Anda di halaman 1dari 12

Panduan Penulisan Tesis

KETENTUAN UMUM
1. Tujuan
Buku Pedoman Format Penulisan Tesis Magister Perencanaan Pembangunan ini, untuk
seterusnya disebut buku pedoman, disusun dengan tujuan untuk memudahkan mahasiswa
S2 menulis tesis. Ketentuan dalam buku pedoman ini, beserta semua format yang
terkandung di dalamnya, harus diikuti dalam penulisan tesis. Buku pedoman ini, sebagai
pedoman mengatur cara dan format penulisan tesis dan hanya berlaku di Program
Magister Perencanaan Pembangunan Fakultas Ekonomi Universitas Bengkulu. Jika setelah
penulisan tesis mahasiswa S2 ingin menerbitkan tesis atau sebagian dari tesisnya dalam
suatu majalah ilmiah, pedoman beserta ketentuan-ketentuan dari majalah ilmiah itulah yang
harus diikuti.
Buku pedoman ini berusaha mencakup semua segi yang berkaitan dengan penulisan tesis
meskipun dari semula sudah disadari masih terdapat kekurangan. Saran-saran perbaikan
mohon disampaikan kepada Program Pascasarjana.
2. Kertas
Tesis dicetak pada kertas HVS berukuran A4 (210 mm x 297 mm) dan berat 80 g/m 2 (HVS
80 GSM). Naskah tesis dicetak dengan batas 4 cm dari tepi kiri kertas, dan 3 cm dari tepi
kanan, tepi atas dan tepi bawah kertas.
Naskah asli tesis dalam bentuk final dicetak sebanyak 6 (enam) eksemplar untuk
diserahkan ke Program Magister Perencanaan Pembangunan Fakultas Ekonomi
Universitas Bengkulu dan dapat diperbanyak dengan membuat fotocopi pada kertas HVS
80 GSM berukuran sama untuk keperluan lain.
3. Pencetakan dan Penjilidan
Naskah tesis dibuat dengan bantuan komputer menggunakan pencetak (printer) dengan
tinta berwarna hitam (bukan dot matrix) dan dengan huruf jenis Times New Roman, dengan
ukuran Font 12. Khusus untuk pencetakan gambar-gambar berwarna, pada naskah asli
dapat dicetak berwarna.
(1) Naskah dicetak pada satu muka halaman (tidak bolak-balik).
(2) Baris-baris kalimat naskah tesis berjarak satu setengah spasi.
(3) Penyimpangan dari jarak satu setengah spasi tersebut (menjadi satu spasi) dilakukan pada
notasi blok yang masuk ke dalam, catatan kaki, judul keterangan dan isi diagram, tabel,
gambar, dan daftar pustaka.
(4) Baris pertama paragraf baru berjarak tiga spasi dari baris terakhir paragraf yang
mendahuluinya.
(5) Huruf pertama paragraf baru dimulai dari batas tepi kiri naskah. Jangan memulai paragraf
baru pada dasar halaman, kecuali apabila cukup tempat untuk sedikitnya dua baris. Baris
terakhir sebuah paragraf jangan diletakkan pada halaman baru berikutnya, tinggalkan baris
terakhir tersebut pada dasar halaman.
(6) Huruf pertama sesudah tanda-baca koma (,), titik-koma (;), titik-ganda (:) dan titik (.) dicetak
dengan menyisihkan suatu rongak (ruangan antara dua huruf) di belakang tanda-baca
tersebut.
(7) Bab baru diawali dengan nomor halaman baru.
(8) Bentuk penjilidan adalah jilid buku.
(9) Halaman kosong (jika diperlukan) untuk pemisah bab baru berbentuk kertaskosong saja.

4. Perbaikan Kesalahan
Naskah tesis yang final tidak boleh mengandung kesalahan, ataupun perbaikan kesalahan.
5. Kaidah Penulisan
Penulisan tesis harus mengikuti kaidah penulisan yang layak seperti
(1) Penggunaan bahasa dan istilah yang baku dengan singkat dan jelas.
(2) Mengikuti kelaziman penulisan pada disiplin keilmuan yang diikuti.
6. Pemakaian Bahasa Indonesia Baku
Bahasa Indonesia yang digunakan dalam naskah tesis harus bahasa Indonesia dengan
tingkat keresmian yang tinggi dengan menaati kaidah tata bahasa resmi. Kalimat harus
utuh dan lengkap. Pergunakanlah tanda-baca seperlunya dan secukupnya agar dapat
dibedakan anak kalimat dari kalimat induknya, kalimat keterangan dari kalimat yang
diterangkan, dan sebagainya.
Kata ganti orang, terutama kata ganti orang pertama (saya dan kami), tidak digunakan,
kecuali dalam kalimat kutipan. Susunlah kalimat sedemikian rupa sehingga kalimat tersebut
tidak perlu memakai kata ganti orang.
Suatu kata dapat dipisahkan menurut ketentuan tata bahasa. Kata terakhir pada dasar
halaman tidak boleh dipotong. Pemisahan kata asing harus mengikuti cara yang
ditunjukkan dalam kamus bahasa asing tersebut.
Gunakanlah buku Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia Yang Disempurnakan,
Pedoman Umum Pembentukan Istilah, Kamus Besar Bahasa Indonesia, dan kamuskamus bidang khusus yang diterbitkan oleh Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa,
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, sebagai pedoman.

