Anda di halaman 1dari 108

i

MODUL
PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR
KELOMPOK KOMPETENSI C

PROGRAM PENGAWASAN
SUPERVISI MANAJERIAL

Penanggung Jawab
Dra. Garti Sri Utami, M. Ed.
Penyusun
1. Laksana Ketaren, M.Pd.; 081396517689; laksana.ketaren@yahoo.com
2. Dr. H. Usep Kurniadin, M.Si.; 08121480256;h.usepkurniadin@ymail.com
3. Yohanes Sugandi, S.Sos, M.Pd.; 081286980658; johanes.sugandi@gmail.com
Penelaah
Prof. Dr. Suandi Sidauruk, M.Pd; 081251683554; sidauruksuandi@yahoo.com
Diterbitkan oleh Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
Copyright @ 2016
Edisi ke-1: Agustus 2016
Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang
Dilarang menyalin sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk kepentingan individu maupun
komersial tanpa izin tertulis dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

DAFTAR ISI

SAMBUTAN DIREKTUR JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN ..................... i


KATA PENGANTAR ............................................................................................................... ii
DAFTAR ISI .......................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ v
DAFTAR TABEL.................................................................................................................... vi
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................................ vii
PETA KEDUDUKAN MODUL ...............................................................................................viii
PENDAHULUAN .................................................................................................................... 1
A. Latar Belakang ................................................................................................................ 1
B. Target Kompetensi .......................................................................................................... 1
C. Tujuan Pembelajaran ...................................................................................................... 2
D. Peta Kompetensi ............................................................................................................. 2
E. Ruang Lingkup dan Pengorganisasian Pembelajaran ..................................................... 2
F. Cara Penggunaan Modul................................................................................................. 3
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 ANALISIS KEBUTUHAN DAN PEMBAGANAN PROGRAM
PENGAWASAN SUPERVISI MANAJERIAL ........................................................................... 5
A. Tujuan Pembelajaran ...................................................................................................... 5
B. Indikator Pencapaian Tujuan ........................................................................................... 5
C. Uraian Materi .................................................................................................................. 5
D. Aktivitas Pembelajaran .................................................................................................. 11
E. Latihan/Kasus/Tugas .................................................................................................... 25
F. Rangkuman ................................................................................................................... 27
G. Umpan Balik.................................................................................................................. 28
H. Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................ 29
I. Kunci Jawaban ............................................................................................................... 30
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 PERANCANGAN DAN PENERAPAN METODE
PENGAWASAN SUPERVISI MANAJERIAL ......................................................................... 31
A. Tujuan Pembelajaran .................................................................................................... 31
B. Indikator Pencapaian Tujuan ......................................................................................... 31
C. Uraian Materi ................................................................................................................ 31
D. Aktivitas Pembelajaran .................................................................................................. 39
E. Latihan/Kasus/Tugas .................................................................................................... 42
F. Rangkuman ................................................................................................................... 43
G. Umpan Balik.................................................................................................................. 44
H. Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................ 44
I. Kunci Jawaban ............................................................................................................... 45
KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 PENYUSUNAN DAN PENGGUNAAN INSTRUMEN
PENGAWASAN SUPERVISI MANAJERIAL ......................................................................... 46
A. Tujuan Pembelajaran .................................................................................................... 46
B. Indikator Pencapaian Tujuan ......................................................................................... 46
iii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

C.
D.
E.
F.
G.
H.
I.

Uraian Materi ................................................................................................................ 46


Aktivitas Pembelajaran .................................................................................................. 57
Latihan/Kasus/Tugas .................................................................................................... 62
Rangkuman ................................................................................................................... 63
Umpan Balik.................................................................................................................. 63
Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................ 64
Kunci Jawaban ............................................................................................................... 64

KEGIATAN PEMBELAJARAN 4 PERANCANGAN PROGRAM PENGAWASAN SUPERVISI


MANAJERIAL SESUAI VISI DAN MISI SEKOLAH ............................................................... 65
A. Tujuan Pembelajaran .................................................................................................... 65
B. Indikator Pencapaian Tujuan ......................................................................................... 65
C. Uraian Materi ................................................................................................................ 65
D. Aktivitas Pembelajaran .................................................................................................. 71
E. Latihan/Kasus/Tugas .................................................................................................... 75
F. Rangkuman ................................................................................................................... 76
G. Umpan Balik.................................................................................................................. 77
H. Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................ 77
I. Kunci Jawaban ............................................................................................................... 78
EVALUASI............................................................................................................................ 79
PENUTUP ............................................................................................................................ 86
DAFTAR ISTILAH ................................................................................................................ 87
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 88
LAMPIRAN ........................................................................................................................... 90

iv

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Peta Kedudukan Modul ................................................................................. viii
Gambar 2. Peta Kompetensi Modul ................................................................................... 2
Gambar 3. Bagan Pembinaan Kepala Sekolah dalam Pengelolaan Administrasi Sekolah 9
Gambar 4. Langkah-langkah Penyusunan Program Pengawasan ................................... 10

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu ......................................................... 3
Tabel 2. Strategi Pembelajaran ......................................................................................... 3
Tabel 3. Rambu-Rambu Pemilihan Instrumen Pengumpulan Data Pengawasan............. 51

vi

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Kunci Jawaban Soal Evaluasi ...................................................................... 90
Lampiran 2. Contoh Pengerjaan Lembar Kerja (LK) ........................................................ 91

vii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

PETA KEDUDUKAN MODUL

Gambar 1. Peta Kedudukan Modul

viii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Modul Program Pengawasan Supervisi Manajerial ini adalah modul yang dipersiapkan
untuk meningkatkan kompetensi pengawas sekolah dalam salah satu tugasnya. Modul
ini akan membantu Saudara untuk mempelajari a) Analisis Kebutuhan dan Pembaganan
Program Pengawasan Supervisi Manajerial; b) Perancangan dan Penentuan Metode
Supervisi Manajerial; c). Penyusunan dan Penggunaan Instrumen Pengawasan
Supervisi Manajerial; dan d). Perancangan Program Pengawasan Supervisi Manajerial
sesuai Visi dan Misi Sekolah;
Penyusunan Program Pengawasan Supervisi Manajerial adalah salah satu tugas pokok
yang harus dilaksanakan seorang Pengawas Sekolah. Pada Peraturan Menteri
Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2007 tentang Standar
Pengawas Sekolah/Madrasah menyatakan bahwa Pengawas sekolah harus mampu
menyusun program pengawasan berdasarkan visi, misi, tujuan dan program pendidikan
sekolah dan menyusun metode kerja serta instrumen yang diperlukan untuk
melaksanakan tugas pokok dan fungsi pengawasan di sekolah.
Kegiatan pengawasan sekolah harus diawali dengan penyusunan program kerja.
Dengan adanya program kerja maka kegiatan pengawasan dapat terarah dan memiliki
sasaran serta target yang jelas. Segala aktivitas pengawasan termasuk ruang lingkup,
output yang diharapkan serta jadwal pengawasan dituangkan dalam program yang
disusun. Hal ini sekaligus menjadi dasar acuan dan pertanggung-jawaban pengawas
sekolah dalam bekerja.
Untuk dapat menyusun program pengawasan dengan baik, seorang pengawas sekolah
perlu memiliki pemahaman yang komprehensif mengenai lingkup tugasnya, menguasai
prosedur penyusunan program kerja, serta kemampuan berpikir sistematis untuk
merancang program dan kegiatan yang akan dilaksanakan sehingga produktif dan
memberi kontribusi terhadap peningkatan mutu pendidikan.
Modul Program Pengawasan Supervisi Manajerial akan memandu Saudara sebagai
Pengawas Sekolah Pembelajar untuk mengembangkan kompetensi dalam
melaksanakan tugas supervisi manajerial. Saudara akan melakukan kegiatan
pembelajaran melalui belajar bersama dengan sesama pengawas sekolah dan dipandu
oleh narasumber/fasilitator baik dengan tatap muka maupun memanfaatkan teknologi
atau disebut sistem daring (dalam jaringan).

B. Target Kompetensi
1. Menyusun program pengawasan berdasarkan visi misi tujuan dan program
pendidikan di sekolah.
2. Menyusun metode kerja dan instrumen yang diperlukan untuk melaksanakan tugas
pokok dan fungsi pengawasan di sekolah.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari modul program pengawasan supervisi manajerial Saudara mampu:
1. menganalisis kebutuhan program pengawasan supervisi manajerial;
2. membagankan program pengawasan supervisi manajerial berdasarkan visi, misi,
tujuan, dan program pendidikan di sekolah;
3. merancang program pengawasan supervisi manajerial berdasarkan visi, misi, tujuan,
dan program pendidikan di sekolah;
4. merancang metode kerja pengawasan yang efektif;
5. menerapkan metode kerja dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsi
pengawasan;
6. menyusun instrumen pengawasan supervisi manajerial;
7. menggunakan instrumen pengawasan supervisi manajerial.

D. Peta Kompetensi

Gambar 2. Peta Kompetensi Modul Program Pengawasan Supervisi Manajerial

E. Ruang Lingkup dan Pengorganisasian Pembelajaran


1. Ruang Lingkup
Ruang lingkup pembelajaran pada modul ini mencakup: analisis kebutuhan dan
pembaganan program pengawasan supervisi manajerial; perancangan dan
penentuan metode supervisi manajerial; penyusunan dan penggunaan instrumen
pengawasan supervisi manajerial, dan perancangan program pengawasan supervisi
manajerial sesuai visi dan misi sekolah
Melalui modul pengawas sekolah pembelajar ini, Saudara akan melakukan kegiatan
pembelajaran program pengawasan supervisi manajerial diawali dengan kegiatan
membaca dan mempelajari uraian materi program pengawasan supervisi manajerial
2

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

dilanjutkan dengan beberapa kegiatan antara lain berpikir reflektif, diskusi, studi
kasus, dan simulasi serta diakhiri dengan tes.

2. Pengorganisasian Pembelajaran
a. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu
Kegiatan tatap muka untuk mempelajari 1 modul dilaksanakan selama 30 jam
pembelajaran (JP). Jadi keseluruhan program ini dilaksanakan 30 JP, dengan
durasi 45 menit/JP. Kegiatan pembelajaran dan alokasi waktu secara rinci dapat
dilihat pada tabel 1.
Tabel 1. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu
Kegiatan Pembelajaran
1. Analisis kebutuhan dan pembaganan program pengawasan
supervisi manajerial
2. Perancangan dan penerapan metode pengawasan supervisi
manajerial
3. Penyusunan dan penggunaan instrumen pengawasan
supervisi manajerial
4. Perancangan program pengawasan supervisi manajerial
sesuai visi dan misi sekolah
Jumlah

Alokasi Waktu
8 JP
6 JP
6 JP
10 JP
30 JP

b. Strategi Pembelajaran
Strategi pembelajaran digunakan dalam modul pengawas sekolah pembelajar ini
adalah sebagai berikut:
Tabel 2. Strategi Pembelajaran
No.
Strategi Pembelajaran
1
Curah Gagasan
2
Berpikir Reflektif
3
Diskusi Berpasangan
4
Studi Kasus
5
Simulasi

F. Cara Penggunaan Modul


Modul Pengawas Sekolah Pembelajar ini dirancang dengan moda tatap muka dengan
pola 30 JP. Langkah-langkah yang harus dilakukan pengawas sekolah pembelajar
dalam mempelajari Modul ini adalah sebagai berikut :
1. Lakukan pengecekan terhadap kelengkapan modul ini, seperti kelengkapan halaman,
kejelasan hasil cetakan, serta kondisi modul secara keseluruhan.
2. Bacalah struktur dan petunjuk penggunaan modul ini serta bagian pendahuluan yang
meliputi: target kompetensi, tujuan pembelajaran, peta kompetensi, ruang lingkup dan
pengorganisasian pembelajaran, sebelum masuk pada pembahasan materi pokok.
3. Pelajarilah setiap kegiatan pembelajaran sampai tuntas,
4. Pelajari semua isi modul mulai dari materi pembelajaran, aktivitas pembelajaran,
latihan soal dalam modul ini dengan saksama.
5. Buatlah catatan-catatan kecil jika ditemukan hal-hal yang perlu pengkajian lebih lanjut
dan disampaikan pada fasilitator

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

6. Ikuti semua instruksi yang terdapat

dalam aktivitas pembelajaran yang meliputi


kegiatan dan pengisian lembar kerja (LK) di setiap kegiatan pembelajaran.
7. LK yang terdapat dalam modul merupakan contoh, Saudara dapat mengerjakannya
di tempat lain baik dalam bentuk soft copy maupun hard copy
8. Lakukanlah berbagai latihan sesuai dengan petunjuk yang disajikan pada masingmasing kegiatan pembelajaran. Demikian pula dengan kegiatan evaluasi dan tindak
lanjutnya.
9. Disarankan tidak melihat kunci jawaban terlebih dahulu agar evaluasi yang dilakukan
dapat mengukur tingkat penguasaan peserta terhadap materi yang disajikan.
10. Pelajarilah keseluruhan materi modul ini secara intensif. Modul ini dirancang sebagai
bahan belajar mandiri persiapan uji kompetensi.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

KEGIATAN PEMBELAJARAN 1
ANALISIS KEBUTUHAN DAN PEMBAGANAN PROGRAM
PENGAWASAN SUPERVISI MANAJERIAL
(WAKTU 8 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari Kegiatan Pembelajaran 1 ini Saudara mampu:
1. menganalisis kebutuhan program pengawasan supervisi manajerial;
2. membagankan program pengawasan supervisi manajerial berdasarkan visi, misi,
tujuan dan program pendidikan di sekolah.

B. Indikator Pencapaian Tujuan


1. Memperkirakan manfaat analisis kebutuhan program berdasarkan unsur internal dan
eksternal.
2. Menganalisis kebutuhan program pengawasan dihubungkan dengan visi sekolah,
misi sekolah, dan tujuan sekolah.
3. Menganalisis ketercapaian program pengawasan tahun sebelumnya.
4. Memilih program pengawasan dihubungkan dengan hasil EDS.
5. Memilih analisis kebutuhan program pengawasan sesuai dengan kebutuhan sekolah.
6. Menentukan tujuan penyusunan program pengawasan.
7. Memilih bagan yang paling tepat untuk pembinaan program pengelolaan dan
administrasi sekolah bagi kepala sekolah.
8. Memilih komponen yang berkaitan dengan uraian tugas pengawasan.
9. Memilih urutan logis bagan pembinaan program pengawasan bagi kepala sekolah.
10. Menentukan bagan yang menggambarkan langkah dalam penyusunan program
pengawasan manajerial.

C. Uraian Materi
Program pengawasan sekolah adalah rencana kegiatan pengawasan yang akan
dilaksanakan oleh pengawas sekolah dalam kurun waktu (satu periode) tertentu.
Program pengawasan di awali dengan identifikasi hasil pengawasan yang telah
dilakukan pada tahun sebelumnya dan identifikasi kebijakan di bidang pendidikan.
Identifikasi hasil pengawasan menggambarkan sejauh mana ketercapaian tujuan
pengawasan yang telah dilakukan pada tahun sebelumnya. Identifikasi dilakukan untuk
menjaga kesinambungan kegiatan pengawasan serta menjamin efektivitas dan efisiensi
pengawasan.
Identifikasi hasil pengawasan tahun sebelumnya berisi uraian tentang hasil yang telah
dicapai dalam kegiatan pengawasan tahun sebelumnya mencakup: (1) hasil penilaian,
(2) hasil pembinaan, (3) hasil pemantauan, serta (4) pembimbingan dan pelatihan
terhadap setiap komponen pendidikan pada semua sekolah binaan. Deskripsi hasil
pengawasan dinyatakan secara kuantitatif ataupun kualitatif sesuai dengan sasaran
program. Perbedaan yang telah dicapai dengan target/tujuan yang dicapai menjadi
rumusan kebutuhan program pengawasan berikutnya. Pemilihan program pengawasan
5

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

berikutnya juga perlu mempertimbangkan visi dan misi yang ditetapkan sekolah serta
hasil EDS juga perlu dijadikan dasar penentuan program pengawasan. Penetapan
program pengawasan yang demikian akan menghasilkan program pengawasan yang
terarah dan tepat sasaran
Kegiatan pengawasan sekolah dikembangkan atas dasar hasil pengawasan pada tahun
sebelumnya. Hal ini menunjukkan bahwa pengawasan sekolah harus dilaksanakan
secara berkesinambungan. Dalam hal ini diterapkan prinsip peningkatan mutu
berkelanjutan (continuous quality improvement). Pengolahan dan analisis hasil
pengawasan yang telah dilakukan tahun sebelumnya diarahkan untuk menetapkan
prioritas tujuan, sasaran, metode kerja, serta langkah-langkah kegiatan dalam program
pengawasan tahun berikutnya. Output pengolahan dan analisis hasil pengawasan harus
mampu memberikan gambaran mengenai kondisi sekolah binaan baik secara kualitatif
maupun kuantitatif. Walaupun terjadi pergantian pengawas sekolah yang baru harus
tetap memperhatikan apa yang telah dilaksanakan dan dicapai oleh pengawas
sebelumnya.
Kegiatan pengawasan sekolah mengacu pada kebijakan pendidikan, baik itu kebijakan
pendidikan yang dikeluarkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan di tingkat
pusat ataupun Dinas Pendidikan setempat (provinsi dan kabupaten/kota). Kebijakan
pendidikan yang dikeluarkan pemerintah merupakan amanah yang wajib dikerjakan oleh
pihak sekolah. Untuk memastikan pelaksanaan kebijakan tersebut, pengawas sekolah
memasukkannya dalam program pengawasan yang relevan.
Program pengawasan sekolah merupakan pedoman bagi pengawas sekolah dalam
pelaksanaan tugas pokok dan fungsinya. Program pengawasan hendaknya disusun
selaras dengan visi, misi dan tujuan pendidikan di sekolah binaan. Satuan pendidikan
merumuskan dan menetapkan visi serta mengembangkannya. Visi satuan pendidikan
dijadikan sebagai cita-cita bersama warga satuan pendidikan dan segenap pihak yang
berkepentingan pada masa yang akan datang. Visi yang baik mampu memberikan
inspirasi, motivasi, dan kekuatan pada warga satuan pendidikan dan segenap pihak yang
berkepentingan. Dirumuskan berdasarkan masukan dari berbagai warga satuan
pendidikan dan pihak-pihak yang berkepentingan, selaras dengan visi institusi di atasnya
serta visi pendidikan nasional.
Misi adalah pernyataan tentang apa yang harus dikerjakan oleh lembaga dalam
usahanya mewujudkan Visi. Misi satuan pendidikan memberi arah dalam mewujudkan
visi satuan pendidikan sesuai dengan tujuan pendidikan nasional. Merupakan tujuan
yang akan dicapai dalam kurun waktu tertentu dan menjadi dasar program pokok satuan
pendidikan. Misi yang baik menekankan pada kualitas layanan peserta didik dan mutu
lulusan yang diharapkan oleh satuan pendidikan dan memuat pernyataan umum dan
khusus yang berkaitan dengan program satuan pendidikan.
Tujuan satuan pendidikan merupakan gambaran tingkat kualitas yang perlu dicapai
dalam jangka menengah (empat tahunan). Mengacu pada visi, misi, dan tujuan
pendidikan nasional serta relevan dengan kebutuhan masyarakat. Mengacu pada
standar kompetensi lulusan yang sudah ditetapkan oleh satuan pendidikan dan
pemerintah. Mengakomodasi masukan dari berbagai pihak yang berkepentingan
termasuk komite sekolah dan diputuskan oleh rapat dewan guru yang dipimpin oleh
kepala sekolah. Disosialisasikan kepada warga satuan pendidikan dan segenap pihak
yang berkepentingan. Program yang disusun diarahkan pada layanan profesional
6

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

pengawas sekolah dalam rangka pencapaian tujuan yang dicapai dengan


keterlaksanaan visi untuk mewujudnyatakan visi yang berdampak pada peningkatan
mutu pendidikan di sekolah.
EDS merupakan mekanisme evaluasi internal yang dilakukan oleh tim yang terdiri atas
kepala sekolah bersama guru, komite sekolah, dan orang tua peserta didik. Tim sekolah
menganalisis data EDS untuk mengidentifikasi permasalahan sekolah dan menentukan
penyebab masalah, serta mencarikan alternatif pemecahannya. Hasil EDS dimanfaatkan
sebagai bahan untuk menyusun program pengembangan sekolah dan laporan kepada
dinas pendidikan tentang pencapaian sekolah untuk pengembangan lebih lanjut.
Pemilihan program pengawasan juga perlu mempertimbangkan hasil EDS, sehingga
pelaksanaan pengawasan di sekolah tersebut sesuai dengan kebutuhan sekolah dalam
mengembangkan sekolahnya. Program pengawasan yang dipilih berdasarkan hasil EDS
juga menyokong penyelesaian masalah yang teridentifikasi pada EDS.
Kegiatan pengawasan sekolah diawali dengan penyusunan program kerja yang dilandasi
oleh hasil pengawasan pada tahun sebelumnya. Tujuan penyusunan program
pengawasan sebagai berikut: 1) Pelaksanaan Pengawasan lebih terencana dan terarah,
2) Pelaksanaan pengawasan memiliki sasaran dan target yang jelas, 3) Pengawas
sekolah memiliki pedoman dan pertanggungjawaban dalam bekerja.
Ruang lingkup kegiatan dalam program pengawasan manajerial adalah sebagai berikut:
1. Penilaian kinerja yang akan dilakukan terhadap:
a. Kepala sekolah.
b. Tenaga kependidikan lain (tenaga administrasi, laboran, pustakawan).
2. Pembinaan yang akan dilakukan terhadap:
a. Organisasi sekolah dalam persiapan menghadapi akreditasi sekolah.
b. Kepala sekolah dalam pengelolaan dan administrasi sekolah.
c. Tenaga kependidikan lain (tenaga administrasi, laboran, pustakawan) dalam
pelaksanaan tugas pokoknya masing-masing.
d. Penerapan berbagai inovasi pendidikan/pengelolaan sekolah.
e. Pengawas sekolah pada jenjang di bawahnya dalam bentuk bimbingan untuk
melaksanakan tugas pokok pengawasan.
3. Pemantauan yang akan dilakukan terhadap:
a. Pengelolaan dan administrasi sekolah .
b. Pelaksanaan delapan standar nasional pendidikan.
c. Lingkungan sekolah.
d. Pelaksanaan ujian sekolah dan ujian nasional.
e. Pelaksanaan penerimaan siswa baru.
f. Pelaksanaan kegiatan ekstrakurikuler.
g. Sarana belajar (alat peraga, laboratorium, perpustakaan).
4. Pembimbingan dan pelatihan yang akan dilakukan terhadap:
a. Kepala sekolah.
b. Tenaga kependidikan lainnya (tenaga administrasi, laboran, pustakawan).
Sekolah sebagai suatu sistem terdiri atas komponen-kompenen yang saling terkait dan
saling mempengaruhi dalam mencapai tujuan. Berbagai input mulai dari siswa, guru,
biaya, serta instrumental dan environmental input lainnya harus dapat didayagunakan
seefektif mungkin dalam proses transformasi, untuk menghasilkan output berupa peserta
didik yang memiliki seperangkat nilai, sikap, pengetahuan serta keterampilan baru. Untuk
7

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

mendayagunakan semua sumber


pengelolaan sekolah yang baik.

daya

tersebut,

diperlukan

administrasi

dan

Kata administrasi berasal dari bahasa Latin, ad dan ministrare. Ad berarti intensif,
ministrare berarti melayani, membantu, dan memenuhi. Administrasi berarti melayani
secara intensif (Husaini Usman, 2006). Selanjutnya, Simon (1987) menafsirkan bahwa
administrasi sebagai seni untuk menyelesaikan sesuatu. Kegiatan administrasi
ditekankan pada proses dan metode untuk menjamin suatu tindakan yang tepat.
Administrasi dapat dipandang sebagai proses dan dapat pula dipandang sebagai tugas
(kewajiban). Administrasi sebagai proses merupakan kegiatan yang meliputi:
perencanaan, pengorganisasian, pengarahan/kepemimpinan dan pengawasan/
pengendalian. Keempat komponen tersebut merupakan suatu sistem yang terpadu, yakni
antara satu dengan lainnya saling berkaitan secara utuh. Artinya, perencanaan harus
diorganisasikan, diarahkan, dan diawasi. Pengorganisasian juga harus direncanakan,
diarahkan, dan kemudian dikendalikan. Begitu pula pengendalianpun harus
direncanakan, diorganisasikan, dan diarahkan. Oleh karena itu administrasi sekolah
merupakan kegiatan penyediaan, pengaturan dan pendayagunaan segenap sumber
daya untuk mencapai tujuan pendidikan di sekolah secara efektif dan efisien.
Paling tidak ada tiga prinsip atau azas yang harus selalu diperhatikan dalam pengelolaan
sekolah, yaitu partisipasi, transparansi dan akuntabilitas. Ketiga hal ini diharapkan dapat
mendorong peningkatan mutu pendidikan yang selama ini belum menggembirakan.
Partisipasi, menuntut setiap penyelenggara dan pengelola sekolah melibatkan
stakeholder dalam perumusan erbagai kebijakan. Transparansi mengharuskan sekolah
terbuka, terutama dalam pemerolehan dan penggunaan dana, sehingga mendapatkan
kepercayaan masyarakat. Transparansi tidak akan terjadi tanpa didukung oleh
akuntabilitas, yaitu pertanggungjawaban pihak sekolah terhadap orang tua dan
masyarakat, tidak hanya dalam aspek pengelolaan sumber daya, namun juga dalam
proses pembelajaran dan pelayanan yang mereka berikan.
Adapun bidang tugas yang harus dikelola di dalam administrasi sekolah antara lain
mencakup: (1) administrasi kurikulum dan pembelajaran (2) administrasi kesiswaan,
(3) administrasi pendidik dan tenaga kependidikan, (4) administrasi sarana dan
prasarana pendidikan, (5) administrasi keuangan/pembiayaan, (6) administrasi program
hubungan sekolah dengan masyarakat, (7) administrasi program bimbingan dan
konseling, dan (8) administrasi persuratan.
Pembinaan merupakan kegiatan pembimbingan melalui bantuan profesional terhadap
kepala sekolah menuju tercapainya kompetensi yang ingin dicapai mengacu kepada
kompetensi kepala sekolah yang dimuat pada Permendiknas nomor 13 tahun 2007.
Tujuan peningkatkan kompetensi kepala sekolah yang ditandai dengan meningkatnya
kinerja dalam pelaksanaan tugas. Berikut ini merupakan bagan yang menggambarkan
langkah yang ditempuh pengawas sekolah dalam pembinaan program pengelolaan dan
administrasi sekolah oleh kepala sekolah.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Gambar 3. Bagan Pembinaan Kepala Sekolah dalam Pengelolaan Administrasi Sekolah

Secara detail setiap tahapnya diuraikan sebagai berikut:


1. Perencanaan Pembinaan:
a. identifikasi hasil pengawasan aspek pengelolaan dan administrasi sekolah yang
telah dicapai.
b. identifikasi permasalahan pengelolaan dan administrasi sekolah yang belum
tuntas.
c. perumusan tujuan pembinaan dan indikator keberhasilan.
d. penentuan metode/teknik pembinaan.
e. penentuan skenario kegiatan, disesuaikan dengan jadwal dan waktu.
f. penentuan sumber daya yang diperlukan, dapat berupa bahan, fasilitas, manusia.
g. penentuan instrumen yang akan digunakan.
2. Pelaksanaan Pembinaan
a. pelaksanaan pembinaan sesuai dengan skenario (langkah atau tahapan
pembinaan yang sistematis dan logis yang disesuaikan dengan jadwal dan
waktu).
b. pengumpulan data hasil pembinaan (menggunakan instrumen yang telah
ditetapkan) selama atau setelah pembinaan.
3. Analisis Data
a. Analisis kelebihan dan kelemahan dari hasil pembinaan.
b. Penentuan prioritas masalah dari hasil analisis data pada poin 1 (satu).
c. Masukan/umpan balik dan membuat rencana tindak lanjut bagi kepala sekolah.
4. Umpan Balik/ Feedback
a. penyampaian kekuatan dan kelemahan kepala sekolah dalam mengelola
administrasi sekolah.
b. penentukan rencana tindak lanjut.
5. Kegiatan Tindak Lanjut/Follow Up untuk Perbaikan
Kegiatan tindak lanjut dilakukan berfungsi sebagai penguatan, pengembangan
kemampuan kepala sekolah, serta sebagai bagian dari mekanisme memotivasi
kepala sekolah meningkatkan profesionalismenya, yaitu:
a. penguatan dan penghargaan kepada kepala sekolah yang menunjukkan kinerja
yang memenuhi atau melampaui tujuan/indikator keberhasilan; dan
b. pemberian kesempatan kepada kepala sekolah untuk mengikuti program
pengembangan keprofesionalan berkelanjutan (workshop, lokakarya, dll) di
KKKS sesuai dengan rencana tindak lanjut.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Program pengawasan yang baik mendukung pencapaian visi, misi, tujuan dan
program pendidikan di sekolah binaan, dan terarah serta berkelanjutan dalam
peningkatan mutu pendidikan di sekolah tersebut. Adapun langkah-langkah yang
ditempuh agar menghasilkan program tersebut dapat digambarkan seperti bagan
berikut:

Gambar 4. Langkah-langkah Penyusunan Program Pengawasan

Bagan adalah penggambaran secara grafik dari narasi langkah-langkah dan urut-urutan
prosedur dari suatu program.
Bagan berfungsi untuk biasanya mempermudah
penyelesaian suatu masalah khususnya masalah yang perlu dipelajari dan dievaluasi
lebih lanjut. Bagan dibuat dengan tujuan utama untuk membuat rangkaian sistem atau
langkah-langkah suatu program/kegiatan menjadi lebih sederhana dan mudah dipahami.
Proses di lingkungan organisasi pada umumnya merupakan suatu rangkaian kegiatan
yang berulang. Setiap siklus kegiatan tersebut biasanya dapat diuraikan ke dalam
beberapa langkah-langkah yang lebih kecil.
Uraian langkah-langkah kegiatan tersebut, memudahkan melaksanakan suatu program
secara berurutan, dan pembaganan dapat meringkas urutan langkah-langkah kegiatan.
Berdasarkan urutan langkah-langkah dapat mencari langkah mana saja yang bisa
diperbaiki atau dikurangi serta ditambahkan untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi
pelaksanaan program. Bagan yang berupa diagram alur memiliki fungsi yang penting.
Ada beberapa tahapan cara membuat bagan. Tahapan tersebut harus dilaksanakan
secara bertahap dan berurutan untuk menghasilkan hasil gambaran aliran yang baik dan
sesuai standar.
Membuat bagan memiliki prosedur tertentu, harus sesuai dengan berbagai ketentuan
yang berlaku.
1. Persiapkan bagian utama bagan yang akan menjadi jantung atas percabangan
bagan. Tiga bagian itu adalah bagian input, bagian proses, serta bagian output.
2. Buat gambar simbol pada lembar pembuatan bagan sebagai bagian untuk tempat
mengisi penjelasan.
3. Sesuaikan posisi simbol-simbol tersebut dengan tiga bagian utama bagan yang telah
ditentukan sebagai input, proses, dan output.

