Anda di halaman 1dari 77

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR

Supervisi Akademik

MODUL
PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR
KELOMPOK KOMPETENSI D

LAPORAN HASIL PENGAWASAN


(SUPERVISI MANAJERIAL)

Penanggung Jawab
Dra. Garti Sri Utami, M.Ed.
Penyusun
1. Dr. Dyah Sulistyowati, M.Pd.; 085716145688; dyah_mpd@yahoo.co.id
2. Dra. Damarasih, M.Pd.; 081578811358; damar_galur@yahoo.com
3. Dra. Sujiati, M.M.; 082139202519; sujiati12@gmail.com
Penelaah
Sri Prihartini Yulia, S.Pd., M.Hum.; 081328025383;yuliasriprihartini@ymail.com
Diterbitkan oleh Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
Copyright @ 2016
Edisi ke-1: Agustus 2016
Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang
Dilarang menyalin sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk kepentingan individu
maupun komersial tanpa izin tertulis dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia
ii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

DAFTAR ISI
SAMBUTAN DIREKTUR JENDERALGURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN ........................ i
KATA PENGANTAR .............................................................................................................. ii
DAFTAR ISI ........................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ v
DAFTAR TABEL ................................................................................................................... vi
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................................ vii
PENDAHULUAN .................................................................................................................... 1
A. Latar Belakang ............................................................................................................... 1
B. Target Kompetensi ......................................................................................................... 1
C. Tujuan Pembelajaran ...................................................................................................... 1
D. Peta Kompetensi............................................................................................................. 2
E. Ruang Lingkup dan Pengorganisasian Pembelajaran..................................................... 2
F. Cara Penggunaan Modul ................................................................................................ 4
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 ANALISIS HASIL SUPERVISI MANAJERIAL ..................... 5
A. Tujuan Pembelajaran...................................................................................................... 5
B. Indikator Pencapaian Tujuan .......................................................................................... 5
C. Uraian Materi .................................................................................................................. 5
1. Penyusunan Data .................................................................................................... 6
2. Pengolahan Data ..................................................................................................... 6
3. Analisis Data ............................................................................................................ 6
4. Penyajian Data ........................................................................................................ 7
D. Aktivitas Pembelajaran................................................................................................... 9
E. Latihan/Kasus/Tugas .................................................................................................... 28
F. Rangkuman .................................................................................................................. 29
G. Umpan Balik ................................................................................................................. 30
H. Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................ 30
I. Kunci Jawaban............................................................................................................... 31
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 LAPORAN HASIL SUPERVISI MANAJERIAL .................. 32
A. Tujuan Pembelajaran.................................................................................................... 32
B. Indikator Pencapaian Tujuan ........................................................................................ 32
C. Uraian Materi ................................................................................................................ 32
1. Tujuan Penyusunan Laporan Supervisi Manajerial ................................................ 32
2. Fungsi Laporan Hasil Supervisi .............................................................................. 33
3. Sistematika Pelaporan Hasil Pengawasan ............................................................. 33
4. Kriteria Laporan ..................................................................................................... 34
5. Mekanisme Laporan .............................................................................................. 34
6. Kualitas Laporan supervisi ..................................................................................... 35
D. Aktivitas Pembelajaran.................................................................................................. 36
E. Latihan/Kasus/Tugas .................................................................................................... 43
F. Rangkuman .................................................................................................................. 44
G. Umpan Balik ................................................................................................................. 44
H. Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................ 45
iii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

I.

Kunci Jawaban............................................................................................................... 45

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 PROGRAM TINDAK LANJUT HASIL PENGAWASAN ..... 46


A. Tujuan Pembelajaran.................................................................................................... 46
B. Indikator Pencapaian Tujuan ........................................................................................ 46
C. Uraian Materi ................................................................................................................ 46
D. Aktivitas Pembelajaran.................................................................................................. 49
E. Latihan/ Kasus/Tugas ................................................................................................... 54
F. Rangkuman .................................................................................................................. 55
G. Umpan Balik ................................................................................................................. 55
H. Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................ 56
I. Kunci Jawaban............................................................................................................... 56
EVALUASI ........................................................................................................................... 57
PENUTUP ........................................................................................................................... 63
DAFTAR ISTILAH ............................................................................................................... 64
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 65
LAMPIRAN .......................................................................................................................... 66

iv

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Peta Kedudukan Modul ................................................................................. viii
Gambar 2. Peta Kompetensi ............................................................................................. 2
Gambar 3. Peta Konsep Laporan Hasil Pengawasan ....................................................... 3

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu ......................................................... 3
Tabel 2. Strategi Pembelajaran ......................................................................................... 4

vi

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Kunci Jawaban Evaluasi .............................................................................66

vii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

PETA KEDUDUKAN MODUL


Modul Pengawas Sekolah Pembelajar terdiri atas 10 modul. Dari modul A sampai
dengan modul J. Saat ini Saudara sedang membahas dan mempelajari modul D,
Laporan Hasil Pengawasan.

MODUL J
PENELITIAN DAN
PENGEMBANGAN
D
I
M

MODUL I
Pengembangan Profesi

E
N
S
I

Pedoman Pengawasan

EVALUASI
PENDIDIKAN

MODUL H
Penilaian Kinerja Kepala Sekolah
Guru, dan Tenaga Kependidikan
Sekolah
MODUL G
Penilaian dan Pemantauan
Pembelajaran

K
MODUL F
Pemantauan Pelaksanaan
Pemenuhan SNP

O
M

MODUL E
Pelaksanaan Supervisi
Manajerial

P
E
T
E

SUPERVISI
MANAJERIAL

MODUL D
Laporan Hasil Pengawasan
MODUL C
Program Pengawasan Supervisi
Manajerial

N
S
I

MODUL B
Konsep Supervisi Manajerial

SUPERVISI
AKADEMIK

MODUL A
Supervisi Akademik

Gambar1.Peta Kedudukan Modul

viii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Modul D Pengawas Sekolah Pembelajar ini memfasilitasipengawas sekolah dalam
meningkatkan kemampuan dan keterampilan
menyusun laporan hasil-hasil
pengawasan dan melakukan tindak lanjut hasil pengawasan, untuk perbaikan program
pengawasan berikutnya di sekolah. Keberhasilan pengawas sekolah dalam menyusun
laporan pengawasan dipengaruhi
oleh beberapa faktoryaitupengumpulan data,
pengolahan data, analisis data, dan penyajian data. Pelaksanaan pada setiap tahapan
memerlukan kecermatan, sehingga dapat diperoleh hasil yang optimum.
Evaluasi hasil pelaksanaan pengawasan adalah pemberian estimasi terhadap
pelaksanaan pengawasan dalam menentukan keefektifan dan kemajuan dalam rangka
mencapai tujuan
pelaksanaan pengawasan yang telah ditetapkan. Evaluasi
pelaksanaan hasil pengawasan ini digunakan untuk menyusun rekomendasi yang perlu
ditindaklanjuti oleh pemangku kepentingan.
Keberhasilan Pengawas sekolah dalam menganalisis dan evaluasi hasil pengawasan
supervisi manajerial bergantung kepada kemampuan pengawas sekolah dalam
melakukan analisis dan evaluasi hasil pelaksanaan pembinaan terhadap guru dan atau
kepala sekolah, hasil pelaksanaan pemantauan pelaksanaan SNP, hasil penilaian
kinerja guru dan atau kepala sekolah, Program Pembimbingan dan Pelatihan
Profesional Guru dan atau Kepala Sekolah, dan hasil pelaksanaan program
pengawasan di tingkat kabupaten/kota/provinsi.
Modul D Pengawas Sekolah Pembelajar adalah bahan diklat moda tatap muka.Untuk
memudahkan penggunaan modul D ini,Saudara harus mengikuti kegiatan tatap muka,
dimana Saudara akan memperoleh pengalaman untuk melaksanakan tugas sehari-hari
sebagai pengawas sekolah dalam menganalisis dan evaluasi hasil pengawasan serta
menyusun program tindak lanjut di sekolah binaan Saudara.Kemudian Saudara dapat
menuangkannya dalam laporan pengawasan.
Saudaraharus melakukan kegiatan refleksi untukmengetahui pelaksanaan analisis dan
evaluasi hasil pelaksanaan pengawasan secara efektif dan efisien untuk kepentingan
peningkatan kualitas pengawasan di sekolah binaan.

B. Target Kompetensi
Menyusun laporan hasil-hasil pengawasan dan menindak lanjutinya untuk perbaikan
program pengawasan berikutnya di sekolah

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari modul D Pengawas Sekolah Pembelajar, Saudara mampu:
1. menganalisis hasil supervisi manajerial;
2. menyusun laporan hasil supervisi manajerial;
3. menyusun program tindak lanjut hasil pengawasan.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

D. Peta Kompetensi
PERMENDIKNAS NOMOR 12 TAHUN 2007
STANDAR PENGAWAS SEKOLAH/MADRASAH
standar
DIMENSI KOMPETENSI 2
SUPERVISI MANAJERIAL

KOMPETENSI 2.4.
Menyusun laporan hasil-hasil pengawasan dan
menindaklanjutinya untuk perbaikan program
pengawasan berikutnya di sekolah

INDIKATOR PENCAPAIAN KOMPETENSI

2.4.1
Menganalisis
hasil supervisi
manajerial

2.4.2
Menyusun
laporan hasil
supervisi
manajerial

2.4.3.
Menyusun
program
tindaklanjut
hasilpengawasa
n

LAPORAN HASIL PENGAWASAN

Gambar 2. Peta Kompetensi Modul Laporan Hasil Pengawasan

E. Ruang Lingkup dan Pengorganisasian Pembelajaran


1. Ruang Lingkup
Saudara dapat menggunakan Modul D Pengawas Sekolah Pembelajar ini sebagai
pemandu pengembangan evaluasi hasil pelaksanaan pengawasan secara inovatif
dan efektif.
Ruang Lingkup Modul D Pengawas Sekolah Pembelajar membahas tentang
laporan hasil pengawasan. Adapun materi yang berkaitan dengan kompetensi
tersebut, namun belum termuat dalam modul ini, akan dilakukan penyempurnaan.
Modul Diniterdiri atas:
(1). Analisis hasil supervisi manajerial meliputi: (a) analisis data hasil pembinaan guru
dan atau kepala sekolah, (b) analisis data hasil pemantauan pelaksanaan SNP, (c)
analisis data hasil penilaian kinerja guru dan atau kepala sekolah, (d) analisis data
hasil pelaksanaan program pembimbingan dan pelatihan profesional guru dan atau
kepala sekolah dalam forum MGMP/BK atau KKG, MKKS atau KKKS di KKG/MGMP,
2

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

dan (e)analisis data hasil


kabupaten/kota/provinsi,

pelaksanaan

program

pengawasan

di

tingkat

(2) Penyusunan laporan hasil pengawasan meliputi: (a) Penyusunan laporan hasil
pembinaan guru dan atau kepala sekolah, (b) Penyusunan laporan hasil pemantauan
pelaksanaan SNP, (c) Penyusunan laporan pelaksanaan penilaian kinerja guru
danatau kepala sekolah, (d) Penyusunanlaporan hasil pelaksanaan program
pembimbingan dan pelatihan profesional guru dan atau kepala sekolah,dan (e)
Penyusunan
laporan
pelaksanaan
program
pengawasan
di
tingkat
kabupaten/kota/provinsi.
(3) Program tindaklanjut hasil
pengawasan supervisi manajerial meliputi:(a)
Penyusunan program tindak lanjut pembinaan guru dan atau kepala sekolah, (b)
Penyusunan program tindak lanjut pemantauan pelaksanaan SNP, (c) Penyusunan
Program tindak lanjut penilaian kinerja guru dan atau
kepala sekolah, (d)
Penyusunan program tindak lanjut pelaksanaan pembimbingan dan pelatihan
profesional guru dan atau kepala sekolah,dan (e) Penyusunan program tindak lanjut
pelaksanaan pengawasan di tingkat kabupaten/kota/provinsi.
Pada kegiatan pelatihan ini, Saudaradipandu untuk mencapai tujuan pembelajaran
melalui aktivitas berpikir reflektif, diskusi, berbagi pengalaman dan simulasi.Kegiatan
tersebut dilakukan untuk meningkatkan kompetensi Saudara sebagai pengawas
dalam hal penyusunan laporan hasil pengawasan. Untuk memahami materi modul ini,
Saudara cermati gambar berikut:
Laporan Hasil Pengawasan
1.
2.
3.
4.

Pembinaan Guru dan atau Kepala Sekolah


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP
Penilaian Kinerja Guru/KS
Pembimbingan dan Pelatihan KS dalam KKKS/MKKS

Analisis

Laporan

Tindak Lanjut

Gambar 3.Peta Konsep Laporan Hasil Pengawasan

2. Pengorganisasian Pembelajaran
a. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu
Kegiatan pembelajaran dan alokasi waktu terinci seperti Tabel 1 di bawah ini.
Tabel 1.Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu
No

Kegiatan Pembelajaran

Alokasi Waktu

Analisis Hasil Supervisi Manajerial

9 JP

Laporan Hasil Pengawasan

15 JP

Program Tindak Lanjut Hasil Pengawasan

6 JP

JumlahJam Pelajaran

30 JP

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

b. Startegi Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran modul D menggunakan strategi pembelajaran seperti
tercantum pada Tabel 2 di bawah ini.
Tabel 2. Strategi Pembelajaran

No

Strategi Pembelajaran

1.

Berpikir reflektif

2.

Diskusi

3.

Presentasi

4.

Studi kasus

5.

Studi dokumen

6.

Curah pendapat

7.

Simulasi

F. Cara Penggunaan Modul


Modul Pengawas Sekolah Pembelajar ini dirancang dengan moda tatap muka dengan
pola 30 jp. Langkah-langkah yang harus dilakukan pengawas sekolah pembelajar
dalam mempelajari Modul ini adalah sebagai berikut:

1.
2.

3.
4.
5.
6.
7.
8.

9.

10.

Lakukan pengecekan terhadap kelengkapan modul ini, seperti kelengkapan


halaman, kejelasan hasil cetakan, serta kondisi modul secara keseluruhan.
Bacalah struktur dan petunjuk penggunaan modul ini serta bagian pendahuluan
yang meliputi: target kompetensi, tujuan pembelajaran, peta kompetensi, ruang
lingkup, sebelum masuk pada pembahasan materi pokok.
Pelajarilah setiap kegiatan pembelajaran sampai tuntas,
Pelajari semua isi modul mulai dari materi pembelajaran, aktivitas pembelajaran,
latihan soal dalam modul ini dengan seksama.
Buatlah catatan-catatan kecil jika ditemukan hal-hal yang perlu pengkajian lebih
lanjut dan disampaikan pada fasilitator
Ikuti semua instruksi yang terdapat dalam aktivitas pembelajaran yang meliputi
kegiatan dan pengisian lembar kerja (LK) di setiap kegiatan pembelajaran.
LK yang terdapat dalam modul ini merupakan contoh, Saudara dapat
mengerjakannya di tempat lain dalam bentuk hardcopy maupun softcopy.
Lakukanlah berbagai latihan sesuai dengan petunjuk yang disajikan pada
masing-masing kegiatan pembelajaran. Demikian pula dengan kegiatan evaluasi
dan tindaklanjutnya.
Disarankan tidak melihat kunci jawaban terlebih dahulu agar evaluasi yang
dilakukan dapat mengukur tingkat penguasaan peserta terhadap materi yang
disajikan.
Pelajarilah keseluruhan materi modul ini secara intensif. Modul ini dirancang
sebagai bahan belajar mandiri persiapan uji kompetensi.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

KEGIATAN PEMBELAJARAN 1
ANALISIS HASIL SUPERVISI MANAJERIAL
(WAKTU 9 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran 1 ini, Saudara diharapkan mampu
menganalisis hasil supervisi manajerial

B. Indikator Pencapaian Tujuan


Menganalisis hasil supervisi manajerial

C. Uraian Materi
Analisis Data Supervisi
Kata analysis berasal dari bahasa Greek (Yunani), terdiri atas kata ana dan lysis. Ana
artinya atas (above), lysis artinya memecahkan atau menghancurkan. Secara difinitif
ialah: Analysis is a process of resolving data into its contituent components to reveal its
characteristic elements and structure. Ian Dey (1995 : 30). Agar data bisa dianalisis
maka data tersebut harus dijabarkan dahulu menjadi bagian-bagian kecil (menurut
element atau struktur), kemudian menggabungkannya bersama untuk memperoleh
pemahaman yang baru.Analisis hasil pengawasan perlu dilakukan agar data dapat
dikelompokkan kedalam bagian-bagian kecil sehingga dapat memberi gambaran baru
hasil pengawasan.
Pengawas sekolah melaksanakan pembinaan, pemantauan, penilaian, pembimbingan
pelatihan kepala sekolah dalam forum KKKS/MKKS. Hasil pembimbingan dan pelatihan
kepala sekolah direkap dengan menggunakan berbagai instrumen. Data yang diperoleh
tersebut kemudian dianalisis untuk menyusun laporan. Oleh karena itu, sebelum
menyusun laporan pengawasan, pengawas sekolah perlu terlebih dahulu menganalisis
data hasil pengawasan yang dilakukan.
Analisis data adalah proses mencari dan menyusun secara sistematis data yang
diperoleh dari hasil wawancara, catatan lapangan, dan bahan-bahan lain, sehingga
dapat dengan mudah dipahami dan temuannya dapat diinformasikan kepada orang lain
(Sigiyono, 2008:244). Sedang menurut Arikunto Cepi Safruddin, analisis merupakan
proses pengolahan. Pengolahan data merupakan faktor yang sangat menentukan
kualitas hasil olahannya. Mengolah data adalah proses mengubah wujud data yang
diperoleh, biasanya masih termuat dalam instrumen atau catatan-catatan yang dibuat
evaluator menjadi sajian data yang dapat disimpulkan dan dimaknai (2004:94). Data
yang ada dalam instrumen pengawasan diolah agar dapat disajikan, sehingga dapat
disimpulkan dan dimaknai. Paparan data yang bermakna akan memudahkan para
pemangku kepentingan memahami laporan hasil pengawasan.
Prosedur pengolahan data dilakukan untuk penyusunan laporan supervisi dengan
mengikuti langkah-langkah sebagai berikut:
5

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

1. Penyusunan Data
Langkah yang perlu dilakukan dalam penyusunan data:
a.
b.
c.
d.

Memasukkan data yang penting dan dibutuhkan.