PENULISAN TESIS
I. Batasan Tesis
Tesis ditulis oleh Mahasiswa Program Magister (S2) pada akhir studinya. Panduan
penulisan tesis ini ditulis untuk memberikan persamaan persepsi bagi para dosen dan
mahasiswa tentang hal-hal yang berkaitan dengan proses penulisan tesis. Batasan tesis
dapat diberikan berdasarkan tinjauan beberapa aspek, seperti tertera pada tabel 1.1.
Tabel 1.1. Batasan-batasan Penulisan Tesis
No Aspek
Karateristik
1 Identifikasi Masalah Berdasarkan informasi dari koran, majalah, buku, jurnal,
laporan penelitian, hasil penelitian terdahulu, seminar atau
keadaan lapangan. Tidak harus didasarkan atas teori-teori
yang berasal dari sejumlah hipotesis yang telah teruji.
2 Masalah Kajian
Bersifat penerapan ilmu.
Tidak dituntut memberikan
sumbangan bagi pengembangan ilmu.
3 Kajian Pustaka
Harus menjelaskan keterkaitan antara penelitian yang
dilakukan dengan teori yang relevan dan / atau penelitianpenelitian lain dengan topik yang sama
4 Sumber Acuan
Sebaiknya
menggunakan
sumber
pertama.
Peneliti
diharapkan menggunakan sumber acuan terbaru, kecuali jika
peneliti menelusuri asal-usul konsep yang digunakan
5 Instrumen
Dituntut untuk menyebutkan apakah sudah ada upaya untuk
Pengumpul Data
memperoleh data penelitian secara akurat dengan
menggunakan instrumen pengumpulan data yang valid dan
harus dipresentasikan dalam seminar proposal

Asumsi

Hasil Penelitian

Implikasi

Keterbatasan
Penelitian
10 Rekomendasi
Penelitian Lanjut

Tidak harus ada, jika ada tidak harus diverifikasi dan tidak
harus disebutkan keterbatasan keberlakuannya
Harus didukung oleh data yang diperoleh dari penelitian yang
dilakukan. Sebaiknya dibandingkan dengan hasil penelitan lain
yang sejenis
Saran harus mengacu pada hasil penelitian dan dilengkapi
dengan argumentasi
Ungkapkan keterbatasan penelitian yang dilakukan, yang
meliputi aspek dana, waktu, dan disain penelitian
Rekomendasi hasil penelitian untuk pihak-pihak yang mungkin
menggunakan hasil penelitian. Rekomendasi bisa juga
diberikan kepada peneliti yang ingin melihat masalah serupa
dimasa mendatang.

II. Pelaporan Tesis


Laporan hasil penelitian yang ditulis dalam bentuk tesis terutama ditujukan untuk
masyarakat akademik. Laporan untuk masyarakat akademik cenderung bersifat teknis,
berisi tentang apa yang diteliti secara lengkap, mengapa hal itu diteliti, cara melakukan
penelitian, hasil yang diperoleh, dan kesimpulan penelitian. Isinya disajikan secara lugas
dan objektif. Format laporan cenderung baku mengikuti ketentuan dari Perguruan Tinggi
atau suatu kelompok masyarakat akademik.
Isi dan sistematika Tesis dibagi menjadi tiga bagian utama, yaitu: Bagian awal, bagian inti,
dan bagian akhir. Masing-masing bagian dapat dirinsi sebagai berikut:
Isi dan Sistematika Tesis
Bagian Awal
1. Halaman sampul
2. Halaman judul
3. Halaman Persetujuan
4. Halaman Pengesahan Tesis
5. Halaman Persembahan dan Motto (tidak harus ada)
6. Halaman Pernyataan Keaslian Karya Tulis Tesis
7. Abstraksi (dalam bahasa Inggris)
8. Ringkasan (dalam bahasa Indonesia)
9. Kata Pengantar
10. Daftar Isi
11. Daftar Tabel
12. Daftar Gambar
13. Daftar Lampiran
14. Daftar Lainnya

1.1
1.2
1.3
1.4
1.5
1.6

Bagian Inti
Bab I PENDAHULUAN
Latar Belakang
Rumusan Masalah
Tujuan Penelitian
Kegunaan Penelitian
Asumsi Penelitian (Jika diperlukan)
Ruang Lingkup dan Bagian Akhir

2.1
2.2
2.3
2.4

Bab II KAJIAN PUSTAKA


Landasan Teori
Penelitian Terdahulu (jika ada)
Kerangka Analisis
Hipotesis Penelitian (jika ada)

3.1
3.2
3.3
3.4
3.5

Bab III METODE PENELITIAN


Jenis Penelitian
Defenisi Operasional
Metode Pengambilan Sampel
Metode Pengumpulan Data (jika penelitian menggunakan uji hipotesis)
Metode Analisis.

Bab IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN


4.1 Diskripsi Data
4.2 Pengujian Hipotesis (jika penelitian menggunakan uji hipotesis)
4.3 Pembahasan
5.1
5.2
5.3
5.4

Bab V PENUTUP
Ringkasan Hasil Penelitian
Implikasi Hasil Penelitian
Keterbatasan Penelitian
Rekomendasi Untuk Penelitian Lanjut

