Anda di halaman 1dari 27

Pelanggaran Etika Oleh Auditor (chapter 1)

A.

Pendahuluan
Dalam dunia bisnis, akuntan sangat dibutuhkan oleh entitas dalam pelaksanaan fungsi
pencatatan dan pelaporan aktivitas operasionalnya. Untuk menghasilkan laporan keuangan
yang handal, dibutuhkan keterampilan dan pengetahuan yang memadai dalam memenuhi
kebutuhan informasi pihak-pihak yang berkepentingan (stakeholder). Keterampilan dan
pengetahuan yang memadai di bidang akuntansi ini hanya dimilliki oleh seorang akuntan.
Profesi akuntan sendiri merupakan profesi yang menjanjikan. Dengan adanya peningkatan
aktivitas perekonomian di Indonesia, profesional di bidang akuntansi banyak diincar para
pebisnis lokal maupun internasional untuk membantu mereka dalam mengembangkan
perusahaannya.
Bidang bisnis yang semakin terspesialisasi telah mendorong permintaan akan akuntan
yang juga memiliki keahlian yang spesifik. Saat ini, terdapat berbagai sertifikasi dalam
profesi akuntan sebagai bentuk pengakuan terhadap ilmu spesifik yang dimilikinya. Salah
satu sertifikasi ini dilakukan oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI). Lembaga ini menaungi
profesi akuntan di seluruh Indonesia. Tujuan dari keberadaan lembaga ini adalah
mengembangkan dan mendayagunakan potensi akuntan Indonesia sehingga terbentuk suatu
cipta dan karya akuntan Indonesia yang didharmabaktikan bagi kepentingan bangsa dan
negara. Lembaga ini secara rutin melaksanakan pelatihan dan sertifikasi bagi para
anggotanya. Bagi akuntan yang telah mendapat pelatihan dan pendidikan khusus di bidang
akuntansi syariah dan telah lulus Ujian Sertifikasi Akuntansi Syariah (USAS), maka ia akan
mendapat gelar SAS; bagi akuntan yang pernah mengikuti kursus Brevet pajak, maka akan
mendapat sertifikat brevet; dan yang terakhir ada sertifikasi PSAK untuk mendapat gelar
certified PSAK. Selain IAI, ada juga lembaga Ikatan Akuntan Manajemen Indonesia (IAMI)
yang memiliki sertifikasi CPMA, serta Ikatan Akuntan Publik (IAPI) yang memiliki
sertifikasi CPA. Dengan adanya sertifikasi tersebut diharapkan dapat meningkatkan
kompetensi dari akuntan. Di samping itu lembaga-lembaga ini juga memiliki kode etik
profesi untuk dijadikan sebagai pegangan dalam melakukan pekerjaan. Proses peningkatan
kompetensi dan kode etik profesi yang dimiliki diharapkan akan menciptakan citra baik dari
profesi akuntan di kalangan pebisnis atau perusahaan.
B.

Permasalahan yang mungkin muncul dalam profesi akuntan


Dari segi kompetensi, nampaknya para akuntan di Indonesia telah memiliki banyak
pilihan untuk meningkatkan kemampuannya. Akan tetapi mengapa saat ini banyak terdapat
kasus kecurangan yang melibatkan akuntan? Adapun beberapa contoh kasus tersebut yaitu:
1.

Kasus mark up (penggelembungan) laba bersih 2001 PT Kimia Farma Tbk. (KAEF)
Kasus ini berakhir dengan sanksi denda yang dikenakan oleh Bapepam. Denda Rp 1
miliar diberikan kepada direksi lama Kimia Farma periode 1998-Juni 2002 dan Rp 100 juta
untuk Ludovicus Sensi W sebagai auditor dari Hans Tuanakotta & Mustafa (HTM).
Sementara perusahaan Kimia Farma mendapat denda Rp 500 juta. Berdasarkan hasil
pemeriksaan Bepepam diperoleh diperoleh bukti, bahwa terdapat kesalahan penyajian dalam
laporan keuangan KAEF. Adapun dampak kesalahan tersebut mengakibatkan overstated
(penggelembungan keuntungan) laba bersih tahun 2001 sebesar Rp 32,7 miliar yang
merupakan 2,3% dari penjualan dan 24,7% dari laba bersih PT Kimia Farma Tbk. Kesalahan
tersebut berupa overstated pada penjualan sebesar Rp 2,7 miliar, overstated pada barang

persediaan Rp 23,.9 miliar (keduanya masuk dalam unit industri bahan baku). Overstated
juga terjadi pada unit pedagang besar farmasi (PBF) yakni pada persediaan barang Rp 8,1
miliar dan pada penjualan Rp 10,7 miliar.
2.

Kasus Suap Mulyana W Kusuma terhadap Auditor BPK


Kasus ini terjadi sekitar tahun 2004. Mulyana W Kusuma sebagai seorang anggota
KPU diduga menyuap anggota BPK yang raat itu akan melakukan audit keuangan berkaitan
dengan pengadaan logistik pemilu. Logistik untuk pemilu yang dimaksud yaitu kotak suara,
surat suara, amplop suara, tinta dan teknologi informasi. Setelah dilakukan pemeriksaan,
BPK meminta dilakukan penyempurnaan laporan. Setelah dilakukan penyempurnaan laporan.
BPK sepakat bahwa laporan tersebut lebih baik daripada sebelumnya, kecuali untuk teknologi
informasi, untuk ini, maka disepakati bahwa laporan akan diperiksa kembali satu bulan
setelahnya. Setelah lewat satu bulan, ternyata laporan tersebut belum selesai dan disepakati
pemberian waktu tambahan. Di saat inilah terdengar kabar penangkapan Mulyana W
Kusuma. Mulyana ditangkap karena dituduh hendak melakukan penyuapan kepada anggota
tim auditor BPK, yakni Salman Khairiansyah. Dalam penangkapan tersebut, tim intelijen
KPK bekerjasama dengan auditor BPK. Menurut versi Khairiansyah ia bekerja sama dengan
KPK memerangkap upaya penyuapan oleh saudara Mulyana dengan menggunaan alat
perekam gambar pada dua kali pertemuan mereka.
Penangkapan ini menimbulkan pro dan kontra. Salah satu pihak berpendapat auditor
yang bersangkutan, yakni Salman telah berjasa mengungkap kasus ini, sedangkan pihak lain
berpendapat bahwa Salman tidak seharusnya melakukan perbuatan tersebut karena hal
tersebut telah melanggar kode etik akuntan.

3.

Kasus Korupsi Gayus Tambunan


Kasus Gayus adalah bukti betapa sindikat pajak telah begitu menggurita di negeri ini.
Laporan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) yang berisi tentang
rekening tambun Gayus senilai Rp. 25 miliar menarik perhatian aparat pemerintah. Gayus
cuma pegawai pajak rendahan. Golongan kepangkatannya baru IIIA. Maksimal, gaji
karyawan pajak di level ini ditambah tunjangan program reformasi birokrasi di Departemen
Keuangan, hanya sekitar Rp.6 juta per bulan. Lantas darimana asalnya uang tersebut?
Data arus dana di berbagai rekening Gayus memperlihatkan berbagai indikasi kuat
bahwa duit segunung itu memang berkait dengan pekerjaannya sebagai aparat pajak, yang
mengurus keberatan dari wajib pajak tentang besaran uang yang harus mereka setor ke kas
negara. Tertera di situ, harta Gayus merupakan akumulasi dari berbagai transfer bank dari
banyak pihak, baik invidu maupun perusahaan. Nilainya bervariasi, berkisar antara Rp 100
juta hingga miliaran rupiah.

4.

Kasus Transaksi Derivatif PT. Indosat Tbk.


Pada laporan keuangan periode 2006, PT. Indosat melaporkan adanya kerugian sebesar
Rp 438 miliar yang di klaim sebagai Rugi dari perubahan nilai wajar atas transaksi derivatifbersih (Loss on Change in Fair Value of Derivatifes-Net). Pengakuan atas kerugian ini
muncul karena perusahaan tidak menerapkan PSAK sebagaimana mestinya.
Dalam PSAK no 55 Akuntansi Instrumen Derivatif dan Aktifitas Lindung Nilai
disebutkan bahwa transaksi derivatif mensyaratkan adanya dokumentasi formal atas analisa
manajemen resiko dan analisa efektifitas transaksi jika ingin melindungi resiko dari transaksi
derivatif ini. Selain itu suatu entitas diwajibkan pula untuk melaporkan setiap transaksi
derivatif paling tidak setiap tiga bulan dalam laporan keuangan perusahaan.
Dalam surat yang ditujukan kepada manajemen Indosat (management letter) pada tahun
2004, 2005 dan 2006, auditor eksternal Indosat menyarankan pihak manajemen Indosat untuk

segera membenahi kebijakan formal manajemen resiko yang berkaitan dengan transaksi
derivatif yang dilakukan oleh Indosat sebesar US$ 275 juta atau sekitar Rp 2,5 trilliun.
Transaksi derivatif ini meliputi 17 kontrak perjanjian dengan berbagai institusi keuangan.
Kasus ini memberikan contoh dari besarnya kerugian yang harus ditanggung oleh
perusahaan di Indonesia diakibatkan tidak adanya analisa yang memadai terhadap transaksi
derivatif yang akan dilakukan. Akibat kerugian ini pula negara kehilangan potensi pajak baik
atas laba bersih perusahaan maupun atas deviden yang dibagikan.
5. Kasus-kasus lainnya
Kasus sembilan dari sepuluh KAP yang melakukan audit terhadap sekitar 36 bank
bermasalah ternyata tidak melakukan pemeriksaan sesuai dengan standar audit. Hasil audit
tersebut ternyata tidak sesuai dengan kenyataannya sehingga akibatnya mayoritas bank-bank
yang diaudit tersebut termasuk di antara bank-bank yang dibekukan kegiatan usahanya oleh
pemerintah sekitar tahun 1999. Dalam hal ini kesembilan KAP itu telah melanggar standar
audit sehingga menghasilkan laporan yang menyesatkan masyarakat, karena mereka memberi
laporan bank tersebut sehat ternyata dalam waktu singkat bank tersebut bangkrut.
Kasus KPMG-Siddharta dan Harsono yang diduga menyuap pajak telah terbukti
menyogok aparat pajak di Indonesia sebesar US$ 75 ribu. Sebagai siasat, diterbitkanlah
faktur palsu untuk biaya jasa profesional KPMG yang harus dibayar kliennya PT Easman
Christensen, anak perusahaan Baker Hughes Inc. yang tercatat di bursa New York. Hampir
saja Baker dan KPMG terseret ke pengadilan distrik Texas karena telah melanggar undangundang anti korupsi buat perusahaan Amerika di luar negeri. Namun karena Baker memohon
kebijakan dari Badan pengawas pasar modal AS dan Securities and Exchange Commission,
akhirnya kasus ini diselesaikan di luar pengadilan dan KPMG pun terselamatkan.
C. Pembahasan
Kasus-kasus di atas merupakan beberapa kasus kecurangan yang melibatkan akuntan
di Indonesia. Pada kasus pertama (PT. Kimia Farma) dan keempat (PT. Indosat) yang terlibat
adalah akuntan internal perusahaan, pada kasus kedua (Suap Mulyana W Kusuma)
melibatkan Auditor Pemerintah (BPK), pada kasus ketiga (Gayus Tambunan) melibatkan
akuntan pemerintah bidang pajak, dan pada kasus lainnya (kasus pelanggaran prosedur oleh
KAP) melibatkan Akuntan Publik. Jika dilihat, kasus tersebut secara merata melibatkan
berbagai bidang dari profesi akuntan. Lantas kira-kira apa penyebab terjadinya kecurangan
ini?
1.