10

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

4. Hubungkan simbol-simbol yang telah dibuat dengan konektor garis berpanah.


Lakukan secara cermat, jangan salah menggambarkan arah panah.
5. Berikan keterangan dalam setiap simbol, dan jika diperlukan untuk membuat
percabangan dari diagram arus atas tiga bagian utama yang telah ada, maka lakukan
dengan cara yang sama, yaitu dengan membuat gambar simbol pada bagian yang
diperlukan (simbol usahakan berbeda dari simbol utama).
6. Koneksikan simbol-simbol yang baru Anda buat dengan bagian utama bagan
tersebut dengan konektor berpanah, sesuaikan arah panahnya, dan beri keterangan
dengan singkat dan jelas.
7. Lakukan hingga semua bagian yang diperlukan selesai digambar dalam bentuk
diagram di atas kertas.
Beberapa petunjuk yang harus diperhatikan dalam membuat bagan yaitu:
1. Bagan digambarkan dari halaman atas ke bawah dan dari kiri kekanan.
2. Aktivitas yang digambarkan harus didefinisikan secara hati-hati dan harus dapat
dimengerti oleh pembacanya.
3. Kapan aktivitas dimulai dan berakhir harus ditentukan secara jelas.
4. Setiap langkah dari aktivitas harus dideskripsikan dengan kata kerja
5. Setiap langkah dari aktivitas harus berada pada urutan yang benar.
6. Lingkup dan range dari aktifitas yang sedang digambarkan harus ditelusuri dengan
hati-hati.
7. Percabangan-percabangan yang memotong aktivitas yang sedang digambarkan
tidak perlu digambarkan pada bagan yang sama.
8. Simbol konektor harus digunakan dan percabangannya diletakan pada halaman yang
terpisah atau hilangkan seluruhnya bila percabangannya tidak berkaitan dengan
program/kegiatan.
9. Gunakan simbol-simbol bagan yang standar.

D. Aktivitas Pembelajaran
Kegiatan 1.1 Berpikir Reflektif tentang Manfaat Analisis Kebutuhan Program
Berdasarkan Unsur Internal dan Eksternal (45 menit)
Saudara diminta untuk menjawab pertanyaan berikut dan jawaban Saudara ditulis pada
LK 1.1.
LK 1.1 Manfaat Analisis Kebutuhan Program
Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini!
1. Apakah Saudara sudah pernah menganalisis kebutuhan program berdasarkan unsur
internal dan eksternal sekolah?
2. Jika belum, mengapa Saudara belum pernah menganalisisnya?
3. Jika sudah,apakah manfaat yang diperoleh dari analisis tersebut?

11

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Kegiatan 1.2 Menganalisis Hasil Supervisi Manajerial (90 menit)


Untuk memulai suatu program supervisi manajerial, Saudara harus terlebih dahulu
mengidentifikasi hasil pengawasan yang telah dilakukan pada tahun sebelumnya dan
identifikasi kebijakan di bidang pendidikan yang sedang diimplementasikan. Pada
kegiatan 1.2 ini Saudara berlatih melakukan identifikasi hasil pengawasan berdasarkan
ilustrasi berikut.
Jika Saudara Pengawas SD bacalah ilustrasi berikut!
Berikut ini merupakan hasil supervisi manajerial yang dilakukan oleh Bapak Taren
(Pengawas Sekolah SD) di SDN Sukajaya Tahun Pelajaran 2015/2016.

Visi SDN Sukajaya, Menjadikan peserta didik cerdas,


berprestasi, dan berdisiplin serta memiliki Imtaq kepada
Tuhan Yang Maha Esa.
Misi sekolah dirumuskan seperti berikut:
1. Menyiapkan pendidik dan tenaga kependidikan yang
aktif, kreatif, inovatif sesuai dengan perkembangan
zaman
2. Menyelenggarakan pembelajaran yang aktif, kreatif,
inovatif dan menyenangkan serta didukung oleh
lingkungan yang kondusif.
3. Membimbing dan mendorong siswa agar dapat
berkembang secara optimal sesuai dengan potensi
yang dimilikinya
4. Meningkatkan kedisiplinan siswa dalam berbagai
kegiatan yang memacu cara belajar yang maksimal
dengan tepat waktu.
5. Menegakkan peraturan dan tata tertib sekolah dengan
memberi penghargaan bagi yang menjalankannya serta
memberi sanksi bagi yang melanggar.
6. Menciptakan lingkungan sekolah yang asri, bersih, dan
kondusif

7
8

12

Meningkatkan kembali kesadaran siswa mengenai


pentingnya menjaga kebersihan lingkungan sekolah.
Menumbuhkembangkan keimanan dan ketaqwaan
pada Tuhan Yang Maha Esa melalui pembinaan rohani
dan kegiatan keagamaan.

Pemantauan
Pengelolaan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Keberadaan sarana dan prasarana di sekolah ini seperti


berikut; ruang belajar (8), perpustakaan (1), tempat ibadah
bagi siswa (1), ruang UKS (1). Demikian juga kantor dan
ruang guru masing-masing satu ruangan memiliki prasarana
yang memadai. Jumlah jamban untuk peserta didik di
sekolah ini masing-masing tiga untuk laki-laki dan tiga untuk
perempuan. Berdasarkan instrumen pemantaun standar
sarpras di sekolah ini menunjukkan nilai 75 kualifikasi baik.
Jumlah rombel di sekolah ini delapan dan setiap rombel
berjumlah 40 peserta didik, 180 peserta didik diantaranya
perempuan.

Jumlah Guru di sekolah tersebut sebanyak 12 orang, yang


berstatus PNS sembilan orang terdiri atas enam orang guru
kelas dan tiga orang guru agama (guru Agama Islam, guru
Agama Kristen dan guru Agama Katolik). Berstatus tenaga
honorer tediri atas dua orang guru kelas, satu orang guru
PJOK . Di sekolah ini juga terdapat satu orang penjaga
sekolah bersatus tenaga honorer. Guru kelas yang bersatus
PNS satu orang berusia 59 tahun tujuh bulan. Kualifikasi
pendidikan guru delapan memiliki ijazah S1 PGSD dan yang
lainya D2 PGSD serta tenaga kependidikan lususan SMK
Adminstrasi. Berdasarkan instrumen pemantaun standar
pendidik dan tenaga kependidikan di sekolah ini menunjukkan
nilai 75 dengan kualifikasi baik. Pada tahun 2016/2017 SD
Sukajaya membuat rencana PKB melalui pengembangan diri
bagi guru-guru yang ada di SD ini. Di sekolah binaan yang
lain (9 sekolah) di bawah binaan pengawasan Pak Taren juga
merencanakan pengembangan diri bagi guru-gurunya.

Kehadiran guru dan pegawai cukup baik, hanya satu orang


guru yang sering terlambat. Hasil supervisi oleh kepala
sekolah dituliskan pada buku pribadi guru dan disimpan rapi
oleh kepala sekolah dilemarinya. Bagan atau struktur
organisasi sekolah dibuat dengan baik dan ditempelkan di
kantor kepala sekolah, uraian tugas dari masing-masing
anggota organisasi disampaikan secara lisan. Berdasarkan
instrumen pemantaun standar pengelolaan di sekolah ini
menunjukkan nilai 80 kualifikasi baik.

Pemantauan
Sarpras

Pemantauan
PTK

Pemantauan
Pengelolaan

13

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Pelaksanaan program ekstrakurikuler ada tiga, yaitu; berupa


pramuka, badminton dan bina vokal (seni suara). Hasil
pemantuan
terhadap
dua
kegiatan
ekstrakurikuler
menunjukkan kategori baik dengan nilai 80, tetapi bina vokal
sudah satu semester tidak aktif, karena guru pembinanya
mutasi ke daerah lain.

Awal September 2015 Pak Taren telah membina kepala


sekolah dalam menyusun RKJM, RPS dan RKAS. Pada saat
pembinaan kepala sekolah kurang antusias, pembuatan
RKAS Tahun 2016 ini dilakukan oleh kepala sekolah dan
bendahara sekolah dimana aspek dan volume kegiatan yang
dianggarkan hampir sama dengan RKAS tahun sebelumnya.
Keterlaksanaan dikategorikan kurang (50%).

Hasil Penilaian terhadap keberadaan 10 buku/dokumen


Administrasi Sekolah memperoleh nilai 54 (kualifikasi
kurang). Buku induk, daftar kelas dan papan statistik diisi
kurang lengkap dan masih terdapat pada dokumen bekas
coretan/tipex. Buku Klapper tidak ada, Agenda Surat Masuk
dan Surat Keluar diisi kurang lengkap

Pada tahun ini, pengawas sekolah telah melakukan


pembimbingan dan pelatihan terhadap kepala sekolah di
forum KKKS dalam hal menyusun program kerja kepala
sekolah. Hasil kerja kepala sekolah sebagai produk pada
pelatihan ini
berupa program kerja kepala sekolah
diselesaikan dengan lengkap dan dikategorikan pada
kualifikasi baik

Tahun ini ada dua guru dan kepala SD Sukajaya mengikuti


diklat. Kepala sekolah dan seorang guru mengikuti diklat
kurikulum 2013 dilaksanakan oleh LPMP. Seorang guru lagi
mengikuti diklat pengembangan media pembelajaran
berbasis IT yang diselenggarakan oleh sebuah Lembaga
Kursus untuk memenuhi kegiatan pengembangan diri.
Kepada seluruh peserta diklat ini Kepala sekolah memberi
tambahan biaya perjalanan yang diambil dari dana BOS
2016. Hasil pemantauan pembiayaan di sekolah ini
memperoleh nilai 70 cukup.

14

Pemantauan
Ekstrakurikuler

Pembinaan
Kepala
Sekolah

Penilaian
Pengelolaan
Administrasi

Pembimbingan
dan Pelatihan

Pemantauan
Pembiayaan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Jika Saudara Pengawas SMP


Berikut ini merupakan hasil supervisi manajerial yang dilakukan oleh Ibu Renta
(Pengawas Sekolah jenjang SMP) di SMP Sukamaju Tahun Pelajaran 2015/2016.
Visi SMP Sukamaju, Menjadikan peserta didik cerdas,
berprestasi, dan berdisiplin serta memiliki Imtaq kepada
Tuhan Yang Maha Esa. Misi sekolah dirumuskan seperti
berikut:
1 Menyiapkan pendidik dan tenaga kependidikan yang
aktif, kreatif, inovatif sesuai dengan perkembangan
zaman
2 Menyelenggarakan pembelajaran yang aktif, kreatif,
inovatif dan menyenangkan serta didukung oleh
lingkungan yang kondusif.
3 Membimbing dan mendorong siswa agar dapat
berkembang secara optimal sesuai dengan potensi yang
dimilikinya
4 Meningkatkan kedisiplinan siswa dalam berbagai
kegiatan yang memacu cara belajar yang maksimal
dengan tepat waktu.
5 Menegakkan peraturan dan tata tertib sekolah dengan
memberi penghargaan bagi yang menjalankannya serta
memberi sanksi bagi yang melanggar.
6 Menciptakan lingkungan sekolah yang asri, bersih, dan
kondusif.
7 Meningkatkan kembali kesadaran siswa mengenai
pentingnya menjaga kebersihan lingkungan sekolah.
8 Menumbuhkembangkan keimanan dan ketaqwaan pada
Keberadaan sarana dan prasarana di sekolah ini seperti
berikut; ruang belajar (30), perpustakaan (1), tempat ibadah
bagi siswa (1) serta ruang UKS (1). Demikian juga kantor
dan ruang guru masing-masing satu ruangan memiliki
prasarana yang memadai. Jumlah jamban untuk peserta
didik di sekolah ini masing-masing delapan untuk laki-laki
dan delapan untuk perempuan. Berdasarkan instrumen
pemantaun standar sarpras di sekolah ini menunjukkan nilai
75 kualifikasi baik. Jumlah rombel di sekolah ini 30 dan
setiap rombel berjumlah 32 peserta didik, 500 peserta didik
diantaranya laki-laki

Pemantauan
Pengelolaan

Pemantauan
Sarpras

15

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Keberadaan guru dan tenaga kependidikan seperti berikut:


Guru yang mengampu setiap mata pelajaran lengkap, tetapi
ada tiga guru Bahasa Indonesia yang sudah disertifikasi
hanya mendapat 18 jam tatap muka per minggu dan sudah
berusia 59 tahun enam bulan. Kualifikasi pendidikan guru
semua sudah S1 dan sebagian besar sesuai dengan bidang
yang diampunya, hanya guru yang mengajar Seni Budaya
dan Keterampilan berlatar belakang pendidikan S1 program
studi pendidikan dunia usaha sebanyak satu guru.
Berdasarkan instrumen pemantaun standar pendidik dan
tenaga kependidikan di sekolah ini menunjukkan nilai 75
kualifikasi baik. Kepala tata usaha satu orang lulusan
administrasi perkantoran dan dibantu oleh empat orang staf
lulusan SMK. Di sekolah binaan yang lain (enam sekolah) di
bawah binaan pengawasan Ibu Renta juga merencanakan
pengembangan diri bagi guru-gurunya.

Kehadiran guru dan pegawai cukup baik, hanya 1 orang guru


PJOK yang sering terlambat. Hasil supervisi oleh kepala
sekolah dituliskan pada buku pribadi guru dan disimpan rapi
oleh kepala sekolah dilemarinya. Bagan atau Struktur
organisasi sekolah dibuat dengan baik dan ditempelkan di
kantor kepala sekolah, uraian tugas dari masing-masing
anggota organisasi disampaikan secara lisan. Berdasarkan
instrumen pemantaun standar pengelolaan di sekolah ini
menunjukkan nilai 80 kualifikasi baik.

Awal September 2015 Ibu Renta telah membina kepala


sekolah dalam menyusun RKJM, RPS dan RKAS. Pada saat
pembinaan kepala sekolah kurang antusias, pembuatan
RKAS Tahun 2016 ini dilakukan oleh kepala sekolah dan
bendahara sekolah di mana aspek dan volume kegiatan
yang dianggarkan hampir sama dengan RKAS tahun
sebelumnya.

Program ekstrakurikuler ada tiga, yaitu; terdiri atas pramuka,


badminton dan bina vokal (seni suara). Hasil pemantuan
terhadap dua kegiatan ekstrakurikuler menunjukkan kategori
baik dengan nilai 80, tetapi badminton sudah satu semester
tidak aktif, karena guru pembinanya mengalami kecelakaan
dan hingga saat ini belum pulih

16

Pemantauan
PTK

Pemantauan
Pengelolaan

Pembinaan
Kepala
Sekolah

Pemantauan
Ekstrakurikuler

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Hasil Penilaian terhadap keberadaan 10 buku/dokumen


Administrasi Sekolah memperoleh nilai 75 (kualifikasi baik).
Buku induk, daftar kelas dan papan statistik diisi lengkap
dan masih terdapat pada dokumen bekas coretan/tipex.
Namun pada buku mutasi siswa banyak data-datanya diisi
kurang lengkap

Pada tahun ini, pengawas sekolah telah melakukan


pembimbingan dan pelatihan terhadap kepala sekolah di
forum MKKS dalam hal menyusun program kerja kepala
sekolah. Hasil kerja kepala sekolah sebagai produk pada
pelatihan ini
berupa program kerja kepala sekolah
diselesaikan dengan lengkap dan dikategorikan pada
kualifikasi baik.

Tahun ini ada dua guru dan kepala SMP Sukamaju


mengikuti diklat. Kepala sekolah dan seorang guru
mengikuti diklat kurikulum 2013 dilaksanakan oleh LPMP.
Seorang guru lagi mengikuti diklat pengembangan media
pembelajaran berbasis IT yang diselenggarakan oleh
sebuah Lembaga Kursus untuk memenuhi kegiatan
pengembangan diri. Kepada seluruh peserta diklat ini
Kepala sekolah memberi tambahan biaya perjalanan yang
diambil dari dana BOS 2016. Hasil pemantauan pembiayaan
di sekolah ini memperoleh nilai 70 cukup.

Penilaian
Pengelolaan
Administrasi

Pembimbingan
dan Pelatihan

Pemantauan
Pembiayaan

Jika Saudara Pengawas SMA/SMK


Berikut ini merupakan hasil supervisi manajerial yang dilakukan oleh Ibu Ria (Pengawas
Sekolah SMA/SMK) di SMA Majujaya Tahun Pelajaran 2015/2016.
Visi SMA Majujaya, Menjadikan peserta didik cerdas,
berprestasi, dan berdisiplin serta memiliki Imtaq kepada
Tuhan Yang Maha Esa.
Misi sekolah dirumuskan seperti berikut:
1. Menyiapkan pendidik dan tenaga kependidikan yang
aktif, kreatif, inovatif sesuai dengan perkembangan
zaman.
2. Menyelenggarakan pembelajaran yang aktif, kreatif,
inovatif dan menyenangkan serta didukung oleh
lingkungan yang kondusif.
3. Membimbing dan mendorong siswa agar dapat
berkembang secara optimal sesuai dengan potensi yang
dimilikinya

Pemantauan
Pengelolaan

17

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

4. Meningkatkan kedisplinan siswa dalam berbagai


kegiatan yang memacu cara belajar yang maksimal
dengan tepat waktu.
5. Menegakkan peraturan dan tata tertib sekolah dengan
memberi penghargaan bagi yang menjalankannya serta
memberi sanksi bagi yang melanggar.
6. Menciptakan lingkungan sekolah yang asri, bersih, dan
kondusif.
7. Meningkatkan kembali kesadaran siswa mengenai
pentingnya menjaga kebersihan lingkungan sekolah.
8. Menumbuhkembangkan keimanan dan ketaqwaan pada
Tuhan Yang Maha Esa melalui pembinaan rohani dan
kegiatan keagamaan.

Keberadaan sarana dan prasarana di sekolah ini seperti


berikut; ruang belajar (30), perpustakaan (1), tempat ibadah
bagi siswa (1) serta ruang UKS (1). Demikian juga kantor dan
ruang guru masing-masing satu ruangan memiliki prasarana
yang memadai. Jumlah jamban untuk peserta didik di
sekolah ini masing-masing delapan untuk laki-laki dan
delapan untuk perempuan. Berdasarkan instrumen
pemantaun standar sarpras di sekolah ini menunjukkan nilai
75 kualifikasi baik. Jumlah rombel di sekolah ini 30 dan
setiap rombel berjumlah 32 peserta didik, 500 peserta didik
diantaranya laki-laki

Keberadaan Guru dan Tenaga Kependidikan seperti berikut:


Guru yang mengampu setiap mata pelajaran lengkap, tetapi
ada tiga guru Bahasa Indonesia yang sudah disertifikasi
hanya mendapat 18 jam tatap muka per minggu dan sudah
berusia 58 tahun tiga bulan. Kualifikasi pendidikan guru
sudah S1 dan sebagian besar sesuai dengan bidang yang
diampunya hanya ada satu guru yang mengajar sejarah
berlatar belakang pendidikan S1 pendidikan geografi dan
guru bimbingan konseling S1 pendidikan Agama Islam.
Kepala tata usaha satu orang lulusan admistrasi perkantoran
dan dibantu oleh empat orang staf lulusan SMK. Berdasarkan
instrumen pemantaun standar pendidik dan tenaga
kependidikan di sekolah ini menunjukkan nilai 75 kualifikasi
baik. Di sekolah binaan yang lain (enam sekolah) di bawah
binaan pengawasan Ibu Ria juga merencanakan
pengembangan diri bagi guru-gurunya.

18

Pemantauan
Pengelolaan

Pemantauan
Sarpras

Pemantauan
PTK

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Awal September 2015 Ibu Ria telah membina kepala sekolah


dalam menyusun RKJM, RPS dan RKAS. Pada saat
pembinaan kepala sekolah kurang antusias, pembuatan
RKAS Tahun 2016 ini dilakukan oleh kepala sekolah dan
bendahara sekolah di mana aspek dan volume kegiatan
yang dianggarkan hampir sama dengan RKAS tahun
sebelumnya. Keterlaksanaan pembinaan dikategorikan
kurang (50%).
Kehadiran guru dan pegawai cukup baik, hanya satu orang
guru PJOK yang sering terlambat. Hasil supervisi oleh kepala
sekolah dituliskan pada buku pribadi guru dan disimpan rapi
oleh kepala sekolah di lemari. Bagan atau Struktur organisasi
sekolah dibuat dengan baik dan ditempelkan di kantor kepala
sekolah, uraian tugas dari masing-masing anggota organisasi
disampaikan
secara
lisan.
Berdasarkan
instrumen
pemantaun standar pengelolaan di sekolah ini menunjukkan
nilai 80 kualifikasi baik.

Program ekstrakurikuler ada tiga, yaitu; berupa pramuka,


badminton dan bina vokal (seni suara). Hasil pemantuan
terhadap dua kegiatan ekstrakurikuler menunjukkan kategori
baik dengan nilai 80, tetapi badminton sudah satu semester
tidak aktif, karena guru pembinanya mengalami kecelakaan
dan hingga saat ini belum pulih.

Hasil Penilaian terhadap keberadaan 10 buku/dokumen


Administrasi Sekolah memperoleh nilai 54 (kualifikasi
rendah). Buku induk, daftar kelas dan papan statistik diisi
kurang lengkap dan masih terdapat pada dokumen bekas
coretan/tipex. Agenda Surat Masuk dan Surat Keluar diisi
kurang lengkap.

Pembinaan
Kepala
Sekolah

Pemantauan
Pengelolaan

Pemantauan
Ekstrakurikuler

Penilaian
Pengelolaan
Administrasi

Pada tahun ini, pengawas sekolah telah melakukan


pembimbingan dan pelatihan terhadap kepala sekolah
diforum MKKS dalam hal menyusun program kerja kepala
sekolah. Hasil kerja kepala sekolah sebagai produk pada
pelatihan ini
berupa program kerja kepala sekolah
diselesaikan dengan lengkap dan dikategorikan pada
kualifikasi baik.

19

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Tahun ini ada dua guru dan kepala SMA Majujaya mengikuti
diklat. Kepala sekolah dan seorang guru mengikuti diklat
kurikulum 2013 dilaksanakan oleh LPMP. Seorang guru lagi
mengikuti diklat pengembangan media pembelajaran
berbasis IT yang diselenggarakan oleh sebuah Lembaga
Kursus untuk memenuhi kegiatan pengembangan diri.
Kepada seluruh peserta diklat ini Kepala sekolah memberi
tambahan biaya perjalanan yang diambil dari dana BOS
2016. Hasil pemantauan pembiayaan di sekolah ini
memperoleh nilai 70 cukup.

Pemantauan
Pembiayaan

Hasil analisis tersebut Saudara tuliskan pada LK.1.2. Untuk memudahkan Saudara untuk
mengerjakan LK.1.2. ini, Saudara dapat melihat Lampiran 2.
LK 1.2 Hasil Analisis Supervisi Manajerial
1. Penilaian
No.
1.
2.
3.

Komponen
Kepala
Sekolah
Tenaga
Kependidikan
Dst

Aspek yang Dinilai

Keberadaan*)

Kualifikasi**)

Keterangan

Keterangan:
Kolom aspek yang dinilai dapat ditambah sesuai dengan aspek yang dianalisis.
*)
diisi dengan : ada atau tidak ada
**)
diisi dengan : sangat baik, baik, cukup, kurang, sangat kurang
2. Pembinaan
No.
Komponen
1. Kepala
Sekolah
2. Tenaga
Kependidikan
3. Dst

Aspek yang Dibina

Keterlaksanaan) Kualifikasi**)

Keterangan

Keterangan:
Kolom aspek yang dibina dapat ditambah sesuai dengan aspek yang dianalisis.
*)
diisi dengan : terlaksana atau tidak terlaksana
**)
diisi dengan
: sangat baik, baik, cukup, kurang, sangat kurang
3. Pemantauan
No.
1.

2.

20

Komponen
Administrasi
Sekolah
Standar
Nasional
Pendidikan

Aspek yang Dipantau Keterlaksanaan) Kualifikasi**)

Keterangan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

No.
3

Komponen
Ekstrakurikuler

Aspek yang Dipantau Keterlaksanaan) Kualifikasi**)

Keterangan

Dll

Keterangan:
Kolom aspek yang dipantau dapat ditambah sesuai dengan aspek yang dianalisis.
*)
diisi dengan : terlaksana atau tidak terlaksana
**)
diisi dengan : sangat baik, baik, cukup, kurang, sangat kurang
4. Pembimbingan dan Pelatihan
No.

Komponen

1.

Kepala
Sekolah
Tenaga
Kependidikan

2.

Aspek yang
Dibimbing/Dilatih

Keterlaksanaan*)

Kualifikasi**)

Keterangan

Keterangan:
Kolom aspek yang dibimbing/dilatih dapat ditambah sesuai dengan aspek yang
dianalisis.
*)
diisi dengan: terlaksana atau tidak terlaksana
**)
diisi dengan : sangat baik, baik, cukup, kurang, sangat kurang
Kegiatan 1.3 Mengidentifikasi Kebutuhan Program Pengawasan Supervisi
Manajerial Meliputi Penilaian, Pembinaan, Pemantauan, dan
Pembimbingan dan Pelatihan (45 menit)
Hasil identifikasi hasil pengawasan yang telah dilakukan pada tahun sebelumnya dan
membandingkan dengan target yang diharapkan serta kebijakan bidang pendidikan
dijadikan dasar untuk menentukan kebutuhan program pengawasan. Identifikasi
kebutuhan tersebut dijadikan dasar untuk merencanakan pengawasan tahun berikutnya.
Pada kegiatan ini Saudara berdiskusi dengan sesama pengawas sekolah untuk
mengidentifikasi kebutuhan program pengawasan supervisi manajerial. Gunakan ilustrasi
hasil pengawasan di atas sebagai bahan latihan, hasil analisis tersebut, tuliskan pada
LK.1.3.
LK.1.3. Kebutuhan Program Pengawasan Supervisi Manajerial
1. Penilaian
No

Komponen

Kepala Sekolah

Tenaga
Kependidikan
Dst

Hasil Penilaian
Tahun
2015/2016

Target yang
Diharapkan

Rencana
Pengawasan
Tahun 2016/2017

Keterangan

21

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

2. Pembinaan
No
1.
2.
3.

Komponen

Hasil Pembinaan
Tahun 2015/2016

Target yang
Diharapkan

Rencana
Pengawasan
Tahun 2016/2017

Keterangan

Target yang
Diharapkan

Rencana
Pengawasan
Tahun 2016/2017

Keterangan

Target yang
Diharapkan

Rencana
Pengawasan Tahun
2016/2017

Keterangan

Kepala
sekolah
Tenaga
Kependidikan
Dst

3. Pemantauan
No
1.

Komponen

2.