Bagian Akhir
Daftar Pustaka
Lampiran-lampiran
Riwayat Hidup (jika diinginkan)
ISI BAGIAN AWAL
Untuk memperoleh gambaran yang lebih jelas tentang unsur-unsur bagian awal, berikut ini
diuraikan isi dalam masing-masing unsur tersebut.
Halaman Sampul
Halaman sampul berisi secara berturut-turut: Judul, kata Tesis, Lambang UNIB, oleh, Nama
dan NPM, bila didanai pihak lain dicantumkan darimana sumber dana, dan diikuti dengan
nama lengkap universitas, fakultas, jurusan, program studi, dan waktu (tahun) lulu ujian.
Semua huruf dicetak dengan huruf kapital. Komposisi huruf dan tata letak tiap-tiap bagian
diatur secara sistematis, rapi dan serasi (Lampiran 1).
Halaman Judul
Halaman judul terdiri atas dua halaman. Halaman pertama, isi dan formatnya sama
dengan halaman sampul. Halaman kedua memuat secara berturut-turut: (1) judul tesis, (2)
teks tesis diajukan kepada Universitas Bengkulu untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan
dalam Menyelesaikan Program Magister Perencanaan Pembangunan, (3) nama dan nomor
pokok mahasiswa, diketik dengan huruf kecil, kecuali huruf pertama dari nama dan NPM,
(4) nama lengkap Universitas, (5) tahun lulus ujian (lampiran 2)
Halaman Persetujuan
Ada dua macam lembar persetujuan. Lembar persetujuan yang pertama memuat
persetujuan para pembimbing. Hal-hal yang dicantumkan dalam lembar persetujuan
pembimbing adalah: (1) teks tesis oleh . Ini telah diperiksa dan disetujui untuk diuji, (2)
Bengkulu, tanggal, bulan dan tahun, (3) nama lengkap dan nomor induk pegawai (NIP) dari
Pembimbing I dan Pembimbing II, (4) Mengetahui Asisten Direktur Bidang Akademik
(lampiran 3)
Halaman Pengesahan Tesis
Lembar ini berisi pengesahan Tesis oleh tim penguji dan direktur program. Pengesahan
baru diberikan setelah diadakan penyempurnaan oleh mahasiswa bersangkutan sesuai
dengan saran-saran yang diberikan oleh tim penguji pada saat berlangsungnya ujian. Hal
hal yang dicantumkan dalam lembar pengesahan adalah: (1) teks Tesis oleh .... ini telah
dipertahankan di depan Tim penguji pada hari, tanggal, bulan dan tahun, (2) nama lengkap
dan nomor induk pegawai (NIP) tim penguji yang terdiri dari satu orang ketua tim, satu
orang sekretaris dan dua orang anggota (lampiran 4).
Halaman Pernyataan Keaslian Karya Tulis Tesis
Pernyataan keaslian karya tulis tesis merupakan pernyataan penulis tesis bahwa isi tesis
tersebut tidak dibuat dengan menyalin atau meniru baik rangkaian kalimat, sebagi atau
keseluruhan isi tesis. Pernyataan tersebut ditandatangani di atas materai dan bila terbukti
duplikasi maka gelas dan ijazah yang diterima batas adanya (lampiran 5).

Abstraksi
Abstraksi ditulis dalam bahasa Inggris dan maksimal terdiri dari 250 (dua ratus lima puluh
kata). Abstraksi memuat alasan penelitian, tujuan, metode penelitian, dan hasil penelitian.
Kata ABSTRACT ditulis ditengah halaman dengan huruf kapita. Di bawah judul di atas kata
ABSTRACT ditulis nama penulis dan nama supervisor/pembimbing beserta foot notes-nya.
Semua nama-nama tersebut dicantumkan tanpa gelas akademis. Jarak antar baris diketik
1 (satu) spasi (lampiran 6).
Ringkasan
Kata ringkasan ditulis ditengah halaman depan huruf kapital, simetris dibidang atas bidang
pengetikan dan tanpa tanda titik. Dalam teks ringkasan disajikaninti sari tesis yang
mencakup latar belakang, masalah yang diteliti, metode yang digunakan, hasil-hasil yang
diperoleh, kesimpulan yang dapat ditarik, dan saran yang diajukan. Di bawah judul di atas
kata RINGKASAN ditulis nama penulis dan nama pembimbing beserta foot notesnya.
Semua nama-nama tersebut dicantumkan tanpa gelar akademis. Tesis diketik dengan
spasi tunggal dan panjangnya tidak lebih dari 400 (empat ratus) kata (lampiran 7).
Kata Pengantar
Dalam kata pengantar dicantumkan ucapan terima kasih penulis yang ditujukan kepada
orang, lembaga, organisasi, dan atau pihak-pihak lain yang benar-benar telah banyak
membantu dalam mempersiapkan, melaksanakan, dan menyelesaikan penulisannya.
Tulisan KATA PENGANTAR diketik dengan huruf besar, simetris di batas atas bidang
pengetikan dan tanpa titik. Teks kata pengantar diketik dengan spasi ganda. Panjang teks
tidak lebih dari dua halam kertas ukuran kuarto. Pada bagian akhir teks (dipojok kanan
bawah) dicantumkan kata penulis tanpa menyebutkan nama terang (lampiran 8).
Daftar Isi
Daftar isi hendaknya menggambarkan garis besar organisasi dari keseluruhan isi. Di
dalam halaman daftar isi dimuat judul bab, judul sub bab, dan judul anak bab yang disertai
dengan nomor halaman tempat pemuatannya di dalam teks. Semua judul bab diketik
dengan huruf besar, sedangkan judul sub bab dan anak sub bab hanya huruf awalnya saya
yang diketik dengan huruf besar (lampiran 9)
Daftar Tabel
Dalam halaman daftar tabel dimuat nomor tabel, judul tabel, serta nomor halaman untuk
setiap tabel. Judul tabel harus sama dengan judul tabel yang terdapat dalam teks. Judul
tabel yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal. Antara judul
tabel yang satu dengan yang lainnya diberi jarak satu setengah spasi (lampiran 10).
Daftar Gambar
Dalam halaman daftar gambar dimuat nomor gambar, judul gambar, serta nomor halaman
untuk setiap gambar. Judul gambar harus sama dengan judul gambar yang terdapat di
dalam teks. Judul gambar yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi
tunggal. Antara judul gambar yang satu dengan yang lainnya diberi jarak satu setangah
spasi (lampiran 11).
Daftar Lampiran
Dalam halaman daftar lampiran dimuat nomor lampiran, judul lampiran, serta nomor
halaman untuk setiap lampiran. Judul lampiran harus sama dengan judul lampiran yang
terdapat di dalam teks. Judul lampiran yang memerlukan lenbih dari satu baris diketik
dengan spasi tunggal. Antara judul lampiran yang satu dengan yang lainnya diberi jarak
satu setengah spasi (lampiran 12)
ISI BAGIAN INTI
Bagian inti dari tesis terdiri atas lima bab, yaitu Pendahuluan, Kajian Pustaka, Metode
Penelitian, Hasil Penelitian dan Pembahasan, dan Penutup. Masing-masing bab akan
diuraikan pada bahasan berikut.
Bab I Pendahuluan
Pendahuluan adalah bab yang mengantarkan pembaca untuk dapat menjawab pertanyaan
apa yang diteliti, untuk apa dan mengapa penelitian itu dilakukan. Oleh karena itu, bab
pendahuluan ini pada dasarnya memuat: (1) latar belakang, (2) rumusan masalah, (3)
tujuan penelitian, (4) kegunaan penelitian, (5) asumsi penelitian (jika ada), (6) ruang lingkup
dan keterbatasan penelitian.

