Anda di halaman 1dari 70

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR

Supervisi Akademik

MODUL
PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR
KELOMPOK KOMPETENSI B

KONSEP SUPERVISI MANAJERIAL

Penanggung Jawab
Dra. Garti Sri Utami, M. Ed.
Penyusun
1. Prof. M. Asfah Rahman, M.Ed., Ph.D.; 08124134215; asfah_rahman@yahoo.com
2. M. Ilzam Marzuk, MA.Educ.; 081334986165; ilzammarzuk@gmail.com
3. Zainal, S.Pd., M.Pd.; 081345289130; zainal_mra@yahoo.co.id
Penelaah
Dr. Dian Peniasiani, M.Ed.; 081573205115; dianpeniasiani@yahoo.co.id
Diterbitkan oleh Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
Copyright @ 2016
Edisi ke-1: Agustus 2016
Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang
Dilarang menyalin sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk kepentingan individu
maupun komersial tanpa izin tertulis dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

DAFTAR ISI

SAMBUTAN DIREKTUR JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN ....................... i


KATA PENGANTAR ............................................................................................................... ii
DAFTAR ISI .......................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ v
DAFTAR TABEL.................................................................................................................... vi
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................................ vii
PETA KEDUDUKAN MODUL ...............................................................................................viii
PENDAHULUAN .................................................................................................................... 1
A. Latar Belakang ................................................................................................................1
B. Target Kompetensi ..........................................................................................................2
C. Tujuan Pembelajaran ......................................................................................................2
D. Peta Kompetensi .............................................................................................................2
E. Ruang Lingkup dan Pengorganisasian Pembelajaran .....................................................3
F. Cara Penggunaan Modul.................................................................................................4
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 PRINSIP-PRINSIP SUPERVISI MANAJERIAL.................... 5
A. Tujuan Pembelajaran ......................................................................................................5
B. Indikator Pencapaian Tujuan ...........................................................................................5
C. Uraian Materi ...................................................................................................................5
1. Pengertian Supervisi Manajerial ...............................................................................5
2. Ruang Lingkup Supervisi Manajerial .........................................................................6
3. Fungsi dan Peran Pengawas Sekolah dalam Supervisi Manajerial ...........................6
4. Prinsip-Prinsip Supervisi Manajerial ..........................................................................8
D. Aktivitas Pembelajaran ..................................................................................................14
E. Latihan/Kasus/Tugas ....................................................................................................18
F. Rangkuman ...................................................................................................................19
G. Umpan Balik ..................................................................................................................19
H. Refleksi dan Tindak Lanjut .............................................................................................20
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 METODE SUPERVISI MANAJERIAL ................................ 22
A. Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................22
B. Indikator Pencapaian Kompetensi .................................................................................22
C. Uraian Materi .................................................................................................................22
1. Monitoring dan Evaluasi..........................................................................................22
2. Refleksi dan Focused Group Discussion (FGD) ......................................................23
3. Metode Delphi ........................................................................................................24
4. Workshop ...............................................................................................................24
D. Aktivitas Pembelajaran ..................................................................................................25
E. Latihan/Kasus/Tugas ....................................................................................................30
F. Rangkuman ...................................................................................................................32
G. Umpan Balik ..................................................................................................................32
iii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

H. Refleksi dan Tindak Lanjut .............................................................................................33


I. Kunci Jawaban ...............................................................................................................33
KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 TEKNIK SUPERVISI MANAJERIAL .................................. 34
A. Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................34
B. Indikator Pencapaian Kompetensi .................................................................................34
C. Uraian Materi .................................................................................................................34
1. Teknik Supervisi Individual ........................................................................................34
2. Teknik Supervisi Kelompok........................................................................................36
D. Aktivitas Pembelajaran ..................................................................................................39
E. Latihan/Kasus/Tugas ....................................................................................................44
F. Rangkuman ...................................................................................................................45
G. Umpan Balik ..................................................................................................................46
H. Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................46
I. Kunci Jawaban ...............................................................................................................47
EVALUASI............................................................................................................................ 48
PENUTUP ............................................................................................................................ 55
DAFTAR ISTILAH ................................................................................................................ 56
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 58
LAMPIRAN ........................................................................................................................... 59

iv

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Peta Kedudukan Modul ..................................................................................... viii
Gambar 2. Peta Kompetensi Modul Konsep Supervisi Manajerial ......................................... 2

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu ............................................................. 3


Tabel 2. Strategi Pembelajaran ............................................................................................. 4

vi

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Kunci Jawaban Evaluasi ................................................................................. 59

vii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

PETA KEDUDUKAN MODUL


Modul Pengawas Sekolah Pembelajar terdiri dari 10 modul. Dari modul A sampai
dengan modul J. Saat ini Saudara sedang membahas dan mempelajari modul B,
Konsep Supervisi Manajerial.

PENELITIAN DAN
PENGEMBANGAN
D

MODUL I
Pengembangan Profesi

I
M
E
N

MODUL J
Pedoman Pengawasan

MODUL H

EVALUASI
PENDIDIKAN

Penilaian Kinerja Kepala Sekolah,


Guru dan Tenaga Kependidikan
Sekolah

MODUL G
Penilaian dan Pemantauan
Pembelajaran

MODUL F

Pemantauan Pelaksanaan
Pemenuhan SNP

K
O
M

SUPERVISI
MANAJERIAL

MODUL E
Pelaksanaan Supervisi Manajerial

MODUL D
Laporan Hasil Pengawasan

MODUL C
Program Pengawasan Supervisi
Manajerial

E
N

MODUL B
Konsep Supervisi Manajerial

S
I

SUPERVISI
AKADEMIK

MODUL A
Supervisi Akademik

Gambar 1. Peta Kedudukan Modul

viii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Modul Pengawas Sekolah Pembelajar B Konsep Supervisi Manajerial ini adalah modul
yang dipersiapkan untuk membantu meningkatkan kompetensi pengawas sekolah
dalam melaksanakan supervisi manajerial. Melalui modul ini, Saudara akan melakukan
kegiatan-kegiatan, baik secara individu maupun dalam kelompok. Kegiatan-kegiatan
yang Saudara lakukan antara lain mengkaji penerapan prinsip-prinsip supervisi
manajerial, penerapan metode supervisi manajerial, serta penerapan teknik supervisi
manajerial.
Supervisi manajerial adalah serangkaian kegiatan profesional yang dilakukan oleh
pengawas sekolah dalam rangka membantu kepala sekolah, guru dan tenaga
kependidikan lainnya guna meningkatkan mutu dan efektivitas penyelenggaraan
pendidikan dan pembelajaran. Supervisi manajerial menitikberatkan pada pengamatan
aspek-aspek pengelolaan dan administrasi sekolah yang berfungsi sebagai pendukung
(supporting) terlaksananya pembelajaran seperti yang tertera dalam Permendiknas
Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan.
Pengawas sekolah harus memiliki komitmen bersama untuk membina dan mendampingi
kepala sekolah menggerakkan guru dan peserta didik agar mampu berpikir kritis,
berkreasi, berinovasi, memecahkan masalah dan menciptakan pembelajaran efektif.
Dalam melaksanakan fungsi supervisi manajerial, pengawas sekolah berperan sebagai:
(1) kolaborator dan negosiator dalam proses perencanaan, koordinasi, pengembangan
manajemen sekolah, (2) asesor dalam menganalisis potensi sekolah dan
mengidentifikasi kelemahan dan kekuatan sekolah, (3) pusat informasi pengembangan
mutu sekolah, dan (4) evaluator terhadap pemaknaan hasil pengawasan.
Fokus supervisi manajerial adalah bidang garapan manajemen sekolah, antara lain
meliputi: (a) manajemen kurikulum dan pembelajaran, (b) kesiswaan, (c) sarana dan
prasarana, (d) ketenagaan, (e) keuangan, (f) hubungan sekolah dengan masyarakat,
dan (g) layanan khusus.
Dalam tugas tersebut pengawas sekolah perlu melakukan kegiatan pemantauan,
pembinaan, bimbingan dan narasumberan, serta penilaian terhadap pelaksanaan
standar nasional pendidikan yang meliputi delapan standar, yaitu: (a) standar isi, (b)
standar kompetensi lulusan, (c) standar proses, (d) standar pendidik dan tenaga
kependidikan, (e) standar sarana dan prasarana, (f) standar pengelolaan, (g) standar
pembiayaan, dan (h) standar penilaian.
Tujuan supervisi terhadap kedelapan standar tersebut adalah agar sekolah terakreditasi
dengan baik dan dapat memenuhi standar nasional pendidikan. Dalam konteks
kehidupan internasional kegiatan tersebut bertujuan untuk meningkatkan sistem
penjaminan mutu pendidikan nasional agar dapat menghasilkan lulusan yang dapat
bersaing dalam persaingan internasional.
Modul B Konsep Supervisi Manajerial ini akan memandu Saudara sebagai peserta
Pengawas Sekolah Pembelajar untuk mengembangkan kompetensi Saudara
dalam
1

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

melaksanakan tugas supervisi manajerial. Pada pembelajaran modul ini, Saudara akan
melakukan kegiatan pembelajaran melalui pembelajaran mandiri dan/atau belajar
bersama dengan sesama pengawas sekolah dan dipandu oleh fasilitator.

B. Target Kompetensi
Menguasai metode, teknik, dan prinsip-prinsip supervisi manajerial dalam rangka
meningkatkan mutu pendidikan di sekolah.

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari modul pengawas pembelajar ini, Saudara mampu:
1. menerapkan prinsip-prinsip supervisi manajerial untuk peningkatan mutu pendidikan
di sekolah;
2. menerapkan metode supervisi manajerial untuk meningkatkan mutu pendidikan di
sekolah;
3. menerapkan teknik supervisi manajerial untuk meningkatkan mutu pendidikan di
sekolah.

D. Peta Kompetensi
PERMENDIKNAS NO. 12 TAHUN 2007
TENTANG KOMPETENSI PENGAWAS
SEKOLAH

DIMENSI KOMPETENSI
2. SUPERVISI MANAJERIAL

2.1 . MENGUASAI METODE, TEKNIK, DAN PRINSIPPRINSIP SUPERVISI MANAJERIAL DALAM


RANGKA PENINGKATAN MUTU PENDIDIKAN DI
SEKOLAH

2.1.1.
MENERAPKAN PRINSIPPRINSIP SUPERVISI
MANAJERIAL UNTUK
PENINGKATAN MUTU
PENDIDIKAN DI SEKOLAH

2.1.2.
MENERAPKAN METODE
SUPERVISI MANAJERIAL
UNTUK PENINGKATAN
MUTU PENDIDIKAN DI
SEKOLAH

2.1.3.
MENERAPKAN TEKNIK
SUPERVISI MANAJERIAL
UNTUK PENINGKATAN
MUTU PENDIDIKAN DI
SEKOLAH

KONSEP SUPERVISI MANAJERIAL


Gambar 2. Peta Kompetensi Modul Konsep Supervisi Manajerial

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

E. Ruang Lingkup dan Pengorganisasian Pembelajaran


1. Ruang Lingkup
Modul B Konsep Supervisi Manajerial ini memuat bahasan tentang konsep supervisi
manajerial yang dirinci menjadi 3 (tiga) topik utama yaitu: (a) Prinsip-Prinsip
Supervisi Manajerial, (b) Metode Supervisi Manajerial, dan (c) Teknik-Teknik
Supervisi Manajerial.

2. Pengorganisasian Pembelajaran
a. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu
Melalui modul Pengawas Sekolah Pembelajar ini, Saudara akan melakukan
kegiatan pembelajaran Konsep Supervisi Manajerial diawali dengan kegiatan
mempelajari prinsip-prinsip supervisi manajerial di Kegiatan Pembelajaran 1,
metode supervisi manajerial pada Kegiatan Pembelajaran 2, dan Kegiatan
Pembelajaran 3 tentang teknik-teknik supervisi manajerial, kemudian diakhiri
dengan tes.
Saudara akan melakukan kegiatan refleksi mengenai prinsip, metode dan teknik
supervisi manajerial yang sudah dilaksanakan di sekolah binaan. Setelah
memperoleh hasil refleksi dilanjutkan dengan memetakan prinsip, metode dan
teknik supervisi manajerial, menyelesaikan kasus supervisi manajerial dengan
menentukan prinsip, metode dan teknik yang sesuai, menyusun skenario
penerapannya kemudian melakukan simulasi penerapan prinsip, metode dan teknik
supervisi manajerial. Secara rinci kegiatan pembelajaran dan alokasi waktu pada
modul ini dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 1. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu
No

Kegiatan Pembelajaran

Alokasi Waktu

Menerapkan prinsip-prinsip supervisi manajerial untuk


peningkatan mutu pendidikan di sekolah

10 JP

1
2

Menerapkan Metode Supervisi Manajerial untuk Meningkatkan


Mutu Pendidikan di Sekolah

10 JP

Menerapkan Teknik Supervisi Manajerial untuk Meningkatkan


Mutu Pendidikan di Sekolah

10 JP

TOTAL

30 JP

b. Strategi Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran modul Konsep Supervisi Manajerial menggunakan
berbagai strategi pembelajaran. Ragam strategi tersebut ditunjukkan pada tabel
berikut ini.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

Tabel 2. Strategi Pembelajaran


No

Strategi Pembelajaran

Berpikir Reflektif

Diskusi

Studi Kasus

Presentasi

Bermain Peran

Curah Pendapat

Simulasi

F. Cara Penggunaan Modul


Modul Pengawas Sekolah Pembelajar ini dirancang dengan moda tatap muka dengan
pola 30 JP. Langkah-langkah yang harus dilakukan pengawas sekolah pembelajar
dalam mempelajari modul ini adalah sebagai berikut :
1. Lakukan pengecekan terhadap kelengkapan modul, seperti kelengkapan halaman,
kejelasan hasil cetakan, serta kondisi modul secara keseluruhan.
2. Bacalah struktur dan petunjuk penggunaan modul serta bagian pendahuluan yang
meliputi: target kompetensi, tujuan pembelajaran, peta kompetensi, ruang lingkup,
sebelum masuk pada pembahasan materi pokok.
3. Pelajarilah setiap kegiatan pembelajaran sampai tuntas,
4. Pelajari semua isi modul mulai dari materi pembelajaran, aktivitas pembelajaran,
latihan soal dalam modul ini dengan seksama.
5. Buatlah catatan-catatan kecil jika ditemukan hal-hal yang perlu pengkajian lebih
lanjut dan disampaikan pada fasilitator
6. Ikuti semua instruksi yang terdapat dalam aktivitas pembelajaran yang meliputi
kegiatan dan pengisian lembar kerja (LK) di setiap kegiatan pembelajaran.
7. LK yang terdapat dalam modul merupakan contoh, Saudara dapat mengerjakannya
di tempat lain baik dalam bentuk soft copy maupun hard copy.
8. Lakukanlah berbagai latihan sesuai dengan petunjuk yang disajikan pada masingmasing kegiatan pembelajaran. Demikian pula dengan kegiatan evaluasi dan tindak
lanjutnya.
9. Disarankan tidak melihat kunci jawaban terlebih dahulu agar evaluasi yang
dilakukan dapat mengukur tingkat penguasaan peserta terhadap materi yang
disajikan.
10. Pelajarilah keseluruhan materi modul secara intensif. Modul ini dirancang sebagai
bahan belajar mandiri persiapan uji kompetensi.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

KEGIATAN PEMBELAJARAN 1
PRINSIP-PRINSIP SUPERVISI MANAJERIAL
(WAKTU 10 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah menyelesaikan kegiatan pembelajaran ini, Saudara dapat menerapkan prinsipprinsip supervisi manajerial untuk peningkatan mutu pendidikan di sekolah.

B. Indikator Pencapaian Tujuan


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Membangun hubungan kemanusiaan.

Melaksanakan prinsip supervisi berkesinambungan,


Melakukan supervisi secara demokratis,
Memproses supervisi secara integral dengan program pendidikan,
Melaksanakan supervisi komprehensif,
Melaksanakan supervisi secara konstruktif
Melakukan supervisi secara objektif.

C. Uraian Materi
1. Pengertian Supervisi Manajerial
Supervisi adalah kegiatan yang dilakukan oleh pengawas sekolah dalam rangka
membantu kepala sekolah, guru dan tenaga kependidikan lainnya guna
meningkatkan mutu dan efektivitas penyelenggaraan pendidikan dan pembelajaran.
Pengertian supervisi seperti yang dikemukakan Ametembun (1993) dalam Direktorat
Tenaga Kependidikan Departemen Pendidikan Nasional (2008) bahwa berdasarkan
bentuk perkataannya, supervisi terdiri dari dua buah kata super + vision : Super =
atas, lebih, Vision = lihat, tilik, awasi. Makna yang terkandung dari pengertian
tersebut, bahwa seorang supervisor mempunyai kedudukan atau posisi lebih dari
orang yang disupervisi, tugasnya adalah melihat, menilik atau mengawasi orangorang yang disupervisi. Supervisi yang dilakukan oleh pengawas satuan pendidikan
ditujukan untuk memberikan pelayanan kepada kepala sekolah dalam melakukan
pengelolaan kelembagaan secara efektif dan efisien serta mengembangkan mutu
kelembagaan pendidikan.
Supervisi ditujukan pada dua aspek, yakni manajerial dan akademik. Supervisi
manajerial menitikberatkan pada pemantauan, pembinaan, dan pembimbingan pada
aspek-aspek pengelolaan dan administrasi sekolah yang berfungsi sebagai
pendukung (supporting) terlaksananya pembelajaran. Sementara supervisi akademik
menitikberatkan pada pemantauan, pembinaan, dan pembimbingan pengawas
terhadap kegiatan akademik, berupa pembelajaran baik di dalam maupun di luar
kelas.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

2. Ruang Lingkup Supervisi Manajerial


Supervisi manajerial sebagaimana dikemukakan dalam uraian di atas lebih
dititikberatkan pada aspek pengelolaan dan administrasi sekolah. Sejalan dengan
pernyataan dalam Panduan Pelaksanaan Tugas Pengawas Sekolah/Madrasah
(Direktorat Tenaga Kependidikan, 2009:20) dinyatakan bahwa supervisi manajerial
adalah supervisi yang berkenaan dengan aspek pengelolaan sekolah yang terkait
langsung dengan peningkatan efisiensi dan efektivitas sekolah yang mencakup
perencanaan, koordinasi, pelaksanaan, penilaian, pengembangan kompetensi
sumberdaya manusia kependidikan dan sumberdaya lainnya. Selanjutnya Peraturan
Menteri Pendidikan Nasional Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan
Pendidikan yang berkenaan langsung dengan ranah kompetensi pengawas sekolah
dalam pembinaan untuk mengelola sekolah binaannya yang meliputi: (a)
perencanaan program, (b) pelaksanaan rencana kerja, (c) pengawasan dan evaluasi,
(d) kepemimpinan, dan (e) sistem informasi manajemen.
Supervisi manajerial yang dilaksanakan pengawas sekolah pada aspek manajemen
sekolah meliputi: (a) kurikulum dan pembelajaran, (b) kesiswaan, (c) sarana dan
prasarana, (d) ketenagaan, (e) keuangan, (f) hubungan sekolah dengan masyarakat,
dan (g) layanan khusus. Terkait dengan tugas tersebut pengawas perlu melakukan
tugas berupa pemantauan, bimbingan dan narasumberan, serta penilaian terhadap
pelaksanaan standar nasional pendidikan yang meliputi delapan standar, yaitu: (a)
standar isi, (b) standar kompetensi lulusan, (c) standar proses, (d) standar pendidik
dan tenaga kependidikan, (e) standar sarana dan prasarana, (f) standar pengelolaan,
(g) standar pembiayaan, dan (h) standar penilaian.
Pelaksanaan supervisi manajerial oleh pengawas sekolah selalu berkaitan dengan
penguasaan prinsip-prinsip, metode dan teknik supervisi manajerial agar
pelaksanaan supervisi dapat memberikan dampak positif bagi peningkatan mutu
pendidikan di sekolah terutama pada sekolah binaan. Pemahaman prinsip-prinsip,
metode dan teknik supervisi manajerial akan memandu pengawas sekolah dalam
menjalankan fungsi pengawas secara efektif sesuai dengan permasalahan dan
kebutuhan sekolah binaan.

