien yang
pernah

mengalami

perawatan

gigi

sebelumnya

terdapat

dua

kemungkinan, pasien mendapat pengalaman baik atau buruk dari


operator

yang

merawat

sebelumnya.

Hal

ini

memperngaruhi

kekooperatifan pasien saat ini.


Riwayat geligi terlibat : Data yang diperlukan adalah :lokasi, kapan,
karakter, keparahan, spontanitas, durasi, stimulus, obat yang sudah
dipakai dan pengaruh obat tersebut terhadap rasa sakit pasien
e) Riwayat obat
Riwayat alergi obat-obatan : Untuk mengetahui adanya alergi obatobatan antibiotik, Untuk mengetahui adanya alergi anestesi, dan Alergi
terhadap amalgam.
f) Pasien tanpa keluhan subjektif lanjutkan kepemeriksaan objektif bila
dokter gigi memperkirakan adanya kelainanpulpa / periapikal
g) Gejala subyektif :
Sangat sakit : biasanya belum lama dan membuat pasien cepat
kedokter. Dapat disebabkan pulpitis irreversibel, periodontitis
apikalis akut atau abses.
Rasa sakit ringansedang atau sudah lama : biasanya sedang atau
sudah lama : biasanya sudah lama diderita pasien dan tidak dapat
dipakai sebagai satu satunya tanda adanya penyakit pulpa.
Spontanitas rasa sakit: Tanpa stimulus disebut spontan, bila disertai
sangat sakit, biasanya menunjukkan patosis pulpa /periapikal

Kontinuitas rasa sakit: Rasa sakit tetap ada (kontinu) walaupun


penyebabnya sudah tidak ada. Pulpa vital, sakit yang kontinu akibat
reaksi thermal yaitu, irreversibel pulpitis. Pulpa nekrotik, sakit yang
kontinu akibat tekanan atau pemakaian gigi tersebut yaitu, patosis
periapikal.
2) Pemeriksaan Objektive
a) Pemeriksaan ekstraoral
Indikator keadaan menyeluruh pasien, ada tidaknya demam, asimetri
wajah, pembengkakan, diskolorisasi, warna kemerahan,

bekas luka

ekstra oral atau sinus tract, pembengkakkan lymph nodes fasial atau
servikal.
b) Pemeriksaan intraoral
Pemeriksaan intraoral dilakukan secara visual, pada pemeriksaan ini
dalam rongga mulut dibagi menjadi 2 bagian, yaitu jaringan lunak dan
jaringan keras.
i.
Jaringan Lunak
Pada jaringan lunak pemeriksaan dilakukan pada gingiva dan
mukosa, bagaimana warna, kontur dan konsistensinya. Perubahan
warna pada gingiva bisa menunjukkan adanya suatu inflamasi
( gingival lebih terlihat merah ), perubahan pada kontur
menunjukkan

adanya

pembengkakan,

sedangkan

perubahan

konsistensi menunjukkan adanya fluktuasi. Melakukan pemeriksaan


visual dan digital pada rongga mulut. Pemeriksaan umum terhadap
bibir, mukosa oral, pipi, lidah, palatum, dan otot lidah, dan otototot. Pemeriksaan perubahan warna, inflamasi, ulserasi, dan
pembentukan sinus tract pada mukosa alveolar dan attached
gingiva. Adanya sinus tract biasanya menunjukkan adanya pulpa
nekrotik / abses periodontal. Cara mengetahui asal lesi : meletakkan
ii.

gutta percha ke sinus tract.


Jaringan Keras

Pada jaringan keras pemeriksaan dilakukan pada gigi. Suatu


mahkota yang berpenampilan normal mempunyai translusensi dan
kehidupan yang tidak dipunyai gigi tanpa pulpa. Gigi yang berubah
warna, opak dan kurang menunjukkan kehidupan harus dinilai
secara hati-hati karena pulpanya mungkin telah mengalami
peradangan, degenerasi, atau sudah nekrosis. Tidak semua gigi yang
berubah warna memerlukan perawatan endodontic, penodaan
(staining) mungkin disebabkan karena restorasi amalgam lama,
bahan pengisi saluran akar, atau obat-obatan sistemik, seperti
penodaan tetrasiklin. Namun kebanyakan perubahan warna,
disebabkan oleh penyakit yang biasanya berhubungan dengan pulpa
nekrotik, pulpa gangren, resorpsi internal dan eksternal, dan
terbukanya pulpa karena karies.
Pemeriksaan Visual
Alat kaca mulut dan eksplorer Guna :
karies

