Anda di halaman 1dari 109

MODUL

PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


KELOMPOK KOMPETENSI G

PENILAIAN DAN PEMANTAUAN


PEMBELAJARAN

Penanggung Jawab
Dra. Garti Sri Utami, M.Ed.
Penyusun
1. Dr. Cep Unang W, S.Ag, M.Si.; 08121403877; cepwardaya@gmail.com
2. Sriah, S.Pd., M.Pd.; 081317498088; khansahajar@yahoo.com
Penelaah
Prof. Dr. Anak Agung Gede Agung, M.Pd.: 081 236 235 76 agung2056@yahoo.co.id dan
agungtps2056@gmail.com

Diterbitkan oleh Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan


Copyright @ 2016
Edisi ke-1: Agustus 2016
Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang
Dilarang menyalin sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk kepentingan individu
maupun komersial tanpa izin tertulis dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

DAFTAR ISI

SAMBUTAN DIREKTUR JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN ....................... i


KATA PENGANTAR ............................................................................................................... ii
DAFTAR ISI .......................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ v
DAFTAR TABEL.................................................................................................................... vi
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................................ vii
PETA KEDUDUKAN MODUL .............................................................................................. viii
PENDAHULUAN ....................................................................................................................9
A. Latar Belakang ................................................................................................................9
B. Target Kompetensi ........................................................................................................10
C. Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................10
D. Peta Kompetensi...........................................................................................................11
E. Ruang Lingkup dan Pengorganisasian Pembelajaran ...................................................11
F. Cara Penggunaan Modul...............................................................................................12
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 PENYUSUNAN KRITERIA DAN INDIKATOR
KEBERHASILAN PENDIDIKAN DAN PEMBELAJARAN......................................................14
A. Tujuan Pembelajaran ...................................................................................................14
B. Indikator Pencapaian Tujuan .........................................................................................14
C. Uraian Materi ................................................................................................................14
1. Kriteria Ketuntasan Minimal ....................................................................................14
2. Indikator Keberhasilan Pembelajaran .....................................................................19
D. Aktivitas Pembelajaran..................................................................................................22
E. Latihan/Kasus/Tugas ....................................................................................................25
F. Rangkuman ...................................................................................................................27
G. Umpan Balik .................................................................................................................27
H. Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................27
I. Kunci Jawaban ...............................................................................................................28
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 PEMBIMBINGAN GURU DALAM MENENTUKAN ASPEKASPEK PENILAIAN PEMBELAJARAN ................................................................................29
A. Tujuan Pembelajaran ...................................................................................................29
B. Indikator Pencapaian Tujuaan .......................................................................................29
C. Uraian Materi ................................................................................................................29
1. Kegiatan Pembimbingan Guru dalam Penilaian Hasil Belajar .................................29
2. Hakikat Penilaian Hasil Belajar ..............................................................................30
3. Aspek-Aspek Penilaian Hasil Belajar ......................................................................31
D. Aktivitas Pembelajaran..................................................................................................46
E. Latihan/Kasus/Tugas ....................................................................................................49
F. Rangkuman ...................................................................................................................51
G. Umpan Balik .................................................................................................................51
H. Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................52
iii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

I.

Kunci Jawaban ...............................................................................................................52

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 PEMBINAAN GURU DALAM PEMANFAATAN HASIL


PENILAIAN PEMBELAJARAN .............................................................................................53
A. Tujuan Pembelajaran ...................................................................................................53
B. Indikator Pencapaian Tujuan .........................................................................................53
C. Uraian Materi ................................................................................................................53
1. Analisis Hasil Penilaian ..........................................................................................53
2. Pemanfaatan Hasil Analisis Penilaian Pembelajaran ..............................................66
D. Aktivitas Pembelajaran..................................................................................................68
E. Latihan/Kasus/Tugas ....................................................................................................73
F. Rangkuman ...................................................................................................................74
G. Umpan Balik .................................................................................................................74
H. Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................75
I. Kunci Jawaban ...............................................................................................................76
KEGIATAN PEMBELAJARAN 4 PEMANTAUAN PEMBELAJARAN DAN HASIL BELAJAR
SISWA .................................................................................................................................77
A. Tujuan Pembelajaran ...................................................................................................77
B. Indikator Pencapaian Tujuan .........................................................................................77
C. Uraian Materi ................................................................................................................77
1. Pemantauan Kinerja Guru dalam Pembelajaran .....................................................77
2. Pemantauan Hasil Belajar ......................................................................................82
D. Aktivitas Kegiatan .........................................................................................................83
E. Latihan/Kasus/Tugas ....................................................................................................88
F. Rangkuman ...................................................................................................................90
G. Umpan Balik .................................................................................................................91
H. Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................91
I. Kunci Jawaban ...............................................................................................................92
EVALUASI............................................................................................................................93
PENUTUP ..........................................................................................................................102
DAFTAR ISTILAH ..............................................................................................................103
DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................................104
LAMPIRAN .........................................................................................................................106

iv

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Peta Kedudukan Modul ..................................................................................... viii
Gambar 2. Peta Kompetensi Modul Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran ....................11
Gambar 3. Prosedur Menetapkan KKM Untuk Kurikulum 2006 ............................................18
Gambar 4. Prosedur Menetapkan KKM untuk Kurikulum 2013 .............................................19
Gambar 5. Skema Penilaian Sikap di SD .............................................................................32
Gambar 6. Skema Penilaian Sikap di SMP, SMA, SMK .......................................................33

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu ............................................................12
Tabel 2. Strategi Pembelajaran ............................................................................................12
Tabel 3. Skor Aspek-aspek dalam Menentukan KKM ...........................................................17
Tabel 4. Kriteria dan Rentang Skor dan Nilai dalam Menentukan KKM ................................18
Tabel 5. Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM ) Kurikulum 2013...............................................23
Tabel 6. Format Penentuan KKM .........................................................................................24
Tabel 7. Lembar Observasi Sikap ........................................................................................35
Tabel 8. Lembar Rekap Hasil Observasi .............................................................................35
Tabel 9. Teknik Penilaian Pengetahuan ...............................................................................37
Tabel 10. Contoh Pemetaan KD Muatan Pelajaran di SD.....................................................38
Tabel 11. Contoh Indikator Pencapaian Kompetensi Aspek Pengetahuan Matematika Umum
Kelas X SMA .................................................................................................................38
Tabel 12. Contoh Perencanaan Bentuk dan Teknik Penilaian di SD.....................................39
Tabel 13. Contoh Kisi-kisi Tematik di SD ..............................................................................40
Tabel 14. Contoh Kisi-kisi SMP ............................................................................................41
Tabel 15. Contoh Pedoman Penskoran ................................................................................41
Tabel 16. Contoh Pemetaan Kompetensi Keterampilan di SD ..............................................43
Tabel 17. Contoh Perumusan Indikator Aspek Keterampilan ................................................44
Tabel 18. Contoh Kisi-kisi Penilaian Kinerja: ........................................................................45
Tabel 19. Contoh Rubrik Penilaian Kinerja: ..........................................................................45
Tabel 20. Contoh Rekap Penilaian Sikap Spiritual Semester I..............................................54
Tabel 21. Contoh Rekap Penilaian Sikap Sosial Semester I .................................................55
Tabel 22. Deskripsi Penilaian Sikap Spiritual dan Sosial ......................................................55
Tabel 23. Pengolahan Penilaian Pengetahuan di SD ...........................................................57
Tabel 24. Contoh KD Pengetahuan di SD ............................................................................58
Tabel 25. Hasil Perhitungan Nilai Per KD .............................................................................58
Tabel 26. Pengolahan Nilai Harian di SMP ...........................................................................59
Tabel 27. Hasil Penilaian Akhir Aspek Pengetahuan di SMP ................................................60
Tabel 28. Contoh Pengolahan Nilai Pengetahuan di SMA ....................................................60
Tabel 29.Hasil Penilaian Akhir Aspek Pengetahuan di SMK .................................................61
Tabel 30. Contoh Rekap Nilai Keterampilan Satu Semester di SD .......................................62
Tabel 31. Contoh KD Keterampilan di SD.............................................................................63
Tabel 32. Contoh Skor Keterampilan Per KD .......................................................................63
Tabel 33. Contoh Pengolahan Nilai Keterampilan di SMP ....................................................64
Tabel 34. Contoh Pengolahan Nilai Keterampilan di SMA ....................................................65
Tabel 35. Contoh Pengolahan Nilai Keterampilan di SMK ....................................................65

vi

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Kunci Jawaban Evaluasi .................................................................................106

vii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

PETA KEDUDUKAN MODUL


Modul Pengawas Sekolah Pembelajar terdiri dari 10 modul. Dari modul A sampai
dengan modul J. Saat ini Saudara sedang membahas dan mempelajari modul G,
Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran.

PENELITIAN DAN
PENGEMBANGAN
D
I
M
E
N
S
I

MODUL J
Pedoman Pengawasan

MODUL I
Pengembangan Profesi

EVALUASI
PENDIDIKAN

MODUL H
Penilaian Kinerja Kepala Sekolah,
Guru, dan Tenaga Kependidikan
Sekolah

MODUL G
Penilaian dan Pemantauan
Pembelajaran

K
MODUL F

Pemantauan Pelaksanaan
Pemenuhan SNP

M
P
E

SUPERVISI
MANAJERIAL

MODUL E
Pelaksanaan Supervisi Manajerial

MODUL D
Laporan Hasil Pengawasan

T
E

MODUL C
Program Pengawasan Supervisi
Manajerial

N
S
I

MODUL B
Konsep Supervisi Manajerial

SUPERVISI
AKADEMIK

Modul A
Supervisi Akademik

Gambar 1.Peta Kedudukan Modul

viii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB) pengawas sekolah merupakan salah
satu upaya meningkatkan kompetensi dan performansi pengawas sekolah. PKB
pengawas sekolah dapat dilakukan dengan berbagai cara, salah satunya melalui diklat.
Diklat yang berkualitas adalah diklat yang sesuai dengan kebutuhan peningkatan
kompetensi pengawas sekolah di lapangan. Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga
Kependidikan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan menyampaikan bahwa
pelaksanaan PKB mendorong pengawas sekolah untuk selalu belajar, sehingga PKB
pengawas sekolah disebut dengan istilah Pengawas Sekolah Pembelajar. Diklat Program
Pengawas Sekolah Pembelajar dilaksananakan berdasarkan pemetaan hasil Uji
Kompetensi Pengawas Sekolah (UKPS). Hasil UKPS digunakan untuk menentukan
modul dan modalitas diklat yang akan diikuti oleh Pengawas Sekolah Pembelajar.
Modalitas diklat Pengawas Sekolah Pembelajar meliputi tatap muka, daring (dalam
jaringan), dan campuran tatap muka & daring.
Bahan ajar modul diklat Program Pengawas Sekolah Pembelajar disusun berdasarkan
kisi-kisi soal UKPS yang mengacu pada standar kompetensi pengawas sekolah yang
tertuang dalam Permendiknas Nomor 12 Tahun 2007. Hal ini bertujuan agar bahan ajar
diklat sesuai dengan kebutuhan peningkatan kompetensi pengawas sekolah dalam
melaksanakan tugas dan fungsinya.
Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan Kemdikbud telah melakukan
pemetaan kompetensi pengawas sekolah berdasarkan hasil UKPS. Hasil pemetaan
menunjukkan profile diri pengawas sekolah. Berdasarkan pemetaan kompetensi
pengawas sekolah secara nasional dibuatlah 10 (sepuluh) kelompok kompetensi untuk
meningkatkan kompetensi pengawas sekolah pembelajar . Masing-masing kelompok
kompetensi disusun modul diklatnya dan tetap mengacu pada standar kompetensi
pengawas sekolah pada Permendiknas Nomor 12 Tahun 2007 tentang Standar
Pengawas Sekolah/Madrasah.
Modul Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran adalah satu dari sepuluh modul yang
digunakan dalam Program Pengawas Sekolah Pembelajar. Modul ini merupakan
Kelompok Kompetensi G. Adapun sepuluh modul yang disiapkan untuk Program
Pengawas Sekolah Pembelajar adalah:
1. Supervisi Akademik
2. Konsep Supervisi Manajerial
3. Program Pengawasan Supervisi Manajerial
4. Laporan Hasil Pengawasan
5. Pelaksanaan Supervisi Manajerial
6. Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP
7. Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran
8. Penilaian Kinerja Kepala Sekolah, Guru, dan Tenaga Kependidikan
9. Pengembangan Profesi

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

10. Pedoman Pengawasan


Sepuluh modul ini disusun mengacu pada kisi-kisi soal UKPS sesuai standar kompetensi
pengawas sekolah, hal ini diharapkan sesuai dengan kebijakan Direktorat Jenderal Guru
dan Tenaga Kependidikan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dan dapat
memenuhi tuntutan kebutuhan peningkatan kompetensi pengawas sekolah.

B. Target Kompetensi
Target kompetensi Modul G Pengawas Sekolah Pembelajar ini, merujuk pada
kompetensi pengawas sekolah/madrasah pada Permendiknas No. 12 Tahun 2007.
1. Menyusun kriteria dan indikator keberhasilan pendidikan dan pembelajaran/
bimbingan tiap mata pelajaran dalam rumpun mata pelajaran yang relevan.
2. Membimbing guru dalam menentukan aspek-aspek yang penting dinilai dalam
pembelajaran/bimbingan tiap bidang pengembangan atau mata pelajaran dalam
rumpun mata pelajaran yang relevan.
3. Membina guru dalam memanfaatkan hasil penilaian untuk kepentingan pendidikan
dan pembelajaran/bimbingan tiap bidang pengembangan atau mata pelajaran dalam
rumpun mata pelajaran yang relevan.
4. Memantau pelaksanaan pembelajaran/ bimbingan dan hasil belajar siswa serta
menganalisisnya untuk perbaikan mutu pembelajaran/bimbingan tiap bidang
pengembangan atau mata pelajaran.

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari Modul G Pengawas Sekolah Pembelajar ini, Saudara mampu:
1. menentukan kriteria ketuntasan minimal kompetensi dasar;
2. menentukan indikator keberhasilan pembelajaran;
3. membimbing guru dalam membedakan aspek-aspek yang penting dinilai sesuai
dengan karakteristik peserta didik;
4. membimbing guru dalam mengkategorikan aspek-aspek penilaian yang sesuai
dengan tuntutan pencapaian kompetensi dasar;
5. melatih guru dalam menentukan aspek-aspek penting yang dinilai dalam
pembelajaran sesuai dengan karakteristik mata pelajaran/ bidang pengembangan
6. melatih guru dalam menganalisis hasil penilaian;
7. membimbing guru dalam memanfaatkan hasil analisis untuk menyusun program
tindaklanjut;
8. menentukan aspek-aspek pemantauan kinerja guru dalam melaksanakan
pembelajaran;
9. menyimpulkan hasil pemantauan kinerja guru dalam pembelajaran;
10. menilai tingkat kesesuaian antara perencanaan dengan pelaksanaan pembelajaran.

10

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

D. Peta Kompetensi

PERMENDIKNAS NO 12 TAHUN 2007


TENTANG STANDAR PENGAWAS
SEKOLAH/MADRASAH
DIMENSI KOMPETENSI
EVALUASI PENDIDIKAN

KOMPETENSI
4.1
Menyusun kriteria
dan indikator
keberhasilan
pendidikan dan
pembelajaran/bim
bingan tiap mata
pelajaran dalam
rumpun mata
pelajaran yang
relevan

4.4
Memantau
Membimbing guru
pelaksanaan
dalam menentukan
pembelajaran dan
aspek-aspek yang
hasil belajar siswa
penting dinilai dalam
serta
pembelajaran
/bimbingan tiap bidang menganalisisnya
untuk perbaikan
pengembangan atau
mata pelajaran dalam mutu
pembelajaran tiap
rumpun mata
pelajaran yang relevan mapel/ bidang
pengembangan

4.5

4.2

Membina guru
dalam
memanfaatkan
hasil penilaian
untuk
kepentingan
pendidikan dan
pembelajaran/bim
bingan tiap
mapel/bidang
pengembangan

PENILAIAN DAN
PEMANTAUAN
PEMBELAJARAN

Gambar 2. Peta Kompetensi Modul Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

E. Ruang Lingkup dan Pengorganisasian Pembelajaran


1. Ruang Lingkup
Ruang lingkup materi Modul G Pengawas Sekolah Pembelajar Penilaian dan
Pemantauan Pembelajaran ini, terdiri dari empat kegiatan pembelajaran yaitu (1)
Penyusunan Kriteria dan
Indikator Keberhasilan Pendidikan dan Pembelajaran, (2)
Pembimbingan Guru dalam Menentukan Aspek-aspek Penilaian Pembelajaran, (3) Manfaat
Penilaian Hasil Belajar, dan (4) Pemantauan Pembelajaran dan Hasil Belajar Siswa. Kegiatan
pembelajaran pada modul ini akan dilaksanakan dengan alokasi waktu 30 jam pelajaran (jp), 1
jp setara dengan 45 menit.

11

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

2. Pengorganisasian Pembelajaran
Pengorganisasaian pembelajaran pada modul ini meliputi:
a. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu
Kegiatan pembelajaran dan alokasi waktu terinci seperti pada pada tabel berikut.
Tabel 1. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu
Kegiatan Pembelajaran

Alokasi Waktu

1. Penyusunan Kriteria dan Indikator Keberhasilan Pendidikan dan


Pembelajaran
2. Pembimbingan Guru dalam menentukan Aspek-aspek Penilaian
Pembelajaran
3. Pembinaan Guru dalam Pemanfaatan Hasil Penilaian
Pembelajaran
4. Pemantauan Pembelajaran dan Hasil Belajar Siswa

Jumlah

4 JP
10 JP
6 JP
10 JP

30 JP

b. Strategi Pembelajaran
Strategi pembelajaran yang digunakan dalam mempelajari modul Pengawas Sekolah
Pembelajar dimensi kompetensi evaluasi pendidikan ini ditunjukkan pada tabel
berikut:
Tabel 2. Strategi Pembelajaran
No
Strategi Pembelajaran
1
Diskusi
2
Sumbang Saran
3
Mentoring
4
Studi Kasus
5
Belajar Mandiri
6
Presentasi
7
Berbagi Pengalaman
8
Simulasi
9
Evaluasi

F. Cara Penggunaan Modul


Modul Pengawas Sekolah Pembelajar ini dirancang dengan moda tatap muka dengan
pola 30 JP. Langkah-langkah yang harus dilakukan pengawas sekolah pembelajar
dalam mempelajari Modul ini adalah sebagai berikut.

1. Lakukan pengecekan terhadap kelengkapan modul ini, seperti kelengkapan


halaman, kejelasan hasil cetakan, serta kondisi modul secara keseluruhan;
2. Bacalah struktur dan petunjuk penggunaan modul ini serta bagian pendahuluan
yang meliputi: target kompetensi, tujuan pembelajaran, peta kompetensi, ruang
lingkup, sebelum masuk pada pembahasan materi pokok;
3. Pelajarilah setiap kegiatan pembelajaran sampai tuntas;
4. Pelajari semua isi modul mulai dari materi pembelajaran, aktivitas pembelajaran,
latihan soal dalam modul ini dengan seksama;

12

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

5. Buatlah catatan-catatan kecil jika ditemukan hal-hal yang perlu pengkajian lebih
lanjut dan disampaikan pada fasilitator;
6. Ikuti semua instruksi yang terdapat dalam aktivitas pembelajaran yang meliputi
kegiatan dan pengisian lembar kerja (LK) di setiap kegiatan pembelajaran;
7. LK yang terdapat dalam modul merupakan contoh, Saudara dapat mengerjakannya
di tempat lain, baik dalam bentuk soft file maupun hard copy;
8. Lakukanlah berbagai latihan sesuai dengan petunjuk yang disajikan pada masingmasing kegiatan pembelajaran. Demikian pula dengan kegiatan evaluasi dan tindak
lanjutnya;
9. Disarankan tidak melihat kunci jawaban terlebih dahulu agar evaluasi yang
dilakukan dapat mengukur tingkat penguasaan peserta terhadap materi yang
disajikan;
10. Pelajarilah keseluruhan materi modul ini secara intensif. Modul ini dirancang
sebagai bahan belajar mandiri persiapan uji kompetensi.