3. Fungsi dan Peran Pengawas Sekolah dalam Supervisi Manajerial


Pengawas sekolah sebagai supervisor memiliki fungsi dan peran yang menentukan
dalam upaya peningkatan kinerja dan mutu pendidikan di sekolah. Gregorio (1966)
seperti dikutip Direktorat Tenaga Kependidikan Departemen Pendidikan Nasional
(2008) mengemukakan bahwa ada lima fungsi utama supervisi, yaitu: sebagai
inspeksi, penelitian, pelatihan, bimbingan dan penilaian.
Fungsi inspeksi antara lain berperan dalam mempelajari keadaan dan kondisi
sekolah, maka tugas seorang supevisor antara lain berperan dalam melakukan
penelitian mengenai keadaan sekolah secara keseluruhan baik pada kepala sekolah,
guru, tenaga kependidikan, siswa, kurikulum, tujuan belajar maupun metode
pembelajaran. Sasaran inspeksi yang dilakukan pengawas sekolah adalah
menemukan permasalahan dengan cara melakukan observasi, interviu, angket,
pertemuan-pertemuan dan daftar isian.
Fungsi penelitian adalah mencari jalan keluar dari permasalahan yang dihadapi

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

sekolah. Penelitian dilakukan sesuai dengan prosedur ilmiah, yakni merumuskan


masalah yang akan diteliti, mengumpulkan data, mengolah data, dan melakukan
analisis untuk menarik suatu kesimpulan dan menentukan strategi alternatif untuk
mengatasi permasalahan yang dihadapi sekolah.
Fungsi pelatihan merupakan salah satu usaha untuk meningkatkan keterampilan
guru/kepala sekolah/tenaga kependidikan lainnya berkaitan dengan kemampuan
profesional yang diharapkan. Pelatihan dalam supervisi manajerial dapat dilakukan
dalam bentuk kegiatan antara lain: workshop/lokakarya, seminar, observasi,
individual dan group conference, serta kunjungan supervisi.
Fungsi bimbingan diartikan sebagai usaha untuk mendorong guru baik secara
perorangan maupun kelompok agar mereka mau melakukan berbagai perbaikan
dalam menjalankan tugasnya. Kegiatan bimbingan dilakukan dalam pelaksanaan
supervisi manajerial antara lain dengan cara membangkitkan kemauan, memberi
semangat, melakukan pendampingan (mentoring) serta membantu menerapkan
sebuah prosedur kerja yang baru.
Fungsi penilaian adalah untuk mengukur tingkat kemajuan yang diinginkan, tingkat
pencapaian pelaksanaan program. Penilaian terkait dengan supervisi manajerial
dilakukan dengan berbagai cara di antaranya: tes, penetapan standar, penilaian,
perkembangan hasil penilaian sekolah serta prosedur lain yang berorientasi pada
peningkatan mutu pendidikan.
Ketika melaksanakan supervisi manajerial, peran-peran yang dimiliki pengawas
sekolah antara lain:
a. Kolaborator dan negosiator dalam proses perencanaan, koordinasi,
pengembangan manajemen sekolah.
b. Asesor dalam menganalisis potensi sekolah binaan dan mengidentifikasi
kelemahan dan kekuatan sekolah binaannya.
c. Pusat informasi pengembangan mutu pendidikan di sekolah binaannya.
d. Evaluator/judgement terhadap pemaknaan hasil pengawasan.
Dalam menjalankan peran tersebut di atas, seorang pengawas diharapkan memiliki
kemampuan sebagai:
a. Konseptor, yaitu menguasai metode, teknik dan prinsip-prinsip supervisi dalam
rangka meningkatkan mutu pendidikan.
b. Programmer, yaitu menyusun program kepengawasan berdasarkan visi-misitujuan dan program sekolah-sekolah binaannya.
c. Komposer, yaitu menyusun metode kerja dan berbagai instrumen yang
diperlukan untuk melaksanakan tugas pokok dan fungsi pengawasan di
sekolah.
d. Builder, yaitu: (1) membina kepala sekolah dalam pengelolaan (manajemen)
dan administrasi sekolah berdasarkan manajemen peningkatan mutu
pendidikan di sekolah, (2) membina guru dan kepala sekolah dalam
melaksanakan bimbingan konseling di sekolah, dan (3) memotivasi
pengembangan karir kepala sekolah, guru dan tenaga kependidikan lainnya
sesuai dengan peraturan dan ketentuan yang berlaku.
e. Observer, yaitu membantu kepala sekolah dalam menyusun indikator
keberhasilan mutu pendidikan di sekolah dan memantau pelaksanaan standar
nasional pendidikan di sekolah.
7

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

f.

g.

h.
i.

Reporter, yaitu menyusun laporan hasil-hasil pengawasan pada sekolahsekolah binaan dan menindaklanjuti untuk perbaikan mutu pendidikan dan
program pengawasan berikutnya.
Supporter, yaitu mendorong guru dan kepala sekolah untuk merefleksi guna
menemukan hasil-hasil yang dicapai dan menyadari kelebihan dan kekurangan
dalam melaksanakan tugas pokoknya.
User, yaitu memanfaatkan hasil-hasil pemantauan untuk membantu kepala
sekolah dalam menyiapkan akreditasi sekolah.
Messenger, yaitu menyampaikan dan menjelaskan berbagai inovasi dan
kebijakan pendidikan kepada guru dan kepala sekolah.

4. Prinsip-Prinsip Supervisi Manajerial


Pengawas sekolah sebagai supervisor harus mampu menunjukkan perilaku seorang
profesional. Pelaksanaan supervisi manajerial harus berdasarkan kaidah-kaidah
ilmiah untuk meningkatkan mutu pendidikan. Karena itu, diperlukan kelebihan dapat
melihat dengan tajam permasalahan peningkatan mutu pendidikan, menggunakan
kepekaan untuk memahami setiap permasalahan dan mampu memberikan alternatif
untuk menyelesaikannya.
Pelaksanaan supervisi manajerial oleh pengawas sekolah dapat berjalan secara
efektif apabila didukung oleh pemahaman dan penguasaan mengenai prinsip-prinsip
supervisi manajerial. Diantara prinsip-prinsip yang berdampak positip dalam
melaksanakan supervisi manajerial diuraikan secara singkat berikut ini:
a.

Pengawas harus menjauhkan diri dari sifat otoriter.


Pengawas yang otoriter cenderung menggunakan kekuasaan dalam
pelaksanaan tugas dan fungsinya. Pengawas akan menggunakan wewenang
sebagai dasar berpikir. Ketika berhadapan dengan orang lain dan menanggapi
masalahnya, mereka akan menanyakan kedudukannya dalam lembaga dan
organisasi (sebagai apa?). Dalam membahas masalah itu, pengawas tidak akan
mempersoalkan hakikat dan kepentingannya, tetapi selalu merasa berhak untuk
ikut campur dan mengurus perkara yang dipersoalkannya. Namun, hal ini hanya
berlaku untuk dirinya. Seorang otoriter akan membatasi pekerjaan seseorang,
yaitu agar orang tersebut bekerja menurut prosedur dan aturan yang ada. Jika
orang itu tidak mengerti dan tidak menjalankan tugasnya dengan baik, orang itu
akan dianggap salah.
Pengawas yang otoriter hanya mengenal satu macam komunikasi, yaitu satu
arah. Komunikasi dua arah, saling diskusi dan menanggapi, dan model
demokratis dengan kemungkinan perbedaan dan pertentangan pendapat secara
verbal atau secara konseptual akan dimengerti, tapi sulit untuk dihayati.
Komunikasi yang bebas dan terbuka, berasal dari berbagai arah dan tertuju ke
segala penjuru akan asing baginya, karena gaya komunikasi tersebut tidak
masuk dalam kerangka berpikirnya. Oleh karena itu, komunikasi satu arah
menjadi andalan bagi orang ini dalam menjalankan tugasnya.
Dalam menjalankan tugasnya baik dalam menyampaikan gagasan, pemikiran,
dan pesan, pengawas otoriter hanya mengenal satu bentuk komunikasi, yaitu
instruksi. Istilah yang dikenalnya terbatas pada pengarahan, petunjuk,
wejangan, perintah, pembinaan, sehingga bentuk komunikasi yang sifatnya

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

sekadar memberitahu perkaranya (informatif) dianggap sudah mencukupi.


Bentuk komunikasi yang persuasif untuk meyakinkan, dinilai menghabiskan
waktu dan tidak efisien.
Jika dalam komunikasi pengawas yang otoriter hanya mengenal komunikasi
dalam bentuk instruksi, dalam bertindak cenderung mengedepankan kekuasaan.
Pengawas otoriter juga akan mempermainkan perasaan bawahannya dengan
sengaja membuat mereka merasa salah dan malu. Dengan kata lain,
pengawas yang otoriter akan bertindak menggunakan kekuasaan dan
kedudukannya yang merasa dirinya adalah atasan kepala sekolah, guru, dan
tenaga kependidikan.
Kekuasaan merupakan faktor penting dalam kehidupan. Dengan penggunaan
kekuasaan yang baik dan tepat sesuai kewenangan, banyak hal dapat
diselesaikan dan berbagai prestasi dicapai. Kesalahan otoriter dan para
penganutnya ialah memandang kekuasaan bukan sebagai sarana, melainkan
untuk tujuan sendiri; karena itu, yang penting bagi mereka adalah bagaimana
kekuasaan berfungsi, digunakan dan ditampakkan. Apa yang hendak dicapai,
bagaimana cara mencapainya, dan nasib orang-orang yang diikutsertakan dalam
pencapaian tidaklah penting.
Pemutarbalikan pemahaman tentang kekuasaan sebagai sarana menjadi tujuan
itu mengakibatkan penggunaannya tidak sesuai. Akibatnya, kehidupan menjadi
sempit sebatas tanggungjawab dan wewenang, komunikasi menjadi satu arah,
dan penggunaan kekuasaan merajalela. Di Samping itu, hidup tidak terkelola
dengan baik, berkembangnya berbagai upaya negatif untuk mendapatkan
kekuasaan, mempertahankan, dan memanipulasinya dengan alasan apapun.
Sadar atau tidak, otoriter berporos pada pemahaman tentang kekuasaan dan
penggunaannya, dengan bentuk-bentuk manifestasi dalam komunikasi dan gaya
hidup yang diciptakannya. Otoriter dan orang-orang otoritarian akan berkembang
dan banyak muncul dalam
masyarakat yang formalistis, legalistis, dan
konvensionalistis.
Ciri-ciri pengawas sekolah yang bersifat otoriter, antara lain : (1) menganggap
kepala sekolah/guru sebagai bawahan, (2) menjadi penguasa tunggal, (3)
mengabaikan
peraturan
yang
berlaku,
(4)
mengabaikan
dasar
permusyawaratan, dan selalu berdasarkan keputusan sendiri, (5)
mempertahankan kedudukan dengan berbagai cara, (6) menjalankan
manajemen tertutup, (7) menutup komunikasi dengan dunia luar, (8)
penyelesaian masalah dilakukan dengan kekerasan dan paksaan, (9) prinsip
dogmatis dan banyak berlaku doktrin, (10) mengabaikan perlindungan hak asasi
manusia, (11) mengabaikan fungsi kontrol terhadap administrasi, dan (12)
melakukan intervensi ke seluruh bidang.
b. Pengawas harus mampu menciptakan hubungan kemanusiaan yang harmonis.
Dalam rangka mewujudkan tujuan pendidikan di sekolah hendaknya pengawas
sekolah bisa menjalin suatu hubungan yang harmonis dengan para kepala
sekolah, guru dan tenaga kependidikan lainnya. Hubungan kemanusiaan yang
harus diciptakan harus bersifat terbuka, kesetiakawanan, dan informal, sehingga
tidak akan ada pihak yang merasa dirugikan atas apa yang dilakukan pihak
9

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

lainnya. Hal ini juga bisa meminimalisir terjadinya tindakan yang merugikan dan
akhirnya dapat menggagalkan tercapainya tujuan pendidikan di sekolah.
Dalam menciptakan hubungan yang harmonis dan kondusif perlu adanya prinsipprinsip dasar seperti adanya rasa saling menghargai, saling menghormati peran
dari masing-masing pihak, serta adanya keterbukaan baik dari pihak pengawas,
kepala sekolah, guru ataupun tenaga kependidikan lainnya.
Untuk bisa memadukan tiap-tiap unsur pendidikan perlu adanya niat baik serta
berusaha selalu mengedepankan adanya komunikasi dan dialog yang baik untuk
menyelesaikan berbagai persoalan yang muncul dengan damai sehingga bisa
dicapai suatu solusi terbaik yang tidak merugikan pihak manapun dengan tetap
menjaga kondisi dan suasana secara kondusif untuk melaksanakan hubungan
personal yang baik. Hal ini tentu sangat dibutuhkan untuk menjaga hubungan
baik antara seluruh unsur pendidikan untuk meminimalisir adanya banyak
aktivitas yang tidak produktif untuk menuntut keadilan atas apa yang dihadapi di
sekolah.
Banyak pengawas yang terkadang lupa akan pentingnya hubungan yang
harmonis dan dinamis, senantiasa menginginkan seluruh komponen pendidikan
bekerja secara maksimal agar produktivitas dan sekaligus mencapai tujuan
pendidikan yang diharapkan bersama. Padahal dalam meningkatkan
produktivitas sekolah memerlukan kontribusi besar dari kepala sekolah, guru,
dan tenaga kependidikan yang memiliki hak-hak yang harus terpenuhi. Agar
semua kepentingan dan tujuan dari masing-masing pihak dapat tercapai tanpa
ada yang merasa dirugikan sangat diperlukan adanya hubungan kemanusiaan
yang harmonis.
Pengawas bersama komponen pendidikan hendaknya bisa bersama-sama
membangun kemitraan dalam bekerja, meningkatkan kualitas dan loyalitas,
mempertahankan daya saing global yang semakin ketat, serta mengoptimalkan
nilai tambah. Tentu saja, dalam membangun hubungan kemanusiaan yang
harmonis bukanlah hal yang mudah dilakukan karena adanya kompleksitas
permasalahan yang muncul, tetapi pengawas sekolah harus tetap konsisten
membangun hubungan kemanusiaan yang harmonis dalam pelaksanaan fungsi
supervisor. Hubungan kemanusiaan yang harmonis juga sangat diperlukan untuk
menjalin komunikasi dengan pemerintah dan pemangku kepentingan agar
semua pihak dapat berkontribusi secara optimal dalam peningkatan mutu
pendidikan sekolah.
c. Supervisi harus dilakukan secara berkesinambungan.
Supervisi bukan tugas bersifat sambilan yang hanya dilakukan sewaktu-waktu
jika ada kesempatan, melainkan dilakukan secara bertahap, terencana dan
berkelanjutan. Pelaksanaan supervisi berlangsung dalam suatu siklus yang terdiri
dari tiga tahap berikut:
1) Tahap perencanaan awal. Pada tahap ini beberapa hal yang harus
diperhatikan adalah: (a) menciptakan suasana yang intim dan terbuka, (b)
mengkaji perencanaan program sekolah, (c) menentukan fokus observasi,
(d) menentukan alat bantu (instrumen) observasi, dan (e) menentukan teknik
pelaksanaan observasi.
10

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

2)

3)

Tahap pelaksanaan observasi. Pada tahap ini beberapa hal yang harus
diperhatikan, antara lain: (a) harus luwes, (b) tidak mengganggu proses
pembelajaran, (c) tidak bersifat menilai, (d) mencatat dan merekam hal-hal
yang terjadi dalam proses pembelajaran sesuai kesepakatan bersama, dan
(e) menentukan teknik pelaksanaan observasi.
Tahap akhir (diskusi balikan). Pada tahap ini beberapa hal yang harus
diperhatikan antara lain: (a) memberi penguatan; (b) mengulas kembali
tujuan pembelajaran; (c) mengulas kembali hal-hal yang telah disepakati
bersama, (d) mengkaji data hasil pengamatan, (e) tidak bersifat
menyalahkan, (f) data hasil pengamatan tidak disebarluaskan, (g)
penyimpulan, (h) hindari saran secara langsung, dan (i) merumuskan
kembali kesepakatan-kesepakatan sebagai tindak lanjut proses perbaikan.

Pendidikan untuk Pengembangan Berkelanjutan


Development) selanjutnya disebut EfSD, menjadi
pendidikan formal maupun nonformal dan informal.
melalui berbagai kesempatan agar muatan
pembelajaran di persekolahan mulai dari Taman
Perguruan Tinggi (PT).