Pada kasus PT. Kimia Farma, akuntan internal perusahaan telah mengabaikan prinsip
objektifitas dan membuat laporan keuangan yang dihasilkan menjadi tidak relevan lagi, hal
ini tentu saja dapat menyesatkan pengguna laporan keuangan. Investor akan menilai
perusahaan lebih besar daripada seharusnya. Alasan dilakukannya mark up ini bisa saja
karena adanya tuntutan dari dewan direksi perusahaan dan akuntan sebagai salah satu staf
dari perusahaan harus mengikuti keputusan manajemen. Begitu pula yang mungkin terjadi
pada akuntan di PT. Indosat. Bisa saja pihak manajemen perusahaan meminta akuntan untuk
tidak melakukan prosedur pencatatan sesuai PSAK 55 untuk memunculkan kerugian atas
transaksi derivatif. Mungkin perusahaan ingin agar sahamnya bernilai lebih rendah dari
semestinya dengan maksud menekan investor publik dan untuk melakukan akuisisi saham
dari pihak internal.

2.

Pada kasus suap yang dilakukan oleh Mulyana W. Kusuma terhadap Auditor BPK Salman
Khairiansyah menunjukkan bahwa auditor pemerintah seharusnya tetap mengikuti prosedur
dan melaksanakan kode etik profesi dalam menghadapi adanya potensi suap dalam pekerjaan
lapangan. Jika tidak, maka terjadi simpang siur informasi dan pro kontra terhadap kerja dari
auditor itu sendiri. Seorang auditor seharusnya memiliki integritas dan mampu bersikap tegas

dalam bertindak dan mengambil keputusan termasuk jika diiming-imingi suatu imbalan yang
jelas-jelas tidak diperbolehkan.
3.

Pada kasus Gayus Tambunan, akuntan pemerintah benar-benar diuji kredibilitasnya. Akibat
kasus ini, banyak masyarakat yang antipati terhadap petugas pajak. Dengan gaji yang sudah
diatas rata-rata, ternyata masih belum bisa melindungi Gayus dari godaan materi. Entah
apakah faktor latar belakang dari keluarga yang pas-pasan sehingga membuat ia melanggar
kode etik profesi. Yang jelas, pemerintah dalam hal ini direktorat jenderal pajak harus
melakukan pembenahan dan perbaikan terutama terkait sistem dan prosedur dalam
mengamankan sumber penerimaan utama negara ini.

4.

Pada kasus pelanggaran prosedur oleh KAP, menunjukkan bahwa akuntan publik masih
rentan terhadap isu profesionalitas dalam pekerjaannya. Dilema yang dihadapi akuntan publik
terjadi ketika ada benturan antara kepentingan klien dengan independensi auditor itu sendiri.
Salah satu yang menjadi penyebab adalah fee audit yang dibayarkan oleh klien. Di satu sisi
auditor ingin agar audit yang dilakukannya sesuai dengan prosedur dan standar yang
ditetapkan serta tidak melanggr kode etik profesi, namun di sisi lain auditor juga dituntut nleh
klien yang membayarnya agar diberikan kemudahan dan hasil yang sesuai dengan keinginan
klien. Dilema ini bisa terjadi pada semua KAP. Sebagaimana diketahui, laporan auditor
independen saat ini dijadikan sebagai syarat dalam berbagai kondisi seperti dalam hal
pengajuan kredit/pembiayaan dari bank, syarat dalam mendaftar menjadi perusahaan terbuka
(go public), dan lain-lain.
D. Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil atas identifikasi masalah di atas adalah

1.

Faktor kompetensi bukan menjadi penyebab utama tejadinya kecurangan


Para akuntan yang terlibat dalam kasus kecurangan di atas tidak diragukan lagi
kemampuannya karena merupakan akuntan di perusahaan besar yang sudah go public,
lulusan dari Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN), dan akuntan dari KAP. Kecurangan
tersebut terjadi karena akuntan tidak mampu mempertahankan profesionalitasnya dan lebih
memilih untuk melanggar etika profesi. Alasannya bisa beragam, bisa karena faktor materi,
faktor tekanan dari atasan, maupun buruknya sistem dan prosedur yang ditetapkan.
Sebagaimana diketahui, kecurangan bisa muncul karena tiga sebab yaitu adanya tekanan,
adanya kesempatan, dan adanya pembenaran atas tindakan kecurangan tersebut.

2.

Dilema etika dapat menjadi faktor munculnya kecurangan dalam pekerjaan


Dilema etika seperti yang dialami oleh akuntan publik muncul dikarenakan adanya
kesalingtergantungan antara klien dan KAP. Jika bukan klien yang membayar fee audit, maka
darimana sumber penerimaan KAP? Jika memang struktur ini tidak lagi efektif, sebaiknya
diubah dan diganti untuk menciptakan lingkungan yang lebih bebas dari dilema etika
(misalnya fee audit akan dibayarkan oleh pihak ketiga). Begitu pula dilema etika yang
dihadapi akuntan internal perusahaan. Seharusnya akuntan internal tetap bersikap objektif
dan independen serta tidak dipengaruhi oleh manajemen. Akuntan internal sebaiknya
bertanggungjawab secara langsung kepada pemilik dan bukan pada manajemen perusahaan.
Hal ini dapat mengurangi tekanan yang dihadapi oleh akuntan internal.

3.

Pentingnya pendidikan etika profesi bagi para akuntan sebagai bekal dalam menghadapi
potensi kecurangan

Pelanggaran etika akan terus terjadi jika tidak ada pemahaman yang mendalam dari
akuntan terhadap pentingnya untuk memegang teguh etika profesi. Bisa jadi mereka tidak
mengetahui dampak yang ditimbulkan oleh kecurangan yang mereka lakukan. Salah satu cara
untuk menekan jumlah akuntan yang menyimpang serta menanamkan kesadaran akan
pentingnya menerapkan kode etik profesi adalah dengan melakukan sosialisasi intensif
tentang profesionalitas dan kode etik akuntan dalam lingkungan kerja. Misalnya, secara rutin
IAI sebagai lembaga akuntan terbesar di Indonesia menyelenggarakan pelatihan dan seminar
untuk meningkatkan kompetensi dan kesadaran terhadap kode etik profesi kepada
anggotanya. Agar lebih efektif, kegiatan semacam ini juga dapat dilakukan di tingkat
pendidikan baik dari tingkat SMP, SMA hingga ke tingkat Perguruan Tinggi. Caranya adalah
dengan memberikan mata ajaran atau mata kuliah tentang etika bisnis dan profesi, akuntansi
forensik dan deteksi kecurangan, seperti yang dilakukan oleh Fakultas Ekonomi dan Bisnis
Universitas Brawijaya Malang. Sebagaimana diketahui, para calon akuntan juga merupakan
anggota luar biasa dari IAI. Dengan adanya pendidikan yang intensif kepada calon akuntan
ini, maka diharapkan tindakan kecurangan dan penyimpangan dalam etika profesi dan bisnis
di masa mendatang dapat berkurang dan citra profesi akuntan akan menjadi lebih baik lagi.
Kompetensi dalam profesi akuntan memang sangat penting namun etika profesi juga
tidak kalah pentingnya. Tidak heran jika lembaga IAI, IAPI, maupun IAMI memiliki kode
etik dan sertifikasi untuk menjaga citra anggotanya. Pendidikan serta sosialisasi intensif
untuk menumbuhkan kesadaran akan kode etik profesi perlu dilakukan karena potensi
kecurangan dalam lingkungan kerja akan selalu ada. Hal ini dilakukan sebagai upaya untuk
meminimalisir terjadinya pelanggaran etika maupun kecurangan oleh akuntan. Dengan
akuntan yang berkompeten dan juga beretika, maka profesi akuntan yang lebih baik dalam
mewujudkan good corporate governance (GCG) di Indonesia dapat segera terwujud. Kita
tidak boleh lupa bahwa profesi akuntan ini dipertanggungjawabkan kepada masyarakat luas,
dan tidak hanya internal perusahaan saja.
http://arinifatimah35.blogspot.co.id/2015/10/pelanggaran-etika-oleh-auditorchapter-1.html
27 oktober, diambil 30 september 2015.

Profil IAI revisi 2011. www.iaiglobal.or.id. (Diakses tanggal 27 Juni 2012)


Contoh Kasus Pelanggaran Etika Profesi Akuntansi. 7 November 2011
www.wartawarga.gunadarma.ac.id. (Diakses tanggal 27 Juni 2012)
Kronologis Kasus Gayus Tambunan. 27 November 2010. www.nurachman.blogspot.com.
(Diakses tanggal 27 Juni 2012)
Denda 1 Miliar Buat Mark Up Kimia Farma. 28 Desember 2002. www.detik.com (Diakses
tanggal 27 Juni 2012)
http://www.yakasan.net/2012/06/potret-profesi-akuntandi-indonesia.html
1.1. Latar Belakang
Etika adalah ilmu mempelajari tentang apa yang baik dan buruk serta mengenai hak dan
kewajiban moral (akhlak). Etika berasal dari bahasa Yunani ethos yang berarti adat istiadat/
kebiasaan yang baik. Perkembangan etika yaitu Studi tentang kebiasaan manusia berdasarkan
kesepakatan, menurut ruang dan waktu yang berbeda, yang menggambarkan perangai
manusia dalam kehidupan pada umumnya.