13

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

KEGIATAN PEMBELAJARAN 1
PENYUSUNAN KRITERIA DAN INDIKATOR
KEBERHASILAN PENDIDIKAN DAN PEMBELAJARAN
(WAKTU 4 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran 1 (satu) ini, Saudara mampu:
1. menentukan kriteria ketuntasan minimal kompetensi dasar
2. menentukan indikator keberhasilan pembelajaran

B. Indikator Pencapaian Tujuan


1.
2.
3.
4.

Menentukan kriteria ketuntasan minimal


Menentukan unsur-unsur dan ketuntasan kompetensi dasar
Menentukan ciri-ciri keberhasilan
Menentukan daya serap

C. Uraian Materi
Salah satu tugas pengawas sekolah dalam menjalankan tugas pengawasan akademik
adalah melaksanakan pembimbingan kepada guru terkait pemenuhan empat Standar
nasional pendidikan yaitu Standar Kelulusan, Standar Isi, Standar Proses dan Standar
Penilaian. Pada topik ini Saudara akan melaksanakan kegiatan pembelajaran untuk
memahami konsep Kriteria Ketuntasan Minimal dan indikator keberhasilan pembelajaran.
Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran ini diharapkan Saudara mampu membimbing
guru dalam menentukan KKM dan indikator keberhasilan dalam pembelajaran.

1. Kriteria Ketuntasan Minimal


Pada hakikatnya sebuah lembaga pendidikan dinyatakan berkualitas diukur dari
kualitas proses pembelajarannya, output dan outcome yang dihasilkan. Untuk
mencapai hal tersebut, lembaga pendidikan hendaknya menyusun kriteria mutu dan
keberhasilan pembelajaran secara rinci, measurable dan observable (dapat diukur
dan diamati). Keberhasilan pembelajaran, mengandung makna ketuntasan dalam
belajar dan ketuntasan dalam proses pembelajaran. Artinya belajar tuntas adalah
tercapainya kompetensi pengetahuan, ketrampilan, sikap, atau nilai yang diwujudkan
dalam kebiasaan berpikir dan bertindak. Patokan ketuntasan belajar mengacu pada
Standar Kompetensi (SK)/Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar (KD) serta
indikator yang terdapat dalam kurikulum.
Salah satu prinsip penilaian pada kurikulum 2013 adalah menggunakan acuan
kriteria, yaitu penilaian didasarkan pada ukuran pencapaian kompetensi yang
ditetapkan atau penilaian acuan patokan (PAP). Artinya, penilaian dilakukan
dengan membandingkan capaian siswa dengan kriteria kompetensi yang ditetapkan.
Hasil penilaian baik yang formatif maupun sumatif seorang siswa tidak dibandingkan
dengan skor siswa lainnya namun dibandingkan dengan penguasaan kompetensi

14

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

yang dipersyaratkan.
Kriteria Ketuntasan Minimal yang selanjutnya disebut KKM adalah kriteria ketuntasan
belajar yang ditentukan oleh satuan pendidikan (tiap sekolah) yang mengacu pada
standar kompetensi kelulusan, dengan mempertimbangkan karekteristik peserta
didik, karakteristik mata pelajaran, dan kondisi satuan pendidikan. KKM dikenal juga
dengan istilah KBM yaitu Ketuntasan Belajar Minimal. KKM/KBM merupakan kriteria
paling rendah untuk menyatakan peserta didik mencapai ketuntasan.
Sistem Penilaian yang menggunakan acuan kriteria (KKM/KBM) mengharuskan
pendidik melakukan tindakan yang tepat terhadap hasil penilaian, yaitu memberikan
layanan remidial bagi yang belum tuntas dan atau layanan pengayaan bagi yang
sudah melampaui kriteria ketuntasan minimal. (Permendikbud Nomor 53 Tahun
2015).
a. Fungsi Kriteria Ketuntasan Minimal
1) Bagi pendidik
a) Sebagai acuan dalam menilai kompetensi peserta didik sesuai kompetensi
dasar mata pelajaran yang diikuti. Pendidik harus memberikan respon yang
tepat terhadap pencapaian kompetensi dasar dalam bentuk pemberian
layanan remedial atau pengayaan;
b) Sebagai bagian dari komponen dalam melakukan evaluasi program
pembelajaran yang dilaksanakan di sekolah. Evaluasi keterlaksanaan dan
hasil program kurikulum dapat dilihat dari keberhasilan pencapaian KKM
sebagai tolok ukur. Oleh karena itu hasil pencapaian KD berdasarkan KKM
yang ditetapkan perlu dianalisis untuk mendapatkan informasi tentang peta
KD setiap mata pelajaran yang mudah atau sulit, dan cara perbaikan dalam
proses pembelajaran maupun pemenuhan sarana prasarana belajar di
sekolah;
2) Bagi peserta didik
Sebagai acuan dalam menyiapkan diri mengikuti penilaian mata pelajaran.
Setiap KD dan indikator ditetapkan KKM yang harus dicapai dan dikuasai oleh
peserta didik. Peserta didik diharapkan dapat mempersiapkan diri dalam
mengikuti penilaian agar mencapai nilai melebihi KKM. Apabila hal tersebut
tidak bisa dicapai, peserta didik harus mengetahui kompetensi-kompetensi
dasar yang belum tuntas dan perlu perbaikan;
3) Bagi sekolah
a) Dapat digunakan sebagai kontrak pedagogik antara pendidik dengan
peserta didik dan antara satuan pendidikan dengan masyarakat.
Keberhasilan pencapaian KKM merupakan upaya yang harus dilakukan
bersama antara pendidik, peserta didik, pimpinan satuan pendidikan, dan
orang tua.
b) Pendidik berupaya mencapai KKM dengan memaksimalkan proses
pembelajaran dan penilaian.
c) Peserta didik berupaya mencapai KKM dengan proaktif mengikuti kegiatan
pembelajaran serta mengerjakan tugas-tugas yang telah didesain pendidik.
d) Orang tua dapat motivasi dan mendukung penuh putra-putrinya dalam
mengikuti pembelajaran.

15

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

e) Kepala sekolah berupaya memaksimalkan pemenuhan kebutuhan untuk


mendukung terlaksananya proses pembelajaran dan penilaian.
f) Merupakan target sekolah dalam pencapaian kompetensi tiap mata
pelajaran karena keberhasilan pencapaian KKM menjadi salah satu tolok
ukur kinerja dan mutu pendidikan di sekolah bagi masyarakat.
b. Prinsip Penetapan KKM
1) Penetapan KKM merupakan kegiatan pengambilan keputusan yang dapat
dilakukan melalui metode kualitatif dan atau kuantitatif. Metode kualitatif dapat
dilakukan melalui professional judgement oleh pendidik dengan
mempertimbangkan kemampuan akademik dan pengalaman pendidik
mengajar mata pelajaran di sekolahnya. Sedangkan metode kuantitatif
dilakukan dengan rentang angka yang disepakati sesuai dengan penetapan
kriteria yang ditentukan;
2) Penetapan nilai KKM dilakukan melalui analisis ketuntasan belajar minimal
pada setiap indikator dengan memperhatikan kompleksitas, daya dukung, dan
intake peserta didik untuk mencapai ketuntasan KD dan SK/KI.
a) Kompleksitas kompetensi dasar, ditentukan bila dalam pelaksanaan
pencapaiaan kompetensi dasar tersebut memerlukan:
(1) Pemahaman guru, seperti: memahami kompetensi yang harus dicapai
siswa, memiliki pengetahuan dan kemampuan sesuai bidang studi.
(2) Daya kreativitas dan inovasi dalam melaksanakan pembelajaran.
(3) Waktu yang diperlukan untuk pencapaian kompetensi (menggunakan
metode yang bervariasi)
(4) Daya nalar dan kecermatan siswa tinggi.
(5) Latihan khusus dengan bantuan orang lain
b) Daya dukung
Daya dukung merupakan aspek-aspek yang sangat mendukung untuk
mencapai kompetensi dasar. Daya dukung pembelajaran meliputi:
(1) Ketersediaan PTK dalam hal ini kemampuan guru dalam melaksanakan
proses pembelajaran
(2) Sarana prasarana
(3) Biaya operasional pendidikan (BOP)
(4) Manajemen Berbasis Sekolah/Madrasah (MBS/M)
(5) Kepedulian stakeholder sekolah/madrasah.
c) Intake peserta didik
Intake peserta didik yaitu kemampuan awal rata-rata peserta didik.
Kemampuan awal ini bagi peserta didik baru dapat dilihat dari nilai UN atau
nilai rapor saat masuk di satuan pendidikan. Kemampuan awal peserta didik
dapat juga dilihat dari hasil pre tes atau placement tes
3) KKM setiap KD merupakan rata-rata KKM dari indikator yang terdapat dalam
KD tersebut. Peserta didik dinyatakan telah mencapai ketuntasan belajar untuk
KD tertentu apabila telah mencapai ketuntasan belajar minimal yang telah
ditetapkan untuk seluruh indikator pada KD tersebut. KKM setiap SK untuk
Kurikulum 2006 merupakan rata-rata KKM dari semua KD yang terdapat dalam
SK tersebut.
4) KKM mata pelajaran untuk Kurikulum 2006 merupakan rata-rata dari semua
KKM-SK sedangkan untuk Kurikulum 2013 KKM muatan pelajaran merupakan
16

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

rata-rata dari semua KKM-KD yang terdapat dalam satu semester atau satu
tahun pembelajaran, dan dicantumkan dalam Laporan Hasil Belajar
(LHB/Rapor) peserta didik.
c. Menentukan KKM
KKM merupakan patokan paling rendah untuk menyatakan peserta didik mencapai
ketuntasan dalam pembelajaran, oleh karena itu seorang guru hendaknya berhatihati dalam menentukan KKM. Pengawas sekolah selaku pembimbing guru dalam
menentukan KKM harus memiliki pemahaman yang memadai tentang bagaimana
cara menentukan KKM. KKM yang harus dicapai oleh peserta didik ditetapkan
oleh Satuan Pendidikan. Satuan pendidikan dapat menentukan KKM di bawah 60
(enam puluh) namun harus memperhatikan patokan nilai ujian nasional. Satuan
pendidikan hendaknya meningkatkan KKM secara bertahap.
Dalam menentukan KKM satuan pendidikan perlu memperhatikan rambu-rambu
berikut ini:
1) KKM ditetapkan pada awal tahun pelajaran
2) KKM ditetapkan oleh forum KKG/MGMP sekolah
3) Nilai KKM dinyatakan dalam bentuk bilangan bulat dengan rentang 0 100
4) Nilai ketuntasan belajar maksimal adalah 100
5) Sekolah dapat menetapkan KKM dibawah nilai ketuntasan belajar maksimal
6) Nilai KKM harus dicantumkan dalam Laporan Hasil Belajar Siswa
Ada beberapa cara dalam menentukan dasar kriteria ketuntasan berdasarkan
aspek kompleksitas, daya dukung dan intake siswa, antara lain:
1) Menggunakan skor pada setiap kriteria
Langkah-langkah sebagai berikut:
a) Memberi skor pada setiap kriteria yang ditetapkan.
Semakin kompleks KD maka nilainya semakin rendah tetapi semakin
mudah KD maka nilainya semakin tinggi. Semakin tinggi daya dukung
maka nilainya semakin tinggi, sebaliknya jika daya dukung seperti sarana
dan prasarana rendah maka nilainya semakin rendah. Semakin tinggi ratarata kemampuan awal peserta didik maka nilainya semakin tinggi. Contoh
lihat tabel 3.
Tabel 3. Skor Aspek-aspek dalam Menentukan KKM
Skor
No
1
2
3

Aspek
Kompleksitas
Daya Dukung
Intake Siswa

Tinggi
1
3
3

Sedang
2
2
2

Rendah
3
1
1

b) Menentukan nilai KKM dengan menggunakan rumus:


3
=
100

Contoh: Jika indikator memiliki Kriteria : kompleksitas rendah, daya dukung
tinggi dan intake siswa sedang, maka KKM Indikator tersebut adalah:
=

(3+3+2)
9

100 = 88,89 = 89

17

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

2) Menggunakan rentang nilai pada setiap kriteria


Langkah-langkah sebagai berikut:
a) Dalam menentukan rentang nilai dan menentukan nilai dari setiap kriteria
perlu kesepakatan dalam forum KKG/MGMP di sekolah. Contoh seperti
pada tabel berikut.
Tabel 4. Kriteria dan Rentang Skor dan Nilai dalam Menentukan KKM
Kriteria / Rentang Skor
No
Aspek
Skor
Tinggi
Skor
Sedang
Skor

Rendah

Kompleksitas

50 64

65 80

81100

Daya Dukung

81100

65 80

50 64

Intake Siswa

81 100

65 80

50 64

b) Menentukan nilai KKM dengan menghitung rata-rata skor dari kriteria yang
sudah ditetapkan.
Contoh:
Jika indikator memiliki kriteria : kompleksitas 90, daya dukung 78 dan intake
peserta didik 80 maka nilai KKMnya:
=

( + + )
3

(90+78+80)

100 = 82,66 = 83

3) Memberikan pertimbangan professional judgment pada setiap kriteria untuk


menetapkan nilai .
Contoh :
Jika indikator memiliki kriteria : kompleksitas rendah (nilai 3), daya dukung tinggi
(nilai tinggi) dan intake siswa sedang (nilai 2) maka dapat dikatakan hanya
satu komponen yang mempengaruhi untuk mencapai ketuntasan maksimal 100
yaitu intake siswa sedang. Jadi guru dapat menurunkan nilai ketuntasan dari
100 menjadi antara 90 80.
d. Menetapkan KKM
Langkah-langkah menetapkan KKM:
1) Guru atau KKG/MGMP sekolah menetapkan KKM mata pelajaran dengan
mempertimbangkan: (a) kompleksitas, (b) daya dukung, dan (c) intake peserta
didik. Penetapan KKM untuk Kurikulum 2006 dimulai dari penetapan KKM
indikator berlanjut pada KD, SK hingga KKM mata pelajaran atau,
mekanismenya seperti gambar berikut:
KKM
INDIKATOR

KKM KD

KKM SK

KKM MATA
PELAJARAN

Gambar 3. Prosedur Menetapkan KKM Untuk Kurikulum 2006

18

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

2) Penetapan KKM untuk Kurikulum 2013 dimulai dari penentapan KKM setiap
indikator, KKM setiap KD sampai KKM muatan pelajaran, mekanismenya seperti
gambar berikut:
KKM
INDIKATOR

KKM KD

KKM MUATAN
PELAJARAN

Gambar 4. Prosedur Menetapkan KKM untuk Kurikulum 2013

3) Penetapan KKM oleh guru/KKG/MGMP mata pelajaran disahkan oleh kepala


sekolah untuk dijadikan patokan guru dalam melakukan penilaian.
4) KKM yang sudah ditetapkan disosialisasikan kepada pihak-pihak yang
berkepentingan, yaitu peserta didik, orang tua, dan dinas pendidikan.
5) KKM dicantumkan dalam laporan hasi belajar atau rapor pada saat hasil
penilaian dilaporkan kepada orang tua/wali peserta didik.

2. Indikator Keberhasilan Pembelajaran


Indikator adalah acuan penilaian untuk menentukan apakah peserta didik telah
berhasil menguasai kompetensi. Kriteria keberhasilan adalah patokan ukuran tingkat
pencapaian prestasi belajar yang mengacu pada KD dan SK/KI yang ditetapkan dan
mencirikan penguasaan konsep atau keterampilan yang dapat diamati dan diukur,
sehingga indikator keberhasilan pembelajaran merupakan patokan sejauh mana
tujuan pembelajaran telah tercapai.
a. Perumusan Indikator
Pengawas sekolah seyogyanya memilki pengetahuan dan pemahaman dalam
merumuskan indikator keberhasilan pembelajaran dan keberhasilan pendidikan
agar dapat membina guru dan kepala sekolah dalam merumuskan indikator
keberhasilan.
Indikator
pencapaian
kompetensi
dirumuskan
dengan
menggunakan kata kerja operasional yang dapat diukur sesuai dengan keluasan
dan kedalaman kompetensi dasar tersebut. Dalam pelaksanaan penilaian, guru
lebih dahulu merumuskan indikator pencapaian kompetensi sikap, pengetahuan,
dan keterampilan yang dijabarkan dari Kompetensi Dasar (KD). Indikator tersebut
digunakan sebagai rambu-rambu dalam penyusunan butir-butir soal atau tugas.
Indikator pencapaian kompetensi pengetahuan dan keterampilan merupakan
ukuran, karakteristik atau ciri-ciri yang menunjukkan ketercapaian suatu
kompetensi dasar tertentu dan menjadi acuan dalam penilaian. Setiap
kompetensi dasar dapat dikembangkan menjadi satu indikator pencapaian atau
lebih. Untuk menilai pencapaian kompetensi sikap digunakan indikator yang
dapat diamati.
Perumusan indikator hasil belajar harus menggunakan kalimat yang jelas,
mengandung kepastian makna, dan dapat diukur. Artinya bahwa pendidik dan
peserta didik memaknai kalimat dengan makna yang sama, tidak menimbulkan
makna ganda, dan dapat diukur. Pencapaian perilaku dapat diamati atau diukur
dengan menggunakan instrumen.