(Education for Sustainable


isu mutakhir di lingkungan
Hal ini telah disosialisasikan
EfSD terintegrasi dalam
Kanak Kanak (TK) sampai

Begitu pula dalam pendidikan non-formal dan informal yang di mulai dari
Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), Kesetaraan Paket A, B dan C, berbagai
kursus keterampilan, keaksaraan fungsional, pemberdayaan perempuan dan
gender, dan berbagai program pendidikan kecakapan hidup lainnya.
Tujuan yang ingin dicapai EfSD adalah membangun kapasitas komunitas dari
berbagai pihak yang terlibat dan berkepentingan dalam praktik pendidikan
formal, nonformal dan informal, yang mampu mengembangkan dan
mengimplementasikan rencana kegiatan yang mengarah kepada sustainable
development yaitu kegiatan yang mempertimbangkan beberapa ekosistem yaitu
pengembangan aspek ekonomi, pemeliharaan lingkungan, dan berasaskan
keadilan sosial (termasuk kultur dan budaya). Tujuan selanjutnya adalah
membangun komitmen untuk berkontribusi dalam mewujudkan kehidupan yang
lebih baik, suasana yang tenteram, aman dan nyaman bagi kita semua, generasi
sekarang dan yang akan datang. Untuk menghasilkan sesuatu atau mencapai
tujuan, harus ada tindakan (action). Sedangkan development diterjemahkan
pengembangan bukan pembangunan, karena pembangunan sering dimaknai
pembangunan fisik atau infrastruktur.
Pengembangan berkelanjutan (sustainable development) adalah sebuah
perubahan, perkembangan atau pengembangan meliputi kehidupan sosial,
budaya, ekonomi dan lingkungan secara simultan, berkesinambungan sehingga
menghasilkan kondisi tentram, aman, dan nyaman baik di masa sekarang
maupun yang akan
datang. Pengembangan berkelanjutan
diartikan
sebagai pengembangan yang memenuhi kebutuhan masa kini tanpa
menghilangkan kemampuan generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhan
mereka sendiri. Pengertian tersebut mengandung pesan moral untuk
memperbaiki kehidupan manusia masa kini dan mendatang tanpa mempertinggi
pemakaian sumber daya alam melebihi daya dukung bumi. Tantangan kita ke
depan adalah meningkatnya standar hidup. Peran pengawas sekolah melalui

11

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

supervisi manajerial harus mengarah pada


pengembangan pendidikan secara berkelanjutan.

membangun

upaya-upaya

Pengembangan berkelanjutan yang sedang dibangun sekarang ini,


sesungguhnya merupakan perpaduan dari pendekatan eco-development, ecohumanism dan eco-environmentalism. Sedangkan yang terjadi sebelumnya
adalah pemanfaatan sumber daya alam untuk pembangunan atau ekonomi. Kita
dipacu untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dengan menguras sumber
daya alam tanpa memperhatikan keberlanjutan dan aspek sosialnya.
d. Supervisi harus demokratis.
Pengawas tidak boleh mendominasi pelaksanaan supervisi. Titik tekan supervisi
yang demokratis adalah mengembangkan keterbukaan, partisipatif dan
kooperatif. Prinsip demokrasi oleh pengawas adalah memberikan wewenang
secara luas kepada kepala sekolah, guru, dan tenaga kependidikan. Setiap ada
permasalahan selalu mengikut-sertakan kepala sekolah, guru, dan tenaga
kependidikan sebagai suatu tim yang utuh. Dalam gaya kepemimpinan
demokratis pemimpin memberikan banyak informasi tentang tugas serta
tanggung jawab kepala sekolah, guru, dan tenaga kependidikan.
Kepemimpinan demokratis menempatkan manusia sebagai faktor utama dan
terpenting dalam setiap kelompok/organisasi. Gaya kepemimpinan demokratis
diwujudkan dengan dominasi perilaku sebagai pelindung dan penyelamat dan
perilaku yang cenderung memajukan dan mengembangkan organisasi/
kelompok.
Hakikat demokrasi adalah dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat. Dan sistem
demokrasi adalah suatu sistem yang berpusat pada rakyat. Dan tentu, dalam
sistem ini, rakyatlah yang menjadi aktor utama. Mulai dari pemilihan presiden,
gubernur, bahkan camat sekalipun, dipilih oleh rakyat. Dalam demokrasi
pendidikan di sekolah juga demikian, warga sekolah mempunyai kedudukan
yang sangat menentukan.
Penerapan prinsip demokratis dalam kegiatan supervisi manajerial dengan
memberikan ruang yang lebih luas terhadap warga sekolah untuk berekspresi
dan menyampaikan aspirasi dan mengakses informasi secara terbuka luas.
Dengan demikian, warga sekolah bebas untuk berasosiasi tanpa memandang
strata sosial oleh karena tujuan dari sistem demokrasi adalah membentuk
warga sekolah yang inklusif.
e. Program supervisi harus integral.
Di dalam setiap organisasi pendidikan terdapat bermacam-macam sistem
perilaku dengan tujuan yang sama, yaitu tujuan pendidikan. Supervisi yang
dilaksanakan pengawas harus mampu mengaitkan antar komponen-komponen
standar nasional pendidikan dengan pengelolaan administrasi sekolah. Dengan
memperhatikan manajemen pendidikan yang bertujuan untuk meningkatkan
efisiensi dan efektivitas keterlaksanaan sistem proses belajar yang meliputi
administrasi kurikulum, program ketenagaan, program sarana dan prasarana,
program pembiayaan dan program hubungan dengan masyarakat, sangat
mempengaruhi pengembangan dari kurikulum itu sendiri.
12

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

f.

Supervisi harus komprehensif.


Program supervisi harus mencakup keseluruhan aspek dan komponen supervisi
manajerial yang meliputi administrasi dan operasional sekolah. Pada hakikatnya,
suatu aspek atau komponen supervisi manajerial pasti terkait dengan aspek atau
komponen lainnya. Oleh karena itu pengawas sekolah hendaknya mewujudkan
dimensi kompetensi supervisi manajerial yang meliputi: (1) Penguasaan dalam
metode, teknik dan prinsip-prinsip supervisi dalam rangka meningkatkan mutu
pendidikan di sekolah. (2) Penyusunan program kepengawasan berdasarkan
visi, misi, tujuan dan program pendidikan di sekolah. (3) Penyusunan metode
kerja dan instrumen yang diperlukan untuk melaksanakan tugas pokok dan
fungsi pengawasan di sekolah. (4) Penyusunan laporan hasil-hasil pengawasan
dan menindaklanjutinya untuk perbaikan program pengawasan berikutnya di
sekolah. 5) Pembinaan kepala sekolah dalam pengelolaan dan administrasi
satuan pendidikan berdasarkan manajemen peningkatan mutu pendidikan di
sekolah. (6) Pembinaan kepala sekolah dan guru dalam melaksanakan
bimbingan konseling di sekolah. (7) Upaya mendorong guru dan kepala sekolah
dalam merefleksikan hasil-hasil yang dicapainya untuk menemukan kelebihan
dan kekurangan dalam melaksanakan tugas pokoknya di sekolah. (8) Melakukan
pemantauan pelaksanaan standar nasional pendidikan dan memanfaatkan hasilhasilnya untuk membantu kepala sekolah dalam mempersiapkan akreditasi
sekolah.

g.

Supervisi harus konstruktif.


Supervisi yang dilakukan pengawas sekolah harus diarahkan pada peningkatan
kinerja kepala sekolah, guru dan tenaga kependidikan dalam rangka
meningkatkan mutu penyelenggaraan sekolah. Untuk mewujudkan tujuan
tersebut di atas, maka pengawas sekolah hendaknya memperhatikan prinsipprinsip supervisi sekolah sebagai berikut:
1) Hubungan antara supervisor dengan guru adalah hubungan kolegial yang
sederajat dan bersifat interaktif. Hubungan semacam ini lebih dikenal sebagai
hubungan antara tenaga professional berpengalaman dengan yang kurang
berpengalaman, sehingga terjalin dialog professional yang interaktif dalam
suasana yang intim dan terbuka. Isi dialog bukan pengarahan atau instruksi
dari supervisor/pengawas melainkan pemecahan masalah pembelajaran.
2) Diskusi antara supervisor dan guru bersifat demokratis, baik pada
perencanaan pengajaran maupun pada pengkajian balikan dan tindak lanjut.
Suasana demokratis itu dapat terwujud jika kedua pihak dengan bebas
mengemukakan pendapat dan tidak mendominasi pembicaraan serta memiliki
sifat keterbukaan untuk mengkaji semua pendapat yang dikemukakan didalam
pertemuan tersebut dan pada akhirnya keputusan ditetapkan atas persetujuan
bersama.
3) Sasaran supervisi terpusat pada kebutuhan dan aspirasi guru serta tetap
berada di dalam kawasan (ruang lingkup) tingkah laku guru dalam mengajar
secara aktual. Dengan prinsip ini guru didorong untuk menganalisis kebutuhan
dan aspirasinya dalam usaha mengembangkan dirinya.

13

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

4) Pengkajian balikan dilakukan berdasarkan data observasi yang cermat yang


didasarkan atas kontrak serta dilaksanakan dengan segera. Dari hasil analisis
balikan itulah ditetapkan rencana selanjutnya.
5) Mengutamakan prakarsa dan tanggung jawab guru baik pada tahap

perencanaan, pengkajian balikan bahkan pengambilan keputusan dan tindak


lanjut. Dengan mengalihkan sedini mungkin prakarsa dan tanggung jawab itu
ke tangan guru diharapkan pada gilirannya kelak guru akan tetap mengambil
prakarsa untuk mengembangkan dirinya.
h.

Supervisi harus obyektif.


Perencanaan, pelaksanaan dan penilaian program supervisi pengawas sekolah
harus dilakukan berdasarkan fakta-fakta permasalahan sekolah. Perencanaan
supervisi itu harus berdasarkan permasalahan dan kebutuhan nyata yang
dihadapi sekolah. Pelaksanaan harus sesuai dengan perencanaan yang telah
disusun. Penilaian program supervisi harus didasarkan pada fakta-fakta yang
diperoleh dalam pelaksanaan supervis dan dideskripsikan apa adanya.

D. Aktivitas Pembelajaran
Kegiatan 1.1 Berpikir Reflektif Mengenai Pengertian dan Ruang Lingkup Supervisi
Manajerial (90 Menit)
Pada kegiatan awal ini, Saudara diharapkan dapat meningkatkan pemahaman tentang
supervisi manajerial. Oleh karena itu, Saudara akan melakukan serangkaian kegiatan di
bawah ini.
1. Silakan lakukan kegiatan berpikir reflektif secara mandiri. Untuk itu, Saudara harus
mencermati pertanyaan-pertanyaan penuntun berikut. Tulislah jawaban Saudara
pada lembaran yang disediakan.
Pertanyaan penuntun:
a. Apa pemahaman Saudara mengenai supervisi manajerial?
b. Buatlah definisi mengenai supervisi manajerial menurut pemikiran Saudara
sendiri.
2. Setelah menuliskan definisi supervisi manajerial menurut pendapat sendiri, silakan
Saudara melakukan diskusi bersama fasilitator/pengawas lainnya secara kelompok.
Ikutilah petunjuk di bawah ini.
a.
b.
c.
d.
e.

14

Saudara diminta duduk berhadapan/berkelompok.


Tuliskan definisi Saudara pada kertas plano (ikuti format LK 1.1).
Melalui diskusi, bandingkan definisi yang Saudara buat dengan definisi dari
anggota kelompok Saudara.
Selanjutnya, bandingkan juga dengan definisi dari sumber lain, jika ada.
Rumuskan satu definisi baru tentang supervisi manajerial berdasarkan hasil
diskusi. Tuliskan hasilnya pada kertas plano (ikuti format LK 1.1), kemudian
presentasikan.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

LK 1.1 Definisi Supervisi Manajerial


Menurut Anggota Kelompok (Individual)

Menurut Sumber Lain

1.
2.
3.
Definisi Berdasarkan Hasil Diskusi Kelompok

Kegiatan 1.2 Merefleksi Penerapan Prinsip-prinsip Supervisi Manajerial (135 Menit)


Pada kegiatan ini Saudara diminta untuk merefleksi tentang prinsip-prinsip supervisi
manajerial dengan mengingat kembali pengalaman-pengalaman melakukan supervisi
manajerial di sekolah binaan.
Tuliskan salah satu pengalaman Saudara dalam melaksanakan supervisi manajerial di
sekolah binaan. Uraian Saudara harus memuat keterangan tentang permasalahan
manajerial sekolah binaan, cara Saudara melaksanakan supervisi manajerial, hasil
supervisi manajerial yang dicapai dan tindak lanjut yang Saudara lakukan. Gunakan LK
1.2 untuk menuliskan pengalaman Saudara tersebut.
LK 1.2 Merefleksi Penerapan Prinsip-prinsip Supervisi Manajerial
1. Tuliskan pengalaman Saudara dalam melaksanakan supervisi manajerial di sekolah
binaan. Uraian pengalaman Saudara harus memuat tentang: uraian masalah
sekolah binaan, cara melakukan supervisi (proses kegiatan yang dilaksanakan),
hasil yang dicapai, dan tindak lanjut.
Permasalahan
Sekolah Binaan

Deskripsi Proses
Pelaksanaan
Supervisi

Hasil Supervisi yang


Dicapai

Tindak Lanjut

2. Berdasarkan pengalaman Saudara tersebut di atas, beri tanda cek () pada tabel
prinsip-prinsip supervisi manajerial yang diterapkan dalam pelaksanaan supervisi
manajerial disertai deskripsi cara Saudara menerapkan prinsip-prinsip tersebut.

15

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

No
1
2
3

Prinsip-Prinsip
Supervisi Manajerial
Menciptakan hubungan
kemanusiaan yang harmonis
Melaksanakan supervisi
secara berkesinambungan
Melaksanakan supervisi
secara demokratis

Melaksanakan supervisi
secara integral

Mencakup aspek secara


komprehensif
Melaksanakan supervisi
secara konstruktif
Melaksanakan supervisi
secara obyektif

6
7

Terlaksana
Ya
Belum

Deskripsi Proses
Penerapan Prinsip

3. Berdasarkan permasalahan penerapan prinsip supervisi manajerial di sekolah


tersebut di atas, tuliskan prinsip-prinsip supervisi manajerial yang belum pernah
dilaksanakan beserta karakteristiknya.
Prinsip

Karakteristik

Kegiatan 1.3 Merencanakan Penerapan Prinsip Supervisi Manajerial (90 Menit)


Kegiatan ini masih berkaitan dengan hasil LK 1.2, khususnya pada kegiatan nomor 3.
Pilih salah satu prinsip supervisi manajerial dari kegiatan nomor 3 tersebut. Kemudian,
buatlah perencanaan penerapannya pada kegiatan supervisi manajerial yang akan
Saudara simulasikan pada kegiatan berikutnya. Perhatikan karakteristik prinsip-prinsip
supervisi yang dipilih, dan buatlah rancangan penerapan yang diharapkan dapat
mewujudkan karakteristik tersebut. Gunakan LK 1.3.

16

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

LK 1.3 Perencanaan Penerapan Prinsip Supervisi Manajerial


Permasalahan
Manajerial

Prinsip Supervisi
Manajerial

Langkah-Langkah Kegiatan
Persiapan:

Pelaksanaan:

Tindak Lanjut:

Kegiatan 1. 4 Penerapan Prinsip Supervisi Manajerial (135 Menit)


Saudara telah menyusun perencanaan penerapan prinsip supervisi manajerial pada
kegiatan pembelajaran 1.3. dan mungkin sudah mendiskusikannya sehingga mendapat
berbagai masukan dari pengawas sekolah atau fasilitator. Selanjutnya, lakukanlah
simulasi penerapan prinsip supervisi manajerial yang Saudara tentukan. Agar simulasi
dapat berjalan lancar, lakukan persiapan sebagai berikut.
1. Siapkan skenario pelaksanaan prinsip manajerial yang Saudara susun pada LK 1.3.
2. Pilih pengawas peserta lainnya yang akan berperan sebagai kepala sekolah atau
guru sesuai dengan perencanaan, sedangkan Saudara akan berperan sebagai
pengawas sekolah.
3. Lakukan simulasi penerapan prinsip supervisi manajerial sesuai dengan skenario
yang Saudara susun.
4. Mintalah komentar dari pengawas lain atau fasilitator mengenai simulasi yang
Saudara lakukan. Gunakan LK 1.4 untuk menuliskan komentar hasil pelaksanaan
simulasi.
LK 1.4 Simulasi Prinsip Supervisi Manajerial
Prinsip : ................................................
Aspek
Penilaian

Persiapan

Pelaksanaan Simulasi

Saran

Kelebihan

Kekurangan

Selamat atas kerja keras Saudara dalam melaksanakan simulasi penerapan prinsip
supervisi manajerial.