Etika disebut juga filsafat moral adalah cabang filsafat yang berbicara tentang praxis
(tindakan) manusia. Etika tidak mempersoalkan keadaan manusia, melainkan mempersoalkan
bagaimana manusia harus bertindak. Tindakan manusia ini ditentukan oleh bermacam-macam
norma. Norma ini masih dibagi lagi menjadi norma hukum, norma agama, norma moral dan
norma sopan santun.
1. Norma hukum berasal dari hukum dan perundang-undangan
2. Norma agama berasal dari agama
3. Norma moral berasal dari suara batin.
4. Norma sopan santun berasal dari kehidupan sehari-hari sedangkan norma moral
berasal dari etika
Fungsi Etika yaitu sebagai sarana untuk memperoleh orientasi kritis berhadapan dengan
pelbagai moralitas yang membingungkan, Etika ingin menampilkan keterampilan intelektual
yaitu keterampilan untuk berargumentasi secara rasional dan kritis, dan Orientasi etis ini
diperlukan dalam mengambil sikap yang wajar dalam suasana pluralisme.
Etika memiliki pengaruh yang signifikan terhadap skeptisisme profesional auditor. Etika
lebih luas dari prinsip-prinsip moral. Etika tersebut mencakup prinsip perilaku untuk orangorang profesional yang dirancang baik untuk tujuan praktis maupun tujuan idealstis. Kode
etika profesional antara lain dirancang untuk mendorong perilaku ideal, maka kode etik harus
realistis dan dapat dilaksanaka. Kode etik ikatan akuntansi Indonesia di Jakarta pada tahun
1998 terdiri dari :
1. Prinsip Etika
2. Aturan etika
3. Interprestasi aturan etika
Dalam menjalankan profesinya, akuntan mempunyai kewajiban untuk menjaga standar
perilaku etis mereka terhadap organisasi dimana mereka bekerja, profesi mereka, masyarakat
dan diri mereka sendiri (Anni, 2004). Etika telah menjadi kebutuhan penting bagi semua
profesi yang ada agar tidak melakukan tindakan yang menyimpang dari hukum.
Etika profesi merupakan karakteristik suatu profesi yang membedakanya dengan profesi lain
yang berfungsi mengatur tingkah laku para anggota profesi (Boyton dan Kell, 1996, hal. 71).
Etika profesi disusun oleh suatu organisasi profesi dalam bentuk kode etik. Kode etik
bertujuan memberitahu anggota profesi tentang standar perilaku yang diyakini dapat menarik
kepercayaan masyarakat dan memberitahu masyarakat bahwa profesi berkehendak untuk
melakukan pekerjaan yang berkualitas bagi kepentingan masyarakat. Anggota profesi
seharusnya menaati kode etik profesi sebagai wujud kontraprestasi bagi masyarakat atas
kepercayaan yang diberikannya (Carey, 1956,hal 3-4).
Timbul dan berkembangnya profesi akuntan publik di suatu negara adalah sejalan dengan
berkembangnya perusahaan dan berbagai bentuk badan hukum perusahaan di negara tersebut.
Jika perusahaan-perusahaan di suatu negara berkembang sedemikian rupa sehingga tidak

hanya memerlukan modal dari pemiliknya, namun mulai memerlukan modal dari kreditur,
dan jika timbul berbagai perusahaan berbentuk badan hukum perseroan terbatas yang
modalnya berasal dari masyarakat, jasa akuntan publik mulai diperlukan dan berkembang.
Dari profesi akuntan publik inilah masyarakat kreditur dan investor mengharapkan penilaian
yang bebas tidak memihak terhadap informasi yang disajikan dalam laporan keuangan oleh
manajemen perusahaan.
Profesi akuntan publik menghasilkan berbagai jasa bagi masyarakat, yaitu jasa assurance,
jasa atestasi, dan jasa nonassurance. Jasa assurance adalah jasa profesional independen yang
meningkatkan mutu informasi bagi pengambil keputusan. Jasa atestasi terdiri dari audit,
pemeriksaan (examination), review, dan prosedur yang disepakati (agreed upon procedure).
Jasa atestasi adalah suatu pernyataan pendapat, pertimbangan orang yang independen dan
kompeten tentang apakah asersi suatu entitas sesuai dalam semua hal yang material, dengan
kriteria yang telah ditetapkan. Jasa nonassurance adalah jasa yang dihasilkan oleh akuntan
publik yang di dalamnya ia tidak memberikan suatu pendapat, keyakinan negatif, ringkasan
temuan, atau bentuk lain keyakinan. Contoh jasa nonassurance yang dihasilkan oleh profesi
akuntan publik adalah jasa kompilasi, jasa perpajakan, jasa konsultasi.
Secara umum auditing adalah suatu proses sistematik untuk memperoleh dan mengevaluasi
bukti secara objektif mengenai pernyataan tentang kejadian ekonomi, dengan tujuan untuk
menetapkan tingkat kesesuaian antara pernyataan tersebut dengan kriteria yang telah
ditetapkan, serta penyampaian hasil-hasilnya kepada pemakai yang berkepentingan. Ditinjau
dari sudut auditor independen, auditing adalah pemeriksaan secara objektif atas laporan
keuangan suatu perusahaan atau organisasi yang lain dengan, tujuan untuk menentukan
apakah laporan keuangan tersebut menyajikan secara wajar keadaan keuangan dan hasil
usaha perusahaan atau organisasi tersebut.
Akuntan publik adalah seorang akuntan yang menjalankan praktek akuntan publik yang
menjual jasanya kepada masyarakat umum, terutama dalam bidang pemeriksaan terhadap
laporan keuangan yang dibuat kliennya. Dalam penelitian ini akuntan publik yang dimaksud
adalah seorang auditor independen yang bekerja pada kantor akuntan publik. Peneliti perlu
mengadakan observasi karena akuntan publik mempunyai kepentingan untuk
memperkenalkan kantor akuntan publiknya dengan menjelaskan tentang kualifikasi
profesional, jenis jasa maupun harga jasa yang ditawarkan. Profesi akuntan publik
bertanggung jawab untuk menaikkan tingkat keandalan laporan keuangan perusahaanperusahaan, sehingga masyarakat keuangan memperoleh informasi keuangan yang andal
sebagai dasar untuk memutuskan alokasi sumber-sumber ekonomi.
Auditor merupakan profesi yang mendapat kepercayaan dari publik untuk membuktikan
kewajaran laporan keuangan yang disajikan oleh perusahaan atau organisasi. Dalam
menjalankan profesinya, auditor memiliki hubungan yang sangat unik dengan pengguna
jasanya jika dibandingkan dengan profesi lainnya. Profesi lain mendapatkan penugasan dari
pengguna jasa dan bertanggung jawab juga kepadanya, sementara auditor mendapatkan
penugasan dan memperoleh fee dari perusahaan yang menerbitkan laporan keuangan, namun
bertanggung jawab kepada pengguna laporan keuangan tersebut. Hubungan yang unik ini
sering kali menempatkan auditor pada situasi-situasi dilematis, oleh sebab itu sangat penting
bagi auditor untuk melaksanakan audit dengan kompeten dan tidak bias (Arens dan
Loebbecke, 2000).

Profesi auditor bertanggungjawab untuk menaikkan tingkat keandalan laporan keuangan


perusahaan atau organisasi, sehingga masyarakat memperoleh informasi keuangan yang andal
sebagai dasar pengambilan keputusan. Auditor harus mengevaluasi berbagai alternatif
informasi dalam jumlah yang relative banyak untuk memenuhi standar pekerjaan lapangan,
yaitu bukti audit kompeten yang cukup harus diperoleh melalui inspeksi, pengamatan,
permintaan keterangan, dan konfirmasi sebagai dasar yang memadai untuk menyatakan
pendapat atas laporan keuangan yang diaudit.
Kode Etik Akuntan Indonesia melarang akuntan publik melakukan advertensi. Larangan
beradvertensi dinyatakan secara eksplisit dalam pernyataan Etika Profesi Nomor 4 tentang
iklan bagi KAP. Pernyataan tersebut secara tegas menyebutkan larangan bagi akuntan public
mengiklankan diri atau mengijinkan orang lain untuk mengiklankan nama atau jasa yang
diberikanya kecuali yang sifatnya pemberitahuan. Kode Etik tentang larangan beradvertensi
ditetapkan berdasarkan pertimbangan bahwa advertensi dapat merusak manfaat profesi
akuntan publik bagi masyarakat. Larangan melakukan advertensi bertujuan menjaga kualitas
layanan jasa akuntan public terutama kualitas opininya sehingga manfaat profesi akuntan
publik dapat dirasakan oleh masyarakat.
Dalam perkembangannya, suatu perubahan besar telah terjadi dalam Aturan Etika Profesi.
Setelah 28 tahun dilarang, Kantor Akuntan Publik saat ini telah bebas beriklan. Rapat
Anggota Luar Biasa Ikatan Akuntan Indonesia-Kompartemen Akuntan Publik (IAI-KAP)
tanggal 5-6 Juni 2000 di Bandung telah mengesahkan Aturan Etika IAI-KAP yang
membolehkan anggotanya, Akuntan Publik, memasang iklan. Aturan ini merupakan aturan
etika pertama yang dimiliki oleh IAI Kompartemen. Aturan tentang iklan terdapat dalam
ketentuan Nomor 502, Anggota dalam menjalankan praktek akuntan public diperkenankan
mencari klien melalui pemasangan iklan, mengadakan promosi pemasaran, dan kegiatan
pemasaran lainnya sepanjang tidak merendahkan citra profesi. Yang dimaksud merendahkan
citra profesi di dalam Aturan Etika No. 502 adalah jika anggota dalam upaya memperoleh
klien, memasang iklan, melakukan promosi pemasaran atau kegiatan pemasaran lainnya yang
bersifat palsu, menyesatkan, menipu atau memaksa, berlebihan atau pelecehan.
Diterapkannya Aturan Etika Profesi yang baru merupakan peluang bagi akuntan publik untuk
mensosialisasikan KAP mereka. Masalah baru yang muncul adalah sekarang akuntan publik
dihadapkan pada pilihan apakah mereka harus melakukan pemasangan iklan atau tidak, jenis
informasi yang akan disampaikan kepada konsumen, dan media apa yang akan digunakan.
Karena advertensi selama ini dilarang, maka dengan munculnya fenomena baru ini akan
sangat dicermati oleh konsumen. Hal ini makin kuat dengan munculnya beberapa pendapat
yang menyatakan ketidaksetujuan pada peraturan IAI yang baru tersebut. Apakah konsumen
akan menganggap bahwa advertensi yang dilakukan oleh akuntan tidak etis dan harus
dihindari atau sebaliknya. Konsumen akan menghargai informasi dalam advertensi dan
memilih akuntan yang menawarkan keunggulannya.
Batavia Air (nama resmi: PT. Metro Batavia) adalah sebuah maskapai penerbangan di
Indonesia. Batavia Air mulai beroperasi pada tanggal 5 Januari 2002, memulai dengan
satu buah pesawat Fokker F28 dan dua buah Boeing 737-200. Batavia Air memiliki
kode IATA: Y6 dan kode ICAO: BTV serta tanda panggil (callsign): Batavia Air.
Setelah berbagai insiden dan kecelakaan yang menimpa maskapai-maskapai
penerbangan di Indonesia, pemerintah Indonesia membuat pemeringkatan atas
maskapai-maskapai tersebut. Dari hasil pemeringkatan yang diumumkan pada 22
Maret 2007, Batavia Air berada di peringkat III yang berarti hanya memenuhi syarat