1) Latar Belakang
Dalam latar belakan masalah, diuraikan adanya kesenjangan antara harapan dan
kenyataan, baik kesenjangan teroritik maupun kesenjangan praktis yang melatarbelakangi
masalah yang diteliti. Dalam bagian ini dipaparkan secara ringkasan tentang teori, hasil
penelitian, kesimpulan seminar, dan diskusi ilmiah maupun pengalaman atau pengamatan
pribadi yang terkait erat dengan pokok masalah yang diteliti. Dengan demikian, masalah
yang dipilih untuk diteliti mendapat landasan berpijak yang lebih kokoh.
2) Rumusan Masalah
Perumusan masalah merupakan upaya untuk menyatakan secara tersurat pertanyaanpertanyaan yang ingin dicarikan jawabannya. Perumusan masalah merupakan pernyataan
yang lengkap dan rind mengenai ruang lingkup masalah yang diteliti berdasarkan
identifikasi dan pembatasan masalah. Rumusan masalah hendaknya disusun secara
singkat, paclat, dan jelas. Rumusah masalah yang baik akan menampakkan variabelvariabel yang diteliti, jenis atau sifat hubungan antara variabel-variabel tersebut dan subjek
penelitian serta dapat diuji secara empiris.
3) Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian mengungkapkan sasaran yang ingin dicapai dalam penelitian. Isi dan
rumusan tujuan penelitian mengacu pada isi dan rumusan masalah penelitian.
Perbedaannya terletak pada cara merumuskannya, rumusan tujuan penelitian dalam
kalimat pernyataan.
4) Kegunaan Penelitian
Dalam bagian ini diuraikan kegunaan atau pentingnya penelitian terutama bagi
pengembangan ilmu atau pelaksanaan pembangunan dalam arti luas sehingga diperoleh
kesimpulan bahwa masalah yang diteliti memang layak.
5) Asumsi Penelitian (jika ada)
Asumsi penelitian adalah anggaran dasar tentang suatu hal yang dijadikan pijakan berfikir
dan bertindak dalam melaksanakan penelitian. Asumsi dapat bersifat substantif atau
metodologis. Asumsi substantif berhubungan dengan permasalahan penelitian, sedangkan
asumsi metodologis berkenaan dengan metodologi penelitian. Asumsi penelitian tidak
harus ada.
6) Lingkup Penelitian
Dalam bagian ruang lingkup dikemukakan variabel yang diteliti, populasi atau kasus
penelitian, dan lokasi penelitian.
Bab II Kajian Pustaka
Kajian pustaka memuat dua hal pokok, yaitu diskripsi teoritis tentang objek (variabel) yang
diteliti dan kesimpulan tentang kajian yang antara lain berupa argumentasi atas hipotesis
yang diajukan. Untuk dapat memberikan diskripsi teoritis terhadap variabel yang diteliti,
maka diperlukan adanya kajian teoritis yang mendalam. Selanjutnya, argumentasi atas
hipotesis yang diajukan menurut peneliti untuk mengintegritasikan teori yang dipilih sebagai
landasan penelitian dengan hasil kajian mengenai temuan penelitian yang relevan. Bahanbahan kajian pustaka dapat dikutip dari berbadai sumber seperti jurnal penelitian, hasil
penelitian terdahulu, buku teks, makalah, laporan seminar dan diskusi ilmiah, terbitan resmi
pemerintah dan lembaga-lembaga lain. Pemilihan bahan pustaka didasarkan pada dua
kriteria, yaitu (1) prinsip kemutakhiran, (2) prinsip relevansi.
Tidak semua penelitian kuantitatif memerlukan hipotesis. Secara prosedur penelitian,
hipotesis diajukan setalah dilakukan kajian pustaka, karena hipotesis penelitian adalah
rangkuman dari kesimpulan teoritis yang diperoleh dari kajian pustaka. Namun secara
teknis, hipotesis penelitian dapat dicantumkan dalam bab I agar hubungan antara masalah
yang diteliti dan kemungkinan jawabannya menjadi lebih jelas. Atas dasar inilah, maka di
dalam latar belakang masalah sudah ada paparan tentang kajian pustaka yang relevan
dalam bentuk ringkas. Rumusan hipotesis hendaknya bersifat defenitif (telah ditujukan sifat
hubungan atas perbedaan). Rumusan hipotesis yang baik: (a) menyatakan pertautan
antara dua variabel atau lebih, (b) dituangkan dalam bentuk kalimat pernyataan, dan (c)
dirumuskan secara singkat, padat, dan jelas serta dapat diuji secara empiris.