17

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

E. Latihan/Kasus/Tugas
Pilihlah jawaban yang benar dengan cara memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C,
atau D !
1. Seorang pengawas melakukan supervisi di sekolah binaannya, pada saat pelajaran
di sekolah berlangsung. Ia ditemui oleh kepala sekolah dan guru-guru yang kebetulan
sedang tidak memiliki jam mengajar. Melihat guru duduk-duduk di kantor, pengawas
langsung memberikan teguran, agar tidak meninggalkan kelas dan mendampingi
para siswa dalam mengerjakan tugas, agar prestasi akademik siswa bagus. Perilaku
pengawas tersebut belum menunjukkan prinsip ....
A. demokratis
B. otoriter
C. obyektif
D. konstruktif
2. Dalam melaksanakan supervisi manajerial tehadap kepala sekolah binaannya,
pengawas harus mempunyai etika dalam berkomunikasi di antaranya ....
A mendengarkan pendapat dan menyetujui apa yang disampaikan dan menghormati
yang mengajak bicara
B mendengarkan dengan sabar, merespons secara positif, mampu memberi solusi
dengan tepat
C mendengarkan apa yang disampaikan dan menyampaikan pertanyaan untuk
menguji pendapatnya
D mendengarkan pendapat, menyampaikan kata-kata penolakan secara tegas
mempertimbangkan reaksi
3. Salah satu prinsip supervisi manajerial adalah komprehensif dalam implementasinya
mencakup komponen ....
A. perumusan visi, misi dan tujuan sekolah, kurikulum sekolah, pengelolaan sekolah,
sarana prasarana, tenaga kependidikan, siswa, dan lingkungan pendidikan
B. perumusan Visi, Misi dan Tujuan Sekolah, Kurikulum Sekolah, Pengelolaan
Sekolah, Sarana Prasarana, Tenaga Kependidikan, Siswa, Lingkungan
Pendidikan, dan penyelenggaraan ujian
C. perumusan visi, misi dan tujuan sekolah, kurikulum sekolah, pengelolaan sekolah,
tenaga kependidikan, siswa, lingkungan pendidikan, dan penyelenggaraan ujian
D. perumusan Visi, Misi dan Tujuan Sekolah, Kurikulum Sekolah, Pengelolaan
Sekolah, Sarana Prasarana, Tenaga Kependidikan, Siswa, dan penyelenggaraan
ujian
4. Prinsip konstruktif pada kegiatan pembinaan supervisi manajerial dalam rangka
meningkatkan mutu pendidikan di sekolah, dilaksanakan dengan memperhatikan ....
A. keadaan dana penunjang, kenyataan yang sebenarnya terjadi, kesiapan
pengawas sekolah, diarahkan kepada pencapaian 8 SNP
B. kesesuaian dengan rencana program kepengawasan, berdasarkan kepentingan
setiap kepala sekolah dan tenaga kependidikan lainnya
C. dukungan motivasi kepada kepala sekolah dan tenaga kependidikan lainnya,
sehingga tumbuh dorongan untuk bekerja lebih baik
D. terjalinnya hubungan yang harmonis antara pengawas sekolah dengan kepala
sekolah dan tenaga kependidikan lainnya sesuai normatif yang berlaku
18

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

5. Prinsip demokratis dalam supervisi manajerial ditunjukkan melalui hubungan


kemanusiaan. Perilaku yang menggambarkan prinsip tersebut adalah .
A. mampu menciptakan suasana kerja yang menyenangkan, bukan cara-cara yang
menakutkan
B. dilaksanakan secara sistematis berencana dan kontinyu untuk memperbaiki
kinerja kepala sekolah
C. memberikan support menstimulus guru dan kepala sekolah, sehingga mereka
merasa tumbuh bersama
D. membangun hubungan yang akrab sehingga guru dan kepala sekolah merasa
aman dalam menjalankan tugasnya

F. Rangkuman
Supervisi adalah kegiatan profesional yang dilakukan oleh pengawas Sekolah dalam
rangka membantu kepala Sekolah, guru dan tenaga kependidikan lainnya guna
meningkatkan mutu dan efektivitas penyelenggaraan pendidikan dan pembelajaran.
Supervisi ditujukan pada dua aspek yakni: manajerial dan akademik. Supervisi
manajerial menitikberatkan pengamatan pada aspek-aspek pengelolaan dan
administrasi sekolah yang berfungsi sebagai pendukung terlaksananya pembelajaran.
Prinsip-prinsip supervisi manajerial pada diri pengawas, terdiri dari (1) menjauhkan diri
dari sifat otoriter, (2) mampu menciptakan hubungan kemanusiaan yang harmonis
bersifat terbuka, kesetiakawanan, dan informal, (3) dilakukan secara berkesinambungan,
(4) demokratis, menekankan kegiatan yang aktif dan kooperatif, (5) integral, (6)
komprehensif, mencakup keseluruhan aspek, (7) konstruktif, dan (8) obyektif, bahwa
program supervisi itu harus disusun berdasarkan persoalan dan kebutuhan nyata yang
dihadapi sekolah.
Penerapan prinsip-prinsip supervisi manajerial, menjadikan pengawas sekolah berperan
sebagai: (1) kolaborator dan negosiator dalam proses perencanaan, koordinasi,
pengembangan manajemen sekolah, (2) asesor dalam mengidentifikasi kelemahan dan
menganalisis potensi sekolah, (3) pusat informasi pengembangan mutu sekolah, dan (4)
evaluator terhadap pemaknaan hasil pengawasan.

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara pada latihan di atas dengan kunci jawaban pada
halaman 23. Hitunglah jawaban Saudara yang benar. Kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi Kegiatan
Pembelajaran 1.

Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
60 = sangat kurang

19

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

Jika penguasaan Saudara berada pada tingkat Baik atau di atasnya, berarti Saudara
telah mencapai tujuan pembelajaran pada topik ini. Selamat!
Jika tingkat penguasaan Saudara masih di bawah Baik, mohon Saudara mereviu
bahan bacaan penguatan untuk menyegarkan pemahaman Saudara sehingga bisa
mencapai tingkat penguasaan Baik atau di atasnya.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


Saudara diminta untuk melakukan refleksi mengenai pemahaman tentang prinsip-prinsip
supervisi manajerial setelah Saudara mengikuti kegiatan pembelajaran. Jika Saudara merasa
sudah menguasai prinsip-prinsip yang dipelajari, berilah tanda cek () pada kolom Tercapai
pada prinsip yang sudah dikuasai. Sebaliknya berilah tanda cek () pada kolom Belum
Tercapai pada prinsip-prinsip yang belum dikuasai.
No
1
2
3
4

5
6
7

Tujuan Pembelajaran

Tercapai

Belum
Tercapai

Membangun hubungan
kemanusiaan
Melaksanaan prinsip supervisi
berkesinambungan
Melaksanakan supervisi secara
demokratis
Memproses supervisi secara
integral dengan program
pendidikan
Melaksanakan supervisi secara
komprehensif
Melaksanakan supervisi seara
konstruktif
Melakukan supervisi secara
objektif

Tindak lanjut:

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

20

Keterangan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

I. Kunci Jawaban
1.
2.
3.
4.
5.

A
B
B
C
D

21

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

KEGIATAN PEMBELAJARAN 2
METODE SUPERVISI MANAJERIAL
(WAKTU 10 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah melakukan Kegiatan Pembelajaran 2, Saudara dapat menerapkan metode
supervisi manajerial untuk peningkatan mutu pendidikan di sekolah.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


1.
2.
3.
4.

Melaksanakan Monitoring/Pengawasan dan Evaluasi


Melaksanakan Refleksi dan Focused Group Discussion
Menggunakan Metode Delphi
Menjadi fasilitator/narasumber Workshop.

C. Uraian Materi
Metode Supervisi Manajerial
Supervisi manajerial yang dilakukan pengawas sekolah kepada kepala sekolah, guru
dan tenaga kependidikan lainnya di sekolah binaan melalui kegiatan pembinaan,
pemantauan, bimbingan, narasumberan dan penilaian memerlukan metode tertentu
sesuai dengan permasalahan manajerial di sekolah binaan. Karena itu, sebelum
melakukan supervisi manajerial diperlukan pemilihan metode agar pelaksanaan
supervisi manajerial dapat mencapai tujuan yang ditetapkan. Pemilihan metode yang
tepat tentunya memerlukan pemahaman dan penguasaan yang baik mengenai
karakteristik dan langkah-langkah penerapan metode supervisi manajerial. Beberapa
metode supervisi manajerial antara lain: Monitoring dan Evaluasi, Refleksi dan Focused
Group Discussion (FGD), Delphi, dan Workshop.
Setiap metode supervisi manajerial memiliki karakteristik dan langkah-langkah
penerapan yang berbeda-beda sehingga setiap metode yang digunakan mesti
disesuaikan dengan permasalahan dan tujuan supervisi manajerial yang diharapkan.
Uraian berikut akan membantu pengawas sekolah untuk memahami beberapa metode
supervisi manajerial, yaitu: Monitoring dan Evaluasi, Refleksi dan FGD, Delphi, dan
Workshop.
Berikut ini akan diuraikan tentang beberapa metode supervisi manajerial, yaitu:
Monitoring dan Evaluasi, Refleksi dan FGD, Delphi, dan Workshop.

1.

Monitoring dan Evaluasi

Monitoring dan Evaluasi merupakan metode supervisi manajerial yang digunakan


dalam kegiatan pemantauan dan penilaian program, kegiatan dan pemenuhan
standar oleh sekolah. Monitoring dan evaluasi menjadi metode utama yang harus
dikuasai oleh pengawas sekolah agar dapat menjalankan fungsi dan peranannya
dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan di sekolah terutama sekolah binaan.
22

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

a. Monitoring
Monitoring adalah suatu kegiatan untuk mengetahui perkembangan pelaksanaan
pengelolaan sekolah, apakah sudah sesuai dengan rencana, program, dan/atau
standar yang telah ditetapkan, serta menemukan hambatan-hambatan yang harus
diatasi dalam pelaksanaan program (Rochiat, 2008:115). Monitoring lebih berpusat
pada pengontrolan selama program berjalan dan lebih bersifat klinis. Melalui
monitoring, dapat diperoleh umpan balik bagi sekolah atau pihak lain yang terkait
untuk menyukseskan ketercapaian tujuan.
Aspek-aspek yang dicermati dalam monitoring adalah pelaksanaan kegiatan
sesuai program yang dikembangkan dan dijalankan oleh sekolah yang meliputi
Rencana Pengembangan Sekolah, seperti Rencana Kerja Jangka Menengah
(RKJM), Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah (RKAS), Pemenuhan Standar
Pelayanan Minimal (SPM) dan Standar Nasional Pendidikan (SNP).
b. Evaluasi
Tujuan evaluasi adalah untuk (1) mengetahui tingkat keterlaksanaan program, (2)
mengetahui keberhasilan program, (3) mendapatkan bahan/masukan dalam
perencanaan tahun berikutnya, dan (4) memberikan penilaian (judgement)
terhadap sekolah. Seperti halnya pada monitoring, pelaksanaan evaluasi
dilakukan pada aspek-aspek manajerial yang berkaitan dengan pelaksanaan
program kerja sekolah yang tercantum dalam RKJM/RKS, RKT, RKAS,
Pemenuhan SPM dan SNP serta program-program lain yang dikembangkan
sekolah.
Langkah-langkah pelaksanaan monitoring dan evaluasi sebagai berikut:
1) Menentukan tujuan monitoring dan evaluasi yang akan dilakukan.
2) Menentukan aspek-aspek sasaran monitoring dan evaluasi.
3) Menyiapkan instrumen monitoring dan evaluasi yang akan digunakan.
4) Menyusun jadwal pelaksanaan monitoring dan evaluasi.
5) Melaksanakan monitoring dan evaluasi.
6) Menganalisis hasil monitoring dan evaluasi yang dilaksanakan.
7) Menyusun laporan dan tindak lanjut.

2.

Refleksi dan Focused Group Discussion (FGD)

Refleksi dan FGD merupakan satu rangkaian metode supervisi manajerial. Refleksi
merupakan kegiatan yang dilakukan sekolah dengan melibatkan pemangku
kepentingan (stakeholder) untuk mengidentifikasi keberhasilan/ kekuatan, kelemahan
dan hambatan yang dialami sekolah dalam pelaksanaan manajerial sekolah. Hasil
refleksi kemudian dijadikan bahan diskusi dengan menerapkan metode FGD.
Hasil monitoring yang dilakukan pengawas hendaknya disampaikan secara terbuka
kepada pihak sekolah, terutama kepala sekolah, komite sekolah dan guru. Secara
bersama-sama pihak sekolah dapat melakukan refleksi terhadap data yang ada, dan
menemukan sendiri faktor-faktor penghambat serta pendukung yang selama ini
mereka rasakan. Forum untuk ini dapat berbentuk FGD yang melibatkan unsur-unsur
stakeholder sekolah. FGD ini dapat dilakukan dalam beberapa putaran sesuai
dengan kebutuhan.

23

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

Tujuan FGD adalah untuk menyatukan persepsi stakeholder mengenai realitas


kondisi (kekuatan dan kelemahan) sekolah, serta menentukan langkah-langkah
strategis maupun operasional yang akan diambil untuk memajukan sekolah. Peran
pengawas dalam hal ini adalah sebagai fasilitator sekaligus menjadi narasumber
apabila diperlukan untuk memberikan masukan berdasarkan pengetahuan dan
pengalamannya.
Langkah-langkah pelaksanaan FGD sebagai berikut:
a. Sebelum FGD dilaksanakan, semua peserta sudah mengetahui maksud diskusi
serta permasalahan yang akan dibahas;
b. Peserta FGD hendaknya mewakili berbagai unsur sehingga diperoleh pandangan
yang beragam dan komprehensif;
c. Pimpinan FGD hendaknya akomodatif dan berusaha menggali pikiran/
pandangan peserta dari sudut pandang masing-masing unsur;
d. Notulis hendaknya benar-benar teliti dalam mendokumentasikan usulan atau
pandangan semua pihak;
e. Pimpinan FGD hendaknya mampu mengontrol waktu secara efektif, dan
mengarahkan pembicaraan agar tetap fokus pada permasalahan;
f. Apabila dalam satu pertemuan belum diperoleh kesimpulan atau kesepakatan,
maka dapat dilanjutkan pada putaran berikutnya. Untuk ini diperlukan catatan
mengenai hal-hal yang telah dan belum disepakati.

3.

Metode Delphi

Metode Delphi dapat digunakan oleh pengawas dalam membantu pihak sekolah
merumuskan visi, misi dan tujuan sekolah. Sesuai dengan konsep manajemen
berbasis sekolah (MBS), dalam merumuskan Rencana Pengembangan Sekolah
(RPS) harus dimulai dengan merumuskan visi, misi dan tujuan yang jelas dan
realistis. Penyusunan visi, misi dan tujuan digali dari kondisi sekolah, peserta didik,
potensi daerah, serta pandangan seluruh stakeholder. Metode Delphi dapat
diterapkan oleh pengawas kepada kepala sekolah ketika hendak mengambil
keputusan yang melibatkan banyak pihak.
Langkah-langkahnya menurut Gordon (1976: 26-27) adalah sebagai berikut:
a. Mengidentifikasi individu atau pihak-pihak yang dianggap memahami persoalan
dan hendak dimintai pendapatnya mengenai pengembangan sekolah. Masingmasing pihak diminta mengajukan pendapatnya secara tertulis tanpa disertai
nama/identitas;
b. Mengumpulkan pendapat yang masuk, dan membuat daftar urutannya sesuai
dengan jumlah orang yang berpendapat sama;
c. Menyampaikan kembali daftar rumusan pendapat dari berbagai pihak tersebut
untuk diberikan urutan prioritasnya;
d. Mengumpulkan kembali urutan prioritas menurut peserta, dan menyampaikan
hasil akhir prioritas keputusan dari seluruh peserta yang dimintai pendapatnya.

4.

Workshop

Workshop atau lokakarya merupakan salah satu metode yang dapat ditempuh
pengawas dalam melakukan supervisi manajerial. Metode ini bersifat kelompok dan
dapat melibatkan beberapa kepala sekolah, wakil kepala sekolah, guru, tenaga

24

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

kependidikan, dan/atau perwakilan komite sekolah. Workshop dilaksanakan untuk


mengatasi permasalahan manajerial yang sama pada beberapa sekolah dalam satu
wilayah binaan pengawas sekolah. Hasil workshop diharapkan berupa produk yang
dapat digunakan sekolah dalam meningkatkan mutu penyelenggaraan pendidikan di
sekolah.
Penyelenggaraan workshop disesuaikan dengan tujuan atau urgensinya, dan dapat
diselenggarakan dalam kelompok kerja seperti: Kelompok Kerja Kepala Sekolah
(KKKS), Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MKKS), Kelompok/Musyawarah Kerja
Pengawas Sekolah (K/MKPS) atau organisasi sejenis lainnya. Sebagai contoh,
pengawas dapat mengambil inisiatif untuk mengadakan workshop tentang
pengembangan kurikulum, sistem administrasi, peran serta masyarakat, dan sistem
penilaian.
Langkah-langkah pelaksanaan workshop sebagai berikut.
a. Menentukan materi atau substansi yang akan dibahas dalam workshop. Materi
workshop terkait dengan masalah yang bersifat praktis, walaupun tidak terlepas
dari kajian teori yang diperlukan sebagai acuan;
b. Menentukan peserta yaitu mereka yang terkait dengan materi yang dibahas.
c. Menentukan penyaji yang membawakan kertas kerja/materi;
d. Mengalokasikan waktu yang cukup;
e. Mempersiapkan sarana dan fasilitas yang memadai.
Kriteria penyaji dalam kegiatan workshop antara lain:
a. Seorang praktisi yang benar-benar melakukan hal yang dibahas.
b. Memiliki pemahaman dan penguasaan teori yang memadai.
c. Memiliki kemampuan menulis kertas kerja, disertai contoh-contoh praktisnya.
d. Memiliki kemampuan presentasi yang baik.
e. Memiliki kemampuan untuk memfasilitasi/membimbing peserta.
f. Mampu mengelola waktu secara efektif
g. Mampu memanfaatkan sarana dan fasilitas

D. Aktivitas Pembelajaran
Pada pembelajaran 2 ini, Saudara akan melaksanakan lima kegiatan berturut-turut
diawali dengan melakukan refleksi terhadap pengalaman Saudara ketika melaksanakan
supervisi manajerial di sekolah binaan. Selanjutnya memilih metode supervisi
manajerial, mengidentifikasi permasalahan manajerial di sekolah binaan, merencanakan
penerapan metode supervisi manajerial dan melaksanakan simulasi penerapan metode
supervisi manajerial. Kegiatan 2.1 akan membantu Saudara melaksanakan kegiatan 2.2,
2.3, 2.4 dan 2.5.
Kegiatan 2.1 Berpikir Reflektif Mengenai Metode Supervisi Manajerial (90 Menit)
Pada kegiatan ini, Saudara melakukan refleksi mengenai metode supervisi manajerial
yang Saudara pahami dan atau terapkan dalam pelaksanaan supervisi manajerial di
sekolah binaan. Hasil berpikir reflektif yang Saudara lakukan secara individu dituliskan
pada LK 2.1. Tuliskan beberapa metode supervisi manajerial yang pernah Saudara
lakukan, alasan penggunaan metode tersebut, serta langkah-langkah penerapannya
pada aspek-aspek supervisi manajerial.
25

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

LK 2.1 Berpikir Reflektif tentang Metode Supervisi Manajerial

No

Aspek Supervisi
Manajerial

Perencanaan
Sekolah

Pengelolaan
Kurikulum

Pengelolan
PTK

Pengelolaan
Keuangan

Pengelolaan
Kesiswaan

Pengeloaan
Sarana
Prasarana

Hubungan
Masyarakat

8.

Layanan
Khusus

Permasalahan

Metode
yang
digunakan

Alasan
Pemilihan
Metode

Langkah-langkah
Penerapan
Metode

Kegiatan 2.2 Memilih Metode Supervisi Manajerial (90 Menit)


Berikut dideskripsikan beberapa contoh kasus supervisi manajerial yang terjadi di
sekolah. Saudara diminta untuk mencermati kasus-kasus yang berkaitan dengan
supervisi manajerial berikut ini.
Kasus 1
Berdasarkan hasil pemetaan Evaluasi Diri Sekolah (EDS) untuk standar pengelolaan
dari beberapa sekolah SMP binaan adalah sebagai berikut: terdapat 4 sekolah belum
memiliki visi dan misi yang dirumuskan bersama oleh seluruh warga sekolah, hanya
memiliki dokumen rencana kerja tahunan, namun belum memiliki Rencana Kerja Jangka
Menengah (RKJM). Sekolah-sekolah tersebut sudah memajangkan visi, yang diunduh
dari internet. Kegiatan yang dilakukan di sekolah tersebut mengacu pada rencana kerja
tahunan yang dimilikinya. Namun, kegiatan yang dilakukannya kadang-kadang tidak
dievaluasi ketercapainnya.

