Anda di halaman 1dari 7

HUMAN RESOURCE MANAGEMENT

NAMA

KELOMPOK :
Michael Giovany Setiawan 041511233228
Ahmad Bonang Saputra 041511233272
Dhandy Asdarmawan

041511233205

DEPARTMENT OF MANAGEMENT
2016/2017
Menghadapi Persaingan dan Mengemudi Pertumbuhan
Fungsi penting dari pemasaran adalah untuk mendorong pertumbuhan penjualan dan
pendapatan untuk perusahaan.Pada tahap Pertumbuhan ini, yang penting dicamkan adalah

mempertahankan durasi waktu pertumbuhannya agar bisa bertahan selama mungkin.


Kotler menympaikan beberapa strategi berikut:
Perusahaan harus berupaya meningkatkan kualitas produk dan menambahkan ciri
baru pada produk dan peningatan gaya
Perusahaan menambahkan model baru dan produk pengapit
Perusahaan memasuki segmen pasar baru
Perusahaan meningkatkan cakupan distribusinya dan memasuki saluran distribusi
baru
Perusahaan beralih dari iklan sadar akan produk ke iklan preferensi produk
Perusahaan menurunkan harga untuk menarik pembeli yang sensitif harga di lapisan
berikutnya.
Tahap pertumbuhan ini lebih berorientasi pada strategi ekspansi pasar guna
memperkuat posisi kompetitif, dan dihadapkan pada dua pilihan, yaitu; antara
memperbesar pangsa pasar dan laba yang besar. Keduanya memiliki konsekuensi yang
sama, yakni, tambahan dana untuk belanja pengembangan produk, promosi, dan
distribusi. Untuk sementara perusahaan akan mengabaikan pencapaian laba maksimum
karena hal tersebut dimaksudkan untuk diraih pada tahapan berikutnya.

Strategi Kompetitif bagi Pemimpin Pasar


Kita bisa mendapatkan masukan selanjutnya dengan mengklasifikasikan perusahaan
berdasarkan peran yang mereka mainkan dalam pasar sasaran:
1.

Pemimpin

3. Pengikut

2.

Penantang

4. Penceruk

Agar tetap menjadi nomor satu, perusahaan harus melakukan tiga tindakan :

a.

Memperbesar pasar keseluruhan


Perusahaan yang dominan paling diuntungkan atau memperoleh manfaat
yang terbanyak, jika pasar keseluruhan meluas. Ada tiga cara yang dapat digunakan
pemimpin pasar untuk memperluas pasarnya, yaitu dengan mencari:
1.

Pemakai Baru
Setiap kelas produk memiliki kelas potensi untuk menarik pembeli yang
tidak mengetahui tentang produk itu. Perusahaan dapat mencari pemakai baru
dari tiga kelompok yaitu:

mereka yang menggunakan tetapi ternyata tidak

menggunakannya (Strategi Potensi Pasar ), mereka yang tidak pernah


menggunakannya (Strategi Segmen Pasar Baru), atau mereka yang tinggal di
tempat lain (Strategi Ekspansi Geografis).
2.

Penggunaan baru
Pasar juga dapat diperluas dengan menemukan dan mempromosikan atau
mengenalkan kegunaan baru dari suatu produk. Membantu bagaimana konsumen
menggunakan produk merupakan keharusan bagi perusahaan, karena lebih
banyak gagasan yang dapat timbul dari konsumen daripada dari laboratorium
perusahaan.

3.

Penggunaan yang lebih sering


Strategi yang ketiga untuk pengembangan pasar adalah dengan meyakinkan
orang untuk menggunakan lebih banyak produk pada setiap kesempatan.

b.