19

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Dalam menyusun indikator perlu memperhatikan kriteria;


1) Spesifik yaitu hanya mengandung satu prilaku.
Contoh: merancang rencana kegiatan
2) Berorientasi pada siswa, yaitu menggambarkan kompetensi siswa yang
diharapkan
3) Menggunakan kata kerja operasional
4) Mencakup ranah sikap, pengetahuan dan keterampilan
Selain itu dalam merumuskan indikator hasil belajar perlu juga memperhatikan
sebaran tingkat penguasaan pengetahuan yang meliputi penguasaan faktual,
konseptual, prosedural, dan metakognitif (Krathwoll; 2002).
1) Faktual
Berkaitan dengan pernyataan yang benar karena sesuai dengan keadaan
yang sesungguhnya. Seorang guru menguji pengetahuan faktual siswa jika
pernyataan yang dibuatnya sesuai dengan kondisi yang senyatanya.
Contoh indikator:
(a) Mengungkapkan dua pikiran penting yang terdapat pada teks yang
dibacanya.
(b) Menjelaskan perbedaan alat ukur yang berkaitan dengan fisika dan alat
ukur pada kehidupan.
2) Konseptual
Penguasaan pengetahuan konseptual ditandai dengan kemampuan
mengklasifikasikan data, mengelompokan data berdasarkan ciri-ciri
kesamaannya, atau berdasarkan perbedaannya; menunjukkan kekuatan atau
kelemahan sebuah pernyataan, mengenali prinsip-prinsip, menyimpulkan,
menguasai teori, menunjukan contoh, dan mengenali struktur
Contoh indikator:
(a) Menjelaskan hukum Ohm
(b) Mendefinisikan prinsip hambatan pada ujung-ujung kawat penghantar
3) Prosedural
Penguasaan pengetahuan prosedural berarti penguasaan proses, misalnya,
siswa dapat melaksanakan penelitian melalui proses yang bertahap, yaitu (1)
merumuskan pertanyaan (2) merumuskan latar belakang pemikiran (3)
merumuskan hipotesis (4) menguji kebenaran hipotesis melalui eksperimen
(5) analisis hasil atau menyimpulkan bahwa hipotesis benar atau salah (6)
merumuskan hasil penelitian.
Penguasaan prosedur bisa juga dalam proses berpikir yang dapat diwujudkan
dalam proses berpersepsi, introspeksi, mengingat, berkreasi, berimajinasi,
mengembangkan ide, atau berargumentasi. Di sini terdapat penguasaan
untuk merumuskan atau mengikuti tahap kegiatan sesuai dengan proses yang
seharusnya.
Contoh indikator:
(a) Menemukan hubungan antara hambatan dan panjang kawat penghantar
(b) Menjelaskan langkah-langkah pembuatan kincir angina

20

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

4) Metakognitif
Merupakan kemampuan tertinggi penguasaan pengetahuan. Metakognitif
merujuk pada proses mengusai ilmu pengetahuan dan proses berpikir. Dalam
hal ini siswa dapat menggunakan ilmu pengetahuan yang telah dikuasinya
untuk membangun pengetahuan baru. Siswa bersikap kritis terhadap caranya
ia berpikir atau mampu berpikir tentang bagaimana cara berpikir. Siswa
mengintegrasikan berbagai kesadaran kognitifnya untuk mengembangkan
pengetahuan, sikap, dan keterampilannya secara mandiri.
Contoh indikator:
(a) Mengaplikasikan hukum pascal dalam kehidupan sehari-hari
(b) Menerapkan prinsip hukum Archimedes dalam kehidupan sehari-hari
Sangat penting bagi guru untuk memperhatikan level berpikir dalam indikator
yang ditetapkan. Penerapan kurikulum 2013 dilatari dengan fakta bahwa
siswa Indonesia ketinggalan oleh siswa bangsa lain dalam menguasai
capaian berpikir tinggi atau sering diistilahkan HOTS (High Order Thinking
Skill) yang meliputi analisis, evaluasi, dan kreasi pada Taksonomi Bloom.
Adapun kata kerja operasional yang digunakan dalam menyusun indikator
HOTS adalah sebagai berikut.
(a) Analisis :
menganalisis, memecahkan, mendeteksi, mendiagnosis, menyeleksi,
memerinci, menguji, menjelajah, membagankan, menyimpulkan,
menemukan, menelaah memperjelas, memfasilitasi, merumuskan,
memilih, membangun, memerintahkan, memerintahkan, mengedit,
menghubungkan, merencanakan menanggulangi, mengatur, mengukur,
mengombinasikan
mengaitkan, melatih, menyusun, mentransfer,
mengabstraksi, menciptakan, mengkreasikan, membentuk, mengkode,
membandingkan, meningkatkan, menggeneralisasi, menggabungkan,
mengumpulkan,
mengkategorikan,
menominasikan,
mengoreksi,
merancang
mendiagramkan,
mengorelasikan,
merasionalkan,
menganimasi, mengarang.
(b) Evaluasi: menilai, mempertahankan, mengkritik, mendikte, mengarahkan,
menimbang, mempertahankan, merangkum, membuktikan, memilih,
memisahkan, memprediksi, menafsirkan, memerinci, menyimpulkan,
memutuskan, mengukur, mengetes, memperjelas, menugaskan.
(c) Berkreasi: merancang, membangun, merencanakan, mendukung,
memvalidasi, memproyeksikan, memproduksi, menemukan, membaharui,
menyempurnakan, memperkuat, memperindah, menggubah (Dikutip dari Guru
Pembaharu. Perumusan Indikator Pencapaian Kompetensi Pada Kurikulum 2013)

Perumusan pencapaian kompetensi pada kurikulum 2013 mengandung multi


spesifikasi yang merupakan irisan:
1) Dimensi ranah kompetensi yang terdiri atas pengetahuan, keterampilan dan
sikap.
2) Dimensi pengetahuan meliputi pengetahuan faktual, konseptual, prosedural,
dan metakognitif.

21

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

3) Dimensi level kecakapan berpikir yang meliputi mengingat, memahami,


menerapkan, menganalisis, mengevaluasi, dan berkreasi/mencipta.
b. Ciri-ciri Keberhasilan Pembelajaran
Ciri-ciri keberhasilan pembelajaran adalah tercapainya indikator pencapaian
kompetensi yang telah ditetapkan oleh guru. Indikator keberhasilan pencapaian
kompetensi sikap dapat dilihat dari perubahan perilaku/sikap peserta didik.
Indikator keberhasilan pencapaian kompetensi pengetahuan dan keterampilan
dapat ditunjukkan dengan tingkat ketuntasan minimal peserta didik dalam
kompetensi tersebut. Tingkat ketuntasan dapat dihitung dengan menggunakan
rumus berikut.
Ketuntasan Belajar =

100%

Indikator keberhasilan pencapaian kompetensi pengetahuan dan keterampilan


antara lain dapat dilihat dari (1) tingginya persentase ketuntasan belajar, (2)
meningkatnya persentase jumlah kelulusan peserta didik, (3) meningkatnya nilai
rata-rata Ujian Nasional, dan (4) meningkatnya persentase lulusan yang diterima
oleh DU/DI. Sedangkan keberhasilan sekolah dalam pendidikan dapat dilihat dari
tercapainya indikator keberhasilan yang telah ditetapkan dalam program-program
sekolah. Misalnya meningkatnya nilai akreditasi sekolah.
c. Daya Serap
Hampir semua guru mempunyai keluhan tentang kemampuan siswa dalam
memahami setiap pelajaran yang diajarkan, daya tangkap dan daya ingatan yang
dimiliki siswa sangat rendah. Pernyataan ini belum tentu benar, bisa saja
disebabkan oleh guru itu sendiri karena tidak memahami karakteristik individu
peserta didiknya. Daya serap setiap individu dalam pembelajaran akan berbeda
karena mereka memiliki karakteristik yang berbeda. Daya serap adalah
kemampuan atau kekuatan untuk melakukan sesuatu, untuk bertindak dalam
menyerap pelajaran oleh siswa. Daya serap secara klasikal dipengaruhi oleh
jumlah siswa yang telah mencapai dan melampaui KKM. Untuk menghitung daya
serap secara klasikal dapat menggunakan rumus berikut.

Daya serap (Ds) =

100%

Skor ideal adalah 100.

D. Aktivitas Pembelajaran
Kegiatan 1.1 Mengkaji KKM (45 Menit)
Sebelum melaksanakan kegiatan 1.1, silahkan Saudara membaca secara cepat
(scanning) uraian materi yang tersedia sebagai bekal dalam melaksanakan kegiatan
pembelajaran 1 ini. Sebagai pengawas sekolah, Saudara telah melaksanakan evaluasi
pembelajaran di sekolah binaan. Keberhasilan pembelajaran di sekolah binaan dapat
dilihat dari ketercapaian kompetensi yang telah disusun guru.

22

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Terkait hal tersebut, sangat penting bagi pengawas sekolah mampu membimbing guru
dalam menentukan kriteria pencapaian kompetensi yang meliputi KKM tiap KD, KKM
mata pelajaran dan KKM sekolah. Untuk menyegarkan kembali pemahaman Saudara
tentang KKM, pada kegiatan ini Saudara diminta berdiskusi bersama pengawas sekolah
lain untuk mengkaji KKM dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan yang ada pada LK
1.1 berikut.
LK 1.1 Mengkaji KKM
1. Apa yang Saudara ketahui tentang KKM?

2. Unsur-unsur apa saja yang harus diperhatikan dalam menentukan KKM?

3. Bagaimana cara menentukan unsur-unsur ketuntasan belajar peserta didik?

4. Kajilah contoh kasus berikut.


SMP X memiliki data KKM seluruh mata pelajaran di jenjang kelas VII dan VIII
sebagai berikut.
Tabel 5. Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM ) Kurikulum 2013
Mata Pelajaran
Kelas Vii
Kelas Viii
A. Mata Pelajaran
1. Pendidikan Agama
75
75
2. PPKn
75
76
3. Bahasa Indonesia
75
76
4. Matematika
76
76
5. IPA
76
77
6. IPS
75
76
7. Bahasa Inggris
75
78
B. Muatan Lokal
a) Seni Budaya
75
75
b) PJOK
75
75
c) Prakarya
75
75
d) Bahasa Daerah
75
76

Kelas Ix
-

Berdasarkan hasil pemantauan pembelajaran yang dilakukan pengawas sekolah


diperoleh informasi bahwa KKM yang tertera di Kurikulum SMP X bukan hasil
musyawarah MGMP sekolah melainkan ditentukankan sendiri oleh kepala sekolah.
Sehingga guru dan peserta didik merasa berat untuk mencapai KKM yang telah
ditetapkan. Dampaknya banyak peserta didik di kelas VII dan VIII yang tidak
mencapai KKM meskipun sudah mengikuti pembelajaran remedial. Jika Saudara
sebagai pengawas pembina SMP X, rencana tindak apa yang akan Saudara lakukan
setelah mengetahui hasil pemantauan pembelajaran tersebut?
23

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Setelah kegiatan diskusi selesai, salah satu anggota kelompok diminta untuk
mempresentasikan hasil diskusinya.

Kegiatan 1.2 Menentukan KKM (30 Menit)


Untuk menguatkan pemahaman Saudara dalam menentukan KKM sebagai bekal dalam
membimbing guru. Pada kegiatan ini Saudara diminta untuk mensimulasikan cara
menentukan KKM secara mandiri. Perhatikan tabel penentuan KKM berikut.
Tabel 6. Format Penentuan KKM
Kompetensi Dasar dan Indikator
6.6. Menyelesaikan model matematika
dari masalah yang berkaitan dengan
ekstrim
fungsi
aljabar
dan
penafsirannya
6.6.1 Menghitung nilai dengan
menggunakan turunan fungsi dan
pemfaktorannya
6.6.2 Mampu menggunakan
turunan fungsi dalam menyelesai kan
masalah yang berkaitan nilai ekstrim
(nilai maksimal dan minimal)
6.6.3 Mampu memecahkan
masalh dalam kehidupan sehari-hari
yang berkaitan dengan konsep limit
fungsi dan turunan fungsi

Aspek Kriteria Ketuntasan Minimal


Kompleksitas Daya Dukung Intake Siswa

Nilai
KKM
.

Berdasarkan tabel di atas hitunglah nilai KKM setiap indikator (6.6.1 6.6.3) dan nilai
KKM Kompetensi Dasarnya (6.6). Dalam melaksanakan aktivitas pembelajaran ini,
Saudara dapat menggunakan LK 1.2.
LK 1.2 Menentukan Nilai KKM

Kegiatan 1.3 Mengkaji Indikator Keberhasilan Pembelajaran (30 Menit)


Setelah mengkaji KKM pada kegiatan 1.1, selanjutnya untuk mengingatkan kembali
pemahaman Saudara tentang indikator keberhasilan pembelajaran, maka pada kegiatan
berikut, Saudara diminta melakukan kegiatan sumbang saran dengan menjawab
pertanyaan pada LK 1.3.

24

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

LK 1.3 Mengkaji Indikator Keberhasilan Pembelajaran


1. Apa yang dimaksud dengan indikator keberhasilan pembelajaran?

2. Apa yang dimaksud dengan indikator keberhasilan sekolah?

3. Bagaimana Saudara dapat menentukan bahwa sekolah binaan Saudara telah


mencapai keberhasilan dalam pembelajaran pada aspek sikap, pengetahuan, dan
keterampilan?

Kegiatan 1.4 Menyusun Program Pembimbingan Guru dalam Menentukan KKM


dan Indikator Keberhasilan Pembelajaran (30 Menit)
Setelah Saudara memahami bagaimana menentukan KKM dan mengembangkan
indikator keberhasilan pembelajaran, maka pada kegiatan ini Saudara akan menyusun
program pembimbingan terhadap guru binaan. Program pembimbingan difokuskan pada
peningkatan kompetensi guru dalam menentukan KKM dan mengembangkan indicator
keberhasilan pembelajaran. Sebagai acuan dalam menyusun program (rencana tindak)
pembimbingan, Saudara dapat menggunakan contoh format berikut (LK 1.4)
LK 1.4 Rencana Tindak Lanjut Program Pembimbingan Guru dalam Menentukan
KKM dan Indikator Keberhasilan Pembelajaran
No

Kegiatan

Tujuan

Sasaran

Materi
Kegiatan

Pelaksanaan
Waktu

Tempat

Sarana
Prasarana
Media
ATK

E. Latihan/Kasus/Tugas
Pilihlah jawaban yang benar dengan cara memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C,
atau D !
1. Sebelum membimbing guru dalam menentukan KKM, sebagai pengawas sekolah
hendaknya memiliki pemahaman yang benar tentang KKM. Ada beberapa aspek
yang perlu dipertimbangkan dalam menentukan KKM, yaitu .
A. tingkat kemampuan rata-rata peserta didik (intake), jumlah kompetensi dasar,
kemampuan sumber daya sekolah

25

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

B. tingkat kemampuan rata-rata peserta didik (intake), kompleksitas kompetensi


dasar, kemampuan sumber daya pendukung .
C. tingkat kemampuan rata-rata peserta didik (intake), jumlah kompetensi dasar,
kemampuan guru dalam menyampaikan materi pembelajaran
D. tingkat kemampuan rata-rata peserta didik (intake), kompleksitas kompetensi
dasar, kemampuan guru dalam menyampaikan materi pembelajaran
2. Kriteria ketuntasan minimal setiap mata pelajaran dapat diltentukan oleh .
A. kepala sekolah dan pengawas sekolah
B. kepala sekolah dan orang tua siswa
C. guru bersama orang tua siswa
D. guru/forum KKG/MGMP sekolah
3. Pengawas sekolah dapat mengetahui ketercapaian indikator keberhasilan
pembelajaran di setiap satuan pendidikan binaannya dengan melihat dokumen .
A. nilai akreditasi sekolah
B. daya serap lulusan di DU/DI
C. jumlah persentase kelulusan sebagian besar peserta didik
D. persentase lulusan yang diterima di jenjang pendidikan yang lebih tinggi
4. Perhatikan pernyataan berikut!
(1) Hasil penetapan KKM oleh guru/MGMP mata pelajaran disahkan oleh kepala
sekolah untuk dijadikan patokan guru dalam melakukan penilaian
(2) Guru/MGMP mata pelajaran menetapkan KKM indikator, KD, SK, mata pelajaran
dengan mempertimbangkan aspek kompleksitas, daya dukung, dan intake
peserta didik.
(3) KKM yang ditetapkan disosialisasikan kepada pihak-pihak yang berkepentingan,
yaitu peserta didik, orang tua, dan dinas pendidikan.
(4) KKM dicantumkan dalam laporan hasi belajar atau rapor pada saat hasil
penilaian dilaporkan kepada orang tua/wali peserta didik.
Sebagai pengawas pembina sebelum membimbing guru dan kepala sekolah dalam
menetapkan KKM, hendaknya memahami langkah-langkah dalam menenetapkan
KKM. Urutan langkah penetapan KKM yang sesuai adalah .
A. (1) (2) (3) (4)
B. (2) (3) (4) (1)
C. (2) (1) (3) (4)
D. (4) (3) (2) (1)
5. Pengawas sekolah dapat menyatakan bahwa sekolah binaannya berhasil dalam
meningkatkan mutu pendidikan. Dibawah ini merupakan indikator keberhasilan
sekolah yang mendukung pernyataan pengawas sekolah tersebut, kecuali
A. Meningkatnya jumlah peserta didik
B. Meningkatnya daya serap lulusan di DU/DI
C. Meningkatnya perubahan sikap/prilaku peserta didik
D. Meningkatnya daya serap lulusan di jenjang pendidikan yang lebih tinggi

26

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

F. Rangkuman
Salah satu prinsip penilaian pada kurikulum 2013 adalah menggunakan acuan kriteria,
yakni menggunakan kriteria tertentu dalam menentukan kelulusan peserta didik.
1. Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) adalah kriteria paling rendah untuk menyatakan
peserta didik mencapai ketuntasan.
2. Penentuan KKM mempertimbangkan (1) tingkat kemampuan rata-rata peserta didik
(intake), (2) kompleksitas kompetensi dasar, dan (3) kemampuan sumber daya
pendukung proses pembelajaran.
3. Indikator keberhasilan pembelajaran ditunjukkan dengan jumlah persentase
kelulusan peserta didik, meningkatnya capaian KKM, meningkatnya kelulusan UN
dan perubahan sikap/ prilaku peserta didik.
4. Indikator keberhasilan sekolah ditunjukkan oleh persentase daya serap lulusan di
jenjang pendidikan yang lebih tinggi, daya serap lulusan peserta didik SMK di DU/DI ,
dan meningkatnya nilai akreditasi sekolah.

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban materi kegiatan pembelajaran
satu yang terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar.
Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara
terhadap materi kegiatan belajar 1 (satu).

Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
60 = sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
meneruskan dengan kegiatan pembelajaran berikutnya. Selamat! Tetapi apabila tingkat
penguasaan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi materi kegiatan
pembelajaran 1, terutama bagian yang belum Saudara kuasai dan membaca kembali
uraian materi yang telah disediakan.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


Kegiatan ini dilakukan untuk melihat ketercapaian dan efektivitas proses pembelajaran
yang Saudara ikuti. Jika Saudara merasa sudah menguasai Penyusunan KKM dan Indikator
Keberhasilan Pendidikan dan Pembelajaran yang dipelajari, berilah tanda cek () pada kolom

27

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Tercapai. Sebaliknya berilah tanda cek () pada kolom Belum Tercapai jika Saudara belum
menguasai.
No

Tujuan Pembelajaran

Tercapai

Belum
Tercapai

Menentukan kriteria ketuntasan minimal


kompetensi dasar
2
Menentukan indikator keberhasilan
Pembelajaran
Tindak lanjut:

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

I. Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Latihan Soal Kegiatan Pembelajaran 1

28

1.

2.

3.

4.

5.

Keterangan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

KEGIATAN PEMBELAJARAN 2
PEMBIMBINGAN GURU DALAM MENENTUKAN ASPEKASPEK PENILAIAN PEMBELAJARAN
(WAKTU 10 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran 2 ini, Saudara mampu:
1. membimbing guru dalam menentukan aspek-aspek yang penting dinilai sesuai
dengan karakteristik peserta didik
2. membimbing guru dalam mengkategorikan aspek-aspek yang penting dinilai sesuai
dengan tuntutan pencapaian kompetensi dasar
3. melatih
guru dalam menentukan aspek-aspek yang penting dinilai dalam
pembelajaran sesuai dengan karakteristik mata pelajaran/bidang pengembangan

B. Indikator Pencapaian Tujuaan


1. Menentukan aspek-aspek penting yang dinilai sesuai Permendikbud Nomor 23
Tahun 2016 dan Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015.
2. Menentukan strategi pembimbingan aspek-aspek penting yang dinilai sesuai dengan
karakteristik peserta didik.
3. Menentukan kategori aspek-aspek penilaian yang sesuai dengan pencapaian
kompetensi dasar sesuai Permendikbud Nomor 23 Tahun 2016 dan Permendikbud
Nomor 53 Tahun 2015.
4. Menentukan strategi pembimbingan yang tepat dalam mengkategorikan aspek
penilaian yang berkaitan dengan KD.
5. Menentukan aspek-aspek yang akan dinilai sesuai dengan uji sikap (spiritual/sosial),
pengetahuan, dan keterampilan.
6. Menentukan instrumen penilaian uji sikap, pengetahuan dan keterampilan.