rekuren,

keterlibatan

pulpa,

memeriksa

karies,

fraktur mahkota

dan

kerusakan restorasi.
Tes perkusi
Pemeriksaan perkusi ini dilakukan untuk mengetahui ada atau
tidaknya keradangan periapikal. Pemeriksaan perkusi atau
pengetukan gigi ini menggunakan bantuan ujung dari handle
alat. Pengetukan dimulai dari gigi sebelah dari gigi yang
bersangkutan, kemudian gigi yang bersangkutan, lalu gigi
sebelah yang lainnya dari gigi yang bersangkutan.
Hasil (+) tajam = inflamasiperiapikal
Hasil (+) ringansedang = inflamasi sedang = inflamasi
periodontal ligamen.
Tes palpasi
Tes palpasi dilakukan dengan ujung jari menggunakan
tekanan ringan untuk memeriksa konsistensi jaringan dan respon

rasa sakit. Meskipun sederhana, namun tes ini penting karena


dapat menemukan adanya pembengkakan di sekitar gigi yang
meliputi : a. Apakah jaringan fluktuasi dan cukup besar untuk
dilakukan insisi dan drainase; b. Bagaimana intensitas rasa sakit
dan lokasinya; c. Adanya dan lokasi adenopati; d. Adanya
krepitus tulang.
Interpretasi : (+) = inflamasi sudah mencapai tulang dan mukosa
regio apikal gigi.
Tes depresibilitas
Tes depresibilitas ini hampir sama dengan mobilitas, hanya
saja pada tes ini pergerakan yang dilihat secara vertikal. Tehnik
yang digunakan dengan memegang gigi dengan jari (jempol dan
telunjuk) pada bagian bukal dan lingual lalu ditarik ke arah
oklusal dan di tekan. Apabila terjadi kegoyangan hal ini berarti
usaha untuk mempertahankan gigi jelek atau bahkan tidak ada
harapan. Hal ini disebabkan integritas penyokong gigi sudah
tidak mampu menopang gigi dengan baik.
Menentukan kedalaman karies gigi
Ketika pasien datang ke klinik konservasi gigi dengan
keluhan gigi berlubang pastinya kita harus tahu seberapa dalam
karies tersebut. Untuk menentukan kedalaman karies dibutuhkan
probe yang tumpul di mana pada alat tersebut sudah ada teraan
mm.
Menentukan

kedalaman

karies

yaitu

dengan

cara

memasukkan probe ke dalam kavitas dengan menandai berapa


mm masuknya probe ke dalam kavitas, kemudian dibandingkan
dengan ketebalan dentin dan enamel gigi. Hasil dari pemeriksaan
tersebut diinterpretasikan sebagai berikut:
1. Jika kedalaman karies melibatkan hanya enamel saja, maka
tergolong Karies Superfisial

2. Jika kedalaman karies melibatkan enamel dan setengah


dentin, maka tergolong Karies Media.
3. Jika kedalaman karies melibatkan enamel dan lebih dari
setengah dentin, maka tergolong Karies Profunda.
Jika hasil dari pemeriksaan kedalam karies didapatkan
Karies Profunda maka harus dilanjutkan dengan pemeriksaan
perforasi dengan menggunakan jarum miller.
Tes vitalitas
Pemilihan tes pulpa yang tepat bergantung kepada situasi, jika
pada pemeriksaan klinik dapat digunakan stimulus yang sama
dengan stimulus yang menurut pasien menimbulkan respons
nyeri, akan diperoleh informasi tambahan yang bermanfaat. Jika
pasien melaporkan bahwa makanan/minuman dingin/panas
menimbulkan nyeri, lakukanlah tes dingin/panas bukan tes
viabilitas lain.
Test vitalitas gigi hanya dapat memberikan informasi bahwa
masih ada jaringan syaraf yang mengantar impuls sensori, bukan
menunjukkan bahwa pulpa masih normal. Respon terhadap test
ini sangat bervariasi dan harus diinterpretasi dengan hatihati.
Pemeriksaan pada gigi kontrol (gigi berjenis sama kontra lateral
atau antagonis). Apabila pasien mengeluh adanya rasa sakit
sewaktu minum dingin maka test dingin adalah yang terbaik
dilakukan, bila sakit sewaktu minum panas, maka test panas
yang dilakukan. Jelaskan kepada pasien prosedur yang akan
dilakukan, dan apa maksud sensasi yang diharapkan dari test

tersebut.
Tes Thermal
Tes ini meliputi aplikasi dingin dengan panas pada gigi,
untuk menetukan sensitivitas terhadap perubahan termal.
Meskipun keduanya merupakan tes sensitivitas, tetapi tidak
sama dan digunakan untuk alasan diagnostik yang berbeda.