Kasus 2
Pemerintah Kabupaten/Kota melalui Dinas Pendidikan memerlukan data pencapaian
indikator SPM dan SNP oleh semua jenjang sekolah (SD, SMP, SMA, dan SMK).
Sebagai seorang pengawas sekolah, Saudara diminta untuk memperoleh data tersebut
di seluruh sekolah binaan Saudara dalam waktu 2 (dua) minggu. Menurut Saudara,
metode supervisi apa yang sesuai untuk memperoleh data yang diperlukan dan
alasannya?

26

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

Kasus 3
Berdasarkan laporan pengawasan tahunan yang dibuat oleh pengawas sekolah,
diperoleh informasi bahwa 60% kepala sekolah binaan belum dapat melaksanakan
penilaian kinerja guru sesuai dengan pedoman yang berlaku. Hal itu berdasarkan
analisis hasil laporan PKG yang disampaikan oleh kepala sekolah binaan yang
menunjukkan ketidaksesuaian pernyataan bukti kinerja dengan indikator kompetensi
PKG dan penskoran. Terkait dengan kasus tersebut, Saudara akan menyusun
kegiatan pembinaan pada tahun pelajaran berikutnya. Metode supervisi apa yang
sesuai dan alasan pemilihannya?

Kasus 4
Dari hasil pemantauan pengawas sekolah terhadap pelaksanaan SNP di sekolah
binaan, diperoleh pemetaan mutu pada satu sekolah binaan yaitu: terdapat 5 standar
yang capaiannya kurang dari 2 sebagai berikut: standar isi (1,86), SKL (1,82), standar
PTK (1,69), standar pengelolaan (1,73) dan standar pembiayaan (1,75). Sekolah
tersebut harus mengidentifikasi kekuatan, kelemahan dan hambatan yang dimiliki
serta menentukan langkah-langkah kongkrit untuk meningkatkan pencapaian SNP.
Menurut Saudara, metode supervisi manajerial mana yang sesuai untuk kasus ini dan
alasannya?

Tentukan metode supervisi manajerial yang sesuai dengan setiap kasus di atas, jika
mungkin Saudara dapat mendiskusikan dengan pengawas lain yang juga melakukan
pembelajaran dengan modul yang sama. Saudara dapat menggunakan LK 2.2 untuk
menuliskan hasil kerja Saudara atau hasil diskusi kelompok Saudara yang memuat
tentang metode supervisi manajerial yang dipilih dan alasan memilih metode.
LK 2.2 Menentukan Metode Supervisi Manajerial
Kasus

Metode Supervisi yang Sesuai

Alasan Memilih Metode tersebut

27

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

Kegiatan 2.3 Mengidentifikasi Permasalahan Manajerial Sekolah Binaan (90 Menit)


Saudara telah berlatih menentukan metode supervisi manajerial melalui kasus-kasus
supervisi manajerial di sekolah pada kegiatan 2.2. Kegiatan berikutnya, Saudara diminta
untuk mengidentifikasi permasalahan-permasalahan manajerial yang dihadapi oleh
sekolah binaan berdasarkan hasil supervisi manajerial yang dilakukan.
Langkah-langkah kegiatan yang harus Saudara lakukan sebagai berikut:
1. Cermati hasil supervisi manajerial pada sekolah binaan yang Saudara lakukan pada
semester atau tahun pembelajaran yang lalu.
2. Tuliskan masing-masing satu permasalahan manajerial yang dialami oleh 5-7 sekolah
binaan Saudara pada LK 2.3.
LK 2.3 Mengidentifikasi Permasalahan Manajerial Sekolah Binaan
No

Nama Sekolah

Permasalahan Manajerial

3. Pilih 3 atau 4 permasalahan manajerial yang dihadapi sekolah binaan yang Saudara
tuliskan pada LK 2.3 di atas, kemudian tuliskan pada LK 2.4.
4. Tuliskan metode supervisi manajerial yang sesuai pada setiap permasalahan
manajerial yang Saudara pilih sesuai LK 2.4. berikut alasan pemilihan metodenya.

28

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

LK 2.4 Memilih Metode Supervisi Manajerial Sesuai Permasalahan Sekolah Binaan


No

Nama
Sekolah

Permasalahan
Manajerial

Metode Supervisi
Manajerial

Alasan Pemilihan
Metode

Kegiatan 2. 4 Merencanakan Penerapan Metode Supervisi Manajerial (90 Menit)


Saudara telah menentukan metode supervisi manajerial sesuai permasalahan supervisi
manajerial sekolah binaan pada kegiatan pembelajaran 2.3. dan mungkin sudah
mendiskusikannya sehingga mendapat berbagai masukan dari fasilitator atau pengawas
sekolah lainnya. Selanjutnya, Saudara pilih satu metode supervisi manajerial sesuai
permasalahan sekolah binaan untuk disimulasikan. Susunlah rancangan penerapan
metode supervisi manajerial yang akan disimulasikan sesuai dengan format LK 2.5
berikut.
LK 2.5 Perencanaan Penerapan Metode Supervisi Manajerial
Permasalahan

Metode Supervisi

Langkah-Langkah Kegiatan
Persiapan:

Pelaksanaan:

Tindak lanjut:

29

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

Kegiatan 2. 5 Simulasi Penerapan Metode Supervisi Manajerial (90 Menit)


Saudara telah menyusun rancangan penerapan metode supervisi manajerial sesuai
permasalahan supervisi manajerial pada kegiatan 2.4. Sebelum disimulasikan, diskusikan
rancangan yang Saudara susun dengan pengawas sekolah lain atau fasilitator untuk
mendapat masukan.
Agar proses simulasi dapat berjalan lancar, lakukan persiapan kegiatan sebagai berikut:
1. Siapkan skenario penerapan metode supervisi manajerial yang saudara susun sesuai
LK 2.5, pahami langkah-langkah penerapannya;
2. Pilih pengawas peserta lainnya untuk berperan sebagai kepala sekolah atau guru
sesuai kasus yang saudara pilih sedangkan Saudara berperan sebagai pengawas
sekolah;
3. Lakukan simulasi penerapan metode supervisi manajerial yang sudah Saudara
rancang pada LK 2.5;
4. Mintalah komentar dari pengawas lain atau fasilitator mengenai simulasi yang Saudara
laksanakan. Gunakan LK 2.6
LK 2.6 Simulasi Pelaksanaan Metode Supervisi Manajerial
Metode : ................................................
Aspek Penilaian

Persiapan

Pelaksanaan Simulasi

Saran

Kelebihan

Kekurangan

E. Latihan/Kasus/Tugas
Pilihlah satu jawaban yang benar dengan memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C,
atau D
1. Metode utama yang dilakukan oleh pengawas sekolah dalam supervisi manajerial
adalah monitoring dan evaluasi. Kegiatan berikut yang tergolong monitoring oleh
pengawas sekolah adalah.
A. kegiatan dalam usaha menemukan kesalahan-kesalahan yang harus diperbaiki
dalam pelaksanaan program sekolah, untuk dipertimbangkan dalam pembinaan
B. kegiatan pengawasan yang lebih dipusatkan pada pengontrolan selama program
berjalan yang telah dilakukan oleh kepala sekolah dan guru, dan lebih bersifat
klinis
C. kegiatan dalam upaya memperoleh umpan balik bagi sekolah atau pihak lain
yang terkait untuk menyukseskan ketercapaian tujuan yang telah ditetapkan
D. Kegiatan untuk mengetahui perkembangan pelaksanaan penyelenggaraan
sekolah, apakah sudah sesuai dengan rencana, program, atau standar yang
telah ditetapkan

30

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

2. Langkah kedua yang dilaksanakan oleh pengawas sekolah dalam menggunakan


metode Delphi ketika melaksanakan supervisi manajerial.
A. Masing-masing pihak diminta mengajukan pendapatnya secara tertulis tanpa
disertai identitas.
B. Mengumpulkan pendapat yang masuk, dan membuat daftar urutannya sesuai
dengan jumlah orang yang berpendapat sama.
C. Menyampaikan kembali daftar rumusan pendapat dari berbagai pihak tersebut
untuk diberikan urutan prioritasnya.
D. Mengumpulkan kembali urutan prioritas menurut peserta, dan menyampaikan
hasil akhir prioritas keputusan dari seluruh peserta.
3. Workshop atau lokakarya merupakan salah satu metode yang dapat dilaksanakan
oleh pengawas ketika melakukan
A. pembinaan bagi kelompok kepala sekolah di setiap wilayah binaan masingmasing pengawas
B. pembinaan bagi tenaga kependidikan yang bermasalah dalam bekerjanya
C. pembinaan individual terhadap kepala sekolah atau tenaga kependidikan
D. pembinaan bagi kepala sekolah atau tenaga kependidikan yang akan naik
pangkat
4. Penggunaan Focused Group Discussion (FGD) oleh pengawas sekolah dalam
melakukan pembinaan manajerial di sekolah binaan didasarkan pada permasalahan
yang berkaitan dengan.
A. kegagalan sekolah dalam melaksanakan program atau mencapai standar pada
satu tahun ajaran, untuk dijadikan bahan penyusunan program
B. refleksi terhadap data yang ada, dan menemukan sendiri faktor-faktor
penghambat serta pendukung yang selama ini mereka alami
C. upaya menyatukan pandangan mengenai realitas kondisi sekolah, serta
menentukan langkah-langkah strategis maupun operasional untuk memajukan
sekolah
D. hasil monitoring pengawas sekolah yang berhubungan dengan pelaksanaan
evaluasi diri sekolah selama satu tahun pelajaran
5. Pernyataan berikut yang termasuk langkah-langkah penerapan metode Delphi
adalah
A. menentukan materi dan peserta yang terkait dengan materi yang dibahas,
memerlukan fasilitator yang menguasai materi kegiatan.
B. masing-masing pihak diminta mengajukan pendapatnya secara tertulis tanpa
disertai nama/identitas, mengumpulkan pendapat yang masuk, dan membuat
daftar urutan berdasarkan jumlah orang yang berpendapat sama.
C. semua peserta sudah mengetahui maksud kegiatan serta permasalahan yang
akan dibahas, mewakili berbagai unsur sehingga diperoleh pandangan yang
beragam dan komprehensif.
D. menentukan tujuan yang akan dilakukan, aspek-aspek sasaran kegiatan
supervisi dan menyiapkan instrumen yang akan digunakan.

31

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

F. Rangkuman
Metode supervisi manajerial ada empat jenis, yaitu: monitoring dan evaluasi, refleksi
dan FGD, Delphi, dan Workshop. Monitoring lebih berpusat pada pengontrolan selama
program berjalan dan lebih bersifat klinis. Melalui monitoring, dapat diperoleh umpan
balik bagi sekolah atau pihak lain yang terkait untuk menyukseskan ketercapaian tujuan.
Sebaliknya, evaluasi ditujukan untuk mengetahui sejauh mana kesuksesan
pelaksanaan penyelenggaraan sekolah atau sejauh mana keberhasilan yang telah
dicapai dalam kurun waktu tertentu.
Untuk metode Focused Group Discussion (FGD) dapat dilakukan dalam beberapa
putaran sesuai dengan kebutuhan. Tujuan dari FGD adalah untuk menyatukan
pandangan stakeholder mengenai realitas kondisi (kekuatan dan kelemahan) sekolah,
serta menentukan langkah-langkah strategis maupun operasional yang akan diambil
untuk memajukan sekolah.
Metode Delphi dapat disampaikan oleh pengawas kepada kepala sekolah ketika hendak
mengambil keputusan yang melibatkan banyak pihak. Metode ini bersifat kelompok dan
dapat melibatkan beberapa kepala sekolah, wakil kepala sekolah dan/atau perwakilan
komite sekolah.
Workshop merupakan metode yang dapat diterapkan dalam sasaran luas, tentu
disesuaikan dengan tujuan atau urgensinya, dan dapat diselenggarakan bersama
dengan Kelompok Kerja Kepala Sekolah, Kelompok Kerja Pengawas Sekolah atau
organisasi sejenis lainnya.
Untuk penerapan metode-metode tersebut pengawas perlu melakukan pemetaan metode
supervisi, menganalisis permasalahan manajerial, menentukan metode, merencanakan
penerapan dan mempraktikkannya.

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara pada latihan di atas dengan kunci jawaban. Hitunglah
jawaban Saudara yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui
tingkat penguasaan Saudara terhadap materi Kegiatan Pembelajaran 2.

Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
60 = sangat kurang
Jika penguasaan Saudara berada pada tingkat Baik atau di atasnya, berarti Saudara
telah mencapai tujuan pembelajaran pada topik ini. Selamat! Jika tingkat penguasaan
Saudara masih di bawah Baik, mohon Saudara mereviu bahan bacaan penguatan
untuk menyegarkan pemahaman Saudara sehingga bisa mencapai tingkat penguasaan
Baik atau di atasnya.
32

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


Saudara diminta untuk melakukan refleksi mengenai pemahaman tentang metode
supervisi manajerial setelah Saudara mengikuti kegiatan pembelajaran. Jika Saudara
merasa sudah menguasai metode supervisi manajerial yang dipelajari, berilah tanda cek
() pada kolom Tercapai pada metode yang sudah dikuasai. Sebaliknya berilah tanda
cek () pada kolom Belum Tercapai pada metode supervisi manajerial yang belum
dikuasai.
No
1.

2.

3.

4.

Tujuan Pembelajaran

Tercapai

Belum
Tercapai

Keterangan

Melaksanakan monitoring dan evaluasi


untuk meningkatkan mutu pendidikan di
sekolah binaan
Melaksanakan refleksi dan Focused
Group Discussion untuk meningkatkan
mutu pendidikan di sekolah binaan
Melaksanakan metode Delphi untuk
meningkatkan mutu pendidikan di
sekolah binaan
Menjadi Fasilitator/narasumber kegiatan
workshop untuk meningkatkan mutu
pendidikan di sekolah binaan

Tindak lanjut:

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan.

I. Kunci Jawaban
1. D
2. A
3. A
4. C
5. B

33

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3
TEKNIK SUPERVISI MANAJERIAL
(WAKTU 10 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah menyelesaikan Kegiatan Pembelajaran 3 ini, Saudara dapat menerapkan teknik
supervisi manajerial untuk meningkatkan mutu pendidikan di sekolah.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


1. Melaksanakan teknik individual, pertemuan individual, menilai diri sendiri
2. Melaksanakan teknik kelompok: Kerja kelompok, Diskusi Panel,Lokakarya.

C. Uraian Materi
Teknik Supervisi Manajerial
Supervisi (pengawasan) manajerial pada dasarnya berfungsi sebagai pembinaan,
penilaian dan bantuan/bimbingan kepada kepala sekolah/ madrasah, guru dan seluruh
tenaga kependidikan lainnya di sekolah/ madrasah dalam pengelolaan sekolah untuk
meningkatkan kinerja sekolah dan kinerja kepala sekolah, guru serta tenaga
kependidikan lainnya.
Supervisi manajerial adalah fungsi supervisi yang berkenaan dengan aspek pengelolaan
sekolah yang terkait langsung dengan peningkatan efisiensi dan efektivitas sekolah
yang mencakup (a) perencanaan, (b) koordinasi, (c) pelaksanaan, (d) penilaian, (e)
pengembangan kompetensi SDM kependidikan dan sumberdaya lainnya.
Sasaran supervisi manajerial adalah membantu kepala sekolah dan staf sekolah lainnya
dalam mengelola administrasi pendidikan, yaitu: (1) administrasi kurikulum, (2)
administrasi keuangan, (3) administrasi sarana prasarana/perlengkapan, (4) administrasi
personal atau ketenagaan, (5) administrasi kesiswaan, (6) administrasi hubungan
sekolah dan masyarakat, (7) administrasi budaya dan lingkungan sekolah, dan (8)
aspek-aspek administrasi lainnya (administrasi persuratan dan pengarsipan) dalam
rangka meningkatkan mutu pendidikan.
Dalam pelaksanaan supervisi manajerial, pengawas dapat menerapkan teknik supervisi
individual dan teknik supervisi kelompok.