Administrasi
Sekolah
Standar
Nasional
Pendidikan

3.

Ekstrakurikuler

4.

Dst

Hasil Pemantaun
Tahun 2015/2016

4. Pembimbingan dan Pelatihan


No

22

Komponen

1.

Kepala
Sekolah

2.

Tenaga
Kependidikan

Hasil Pemantaun
Tahun 2015/2016

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Kegiatan 1.4 Berpikir Reflektif tentang Penentuan Tujuan Penyusunan Program


Pengawasan Supervisi Manajerial Untuk Mencapai Visi, Misi, Tujuan
dan Program Sekolah (45 menit)
Saudara diminta untuk menjawab pertanyaan berikut dan jawaban Saudara ditulis pada
LK.1.4.
LK.1.4. Tujuan Penyusunan Program Pengawasan
Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini!
1.

Apa yang menjadi tujuan penyusunan program pengawasan?

2.

Saat Saudara menyusun program pengawasan, pernahkah Saudara menentukan


program pengawasan untuk mencapai visi, misi, tujuan dan program sekolah?

3.

Jika belum pernah mengapa tidak dilakukan?

4.

Jika sudah pernah mengapa Saudara lakukan? Tuliskan contoh program yang
Saudara buat!

Kegiatan 1.5 Pemetaan Masalah Sekolah Berdasarkan Ruang Lingkup Kegiatan


dalam Program Pengawasan; Penilaian, Pembinaan, Pemantauan
dan Pembimbingan dan Pelatihan (45 menit)
Cermati kembali ilustrasi hasil pengawasan pada Kegiatan 1.2. Petakan permasalahan
sekolah berdasarkan ruang lingkup kegiatan pengawasan manajerial.
Tuliskan hasil pemetaan pada LK 1.5.

23

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

LK 1.5. Petakan Permasalahan Sekolah


Ruang Lingkup
Pengawasan

Komponen/Aspek
Pengawasan

Data/ Informasi
Hasil Pengawasan
Tahun 2015/2016

Permasalahan

Penilaian
Pembinaan

Pemantauan

Pembimbingan
dan Pelatihan

Keterangan:
Kolom komponen/aspek yang dinilai, dibina, dipantau dan, dibimbing dan dilatih
dapat ditambah sesuai dengan aspek yang dianalisis.
Kegiatan 1.6 Penentuan Langkah Penyusunan Program Pengawasan Supervisi
Manajerial (90 menit)
Pada kegiatan ini Saudara diminta berdiskusi dengan pengawas sekolah lain. Pilihlah
salah satu permasalahan yang berkaitan dengan pengelolaan dan administrasi sekolah.
Rancang langkah-langkah pembinaan yang Saudara lakukan terhadap kepala sekolah
untuk meningkatkan kompetensinya dalam menyelesaikan permasalahan yang berkaitan
dengan pengelolaan dan administrasi sekolah. Tuliskan jawaban Saudara pada LK 1.6.1
LK 1.6.1 Langkah Penyusunan Program Pengawasan Supervisi Manajerial
Jawablah Pertanyaan Berikut dengan jelas dan lengkap!
1. Tuliskan satu contoh permasalahan yang berkaitan dengan pengelolaan dan

administrasi!

2. Rancang langkah-langkah pembinaan yang Saudara lakukan!

Program pengawasan yang direncanakan sesuai dengan kebutuhan sekolah apabila


program pengawasan dapat mendukung pencapaian visi, misi, tujuan dan program
pendidikan di sekolah binaan. Pembuatan program pengawasan yang demikian dapat
dirancang melalui langkah-langkah yang logis dan sistematis. Diskusikan dengan teman
24

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

sejawat Saudara, langkah-langkah apa yang ditempuh untuk menghasilkan program


pengawasan manajerial yang baik! Tuliskan jawaban Saudara dalam bentuk bagan!
LK 1.6.2 Bagan Penyusunan Program Pengawasan Manajerial
Bagan Penyusunan Program Pengawasan Manajerial

E. Latihan/Kasus/Tugas
Pilihlah satu jawaban yang benar dengan memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C,
atau D !
1. Kebutuhan program pengawasan diawali dengan analisis hasil pengawasan tahun
sebelumnya, berikut ini merupakan manfaat yang diperoleh dari kegiatan analisis
hasil pengawasan, kecuali
A. pengawas sekolah memiliki program pengawasan yang terarah.
B. pengawas sekolah memiliki program pengawasan yang berkelanjutan.
C. pengawas sekolah memiliki program pengawasan yang tepat sasaran.
D. pengawas sekolah memiliki profil sekolah binaan yang komperhensif.
2. Visi sekolah,Menjadikan siswa cerdas, berprestasi dan taqwa pada Tuhan yang
Maha Esa. Seorang pengawas sekolah yang baik akan menganalisis kebutuhan
program pengawasan untuk mewujudkan visi sekolah seperti berikut, kecuali
A. memantau kegiatan pelaksanaan ekstrakurikuler unggulan.
B. membina kepala sekolah dalam memotivasi siswa mengikuti lomba.
C. membina kepala sekolah dalam menciptakan kegiatan menumbuhkan Imtaq.
D. mengarahkan kepala sekolah untuk memprogramkan pelatihan guru
melaksanakan pembelajaran PAIKEM.
3. Berdasarkan hasil EDS di SD Sukma Melati terdapat sebanyak 6 rombel, setiap
rombel berjumlah 35 peserta didik. Dari sejumlah ini terdapat 120 peserta didik
perempuan. Di sekolah ini terdapat 4 jamban, masing-masing 2 untuk laki-laki dan
perempuan. Berdasarkan hasil EDS tersebut seorang pengawas sekolah memilih
kebutuhan pengawasan berupa
A. membina kepala sekolah untuk penambahan ruang kelas baru.
B. membina kepala sekolah untuk menyusun RKA untuk penambahan jamban.
C. membina kepala sekolah untuk pemanfaatan ruangan yang ada untuk dapat
dijadikan ruang belajar.
D. membina kepala sekolah untuk mengarahkan siswa untuk pemanfaatan jamban
dengan baik.
25

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

4. Tujuan analisis kebutuhan program pengawasan berdasarkan hasil pengawasan


tahun sebelumnya adalah
A. mengidentifikasi aspek-aspek pengawasan meliputi ruang lingkup pemantauan,
pembinaan maupun penilaian.
B. memperoleh data yang akurat yang akan dijadikan dasar penyusunan program
pengawasan selanjutnya.
C. membandingkan hasil pengawasan yang telah dicapai dan yang belum dicapai
dengan tahun sebelumnya.
D. merencanakan program pengawasan yang lebih lengkap dan menyeluruh serta
implementatif.
5. Hal-hal yang dilakukan pada saat analisis kebutuhan program pengawasan
berdasarkan hasil pengawasan tahun sebelumnya adalah sebagai berikut, kecuali
A. mengidentifikasi program pengawasan yang sudah tercapai.
B. mengidentifikasi program pengawasan yang belum tercapai.
C. mengidentifikasi kebijakan pemerintah bidang pendidikan.
D. mengidentifikasi rencana tindak lanjut pengawasan.
6. Berikut tujuan penyusunan program pengawasan, kecuali
A. pengawas sekolah memiliki pedoman dan pertanggungjawaban pengawas
sekolah dalam bekerja.
B. pengawas sekolah memiliki bukti autentik telah melaksanakan pengawasan.
C. pelaksanaan pengawasan memiliki sasaran dan target yang jelas.
D. pelaksanaan pengawasan lebih terencana dan terarah.
7. Berikut ini merupakan komponen/aspek pengawasan yang termasuk pada ruang
lingkup pemantauan, kecuali .
A. persiapan menghadapi akreditasi sekolah
B. pengelolaan dan administrasi sekolah
C. pelaksanaan kegiatan ekstrakurikuler
D. pelaksanaan penerimaan siswa baru
8. Berikut ini merupakan langkah-langkah yang dirancang pengawas sekolah dalam
pembinaan pengelolaan dan administrasi sekolah oleh kepala sekolah.
1) identifikasi hasil pengawasan aspek pengelolaan dan administrasi sekolah yang
telah dicapai
2) analisis kelebihan dan kelemahan dari hasil pembinaan
3) pelaksanaan pembinaan sesuai dengan skenario
4) penentuan instrumen yang akan digunakan
5) pengumpulan data hasil pembinaan
Langkah-langkah yang benar dalam pembinaan tersebut adalah .
A. (1), (2), (4), (5), (3)
B. (1), (4), (3), (5), (2)
C. (2), (1), (4), (3), (5)
D. (2), (4), (3), (5), (1)

26

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

9. Pembinaan merupakan kegiatan pembimbingan melalui bantuan profesional terhadap


kepala sekolah menuju tercapainya kompetensi yang ingin dicapai mengacu kepada
kompetensinya. Urutan yang logis dalam pembinaan tersebut adalah .
A. analisis data, perencanaan, pelaksanaan, umpan balik, kegiatan tindak lanjut
B. perencanaan, pelaksanaan, analisis data, kegiatan tindak lanjut, umpan balik
C. perencanaan, pelaksanaan, analisis data, umpan balik, kegiatan tindak lanjut
D. analisis data, perencanaan, pelaksanaan, kegiatan tindak lanjut, umpan balik
10. Baca pernyataan berikut dengan cermat!
1) Analisis data hasil pengawasan
2) Perumusan rancangan program
3) Identifikasi kebijakan pendidikan
4) Identifikasi hasil EDS, Visi, Misi, Tujuan dan Program Pendidikan
5) Identifikasi hasil pengawasan tahun sebelumnya
6) Pemantapan program pengawasan
Urutan langkah-langkah yang ditempuh agar program pengawasan yang
direncanakan sesuai dengan kebutuhan sekolah apabila program pengawasan dapat
mendukung pencapaian visi, misi, tujuan dan program pendidikan di sekolah binaan
adalah .
A. (1), (5), (4), (3), (2), (6)
B. (3), (4), (5), (1), (2), (6)
C. (4), (3), (5), (1), (2), (6)
D. (5), (1), (3), (4), (2), (6)

F. Rangkuman
Kegiatan pengawasan sekolah dikembangkan atas dasar hasil pengawasan pada tahun
sebelumnya. Pengolahan dan analisis hasil pengawasan diarahkan untuk menetapkan
prioritas tujuan, sasaran, metode kerja serta langkah-langkah kegiatan dalam program
pengawasan tahun berikutnya. Kegiatan pengawasan sekolah mengacu pada kebijakan
pendidikan baik itu kebijakan pendidikan yang dikeluarkan oleh Kementerian Pendidikan
dan Kebudayaan di tingkat pusat ataupun Dinas Pendidikan setempat (provinsi dan
kabupaten/kota).
Kegiatan pengawasan sekolah diawali dengan penyusunan program kerja yang dilandasi
oleh hasil pengawasan pada tahun sebelumnya. Tujuan penyusunan program
pengawasan sebagai berikut: 1) Pelaksanaan Pengawasan lebih terencana dan terarah,
2) Pelaksanaan pengawasan memiliki sasaran dan target yang jelas, 3) Pengawas
sekolah memiliki pedoman dan pertanggungjawaban dalam bekerja.
Pembinaan merupakan kegiatan pembimbingan melalui bantuan profesional terhadap
kepala sekolah menuju tercapainya kompetensi yang ingin dicapai mengacu kepada
kompetensi kepala sekolah yang termuat pada Permendiknas Nomor 13 Tahun 2007.
Langkah yang ditempuh pengawas sekolah dalam pembinaan program pengelolaan dan
administrasi sekolah oleh kepala sekolah. diuraikan sebagai berikut:
1. Perencanaan Pembinaan:

27

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

2.

3.

4.

5.

a. identifikasi hasil pengawasan aspek pengelolaan dan administrasi sekolah yang


telah dicapai
b. identifikasi permasalahan pengelolaan dan administrasi sekolah yang belum
tuntas
c. perumusan tujuan pembinaan dan indikator keberhasilan
d. penentuan metode/teknik pembinaan
e. penentuan skenario kegiatan, disesuaikan dengan jadwal dan waktu
f. penentuan sumber daya yang diperlukan, dapat berupa bahan, fasilitas, manusia
g. penentuan instrumen yang akan digunakan
Pelaksanaan Pembinaan
a. pelaksanaan pembinaan sesuai dengan skenario (langkah atau tahapan
pembinaan yang sistematis dan logis yang disesuaikan dengan jadwal dan
waktu).
b. pengumpulan data hasil pembinaan (mengunakan instrumen yang telah
ditetapkan) selama atau setelah pembinaan
Analisis Data
a. Analisis kekuatan dan kelemahan dari hasil pembinaan
b. Penentuan prioritas masalah dari hasil analisis data pada poin 1,
c. masukan/umpan balik dan membuat rencana tindak lanjut bagi kepala sekolah
Umpan Balik/ Feedback
a. penyampaian kekuatan dan kelemahan kepala sekolah dalam mengelola
administrasi sekolah
b. penentuan rencana tindak lanjut
Kegiatan Tindak Lanjut/Follow Up untuk Perbaikan
Kegiatan tindak lanjut dilakukan berfungsi sebagai penguatan, pengembangan
kemampuan kepala sekolah, serta sebagai bagian dari mekanisme mendorong/
memotivasi kepala sekolah meningkatkan profesionalismenya, yaitu:
a. penguatan dan penghargaan kepada kepala sekolah yang menunjukkan kinerja
yang memenuhi atau melampaui tujuan/indikator keberhasilan; dan
b. pemberian kesempatan kepada kepala sekolah untuk mengikuti program
pengembangan keprofesionalan berkelanjutan (workshop, lokakarya, dll) di KKKS
sesuai dengan rencana tindak lanjut

Program pengawasan yang baik mendukung pencapaian visi, misi, tujuan dan program
pendidikan di sekolah binaan, dan terarah serta berkelanjutan dalam peningkatan mutu
pendidikan di sekolah tersebut. Untuk menghasilkan program pengawas sekolah yang
demikian ada beberapa langkah-langkah yang perlu ditempuh, antara lain;
1. Identifikasi hasil pengawasan tahun sebelumnya
2. Analisis data hasil pengawasan
3. Identifikasi kebijakan pendidikan
4. Identifikasi hasil EDS, Visi, Misi, Tujuan dan Program Pendidikan
5. Perumusan rancangan program
6. Pemantapan program

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban Kegiatan Pembelajaran 1 yang
terdapat di bagian akhir pembelajaran 1 ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar.
28

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara
terhadap materi Kegiatan Pembelajaran 1.

Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
60 = sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
meneruskan dengan kegiatan pembelajaran berikutnya. Bagus! Tetapi apabila tingkat
penguasaan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi materi kegiatan
pembelajaran 1, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


No
1
2

Tujuan Pembelajaran

Tercapai

Belum
Tercapai

Keterangan

Menganalisis kebutuhan program


pengawasan supervisi manajerial
Membagankan program pengawasan
supervisi manajerial berdasarkan visi,
misi, tujuan dan program pendidikan di
sekolah

Tindak lanjut:

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang tidak membuat saya belajar efektif.

29

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

I. Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Soal Kegiatan Pembelajaran 1
1. D
2. A
3. B
4. B
5. D

30

6. B
7. A
8. B
9. C
10. D

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

KEGIATAN PEMBELAJARAN 2
PERANCANGAN DAN PENERAPAN METODE
PENGAWASAN SUPERVISI MANAJERIAL
(WAKTU 6 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari Kegiatan Pembelajaran 2 ini Saudara mampu:
1. merancang metode kerja pengawasan yang efektif;
2. menerapkan metode kerja dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsi
pengawasan.

B. Indikator Pencapaian Tujuan


Penguasaan Saudara terhadap tujuan pembelajaran ini terlihat melalui indikator
pencapaian tujuan berikut:
1. merancang metode kerja pengawasan manajerial.
2. menerapkan metode kerja dalam mensupervisi manajerial.

C. Uraian Materi
Supervisi manajerial merupakan kegiatan supervisi berkenaan dengan aspek
pengelolaan sekolah terkait langsung dengan peningkatan efisiensi dan efektivitas
sekolah. Ruang lingkup pengelolaan sekolah mencakup perencanaan, koordinasi,
pelaksanaan, penilaian, pengembangan kompetensi sumber daya pendidik dan tenaga
kependidikan, serta sumber daya lainnya.
Seluruh kegiatan supervisi manajerial yang dilakukan oleh seorang pengawas sekolah
diharapkan menuju pada peningkatan mutu sekolah dan pendidikan secara umum, dan
secara spesifik supervisi yang ditujukan bagi peningkatan mutu sekolah. Kinerja
pengelolaan sekolah yang baik, akan tercipta iklim kerja yang memungkinkan guru dan
seluruh unsur sekolah bekerja dengan baik. Supervisi manajerial menitikberatkan pada
pengamatan pada aspek-aspek pengelolaan dan administrasi sekolah yang berfungsi
sebagai pendukung (supporting) terlaksananya pembelajaran.
Dalam melaksanakan fungsi supervisi manajerial, pengawas sekolah berperan sebagai:
kolaborator dan negosiator dalam proses perencanaan, koordinasi, pengembangan
manajemen sekolah, asesor dalam mengidentifikasi kelemahan dan menganalisis
potensi sekolah, pusat informasi pengembangan mutu sekolah, dan evaluator terhadap
pemaknaan hasil pengawasan.

1. Prinsip-Prinsip Supervisi Manajerial


a. Supervisi harus menjauhkan diri dari sifat otoriter, seperti ia bertindak sebagai
atasan dan kepala sekolah sebagai bawahan.
b. Supervisi harus mampu menciptakan hubungan kemanusiaan yang harmonis.
Hubungan kemanusiaan yang diciptakan harus bersifat terbuka, kesetiakawanan,
dan informal.

31

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

c. Supervisi harus dilakukan secara berkesinambungan. Supervisi bukan tugas


bersifat sambilan yang hanya dilakukan sewaktu-waktu jika ada kesempatan.
d. Supervisi harus demokratis. Supervisor tidak boleh mendominasi pelaksanaan
supervisi. Titik tekan supervisi yang demokratis adalah aktif dan kooperatif.
e. Program supervisi harus integral. Di dalam setiap organisasi pendidikan terdapat
bermacam-macam sistem perilaku dengan tujuan sama, yaitu tujuan pendidikan.
f. Supervisi harus komprehensif. Program supervisi harus mencakup keseluruhan
aspek, karena hakikatnya suatu aspek pasti terkait dengan aspek lainnya.
g. Supervisi harus konstruktif. Supervisi bukanlah sekali-kali untuk mencari
kesalahan-kesalahan kepala sekolah.
h. Supervisi harus objektif. Dalam menyusun, melaksanakan, dan mengevaluasi,
keberhasilan program supervisi harus objektif. Objektivitas dalam penyusunan
program berarti bahwa program supervisi itu harus disusun berdasarkan
persoalan dan kebutuhan nyata yang dihadapi sekolah

2. Metode Supervisi Manajerial


Metode dalam konteks pengawasan merupakan suatu cara yang ditempuh oleh
pengawas sekolah sebagai supervisor pendidikan dalam rangka mencapai tujuan
pendidikan dan tujuan sekolah yang telah ditetapkan, sedangkan teknik adalah suatu
cara melakukan hal-hal tertentu. Dengan kata lain metode adalah sarana untuk
mencapai tujuan. Teknik adalah langkah-langkah kongkrit yang dilaksanakan oleh
seorang supervisor pendidikan dalam mewujudkan tujuan yang telah ditetapkan.
Setiap metode memiliki teknik tertentu sesuai dengan tujuan yang harus dicapainya.
teknik supervisi merupakan cara-cara yang ditempuh dalam mencapi tujuan
pendidikan di sekolah baik yang berhubungan dengan penyelesaian masalah guru
dalam melaksanakan pembelajaran, masalah kepala sekolah dalam administrasi dan
pengelolaan sekolah serta masalah-masalah lain yang berhubungan dengan
peningkatan mutu pendidikan di sekolah.
Pengawas sekolah ketika akan merancang metode kerja pengawasan yang efektif
harus menggunakan konsep dasar metode pengawasan supervisi manajerial yang
meliputi; monitoring/pengawasan dan evaluasi, refleksi dan diskusi kelompok terarah
(focused group discussion), metode delphi dan workshop.
Setiap metode supervisi manajerial memiliki karakter tertentu, dan seorang
pengawas sekolah harus memilih dan menentukan metode yang paling sesuai
dengan permasalahan dan tujuan supervisi manajerial. Metode Monitoring dan
Evaluasi sesuai untuk tujuan melihat kemajuan dan capaian kegiatan yang sudah
dan sedang berjalan. Metode workshop sesuai untuk tujuan mengenalkan,
mensosialisasikan sesuatu program/kegiatan yang akan berjalan. Sedangkan metode
diskusi kelompok terarah dan metode delphi sesuai untuk tujuan mengeksplorasi
gagasan-gagasan baru.

3. Metode Monitoring dan Evaluasi (MONEV)


Monitoring adalah suatu kegiatan yang ditujukan untuk mengetahui perkembangan
pelaksanaan penyelenggaraan sekolah, apakah sudah sesuai dengan rencana,
program, dan/atau standar yang telah ditetapkan, serta menemukan hambatanhambatan yang harus diatasi dalam pelaksanaan program. Monitoring lebih berpusat
pada pengontrolan selama program berjalan dan lebih bersifat klinis. Melalui
32

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

monitoring, dapat diperoleh umpan balik bagi sekolah atau pihak lain yang terkait
untuk menyukseskan ketercapaian tujuan. Aspek-aspek yang dicermati dalam
monitoring adalah hal-hal yang dikembangkan dan dijalankan dalam Rencana
Pengembangan Sekolah (RPS). Dalam melakukan monitoring ini tentunya pengawas
sekolah harus melengkapi diri dengan perangkat atau daftar isian yang memuat
seluruh indikator sekolah yang harus diamati dan dinilai.
Kegiatan evaluasi untuk mengetahui sejauhmana kesuksesan pelaksanaan
penyelenggaraan sekolah atau sejauhmana keberhasilan yang telah dicapai dalam
kurun waktu tertentu. Tujuan evaluasi utamanya adalah untuk (a) mengetahui tingkat
keterlaksanaan program, (b) mengetahui keberhasilan program, (c) mendapatkan
bahan/masukan dalam perencanaan tahun berikutnya, dan (d) memberikan penilaian
(judgement) terhadap sekolah.
a. Prinsip-prinsip Monev.
Pada pelaksanaannya, monev haruslah dilakukan dengan prinsip-prinsip seperti
berikut ini.
1) Berorientasi pada tujuan. Monev hendaknya dilaksanakan mengacu pada tujuan
yang ingin dicapai. Hasil monev evaluasi formatif dan membuat jastifikasi dan
akuntabilitas pada evaluasi sumatif.
2) Mengacu pada kriteria keberhasilan monev seharusnya dilaksanakan mengacu
pada kriteria keberhasilan program yang telah ditetapkan sebelumnya. Penentuan
kriteria keberhasilan dilakukan bersama antara para evaluator, para sponsor,
pelaksana program (pimpinan dan staf), para pemakai lulusan (konsumen),
lembaga terkait (dimana peserta kegiatan bekerja).
3) Mengacu pada asas manfaat monev sudah seharusnya dilaksanakan dengan
manfaat yang jelas. Manfaat tersebut adalah berupa saran, masukan atau
rekomendasi untuk perbaikan program program yang dimonev atau program
sejenis di masa mendatang.
4) Dilakukan secara objektif monev harus dilaksanakan secara objektif. Petugas
monev dari pihak eksternal seharusnya bersifat independen, yaitu bebas dari
pengaruh pihak pelaksana program. Petugas monev internal harus bertindak
objektif, yaitu melaporkan temuannya apa adanya.
b. Model Monev
Model monev sebagai suatu sistem memiliki cakupan yang sangat luas, dan memiliki
banyak model. Suatu model monev menunjukkan ciri khas baik dari tujuan evaluasi,
aspek yang dievaluasi, keluasan cakupan, tahapan evaluasi, tahapan program yang
akan dievaluasi, dan cara pendekatan.
1) Monev Berorientasi Tujuan
Sebagai model monev paling awal, memfokuskan pada pencapaian tujuan
"sejauh mana tujuan yang telah ditentukan dapat tercapai. Indikator pencapaian
tujuan ditunjukkan oleh sejumlah indikator. Dalam monev program pendidikan,
pengukuran dilakukan terhadap variable (indikator) pendidikan, hasil pengukuran
dibandingkan dengan tujuan yang telah ditentukan sebelum program
dilaksanakan atau dengan kriteria standar; hasil pengukuran dapat
menggambarkan berhasil atau tidaknya program pendidikan.
33

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

2) Monev Bebas Tujuan


Sebagai model monev yang tidak didasarkan pada tujuan yang ingin dicapai dari
program kegiatan. Monev berorientasi pada pihak eksternal, pihak konsumen,
stakeholder, dewan pendidikan, masyarakat.
Model monev bebas tujuan fokus pada adanya perubahan perilaku yang terjadi
sebagai dampak dari program yang diimplementasikan, melihat dampak samping
baik yang diharapkan maupun yang tidak diharapkan, dan membandingkan
dengan sebelum program dilakukan, juga membandingkan antara hasil yang
dicapai dengan besarnya biaya yang dikeluarkan untuk program tersebut.
3) Monev Formatif-Sumatif.
Model ini dikembangkan oleh Michael Scriven, dengan membedakan evaluasi
menjadi dua jenis: evaluasi formatif dan evaluasi sumatif. Evaluasi formatif,
bersifat internal berfungsi untuk meningkatkan kinerja lembaga, mengembangkan
program/personal, bertujuan untuk mengetahui perkembangan program yang
sedang berjalan (in-progress). Monitoring dan supervisi, termasuk dalam kategori
evaluasi formatif, dilakukan selama kegiatan program sedang berlangsung, dan
akan menjawab berbagai pertanyaan: Apakah program berjalan sesuai rencana?;
Apakah semua komponen berfungsi sesuai dengan tugas masing-masing?; Jika
tidak apakah perlu revisi, modifikasi?
Evaluasi sumatif, dilakukan pada akhir program, bertujuan untuk mengetahui
keberhasilan program yang telah dilaksanakan, memberikan pertanggungjawaban atas tugasnya, memberikan rekomendasi untuk melanjutkan atau
menghentikan program pada tahun berikutnya. Evaluasi akan dapat menjawab
pertanyaan: Sejauh mana tujuan program tercapai?; Perubahan apa yang terjadi
setelah program selesai?; Apakah program telah dapat menyelesaikan masalah?;
Perubahan perilaku apa yang dapat ditampilkan, dilihat dan dirasakan setelah
selesai mengikuti pelatihan?.
4) Model Countenance.
Monev memfokuskan pada program pendidikan, untuk mengidentifikasi tahapan
proses Stake ada 3 tahapan program: Antecedent phase, Transaction phase, dan
Outcomes phase. Pada setiap tahapan, akan mengungkapkan dua hal: Apa yang
diinginkan dan Apa yang terjadi . Secara rinci diuraikan sebagai berikut:
Antecedent phase, pada tahap sebelum program dilaksanakan. Evaluasi akan
melihat (a) kondisi awal program, (b) faktor-faktor yang diperkirakan akan
mempengaruhi keberhasilan/kegagalan, (c) kesiapan siswa, guru, staf
administrasi, dan fasilitas sebelum program dilaksanakan
Transaction phase, pada saat program diimplementasikan. Evaluasi difokuskan
untuk melihat program berjalan sesuai dengan rencana atau tidak, bagaimana
partisipasi masyarakat, keterbukaan, kemandirian kepala sekolah,
Outcomes phase, pada akhir program untuk melihat perubahan yang terjadi
sebagai akibat program yang telah dilakukan. Apakah para pelaksana
menunjukkan perilaku baik, kinerja tinggi?