Mempertahankan pangsa pasar


Sambil berusaha memperluas pasar keseluruhan, perusahaan yang dominan
harus terus mempertahankan bisnisnya saat ini terhadap serangan pesaing.
Pertahanan yang terbaik adalah dengan menyerang, perusahaan yang dominan harus
menjaga bisnisnya dari segala penjuru, supaya tidak dimasuki lawan. Pemimpin
pasar harus menekan biaya dan harganya harus sesuai dengan nilai yang dilihat
pelanggan. Pemimpin pasar harus melihat secara cermat wilayah mana yang bisa
dilepaskan dengan resiko

yang kecil. Tujuan dari strategi bertahan adalah

mengurangi kemungkinan serangan, mengalihkan serangan ke wilayah yang kurang

berbahaya, dan mengurangi intensitas serangan. Ada enam strategi pertahanan yang
harus digunakan oleh pemimpin pasar (Kotler 2007:426) :
a) Pertahanan posisi ( Position Defence )
Bentuk pertahanan yang paling mendasar adalah dengan membangun
benteng yang kokoh dan sulit direbut disekitar daerah kekuasaan. Namun, bila
hanya mempertahankan atau menjaga posisi atau produk saat ini saja,
perusahaan akan bisa dikalahkan oleh pesaingnya. Untuk itu perusahaan harus
melakukan diversifikasi usaha, agar apabila satu unit bisnis diserang, perusahaan
tidak langsung mati.
b) Pertahanan Samping ( Flanking Defence )
Selain menjaga daerah kekuasaannya, Pemimpin pasar juga perlu
membangun pos-pos pertahanan diluar daerahnya untuk melindungi front yang
lemah, atau sebagai pangkalan penyerangan dalam serangan balik.
c) Pertahanan Mendahului ( Preemptive Defence )
Pertahanan yang lebih agresif adalah menyerang lawan sebelum lawan
tersebut menyerang. Pemimpin pasar dapat menyerang pesaing yang pangsa
pasarnya berada pada tingkat yang membahayakan atau dapat juga melakukan
gerilya, yaitu dengan memukul satu pesaing di sini, pesaing lain ditempat lain,
serta membiarkan masing-masing kehilangan keseimbangan.
d) Pertahanan Serangan Balik ( Counteroffensive Defence )
Bila perusahaan pemimpin pasar diserang, maka reaksi pertamanya adalah
menyerang balik. Pemimpin tidak dapat tinggal diam dihadapkan pada
penurunan harga, promosi besar-besaran, peningkatan produk atau serangan ke
wilayah penjualan oleh pesaing. Dalam serangan baliknya, dapat menghadapi
penyerang secara frontal, menghantam rusuknya atau melancarkan serangan
penjepit.

e) Pertahanan Bergerak ( Mobile Defence )

Ini dilakukan dengan memperluas daerah penjualan yang nantinya dapat


berfungsi sebagai pusat pertahanan atau penyerangan. Perluasan daerah ini dapat
dilakukan dengan cara :
Perluasan pasar, yang menuntut perusahaan agar mengalihkan
perhatiannya dari produk yang sudah ada ke kebutuhan umum yang
mendasar dan banyak melibatkan R & D (Research and Development)
untuk mengembangkan teknologi sehubungan dengan kebutuhan
tersebut.
Diversifikasi pasar ke beberapa industri yang tidak saling berkaitan
merupakan pilihan lain dalam rangka membangun keunggulan strategi.
f)

Pertahanan Penciutan / Mundur ( Contraction Defence )


Perusahaan

besar

sering

menyadari

bahwa

mereka

tidak

dapat

mempertahankan seluruh wilayahnya. Tindakan yang terbaik adalah mundur


secara terencana (Planned Contraction) atau mundur secara strategis (Strategic
with drawal). Mundur secara terencana bukanlah tindakan menyerah /
meninggalkan pasar, tetapi melepaskan daerah yang lemah dan memperkuat
daerah yang kuat.
c.

Memperluas Pangsa Pasar


Pemimpin pasar dapat meningkatkan labanya dengan cara meningkatkan pangsa
pasar. Ada tiga faktor yang perlu dipertimbangkan perusahaan sebelum
mengupayakan kenaikan pangsa pasar yaitu :
1.

Kemungkinan terjadinya tindakan antitrust

2.

Biaya ekonomis, biaya yang diperlukan untuk menambah pangsa pasar biasanya
meningkat cepat sehingga mengikis keuntungan perusahaan

3.

Adanya kemungkinan perusahaan mengambil strategi bauran pemasaran yang


keliru dalam upayanya memperoleh pangsa pasar yang lebih tinggi.