1. Teknik Supervisi Individual


Teknik supervisi individual artinya bantuan individual untuk mengatasi atau
menyelesaikan pemasalahan manajerial yang dialami sendiri oleh kepala sekolah,
guru, atau tenaga kependidikan lainnya. Bantuan yang diberikan oleh pengawas
disesuaikan dengan permasalahan yang dihadapi masing-masing kepala sekolah,
guru dan tenaga kependidikan lainnya. Teknik individual yang dapat digunakan oleh
pengawas sekolah dalam melakukan supervisi manajerial antara lain dalam
bentuk-bentuk kegiatan berikut ini.
34

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

a. Kunjungan dan Observasi kelas


Kunjungan kelas ialah kunjungan pada waktu tertentu yang dilakukan oleh
supervisor (kepala sekolah atau pengawas) untuk melihat atau mengamati
pelaksanaan proses pembelajaran sehingga diperoleh data empiris objektif untuk
menemukan kebutuhan tenaga pendidik dalam melaksanakan tugasnya. Di
samping itu, hasil kunjungan dan observasi kelas ini menjadi bahan bagi
pengawas atau kepala sekolah untuk menyusun program pengawasan manajerial.
b. Dialog/Pertemuan Individu (Individual Conference)
Dialog/pertemuan individu adalah percakapan pribadi antara pengawas dengan
seorang guru/kepala sekolah yang berkaitan dengan usaha-usaha untuk
memecahkan masalah yang dihadapi oleh kepala sekolah/tenaga pendidik.
Dialog/pertemuan Individu (Individual Conference) ini digunakan sebagai tindak
lanjut hasil kunjungan atau obervasi kelas, penyampaian informasi terkini yang
harus segera ditindaklanjuti, atau adanya permasalahan manajerial yang segera
harus diselesaikan.
c. Kunjungan Antar Kepala Sekolah
Saling mengunjungi antar-kepala sekolah, terutama kunjungan ke sekolah yang
dianggap lebih maju/berkembang dalam pengelolaan sekolahnya merupakan
salah satu cara untuk meningkatkan kinerja sekolah.
d. Evaluasi Diri/Menilai Diri
Salah satu tindakan atau tugas yang paling sukar dilakukan oleh para kepala
sekolah, pengawas, guru, atau tenaga kependidikan lainnya yaitu melaksanakan
penilaian terhadap dirinya sendiri dengan melihat kinerjanya dalam pengelolaan
sekolah. Dalam penilaian diri kepala sekolah, pengawas, guru, atau tenaga
kependidikan lainnya diminta untuk mengemukakan kelebihan dan kekurangan
dirinya dalam pelaksanaan tugas-tugasnya. Untuk mengukur kemampuan
manajerialnya, kepala sekolah, pengawas, guru, dan tenaga kependidikan lainnya
bisa melihat ketercapaian standar-standar yang sudah ditetapkan sekolahnya.
Langkah-langkah yang dapat dikerjakan adalah: 1) menentukan aspek-aspek
kompetensi yang akan dinilai, 2) menentukan kriteria penilaian yang akan
digunakan, 3) merumuskan format atau pedoman penskoran, 4) meminta kepala
sekolah, guru, dan tenaga kependidikan lainnya melakukan penilaian diri, dan 5)
pengawas bersama kepala sekolah, guru, dan tenaga kependidikan mengkaji hasil
penilaian diri untuk pembimbingan/ pendampingan.
e. Wawancara
Untuk mendapatkan informasi yang objektif mengenai kondisi pengelolaan sekolah
dan mengidentifikasi masalah dan kebutuhan pembinaan, wawancara dapat
dilakukan dengan kepala sekolah, guru, tenaga adminsitrasi sekolah, dan orang
tua siswa/warga masyarakat (stakeholder sekolah). Hasil wawancara digunakan
sebagai dasar penyusunan program supervisi manajerial yang sesuai dengan
kebutuhan sekolah binaan.
f. Pendampingan
Pendampingan merupakan proses pembimbingan yang dilakukan oleh pengawas
sekolah kepada kepala sekolah, guru, dan tenaga kependidikan lainnya yang
35

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

bertujuan untuk perbaikan mutu secara berkelanjutan. Pengelolaan yang sudah


baik sesuai dengan SNP harus dipertahankan, bahkan dengan pendampingan
mutu pengelolaannya ditingkatkan.
g. Refleksi
Refleksi diri adalah sebuah proses melihat kembali pengalaman yang telah dijalani
untuk dapat menarik lessons learned bagi diri sendiri dan dilanjutkan dengan
penyusunan sebuah action plan untuk mengurangi kesenjangan (gap) yang masih
ada antara harapan dan kenyataan.
h. Bimbingan Teknis (Bimtek)
Bimbingan teknis merupakan bagian dari pembinaan kepala sekolah, guru, dan
tenaga kependidikan lainnya sebagai upaya meningkatkan kompetensi dan kinerja
dalam mencapai standar pengelolaan sekolah sebagaimana ditetapkan oleh
badan standar nasional pendidikan. Bantuan dan tuntunan diberikan sesuai
dengan kasus dan masalah yang dihadapi oleh kepala sekolah, guru atau tenaga
kependidikan.
i. Buletin Supervisi
Buletin supervisi adalah salah satu alat/bentuk komunikasi tertulis yang
dipublikasikan oleh asosiasi pengawas sekolah atau kelompok kerja kepala
sekolah. Publikasi seperti ini berisi beragam informasi yang dapat membantu
kepala sekolah, guru dan tenaga kependidikan menyelesaikan masalah manajerial
di sekolahnya. Misalnya, laporan cara kerja kepala sekolah, guru, dan tenaga
kependidikan yang dinilai berhasil atau praktik yang baik (good practice), informasi
mengenai sumber-sumber bahan pembelajaran bagi kepala sekolah, guru, dan
tenaga kependidikan lainnya sebagai bahan acuan dalam pengelolaan
adminsitrasi, dan informasi-informasi terbaru mengenai metode kerja yang efektif.
j. Membaca Terpimpin
Pengawas mengarahkan kepala sekolah, guru, atau tenaga kependidikan yang
sudah teridentifikasi kesulitan atau masalah yang dihadapinya untuk membaca
sumber-sumber yang dirujuk oleh pengawas, baik sumber yang tercetak maupun
sumber-sumber on-line (daring). Kepala sekolah, guru, atau tenaga kependidikan
memungkinkan menemukan sendiri sumber-sumber selain dari pada sumbersumber yang ditunjukkan oleh pengawas. Diskusi antara pengawas dan kepala
sekolah, guru, atau tenaga kependidikan dapat dilakukan setelah membaca
sumber-sumber yang dirujuk untuk menemukan tindakan yang dinilai dapat
mengatasi kesulitan dan masalah yang dihadapi.

2. Teknik Supervisi Kelompok


Teknik supervisi kelompok adalah cara melaksanakan program supervisi yang
ditujukan pada dua orang atau lebih yang mengalami permasalahan yang sama.
Kepala sekolah, guru, atau tenaga kependidikan dikelompokkan berdasarkan
masalah atau kebutuhan atau kelemahan-kelemahan yang sama sesuai hasil
analisis kebutuhan. Mereka kemudian diberikan layanan supervisi sesuai dengan
permasalahan atau kebutuhan yang mereka hadapi. Dalam supervisi kelompok ini
disampaikan satu materi atau sekelompok materi kepada sekelompok guru, kepala
sekolah, atau tenaga kependidikan lainnya yang menjadi sasaran supervisi. Materi
36

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

tersebut diterima bersama, dibahas bersama, dan disimpulkan bersama. Semua


dilakukan di bawah bimbingan/bantuan supervisor. Dengan demikian, dalam waktu
yang relatif singkat dapat dibina sejumlah guru, kepala sekolah, atau tenaga
kependidikan lain dari sekolah binaan.
Beberapa teknik supervisi kelompok disajikan secara singkat berikut ini.
a.

Kepanitiaan/Rapat Staf Sekolah


Rapat adalah pertemuan formal suatu organisasi untuk membahas masalah
tertentu agar menghasilkan keputusan atau solusi yang akan dilaksanakan oleh
sekolah. Ciri-ciri rapat antara lain:
1) memiliki agenda yang disampaikan kepada peserta rapat beberapa hari
sebelumnya baik melalui surat tertulis maupun melalui email.
2) secara khusus menyampaikan kepada peserta mengenai bahan-bahan
yang mereka harus bawa/siapkan.
3) biasanya berlangsung sekitar 2 (dua) jam, jika akan berlangsung lama,
guru peserta rapat harus menyiapkan pengganti jika mempunyai jadwal
mengajar.
4) pengawas atau kepala sekolah bertindak sebagai fasilitator.
5) menyampaikan undangan dan memastikan yang diundang dapat hadir.
6) Memastikan kesiapan semua fasilitas rapat yang diperlukan.
Kelebihan rapat antara lain: (a) masalah yang dihadapi dapat dipecahkan
bersama; (b) belajar, berbagi, dan menambah pengalaman dari peserta; (c)
memperoleh informasi mengenai perkembangan baru atau inovasi dalam
bidang kerja; (d) memperoleh umpan balik untuk perbaikan kinerja.
Di sisi lain, rapat juga memiliki kelemahan, antara lain: (a) jika berlangsung
lama, peserta harus meninggalkan pekerjaan cukup lama; (b) memerlukan
persiapan yang baik untuk tiap masalah yang akan dibahas; (c) jika cakupan
masalah yang dibahas luas, seringkali rapat tidak dapat menyelesaikan
masalah.
Dalam kaitannya dengan supervisi manajerial, rapat ini diadakan untuk
membahas masalah-masalah yang terjadi pada aspek pengelolaan sekolah.
Misalnya, pelaksanaan penerimaan peserta didik baru. Bentuk pelaksanaan
teknik supervisi ini bertujuan menyatukan dan menyamakan pandangan dalam
menyukseskan proses PPDB tersebut.

b.

Diskusi/Kerja kelompok
Diskusi dan kerja kelompok adalah suatu teknik bimbingan yang melibatkan
sekelompok orang dalam interaksi tatap muka, yang di dalamnya peserta
diskusi akan mendapatkan suatu kesempatan untuk menyumbangkan pikiran
masing-masing, berbagi pengalaman dan informasi dalam memecahkan
masalah bersama. Forum ini merupakan sarana pertukaran pendapat/pikiran
antara peserta diskusi. Kesulitan dan masalah yang dihadapi oleh seorang
kepala sekolah, guru, atau tenaga kependidikan dapat dibahas dalam
kelompok dan secara bersama-sama membantu menemukan cara
penyelesaian masalah itu. Yang penting diperhatikan oleh pengawas adalah
memberikan kesempatan kepada semua peserta diskusi untuk terlibat secara
aktif selama berlangsungnya diskusi. Sagala (2010:181) menekankan bahwa
37

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

c.

dalam diskusi kelompok pengawas harus mampu 1) melihat bahwa setiap


anggota diskusi senang dengan keadaan tempat yang disediakan, 2) melihat
bahwa masalah yang dibahas dapat dimengerti oleh semua anggota diskusi, 3)
melihat bahwa kelompok merasa diperlukan atau diikutsertakan untuk
mencapai hasil bersama (peserta diperlakukan secara adil), dan 4) mengakui
bahwa setiap anggota yang dipimpinnya mempunyai kontribusi dan peranan
yang penting dalam merumuskan hasil diskusi.
Lokakarya

d.

Lokakarya adalah suatu usaha untuk mengembangkan kemampuan/


kompetensi berpikir dan bekerja bersama-sama menangani masalah
pengelolaan sekolah yang dihadapi oleh kepala sekolah, guru, atau tenaga
kependidikan untuk meningkatkan kualitas serta profesionalisme. Dalam
lokakarya ada fasilitator yang membimbing dan memfasiltasi peserta dalam
menemukan penyelesaian masalahnya. Fasilitator dapat berasal dari pengawas
sekolah atau seorang yang ahli dan terampil dalam fokus masalah yang
dibahas. Pengetahuan dan keterampilan yang diperoleh dalam lokakarya
diterapkan oleh masing-masing kepala sekolah, guru, atau tenaga kependidikan
peserta lokakarya sebagai bagian dari penyelesaian masalahnya.
Wawancara Kelompok

e.

Wawancara kelompok adalah wawancara yang dilakukan terhadap lebih dari


satu orang kepala sekolah, guru, atau tenaga kependidikan, antara 2 sampai
dengan 10 orang. Dalam wawancara kelompok, jumlah dan komposisi
kelompok perlu mempertimbangkan latar belakang, homogenitas, dan cakupan
masalah yang akan dibahas/ diselesaikan oleh para kepala sekolah, guru, atau
tenaga kependidikan.
Pertemuan Ilmiah (Seminar/Konferensi)
Pertemuan ilmiah adalah pertemuan yang menggunakan forum-forum ilmiah
seperti seminar, konferensi. Dalam pertemuan ilmiah, seminar atau konferensi,
berbagai karya tulis disajikan untuk menginformasikan gagasan, konsep, dan
temuan penelitian. Dalam seminar, peserta belajar dan berbagi gagasan dan
temuan-temuan penelitian yang dapat dijadikan acuan dalam pengembangan
pengelolaan sekolah secara lebih baik.

f.

Diskusi Panel
Diskusi panel merupakan forum diskusi pertukaran pikiran yang menampilkan
panelis, pakar pada bidang masalah yang sedang dibahas yang bisa saja
berasal dari guru, kepala sekolah, pengawas, dosen dari perguruan tinggi,
atau praktisi yang menguasai bidang yang dibahas. Biasanya, di dalam suatu
diskusi panel peserta terdiri dari: 1) panelis, yaitu 3 4 orang yang dinilai ahli
dan menguasai pengetahuan dan keterampilan yang luas di bidangnya, 2)
moderator, yaitu orang yang memandu dan mengatur jalannya diskusi
tentang problem yang akan dibahas, 3) peserta, yaitu orang-orang yang
mengikuti jalannya diskusi.
Secara ringkas
berikut:

langkah-langkah

pelaksanaan

diskusi panel sebagai

1) menetapkan masalah yang akan dibahas; 2) merumuskan tujuan yang ingin


38

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

dicapai, baik tujuan yang bersifat umum maupun tujuan khusus; 3)


mempersiapkan segala sesuatu yang berhubungan dengan teknis pelaksanaan
diskusi, misalnya ruangan dengan segala fasilitasnya, petugas-petugas diskusi
seperti: moderator, notulis, dan tim perumus, jika diperlukan; 4) pelaksanaan
paparan panelis; dan 5) diskusi panel. Pada akhir diskusi, peserta dapat
membentuk kelompok kecil untuk mendiskusikan gagasan-gagasan yang telah
dipaparkan oleh para panelis untuk memperoleh kesepahaman dalam
menyelesaikan masalah yang dihadapi.
Kelebihan diskusi panel antara lain: 1) memperoleh gagasan yang beragam
dan berbeda-beda, 2) mendorong untuk melakukan analisis lebih lanjut dan
menemukan paduan gagasan yang kemungkinannya dapat diterapkan untuk
menyelesaikan masalah, dan 3) memanfaatkan para ahli untuk berbagi
pendapat yang dapat membelajarkan peserta. Di sisi lain, diskusi panel memiliki
kelemahan, antara lain: 1) pembahasan dapat keluar fokus masalah jika
moderator kurang terampil, 2) panelis cenderung berbicara terlalu banyak atau
tampak seperti serial pidato pendek, dan 3) tidak memberi kesempatan kepada
peserta untuk berbicara.

D. Aktivitas Pembelajaran
Kegiatan 3.1 Refleksi dan/atau Curah Pendapat (brainstorming) tentang Jenisjenis Teknik Supervisi Manajerial (90 Menit)
Pada kegiatan ini, Saudara akan melakukan refleksi dan/atau curah pendapat dalam
kelompok kecil (2 atau 3 orang rekan pengawas). Saudara atau kelompok Saudara
melakukan urun rembuk untuk mengidentifikasi jenis-jenis teknik supervisi manajerial,
kemudian ungkapkan pengalaman Saudara melakukan supervisi manajerial pada
sekolah binaan. Tuliskan hasil refleksi dan/atau curah pendapat kelompok Saudara
pada LK 3.1. Mulailah dengan merembukkan dan menuliskan pengertian teknik
supervisi manajerial. Kemudian, tuliskan teknik-teknik supervisi manajerial yang pernah
Saudara kerjakan. Tuliskan pula kelebihan dan kekurangan masing-masing teknik.
Saudara dapat membaca kembali uraian materi di atas untuk menguatkan hasil refleksi
dan/atau curah pendapat dalam kelompok.
LK 3.1 Mengidentifikasi Teknik Supervisi Manajerial
1. Apa yang dimaksud dengan teknik supervisi manajerial?

2. Teknik apa saja yang pernah Saudara gunakan dalam supervisi manajerial?
a.

..............................................................................................................

b.

..............................................................................................................

39

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

3. Bentuk teknik supervisi manajerial apa saja yang pernah Saudara lakukan dari
teknik individu dan teknik kelompok?
Teknik Individu:
a. .....................................................

Teknik Kelompok:
a. .................................................

.
b.

.................................................

c. .....................................................

c.

.................................................

d. .....................................................

d.

................................................

e.

.................................................

b. .....................................................
.

.
e. .....................................................
.

4. Tuliskan kelebihan dan kekurangan teknik supervisi manajerial yang pernah


Saudara gunakan tersebut.
Teknik ..............................................

Teknik ..............................................

Kekuatan:

Kekuatan:

Kelemahan:

Kelemahan:

Berbagi antar kelompok: Sajikan hasil LK 3.1 dari satu atau dua kelompok, dan
ditanggapi dan dibandingkan dengan hasil LK 3.1 kelompok lain untuk menyamakan
pemahaman tentang jenis teknik supervisi.
Kegiatan 3.2

Memilih Teknik Supervisi Manajerial Sesuai Permasalahan Sekolah


Binaan (90 Menit)

Pada kegiatan ini, Saudara akan bekerja secara perorangan. Jika ada sejawat Saudara
yang mempelajari modul ini, Saudara dapat bekerja dalam kelompok kecil, 2-3 orang per
kelompok. Saudara akan mengkaji kasus/masalah manajerial di salah satu sekolah (lihat
Kasus 1a, 1b, dan 1c). Contoh-contoh kasus tersebut akan Saudara gunakan untuk
berlatih menentukan teknik supervisi manajerial yang sesuai untuk membina dan

40

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

membimbing sekolah menyelesaikan masalah itu. Bacalah kasus tersebut dengan


cermat, kemudian gunakan LK 3.2 untuk menyelesaikan tugas ini.
KASUS 1a (Kasus pada Jenjang SD/MI)
SDN Inpres Bontorawa berada di Desa Bontorawa yang sebagian besar penduduknya bertani.
SD ini belum dapat mencairkan dana pendidikan gratis/biaya operasional sekolah (BOS)
berhubung sekolah belum memiliki dokumen perencanaan yang dipersyaratkan. Untuk
mempercepat pencairan dana, kepala sekolah SDN Inpres Bontorawa mengunjungi sekolah
terdekat yang ternyata sudah memperoleh dana BOS. Dengan bantuan sekolah tetangganya
tersebut, kepala SDN Inpres Bontorawa memperoleh dokumen RKAS dan RKT dan dijadikan
sebagai dokumen perencanaan sekolahnya juga. Dengan dokumen tersebut, SDN Inpres
Bontorawa dapat mencairkan dana BOS sekolahnya. Pada saat membelanjakan dana sekolah
tersebut, kepala sekolah membelanjakan anggarannya sesuai dengan RKAS/RKT, yang
kemudian disadarinya bahwa kegiatan dan sarana/prasarana yang dibiayai itu ternyata tidak
sesuai dengan kebutuhan sekolahnya. Misalnya, di dalam RKAS ada biaya pemeliharaan
bangku siswa sebanyak 30 buah. Ternyata di sekolahnya, bangku kursi siswa tidak ada yang
rusak (rusak ringan, apalagi rusak berat). Dilakukanlah pemeliharaan sesuai dengan butir
kegiatan dalam RKAS. Ada pula butir-butir kegiatan di dalam RKAS/RKT yang berkaitan
dengan administrasi kurikulum, kesiswaan, personalia & ketenagaan, dan keuangan yang
ternyata tidak sesuai dengan kebutuhan sekolah.
Kasus 1b (Kasus Pada Jenjang SMP)
Berdasarkan hasil analisis Evaluasi Diri Sekolah tahun pembelajaran 2014/2015 di Kabupaten
X diperoleh data pelaksanaan bimbingan dan konseling di sekolah sebagai berikut: 76%
sekolah berada pada level 1 atau menuju SNP 1, 12% pada level 2 atau menuju SNP 2, dan
12% pada level 3 atau mencapai SNP. Data tersebut menggambarkan adanya permasalahan
dalam pelaksanaan bimbingan dan konseling kepada peserta didik yang perlu segera di atasi.
Terkait dengan supervisi manajerial, teknik apa yang sesuai untuk mengatasi permasalahan
yang dihadapi sekolah.
Kasus 1c (Kasus pada Jenjang Sekolah Dasar)
Berdasarkan analisis hasil supervisi manajerial melalui kegiatan pemantauan 8 Standar
Nasional Pendidikan oleh pengawas terhadap sekolah binaan diperoleh data pelaksanaan
Standar Sarana Prasarana, bahwa sejumlah 75% sekolah binaan belum melakukan
pengelolaan sarana prasarana sekolah sesuai indikator standar sarana prasarana yang
ditentukan. Pelakssanaan yang belum sesuai terdapat pada indikator pemanfaatan sarana
prasarana, pemeliharaaan dan perawatan serta penghapusan sarana prasarana. Hal itu
dibuktikan dengan tidak ditemukannya dokumen-dokumen bukti pemanfaatan, pemeliharaan
dan perawatan serta penghapusan barang yang dilakukan pada sekolah binaan tersebut.