34

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

5) Monev Responsif.
Model. evaluasi ini dikembangkan sejalan dengan perkembangan manajemen
personel, perubahan perilaku (behavior change). Evaluasi model ini sesuai untuk
program-program sosial, seni, humaniora, dan masalah-masalah yang perlu
penanganan dengan aspek humaniora.
Monev berfokus pada reaksi berbagai pihak atas program yang
diimplementasikan, dan mengamati dampak akibat dari hasil pelaksanaan
program.
6) Monev CIPP
CIPP singkatan dari Context, Input, Process, Product, adalah model evaluasi
yang berorientasi pada pengambilan keputusan. Menurut Stufflebeam,
Evaluation is the process of delineating, obtaining, and providing usefull
information for
judging alternative decission making".
Stufflebeam
menggolongkan evaluasi menjadi 4 jenis ditinjau dari alternatif keputusan yang
diambil dan tahapan program yang dievaluasi. Dari empat tahapan evaluasi
tersebut, setiap tahapan evaluasi adanya informasi pembuatan keputusan:
Monev konteks, dilakukan pada tahap penjajagan menghasilkan informasi untuk
keputusan perencanaan (planning decission). Evaluasi konteks akan melihat
bagaimana kondisi kontekstual, apa harapan masyarakat, apa visi dan misi
lembaga yang akan dievaluasi. Monev input, dilakukan pada tahap awal
menghasilkan informasi untuk keputusan penentuan strategi pelaksanaan
program (structuring decission). Evaluasi input akan melihat bagaimana kondisi
input (masukan) baik raw input maupun instrumental input. Raw input adalah
input yang diproses menjadi output, untuk lembaga pendidikan adalah siswa,
peserta didik; instrumental input seperti guru, fasilitas, kurikulum, manajemen,
adalah input pendukung dalam implementasi program. Monev proses, dilakukan
selama program berjalan menghasilkan informasi tentang pelaksanaan program;
evaluasi proses akan melihat bagaimana kegiatan program berjalan, partisipasi
peserta, nara sumber atau guru, penampilan guru/instruktur pada PBM di kelas,
bagaimana penggunaan dana, bagaimana interaksi guru dan siswa di kelas.
Berapa persen keberhasilan yang telah dicapai, dan memperkirakan keberhasilan
di akhir program. Jenis keputusan adalah pelaksanaan (implementing decission).
Monev produk, dilakukan pada akhir program, untuk mengetahui keberhasilan
program. Sejauh mana tujuan telah dicapai, hambatan yang dijumpai dan
solusinya, bagaimana tingkat keberhasilan program meliputi: efektivitas, efisiensi,
relevansi, produktivitas, dsb. Evaluasi produk menghasilkan informasi untuk
keputusan kelanjutan program (recycling decission). Evaluasi produk juga
sebagai akuntabilitas pimpinan tentang program yang menjadi tanggung
jawabnya kepada stake holder.
7) Monev Model Kesenjangan.
Model Kesenjangan berfokus pada pembandingan hasil evaluasi dengan
performansi standar yang telah ditentukan. Hasil evaluasi digunakan untuk
pengambilan kebijakan tentang program yang telah dilaksanakan, akan
ditingkatkan, dilanjutkan, atau dihentikan.

35

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Model Kesenjangan melibatkan 4 tahap kegiatan sesuai dengan tahapan


kegiatan organisasi atau program yang akan dievaluasi: mengidentifikasi program
(program definition), berfokus pada penentuan dan rumusan tujuan; penyusunan
program (program installation) berfokus pada isi atau substansi program, caracara, metode, mekanisme untuk mencapai tujuan; pelaksanaan kegiatan program
(program implementation) berfokus untuk mengukur perbedaan yang terjadi
antara hasil yang dicapai dengan tujuan yang telah ditentukan (standar); hasil
yang dicapai program (program goal attainment), berfokus menginterpretasikan
hasil temuan evaluasi dan memberikan rekomendasi untuk pembuatan
keputusan. Keputusan dapat berupa revisi program dan atau melanjutkan
program kegiatan.
c. Langkah-langkah Metode Monev
Langkah-langkah pelaksanaan monitoring dan evaluasi adalah:
1) Menentukan kelompok sasaran
2) Menetapkan standar untuk mengukur prestasi,
3) Mengumpulkan data dan mengukur prestasi,
4) Menganalisis apakah prestasi memenuhi standar, dan
5) Mengambil tindakan apabila prestasi kurang/tidak memenuhi standar.
Dalam perkembangan terakhir, kecenderungan monitoring dalam dunia
pendidikan juga mengikuti apa yang dilakukan pada industri, yaitu dengan
menerapkan Total Quality Controll. Monitoring ini tentu saja berfokus pada
pengendalian mutu dan lebih bersifat internal. Oleh karena itu pada akhir-akhir ini
setiap lembaga pendidikan umumnya memiliki unit penjaminan mutu.

4. Metode Refleksi
Discussion)

dan

Diskusi

Kelompok

Terarah

(Focus

Group

Sesuai dengan paradigma baru manajemen sekolah yaitu pemberdayaan dan


partisipasi, maka penilaian keberhasilan atau kegagalan sebuah sekolah dalam
melaksanakan program atau mencapai standar bukan hanya menjadi otoritas
pengawas sekolah. Hasil monitoring yang dilakukan pengawas sekolah hendaknya
disampaikan secara terbuka kepada pihak sekolah, terutama kepala sekolah, komite
sekolah dan guru. Secara bersama-sama pihak sekolah dapat melakukan refleksi
terhadap kinerja atau prestasi yang dicapai, dan menemukan sendiri faktor-faktor
penghambat dan pendukung serta solusi pemecahannya. Forum untuk ini dapat
berbentuk diskusi kelompok terarah, yang melibatkan unsur-unsur stakeholder
sekolah.
Diskusi kelompok terarah adalah bentuk diskusi yang didesain untuk memunculkan
informasi mengenai keinginan, kebutuhan, sudut pandang, kepercayaan dan
pengalaman yang dikehendaki peserta. Diskusi kelompok terfokus ini dapat dilakukan
dalam beberapa putaran sesuai dengan kebutuhan. Tujuan dari diskusi kelompok
terarah adalah untuk menyatukan pandangan stakeholder mengenai realitas kondisi
(kekuatan dan kelemahan) sekolah, serta menentukan langkah-langkah strategis
maupun operasional yang akan diambil untuk memajukan sekolah. Peran pengawas
sekolah dalam hal ini adalah sebagai fasilitator sekaligus menjadi narasumber
apabila diperlukan, untuk memberikan masukan berdasarkan pengetahuan dan
pengalamannya.
36

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Agar Diskusi kelompok terarah


langkah sebagai berikut:

dapat berjalan efektif, maka diperlukan langkah-

a. Sebelum dilaksanakan, semua peserta sudah mengetahui maksud diskusi serta


permasalahan yang akan dibahas.
b. Peserta hendaknya mewakili berbagai unsur, sehingga diperoleh pandangan
yang beragam dan komprehensif.
c. Pimpinan hendaknya akomodatif dan berusaha menggali pikiran/pandangan
peserta dari sudut pandangan masing-masing unsur.
d. Notulen hendaknya benar-benar teliti dalam mendokumentasikan usulan atau
pandangan semua pihak.
e. Pimpinan hendaknya mampu mengontrol waktu secara efektif, dan mengarahkan
pembicaraan agar tetap fokus pada permasalahan.
f. Apabila dalam satu pertemuan belum diperoleh kesimpulan atau kesepakatan,
maka dapat dilanjutkan pada putaran berikutnya. Untuk ini diperlukan catatan
mengenai hal-hal yang telah dan belum disepakati.

5. Metode Delphi
Metode Delphi adalah modifikasi dari teknik brainwriting dan survei. Dalam metode
ini, panel digunakan dalam komunikasi melalui beberapa kuesioner yang tertuang
dalam tulisan. Objek dari metode ini adalah untuk memperoleh konsensus yang
paling reliabel dari sebuah grup ahli.
Metode Delphi dapat digunakan untuk mencapai tujuan sebagai berikut :
a. Untuk menentukan atau mengembangkan berbagai alternatif program yang
mungkin
b. Untuk menjelajahi atau mengekspos asumsi yang mendasari atau informasi
yang mengarah ke penilaian yang berbeda
c. Untuk mencari informasi yang dapat menghasilkan konsensus sebagai bagian
dari kelompok responden
d. Untuk menghubungkan penilaian informasi pada topik yang mencakup berbagai
disiplin, dan
e. Untuk mendidik kelompok responden mengenai aspek beragam dan saling
terkait dari topik.
Metode Delphi dapat disampaikan oleh pengawas sekolah kepada kepala sekolah
ketika hendak mengambil keputusan yang melibatkan banyak pihak. Misalnya ketika
pengawas sekolah membantu pihak manajemen berbasis sekolah dalam
merumuskan Rencana Pengembangan Sekolah (RPS) sekolah harus memiliki
rumusan visi, misi dan tujuan yang jelas dan realistis yang digali dari kondisi sekolah,
peserta didik, potensi daerah, serta pandangan seluruh stakeholder. Kegiatan
penyusunan RPS, visi, misi dan tujuan sekolah akan melibatkan banyak pihak.
Langkah-langkah proses metode Delphi adalah sebagai berikut:
a. Mengidentifikasi individu atau pihak-pihak yang dianggap memahami persoalan
dan hendak dimintai pendapatnya mengenai pengembangan Sekolah;
b. Masing-masing pihak diminta mengajukan pendapatnya secara tertulis tanpa
disertai nama/identitas;

37

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

c. Mengumpulkan pendapat yang masuk, dan membuat daftar urutannya sesuai


dengan jumlah orang yang berpendapat sama;
d. Menyampaikan kembali daftar rumusan pendapat dari berbagai pihak tersebut
untuk diberikan urutan prioritasnya;
e. Mengumpulkan kembali urutan prioritas menurut peserta, dan menyampaikan
hasil akhir prioritas keputusan dari seluruh peserta yang dimintai pendapatnya.
Metode Delphi dapat digunakan oleh pengawas sekolah dalam membantu pihak
sekolah merumuskan visi, misi dan tujuannya. Sesuai dengan konsep MBS. Dalam
merumuskan Rencana Pengembangan Sekolah (RPS) sebuah sekolah harus
memiliki rumusan visi, misi,dan tujuan yang jelas dan realistis yang digali dari kondisi
sekolah, peserta didik, potensi daerah, serta pandangan seluruh stakeholder. Metode
Delphi dapat disampaikan oleh pengawas sekolah kepada kepala sekolah ketika
hendak mengambil keputusan yang melibatkan banyak pihak.

6. Metode Workshop
Workshop merupakan salah satu metode yang dapat ditempuh pengawas sekolah
dalam melakukan supervisi manajerial. Metode ini tentunya bersifat kelompok dan
dapat melibatkan beberapa kepala sekolah, wakil kepala sekolah dan/atau
perwakilan komite sekolah.
Penyelenggaraan workshop ini tentu disesuaikan dengan tujuan atau urgensinya,
dan dapat diselenggarakan bersama dengan Kelompok Kerja Kepala Sekolah,
Kelompok Kerja Pengawas Sekolah atau organisasi sejenis lainnya. Sebagai contoh,
pengawas sekolah dapat mengambil inisiatif untukmengadakan workshop tentang
pengembangan KTSP, sistem administrasi, peran serta masyarakat, sistem penilaian
dan sebagainya.
Workshop adalah sebuah aktivitas yang cukup kompleks dan harus direncanakan
dengan matang sehingga dapat menjawab kebutuhan dan memberikan hasil yang
tepat. Ada 3 (tiga) tahap dalam melaksanakan sebuah workshop yang efektif, yaitu
pra workshop, selama workshop dan setelah workshop.
a. Kegiatan pra workshop meliputi identifikasi kebutuhan workshop, menentukan
tujuan workshop yang tepat dan menyiapkan materi yang sesuai dengan
permasalahan yang ditemukan dalam pelaksanaan supervisi manajerial.
b. Selama kegiatan workshop hendaknya memperhatikan pemilihan teknik dan
metode pembelajaran serta teknik komunikasi yang sesuai untuk orang dewasa.
c. Setelah workshop diperlukan alat ukur yang sesuai untuk menilai apakah
workshop efektif mencapai tujuannya. Untuk menjamin kualitas penyelenggaraan
program workshop, maka diperlukan suatu fungsi kontrol yang dikenal dengan
evaluasi.
Evaluasi workshop memiliki fungsi sebagai pengendali proses dan hasil program
workshop sehingga akan dapat dijamin suatu program workshop yang sistematis,
efektif dan efisien. Evaluasi workshop merupakan suatu proses untuk mengumpulkan
data dan informasi yang diperlukan dalam program workshop. Evaluasi workshop
lebih difokuskan pada peninjauan kembali proses workshop dan menilai hasil.

38

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Beberapa model evaluasi workshop antara lain Model CIPP, Model Empat Level,
Model ROTI (Return On Training investment).
a. Model CIPP mrupakan model untuk menyediakan informasi bagi pembuat
keputusan, jadi tujuan evaluasi ini adalah untuk membuat keputusan. Komponen
model evaluasi ini adalah konteks, input, proses dan produk.
b. Model Empat Level merupakan model evaluasi workshop yang dikembangkan
pertama kali oleh Donald. L. Kirkpatrick dengan menggunakan empat level dalam
mengkategorikan hasil-hasil workshop yaitu level reaksi, pembelajaran, perilaku
dan hasil.
c. Model ROTI yang dikembangkan oleh Jack Phillips merupakan level evaluasi
terakhir untuk melihat cost-benefit setelah workshop dilaksanakan. Kegunaan
model ini agar pihak manajemen melihat workshop bukan sesuatu yang mahal
dan hanya merugikan pihak keuangan, akan tetapi workshop merupakan suatu
investasi. Sehingga dapat dilihat dengan menggunakan hitungan yang akurat
keuntungan yang dapat diperoleh setelah melaksanakan workshop, dan hal ini
tentunya dapat memberikan gambaran lebih luas, apabila ternyata dari hasil yang
diperoleh ditemukan bahwa workshop tersebut tidak memberikan keuntungan
baik bagi peserta maupun bagi perusahaan.
Dapat disimpulkan bahwa model evaluasi ini merupakan tambahan dari model
evaluasi Kirkpatrick yaitu adanya level ROTI (Return On Training Investment),
pada level ini ingin melihat keberhasilan dari suatu program workshop dengan
melihat dari Cost- Benefit-nya, sehingga memerlukan data yang tidak sedikit dan
harus akurat untuk menunjang hasil dari evaluasi workshop yang valid.
Langkah-langkah pelaksanaan metode workshop adalah
a. Menentukan materi atau substansi yang akan dibahas dalam workshop. Materi
workshop biasanya terkait dengan sesuatu yang bersifat praktis, walaupun tidak
terlepas dari kajian teori yang diperlukan sebagai acuannya.
b. Menentukan peserta. Peserta workshop hendaknya mereka yang terkait dengan
materi yang dibahas.
c. Menentukan penyaji yang membawakan kertas kerja. Kriteria penyaji workshop
antara lain:
1) Seorang praktisi yang benar-benar melakukan hal yang dibahas.
2) Memiliki pemahaman dan landasan teori yang memadai.
3) Memiliki kemampuan menulis kertas kerja, disertai contoh-contoh praktisnya.
4) Memiliki kemampuan presentasi yang baik.
5) Memiliki kemampuan untuk memfasilitasi/membimbing peserta.
d. Mengalokasikan waktu yang cukup.
e. Mempersiapkan sarana dan fasilitas yang memadai

D. Aktivitas Pembelajaran
Kegiatan 2.1 Berpikir Reflektif Metode Pengawasan Supervisi Manajerial
(45 menit)
Pada kegiatan ini, Saudara diminta untuk menuliskan pengalaman Saudara tentang
metode supervisi manajerial yang sering dipergunakan dalam kegiatan pengawasan
supervisi manajerial. Tuliskan jawaban Saudara pada LK 2.1.
39

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

LK. 2.1. Berpikir Reflektif Metode Pengawasan Supervisi Manajerial


1. Uraikan metode supervisi manajerial yang sering Saudara pergunakan dalam
melakukan pengwasan manajerial!

2. Uraikan landasan yang Saudara jadikan bahan pertimbangkan dalam memilih


metode supervisi manajerial!

3. Deskripsikan macam-macam metode pengawasan supervisi manajerial!

4. Deskripsikan perbedaan antara pendekatan dan metode pengawasan supervisi


manajerial!

5. Berdasarkan pengalaman Saudara, metode apakah yang paling efektif dan efisien
dalam mencapai tujuan supervisi manajerial?

Hasil Kegiatan 2.1 ini dapat Saudara manfaatkan untuk membuat perancangan dan
penerapan metode pengawasan supervisi manajerial.
Kegiatan 2.2 Pemilihan Metode Pengawasan Supervisi Manajerial. (90 menit)
Pada kegiatan ini Saudara ditugaskan untuk memilih metode supervisi manajerial yang
akan digunakan. Pada hakikatnya tidak ada metode tunggal dalam kegiatan
pengawasan. Dengan menggunakan kasus pada Kegiatan 1.2. silakan Saudara
mendiskripsikan kondisi/situasi dan menentukan metode supervisi. Berikan alasanalasan yang menjadi dasar pemilihan metode tersebut. Saudara dapat membaca
lampiran 2 untuk memudahkan menyelesaikan tugas ini. Tuliskan jawaban Saudara pada
LK 2.2.

40

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

LK 2.2 Pemilihan Metode Pengawasan Supervisi Manajerial


Dimensi

Kondisi/Situasi

Metode Supervisi

Alasan Pemilihan
Metode

Pengelolaan
Sekolah
Sarana
Prasarana
Pendidik dan
Tenaga
Kependidikan
Pembiayaan/
Keuangan

Kegiatan 2.3 Perancangan Metode Pengawasan Supervisi Manajerial (135 menit)


Setelah Saudara menyelesaikan kegiatan 2.2. pilihlah salah satu kegiatan dan susunlah
langkah kegiatan sesuai dengan metode pengawasan supervisi manajerial. Tuliskan
langkah kegiatan dari metode supervisi yang Saudara pilih pada LK 2.3.
LK 2.3 Perancangan Metode Pengawasan Supervisi Manajerial.
Dimensi 1)
Topik 2)
Referensi 3)
Metode 4)
Kegiatan 5)

Sumber Daya 6)

Keterangan:
1) Tuliskan salah satu dimensi supervisi manajerial.
2) Tuliskan ruang lingkup salah satu topik pengawasan. Misal : Pengelolaan PTK
dengan topik Aplikasi Dupak Guru
41

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

3) Tuliskan referensi yang dipergunakan sebagai rujukan. Misal Pengelolaan PTK


referensi Permeneg PAN no 16 tahun 2009, Permendiknas No. 35 tahun 2010, Perka
BKN no 1 tahun 2013,
4) Tuliskan metode yang Saudara pilih.
5) Tuliskan langkah-langkah dam kegiatan sesuai dengan metode yang Saudara pilih,
tuliskan kegiatan yang harus dilakukan oleh pengawas sekolah dan responden
(kepala sekolah, guru dsb)
6) Tuliskan sumber daya yang diperlukan/dipergunakan dalam melaksanakan kegiatan .

E. Latihan/Kasus/Tugas
Pilihlah satu jawaban yang benar dengan memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C,
atau D!
1. Metode supervisi manajerial yang tepat untuk menyusun visi, misi, dan tujuan sekolah
adalah ....
A. Focused Group Discussion
B. Monitoring
C. Delphi
D. Workshop
2. Pengertian metode monitoring supervisi manajerial sebagai pengetahuan yang harus
dikuasai pengawas sekolah adalah ...
A. metode yang dapat digunakan oleh pengawas sekolah dalam membantu pihak
sekolah merumuskan visi, misi dan tujuannya.
B. suatu kegiatan yang ditujukan untuk menyatukan pandangan stakeholder
mengenai realitas kondisi (kekuatan dan kelemahan) sekolah, serta menentukan
langkah-langkah strategis maupun operasional yang akan diambil untuk
memajukan sekolah.
C. metode yang digunakan untuk menentukan materi atau substansi yang akan
dibahas biasanya terkait dengan sesuatu yang bersifat praktis, walaupun tidak
terlepas dari kajian teori yang diperlukan sebagai acuannya.
D. suatu kegiatan yang ditujukan untuk mengetahui perkembangan pelaksanaan
penyelenggaraan sekolah, apakah sudah sesuai dengan rencana, program,
dan/atau standar yang telah ditetapkan, serta menemukan hambatan-hambatan
yang harus diatasi dalam pelaksanaan program.
3. Berikut ini yang merupakan tujuan dari metode evaluasi supervisi manajerial adalah ...
A. mengetahui tingkat keterlaksanaan program.
B. menentukan materi atau substansi yang akan dibahas.
C. menyatukan pandangan stakeholder mengenai realitas kondisi sekolah.
D. mengetahui perkembangan pelaksanaan penyelenggaraan sekolah, apakah sudah
sesuai dengan rencana, program, dan/atau standar yang telah ditetapkan.
4. Langkah pertama dalam pelaksanaan metode delphi adalah
A. mengumpulkan pendapat yang masuk, dan membuat daftar urutannya sesuai
dengan jumlah orang yang berpendapat sama.

42

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

B. menyampaikan kembali daftar rumusan pendapat dari berbagai pihak tersebut


untuk diberikan urutan prioritasnya.
C. mengumpulkan kembali urutan prioritas menurut peserta, dan menyampaikan hasil
akhir prioritas keputusan dari seluruh peserta yang dimintai pendapatnya.
D. mengidentifikasi individu atau pihak-pihak yang dianggap memahami persoalan
dan hendak dimintai pendapatnya mengenai pengembangan sekolah.
5. Berikut ini merupakan langkah pelaksanaan metode workshop, kecuali .
A. mengumpulkan pendapat yang masuk
B. menentukan materi atau substansi yang akan dibahas
C. menentukan penyaji yang membawakan kertas kerja
D. mempersiapkan sarana dan fasilitas yang memadai

F. Rangkuman
Monitoring adalah suatu kegiatan yang ditujukan untuk mengetahui perkembangan
pelaksanaan penyelenggaraan sekolah, apakah sudah sesuai dengan rencana, program,
dan/atau standar yang telah ditetapkan, serta menemukan hambatan-hambatan yang
harus diatasi dalam pelaksanaan program. Evaluasi adalah kegiatan untuk mengetahui
sejauh mana kesuksesan pelaksanaan penyelenggaraan sekolah atau sejauh mana
keberhasilan yang telah dicapai dalam kurun waktu tertentu. Langkah-langkah
penerapan metode monitoring dan evaluasi melibatkan tahapan:(1) menetapkan standar
untuk mengukur prestasi, (2) mengukur prestasi, (3) menganalisis apakah prestasi
memenuhi standar, dan (4) mengambil tindakan apabila prestasi kurang/tidak memenuhi
standar.
Focus Group Discussion (FGD)/Diskusi Kelompok Terfokus tujuannya adalah untuk
menyatukan sudut pandang stakeholder mengenai realitas kondisi (kekuatan dan
kelemahan) sekolah, serta menentukan langkah-langkah strategis maupun operasional
yang akan diambil untuk memajukan sekolah. Langkah-langkah FGD yang dapat
dilaksanakan adalah:(1) sebelum FGD dilaksanakan, semua peserta sudah mengetahui
maksud diskusi serta permasalahan yang akan dibahas, (2) peserta FGD hendaknya
mewakili berbagai unsur, sehingga diperoleh hasil yang beragam dan komprehensif, (3)
pimpinan FGD hendaknya akomodatif dan berusaha menggali pikiran/ ibu/bapak peserta
dari sudut pandang masing-masing unsur, (4) notulen hendaknya benar-benar teliti
dalam mendokumentasikan usulan, (5) pimpinan FGD hendaknya mampu mengontrol
waktu secara efektif, (6) apabila dalam satu pertemuan belum diperoleh kesimpulan atau
kesepakatan, maka dapat dilanjutkan pada putaran berikutnya.
Metode Delphi dapat digunakan oleh pengawas sekolah dalam membantu pihak sekolah
merumuskan visi, misi dan tujuannya. Sesuai dengan konsep MBS. Dalam merumuskan
Rencana Pengembangan Sekolah (RPS) sebuah sekolah harus memiliki rumusan visi,
misi dan tujuan yang jelas dan realistis yang digali dari kondisi sekolah, peserta didik,
potensi daerah, serta pandangan seluruh stakeholder. Metode Delphi dapat disampaikan
oleh pengawas sekolah kepada kepala sekolah ketika hendak mengambil keputusan
yang melibatkan banyak pihak. Langkah-langkah metode Delphi yang dapat diterapakan
adalah: (1) mengidentifikasi individu atau pihak-pihak yang dianggap memahami
persoalan dan hendak dimintai pendapatnya mengenai pengembangan sekolah, (2)

43

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

masing-masing pihak diminta mengajukan pendapatnya, (3) mengumpulkan pendapat


yang masuk (4) menyampaikan kembali daftar rumusan pendapat dari berbagai pihak.
Workshop atau lokakarya merupakan salah satu metode yang dapat ditempuh pengawas
sekolah dalam melakukan supervisi manajerial. Metode ini tentunya bersifat kelompok
dan dapat melibatkan beberapa kepala sekolah, wakil kepala sekolah dan/atau
perwakilan komite sekolah. Langkah-langkah pelaksanaan metode workshop adalah; (1)
menentukan materi atau substansi yang akan dibahas dalam workshop. Materi workshop
biasanya terkait dengan sesuatu yang bersifat praktis, walaupun tidak terlepas dari kajian
teori yang diperlukan sebagai acuannya, (2) Menentukan peserta. Peserta workshop
hendaknya mereka yang terkait dengan materi yang dibahas, (3) Menentukan penyaji
yang membawakan kertas kerja.

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban Kegiatan Pembelajaran 2 yang
terdapat di bagian akhir pembelajaran 2 ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar.
Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara
terhadap materi Kegiatan Pembelajaran 2.

Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
60 = sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
meneruskan dengan kegiatan pembelajaran berikutnya. Bagus! Tetapi apabila tingkat
penguasaan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi materi kegiatan
pembelajaran 2, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


No
1

Tujuan Pembelajaran

Merancang metode kerja pengawasan


yang efektif
2 Menerapkan metode kerja dalam
melaksanakan tugas pokok dan fungsi
pengawasan
Tindak lanjut:

44

Tercapai

Belum
Tercapai

Keterangan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Kegiatan yang menurut saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang tidak membuat saya belajar efektif.

I. Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Soal Kegiatan Pembelajaran 2
1. C
2. D
3. A
4. D
5. A

45

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3
PENYUSUNAN DAN PENGGUNAAN INSTRUMEN
PENGAWASAN SUPERVISI MANAJERIAL
(Waktu 6 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari Kegiatan Pembelajaran 3 ini Saudara mampu:
1. menyusun instrumen pengawasan supervisi manajerial;
2. menggunakan instrumen pengawasan supervisi manajerial

B. Indikator Pencapaian Tujuan


1.
2.
3.
4.
5.
6.

Merancang instrumen pengawasan supervisi manajerial.


Membuat instrumen yang valid, reliabel dan praktis.
Merevisi instrumen berdasarkan hasil ujicoba.
Menentukan instrumen yang disesuaikan dengan ruang lingkup supervisi.
Menentukan kriteria yang dijadikan tolak ukur pengawasan.
Mensimulasikan penggunaan instrumen.