Memasukkan data yang bersifat objektif.
Memasukkan data yang autentik.
Bedakan antara data informasi dengan kesan pribadi responden.

2. Pengolahan Data
Kegiatan pengolahan data dapat mengikuti langkah-langkah sebagai berikut:
a. Pengklasifikasian data, yaitu menggolongkan aneka ragam jawaban ke dalam
kategori-kategori yang jumlahnya lebih terbatas. Pengklasifikasian perangkat
kategori dibuat dengan berdasarkan kriteriabentuk tunggal, lengkap, dan tidak
tumpang tindih. Kategori tunggal artinya hanya ada satu pilihan ya atau tidak.
Kategori lengkap artinya tidak satupun jawaban responden yang tidak
mendapatkan tempat. Kategori tidak tumpang tindih artinya data yang sama tidak
muncul lebih dari satu kali.
b. Koding, yaitu usaha mengklasifikasikan jawaban respoden dengan
jalan
menandai masing-masing data dengan kode tertentu. Data yang dianalisis secara
kuantitatif maka kode yang diberikan angka. Angka itu berlaku sebagai skala
pengukuran yang disebut skor. Data yang dianalisis secara kualitatif, didasarkan
pada kecenderungan data hasil pengawasan.
c. Tabulasi, yaitu usaha penyajian data, terutama pengolahan data untuk analisis
kuantitatif. Tabulasi yang biasa digunakan adalah tabel, baik tabel distribusi
frekuensi maupun tabel silang. Tabel frekuensi disusun apabila jumlah data yang
akan disajikan cukup banyak, sedangkan tabel silang disusun apabila digunakan
untuk mengelompokkan data berdasarkan dua atau lebih kriteria.
3. Analisis Data
Analisis data dilakukan dengan mengorganisasikan data, menjabarkannya ke dalam
unit-unit, melakukan sintesa, menyusun ke dalam pola, memilih mana yang penting
dan yang akan dipelajari, dan membuat kesimpulan yang dapat diceritakan kepada
orang lain.
Format analisis hasil evaluasi pelaksanaan pengawasan manajerial memenuhi
komponen: aspek, kegiatan, sasaran, target, metode, hambatan, ketercapaian,
kesimpulan, dan tindak lanjut.
Analisis hasil pengawasan di tingkat kabupaten/kota/provinsi sebagai bahan evaluasi
dilakukan dengan langkah langkah sebagai berikut:
a. Menghimpun dan mengklasifikasi data hasil pembinaan, pemantauan, dan
penilaian di tingkat kabupaten/kota.
b. Menganalisis data hasil pembinaan, pemantauan. penilaian di tingkat
kabupaten/kota.
c. Mengompilasi dan mengklasifikasi data hasil pembinaan, pemantauan dan
penilaian di tingkat kabupaten/kota.
d. Mengolah data hasil temuan dari pembinaan, pemantauan dan penilaian di
tingkat kabupaten/kota.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

Laporan supervisi manajerial pada umumnya lebih bersifat deskriptif, sehingga data
kuantitatif diolah menggunakan statistik deskriptif. Analisis yang paling sederhana
untuk menafsirkan data kuantitatif secara deskriptif ialah dengan cara menguji skor
kecenderungan umum Weighted Mean Score (WMS).
Rumus yang digunakan sebagai berikut:
=

Keterangan:
= Rata-rata skor responden.
X = Jumlah skor dari setiap alternatif jawaban responden
n = Jumlah responden
Hasil perhitungan di atas kemudian dikonsultasikan dengan tabel atau pedoman
penafsiran data WMS yang telah ditentukan sebelumnya.
4. Penyajian Data
Penyajian data dilakukan dengan cara sederhana sampai dengan yang kompleks
tergantung jenis data serta tujuannya.
a. Penyajian dalam bentuk tabel
Tabel adalah model penyajian yang disusun dalam baris dan kolom. Tabel data
berupa kumpulan angka-angka berdasarkan kategori tertentu. Suatu tabel
minimal memuat judul tabel, judul kolom, judul baris, nilai pada setiap baris dan
kolom, serta sumber yang menunjukkan dari mana data tersebut diperoleh.
Berdasarkan pengaturan baris dan kolom, suatu tabel dapat dibedakan dalam
beberapa bentuk, yaitu:
1) Tabel klasifikasi satu arah, tabel ini digunakan untuk mengelompokkan data
berdasarkan satu kriteria tertentu.
2) Tabel silang, tabel ini digunakan untuk mengelompokkan data berdasarkan
dua atau lebih kriteria.
3) Tabel distribusi frekuensi, tabel ini disusun apabila jumlah data yang akan
disajikan cukup banyak. Tabel distribusi frekuensi disusun melalui tahapan
berikut:
a) Mengurutkan data dari yang terkecil sampai yang terbesar
b) Menghitung rentang skor
c) Menetapkan jumlah kelas interval
d) Menetapkan panjang kelas interval
e) Menentukan batas bawah interval pertama (diambil data terkecil)
f) Menetapkan panjang batas setiap kelas
g) Menghitung frekuensi relatif yaitu jumlah anggota dari masing-masing
kelompok kelas interval
h) Menghitung persentase frekuensi relatif yaitu persentase frekuensi untuk
masing-masing kelas interval
i) Menghitung frekuensi kumulatif dan persentasenya untuk masing-masing
batas bawah kelas interval

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

b.

Penyajian data dalam bentuk diagram/grafik


Grafik atau diagram biasanya dibuat berdasarkan tabel, grafik merupakan
visualisasi data pada tabel yang bersangkutan. Berikut contoh-contoh bentuk
grafik atau diagram yang biasa digunakan dalam penyajian data, yaitu:
1) Diagram lingkaran (Pie Chart), diagram lingkaran atau pie chart biasanya
digunakan untuk melihat komposisi data dalam berbagai kelompok.
2) Diagram batang, diagram batang biasanya digunakan untuk melihat
perbandingan data berdasarkan panjang batang dalam suatu diagram.
3) Diagram garis, diagram garis biasanya digunakan untuk melihat
perkembangan suatu kondisi. Perkembangan tersebut bisa naik dan bisa
juga turus. Hal ini akan nampak secara visual dalam bentuk garis.
4) Grafik histogram frekuensi, histogram adalah penyajian tabel distribusi
frekuensi yang diubah dalam bentuk diagram batang. Untuk membuatnya
digunakan sumbu mendatar sebagai batas kelas dan sumbu vertikal sebagai
frekuensi.

c.

Interpretasi Data
Interpretasi data merupakan suatu kegiatan yang menggabungkan hasil analisis
dengan pernyataan, kriteria, atau standar tertentu untuk menemukan makna dari
data yang dikumpulkan untuk menjawab permasalahan dalam penelitian yang
sedang diperbaiki. Ada berbagai teknik dalam melakukan interpretasi data,
antara lain dengan:
1) menghubungkan data dengan pengalaman peneliti;
2) mengaitkan temuan (data) dengan hasil kajian pustaka atau teori terkait;
3) memperluas analisis dengan mengajukan pertayaan mengenai penelitian
dan implikasi hasil penelitian, dan/atau;
4) meminta nasihat teman sejawat jika mengalami kesulitan.
No
Aspek
Perencanaan
Pelaksanaan
1 Pembinaan terhadap
guru danatau kepala
sekolah
2

Pemantauan
pelaksanaan SNP

Penilaian kinerja guru


danatau penilaian
kinerja kepala
sekolah
Pembimbingan dan
pelatihan profesional
guru dan atau kepala
sekolah

Pengawasan di
tingkat kabupaten/
kota/provinsi

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

D. Aktivitas Pembelajaran
Kegiatan 1.1 Berpikir Reflektif tentang Supervisi Manajerial (30 menit)
Sebelum Saudara mengikuti kegiatan pembelajaran 1 yaitu menganalisis hasil Supervisi
Manajerial, Saudara diminta melakukan refleksi dengan menuliskan pengalaman
Saudara pada LK1.1.

LK1.1 Berpikir Reflektif tentang Supervisi Manajerial


Tuliskan pengalaman
yang sudah Saudara lakukan dalam perencanaan dan
pelaksanaan supervisi manajerial di sekolah binaan!

Kegiatan 1.2 Mengidentifikasi Data Hasil Supervisi Manajerial (90 menit)


Saudara telah berbagi pengalaman tentang kegiatan pelaksanaan supervisi manajerial.
Untuk menganalisis data hasil supervisi manajerial, Saudara perlu melakukan
identifikasi data dan jenis atau contoh instrumen yang biasa digunakan dalam proses
supervisi manajerial.
Pada kegiatan ini,disajikan beberapa contoh instrumen yaitu: instrumen pembinaan guru
dalam menyusun RPP (instrumen 1), instrumen pembinaan guru dalam pembelajaran
(instrumen 2), instrumen pembinaan kepala sekolah (instrumen 3), instrumen
pemantauan 8 Standar Nasional Pendidikan untuk standar PTK (instrumen 4), serta
instrumen penilaian kinerja kepala sekolah (instrumen 5). Pada instrumen tersebut telah
berisikan data hasil supervisi manajerial yang dapat dijadikan bahan belajar
mengidentifikasi data dan menganalisis data. Selanjutnya Saudara diminta mengamati
data pada instrumen 1, 2, 3, 4, dan 5 kemudian Saudara diskusikan secara
berpasangan untuk mengerjakan LK 1.2.
Instrumen 1. Pembinaan Guru dalam Penyusunan RPP
Nama Sekolah
: SMP Tanjungasih
Nama Guru
: Solikhin
Alamat Sekolah/Kota : Jln. Wates Km 17 Yogya
No

Aspek yang dinilai

Tujuan Pembelajaran/Indikator Hasil Belajar:


a. Dirumuskan sesuai KD
b. Dirumuskan dengan kata kerja operasional
c. Memuat aspek yang akan diukur
d. Menggambarkan proses atau hasil

Bahan / Materi ajar


a. Bahan/materiajar mengacu pada indikator
b. Bahan/materiajar disusun secara sistematik
c. Bahan/materi sesuai dengan kurikulum
d. Bahan/materi memberi pengayaan
Strategi Pembelajaran
a. Pemilihan metode sesuai dengan indikator
b. Sistematika langkah-langkah PBM meliputi: kegiatan
awal, inti, dan penutup
c. Penataan alokasi waktu sesuai

Skor
2 3

Keterangan
Skor
4 = jika
memenuhi 4
aspek
3 = jika
memenuhi 3
aspek
2 = jika
memenuhi 2
aspek
1 = jika
memenuhi 1
aspek

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

No

Aspek yang dinilai

d. Pengelolaan kelas berdasarkan pendekatan yang


digunakan
Media dan Sumber Belajar
a. Media dan sumber belajar disesuaikan dengan
kurikulum
b. Media dan sumber belajar sesuai dengan karakteristik
bahan ajar
c. Media dan sumber belajar sesuai dengan metode
yang digunakan
d. Media dan sumber belajar disesuaikan dengan kondisi
kelas
Penilaian
a. Mencantumkan bentuk penilaian
b. Mencantumkan jenis penilaian
c. Relevan dengan indikator
d. Kesesuaian dengan waktu
Jumlah Skor
Nilai

Jumlah Skor
Predikat

:
:

...................., Nilai : ...................


..................................

Nilai

Keterangan
Skor 86 100%
71 85%
55 70%
< 55%

:
=
=
=
=

Skor
2 3

Keterangan

x 100%

Baik Sekali
Baik
Cukup
Kurang

Mengetahui
Kepala Sekolah

Guru Kelas/Mapel

...................., .....
Pengawas Sekolah

....................................

...........................

.............................

Instrumen 2. Pembinaan Guru Dalam Pelaksanaan Pembelajaran


No

Aspek yang Dinilai

Kemampuan Membuka Pelajaran


a. Menarik perhatian siswa dan memberikan motivasi
b. Melakukan apersepsi
c. Menyampaikan tujuan dan indikator pencapaian
kompetensi
d. Menyampaikan materi dan rancangan kegiatan

Sikap Praktik Dalam Proses Pembelajaran


a. Kejelasan suara
b. Gerakan badan tidak mengganggu siswa
c. Antusisme dalam penampilan
d. Mobilitas posisi
Penguasaan Bahan Ajar
a. Bahan ajar sesuai yang direncanakan
b. Kejelasan dalam menyampaikan materi
c. Kejelasan memberikan contoh

10

Skor
2 3

Keterangan
Skor
4 = jika
memenuhi 4
aspek
3 = jika
memenuhi 3
aspek
2 = jika
memenuhi 2
aspek
1 = jika
memenuhi 1
aspek

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

No

Aspek yang Dinilai

Skor
2 3

Keterangan

d. Mencerminkan wawasan yang luas


4

Proses Pembelajaran
a. Kesesuaian metode dengan bahasan
b. Penyajian bahan sesuai dengan indikator
c. Antusias dalam menanggapi respon
d. Cermat dalam pemanfaatan waktu
Menggunakan Media
a. Menggunakan prinsip-prinsip penggunaan media
b. Ketepatan saat penggunaan
c. Terampil dalam mengoperasikan media
d. Membantu meningkatkan aktifitas siswa
Penilaian
a. Menggunakan teknik penilaian sesuai rencana
b. Teknik penilaian yang digunakan bervariasi
c. Melaksanakan penilaian sesuai dengan indikator
hasil belajar yang direncanakan
d. Waktu yang disediakan sesuai tingkat kesulitan soal
Kemampuan Menutup Pelajaran
a. Menyimpulkan PBM
b. Memberikan kesempatan bertanya pada siswa
c. Memberikan tugas pengayaan
d. Menginformasikan materi berikutnya
Jumlah Skor
Nilai

Nilai

Keterangan
Skor 86 1005
71 85%
55 70%
< 55%

=
=
=
=
=

x 100%

Baik Sekali
Baik
Cukup
Kurang

Mengetahui
Kepala Sekolah

Guru Kelas/Mapel

...................., .....
Pengawas Sekolah

....................................

...........................

.............................

Instrumen 3. Supervisi Pembinaan Kepala Sekolah


Nama sekolah
Nama Kepala sekolah
Mata Pelajaran yang diampu
Sertifikasi

:
:
:
:

SMP Tanjungasih
Solikhin
Bahasa Indonesia
Sebagai Guru

11

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

No

Sub Komponen dan Butir Komponen

Program Perencanaan Kerja Sekolah


Sekolah telah merumuskan dan menetapkan visi dan misi
lembaga.
4 jika merumuskan dan menetapkan visi, mudah dipahami,
dansering disosialisasikan
3 jika merumuskan dan menetapkan visi, mudah dipahami,
danpernah disosialisasikan
2 jika merumuskan dan menetapkan visi, mudah dipahami,
tetapitidak disosialisasikan
1 jika merumuskan dan menetapkan visi, sulit dipahami, dan
tidakdisosialisasikan
0 jika merumuskan tetapi tidak menetapkan misi

12

Skor
0 1 2 3 4

Sekolah telah merumuskan dan menetapkan tujuan


lembaga.
4 jika merumuskan dan menetapkan tujuan, mudah
dipahami, dansering disosialisasikan
3 jika merumuskan dan menetapkan tujuan, mudah
dipahami, danpernah disosialisasikan
2 jika merumuskan dan menetapkan tujuan, mudah
dipahami, tetapitidak disosialisasikan
1 jika merumuskan dan menetapkan tujuan, sulit dipahami,
dan tidakdisosialisasikan
0 jika tidak merumuskan dan tidak menetapkan tujuan

Sekolah menyusun RKJM/RKS dan RKT serta


disosialisasikan.
4 jika memiliki RKJM/RKS dan RKT keduanya saling
berkaitan serta keduanya sudah disosialisasikan.
3 jika memiliki RKJM/RKS dan RKT keduanya saling
berkaitan dan salah satunya sudah disosialisasikan
2 jika memiliki RKJM/RKS dan RKT keduanya tidak saling
berkaitan serta sudah disosialisasikan
1 jika memiliki RKJM/RKS atau RKT
0 jika tidak memiliki RKJM/RKS dan RKT

Sekolah memiliki pedoman yang mengatur tentang


pengelolaan tertulis a.l: (1) KTSP,(2)kalender pendidikan,
(3)struktur organisasi sekolah, (4)pendayagunaan PTK,
(5)peraturan akademik, (6)tata tertib sekolah, (7)kode etik
sekolah; dan (8)biaya operasi
4 jika memiliki lebih dari 7 aspek
3 jika memiliki 5-6 aspek
2 jika memiliki 3-4 aspek
1 jika memiliki 1-2 aspek
0 jika tidak memiliki pedoman
Sekolah memiliki struktur organisasi dengan kejelasan uraian
tugas.
4 jika memiliki struktur organisasi yang dipajang di dinding
dandisertai uraian tugas yang jelas
3 jika memiliki struktur organisasi dan disertai uraian tugas
yang jelas
2 jika memiliki struktur organisasi dan disertai uraian tugas
tetapitidak jelas
1 jika memiliki struktur organisasi tetapi tidak ada uraian
tugas
0 jika tidak memiliki struktur organisasi dan uraian tugasnya

Keterangan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

No

II

10

11

Sub Komponen dan Butir Komponen

Skor
0 1 2 3 4

Pelaksanaan Program
Sekolah melaksanakan kegiatan sesuai dengan RKT
4 jika sebanyak 91% 100% kegiatan sesuai dengan RKT
3 jika sebanyak 81% 90% kegiatan sesuai dengan RKT
2 jika sebanyak 71% 80% kegiatan sesuai dengan RKT
1 jika sebanyak 61% 70% kegiatan sesuai dengan RKT
0 jika <61% kegiatan sesuai RKT

Sekolah melaksanakan kegiatan kesiswaan yang meliputi (1)


layanan konseling, (2)melaksanakan kegiatan ekstra dan
kokurikuler (3) melakukan pembinaan prestasi unggulan; dan
(4) melakukan pelacakan alumni.
4 jika melaksanakan 4 atau lebih
3 jika melaksanakan 3 kegiatan
2 jika melaksanakan 2 kegiatan
1 jika melaksanakan 1 kegiatan
0 jika tidak melaksanakan kegiatan kesiswaan