LK 3.2 Memilih Teknik Supervisi Manajerial


Pilihlah salah satu teknik yang menurut Saudara tepat digunakan untuk melaksanakan
supervisi manajerial sesuai dengan kasus/skenario (Kasus 1a,1b, dan 1c). Tuliskan
langkah-langkah yang Saudara akan lakukan sesuai teknik yang dipilih.

41

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

Kasus

Teknik Supervisi Manajerial

Langkah-langkah Penerapan

Kegiatan 3.3 Mengidentifikasi Permasalahan Manajerial pada Sekolah Binaan


(90 Menit)
Untuk memulai suatu supervisi manajerial, Saudara harus terlebih dahulu
mengidentifikasi permasalahan yang terjadi dalam pengelolaan sekolah dan
pembelajaran di sekolah. Pada kegiatan ini Saudara harus melakukan identifikasi
masalah atau kasus pada sekolah binaan Saudara. Masalah/kasus tersebut bisa
berkaitan dengan administrasi kurikulum, sarana & prasarana, kesiswaan, keuangan,
personalia dan ketenagaan, hubungan sekolah dan masyarakat, budaya dan lingkungan
sekolah, atau aspek-aspek administrasi persuratan dan pengarsipan. Saudara pasti
sudah pernah melakukan supervisi manajerial pada sekolah binaan. Cobalah mengingat
kembali pengalaman Saudara tersebut, kemudian tuliskanlah kasus/masalah manajerial
tersebut pada LK 3.3.
Saudara diminta untuk menulis/mendeskripsikan 2 (dua) permasalahan/kasus
manajerial sekolah binaan. Kasus pertama akan disupervisi dengan teknik supervisi
manajerial individual sebagai pilihan teknik yang paling sesuai untuk menyelesaikan
masalah sekolah binaan. Selanjutnya, kasus kedua dapat diselesaikan dengan
menerapkan teknik supervisi kelompok.
LK 3.3 Identifikasi Masalah Manajerial Sekolah Binaan
Aspek Supervisi
Manajerial

42

Uraian Masalah/Kasus

Teknik

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

Kegiatan 3.4 Menyusun Perencanaan Penerapan Teknik Supervisi Manajerial


sesuai Permasalahan Sekolah Binaan (90 Menit)
Pada kegiatan sebelumnya (Kegiatan 3.3), Saudara sudah menuliskan 2 (dua) masalah
atau kasus yang terdapat pada sekolah binaan. Pilihlah satu kasus yang akan
disupervisi dengan teknik individual atau teknik kelompok untuk disimulasikan.
Sebelumnya, Saudara harus menyusun skenario pelaksanaan teknik supervisi
manajerial yang akan disimulasikan. Gunakan LK 3.4 berikut ini untuk menyusun
skenarionya.
LK 3.4 Menyusun Skenario Pelaksanaan Teknik Supervisi Manajerial
Masalah/Kasus

Teknik
Supervisi

Langkah-Langkah Kegiatan

Persiapan:

Pelaksanaan:

Tindak lanjut:

Kegiatan 3.5

Simulasi Teknik Supervisi Manajerial Sesuai Permasalahan Sekolah


Binaan (90 Menit)

Setelah menyusun skenario penerapan teknik supervisi manajerial, Saudara diminta


untuk melakukan simulasi. Latihlah langkah-langkah yang telah Saudara susun. Apabila
sudah merasa lancar dan nyaman, simulasikan teknik itu kepada rekan sejawat yang
mengambil modul yang sama. Diskusikan hasil pelaksanaan simulasi tersebut untuk
menemukan kelebihan dan kekurangan penerapan teknik supervisi manajerial tersebut,
tuliskan pada LK 3.5

43

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

LK 3.5 Simulasi Teknik Supervisi Manajerial


Teknik Supervisi : ................................................
Aspek
Penilaian

Persiapan

Pelaksanaan Simulasi

Saran

Kelebihan

Kekurangan

Saudara telah melakukan serangkaian kegiatan pembelajaran tentang teknik supervisi


manajerial. Selanjutnya, Saudara harus mengerjakan soal-soal latihan berikut ini.
Latihan ini bertujuan untuk menjadi umpan balik mengenai tingkat penguasaan Saudara
tentang topik ini. Selamat bekerja!

E. Latihan/Kasus/Tugas
Pilihlah satu jawaban yang benar dengan memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C,
atau D
1. Pertimbangan awal paling utama yang dilakukan pengawas dalam menentukan
teknik supervisi manajerial yang akan diterapkannya adalah .
A. tujuan supervisi manajerial yang direncanakan
B. hasil identifikasi masalah yang dihadapi masing-masing sekolah binaan
C. kekuatan dan kelemahan masing-masing teknik supervisi manajerial
D. laporan hasil supervisi manajerial tahun sebelumnya
2.

44

Saat Saudara berkunjung ke salah satu sekolah binaan, Saudara menemukan


sejumlah bangku/kursi siswa yang tidak bisa dipakai lagi, dan disimpan/ditumpuk
begitu saja di dalam gudang (dekat toilet) sekolah. Kepala Sekolah tidak pernah
mengalokasikan anggaran untuk perbaikan, namun Kepala Sekolah juga tidak
memahami aturan-aturan dan prosedur penghapusan aset/barang inventaris
sekolah. Tentukan bentuk teknik supervisi manajerial yang Saudara bisa terapkan
untuk menyelesaikan masalah sekolah binaan ini.
A. Teknik supervisi individual dalam bentuk kunjungan sekolah.
B. Teknik supervisi kelompok dalam bentuk kerja kelompok.
C. Teknik supervisi individual dalam bentuk dialog.
D. Teknik supervisi kelompok dalam bentuk kepanitiaan/rapat staf sekolah.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

3.

Dalam mengidentifikasi masalah dan kebutuhan pembinaan sekolah, Saudara


sebagai pengawas melakukan kegiatan pemantauan pada sekolah binaan
sebagai bagian lingkup dari kegiatan supervisi manajerial. Teknik supervisi
manajerial yang sesuai untuk diterapkan adalah .
A. kunjungan sekolah, wawancara, dan observasi
B. wawancara, refleksi, dan pendampingan
C. kunjungan sekolah, refleksi, dan bimbingan teknis
D. FGD, kunjungan sekolah, pendampingan

4. Dalam dua tahun ajaran terakhir, SMP XX, salah satu sekolah binaan Saudara,
menerima peserta didik baru/siswa jauh di bawah jumlah tahun-tahun
sebelumnya, sehingga tidak memenuhi kuota. Menjelang penerimaan siswa baru,
Saudara diundang oleh Kepala SMP XX untuk membahas masalahnya. Oleh
karena itu, Saudara akan melakukan supervisi manajerial dengan menerapkan
gabungan antara teknik individual dan teknik kelompok dengan bentuk-bentuk
penyelenggaraan berikut.
A. Reviu dokumen, FGD, wawancara, rapat staf sekolah/kepanitiaan
B. Bimbingan teknis, dialog, kerja kelompok, refleksi
C. Rapat staf sekolah/kepanitiaan, refleksi, pendampingan, observasi
D. FGD, observasi, bimbingan teknis, rapat staf sekolah/kepanitiaan
5. Setiap teknik supervisi manajerial memiliki kelebihan dan kekurangan yang
mempertimbangkan masalah, sasaran dan tujuan yang ingin dicapai. Pernyataanpernyataan berikut ini merupakan kelebihan atau kekuatan dari teknik supervisi
kelompok, kecuali .
A. efisiensi dalam hal waktu dan biaya
B. kaya informasi dan dapat berbagi pengalaman dan alternatif solusi
C. menunjukkan kemampuan diri dalam mengembangkan dan mengelola
sekolah
D. kepala sekolah baru tidak merasa asing dan dapat belajar dari yang lain

F. Rangkuman
Teknik supervisi manajerial adalah cara atau kiat yang Saudara jalankan ketika
melakukan pembinaan, penilaian, bimbingan kepada kepala sekolah, guru dan seluruh
tenaga kependidikan lainnya di sekolah binaan Saudara yang berhubungan dengan
pengelolaan sekolah dalam rangka meningkatkan kinerja khususnya kepala sekolah,
guru dan tenaga kependidikan, dan kinerja sekolah pada umumnya. Dalam pelaksanaan
supervisi manajerial, pengawas dapat menerapkan teknik supervisi individual dan teknik
supervisi kelompok.
Teknik supervisi individual dapat dilaksanakan dalam berbagai bentuk, misalnya
kunjungan sekolah/observasi kelas, saling kunjung antar kepala sekolah,
pendampingan, dialog/individual conference, wawancara, membaca terpimpin, buletin
supervisi, dan refleksi. Teknik supervisi kelompok dapat dilaksanakan dalam bentukbentuk seperti: wawancara kelompok, kerja kelompok, pendampingan, kepanitiaan/rapat
staf sekolah, diskusi panel, pertemuan ilmiah (seminar/konferensi), lokakarya, dan
bimbingan teknis.

45

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara pada latihan di atas dengan kunci jawaban. Hitunglah
jawaban Saudara yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui
tingkat penguasaan Saudara terhadap materi Kegiatan Pembelajaran 3.

Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
60 = sangat kurang
Jika penguasaan Saudara berada pada tingkat Baik atau di atasnya, berarti Saudara
telah mencapai tujuan pembelajaran pada topik ini. Selamat!
Jika tingkat penguasaan Saudara masih di bawah Baik, mohon Saudara mereviu
bahan bacaan penguatan untuk menyegarkan pemahaman Saudara sehingga bisa
mencapai tingkat penguasaan Baik atau di atasnya.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


Saudara diminta untuk melakukan refleksi mengenai pemahaman tentang teknik-teknik
supervisi manajerial setelah Saudara mengikuti kegiatan pembelajaran. Jika Saudara merasa
sudah menguasai teknik supervisi manajerial yang dipelajari, berilah tanda cek () pada kolom
Tercapai pada teknik supervisi manajerial yang sudah dikuasai. Sebaliknya berilah tanda cek
() pada kolom Belum Tercapai pada teknik supervisi manajerial yang belum dikuasai.
No

Tujuan Pembelajaran

1.

Melakukan supervisi manajerial dengan


teknik individual sesuai dengan kebutuhan
dan masalah pada sekolah binaan.

2.

Melakukan supervisi manajerial dengan


teknik kelompok berdasarkan kebutuhan
dan masalah sekolah binaan.

Tindak lanjut :

46

Tercapai

Belum
Tercapai

Keterangan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan.

I. Kunci Jawaban
1. B
2. D
3. A
4. A
5. C

47

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

EVALUASI
Pilihlah satu jawaban yang paling benar dengan memberi tanda silang (x) pada huruf A, B,
C, atau D
1.

Perhatikan pernyataan mengenai tindakan pengawas dalam melakukan supervisi


manajerial berikut.
(1) Mendengarkan dengan sabar
(2) Mempertimbangkan reaksi, dan pemahaman dengan tepat
(3) Menunjukkan keterampilan secara jelas
(4) Memberikan dorongan dengan jelas
(5) Memuji secara simpatik
(6) Meningkatkan pengetahuan sendiri secara berkelanjutan
Tindakan pengawas pada pernyataan di atas, yang TIDAK sesuai dengan prinsip
membangun hubungan kemanusiaan yang harmonis dalam berkomunikasi dengan guru,
kepala sekolah, maupun tenaga kependidikan adalah....
A. (1) dan (2)
B. (2) dan (5)
C. (3) dan (6)
D. (4) dan (6)

2.

Mutu penyelenggaraan pendidikan nasional dapat dilihat berdasarkan pelaksanaan


delapan standar nasional pendidikan di setiap sekolah. Tugas yang harus dilakukan oleh
pengawas sekolah adalah memantau pelaksanaan delapan standar nasional pendidikan
di sekolah binaan. Metode supervisi manajerial yang sesuai adalah....
A. Refleksi dan Focused Group Discussion
B. Workshop dan Lokakarya
C. Delphi dan Diskusi Panel
D. Monitoring dan Evaluasi

3.

Seorang pengawas sekolah melakukan supervisi manajerial terhadap tenaga


perpustakaan pada salah satu sekolah binaannya, ditemukan pengelolaan administrasi
perpustakaan yang dilakukan tidak sesuai dengan ketentuan. Tindakan yang sesuai
digunakan pengawas sekolah adalah....
A. menyampaikan masalah tersebut kepada kepala sekolah binaan
B. menunggu hasil supervisi petugas perpustakaan di sekolah lain
C. melakukan pembinaan kelompok bersama tenaga perpustakaan sekolah lain
D. melakukan pembinaan individu kepada tenaga perpustakaan sekolah tersebut

4.

Seorang pengawas melakukan supervisi manajerial yang diawali dengan perencanaan


supervisi, melaksanakan supervisi, kemudian merancang kegiatan tindak lanjut hasil
supervisi merupakan penerapan prinsip supervisi yaitu....
A. supervisi
dilaksanakan
dengan
mempertimbangkan
peningkatan
dan
berkesinambungan
B. supervisi dilaksanakan pada semua komponen program, kegiatan dan standar yang
ditetapkan

48

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

C. supervisi dilaksanakan dengan mempertimbangkan target kemajuan sekolah binaan


D. supervisi dilaksanakan berdasarkan permasalahan dan kebutuhan sekolah binaan
5.

Berdasarkan laporan hasil supervisi manajerial yang dibuat pengawas pada komponen
perencanaan sekolah, semua sekolah binaan sudah memiliki dokumen perencanaan
sekolah seperti: RKJM, RKT dan RKAS, tetapi dalam proses penyusunan RKJM belum
mengakomodir hasil Evaluasi Diri Sekolah (EDS) yang dilakukan. Terkait dengan kasus
tersebut, prinsip supervisi manajerial yang diterapkan adalah ....
A. supervisi Integral dengan program pendidikan
B. supervisi dilakukan dengan prinsip berkelanjutan
C. supervisi dilakukan dengan prinsip konstruktif
D. supervisi secara objektif

6. Perhatikan tabel berikut.


No
1
2
3
4

Deskripsi
Mengetahui tingkat keterlaksanaan dan keberhasilan program, serta
mendapatkan masukan dan memberikan penilaian.
Menyatukan persepsi stakeholder mengenai realitas kondisi sekolah,
menentukan langkah-langkah strategis/operasional sekolah.
Membantu pihak sekolah merumuskan visi, misi dan tujuan dalam
pengembangan sekolah.
Pengembangan kurikulum, sistem administrasi, peran serta masyarakat, dan
sistem penilaian.

Sesuai tabel di atas, tujuan pelaksanaan supervisi manajerial melalui metode Focused
Group Discussion (FGD) adalah....
A. 1
B. 2
C. 3
D. 4
7.

Ketika melaksanakan supervisi manajerial, seorang pengawas harus menunjukkan sikap


demokratis seperti tindakan berikut.
A. Bersikap terbuka dan bersedia menerima pendapat guru, kepala sekolah dan
tenaga kependidikan yang disupervisi.
B. Memberikan kebebasan kepada guru, kepala sekolah dan tenaga kependidikan
melaksanakan kewajiban sesuai kemampuan.
C. Menjelaskan target pencapaian yang harus dipenuhi kepala sekolah, guru dan
tenaga kependidikan yang disupervisi.
D. Bersedia memberikan bantuan sesuai kebutuhan kepala sekolah, guru, dan tenaga
kependidikan yang disupervisi.

8.

Ketika melaksanakan supervisi manajerial, pengawas sekolah menemukan rumusan


visi, misi dan tujuan sekolah yang terdapat dalam dokumen perencanaan sekolah
binaan tidak relevan dengan kondisi sekolah dan perumusannya tidak melibatkan Tim
Pengembang Sekolah. Berdasarkan kasus di atas, metode supervisi manajerial yang
sesuai digunakan pengawas sekolah adalah....
A. Workshop
B. Lokakarya
49

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

C. Delphi
D. Focused Group Discussion (FGD)
9.

Bentuk-bentuk teknik supervisi manajerial berikut yang termasuk teknik individual adalah
....
A. Kunjungan dan Observasi kelas, Pertemuan Individu, Membaca Terpimpin
B. Professional Reading, Kunjungan antar Kepala Sekolah, Supervision Bulletin
C. Kepanitiaan, Organisasi Profesional, Pertemuan Kepala Sekolah
D. Lokakarya, Kerja Kelompok, Perpustakaan Jabatan

10. Pengawas X melakukan pemantauan ketercapaian pelaksanaan standar nasional


pendidikan (SNP) di sekolah binaan, kemudian menganalisis hasilnya dan memberikan
rekomendasi untuk penyusunan pengembangan sekolah. Prinsip supervisi manajerial
yang dilakukan pengawas X adalah....
A. supervisi dilaksanakan bersifat konstruktif.
B. supervisi dilaksanakan secara komprehensif.
C. supervisi dilaksanakan secara integral dengan program pendidikan.
D. supervisi dilaksanakan secara objektif dan berkesinambungan.
11. Dalam menyusun laporan hasil pengawasan di sekolah binaan, seorang pengawas
memaparkan informasi kemajuan sekolah binaan berdasarkan capaian indikator
keberhasilan yang ditetapkan, terdapat beberapa sekolah yang belum mencapai
indikator keberhasilan. Supervisi yang dilakukan pengawas tersebut menerapkan prinsip
supervisi...
A. supervisi Integral dengan program pendidikan
B. supervisi dengan prinsip konstruktif
C. supervisi dengan prinsip berkelanjutan
D. supervisi dilaksanakan secara objektif
12. Pengawas A sedang melakukan pembinaan kepada salah satu guru di satu sekolah
binaan tentang pengembangan instrumen penilaian non-tes. Teknik supervisi yang
diterapkan oleh pengawas A adalah ....
A. kolaboratif
B. individu
C. direktif
D. kelompok
13. Supervisi manajerial yang dilakukan pengawas sekolah harus dilakukan secara
komprehensif, yang ditunjukkan melalui tindakan pengawasan berikut....
A. melaksanakan pengawasan kepada seluruh sekolah binaan
B. melaksanakan pengawasan kepada seluruh kepala sekolah binaan
C. melaksanakan pengawasan terhadap semua komponen personal sekolah
D. Melaksanakan pengawasan terhadap semua komponen manajerial sekolah
14. Seorang pengawas melakukan pembimbingan kepada Tim Pengembang Sekolah salah
satu sekolah binaannya dalam menindaklanjuti rekomendasi hasil EDS untuk menyusun
program kerja jangka menengah (RKJM). Peran pengawas dalam kegiatan supervisi
manajerial tersebut adalah....
50