minimal keselamatan dan masih ada beberapa persyaratan yang belum dilaksanakan
dan berpotensi mengurangi tingkat keselamatan penerbangan. Akibatnya Batavia Air
mendapat sanksi administratif yang akan direview kembali setiap 3 bulan. Bila tidak
ada perbaikan kinerja maka Izin Operasi Penerbangan (Air Operator Certificate)
dapat dibekukan sewaktu-waktu. Namun, Batavia dengan cepat memperbaiki diri dan
akhirnya mendapat penilaian kategori 1 dari Kementerian Perhubungan terhitung
tahun 2009 lalu. Maskapai ini pun termasuk di antara 4 maskapai Indonesia yang
diperbolehkan terbang ke Uni Eropa sejak Juni 2010 lalu.
1.2. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas maka rumusan masalah dari penulisan ini adalah:
1. Pelanggaran Etika Profesi Akuntansi seperti apa yang di lakukan oleh PT. Metro
Batavia ?
2. Bagaimana Solusi yang tepat untuk menangani kasus pelanggaran tersebut?
1.3. Batasan Masalah
Berdasarkan rumusan masalah diatas, maka penulis menyesuaikan topik yang relevan, yaitu
membatasi masalah hanya menyangkut pada kasus pelanggaran etika profesi akuntansi pada
PT. Metro Batavia pada tahun 2012.
1.4. Tujuan Penulisan
Berdasarkan rumusan masalah dan batasan masalah dia atas maka tujuan pada penulisan ini
adalah :
1. Untuk mengetahui pelanggaran etika profesi akuntnasi yang dilakukan oleh PT. Metro
Batavia.
2. Untuk mengetahui solusi yang tepat untuk dapat menangani kasus pelanggaran
tersebut.
1.5. Manfaat Penulisan
Penulis berharap, informasi yang diperoleh dari penulisan ini dapat bermanfaat bagi berbagai
pihak, diantaranya adalah :
1. Bagi Penulis : Dengan penulisan ini penulis berharap dapat menambah pengetahuan
bagi penulis dalam etika profesi akuntansi.
2. Bagi Pihak Perusahaan : Sebagai masukan bagi PT. Metro Batavia agar lebih baik lagi
kedepannya, dan memilih auditor yang baik, dan tepat sesuai etika profesi akuntansi.
1.6. Metode Penulisan
Dalam melakukan penulisan ini, penulis menggunakan metode Studi Pustaka. Studi pustaka
adalah penelitian yang dilakukan dengan cara membaca, mempelajari dan mengumpulkan

teori-teori umum maupun khusus yang berkaitan dengan topik etika profesi akuntansi yang
diambil. Adapun objek penelitian berupa buku-buku, bacaan, dan artikel baik dari media
masa ataupun internet yang berkaitan dengan topik yang akan digunakan sebagai landasan
teori.
SUMBER:
http://fundandfantasy.blogspot.co.id/2013/12/kasus-kepailitan-batavia-air.html
http://www.kompasiana.com/hpinstitute/pelajaran-dibalik-pailit-batavia-air-bagian1_5528f5796ea834913e8b4667
http://www.kiostiket.com/tiket-murah-promo-penerbangan-pesawat-maskapai-batavia-air.php
http://bisnis.tempo.co/read/news/2013/01/30/090458040/ini-penyebab-batavia-airdinyatakan-pailit
https://shiningwiris.wordpress.com/2014/12/05/etika-profesi-akuntansi-pelanggaran-etikapada-pt-metro-batavia/
Prinsip Etika
Auditor BPI diharapkan menerapkan dan menegakkan prinsip-prinsip etika sebagai berikut:
1. Integritas
Integritas adalah mutu, sifat, atau keadaan yang menunjukkan kesatuan yang utuh sehingga
memiliki potensi dan kemampuan yang memancarkan kewibawaan dan kejujuran.
Integritas auditor internal BPI membangun kepercayaan dan dengan demikian memberikan
dasar untuk kepercayaan dalam pertimbangannya. Integritas tidak hanya menyatakan
kejujuran, namun juga hubungan wajar dan keadaan yang sebenarnya.
2. Objektivitas
Objektivitas adalah sikap jujur yang tidak dipengaruhi pendapat dan pertimbangan pribadi
atau golongan dalam mengambil putusan atau tindakan. Auditor internal BPI menunjukkan
objektivitas profesional tingkat tertinggi dalam mengumpulkan, mengevaluasi, dan
mengkomunikasikan informasi tentang kegiatan atau proses yang sedang di audit. Auditor
internal BPI membuat penilaian berimbang dari semua keadaan yang relevan dan tidak
dipengaruhi oleh kepentingan-kepentingannya sendiri ataupun orang lain dalam membuat
penilaian. Prinsip objektivitas menentukan kewajiban bagi auditor internal BPI untuk berterus
terang, jujur secara intelektual dan bebas dari konflik kepentingan.
3. Kerahasiaan
Kerahasiaan adalah sifat sesuatu yang dipercayakan kepada seseorang agar tidak diceritakan
kepada orang lain yang tidak berwenang mengetahuinya. Auditor internal pemerintah
menghormati nilai dan kepemilikan informasi yang diterima dan tidak mengungkapkan

informasi tanpa kewenangan yang tepat, kecuali ada ketentuan perundang-undangan atau
kewajiban profesional untuk melakukannya.
4. Kompetensi
Kompetensi adalah kemampuan dan karakteristik yang dimiliki oleh seseorang, berupa
pengetahuan, keterampilan, dan sikap perilaku yang diperlukan dalam pelaksanaan tugas
jabatannya. Auditor internal pemerintah menerapkan pengetahuan, keahlian dan
keterampilan, serta pengalaman yang diperlukan dalam pelaksanaan layanan pengawasan
internal.
5. Akuntabel
Akuntabel adalah kemampuan untuk menyampaikan pertanggungjawaban atau untuk
menjawab dan menerangkan kinerja dan tindakan seseorang kepada pihak yang memiliki hak
atau berkewenangan untuk meminta keterangan atau pertanggungjawaban. Auditor internal
pemerintah wajib menyampaikan pertanggungjawaban atas kinerja dan tindakannya kepada
pihak yang memiliki hak atau kewenangan untuk meminta keterangan atau
pertanggungjawaban.
6. Perilaku Profesional
Perilaku profesional adalah tindak tanduk yang merupakan ciri, mutu, dan kualitas suatu
profesi atau orang yang profesional di mana memerlukan kepandaian khusus untuk
menjalankannya. Auditor internal pemerintah sebaiknya bertindak dalam sikap konsisten
dengan reputasi profesi yang baik dan menahan diri dari segala perilaku yang mungkin
menghilangkan kepercayaan kepada profesi pengawasan internal atau organisasi.
Aturan Perilaku
1. Untuk menerapkan prinsip Integritas, auditor internal pemerintah wajib:
1. Melakukan pekerjaan dengan kejujuran, ketekunan, dan tanggung jawab;
2. Mentaati hukum dan membuat pengungkapan yang diharuskan oleh ketentuan
perundang-undangan dan profesi;
3. Menghormati dan berkontribusi pada tujuan organisasi yang sah dan etis; dan
4. Tidak menerima gratifikasi terkait dengan jabatan dalam bentuk apapun.
5. Bila gratifikasi tidak bisa dihindari, auditor internal pemerintah wajib
melaporkan kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (disingkat KPK) paling
lama dalam waktu 7 (tujuh) hari setelah gratifikasi diterima atau sesuai
ketentuan pelaporan gratifikasi.
2. Untuk menerapkan prinsip Objektivitas, auditor internal pemerintah wajib:
1. Tidak berpartisipasi dalam kegiatan atau hubungan apapun yang dapat
menimbulkan konflik dengan kepentingan organisasinya, atau yang dapat

menimbulkan prasangka, atau yang meragukan kemampuannya untuk dapat


melaksanakan tugas dan memenuhi tanggung jawab profesinya secara
objektif;
2. Tidak menerima sesuatu dalam bentuk apapun yang dapat mengganggu atau
patut diduga mengganggu pertimbangan profesionalnya; dan
3. Mengungkapkan semua fakta material yang diketahui, yaitu fakta yang jika
tidak diungkapkan dapat mengubah atau mempengaruhi pengambilan
keputusan atau menutupi adanya praktik-praktik yang melanggar hukum.
3. Untuk menerapkan prinsip Kerahasiaan, auditor internal pemerintah wajib:
1. Berhati-hati dalam penggunaan dan perlindungan informasi yang diperoleh
dalam tugasnya; dan
2. Tidak menggunakan informasi untuk keuntungan pribadi atau dengan cara
apapun yang akan bertentangan dengan ketentuan perundang-undangan atau
merugikan tujuan organisasi yang sah dan etis.
4. Untuk menerapkan prinsip Kompetensi, auditor internal pemerintah wajib:
1. Memberikan layanan yang dapat diselesaikan sepanjang memiliki
pengetahuan, keahlian dan keterampilan, serta pengalaman yang diperlukan;
2. Melakukan pengawasan sesuai dengan Standar Audit Internal Pemerintah
Indonesia; dan
3. Terus-menerus meningkatkan keahlian serta efektivitas dan kualitas
pelaksanaan tugasnya, baik yang diperoleh dari pendidikan formal, pelatihan,
sertifikasi, maupun pengalaman kerja.
5. Untuk menerapkan prinsip Akuntabel, auditor internal pemerintah wajib
menyampaikan pertanggungjawaban atau jawaban dan keterangan atas kinerja dan
tindakannya secara sendiri atau kolektif kepada pihak yang memiliki hak atau
kewenangan untuk meminta keterangan atau pertanggungjawaban.
6. Untuk menerapkan prinsip Perilaku Profesional, auditor internal pemerintah wajib:
1. Tidak terlibat dalam segala aktivitas ilegal, atau terlibat dalam tindakan yang
menghilangkan kepercayaan kepada profesi pengawasan internal atau
organisasi; dan
2. Tidak mengambil alih peran, tugas, fungsi, dan tanggung jawab manajemen
auditan dalam melaksanakan tugas yang bersifat konsultasi.
Aturan Perilaku Dalam Organisasi
Aturan perilaku dalam organisasi, auditor internal pemerintah wajib:

1. Mentaati semua peraturan perundang-undangan;


2. Mendukung visi, misi, tujuan, dan sasaran organisasi;
3. Menunjukkan kesetiaan dalam segala hal berkaitan dengan profesi dan organisasi
dalam melaksanakan tugas;
4. Mengikuti perkembangan peraturan perundang-undangan dan mengungkapkan semua
yang ditentukan oleh peraturan perundang-undangan serta etika dan standar audit
yang berlaku;
5. Melaksanakan tugasnya secara jujur, teliti, bertanggung jawab dan bersungguhsungguh;
6. Tidak menjadi bagian dari kegiatan ilegal atau mengikatkan diri pada tindakantindakan yang mendiskreditkan profesi auditor internal pemerintah atau organisasi;
7. Berani dan bertanggung jawab dalam mengungkapkan seluruh fakta yang
diketahuinya berdasarkan bukti audit;
8. Menghindarkan diri dari kegiatan yang akan membuat kemampuan dalam
melaksanakan tugas dan tanggung jawab menjadi tidak obyektif dan cacat;
9. Menanamkan rasa percaya diri yang tinggi yang bertumpu pada prinsip-prinsip
perilaku pengawasan
10. Bijaksana dalam menggunakan setiap data/informasi yang diperoleh dalam
penugasan;
11. Menyimpan rahasia jabatan, rahasia negara, rahasia pihak yang diperiksa, dan hanya
dapat mengemukakannya atas perintah pejabat yang berwenang;
12. Melaksanakan tugas pengawasan sesuai standar audit; dan
13. Terus menerus meningkatkan kemahiran profesi, efektivitas, dan kualitas
pengawasan.
Hubungan Sesama Auditor
Dalam hubungan dengan sesama auditor, auditor internal pemerintah wajib:
1. Menggalang kerjasama yang sehat dan sinergis;
2. Menumbuhkan dan memelihara rasa kebersamaan dan kekeluargaan; dan
3. Saling mengingatkan, membimbing, dan mengoreksi perilaku.
Hubungan Auditor Dengan Auditi
Dalam hubungan dengan auditan, auditor internal pemerintah wajib:

1. Menjaga penampilan/performance sesuai dengan tugasnya;


2. Menjalin kerja sama dengan saling menghargai dan mendukung penyelesaian tugas;
dan
3. Menghindari setiap tindakan dan perilaku yang memberikan kesan melanggar hukum
atau etika profesi terutama pada saat bertugas.
3.2.4. Larangan
Auditor internal pemerintah dilarang melakukan hal-hal sebagai berikut:
1. Melakukan pengawasan di luar ruang lingkup yang ditetapkan dalam surat tugas;
2. Menggunakan data/informasi yang sifatnya rahasia untuk kepentingan pribadi atau
golongan yang mungkin akan merusak nama baik organisasi;
3. Menerima suatu pemberian dari auditan yang terkait dengan keputusan maupun
pertimbangan profesionalnya; dan
4. Berafiliasi dengan partai politik/golongan tertentu yang dapat mengganggu integritas,
obyektivitas, dan keharmonisan dalam pelaksanaan tugas.
Pelanggaran
1. Pelanggaran terhadap KE-AIPI dapat mengakibatkan auditor internal pemerintah
diberi peringatan atau diberhentikan dari tugas pengawasan dan/atau organisasi.
2. Tindakan yang tidak sesuai dengan KE-AIPI tidak dapat diberi toleransi meskipun
dengan alasan tindakan tersebut dilakukan demi kepentingan organisasi atau
diperintahkan oleh pejabat yang lebih tinggi.
3. Auditor internal pemerintah tidak diperbolehkan untuk melakukan atau memaksa
karyawan lain melakukan tindakan melawan hukum atau tidak etis.
4. Pemeriksaan, investigasi, dan pelaporan pelanggaran KE-AIPI ditangani oleh Komite
Kode Etik. Komite Kode Etik melaporkan hasil pemeriksaan dan investigasi kepada
pimpinan APIP. Pimpinan APIP harus melaporkan pelanggaran KE-AIPI oleh auditor
internal pemerintah kepada pimpinan organisasi.
5. Untuk menegakkan KE-AIPI, Komite Kode Etik membentuk Majelis Kode Etik.
Majelis Kode Etik bersifat temporer, yaitu hanya dibentuk apabila ada auditor internal
pemerintah yang disangka melakukan pelanggaran terhadap kode etik.
6. Keanggotaan Majelis Kode Etik sekurang-kurangnya 5 (lima) orang, terdiri atas: 1
(satu) orang Ketua merangkap Anggota, 1 (satu) orang Sekretaris merangkap
Anggota, dan 3 (tiga) orang Anggota. Dalam hal Anggota Majelis Kode Etik lebih
dari 5 (lima) orang, maka harus berjumlah ganjil. Jabatan dan pangkat Anggota
Majelis Kode Etik tidak boleh lebih rendah dari jabatan dan pangkat auditor yang
disangka melanggar kode etik.

7. Majelis Kode Etik mengambil keputusan setelah memanggil dan memeriksa auditor
yang disangka melanggar kode etik. Keputusan Majelis Kode Etik diambil secara
musyawarah untuk mencapai mufakat. Dalam hal musyawarah tidak mencapai
mufakat, maka keputusan diambil dengan suara terbanyak dari para Anggota Majelis
Kode Etik.
8. Untuk mendapatkan objektivitas atas sangkaan pelanggaran kode etik, di samping
dapat memanggil dan memeriksa auditor yang bersangkutan, Majelis Kode Etik juga
dapat mendengar keterangan pejabat lain atau pihak lain yang dianggap perlu dan
auditor yang bersangkutan diberi kesempatan untuk membela diri.
9. Keputusan Majelis Kode Etik bersifat final, artinya bahwa keputusan Majelis Kode
Etik tidak dapat diajukan keberatan dalam bentuk apapun. Majelis Kode Etik wajib
menyampaikan keputusan hasil sidang majelis kepada Ketua Komite Kode Etik dan
Pengurus AAIPI untuk diteruskan ke instansi auditor yang bersangkutan sebagai
bahan dalam memberikan sanksi kepada auditor yang bersangkutan.
Sanksi Atas Pelanggaran
1. Auditor internal pemerintah yang terbukti melanggar KE-AIPI akan dikenakan sanksi
oleh pimpinan APIP atas rekomendasi dari Komite Kode Etik.
2. Bentuk-bentuk sanksi yang direkomendasikan oleh Komite Kode Etik, antara lain
berupa: teguran tertulis, usulan pemberhentian dari tim pengawasan, dan tidak diberi
penugasan pengawasan selama jangka waktu tertentu.
3. Pelanggaran terhadap KE-AIPI dapat dikenakan sanksi sesuai dengan peraturan
perundang-undangan.
4. Pelanggaran KE-AIPI terdiri atas 3 (tiga) kategori pelanggaran, yaitu:
1. Pelanggaran ringan,
2. Pelanggaran sedang, dan
3. Pelanggaran berat.
5. Keputusan pengenaan sanksi untuk auditor internal pemerintah yang disangka
melanggar kode etik berupa rekomendasi kepada instansi auditor internal pemerintah
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
http://bpi.unair.ac.id/kode-etik-auditor/
Abstrak
Akuntan publik aalah sebuah profesi yang sangat dihormati dalam hal nilai dan
etika, akuntan publik memiliki tanggung jawab untuk mendapatkan tempat yang
layak dan membuat tempat itu menjadi tempat yang dipercaya dan menarik oleh
publik. Konflik ketertarikan muncul ketika praktisi dari akuntansi publik menjadi
sebuah profesi yang penting di sebuah tempat karena harus menunjukan

kemampuan yang berkualitas bagi kliennya. Hal ini menjadi tantangan dalam hal
keidealismean, moral dan etika dari akuntan itu sendiri. Pelanggaran standar
professional dari akuntan publik adalah cermin dari moral dan etika praktisi itu
sendiri. Beberapa pelanggaran seperti : batas waktu audit, persekongkolan
antara akuntan dengan klien, yang tidak memiliki integritas dan kompetensi.
Melanggar kebebasan dari segi moral maupun seutuhnya. Pelanggaranpelanggaran pada hal-hal tersebut akan berakibat pada hilangnya investor atau
penanam saham yang memanfaatkan hasil kerja audit dari akuntan publik.
Hilang atau menyusutnya kepercayaan publik terhadap profesi akuntan akan
pasti merugikan diri para praktisi. Kantor akuntan publik melakukan perlawanan
terhadap hal-hal yang menentang profesi akuntan publik, dan kecenderungan ini
meningkat, hal ini terjadi karena meningkatnya akses publik ke profesi akuntan
publik itu sendiri, selama akuntan publik tidak bersembunyi dibalik tembok yang
tidak bisa dijangkau oleh publik ataupun media.

BAB I
PENDAHULUAN
LATAR BELAKANG
Setiap profesi yang menyediakan jasanya kepada masyarakat memerlukan kepercayaan
dari masyarakat yang dilayaninya, termasuk jasa akuntan.Kepercayaan masyarakat ter-hadap
kualitas akuntan publik akan menjadi lebih baik, jika profesi tersebut menerapkan standar
mutu tinggi terhadap pelaksanaan pekerjaan profesional yang dilakukan oleh anggota
profesinya. Aturan Etika Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP) yang dikeluarkan oleh
Kompartemen Akuntan Publik merupakan etika profesional bagi publik di Indonesia.
SPAP adalah acuan yang ditetapkan menjadi ukuran mutu yang wajib dipatuhi oleh
akuntan publik dalam pemberian jasanya. Kode Etik Ikatan Akuntansi Indonesia terdiri dari 3
bagian, yaitu: pertama Prinsip Etika di mana prinsip ini memberikan kerangka dasar bagi
aturan etika, yang mengatur pelaksanaan pemberian jasa profesional oleh anggota. Prinsip
Etika disahkan oleh kongres dan berlaku bagi seluruh anggota. Kedua Aturan Etika, disahkan
oleh Rapat Anggota Himpunan dan hanya mengikat anggota himpunan yangbersangkutan.
Ketiga Interprestasi Aturan Etika, merupakan interprestasi yang dikeluarkan oleh badan yang
dibentuk oleh himpunan setelah memperhatikan tanggapan dari anggota, dan pihak-pihak
berkepentingan lainnya, sebagai panduan dalam penerapan Aturan Etika tanpa dimaksudkan
untuk membatasi lingkup dan penerapannya.
TUJUAN PENELITIAN
Tujuan penelitian ini pertama menganalisis bentukbentuk pelanggran yang dilakukan
oleh Kantor Akuntan Publik. Kedua mengkaji dampak pelanggaran kode etik tersebut dan

ketiga aspek pelanggran dan jumlah Kantor Akuntan Publik (KAP) yang melakukan
pelangaran.
METODE
Metode penelitian yang dilakukan yaitu studi literatur. Data dikumpulkan dari beberapa
sumber yang mengangkat kasus pelanggaran kode etik yang dilakukan oleh KAP, seperti
majalah, koran, jurnal, dan sumber sekunder lainnya. Selain itu, data juga dikumpulkan dari
kementerian Keuangan RI dan lembaga profesi seperti Ikatan Akuntan Indonesia.
Teknik analisis menggunakan kerangka analisis kritis. Yang dimaksud dengan analitiskritis adalah metode dengan mengkaji fenomena yang terjadi disertai dengan argumentasi
teoritik. Dalam kerangka itu, pendekatan penulisan artikel ini menggunakan pendekatan
keterpaduan (integrality). Pen-dekatan keterpaduan menekankan pada pentingnya keterkaitan
(linkages) teoritik dengan fakta dan fenomena sebagai basis analisis.

BAB II
TINJAUAN TEORI
Menurut Machfoedz (1997), seorang akuntan dikatakan profesional apabila me-menuhi
tiga syarat, yaitu berkeahlian, ber-pengetahuan dan berkarakter. Karakter me-nunjukkan
kepribadianseorang profesional, yang diantaranya diwujudkan dalam sikap dan tindakan
etisnya. Sikap dan tindakan etis akuntan akan sangat menentukan posisinya di masyarakat
pemakai jasa profesionalnya.
Adams, et al dalam Ludigdo (2007) menyatakan, ada beberapa alasan mengapa kode etik
perlu untuk dibuat antara lain:
1. Kode etik merupakan suatu cara untuk memperbaiki iklim organisasional sehingga individuindividu dapat ber-laku secara etis.
2.