Bab III Metode Penelitian


Dalam bab ini mencakup pokok-pokok bahasan, antara lain: (1) Jenis Penelitian, (2)
Defenisi Operasional, (3) Metode Pengambilan Sampel, (4) Metode Pengumpulan Data,
dan (5) Metode Analisis.
1) Jenis Penelitian
Jenis penelitian berisi penjelasan tentang penelitian yang dilakukan ditinjau dari tujuan dan
sifatnya, misalnya:eksporatoris, deskriptif, eksplenatoris, survai, atau yang lain. Variabel
yang dilibatkan dalam penelitian dan sifat hubunganya juga perlu dijelaskan pada bagian
ini. Dalam penelitian ekspremental, jenis penelitian berupa rancangan penelitian yang
diartikan sebagai strategi yang mengatur latar penelitian agar peneliti memperoleh data
yang valid sesuai dengan karakteristik variabel dan tujuan penelitian. Dalam penelitian
eksperimental, rancangan penelitian yang dipilih adalah yang paling memungkinkan peneliti
untuk mengendalikan variabel-variabel lain yang diduga ikut berpengaruh erhadap variabelvariabel terikat. Pemilihan rancangan penelitian eksperimental selalu mengacu pada
hitpotesis yang akan diuji.
2) Defenisi Operasional
Defenisi operasional sangat penting untuk menghindari timbulnya perbedaan pengertian
atau kekurangjelasan makna dari konsep-konsep pokok dalam tesis jika defenisi
operasional tidak diberikan. Definisi operasional lebih dititikberatkan pada pengertian yang
diberikan oleh peneliti dengan menggunakan bahasa yang jelas, singkat, dan terukut.
3) Metode Pengambilan Sampel
Penjelasan yang akurat tentang karakteristik populasi penelitian perlu diberikan agar jumlah
sampel dan cara pengambilannya dapat ditentukan secara tepat. Tujuannya adalah agar
sampel yang dipilih benar-benar mewakili, sehingga hasil penelitian terhaap sampel dapat
digeneralisasikan pada populasinya.
Hal-hal yang dibahas adalah: 1) identifikasi dan batasan-batasan tentang populasi, b)
prosedur dan teknik pengambilan sampel, serta c) besarnya sampel.
4) Metode Pengumpulan Data
Pada bagian ini dijelaskan instrumen yang digunakan untuk mengukur variabel yang
diteliti. Setelah itu dipaparkan prosedur pengembangan instrumen pengumpulan data atau
pemilihan alat dan bahan yang digunakan dalam penelitian. Hal lain yagn perlu diungkap
dalam bagian ini adalah cara pemberian skor atau kode dan kisaran bobot terhadap
masing-masing butir pertannyaan atau pernyataan.
Alat Pengumpulan Data
Dapat berupa: kuisioner, wawancara, dan berbagai alat lainnya.
Prosedur Pengumpulan Data
Pada bagian ini diuraikan: a) langkah-langkah yang ditempuh dan teknik yang dipakai untuk
mengumpulkan data, b) kualifikasi dan jumlah petugas yang terlibat dalam proses
pengumpulan data, c) jadwal waktu pelaksanaan pengumpulan data.
Jika peneliti menggunakan orang lain sebagai pelaksana pengumpulan data perlu
dijelaskan cara pemilihan serta upaya mempersiapkan mereka untuk menjalankan tugas.
Proses mendapatkan izin penelitian, menemui pejabat yang berwenang dan hal lain yang
sejenis tidak perlu dilaporkan.
5) Jenis Alanisis Statistik
Pada bagian ini diuraikan tentang jenis alanisis statistik yang digunakan. Ada dua jenis
statistik yang dipilih, yaitu: statistik deskriptif dan statistik inferensial. Dalam statistik
inferensial terdapat statistik parametrik dan non parametrik. Penerapan statistik parametrik
secara tepat harus memenuhi beberapa persyaratan, sedangkan penerapan statistik non
parametrik tidak menuntut persyaratan seketat statistik parametrik.
Pemilihan jenis analisis data sangat ditentukan oleh jenis data yang dikumpulkan dengan
tetap berorientasi pada tujuan yang hendak dicapai atau hipotesis yang hendak diuji.
Alasan pemilihan teknik tertentu perlu dijelaskan.

Bab IV Hasil Penelitian dan Pembahasan


Dalam penelitian yang menggunakan alat analisis statistik deskriptif, peneliti menguraikan
tentang karakteristik masing-masing variabel. Dalam penelitian yang menggunakan alat
analisis statistik inferensial untuk menguji hipotesis, laporan mengenai hasil-hasil yang
diperole sebaiknya dibagi dua bagian besar. Bagian pertama berisi uraian tentang
karakteristik masing-masing variabel. Bagian kedua memuat uraian tentang hasil
pengujian hipotesis.
1) Dekripsi Data
Dalam bagian ini untuk masing-masing variabel dilaporkan hasil penelitian yang telah
diolah dengan teknik statistik deskriptif, seperti distribusi frekuensiyang disertai dengan
grafik yang berupa histogram, nilai rata-rata, simpangan baku, tabel atau yang lain. Setiap
variabel dilaporkan dalam sub bab tersendiri dengan merujuk pada rumusan masalah atau
tujuan penelitian. Materi yang disajikan adalah temuan-temuan yang penting dari variabel
yang diteliti dan hendaknya dituangkan secara singkat namun bermakna. Rumus-rumus
dan perhitungan yang digunakan untuk menghasilkan temuan diletakkan dalam lampiran.
Bahasan pada tahap ini perlu dibatasi pada hal-hal yang bersifat faktual tidak mencakup
pendapat pribagi (interprestasi peneliti).
2) Pengujian Hipotesis (bagi yang menggunakan uji hipotesis)
Pemaparan tentang hasil pengujian hipotesis pada dasarnya tidak berbeda dengan
penyajian temuan penelitian untuk masing-masing variabel. Hipotesis penelitian dapat
dikemukakan sekali lagi dalam bab ini, termasuk hipotesis nolnya, dan masing-masing
diikuti dengan hasil pengujiannya serta penjelasan atas hasil pengujian itu secara ringkas
dan padat. Penjelasan terhadap hasil pengujian hipotesis ini terbatas pada interpretasi
atas angka statistik yang diperoleh dari perhitungan statistik.
3) Pembahasan
Pembahasan terhadap temuan-temuan penelitian yang telah dikemukakan mempunyai arti
penting bagi keseluruhan kegiatan penelitian, tujuannya adalah 1) menjawab masalah
penelitian atau menunjukkan bagaimana tujuan penelitian dicapai, dan 2) menafsirkan
temuan-temuan penelitian. Dalam upaya menjawab masalah penelitian atau tujuan
penelitian harus disimpulkan secara eksplisit hasil-hasil yang diperoleh. Sementara itu,
penafsian terhaap temuan penelitian dilakukan dengan menggunakan logika dan teori-teori
yang ada.
Bab V Penutup
Dalam bagian ini dimuatkan dua hal pokok, yaitu kesimpulan dan saran.
1) Ringkasan Hasil Penelitian
Isi kesimpulan harus terkait langsung dengan rumusan masalah dan tujuan penelitian.
Kesimpulan penelitian merangkum semua hasil penelitian yang telah diuraikan secara
lengkap dalam Bab IV.
2) Implikasi Hasil Penelitian
Saran yang diajukan hendaknya selalu bersumber pada temuan penelitian, pembahasan,
dan kesimpulan hasil penelitian. Saran yang baik dapat dilihat dari rumusan yang bersifat
rinci, operasional dan spesifik yang terkait dapat langsung memanfaatkan saran tersebut.
Saran dapat (ditujukan kepada Perguruan Tinggi, Lembaga Pemerintah maupun swasta,
atau pihak lain yang dianggap layak.
3) Keterbatasan Penelitian
Keterbatasan penelitian merujuk kepada suatu keadaan yang tidak bisa dihindari dalam
penelitian. Keterbatasan yang sering dihadapi menyangkut dua hal. Pertama,
keterbatasan karena alasan prosedural, teknik penelitian, ruang lingkup dan cakupan
penelitian, ataupun faktor logistik. Kedua, keterbatasan berupa kendala yang bersumber
dari adat, tradisi, etika dan kepercayaan yang tidak memungkinkan bagi peneliti untuk
mencari data yang diinginkan.

