Anda di halaman 1dari 7

KONGRUENSI

Teori Kongruensi
Pada bab ini dipelajari aritmatika modular yaitu aritmatika tentang kelaskelas ekuivalensi, dimana permasalahan dalam teori bilangan disederhanakan
dengan cara mengganti setiap bilangan bulat dengan sisanya bila dibagi oleh suatu
bilangan bulat tertentu n. Sebelum masuk ke aritmatika modular diperhatikan dulu
masalah sederhana berikut Misalkan hari ini adalah Sabtu, hari apa setelah 100
hari dari sekarang?
Penyelesaian. Cara 'konyol' menjawab pertanyaan ini adalah menghitung
langsung satu per satu hari-hari pada kalender sampai dengan hari ke 100. Tetapi
dengan mengingat terjadi pengulangan secara periodik setiap 7 hari maka
permasalahan ini mudah diselesaikan dengan menghitung sisanya jika 100 dibagi
7, yaitu; 100 = 14 x 7 + 2:
Jadi 100 hari mendatang adalah hari ke 2 dari sekarang, yaitu Senin.
Aritmetika Modulo

Misalkan a adalah bilangan bulat dan m adalah bilangan bulat > 0. Operasi
a mod m (dibaca a modulo m) memberikan sisa jika a dibagi dengan m.

Notasi: a mod m = r sedemikian sehingga a = mq + r, dengan 0 r < m.

Bilangan m disebut modulus atau modulo, dan hasil aritmetika modulo m


terletak di dalam himpunan {0, 1, 2, , m 1} (mengapa?).

Contoh : Beberapa hasil operasi dengan operator modulo:


(i) 23 mod 5 = 3

(23 = 5 4 + 3)

(ii) 27 mod 3 = 0

(27 = 3 9 + 0)

Kongruen
ab(mod m)
Definisi : jika m adalah suatu bilangan positif dan , b, B, demikian sehingga m |
(a-b), maka dikatakan a kongruen b modula m ditulis :
ab(mod m) a-b = k.m
Dengan perkataan lain :
Contoh : 3|(8-2), ditulis dalam bentuk kongruensi

82 (mod 3), yang artinya 8-2 adalah kelipatan 3.


a b (mod m)
Bila m tidak habis membagi (a-b), maka dikatakan a inkongruensi b modula m
ditulis :
Contoh : 3+ (8-3), ditulis dalam bentuk kongruensi
8 3(mod 3) artinya 8-3 =3 bukan kelipatan 3
Bila b=0, maka m membagi a, (m|a) atau a kelipatan m, maka a = k.m atau a 0
(mod m)

Misalnya 38 mod 5 = 3 dan 13 mod 5 = 3, maka kita katakan 38 13 (mod 5)


(baca: 38 kongruen dengan 13 dalam modulo 5).

Misalkan a dan b adalah bilangan bulat dan m adalah bilangan > 0, maka a
b (mod m) jika m habis membagi a b.

Jika a tidak kongruen dengan b dalam modulus m, maka ditulis a b (mod


m) .

Sifat-Sifat Relasi Kongruensi


Relasi dengan tanda pada a b (mod m) disebut relasi kongruensi.
Relasi kongruensi mempunyai sifat-sifat yang sama seperti relasi kesamaan.
Untuk a,b.c dan d B, dan m N (Bilangan Asli). Relasi kongruensi
memenuhi sifat-sifat :
a.

Reflektif , yaitu a a (mod m).

Sebab a-a=0, dimana 0 kelipatan m, yaitu 0= 0 x m


b. Simetri, jika a b (mod m), maka b a (mood m).
Bukti : a b (mod m) a-b = k. m
-(b-a)=k.m
b-a =k.(-m) = k.m
jadi b a (mod m).
c.

Transitif. Jika a b (mod m), b c (mod m), maka berlaku a c (mod m)..

Bukti : a b (mod m) a-b = k1.m


b c (mod m) b-c = k2.m +
a-c = k.m

jadi a c (mod m)
Sifat-sifat Pengerjaan Hitung Pada Kongruensi
1. Dalil-dalil pada penjumlahan
a. jika a b (mod m), maka (a+c) (b+c) (mod m)
Bukti : a b (mod m) maka a-b = k.m
(a+c)- (b+c) = k.m
Jadi (a+c) (b+c) (mod m)
b. jika a b (mod m) dan c d (mod m), maka (a+c) (b+d) (mod m)
bukti : a b (mod m) maka a-b = k1.m
c d (mod m) maka c-d = k2.m +
(a-b) + (c-d) = (k1+k2) m
(a+c) (b+d) = k .m
Jadi (a+c) (b+d) (mod m)
c.jika (a+c) (b+c) (mod m), maka a b (mod m)
bukti : (a+c) (b+c) (mod m) , maka (a+c) (b+c) = k.m
a b = k.m
jadi a b (mod m)
2. Dalil-dalil pada Perkalian
a.

Jika a b (mod m), maka ac bc (mod m)

Bukti : jika a b (mod m)

maka a-b = k.m


(a -b) c = k.m
ac-bc = k.m
jadi ac bc (mod m)

b. Jika a b (mod m) dan c d (mod m), maka ac bd (mod m)


c d (mod m) maka bc bd (mod m) bc-bd = k2 .m +
ac-bd =
k.m
jadi ac bd (mod m)

c.

Jika ac bc (mod m), maka tidak selalu a b (mod m)

contoh : 39 15 (mod 12)


5.3 (mod 12)
13 5 (mod 12)
d.

Jika ac bc (mod m) = 1, maka a b (mod m)

Contoh : 28 8 (mod 5)
7. 4 2.4 (mod 5) karena (4,5) = 1 maka
7 2 (mod 5)
e.