C. Uraian Materi
1. Kegiatan Pembimbingan Guru dalam Penilaian Hasil Belajar
Kegiatan pembimbingan guru dan kepala sekolah/madrasah merupakan kegiatan
pengawas sekolah/madrasah seperti tercantum dalam pasal 14 huruf a, b, dan c
Permeneg PAN dan RB Nomor 21 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional
Pengawas Sekolah dan Angka Kreditnya. Pengawas sekolah adalah guru yang
diangkat dalam jabatan pengawas satuan pendidikan melakukan tugas
pembimbingan dan pelatihan profesional guru dan tugas pengawasan.
Salah satu tugas pengawas sekolah terkait pembimbingan dalam dimensi evaluasi
pendidikan adalah membimbing guru dalam menentukan aspek-aspek yang penting
dinilai dalam pembelajaran/bimbingan tiap bidang pengembangan atau mata
pelajaran. Pengelolaan penilaian hasil belajar di sekolah oleh guru, sangat penting

29

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

dalam memperbaiki kualitas pembelajaran. Sehingga pengawas sekolah sebagai


pembina perlu melakukan pemantauan dan bimbingan yang terus menerus kepada
guru agar mampu mengelola penilaian hasil belajar sesuai dengan Permendikbud
Nomor 53 Tahun 2015 tentang Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik dan Satuan
Pendidikan pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah.
Agar dapat membimbing guru dengan baik maka pengawas sekolah harus selalu
meningkatkan kompetensinya dalam penilaian dan pengelolaan hasil belajar,
khususnya dalam menentukan aspek-aspek yang penting dinilai dalam
pembelajaran/bimbingan tiap bidang pengembangan atau mata pelajaran di sekolah.
Artinya semua pengawas hendaknya terlebih dahulu memahami aspek-aspek
penilaian hasil belajar sesuai Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015, yang meliputi
aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan.
Ada beberapa strategi yang dapat dilakukan pengawas dalam pelaksanaan
pembimbingan berkenaan dengan penilaian hasil belajar oleh pendidik dan satuan
pendidikan di sekolah. Pembimbingan dapat dilakukan secara individual dan
berkelompok. Pembimbingan secara individual dapat diawali dengan pemeriksaan
dokumen penilaian guru, observasi kelas, dan ditindaklanjuti dengan wawancara.
Pertemuan secara individual dalam pelaksanaan pembimbingan dinilai efektif karena
fokus pada sasaran sesuai hasil observasi dan studi dokumentasi yang telah
dilakukan sebelumnya. Guru-guru akan bebas berdialog dengan pengawas berkaitan
dengan penilaian hasil belajar. Misalnya dalam pertemuan tersebut dibahas bersama
dengan guru mengenai langkah-langkah penyusunan kisi-kisi, soal dan rubrik
penilaian.
Strategi selanjutnya dalam pembimbingan penilaian hasil belajar adalah secara
kelompok. Kegiatan ini dapat dilakukan melalui IHT, Workshop, FGD, diskusi
kelompok, dan sebagainya . Kegiatan ini dapat dilakukan di sekolah ataupun di
KKG/MGMP. Contoh pembimbingan penilaian yang dilakukan secara kelompok,
misalnya IHT Implementasi Penilaian Kurikulum 2013 berdasarkan Permendikbud
Nomor 53 Tahun 2015. Kegiatan pembimbingan guru dalam penilaian hasil belajar
juga dapat dilakukan secara on line atau dalam jaringan. Seperti halnya yang
dilakukan dalam program guru pembelajar, kepala sekolah pembelajar dan pengawas
sekolah pembelajar. Materi penilaian hasil belajar dapat diunggah ke website atau
aplikasi lainnya. Pembimbingan guru juga dapat dilakukan melalui fasilitas email,
whatsApp (wa), facebook, line dan fasilitas lainnya.

2. Hakikat Penilaian Hasil Belajar


Penilaian merupakan serangkaian kegiatan yang sistematis dan berkesinambungan
untuk memeroleh data dan informasi tentang proses dan hasil belajar peserta didik.
Penilaian juga digunakan untuk mengumpulkan data dan informasi tentang kekuatan
dan kelemahan dalam proses pembelajaran sehingga dapat dijadikan dasar untuk
pengambilan keputusan dan perbaikan proses pembelajaran.
Dalam pelaksanaannya, penilaian hasil belajar peserta didik dalam kurikulum 2013
didasarkan pada Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Nomor 53 Tahun 2015 tentang Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik dan Satuan
Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah. Adapun prinsip penilaian dalam
kurikulum 2013 meliputi: (1) sahih, (2) objektif, (3) adil, (4) terpadu, (5) terbuka, (6)
30

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

menyeluruh dan berkesinambungan, (7) sistematis, (8) beracuan kriteria, dan (9)
akuntabel.
Penilaian hasil belajar dilakukan oleh pendidik dan satuan pendidikan. Penilaian
hasil belajar oleh pendidik dilaksanakan untuk memenuhi fungsi formatif dan sumatif
dalam penilaian, serta bertujuan:
1) mengetahui tingkat penguasaan kompetensi
2) menetapkan ketuntasan penguasaan kompetensi
3) memperbaiki proses pembelajaran
4) menetapkan program perbaikan atau pengayaan berdasarkan tingkat
penguasaan kompetensi
Adapun penilaian hasil belajar oleh satuan pendidikan adalah proses pengumpulan
informasi/data tentang capaian pembelajaran peserta didik dalam aspek
pengetahuan dan keterampilan yang dilakukan secara terencana dan sistematis
dalam bentuk penilaian akhir dan ujian sekolah/madrasah. Penilaian akhir adalah
kegiatan yang dilakukan untuk mengukur pencapaian kompetensi peserta didik pada
akhir semester dan/atau akhir tahun, sedangkan ujian sekolah adalah kegiatan yang
dilakukan untuk mengukur pencapaian kompetensi peserta didik sebagai pengakuan
prestasi belajar dan/atau penyelesaian dari suatu satuan pendidikan.

3. Aspek-Aspek Penilaian Hasil Belajar


Secara umum Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik dan Satuan Pendidikan dilakukan
terhadap penguasaan tingkat kompetensi sebagai capaian pembelajaran. Sedangkan
lingkup Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik dan satuan pendidikan mencakup aspek
sikap, aspek pengetahuan, dan aspek keterampilan dengan menggunakan berbagai
instrumen penilaian berupa tes, pengamatan, penugasan perseorangan atau
kelompok, dan bentuk lain yang sesuai dengan karakteristik kompetensi dan tingkat
perkembangan peserta didik. Kurikulum 2013 merupakan kurikulum berbasis
kompetensi yang menekankan pembelajaran berbasis aktivitas yang bertujuan
memfasilitasi siswa memperoleh sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Hal ini
berimplikasi pada penilaian yang harus meliputi sikap, pengetahuan, dan
keterampilan baik selama proses (formatif) maupun pada akhir periode pembelajaran
(sumatif). Selanjutnya masing-masing aspek penilaian akan dijelaskan sebagai
berikut:
a. Penilaian Aspek Sikap
1) Pengertian
Kompetensi sikap adalah salah satu dimensi kompetensi yang harus
dikembangkan guru dalam proses pembelajaran. Kompetensi dasar yang
mencakup sikap meliputi sikap spiritual dan sikap sosial. Penilaian pada
aspek sikap adalah kegiatan untuk mengetahui kecenderungan perilaku
spiritual (KI-1) dan sosial (KI-2) peserta didik dalam kehidupan sehari-hari di
dalam dan di luar kelas sebagai hasil pendidikan. Penilaian sikap ditujukan
untuk mengetahui capaian/perkembangan sikap siswa dan memfasilitasi
tumbuhnya perilaku siswa sesuai butir-butir nilai sikap dalam KD dari KI-1 dan
KI-2.
Intinya bahwa penilaian sikap adalah penilaian perilaku peserta didik dalam
proses pembelajaran maupun di luar proses pembelajaran untuk mengetahui
31

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

kemajuan perkembangan anak dalam sikap spiritual dan sikap sosial sesuai
KD yang telah ditetapkan.
2) Mekanisme Penilaian Aspek Sikap
Secara umum mekanisme pelaksanaan penilaian yang dilakukan guru dalam
aspek sikap meliputi: (1) perancangan strategi penilaian dilakukan pada saat
penyusunan RPP berdasarkan silabus; (2) penilaian hasil belajar dilakukan
untuk memantau proses, kemajuan belajar, dan perbaikan hasil belajar
melalui penugasan dan pengukuran pencapaian satu atau lebih KD; (3)
penilaian aspek sikap dilakukan melalui observasi/pengamatan sebagai
sumber informasi utama dan pelaporannya menjadi tanggungjawab wali kelas
atau guru kelas; (4) hasil penilaian pencapaian sikap oleh pendidik
disampaikan dalam bentuk predikat atau deskripsi.
3) Teknik Penilaian Aspek Sikap
Penilaian sikap di SD dilakukan oleh guru kelas, guru muatan pelajaran
agama, PJOK dan Pembina ekstrakurikuler. Sementara penilaian sikap di
SMP, SMA dan SMK dilakukan oleh guru mata pelajaran, guru BK dan wali
kelas melalui observasi yang dicatat dalam jurnal. Sebagai tambahan dalam
penilaian aspek sikap, guru dapat menggunakan penilaian diri dan penilaian
antar teman. Hal ini dilakukan sebagai upaya pembinaan dan pembentukan
karakter peserta didik. Hasil penilaian diri dan penilaian antar teman ini dapat
dijadikan sebagai salah satu alat konfirmasi dalam penilaian sikap yang
dilakukan oleh guru. Secara umum teknik penilaian sikap di Sekolah Dasar
dapat digambarkan dalam skema berikut ini:
Utama

Observasi Guru
Kelas

Observasi Guru
Muatanpelajaran
(PJOK, Agama)

Penilaian
Sikap

Penunjang

Penilaian diri
Penilaian antar teman

Pada saat pembelajaran


Di luar pembelajaran

Pada saat
pembelajaran
Di luar pembelajaran
Diperlukan guru
untuk konfirmasi

Gambar 5. Skema Penilaian Sikap di SD

Dari skema di atas dapat dijelaskan bahwa secara umum penilaian yang
utama dalam aspek sikap di sekolah dapat dilakukan guru melalui observasi
pada saat proses pembelajaran dan di luar pembelajaran. Sementara untuk
menunjang dan menyempurnakan hasil observasi guru dapat menambahkan
penilaian diri dan penilaian antar teman.
Teknik penilaian sikap di SMP, SMA dan SMK hampir sama dengan penilaian
di SD. Perbedaannya ada tambahan penilaian yang dilakukan oleh guru BK.
Untuk lebih jelasnya teknik penilaian sikap di SMP, SMA dan SMK dapat
digambarkan dalam skema berikut:

32

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Gambar 6. Skema Penilaian Sikap di SMP, SMA, SMK

4) Perencanan Penilaian Aspek Sikap


Perencanaan penilaian aspek sikap meliputi sikap spiritual dan sikap sosial.
Penilaian sikap spiritual dilakukan untuk mengetahui perkembangan sikap
peserta didik dalam menghargai, menghayati, dan mengamalkan ajaran
agama yang dianutnya serta toleransi terhadap agama lain. Indikator sikap
spiritual pada mata pelajaran Pendidikan Agama dan Budi Pekerti serta PPKn
diturunkan dari KD pada KI-1 dengan memperhatikan butir-butir nilai sikap
yang tersurat. Sementara itu, indikator untuk penilaian sikap spiritual yang
dilakukan oleh pendidik mata pelajaran lain tidak selalu dapat diturunkan
secara langsung dari KD pada KI-1, melainkan dirumuskan dalam perilaku
beragama secara umum.
Penilaian sikap sosial dilakukan untuk mengetahui perkembangan sikap sosial
peserta didik dalam menghargai, menghayati, dan berperilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri, dalam
berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam dalam
jangkauan pergaulan dan keberadaanya. Sikap sosial dikembangkan
terintegrasi dalam pembelajaran KD dari KI-3 dan KI-4. Indikator KD dari KI-2
mata pelajaran Pendidikan Agama dan Budi Pekerti dan PPKn dirumuskan
dalam perilaku spesifik sebagaimana tersurat di dalam rumusan KD mata
pelajaran tersebut. Sementara indikator KD dari KI-2 mata pelajaran lainnya
dirumuskan dalam perilaku sosial secara umum.
Dalam menyusun perencanaan penilaian aspek sikap mengacu pada KD KI1 dan KI-2. Guru merencanakan dan menetapkan sikap yang akan dinilai
dalam pembelajaran sesuai dengan kegiatan pembelajaran. Pada penilaian
sikap di luar pembelajaran, guru dapat mengamati sikap lain yang muncul
pada diri anak secara natural.
Berikut ini adalah langkah-langkah dalam perencanaan penilaian sikap, baik
sikap spritual maupun sikap sosial:
a) Menentukan sikap yang akan dikembangkan di sekolah mengacu pada
KI-1 dan KI-2.

33

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

b)

Menentukan indikator sesuai dengan kompetensi sikap yang akan


dikembangkan.
Sebagai contoh, sikap pada KI-1 beserta indikator-indikatornya yang
dapat dikembangkan oleh sekolah sebagai berikut:
(1) Ketaatan beribadah.
Perilaku patuh dalam melaksanakan ajaran agama yang dianutnya,
mau mengajak teman seagamanya untuk melakukan ibadah
bersama, dll.
(2) Berperilaku syukur.
Perilaku menerima perbedaan karakteristik sebagai anugerah Tuhan,
selalu menerima penugasan dengan sikap terbuka, dll.
(3) Berdoa sebelum dan sesudah melakukan kegiatan.
Perilaku yang menunjukkan selalu berdoa sebelum atau sesudah
melakukan tugas atau pekerjaan, berdoa sebelum makan, dll.
Sebagai contoh, sikap pada KI-2 beserta indikator-indikatornya yang dapat
dikembangkan oleh sekolah sebagai berikut.
(1) Jujur.
Tidak mau berbohong atau tidak mencontek, mengerjakan sendiri
tugas yang diberikan guru, tanpa menjiplak tugas orang lain, dll
(2) Disiplin.
Mengikuti peraturan yang ada di sekolah, tertib dalam melaksanakan
tugas, hadir di sekolah tepat waktu, masuk kelas tepat waktu, dll
(3) Tanggung jawab.
Menyelesaikan tugas yang diberikan, mengakui kesalahan,
melaksanakan tugas yang menjadi kewajibannya di kelas seperti
piket kebersihan, dll

c)

Merancang kegiatan pembelajaran yang dapat memunculkan sikap yang


telah ditentukan. Karena KI-1 dan KI-2 bukan merupakan hasil
pembelajaran langsung, maka perlu merancang pembelajaran sesuai
dengan KD pada KI-3 dan KI-4. Dalam pembelajaran, memungkinkan
munculnya sikap yang dapat dikembangkan dalam pembelajaran. Hal ini
dimaksudkan bahwa penilaian sikap merupakan pembinaan perilaku
sesuai budi pekerti dalam rangka pembentukan karakter siswa.
Setelah menentukan langkah-langkah perencanaan, guru menyiapkan
format pengamatan yang akan digunakan berupa lembar observasi atau
jurnal. Indikator yang telah dirumuskan digunakan sebagai acuan guru
dalam membuat lembar observasi atau jurnal.
(1) Observasi
Observasi dalam penilaian sikap peserta didik merupakan teknik
yang dilakukan secara berkesinambungan melalui pengamatan
perilaku. Instrumen yang digunakan dalam observasi berupa lembar
observasi atau jurnal. Lembar observasi atau jurnal tersebut berisi
kolom catatan perilaku yang diisi oleh guru berdasarkan pengamatan
dari perilaku siswa yang muncul secara alami selama satu semester.
Dalam pelaksanaan observasi digunakan asumsinya setiap peserta

34

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

didik pada dasarnya berperilaku baik sehingga yang perlu dicatat


dalam lembar observasi atau jurna adalah hanya perilaku yang
sangat baik (positif) atau kurang baik (negatif) yang berkaitan dengan
indikator sikap spiritual dan sikap sosial. Setiap catatan memuat
deskripsi perilaku yang dilengkapi dengan waktu dan tempat
teramatinya perilaku tersebut.
Berdasarkan kumpulan catatan tersebut guru membuat deskripsi
penilaian sikap untuk satu semester. Catatan tersebut disusun
berdasarkan waktu kejadian. Catatan hal-hal positif dan menonjol
digunakan untuk menguatkan perilaku positif, sedangkan perilaku
negatif digunakan untuk pembinaan. Berikut ini contoh lembar
observasi selama satu semester yang dapat digunakan guru.
Tabel 7. Lembar Observasi Sikap
Nama
: .............
Kelas
: .............
Pelaksanaan pengamatan
: .............
No
Aspek yang diamati
Tanggal

Catatan guru

1
2
dst

Kolom pelaksanaan pengamatan dalam format tersebut diisi kegiatan


saat pembelajaran dan di luar pembelajaran. Hasil observasi
dirangkum dalam format jurnal perkembangan sikap di bawah ini.
Tabel 8. Lembar Rekap Hasil Observasi
No Tanggal
Nama Siswa
Catatan Perilaku
1
2
Dst

Butir Sikap

(2) Penilaian diri


Penilaian diri dilakukan dengan cara meminta peserta didik untuk
mengemukakan kelebihan dan kekurangan dirinya dalam berperilaku.
Selain itu penilaian diri juga dapat digunakan untuk membentuk sikap
peserta didik terhadap mata pelajaran. Hasil penilaian diri peserta didik
dapat digunakan sebagai data konfirmasi. Penilaian diri dapat memberi
dampak positif terhadap perkembangan kepribadian peserta didik.
Contoh dan format penilaian diri dapat dilihat dalam pedoman
penilaian di setiap jenjang sekolah.
(3) Penilaian antar teman
Penilaian antar teman merupakan bentuk penilaian dengan cara
meminta peserta didik untuk saling menilai terhadap sikap dan perilaku
keseharian antar teman. Penilaian antar teman digunakan untuk

35

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

mencocokkan persepsi diri peserta didik dengan persepsi temannya


serta kenyataan yang ada dan berfungsi sebagai alat konfirmasi
terhadap penilaian yang dilakukan oleh guru. Contoh dan format
penilaian antar teman dapat dilihat dalam pedoman penilaian di setiap
jenjang sekolah.
5)

Pelaksanaan Penilaian Aspek Sikap


Pelaksanaan penilaian aspek sikap dilaksanakan sesuai dengan pendekatan
pembelajaran yang dilakukan
pada saat pembelajaran dan di luar
pembelajaran. Secara umum pelaksanaan penilaian sikap meliputi: (1)
mengamati perilaku peserta didik pada saat pembelajaran dan di luar
pembelajaran, (2) mencatat perilaku-perilaku peserta didik dalam lembar
observasi, (3) menindaklanjuti hasil pengamatan.
Pelaksanaan penilaian aspek sikap dilakukan setiap hari selama
pembelajaran satu semester. Penilaian terutama dilakukan oleh wali kelas,
guru BK, dan guru mata pelajaran (SMP/SMA/SMK), sementara di SD
dilakukan oleh guru kelas, guru Agama dan PJOK. Untuk penilaian diri dan
penilaian antar teman di setiap jenjang pendidikan dilakukan sebagai
penunjang. Penilaian sikap dilakukan secara terus-menerus selama satu
semester. Penilaian sikap di dalam kelas dilakukan oleh guru mata pelajaran
atau muatan pelajaran. Sikap peserta didik di luar jam pelajaran
diamati/dicatat wali kelas/guru kelas dan guru BK. Guru mata pelajaran, guru
BK, dan wali kelas mencatat perilaku peserta didik yang sangat baik atau
kurang baik dalam jurnal segera setelah perilaku tersebut teramati atau
menerima laporan tentang perilaku tersebut.

b.