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

A.
B.
C.
D.

Negosiator
Asesor
Evaluator
Fasilitator

15. Perhatikan pernyataan berikut.


(1) Ketercapaian pelaksanaan standar nasional pendidikan
(2) Memperoleh informasi progres program pengembangan sekolah
(3) Keterlaksanaan implementasi kurikulum baru, hambatan/kendala pelaksanaan
(4) Peningkatan kemampuan pengelolaan administrasi ketatausahaan sekolah
(5) Penyusunan program perencanaan sekolah jangka menengah
Aspek supervisi manajerial di atas yang sesuai dengan penerapan metode monitoring
dan evaluasi adalah ....
A. (1), (2), (3
B. (1), (2), (4)
C. (2), (3), (5)
D. (3), (4), (5)
16. Dasar pertimbangan yang digunakan pengawas sekolah dalam menerapkan teknik
individu antara lain....
A. permasalahan manajerial yang dialami oleh satu guru, kepala sekolah atau tenaga
kependidikan lain
B. permasalahan manajerial yang dialami oleh beberapa orang guru, kepala sekolah
atau tenaga kependidikan lain yang berbeda sekolah
C. permasalahan manajerial yang dialami oleh beberapa guru, atau tenaga
kependidikan lain pada satu sekolah
D. permasalahan manajerial yang sama dialami oleh guru, kepala sekolah dan tenaga
kependidikan lain pada satu sekolah
17. Perhatikan tabel kegiatan pengawas berikut.
No
Kegiatan Supervisi Manajerial
1 Proses perencanaan, koordinasi, pengembangan manajemen sekolah
2 Mengidentifikasi kelemahan dan menganalisis potensi sekolah
3 Melaporkan hasil-hasil pengawasan dan menindaklanjutinya
4 Memantau pelaksanaan standar nasional pendidikan di sekolah
Berdasarkan tabel di atas, seorang pengawas dapat berperan sebagai fasilitator dan
asesor apabila melakukan pengawasan pada kegiatan....
A. 1 dan 2
B. 1 dan 3
C. 2 dan 4
D. 3 dan 4
18. Dalam pelaksanaan supervisi manajerial, pengawas sekolah berperan sebagai fasilitator
ketika supervisi yang dilakukan menggunakan metode....
A. Focused Group Discussion dan Dialog.
B. Monitoring dan Evaluasi.
C. Refleksi dan Diskusi Panel
51

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

D. Workshop dan Delphi


19. Beberapa kepala sekolah binaan dari pengawas K mengalami permasalahan yang sama
dalam menyusun program budaya sekolah untuk pengembangan nilai-nilai karakter
bangsa. Bertolak dari permasalahan tersebut, teknik supervisi manajerial yang tepat
digunakan pengawas K adalah....
A. Teknik Individu Bulletin Supervisi
B. Teknik Individu Kunjungan antar Kepala Sekolah
C. Teknik Kelompok Lokakarya
D. Teknik Kelompok Diskusi Panel
20. Perhatikan tabel berikut.
No
Deskripsi
1 Mengidentifikasi individu atau pihak-pihak yang dianggap memahami
persoalan dan hendak dimintai pendapatnya mengenai pengembangan
sekolah
2 Menentukan tujuan, aspek-aspek sasaran dan instrumen supervisi yang
akan digunakan
3 Semua peserta sudah mengetahui maksud diskusi serta permasalahan
yang akan dibahas dan mewakili berbagai unsur
4 Menentukan materi atau substansi masalah yang bersifat praktis,
menentukan peserta dan penyaji
Kegiatan yang termasuk langkahlangkah pelaksanaan metode monitoring dan evaluasi
di antara pernyataan di atas ditunjukkan nomor .
A. 1
B. 2
C. 3
D. 4
21. Salah satu sekolah binaan Saudara hendak menyusun dokumen kurikulum sekolah dan
memerlukan pengkajian mengenai kekuatan, kelemahan, tantangan dan hambatan yang
dimiliki sekolah. Sebagai seorang pengawas, Saudara dapat memberikan bantuan
melalui supervisi manajerial dengan metode....
A. Monitoring dan Evaluasi
B. Refleksi dan Focused Group Discussion
C. Workshop dan Lokakarya
D. Delphi dan Diskusi Panel
22. Pertimbangan yang harus dilakukan pengawas sekolah ketika akan menerapkan
pelaksanaan supervisi manajerial dengan teknik kelompok adalah ....
A. permasalahan manajerial yang dialami oleh guru, kepala sekolah atau tenaga
kependidikan lain pada satu sekolah
B. permasalahan manajerial yang dialami oleh beberapa orang guru, kepala sekolah
atau tenaga kependidikan lain yang berbeda sekolah
C. permasalahan manajerial yang sama dialami oleh beberapa guru, kepala sekolah
dan atau tenaga kependidikan yang berbeda sekolah
52

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

D. permasalahan manajerial yang sama dialami oleh guru, kepala sekolah dan tenaga
kependidikan lain pada satu sekolah atau beberapa sekolah
23. Supervisi manajerial yang dilaksanakan dengan metode monitoring lebih dititikberatkan
untuk tujuan....
A. mengetahui keterlaksanaan program dan menemukan hambatan-hambatan yang
harus diatasi dalam pelaksanaan program
B. menghimpun informasi mengenai proses dan progres penyelenggaraan sekolah
dibandingkan dengan target sehingga diketahui keberhasilan dalam kurun waktu
tertentu
C. bersama-sama pihak sekolah melakukan refleksi terhadap data yang ada, dan
menemukan sendiri faktor-faktor penghambat serta pendukung
D. cara yang efisien untuk melibatkan banyak stakeholder tanpa memandang faktorfaktor status yang sering menjadi kendala dalam sebuah diskusi atau musyawarah
24. Berdasarkan permasalahan manajerial yang dialami sekolah binaan, pengawas sekolah
merencanakan akan melakukan supervisi manajerial dengan menerapkan metode
Delphi. Langkah pertama yang harus dilakukan pengawas tersebut adalah....
A. menentukan substansi materi dan permasalahan yang bersifat praktis
B. menentukan tujuan, aspek-aspek sasaran dan instrumen supervise
C. menginformasikan permasalahan yang akan dibahas dan tujuan pembahasan
D. mengidentifikasi individu atau pihak-pihak yang dianggap memahami persoalan
25. Pengawas S memiliki 10 sekolah binaan, 60% kepala sekolah binaannya mengeluhkan
kesulitan dalam melaksanakan penilaian kinerja guru terutama pada penggunaan
instrumen penilaian yang digunakan, proses penilaian dan laporan hasil penilaian kinerja
guru. Sesuai permasalahan tersebut, metode supervisi manajerial yang sesuai
digunakan pengawas sekolah S adalah ....
A. Workshop
B. Monitoring
C. Delphi
D. Focused Group Discussion
26. Bentuk teknik supervisi manajerial berikut yang termasuk dalam teknik kelompok adalah
....
A. Kepanitiaan Sekolah, Kunjungan dan Observasi Kelas, Dialog
B. Laboratorium Kurikulum, Diskusi Panel, Perpustakaan Jabatan
C. Organisasi Profesional, Kunjungan antar Kepala Sekolah, Kerja Kelompok
D. Bulletin Supervisi, Konferensi, Membaca Terpimpin
27. Pernyataan berikut yang tidak termasuk langkah-langkah pelaksanaan metode
workshop dalam supervisi manajerial adalah ....
A. menentukan materi atau substansi yang akan dibahas dan bersifat praktis
B. masing-masing pihak diminta mengajukan pendapat secara tertulis
C. menentukan peserta yaitu mereka yang terkait dengan materi bahasan
D. menentukan penyaji yang membawakan kertas kerja

53

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

28. Permasalahan manajerial berikut yang sesuai dilakukan supervisi manajerial dengan
teknik diskusi panel adalah ....
A. hambatan yang dialami oleh satu sekolah untuk dicari solusi bersama
B. implementasi program baru yang merupakan kebijakan pemerintah
C. pengalaman praktik yang baik oleh satu sekolah didiseminasikan ke sekolah lain
D. publikasi program kerja sekolah untuk memperoleh masukan dari sekolah lain
29. Seorang pengawas sekolah hendak menerapkan metode FGD dalam melaksanakan
supervisi manajerial di salah satu sekolah binaannya, langkah pertama yang harus
dilakukan pengawas tersebut adalah ....
A. mengidentifikasi individu atau pihak-pihak yang dianggap memahami persoalan
B. menentukan tujuan, aspek-aspek sasaran dan instrumen supervisi
C. menginformasikan permasalahan yang akan dibahas dan tujuan pembahasan
D. menentukan substansi materi dan permasalahan yang bersifat praktis
30. Berdasarkan hasil analisis kekuatan, kelemahan, peluang dan tantangan pada salah
satu sekolah binaan menunjukkan bahwa, (1) sebagian siswa dengan hasil belajar
rendah, (2) sebagian besar guru kurang mampu membuat PTK, (3) kepala sekolah
kurang melakukan supervisi dan manajemen, (4) sebagian besar guru kurang tertarik
menyusun perencanaan pembelajaran. Sebagai pengawas, permasalahan manajerial
yang menjadi prioritas untuk atasi adalah....
A. membimbing kepala sekolah agar lebih mampu melakukan supervisi dan
manajemen untuk kemajuan bersama di sekolah
B. membimbing guru untuk melakukan penelitian tindakan kelas untuk meningkatkan
prestasi belajar siswa
C. membimbing kepala sekolah untuk melakukan penelitian tindakan sekolah untuk
melakukan perbaikan supervisi dan manajemen sekolah
D. menentukan dan menetapkan kinerja guru dan kepala sekolah yang efektif untuk
dijalankan pada tahun yang akan datang

54

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

PENUTUP
Supervisi pada dasarnya diarahkan pada dua aspek, yakni: supervisi akademis dan
supervisi manajerial. Supervisi akademis menitikberatkan pada pengamatan supervisor
terhadap kegiatan akademis, berupa pembelajaran baik di dalam maupun di luar kelas.
Supervisi manajerial menitikberatkan pada pengamatan pada aspek-aspek pengelolaan dan
administrasi sekolah yang berfungsi sebagai pendukung (supporting) terlaksananya
pembelajaran.
Aktivitas pengawas dalam supervisi manajerial tercakup dalam empat kata kunci, yaitu: (1)
membimbing (membantu dan mendampingi) dalam penyusunan dan perumusan berbagai
pedoman, panduan, kebijakan atau program sekolah, (2) memonitor pelaksanaan program
sekolah sesuai dengan standar yang ditetapkan, (3) membina pelaksanaan program dan
kegiatan untuk mencapai target atau hasil yang optimal, dan (4) mengevaluasi pelaksanaan
program dan kegiatan sekolah, ketercapaian program sekolah, dan kinerja kepala sekolah,
guru, dan tenaga kependidikan.
Untuk melaksanakan supervisi manajerial pengawas perlu menguasai prinsip-prinsip,
metode dan teknik yang ada, serta menerapkannya sesuai dengan permasalahan dan
tujuan yang hendak dicapai. Pelaksanaan supervisi manajerial didasarkan kepada prinsipprinsip utama, yaitu (1) menjauhkan diri dari sifat otoriter, di mana ia bertindak sebagai
atasan dan kepala sekolah/guru sebagai bawahan, (2) hubungan kemanusiaan yang
harmonis, bersifat terbuka, kesetiakawanan, dan informal, (3) berkesinambungan, (4)
demokratis, (5) integral, (6) komprehensif, (7) konstruktif, dan (8) objektif.
Metode yang umumnya digunakan dalam supervisi manajerial adalah (1) monitoring dan
evaluasi, (2) refleksi dan Focus Group Discussion (FGD), (3) metode Delphi, dan (4) workshop.
Dalam pelaksanaan supervisi manajerial, pengawas dapat menerapkan teknik supervisi
individual dan teknik supervisi kelompok.

55

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

DAFTAR ISTILAH
Berkesinambungan

Supervisi manajerial pengawas sekolah dilakukan secara


teratur dan berkelanjutan

Blended

Kombinasi antara moda daring (online) dan tatap muka.

Classroom-conference :

Percakapan individual yang dilaksanakan di dalam kelas ketika


siswa-siswa sedang meninggalkan kelas (istirahat).

Causal-conference

Percakapan individual yang bersifat informal,


dilaksanakan secara kebetulan bertemu dengan guru

Curah Pendapat

Teknik pencarian penyelesaian dari suatu masalah dengan


mengumpulkan gagasan secara spontan dari sejumlah orang

Delphi

Cara pengambilan
orang/pihak

Demokratis

Supervisor tidak boleh mendominasi pelaksanaan supervisi


akademik

Dimensi

Parameter atau tolok ukur yang dibutuhkan untuk


mendefinisikan sifat-sifat suatu objek, yaitu panjang, lebar, dan
tinggi atau ukuran dan bentuk.

Diskusi

Cara membahas suatu masalah secara bersama-sama

Focused Group
Discussion

keputusan

yang

melibatkan

yang

banyak

Diskusi kelompok yang melibatkan berbagai stakeholder


sekolah

Kegiatan Mandiri

Kegiatan pembelajaran berupa tugas yang dilakukan secara


individu

KKKS

Kelompok Kerja Kepala Sekolah

KKPS

Kelompok Kerja Pengawas Sekolah

Kolaboratif

Bentuk kerjasama, interaksi, kompromi beberapa elemen yang


terkait baik individu, lembaga dan atau pihak-pihak yang
terlibat secara langsung dan tidak langsung yang menerima
akibat dan manfaat

Kompetensi

Ketrampilan yang diperlukan seseorang yang ditunjukkan oleh


kemampuannya untuk dengan konsisten memberikan tingkat
kinerja yang memadai atau tinggi dalam suatu fungsi pekerjaan
spesifik

Konstruktif

Mengembangkan kreativitas dan inovasi mengarah pada


peningkatan kinerja, kualitas, hasil kerja

Kooperatif

Kerja sama yang baik antara supervisor dan guru dalam


mengembangkan pembelajaran.

LK

Lembar Kerja

MKKS
MKPS

:
:

Musyawarah Kerja Kepala Sekolah


Musyawarah Kerja Pengawas Sekolah

56

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

Monitoring Evaluasi

Pemantauan keterlaksanaan program, kemajuan, hambatan


dan hasil program

Objektif

Sesuai aspek-aspek instrumen, kondisi sesungguhnya, apa


adanya, sesuai standar/acuan yang ditetapkan

Observational Visitation:

Percakapan individual yang dilaksanakan setelah supervisor


melakukan kunjungan kelas atau observasi kelas.

Office-Conference

Percakapan individual yang dilaksanakan di ruang kepala


sekolah atau ruang guru, di mana sudah dilengkapi dengan
alat-alat bantu yang dapat digunakan untuk memberikan
penjelasan pada guru.

Presentasi

Mengkomunikasikan hasil kerja kepada orang lain/ kelompok


lain

PSP

Pengawas Sekolah Pembelajar

Realistis

artinya berdasarkan kenyataan sebenarnya.

Reflektif

Kilas balik dari suatu proses pembelajaran dikaitkan dengan


pengalaman dirinya terhadap tugas yang sudah dilakukan.

Simulasi

Mempraktikkan dalam situasi yang dirancang seperti situasi


sesungguhnya

Sistematis

artinya dikembangan sesuai perencanaan program supervisi


yang matang dan tujuan pembelajaran

Studi Kasus

Pembelajaran
yang
dilaksanakan
pembahasan permasalahan nyata

Workshop

Kegiatan peningkatan kompetensi melalui latihan kerja yang


menghasilkan produk/hasil tertentu untuk mengatasi masalah
yang dihadapi

berdasarkan

pada

57

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

DAFTAR PUSTAKA
Direktorat Tenaga Kependidikan. 2007. Monitoring Pelaksanaan Standar Nasional
Pendidikan dan Akreditasi Nasional. Modul 02-B7. Jakarta: Depdiknas.
Direktorat Tenaga Kependidikan. 2007. Penilaian Kinerja Kepala Sekolah. Modul 04-A2.
Jakarta: Depdiknas.
Direktorat Tenaga Kependidikan. 2007. Penilaian Kinerja Guru. Modul 04 A3. Jakarta:
Depdiknas.
Direktorat Tenaga Kependidikan. 2007. Evaluasi Program Supervisi Pendidikan. Modul A3-2.
Jakarta: Depdiknas.
Direktorat Tenaga Kependidikan. 2008. Metode dan Teknik Supervisi: Modul 02-BI. Jakarta:
Depdiknas.
Gorton, Richard A. & Schneider, Gail T. 1991. School-Based Leadership: Callenges and
Opportunities. Dubuque, IA: Wm. C. BrownPublishers.
Kemdikbud. 2012. Supervisi Manajerial. Pusbang Tendik, BPSSDMPK.
Muslim, Sri Banum. 2009. Supervisi Pendidikan untuk Meningkatkan Profesionalisme Guru.
Bandung: Alfabeta.
Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor
21 tahun 2010 tentang JabatanFungsional Pengawas Sekolah dan Angka
Kreditnya.
Peraturan Bersama Menteri Pendidikan Nasional dan Kepala Badan Kepegawaian Negara
Nomor III /PB/2011 dan Nomor 6 Tahun 2011 tentang Petunjuk Pelaksanaan
Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan Angka kredit.
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 12 Tahun 2007 tentang Standar Pengawas
Sekolah/Madrasah.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan.
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 143 tahun 2014 tentang Petunjuk
Teknis Pelaksanaan Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah da Angka Kreditnya.
Sagala, Saiful. 2012. Supervisi Pembelajaran dalam Profesi Pendidikan. Bandung: Alfabeta.
Siagian, Sondang P. 2005. Fungsi-fungsi Manajerial. Jakarta: Bumi Aksara 45.
Siahaan, Amiruddin, dkk. 2006. Manajemen Pengawas Pendidikan. Jakarta: Penerbit
Quantum Teaching.
Supervisi Manajerial. URL: http://makalahpaikdu.co.id/2014/12/supervisi-manajerial.html.
Diakses 25 Maret 2016.

58

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

LAMPIRAN

Lampiran 1. Kunci Jawaban Evaluasi

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

C
D
D
A
C
B
A
D
A
C

11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.

D
B
D
D
A
A
A
D
C
A

21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.

B
D
A
D
A
C
B
C
C
A

59

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Konsep Supervisi Manajerial

60