4) Rekomendasi Untuk Penelitian Lanjut


Peneliti diminta untuk memberikan rekomendasi kepada pihak-pihak yang ingin melakukan
penelitian sejenis. Rekomendasi bisa berupa variable, metode pengumpulan data, dan
teknik analisis yang mungkin digunakan dalam penelitian lanjutan.
Isi Bagian Akhir
Hal-hal yang perlu dimasukkan dalam bagian ini adalah yang terkait erat dengan uraian
yang terdapat pada bagian inti. Isi yang perlu ada pada bagian akhir adalah a) daftar
pustaka, b) lampiran, 3) riwayat hidup.
Daftar Pustaka
Bahan pustaka yang dimasukkan dalam daftar pustaka adalah bahan pustaka yang sudah
disebutkan dalam teks. Tata cara penulisan daftar rujukan dapat dilihat pada (lampiran 1)
Sebaliknya daftar pustaka tersebut menggunakan rujukan yang diterbitkan 10 (sepuluh)
tahun terakhir.
Lampiran-lampiran
Lampiran-lampiran antara lain berisi keterangan-keterangan yang dianggap penting,
misalnya instrumen penelitian, data mentah hasil penelitian, hasil perhitungan statistik,
surat izin bagi yang melakukan penelitian pada instansi/lembaga, dan lampiran lain yang
dianggap perlu. Untuk mempermudah pemanfaatannya, setiap lampiran harus diberi
nomor urut lampiran dengan menggunakan angka arabik.
Riwayat Hidup (bagi yang menginginkan)
Riwayat hidup penulis tesis hendaknya disajikan secara naratif dan menggunakan sudut
pandang orang ketiga. Hal-hal yang perlu dimuat dalam riwayat hidup adalah nama
lengkap penulis, tempat dan tanggal lahir, riwayat pendidikan, pengalaman berorganisasi,
dan informasi tentang prestasi yang pernah diraih selama belajar di SD, SLTP, SLTA hingga
Perguruan Tinggi.
III. TEKNIK PENULISAN
Bagian ini berisi tentang sistematika penulisan, cara merujuk dan menulis daftar pustaka,
tabel dan gambar, pengetikan dan penjilidan.
Sistematika Penulisan
Dalam bagian ini dibahas adalah tata cara menuliskan sub bagian serta tata cara menandai
peringkat masing-masing sub bagian. Penulisan sub bagian dapat mengikuti cara berikut :
1) Peringkat 1 ditulis dengan huruf kapital semua dan diletakkan di tengah
2) Peringkat 2 ditunjukkan dengan urutan angka arabik
3) Peringkat 3 ditunjukkan dengan angka (1,2,3 dst) memakai titik dan ditulis angka arabik
4) Peringkat 4 ditunjukkan dengan urutan huruf kecil (a,b,s dst) memakai titik dan ditulis
dengan huruf capital dan huruf kecil.
5) Peringkat 5 ditunjukkan dengan urutan angka (1,2,3 dst) memakai kurung tutup tanpa
titik dan ditulis dengan huruf capital dan huruf kecil.
Contoh :
BAB III. METODE PENELITIAN
3.1
3.2

Jenis Penelitian
Populasi dan Sampel
3.2.1 Populasi
3.2.2 Sampel

IV. CARA MERUJUK DAN MENULIS DAFTAR PUSTAKA


Cara Merujuk
Perujukan dilakukan dengan menggunakan nama akhir dan tahun. Jika ada dua
pengarang, perujukan dilakukan dengan cara menyebut nama akhir kedua pengarang
tersebut. Jika pengarangnya lebih dari dua orang, penulisan rujukan dilakukan dengan
cara menulis nama pertama dari pengarang tersebut diikuti dengan dkk. Jika nama
pengarang tidak disebutkan, yang dicantumkan dalam rujukan adalah nama lembaga yang
menerbitkan, nama dokumen yang diterbitkan, atau nama koran. Untuk karya terjemahan,
perujukan dilakukan dengan cara menyebutkan nama pengarang aslinya. Rujukan dari
dua sumber atau lebih yang ditulis oleh pengarang yang berbeda dicantumkan dalam satu

tanda kurung dengan titik koma sebagai tanga pemisahnya. Contoh : (Bambang, 1999;
Tukul, 2007)

Cara Merujuk Kutipan Langsung.