36

Penilaian Aspek Pengetahuan


a) Pengertian
Penilaian pengetahuan adalah penilaian yang dilakukan untuk mengetahui
penguasaan siswa yang meliputi pengetahuan faktual, konseptual, maupun
prosedural serta kecakapan berpikir tingkat rendah hingga tinggi. Penilaian
pengetahuan dilakukan dengan berbagai teknik, guru dapat memilih teknik
penilaian yang sesuai dengan karakteristik kompetensi yang akan dinilai.
Penilaian dimulai dengan perencanaan yang dilakukan pada saat menyusun
RPP. Penilaian pengetahuan, selain untuk mengetahui apakah siswa telah
mencapai KBM/KKM, juga untuk mengidentifikasi kelemahan dan kekuatan
penguasaan pengetahuan siswa dalam proses pembelajaran (diagnostic).
Hasil penilaian digunakan untuk memberi umpan balik (feedback) kepada
siswa. Bagi guru hasil penilaian digunakan untuk perbaikan mutu
pembelajaran. Hasil penilaian pengetahuan yang dilakukan selama dan
setelah proses pembelajaran dinyatakan dalam bentuk angka dengan rentang
0-100.
b) Mekanisme Penilaian Aspek Pengetahuan
Secara umum mekanisme pelaksanaan penilaian aspek pengetahuan
meliputi: (1) perancangan strategi penilaian dilakukan pada saat penyusunan
RPP berdasarkan silabus; (2) penilaian hasil belajar dilakukan untuk
memantau proses, kemajuan belajar, dan perbaikan hasil belajar melalui
penugasan dan pengukuran pencapaian satu atau lebih KD; (3) penilaian

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

aspek pengetahuan dilakukan melalui tes tertulis, tes lisan, dan penugasan
sesuai dengan kompetensi yang dinilai; (4) hasil penilaian pencapaian
pengetahuan oleh pendidik disampaikan dalam bentuk angka dan/atau
deskripsi; dan (5) peserta didik yang belum mencapai KKM harus mengikuti
pembelajaran remidial
c) Teknik Penilaian Aspek Pengetahuan
Berbagai teknik penilaian pengetahuan dapat digunakan sesuai dengan
karakteristik masing-masing KD. Teknik yang biasa digunakan antara lain tes
tertulis, tes lisan, penugasan, dan portofolio. Selengkapnya dapat dilihat pada
tabel berikut ini:
Tabel 9. Teknik Penilaian Pengetahuan
Teknik
Bentuk Instrumen
Tes
Benar-Salah,
Pilihan
Tertulis
Ganda
Menjodohkan,
Uraian, Isian/ Melengkapi
Tes Lisan Tanya jawab
Penugas
an

Tugas
yang
dilakukan
secara individu maupun
kelompok

Portofolio

Sampel pekerjaan siswa


terbaik yang diperoleh dari
penugasan dan tes tertulis

Tujuan
Mengetahui penguasaan pengetahuan
siswa untuk perbaikan proses pembelajaran dan/atau pengambilan nilai
Mengecek pemahaman siswa untuk
perbaikan proses pembelajaran
Memfasilitasi penguasaan pengetahuan
(bila diberikan selama proses pembelajaran) atau mengetahui penguasaan
pengetahuan (bila diberi kan pada akhir
pembelajaran)
Sebagai bahan guru mendeskripsikan
capaian pengetahuan di akhir semester

d) Perencanaan Penilaian Aspek Pengetahuan


Langkah-langkah perencanaan penilaian dalam aspek pengetahuan adalah
sebagai berikut:
(1) Memetakan KD mapel (SMP, SMA, SMK) atau muatan pelajaran (SD)
Pemetaan KD dalam mapel maupun muatan pelajaran di setiap jenjang
pendidikan sangat penting sebagai dasar dalam merancang penilaian, baik
penilaian harian maupun semester. Pemetaan KD muatan pelajaran dapat
dilihat dalam program semester di setiap jenjang pendidikan. Contoh
pemetaan KD di Sekolah Dasar dapat dilihat pada tabel 11.
(2) Menentukan KKM
Langkah kedua dalam perencanaan penilaian adalah menentukan KKM
setiap KD (lihat kembali uraian materi kegiatan pembelajaran 1.
(3) Menyusun indikator pencapaian kompetensi
Dalam pelaksanaan penilaian aspek pengetahuan, guru lebih dahulu
merumuskan indikator pencapaian kompetensi pengetahuan yang
dijabarkan dari KD KI-3 dan dirumuskan dengan menggunakan kata kerja
operasional yang dapat diukur sesuai dengan keluasan dan kedalaman
kompetensi dasar tersebut. Indikator tersebut digunakan sebagai ramburambu dalam penyusunan butir-butir soal atau tugas. Dalam menyusun
indikator pencapaian kompetensi menggunakan kata kerja operasional
yang dapat Saudara lihat kembali pada kegiatan pembelajaran 1. Contoh
penyusunan indikator dapat Saudara lihat pada tabel 11.

37

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Tabel 10. Contoh Pemetaan KD Muatan Pelajaran di SD

N
o
1

Muat
An
PPKn

3.1

3.2

3.3

3.4

Baha
sa
Indone
Sia

3.1

3.2

Pemetaan KD Pengetahuan (KI-3)


Kelas 1- Semester 1
Tema 1
Tema 2
Tema 3
Tema 4
Sub
Sub
Sub
Sub
Kompetensi Dasar
Tema
Tema
Tema
Tema
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
Mengenal
symbol-simbol
sila
Pancasila
dalam

lambang negara Garuda


Pancasila
Mengenal tata tertib dan
aturan yang berlaku dalam


kehidupan sehari-hari di
rumah dan sekolah
Mengenal
keberagaman
karakteristik individu di

rumah dan di sekolah


Mengenal
arti
bersatu
dalam keberagaman di

rumah dan di sekolah


Mengenal teks deskriptif
tentang anggota tubuh dan
panca indra, wujud dan
sifat benda serta peristiwa
siang dan malam dengan
bantuan guru atau teman

dalam bahasa Indonesia
lisan dan tulis yang dapat
diisi
dengan
kosakata
bahasa
daerah
untuk
membantu pemahaman
Mengenal
teks
petunjuk/arahan
tentang
perawatan
tubuh
serta
pemeliharaan
kesehatan
dan
kebugaran
tubuh
dengan bantuan guru atau



teman
dalam bahasa
Indonesia lisan dan tulis
yang dapat diisi dengan
kosakata bahasa daerah
untuk
membantu
pemahaman

Tabel 11. Contoh Indikator Pencapaian Kompetensi Aspek Pengetahuan Matematika Umum Kelas X
SMA
KD
1.2 Menjelaskan sistem persamaan
linear tiga variabel dengan
menggunakan masalah
kontekstual

38

Indikator Pencapaian Kompetensi


Menjelaskan masalah nyata ke dalam sistem
persamaan liniear
Menentukan langkah-langkah penyelesaian sistem
persamaan linear tiga variabel

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

(4) Merancang bentuk dan teknik penilaian


Bentuk penilaian dirancang berdasarkan hasil pemetaan KD yang telah
dilakukan. Setiap bentuk penilaian membutuhkan instrumen yang berbeda.
Jika bentuk penilaian tes maka instrumennya berupa butir-butir soal. Jika
bentuk penilaian non tes, maka instrumennya dapat berupa daftar cek atau
rubrik.

4.2
3.1
3.3
3.4
4.1
4.3
4.4
3.1
3.2
3.4
3.5
3.1
2
4.1
4.7
3.1
4.1
4.7
3.1
3.3
4.1
4.6

Presenta
si mem
buat kartu
nama
Memper
kenalkan
teman
Menggam
bar segi
empat
Tugas 4
Tugas 5
Tugas 6
Tes
Tertulis
Rata-rata
KD

PJOK

3.2

Tabel 12. Contoh Perencanaan Bentuk dan Teknik Penilaian di SD


PPK
Bahasa
Matematika
SBdP
n
Indonesia
Penilaian

Si
Kap

Keterangan:
Bentuk penugasan pada format di atas hanya sebagai contoh, apabila terjadi perubahan
KD dan skenario pembelajaran maka disesuaikan dengan peraturan yang berlaku.
Seluruh KD yang ada harus dipetakan dan dinilai sesuai dengan bentuk penilaian yang
dirancang.
Jumlah tugas disesuaikan dengan kedalaman KD tiap muatan pelajaran pada minggu
tersebut

Pada tabel diatas disajikan contoh perencanaan bentuk penilaian dalam satu
minggu (satu subtema). Hal yang harus dipastikan adalah setiap KD baik
pengetahuan dan keterampilan diukur pencapaiannya dalam minggu tersebut.
Bentuk penilaiaannya bisa berupa kegiatan tes ataupun non tes, yang
diselenggarakan disepanjang proses pembelajaran. Pelaksanaan kegiatan
penilaian dilakukan berdasarkan rancangan kegiatan pembelajaran.
(5) Merancang Instrumen Penilaian
Instrumen penilaian adalah alat ukur yang digunakan untuk menilai/ mengukur
pencapaian kompetensi peserta didik, jenis instrumen dipilih sesuai dengan
bentuk penilaian. Berikut disajikan jenis instrumen tes tertulis, lisan, penugasan,
dan portofolio dalam penilaian pengetahuan. Masing-masing instrumen diuraikan tentang pengertian, langkah-langkah penyusunan, contoh kisi-kisi dan butir
soal.

39

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

(1) Tes Tertulis


Langkah-langkah penyusunan: (a) menetapkan tujuan penilaian (PH, PTS,
PAS), (b) menyusun kisi-kisi soal, (c) menyusun soal berdasarkan kisi-kisi
dan kaidah penulisan soal, (d) menyusun pedoman penskoran. Berikut ini
merupakan contoh kisi-kisi, butir soal dan pedoman penskoran untuk SD.
Tabel 13. Contoh Kisi-kisi Tematik di SD
Kelas/Semester
: I/1
Tema/Sub Tema
: 1. Diriku/3. Aku Merawat Tubuhku
Muatan
No
Kompetensi Dasar
Indikator
Pelajaran
PPKn
1
3.2 Mengenal tata tertib 3.2.1Mengidentifi
dan aturan yang
kasi aturan
berlaku dalam
dalam suatu
kehidupan seharipermainan
hari di rumah dan
3.2.2 Mengenal
sekolah
tata tertib
dalam suatu
permainan
2
Bahasa
3.3 Mengenal teks
3.3.1Mengidentifi
Indonesia
terima kasih tentang
kasi ucapan
sikap kasih sayang
terima kasih
dengan bantuan
guru atau teman
dalam bahasa lisan
dan tulis yang dapat
diisi dengan
kosakata bahasa
daerah untuk
membantu
pemahaman

Bentuk
Soal
Isian

No.
Soal
1

Isian

Isian

Contoh soal penilaian harian pada aspek pengetahuan di SD berdasarkan


kisi-kisi tersebut dapat dilihat pada gambar berikut.
Tema 1
: Diriku
Sub Tema : 1. Aku dan Teman Baru

Nama
:
Kelas/Semester : I/I (Satu/Satu)
Hari/Tanggal
:

Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan teliti dan benar!


Andi, Bani, dan Dayu pergi ke rumah Siti. Mereka bermain bersama dengan tertib.
Setelah selesai bermain, mereka merapikan mainannya. Mereka tidak lupa
mengucapkan terima kasih kepada Siti.
1. Sikap baik yang harus dilakukan Andi dan teman-temannya ketika selesai
bermain adalah ....
2. Kita harus tertib ketika bermain, agar ....
3. Setelah bermain Andi, Bani dan Dayu mengucapkan ... kepada Siti

4. Jumlah seluruh jari tangan kita ada .


5.

....

....

= .....

Sedangkan contoh kisi-kisi untuk SMP dapat dilihat pada tabel berikut:
40

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Tabel 14. Contoh Kisi-kisi SMP


Nama sekolah
Kelas/Semester
Tahun Pelajaran
Mata Pelajaran

: SMP Jaya Bangsaku


: VII/Semester I
: 2014/2015
: Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan

No

Kompetensi Dasar

Materi

KD Pengetahuan
Memahami sejarah dan
semangat komitmen
para pendiri Negara
dalam merumuskan
Pancasila sebagai

BPUPKI

Indikator Soal
Siswa dapat
menjelaskan
Latar belakang
pembentukan
BPUPKI

Bentuk
Soal
Uraian

Jumlah
Soal
1

PG

Contoh butir soal:


Tuliskan 3 (tiga) alasan Jepang mengijinkan pembentukan BPUPKI!
Contoh pedoman penskoran:
Tabel 15. Contoh Pedoman Penskoran
No
Kunci Jawaban
Soal
1
Jepang mengalami kekalahan perang di wilayah Asia Pasifik

Skor
1

Pembentukan BPUPKI diperbolehkan dengan tujuan rakyat


Indonesia membantu Jepang dalam perang dunia ke-2
Desakan kaum pergerakan Indonesia untuk mempersiapkan
kemerdekaan Indonesia
Skor Maksimum

.......................................................................................................

....

1
4

........
Skor Maksimum

....

Total Skor Maksimum

....

Nilai =

100

(2) Tes Lisan


Tes lisan berupa pertanyaan-pertanyaan yang diberikan guru secara lisan
dan siswa merespon pertanyaan tersebut secara lisan. Selain bertujuan
mengecek penguasaan pengetahuan untuk perbaikan pembelajaran, tes
lisan dapat menumbuhkan sikap berani berpendapat, percaya diri, dan
kemampuan berkomunikasi secara efektif. Dengan demikian, tes lisan
dilakukan pada saat proses pembelajaran berlangsung.
(3) Penugasan
Penugasan adalah pemberian tugas kepada siswa untuk mengukur
dan/atau
memfasilitasi
siswa
memperoleh
atau
meningkatkan
pengetahuan. Penugasan untuk mengukur pengetahuan dapat dilakukan
setelah proses pembelajaran (assessment of learning).
(4) Portofolio.
Portofolio adalah penilaian berkelanjutan yang didasarkan pada kumpulan
informasi yang bersifat reflektif-integratif yang menunjukkan perkembangan
41

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

kemampuan siswa dalam satu periode tertentu. Ada beberapa tipe


portofolio antara lain portofolio dokumentasi, portofolio proses, dan
portofolio pameran.
(6) Analisis Butir Soal Aspek Pengetahuan
Analisis butir soal dapat dilakukan secara kualitatif, dalam kaitannya dengan isi
dan bentuknya, dan kuantitatif dalam kaitan dengan ciri-ciri statistiknya. Analisis
kualitatif mencakup pertimbangan validitas isi dan konstruk, sedangkan analisis
kuantitatif mencakup pengukuran tingkat kesulitan butir soal, daya pembeda,
penyebaran soal, serta validitas dan reliabilitasnya.
(7) Pelaksanaan Penilaian Aspek Pengetahuan
Pelaksanaan penilaian pengetahuan dilakukan untuk menilai proses dan hasil
belajar peserta didik. Penilaian proses dilakukan dalam bentuk penilaian harian
melalui tes tertulis, lisan, maupun penugasan. Cakupan penilaian harian meliputi
seluruh indikator dari satu KD atau lebih sedangkan cakupan penugasan
disesuaikan dengan karakteristik KD.
c.

42

Penilaian Aspek Keterampilan


1) Pengertian
Penilaian keterampilan adalah penilaian yang dilakukan untuk mengetahui
kemampuan siswa dalam menerapkan pengetahuannya untuk melakukan
tugas tertentu dalam berbagai konteks sesuai dengan indikator pencapaian
kompetensi. Penilaian keterampilan juga dapat digunakan untuk mengetahui
penguasaan siswa dalam mengenal dan menyelesaikan masalah kehidupan
nyata.
2) Teknik Penilaian Aspek Keterampilan
Penilaian keterampilan dilakukan dengan mengidentifikasi karateristik KD
aspek keterampilan untuk menentukan teknik penilaian yang sesuai. Penilaian
keterampilan dapat dilakukan dengan berbagai teknik, antara lain penilaian
kinerja, proyek, dan portofolio. Teknik penilaian keterampilan yang digunakan
dipilih sesuai dengan karakteristik KD pada KI-4. Tidak semua KD dapat
diukur dengan semua teknik tersebut. Penentuan teknik penilaian didasarkan
pada karakteristik kompetensi keterampilan yang hendak diukur. Penilaian
keterampilan menggunakan angka dengan rentang skor 0 sampai dengan 100
dan deskripsi.
3) Mekanisme Penilaian Aspek Keterampilan
Secara umum mekanisme pelaksanaan penilaian aspek keterampilan
meliputi: (1) perancangan strategi penilaian yang dilakukan pada saat
penyusunan RPP berdasarkan silabus; (2) penilaian hasil belajar dilakukan
untuk memantau proses, kemajuan belajar, dan perbaikan hasil belajar
melalui penugasan dan pengukuran pencapaian satu atau lebih KD (3)
penilaian keterampilan dilakukan melalui praktik, produk, proyek, portofolio,
dan/atau teknik lain sesuai dengan kompetensi yang dinilai; (4) hasil penilaian
pencapaian keterampilan oleh pendidik disampaikan dalam bentuk angka
dan/atau deskripsi; dan (5) peserta didik yang belum mencapai KKM harus
mengikuti pembelajaran remedial.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

4)

Perencanaan Penilaian Aspek Keterampilan


Langkah-langkah dalam perencanaan penilaian aspek keterampilan hampir
sama dengan langkah perencanaan dalam penilaian aspek pengetahuan,
yakni:
a) Memetakan KD pada KI-4
Berikut ini contoh pemetaan KD keterampilan untuk jenjang SD:
Tabel 16. Contoh Pemetaan Kompetensi Keterampilan di SD
N
o

Muatan
Pelajaran

PPKn

Kompetensi Dasar

4.2 Melaksanakan tata tertib di rumah dan


sekolah
Bahasa
4.1 Mengamati dan menirukan teks deskriptif
Indonesia
tentang anggota tubuh dan panca indra,
wujud dan sifat benda, serta peristiwa siang
dan malam secara mandiri dalam bahasa
Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi
dengan kosakata bahasa daerah untuk
membantu penyajian
4.3 Menyampaikan teks terima kasih mengenai
sikap kasih sayang secara mandiri dalam
bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat
diisi dengan kosakata bahasa daerah untuk
membantu penyajian
4.4 Menyampaikan teks cerita diri/personal
tentang keluarga secara mandiri dalam
bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat
diisi dengan kosakata bahasa daerah untuk
membantu penyajian
Matema- 4.1 Mengurai sebuah bilangan asli sampai
tika
dengan 99 sebagai hasil penjumlahan atau
pengurangan dua buah bilangan asli lainnya
dengan berbagai kemungkinan jawaban
4.7 Membentuk dan menggambar bangun baru
dari bangun-bangun datar atau pada bangun
datar yang sudah ada
SBdP
4.1 Menggambar ekspresi dengan mengolah
garis, warna dan bentuk berdasarkan hasil
pengamatan di lingkungan sekitar
4.7 Menyanyikan lagu anak-anak dan berlatih
memahami isi lagu
PJOK
4.1 Mempraktikkan pola gerak dasar loko motor
sesuai dengan dimensi anggota tubuh yang
digunakan, arah ruang gerak, hubungan dan
usaha dalam berbagai bentuk permainan
sederhana dan atau tradisional
4.6 Mempraktikkan penggunaan pola gerak
dasar loko motor dan non loko motor sesuai
dengan irama (ketukan) tanpa/dengan music
dalam aktivitas gerak ritmik

Tema 1
Sub Tema
2 3 4 5

b) Menentukan KKM
Menentukan KKM dalam KD pada KI-4 hendaknya mempertimbangkan
tingkat kemampuan rata-rata peserta didik, kompleksitas kompetensi,
serta kemampuan sumber daya pendukung meliputi warga sekolah,
sarana dan prasarana dalam penyelenggaraan pembelajaran. Satuan
43

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

pendidikan diharapkan meningkatkan kriteria ketuntasan belajar secara


terus menerus untuk mencapai kriteria ketuntasan ideal.
c) Menyusun Indikator
Penyusunan indikator dari KD pada KI-4 sama dengan pada aspek
pengetahuan. Indikator pencapaian keterampilan dirumuskan dengan
menggunakan kata kerja operasional (KKO) yang dapat diamati dan
diukur. KKO yang digunakan antara lain: menggabungkan,
mengkontruksi, merancang, membuat sketsa, memperagakan, menulis
laporan, menceritakan kembali, mempraktikkan, mendemonstrasikan, dan
menyajikan. Berikut ini contoh perumusan indikator dari mata pelajaran
Matematika kelas XI Umum.
Tabel 17. Contoh Perumusan Indikator Aspek Keterampilan
Indikator Pencapaian
KD
Kompetensi
3.1 Merancang dan mengajukan masalah
3.1.1 Menyatakan masalah nyata
nyataberupa masalah program linear,
ke dalam model matematika
dan menerapkan berbagai konsep dan 3.1.2 Menentukan fungsi objektif
aturan penyelesaian sistem pertidak
3.1.3 Menafsirkan hasil
samaan linear dan menentukan nilai
penyelesaian sesuai dengan
optimum dengan menggunakan fungsi
masalah yang dimaksud.
selidik yang ditetapkan

d) Merancang bentuk penilaian


Teknik penilaian aspek keterampilan meliputi penilaian kinerja, proyek
dan portofolio. Berikut disajikan uraian secara singkat mengenai
bagaimana merancang masing-masing bentuk dan teknik penilaian
tersebut.
(1) Penilaian kinerja
Penilaian kinerja adalah penilaian untuk mengukur capaian
pembelajaran yang berupa keterampilan proses dan/atau hasil
(produk). Contoh keterampilan proses adalah keterampilan
melakukan tugas/tindakan dengan menggunakan alat dan/atau
bahan dengan prosedur kerja kerja tertentu, sementara produk
adalah sesuatu (bisanya barang) yang dihasilkan dari penyelesaian
sebuah tugas. Langkah-langkah umum penilaian kinerja adalah:
(a) menyusun kisi-kisi;
(b) mengembangkan/menyusun tugas yang dilengkapi dengan
langkah-langkah, bahan, dan alat;
(c) menyusun rubrik penskoran dengan memperhatikan aspek-aspek
yang perlu dinilai;
(d) melaksanakan penilaian dengan mengamati siswa selama proses
penyelesaian tugas dan/atau menilai produk akhirnya
berdasarkan rubrik;
(e) mengolah hasil penilaian dan melakukan tindak lanjut.
Contoh kisi-kisi dan rubrik penilaian kinerja dapat dilihat pada tabel
berikut:

44

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Tabel 18. Contoh Kisi-kisi Penilaian Kinerja:


Nama sekolah
Kelas/Semester
Tahun Pelajaran
Mata Pelajaran

: SMP Jaya Bangsaku


: VII/Semester I
: 2014/2015
: Ilmu Pengetahuan Alam

No

Kompetensi Dasar

Materi

Indikator

KD Keterampilan
Melakukan penyelidi kan
untuk menentukan sifat
larutan yang ada di
lingkungan
sekitar
menggunakan indikator
buatan maupun alami

Larutan
asam
dan
basa

Siswa
dapat
menentukan
larutan asam dan
basa
dengan
menggunakan
indikator
kertas
lakmus

Teknik
Penilaian
Kinerja

Contoh tugas penilian kinerja


a. Lakukanlah uji asam basa terhadap delapan bahan yang tersedia!
b. Ikuti langkah-langkah percobaan sesuai prosedur!
c. Alat dan Bahan:
1.
2.
3.
4.

