Anda di halaman 1dari 3

PEMBIBITAN TEBU (Saccharum officinarum L.

) DENGAN
METODE BUD CHIP
Latar Belakang :
Tebu (Saccharum officinarum L.) merupakan jenis tanaman rumputrumputan yang dibudidayakan sebagai tanaman penghasil gula. Loganadhan et al.
(2012) menyatakan bahwa tebu dapat menjadi salah satu tanaman yang dapat
menyumbang perekonomian nasional dan sumber mata pencaharian bagi jutaan
petani. Sebagai produk olahan tebu, gula merupakan komoditas penting bagi
masyarakat dan perekonomian Indonesia baik sebagai kebutuhan pokok maupun
sebagai bahan baku industri makanan atau minuman. Bertambahnya jumlah
penduduk mengakibatkan kebutuhan gula saat ini semakin meningkat, tetapi
peningkatan konsumsi gula belum dapat diimbangi oleh produksi gula dalam
negeri.
Bibit merupakan faktor produksi yang sangat penting, akan tetapi saat ini
mutu dan jumlahnya masih kurang. Penyiapan bibit melalui kebun bibit
berjenjang membutuhkan waktu 6 bulan untuk masing - masing periode tanam,
sehingga membutuhkan waktu yang relatif lama dalam menghasilkan bibit tebu
untuk pengembangan. Teknik pembibitan tebu yang membutuhkan waktu singkat
dibutuhkan dalam industri gula. Salah satu faktor yang ikut menentukan
keberhasilan penanaman adalah ketersediaan bibit berkualitas. Bibit berkualitas
ditandai oleh kemampuannya beradaptasi dengan lingkungan baru, dapat tumbuh
dengan baik jika ditanam di lapangan, sehat, dan seragam (Irawan dan Edi, 2012).

Teknik pembibitan tebu yang dapat menghasilkan bibit berkualitas dalam


waktu singkat yaitu teknik pembibitan bud chip. Bud chip ialah teknik pembibitan
tebu secara vegetatif menggunakan satu mata tunas tebu yang diperoleh dengan
menggunakan mesin bor. Bibit yang di gunakan untuk bud chip adalah bibit yang
berumur cukup (5 6 bulan), murni (tidak tercampur dengan varietas lain), bebas
dari hama penyakit dan tidak mengalami kerusakan fisik. Bibit tebu berkualitas
baik dan sehat harus melalui tahap sortasi bibit dan perlakuan HWT (Hot Water
Treatment) (Ningrum dkk , 2014).
Bud chips adalah teknologi percepatan pembibitan tebu dengan satu mata
tunas. Pemakaian mata tunas tunggal sebagai bahan tanam dapat meningkatkan
produktivitas tebu karena dapat menghasilkan jumlah anakan per tanaman yang
lebih banyak dibandingkan dengan bibit bagal. Bibit mata tunas tunggal dapat
menghasilkan 10 anakan tiap tanaman dibandingkan dengan bibit bagal hanya 5
anakan tiap tanaman (Gujja dkk, 2009). Anakan bibit mata tunas tunggal akan
tumbuh lebih serempak dan lebih banyak, karena bibit sengaja dibuat tercekam
dengan hanya ditempatkan pada media tanam yang sedikit, sehingga pada saat
bibit ditanam di kebun akan tumbuh dengan jumlah anakan dan pertumbuhan
yang seragam (Rokhman dkk, 2014).
Tujuan:
1. Agar peserta mengetahui pembibitan menggunakan teknik bud chips
2. Agar mengetahui peluang keberhasilan menggunakan teknik bud chips
Bahan dan Alat
Bahan: tunas tanaman tebu, fungisida, tanah.
Alat : tray, alat bud chips, dan baskom/ ember.

Langkah langkah :
1. Peserta di bagi menjadi kelompok kecil (3-5 orang)
2. Peserta menyiapkan alat dan bahan
3. Peserta pergi ke kebun tanaman tebu yang sudah siap untuk dilakukan
pembibitan
4. Peserta melakukan pembibitan dengan metode bud chips
5. Peserta kembali ketempat diskusi
Bahan diskusi :
1. Bagaimana cara menentukan bibit tanaman tebu yang berkualitas ?
jelaskan !
2. Jelaskan bagaimana syarat syarat bibit yang di gunakan pada metode
bud chip ?
3. Jelaskan bagaimana cara melaksanakan pembibitan tebu dengan metode
bud chip yang baik dan benar ?
4. Jelaskan apa kelebihan dari pembibitan dengan metode ini dibandingkan
dengan metode yang lain ?
5. Apa kesimpulan dari kegiatan ini?