Sekolah melaksanakan kegiatan pengembangan kurikulum


dan pembelajaran a.l: (1)KTSP, (2)kalender pendidikan,
(3)program pembelajaran, (4)penilaian hasil belajar siswa;
dan (5) peraturan akademik
4 jika melaksanakan 4 atau lebih kegiatan
3 jika melaksanakan 3 atau lebih kegiatan
2 jika melaksanakan 2 atau lebih kegiatan
1 jika melaksanakan 1 atau lebih kegiatan
0 jika tidak melaksanakan kegiatan

Sekolah melaksanakan pendayagunaan PTK: (1) pembagian


tugas, (2) penentuan sistem penghargaan,
(3)pengembangan profesi, (4)promosi dan penempatan,
serta (5)mutasi.
4 jika melaksanakan 4 atau lebih program pendayagunaan
PTK
3 jika melaksanakan 3 program pendayagunaanPTK
2 jika melaksanakan 2 program pendayagunaanPTK
1 jika melaksanakan 1 program pendayagunaanPTK
0 jika tidak melaksanakan program pendayagunaan PTK
Sekolah mengelola sarana dan prasarana pembelajaran
(perencanaan, evaluasi, pemenuhan sarpras tiap jenjang dan
kelas, skala prioritas)
4 jika mengelola 4 atau lebih program sarana dan prasarana
3 jika mengelola 3 program sarana dan prasarana
2 jika mengelola 2 program sarana dan prasarana
1 jika mengelola 1 program sarana dan prasarana
0 jika tidak mempunyai program sarpras pembelajaran
Sekolah mengelola pembiayaan pendidikan: (1) sumber
pemasukan, (2) kewenangan dan tanggung jawab, (3)
pembukuan pemasukan dan pengeluaran, (4) laporan
penggunaan anggaran.
4 jika memiliki 4 program pengelolaan pembiayaan
pendidikan
3 jika memiliki 3 program pengelolaan pembiayaan
pendidikan
2 jika memiliki 2 program pengelolaan pembiayaan
pendidikan

Keterangan

13

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

No

Sub Komponen dan Butir Komponen

Skor
0 1 2 3 4

1 jika memiliki 1 program pengelolaan pembiayaan


pendidikan
0 jika tidak memiliki program pengelolaan pembiayaan

12

13

14

15

16

17

14

Sekolah menciptakan iklim, dan lingkungan pembelajaran yg


kondusif (1) pembagian tugas guru, (2) kode etik, (3) jadwal
pembelajaran, (4) tata tertib, dll
4 jika melaksanakan 4 atau lebih kegiatan
3 jika melaksanakan 3 kegiatan
2 jika melaksanakan 2 kegiatan
1 jika melaksanakan 1 kegiatan
0 jika tidak melaksanakan kegiatan pencitaan iklim kondusif
Sekolah melibatkan masyarakat dan membangun kemitraan
dengan lembaga lain yang relevan dalam pengelolaan
pendidikan.
4 jika membangun kemitraan 4 atau lebih
3 jika membangun 3 kemitraan
2 jika membangun 2 kemitraan
1 jika membangun 1 kemitraan
0 jika tidak membangun kemitraan dengan lembaga lain

Sekolah memiliki dokumen program pengawasan yang


disosialisasikan kepada PTK (1) pemantauan, (2) supervisi,
(3) evaluasi, (4) pelaporan, dan (5) tindak lanjutnya.
4 jika memiliki 4 atau lebih program pengawasan
3 jika memiliki 3 dokumen program pengawasan
2 jika memiliki 2 dokumen program pengawasan
1 jika memiliki 1 dokumen program pengawasan
0 jika tidak memiliki dokumen program pengawasan

Sekolah melaksanakan kegiatan evaluasi diri yang meliputi


(1) evaluasi kinerja sekolah, (2) evaluasi proses, (3) evaluasi
program kerja tahunan, (4) skala prioritas
4 jika melaksanakan evaluasi diri sekali dalam 1 semester
3 jika melaksanakan evaluasi diri sekali dalam 2 semester
2 jika melaksanakan evaluasi diri sekali dalam 3 semester
1 jika melaksanakan evaluasi diri sekali dalam 4 semester
0 jika tidak melaksanakan evaluasi diri

Sekolah melaksanakan evaluasi kinerja PTK (1) kesesuaian


penugasan dengan keahlian, (2) keseimbangan beban kerja,
(3)kinerja PTK dalam pelaksanaan tugas, (4)pencapaian
prestasi PTK
4 jika melaksanakan 4 program evaluasi kinerja PTK
3 jika melaksanakan 3 program evaluasi kinerja PTK
2 jika melaksanakan 2 program evaluasi kinerja PTK
1 jika melaksanakan 1 program evaluasi kinerja PTK
0 jika tidak melaksanakan program evaluasi kinerja PTK
Sekolah mempersiapkan unsur-unsur pelaksanaan
akreditasi:(1)dokumen yang mendukung instrumen
akreditasi,petunjuk teknis, instrumen pengumpul data dan
informasi pendukung; (2)personal (tim pelaksanan persiapan
akreditasi), (3)bukti fisik nondokumen, (4)sarana dan
prasarana yang dibutuhkan untuk akreditasi.
4 jika mempersiapkan 4 unsur pelaksanaan akreditasi
3 jika mempersiapkan 3 unsur pelaksanaan akreditasi
2 jika mempersiapkan 2 unsur pelaksanaan akreditasi

Keterangan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

No

Skor
0 1 2 3 4

Sub Komponen dan Butir Komponen

Keterangan

1 jika mempersiapkan 1 unsur pelaksanaan akreditasi


0 jika tidak mempersiapkan unsur pelaksanaan akrediatasi
Kepala Sekolah melaksanakan Tupoksi kepemimpinan
sesuai dengan standar yang telah ditentukan.
4 jika melaksanakan 1518 tupoksi kepemimpinan KS
3 jika melaksanakan 1114 tupoksi kepemimpinan KS
2 jika laksanakan 610 tupoksi kepemimpinan KS
1 jika melaksanakan 15 tupoksi kepemimpinan KS
0 jika tidak melaksanakan tupoksi kepemimpinan KS

18

Jumlah Skor
Nilai

Jumlah Skor
Predikat

:
:

...................., Nilai : ...................


..................................

Nilai

Keterangan
Skor 86 100%
71 85%
55 70%
< 55%

:
=
=
=
=

x 100%

Baik Sekali
Baik
Cukup
Kurang

Mengetahui
Kepala Sekolah

Guru Kelas/Mapel

...................., .....
Pengawas Sekolah

....................................

...........................

.............................

Instrumen 4. Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan 8 Standar Nasional Pendidikan


Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan
Nama Sekolah
Nama Kepala Sekolah
Alamat Sekolah/Kota

: SMP Tanjungasih
: Solikhin, S.Pd.
: Jln. Wates Km 17 Yogya
Skor

No

Aspek

Kualifi
kasi
Akademik dan
kompetensi
Tenaga
pendidik

No

1.

Indikator dan Sub Indikator


Guru memiliki kualifikasi akademik minimum
4 Jika 91%-100% guru berpendidikan S1/DIV
3 Jika 81%-90% guru berpendidikan S1/DIV
2 Jika 71%-80% guru berpendidikan setingkat DII
1 Jika 61%-70% guru berpendidikan setingkat DII
0 Jika < 61% guru berpendidikan setingkat D II

0 1 2

15

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

Skor
No

Aspek

No

Tenaga
Kependi
dikan

16

Indikator dan Sub Indikator


Guru mengajar sesuai dengan latar belakang
pendidikannya.
4 Jika 91-100% guru mengajar sesuai dengan latar
belakang pendidikannya
3 Jika 81-90% guru yang sesuai dengan latar
belakang pendidikannya
2 jika 71-80% guru yang sesuai dengan latar belakang
pendidikannya
1 Jika 61-70% guru yang sesuai dengan latar belakang
pendidikannya
0 jika <61% guru yang sesuai dengan latar belakang
pendidikannya
Guru memiliki kompetensi pedagogik sesuai dengan
prinsip-prinsip pembelajaran.
4 Jika 91% -100% memiliki kompetensi tersebut
3 Jika 81-90% memiliki kompetensi tersebut
2 Jika 71-80% memiliki kompetensi tersebut
1 Jika 61-70% memiliki kompetensi tersebut
0 jika <61% memiliki kompetensi tersebut
Guru memiliki kompetensi kepribadian sebagai agen
pembelajaran.
4 Jika 91%-100% guru berkompetensi kepribadian
3 Jika 81%-90% guru berkompetensi kepribadian
2 Jika 71%-80% guru berkompetensi kepribadian
1 Jika 61-70% guru berkompetensi kepribadian
0 jika <61% memiliki kompetensi
Guru memiliki kesehatan jasmani dan rohani untuk
menjalankan tugas mengajar dan tugas lainnya.
4jika rata-rata kehadiran guru 96%-00%
3Jika rata-rata kehadiran guru 91%-95%
2 jika rata-rata kehadiran guru 86%-90%
1 jika rata-rata kehadiran guru 81%-85%
0 jika rata rata kehadiran guru < 81%
Kepala sekolah berstatus sebagai guru, memiliki
sertifikat pendidik, dan SK sebagai KS
4 jika berstatus sebagai guru, memiliki sertifikat
pendidik, dan memiliki SK sebagai KS
3jika berstatus sebagai guru, memiliki sertifikat
pendidik, tetapi tidak memiliki SK sebagai KS
2 jika berstatus sebagai guru, tidak memiliki sertifikat
pendidik, tetapi memiliki SK sebagai KS
1 jika berstatus sebagai guru, tidak memiliki sertifikat
pendidik, tidak memiliki SK sebagai KS
0 jika tidak berstatus sebagai guru, tidak memiliki
sertifikat pendidik, tidak memiliki SK sebagai KS
Kepala Sekolah memiliki kualifikasi akademik minimum
sarjana (S 1) atau Diploma Empat (D IV)
4 jika berkualifikasi akademik S1/D-IV, dari PT
terakreditasi, dan bersertifikat pendidik
3 jika berkualifikasi akademik S1/D-IV, dari PT
terakreditasi, tidak bersertifikatpendidik

0 1 2

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

Skor
No

Aspek

No

9
(2)

10

11

12

13

Indikator dan Sub Indikator


2 jika berkualifikasi akademik berpendidikan S1/DIVkependidikan, dari perguruan tinggiterakreditasi,
tetapi tidak memiliki sertifikat pendidik
1 jika berkualifikasi akademik berpendidikan S1/DIVnonkependidikan, dari perguruan tinggi tidak
terakreditasi,dan tidak memiliki sertifikat pendidik
0 jika tidak berkualifikasi akademik berpendidikan
S1/D-IVdan tidak memiliki sertifikat pendidik
Kepala sekolah memiliki pengalaman mengajar
sekurang-kurangnya 5 tahun
4 jika memiliki pengalaman mengajar 5 tahun atau
lebih
3 jika memiliki pengalaman mengajar 3-4 tahun
2 jika memiliki pengalaman mengajar 2-3 tahun
1 jika memiliki pengalaman mengajar 1-2 tahun
0 jika pengalaman mengajar kurang dari 1 tahun
Kepala sekolah memiliki kompetensi kepribadian.
4 jika memiliki kompetensi kepribadian 6 unsur
3 jika memiliki kompetensi kepribadian 4-5 unsur
2 jika memiliki kompetensi kepribadian 2-3 unsur
1 jika hanya memiliki kompetensi kepribadian 1 unsur
0 jika tidak memiliki kepribadian terpuji
Kepala sekolah memiliki kemampuan manajerial dalam
mengelola:(1)kesiswaan, (2) PTK, (3)
pengembangankurikulum, (4) sarana dan prasarana,
(5) pembiayaan, (6)humas
4 jika menunjukkan pencapaian 6 aspek atau lebih
3 jika menunjukkan pencapaian 4-5 aspek
2 jika menunjukkan pencapaian 2-3 aspek
1 jika hanya menunjukkan pencapaian 1 aspek
0 jika tidak menunjukkan pencapaian aspek
Kepala sekolah mampu bekerjasama dengan pihak
lain
4 jika mampu bekerjasama dengan 4 pihak atau lebih
3jika mampu bekerjasama dengan 3 pihak
2 jika mampu bekerjasama dengan 2 pihak
1 jika mampu bekerjasama dengan 1 pihak
0jika tidak mampu bekerjasama dengan pihak lain
Kepala sekolah melakukan supervisi dan monitoring.
4 jika sebanyak 91%-100% guru telah disupervisi dan
dimonitor
3 jika sebanyak 81%-90% guru telah disupervisi dan
dimonitor
2 jika sebanyak 71%-80% guru telah disupervisi dan
dimonitor
1jika sebanyak 61%-70% guru telah disupervisi dan
dimonitor
0 jika < 61% guru telah disupervisi dan dimonitor
Tenaga administrasi minimum memiliki kualifikasi
akademik pendidikan menengah atau yang sederajat.
4 jika sekolah memiliki tenaga adminstrasi lebih dari
seorang yang memiliki kualifikasi pendidikan

0 1 2

17

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

Skor
No

Aspek

No

14

15

16

Indikator dan Sub Indikator


menengah
3 jika sekolah memiliki tenaga adminstrasi lebih dari
seorang tetapi tidak semua memiliki kualifikasi
pendidikan menengah
2 jika sekolah memiliki tenaga adminstrasi 1 orang
yang berkualifikasi pendidikan menengah
1 jika sekolah memiliki tenaga adminstrasi 1 orang
tetapi tidak memiliki kualifikasi pendidikan menengah
0 jika sekolah tidak memiliki teanaga administrasi sek
Tenaga administrasi memiliki latar belakang
pendidikan sesuai dengan tugasnya.
4 jika memiliki tenaga adminstrasi lebih dari seorang
dengan latar belakang pendidikan sesuai dengan
tugasnya
3jika memiliki tenaga adminstrasi lebih dari seorang
tetapi tidak berlatarbelakang pendidikan sesuai
tugasnya
2jika memiliki tenaga adminstrasi 1 orang yang berlatar
belakang pendidikan sesuai dengan tugasnya,
1 jika memiliki tenaga adminstrasi 1 orang tetapi tidak
berlatarbelakang pendidikan sesuai dengan
tugasnya
0 jika tidak memiliki tenaga administrasi
Tenaga perpustakaan minimum memiliki kualifikasi
akademik pendidikan menengah atau yang sederajat.
4 jika memiliki tenaga perpustakaan lebih dari
seorang yang semuanya berkualifikasi pendidikan
menengah
3 jika memiliki tenaga perpustakaan lebih dari seorang
tetapi tidak semua berkualifikasi pendidikan
menengah
2jika memiliki tenaga perpustakaan 1 orang yang
memiliki kualifikasi pendidikan menengah atau
sederajat, atau lebih dari 1 orang tetapi tidak
memiliki kualifikasi pendidikan menengah
1 jika memiliki tenaga perpustakaan 1 orang tetapi
tidak memiliki kualifikasi pendidikan menengah
0 jika tidak memiliki tenaga pustakawan
Sekolah memiliki petugas layanan khusus, yaitu: (1)
penjaga sekolah, (2) tukang kebun, (3) tenaga
kebersihan, (4) pengemudi, dan (5) pesuruh.
4 jika memiliki 4 jenis atau lebih tenaga layanan
khusus
3jika memiliki 3 jenis tenaga layanan khusus
2jika memiliki 2 jenis tenaga layanan khusus
1jika memiliki 1 jenis tenaga layanan khusus
0 jika tidak memiliki tenaga layanan khusus
Jumlah Skor
Nilai

18

0 1 2

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

Jumlah Skor
Predikat

:
:

...................., Nilai : ...................


..................................

Nilai

Keterangan
Skor 86 1005
71 85%
55 70%
< 55

:
=
=
=
=

x 100%

Baik Sekali
Baik
Cukup
Kurang
.........................., .201.....
Pengawas Sekolah

Kepala Sekolah
....
NIP.

.................................
NIP

Instrumen 5. Penilaian Kinerja Kepala Sekolah


Nama Sekolah
Nama Kepala Sekolah
NIP
Pangkat Golongan Ruang:

:
:
:
:

SMP Tanjungasih
Sholikhin
19621029 198303 1 002
Pembina. IV/a

No

Kompetensi

Kompetensi Sosial
Berakhlak mulia:(1) Melaksanakan ibadah sesuai dengan
agama
yang dianutnya, (2) Sikap dan perilaku keteladanan
bagi warga sekolah, (3) empati terhadap masalah yang
dihadapi warga sekolah, (4) Kemampuan mengembangkan
budaya
senyum, salam, sapa, sopan, santun, dan (5)
Pengakuan dari warga sekolah terhadap keteladanannya
4 jika selalu melaksanakan 1-5 kegiatan
3 jika sering melaksanakan 1-5 kegiatan
2 jika kadang-kadang melaksanakan 1-5 kegiatan
1 jika jarang melakukan 1-5 kegiatan
Melaksanakan tupoksi sebagai kepala sekolah yang
ditunjukkan dengan bukti: (1) kejujuran, (2) ketulusan, (3)
komitmen, dan (4) integritas.
4 jika menunjukkan bukti 1, 2, 3, dan 4
3 jika menunjukkan bukti 1, 2, dan 3
2 jika menunjukkan bukti 1 dan 2
1 jika ada bukti ketidak jujuran
Bersikap terbuka dalam melaksanakan tupoksinya, dibuktikan
dengan: (1) Terbuka menerima pendapat, kritik dan saran dari
pihak lain, (2) Melibatkan seluruh pemangku kepentingan
dalam penyusunan program sekolah, (3) Terbuka dalam
pengelolaan keuangan sekolah, (4) Terbuka dalam
membangun sistem informasi manajemen sekolah
4 jika menunjukkan 4 bukti
3 jika menunjukkan 3 bukti
2 jika menunjukkan 2 bukti
1 jika menunjukkan 1 bukti

1.

Skor
2 3

Ket.