Alat
Pelat tetes
Pengaduk
Kertas lakmus merah dan biru
Pipet

Bahan
1. Air jeruk
2. Cuka
3. Asam Klorida
4. Air sabun
5. Obat maag cair
6. Kapur sirih
7. Garam
8. Air

Tabel 19. Contoh Rubrik Penilaian Kinerja:


No

Aspek yang dinilai

1
2
3

Menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan


Melakukan uji asam/basa
Membuat laporan
Jumlah
Skor maksimum

Skor
2
3

(4+3+3) = 10
(4+4+4) = 12

(2) Penilaian proyek


Penilaian proyek adalah suatu kegiatan untuk mengetahui kemampuan
siswa dalam mengaplikasikan pengetahuannya melalui penyelesaian
suatu tugas dalam periode/waktu tertentu. Penilaian proyek dapat
dilakukan untuk mengukur satu atau beberapa KD dalam satu atau
beberapa mata pelajaran. Tugas tersebut berupa rangkaian kegiatan
mulai dari perencanaan, pengumpulan data, pengorganisasian data,
pengolahan dan penyajian data, serta pelaporan. Pada penilaian proyek
setidaknya ada 4 (empat) hal yang perlu dipertimbangkan, yaitu
(a) Pengelolaan, yaitu kemampuan siswa dalam memilih topik, mencari
informasi, dan mengelola waktu pengumpulan data, serta
penulisan laporan
45

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

(b) Relevansi, yaitu topik, data, dan produk sesuai dengan KD.
(c) Keaslian, yang produk yang dihasilkan siswa merupakan hasil
karyanya, dengan mempertimbangkan kontribusi guru berupa
petunjuk dan dukungan terhadap proyek siswa.
(d) Inovasi dan kreativitas, yaitu hasil proyek siswa terdapat unsurunsur kebaruan dan menemukan sesuatu yang berbeda dari
biasanya.
(3) Penilaian portofolio
Penilaian portofolio untuk penilaian keterampilan merupakan kumpulan
sampel karya terbaik dari KD pada KI-4. Portofolio setiap siswa
disimpan dalam suatu folder (map) dan diberi tanggal pengumpulan oleh
guru. Portofolio dapat disimpan dalam bentuk cetakan dan/atau
elektronik. Pada akhir suatu semester kumpulan sampel karya tersebut
digunakan sebagai sebagian bahan untuk mendeskripsikan pencapaian
keterampilan secara deskriptif. Portofolio keterampilan tidak diskor lagi
dengan angka.
e) Pelaksanaan Penilaian
Pelaksanaan penilaian keterampilan dilakukan untuk menilai proses dan
hasil belajar peserta didik. Penilaian proses dan hasil dilakukan melalui
penilaian kinerja, penilaian proyek, dan penilaian portofolio yang diberikan
pada saat dan setelah pembelajaran. Penilaian keterampilan dapat juga
dilakukan melalui penilaian harian sesuai karakteristik KD.

D. Aktivitas Pembelajaran
Setelah Saudara membaca uraian materi di atas, selanjutnya ikutilah aktivitas berikut ini,
Kegiatan 2.1 Mengkaji
Aspek-aspek Penilaian Hasil Belajar Berdasarkan
Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015 (45 Menit)
Untuk lebih memahami penilaian hasil belajar, lakukan kegiatan mengkaji Permendikbud
Nomor 53 Tahun 2015 berkenaan dengan aspek-aspek penilaian. Pada kegiatan ini,
Saudara diminta berdiskusi secara kelompok atau berpasangan dengan pengawas
sekolah lain dan menjawab pertanyaan - pertanyaan berikut!
LK 2.1 Mengkaji Aspek-aspek Penilaian dalam Permendikbud Nomor 53 Tahun
2015
1. Apa yang Saudara ketahui tentang Permendikbud
Permendikbud Nomor 23 Tahun 2016 ?

Nomor 53 Tahun 2015 dan

2. Jelaskan aspek-aspek penilaian dalam Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015?

46

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

3. Bagaimana mekanisme penilaian hasil belajar oleh Pendidik dalam Permendikbud


Nomor 53 Tahun 2015?

4. Bagaimana mekanisme penilaian hasil belajar oleh Satuan Pendidikan dalam


Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015?

Kegiatan 2.2 Mengkaji Perencanaan Penilaian Hasil Belajar (45 Menit)


Untuk memperdalam pemahaman Saudara tentang perencanaan hasil belajar, Saudara
diminta berdiskusi secara berpasangan dengan pengawas sekolah lain berkenaan
dengan perencanaan penilaian sikap, pengetahuan dan keterampilan. Selanjutnya
silakan menjawab pertanyaan - pertanyaan terkait dengan perencanaan hasil belajar
pada LK 2.2.
LK 2.2 Mengkaji Langkah-langkah Perencanaan Penilaian Hasil Belajar
1) Jelaskan langkah-langkah dalam perencanaan penilaian sikap!

2) Jelaskan langkah-langkah dalam perencanaan penilaian pengetahuan!

3) Jelaskan langkah-langkah dalam perencanaan penilaian keterampilan?

Kegiatan 2.3 Mengkaji Pelaksanaan Penilaian Hasil Belajar (45 Menit)


Untuk memperdalam pemahaman Saudara tentang pelaksanaan penilaian hasil hasil
belajar, lakukan kegiatan berikut ini. Pada kegiatan ini, Saudara diminta berdiskusi
secara berpasangan dengan pengawas sekolah lain untuk mengkaji pelaksanaan
penilaian hasil belajar berdasarkan ketentuan dalam Permendikbud Nomor 53 Tahun
2015 dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan pada LK 2.3 berikut.
LK 2.3 Mengkaji Pelaksanaan Penilaian Hasil Belajar
1.

Bagaimana pelaksanaan penilaian hasil belajar pada aspek sikap?

47

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

2.

Bagaimana pelaksanaan penilaian hasil belajar pada aspek pengetahuan?

3.

Bagaimana pelaksanaan penilaian hasil belajar pada aspek keterampilan?

Kegiatan 2.4 Menyusun Kisi-kisi dan Instrumen Soal Penilaian Aspek Pengetahuan
(60 Menit)
Dalam kegiatan ini, Saudara diminta untuk menyusun kisi-kisi, instrumen soal penilaian
aspek pengetahuan dalam bentuk pilihan ganda sesuai jenjang pendidikan sekolah
binaan Saudara. Jika Saudara pengawas SD pilihlah salah satu KD dari satu muatan
pelajaran di setiap jenjang kelas. Jika Saudara pengawas SMP/SMA/SMK, pilihlah salah
satu KD dari mata pelajaran yang diampu di setiap jenjang kelas. Jika Saudara
mengampu Bimbingan Konseling, Saudara dapat memilih salah satu mata pelajaran.
Setiap KD dibuat 2 butir soal. Silahkan baca terlebih dahulu uraian materi kegiatan
pembelajaran 2, berkenaan dengan teknik penilaian pengetahuan. Selanjutnya
diskusikan dengan teman sejawat. Setelah selesai diskusi, Saudara diminta untuk
mengisi LK 2.4
LK 2.4 Menyusun Kisi-kisi dan Instrumen Soal Penilaian Aspek Pengetahuan
No

Kompetensi Dasar

Materi

Indikator

Bentuk Soal

No Soal

Instrumen Soal Pilihan Ganda

Kegiatan 2.5 Menyusun Kisi-kisi, Instrumen Soal dan


Penilaian Aspek Keterampilan (45 Menit)

Pedoman Penskoran

Untuk meningkatkan pemahaman Saudara dalam penyusunan soal penilaian hasil


belajar dalam aspek keterampilan, Saudara diminta untuk membaca uraian materi
kegiatan pembelajaran 2 yang berkenaan dengan aspek penilaian keterampilan.
Selanjutnya silakan Saudara berdiskusi dengan teman sejawat mengenai penyusunan
kisi-kisi, instrumen soal dan pedoman penskoran penilaian kinerja dalam aspek
keterampilan. Jika Saudara pengawas SD, buatlah satu soal beserta rubriknya untuk
salah satu muatan pelajaran di salah satu jenjang kelas . Bagi pengawas
SMP/SMA/SMK, buatlah satu soal beserta rubriknya sesuai mata pelajaran yang
diampu. Aktivitas ini dapat Saudara lakukan secara kelompok atau berpasangan,
Saudara dapat menggunakan format sesuai dengan buku panduan penilaian di masingmasing jenjang pendidikan.

48

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

LK 2.5 Menyusun Instrumen Soal Penilaian Kinerja dan Rubrik Penilaiannya


Instrumen soal penilaian kinerja

Rubrik penilaian

Kegiatan 2.6 Menyusun Rencana Tindak Pembimbingan Guru dalam Menentukan


Aspek-aspek Penilaian (30 Menit)
Saudara telah memahami materi aspek-aspek penting yang dinilai dalam pembelajaran
(sikap, pengetahuan, dan keterampilan) meliputi pengertian, teknik, mekanisme, dan
langkah-langkah merencanakan penilaian. Selanjutnya pada kegiatan ini Saudara akan
menyusun rencana tindak pembimbingan kepada guru di sekolah binaan dalam
merencanakan penilaian hasil belajar pada aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan.
Sebagai acuan dalam menyusun rencana tindak pembimbingan, Saudara dapat
menggunakan contoh format berikut (LK 2.6)
LK 2.6 Rencana Tindak Lanjut Pembimbingan Guru dalam Merencanakan
Penilaian
No

Kegiatan

Tujuan

Sasaran

Materi
Kegiatan

Pelaksanaan
Waktu

Tempat

Sarana
Prasarana
Media
ATK

E. Latihan/Kasus/Tugas
Pilihlah jawaban yang benar dengan cara memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C,
atau D !
1.

Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015 bertujuan mengatur Penilaian Hasil Belajar


oleh Pendidik dan Satuan Pendidikan pada Pendidikan Dasar dan Menengah
dalam pelaksanaan Kurikulum 2006 dan Kurikulum 2013. Pernyataan di bawah ini
yang bukan merupakan tujuan Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik sesuai
peraturan di atas adalah...
A. mengetahui ketercapaian kompetensi;
B. menetapkan ketuntasan penguasaan kompetensi;
C. menetapkan program perbaikan atau pengayaan
D. memperbaiki proses pembelajaran.

2.

Perencanaan penilaian sikap dilakukan berdasarkan KI-1 dan KI-2. Guru


merencanakan dan menetapkan sikap yang akan dinilai dalam pembelajaran
sesuai dengan kegiatan pembelajaran. Di bawah ini yang bukan langkah-langkah
perencanaan penilaian sikap adalah ...
49

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

A. Merancang kegiatan pembelajaran yang dapat memunculkan sikap yang telah


ditentukan.
B. Menentukan sikap yang akan dikembangkan di sekolah mengacu pada KI-1
dan KI-2.
C. Menentukan indikator sesuai dengan kompetensi sikap yang akan
dikembangkan.
D. Menentukan estimasi waktu pelaksanaan penilaian
3.

Perhatikan langkah-langkah berikut ini!


(1) Menetapkan tujuan penilaian
(2) Menyiapkan daftar pertanyaan
(3) Menyiapkan kisi-kisi soal
(4) Menyusun pedoman penskoran.
(5) Menyiapkan rubrik penilaian
(6) Menyusun soal berdasarkan kisi-kisi dan kaidah penulisan soal.
Instrumen tes tertulis dikembangkan dengan mengikuti langkah-langkah ....
A. (1), (2), (4), (6)
B. (1), (3), (4), (6)
C. (2), (4), (5), (6)
D. (3), (4), (5), (6)

50

4.

Buatlah poster sel tumbuhan atau hewan tertentu dengan menggunakan kertas
karton, pensil warna atau benda kecil di sekitarmu dengan memperhatikan hal-hal
berikut: 1) Tentukan sel hewan atau tumbuhan yang akan dibuat posternya; 2)
Dapatkan preparat sel hewan/tumbuhan yang telah dipilih; 3)Amati sel tersebut
dengan menggunakan mikroskop; 4) dst. Soal tersebut merupakan bentuk dari
penilaian...
A. Penilaian kinerja
B. Penilaian proyek
C. Penilaian penugasan
D. Penilaian portofolio

5.

Penilaian kinerja adalah penilaian untuk mengukur capaian pembelajaran yang


berupa keterampilan proses dan/atau hasil (produk). Langkah-langkah di bawah ini
merupakan langkah merencanakan penilaian kinerja, kecuali ....
A. menyusun kisi-kisi;
B. mengembangkan/menyusun tugas yang dilengkapi dengan langkah-langkah,
bahan, dan alat;
C. menyusun rubrik penskoran dengan memperhatikan aspek-aspek yang perlu
dinilai;
D. melaksanakan penilaian dengan mempertimbangkan pengelolaan, relevansi,
keaslian dan , inovasi.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

F. Rangkuman
1. Aspek penilaian yang berkaitan dengan KD sesuai dengan Permendikbud Nomor 53
Tahun 2015 dan Permendikbud Nomor 23 Tahun 2016 meliputi penilaian sikap,
pengetahuan dan keterampilan
2. Mekanisme Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik
Meliputi: (a) perancangan strategi penilaian oleh pendidik yang dilakukan pada saat
penyusunan RPP berdasarkan silabus; (b) penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik
dilakukan untuk memantau proses, kemajuan belajar, dan perbaikan hasil belajar
melalui penugasan dan pengukuran pencapaian satu atau lebih KD; (c) penilaian
aspek sikap dilakukan melalui observasi/pengamatan sebagai sumber informasi
utama dan pelaporannya menjadi tanggungjawab wali kelas atau guru kelas; (d)
hasil penilaian pencapaian sikap oleh pendidik disampaikan dalam bentuk predikat
atau deskripsi; (e) penilaian aspek pengetahuan dilakukan melalui tes tertulis, tes
lisan, dan penugasan sesuai dengan kompetensi yang dinilai; (f) penilaian
keterampilan dilakukan melalui praktik, produk, proyek, portofolio, dan/atau teknik
lain sesuai dengan kompetensi yang dinilai; (g) hasil penilaian pencapaian
pengetahuan dan keterampilan oleh pendidik disampaikan dalam bentuk angka
dan/atau deskripsi; dan (h) peserta didik yang belum mencapai KKM harus mengikuti
remedial.
3. Mekanisme Penilaian Hasil Belajar oleh Satuan Pendidikan
Meliputi: (a) menyusun perencanaan penilaian tingkat Satuan Pendidikan; (b) KKM
yang harus dicapai oleh peserta didik ditetapkan oleh Satuan Pendidikan; (c)
penilaian dilakukan dalam bentuk Penilaian Akhir dan Ujian Sekolah/Madrasah; (d)
penilaian Akhir meliputi Penilaian Akhir semester dan Penilaian Akhir tahun; (e) hasil
penilaian sikap dilaporkan dalam bentuk predikat dan/atau deskripsi; (f) hasil
penilaian pengetahuan dan keterampilan dilaporkan dalam bentuk nilai, predikat dan
deskripsi pencapaian kompetensi mata pelajaran; (g) laporan hasil penilaian
pendidikan pada akhir semester, dan akhir tahun ditetapkan dalam rapat dewan guru
berdasar hasil penilaian oleh pendidik dan hasil penilaian oleh Satuan Pendidikan;
dan (h) kenaikan kelas dan/atau kelulusan peserta didik ditetapkan melalui rapat
dewan guru.

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawabanyang terdapat di bagian akhir
kegiatan pembelajaran dua ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar. Kemudian
gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap
kegiatan pembelajaran 2 (dua).
Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100
= sangat baik
80 89
= baik
70 79
= cukup
60 69
= kurang

51

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

60
= sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
melanjutkan kegiatan pembelajaran berikutnya. Selamat! Tetapi apabila tingkat
penguasaan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulang kembali kegiatan
pembelajaran 2, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


Kegiatan ini dilakukan untuk melihat ketercapaian dan efektivitas proses pembelajaran
yang Saudara ikuti. Jika Saudara merasa sudah menguasai materi Pembimbingan Guru
dalam Menentukan Aspek-aspek Penilaian Pembelajaran yang dipelajari, berilah tanda cek ()
pada kolom Tercapai. Sebaliknya berilah tanda cek () pada kolom Belum Tercapai jika
Saudara belum menguasai.
No

Tujuan Pembelajaran

Tercapai

Belum
Tercapai

Membimbing guru dalam menentukan aspekaspek yang penting dinilai sesuai dengan
karakteristik peserta didik
Membimbing guru dalam mengkategorikan
2.
aspek-aspek yang penting dinilai sesuai dengan
tuntutan pencapaian kompetensi dasar
Melatih guru dalam menentukan aspek-aspek
3.
yang penting dinilai dalam pembelajaran sesuai
dengan karakteristik mata pelajaran/bidang
pengembangan
Tindak lanjut:
1.

Kegiatan yang menurut saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

I. Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Latihan Soal Kegiatan Pembelajaran 2

52

1.

2.

3.

4.

5.

Keterangan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3
PEMBINAAN GURU DALAM PEMANFAATAN HASIL
PENILAIAN PEMBELAJARAN
(WAKTU 6 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari kegiatan pembelajaran 3 ini, Saudara mampu:
1. melatih guru dalam menganalisis hasil penilaian.
2. mengarahkan guru dalam memanfaatkan hasil analisis untuk menyusun program
tindak lanjut.

B. Indikator Pencapaian Tujuan


1. Menentukan aspek-aspek yang akan dianalisis.
2. Menentukan kriteria dan prosedur analisis hasil penilaian.
3. Menggunakan hasil analisis untuk menyusun program tindak lanjut.

C. Uraian Materi
Pembinaan guru dalam analisis dan pemanfaatan hasil penilaian pembelajaran
merupakan salah satu tugas pengawas sekolah terkait tugas pengawas sekolah dalam
dimensi evaluasi pendidikan. Analisis dan pemanfaatan hasil penilaian pembelajaran
merupakan aspek penting untuk dilakukan para guru untuk memperbaiki kualitas
pembelajaran. Terkait dengan tugas tersebut maka pengawas sekolah perlu
meningkatkan kompetensinya dalam memahami tugas guru berkenaan dengan analisis
dan pemanfaatan hasil penilaian pembelajaran.