C. Uraian Materi
Pengawas sekolah ketika melaksanakan tugas pengawasan selalu dihadapkan pada
persoalan bagaimana mengumpulkan data dan informasi yang diperlukan dalam
memfasilitasi satuan pendidikan. Instrumen pengawasan manajerial merupakan salah
satu alat bantu mengumpulkan data dan informasi agar kegiatan pengawasan manajerial
menjadi sistematis dan dipermudah. Instrumen pengumpulan data dan informasi dapat
diwujudkan dalam bentuk angket, perangkat tes, pedoman wawancara, pedoman
observasi, skala, dan sebagainya.
Seorang pengawas sekolah dapat menggunakan instrumen pengawasan supervisi
manajerial yang disusun oleh pihak lain atau menyusun sendiri sesuai dengan kebutuhan
pengawasannya.
1. Konsep Dasar Instrumen
Peran dan fungsi pengawas sekolah dalam pengawasan manajerial adalah
memastikan bahwa proses penyelenggaraan manajerial sekolah sesuai dengan
persyaratan minimal yang ditetapkan dalam peraturan perundangan-undangan yang
berlaku dan harapan mencapai sasaran mutu yang ditetapkan oleh satuan
pendidikan, pemerintah kabupaten/kota dan pemerintah pusat. Sedikitnya ada lima
langkah yang dilakukan dalam pengawasan, yaitu:
a. Menetapkan tolok ukur, yaitu menentukan pedoman yang digunakan.
b. Mengadakan penilaian, yaitu dengan cara memeriksa hasil pekerjaan yang nyata
telah dicapai.
c. Membandingkan antara hasil penilaian pekerjaan dengan yang seharusnya
dicapai sesuai dengan tolok ukur yang telah ditetapkan.
46

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

d. Menginventarisasi penyimpangan dan atau pemborosan yang terjadi (bila ada).


e. Melakukan tindakan korektif, yaitu mengusahakan agar yang direncanakan dapat
menjadi kenyataan.
Berdasarkan paparan langkah-langkah dalam melaksanakan pengawasan, secara
eksplisit terkandung langkah penyusunan instrumen atau alat pengumpulan data.
Instrumen harus mampu mengukur/memotret apa yang seharusnya dipenuhi oleh
satuan pendidikan. Instrumen juga berfungsi sebagai alat ukur dan mengevaluasi
pemenuhan/ketercapaian standar layanan pendidikan. Semakin baik instrumen yang
digunakan akan semakin tepat data dan informasi pengawasan sekolah yang
terkumpul.
Untuk menjalankan peran tersebut pengawas sekolah harus mengidentifikasi dan
memilih instrumen yang cocok sesuai tujuan pengawasan. Ada kemungkinan
instrumen pengawasan telah tersedia dan tinggal menggunakannya, kemungkinan
lain tidak ada instrumen yang cocok sehingga perlu melakukan penyusunan atau
modifikasi instrumen.
Instrumen sebagai alat untuk mengumpulkan data dan informasi memudahkan
pelaksanaan pengawasan supervisi manajerial, menjadi lebih terstruktur, terarah,
terukur dan terfokus. Ada beberapa karakteristik penting yang harus diketahui oleh
pengawas sekolah yaitu berkaitan dengan instrumen pengawasan supervisi
manajerial terkait dengan validitas, reliabilitas, kepraktisan instrumen pengawasan
supervisi manajerial.
2. Validitas Instrumen
Validitas suatu instrumen dapat diketahui dari hasil teoritik dan hasil
empirik/pengalaman. Instrumen dikatakan valid jika mampu mengukur apa yang ingin
diukur. Untuk mengetahui apakah instrumen yang digunakan valid, maka perlu
dilakukan uji validitas. Uji validitas instrumen meliputi validitas isi, kriteria dan
validitas konstruksi.
Instrumen yang mempunyai validitas isi baik apabila dapat mengukur tujuan tertentu.
Untuk menguji validitas isi instrumen dapat dilakukan dengan membandingkan antara
isi instrumen dengan referensi rujukan. Sebagai misal untuk menguji validitas isi
instrumen supervisi manajerial dilakukan dengan membandingkan isi instrukomen
dengan peraturan-peraturan yang berkaitan dengan supervisi manajerial. Validitas isi
mengacu pada sejauh mana butir-butir instrumen yang mencakup keseluruhan isi
yang hendak diukur. Instrumen yang relevan dan tidak menyimpang dari tujuan
pengukuran. Instrumen mempunyai validitas isi yang tinggi, apabila pertanyaan yang
diajukan dapat menangkap tujuan. Untuk mencapai maksud itu, butir-butir instrumen
tidak boleh keluar dari referensi yang dipandang penting, dan masih erat
berhubungan dengan pengawasan manajerial.
Validitas konstruksi, menunjuk kepada asumsi bahwa alat ukur yang dipakai
mengandung satu definisi operasional yang tepat, dapat diamati dan diukur. Seorang
pengawas sekolah dalam meneliti validitas konstruksi dimulai dengan menganalisis
apakah bagian-bagian instrumen memang logis untuk disatukan (menjadi skala) yang
mengukur suatu konstruk.

47

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Validitas prediktif menunjuk kepada instrumen peramalan. Meramal sudah


menunjukkan bahwa kriteria penilaian berada pada saat yang akan datang, atau
kemudian. Sebagai contoh, pendidik profesional adalah yang berkinerja baik.
Instrumen penilaian kinerja pendidikan dikatakan memiliki predictive validity yang
tinggi, apabila pendidik yang berkinerja tinggi dapat memperoleh angka kredit yang
cukup untuk kenaikan pangkat pada waktu yang tepat, sedangkan yang berkinerja
rendah akan mengalami hambatan dalam perolehan angka kredit dan kenaikan
pangkat. Dengan kata lain, dengan instrumen yang memiliki predictive validity tadi,
dapat diramalkan hasil pada masa yang akan datang.
3. Reliabilitas Instrumen
Reliabilitas instrumen berhubungan dengan konsistensi, kestabilan atau ketetapan.
Reliabilitas adalah derajat keajegan yang menunjukkan hasil yang sama dalam waktu
yang berlainan atau orang yang berbeda dalam waktu yang sama. Instrumen
demikian dapat dipercaya atau dapat diandalkan. Reliabilitas suatu alat ukur, bukti
yang perlu ditunjukkan adalah besarnya konsistensi antar penilai (inter-rater).
Misalnya suatu tugas yang dikerjakan seseorang diamati atau dinilai oleh tiga orang,
hasil tiga perangkat skor tersebut dikorelasikan, bila harganya tinggi berarti penilai
tersebut bisa dipercaya dalam arti berhak melakukan penilaian. Bila koefisiennya
rendah, maka hasil pengukuran mengandung kesalahan yang besar.
a. Kemantapan terjadi ketika instrumen dipergunakan berulang kali dalam mengukur
sesuatu, instrumen tersebut memberikan hasil yang sama.
b. Ketepatan, menunjuk kepada instrumen yang tepat atau benar mengukur dari
sesuatu yang diukur. Instrumen yang tepat adalah instrumen di mana
pernyataannya jelas, mudah dimengerti dan rinci. Pertanyaan yang tepat,
menjamin juga interpretasi tetap sama dari responden yang lain, dan dari waktu
yang satu ke waktu yang lain.
c. Homogenitas, menunjuk kepada instrumen yang mempunyai kaitan erat satu
sama lain dalam unsur-unsur dasarnya.
Adapun cara atau metode pengujian reliabilitas dari instrumen sebagai berikut seperti
metode ulang, metode pararel, metode belah dua. Metode Ulang ditandai dengan
adanya pengulangan pengukuran yang sama kepada responden yang sama dalam
waktu berbeda, atau responden yang berbeda dalam waktu yang sama. Cara ini
memang sederhana, akan tetapi mempunyai kelemahan-kelemahan karena
kemungkinan-kemungkinan di bawah ini: Terjadinya perubahan dalam diri responden
di antara dua kurun waktu wawancara, sehingga hasil pengukuran yang pertama dan
kedua terjadi perubahan yang besar.
Metode Pararel. Metode ini menunjuk pada suatu kesatuan yang sama, atau
kelompok variabel diukur dua kali pada waktu yang sama atau kelompok variabel
diukur dua kali pada waktu yang sama atau hampir bersamaan, pada sampel atau
responden yang sama juga.
Metode Belah Dua. Metode ini menunjuk pada pengujian suatu instrumen dengan
cara membagi dua, artinya instrumen dan skor pada kedua bagian instrumen itu
dikorelasikan. Pengujian dengan metode ini (lebih tepat) pada instrumen yang terdiri
dari beberapa pertanyaan atau pernyataan, biasanya dalam bentuk skala. Sebuah
48

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

skala biasanya mengukur konsep, jadi yang diukur dalam metode belah dua ini
adalah homogenitas dan internal consistency pertanyaan/pernyataan yang termasuk
dalam suatu instrumen.
4. Kepraktisan Instrumen
Kepraktisan merupakan salah satu ukuran suatu instrumen supervisi yang baik atau
tidak. Kepraktisan diartikan pula sebagai kemudahan dalam penyelenggaraan,
membuat instrumen, dan dalam pemeriksaan atau penentuan keputusan yang
objektif, sehingga keputusan tidak menjadi bias dan meragukan. Kepraktisan
dihubungkan pula dengan efisien dan efektivitas waktu dan dana. Sebuah instrumen
dikatakan baik bila tidak memerlukan waktu yang banyak dalam pelaksanaannya,
dan tidak memerlukan dana yang besar atau mahal. Seorang pengawas sekolah
menggunakan instrumen terbuka untuk mengukur terhadap suatu gambaran
pengelolaan sekolah, dan jumlah responden yang diobservasi sangat banyak, maka
instrumen tersebut cenderung tidak praktis.
Kepraktisan sebuah instrumen lebih menekankan pada tingkat efisiensi dan
efektivitas. Beberapa kriteria yang dikemukakan oleh Gerson, dkk dalam mengukur
tingkat kepraktisan, diantaranya adalah:
a. Waktu yang diperlukan untuk menyusun tes tersebut
b. Biaya yang diperlukan untuk menyelenggarakan tes tersebut
c. Waktu yang diperlukan untuk melaksanakan tes
d. Tingkat kesulitan menyusun tes
e. Tingkat kesulitan dalam proses pemeriksaan tes
f. Tingkat kesulitan melakukan interpretasi terhadap hasil tes
g. Kepraktisan alat evaluasi akan memberikan manfaat yang besar bagi
pelaksanaan maupun bagi peserta didik karena dirancang sedemikian sistematis
terutama materi instrumen tersebut.
Mutu suatu instrumen pengawasan secara keseluruhan, dapat diperiksa melalui dua
tahap usaha, yaitu :
a. Analisis rasional dan analisis empiris.
Seorang pengawas sekolah yang cermat dan berpengalaman biasanya dengan
mudah dapat menilai reliabilitas suatu instrumen pengawasan dengan cara
analisis rasional. Pengawas sekolah seperti ini akan dapat pula menunjukkan
kelemahan dari instrumen dan dengan segera dapat memberi pertimbangan,
apakah informasi yang diperoleh dari responden dapat dipercaya atau harus
diterima dengan hati-hati, atau ditolak.
b. Langkah kedua dalam memeriksa mutu instrumen ialah dengan menganalisis
secara empiris (analisis dengan menggunakan prosedur statistik).
5. Bentuk Instrumen
Bentuk instrumen pengawasan supervisi manajerial dikategorikan sebagai bentuk
non-tes antara lain observasi, pedoman wawancara, angket, pemeriksaan dokumen
dan sebagainya.
Observasi adalah cara menghimpun bahan-bahan keterangan yang dilakukan
dengan mengadakan pengamatan dan pencatatan secara sistematis terhadap
fenomena-fenomena yang dijadikan obyek pengamatan. Ada tiga jenis observasi,
49

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

yakni:
a. Observasi langsung, adalah pengamatan yang dilakukan terhadap gejala atau
proses yang terjadi dalam situasi yang sebenarnya dan langsung diamati oleh
pengamat.
b. Observasi tidak langsung, adalah observasi yang dilaksanakan dengan
menggunakan alat seperti mikroskop untuk mengamati bakteri, kaca pembesar
untuk melihat pori-pori kulit.
c. Observasi partisipasi, adalah observasi yang dilaksanakan
dengan cara
pengamat harus melibatkan diri atau ikut serta dalam kegiatan yang dilaksanakan
oleh individu atau kelompok yang diamati
Wawancara adalah cara menghimpun bahan-bahan keterangan yang dilaksanakan
dengan tanya jawab baik secara lisan, sepihak, berhadapan muka, walaupun dengan
arah serta tujuan yang telah dilakukan.
Ada dua jenis wawancara, yakni wawancara terstruktur dan wawancara bebas.
Dalam wawancara terstruktur kemungkinan jawaban telah disiapkan sehingga tinggal
mengkatagorikannya kepada alternatif jawaban yang telah dibuat. Keuntungannya
ialah mudah diolah dan dianalisis untuk dibuat kesimpulan. Sedangkan untuk
wawancara bebas, jawaban tidak perlu disiapkan sehingga siswa bebas
mengemukakan pendapatnya. Keuntungannya ialah informasi lebih padat dan
lengkap sekalipun kita harus bekerja keras dalam menganalisisnya sebab jawaban
bisa beraneka ragam. Sebelum melaksanakan wawancara perlu dirancang pedoman
wawancara,dengan langkah-langkah sebagai berikut ;
a. Tentukan tujuan yang ingin dicapai dari wawancara
b. Tentukan aspek-aspek yang akan diungkap dari wawancara tersebut
c. Tentukan bentuk pertanyaan yang akan digunakan.
Angket (kuesioner), data yang dihimpun melalui angket biasanya data yang
berkenaan dengan kesulitan-kesulitan yang dihadapi oleh siswa dalam mengikuti
pelajaran.
Pemeriksaan dokumen, untuk mengukur kemajuan satuan pendidikan dalam
mencapai standar dapat juga dilakukan dengan tanpa pengujian tetapi dengan cara
melakukan pemeriksaan dokumen-dokumen. Pemeriksaan dokumen dilakukan
dengan melihat laporan kegiatan, arsip kegiatan dan membandingkan dengan
standar acuan yang dipergunakan.
6. Jenis Pernyataan/Pertanyaan
Jenis pernyataan atau pertanyaan sangat bergantung pada informasi atau data yang
diinginkan dari responden dan metode pengolahan data yang diperoleh dari
instrumen tersebut. Terdapat beberapa jenis pernyataan atau pertanyaan yang sering
ditemukan dalam instrumen observasi, wawancara, angket, pemeriksaan dokumen
yaitu:
a. Respon Bebas, jenis pertanyaan ini jawabannya tidak terbatas dan terserah
kepada responden. Biasanya jenis pertanyaan ini digunakan untuk mengenai
opini, persepsi atau motif tertentu dari responden. Pertanyaan seperti ini
membolehkan responden untuk menjawab apa yang dia pikir, ketahui dan
50

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

sebagainya. Kelemahan dari jenis pertanyaan semacam ini adalah sulit untuk
diolah ditabulasi berhubung perbedaan-perbedaan interpretasi dari jawabanjawabannya.
b. Respon Langsung, berbeda sedikit dengan respon bebas, jenis pertanyaan ini
sudah sedikit diarahkan, tidak terlalu luas misalnya untuk contoh pertanyaan
tentang penghapusan sarana prasarana. Disini hanya dipilih salah satu jawaban.
Jawabannya lebih terarah dan lebih mudah untuk dibandingkan antara jawaban
dari satu responden ke lainnya karena hanya menyangkut masalah yang lebih
kecil dan sama.
c. Pilihan Ganda, jenis pertanyaan ini jawabannya sudah disediakan dan responden
tinggal memilih satu jawaban yang sesuai dengan opininya. Misalnya
pertanyaan : Bagaimana pendapat Saudara tentang penguasaan kompetensi
pendidik dan tenaga kependidikan.
o-----------------o-----------------o-----------------o-----------------o
Kurang sekali

kurang

cukup

baik

baik sekali

Keuntungan jenis pertanyaan ini ialah tidak sulit menjawabnya karena hanya
memilih dan juga mudah dalam pengolahan/ tabulasinya. Perlu diingat disini
bahwa jenis pertanyaan ini baik untuk digunakan kalau kita sudah yakin dan tahu
benar kemungkinan jawaban dari pertanyaan yang akan diajukan.
d. Check list. Bentuk ini adalah modifikasi dari pilihan ganda. Di sini diberi
kebebasan untuk memilih jawaban sebanyak mungkin. Sebagai contoh dalam hal
ini adalah pertanyaan tentang kualifikasi pendidik
SMA/SMK

DIII/SM

Sarjana

Magister

Doktor.

e. Pertanyaan terbuka. Jenis pertanyaan seperti ini banyak digunakan dalam


pengawasan yang bersifat kualitatif. Biasanya pertanyaan dimulai dengan salah
satu subjek dan atas dasar jawaban responden maka dilanjutkan dengan
pertanyaan yang disusun sebagai kelanjutan dari jawaban tersebut.
Pemilihan instrumen pengawasan sekolah harus didasarkan kepada rambu-rambu
yang tepat. Sehingga jenis instrumen yang dipilih benar-benar sesuai untuk
mengumpulkan data pengawasan secara tepat. Adapun rambu-rambu yang dapat
digunakan sebagai acuan dalam pemilihan instrumen pengumpulan data
pengawasan sekoah dapat dilihat pada tabel di bawah ini.
Tabel 3. Rambu-Rambu Pemilihan Instrumen Pengumpulan Data Pengawasan

No
1

Metode

Instrumen

Angket

Angket

Wawancara
(Interview)

Skala sikap
Pedoman
wawancara

Data yang di peroleh


a. Pendapat responden
b. Keadaan diri sendiri atau keadaan luar diri
c. Kejadian yang sudah lampau atau terus
menerus
Sikap diri responden
a. Pendapat responden
b. Keadaan diri sendiri atau keadaan luar diri
c. Kejadian yang sudah lampau atau terus
menerus

51

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

No
3

Metode
Pengamatan
(observasi)

Instrumen
Check list

Pedoman
pengamatan

4
5

Dokumentasi
Tes

Check list
Soal tes

Data yang di peroleh


a. Keadaan (diam), banyak aspek, sudah
diketahui jenis objeknya, tidak memerlukan
penjelasan.
b. Kejadian (berproses), banyak aspek sudah
diduga pemunculannya, tidak memerlukan
penjelasan urutan.
a. Keadaan atau kejadian yang baru diketahui
kerangka garis besarnya.
b. Keadaan atau kejadian yang garis besar
latarnya diketahui
Keadaan atau kejadian bagi hal-hal masa lalu
Prestasi belajar, minat, aspek-aspek
kepribadian, serta aspek-aspek psikologis
yang lain, yang dikumpulkan dalam kondisi
tertentu.

7. Skala Penilaian
Penilaian menggunakan skala penilaian memungkinkan penilai memberi nilai tengah
terhadap situasi atau kompetensi tertentu karena pemberian nilai secara kontinum di
mana pilihan kategori nilai lebih dari dua. Skala penilaian terentang dari tidak
sempurna sampai sangat sempurna. Skala tersebut, misalnya, tidak kompeten
kurang kompeten kompeten - sangat kompeten. Untuk memperkecil faktor
subjektivitas, perlu dilakukan penilaian oleh lebih dari satu orang, agar hasil penilaian
lebih akurat. Terdapat tiga jenis skala penilaian, yaitu: numerical rating scale; graphic
rating scale; descriptive graphic rating scale. Kesukaran yang paling utama
ditemukan dalam pengawasan adalah penskorannya. Banyak faktor yang
mempengaruhi hasil penskoran.
Dalam kaitannya dengan pengamatan secara kuantitatif, instrumen berperan untuk
mengukur nilai terhadap variabel yang akan diobservasi guna memperoleh data yang
akurat yang dapat dijabarkan dengan angka (pengawasan kuantitatif).
Skala pengukuran merupakan kesepakatan yang digunakan sebagai acuan untuk
menentukan panjang pendeknya interval yang ada dalam alat ukur sehingga alat
ukur tersebut bila digunakan dalam pengukuran akan menghasilkan data kuantitatif.
Berbagai skala sikap yang dapat digunakan untuk pengawasan administrasi,
pendidikan dan sosial antara lain: Skala Likert, Skala Guttman, Rating Scale,
Semantic Deferential. Kelima jenis skala tersebut bila digunakan dalam pengukuran,
akan mendapatkan data interval, atau rasio. Hal ini akan tergantung pada bidang
yang akan diukur.
Skala Likert
Skala Likert digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang
atau sekelompok orang tentang fenomena sosial. Dalam pengawasan, fenomena
sosial ini telah ditetapkan secara spesifik oleh pengawas sekolah, yang selanjutnya
disebut sebagai variabel.
Contoh jawaban setiap item dalam instrumen yang menggunakan skala Likert berupa
kata-kata dalam pilihan ganda ataupun checklist dan diuraikan secara lebih
52

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

terperinci, misal penggunaan kata-kata sangat setuju, setuju, ragu-ragu, tidak setuju,
sangat tidak setuju.
Contoh bentuk Check list
No

Pertanyaan

Sekolah memiliki dan menggunakan


teknologi informasi dalam
pelayanan administrasi dan
akademik

Jawaban
ST
RG
TS

SS

STS

Contoh bentuk pilihan ganda


Sekolah memiliki dan menggunakan Teknologi
administrasi dan akademik
a. Sangat Setuju
b. Setuju
c. Ragu-ragu
d. Tidak Setuju
e. Sangat Tidak Setuju

informasi

dalam

pelayanan

Skala Guttman
Skala pengukuran dengan tipe ini, akan didapat jawaban yang tegas, yaitu ya-tidak,
benar-salah, pernah-tidak pernah, positif-negatif, dan lain-lain. Jadi kalau pada skala
Likert terdapat 3,4,5,6,7 interval, dari kata sangat setuju sampai sangat tidak setuju,
maka dalam skala Guttman hanya ada 2 interval yaitu setuju atau tidak setuju.
Instrumen ini digunakan bila ingin mendapat jawaban yang tegas terhadap suatu
permasalahan yang ditanyakan.
Skala Guttman selain dapat dibuat dalam bentuk pilihan ganda, juga dapat dibentuk
dalam bentuk chek list.
Contoh bentuk Guttman
Apakah sekolah telah menerapkan SIMAK BMND
Apakah setiap ruangan mempunyai daftar inventaris
Apakah alat peralatan yang rusak diusulkan dihapus

ya
ya
ya

tidak
tidak
tidak

Semantic Defferensial
Skala pengukuran yang berbentuk semantic differensial dikembangkan oleh Osgood.
Skala ini juga digunakan untuk mengukur sikap, hanya bentuknya tidak pilihan ganda
maupun chek list, tetapi tersusun dalam satu garis kontinum yang jawaban sangat
positifnyaterletak dibagian kanan garis, dan jawaban yang sangat negatif terletak
dibagian kiri garis, atau sebaliknya.
Contoh:
Pengelolaan inventarisasi sarana prasarana sekolah
Lengkap
5
4
3
2
1
Tepat
5
4
3
2
1

tidak lengkap
tidak tepat

53

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Rating Scale
Dari ketiga skala pengukuran di atas, data yang diperoleh semuanya adalah data
kualitatif yang kemudian dikuantitatifkan. Tetapi dengan rating scale data mentah
yang diperoleh berupa angka kemudian ditafsirkan dalam pengertian kualitatif. Rating
scale ini lebih fleksibel, tidak terbatas untuk pengukuran sikap saja tetapi untuk
mengukur persepsi reponden terhadap fenomena lainnya, seperti skala untuk
mengukur status sosial ekonomi, kelembagaan, pengetahuan, kemampuan, dan
proses kegiatan lainnya. Penting dalam penyusun instrumen dengan rating scale
adalah harus dapat mengartikan setiap angka yang diberikan pada alternatif jawaban
pada setiap item instrumen.
8. Jenis Instrumen Pengumpulan Data
Secara garis besar alat evaluasi dalam pengumpulan data ada 2 macam, yaitu tes
dan non tes. Tes adalah seperangkat pertanyaan atau latihan serta alat lain yang
digunakan untuk mengukur keterampilan, pengetahuan intelegensi, kemampuan atau
bakat yang dimiliki oleh individu atau kelompok. Sedangkan perangkat non-tes dapat
berupa angket/kuesioner, wawancara, pengamatan dan studi dokumen. Pengawas
sekolah hendaknya memiliki jenis instrumen yang cocok dengan ruang lingkup
supervisi. Sebagai contoh untuk pengelolaan keuangan banyak menggunakan studi
dokumen. Pengawasaan dilakukan dimulai dari memeriksa dokumen untuk
memastikan pemenuhan standar yang berlaku.
Kuesioner adalah sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh
informasi dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya, atau hal-hal yang ia
ketahui. Kuesioner dapat dibedakan atas beberapa jenis, tergantung pada sudut
pandang. Dari cara menjawab ada kuesioner terbuka, responden dapat menjawab
dengan kalimatnya sendiri dan kuesioner tertutup, adanya pilihan jawaban. Dari
bentuknya ada kuesioner pilihan ganda, kuesioner isian, check list, rating scale,
Interview yang sering disebut dengan wawancara atau kuesioner lisan, adalah
sebuah dialog yang dilakukan oleh pewawancara untuk memperoleh informasi dari
yang diwawancarai. Interview digunakan oleh pengawas sekolah untuk menilai
keadaan seseorang. Misalnya untuk mencari data tentang variabel latar belakang
murid, orang tua, pendidikan, perhatian, sikap terhadap sesuatu.
Ditinjau dari pelaksanaannya, interview dibedakan atas interview bebas,
pewawancara bebas menanyakan apa saja; Interview terpimpin, pewawancara
membawa seperangkat pertanyaan lengkap dan terperinci seperti yang dimaksud
dalam interview terstruktur, Interview bebas terpimpin, gabungan dari dua interview di
atas
Observasi sebagai suatu aktivitas untuk memperhatikan sesuatu dengan
menggunakan mata. Di dalam pengertian psikologis, observasi atau yang disebut
pula dengan pengamatan, meliputi kegiatan memusatkan perhatian terhadap sesuatu
objek dengan menggunakan seluruh alat indra. Apa yang dikatakan ini sebenarmya
adalah pengamatan langsung. Di dalam artian pengawasan, observasi dapat
dilakukan dengan tes, kuesioner, rekaman gambar, rekaman suara.

54

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Observasi dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu: observasi non-sistematis, yang
dilakukan oleh pengamat dengan tidak menggunakan instrumen pengamatan dan
observasi sistematis, yang dilakukan oleh pengamat dengan menggunakan pedoman
sebagai instrumen pengamatan.
Skala bertingkat adalah suatu ukuran subjektif yang dibuat berskala. Instrumen ini
dapat dengan mudah memberikan gambaran penampilan, terutama penampilan saat
orang menjalankan tugas, yang menunjukkan frekuensi munculnya sifat-sifat. Rating
scale dapat juga menghasilkan gambaran yang kasar dari jawaban responden
sehingga tidak mudah percaya begitu saja. Hal-hal yang mempengaruhi tersebut
antara lain persahabatan, kecepatan menerka, cepat memutuskan, jawaban kesan
pertama, dan sebagainya.
Dokumentasi, dari asal katanya dokumen, yang artinya barang-barang tertulis. Di
dalam melaksanakan metode dokumentasi, pengawas sekolah menyelidiki bendabenda tertulis seperti buku-buku, majalah, dokumen, peraturan-peraturan, notulen
rapat, catatan harian,dan sebagainya.
9. Referensi Penyusunan Instrumen
Rujukan utama yang dijadikan dasar penyusunan instrumen dapat berupa undangundang, peraturan pemerintah, peraturan menteri, perturan lainnya yang mengikat
satuan pendidikan, termasuk prosedur atau peraturan yang berlaku di satuan
pendidikan sepanjang tidak bertentangan dengan peraturan perundangan yang lebih
tinggi. Referensi berfungsi sebagai tolok ukur dalam pengawasan supervisi
manajerial.
Beberapa referensi yang berkaitan dengan kegiatan supervisi manajerial adalah
sebagai berikut :
a. Bidang pengelolaan sekolah : Permendiknas no 19 tahun 2007 tentang
pengelolaan sekolah dll;
b. Bidang pengelolaan keuangan : . Permendikbud Nomor 80 Tahun 2015, yang
selanjutnya disebut Juknis BOS Tahun 2016; Permendiknas 69 tahun 2009
tentang pembi dll.
c. Bidang pengelolaan sarana prasarana; Peraturan Menteri Pendidikan Nasional
Republik Indonesia No 24 Tahun 2007 tentang Standar Sarana dan Prasarana
untuk Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah (SD/MI), Sekolah Menengah
Pertama/Madrasah Tsanawiyah (SMP/MTs), dan Sekolah Menengah
Atas/Madrasah Aliyah (SMA/MA); Peraturan Menteri Pendidikan Nasional
Republik Indonesia No 40 Tahun 2008 tentang Standar Sarana Prasarana untuk
Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dan Madrasah Aliyah Kejuruan (MAK);
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2008
tentang Standar Sarana Prasarana untuk Sekolah Luar Biasa; Peraturan
Mendagri Nomor 19 Tahun 2016 tentang Pedoman Pengelolaan Barang Milik
Daerah dll.
d. Bidang Pendidik dan Tenaga Kependidikan: Peraturan Menteri Pendidikan
Nasional Republik Indonesia No 13 Tahun 2007 tentang Standar Kepala
Sekolah/Madrasah; Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia
No 16 Tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru;
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia No 24 Tahun 2008
55

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

tentang Standar Tenaga Administrasi Sekolah; Peraturan Menteri Pendidikan


Nasional Republik Indonesia No 25 Tahun 2008 tentang Standar Tenaga
Perpustakaan Sekolah/Madrasah; Peraturan Menteri Pendidikan Nasional
Republik Indonesia No 27 Tahun 2008 tentang Standar Kulifikasi Akademik dan
Kompetensi Konselor; Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia
No 35 Tahun 2010 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Jabatan Fungsional
Guru. Dan Angka Kreditnya; Peraturan Kepala BKN nomor 1 tahun 2013 tentang
penilaian kinerja PNS dll.
10. Langkah-langkah Penyusunan Instrumen
Langkah-langkah menyusun instrumen adalah sebagai berikut:
a. Merumuskan tujuan yang akan dicapai.
Bagi para pengawas sekolah harus menentukan tujuan dari penggunaan
instrumen. Sebagai misal pengawas ingin memonitor pengelolaan sarana atau
pengelolaan kesiswaan, maka pertama harus ditentukan tujuan atau bidang,
aspek yang akan dilakukan pengawasan.
b. Mengidentifikasi referensi. Referensi yang sesuai dengan bidang, aspek yang
akan dilakukan pengewasan. Misal akan dilakukan pengawasan pengelolaan
keuangan, maka referensi terkait pengelolaan keuangan harus dipergunakan
sebagai rujukan penyusunan instrumen.
c. Membuat kisi-kisi butir-butir instrumen.
d. Membuat butir-butir instrumen
e. Menyunting instrumen.
Apabila butir-butir instrumen sudah selesai dilakukan, maka pengawas sekolah
selesai
melakukan pekerjaan terakhir dari penyusunan instrumen yaitu
mengadakan penyuntingan (editing). Hal-hal yang dilakukan dalam tahap-tahap
ini adalah:
Mengurutkan butir menurut sistematika yang dikehendaki penilai atau
pengawas sekolah untuk mempermudah pengolahan data.
Menuliskan petunjuk pengisian, identitas dan sebagainya.
Membuat pengantar permohonan pengisian bagi angket yang diberikan
kepada orang lain. Untuk pedoman wawancara, pedoman pengamatan
(observasi) dan pedoman dokumentasi hanya identitas yang menunjuk pada
sumber data dan identitas pengisi.
Angket dengan huruf-huruf yang jelas dan dengan tampilan depan yang menarik
akan mendorong responden untuk bersedia mengisinya. Untuk menghindari
kebosanan responden dalam mengisi angket maka perlu dibuat menarik
penampilannya dengan tata letak huruf atau warna tertentu, usahakan supaya
responden dapat mengisi dengan cara yang semudah-mudahnya, setiap lembar perlu
diberi nomor halaman, tuliskan nama dengan jelas kepada siapa angket tersebut
dapat dikembalikan.
Petunjuk pengisian dibuat singkat, jelas dan dengan cetakan yang berbeda dengan
butir-butir pertanyaan. Bila perlu, sebaiknya diberi contoh pengisian sebelum butir
pertanyaan pertama. Urutan pertanyaan diusahakan sedemikian rupa sehingga
memudahkan bagi pengisi untuk mengorganisasikan pikirannya untuk menjawab.
Butir pertanyaan pertama diusahakan yang mudah pengisiannya, menarik dan tidak
menekan perasaan. Butir pertanyaan yang menyangkut informasi yang sangat
56

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

penting jangan diletakkan di belakang. Pernyataan setiap butir supaya dibuat sejelasjelasnya, terutama mengenai inti dari hal yang diselidiki.
Untuk mengakhiri penjelasan tentang penyusunan instrumen, berikut ini dipaparkan
beberapa aturan penulisan instrumen yaitu:
Hindarkan penggunaan kata-kata kebanyakan, sebagian besar, biasanya
yang tidak mempunyai arti jelas dalam jumlah.
Rumusan yang pendek lebih baik daripada yang panjang karena kalimat yang
pendek akan lebih mudah dipahami.
Rumusan negatif sebaiknya dihindari atau dikurangi. Untuk membuat butir arti
terbalik (inverse), jika terpaksa menggunakannya yang menunjuk pada arti negatif
hendaknya digarisbawahi.
Tidak
boleh
membuat
butir
yang
mengandung
dua
pengertian,
misalnya: Pendekatan menjadi tanggung jawab orang tua masyarakat dan
negara, karenanya maka orang tua asuh perlu diharuskan untuk anggota
masyarakat yang mampu. Terhadap pernyataan tersebut responden dapat setuju
terhadap pernyataan pertama tetapi tidak untuk yang kedua.
Hindari penggunaan kata-kata atau kalimat-kalimat yang membingungkan.
Hindari pengarahan terselubung. Penyusun instrumen tidak dibenarkan sedikit
atau banyak memberikan isyarat pancingan (hint) yang menyebabkan
responden memilih suatu alternatif tertentu.
11. Pengggunaan Instrumen
Kegiatan pengawasan yang terpenting adalah pengumpulan data. Menyusun
instrumen adalah pekerjaan penting di dalam langkah pengawasan, tetapi
mengumpulkan data jauh lebih penting lagi, terutama jika menggunakan metode
yang rentan terhadap masuknya unsur subjektif. Pengumpulan data dalam
pengawasan perlu dipantau agar data yang diperoleh dapat terjaga tingkat validitas
dan reliabilitasnya. Dalam pengawasan bisa juga petugas pengumpul data dilakukan
oleh guru, kepala sekolah atau petugas lain.