Kontrol etis diperlukan karena sistem legal dan pasar tidak cukup mampu mengarahkan
perilaku organisasi untuk mempertimbangkan dampak moral dalam setiap keputusan
bisnisnya.

3.

Perusahaan memerlukan kode etik untuk menentukan status bisnis sebagai sebuah profesi,
dimana kode etik merupakan salah satu penandanya.
Ada lima prinsip etika bisnis menurut Keraf (1998), diantaranya adalah: prinsip otonomi,
prinsip kejujuran, prinsip tidak berbuat jahat dan berbuat baik,prinsip keadilan, dan prinsip
hormat pada diri sendiri.

Prinsip otonomiadalah sikap dankemampuan manusia untuk bertindak ber-dasarkan


kesadarannya sendiri. Bertindak secara otonom mengandaikan adanya ke-bebasan mengambil
keputusan dan bertindak menurut keputusan itu. Otonomi juga mengandaikan adanya
tanggung jawab. Dalam dunia bisnis, tanggung jawab seseorang meliputi tanggung jawab
terhadap dirinya sendiri, pemilik perusahaan, konsumen, pemerintah, dan masyarakat.
Prinsip kejujuranmeliputi pemenuhansyarat-syarat perjanjian atau kontrak, mutu barang
atau jasa yang ditawarkan, dan hubungan kerja dalam perusahaan. Prinsip ini paling
problematik karena masih banyak pelaku bisnis melakukan penipuan.
Prinsip tidak berbuat jahat dan berbuat baik mengarahkan agar kita secara aktif dan
maksimal berbuat baik atau menguntungkan orang lain, dan apabila hal itu tidak bisa
dilakukan, kita minimal tidak melakukan sesuatu yang merugikan orang lain atau mitra
bisnis.
Prinsip keadilan menuntut agar kitamemberikan apa yang menjadi hak seseorang di mana
prestasi dibalas dengan kontra prestasi yang sama nilainya. Sementara prinsip hormatpada
diri sendiri mengarahkan agar kitamemperlakukan seseorang sebagaimana kita ingin
diperlakukan dan tidak akan memper-lakukan orang lain sebagaimana kita tidak ingin
diperlakukan.
Dengan demikian, pelanggaran terhadap kode etik profesi oleh KAP akan menyebabkan
hilangnya kepercayaan masyarakatterhadap profesi akuntan publik. Padahal hasil audit dari
Akuntan publik merupakan referensi yang sangat berharga bagi para para pemangku
kepentingan (stakeholder) dalam mengambil keputusan ekonomi. UU. No. 5/2011 tentang
Akuntan Publik menyatakan bahwa jasa akuntan publik merupakan jasa yangdigunakan
dalam pengambilan keputusan ekonomi dan berpengaruh secara luas dalam era globalisasi
yang memiliki peran penting dalam mendukung perekonomian nasional yang sehat dan
efisien serta meningkatkan transparansi dan mutu informasi dalam bidang keuangan.
Terjadinya kasus-kasus penyimpangan kode etik tersebut menunjukkan bahwa
menegakkan kode etik akuntan publik tidaklah mudah. Arens dan Loebbecke (2000)
menyatakan, persoalannya terletak pada dilema etis adalah situasi yang dihadapi seseorang
sehingga keputusan mengenai perilaku yang layak harus dibuat.
Profesi akuntan publik sering dihadapkan pada dilema etis dari setiap jasa yang
ditawarkan. Situasi konflik dapat terjadi ketika seorang akuntan publik harus membuat
profesional judgement dengan mempertimbang-kan sudut pandang moral. Situasi konflik atau
dilema etis merupakan tantangan bagi profesi akuntan publik. Untuk itu mutlak diperlukan

kesadaran etis yang tinggi, yang menunjang sikap dan perilaku etis akuntan publik dalam
menghadapi situasi konflik tersebut. Terdapat banyak faktor (baik faktor eksternal maupun
internal) yang mempengaruhi sikap dan perilaku etis Akuntan Publik.
Di samping masalah mikro-individual itu, profesi akuntan juga dihadapkan pada masalah
paradigma audit yang antara lain:
1.

Setiap negara masih mempunyai prinsip dan standar akuntansi dan standar audit sendirisendiri, yang terkadang berbeda dengan negara lainnya.

2. Profesi akutansi di dunia belum sepenuh-nya serius dalam mengembangkan standar perilaku
etis profesi akuntansi.
Dengan demikian, perbedaan sistem dan prinsip akutansi serta audit sangat menyulitkan
perusahaan-perusahaan multinational. Pe-rusahaan yang telah beroperasi melampaui batasbatas wilayah negaranya untuk menyusun laporan keuangan gabungan ataukeuangan
konsolidasi sebagai satu kesatuan entitas. Jika suatu entitas perusahaan ingin gopublic di
suatu negara, maka setiap pengatur (regulator) di negara tersebut mengharuskanperusahaan
untuk menyusun laporan keuangan berdasarkan prinsip akutansi yang berlaku di negara
pengatur tersebu
Secara spesifik, berikut ini beberapa pelanggaran kode etik yang dilakukan oleh Akuntan
Publik dan atau KAP.
1. AP Biasa Sitepu
Hasil Temuan: ada empat kegiatan data laporan keuangan yang tidak dibuat dalam laporan
tersebut oleh akuntan publik, sehingga terjadilah kesalahan dalam proses kredit dan
ditemukan dugaan korupsinya. Kredit macet Rp 52 Miliar, atas nama perusahaan Raden
Motor nasabah bank BRI.
Analisis: akuntan Publik dapat dikatakan tidak bersalah, sepanjang sudah melakukan
pemeriksaan atas laporan keuangan klien sesuai dengan standar minimal yang disyaratkan
oleh Ikatan Akuntan Indonesia melalui standar professional akuntan publik, Akuntan Publik
Sitepu berdasarkan hasil temuan melakukan kesalahan yaitu tidak memberikan informasi
penting berkaitan dengan kondisi perusahaan, sehingga pihak BRI selalu pemakai laporan
keuangan salah dalam melakukan analisis kredit.
2. AP Drs. Petrus Mitra Winata dan Rekan
Hasil temuan: melakukan pelanggaran terhadap SPAP. Pelanggaran itu berkaitan dengan
pelaksanaan audit atas Laporan Keuangan PT Muzatek Jaya tahun buku berakhir 31
Desember 2004 dan pelanggaran atas pembatasan penugasan audit umum, melakukan audit
umum atas laporan keuangan PT Muzatek Jaya dari tahun 2001 sampai 2004.

Analisis: dalam rangka menjaga independensi auditor maka seorang Akuntan Publik hanya
diperbolehkan melakukan audit umum terhadap kliennya maksimal tiga tahun berturut-turut,
hal ini ditegaskan dalam Peraturan Menteri Keuangan No. 17/pmk.01/2008 tentangJasa
Akuntan Publik. Pembatasan masa pemberian jasa pasal 3 (1) dinyatakan: pemberian jasa
audit umum atas laporan keuangan dari suatu entitas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2
ayat (1) huruf adilakukan oleh KAP paling lama untuk 6 (enam) tahun buku berturut-turut
dan oleh seorang Akuntan Publik paling lama untuk3 (tiga) tahun buku berturut-turut
3. AP dari Kantor Akuntan Publik Hertanto, Djoko, Ikah & Sutrisno
Hasil temuan: pelanggaran atas pembatasan penugasan audit dengan melakukan audit umum
atas laporan keuangan PT. Myoh Technology Tbk (MYOH). Penugasan ini dilakukan secara
berturut-turut sejak tahun buku 2002 hingga 2005.
Analisis: pelanggaran oleh Akuntan Publik Djoko Sutardjo, sama halnya dengan (AP) Drs.
Petrus Mitra Winata.
4. Akuntan Publik Justinus Aditya Sidharta
Hasil temuan: melakukan pelanggaran terhadap SPAP berkaitan dengan Laporan Audit atas
Laporan Keuangan Konsolidasi,dimana dalam standar teknis setiap anggota harus
melaksanakan jasa profesionalnya sesuai dengan standar teknis dan standar profesional yang
relevan,sesuai dengan keahliannya dan dengan berhati-hati.
Analisis: pelanggran terhadap standar teknis merupakan cerminan bahwa Akuntan Publik
belum menjalankan tugas sebagai seorang yang profesional. Hal ini juga mencerminkan
jeleknya kualitas akuntan publik, baik dari aspek kompetensi maupun aspek moralitas.
5. Siddharta Siddharta & Harsono
Hasil temuan: menyogok aparat pajak di Indonesia sebesar US$ 75 ribu. Sebagai siasat,
diterbitkan faktur palsu untuk biaya jasa profesional KPMG yang harus dibayar kliennya PT.
Easman Christensen, anak perusahaan Baker Hughes Inc. yang tercatat di bursa New York.
Berkat aksi sogok ini, kewajiban pajak Easman memang susut drastis. Dari semula US$ 3,2
juta menjadi hanya US$ 270 ribu.
Analisis: pelanggran yang dilakukan oleh Akuntan Publik Siddharta Siddharta & Harsono
sudah termasuk pelanggran beratdisamping melakukan tindakan pidana menyogok petugas
pajak juga melanggar kode etik profesi, tindakan yang dilakukan sangat merugikan organisasi
profesi, namun sayangnya karena perusahaan yang terlibat adalah perusahaan besar di
Amerika Serikat (Baker Hughes Inc) akhirnya kasusnya diselasaikan diluar pengadilan.
6. Hans Tuanakotta dan Mustofa (HTM)