19

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

No

II

20

Kompetensi
Mampu mengendalikan diri dalam menghadapi masalah,
ditunjukkan dengan sikap: (1) Mampu mengendalikan emosi,
(2) Mampu menghadapi masalah, (3) Mampu memecahkan
masalah, dan (4) Mampu mengelola tantangan baru.
4 jika menunjukkan 4 sikap
3 jika menunjukkan 3 sikap
2 jika menunjukkan 2 sikap
1 jika menunjukkan 1 sikap
Berperan aktif dalam kegiatan sosial kemasyarakatan: (1)
pelaksanaan program pemerintah dibidang sosial, (2)kegiatan
di lingkungan sekolah, (3) di lingkungan tempat tinggal, (4)
dalam kegiatan pelestarian lingkungan hidup
4 jika ada bukti dari 4 kegiatan
3 jika ada bukti 3 dari 4 kegiatan
2 jika ada bukti 2 dari 4 kegiatan
1 jika ada bukti 1 dari 4 kegiatan
Tanggap dan peduli terhadap kepentingan orang atau
kelompok lain.(1) simpatik/tenggang rasa, (2)
berempati/sambung rasa, (3) peduli terhadap kepentingan
orang lain, (4) bersifat objektif dalam mengatasi konflik internal
sekolah
4 jika menunjukkan 4 sikap
3 jika menunjukkan 3 sikap
2 jika menunjukkan 2 sikap
1 jika menunjukkan 1 sikap
Mengelola hubungan sekolah dengan pihak lain di luar
sekolah, ditunjukkan dengan: (1) mampu merencanakan
kerjasama dengan lembaga lain, (2) mampu melakukan
pendekatan dalam rangka memperoleh dukungan, (3) mampu
memelihara hubungan kerjasama, dan (4) mampu
memanfaatkan dukungan untuk meningkatkan SDM
4 jika mampu menunjukkan 4 bukti kerjasama
3 jika mampu menunjukkan 4 bukti kerjasama
2 jika mampu menunjukkan 4 bukti kerjasama
1 jika mampu menunjukkan 4 bukti kerjasama
Kompetensi Kepemimpinan Pembelajaran:
Bertindak sesuai dengan visi dan misi sekolah: (1) Mampu
menyusun program sekolah sesuai dengan visi dan misi , (2)
Mampu menerapkan program sekolah sesuai dengan visi dan
misi, (3) Mampu mengambil keputusan dan berani
menghadapi tantangan/resiko untuk tercapainya visi dan misi,
(4) Mampu mengevaluasi program sekolah sesuai dengan visi
dan misi sekolah
4 jika mampu menunjukkan 4 dokumen
3 jika mampu menunjukkan 3 dokumen
2 jika mampu menunjukkan 2 dokumen
1 jika mampu menunjukkan 1 dokumen
Mampu merumuskan tujuan yang menantang diri sendiri dan
orang lain untuk mencapai standar yang tinggi, sesuai prinsip
SMART: (1) Specific, (2) .Measurable (dapat diukur);, (3)
Achievable (dapat dicapai), (4) Realistic (berbasis kondisi
nyata), dan (5) Time bound (target waktu yang jelas)
4 jika memuat 5 prinsip
3 jika memuat 4 prinsip
2 jika memuat 3 prinsip
1 jika memuat 2 prinsip

Skor
2 3

Ket.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

No

Kompetensi
Mengembangkan sekolah menuju organisasi pembelajar
(learning organization) dibuktikan dengan: (1) Mampu
merencanakan program pengembangan SDM, (2)
melaksanakan program pengembangan SDM melalui berbagai
cara, (3) melaksanakan PTK/PTS, dan (4) mendorong semua
warga sekolah terus menerus belajar.
4 jika mampu memiliki 4 buku program kegiatan
3 jika mampu memiliki 4 buku program kegiatan
2 jika mampu memiliki 4 buku program kegiatan
1 jika mampu memiliki 4 buku program kegiatan
Menciptakan budaya dan iklim sekolah yang kondusif dan
inovatif bagi pembelajaran, dibuktikan dengan: (1) Mampu
membuat program berkaitan dengan budaya dan iklim sekolah
yang kondusif dan inovatif bagi pembelajaran, (2) Mampu
melaksanakan program, (3) Mampu mengevaluasi program,
(4) Mampu melaksanakan program tindak lanjut .
4jika mampu menunjukkan bukti kegiatan nomor 1, 2, 3, dan 4
3 jika mampu menunjukkan bukti kegiatan nomor 1, 2, dan 3
2 jika mampu menunjukkan bukti kegiatan nomor 1 dan 2
1jika mampu menunjukkan bukti kegiatan nomor 1
Memegang teguh tujuan sekolah dengan menjadi contoh
sebagai pemimpin pembelajaran, dibuktikan dengan mampu
menunjukkan konsistensi dalam memegang teguh tujuan
sekolah berkaitan dengan: (1) prestasi akademik dan non
akademik, (2) peningkatan kompetensi guru, (3) peningkatan
kompetensi tenaga kependidikan, dan (4) mampu menjadi
contoh pemimpin pembelajaran
4 jika mampu menunjukkan 4 bukti
3 jika mampu menunjukkan 3 dari 4 bukti
2 jika mampu menunjukkan 2 dari 4 bukti
1 jika mampu menunjukkan 1 dari 4 bukti
Melaksanakan kepemimpinan yang inspiratif, dibuktikan
dengan: (1) mampu memotivasi warga sekolah, (2)
menerapkan kepemimpinan yang kreatif, (3) menerapkan
kepemimpinan yang inovatif, dan (4) memberi keteladanan
penerapan nilai-nilai karakter.
4 jika mampu menunjukkan 4 bukti
3 jika mampu menunjukkan 3 dari 4 bukti
2 jika mampu menunjukkan 2 dari 4 bukti
1 jika mampu menunjukkan 1 dari 4 bukti
Membangun rasa saling percaya dan kerjasama untuk
menciptakan pola komunikasi dan bertindak secara efektif
untuk: (1) membangun lingkungan kerja yang baik, (2)
membangun rasa saling percaya diantara warga sekolah, (3)
untuk memfasilitasi kerja sama yang baik, (4) untuk
menciptakan iklim kerja dan kolaborasi yang kuat diantara
warga sekolah
4 jika mampu menunjukkan 4 bukti
3 jika mampu menunjukkan 3 bukti
2 jika mampu menunjukkan 2 bukti
1 jika mampu menunjukkan 1 bukti
Bekerja keras mencapai keberhasilan sekolah yang
ditunjukkan dengan kesungguhan dalam: (1) membuat
program yang melibatkan semua warga sekolah,
(2)melaksanakan program yang semua warga sekolah
berkaitan dengan sekolah sebagai organisasi pembelajar, (3)
mengevaluasi program yang melibatkan semua warga sekolah
berkaitan dengan sekolah sebagai organisasi pembelajar, dan

Skor
2 3

Ket.

21

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

No

10

III
IV
V
VI

Kompetensi

(4) membuat program tindak lanjut


4 jika mampu menunjukkan 4 bukti
3 jika mampu menunjukkan 3 bukti
2 jika mampu menunjukkan 2 bukti
1 jika mampu menunjukkan 1 bukti
Mampu mengembangkan kurikulum dan kegiatan
pembelajaran sesuai visi, misi, dan tujuan sekolah: (1)
menyusun program kurikulum dokumen1 dan dokumen 2, (2)
melaksanakan program kurikulum dokumen 1 dan dokumen
2, (3) melakukan evaluasi program kurikulum dokumen 1
dan dokumen 2, dan (4) melakukan program tindak lanjut untuk
pengembangan kurikulum dokumen 1 dan dokumen 2
4 jika mampu menunjukkan kinerja 1, 2, 3, dan 4
3 jika mampu menunjukkan kinerja 1, 2, dan 3
2 jika mampu menunjukkan kinerja 1 dan 2
1 jika mampu menunjukkan kinerja 1
Mampu mengelola peserta didik dalam rangka
mengembangkan kapasitas yang optimal, berupa:(1) membuat
program sekolah yang berkaitan dengan peserta didik baik
akademik maupun non akademik, (2) melaksanakan program
sekolah yang berkaitan dengan peserta didik, (3) melakukan
evaluasi program sekolah, dan (4) membuat program
pengembangan tindak lanjutt
4 jika mampu menunjukkan bukti 1, 2, 3, dan 4
3 jika mampu menunjukkan bukti 1, 2, dan 3
2 jika mampu menunjukkan bukti 1 dan 2
1 jika mampu menunjukkan bukti 1
Pengembangan Sekolah
......................................
Manajemen Sumber Daya
......................................
Kewirausahaan
......................................
Supervisi Pembelajaran
......................................
Jumlah Skor
Nilai akhir = ....

Jumlah Skor
Predikat

:
:

Skor
2 3

Ket.

............ Nilai : ...................


..................................
Tindak lanjut: ................

Nilai

Keterangan
Skor 86 1005
71 85%
55 70%
< 55%

:
=
=
=
=

x 100%

Baik Sekali
Baik
Cukup
Kurang

..........................., .201.....

22

Kepala Sekolah,

Pengawas Pembina,

...
NIP.

..................................
NIP

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

LK1.2 Identifikasi Data Hasil Supervisi


1. Berdasarkan hasil pengamatan yang Saudara lakukan terhadap beberapa contoh
instrumen, Instrumen mana yang sering Saudara gunakan?
Contoh Instrumen Nomor.......

Alasan :.................................................................

2. Apakah data yang ada pada setiap jenis instrumen tersebut dapat menggambarkan
atau mewakili kondisi sekolah yang sebenarnya? Uraikan jawaban Saudara!
3.

Lakukan identifikasi data hasil supervisi manajerial pada instrumen 1, 2, 3, 4, dan 5


di atas. Tentukan komponen apa yang masih lemah serta komponen yang sudah
baik sesuai dengan kriteria, tingkat kepentingan, obyektifitas, dan autentik
berdasarkan data hasil supervisi pada setiap instrumen tersebut. Selanjutnya
tuliskan pada format berikut!
No

Instrumen

1.

Instrumen 1

2.

Instrumen 2

3.

Instrumen 3

4.

Instrumen 4

Komponen yang Masih


Lemah

Komponen yang
Sudah Baik

23

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

5.

4.

Instrumen 5

Bagaimana Saudara menginterpretasikan hasil analisis data supervisi manajerial


dari setiap jenis instrumen di atas? Tuliskan cara menginterpretasikannya dengan
mengisi format berikut!

No

Jenis Instrumen

Instrumen 1

2.

Instrumen 2

3.

Instrumen 3

Instrumen 4

Instrumen 5

Cara Menginterpretasikan

Kegiatan 1.3 Menganalisis Data Supervisi Manajerial (90 menit)


Pada kegiatan ini, Saudara diminta melakukan simulasi analisis data hasil supervisi
manajerial, simulasi ini dilaksanakan dengan langkah-langkah sebagai berikut:
Secara individu Saudara diminta menganalisis hasil supervisi manajerial dari data yang
ada di instrumen 1, 2, 3, 4, dan 5 pada kegiatan 1.2 yang meliputi data hasil pembinaan
guru dalam penyusunan RPP, data hasil pembinaan guru dalam pembelajaran, data
hasil pembinaan kepala sekolah, data hasil monitoring pelaksanaan 8 SNP (hanya
standar PTK saja), dan data hasil Penilaian Kinerja kepala Sekolah. Hitunglah skor
untuk setiap jenis data hasil supervisi manajerial dantentukan nilainya. Gunakan LK 1.3,
selanjutnya presentasikan hasil penghitungannya!
24

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

LK1.3 Analisis Data Supervisi Manajerial

Instrumen

Skor Perolehan

Skor
Maksimum

Nilai
(Skor Perolehan :
skor Maksimum x
100%)

Predikat/
Kategori

Instrumen 1
(Pembinaan
Guru dalam
Penyusunan
RPP)
Instrumen 2
(Pembinaan
Guru dalam
Pembelajaran)
Instrumen 3
(Pembinaan
KS)

Instrumen 4
(Monitoring 8
Standar St.
PTK)
Instrumen 5
(Penilaian
Kinerja KS)

Kegiatan 1.4 Memetakan Data Supervisi Manajerial (90 menit)


Pada kegiatan 1.4 Saudara diminta melakukan simulasi pemetaan data supervisi
manajerial. Saudara diminta melakukan rekapitulasi hasil supervisi manajerial yang
diperoleh dari kegiatan 1.3.Tuliskan data dari kegiatan 1.3 pada kolom yang sesuai pada
LK 1.4.1, LK 1.4.2, dan LK 1.4.3. Pada kegiatan 1.3 sebatas menggambarkan hasil
supervisi manajerial untuk satu sekolah. Untuk supervisi pembinaan pembinaan kepala
sekolah hanya diberikan contoh untuk rencana kerja sekolah dan utnuk pemantauan
pelaksanaan SNP hanya standar PTK saja, sedangkan standar yang lain dianggap
sudah dilaksanakan.
Pada Format rekapitulasi data supervisi telah disajikan untuk beberapa sekolah,
Saudara diminta melengkapi kolom yang belum diisi berdasar hasil analisis pada
kegiatan 1.3.
LK 1.4.1.a Rekapitulasi Rata-rata Hasil Pembinaan Guru (2.4.1.a)

25

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

No

Aspek yang dinilai/


Nama Sekolah

Sekolah
1(SMP
Tanjungasih)

Sekolah
2

Sekolah
3

RataRata

Sekolah Sekolah
4
5

A.
1.

PERENCANAAN
Tujuan Pembelajaran

................

.....

2.

Bahan/Materi Belajar

................

.....

3.

Strategi Pembelajaran

................

.....

4.

Media dan Sumber


Belajar
Penilaian

................

.....

................

.....

Nilai Rata-rata

.........

.........

..........

..........

...........

B.
1.

PELAKSANAAN
Kemampuan membuka
Pelajaran

................

2.

Sikap praktikan dlm


proses Pembelajaran
Penguasaan bahan
belajar
Proses pembelajaran
Menggunakan media
dan sumber belajar
Penilaian
Kemampuan menutup
pelajaran

................

.....

................

.....

................
................

B
C

B
C

B
C

B
C

.....
.....

................
................

C
B

B
C

B
B

C
C

.....
.....

.........

.........

..........

..........

...........

5.

3.
4.
5.
6.
7.

Nilai Rata-rata

LK 1.4.1b Rekapitulasi Hasil Supervisi Pembinaan Kepala Sekolah( 2.4.1.a)

No

Sekolah 1
(SMP Tanjungasih)
Sekolah 2

Sekolah 3

Sekolah 4

Sekolah 5

26

Nama Sekolah

Rata-Rata Nilai Hasil Pembinaan Kepala Sekolah


Rencana Kerja
Pengelolaan
Pengelolaan
Sekolah
Sarpras
Kesiswaan
......

C
B
B
B

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

LK 1.4.2 Rekapitulasi Hasil Pemantauan Pelaksanaan 8 SNP(2.4.1.b)


Hasil / Nilai Per Komponen
No

Nama
Sekolah

Std.
ISI

Std.
Pro SKL
ses

Std
PTK

Std.
Sar
pras

Std.
Penge
lolaan

Std.
Pem
biaya
an

Std.
Peni
laian

Rata
Rata

Sekolah 1
1

(SMP
Tanjungasih)

....

Sekolah 2

Sekolah 3

Sekolah 4

Sekolah 5

LK 1.4.3 Rekapitulasi Rata-rata Hasil Penilaian Kinerja KS (2.4.1.c)

No
1
2
3
4
5
6

Kompetensi yang
Dinilai

Sekolah
1

Sekolah
2

Sekolah
3

Sekolah
4

Sekolah Rata5
Rata

Kompetensi Sosial
Kepemimpinan
Pembelajaran
Pengembangan
Sekolah
Manajemen
Sumber Daya
Kewirausahaan

.......

2,57

3,00

3,14

3,00

3,43

.......

3,50

3,00

2,90

3,00

3,00

2,86

3,71

3,14

3,29

3,14

2,86

2,88

2,88

3,13

3,00

3,13

2,88

3,00

3,20

3,00

3.20

3,20

3,40

Supervisi
Pembelajaran

3,00

2,33

3,00

2,67

3,00

2,67

Jumlah Skor

.........

.........

.........

.........

.........

.........

Nilai

.........

.........

.........

.........

.........

.........

Kategori

.........

.........

.........

.........

.........

.........

Kegiatan 1.5 Menganalisis dan Rekomendasi (75 menit)


Pada kegiatan ini,Saudara diminta bekerja secara berkelompok yang terdiri atas 5 (lima)
orang. Amatilah data hasil supervisi manajemen pada LK 1.4.1, LK 1.4.2 dan LK
1.4.3.Selanjutnya Saudara diminta menganalisis, mengolah dan mendeskripsikan
rekomendasi kedalam LK 1.5.Hasil Analisis dan Rekomendasi.

27

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

LK 1.5 Hasil Analisis dan Rekomendasi (2.4.1.d)


Nama Sekolah

Temuan

Rekomendasi Tindak lanjut

Sekolah 1

Sekolah 2

Sekolah 3

Sekolah 4

Sekolah 5

Kegiatan 1.6 Menelaah, Mengkaji dan Mereview Materi Penguatan (30 menit)
Pada Kegiatan 1.2, 1.3, 1.4, dan 1.5 Saudara sudah mengidentifikasi data, mengolah,
menganalisis dan merekomendasi. Selanjutnya saudara diminta menelaah, mengkaji,
dan mereview materi penguatan tentang analisis data hasil supervisi manajerial dan
pemetaannya.