Jika ac bc (mod m) dan (c,m) = d, maka a b (mod m/d)

Bukti : diketahui ac bc (mod m), maka ac bc = (a-b) cm


m/d pembagi m, sedangkan m membagi (a-b)c maka
m/d membagi (a-b)c
(c,m) = d maka (m/d,c) = 1, oleh karena itu m/d pembagi (a-b)
Atau dengan kata lain a b (mod m/d)
f.

Jika a b (mod m) maka an bn (mod m)

Contoh :
1. Sederhanakanlah 120 168 ( mod 24 )
Jawab :
5.24 7.25 ( mod 24 ), karena (24, 24) =24 maka 5 7 ( mod 1 )
2. . Tunjukkan bahwa 220 dibagi 7 sisanya 4
Jawab :
8 1 = kel. 7
8 1 ( mod 7)
23 1 ( mod 7)
(23)6 (1)6 ( mod 7)
218 1 ( mod 7)
218.22 1.22 ( mod 7)
2.20 4 ( mod 7) atau 2.20 - 4 = kel. 7 + 4
Jadi 2.20 dibagi 7 sisanya 4
kongruensi Linear
1. Kelas residu

Bilangan bulat yang dibagi oleh 3 maka sisanya adalah 0,1 atau 2. Dengan
kata lain bilangan bulat tersebut telah dijadikan 3 kelas yang berbedaS, yaitu
kelas yang kongruen dengan 0 modulo 3 ( x 0 (mod 3)), kelas yang
kongruen dengan 2 modulo 3 (x 2 (mod 3)). Dikatakan bahwa kumpulan
bilangan bulat yang telah dipisahkan menjadi 3 himpunan bilangan yang
disebut ; kelas-kelas residu modulo 3, yang dinotasikan dengan [ 3 ].
Jadi kelas-kelas residu modulo 3 adalah sebagai berikut.
1.

Himpunan bilangan yang kongruensi 0 (mod 3) yaitu [ 0 ] = {, -9,-6,3,0,3,6,9,}

2.

Himpunan bilangan yang kongruensi 1 (mod 3) yaitu [ 1 ] = {, -8,-5,2,1,4,7,10,}

3.

Himpunan bilangan yang kongruensi 2 (mod 3) yaitu [ 2 ] = {, -7,-4,1,0,2,5,8,11}

Jelaslah bahwa setiap bilangan pada satu kelas residu tersebut tentu kongruensi
modulo 3 satu sama lain, sebaliknya bilangan-bilangan pada kelas residu yang
berbeda ( pada lain kelas ) ingkongruensi-kongruensi berikut adalah ekivalen:
a.

x 0 (mod 3), x 3 (mod 3), x 6 (mod 3), x -3 (mod 3).

b. y -5 (mod 3), y -2 (mod 3), y 1 (mod 3), y 4 (mod 3).


c.

z -4 (mod 3), z -1 (mod 3), z 2 (mod 3), z 5 (mod 3).

Contoh lain untuk [ 5 ] adalah :


i.

{, -10,-5,0,5 ,10,}

ii.

{, -9,-4,1,6 ,11,}

iii.

{, -8,-3,2,7 ,12,}

iv.

{, -7,-2,3,8 ,13,}

v.

{, -6,-1,4,9 ,14,}
2. Persamaan kongruensi berderajat 1 (kongruensi linier)
ax b (mod m)

Bentuk umum persamaan kongruensi linier adalah :


Bila kita menyelesaikan persamaan kongruensi linier tersebut artinya kita mencari
nilai x sehingga memenuhi kongruensi tersebut.

Dalil -1 : kongruensi linier ax b (mod m) mempunyai himpunan penyelesaian


dalam bentuk kongruensi dengan modulo yang sama.
Dalil -2 : kongruensi linier ax b (mod m) mempunyai himpunan penyelesaian
jika (a,m) membagi b atau (a,m) | b.
Dalil -3 : Banyaknya himpunan penyelesaian kongruensi linier ax b (mod m)
sama dengan nilai (a,m), jawaban lain pada kelas residu yang sama dianggap
1 himpunan penyelesaian.
Contoh :
1. Tentukan himpunan penyelesaian dari kongruensi linier 4x 5 (mod 6)
Jawab :
(4,6) = 2, dimana 2 bukan pembagi 5, maka persamaan kongruensi 4x 5 (mod
6) tak mempunyai penyelesaian.
3. Persamaan kongruensi berderajat dua
ax2 +bx +c = 0 ( mod m)
Bentuk umumnya adalah :
Contoh soal :
1. Carilah dua sebuah bilangan positif berurutan, yang bukan 3 dan 4, yang hasil
baginya 12 lebih dari kelipatan 111.
Jawab :

misalkan bilangan I = x , bilangan II = x + 1

x ( x + 1 ) 12 (mod 111)
x2 + x - 12 0 (mod 111)
4x2 + 4x - 48 (mod 111)
4x2 + 4x + 1 49 (mod 111)
( 2x + 1 )2 49 (mod 111)
Misalkan y 2x +1 (mod 111)
y2 49 (mod 111)
y 7 (mod 111)
y 77 (mod 111)

y -7 (mod 111)

2x + 1 77 (mod 111)

2x + 1 -7 (mod 111)

x 3 (mod 111)

1 -4 (mod 111)

Jadi,

bilangan I = k.111+3

bilangan II = k.1111+4

Jadi,

bilangan I = k.111 + 107

bilangan II = k.111 + 108

Jadi, bilangan-bilangan yang memenuhi adalah 107 dan 108