Hasil temuan: kesalahan penyajian yang berkaitan dengan persediaan timbul karena nilai
yang ada dalam daftar harga persediaan digelembungkan. PT. Kimia Farma menerbitkan dua
buah daftar harga persediaan (master prices) pada tanggal 1 dan 3 Februari 2002. Daftar
harga per 3 Februari ini telah digelembungkan nilainya dan dijadikan dasar penilaian
persediaan pada unit distribusi Kimia Farma per 31 Desember 2001.Sedangkan kesalahan
penyajian berkaitan dengan penjualan adalah dengan dilakukannya pencatatan ganda atas
penjualan.Pencatatan ganda tersebut dilakukan pada unit-unit yang tidak disampling oleh
akuntan, sehingga tidak berhasil dideteksi.
Analisis: kegagalan KAP Hans Tuanakotta dan Mustofa (HTM) dalam menemukan kesalahan
atau kecurangan merupakan salah satu risiko audit. Resiko audit dapat dikelompokan atas
tiga yaitu risiko inheren, risiko deteksi dan risiko pengendalian. Namun demikian kita perlu
berfikir lebih kritis, KAP Hans Tuanakotta dan Mustofa (HTM) bukan KAP pemula, perlu
penelusuran lebih dalam adanya kemungkinan KAP bekerja tidak profesional.
Mencermati beberapa pelanggran yang dilakukan oleh Akuntan Publik dan KAP, kita
patut prihatin mengingat bidang pekerjaan profesional sangat mengutamakan keper-cayaan,
public trust and public interest harus merupakan suatu yang sakral bagi praktisi akuntan
Publik. Oleh sebab itu sistem yang sudah dibangun harus dilaksanakan agarprofesi akuntan
publik mendapatkan tempat yang terhormat bagi klien, dunia usaha, pemerintah dan pihak
lain yang mempunyai kepentingan terhadap profesi akuntan publik.
Pusat Pembinaan Akuntan dan Jasa Penilai, yang selanjutnya disingkat PPAJP adalah unit
di Kementerian Keuangan yang salah satu tugas dan fungsinya melakukan pembinaan
terhadap Akuntan. Sanksi dapat diberikan kepada Kantor Akuntan Pablik (KAP) berupa
sanksi administrasi dan sanksi pidana. Pertama, sanksi administratif sebagaimana dimaksud
pada UU. No. 5/2011 ayat (1) dapat berupa: a. rekomendasi untuk melaksanakan kewajiban
tertentu; b. peringatan tertulis; c. pembatasan pemberian jasa kepada suatu jenis entitas
tertentu;d. pembatasan pemberian jasa tertentu;e. pembekuan izin;f. pencabutan izin; dan/atau
g. denda.
Denda sebagaimana dimaksud pada ayat tiga huruf g dapat diberikan tersendiri atau
bersamaan dengan pengenaan sanksi administratif lainnya. Ketentuan lebih lanjut mengenai
tata cara pengenaan sanksi administratif dan besaran denda diatur dalam Peraturan
Pemerintah. Kedua Pidana UU. No. 5/2011 Pasal 55 tentang Akuntan Publik yang: a.
melakukan manipulasi, membantu melakukan manipulasi, dan/atau memalsukan data yang
berkaitan dengan jasa yang diberikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 30 ayat (1) huruf j;

atau b. dengan sengaja melakukan manipulasi, memalsukan, dan/atau meng-hilangkan data


atau catatan pada kertas kerja atau tidak membuat kertas kerja yang berkaitan dengan jasa
yang diberikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (1) sehingga tidak dapat digunakan
sebagaimana mestinya dalam rangka pemeriksaan oleh pihak yang berwenang dipidana
dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan pidana denda paling banyak Rp.
300.000.000,00 (tiga ratus juta rupiah).
Peraturan Pemerintah No. 84/2012 tentang Komite Profesi Akuntan Publik menyatakan
untuk meningkatkan transparansi dan akuntabilitas dalam pembinaan, pemberdayaan, dan
pengawasan terhadap profesi Akuntan Publik dalam rangka untuk melindungi masyarakat,
UU. No. 5/2011 tentang Akuntan Publik mengamanatkan pembentukan Komite Profesi
Akuntan Publik yang bersifat independen.
Komite ini diharapkan dapat menjembatani kepentingan praktisi Akuntan Publik dan
Asosiasi Profesi Akuntan Publik serta Menteri sebagai pembina dan pengawas profesi
Akuntan Publik. Keberadaan Komite akan mendorong terwujudnya perlindungan yang
seimbang terhadap kepentingan publik dan profesi Akuntan Publik. Komite bertugas
memberikan pertimbangan terhadap hal yang berkaitan dengan profesi Akuntan Publik serta
berfungsi sebagai lembaga Banding atas hasil pemeriksaan dan/atau sanksi administratif yang
ditetapkan oleh Menteri terhadap Akuntan Publik dan/atau KAP. Pertimbangan yang
diberikan oleh Komite mencakup pertimbangan terhadap:
1. Kebijakan pemberdayaan, pembinaan, dan pengawasan Akuntan Publik dan KAP;
2. Penyusunan standar akuntansi dan SPAP; dan
3. Hal lain yang diperlukan berkaitan dengan profesi Akuntan Publik.

BAB IV
PENUTUP
KESIMPULAN
Dari uraian diatas maka dapat kita simpulas beberapa hal yang berkaitan dengan
pelaksanaan kode etik akuntna publik dan pelanggran yang dilakukan oleh Akuntan publik
atau KAP.
1.

Bentuk pelanggaran yang dilakukan oleh Kantor Akuntan Publik diantaranya: pelanggran
batas waktu audit, sesuai dengan undang-undang akuntan maksimal 3 tahun berturut-turut

bagi akuntan publik dan enam tahun berturut-turut bagi KAP, adanya kolusi antarakuntan
dengan klien, tidak menjaga integritas dan kompetensi
2.

Dampak pelanggaran kode yang dilakukan Akuntan publik diantaranya kerugian bagi
investor yang memanfaatkan hasil audit akuntan publik, hilang atau berkurang kepercayaan
masyarakat terhadap profesi akuntan publik, pada akhirnya akan merugikan profesi akuntan
itu sendiri.

3.

Pelanggaran yang dilakukan oleh KAP cenderung meningkat. Hal ini disebabkan oleh
semakin besarnya akses masyarakat terhadap profesi akuntan publik itu sendiri, selama ini
akuntan publik berada dibalik tembok raksasa yang tak dapat dijangkau oleh masyarakat atau
media
DAFTAR PUSTAKA

Agoes S., 2012, Auditing Pentunjuk praktisPemeriksaan Akuntan oleh Akuntan Publik,Salemba
Empat, Jakarta.
Arens A.A, dan Loebbecke J.K., 2000,AuditingSuatu Pendekatan Terpadu,Jilid 1. (Terj),Erlangga,
Jakarta.
Keraf. A., S., 1998,Etika Bisnis, Tuntutan danRelevansinya, Penerbit Kanisius.,Yogyakarta.
Ludigdo,

U.,

2007,Paradoks

EtikaAkuntan,Pustaka Pelajar, Yogyakarta.

Machfoedz,
M., 1997, Strategi PendidikanAkuntansi dalam Era Globalisasi.
JurnalPerspektif FE-UNS. Edisi Juli-September.
Mulyadi, 2002,Auditing, Edisi 6,Salemba Empat, Jakarta.

Fitri Liyaninurvadila, 01 November 2015


http://fitrilliyanivadila13.blogspot.co.id/2015/11/analisis-pelanggaran-kode-etikprofesi.html
KASUS-KASUS MENGENAI PELANGGARAN ETIKA PROFESI AKUNTANSI &
ETIKA PROFESI AKUNTANSI PUBLIK

>> Senin, 09 Januari 2012


Kasus pertama : Sembilan KAP yang diduga melakukan kolusi dengan kliennya.
Jakarta, 19 April 2001 .Indonesia Corruption Watch (ICW) meminta pihak kepolisian
mengusut sembilan Kantor Akuntan Publik, yang berdasarkan laporan Badan Pengawas
Keuangan dan Pembangunan (BPKP), diduga telah melakukan kolusi dengan pihak bank
yang pernah diauditnya antara tahun 1995-1997. Koordinator ICW Teten Masduki kepada
wartawan di Jakarta, Kamis, mengungkapkan, berdasarkan temuan BPKP, sembilan dari
sepuluh KAP yang melakukan audit terhadap sekitar 36 bank bermasalah ternyata tidak
melakukan pemeriksaan sesuai dengan standar audit.
Hasil audit tersebut ternyata tidak sesuai dengan kenyataannya sehingga akibatnya mayoritas
bank-bank yang diaudit tersebut termasuk di antara bank-bank yang dibekukan kegiatan

usahanya oleh pemerintah sekitar tahun 1999. Kesembilan KAP tersebut adalah AI & R, HT
& M, H & R, JM & R, PU & R, RY, S & S, SD & R, dan RBT & R. Dengan kata lain,
kesembilan KAP itu telah menyalahi etika profesi. Kemungkinan ada kolusi antara kantor
akuntan publik dengan bank yang diperiksa untuk memoles laporannya sehingga memberikan
laporan palsu, ini jelas suatu kejahatan, ujarnya. Karena itu, ICW dalam waktu dekat akan
memberikan laporan kepada pihak kepolisian untuk melakukan pengusutan mengenai adanya
tindak kriminal yang dilakukan kantor akuntan publik dengan pihak perbankan.
ICW menduga, hasil laporan KAP itu bukan sekadar human error atau kesalahan dalam
penulisan laporan keuangan yang tidak disengaja, tetapi kemungkinan ada berbagai
penyimpangan dan pelanggaran yang dicoba ditutupi dengan melakukan rekayasa akuntansi.
Teten juga menyayangkan Dirjen Lembaga Keuangan tidak melakukan tindakan administratif
meskipun pihak BPKP telah menyampaikan laporannya, karena itu kemudian ICW
mengambil inisiatif untuk mengekspos laporan BPKP ini karena kesalahan sembilan KAP itu
tidak ringan. Kami mencurigai, kesembilan KAP itu telah melanggar standar audit sehingga
menghasilkan laporan yang menyesatkan masyarakat, misalnya mereka memberi laporan
bank tersebut sehat ternyata dalam waktu singkat bangkrut. Ini merugikan masyarakat. Kita
mengharapkan ada tindakan administratif dari Departemen Keuangan misalnya mencabut izin
kantor akuntan publik itu, tegasnya.
Menurut Tetan, ICW juga sudah melaporkan tindakan dari kesembilan KAP tersebut kepada
Majelis Kehormatan Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) dan sekaligus meminta supaya
dilakukan tindakan etis terhadap anggotanya yang melanggar kode etik profesi akuntan.
Analisis : Dalam kasus tersebut ditemukan KAP yang melakukan audit terhadap sekitar 36
bank bermasalah ternyata tidak melakukan pemeriksaan sesuai dengan standar audit. KAP
tersebut telah melakukan penyimpangan terhadap tujuan profesi akuntansi, yaitu memenuhi
tanggung-jawabnya dengan standar profesionalisme tertinggi, mencapai tingkat kinerja
tertinggi, dengan orientasi kepada kepentingan publik. Selain itu KAP tersebut juga
melanggar Prinsip pertama - Tanggung Jawab Profesi, Prinsip Kedua - Kepentingan Publik,
Prinsip Ketiga Integritas, Prinsip Keempat Obyektivitas, Prinsip Kedelapan - Standar
Teknis. Seharusmya KAP tersebut harus bertanggung jawab kepada semua pemakai jasa
profesional mereka, selain itu KAP juga harus bertanggung-jawab terhadap kepentingan
publik. Untuk memelihara dan meningkatkan kepercayaan publik, setiap anggota harus
memenuhi tanggung jawab profesionalnya dengan integritas setinggi mungkin. KAP harus
menjaga obyektivitasnya dan bebas dari benturan kepentingan
dalam pemenuhan kewajiban profesionalnya. Setiap KAP harus melaksanakan jasa
profesionalnya sesuai dengan standar teknis dan standar proesional yang relevan
Kasus Kedua :
JAKARTA, KOMPAS Dewan Perwakilan Rakyat sulit diharapkan mau membongkar
praktik mafia anggaran yang terjadi di lembaga tersebut dan melibatkan pejabat pemerintah.
Partai politik dan politikusnya di DPR diuntungkan dengan kondisi tetap tak terungkapnya
praktik mafia anggaran karena mereka mengandalkan pembiayaan politik dari transaksi
haram seperti dalam kasus suap di Kementerian Pemuda dan Olahraga serta Kementerian
Tenaga Kerja dan Transmigrasi.