E. Latihan/Kasus/Tugas
Pilihlah satu jawaban yang benar dengan memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C,
atau D
1. Untuk menganalisis hasil pembinaan guru dapat diawali dengan ....
A. mengkaji data hasil supervisi pembinaan guru
B. melakukan wawancara dengan guru yang akan dibina
C. melihat data pada laporan yang sudah disusun sebelumnya
D. meminta guru untuk mengisi kebutuhannya pada angket yang tersedia
2. Setiap pengawas sekolah harus merumuskan analisis hasil pengawasan. Langkah
pertama yang harus dilakukan ....
A. menganalisis data hasil pemantauan dan pembinaan
B. mengklasifikasi data hasil pemantauan dan pembinaan
C. menyampaikan laporan hasil pengawasan kepada kepala sekolah
D. menyusun laporan hasil pengawasan sesuai sistematika yang ditetapkan.
3. Analisis dan evaluasi hasil supervisi manajerial wajib dilakukan dalam rangka ....
A. membandingkan kondisi sekarang dengan sebelumnya
B. memberi gambaran terhadap perkembangan sekolah
C. mengambil keputusan dan menentukan tindak lanjut
28

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

D. menyusun laporan tahunan pengawasan sekolah


4. Komponen untuk identifikasi, analisis, evaluasi dan tindak lanjut hasil supervisi
manajerial meliputi....
A. aspek, kegiatan, sasaran, target, metode, hambatan, ketercapaian, kesimpulan,
dan tindak lanjut
B. kompetensi, tujuan, target, sasaran, waktu, metode, indikator keberhasilan,
skenario pembimbingan, sumber daya, dan RTL
C. aspek, sasaran, target, metode, indikator keberhasilan, skenario
pembimbingan, sumber daya, dan RTL
D. kompetensi, tujuan, sasaran, waktu, metode, hambatan, indikator keberhasilan,
ketercapaian, dan tindak lanjut
5. Tahapan dalam menganalisis hasil supervisi manajerial adalah dengan cara data
yang diperoleh dilakukan ....
A. pengolahan, analisis, penyajian, dan penafsiran
B. pengolahan, analisis, penyajian, simpulan, dan penafsiran
C. penyusunan, pengolahan, analisis, penyajian, dan penafsiran
D. penyusunan, pengolahan, analisis, penyajian, simpulan, dan penafsiran

F. Rangkuman
Analisis Data
Laporan supervisi pada umumnya lebih bersifat deskriptif. Sehingga data kuantitatif
yang diolah pun harus menggunakan statistik deskriptif. Analisis yang paling sederhana
untuk menafsirkan data kuantitatif secara deskriptif ialah dengan cara menguji skor
kecederungan umum Weighted Mean Score (WMS).
Rumus yang digunakan sebagai berikut:
=

Keterangan:
= Rata-rata skor responden.
X = Jumlah skor dari setiap alternatif jawaban responden
n = Jumlah responden
Hasil perhitungan di atas kemudian dikonsultasikan dengan tabel atau pedoman
penafsiran data WMS yang telah ditentukan sebelumnya. Data yang dianalisis meliputi:
1. Analisis data hasil pembinaan guru dan atau kepala sekolah,
2. Analisis data hasil pemantauan pelaksanaan SNP,
3. Analisis data hasil penilaian kinerja guru dan atau kepala sekolah,
4. Analisis data hasil pembimbingan dan pelatihan guru dan kepala sekolah,
5. Analisis data hasil pengawasan di tingkat kabupaten/kota/provinsi.
Tahapan dalam menganalisis data supervisi manajerial meliputi: penyusunan data,
pengolahan data, analisis data, penyajian data, dan penafsiran terhadap data yang
disajikan.
29

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban kegiatan pembelajaran 1 yang
terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar. Kemudian
gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap
kegiatan pembelajaran 1.

Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
60 = sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
meneruskan dengan modul berikutnya. Bagus! Tetapi apabila tingkat penguasaan
Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi membaca materi kegiatan
pembelajaran 1, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


No
1

Tujuan Pembelajaran

Tercapai

Menganalisis Hasil Supervisi


Manajerial

Tindak lanjut:

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

30

Belum
Tercapai

Keterangan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan.

I. Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Latihan Soal Kegiatan Pembelajaran 1
1.
2.
3.
4.
5.

B
A
C
A
A

31

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

KEGIATAN PEMBELAJARAN 2
LAPORAN HASIL SUPERVISI MANAJERIAL
(WAKTU 15 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mengikuti pembelajaran pada sesi ini, diharapkan Saudara mampu
menyusun laporan hasil supervisi manajerial.

B. Indikator Pencapaian Tujuan


Menyusun laporan hasil supervisi manajerial.

C. Uraian Materi
Laporan Hasil Supervisi Manajerial
Laporan berarti segala sesuatu yang dilaporkan, dan pelaporan berarti perihal
melaporkan. Laporan hasil pengawasan merupakan media yang digunakan oleh
pengawas untuk mengkomunikasikan hasil pengawasan kepada pimpinan organisasi,
unit-unit kerja, serta pihak lain yang berkepentingan untuk meningkatkan kinerja
organisasi.
Pelaporan hasil supervisi manajerial kepada pihak-pihak
yang berkepentingan
merupakan hal yang penting dan nilai tambah pekerjaan pengawas terletak pada
penilaian dan penyajian informasi tersebut. Penerimaan dan perhatian pihak yang
berkepentingan terhadap simpulan akhir laporan hasil pengawasan, serta tindaklanjut
terhadap permasalahan yang dilaporkan merupakan ukuran kesuksesan supervisi
manajerial.
1. Tujuan Penyusunan Laporan Supervisi Manajerial
Penyusunan laporan hasil pengawasan oleh setiap pengawas sekolah bertujuan
untuk:
a. Memberikan gambaran mengenai keterlaksanaan setiap butir kegiatan yang
menjadi tugas pokok pengawas sekolah.
b. Memberikan gambaran mengenai kondisi sekolah binaan berdasarkan hasil
supervisi manajerial berupa hasil pembinaan, pemantauan, dan penilaian.
c. Menginformasikan berbagai faktor pendukung dan penghambat/kendala dalam
pelaksanaan setiap butir kegiatan supervisi manajerial.
Bagi pengawas laporan hasil pengawasan dapat dimanfaatkan sebagai landasan
dalam penyusunan program kerja supervisi tahun yang akan datang. Bagi Dinas
Pendidikan, laporan hasil pengawasan dapat dimanfaatkan sebagai bahan dalam
menilai kinerja pengawas sekolah yang bersangkutan, sumber informasi untuk
mengetahui gambaran spesifikasi sekolah, landasan untuk menentukan tindak lanjut
pembinaan dan fasilitasi terhadap sekolah, sumber informasi untuk menyusun data
statistik sekolah.
32

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

2. Fungsi Laporan Hasil Supervisi


Laporan hasil supervisi berfungsi sebagai media komunikasi untuk menyampaikan
informasi kepada pihak-pihak yang berkepentingan. Informasi tersebut digunakan
oleh pihak-pihak yang berkepentingan untuk pengambilan keputusan yang sangat
beragam sesuai dengan kepentingan masing-masing. Laporan hasil pengawasan
menginformasikan hasil penilaian kebenaran,kecermatan,kredibilitas,efektivitas,
efisiensi,dan keandalan informasi pelaksanaan tugas dan fungsisekolah.Laporan
hasil pengawasan menginformasikan apakah kegiatan tersebut telah dilaksanakan
sesuai dengan ketentuan, standar, rencana, atau norma yang telah ditetapkan.
Laporan juga menginformasikan hasil penilaian kemajuan suatu program/kegiatan.
Laporan hasil supervisi berfungsi sebagai dokumen pertanggung jawaban kegiatan
pengawas. Pelaksanaan kegiatan supervisi manajerial menyerap sumberdaya dan
harus dipertanggungjawabkan penggunaannya dalam bentuk kinerja.Laporan hasil
pengawasan dapat dijadikan sebagai indikator output kegiatan supervisi.
Untuk dapat memberikan fungsinya secara optimum maka laporan supervisi
pengawasan harus memenuhi kriteria empat tepat yaitu:
a.

b.

c.

d.

Tepat Isi. Laporan harus didasarkan pada hasil pelaksanaan supervisi yang
didokumentasikan secara baik. Isi laporan harus sesuai dengan pedoman
pelaporan yang berlaku.
Tepat Waktu. Laporan hasil supervisi harus disampaikan tepat waktu.
Keterlambatan pelaporan dapat membuat manfaat laporan berkurang bahkan
tidak bermanfaat.
Tepat Saji. Laporan hasil supervisi disajikan secara menarik sehingga
mengundang minat manajemen untuk membacanya. Laporan ditulis
Menggunakan bahasa yang lugas dan sederhana serta materi laporan mudah
dipahami pembaca.
Tepat Alamat. Laporan hanya boleh disampaikan kepada pihak-pihak yang
berwenang membaca. Laporan yang salah alamat tidak berguna, bahkan dapat
disalahgunakan pihak yang tidak berwenang.

3. Sistematika Pelaporan Hasil Pengawasan


Sistematika pelaporan hasil pengawasan adalah sebagai berikut:

33

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

Kerangka Laporan Pelaksanaan Program Supervisi Manajerial


HALAMANJUDUL(SAMPUL)
HALAMAN PENGESAHAN
KATA
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
B. Fokus Masalah
C. Tujuan dan Sasaran supervisi
D. Tugas Pokok/Ruang Lingkup Supervisi
BAB II KERANGKA PIKIR PEMECAHAN MASALAH
BAB III PENDEKATAN DAN METODE
BAB IV HASIL SUPERVISI MANAJERIAL PADA SEKOLAH BINAAN
A. Hasil Pemantauan dan Pembinaan
B. Pembahasan Hasil
BAB V PENUTUP
A Simpulan
B Rekomendasi
LAMPIRAN-LAMPIRAN:
Surat tugas supervisi,Surat Keterangan telah melaksanakan
tugas,Daftar hadir Gurudan atau Kepala Sekolahpada saat
pembinaan, pemantauan, dan penilaian kinerja,contoh-contoh
instrument, dll.

4. Kriteria Laporan
Berdasarkan lingkup sasaran kegiatan, laporan hasil pengawasan supervisi
manajerial mencakup:
a. Laporan per sekolah binaan dan seluruh sekolah binaan. Laporan ini lebih
ditekankan kepada pencapaian tujuan dari setiap butir kegiatan supervisi
manajerial yang telah dilaksanakan pada setiap sekolah binaan.
b. Laporan hasil-hasil supervisi manajerial di semua sekolah binaannya sebanyak
satu laporan untuk semua sekolah binaan disusun sesuai sistematika yang
telah ditetapkan. Laporan berisi informasi komprehensif tentang keterlaksanaan,
hasil yang dicapai, serta kendala yang dihadapi oleh pengawas yang
bersangkutan dalam melaksanakan tugas pokok pada semua sekolah binaan.
c. Penulisan laporan supervise manajerial harus lengkap,dengan data yang
akurat,komunikatif dan mudah dipahami,penyajiannya menarik,dan enak dibaca.
5. Mekanisme Laporan
Setiap pengawas Sekolah membuat laporan persekolah dan seluruh sekolah binaan
diserahkan kepada koordinator pengawas (korwas) atau ketua kelompok kerja
pengawas sekolah atau musyawarah kerja pengawas sekolah (KKPS/MKPS) setiap
34

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

jenjang pendidikan. Laporan


secara lengkap, kemudian
laporannya kepada Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.

menyampaikan

6. Kualitas Laporan supervisi


Setiap pihak yang berkepentingan dan setiap jenjang manajemen sebagai pengguna
laporan hasil supervisi manajerial memiliki tuntutan yang spesifik terhadap isi,
bentuk,dan frekuensi laporan hasil supervisi.Walaupun setiap pengguna memiliki
kebutuhan spesifik, namun secara umum mereka menuntut laporan yang memenuhi
delapan karakteristik standar kualitas yaitu:
a. Langsung. Laporan menghendaki penyajian hasil supervisi yang terus terang
dan faktual. Laporan langsung dapat menggunakan: kalimat pembuka yang
konklusif, judul yang informatif, serta lebih dahulu menyajikan poin utama.
b. Ringkas. Laporan yang ringkas mengemas ide pokok. Pembaca, yang pada
umumnya sibuk, menginginkan laporan yang singkat tetapi padat. Laporan
ringkas yang berkualitas dihasilkan dari pembahasan detail, pemilihan masalah
yang signifikan, serta pengikhtisaran data pendukung.
c. Tepat. Setiap laporan harus menggunakan tekanan dan strategi yang tepat
untuk menegaskan informasi yang disajikan. Bahasa laporan harus kreatif.
Pemilihan dan penyusunan kata harus mencerminkan berbagai tingkatan untuk
menunjukkan signifikansi di antara informasi yang disajikan.
d. Meyakinkan. Pembaca harus peduli/tertarik terhadap informasi yang disajikan
sebelum mereka terdorong untuk melaksanakan tindak lanjut. Laporan hasil
supervisiharus relevan dengan kegiatan organisasi, menjelaskan risiko dari
temuan, serta manfaat dari rekomendasi yang disampaikan. Laporan yang
meyakinkan mencakup: argumentasi pendukung simpulan yang terpercaya,
penjelasan yang memadai, akibat dari Kondisi yang diungkapkan, serta
kuantifikasi akibat dari kondisi yang ditemukan.
e. Membangun. Isi dan bahasa laporan harus dipilih agar menunjukkan manfaat
positif dan memperoleh komitmen dari pembaca. Laporan yang konstruktif
menyajikan sebab (bukan gejala) dari suatu permasalahan, menyampaikan
aspek positif dan negatif secara seimbang, serta menghargai tindakan
manajemen
f.

Berorientasi Hasil. Pimpinan instansi tidak hanya sekedar membaca untuk


mengetahui masalah, tetapi berusaha untuk menemukan solusinya. Laporan
yang efektif menekankan pada hasil dengan cara: menyampaikan rekomendasi
yang spesifik dan terukur, bersifat praktik dan berorientasi pada solusi, serta
menjelaskan tindakan yang telah dilakukan manajemen.

g. Menarik. Laporan yang menarik akan memperoleh perhatian pembaca dari pada
laporan yang bersifat ancaman. Laporan yang menarik pembaca memuat:
ringkasan eksekutif, menggunakan format yang profesional, serta menggunakan
judul yang jelas untuk setiap bagian.

35

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

h. Tepat waktu. Manfaat dari laporan terkait langsung dengan ketepatan waktu
penyajian dengan: penyampaian segera kepada manajemen, penyampaian
laporan segera untuk masalah yang serius, serta penegakan standar
ketepatan waktu secara tegas.

D. Aktivitas Pembelajaran
Kegiatan 2.1

Menelaah Permendikbud Nomor 143 tahun 2014 tentang Juknis


Pelaksanaan Jabfung Pengawas Sekolah dan Angka Kreditnya
(90menit)

Pada kegiatan ini Saudara diminta untuk menelaah Permendikbud Nomor 143 tahun
2014 tentang Juknis Pelaksanaan Jabfung Pengawas Sekolah dan Angka Kreditnya,
kemudian Saudara diminta kerja berpasangan, untuk menjawab beberapa pertanyaan
berikut, gunakanLK 2.1

LK 2.1 Menelaah Permendikbud Nomor 143 tahun 2014


1. Komponen apa sajakah yang minimal harus ada pada laporan pembinaan guru dan
atau kepala sekolah, pemantauan pelaksanaan 8 SNP, serta penilaian kinerja guru
dan atau Kepala sekolah?

2. Jelaskan isi untuk masing-masing komponen!

36

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

3. Sebutkan sistematika laporan yang sesuai dengan permendikbud no. 143 tahun
2014!

4. Apakah yang perlu dilampirkan dalam setiap laporan tersebut di atas?

Setelah Saudara menjawab semua pertanyaan, tulislah dalam kertas plano dan
dipersilahkan perwakilan kelompok untuk mempresentasikan hasil kerja kelompok, dan
mempersilahkan kelompok lain untuk menanggapi.
Kegiatan 2.2 Mengamati Beberapa Contoh Data Hasil Supervisi Manajerial.
Berdiskusi dan Menyusun Laporan Supervisi Manajerial
Berdasarkan Data (180 menit).
Saudara telah melakukan dan menyelesaikan kegiatan pembelajaran 2.1. Pada kegiatan
ini Saudara diminta mengamati contoh hasil pelaksanaan program pembinaan guru dan
kepala sekolah, secara berkelompok. Buatlah 4 kelompok besar.
Contoh Hasil Pelaksanaan Program Pembinaan Guru Dan KS

Data Hasil Pelaksanaan Program Pembinaan Guru(2.4.2.a)

No

SEKOLAH

RATARATA NILAI HASIL PEMBINAAN


Perencanaan
Pelaksanaan
Pelaksanaan
Pembelajaran
Pembelajaran
Penilaian

Sekolah 1

Sekolah 2

Sekolah 3

37

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

No

SEKOLAH

RATARATA NILAI HASIL PEMBINAAN


Perencanaan
Pelaksanaan
Pelaksanaan
Pembelajaran
Pembelajaran
Penilaian

Sekolah 4

Sekolah 5

Sekolah 6

Sekolah 7

Data Hasil Pelaksanaan Program Pembinaan Kepala Sekolah (2.4.2.b)


Hasil Supervisi Pembinaan Kepala Sekolah

No

38

SEKOLAH

RATA RATA NILAI HASIL PEMBINAAN


Rencana Kerja
Pengelolaan
Pengelolaan
Sekolah
Sarpras
Kesiswaan

Sekolah 1

Sekolah 2

Sekolah 3

Sekolah 4

Sekolah 5

Sekolah 6

Sekolah 7

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

Berdasarkan data yang Saudara amati, susunlah laporan hasil pelaksanaan pembinaan guru dan Kepala Sekolah sesuai format pada
Draft Buku Kerja Pengawas Tahun 2016, dengan menggunakanLK 2.2 berikut!
LK 2.2 Laporan Pelaksanaan Program Pembinaan Guru dan atau Kepala Sekolah(2.4.2.a)
No.

Aspek

Kegiatan

Sasaran

Target

Metode

Hambatan

Ketercapaian

Kesimpulan

Tindak Lanjut

Petunjuk pengisian :

1. Aspek
2. Kegiatan
3. Sasaran
4. Target
5. Metode
6. Hambatan
7. Ketercapaian
8. Kesimpulan
9. Tindak lanjut

: mencakup kompetensi guru dan tugas utama


: berisi langkah-langkah dalam melaksanakan pembinaan guru
: diisi guru pada sekolah binaan
: diisi dengan jumlah guru yang dibina dalam satu tahun atau satu semester.
: diisi dengan metode yang digunakan dalam melaksanakan pembinaan guru
: diisi dengan kendala yang ditemui di sekolah pada waktu melaksanakan pembinaan.
: di dengan jumlah persentase guru yang telah menerima pembinaan dalam satu semester atausatu tahun
: diisi dengan hasil pelaksanaan pembinaan guru yang meningkat.
: ditulis secara tepat. Misalnya melalui konsultasi/diskusi, pemberian contoh, diklat PKB

Setiap kelompok diminta mempresentasikan hasil kerjanya dan kelompok yang lain diminta menanggapi.
Setelah Saudara melakukan kegiatan penyusunan laporan supervisi manajerial, lanjutkan untuk melakukan penyusunan laporan hasil supervisi
manajerial secara lengkap dengan sistematika yang sesuai Permendikbud nomor 143 tahun 2014.

