Anda di halaman 1dari 4

Chapter 10

KOMPENSASI EKSEKUTIF
10.1 TINJAUAN
Normalnya, compensation plans bermanfaat bagi perusahaan untuk mengurangi
moral hazard, karena shareholders lebih menyukai untuk memperoleh kesesuaian
insentif, dimana hal tersebut berimplikasi pada tindakan manajer untuk lebih
mementingkan perusahaan. Dalam rangka memperoleh compensation plan yang efisien,
upaya-upaya yang dilakukan manajer harus tertanam pada imbalan di dalam
compensation plan tersebut.

10.2 APAKAH KONTRAK INSENTIF DIPERLUKAN?


Fama berargumen bahwa kontrak insentif tidak dibutuhkan karena pasar tenaga
kerja manajerial mengendalikan moral hazard dengan pengawasan internal. Model the
two period mengenai pengawasan internal oleh Arya, Fellingham dan Glover
mendukung argumenatsi ini. Setiap manajer berkaitan dengan pencapaian utilitas
reservasi mereka sendiri, dan mengkontemplasikan utilitas marjinal mereka sebaik
manajer lain dalam memutuskan pilihan tindakan apa yang akan diambil selanjutnya,
sehingga mengurangi moral hazard. Selanjutnya, manajer juga peduli tentang reputasi
mereka, sehingga akan mengurangi kemungkinan-kemungkinan mereka lalai.
Di sisi lain, reputasi seorang manajer akan mengikuti mereka dari suatu
pekerjaan ke pekerjaan lainnya; oleh sebab itu, manajer memiliki insentif agar tetap
mempertahankan reputasi yang baik tersebut, termasuk juga tentang adanya kelalaian.
Sebagai tambahan, manajer dapat mengendalikan rilis informasi di dalam pasar tenaga
kerja manajerial, hal ini menyiratkan bahwa pasar tenaga kerja tidak dapat
mencerminkan nilai manajer yang sebenarnya. Investor tahu dan juga takut akan hal ini,
dimana pada suatu titik mereka mengurangi jumlah yang akan mereka bayarkan untuk
saham. Secara keseluruhan, pengawasan internal dapat membantu untuk mengendalikan
moral hazard etapi tidak dapat menghilangkannya.
10.3 RENCANA KOMPENSASI MANAJERIAL
Rencana kompensasi manajerial untuk perusahaan BCE Inc., yaitu sebuah
perusahaan besar di Kanada dapat dijelaskan sebagai berikut:
Program insentif di desain untuk membantu BCE menghasilkan tujuan
perusahaan baik itu jangka pendek maupun jangka panjang. Jangka pendek dinilai dari
kinerja perusahaan dan inisiatif dari eksekutif itu sendiri. Semakin rendah peringkat
eksekutif; kinerja perusahaan secara keseluruhan menjadi kurang berbobot dalam
menentukan insentif jangka pendek.
1

