Anda di halaman 1dari 10

STRUKTUR LIPATAN

Bentuk lipatan ini mempunyai kekakuan yang lebih dibandingkan dengan bentuk-bentuk yang
datar dengan luas yang sama dan dari bahan yang sama pula. Karena momen energia yang didapat
dari bntuk lipatan akan jauh lebih besar daripada momen energia yang didapat dari bidang datar. Dari
hasil perhitungan untuk lipatan harga momen energia : I = 1/12 bh 3 , sedangkan untuk bidang datar
didapat hasil : I = 1/12 hb 3

Dengan bentuk lipatan ini,gaya-gaya akibat benda sendiri dan gaya-gaya luar dapat di tahan oleh
bentuk itu sendiri

Maka di sini dapat kita ambil suatu pengertian atau defenisi umtuk bentuk konstruksi lipat, yaitu:
bentuk yang terjadi dari lipatan dari bidang-bidang datar di mana kekakuan dan kekuatannya terletak
pada keseluruhan bentuk itu sendiri.
1. Konstruksi lipatan
berdasarkan bentuk-bentuk yang ada pada alam, manusia mencoba untuk mempergunakan
bentukbentuk itu untuk kebutuhan hidupnya Bentuk lipatan ini sekarang banyak dipergunakan
untuk

2. Penyaluran gaya
Sebelum kita meninjau penyaluran gaya pada konstruksi lipatan, terlebih dahulu kita
meninjau gaya pada bentuk datar. Dalam satu bidang datar semua gaya yang bekerja dapat
diuraikan menjadi:
Gaya sejajar dan gaya tegak lurus. Gaya sejajar bidang akan lebih kuat untuk dipikul
bidang tersebut daripada jika gaya dengan besar yang sama tersebut bekerja tegak lurus

Selain itu bidang datar lebih mudah jatuh dibandingkan dengan bentuk lipatan. Hal
ini disebutkan tidak adanya titik kumpul penahan gaya dan setiap titik menjadi penahan gaya
dan momen. Jika gaya tersebut bekerja pada lipatan, maka akan terjadi sbb:

Gaya dengan arah memanjang akan dipikul oleh bidang datar dari lipatan. Gaya
dengan arah melintang, yang diuraikan menjadi dua gaya di mana masing-masing besarnya
lebih kecil daripada gaya arah melintang tersebut

Untuk gaya P yang bekerja pada tengah-tengah bidang, gaya diuraikan menjadi gaya
sejajar bidang dan gaya tegak lurus. Sedangkan untuk gaya P yang bekerja pada rusuk-rusuk
lipatan(garis lipatan) akan diuraikan sejajar pada masing-masing bidang datar yang
berselisihan itu . Besarnya kemiringan bidang datar menentukan besarnya gaya bekerja

Untuk menjaga perubahan bentuk lipatan, maka perlu untuk mempertahankan jarak h
dan b serta tebal d. Gaya P yang bekerja pada rusuk (B) dan (C) dan gaya H yang bekerja
pada rusuk (A) akan mengakibatkan perubahan besar pada jarak b dan h. Karena itu rusukrusuk (A),(B),(C), harus dipegang dan ditahan dengan jalan: tumpuan dipegang teguh , atau
rusuk merupakan sesuatu yang kaku.Jadi disini dapat ditrangkan, bahwa yang sebenarnya
menahan gaya-gaya adalah tiap-tiap bidang, sedangkan rusuk-rusuk berfungsi sebagai
pemegang dan pengaku bidang. Bidang lipatan ini ada kemungkinan akan dapat melentur,

tergantung kepada panjang L. Untuk harga h dan b panjang L harus ditentukan supaya tak
terjadi lenturan tersebut.

Pada tempat-tempat mencapai panjang L tersebut,diadakan bidang pengaku yang


menahan tejadinya lenturan. Momen lentur yang terjadi ini adalah akibat beban merata pada
lipatan atau akibat beban sendiri. Besarnya momen yang tejadi tergantung dari besarnya
sudut. Makin besar sudutnya makin besar momen yang terjadi Menurut pengalaman,sudut
yang paling efektif adalah sudut 45 .

Dari uraian gaya yang telah diterangkan, dapat disimpulkan bahwa pada konstruksi lipatan yang
sangat perlu diperhatikan ialah: pencagahan adanya deformasi dan kekakuan harus dicapai 3
3. Bentuk dasar
Bentuk prismatis ialah bentuk yang terdiri dari bidang-bidang datar bersudut siku-siku
dan bidang-bidang yang melintang tegak lurus pada kedua belah sisi ujung bidang datar bersudut
siku-siku tersebut,
Bentuk piramidal ialah bentuk yang terdiri dari bidang-bidang datar berbentuk segitiga.
Bentuk semiprismatis ialah bentuk yang terjadi dari gabungan kedua di sisi atas.

4. Keuntungan dan kerugian struktur lipatan


segi konstruksinya adalah sebagai bidang vertikal yang dapat menggantikan kolom-kolom
dan sekaligus menjadi bearing wall
bidang horizontal dapat menggantikan balok-balok.
Ditinjau dari segi bentuknya, maka bentuk konstruksi lipatan sangat sesuai untuk bentukbentuk bai pula untuk digunakan mengatur akustik dan cahaya. Hanya kesulitannya di
Indonesia mengenai pelaksanaanya berhubungan kekurangan alat yang modern dan tenaga
yang terlatih.
TRANSFER BEBAN
Transfer beban dalam struktur lipat terjadi melalui kondisi struktural dari pelat (beban tegak
lurus terhadap bidang tengah) atau melalui kondisi struktural dari paralel (slab load ke
pesawat).
Pada awalnya, kekuatan eksternal akan ditransfer karena kondisi struktural pelat ke pinggir
lebih pendek dari satu elemen lipat. Di sana, reaksi sebagai kekuatan aksial dibagi antara
elemen yang berdekatan yang menghasilkan strain kondisi struktural dari lembaran. Ini
mengarah pada pengiriman pasukan untuk bantalan.