39

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

Kegiatan 2.3 : Menyusun Laporan Sesuai Sistematika pada Permendikbud Nomor


143 Tahun 2014 yang Meliputi 9 Komponen
(360 menit)
Pada kegiatan pembelajaran ini Saudara masih berada dalam kelompok yang
sama.Saudara diminta menyusun laporan hasil supervisi lengkap dengan data yang
tersedia yang akan dipandu dengan tahapan berikut:
1. Data Hasil Pembinaan Guru dan Kepala Sekolah
DATA HASIL SUPERVISI PEMBINAAN GURU

No

Nama Sekolah

RATA RATA NILAI HASIL PEMBINAAN


Pelaksanaan Perencanaan Pelaksanaan Pelaksanaan
Tupoksi
Pembelajaran Pembelajaran
Penilaian
B
B
B
B

Sekolah 1

Sekolah 2

Sekolah 3

Sekolah 4

Sekolah 5

Sekolah 6

Sekolah 7

DATA HASIL SUPERVISI PEMBINAAN KEPALA SEKOLAH


No

40

Nama Sekolah

RATA RATA NILAI HASIL PEMBINAAN


Rencana Kerja
Pengelolaan
Pengelolaan
Sekolah
Sarpras
Kesiswaan
B
B
B

Sekolah 1

Sekolah 2

Sekolah 3

Sekolah 4

Sekolah 5

Sekolah 6

Sekolah 7

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

2. Data Hasil Pemantauan Pelaksanaan SNP


REKAPITULASI DATA HASIL PEMANTAUAN PELAKSANAAN SNP
Hasil / Nilai Per Komponen
No.

Nama
Sekolah

Std
Penge
lolaan

Std
Pem
biayaan

Std
Peni
laian

Rata
rata

Sekolah 1

Sekolah 2

Sekolah 3

Sekolah 4

Sekolah 5

Sekolah 6

Sekolah 7

Std Isi Std Pro


ses

SKL

Std
Std
PTK Sarpras

3. Data Hasil Penilaian PKKS


DATA HASIL PKKS
No

Aspek yang dinilai

Sek 1

Sek 2

Sek 3

Sek 4

Sek 5

Sek 6 Sek 7

1.

Kepribadian dan Sosial

3,29

2,57

3,00

3,14

3,00

3,43

3,07

2.

Kepemimpinan Pembelajaran

3,30

3,50

3,00

2,90

3,00

3,00

3,12

3.

Pengembangan Sekolah

2,86

3,71

3,14

3,29

3,14

2,86

3,17

4.

Manajemen Sumber Daya

2,88

2,88

3,13

3,00

3,13

2,88

2,98

5.

Kewirausahaan

3,00

3,20

3,00

3.20

3,20

3,40

3,17

Supervisi Pembelajaran

3,00

2,33

3,00

2,67

3,00

2,67

2,78

Jumlah

18,32

18,19

18,27

18,20

18,47

18,23 18,28

Nilai Rata-rata

76,32

75,81

76,12

75,81

76,95

75,95 76,16

Kategori

Masing-masing kelompok menyusun satu laporan sesuai data yang Saudara miliki (data
pemantauan pelaksanaan SNP dan Penilaian Kinerja Guru diambil dari Kegiatan
Pembelajaran 1 Kegiatan 1.4, LK 1.4.1, LK 1.4.2, dan LK 1.4.3. Pembagian tugas
kelompok sebagai berikut:
a.
b.
c.
d.

Kelompok A menyusun laporan pembinaan guru dan atau kepala sekolah(2.4.2.a)


Kelompok B menyusun laporan pemantauan pelaksanaan 8 SNP (2.4.2.b)
Kelompok C menyusun laporan penilaian kinerja guru dan atau KS (2.4.2.c)
Kelompok D menyusun laporan pembimbingan dan pelatihan profesional guru dan
atau kepala sekolah (susunlah menurut pengalaman yang sudah Saudara lakukan
di KKG dan KKKS di sekolah binaan Saudara)

Adapun sistematika laporan sesuai dengan permendikbud nomor 143 tahun 2014,
sebagai berikut :
41

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

HALAMAN JUDUL
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
B. Fokus Masalah
C. Tujuan dan Sasaran Pengawasan
D. Tugas Pokok / Ruang Lingkup
BAB II KERANGKA PIKIR PEMECAHAN MASALAH
BAB III PENDEKATAN DAN METODE PENGAWASAN
BAB IV HASIL PELAKSANAAN PROGRAM .....
A. Data Hasil Pelaksaanaan ......
B. Laporan Pelaksanaan Program.....
C. Pembahasan Hasil Pelaksanaan .....
\
BAB V PENUTUP
A. Simpulan
B. Saran
C. Tindak Lanjut
LAMPIRAN
1. Surat keterangan telah melaksanaan program ......selama satu tahun.
2. Daftar hadir peserta kegiatan .......................... selama satu tahun.
3. Jadwal pelaksanaan selama satu tahun.
4. Data laporan hasil pelaksanaan program ..............selama satu tahun
5. Sampel masing-masing instrumen yang telah diiisi dan diolah.
Setiap kelompok diminta mempresentasikan hasil kerjanya, dan kelompok yang lain
diminta menanggapinya.

Kegiatan 2.4 Menelaah Materi Penguatan Tentang Laporan Hasil Supervisi


Manajerial Dan Berdiskusi Tentang Pengertian, Fungsi, Tujuan,
Manfaat, Sistematika Dan Prosedur Penyusunan Laporan Hasil
Supervisi Manajerial (45 menit)
Saudara telah melakukan serangkaian kegiatan pada Kegiatan Pembelajaran 2, yang
meliputi: penyusunan laporan pembinaan guru dan atau kepala sekolah, laporan
pemantauan pelaksanaan 8 SNP, serta laporan penilaian kinerja guru dan atau kepala
sekolah. Selanjutnya untuk menguji pemahaman Saudara, cobalah kerjakan soalsoal berikut ini!

42

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

E. Latihan/Kasus/Tugas
Pilihlah satu jawaban yang benar dengan memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C,
atau D
1. Komponen minimal yang harus ada dalam laporan pembinaan, pemantauan, dan
penilaian menurut Permendikbud Nomor 143 Tahun 2014 meliputi ....
A. Materi, sasaran, target, metode, ketercapaian, kesimpulan, rekomendasi, dan
tindak lanjut
B. Aspek, kegiatan, sasaran, target, metode, hambatan, ketercapaian, kesimpulan,
dan tindak lanjut
C. Kegiatan, sasaran, target, metode, hambatan, ketercapaian, rekomendasi, dan
tindak lanjut
D. Aspek, materi, sasaran, target, sasaran, metode, target, ketercapaian,
hambatan, dan kesimpulan
2. Langkah pertama yang harus dilakukan dalammenyusun laporan hasil-hasil
pengawasan....
A. Menganalisis data hasil pemantauan dan pembinaan
B. Mengklasifikasi data hasil pembinaan, pemantauan dan penilaian
C. Memilih dan memilah hasil pemantauan dan pembinaan
D. Menyusun rencana laporan hasil kepengawasan
3.

Laporan pemantauan pelaksanaan SNP yang direkap oleh Korwas hasilnya


disampaikan Kepala Dinas Pendidikan kabupaten/kota untuk....
A. Memberikan gambaran tentang perkembangan sekolah binaan
B. Bahan evaluasi terhadap pelaksanaan program pemantauan SNP
C. Penjaminan mutu di tingkat kabupaten/kota dalam pemenuhan SNP
D. Melaporkan hasil kerja yang dilakukan pengawas sekolah

4.

Laporan penilaian kinerja guru wajib dilakukan oleh pengawas sekolah dalam
rangka....
A. usulan penilaian angka kredit kenaikan pangkat guru
B. mengetahui kemampuan guru dalam mengelola pembelajaran
C. memetakan aspek kinerja yang masih perlu pembinaan pengawas
D. memberikan nilai kinerja kepada guru untuk pengembangan kariernya

5.

Format laporan hasil pembinaan guru dan kepala sekolah meliputi ....
A. Aspek, kegiatan, waktu, sasaran, target, metode, hambatan, ketercapaian,
kesimpulan, dan rekomendasi
B. Aspek, kegiatan, sasaran, target, metode, hambatan, ketercapaian, kesimpulan,
dan tindak lanjut
C. Materi, sasaran, target, waktu, metode, hambatan, ketercapaian, hambatan,
kesimpulan, dan rekomendasi
D. Kegiatan, waktu, sasaran, target, metode, hambatan, ketercapaian, kesimpulan,
dan tindak lanjut

43

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

F. Rangkuman
Laporan hasil pengawasan sekolah, baik laporan pembinaan guru dan atau kepala
sekolah, pemantauan pelaksanaan 8 SNP, penilaian kinerja guru dan atau kepala
sekolah, maupun laporan pelaksanaan pembimbingan dan pelatihan profesional guru
dan atau kepala sekolah, disusun oleh pengawas sekolah setiap tahun, yang dilaporkan
meliputi data hasil pengawasan selama dua semester dalam tahun berjalan.Terdapat
beberapa kriteria yang harus dipenuhi dalam penyusunan laporan hasil supervisi
manajerial yang dilaksanakan oleh pengawas sekolah. Berikut ini kriteria minimal
laporan hasil supervisi manajerial:
1. Kriteria laporan pembinaan guru dan atau kepala sekolah (2.4.2.1)
a. Identitas
b. Pendahuluan
c. Kerangka pikir pemecahan masalah
d. Pendekatan dan metode pengawasan
e. Matrik hasil pembinaan guru dan atau kepala sekolah (memenuhi sepuluh aspek)
f. Penutup
g. Lampiran
2. Kriteria laporan Pemantauan Pelaksanaan 8 SNP (2.4.2.2)
a. Identitas
b. Pendahuluan
c. Kerangka pikir pemecahan masalah
d. Pendekatan dan metode pengawasan
e. Matrik hasil pemantauan pelaksanaan 8 SNP (memenuhi sepuluh aspek)
f. Penutup
g. Lampiran
3. Kriteria laporan penilaian kinerja guru dan atau kepala sekolah
a. Identitas
b. Pendahuluan
c. Kerangka pikir pemecahan masalah
d. Pendekatan dan metode pengawasan
e. Matrik hasil pemantauan pelaksanaan 8 SNP (memenuhi sepuluh aspek)
...................................
f. Penutup
g. Lampiran

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban yang terdapat di bagian akhir
kegiatan pembelajaran ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar. Kemudian gunakan
rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi
Pembelajaran 2.
Tingkat Penguasaan =

44

Jumlah Jawaban Benar


Jumlah Soal

X 100 %

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
60 = sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
meneruskan dengan kegiatan pembelajaran berikutnya. Bagus! Apabila tingkat
penguasaan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi membaca
materi kegiatan pembelajaran 2, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


No
Tujuan Pembelajaran
1 Menyusun laporan Hasil Supervisi
Manajerial

Tercapai

Belum Tercapai

Ket

Tindak lanjut:

Kegiatan yang menurut saya belajar efektif

Kegiatan yang tidak membuat saya belajar efektif

I. Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Latihan Soal Kegiatan Pembelajaran 2
1.
2.
3.
4.
5.

B
B
C
C
B

45

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3
PROGRAM TINDAK LANJUT HASIL PENGAWASAN
(WAKTU 6 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah menyelsesaikan pembelajaran pada sesi ini Saudara diharapkan
mampumenyusun program tindak lajut hasil pengawasan.

B. Indikator Pencapaian Tujuan


Menyusun program tindaklanjut hasil pengawasan

C. Uraian Materi
Setelah pengawas sekolah melakukan pemantuan terhadap pengelolaan sekolah,
langkah berikutnya adalah melakukan tindak lanjut. Tindak lanjut dalam kegiatan
supervisimanajerial dapat berupa tindak lanjut korektif yang memperbaiki temuan
ketidaksesuaian dalam pengelolaan sekolah dan tindak lanjut preventif yang berupa
upaya untuk mengatasi timbulnya permasalahan dimasa yang akan datang. Tindak
lanjut supervisi manajerial dapat berupa tindakan saran-saran improvisasi untuk
meningkatkan keunggulan pengelolaan sekolah.
Tindaklanjut korektif dan preventif memerlukan kegiatan analisis akar penyebab
masalah secara terstruktur agar tindakan efektif dan efisien. Terdapat berbagai metode
evaluasi terstruktur untuk mengidentifikasi akar penyebab (rootcauseanalysis) suatu
kejadiaan yang tidak diharapkan (undesiredoutcome).
Menurut Corcoran (2004) dalam Hartano, Analisis Penyebab Masalah merupakan
pendekatan terstruktur untuk mengidentifikasi faktor-faktor berpengaruh pada satu atau
lebih kejadian-kejadian yang lalu agar dapat digunakan untuk meningkatkan kinerja.
Selain itu, analisis penyebab masalah dapat memudahkan pelacakan terhadap
faktor yang mempengaruhi kinerja. Penyebab masalah adalah bagian dari beberapa
faktor (kejadian, kondisi, factor organisasional) yang memberikan kontribusi, atau
menimbulkan kemungkinan penyebab dan diikuti oleh akibat yang tidak diharapkan.
Jing (2008) dalam Hartano menjelaskan lima metode yang popular untuk
mengidentifikasi akar penyebab (root cause) suatu kejadiaan yang tidak diharapkan
(undesired outcome) dari yang sederhana sampai dengan komplek yaitu:
1. Is not comparative analysis merupakan metode komparatif yang digunakan untuk
permasalahan sederhana, dapat memberikan gambaran detil apa yang terjadi dan
telah sering digunakan untuk menginvestigasi akar masalah.
2. 5 Why methods merupakan alat analisis sederhana yang memungkinkan untuk
menginvestigasi suatu masalah secara mendalam.
3. Fish bone diagram merupakan alat analisis yang populer, yang sangat baik untuk
menginvestigasi penyebab dalam jumlah besar. Kelemahan utamanya adalah
46

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

hubungan antar penyebab tidak langsung terlihat, dan interaksi antar komponen
tidak dapat teridentifikasi.
4. Cause andefect matrix merupakan matrik sebab akibat yang dituliskan dalam
bentuk tabel dan memberikan bobot pada setiap faktor penyebab masalah.
5. Root Cause Tree merupakan alat analisis sebab akibat yang paling sesuai untuk
permasalahan yang kompleks. Manfaat utama dari alat analisis tersebut yaitu
memungkinkan untuk mengidentifikasi hubungan diantara penyebab masalah.
Menurut Chandler (2004) dalam Hartano menyebutkan bahwa dalam memanfaatkan
analsis penyebab masalah terdapat empat langkah yang harus dilakukan pertama
mengidentifikasi dan memperjelas definisi undesired outcome (suatu kejadiaan yang
tidak diharapkan), kedua mengumpulkan data, ketiga menempatkan kejadiankejadiandan kondisi-kondisi pada event and causal factor table, dan keempat lanjutkan
pertanyaan mengapa untuk mengidentifikasi penyebab masalah yang paling kritis.
Metode yang mudah untuk dilaksanakan dalam melakukan analisis penyebab
masalah adalah metode Why Analysis (analisis kenapa) adalah suatu metode yang
digunakan dalam rangka problem solving yaitu mencari akar suatu masalah atau
penyebab dari efect supaya sampai ke akar penyebab masalah.
Istilah lain dari why analysis adalah 5 whys analysis. Metoda ini dikembangkan oleh
pendiri Toyota Motor Corporation yaitu Sakichi Toyoda yang menginginkan setiap
individu dalam organisasi memiliki skill problem solving dan mampu menjadi problem
solverd area masing-masing.
Metoda yang digunakan oleh why analysis adalah dengan menggunakan literasi yaitu
pertanyaan MENGAPA yang diulang beberapa kali sampai menemukan akar
masalahnya.
Tahapan umum saat melakukan root cause analysis dengan why analysis:
a. Menentukan masalahnya dan area masalahnya
b. Mengumpulkan tim untuk brainstorming sehingga kita bias memiliki berbagai
pandangan, pengetahuan, pengalaman, dan pendekatan yangberbeda terhadap
masalah
c. Melakukan gemba (turun ke lapangan) untuk melihat tempat, objek dan data aktual
d. Mulai bertanya menggunakan mengapa (why)
Sebagai contoh masalah: Sarana prasarana yang rusak tidak berfungsi ditumpuk di
suatu pojok ruangan dan terjadi selama bertahun-tahun.
a. Mengapa? Komponen karena sudah rusak dan tidak bisa diperbaiki dan tidak
dibuang.
b. Mengapa rusak dan tidak dibuang? Tidak pernah diperbaiki dan sarana prasarana
milik negara, jadi susah dihapuskan.
c. Mengapa tidak diperbaiki dan tidak dihapuskan? Tidak ada yang tahu
d. Mengapa tidak ada yang tahu? Tidak ada jadwal rutin pemeliharaan dan tidak tahu
prosedurnya.
e. Mengapa tidak tahu prosedurnya? Inilah akar masalahnya
Terkadang untuk sampai pada akar masalah sampai pada pertanyaan kelima atau
bahkan bias lebih atau juga bias bahkan kurang tergantung dari tipe masalahnya.
47