Kompensasi jangka panjang dari BCE terdiri dari opsi saham dan unit saham,
yang didasarkan atas nilai pasar. Bentuk kompensasi ini dirancang untuk menjaga
kepentingan eksekutif yang konsisten dengan para pemegang saham yaitu untuk
memaksimalkan harga saham.
BCE memiliki gabungan antara rencana kompensasi baik itu insentif jangka
pendek maupun jangka panjang. Hal ini penting untuk menghasilkan tujuan perusahaan
baik jangka pendek maupun jangka panjang. Menggunakan pengukuran baik
berdasarkan pasar maupun accounting performance.
10.4 TEORI KOMPENSASI EKSEKUTIF
Teori kompensasi eksekutif menyiratkan bahwa ada beberapa aspek yang perlu
dipertimbangkan ketika membangun sebuah rencana kompensasi, termasuk: efisiensi,
harga saham dibandingkan laba akuntansi bersih, biaya agensi, sudut pandang
keputusan, dan risiko.
Sebuah rencana kompensasi yang efisien menyiratkan bahwa ada korelasi positif
antara upaya manajer dan reward yang diterima dari compensation plan. Salah satu cara
mengukur upaya manajer adalah dengan menggunakan laba bersih akuntansi. Dukungan
untuk menggunakan laba bersih termasuk fakta bahwa hal tersebut lebih dapat
diandalkan, karena apabila berdasarkan biaya historis, hal tersebut kurang stabil
sehubungan dengan peristiwa ekonomi. Namun, laba bersih tidaklah tepat waktu karena
keputusan eksekutif dapat menghasilkan hasil yang baik jangka pendek dan jangka
panjang dan hanya beberapa keuntungan yang dapat dimasukkan dalam laba bersih saat
ini. Menlihat masalah ini, harga saham mungkin menjadi ukuran yang lebih baik seperti
mencerminkan informasi yang tersedia, mempertimbangkan keuntungan yang
prospektif dari kegiatan manajerial saat ini, dan sepenuhnya menggabungkan informasi
dari laba bersih. Bagaimanapun, hal tersebut juga termasuk faktor ekonomi yang luas
yang berada di luar kendali manajer dan sangat fluktuatif.
Sejak harga saham tampaknya lebih mencerminkan keuntungan jangka panjang,
dan laba bersih mencerminkan keuntungan jangka pendek atas tindakan manajer saat
ini, sebuah perubahan dari campuran kebijakan kompensasi berbasis saham dan laba
bersih memungkinkan untuk menetapkan pandangan yang luas dari keputusan manajer.
10.5 PERANAN RISIKO DALAM KOMPENSASI EKSEKUTIF
Komponen lain dari pengembangan rencana insentif eksekutif adalah risiko,
yang jelas karena ketidakmampuan untuk memprediksi perubahan dari faktor ekonomis
dan industri yang luas.
Tujuan dari pengembangan rencana kompensasi tidak untuk menghilangkan
risiko, juga bukan untuk memaksakan risiko-risiko yang mungkin terjadi. Alasan yang
pertama adalah konsisten dengan teori keagenan, menyiratkan bahwa manajer harus
menanggung beberapa risiko jika rencana kompensasi berhasil mengukur upaya-upaya

yang tidak teramati oleh mereka. Di sisi lain, terlalu banyak risiko dapat mencegah
manajer dari mengambil proyek-proyek berisiko, sehingga dapat menjadi kepentingan
yang lebih baik bagi perusahaan. Selain itu, terlalu banyak menyebabkan volatilitas
pada pembayaran manajer yang akan memaksakan risiko kebangkrutan pribadi menjadi
tidak efisien dan juga tidak etis. Oleh karena itu, pengendalian risiko dengan
memaksakan batas baik untuk sisi yang menurun (bogey, floor) risiko dan risiko upside
(cap, ceiling) mendukung perilaku manajerial dalam kepentingan yang terbaik bagi
perusahaan karena adanya beberapa hambatan oleh seorang manajer atas apa yang
diperoleh ataupun yang hilang.
Holstrom mengusulkan bahwa untuk mengurangi risiko dari jumlah industri dan
ekonomi, rencana kompensasi harus didasarkan pada evaluasi kinerja relatif (RPE).
Konsep ini menunjukkan bahwa bonus harus dinilai relatif terhadap kinerja net income
rata-rata perusahaan lain di dalam industri sejak hal ini menghilangkan dampak dari
realisasi negara pada perusahaan, sehingga memungkinkan mengkorelasikan
pendapatan bersih perusahaan dengan kinerja manajer.
Gabungan dari harga saham dan net income dalam mengembangkan kontrak
kompensasi yang efisien dipengaruhi oleh horizon waktu yang diinginkan, serta presisi
(timbal balik dari varians) dan sensitivitas (tingkat di mana nilai yang diharapkan dari
keuntungan sebagai respon dari upaya manajer ) atas keuntungan yang diterima. Oleh
karena itu, jika kedua presisi dan sensitivitas meningkat, hal itu akan bermanfaat untuk
meningkatkan proporsi net income terhadap harga saham dalam kontrak kompensasi
dimana laba bersih akuntansi akan memiliki lebih sedikit noise, menyiratkan lebih
banyak refleksi dari usaha manajer.
Lambert dan Larcker (LL) mempelajari tentang return on sales serta Return on
Equity (ROE) dari perusahaan dan dampaknya pada cash compensation manajer yang
menunjukkan bahwa:
1. ROE memiliki korelasi yang besar terhadap cash compensation
2. Hubungan antara ukuran keuntungan dengan cash compensation secara
sistematis bervariasi
3. Pertumbuhan dari kompensasi perusahaan lebih sedikit korelasinya dengan ROE
secara rata-rata
4. Perusahaan dengan korelasi yang rendah antara laba saham dan ROE maka akan
dibobot lebih berat pada ROE untuka rencana kompensasi, yang
mengindikasikan bahwa net income secara relatif tidak memberikan informasi
kepada investor, tetapi memberikan informasi yang berkaitan dengan upaya
manajer.
Menurut LL, masalah mendasar dari teori akuntansi keuangan adalah bahwa adanya
trade-off antara manajer-kinerja-motivasi dan aspek informasi kepada investor sebagai
kegunaan dari informasi.