1. Analisis Hasil Penilaian


Penilaian oleh guru digunakan untuk mengetahui pencapaian kompetensi peserta
didik sebagai dasar dalam memperbaiki proses pembelajaran dan bahan
penyusunan rapor peserta didik. Hasil penilaian harian (proses) dianalisis untuk
mengetahui perkembangan capaian kompetensi peserta didik dan digunakan untuk
menentukan tindakan yang perlu dilakukan pada peserta didik (program remedial
atau program pengayaan). Berikut disajikan analisis pengolahan hasil penilaian
sikap, pengetahuan dan keterampilan.
a. Pengolahan dan Analisis Hasil Penilaian Aspek Sikap
Tahapan penilaian yang harus dilakukan guru setelah perencanaan dan
pelaksanaan penilaian adalah pengolahan dan analisis hasil penilaian. Berkenaan
dengan pengolahan dan analisis penilaian sikap, untuk SD hasil penilaian sikap
direkap setiap selesai satu tema oleh guru, sedangkan untuk SMP/SMA/SMK
penilaian sikap dilaksanakan terus menerus selama satu semester dan direkap di
akhir semester. Pembahasan hasil penilaian akan menghasilkan deskripsi nilai
sikap peserta didik. Langkah-langkah untuk membuat deskripsi nilai sikap selama
satu semester.
1) SD

53

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

a) Guru kelas dan guru muatan pelajaran mengelompokkan atau menandai


catatan-catatan sikap peserta didik yang dituliskan dalam jurnal baik
sikap spiritual maupun sikap sosial.
b) Guru kelas membuat rekapitulasi nilai sikap dalam jangka waktu satu
semester (jangka waktu bisa disesuaikan sesuai pertimbangan satuan
pendidikan)
c) Guru kelas mengumpulkan deskripsi singkat nilai sikap dari guru muatan
pelajaran PJOK, Agama dan pembina ekstrakurikuler. Dengan
memperhatikan deskripsi singkat nilai sikap spiritual dan sosial dari guru
muatan pelajaran, selanjutnya guru kelas menyimpulkan atau
merumuskan deskripsi capaian sikap spiritual dan sosial setiap peserta
didik.
Berikut adalah rambu-rambu rumusan deskripsi nilai sikap selama satu semester:
1) Deskripsi nilai sikap menggunakan kalimat yang bersifat memotivasi dengan
pilihan kata/frasa yang bernada positif. Hindari frasa yang bermakna kontras,
misalnya:... tetapi masih perlu peningkatan dalam ... atau ... namun masih
perlubimbingan dalam hal ...
2) Deskripsi nilai sikap menyebutkan perkembangan sikap peserta didik yang
sangat baik, baik dan atau yang sedang berkembang.
3) Apabila peserta didik tidak ada catatan apapun dalam jurnal, sikap peserta
didik tersebut diasumsikan BAIK.
4) Dengan ketentuan bahwa sikap dikembangkan selama satu semester,
deskripsi nilai sikap peserta didik berdasarkan sikap peserta didik pada masa
akhir semester. Oleh karena itu, sebelum deskripsi sikap akhir semester
dirumuskan, guru muatan pelajaran dan guru kelas harus memeriksa jurnal
secara keseluruhan hingga akhir semester untuk melihat apakah telah ada
catatan yang menunjukkan bahwa sikap peserta didik tersebut telah menjadi
sangat baik, baik, atau mulai berkembang.
5) Apabila peserta didik memiliki catatan sikap kurang baik dalam jurnal dan
peserta didik tersebut belum menunjukkan adanya perkembangan positif,
deskripsi nilai sikap peserta didik tersebut dirapatkan dalam forum dewan
guru pada akhir semester.
Contoh rekap nilai sikap spiritual dan sosial selama satu semester.
Tabel 20. Contoh Rekap Penilaian Sikap Spiritual Semester I
Ketaatan Berperila
Toleransi
ber
ku
Berdoa
Ber
N Nama
ibadah
Syukur
agama
o Siswa
SB
PB
SB
PB
SB
PB
SB
PB

54

Arora

II

II

II

Deskripsi Rapor
Arora sangat taat berIba
dah, berperilaku syukur,
dan selalu berdoa sebelum
melakukan
kegiatan.
Dengan bimbingan dan
pendampingan yang lebih,
Arora akan mampu mening
katkan sikap toleransi ber
agama

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Tabel 21. Contoh Rekap Penilaian Sikap Sosial Semester I


Percaya
Jujur
Disiplin
Santun
N Nama
Diri
o Siswa
SB PB SB PB SB PB SB PB

Arora

II

III

II

II

Deskripsi Rapor
Arora sangat jujur dan
percaya diri. Dengan bimbingan dan pendampingan
yang lebih, Arora akan
mampu
meningkatkan
sikap disiplin.

Keterangan:
SB = sangat baik, PB = perlu bimbingan

Berdasarkan rekap nilai sikap pada tabel di atas, maka deskripsi rapor untuk

penilaian sikap dapat dilihat pada tabel berikut :


Tabel 22. Deskripsi Penilaian Sikap Spiritual dan Sosial
Nama Peserta Didik : Arora
NISN/NIS
: 30401540/1415001
Nama Sekolah
: SD Bagimu Negeri
Alamat Sekolah
: Jl. Ahmad Yani No. 45 Balikpapan

Kelas
: I-A
Semester
: I (Satu)
Tahun Pelajaran : 2015/2016

A. SIKAP
1. Sikap
Spiritual

2. Sikap
Sosial

2)

Deskripsi
Arora sangat taat beribadah, berperilaku syukur, dan selalu berdoa
sebelum melakukan kegiatan. Dengan bimbingan dan pendampingan yang
lebih, Arora akan mampu meningkatkan sikap toleransi beragama.
Arora sangat jujur, percaya diri, santun, peduli dan tanggung jawab.
Dengan bimbingan dan pendampingan yang lebih, Arora akan mampu
meningkatkan sikap disiplin.

SMP/SMA/SMK
Tahapan penilaian yang harus dilakukan guru setelah merencanakan dan
melaksanakan penilaian pada jenjnag SMP/SMA/SMK sedikit berbeda
dengan jenjang SD yaitu guru merekap hasil penilaian sikap minimal dua kali
dalam satu semester. Pembahasan hasil penilaian akan menghasilkan
deskripsi nilai sikap peserta didik. Adapun langkah-langkah untuk membuat
deskripsi nilai sikap selama satu semester:
a) Wali kelas, guru mata pelajaran, dan guru BK mengelompokkan
(menandai) catatan jurnal ke dalam sikap spiritual dan sikap sosial.
b) Wali kelas, guru mata pelajaran, dan guru BK membuat rumusan
deskripsi singkat sikap spiritual dan sikap sosial sesuai dengan catatancatatan jurnal untuk setiap peserta didik yang ditulis dengan kalimat
positif. Deskripsi tersebut menyebutkan sikap/perilaku yang sangat baik
dan/atau kurang baik dan yang perlu bimbingan. Wali kelas
mengumpulkan deskripsi singkat (rekap) sikap dari guru mata pelajaran
dan guru BK. Wali kelas menyimpulkan (merumuskan deskripsi) capaian
sikap spiritual dan sosial setiap peserta didik berdasarkan deskripsi
singkat sikap spiritual dan sosial dari guru mata pelajaran, guru BK, dan
wali kelas yang bersangkutan.
c) Deskripsi yang ditulis pada sikap spiritual dan sikap sosial adalah
perilaku yang menonjol, sedangkan sikap spiritual dan sikap sosial yang

55

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

belum mencapai kriteria (indikator) dideskripsikan sebagai perilaku yang


perlu pembimbingan.
d) Dalam hal peserta didik tidak ada catatan apapun dalam jurnal, sikap
peserta didik tersebut diasumsikan berperilaku sesuai indikator
kompetensi.
e) Rekap hasil observasi sikap spiritual dan sikap sosial yang dilakukan
oleh wali kelas sebagai deskripsi untuk mengisi buku rapor pada kolom
hasil belajar sikap
Adapun rambu-rambu rumusan deskripsi nilai sikap sepritual dan sosial
selama satu semester adalah:
a) Sikap yang ditulis adalah sikap spiritual dan sikap sosial.
b) Deskripsi sikap terdiri atas keberhasilan dan/atau ketercapaian sikap yang
diinginkan dan belum tercapai yang memerlukan pembinaan dan
pembimbingan.
c) Substansi sikap spiritual adalah hal-hal yang berkaitan dengan
menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
d) Substansi sikap sosial adalah hal-hal yang berkaitan dengan menghayati
dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli, santun,
responsif dan pro-aktif dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi
atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan
lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
e) Hasil penilaian pencapaian sikap dalam bentuk predikat dan deskripsi.
f) Predikat untuk sikap spiritual dan sikap sosial dinyatakan dengan huruf:
A= sangat baik; B= baik; C= cukup, D= kurang.
Deskripsi dibuat dalam bentuk kalimat positif, memotivasi dan bahan
refleksi.
Contoh kesimpulan hasil deskripsi sikap spiritual oleh wali kelas.
Gilang: Selalu bersyukur dan berdoa sebelum melakukan kegiatan serta
memiliki toleran pada agama yang berbeda; ketaatan beribadah mulai
berkembang.
Contoh kesimpulan hasil deskripsi sikap sosial oleh wali kelas:
Gilang: Memiliki sikap santun, disiplin, dan tanggung jawab yang baik,
responsif dalam pergaulan; sikap kepedulian mulai meningkat.
b. Analisis Penilaian Aspek Pengetahuan
1) Pengolahan Hasil Penilaian Pengetahuan di SD
Nilai pengetahuan diolah secara kuantitatif dengan menggunakan angka
dengan skala 0 sampai dengan 100 serta dibuatkan deskripsi capaian
kemampuan peserta didik. Deskripsi tersebut berupa kalimat positif terkait
capaian kemampuan peserta didik dalam setiap muatan pelajaran yang
mengacu pada setiap KD pada muatan mata pelajaran. Langkah-langkah
pengolahan nilai capaian kompetensi peserta didik selama satu semester
secara kuantitatif untuk mendapatkan capaian kompetensi.
a) Nilai Penilaian Harian (NPH) merupakan catatan atau kumpulan nilai dari
penilaian harian (tes dan non tes) pada setiap KD per muatan pelajaran,
56

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

digunakan sebagai bahan untuk pertimbangan kegiatan remidial ataupun


pengayaan.
b) Nilai Penilaian Tengah Semester (NPTS) merupakan nilai setiap KD
pengetahuan dan keterampilan per mata pelajaran yang dilakukan pada
tengah semester melalui tes tertulis maupun praktik baik praktik
kolaborasi maupun praktik muatan pelajaran tersendiri.
c) Nilai Penilaian Akhir Semester (NPAS) merupakan nilai setiap KD
pengetahuan dan keterampilan per mata pelajaran yang dilaksanakan di
akhir semester melalui tes tertulis maupun praktek baik praktik kolaborasi
maupun praktik muatan pelajaran tersendiri.
d) Nilai Akhir Semester (NAS) diperoleh dari NPH, NPTS dan NPAS pada
KD per muatan pelajaran, dengan menggunakan rumus seperti pada
tabel 24. Pengolahan Penilaian Pengetahuan
e) Predikat diperoleh dari hasil nilai akhir masing-masing muatan pelajaran,
sebelum dideskripsikan pada rapot. Rentang predikat ditentukan oleh
masing-masing satuan pendidikan dengan mempertimbangkan standar
pendidikan dan KKM.
f) Selanjutnya dibuat deskripsi berdasarkan capaian tertinggi dan terendah
dari peserta didik pada setiap kompetensi dasar
Contoh pengolahan penilaian pengetahuan mapel Bahasa Indonesia tampak
pada tabel berikut.
Tabel 23. Contoh Pengolahan Penilaian Pengetahuan di SD

Nama
: Arora
Muatan pelajaran : Bahasa Indonesia
Kelas/Semester : I/1
KD
3.1
3.2
3.3
3.4
3.5

Tema
1
85
80
70
80
-

Tema
2
75
90
80
90
-

Tema
3
65
85
80
90

Tema
4
80
80
90

NPH

NPTS

NPAS

75
85
77
82,5
90

60
90
80
85

70
80
80
90
80

Nilai Akhir

68,3
85
79
85,8
85
80,6
Nilai akhir (NA) Pengetahuan Arora dalam Rapor Peserta Didik untuk muatan pelajaran
Bahasa Indonesia:
NA = Rata-rata KD 3.1, 3.2, 3.3, 3.4, dan 3.5 =

68,3+85+79+85,8+85
5

= 80,6

Satuan pendidikan hendaknya mempertimbangkan pencapaian 8 SNP untuk


menetapkan rentang predikat. Jika dengan mengukur beberapa pencapaian SNP
sudah mendapatkan informasi yang cukup, maka satuan pendidikan sudah dapat
menentukan rentang predikat. Contoh perumusan rentang predikat untuk muatan
pelajaran Bahasa Indonesia, dengan mengukur pencapaian 2 SNP, sebagai
berikut: (1) Standar proses pembelajaran berjalan dengan efektif dan (2) Standar
pendidik memiliki kompetensi yang baik.
Satuan pendidikan sudah dapat menentukan rentang predikat. Jika KKM untuk
Bahasa Indonesia 70 dan sesuai dengan pertimbangan dua standar tersebut,
57

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

maka satuan pendidikan menetapkan rentang predikat muatan pelajaran Bahasa


Indonesia untuk penilaian pengetahuan, sebagai berikut:
86-100 : A
71-85 : B
56-70 : C
0-55 : D
Maka nilai pengetahuan Arora 80.6, mendapat predikat B. Untuk
mendeskripsikan nilai peserta didik hendaknya guru memperhatikan KD dari
pengetahuan seperti tabel berikut:
Tabel 24. Contoh KD Pengetahuan di SD

KD
3.1

3.2

3.3

3.4

3.5

Mengenal teks deskriptif tentang anggota tubuh dan pancaindra, wujud dan sifat
benda, serta peristiwa siang dan malam dengan bantuan guru atau teman dalam
bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi dengan kosakata bahasa
daerah untuk membantu pemahaman
Mengenal teks petunjuk/arahan tentang perawatan tubuh serta pemeliharaan
kesehatan dan kebugaran tubuh dengan bantuan guru atau teman dalam bahasa
Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi dengan kosakata bahasa daerah untuk
membantu pemahaman
Mengenal teks terima kasih tentang ikap kasih sayang dengan bantuan guru atau
teman dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi dengan kosakata
bahasa daerah untuk membantu pemahaman
Mengenal teks cerita diri/personal tentang keberadaan keluarga dengan bantuan
guru atau teman dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi dengan
kosakata bahasa daerah untuk membantu pemahaman
Mengenal teks diagram/tabel tentang keberadaan keluarga dan kerabat dengan
bantuan guru atau teman dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi
dengan kosakata bahasa daerah untuk membantu pemahaman

Keterangan: KD tersebut di atas hanya sebagai contoh, apabila terjadi perubahan KD maka
disesuaikan dengan peraturan yang berlaku.

Berdasarkan tabel pegolahan penilaian pengetahuan di atas, capaian nilai setiap


KD dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 25. Hasil Perhitungan Nilai Per KD

58

++

NO

KD

3.1

2 (75) + 60 + 70
= 70
4

3.2

2 (85) + 90 + 80
= 85
4

3.3

2 (77) + 80 + 80
= 79
4

3.4

2 (82.5) + 85 + 90
= 85.8
4

3.5

2 (90) + 80
= 87
3

SKOR KD =

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Setelah memperhatikan capaian Nilai KD untuk Bahasa Indonesia dalam tabel di


atas, maka untuk mendeskripsikannya hendaknya guru menentukan KD yang
nilainya maksimum dan KD yang nilainya minimum. Adapun langkah-langkah
pendeskripsian nilai tersebut adalah sebagai berikut:
a. Menentukan KD yang nilainya maksimum yaitu KD 3.5 = 87
b. Menentukan KD yang nilainya minimum yaitu KD 3.1 = 70
c. Menentukan predikat dengan memperhatikan rentang nilai pengetahuan
sebagai berikut: Sangat baik : 86-100
Baik
: 71-85
Cukup
: 56-70
Kurang
: 55
Berdasarkan penjelasan di atas, maka deskripsi nilai pengetahuan muatan
pelajaran Bahasa Indonesia atas nama peserta didik Arora adalah sebagai
berikut:
Ananda Arora sangat baik dalam mengenal teks, diagram/tabel tentang anggota
keluarga dan kerabat. Cukup baik dalam mengenal teks deskriptif tentang
anggota tubuh dan pancaindra, wujud dan sifat benda serta peristiwa siang dan
malam.
2) Pengolahan Penilaian Aspek Pengetahuan di SMP
Nilai pengetahuan diperoleh dari hasil penilaian harian selama satu semester
untuk mengetahui pencapaian kompetensi pada setiap KD pada KI-3. Penilaian
harian dapat dilakukan melalui tes tertulis dan/atau penugasan, maupun lisan,
dan lain-lain sesuai dengan karakteristik masing-masing KD. Pelaksanaan
penilaian harian dapat dilakukan setelah pembelajaran satu KD atau lebih dan
dapat dilakukan lebih dari satu kali untuk KD dengan cakupan materi luas dan
komplek sehingga penilaian harian tidak perlu menunggu pembelajaran KD
tersebut selesai.
Hasil penilaian pengetahuan yang dilakukan oleh pendidik dengan berbagai
teknik penilaian dalam satu semester direkap dan didokumentasikan pada tabel
pengolahan nilai sesuai dengan KD yang dinilai. Jika dalam satu KD dilakukan
penilaian lebih dari satu kali maka nilai akhir KD tersebut merupakan nilai rerata.
Nilai akhir pencapaian pengetahuan muatan pelajaran tersebut diperoleh dengan
cara merata-rata hasil pencapaian kompetensi setiap KD selama satu semester.
Nilai akhir selama satu semester pada rapor ditulis dalam bentuk angka pada
skala 0 100 dan predikat serta dilengkapi dengan deskripsi singkat kompetensi
yang menonjol dan kurang berdasarkan pencapaian KD selama satu semester.
Tabel 26. Contoh Pengolahan Penilaian Harian di SMP

Mata Pelajaran : ....................