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

Metode analisis ini cukup mudah efektif, bukan hanya di permukaan saja dan mencegah
masalah.
Setelah sampai pada akar masalah, ujilah setiap jawaban dari yang terbawah apakah
jawaban tersebut akan berdampak pada akibat dilevel atasnya. Contoh: apakah kalau
mengetahui prosedur dan ada jadwal rutin pemeliharaan maka akan mudah buat
pemeliharaan untuk melakukan pemeliharaan dan penghapusan barang. Apakah hal
tersebut paling masuk akaldalam menyebabkan dampak dilevel atasnya. Apakah ada
alternatif kemungkinan penyebab lainnya? Padau mumnya solusi tidak mengarah pada
menyalahkan orang tetapi bagaimana cara melakukan perbaikan system atau prosedur.
Jika akar penyebab sudah diketahui maka segera implementasikan solusinya.
Tindak lanjut supervisi manajerial merupakan tindakan yang dilakukan oleh kepala
sekolah dan pengawas dalam rangka memperbaiki temuan-temuan ketidaksesuaian
atau mengatasi permasalahan yang ditemukan. Temuan dalam kegiatan supervisi dapat
dikategorikan berdasarkan tingkat kepentingannya, berdasarkan dampak yang
ditimbulkan, frekuensinya. Temuan yang mempunyai tingkat kepentingan tinggi,
berdampak luas dan sering terjadi berulangkali memerlukan tindaklanjut sesegera
mungkin. Efektivitas tindaklanjut supervisi manajerial dalam mengatasi ketidaksesuaian
atau temuan bergantung dari ketepatan dalam melakukan analisis akar penyebab
masalah dan pemilihan alternatif solusi yang dipilih untuk mengatasi permasalahan.
Bentuk tindak lanjut supervisi manajerial dapat berupa sebuah rekomendasi untuk
pengambil keputusan (Arikunto dan Cepi Safruddin, 2007:23). Rekomendasi yang
diberikan harus tidak menimbulkan masalah-masalah baru. Pengawas sekolah dalam
memberikan saran tindaklanjut harus memperhatikan ketentuan, standar, rencana, atau
norma yang telah ditetapkan,solusi terpilih tidak menimbulkan permasalahan baru.
Beberapa dokumen resmi yang dapat dijadikan referensi dan standar dalam kegiatan
supervisi manajerial antaralain:
Aspek SNP

Standar dan Referensi Terkait

Standar Kompetensi Lulusan

Permendikbud No. 20 Tahun 2016 dsb

StandarIsi

Permendibud No.67, 68, 69, 70 Tahun 2013 dsb


Permendikbud No. 61, 62, 79 Tahun 2014, dan 21 Tahun 2016

Standar Proses

Permendikbud No. 22 Tahun 2016,


Permendikbud No.103 Tahun 2014
Permendikbud No. 23, 82 Tahun 2015

Standar Penilaian
Standar PTK
Standar Pengelolaan
Standar Sarana
Prasarana

48

Permendibud No. 53 Tahun 2015 dan Permendikbud No 23


Tahun 2016
Permendiknas No. 12, 13, 16 Tahun 2007
Permendiknas No. 24, 25, 26 Tahun 2008
Permendiknas No.19 Tahun 2007
PP No. 34 Tahun1974 dsb
Permendiknas No. 24 Tahun 2007
Permendagri No. 17 Tahun 2007

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

Aspek SNP

Standar dan Referensi Terkait


Permendikbud No.71 Tahun 2013 dsb

Standar Pembiayaan

Permendiknas No 69 Tahun 2009


Permendikbud No. 80 Tahun 2015

Bentuk tindak lanjut supervise manajerial dapat berupa:


1) Pembinaan secara individual yaitu pembinaan yang dilakukan secara perseorangan
setelah supervisi tersebut selesai dilakukan,
2) Pembinaan secara kelompok yaitu pembinaan yang dilakukan secara kelompok
sepanjang permasalahan,dan kendala yang dihadapi kepala sekolah sama untuk
dicarikan solusi pemecahannya dan;
3) Pembinaan terpadu yaitu pembinaan yang dilakukan secara terpadu dalam
lingkungan sekolah, untuk menyamakan persepsi tentang bidang tugas kepala
sekolah, kebersamaan dalam upaya menjaga ketahanan sekolah dan lain
sebagainya.

D. Aktivitas Pembelajaran
Kegiatan

3.1

Menelaah Kasus
Untuk
Pengawasan (90 menit)

Mengevaluasi

Hasil

Pelaksanaan

Dalam pembelajaran 3 ini, Saudara diminta membaca dan mendiskusikan tentang salah
satu tugas pengawasya itu menyusun tindak lanjut dan laporan hasil supervisi manajerial
secara konsep dasar dan praktik. Hal ini sesuai dengan amanat Peraturan Menteri
Pendayagunaan Aparatur Negara Reformasi dan Birokrasi Nomor 21 Tahun 2010
tentang Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan Angka Kreditnya. Produk akhir dari
pembelajaran ini adalah pengawas terampil melakukan tindak lanjut dan menyusun
laporan hasil supervisi manajerial.
Pada kegiatan ini Saudara diminta untuk menelaah beberapa kasus hasil pengawasan
berikut:
Kasus 1
Pada program pembinaan guru di sekolah binaan tahun pelajaran 2015/2016
ditargetkan 85 % guru dapat menyusun RPP berdasarkan Permendikbud No. 103 tahun
2014.Dalam pelaksanaannya tercapai 40%,hal ini disebabkan oleh: 1) banyak guru
yang masih copy paste perencanaan pembelajarannya, 2) kegiatan KKG/MGMP tidak
dapat dilaksanakan dengan maksimal, 3) guru tidak menggunakan media dalam
pembelajaran, metode pembelajaran tidak bervariasi, 4) guru tidak mengikuti
perkembangan regulasi.
Kasus 2
Pada program pembinaan kepala sekolah ditargetkan 100% kepala sekolah bersama
tim pengembang sekolah dapat menyusun RKJM/RKS yang berbasis EDS, namun di
akhir tahun baru tercapai 85% sekolah yang telah menyusun RKJM/RKS dengan baik.
Hal ini disebabkan karena penguasaan konsep RKJM/RKS dari tim pengembang
49

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

sekolah yang masih kurang, Tim pengembang sekolah belum pernah mendapat arahan
dari Dinas Pendidikan/pengawas penyusunan RKJM/RKS.
Kasus 3
Pada program Pemantauan pelaksanaan SNP, Standar Pendidik dan Tenaga
Kependidikan ditargetkan 85% guru telah melaksanakan PKB, namun dalam
pelaksanaannya baru tercapai 25 % guru yang telah melakukan pengembangan diri,
baik melalui Diklat, Karya Inovatif maupun Publikasi Ilmiah. Hal ini disebabkan kurang
mendapat sosialisasi terkait penyusunan Karya Tulis Ilmiah (KTI), kurang dimilikinya
referensi buku sebagai acuan dalam pengembangan diri, guru tidak menggunakan
media dalam pembelajaran, serta tidak memanfaatkan metode pembelajaran yang
bervariasi.
Kasus 4
Pada program Penilaian Kinerja Guru, ditargetkan 100% nilainya baik. Akan tetapi baru
tercapai 85%, hal ini disebabkan masih ada guru yang dalam perencanaan
pembelajaran serta pelaksanaannya belum sesuai standar yang diharapkan.
Kasus 5
Pada program Penilaian Kinerja Kepala Sekolah, ditargetkan 100% nilainya baik. Akan
tetapi baru tercapai 70% baik, hal ini disebabkan ada beberapa Kepala Sekolah yang
baru diangkatdi wilayah binaan belum mampu menjalankan tugas manajerial dengan
baik.
Setelah Saudara menelaah beberapa contoh kasus hasil pelaksanaan supervisi
manajerial di atas, Saudara diminta untuk mengevaluasi hasil pengawasan tersebut
dengan menggunakan LK 3.1.

50

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

LK 3.1. Evaluasi Hasil Pelaksanaan Program Pengawasan


No.

Program

Pembinaan
guru

Pembinaan
kepala sekolah

Pemantauan
pelaksanaan
SNP

Penilaian
kinerja guru

Penilaian
kinerja kepala
sekolah

Materi Kegiatan

Target
Pencapaian

Hasil yang
Dicapai

Kesenjangan

Alternatif Pemecahan
Masalah

Simpulan

51

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

Kegiatan 3.2 Menindaklanjuti Hasil Evaluasi Pelaksanaan Pengawasan (90 menit)


Pada kegiatan ini Saudara diminta berdikusi, untuk menentukan tindak lanjut hasil
evaluasi pelaksanaan program pengawasan pada kegiatan1, dengan menggunakan LK
3.2.
LK 3.2 Tindak Lanjut Evaluasi Hasil Pengawasan
1. Berdasarkan hasil evaluasi pelaksanaan program pengawasan, tentukan manakah
aspek yang prioritas perlu ditindaklanjuti dan berikan alasannya!
Hasil
Pengawasan
a. Pembinaan guru

Diskusi

b. Pembinaan kepala
sekolah

c. Pemantauan
pelaksanaan SNP
d. Penilaian kinerja guru

e. Penilaian kinerja kepala


sekolah

2. Berikan solusi yang dapat memberikan alternatif pemecahan masalah diatas!

3. Tindak lanjut apa yang bisa Saudara rencanakan, untuk meningkatkan pelaksanaan
Pengawasan Saudara?

4. Presentasikan hasil diskusi Saudara, beri kesempatan kepada kelompok lain untuk
memberikan tanggapan!

52

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

Kegiatan 3.3 Menyusun Program Tindak Lanjut Hasil Pengawasan Manajerial


(90 menit)
Pada kegiatan ini Saudara diminta menyusun program tindak lanjut berdasarkan data
pada LK 3.2 menggunakan LK 3.3. Kemudian salah satu perwakilan kelompok diminta
mempresentasikan hasil kerja dan kelompok yang lain diminta memberi tanggapan.
LK 3.3 Program Tindak Lanjut Hasil Pengawasan Sekolah
N
o

Aspek/
Materi

Pembinaan
Guru :
........

Pembinaan
KS :
...............

Pemantauan
pelaksanaan
SNP :
...............
Penilaian
Kinerja guru:
.................

Kegia
tan

Sasa
ran

Tar
get

Meto
de

Hambat
an

Keterca- Simpul
paian
an

Tin
dak
Lanjut

Penilaian
Kinerja KS
.................

Penguatan Kasus
Kasus 1
Pengawas SD Maharani, semenjak menjadi pengawas sekolah melaksanakan
pembinaan guru dengan melakukan kunjungan kelas. Setiap melakukan kunjungan
kelas pengawas mengisi format yang terdiri atas identitas sekolah, nama pendidik,
tanggal dan hari, yang lainnya adalah aspek yang diamati selama proses pembelajaran,
dan skor. Setelah melakasanakan kunjungan kelas pengawas menyimpan format isian
pada map khusus. Para pendidik enggan menanyakan hasil pembinaannya karena
menjaga perasaannya atau takut tersinggung. Hal ini pengawas lakukan terus menerus
selama dua tahun menjadi pengawas pembina di sekolah tersebut.

53

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

E. Latihan/ Kasus/Tugas
Pilihlah satu jawaban yang benar dengan memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C,
atau D!
1. Kegiatan tindak lanjut yang paling tepat yang harus dilaksanakan oleh pengawas
sekolah dalam pelaksanaan supervisi manajerial adalah.
A. Disusunnya gambaran keberhasilan dan keterlaksanaan pelaksanaan kegiatan
yang menjadi tugas pokok pengawas sekolah
B. Disusunnya gambaran mengenai kondisi sekolah binaan berdasarkan data yang
ditemukan, dari tiap sekolah
C. Disusunnya bahan-bahan pertimbangan dalam menilai kinerja kepala sekolah
dan tenaga kependidikan lainnya.
D. Disusunnya perencanaan program pengawasan yang akan datang dengan hasil
evaluasi kegiatan kepengawasan
2. Berdasarkan hasil pemantauan dan penilaian, ditemukan masih banyak sekolah yang
belum memiliki visi dan misi yang jelas, tidak dirumuskan bersama oleh warga
sekolah. Atas dasar tersebut rekomendasi yang paling tepat ditujukan kepada
sekolah adalah....
A. Sekolah harus memiliki visi dan misi yang dirumuskan seluruh warga sekolah
dan disosialisasikan
B. Sekolah harus memiliki visi dan misi disosialisasikan kepada seluruh warga
sekolah dan siswa
C. Sekolah harus memiliki visi dan misi sehingga menjadi panduan dalam
penyusunan program keja sekolah
D. Sekolah harus memiliki visi dan misi dirumuskan secara buttom-up ,
tersosialisikan, serta direview secara berkala
3. Berdasarkan hasil pemantauan Pengawas Sekolah masih banyak sekolah yang
sudah memiliki dokumen rencana kerja tahunan tetapi belum memiliki RKJM/RKS.
Rekomendasi pengawas yang paling tepat untuk kepala sekolah adalah .
A. Penyusunan rencana kerja sekolah mencantumkan tujuan yang jelas untuk
program peningkatan
B. Sekolah
merumuskan rencana kerja dengan tujuan yang jelas
serta
disosialisasikan kepada warga sekolah
C. Sekolah harus memiliki rencana kerja yang jelas berdasarkan visi dan misi
sekolah dalam bentuk dokumen RKJM/RKS.
D. Sekolah memiliki tujuan dalam bentuk RKJM maupun RKS yang berbasis hasil
analisis EDS
4. Untuk menyusun program kegiatan tindak lanjut pengawasan supervisi manajerial
bertolak dari ....
A. Program rencana pengawasan manajerial
B. Rumusan hasil-hasil pengawasan manajerial
C. Hasil evaluasi pengawasan manajerial
D. Laporan hasil pengawasan manajerial

54

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

5. Berdasarkan hasil pengawasan menunjukkan bahwa (1) sebagian siswa dengan hasil
belajar rendah, (2) sebagian besar guru kurang mampu membuat PTK, (3) kepala
sekolah kurang melakukan supervisi dan manajerial, (4) sebagian besar guru kurang
tertarik menyusun program hasil tindaklanjut. Mencermati hal-hal diatas,dapat
disimpulkan tindakan yang tepat untuk dilaksanakan oleh pengawas sekolah .
A. meningkatkan pembinaan dan bimbingan terhadap guru untuk meningkatkan
kualitas pembelajaran dan kepala sekolah agar mampu melakukan supervisi
manajerial
B. membimbing guru untuk melakukan penelitian tindakan kelas (PTK) dalam
rangka memecahkan permasalahan yang ada dalam proses pembelajaran
C. membimbing kepala sekolah untuk melakukan penelitian tindakan sekolah (PTS)
agar dapat diketahui faktor-faktor yang dapat mendukung pencapaian tujuan
sekolah
D. menetapkan kriteria kinerja guru dan kepala sekolahuntuk dijadikan dasar dalam
penilaian kinerja pada tahun pelajaran yang akan datang

F. Rangkuman
1.
2.
3.
4.
5.
6.

7.
8.
9.

Tindak lanjut supervisi merupakan tindakan untuk mengatasi permasalahan yang


ditemukan dalam supervisi manajerial.
Tindak lanjut hasil supervisi manajerial harus diawali dengan analisis penyebab
masalah.
Terdapat berbagai metode analisis penyebab masalah.
Bentuk tindak lanjut dapat berupa pembinaan individual, pembinaan kelompok dan
pembinaan terpadu.
Efektivitas tindak lanjut bergantung pada ketepatan dalam analisis penyebab
masalah dan pemilihan alternatif solusi pemecahan masalah.
Laporanhasilsupervisi manajerialmerupakanmediauntukmengkomunikasikan hasil
supervisi manajerial kepada pimpinan dan para pihak yang berkepentingan untuk
meningkatkan kinerja organisasi.
Laporan supervisi manajerial sebagai bukti pertanggungjawaban pelaksanaan
kegiatan.
Untuk dapat memberikan fungsinya secara optimal laporan supervisi harus Tepat isi,
tepat waktu, tepat saji dan tepat alamat.
Delapan karakteristik standar kualitas laporan yaitu langsung, ringkas, tepat,
meyakinkan, membangun, berorientasi hasil, menarik dan tepat waktu.

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban materi, yang terdapat di bagian
akhir modul ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar,kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi.

Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

55

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
60 = sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
meneruskan dengan modul berikutnya. Bagus! Apabila tingkat penguasaan Saudara
masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi membaca materi kegiatan
pembelajaran 3, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


No
1

Tujuan Pembelajaran

Tercapai

Belum
Tercapai

Menyusun program tindak lajut hasil


pengawasan

Tindak lanjut:

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

I. Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Latihan Soal Kegiatan Pembelajaran 3

1.
2.
3.
4.
5.