10.6 POLITIK KOMPENSASI EKSEKUTIF


Jensen dan Murphy (JM) melakukan penelitian untuk menentukan apakah CEO
dibayar lebih ataupun tidak dibayar lebih, menunjukkan korelasi yang sangat rendah
antara kinerja CEO dan kompensasi. JM menyimpulkan bahwa CEO tidak benar
termotivasi karena tidak menanggung risiko yang cukup. Oleh karena itu, mereka
merekomendasikan bahwa manajer mempertahankan kepemilikan saham lebih besar.
Tiga kontra argumen JM adalah:
Harus ada hubungan antara low pay-performance untuk perusahaan besar karena
walaupun terdapat peningkatan kecil dalam kinerja perusahaan tetapi akan memiliki
dampak besar pada kompensasi.
Manajer perusahaan besar menghindari proyek yang baik namun berisiko apabila
terlalu banyak risiko downside dialamatkan pada mereka. Namun, risiko upside juga
harus dibatasi sebagai hasil dari hubungan low pay-performance
Kompensasi Manajemen lebih rendah dari yang diharapkan karena dapat diberikan
dalam bentuk opsi saham yang memiliki keterbatasan kapan mereka dapat
diuangkan. Penurunan nilai kompensasi sebanding dengan keengganan manajemen
dalam mengambil risiko.
Gaver dan Gaver menemukan:
Saat laba adalah positif maka akan ada hubungan yang kuat dan positif antara CEO
yang positif ada hubungan positif yang kuat antara CEO cash compensation dengan
laba.
Ketika laba negatif, maka terdapat hubungan yang lemah
Keuntungan Luar Biasa biasanya tercermin dalam cash compensation, sedangkan
kerugian yang extraordinary biasanya tidak.
Secara keseluruhan, kenyataannya kinerja manajemen memiliki korelasi positif
dengan kompensasi, bukti empiris menunjukkan bahwa korelasi sangat rendah.
Peraturan telah ditetapkan dan membutuhkan perusahaan untuk mengungkapkan
kompensasi dari manajemen dan melakukan justifikasi terhadap tingkat upah. Peraturan
ini seharusnya membantu para shareholders dalam mengevaluasi kompensasi
manajemen dan mengubah investasi jika hal tersebut dibutuhkan.
10.7 RINGKASAN
Pasar tenaga kerja manajerial dapat mengurangi moral hazard, namun tidak
dapat menghilangkannya, sehingga harus menciptakan kontrak insentif yang
menyelaraskan kepentingan pemilik dan manajer. Untuk kontrak yang efisien perlu
meningkatkan motivasi sehingga menjaga risiko pada tingkat optimal. Akhirnya,
proporsi relatif dari net income dan harga saham dapat mempengaruhi keputusan baik
jangka panjang maupun jangka pendek, dan juga mempertimbangkan biaya agensi yang
terlibat dalam membuat compensation plan itu sendiri.