Suatu respon terhadap dingin menunjukkan pulpa vital, tanpa


memperhatikan apakah pulpa itu normal atau abnormal. Suatu
respon abnormal terhadap panas biasanya menunjukkan adanya
gangguan pulpa atau periapikal yang memerlukan perawatan
endodontik.
Ada tiga metode yang umumnya digunakan bagi tes dingin
yaitu memakai es biasa, karbon dioksida (es kering), dan
refrigerant. Es karbon dioksida memerlukan alat khusus,
sedangkan refrigerant yang disimpan dalam kaleng penyemprot
pemakaiannya lebih enak. Es biasa tidak sedingin dan selektif
refrigerant atau es kering. Aplikasi dingin lebih efektif pada
gigi anterior dibandingkan gigi posterior karena gigi posterior
lebih terinsulasi. Oleh karena itu, jika respons pada gigi
posterior tidak jelas berarti masih dibutuhkan cara pengetsaan
vitalitas yang lain.
Cara : gigi diisolasi dengan cotton roll, permukaan gigi
dikeringkan, letakkan batang es atau cotton pellet yang telah
diberi ethyl chloride pada permukaan gigi.
o Sensasi tajam yang hilang bila rangsang dihentikan = gigi
vital.
o Sensasi tajam yang tidak hilang atau semakin sakit =
irreversibel pulpitis
o Tidak ada sensasi = nekrotik pulpa
Tes termal panas pada saat ini bisa menggunakan alat
mekanis yang ditenagai oleh baterai, yaitu Touch-n-heat. alat
ini memiliki kelebihan yaitu bisa dikontrol suhu yang akan
digunakan pada tes termal. Berbeda dengan tes panas yang
melewatkan gutta percha pada Bunsen yang sulit untuk
mengontrol suhu sehingga beresiko dapat mengiritasi pulpa.
Alat ini dinilai lebih aman dan lebih efektif.

Tes kavitas
Tes vitalitas gigi dengan cara gigi dibor dengan mata bor
round sampai gigi sakit, biasanya pada karies media dan
profunda tapi tes termal (-). Tes ini dilakukan apabila hasil dari

tes thermal negative.


Tes Jarum Miller
Tes miller tidak terasa sakit. Tes jarum miller dilakukan
ketika tes vitalitas yang dilakukan sebelumnya menujukkan
hasil negatif ataupun gigi sudah perforasi. Dalam skenario
ujunga jarum miller masuk 18 mm.

b. Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan penunjang dapat dilakukan dengan foto ronsen. Dengan
pemeriksaan tersebut dapat diketahui luas kavitas pada gigi, bentuk dan
panjang saluran akar, keterlibatan jaringan periodontal dan untuk mengetahui
letak ujung jarum miller pada apeks.
Radiografi adalah pemeriksaan visual struktur mulut yang tidak mungkin
dilihat dengan mata telanjang. Radiografi ini berfungsi sebagai:
- Penunjang diagnosa
- Dibutuhkan selama perawatan
- Evaluasi penyembuhan
2. Prognosa
Prognosa pasien berdasarkan kasus di seekenario adalah BAIK
Prognosa adalah prediksi dari kemungkinan perawatan. Dikatakan baik karena
pasien memenuhi kriteria sebagai berikut
a. Keadaan Umum : tidak adanya kelainan sistemik
b. keadaan lokal : saluran akar lurus, resorpsi tulang alveolar belum lebih dari
1/3 cervical pada mesial walaupun distal sudah lebih dari 1/3 cervical.
c. pasien tipe kooperatif sehingga peduli kesehatan rongga mulutnya dan
mudah berkomunikasi dengan dokter gigi dan adanya keinginan dari pasien
untuk dirawat

DAFTAR PUSTAKA

Gopikrishna, Velayutham., et al. 2009. Assesment of Pulp Vitality. International


Journal of Paediatric Dentistry. 19:3-15
Grossman, Louis I., Seymour Oliet, and Carlos E. Del Rio. 1995. Ilmu Endodontik
Dalam Praktek ed 11. Jakarta. Buku Kedokteran EGC
Walton, Richard E. 2008. Prinsip dan Praktik Ilmu Endodonsia. Alih bahasa oleh
Narlan Sumawinata. Jakarta : EGC