56

D
D
D
C
A

Keterangan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

EVALUASI
Pilihlah satu jawaban yang benar dengan memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C,
atau D!
1. Analisis dan evaluasi hasil supervisi manajerial wajib dilakukan dalam rangka ....
A. mengambil keputusan dan menentukan tindak lanjut
B. memberi gambaran terhadap perkembangan sekolah
C. membandingkan kondisi sekarang dengan sebelumnya
D. menyusun laporan tahunan pengawasan sekolah
2. Setiap pengawas sekolah harus merumuskan analisis hasil kegiatan pengawasan
sebagai bahan dalam menyusun laporan hasil-hasil pengawasan. Langkah pertama
yang harus dilakukan ....
A. menganalisis data hasil pemantauan dan pembinaan
B. menyusun Laporan hasil pengawasan sesuai sistematika yang ditetapkan.
C. mengklasifikasi data hasil pemantauan dan pembinaan
D. menyampaikan Laporan hasil pengawasan kepada kepala sekolah
3. Tahapan dalam menganalisis hasil supervisi manajerial adalah dengan cara data yang
diperoleh dilakukan ....
A. pengolahan, analisis, penyajian, dan penafsiran
B. pengolahan, analisis, penyajian, simpulan, dan penafsiran
C. penyusunan, pengolahan, analisis, penyajian, dan penafsiran
D. penyusunan, pengolahan, analisis, penyajian, simpulan, dan penafsiran
4. Untuk menganalisis hasil pembinaan guru dapat diawali dengan ....
A. mengkaji data hasil supervisi pembinaan guru
B. melakukan wawancara dengan guru yang akan dibina
C. melihat data pada laporan yang sudah disusun sebelumnya
D. meminta guru untuk mengisi kebutuhannya pada angket yang tersedia
5. Analisis hasil kegiatan pengawasan sebagai bahan dalam menyusun laporan hasil-hasil
pengawasan harus dilakukan berdasarkan....
A. klasifikasi data hasil pemantauan dan pembinaan
B. hasil pengolahan data, pemantauan dan pembinaan
C. laporan hasil pengawasan sesuai sistematika yang ditetapkan
D. evaluasi hasil pengawasan sesuai sistematika yang ditetapkan
6. Format instrumen untuk identifikasi, analisis, evaluasi dan tindak lanjut hasil supervisi
manajerial meliputi....
A. kompetensi, tujuan, target, sasaran, waktu, metode, indikator keberhasilan, skenario
pembimbingan, sumber daya, dan RTL
B. aspek, kegiatan, sasaran, target, metode, hambatan, ketercapaian, kesimpulan, dan
tindak lanjut
57

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

C. aspek, sasaran, target, metode, indikator keberhasilan, skenario pembimbingan,


sumber daya, dan RTL
D. kompetensi, tujuan, sasaran, waktu, metode, hambatan, indikator keberhasilan,
ketercapaian, dan tindak lanjut
7. Hasil analisis hasil supervisi manajerial akan dipakai oleh pengawas sekolah sebagai
dasar penyusunan ....
A. Program tindak lanjut
B. Program pengawasan selanjutnya
C. Laporan Hasil Pengawasan
D. Memperbaiki program pengawasan sekolah
8. Pengolahan data hasil supervisi manajerial dilakukan dengan cara, kecuali....
A. Pengklasifikasian data
B. Pemberian kode
C. Mentabulasikan data
D. Merekap data hasil supervisi
9. Langkah-langkah yang harus dilakukan sebelum menyusun laporan hasil pengawasan
adalah, kecuali ....
A. Menganalisis data hasil pemantauan, pembinaan, dan penilaian
B. Menyusun laporan data hasil-hasil pengawasan sekolah
C. Memilih dan memilah hasil pemantauan, pembinaan, dan penilaian
D. Mengklasifikasi data hasil pemantauan, pembinaan dan penilaian.
10. Laporan pemantauan SNP yang direkap oleh Korwas hasilnya perlu disampaikan
Kepala Dinas Pendidikan kabupaten/kota untuk....
A. Memberikan gambaran tentang perkembangan sekolah binaan
B. Bahan evaluasi terhadap pelaksanaan program pemantauan SNP
C. Penjaminan mutu di tingkat kabupaten/kota dalam pemenuhan SNP
D. Melaporkan hasil kerja yang dilakukan pengawas sekolah
11. Laporan tahunan pelaksanaan program pengawasan
aspek, kecuali....
A. Pembinaan guru dan kepala sekolah
B. Pemantauan 8 standar nasional pendidikan
C. Penilaian kerja guru dan kepala sekolah
D. Pembimbingan penelitian tindakan sekolah

sekolah

madya

meliputi

12. Format laporan hasil pelaksanaan pembinaan, pemantauan, dan penilaian meliputi ....
A. Materi, sasaran, target, metode, ketercapaian, kesimpulan, rekomendasi, dan tindak
lanjut
B. Aspek, kegiatan, sasaran, target, metode, hambatan, ketercapaian, kesimpulan, dan
tindak lnjut
C. Kegiatan, sasaran, target, metode, hambatan, ketercapaian, rekomendasi, dan tindak
lanjut
D. Aspek, materi, sasaran, target, sasaran, metode, target, ketercapaian, hambatan, dan
kesimpulan
58

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

13. Pengawas sekolah diwajibkan untuk menyimpulkan hasil-hasil pengawasan manajerial


yang disusun dalam bentuk laporan.Hal ini perlu dilakukan karena penyusunan laporan
hasil pengawasan.
A. memberikan gambaran mengenai keterlaksanaan dan keberhasilan pencapaian
8 SNP di sekolah binaan dalam meningkatkan mutu pendidikan
B. memberikan gambaran mengenai keterlaksanaan tugas dan fungsi pengawas
dalam membina sekolah
C. memberikan gambaran mengenai kondisi sekolah binaan berdasarkan hasil
pengawasan akademik maupun manajerial
D. menginformasikan berbagai pendukung dan kendala dalam pelaksanaan setiap
butir kegiatan pengawasan sekolah
14. Manfaat laporan hasil-hasil pengawasan seperti tersebut di bawah ini, kecuali....
A. sebagai bahan dalam menilai kinerja pengawas sekolah
B. pengumpulan data hasil pembinaan, pemantauan dan penilaian
C. sumber informasi untuk mengetahui gambaran spesifikasi sekolah binaan
D. untuk menentukan tindak lanjut dalam pengawasan sekolah binaan.
15. Kegiatan menggabungkan hasil analisis dengan pernyataan, kriteria, atau standar
tertentu untuk menemukan makna dari data yang dikumpulkan terhadap jawaban suatu
permasalahan dalam penelitian disebut ....
A. analisis data
B. menyajikan data
C. interpretasi data
D. pengolahan data
16. Laporan penilaian kinerja guru wajib dilakukan oleh pengawas sekolah dalam rangka....
A. usulan penilaian angka kredit kenaikan pangkat guru
B. mengetahui kemampuan guru dalam mengelola pembelajaran
C. memetakan aspek kinerja yang masih perlu pembinaan pengawas
D. memberikan nilai kinerja kepada guru untuk pengembangan kariernya
17. Penyusunan laporan pembimbingan dan pelatihan profesioanal guru dan kepalasekolah
dalam penelitian tindakan, wajib dilakukan oleh ....
A. Pengawas utama
B. Pengawas madya
C. Pengawas muda
D. Pengawas profesional
18. Format laporan hasil pembinaan guru dan kepala sekolah meliputi ...
A. Aspek, kegiatan, waktu, sasaran, target, metode, hambatan, ketercapaian,
kesimpulan, dan rekomendasi
B. Aspek, kegiatan, sasaran, target, metode, hambatan, ketercapaian, kesimpulan, dan
tindak lanjut
C. Materi, sasaran, target, waktu, metode, hambatan, ketercapaian, hambatan,
kesimpulan, dan rekomendasi
D. Kegiatan, waktu, sasaran, target, metode, hambatan, ketercapaian, kesimpulan, dan
tindak lanjut
59

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

19. Kegiatan tindak lanjutyang paling tepat yang harus dilaksanakan oleh pengawas sekolah
dalam pelaksanaan supervisi manajerial adalah.
A. Disusunnya gambaran keberhasilan dan keterlaksanaan pelaksanaan kegiatan yang
menjadi tugas pokok pengawas sekolah
B. Disusunnya gambaran mengenai kondisi sekolah binaan berdasarkan data yang
ditemukan, dari tiap sekolah
C. Disusunnya bahan-bahan pertimbangan dalam menilai kinerja kepala sekolah dan
tenaga kependidikan lainnya.
D. Disusunnya perencanaan program pengawasan yang akan datang dengan hasil
evaluasi kegiatan pengawasan
20. Kegiatan tindak lanjut pemantauan pengawas sekolah terhadap pencapaian dan
pemenuhan SNP oleh sekolah, hasilnya harus dievaluasi dan dianalisis, yang dapat
digunakan untuk.
A. Bahan pertimbangan dalam menyusun program kerja tahunan sekolah.
B. Bahan pertimbangan dalam penyusunan rencana program pengawasanyang akan
datang.
C. Bahan pertimbangan dalam pembinaan terhadap tenaga pendidik dan kependidikan
di sekolah.
D. Bahan pertimbangan dalam rapat dinas kepala-kepala sekolah di tingkat dinas
pendidikan.
21. Berdasarkan hasil pemantauan dan penilaian, ditemukan masih banyak sekolah yang
belum memiliki visi dan misi yang jelas, tidak dirumuskan bersama oleh warga sekolah.
Atas dasar tersebut rekomendasi yang paling tepat ditujukan kepada sekolah adalah....
A. Sekolah harus memiliki visi dan misi yang dirumuskan seluruh warga sekolah dan
tersosialisasikan
B. Sekolah harus memiliki visi dan misi disosialisasikan kepada seluruh warga sekolah
dan siswa
C. Sekolah harus memiliki visi dan misi sehingga menjadi panduan dalam penyusunan
program keja sekolah
D. Sekolah harus memiliki visi dan misi dirumuskan secara buttom-up , tersosialisikan,
serta direview secara berkala
22. Berdasarkan hasil pemantauan di lapangan masih banyak sekolah yang sudah memiliki
dokumen rencana kerja tahunan tetapi belum memiliki renstra. Rekomendasi pengawas
yang paling tepat untuk kepala sekolah adalah .
A. Penyusunan rencana kerja sekolah mencantumkan tujuan yang jelas untuk
program peningkatan
B. Sekolah merumuskan rencana kerja dengan tujuan yang jelas serta
disosialisasikan kepada warga sekolah
C. Sekolah harus memiliki rencana kerja yang jelas berdasarkan visi dan misi
sekolah dalam bentuk dokumen renstra
D. Sekolah memiliki tujuan dalam bentuk renstra maupun RKS yang berbasis
hasil analisis EDS

60

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

23. Untuk menyusunprogram kegiatan tindak lanjut pengawasan supervisi manajerial


bertolak dari ....
A. Program rencana pengawasan manajerial
B. Rumusan hasil-hasil pengawasan manajerial
C. Hasil evaluasi pengawasan manajerial
D. Laporan hasil pengawasan manajerial
24. Berdasarkan hasil pengawasan menunjukkan bahwa (1) sebagian siswa dengan hasil
belajar rendah, (2) sebagian besar guru kurang mampu membuat PTK, (3) kepala
sekolah kurang melakukan supervisi dan manajerial, (4) sebagian besar guru kurang
tertarik menyusun program hasil tindaklanjut. Mencermati hal-hal diatas,dapat
disimpulkan tindakan yang tepat untuk dilaksanakan oleh pengawas sekolah .
A. meningkatkan pembinaan dan bimbingan terhadap guru untuk meningkatkan
kualitas pembelajaran dan kepala sekolah agar mampu melakukan
supervisi manajerial
B. membimbing guru untuk melakukan penelitian tindakan kelas (PTK) dalam
rangka memecahkan permasalahan yang ada dalam proses pembelajaran
C. membimbing kepala sekolah untuk melakukan penelitian tindakan sekolah (PTS)
agar dapat diketahui faktor-faktor yang dapat mendukung pencapaian tujuan sekolah
D. menetapkan kriteria kinerja guru dan kepala sekolahuntuk dijadikan dasar
dalam penilaian kinerja pada tahun pelajaran yang akan datang
25. Sebagai tindak lanajut dari pemantauan pengawas sekolah terhadap pencapaian dan
pemenuhan SNP oleh sekolah,hasilnya harus dievaluasi dan dianalisis,untuk dijadikan
sebagai.
A. Bahan pertimbangan dalam menyusun program kerja tahunan sekolah
B. Bahan pertimbangan dalam penyusunan rencana program pengawasan yang
akan datang
C. Bahan pertimbangan dalam pembinaan terhadap tenaga pendidik dan
kependidikan di sekolah
D. Bahan pertimbangan dalam rapat dinas kepala sekolah di tingkat dinas pendidikan
26. Kegiatan tindak lanjutyang paling tepat yang harus dilaksanakan oleh pengawas sekolah
dalam pelaksanaan supervisi manajerial adalah.
A. Disusunnya gambaran keberhasilan dan keterlaksanaan pelaksanaan kegiatan
yang menjadi tugas pokok pengawas sekolah
B. Disusunnya gambaran mengenai kondisi sekolah binaan berdasarkan data
yang ditemukan, dari tiap sekolah
C. Disusunnya bahan-bahan pertimbangan dalam menilai kinerja kepala sekolah
dan tenaga kependidikan lainnya.
D. Disusunnya perencanaan program pengawasan yang akan datang dengan
hasil evaluasi kegiatan pengawasan
27. Salah satu SMP Swasta di Yayasan Maharani memiliki 12 rombongan belajar. Masingmasing rombongan belajar menampung 30 siswa. Jumlah guru yang ada 12 orang
dengan kualifikasi: S1 Matematika 2 orang, S1 Bahasa Inggris 2 orang, D3 IPS 1 orang,
D3 Olah Raga 1 orang, S1 Bahasa Indonesia 2 orang, D3 PAI 1 orang, S1 IPA 2 orang,
S1 TIK 1 orang. Berdasarkan kondisi di atas masalah yang ditemukan adalah ....
61

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

A. jumlah siswa per rombongan belajar tidak memenuhi standar


B. pendidik yang memiliki kualifikasi pendidikan S1 kurang dari 100 %
C. terdapat beberapa orang pendidik yang beban mengajarnya kurang dari 24
jam pelajaran
D. beberapa pendidik belum memenuhi dan melaksanakan proses pembelajaran
sesuai standar proses
28. Evaluasi hasil pelaksanaan pengawasan yang dilakukan oleh pengawas sekolah
meliputi evaluasi hasil sebagai berikut, kecuali ....
A. pengawasan di sekolah binaan
B. penilaian kinerja sekolah di sekolah binaan
C. pemantauan pelaksanaan delapan SNP
D. pembinaan guru dan kepala sekolah di sekolah binaan
29. Seorang pengawas telah melaksanakan proram pembinaan guru dan berhasil
menghimpun data-data berikut: Daftar hadir pembinaan guru, jadwal pelaksanaan
pembinaan guru, materi pembinaan guru (kompetensi pedagogik, profesional,
kepribadian dan sosial), Kumpulan hasil pembinaan guru, Surat keterangan
pelaksanaan guru. Untuk melengkapi laporan pengawasan tersebut di atas masih ada
lampiran lagi yang harus disertakan yaitu ....
A. Berita acara pembinaan guru
B. Tindak lanjut pembinaan guru
C. Perencanaan program pembinaan Guru
D. Undangan kegiatan pembinaan guru
30. Pada format tindak lanjut hasil pelaksanaan program pengawasan memuat aspek yang
terkait dengan penilaian kinerja kepala sekolah, meliputi ....
A. menguasai materi pembelajaran
B. merencanakan program supervisi akademik
C. menciptakan budaya dan iklim sekolah yang kondusif dan inovatif
D. memotivasi dan atau memelihara keterlibatan siswa dalam pembelajaran

62

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

PENUTUP
Modul ini memfasilitasi pengawas sekolahmeningkatkan kompetensi dalam penyusunan
Laporan Hasil Pengawasan. Modul ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari
sepuluh modul lainnya dalam Diklat Pasca Uji Kompetensi Pengawas Sekolah (UKPS).
Perluasan wawasan dan pengetahuan peserta berkenaan dengan substansi materi
penyusunan laporan supervisi manajerial sangat penting dilakukan, baik melalui penugasan
dalam pembelajaran, diskusi, dan simulasi. Disamping itu, pengawas perlu menggunakan
sarana perpustakaan, media internet, serta sumber belajar lainnya yang merupakan wahana
yang efektif bagi upaya perluasan wawasan tersebut. Demikian pula dengan berbagai kasus
yang muncul dalam pelaksanaan pengawasan di sekolah binaan.
Dalam tataran praktis, mengimplementasikan berbagai pengetahuan dan keterampilan yang
diperoleh setelah mempelajari modul ini, penting dan mendesak untuk dilakukan. Melalui
langkah ini, kebermaknaan materi yang dipelajari akan sangat dirasakan oleh para
pengawas sekolah. Disamping itu, tahapan peningkatan kompetensi peserta diklat sebagai
pengawas sekolah secara bertahap dapat diperoleh.
Pada akhirnya, keberhasilan peserta diklat dalam mempelajari modul ini tergantung pada
tinggi rendahnya motivasi dan komitmen pesertadiklat dalam mempelajari dan
mempraktikkan materi yang disajikan. Modul ini hanyalah merupakan salah satu bentuk
stimulasi bagi peserta untuk mempelajari lebih lanjut substansi materi yang disajikan serta
peningkatan kompetensi lainnya.

63

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

DAFTAR ISTILAH
Pembelajar

Orang yang melakukan kegiatan belajar

Manajerial

Kemampuan untuk memimpin

Analisis

Penelaahan/penjabaran sesudah dikaji sebaik-baiknya

Tindak lanjut

Langkah selanjutnya untuk penyelesaian masalah

Evaluasi

penilaian terhadap obyek tertentu

Modul

Kegiatan program belajar yang dapat dipelajari sendiri oleh


pembelajr yang terdiri atas tujuan, materi, alat, serta alat untuk
menilai dan mengukur keberhasilan pembelajar

Strategi

Rencana yang cermat mengenai kegiatan tertentu untuk


mencapai sasaran khusus

Kriteria

Ukuran yang menjadi dasar penilaian untuk penetapan sesuatu

Instrumen

Alat yang dipakai untuk mengerjakan sesuatu dalam rangka


pengumpulan data sebagai bahan pengolahan

Validasi/verifikasi :

64

Pemeriksaan tentang kebenaran sesuatu

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

DAFTAR PUSTAKA
Depdiknas.2009. Dimensi Kompetensi Supervisi Manajerial (Bahan Belajar Mandiri
Musyawarah Kerja Pengawas Sekolah), Jakarta: Direktorat Jenderal Peningkatan Mutu
Pendidik Dan Tenaga Kependidikan
Hartano, Setyo.2015. Supervisi Manajerial Untuk Pengawas Sekolah/Madrasah.LPPKS
Indonesia
Kemdikbud. 2016. Panduan Kerja Pengawas Sekolah. Jakarta: Direktorat Jenderal Guru dan
Tenaga Kependidikan
Permendiknas Nomor 12 Tahun 2007 Tentang Standar Pengawas Sekolah/Madrasah
Permendikbud Nomor 143 Tahun 2014 Tentang Juknis Jabatan Fungsional Pengawas
Sekolah dan Angka Kreditnya
PermenegPan-RB No 21 Tahun 2010 Tentang Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan
Angka Kreditnya
Sugiyono, Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D, Alfabeta,Bandung, 2008.
Suharsimi Arikunto; Cepi Safriuddin Abdul Jabar. 2007. Evaluasi Program Pendidikan.
Jakarta: Bumi Aksara

65

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

LAMPIRAN
Lampiran 1.Kunci Jawaban Evaluasi
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

66

A
C
C
A
B
B
C
D
B
C

11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.

D
B
A
B
C
C
A
B
D
B

21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.

D
D
C
A
B
D
B
B
B
C

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Laporan Hasil Pengawasan

67