Kutipan kurang dari 40 kata (kurang lebih 5 baris)
Kutipan yang berisi kurang dari 40 kata ditulis di antara tanda kutip (...) sebagai bagian
yang terpadu dalam teks utama, dan diikuti nama pengarang, tahun dan nomor halaman.
Nama pengarang dapat ditulis secara terpadu dalam teks atau menjadi satu dengan tahun
dan nomor halaman di dalam kurung.
Contoh :
Slamet (1990:100) menyimpulkan ada hubungan yang erat antara faktor sosial ekonomi
dengan kedisiplinan
Jika ada tanda kutipan, digunakan tanda kutip tunggal (...).
Contoh :
Kesimpulan dari penelitian tersebut adalah terdapat kecenderungan semakin banyak
campur tangan pimpinan perusahaan semakin rendah tingkat partisipasi karyawan di
daerah perkotaan (Soewoyo, 1998:101).
Kutipan 40 kata atau lebih
Kutipan seperti ini ditulis tanpa tanda kutip secara terpisah dari teks yang mendahului,
dimulai pada ketukan ke-6 dari garis tepi sebelah kiri, dan diketik dengan spasi tunggal.
Nomor halaman juga harus ditulis.
Contoh :
Sukri (1997:300) menarik kesimpulan sebagai berikut :
............................................................................................................
............................................................................................................
............................................................................................................
............................................................................................................
............................................................................................................
............................................................................................................
Jika dalam kutipan terdapat paragraf baru lagi, garis barunya dimulai dengan lima ketukan
lagi dari tepi garis teks kutipan.
Kutipan yang Sebagian Dihilangkan.
Jika dalam mengutip langsung ada kata-kata dalam kalimat yang dibuang, maka kata-kata
yang dibuang diganti dengan tiga titik.
Contoh :
Para LSM yang terlibat dalam penanganan program JPS... diharapkan pada tanggal 3 Mei
1999 sudah membuat laporan akhir tahun (Boediono, 1999:10).
Cara Merujuk Kutipan Langsung.
Kutipan disebut tidak langsung atau dikemukakan dengan bahasa penulis sendiri tanpa
tanda kutip dan terpadu dalam teks. Nama pengarang bahan kutipan dapat disebut
terpadu dalam teks, atau disebut dalam kurung bersama tahun penerbitannya. Jika
memungkinkan nomor halaman disebutkan.
Husin (1993:3) mengatakan bahwa masukan mahasiswa UNIB memiliki rata-rata skor
UMPTN 450
atau
Masukan mahasiswa UNIB memiliki rata-rata skor UMPTN 450 (Husin, 1993:3)

Cara Menulis Daftar Pustaka


Daftar pustaka merupakan daftar yang berisi buku, makalah, artikel, atau bahan lainnya
yang dikutip, baik secara langsung maupun tidak langsung. Pada dasarnya unsur yang
ditulis dalam daftar pustaka secara berturut-turut meliputi :
(1) nama pengarang ditulis dengan urutan : nama akhir, nama awal, dan nama tengah, tanpa
gelar akademik
(2) tahun penerbitan
(3) judul termasuk sub judul
(4) tempat penerbitan
(5) nama penerbit.

Unsur-unsur tersebut dapat bervariasi bergantung pada jenis sumber pustakanya.


Rujukan dari Buku
Nama pengarang, tahun penerbitan diakhiri titik. Judul buku digaris bawahi atau huruf
miring (tergantung pada yang diminati asal konsisten), dengan huruf kapital pada awal
setiap kata, kecuali kata hubung, tempat penerbitan dan nama penerbit dipisahkan dengan
titik dua.
Contoh :
Wijaya, Farid, 1999. Ekonomika Makro. Yogjakarta:BPFE UGM.
Rujukan dari buku yang berisi kumpulan artikel (ada editornya) jika satu editor dan (Eds)
jika editornya lebih dari satu, di antara nama pengarang dan tahun penerbitan.
Contoh :
Robinson, D.N. (Ed). Social Discourse and Moral Judgement. San Diego, CA: Academic Press.
Rujukan dari artikel dalam buku kumpulan artikel (ada editornya)
Nama pengarang artikel Buku Kumpulan Artikel (ada editornya) penerbit. Judul artikel
ditulis di depan diikuti dengan tahun seperti menulis nama biasa diberi keterangan (Ed.
Atau Eds). Judul buku kumpulannya digaris bawahi atau huruf miring dan nomor
halamannya disebutkan dalam kurung.
Contoh :
Hasan, M.Z. 1990. Karakteristik Penelitian Kualitatif. Dalam Aminudin (Ed.), Pengembangan
Penelitian Kualitatif dalam Bidang Bahasa dan Sastra (12-25). Malang:HISKI Komisariat
Malang dan YA3.
Rujukan dari Artikel dalam Jurnal
Nama penulis, tahun, judul artikel, nama jurnal (digarisbawahi atau huruf miring). Jurnal
tahun berapa, nomor berapa dalam kurung, dan nomor halaman dari artikel tersebut.
Contoh :
Weston, C. And Cranton, P.A. 1996. Selecting Instructional Strategies. Journal of Higher
Education, 57 (3) 245-556.
Rujukan dari Artikel dalam Majalah atau Koran
Nama pengarang ditulis paling depan, diikuti oleh tahun, tanggal dan bulan (jika ada).
Judul artikel dengan huruf kapital setiap huruf awal kata, kecuali kata hubung. Nama
majalah ditulis dengan huruf kecil kecuali huruf pertama setiap kata dan diberi garis bawah
atau huruf miring. Nomor halaman disebut pada bagian akhir.
Contoh :
Vembrianto, St. 1990, 3 April. Sekolah Kejuruan Suatu Pemborosan? Kedaulatan Rakyat, 4. 1-3.
Rujukan dari Koran Tanpa Pengarang
Nama korang ditulis paling depan. Tahun, tanggal, dan bulan ditulis setelah koran,
kemudian judul ditulis dengan huruf besar kecil digarisbawahi atau cetak miring dan
diikuti dengan nomor halaman.
Contoh :
Semarak Bengkulu. 1995, 22 April. Wanita Kelas Bawah Lebih Mandiri; hal.4.
Rujukan dari Dokumen Resmi Pemerintah yang diterbitkan oleh suatu penerbit tanpa
pengarang dan tanpa lembaga judul atau nama dokumen ditulis di bagian awal dengan
garis bawah atau dicetak miring, diikuti tahun penerbitan dokumen, kota penerbit dan nama
penerbit.
Contoh :
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor Z tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional.
1990. Jakarta: Diperbanyak oleh PT. Armas Duta Jaya.
Rujukan dari Lembaga yang ditulis atas nama lembaga tersebut.
Nama lembaga penanggung jawab langsung ditulis paling depan, diikuti dengan tahun,
judul karangan, nama tempat penerbitan, dan nama lembaga tertinggi yang bertanggung
jawab atas penerbitan karangan tersebut.
Contoh:
Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, 1978. Pedoman Penulisan Laporan
Penelitian. Jakarta : Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
Rujukan berupa Karya Terjemahan
Nama pengarang asli ditulis paling depan, diikuti tahun penerbitan karya asli, judul
terjemahan, nama penerjemah, tahun terjemahan, nama tempat penerbitan dan nama