D. Aktivitas Pembelajaran
Kegiatan 3.1.

Berpikir Reflektif Penyusunan Instrumen Pengawasan Supervisi


Manajerial (45 menit)

Saudara pasti sudah sering melakukan pengawasan manajerial di sekolah binaan,


dengan menggunakan berbagai instrumen yang Saudara susun sendiri atau telah
dikembangkan oleh pihak lain. Berdasarkan pengalaman Saudara jawablah beberapa
pertanyaan berikut ini dan tuliskan ke dalam lembar kerja.
LK 3.1. Berpikir Reflektif Penyusunan Instrumen Pengawasan Supervisi Manajerial
a. Apa jenis dan bentuk instrumen pengawasan manajerial yang Saudara pergunakan?

57

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

b. Hal-hal apa saja yang Saudara pergunakan dalam menentukan jenis dan bentuk
instrumen supervisi manajerial?

c. Apa saja referensi yang Saudara gunakan sebagai rujukan dalam melakukan
pengawasan manajerial.
Dimensi/Bidang

Daftar Referensi

Pengelolaan Sekolah
Pengelolaan Sarana Prasarana
Pengelolaan PTK
Pengelolaan Keuangan/ pembiayaan
d. Saudara pasti sudah sering menggunakan berbagai instrumen dalam melakukan
pengawasan manajerial di sekolah binaan. Berdasarkan pengalaman Saudara
jawablah beberapa petanyaan berikut ini:
1) Apakah yang Saudara pertimbangkan dalam memilih instrumen pengawasan
manajerial.

2) Apakah yang Saudara lakukan sebelum menggunakan instrumen pengawasan


manajerial.

3) Apa kesulitan yang Saudara alami ketika menggunakan instrumen dan mengolah
data pengawasan manajerial.

Bandingkan hasil jawaban Saudara dengan jawaban pengawas sekolah lain dan beri
komentar tertulis. Jawaban yang telah dikomentari dikembalikan kepada pemiliknya.
Saudara dapat mengklarifikasi komentar dan mendiskusikannya.

58

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Kegiatan 3.2.

Penentuan Jenis Instrumen Pengawasan Supervisi Manajerial


(45 menit)

Pada kegiatan ini Saudara ditugaskan untuk menentukan jenis instrumen supervisi
manajerial yang akan digunakan. Pada hakikatnya metode dan instrumen tergantung dari
data yang diinginkan atau yang ada. Dengan menggunakan kasus pada kegiatan 1.2.
silakan Saudara mendiskripsikan jenis data dan bentuk instrumen supervisi manajerial.
Saudara dapat membaca lampiran 2 dan tabel 3.Rambu-rambu pemilihan instrumen
untuk memudahkan menyelesaikan tugas ini. Tuliskan jawaban Saudara pada LK 3.2.
LK 3.2 Penentuan Jenis Instrumen Pengawasan Supervisi Manajerial

Dimensi

Kondisi/Situasi 1)

Data yang
diperoleh2)

Jenis Instrumen3)

Pengelolaan
Sekolah
Sarana Prasarana

Pendidik dan
Tenaga
Kependidikan
Pembiayaan/
Keuangan
Keterangan :
1) Kondisi diisi sesuai dengan kasus
2) Data yang diperoleh diisi sesuai dengan jenis data yang ada dan diperoleh dari
kasus.
3) Jenis instrumen diisi berdasarkan jenis data yang diperoleh.

Kegiatan 3.3. Penyusunan Instrumen Pengawasan Supervisi Manajerial (90 menit)


Pada kegiatan 3.2. Saudara telah menentukan jenis instrumen yang sesuai. Selanjutnya
secara individu atau berkelompok susunlah instrumen pengawasan supervisi manajerial
untuk salah satu dimensi supervisi manajerial.
Saudara dapat membaca Lampiran 2 untuk memudahkan menyelesaikan tugas ini.
Tuliskan jawaban Saudara pada LK 3.3.

59

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

LK 3.3. Penyusunan Instrumen Pengawasan Supervisi Manajerial


Dimensi/Bidang 1)
Referensi Utama2)
Responden3)
Bukti Fisik/Dokumen4)

Aspek5)

Indikator6)

Skala Penilaian7)

Keterangan *:
1) dipilih salah satu bidang supervisi manajerial yang akan disusun instrumennya
seperti bidang pengelolaan sekolah, pengelolaan sarana prasarana, pengelolaan
pendidik dan tenaga kependidikan, pengelolaan keuangan sekolah
2) peraturan perundangan berupa undang-undang, peraturan pemerintah, peraturan
menteri, peraturan lainnya yang mengikat satuan pendidikan. Peraturan
perundangan tersebut dapat bersumber pada UU, PP, Permen dari berbagai
kementerian, Pergub, Perbup dsb.
3) orang yang menjadi sumber data diperoleh dan responden yang menjadi subjek dari
penggunaan instrumen, dan sekaligus sebagai sumber data dan informasi.
4) dokumen atau bukti fisik yang akan diamati selama kegiatan pengawasan supervisi
manajerial. Pilihlah bentuk instrumen yang akan dikembangkan (Tentukan objek yang
akan disupervisi apakah observasi, wawancara, check list dsb)
5) tentukan aspek-aspek yang harus diamati, diukur. Aspek uraian dari ruang lingkup.
Misalnya; standar pendidik dan tenaga kependidikan aspek yang diamati meliputi
jumlah, kualifikasai, kompetensi dsb.
6) tentukan indikator dari aspek yang diamati. Dalam merumuskan indikator harus
tunggal dan mengacu pada kriteria atau referensi yang dipergunakan. Untuk
menghindari subjektivitas, indikator harus jelas dan lugas mengukur dan mengamati
hal-hal pokok.
7) tentukan skala yang dipergunakan. Pada instrumen terbuka tidak diperlukan skala.
Dalam instrumen dapat menggunakan berbagai skala, tetapi untuk memudahkan
pengolahan maka sebaiknya dipergunakan satu jenis skala.
Bandingkan hasil kerja Saudara dengan pekerjaan pengawas sekolah lain dan beri
komentar tertulis. Hasil kerja yang telah dikomentari dikembalikan kepada pemiliknya.
Saudara dapat mengklarifikasi komentar dan mendiskusikannya

60

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Kegiatan 3.4. Penggunaan Instrumen Pengawasan Supervisi Manajerial (90 menit)


Saudara diminta untuk meggunakan instrumen di bawah ini dan mengolah data hasil
pengamatan. Lakukan pengamatan administrasi sekolah pada sekolah binaan Saudara.
Gunakan LK 3.4 berikut ini!
LK 3.4. Penggunaan Instrumen Pengawasan Supervisi Manajerial
a. Pelajari instrumen berikut ini!.
INSTRUMEN SUPERVISI ADMINISTRASI SEKOLAH
Nama Sekolah :
...
Nilai Akreditasi :
...
No.

Komponen Kegiatan

Ada

Tidak
ada

Skor

Ket

Administrasi Kesiswaan
1
Buku Induk Siswa
2
Buku Klaper
3
Buku Mutasi Siswa
4
Buku Daftar Kelas I s/d VI
5
Buku Absensi Siswa Kelas I s/d VI
6
Papan Statistik Keadaan
7
Daftar Nilai Siswa Kelas I s/d VI
Administrasi Umum
8
Agenda Surat Masuk
9
Agenda Surat Keluar
10 Buku Tamu
Jumlah Skor
Nilai = (Skor Prolehan : 40) x 100
Pedoman Penskoran
Deskriptor
Skor
1. Data terisi lengkap
1
2. Data diisi dengan benar
2
3. Ditulis dengan rapi tanpa coretan/tipex
3
4. Bersih dan terawat dan tidak ada halaman
4
yang robek atau hilang

Penjelasan
1 deskriptor tampak
2. deskriptor tampak
3 deskriptor tampak
Semua deskriptor tampak

Kualifikasi hasil penilaian:


86 100 : Sangat Tinggi
76 85 : Tinggi
66 75 : Sedang
56 65 : Rendah
0 55 : Sangat Rendah
Pengawas Sekolah,

Kepala Sekolah,

.
NIP. ..

NIP. ...
61

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

b. Gunakan instrumen tersebut di atas untuk mengobservasi administrasi sekolah, di


sekolah binaan Saudara. Catat hasilnya dan olah hasilnya.
c. Tentukan nilai pengelolaan administrasi sekolah.
d. Tuliskan catatan kekuatan dan kelemahan dari penggunaan instrumen ini
Kekuatan:

Kelemahan

E. Latihan/Kasus/Tugas
Pilihlah satu jawaban yang benar dengan memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C,
atau D!
1. Penggunaan instrumen pengawasan supervisi manajerial minimal harus memenuhi
kriteria .
A. valid dan reliabel
B. valid dan kontinuitas
C. fleksibel dan reliabel
D. fleksibel dan kontinuitas
2. Ketika Saudara hendak mengembangkan instrumen untuk melakukan pengawasan
standar pengelolaan. Peraturan menteri yang menjadi rujukan utama dalam
pengawasan supervisi manajerial tersebut adalah .
A. Permendikbud no 16 tahun 2007
B. Permendiknas no. 19 tahun 2007
C. Permendikbud no. 53 tahun 2016
D. Permendikbud no. 80 tahun 2016
3. Suatu instrumen supervisi manajerial dikatakan memiliki reliabilitas yang baik apabila
memperhatikan tiga aspek yaitu .
A. Kemantapan, ketepatan dan validitas
B. Kelengkapan, kemantapan dan keterbacaan
C. Kemantapan, ketepatan dan homogenitas
D. Kelengkapan, kesinambungan dan kemantapan
4. Pengawas sekolah berkewajiban melihat kelebihan dan kekurangan pelaksanaan
delapan standar nasional pendidikan pada sekolah binaannya. Untuk itu upaya yang
harus dilakukan pengawas sekolah adalah .
A. Menilai kinerja sekolah
B. Mendorong sekolah melakukan akreditasi sekolah
62

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

C. Mendorong kepala sekolah melakukan evaluasi diri sekolah


D. Menilai fasilitas sekolah yang mendukung pelaksanaan standar nasional
pendidikan
5. Kompetensi supervisi manajerial yang harus dikuasai pengawas sekolah salah
satunya adalah mampu ...
A. Menyusun metode kerja dan instrumen yang diperlukan untuk melaksanakan
pengawasan.
B. Memantau pelaksanaan kurikulum dan pembelajaran berdasarkan standar isi dan
standar proses.
C. Menguasai pengetahuan tentang kependidikan dan aplikasinya dalam mengelola
satuan pendidikan.
D. Mampu memotivasi guru, kepala sekolah, dan staf sekolah agar dapat
melaksanakan tugas pokok.

F. Rangkuman
Instrumen supervisi manajerial merupakan alat yang dipergunakan oleh pengawas
sekolah dalam membantu pengumpulan data dan informasi. Untuk memperoleh data dan
informasi yang akurat maka instrumen yang digunakan terlebih dahulu diuji validitas,
reliabilitas dan kepraktisannya. Instrumen yang disusun harus merujuk pada referensi
rujukan utama yang masih berlaku dan terkini.

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban kegiatan pembelajaran 3 yang
terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar. Kemudian
gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap
kegiatan pembelajaran 3.

Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
60 = sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
meneruskan dengan kegiatan pembelajaran berikutnya. Bagus! Tetapi apabila tingkat
penguasaan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi kegiatan
pembelajaran 3, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

63

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


No
1
2

Tujuan Pembelajaran

Tercapai

Belum
Tercapai

Menyusun instrumen. Pengawasan


Menggunakan instrumen pengawasan

Tindak lanjut:

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan.

I. Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Soal Kegiatan Pembelajaran 3
1. A
2. B
3. C
4. A
5. D

64

Keterangan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

KEGIATAN PEMBELAJARAN 4
PERANCANGAN PROGRAM PENGAWASAN SUPERVISI
MANAJERIAL SESUAI VISI DAN MISI SEKOLAH
(WAKTU: 10 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari kegiatan pembelajaran 4 ini Saudara diharapkan mampu
merancang program pengawasan supervisi manajerial berdasarkan visi, misi, tujuan dan
program pendidikan di sekolah.

B. Indikator Pencapaian Tujuan


1. Merumuskan rancangan program pengawasan berdasarkan: (1) visi sekolah, (2) misi
sekolah, (3) tujuan sekolah, (4) program sekolah.
2. Merumuskan program pengawasan berbasis prinsip kinerja (bantuan profesional
dalam mencapai tujuan sekolah).
3. Merumuskan acuan dalam penyusunan program pengawasan (visi, misi, tujuan, dan
program kerja sekolah).
4. Menyusun langkah-langkah penyusunan program pengawasan (pengolahan dan
menganalisis kegiatan pengawasan yang akan datang, mengidentifikasi hasil
kegiatan pengawasan tahun sebelumnya, membuat instrumen yang akan digunakan
dalam pengawasan, dan mengembangkan tindakan untuk mencapai tujuan).

C. Uraian Materi
Perencanaan (planning), pengorganisasian (organizing), menggerakkan atau memimpin
(actuating atau leading), dan pengendalian (controlling) merupakan fungsi-fungsi yang
harus dijalankan dalam proses manajemen. Jika digambarkan dalam sebuah siklus,
perencanaan merupakan langkah pertama dari keseluruhan proses manajemen tersebut.
Perencanaan dapat dikatakan sebagai fungsi terpenting di antara fungsi-fungsi
manajemen lainnya. Apapun yang dilakukan berikutnya dalam proses manajemen
bermula dari perencanaan, Daft (1988:100) menyatakan: When planning is done well,
the other management functions can be done well.
Perencanaan pada intinya merupakan upaya pendefinisian ke arah mana sebuah
organisasi akan menuju pada masa depan dan bagaimana upaya sampai pada tujuan
itu. Dengan kata lain, perencanaan berarti pendefinisian tujuan yang akan dicapai oleh
organisasi dan pembuatan keputusan mengenai tugas dan penggunaan sumber daya
yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan itu. Sedangkan rencana (plan) adalah hasil dari
proses perencanaan yang berupa sebuah cetak biru (blueprint) mengenai alokasi sumber
daya yang dibutuhkan, jadwal, dan tindakan-tindakan lain yang diperlukan dalam rangka
pencapaian tujuan.

65

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Dalam pengertian tersebut, tujuan dan alokasi sumber daya merupakan dua kata kunci
dalam sebuah rencana. Tujuan (goal) dapat diartikan sebagai kondisi masa depan yang
ingin diwujudkan oleh organisasi. Dalam organisasi, tujuan ini terdiri dari beberapa jenis
dan tingkatan. Tujuan pada tingkat yang tertinggi disebut dengan tujuan strategis
(strategic goal), kemudian berturut-turut di bawahnya dijabarkan menjadi tujuan taktis
(tactical objective) kemudian tujuan operasional (operational objective). Tujuan strategis
merupakan tujuan yang akan dicapai dalam jangka panjang, sedangkan tujuan taktis dan
tujuan operasional adalah tujuan jangka pendek yang berupa sasaran yang terukur.
Dalam organisasi sekolah, tujuan strategis merupakan tujuan tertinggi yang akan dicapai
pada tingkat sekolah. Tujuan ini bersifat umum dan biasanya tidak dapat diukur secara
langsung. Tujuan taktis merupakan tujuan yang harus dicapai oleh bagian utama
organisasi sekolah, misalnya bidang kurikulum, kesiswaan, atau kerja sama dengan
masyarakat. Untuk SMK tujuan taktis ini dapat berupa tujuan yang harus dicapai pada
tingkat jurusan atau program keahlian. Sedangkan tujuan operasional merupakan tujuan
yang harus dicapai pada bagian yang secara struktur lebih rendah dari bagian utama
sekolah tersebut. Tujuan mata pelajaran atau kelompok mata pelajaran, misalnya, dapat
dikategorikan sebagai tujuan operasional. Masing-masing tingkatan tujuan tersebut
terkait dengan proses perencanaan. Tujuan strategis merupakan tujuan yang harus
dicapai pada tingkat rencana strategis (strategic plan). Tujuan taktis dan tujuan
operasional masing-masing merupakan tujuan yang harus dicapai pada rencana taktis
(tactical plan) dan rencana operasional (operational plan).
Semua organisasi, apapun bentuknya, ada atau diadakan atas dasar asumsi, keyakinan,
sistem nilai dan mandat tertentu. Dalam kaitannya dengan perencanaan, dasar-dasar
keberadaan ini disebut dengan premis organisasi. Secara formal permis perencanaan itu
biasanya disajikan dalam bentuk rumusan visi, misi, dan nilai-nilai fundamental
organisasi. Visi dapat dipandang sebagai alasan atas keberadaan lembaga dan
merupakan keadaan ideal yang hendak dicapai oleh lembaga. Sinamo (1998:4)
menegaskan bahwa "Secara ringkas visi adalah apa yang didambakan organisasi untuk
dimiliki atau diperoleh di masa depan (what do we want to have). Sedangkan misi
adalah dambaan tentang kita ini akan menjadi apa di masa depan (what do we want to
be). Agar efektif dan powerful, maka visi dan misi harus jelas, harmonis, dan kompatibel.
Visi adalah impian yang menerangi arah untuk mencapai tujuan. Visi sekolah
menggambarkan cita-cita bersama seluruh warga sekolah dalam kurun waktu yang
panjang. Setelah sekolah/madrasah merumuskan visi, tentu perlu diartikulasikan dalam
misi.
Misi adalah tahapan utama tindakan (keinginan) yang dilaksanakan organisasi untuk
mencapai visi. Tahapan utama adalah langkah-langkah kegitan yang disepakati bersama
antara warga internal sekolah dengan semua pemangku (stakeholders) kepentingan
terhadap sekolah. Misi sekolah seyogyanya mencakup hal-hal sebagai berikut.
1. Membangun suasana pembelajaran yang kondusif bagi peserta didik dan warga
internal sekolah untuk dapat menggali pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang
diperlukan untuk menjadi anggota masyarakat yang bermanfaat.
2. Memberi kesempatan bagi peserta didik untuk memahami dan menghargai
perbedaan.

66

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

3. Mendorong peserta didik dan warga internal sekolah agar memiliki kemauan untuk
melayani sekolah dan masyarakatnya.
Setelah visi dan misi dirumuskan, sekolah hendaknya merumuskan tujuan serta
mengembangkannya. Tujuan sekolah tersebut hendaknya: (1) menggambarkan tingkat
kualitas yang perlu dicapai dalam jangka menengah (empat tahunan); (2) mengacu pada
visi, misi, dan tujuan pendidikan nasional serta relevan dengan kebutuhan masyarakat;
(3) mengacu pada standar kompetensi lulusan yang sudah ditetapkan oleh sekolah dan
pemerintah; (4) mengakomodasi masukan dari berbagai pihak yang berkepentingan
termasuk komite sekolah dan diputuskan oleh rapat dewan pendidik yang dipimpin oleh
kepala sekolah; dan (5) disosialisasikan kepada warga sekolah dan segenap pihak yang
berkepentingan.
Tujuan sekolah dapat dipandang sebagai operasionalisasi rumusan visi dan misi sekolah
yang masih bersifat umum. Tujuan sekolah seharusnya sudah memperhitungkan
kebutuhan peserta didik, warga internal sekolah, dan semua stakeholder, termasuk
pemerintah.
Contoh penjabaran visi menjadi misi, dan tujuan sekolah, visinya Terwujudnya sekolah
yang Unggul dalam Prestasi, beragam dalam kompetensi, berbudi, berbudaya, beriman
dan bertaqwa, visi tersebut dijabarkan menjadi misi mewujudkan SKL/Kurikulum yang
berprestasi, berbudi, dan berbudaya; mewujudkan SDM (Tenaga Pendidik dan
Kependidikan) yang berprestasi, berbudi, berbudaya, beriman, dan bertaqwa;
mewujudkan proses pembelajaran, pembimbingan dan pelatihan yang berprestasi,
berbudi, berbudaya, beriman, dan bertaqwa; mewujudkan peningkatan sarana prasarana
yang memenuhi standar; mewujudkan prestasi sekolah / lulusan yang berprestasi,
berbudi, berbudaya, beriman, dan bertaqwa; mewujudkan manajemen sekolah yang
unggul dan berprestasi; mewujudkan tingkat pembiayaan yang memadai; dan
mewujudkan peningkatan sistem penilaian yang memenuhi standar. Visi dan misi
tersebut dijabarkan lagi menjadi tujuan sekolah yaitu lulusan yang dihasilkan memiliki
kompetensi yang unggul, berbudi, berbudi, beriman, dan bertaqwa; memiliki kurikulum
yang unggul dalam prestasi, berbudi, dan berbudaya; memiliki sarana dan prasarana
serta fasilitas pendidikan yang memenuhi standar; memiliki tenaga pendidik dan
kependidikan yang berprestasi, berbudi, berbudaya, beriman, dan bertaqwa;
menggunakan manajemen sekolah yang unggul dan berprestasi; memaksimalkan
sumber pendanaan penyelenggaraan pendidikan; menyelenggarakan proses
pembelajaran memenuhi standar, berprestasi, berbudi, berbudaya, beriman, dan
bertaqwa; dan menggunakan sistem penilaian yang memenuhi standar. Maka program
pengawas sekolah adalah mengacu kepada visi, misi, dan tujuan sekolah yang telah
ditetapkan oleh sekolah.
Program pengawasan supervisi manajerial adalah rencana kegiatan pengawasan yang
akan dilaksanakan oleh pengawas sekolah dalam kurun waktu (satu periode) tertentu
untuk membina kepala sekolah khususnya, dan warga sekolah umumnya dalam
pengelolaan sekolah.

67

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Program pengawasan harus memberikan penjelasan dari pertanyaan berikut:


1. Why : Mengapa kegiatan pengawasan dilakukan?
2. What : Apa tujuan dan sasaran pengawasan?
3. Who : Siapa yang terlibat dalam pengawasan?
4. How : Bagaimana pengawasan dilakukan?
5. When : Kapan pengawasan dilakukan ?

Program Pengawasan juga harus SMART, sehingga program pengawasan itu berisi
program yang spesifik, dapat diukur ketercapaiannya, sesuai dengan kondisi sekolah
binaan, tidak mengada-ada, dan jelas waktu pelaksanaannya. SMART merupakan
kepanjangan dari seperti di bawah ini.

SMART :
1. Specific artinya pokok masalah yang dijadikan program dalam
penyusunan program kerja bersifat spesifik, jelas dan terfokus pada
pencapaian tujuan.
2. Measureable artinya program-program dan kegiatan-kegiatan yang dipilih
dapat diukur pencapaiannya.
3. Achieveable artinya program-program dan kegiatan-kegiatan selain dapat
diukur juga harus dapat dicapai disesuaikan dengan berbagai kondisi di
sekolah.
4. Realistics artinya program-program dan kegiatan-kegiatan yang dipilih
realitas, tidak mengada-ada, sesuai dengan kebutuhan dan keadaan
sekolah dalam pencapaian hasilnya.
5. Time Bound artiya jelas target waktu pencapaian dalam setiap langkah
kegiatan.

Program pengawasan berbasis prinsip kinerja disusun berdasarkan bimbingan dan


pelatihan profesional kepala sekolah melalui KKKS/MKKS. Bimbingan dan pelatihan
profesional kepala sekolah di KKKS/MKKS dapat berupa penyusunan rencana kerja
sekolah seperti RKJM, RKT, dan RKAS, dan kegiatan pengembangan keprofesian
berkelanjutan kepala sekolah berupa pengembangan diri, karya ilmiah, dan karya inovatif.
Pengembangan diri melalui diklat fungsional dan kegiatan kolektif kepala sekolah.
Pengembangan keprofesian berkelanjutan merupakan pengembangan kompetensi kepala
sekolah yang dilaksanakan sesuai dengan kebutuhan, bertahap, berkelanjutan untuk
meningkatkan profesionalitasnya. Oleh karena itu untuk membuat program tersebut
Saudara harus memiliki data kebutuhan kepala sekolah. Data tersebut dapat diperoleh
dari hasil evaluasi diri atau penilaian kinerja kepala sekolah atau dari data hasil
pengawasan lainnya. Data tersebut dapat menggambarkan kekuatan dan kelemahan
kepala sekolah dalam melaksanakan tugasnya. Hal ini Saudara peroleh dari kegiatan
pengawasan yang Saudara lakukan sehari-hari.