Strategi Kompetitif Lain

perusahaan yang menduduki peringkat kedua, ketiga, atau lebih dalam industri
disebut perusahaan runner up atau pengikut. Mereka dapat menyerang pemimpin dan
pesaing lain dalam perebutan agresif atas pangsa pasar.
1.

STRATEGI PENANTANG PASAR


Seorang penantang pasar harus menentukan dulu sasaran strategisnya. Sebagian
besar sasaran strategis penantang pasar adalah meningkatkan pangsa pasarnya.
Keputusan untuk menyerang beriteraksi dengan keputusan siapa yang akan diserang :
Menyerang pemimpin pasar ; Ini merupakan strategi berisiko tinggi namun
berimbalan tinggi dan masuk akal bila si pemimpin adalah pemimpin palsu
yang tidak melayani pasar dengan baik. Daerah yang perlu diamati adalah
kebutuhan atau ketidakpuasan pelanggan.
Menyerang perusahaan seukuran yang tidak bekerja dengan baik dan kekurangan
uang : Penantang pasar dapat menyerang perusahaan yang memiliki produk tua,
yang mengenakan harga berlebihan, atau yang tidak memuaskan pelanggan.
Menyerang perusahaan kecil lokal dan regional yang tidak bekerja dengan baik
dan kekurangan uang : Beberapa perusahaan bir besar tumbuh mencapai ukuran
sekarang tidak dengan mencuri pelanggaan perusahaan lain tetapi dengan
memangsa perusahaan-perusahaan yang lebih kecil.

2.

STRATEGI PENGIKAT PASAR


Pengikut harus mendefinisikan pola pertumbuhan, tetapi pola itu tidak
mengandung pembalasan pesaing. Kita membedakan 4 strategi umum :
a.

Pemalsu (counterfeite)
Pemalsu menduplikatkan produk dan kemasann pemimpin dan menjualnya
di pasar gelap atau melalui penyalur yang buruk reputasinya. Perusahaan seperti
Apple Computer dan Rolex diganggu oleh masalah pemalsuan, terutama di timur
jauh, dan sedang mencari cara untuk mengalahkan pemalsu-pemalsu tersebut.

b.

Pengklon (cloner)

Pengloan mengikuti produk distribusi, iklan pemimpin, dan sebagainya. Produk


dan kemasan pengkloan mirip milik pemimpin, sementara merek mungkin sedikit
berbeda, seperti Coka-cola bukanya Coca-cola. Pengkloan secara parasit hidup
dari investasi pemimpin pasar. Misalnya, Ralcop Holding Inc. menjual imitasi merek
sereal dalam kemasan yang serupa. Tateeos, Fruite Rings, dan Corn Flakes-nya dijual
lebih murah $1 sekotak daripada merek pemimpin. Dalam bisnis komputer, klon
adalah kenyataan hidup. Sebagian besar pesaing IBM di pasar PC mulai dengan
mengkloan PC IBM.
c.

Peniru (imitator)
Peniru mencontek beberapa hal dari pemimpin, namun masih mempertahankan
diferensiasi dalam hal kemasan, iklan, harga dan lain-lain. Pemimpin tidak peduli
dengan peniru asal peniru tidak menyerang pemimpin secara agresif. Peniru bahkan
membantu pemimpin menghindari tuduhan monopoli.

d.

Pengadaptasi (adapter)
Pengadaptasi

mengambil

produk

pemimpin

dan

mengadaptasi

atau

meperbaikinya. Pengadaptasi mungkin memilih untuk menjual pada pasar yang


berbeda untuk menghindari konfrontasi langsung dengan pemimpin. Namun sering
pengadaptasi menjadi penantang masa depan, seperti yang dilakukan banyak
perusahaan

jepang

setelah

mengadaptasi

dan

memperbaiki

produk

yang

dikembangkan di tempat lain.


3. STRATEGI PERELUNG PASAR
Alternatif dari menjadi pengikut di pasar besar adalah pemimpin di pasar kecil,
atau relung pasar (niche). perusahaan kecil umumnya menghindari persaingan
melawan perusahaan besar dengan mengincar pasar kecil yang tidak menarik
perusahaan besar.