Ketika selembar kertas tipis terletak antara


dua mendukung akan membungkuk karena
fakta bahwa ia memiliki kekuatan yang
cukup untuk membawa beratnya sendiri.

Jika sepotong kertas yang sama dilipat


maka akan mampu mendukung seratus kali
beratnya sendiri.

Jika beban meningkat melewati titik ini


maka struktur akan gagal dan lipatan akan
meratakan keluar.

MATERIAL
Struktur pelat lipat dapat dibuat dari hampir semua jenis material. Salah satu material yang
banyak digunakan untuk plat lipat adalah beton bertulang. Material ini paling baik digunakan
karena dapat dengan mudah dibuat. Material lain yang sering digunakan adalah baja, plastik,
dan kayu.

JENIS FOLDED PLATE

Folded plate dua segmen


Komponen
dasar
dari
struktur
folded plate terdiri dari:
plat miring, plat tepi
yang digunakan untuk
menguatkan plat yang
lebar, pengaku untuk
membawa beban ke
penyangga
dan
menyatukan plat, serta
kolom
untuk
menyangga struktur.

Folded plate tiga segmen


Pengaku
terakhirnya
berupa
rangka yang lebih kaku
daripada balok penopang
bagian dalam. Kekuatan
dari reaksi plat di atas
rangka kaku tersebut
akan cukup besar dan di
kolom luar tidak akan
diseimbangkan
oleh
daya tolak dari plat yang
berdekatan. Ukuran rangka dapat dikurangi dengan menggunakan tali baja antara
ujung kolom.

Bentuk Z
Masing-masing unit di atas
mempunyai satu plat miring
yang lebar dan dua plat tepi
yang diatur dengan jarak antara
unit untuk jendela. Bentuk ini
disebut Z shell dan sama dengan
louver yang digunakan untuk
ventilasi jendela. Bentuk Z ini
adalah bentuk struktur yang
kurang efisien karena tidak
menerus
dan
kedalaman
efektifnya lebih kecil daripada
kedalaman vertikalnya.

Dinding yang menerus dengan plat

Pada struktur ini ,


dinding
merupakan
konstruksi beton yang
miring.
Dinding
didesain
menerus
dengan plat atap. Kolom
tidak dibutuhkan di
pertemuan
tiap-tiap
panel dinding karena

dinding ditahan di ujung atas.

Kanopi
Bentuk ini digunakan untuk kanopi kecil di
entrance bangunan. Struktur ini mempunyai
empat segmen. Pengaku struktur disembunyikan
di permukaan atas sehingga tidak terlihat dan
plat (shell) akan muncul untuk menutup dari
kolom vertikal. Di dinding bangunan harus ada
juga pengaku struktur tersembunyi di konstruksi
dinding.

Folded plate yang meruncing ke ujung (Tapered Folded plate)

Struktur ini dibentuk oleh


elemen-elemen runcing. Berat
plat
di
tengah
bentang
merupakan dimensi kritis untuk
kekuatan tekukan. Struktur ini
tidak efisien dan tidak cocok
untuk bentang lebar karena
kelebihan beban untuk bentang
lebar.

Folded plate penyangga tepi (edge supported folded plate)

Pada struktur ini, plat tepi dapat dikurangi dan


struktur atap dapat dibuat terlihat sangat tipis
jika plat tepi ditopang oleh rangkaian kolom.
Struktur ini cocok digunakan untuk bangunan
dengan estetika tinggi dengan desain atap yang
tipis.

Folded plate truss

Terdapat ikatan horizontal melintang di sisi lebar


hanya di tepi bangunan. Hal ini memungkinkan
folded plate digunakan pada bentang lebar
dengan pertimbangan struktural yang matang.

Rangka kaku folded plate

Sebuah lengkung dengan segmen lurus biasanya


disebut rangka kaku. Struktur ini tidak efisien
untuk bentuk kurva lengkung karena momen
tekuk lebih besar.

Aplikasi Strutktur Lipat pada United Air Force Academy Cadet Chapel, US.

KESIMPULAN
Penggunaan struktur lipat pada bangunan bentang panjang sangat mempengaruhi
beban yang diterima oleh atap bangunan, sehingga tumpuan beban yang diterima merata
dengan menggunakan struktur lipat. Dengan model struktur dapat membentuk ruang yang
tepat sesuai fungsi kegiatan di dalamnya. Kebutuhan ruang yang sangat efisien dan bebas dari
kolo dapat terjadi dengan penerapan struktur lipat pada atap. Struktur yang kaku ini membuat
bangunan kokoh, hal ini disebabkan oleh semakin banyak lipatan pada struktur semakin besar
kekuatan yang diterima oleh pembebanan. Selain itu lipatan-lipatan dapat dieksplorasi
sehingga dapat terciptanya unsur estetika bangunan.
Akan tetapi ada beberapa kekurangan pada penggunaan struktur lipat yaitu hal-hal
yang berkaitan dengan utilitas bangunan. Salah satunya adalah proses distribusi air hujan
akan sedikit lebih sulit dalam hal peletakan talang air. Oleh sebab itu salah satu alternatifnya
adalah penggunaan kolam sebagai tempat penampung air hujan. Hal ini semua sangat

mempengaruhi peningkatan kualitas pelayanan, semua itu akan terjadi jika semua proses
berjalan dengan lancar dan aman.