68

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Acuan dalam Penyusunan Program Pengawasan Supervisi Manajerial


1. Permendiknas Nomor 16 Tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi dan Kompetensi
Guru.
2. Permendiknas Nomor 13 Tahun 2007 tentang Standar Kepala Sekolah/Madrasah
3. Permendiknas Nomor 12 Tahun 2007 tentang Standar Pengawas Sekolah/ Madrasah
4. Permendiknas Nomor 24 Tahun 2007 tentang Standar Sarana dan Prasarana
5. Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan
6. PP 48 Tahun 2008 tentang Standar Pendanaan Pendidikan
7. PP 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah
8. Permendikbud Nomor 44 Tahun 2012 tentang Sumber-Sumber Pendapatan Sekolah,
dll.
Langkah-langkah menyusun program pengawasan supervisi manajerial adalah:
1. Mengolah dan menganalisis kegiatan pengawasan yang akan datang
2. Mengidentifikasi hasil kegiatan pengawasan tahun sebelumnya
3. Membuat instrumen yang akan digunakan dalam pengawasan
4. Mengembangkan seperangkat tindakan untuk mencapai tujuan
Program tahunan program pengawasan supervisi manajerial terdiri atas bagian (1)
identitas, (2) pendahuluan, (3) identifikasi dan analisis hasil pengawasan tahun
sebelumnya, (4) matrik program pengawasan, (5) penutup, dan (6) lampiran
1. Bagian (1) berisi Identitas
Bagian pertama dalam menyusun program pengawasan tahunan, Saudara harus
membuat identitas, yang mencakup (a) halaman judul, (b) halaman pengesahan, (c)
kata pengantar, dan (d) daftar isi.
2. Bagian (2), memuat Bab I Pendahuluan
Bagian ini ditempatkan secara khusus dalam Bab I Pendahuluan didalamnya
mencakup tujuh aspek, yakni (a) latar belakang masalah, (b) landasan hukum, (c) visi
dan misi, (d) tujuan, (e) kegiatan pengawasan, (f) sasaran dan target pengawasan,
dan (g) ruang lingkup
3. Bagian (3), memuat Bab II Identifikasi dan Analisis Hasil Pengawasan Tahun
Sebelumnya. Identifikasi dan Analisis Hasil Pengawasan memuat aspek-aspek
sebagai berikut:
a. Identifikasi hasil pengawasan tahun sebelumnya, berisi permasalahan yang
ditemukan, serta kebijakan-kebijakan yang relevan dengan pendidikan di wilayah
binaan pengawas sekolah
b. Analisis dan hasil evaluasi pembinaan kepala sekolah tahun sebelumnya, berisi
baik ketercapaian maupun ketidaktercapaian
c. Analisis dan hasil evaluasi pemantauan SNP tahun sebelumnya, berisi baik
ketercapaian maupun ketidaktercapaian
d. Analisis dan hasil evaluasi penilaian kinerja kepala sekolah tahun sebelumnya,
berisi baik ketercapaian maupun ketidaktercapaian
e. Rencana tindak lanjut hasil pengawasan sebelumnya.
4. Bagian (4), memuat Bab III Matrik Program Pengawasan Tahunan
Pada Bab III, Saudara harus membuat tiga matrik program pengawasan tahunan,
masing-masing matrik memuat delapan aspek, yakni berisi (1) materi pembinaan
kepala sekolah, (2) tujuan dan sasaran, (3) indikator keberhasilan, (4)

69

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

strategi/metode/teknik, (5) skenario pembinaan, (6) sumber daya, (7) penilaian dan
instrumen, (8) rencana tindak lanjut.
Matrik program pengawasan yang harus Saudara buat antara lain:
a. Matrik program pembinaan kepala sekolah yang memenuhi delapan aspek
b. Matrik program pemantauan SNP yang memenuhi delapan aspek
c. Matrik program penilaian kinerja kepala sekolah yang memenuhi delapan aspek
5. Bagian 5, memuat Bab IV Penutup, berisi Kesimpulan
Dalam bab ini disajikan pemaknaan penyusunan program pengawasan secara
terpadu terhadap semua program pengawasan, karena sudah terjadi proses
pemaknaan, isi kesimpulan berbeda dengan rangkuman. Dalam penulisan kesimpulan
dapat ditempuh salah satu dari dua cara berikut: dengan cara butir demi butir atau
dengan cara esai padat.
6. Bagian 6, memuat Daftar Pustaka
Daftar pustaka (bibliografi) adalah daftar yang berisi judul buku-buku, artikel-artikel,
dan bahan-bahan penerbitan lainnya, yang mempunyai pertalian dengan sebuah atau
sebagian tulisan yang disertainya. Unsur-unsur daftar pustaka meliputi: nama
pengarang, yang dikutif secara terbalik; judul buku, termasuk judul tambahannya; data
publikasi, meliputi penerbit, kota terbit, tahun terbit; untuk sebuah artikel, diperlukan
pula judul artikel yang bersangkutan, nama majalah, jilid, nomor, dan tahun
penerbitan.
7. Bagian 8, memuat Lampiran-lampiran
Lampiran berisikan instrumen sebagai alat pengumpul data pembinaan kepala
sekolah, instrumen pemantauan pelaksanaan SNP, dan instrumen penilaian kinerja
kepala sekolah, blanko daftar hadir, dan blanko surat keterangan telah melaksanakan
pembinaan, pemantauan, dan penilaian kinerja
Program semester terdiri atas: (1) identitas sekolah, (2) visi, misi, dan tujuan sekolah, (3)
identifikasi masalah, (4) deskripsi kegiatan
1. Bagian (1) Identitas Sekolah berisi nama sekolah, nama kepala sekolah, alamat
sekolah, nama pengawas sekolah, tahun pelajaran, dan semester ke berapa
(ganjil/genap)
2. Bagian (2) Visi, Misi, dan Tujuan Sekolah
Dalam bagian ini, Saudara harus mencantumkan visi, misi, dan tujuan masing-masing
sekolah binaan. Karena setiap sekolah binaan mempunyai visi, misi, dan tujuan
sekolah yang berbeda, maka kegiatan pengawasan yang harus dilakukan berbedabeda antara satu sekolah dengan sekolah lain. Maka program semester harus dibuat
sebanyak sekolah binaan. Setiap program semester, hanya untuk satu sekolah
binaan.
3. Bagian (3) Identifikasi Masalah
Identifikasi masalah memuat masalah-masalah kegiatan pengawasan yang belum
terlaksana pada tahun sebelumnya, atau kegiatan pengawasan yang belum
memenuhi target, dalam bidang supervisi manajerial.
4. Bagian (4) Deskripsi Kegiatan
Deskripsi kegiatan pengawasan memuat uraian tentang kegiatan yang akan
dilaksanakan dalam kegiatan pengawasan selama satu semester, mencakup: (1)
fokus masalah, (2) tujuan yang ingin dicapai, (3) sasaran yang akan dijadikan kegiatan
pembinaan, (4) target keberhasilan yang ingin dicapai, (5) indikator keberhasilan, (6)

70

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

metode kerja yang digunakan, (7) penilaian dan instrumen (8) jadwal kegiatan. Bisa
dibuat dalam bentuk tabel atau narasi ke bawah.

D. Aktivitas Pembelajaran
Kegiatan 4.1 Berpikir Reflektif tentang Perancangan Program Pengawasan
Supervisi Manajerial Sesuai Visi, Misi dan Tujuan Sekolah (45 menit)
Sebelum melakukan kegiatan merumuskan rancangan, acuan, langkah-langkah
penyusunan program pengawasan supervisi manajerial berdasarkan visi, misi, dan
tujuan sekolah, Saudara diminta untuk menuliskan pengalaman Saudara tentang
perancangan program pengawasan supervisi manajerial, dengan menjawab pertanyaanpertanyaan di bawah ini. Saudara diminta untuk menjawab pertanyaan berikut dan
jawaban Saudara ditulis pada LK. 4.1.
LK. 4.1. Perancangan Program Pengawasan Supervisi Manajerial
1. Deskripsikan rancangan, acuan, dan langkah-langkah penyusunan
pengawasan supervisi manajerial yang telah Saudara laksanakan!

program

2. Deskripsikan visi, misi, dan tujuan sekolah yang dijadikan dasar penyusunan program
pengawasan supervisi manajerial yang telah Saudara laksanakan!

3. Tuliskan manfaat jika pengawas sekolah menyusun program pengawasan sebelum


melaksanakan pengawasan!

4. Hal-hal apakah yang harus diprogramkan dalam penyusunan program pengawasan?


Mengapa?

71

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Kegiatan 4.2

Perancangan Program Pengawasan Supervisi Manajerial Sesuai


Visi, Misi, dan Tujuan Sekolah (135 menit)

Setelah menuliskan jawaban mengenai pengalaman perancangan program pengawasan


supervisi manajerial sesuai visi, misi, dan tujuan sekolah pada kegiatan 4.1, sekarang
Saudara diminta untuk melakukan simulasi kegiatan perancangan program pengawasan
supervisi manajerial dengan membaca ilustrasi dan berlatih menyusun program
pengawasan supervisi manajerial secara berkelompok berdasarkan ilustrasi yang
terdapat pada kegiatan 1.2 pada kegiatan pembelajaran 1.
LK. 4.2 Perancangan Program Pengawasan Supervisi Manajerial
1. Penilaian
N
o

Materi
Penilaian

Tujuan
dan
Sasaran

Indikator
Keberha
silan

Materi
Pemanta
uan

Tujuan
dan
Sasaran

Indikator
Keberha
silan

Materi
Pembina
an

Tujuan
dan
Sasa
ran

Indikator
Keberha
silan

Strate
gi
Metode
/
Teknik
4

Skena
rio
Penilai
an

Sum
ber
Daya

Skenario
Peman
tauan

Sum
ber
Daya

Penilai
an
dan
Instru
men
7

Rencana
Tindak
Lanjut
8

2. Pemantauan
N
o

Strate
gi
Meto
de/
Teknik
4

Penilai
an
dan
Instru
men
7

Rencana
Tindak
Lanjut
8

3. Pembinaan
N
o

72

Strate
gi
Meto
de/
Teknik
4

Skena
rio
Pembi
naan

Sum
ber
Daya

Penilaian
dan
instru
men

Rencana
Tindak
Lanjut

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

4. Pembimbingan dan Pelatihan

N
o

Materi
Pembim
bingan
dan
Pelatihan
1

Tujuan
dan
Sasaran

Indika
tor
Keber
hasilan

Strategi
Metode/
Tekhnik

Skena
rio
Pem
bimbing
an/
Pelatihan
5

Sum
ber
Daya

Penilaian
dan
instru
men

Rencana
Tindak
Lanjut

Kegiatan 4.3 Penyusunan Program Tahunan Pengawasan Supervisi Manajerial


(135 menit)
Pada kegiatan 4.3, susunlah program tahunan pengawasan supervisi manajerial dengan
mengikuti langkah-langkah berikut
1. Pertama tulislah identitas yang terdiri dari halaman judul, lembar pengesahan, kata
pengantar, dan daftar isi. Data yang dimasukan adalah data Saudara.
2. Kedua tulislah Bab I Pendahuluan yang meliputi latar belakang masalah, landasan
hukum, visi dan misi, tujuan, kegiatan pengawasan, sasaran dan target pengawsan,
dan ruang lingkup.
3. Ketiga tulislah Bab II Identifikasi dan Analisis Hasil Pengawasan Tahun Sebelumnya
Identifikasi dan Analisis Hasil Pengawasan yang meliputi identifikasi hasil
pengawasan tahun sebelum, analisis dan hasil evaluasi pembinaan kepala sekolah
tahun sebelumnya, analisis an hasil evaluasi pemantauan SNP tahun sebelumnya,
analisis dan hasil evaluasi penilaian kinerja kepala sekolah tahun sebelumnya, dan
rancana tindak lanjut hasil pengawasan sebelumnya.
4. Keempat tulislah Bab III Matrik Program Pengawasan yang terdiri dari matrik program
pembinaan kepala sekolah, matrik program pemantauan SNP, matrik program
penilaian kinerja kepala sekolah yang memuat aspek materi pembinaan kepala
sekolah, tujuan dan sasaran, indikator keberhasilan, strategi/metode/teknik, skenario
pembinaan, sumber daya, penilaian dan instrumen, dan rencana tindak lanjut.
5. Kelima tulislah Bab IV penutup yang berisi kesimpulan
6. Keenam tulislah daftar pustaka yang berisi judul buku-buku, artikel-artikel, dan
bahan-bahan penerbitan yang mempunyai hubungan dengan yang ditulis.
7. Ketujuh tulislah lampiran yang berisi instrumen, blangko daftar hadir, surat
keterangan telah melaksanakan tugas, dan RPM.
8. Kedelapan program pengawasan yang telah Saudara buat kemudian disatukan,
dibukukan dan dijilid dengan cover yang menarik. Maka jadilah program pengawasan
tahunan Saudara. Saudara diminta untuk menyusun program tahunan pengawasan
supervisi manajerial ditulis pada LK.4.3.

73

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

LK. 4.3 Penyusunan Program Tahunan Pengawasan Supervisi Manajerial

Kegiatan 4.4 Penyusunan Program Semester Pengawasan Supervisi Manajerial


(135 menit)
Pada kegiatan 4.4, susunlah program tahunan pengawasan supervisi manajerial dengan
mengikuti langkah-langkah berikut
1. Pertama tulislah identitas sekolah yang terdiri dari nama sekolah, nama kepala
sekolah, alamat sekolah, nama pengawas sekolah, tahun pelajaran dan semester.
2. Kedua tulislah visi, misi, dan tujuan sekolah.
3. Ketiga tulislah identifikasi masalah yang terdiri dari masalah-masalah pengawasan
yang belum terlaksana pada tahun sebelumnya, kegiatan pengawasan yang belum
memenuhi target dalam supervisi manajerial.
4. Keempat tulislah deskripsi kegiatan yang terdiri dari fokus masalah, tujuan yang ingin
dicapai, sasaran yang akan dijadikan kegiatan pembinaan, target keberhasilan yang
ingin dicapai, indikator keberhasilan, metode kerja yang digunakan, penilaian dan
instrumen, dan jadwal kegiatan.
5. Kelima program pengawasan yang telah Saudara buat kemudian disatukan,
dibukukan dan dijilid dengan cover yang menarik. Maka jadilah program pengawasan
semester Saudara. Saudara diminta untuk menyusun program semester
pengawasan supervise manajerial ditulis pada LK. 4.4.
LK. 4.4. Penyusunan Program Semester Pengawasan Supervisi Manajerial

74

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

E. Latihan/Kasus/Tugas
Pilihlah satu jawaban yang benar dengan memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C,
atau D!
1. Pengertian supervisi manajerial sebagai pengetahuan yang harus dikuasai
pengawas sekolah adalah ....
A. metode dan teknik pengawasan di sekolah
B. materi yang menunjang kompetensi pengawas sekolah
C. bantuan profesional yang diberikan kepada kepala sekolah
D. pemeriksaan dan pengontrolan tugas guru dan kepala sekolah
2. Setiap sekolah harus memiliki visi dan misi sekolah. Salah satu fungsi misi sekolah
adalah sebagai .
A. sarana memperoleh dana yang cukup untuk mengembangkan lembaga
B. memberi motivasi siswa dalam melakukan tugasnya
C. pijakan untuk menentukan program sekolah
D. meningkatkan kesejahteraan staff dan guru
3. Program pengawasan supervisi manajerial meliputi pembinaan kepala sekolah,
pemantauan standar nasional pendidikan, penilaian kinerja kepala sekolah, dan
pelatihan, pembimbingan professional kepala sekolah melalui KKKS/MKKS sebagai
bantuan professional dalam mencapai tujuan sekolah. Pernyataan di bawah ini
merupakan program pengawasan pelatihan dan pembimbingan professional kepala
sekolah melalui KKKS/MKKS adalah
A. melatih dan membimbing kepala sekolah dalam menyusun program supervisi
manajerial.
B. melatih dan membimbing kepala sekolah dalam menyiapkan dokumen yang
akurat untuk pelaksanaan akreditasi.
C. melatih dan membimbing kepala sekolah dalam menyusun program sekolah,
RKS, RKJM, RKT dan RKAS.
D. melatih dan membimbing kepala sekolah dalam menentukan skala prioritas
penataan sarana dan prasarana sekolah.
4. Peraturan menteri Pendidikan Nasional nomor 19 tahun 2007 mengamanatkan
bahwa setiap lembaga pendidikan harus memenuhi standar pengelolaan pendidikan,
yang salah satu di antaranya adalah bahwa sekolah harus memiliki visi yang salah
satu tujuannya ialah agar sekolah .
A. mampu mencapai standar internasional
B. menjadi sekolah yang terkenal di lingkungannya
C. mampu mengembangkan kurikulum bertaraf internasional
D. mampu meraih cita-cita bersama secara sistematis dan terencana
5. Berikut ini merupakan langkah-langkah menyusun program pengawasan supervisi
manajerial, kecuali .
A. mengolah dan menganalisis kegiatan pengawasan yang akan datang
B. mengidentifikasi hasil kegiatan pengawasan tahun sebelumnya

75

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

C. membuat instrumen yang akan digunakan dalam pengawasan


D. menyusun visi, misi, dan tujuan sekolah

F. Rangkuman
Program pengawasan supervisi manajerial adalah rencana kegiatan pengawasan yang
akan dilaksanakan oleh pengawas sekolah dalam kurun waktu (satu periode) tertentu
untuk membina kepala sekolah khususnya, dan warga sekolah umumnya dalam
pengelolaan sekolah.
Visi adalah impian yang menerangi arah untuk mencapai tujuan. visi sekolah
menggambarkan cita-cita bersama seluruh warga sekolah dalam kurun waktu yang
panjang. Setelah sekolah merumuskan visi, tentu perlu diartikulasikan dalam misi.
Misi adalah tahapan utama tindakan (keinginan) yang dilaksanakan organisasi untuk
mencapai visi. Tahapan utama adalah langkah-langkah kegiatan yang disepakati
bersama antara warga internal sekolah dengan semua pemangku (stakeholders)
kepentingan terhadap sekolah.
Setelah visi dan misi dirumuskan, sekolah hendaknya merumuskan tujuan serta
mengembangkannya. Tujuan sekolah dapat dipandang sebagai operasionalisasi
rumusan visi dan misi sekolah yang masih bersifat umum. Tujuan sekolah seharusnya
sudah memperhitungkan kebutuhan peserta didik, warga internal sekolah, dan semua
stakeholder, termasuk pemerintah.
Program pengawasan berbasis prinsip kinerja disusun berdasarkan bimbingan dan
pelatihan profesional kepala sekolah melalui KKKS/MKKS. Bimbingan dan pelatihan
profesional kepala sekolah di KKKS/MKKS dapat berupa penyusunan rencana kerja
sekolah seperti RKJM, RKT, dan RKAS, dan kegiatan pengembangan keprofesian
berkelanjutan kepala sekolah berupa pengembangan diri, karya ilmiah, dan karya
inovatif. Pengembangan diri melalui diklat fungsional dan kegiatan kolektif kepala
sekolah.
Rumusan acuan dalam penyusunan program pengawasan supervisi manajerial adalah
1. Permendiknas Nomor 16 Tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi dan Kompetensi
Guru.
2. Permendiknas Nomor 13 Tahun 2007 tentang Standar Kepala Sekolah/Madrasah
3. Permendiknas Nomor 12 Tahun 2007 tentang Standar Pengawas Sekolah/Madrasah.
4. Permendiknas Nomor 24 Tahun 2007 tentang Standar Sarana dan Prasarana
5. Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan
6. PP 48 Tahun 2008 tentang Standar Pendanaan Pendidikan
7. PP 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah
8. Permendikbud Nomor 44 Tahun 2012 tentang Sumber-Sumber Pendapatan Sekolah
Langkah-Langkah menyusun program pengawasan supervisi manajerial adalah
1. Mengolah dan menganalisis kegiatan pengawasan yang akan datang
2. Mengidentifikasi hasil kegiatan pengawasan tahun sebelumnya
3. Membuat instrumen yang akan digunakan dalam pengawasan
4. Mengembangkan seperangkat tindakan untuk mencapai tujuan

76

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Program tahunan program pengawasan supervisi manajerial terdiri atas bagian (1)
identitas, (2) pendahuluan, (3) identifikasi dan analisis hasil pengawasan tahun
sebelumnya, (4) matrik program pengawasan, (5) penutup, dan (6) lampiran
Program semester terdiri atas: (1) identitas sekolah, (2) visi, misi, dan tujuan sekolah, (3)
identifikasi masalah, (4) deskripsi kegiatan.

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban Kegiatan Pembelajaran 4 yang
terdapat di bagian akhir pembelajaran 4 ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar.
Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara
terhadap materi Kegiatan Pembelajaran 4.
Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
60 = sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
meneruskan dengan kegiatan pembelajaran berikutnya. Bagus! Tetapi apabila tingkat
penguasaan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi materi kegiatan
pembelajaran 4, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


No

Tujuan Pembelajaran

Tercapai

Belum
Tercapai

Keterangan

Merancang program pengawasan supervisi


manajerial berdasarkan visi, misi, tujuan
dan program pendidikan di sekolah
Tindak lanjut:

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

77

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan.

I. Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Soal Kegiatan Pembelajaran 4
1.
A
2.
C
3.
C
4.
D
5.
D

78

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

EVALUASI
Pilihlah satu jawaban yang benar dengan memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C,
atau D!
1. Manfaat yang diperoleh apabila dalam penyusunan program pengawasan terlebih dahulu
menganalisis hasil pengawasan tahun sebelumnya, yaitu .
A. Program pengawasan yang dibuat terarah, tepat sasaran dan berkelanjutan
B. Program pengawasan lengkap, komperhensif dan sesuai dengan perkembangan
zaman
C. Program pengawasan inovatif, kreatif dan hasilnya terukur
D. Program pengawasan berbasis hasil, kolegial dan terpadu dengan program
pendidikan
2. Salah satu misi sekolah dirumuskan seperti berikut, Memaksimalkan pendayagunaan
pendidik dan tenaga kependidikan, untuk mendukung keterlaksanaan misi tersebut
sebaiknya pengawas sekolah merencanakan pengawasannya di sekolah tersebut adalah
kecuali .
A. Promosi dan penempatan pendidik dan tenaga kependidikan
B. Merancang pembagian tugas pendidik dan tenaga kependidikan
C. Penentuan sistem penghargaan pendidik dan tenaga kependidikan
D. Seleksi penerimaan dan penempatan pendidik dan tenaga kependidikan
3. Hasil pengawasan tahun sebelumnya di SMPN Munte, Kepala Sekolah sudah membuat
struktur organisasi dan uraian tugas sudah dibuat jelas secara tertulis.Berdasarkan hasil
pengawasan tersebut maka program pengawasan yang paling tepat untuk segera
diimplementasikan adalah .
A. Membimbing kepala sekolah mendokumentasikan dan mensosialisasikan struktur
organisasi tersebut
B. Memantau pendidik dan tenaga kependidikan dalam pelaksanaan tugas sesuai
dengan struktur organisasi tersebut
C. Penilaian terhadap pelaksanaan tugas sesuai dengan struktur organisasi tersebut
D. Membimbing pendidik dan tenaga kependidikan dalam pelaksanaan tugas sesuai
dengan struktur organisasi tersebut
4. Hasil EDS SMAN Raya Impian menunjukan bahwa masa berlaku akreditasi sekolah
tinggal dua semester lagi, Berdasarkan hasil EDS tersebut seorang pengawas sekolah
memilih kebutuhan pengawasan seperti berikut, kecuali .
A. Membimbing kepala sekolah menyiapkan dokumen yang diperlukan untuk
mendukung akreditasi sekolah
B. Membimbing kepala sekolah untuk mempersiapkan tim pelaksanan persiapan
akreditasi sekolah
C. Membimbing kepala sekolah untuk menentukan skala prioritas penataan
pengelolaan sekolah
D. Membimbing kepala sekolah untuk melibatkan warga sekolah menata sarana dan
prasarana sekolah
79

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

5. SD Swasta OEL baru berdiri 4 tahun, sarana dan parasaran sekolah cukup memadai,
tetapi lokasi sekolah tersebut jauh dari pemukiman masyarakat, jumlah siswa untuk
setiap rombel kurang dari 32 orang. Kepala sekolah membutuhkan bimbingan dalam
mengelola sekolah sehingga jumlah siswa yang mendaftar ke sekolah ini meningkat,
Program pengawasan supervisi manajerial yang tepat terhadap sekolah ini adalah .
A. Memantau pelaksanaan 8 standar nasional pendidikan dan pengelolaan administrasi
sekolah
B. Membimbing kepala sekolah dalam meningkatkan kepecayaan masyarakat terhadap
sekolah
C. Membimbing kepala sekolah menata dan memanfaatkan lingkungan sekolah
D. Membimbing kepala sekolah mengelola dan memberdayakan sarana prasarana
sekolah
6. Tujuan penyusunan program pengawasan yang paling tepat adalah .
A. Supaya pelaksanaan pengawasan berjalan dengan aman, tentram dan dapat
diterima oleh pihak terkait
B. Pelaksanaan pengawasan dapat diketahui oleh para pemangku yang
berkepentingan bidang pendidikan
C. Agar pengawasan berjalan sesui dengan rencana yang ditetapkan pada
musyawarah kerja pengawas sekolah
D. Dijadikan pedoman dan pertanggungjawaban dalam bekerja, pengawasan memiliki
sasaran serta target yang jelas
7. Berikut ini merupakan langkah-langkah yang dirancang pengawas sekolah dalam
pembinaan pengelolaan dan administrasi sekolah oleh kepala sekolah pada saat
perencanaan, kecuali ....
A. analisis kelebihan dan kelemahan dari hasil pembinaan
B. penentuan sumber daya yang diperlukan, dapat berupa bahan, fasilitas, manusia
C. identifikasi permasalahan pengelolaan dan administrasi sekolah yang belum tuntas
D. identifikasi hasil pengawasan aspek pengelolaan dan administrasi sekolah yang
telah dicapai
8. Berikut ini merupakan komponen/aspek pengawasan yang termasuk pada ruang lingkup
pembinaan, kecuali .
A. Kepala sekolah dalam pelaksanaan penerimaan siswa baru
B. Kepala sekolah dalam pengelolaan dan administrasi sekolah
C. Organisasi sekolah dalam persiapan menghadapi akreditasi sekolah
D. Tenaga kependidikan lain dalam pelaksanaan tugas pokoknya masing-masing
9. Pembinaan merupakan kegiatan pembimbingan melalui bantuan profesional terhadap
kepala sekolah menuju tercapainya kompetensi yang ingin dicapai mengacu kepada
kompetensinya. Berikut ini merupakan langkah-langkah pembinaan yang dilakukan
pengawas sekolah terhadap kepala sekolah.
1) Analisis data
2) Umpan balik
3) Kegiatan tindak lanjut
4) Perencanaan
80

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

5) Pelaksanaan
Urutan pembinaaan yang logis dalam pembinaan tersebut adalah .
A. (4), (5), (1), (2), (3)
B. (3), (4), (5), (2), (3)
C. (4), (5), (1), (3), (2)
D. (1), (4), (5), (3), (2)
10. Urutan langkah-langkah yang ditempuh agar program pengawasan yang direncanakan
sesuai dengan kebutuhan sekolah apabila program pengawasan dapat mendukung
pencapaian visi, misi, tujuan dan program pendidikan di sekolah binaan adalah .
A. (1) Identifikasi hasil pengawasan tahun sebelumnya, (2) Analisis data hasil
pengawasan, (3) Identifikasi kebijakan pendidikan, (4) Identifikasi hasil EDS, visi,
misi, tujuan dan program pendidikan, (5) Perumusan rancangan program, (6)
Pemantapan program pengawasan
B. (1) Analisis data hasil pengawasan, (2) Identifikasi hasil pengawasan tahun
sebelumnya, (3) Identifikasi hasil EDS, visi, misi, tujuan dan program pendidikan, (4)
Identifikasi kebijakan pendidikan, (5) Perumusan rancangan program, (6)
Pemantapan program pengawasan
C. (1) Identifikasi hasil EDS, visi, misi, tujuan dan program pendidikan , (2) Identifikasi
kebijakan pendidikan , (3) Identifikasi hasil pengawasan tahun sebelumnya, (4)
Analisis data hasil pengawasan, (5) Perumusan rancangan program, (6)
Pemantapan program pengawasan
D. (1) Identifikasi kebijakan pendidikan, (2) Identifikasi hasil EDS, visi, misi, tujuan dan
program pendidikan, (3) Identifikasi hasil pengawasan tahun sebelumnya, (4)
Analisis data hasil pengawasan, (5) Perumusan rancangan program (6) Pemantapan
program pengawasan
11. Rencana kegiatan pengawasan yang akan dilaksanakan oleh pengawas sekolah dalam
kurun waktu (satu periode) tertentu untuk membina kepala sekolah khususnya, dan
warga sekolah umumnya dalam pengelolaan sekolah. Pernyataan di atas pengertian dari
.
A. Program pengawasan supervisi manajerial
B. Program pengawasan supervisi akademik
C. Program pembinaan kepala sekolah
D. Program peningkatan mutu sekolah
12. Di antara pernyataan berikut ini yang termasuk rumusan misi adalah .
A. Unggul dalam imtaq dan iptek di tingkat kabupaten
B. Menjadikan Sekolah Y bertaqwa, berprestasi dan terampil
C. Menjadikan Sekolah Y sebagai sekolah unggulan di tingkat kabupaten
D. Meningkatkan kinerja kepala sekolah agar mampu berperan sebagai kepala sekolah
yang profesional
13. Salah satu yang harus disusun dalam program pengawasan supervisi manajerial adalah
program pengawasan berbasis kinerja yaitu pelatihan, pembimbingan professional
kepala sekolah melalui KKKS/MKKS sebagai bantuan professional dalam mencapai
tujuan sekolah. Pernyataan di bawah ini merupakan program pengawasan pelatihan dan
pembimbingan professional kepala sekolah melalui KKKS/MKKS adalah .
81