Setidaknya di dua kasus, Kemenpora dan Kemenkertrans menjadi contoh konkret bahwa
praktik mafia anggaran terus berjalan. Sulitnya kita berharap pada politikus untuk
memberantas korupsi karena mereka juga terjebak pada agenda dan kepentingan pragmatis,
kata Koordinator Divis Korupsi Politik Indonesia Corruption Watch (ICW) Abdullah Dahlan
di Jakarta, Senin (12/9).
Abdullah mencontohkan praktik mafia anggaran yang coba diungkap anggota DPR Wa Ode
Nurhayati. Namun yang terjadi, Badan Kehormatan DPR justru memproses yang
bersangkutan meskipun dia sebagai penyingkap aib (whistle blower). BK DPR tak pernah
memeriksa pihak-pihak yang disebutkan Wa Ode.
Parpol dan politikusnya mengandalkan permodalan politik dari kongkalikong semacam ini,
jadi sulit mereka mau mengungkap praktik mafia anggaran, kata Abdullah.
Abdullah mengatakan, praktik mafia anggaran dimulai sejak perencanaan, misalnya dalam
kasus dana percepatan infrastruktur daerah (DPID) di Kemnakertrans. Dalam perencanaan,
orang di lingkaran menteri menawarkan beberapa daerah untuk mendapatkan program atau
wilayah proyek DPID. Tentunya dengan imblana fee tertentu, katanya.
Koordinator Investigasi dan Advokasi Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (Fitra)
Uchok Sky Khadafi mengungkapkan, anggaran yang sudah disetujui DPR dalam
kenyataannya tidak diberikan ke daerah secara gratis. Dalam kasus suap di Kemenpora dan
Kemnakertrans, terlihat jelas DPR dan pemerintah saling mengambil uang dari anggaran
yang seharusnya untuk daerah.
Harus ada fee buat parlemen, sementara birokrat kita juga butuh duit . Keduanya saling
membutuhkan. Pejabat di kementerian membutuhkan uang untuk biaya kenaikan pangkat dan
upeti bagi atasan mereka. Menteri juga membutuhkan uang untuk membantu partai
politiknya.
analisis : Dalam artikel Penyelewengan Anggaran yang tertulis pada harian kompas, rabu, 14
September 2011 terdapat beberapa pelanggaran prinsip etika profesi akuntansi yaitu Prinsip
pertama : Tanggung Jawab Profesi, Prinsip Kedua : Kepentingan Publik, Prinsip Ketiga :
Integritas, Prinsip Keempat : Obyektivitas, Prinsip Kelima : Kompetensi dan Kehati-hatian
Profesional, Prinsip Ketujuh : Perilaku Profesional, Prinsip kedelapan : Standar Teknis.
Seharusnya seorang akuntan harus menaati prinsip-prinsip etika profensi akuntansi tersebut.
Kasus Ketiga :
Enron adalah perusahaan yang sangat bagus. Sebagai salah satu perusahaan yang menikmati
booming industri energi di tahun 1990an, Enron sukses menyuplai energi ke pangsa pasar
yang begitu besar dan memiliki jaringan yang luar biasa luas. Enron bahkan berhasil
menyinergikan jalur transmisi energinya untuk jalur teknologi informasi. Kalau dilihat dari
siklus bisnisnya, Enron memiliki profitabilitas yang cukup menggiurkan. Seiring booming
industri energi, Enron memosisikan dirinya sebagai energy merchants: membeli natural gas
dengan harga murah, kemudian dikonversi dalam energi listrik, lalu dijual dengan mengambil
profit yang lumayan dari markup sale of power atau biasa disebut spark spread.
Pada beberapa tahun yang lalu beberapa perusahaan seperti Enron dan Worldcom yang
dinyatakan bangkrut oleh pengadilan dan Enron perusahaan energi terbesar di AS yang jatuh
bangkrut itu meninggalkan hutang hampir sebesar US $ 31.2 milyar, karena salah strategi dan
memanipulasi akuntansi yang melibatkan profesi Akuntan Publik yaitu Kantor Akuntan

Publik Arthur Andersen. Arthur Andersen, merupakan kantor akuntan public yang disebut
sebagai The big five yaitu (pricewaterhouse coopers, deloitte & touch, KPMC, Ernest &
Young dan Anderson) yang melakukan Audit terhadap laporan keuangan Enron Corp.
Laporan keuangan maupun akunting perusahaan yang diaudit oleh perusahaan akunting
ternama di dunia, Arthur Andersen, ternyata penuh dengan kecurangan (fraudulent) dan
penyamaran data serta syarat dengan pelanggaran etika profesi.
Akibat gagalnya Akuntan Publik Arthur Andersen menemukan kecurangan yang dilakukan
oleh Enron maka memberikan reaksi keras dari masyarakat (investor) sehingga berpengaruh
terhadap harga saham Enron di pasar modal. Kasus Enron ini menyebabkan indeks pasar
modal Amerika jatuh sampai 25 %.
Perusahaan akuntan yang mengaudit laporan keuangan Enron, Arthur andersen, tidak berhasil
melaporkan penyimpangan yang terjadi dalam tubuh Enron. Di samping sebagai eksternal
auditor, Arthur andersen juga bertugas sebagai konsultan manajemen Enron. Besarnya jumlah
consulting fees yang diterima Arthur Andersen menyebabkan KAP tersebut bersedia
kompromi terhadap temuan auditnya dengan klien mereka.
KAP Arthur Andersen memiliki kebijakan pemusnahan dokumen yang tidak menjadi bagian
dari kertas kerja audit formal. Selain itu, jika Arthur Andersen sedang memenuhi panggilan
pengadilan berkaitan dengan perjanjian audit tertentu, tidak boleh ada dokumen yang
dimusnahkan. Namun Arthur Andersen memusnahkan dokumen pada periode sejak kasus
Enron mulai mencuat ke permukaan, sampai dengan munculnya panggilan pengadilan.
Walaupun penghancuran dokumen tersebut sesuai kebijakan internal Andersen, tetapi kasus
ini dianggap melanggar hukum dan menyebabkan kredibilitas Arthur Andersen hancur.
Akibatnya, banyak klien Andersen yang memutuskan hubungan dan Arthur Andersen pun
ditutup. Penyebab kecurangan tersebut diantaranya dilatarbelakangi oleh sikap tidak etis,
tidak jujur, karakter moral yang rendah, dominasi kepercayaan, dan lemahnya pengendalian.
Faktor tersebut adalah merupakan perilaku tidak etis yang sangat bertentangan dengan good
corporate governance philosofy yang membahayakan terhadap business going cocern. Begitu
pula praktik bisnis Enron yang menjadikannya bangkrut dan hancur serta berimplikasi negatif
bagi banyak pihak.Pihak yang dirugikan dari kasus ini tidak hanya investor Enron saja, tetapi
terutama karyawan Enron yang menginvestasikan dana pensiunnya dalam saham perusahaan
serta investor di pasar modal pada umumnya (social impact).
Milyaran dolar kekayaan investor terhapus seketika dengan meluncurnya harga saham
berbagai perusahaaan di bursa efek. Jika dilihat dari Agency Theory, Andersen sebagai KAP
telah menciderai kepercayaan dari pihak stock holder atau principal untuk memberikan suatu
fairrness information mengenai pertanggungjawaban dari pihak agent dalam mengemban
amanah dari principal. Pihak agent dalam hal ini manajemen Enron telah bertindak secara
rasional untuk kepentingan dirinya (self interest oriented) dengan melupakan norma dan etika
bisnis yang sehat.
Pada tanggal 25 Juni 2002, datang berita yang mengejutkan bahwa perusahaan raksasa,
WorldCom juga mengalami masalah keuangan. Kemajuan dari kagagalan membuat dua
pembuat undang-undang AS, Michael Oxley dan Paul Sarbanes, menggabungkan usaha
mereka dan mengemukakan perundang-undangan perubahan tata kelola yang lebih dikenal
sebagai Sarbanes-Oxley Act of 2002 (SOX 2002).

Skandal keuangan yang terjadi dalam Enron dan Worldcom yang melibatkan KAP yang
termasuk dalam the big five mendapatkan respon dari Kongres Amerika Serikat, salah
satunya dengan diterbitkannya undang-undang (Sarbanex-Oxley Act) yang diprakarsai oleh
senator Paul Sarbanes (Maryland) dan wakil rakyat Michael Oxley (Ohio) yang telah
ditandatangani oleh presiden George W. Bush.
Untuk menjamin independensi auditor, maka KAP dilarang memberikan jasa non-audit
kepada perusahaan yang di-audit. Berikut ini adalah sejumlah jasa non-audit yang dilarang:
Pembukuan dan jasa lain yang berkaitan.
Desain dan implementasi sistem informasi keuangan.
Jasa appraisal dan valuation
Opini fairness
Fungsi-fungsi berkaitan dengan jasa manajemen
Broker, dealer, dan penasihat investasi
Salah satu hal yang ditekankan pasca Skandal Enron atau pasca Sarbanes Oxley Act ini
adalah perlunya Etika Professi. Selama ini bukan berarti etika professi tidak penting bahkan
sejak awal professi akuntan sudah memiliki dan terus menerus memperbaiki Kode Etik
Professinya baik di USA maupun di Indonesia.
Analisis : Dari kasus tersebut ditemui adanya kecurangan yang dilakukan oleh Enron yaitu
adanya pemanipulasian laporan keuangan. KAP Andersen juga terlibat dalam kasus tersebut
karena adanya campur tangan dalam penghancuran dokumen yang berkaitan dengan
kebangkrutan Enron. Dalam kasus tersebut juga terdapat pelanggaran terhadap prinsip etika
profesi akuntasi. Seharusnya sebagai seorang akuntan, harus menjalankan prinsip etika
profesi akuntansi. Untuk mencegah terjadinya kasus seperti ini diperlukan pula penerapan
etika dalam bermasyarakat. Walaupun semakin banyak aturan yang dikeluarkan oleh
Standard Setting Body sepertiFASB (Financial Accounting Standard Board) atau Regulator
pemerintah seperti SEC (Security Exhange Commission) namun kecurangan selalu dapat
ditutupi dan dicari celah sehingga sampai pada puncaknya dimana kecurangan itu terungkap
dan menyebabkan kerugian semua pihak terutama investor dan berakibat pada hilangnya
kepercayaan masyarakat kepada professi akuntan dan sistem pasar modal.
Referensi :
http://carmelcurhatmodeon.blogspot.com/2011/11/prinsip-etika-profesi-akuntansi-dan.html
http://galuhwardhani.wordpress.com/2011/11/09/pembahasan-artikel-mengenai-kasuspelanggaran-etika-profesi-akuntansi/
http://www.ruqayahimwanah.com/berita-119-etika-profesi-akuntan-publik.html
http://arumpramuningtyas.blogspot.co.id/2012/01/kasus-kasus-mengenaipelanggaran-etika.html

Anda mungkin juga menyukai