penerbit terjemahan. Jika tahun penerbitan buku asli tidak dicantumkan ditulis dengan kata
tanpa tahun.
Contoh :
Sprent, P. 1991. Metode Statistik Non Parametrik Terapan. Terjemahan oleh Erwin R. Osman.
1992. Jakarta: UI Press.
Rujukan berupa Tesis
Nama penulis paling depan, diikuti tahun yang tercantum pada sampul, judul tesis ditulis
dengan digarisbawahi diikuti dengan pernyataan Tesis tidak diterbitkan, nama kota tempat
perguruan tinggi, dan nama fakultas serta nama perguruan tinggi.
Contoh :
Riyanto, 1998. Pengaruh Metode Mengajar Terhadap Keterampilan Kerja Mesin di STM Negeri
Malang: Tesis tidak diterbitkan. Malang: Program Pasca Sarjana IKIP Malang.
Rujukan Berupa Makalah yang disajikan dalam seminar, Penataran, atau Lokakarya
Nama penyusun ditulis paling depan, dilanjutkan dengan tahun dan bulan penyajian (jika
ada), judul makalah ditulis dengan garis bawah, kemudian diikuti pernyataan makalah
disajikan dalam ............, Nama pertemuan, lembaga penyelenggara dan tempat
penyelenggaraaan.
Contoh:
Riyanto, 1999.Format Penulisan Skripsi dan Laporan Tugas Akhir :Makalah disajikan
dalam Lokakarya Penulisan Pedoman Tesis dan Laporan Tugas Akhir di Fakultas Ekonomi
Universitas Bengkulu, Bengkulu, 3-8 Mei.
V. TABEL DAN GAMBAR
Penulisan Tabel
Penggunaan tabel diharapkan pembaca dapat memahami dan menafsirkan data secara
cepat dan mencari hubungan-hubungannya. Tabel yang baik seharusnya sederhana dan
dipusatkan pada beberapa ide. Memasukkan terlalu banyak data dalam suatu tabel dapat
mengurangi nilai penyajian tabel. Jika suatu tabel itu besar (lebih dari setengah halaman).
Maka tabel harus ditempatkan pada halaman tersendiri, dan jika tabel itu pendek (kurang
dari setengah halaman) sebaiknya diintegrasikan dengan teks.
Tabel harus diberi identitas (berupa nomor dan nama tabel) dan ditempatkan di atas tabel.
Jika tabel lebih dari satu halaman, maka pada bagian kepala tabel (termasuk teksnya)
harus diulang pada halaman selanjutnya. Akhir tabel pada halaman pertama tidak perlu
diberi garis horisontal. Pada halaman berikutnya, dituliskan lanjutan tabel pada tepi kiri,
tiga spasi dari garis horizontal teratas tabel.
Kata tabel ditulis di pinggir, diikuti nomor dan judul tabel dengan huruf kecil kecuali huruf
pertama setiap kata. Judul tabel tanpa diakhiri titik. Nomor tabel dimuat dan nomor
urutnya dalam bab yang bersangkutan, sehingga untuk setiap bab nomor urut tabel dimulai
dari nomor 1.
Penyajian Gambar
Gambar meliputi foto, grafik, charta, peta, sket, diagram dan yang lainnya. Gambar
dimasudkan untuk menekankan hubungan tertentu yang signifikan dan untuk menyajikan
data statistik yang berbentuk grafik. Beberapa pedoman yang menggunakan gambar dapat
dikemukakan sebagai berikut :
(1) Judul gambar ditempatkan di bawah gambar dan cara penulisan dan penomorannya sama
dengan penulisan dan penomoran tabel.
(2) Gambar harus sederhana untuk dapat menyampaikan ide dengan jelas dan hemat.
(3) Gambar yang memerlukan tempat lebih dari setengah halaman harus ditempatkan pada
halaman tersendiri
(4) Penyebutan adanya gambar seharusnya mendahului gambar
(5) Gambar diacu dengan menggunakan angka.