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

A. Melatih dan membimbing kepala sekolah dalam menyusun program pembinaan


pendidik dan tenaga kependidikan
B. Melatih dan membimbing kepala sekolah dalam menyusun program penilaian kinerja
pendidik dan tenaga kependidikan
C. Melatih dan membimbing kepala sekolah dalam menentukan skala prioritas penataan
sarana dan prasarana sekolah
D. Melatih dan membimbing kepala sekolah dalam menyusun
pengembangan
keprofesian berkelanjutan kepala sekolah dan program sekolah, RKS, RKJM, RKT
dan RKAS
14. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional nomor 24 tahun 2007 adalah salah satu yang
mengatur standar nasional pendidikan. Pernyataan di bawah ini yang merupakan
realisasi dari permendiknas nomor 24 tahun 2007 adalah .
A. Kepala Sekolah memiliki kualifikasi minimum S1 atau D4
B. Sekolah mengembangkan kurikulum dengan melibatkan pihak terkait berpedoman
pada penyusunan kurikulum yang disusun BSNP
C. Sekolah/Madrasah memiliki pedoman yang mengatur berbagai aspek pengelolaan
secara tertulis yang mudah dipahami oleh pihak-pihak terkait
D. Sekolah/Madrasah memiliki prasarana sesuai dengan ketentuan: (1) ruang kelas, (2)
ruang perpustakaan, (3) laboratorium IPA, (4) ruang pimpinan, (5) ruang guru, (6)
tempat beribadah, (7) ruang UKS, (8) jamban, (9) gudang, dan (10) ruang sirkulasi
15. Dalam menyusun program pengawasan supervisi manajerial supaya menghasilkan
program yang akuntabel harus mengikuti langkah-langkah penyusunan program
pengawasan. Pernyataan di bawah ini merupakan langkah-langkah menyusun program
pengawasan supervisi manajerial, adalah .
A. Mengumpulkan data dari sekolah binaan
B. Menyusun visi, misi, dan tujuan sekolah
C. Mengolah dan menganalisis kegiatan pengawasan yang akan datang
D. Melaksanakan pembinaan, pemantauan SNP dan penilaian kinerja kepala sekolah
16. Metode untuk mengamati suatu kegiatan yang ditujukan untuk mengetahui
perkembangan pelaksanaan penyelenggaraan sekolah, apakah sudah sesuai dengan
rencana, program, atau standar yang telah ditetapkan, serta menemukan hambatanhambatan yang harus diatasi dalam pelaksanaan program, tergolong metode supervisi
.
A. monitoring
B. evaluasi
C. delphi
D. focused group discussion
17. Sesuai dengan paradigma baru manajemen sekolah yaitu pemberdayaan dan partisipasi,
maka judgement keberhasilan atau kegagalan sebuah sekolah dalam melaksanakan
program atau mencapai standar bukan hanya menjadi otoritas pengawas sekolah. Hasil
monitoring yang dilakukan pengawas sekolah hendaknya disampaikan secara terbuka
kepada pihak sekolah, terutama kepala sekolah, wakil kepala sekolah, komite sekolah
dan guru. Secara bersama-sama pihak sekolah dapat melakukan refleksi terhadap data

82

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

yang ada, dan menemukan sendiri faktor-faktor penghambat serta pendukung yang
selama ini mereka rasakan, metode pengawasan yang demikian adalah ....
A. focused group discussion
B. refleksi
C. delphi
D. workshop
18. Secara bersama-sama pihak sekolah menyatukan pandangan stakeholder mengenai
realitas kondisi
sekolah, serta menentukan
langkah-langkah strategis maupun
operasional yang akan diambil untuk memajukan sekolah. Peran pengawas sekolah
dalam hal ini adalah sebagai fasilitator sekaligus menjadi narasumber apabila diperlukan,
untuk memberikan masukan berdasarkan pengetahuan dan pengalamannya, metode
pengawasan yang demikian adalah ....
A. focused group discussion
B. refleksi
C. delphi
D. division of work
19. Mengidentifikasi individu atau pihak-pihak yang dianggap memahami persoalan dan
hendak dimintai pendapatnya mengenai pengembangan sekolah; Masing-masing pihak
diminta mengajukan pendapatnya secara tertulis tanpa disertai nama/identitas;
Mengumpulkan pendapat yang masuk, dan membuat daftar urutannya sesuai dengan
jumlah orang yang berpendapat sama; Menyampaikan kembali daftar rumusan pendapat
dari berbagai pihak tersebut untuk diberikan urutan prioritasnya; Mengumpulkan kembali
urutan prioritas menurut peserta, dan menyampaikan hasil akhir prioritas keputusan dari
seluruh peserta yang dimintai pendapatnya. Metode pengawasan yang diterapkan di atas
adalah .
A. focused group discussion
B. refleksi
C. delphi
D. division of work
20. Pernyataan di bawah ini merupakan langkah pelaksanaan metode workshop, kecuali .
A. Menentukan materi atau substansi yang akan dibahas
B. Menentukan penyaji yang membawakan kertas kerja
C. Mempersiapkan sarana dan fasilitas yang memadai
D. Mengumpulkan pendapat yang masuk
21. Berikut ini merupakan langkah-langkah pelaksanaan metode monitoring pengawasan
supervisi manajerial, kecuali .
A. Mengukur prestasi
B. Menetapkan standar untuk mengukur prestasi
C. menganalisis apakah prestasi memenuhi standar
D. menyusun laporan hasil pelaksanaan pengawasan

83

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

22. Langkah terakhir dalam pelaksanaan metode Delphi adalah .


A. Mengumpulkan pendapat yang masuk, dan membuat daftar urutannya sesuai dengan jumlah
orang yang berpendapat sama
B. Mengidentifikasi individu atau pihak-pihak yang dianggap memahami persoalan dan hendak
dimintai pendapatnya mengenai pengembangan sekolah
C. Menyampaikan kembali daftar rumusan pendapat dari berbagai pihak tersebut untuk diberikan
urutan perioritasnya
D. Mengumpulkan kembali urutan prioritas menurut peserta, dan menyampaikan hasil akhir
prioritas keputusan dari seluruh peserta yang diminta pendapatnya

23. Dalam merancang instrumen pengawasan supervisi manajerial, pengawas sekolah


mempelajari peraturan yang berlaku untuk menemukan acuan yang digunakan dalam
penyusunan instrumen. Tindakan pengawas sekolah ini bertujuan .
A. Merumuskan tujuan
B. Menyusun kisi-kisi
C. Menyusun butir-butir kunci
D. Merakit instrumen
24. Seorang pengawas sekolah membuat instrumen pengawasan supervisi manajerial dan
mengujinya pada dua orang kepala sekolah dalam waktu yang bersamaan. Tindakan
pengawas sekolah tersebut bertujuan .
A. Menguji validitas konstruksi secara langsung
B. Menguji validitas isi secara langsung
C. Menguji reliabilitas secara pararel
D. Menguji reliabilitas secara ulang
25. Seorang pengawas sekolah menelaah instrumen pengawasan supervisi yang telah
dibuatnya dengan membandingkan antara butir instrumen dengan peraturan
perundangan yang berlaku. Tindakan pengawas sekolah ini disebut juga dengan .
A. Menguji validitas isi
B. Menguji validitas prediktif
C. Menguji validitas konstruk
D. Menguji validitas wajah
26. Ketika seorang pengawas sekolah hendak melakukan pengawasan supervisi manajerial
bidang pengelolaan keuangan maka instrumen yang sesuai adalah .
A. Instrumen wawancara
B. Instrumen observasi
C. Instrumen studi dokumen
D. Instrumen angket

84

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

27. Contoh instrumen supervisi berkaitan dengan pelaksanaan penerimaan peserta didik
baru.

Tindakan revisi yang paling memungkinkan terhadap instrumen di atas adalah .


A. Memperbaiki skala dengan menggunakan skala Gutmman
B. Memperbaiki skala dengan menggunakan skala Likert
C. Memperbaiki kegiatan dan komponen yang bias
D. Menambah komponen yang hilang
28. Ketika seorang pengawas sekolah hendak melakukan pengawasan supervisi manajerial
bidang pengelolaan pendidik dan tenaga kependidikan, khususnya bagi guru yang
kesulitan memenuhi kredit dari penelitian tindakan kelas maka instrumen yang sesuai
adalah .
A. Instrumen observasi mengacu Permendiknas 35 tahun 2010
B. Instrumen studi dokumen angka kredit guru
C. Instrumen wawancara pelaksanan PTK
D. Instrumen angket
29. Salah satu referensi yang dijadikan tolok ukur dalam pengawasan supervisi manajerial
bidang pengelolaan sarana prasarana .
A. Permendiknas nomor 24 tahun 2007
B. Permendiknas nomor 15 tahun 2015
C. Permendiknas nomor 16 tahun 2008
D. Permendiknas nomor 60 tahun 2012
30. Suatu satuan pendidikan dasar (SD) memiliki guru sebanyak 30 orang, lulusan S1 PGSD
20 orang, 5 orang DII dan 5 orang DIII. Dengan menggunakan instrumen di bawah ini.

Maka nilai dari SD tersebut adalah :


A. A
B. B
C. C
D. D

85

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

PENUTUP
Kegiatan pengawasan sekolah diawali dengan penyusunan program pengawasan. Program
pengawasan sekolah adalah rencana kegiatan pengawasan yang akan dilaksanakan oleh
pengawas sekolah dalam kurun waktu (satu periode) tertentu. Program pengawasan diawali
dengan identifikasi hasil pengawasan. Tujuan penyusunan program pengawasan adalah (1)
Pengawasan dilaksanakan terencana dan terarah, (2) Pelaksanaan pengawasan memiliki
sasaran dan target yang jelas, (3) Pengawas sekolah memiliki pedoman dan dapat
digunakan sebagai pertanggungjawaban dalam melaksanakan tugasnya.
Program pengawasan berguna dalam rangka meningkatkan pengetahuan, kemampuan dan
kesadaran para pengawas sekolah dalam menjalankan tugas pokoknya yaitu melakukan
penilaian, pemantauan dan pembinaan dengan melaksanakan fungsi-fungsi supervisi. Untuk
dapat menyusun program pengawasan dengan baik, pengawas sekolah perlu memiliki
pemahaman yang komprehensif mengenai lingkup tugasnya, menguasai prosedur
penyusunan program kerja, serta kemampuan berpikir sistematis untuk merancang program
dan kegiatan yang akan dilaksanakan sehingga memberi kontribusi dan produktif terhadap
peningkatan mutu pendidikan.
Keberhasilan pelaksanaan program pengawasan didukung oleh pemilihan metode
pengawasan yang tepat, sesuai dengan karakteristik subjek yang diawasi dan kegiatan
diawasi serta kemampuan pengawas sekolah menerapkan metode yang dipilih. Selain
pemilihan metode pengawasan, pemilihan instrumen juga memberi kontribusi yang besar
dalam mencapai keberhasilan program pengawasan. Pemilihan instrumen pengawasan
sekolah harus didasarkan kepada rambu-rambu yang tepat. Sehingga jenis instrumen yang
dipilih benar-benar sesuai untuk mengumpulkan data pengawasan secara tepat.

86

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

DAFTAR ISTILAH
Supervisi

Kegiatan
Pengawasan

Pemantauan

Pembinaan

Pembimbingan

Pelatihan

Pendampingan

Spesifikasi
Pekerjaan

SIMAK BMN/D

Supervisi ialah suatu aktivitas pembinaan yang direncanakan untuk


membantu pendidik dan tenaga kependidikan dalam melakukan
tugas pokok dan fungsinya secara efektif.
Kegiatan pengawasan adalah kegiatan pengawas sekolah dalam
menyusun program pengawasan,
melaksanakan program
pengawasan, evaluasi hasil pelaksanaan program, dan
melaksanakan pembimbingan dan pelatihan profesional Guru.dan
Kepala Sekolah
Kegiatan pengamatan yang ditindaklanjuti pencatatan terus
menerus tentang perkembangan sekolah dalam memenuhi delapan
standar nasional pendidikan sebagai bahan evaluasi, dan
pelaporan.
Pembinaan
merupakan
kegiatan
perbaikan,
peningkatan,
pengembangan, pencegahan secara terarah untuk mencapai tujuan
yang telah ditentukan.
Smith, dalam McDaniel,
Pembimbingan merupakan proses layanan yang diberikan kepada
individu atau kelompok untuk memperoleh pengetahuan dan
keterampilan yang diperlukan dalam membuat rencana,
melaksanakan, dan mengevaluasi agar dapat melaksanakan tugas
secara efektif.
Pelatihan merupakan suatu usaha yang terencana secara sistematis
untuk memfasilitasi seseorang atau kelompok untuk meningkatkan
penguasaan pengetahuan, keterampilan dan sikapnya melalui
proses belajar tentang perannya dalam mengelola pekerjaan
Pendampingan adalah kerjasama interaktif yang menekankan pada
posisi kesetaraan yang dilaksanakan secara berkelanjutan antara
pendamping dengan individu atau anggota kelompok yang
didampingi dalam melakukan perubahan yang diprakarsai oleh
anggota kelompok yang didampingi.
Merupakan seperangkat informasi tentang syarat-syarat yang
diperlukan oleh seseorang agar dapat melaksanakan pekerjaan
dalam memangku jabatan tertentu.
Sistem Akutansi Barang Milik Negara/Daerah

87

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

DAFTAR PUSTAKA

Fattah, Nanang., 1996. Landasan Manajemen Pendidikan. Remaja Rosdakarya : Bandung


Rossi, P. H., dan Freeman, Howard, E. 1995. Evaluation: A Systematic Approach. Sage
Publications : London
Sinamo, H. J., 1998. Menciptakan Visi Motivatif. Majalah Manajemen, Edisi IX. Agustus 1998
. Rineka : Jakarta
Tucker, M. S., dan Codding, J. B., 1998. Standards for Our Schools. Jossey-Bass Publishers
: San Francisco
--------------, 2003, Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 tahun 2003 Tentang Sistem
Pendidikan Nasional.
--------------, 2005, Undang-undang Nomor 14 Tahun 2005 Tentang Guru dan Dosen.
--------------, 2005, Peraturan Pemerintah RI No.19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan.
--------------, 2006, Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi.:
--------------, 2006, Permendiknas Nomor 23 Tahun 2006 Tentang Standar Kompetensi
Lulusan
--------------, 2007, Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 12 tahun 2007 tentang
Standar Pengawas Sekolah/Madrasah.
--------------, 2007, Permendiknas nomor 13 Tahun 2007. Tentang Standar Kompetensi
Kepala Sekolah/Madrasah.
--------------, 2007, Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 19 tahun 2007 tentang
Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan Pendidikan Dasar dan
Menengah.
--------------, 2008, Penyusunan Program Pengawas, Ditjen PMPTK Kemendiknas: Jakarta
--------------, 2010, Permenegpan dan RB No.21 tentang Jabatan Fungsional Pengawas
Sekolah dan Angka Kreditnya
--------------, 2011, Pedoman Pelaksanaan Permendiknas No. 28, : BPSDM PMP
Kemendikbud: Jakarta

88

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

--------------, 2011, Buku Kerja Pengawas Sekolah,: BPSDM PMP Kemendikbud: Jakarta
--------------, 2012, Pembinaan dan
Kemendikbud : Jakarta

Pengembangan Profesi Guru,: BPSDM PMP

--------------, 2013, Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2013 tentang
Standar Nasional Pendidikan..
--------------, 2014, BPU PS Penyusunan Program Pengawasan,: BPSDM PMP Kemendikbud:
Jakarta
--------------, 2014, BPU PS Evaluasi Hasil Pelaksanaan Pengawasan,: BPSDM PMP
Kemendikbud: Jakarta.
--------------, 2014, BPU PS Pembimbingan dan Pelatihan Profesional Guru, Kepala Sekolah
dan Pengawas Sekolah,: BPSDM PMP Kemendikbud: Jakarta

89

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

LAMPIRAN
Lampiran 1. Kunci Jawaban Soal Evaluasi

90

1.

6.

11.

16.

21.

26.

2.

7.

12.

17.

22.

27.

3.

8.

13.

18.

23.

28.

4.

9.

14.

19.

24.

29.

5.

10.

15.

20.

25.

30.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

Lampiran 2. Contoh Pengerjaan Lembar Kerja (LK)

1. LK 1.2. Hasil Analisis Supervisi Manajerial


Berdasarkan kasus pada Kegiatan 1.2.
Cuplikan kasus dari Kegiatan 1.2.
.Hasil Penilaian terhadap keberadaan 10 buku/dokumen Administrasi Sekolah memperoleh nilai 54 (kualifikasi kurang). Buku induk,
daftar kelas dan papan statistik diisi kurang lengkap dan masih terdapat pada dokumen bekas coretan/tipex. Buku Klapper tidak ada,
Agenda Surat Masuk dan Surat Keluar diisi kurang lengkap.

diisi dengan ada atau tidak ada


sesuai informasi/ data pada kasus

No.

Komponen

1.

Kepala Sekolah

2.

Tenaga Kependidikan

3.

Dst

Aspek Yang Dinilai

Keberadaan

Pengelolaan Administrasi

Ada

diisi dengan: sangat baik, baik, cukup, kurang,


sangat kurang sesuai informasi/ data pada
kasus

Kualifikasi

Keterangan

kurang

dst.

91

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

2. LK 1.3. Kebutuhan Program Pengawasan Supervisi Manajerial


Diisi hasil penilaian
tahun 2015/2016
sesuai dengan
informasi/ data

Rencana yang
dipilih untuk
mencapai target
(realistis)

Upayakan
penetapan target
ada peningkatan
setiap tahunnya

5. Penilaian
No
1

Komponen
Kepala Sekolah

Hasil Penilaian
Tahun 2015/2016
54 (kurang)

Target yang Diharapkan


Pada dokumen adminstrasi sekolah
tidak ada lagi bekas coretan/ tipex dan
buku klapper dan agenda surat diisis
lengkap dan kaulifikasinya minimal cukup
(65)

Rencana Pengawasan
Tahun 2016/2017
Pembinaan terhadap kepala
sekolah dalam pengelolaan
adminstrasi sekolah dan
pembuatan buku klapper

Ket

dst.
3. LK 1.5. Petakan Permasalahan Sekolah

Ruang Lingkup
Pengawasan
Penilaian

92

Komponen/Aspek Pengawasan
a. Kepala sekolah.
- Pengelolaan
Adminstrasi
Sekolah

Daftarkan
berdasarkan data
/informasi hasil
pengawasan pada

Data/Informasi Hasil Pengawasan


Tahun 2015/2016
Terdapat bekas coretan/ tipex pada
dokumen
Buku Klapper tidak ada, Agenda Surat
Masuk dan Surat Keluar diisi kurang
lengkap

Analisis dan simpulkan


penyebab perbedaan antara
kondisi ideal/ seharusnya
dengan kenyataan

Permasalahan
Kepala Sekolah kurang cermat/hatihati dalam mengisi dokumen
adminstrasi sekolah
Petugas Khusus dalam mengelola
adminstrasi sekolah tidak ada

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

4. LK 2.2. Pemilihan Metode Pengawasan Supervisi Manajerial


Cuplikan kasus dari Kegiatan 1.2.
.Hasil Penilaian terhadap keberadaan 10 buku/dokumen Administrasi Sekolah memperoleh nilai 54 (kualifikasi kurang). Buku induk, daftar kelas dan
papan statistik diisi kurang lengkap dan masih terdapat pada dokumen bekas coretan/tipex. Buku Klapper tidak ada, Agenda Surat Masuk dan Surat
Keluar diisi kurang lengkap.
Tahun ini ada dua guru dan kepala SD Sukajaya mengikuti diklat. Kepala sekolah dan seorang guru mengikuti diklat kurikulum 2013 di Lembaga
Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP). Seorang guru lagi mengikuti diklat pengembangan media pembelajaran berbasis IT yang diselenggarakan oleh
sebuah Lembaga Kursus untuk memenuhi kegiatan pengembangan diri. Kepada peserta diklat ini Kepala sekolah memberi tambahan biaya perjalanan
yang diambil dari dana BOS 2016.

Dimensi
Pengelolaan Sekolah

Kondisi/Situasi

Pengelolaan
Keuanagan

Metode Supervisi

Monitoring dan evaluasi


.Hasil Penilaian terhadap
(monev)
keberadaan 10 buku/dokumen
Administrasi Sekolah memperoleh nilai
54 (kualifikasi kurang).
Buku induk, daftar kelas dan papan
statistik diisi kurang lengkap
Bimbingan Teknis
Buku Klapper tidak ada,
Agenda Surat Masuk dan Surat Keluar
diisi kurang lengkap.
Monitoring dan Evaluasi
Kepala sekolah dan seorang guru
mengikuti diklat kurikulum 2013
dilaksanakan oleh LPMP.
Seorang guru mengikuti diklat yang
diselenggarakan oleh Lembaga
Kursus.
Bimbingan Teknis
Kepada semua peserta diklat ini
Kepala sekolah memberi tambahan
biaya perjalanan yang diambil dari
dana BOS 2016.

Alasan Pemilihan Metode


Untuk mengetahui kesesuaian
pelaksanaan penyelenggaraan
sekolah dengan rencana, program,
dan standar yang telah ditetapkan.
Bimbingan teknis untuk melatih
pelaksana agar melaksanakan
pekerjaan dengan benar
Untuk mengetahui kesesuaian
pelaksanaan penyelenggaraan
sekolah dengan rencana, program,
dan standar yang telah ditetapkan.
Bimbingan teknis untuk melatih
pelaksana
agar
melaksanakan
pekerjaan dengan benar

93

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

5. LK 2.3. Perancangan Metode Pengawasan Supervisi Manajerial


Dimensi
Topik
Referensi

Metode

Standar Pengelolaan
Administrasi Sekolah
Permendikbud No. 19 Tahun 2007, Permendikbud nomor 12 tahun 2012
tentang Pengelolaan Arsip, Permendiknas Nomor 13 Tahun 2006 tentang
Jadwal Retensi Arsip dll
Monev dan Bimbingan Teknis
Kegiatan

1. Kunjungan ke sekolah binaan.


2. Mengadakan pertemuan untuk menunjukkan contoh tata penulisan dokumen adminstrasi
sekolah
3. Mendiskusikan cara pengisian buku klapper dan agenda surat
4. Kepala sekolah menyusun rencana tindak lanjut (RTL) untuk pembenahan dokumen
administrasi sekolah dan pembuatan buku klapper dan agenda surat.
5. Melakukan Monev sesuai dengan (RTL) yang sudah disepakati

94

Sumber Daya
1. Buku Pedoman Pengolaan
Administrasi Sekolah
2. Permendikbud nomor 12 tahun
2012 tentang Pengelolaan Arsip
3. Permendiknas Nomor 13 Tahun
2006 tentang Jadwal Retensi Arsip

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

6. LK 3.2. Penentuan Jenis Instrumen Pengawasan Supervisi Manajerial


Dimensi
Pengelolaan Sekolah

Kondisi/Situasi

Pendidikan dan
Tenaga Kependidikan

Data yang diperoleh


Keadaan atau kejadian bagi
hal-hal masa lalu.

.Hasil Penilaian terhadap keberadaan 10


buku/dokumen Administrasi Sekolah
memperoleh nilai 54 (kualifikasi kurang).
Buku induk, daftar kelas dan papan statistik diisi
kurang lengkap
Buku Klapper tidak ada,
Agenda Surat Masuk dan Surat Keluar diisi
kurang lengkap.
Kepala sekolah dan seorang guru mengikuti Keadaan atau kejadian bagi
diklat kurikulum 2013 dilaksanakan oleh LPMP. hal-hal masa lalu.
Seorang
guru
mengikuti
diklat
yang
diselenggarakan oleh Lembaga Kursus.
Kepada semua peserta diklat ini Kepala sekolah
memberi tambahan biaya perjalanan yang
diambil dari dana BOS 2016.

Jenis Instrumen
Dokumentasi /
Check list

Dokumentasi /
Check list

95

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

7. LK 3.3. Penyusunan Instrumen Pengawasan Supervisi Manajerial


Dimensi/Bidang
Referensi Utama
Responden
Bukti Fisik/Dokumen

Pengelolaan Keuangan
Permendikbud no. 69 Tahun 2009 tentang Pembiayaan
Permendikbud no 16 tahun 2016 tentang Pedoman BOS 2016 dll
Kepala Sekolah
Dokumen (perencanaan BOS, pertanggungjawababan penggunaan keuangan)
Disusun mengacu peraturan
yang berlaku (permendikbud,
petunjuk dll)

Aspek

Indikator

Skala Penilaian

...

Pengembangan profesi guru dan


tenaga kependidikan

1. Penggunaan dana sesuai alokasi anggaran.

2. Penggunaan dana tidak digunakan untuk biaya kegiatan yang


sama yang telah dibiayai oleh pemerintah/pemda.
(Dana Bos dapat digunakan untuk biaya pendaftaran, akomodasi
dan transport seminar/pelatihan yang dilakukan oleh
instansi/lembaga lain apabila tidak dibiayai oleh instansi/lembaga
tersebut sebagai penyelenggara)

96

Skala 0-1 (benar salah)

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

LK. 4.2. Perancangan Program Pengawasan Supervisi Manajerial


5. Pembinaan
No

Materi
Pembinaan
1

Pembinaan Kepala
sekolah tentang
pengelolaan
adminstrasi
sekolah( tata
penulisan
adminstrasi
sekolah) dan
pengadaan buku
klapper, dan
agenda surat

Tujuan
dan
Sasaran
2
1. Kepala sekolah
mampu
membuat
dokumen
adminstrasi
sekolah dengan
rapi lengkap
dan benar
2. Kepala sekolah
mampu
membuat buku
klapper dan
agenda surat
dengan benar
dan rapi

Strategi
Metode/
Tehnik
4

Indikator
Keberhasilan
3
dokumen
adminstrasi
sekolah benar,
rapi,lengkap

Bimbingan
Teknis
Monev

buku klapper dan


agenda surat
diisis lengkap dan
kualifikasinya
minimal cukup
(65)

Dipilih untuk
menanggulangi
masalah yang
ditemukan pada
langkah sebelumnya

Dipilih untuk
mencapai tujuan

Skenario
Pembinaan

Sumber
Daya

Penilaian
dan instrumen

1. Kunjungan ke sekolah
1. Guru/ Petugas 1. Instrumen
binaan.
yang
penilaian
2. Mengadakan pertemuan
membantu
dokumen
untuk menunjukkan contoh
kepala
adminstrasi
tata penulisan dokumen
sekolah dalam
sekolah
(daftar
adminstrasi sekolah
pengelolaan
ceklist)
3. Mendiskusikan cara
administrasi
pengisian buku klapper dan
sekolah
agenda surat
2. Buku petunjuk
4. Kepala sekolah menyusun
penulisan
rencana tindak lanjut (RTL)
adminstrasi
untuk pembenahan
sekolah
dokumen administrasi
sekolah dan pembuatan
buku klapper dan agenda
surat
5. Melakukan Monev sesuai
dengan (RTL) yang sudah
disepakati

Tentukan metode
pengawasan sesuai
LK 2.2.

Isi dengan target yang


ditentukan pada tahap
sebelumnya

Tentukan langkahlangkah pembinaan


untuk mencapai tujuan
sesuai LK 2.3.

Tentukan sumber
daya yang
dibutuhkan (segala
sesuatu yang
dapat
dimanfaatkan
untuk mencapai
tujuan)

Rencana
Tindak
Lanjut
8
Jadwal
pembinaan
disinkronkan
dengan
sekolah binaan
lain atau
kegiatan
Kelompok
Kerja Kepala
Sekolah
(KKKS)

Rencana yang
perlu diperhatikan
untuk
keterlaksanaan
pengawasan

Tentukan metode
penilaian sesuai
LK 3.2. dan LK. 3.3

97

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Program Pengawasan Supervisi Manajerial

98