Kelas/Semester : ....................
PH 1
No
1

PH-2

PH-3

Nama
Ani
Dst

3.1
75

3.2
60

3.3
80

3.4
68

PH-4 PH-5
KD
3.5 3.6 3.6
66
80
79

PH-6
3.7
67

3.8
90

Ratarata
73,88

Sumber: Panduan Penilaian SMP 2015

59

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

(a) Pada panduan penilaian SMP masih mencantumkan penilaian tengah


semester. Hasil Penilaian Tengah Semester (HPTS) merupakan nilai yang
diperoleh dari penilaian tengah semester yang terdiri atas beberapa
kompetensi dasar.
(b) Hasil Penilaian Akhir Semester (HPAS) merupakan nilai yang diperoleh dari
penilaian akhir semester yang mencakup semua kompetensi dasar dalam
satu semester.
(c) Hasil Penilaian Akhir (HPA) merupakan hasil pengolahan dari HPH, HPTS,
HPAS dengan memperhitungkan bobot masing-masing yang ditetapkan oleh
satuan pendidikan.
Selanjutnya rata-rata hasil penilaian harian digabung dengan penilaian tengah
semester dan penilaian akhir semester seperti pada tabel berikut:
Tabel 27. Contoh Hasil Penilaian Akhir Aspek Pengetahuan di SMP
Nama
Ani
Dst

HPH

HPTS

HPAS

HPA

73,89

90

80

79,45

HPA
Pembulatan
79

Dengan data skor pada tabel 3.4, apabila dilakukan pembobotan HPH : HPTS :
HPAS = 2 : 1 : 1, penghitungan nilai akhir (HPA) Ani adalah:
2(73,89) + (190) + (180)
=
= 79,45
4
Nilai Akhir Ani sebesar 79,45 dibulatkan menjadi 79 dan diberi predikat dengan
ketentuan sebagai berikut : 86 - 100
: Sangat Baik (A)
71 - 85
: Baik (B)
56 - 70
: Cukup (C)
0 55
: Kurang (D)
Selain nilai dalam bentuk angka dan predikat, dalam rapor juga dituliskan
deskripsi capaian pengetahuan untuk setiap mata pelajaran.
3) Pengolahan Penilaian Aspek Pengetahuan di SMA
Pengolahan nilai di jenjang SMA berdasarkan Permendikbud Nomor 53 Tahun
2015, mencakup rerata penilaian harian dan penilaian akhir semester.
Sementara dalam panduan penilaian di SMA sudah disesuaikan dengan
Permendikbud tersebut, yang hanya mencakup rerata penilaian harian dan
penilaian akhir semester. Berikut contoh pengolahan penilaian pengetahuan di
SMA:
Tabel 28. Contoh Pengolahan Penilaian Aspek Pengetahuan di SMA
Hasil Penilaian Harian
Penilaian Akhir
No
Nama KD
Semester
1
2
3
4
1
Ani
3.1 75
68
70
3.2 60
66
70
3.3 86
80
90
80
3.4 80
95
3.5 88
80
Nilai Rapor
Sumber: Panduan Penilaian SMA 2015

60

Rerata
(Pembulatan)
71
65
84
88
84
78

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Keterangan:
Penilaian harian dilakukan oleh pendidik dengan cakupan meliputi seluruh
indikator dari satu kompetensi dasar
Penilaian akhir semester merupakan kegiatan yang dilakukan oleh satuan
pendidikan untuk mengukur pencapaian kompetensi peserta didik pada akhir
semester.
Cakupan
penilaian
meliputi
seluruh
indikator
yang
merepresentasikan semua KD pada semester tersebut
KD 3.1 dilakukan tagihan penilaian sebanyak 3 kali, maka nilai pengetahuan
pada KD 3.1 adalah

75+68+70
3

= 71

71+65+84+88+84

Nilai rapor =

= 78

Deskripsi berisi kompetensi yang sangat baik dikuasai oleh peserta didik
dan/atau kompetensi yang masih perlu ditingkatkan. Pada nilai diatas yang
kuasai peserta didikadalah KD 3.4 dan yang perlu ditingkatkan pada KD 3.2.
Contoh deskripsi: Memiliki kemampuan mendeskripsikan operasi aritmetika
pada fungsi, dengan bimbingan perlu peningkatan pemahaman masalah
kontekstual menggunakan konsep sistem persamaan linear tiga variabel
4) Pengolahan penilaian Aspek Pengetahuan di SMK
(a) Pada panduan penilaian SMK masih mencantumkan penilaian tengah
semester. Nilai Ulangan Tengah Semester (NUTS) merupakan nilai yang
diperoleh dari penilaian tengah semester yang terdiri atas beberapa
kompetensi dasar.
(b) Hasil Penilaian Akhir Semester merupakan nilai yang diperoleh dari
penilaian akhir semester (NUAS) yang mencakup semua kompetensi dasar
dalam satu semester.
(c) Hasil Penilaian Akhir (Nilai Rapor) merupakan hasil pengolahan dari
penilaian harian (PH), NUTS, NUAS dengan memperhitungkan bobot
PH:UTS:UAS = 2:1:1
Tabel 29.Contoh Hasil Penilaian Akhir Aspek Pengetahuan di SMK
Contoh: Mata Pelajaran Pemrograman Web Dinamis
Nama
Aliansyah
Amiruddin
Budi Sulistyo

Nilai Rapor

PH

NUTS

NUAS

HPA

72,82
75,29
83,64

72
72
90

80
80
90

74,41
75,65
86,82

HPA
Pembulatan
74
76
87

()+())+()

(,)+())+()

= 74,41

Berdasarkan perhitungan, maka Aliansyah


mendapat nilai rapor untuk
pengetahuan 74 mata pelajaran . Diskripsi capaian mata pelajaran Pemrograman
Web Dinamis dengan melihat nilai KD yang menonjol (contoh KD 3.1) dan KD
yang paling lemah (contoh KD 3.3). Deskripsi rapor Aliansyah untuk mata
pelajaran Pemrogram Web Dinamis adalah: Sangat menonjol pada pemahaman
61

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

teknologi web server dan perlu meningkatkan pemahaman mengenai struktur


kendali program
c. Pengolahan Nilai Aspek Keterampilan
Nilai keterampilan diperoleh dari hasil penilaian kinerja (proses dan produk),
proyek, dan portofolio. Hasil penilaian dengan teknik penilaian kinerja dan proyek
dirata-rata untuk memperoleh nilai akhir keterampilan pada setiap mata
pelajaran. Seperti pada pengetahuan, penulisan capaian keterampilan pada
rapor menggunakan angka pada skala 0 100 dan deskripsi.
1) Pengolahan nilai keterampilan di SD
Tabel di bawah ini merupakan contoh hasil penilaian keterampilan dalam satu
semester untuk muatan pelajaran Bahasa Indonesia. Pengolahan nilai
keterampilan untuk rapor peserta didik adalah sebagai berikut.
Tabel 30. Contoh Pengolahan Nilai Keterampilan di SD

Nama
: Arora
Muatan Pelajaran : Bahasa Indonesia
Kelas/Semester
: I/1
No
4.1
4.2
4.3
4.4
4.5

90
78
80
-

Kinerja (praktik)
Kinerja (produk)
80
86
86
70
85
75
85
75
Nilai akhir Semester
Pembulatan

Proyek

Skor
90
86
86
85
80
85,4
85

Catatan:
1. Penilaian KD 4.1, 4.3 dan 4.4 dilakukan dengan teknik yang sama Oleh
karena itu skor akhir adalah skor optimum.
2. Penilaian untuk KD 4.5 dilakukan 3 (tiga) kali tetapi dengan teknik yang
berbeda. Oleh karenanya skor akhir adalah rata-rata dari skor yang
diperoleh melalui teknik yang berbeda tersebut.
3. Nilai akhir semester diperoleh berdasarkan rata-rata skor akhir keseluruhan
KD keterampilan yang dibulatkan ke bilangan bulat terdekat. Nilai akhir
(NA) Keterampilan Arora dalam Rapor Peserta Didik untuk muatan
pelajaran Bahasa Indonesia Semester 1 sebagai berikut. NA = Rata-rata
KD 4.1, 4.2, 4.3, 4.4, dan 4.5 =

90+86+86+85+80
5

= 85.4

dibulatkan

menjadi 85
Satuan pendidikan mempertimbangkan pencapaian 8 SNP untuk menetapkan
rentang predikat. Jika dengan mengukur beberapa pencapaian SNP sudah
mendapatkan informasi yang cukup, maka satuan pendidikan sudah dapat
menentukan rentang predikat. Contoh perumusan rentang predikat untuk
muatan pelajaran Bahasa Indonesia dengan mengukur pencapaian 2 SNP,
sebagai berikut: (1) Standar proses pembelajaran berjalan dengan efektif dan
(2) Standar pendidik memiliki kompetensi yang baik.

62

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Satuan pendidikan sudah dapat menentukan rentang predikat. Jika KKM


untuk Bahasa Indonesia 70 dan sesuai dengan pertimbangan dua Standar
tersebut, maka satuan pendidikan menetapkan rentang predikat muatan
pelajaran Bahasa Indonesia untuk penilaian keterampilan, sebagai berikut:
86 -100 : A
71 - 85 : B
56 - 70 : C
0 - 55 : D
Maka nilai keterampilan Arora 85, mendapat predikat B. Untuk
mendeskripsikan nilai tersebut maka perlu melihat KD keterampilan seperti
tabel berikut:
Tabel 31. Contoh KD Keterampilan di SD
No
KD
4.1 Mengamati dan menirukan teks deskriptif tentang anggota tubuh dan
pancaindra, wujud dan sifat benda, serta peristiwa siang dan malam secara
mandiri dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi dengan
kosakata bahasa daerah untuk membantu penyajian
4.2 Mempraktikan teks arahan/petunjuk tentang merawat tubuh serta kesehatan
dan kebugaran tubuh secara secara mandiri dalam bahasa Indonesia lisan
dan tulis yang dapat diisi dengan kosakata bahasa daerah untuk membantu
penyajian
4.3 Menyampaikan teks terima kasih mengenal sikap kasih sayang secara mandiri
dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi dengan kosakata
bahasa daerah untuk membantu penyajian
4.4 Menyampaikan teks cerita diri/personal tentang keluarga secara mandiri
dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi dengan kosakata
bahasa daerah untuk membantu penyajian
4.5 Membuat teks diagram/tabel tentang anggota keluarga dan kerabat secara
mandiri dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi dengan
kosakata bahasa daerah untuk membantu penyajian
Keterangan: KD tersebut di atas hanya sevagai contoh, apabila terjadi perubahan KD, maka
disesuaikan dengan peraturan yang berlaku

Setelah melihat KD keterampilan tersebut, maka langkah selanjutnya adalah


mencari nilai tertinggi dan terendah dari setiap KD di atas untuk selanjutnya
dideskripsikan. Perhatikan tabel berikut!
Tabel 32. Contoh Skor Keterampilan Per KD
No
KD
Skor KD
1

4.1

90

4.2

86

4.3

86

4.4

85

4.5

80

Nilai capaian KD untuk Bahasa Indonesia yang akan dideskripsikan ke dalam


rapor, dengan cara sebagai berikut:
a. Menentukan KD yang nilainya maksimum yaitu KD 4.1 = 90
b. Menentukan KD yang nilainya minimum yaitu KD 4.5 = 80
c. Menentukan predikat berdasakan rentang nilai keterampilan sebagai berikut.
Sangat baik : 86-100
63

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Baik
: 71-85
Cukup
: 56-70
Kurang
: 55
Berdasarkan penjelasan tersebut di atas maka deskripsi nilai keterampilan
muatan pelajaran Bahasa Indonesia atas nama peserta didik Arora adalah
sebagai berikut:
Ananda Arora sangat baik dalam menirukan teks deskriptif tentang anggota
tubuh dan pancaindra, wujud dan sifat benda, serta peristiwa siang dan malam.
Baik dalam membuat teks diagram/tabel tentang anggota keluarga dan kerabat
secara mandiri dan kelompok.
2) Pengolahan Nilai Keterampilan di SMP
Pengolahan nilai keterampilan untuk jenjnag SMP sama dengan jenjang SD
yaitu jika satu KD dinilai dengan jenis penilaian yang sama maka nilai
keterampilan untuk KD tersebut dipilih nilai yang optimum. Jika satu KD dinilai
dengan jenis penilaian yang berbeda (kinerja dan proyek) maka nilai
keterampilan diperoleh rerata nilai. Nilai akhir semester diperoleh dari rerata
nilai semua KD. Langkah dan rambu-rambu pendeskripsian nilai keterampilan
juga sama dengan SD.
Tabel 33. Contoh Pengolahan Nilai Keterampilan di SMP
KD
Kinerja (Proses)
Kinerja (Produk)
4.1
92
4.2
66
75
4.3
4.4
4.5
80
4.6
85
Nilai Akhir Semester
Pembulatan

Proyek

87
87

Skor
92
75
87
78.50
80
85
82.9
83

Catatan:
1. Penilaian KD 4.2 dilakukan 2 (dua) kali dengan teknik teknik yang sama,
yaitu kinerja. Oleh karena itu skor akhir KD 4.2 adalah skor optimum.
Penilaian untuk KD 4.4 dilakukan 2 (dua) kali tetapi dengan teknik yang
berbeda, yaitu produk dan proyek. Oleh karenanya skor akhir KD 4.4
adalah rata-rata dari skor yang diperoleh melalui teknik yang berbeda
tersebut.
2. KD 4.3 dan KD 4.4 dinilai melalui penilaian proyek 2 (dua) KD dinilai
bersama- sama dengan proyek. Nilai yang diperoleh untuk kedua KD
tersebut sama (dalam contoh di atas 87).
3. Nilai akhir semester diperoleh berdasarkan rata-rata skor akhir
keseluruhan KD keterampilan yang dibulatkan ke bilangan bulat
terdekat.
Nilai akhir semester diberi predikat dengan ketentuan:
86-100 = A (Sangat Baik); 71-85 = B (Baik); 56-70 = C (Cukup); 55 = D
(Kurang)

64

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

3) Pengolahan Nilai Keterampilan di SMA


Berikut contoh cara pengolahan nilai keterampilan mata pelajaran Seni Tari
kelas X yang dilakukan melalui praktik pada KD 4.1 sebanyak 1 kali dan KD
4.2 sebanyak 2 kali. KD 4.3 dan KD 4.4 dinilai melalui satu proyek. Selain itu
KD 4.4 juga dinilai melalui satu kali produk.
Tabel 34. Contoh Pengolahan Nilai Keterampilan di SMA
KD
4.1
4.2
4.3
4.4

Praktik
87
66

Produk

Proyek

75
92
82

75
Rerata

Portofolio

Skor Akhir
KD*
87
75
92
79
83

Keterangan:
Pada KD 4.1, 4.2, dan 4.3 Nilai Akhir diperoleh berdasarkan nilai optimum,
sedangkan untuk 4.4 diperoleh berdasarkan rata-rata karena mengguna
kan proyek dan produk.
Nilai akhir semester didapat dengan cara merata-rata nilai akhir pada
setiap KD.
Nilai rapor =

92+75+87+78,5
4

= 83,13 83

Nilai rapor keterampilan dilengkapi deskripsi singkat kompetensi yang


menonjol berdasarkan pencapaian KD pada KI-4 selama satu semester.
Deskripsi nilai keterampilan diatas adalah: Memiliki keterampilan
meragakan ragam gerak tari sesuai dengan iringan
4) Pengolahan Nilai Keterampilan di SMK
Pengolahan nilai keterampilan di SMK dapat menggunakan pembobotan
untuk proses: produk: proyek = 1:1:2. Rasionalisasi pembobotan dapat
disesuaikan dengan karakteristik masing-masing mata pelajaran dan
diserahkan kepada satuan pendidikan. JIka tidak menggunakan pembobotan
dapat menggunakan pembobotan 1:1:1.
Tabel 35. Contoh Pengolahan Nilai Keterampilan di SMK

65

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Keterangan:

Perhitungan nilai per KD dilakukan secara parsial per macam penilaian


dengan mmeprtimbangkan nilai optimum pada KD yang diukur dengan
metode yang sama.
Bobot untuk perhitungan nilai per KD tidak diperhitungkan dalam total
bobot jika KD dimaksud tidak diujikan. Skor akhir per KD diperoleh melalui
rumus
=

( )+( )+( )
+ +
(821)+(00)+(802)

82+160
3

Skor akhir per KD =

Berdasarkan perhitungan tersebut diperoleh nilai akhir untuk KD 4.1 yaitu


81

1+0+2

= 81

2. Pemanfaatan Hasil Analisis Penilaian Pembelajaran


Hasil analisis penilaian pengetahuan dan keterampilan berupa informasi tentang
peserta didik yang telah mencapai KKM dan peserta didik yang belum mencapai
KKM. Bagi peserta didik yang belum mencapai KKM perlu ditindaklanjuti dengan
remedial, sedangkan bagi peserta didik yang telah mencapai KKM diberikan
pengayaan.
a. Program Remedial
Program remedial atau perbaikan adalah program pembelajaran yang
diperuntukkan bagi peserta didik yang belum mencapai ketuntasan belajar atau
tingkat minimal pencapaian kompetensi. Pembelajaran remedial adalah kegiatan
pembelajaran yang diberikan kepada peserta didik yang belum mencapai
kompetensi minimal dalam satu KD/subtema tertentu. Pembelajaran remedial
dilakukan untuk memenuhi kebutuhan/hak peserta didik. Dalam pembelajaran
remedial guru membantu peserta didik untuk memahami kesulitan belajar yang
dihadapi, mengatasi kesulitan dengan memperbaiki cara belajar dan sikap belajar
yang dapat mendorong tercapainya hasil belajar yang optimal. Metode yang
digunakan dalam pembelajaran remedial bervariasi sesuai dengan sifat, jenis,
dan latar belakang kesulitan belajar yang dialami peserta didik. Tujuan
pembelajaran juga dirumuskan sesuai dengan kesulitan yang dialami peserta
didik. Pada pelaksanaan pembelajaran remedial, guru harus menyiapkan media
pembelajaran untuk mempermudah peserta didik dalam memahami KD yang
dirasa sulit. Alat evaluasi yang digunakan dalam pembelajaran remedial pun perlu
disesuaikan dengan kesulitan belajar yang dialami peserta didik.
Pembelajaran remedial diberikan segera setelah siswa diketahui belum mencapai
KBM/KKM berdasarkan hasil PH, PTS, atau PAS. Pembelajaran remedial pada
dasarnya difokuskan pada KD yang belum tuntas dan dapat diberikan berulangulang sampai mencapai KBM/KKM dengan waktu hingga batas akhir semester.
Apabila hingga akhir semester pembelajaran remedial belum bisa membantu
siswa mencapai KBM/KKM, pembelajaran remedial bagi siswa tersebut dapat
dihentikan. Untuk jenjang SMP/MTs, nilai KD yang dimasukkan ke dalam
66

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

pengolahan penilaian akhir semester adalah penilaian setinggi-tingginya sama


dengan KBM/KKM yang ditetapkan oleh sekolah untuk mata pelajaran tersebut.
Apabila belum/tidak mencapai KBM/KKM, nilai yang dimasukkan adalah nilai
tertinggi yang dicapai setelah mengikuti pembelajaran remedial. Guru tidak
dianjurkan untuk memaksakan memberi nilai tuntas kepada siswa yang belum
mencapai KBM/KKM. Sedangkan untuk jenjang SMA/MA, nilai remedial yang
diperoleh diolah menjadi nilai akhir. Nilai akhir setelah remedial untuk aspek
pengetahuan dihitung dengan mengganti nilai indikator yang belum tuntas
dengan nilai indikator hasil remedial, yang selanjutnya diolah berdasarkan
rerata nilai seluruh KD. Nilai akhir setelah remedial untuk aspek keterampilan
diambil dari nilai optimal KD. Penilaian hasil belajar kegiatan pengayaan tidak
sama dengan kegiatan pembelajaran biasa, tetapi cukup dalam bentuk
portofolio, dan harus dihargai sebagai nilai tambah (lebih) dari peserta didik yang
normal.
1) Pelaksanaan pembelajaran remedial
(a) Pemberian bimbingan secara perorangan atau kelompok
(b) Pemberian pembelajaran ulang dengan metode dan media yang berbeda
(c) Bimbingan dapat diberikan melalui tugas-tugas latihan secara khusus
dengan memanfaatkan tutor sebaya baik secara individu maupun
kelompok
2) Prinsip-prinsip pembelajaran remedial
Pembelajaran remedial berprinsip: (a) adaptif; (b) Interaktif; (c) multi metode
dan penilaian; (d) pemberian umpan balik; dan (e) berkesinambungan.
3) Langkah-langkah pembelajaran remedial
(a) Mengidentifikasi permasalahan pembelajaran, yang dilakukan
berdasarkan hasil analisis penilaian harian dan tugas. Permasalahan
pembelajaran dapat dikategorikan menjadi permasalahan pada
keunikan peserta didik, materi ajar, dan strategi pembelajaran.
(b) Menyusun perencanaan berdasarkan permasalahan (keunikan peserta
didik, materi pembelajaran, dan strategi pembelajaran).
(c) Melaksanakan program remedial, yang dilakukan secara individual,
kelompok, dan klasikal dengan menggunakan multi metode dan multi
media.
(d) Melaksanakan penilaian program remedial untuk mengetahui
keberhasilan peserta didik.
b. Program pengayaan
Program pengayaan adalah pembelajaran yang diberikan kepada peserta didik
yang telah melampaui ketuntasan belajar yang fokus pada pendalaman dan
perluasan dari kompetensi yang dipelajari.
1) Bentuk pelaksanaan pembelajaran pengayaan dapat dilakukan melalui
belajar kelompok atau belajar mandiri,
2) Jenis-jenis program pengayaan
(a) Kegiatan eksploratori yang masih terkait dengan KD/subtema/tema yang
sedang dilaksanakan dan dirancang untuk disajikan (peristiwa sejarah,
buku) kepada peserta didik.
(b) Keterampilan yang diperlukan oleh peserta didik agar berhasil dalam
melakukan pendalaman dan investigasi terhadap topik yang diminati
dalam bentuk pembelajaran mandiri.
67

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

(c) Pemecahan masalah yang diberikan kepada peserta didik yang memiliki
kemampuan belajar lebih tinggi berupa pemecahan masalah nyata
dengan menggunakan pembelajaran pemecahan masalah, penemuan,
proyek, dan penelitian ilmiah.
3) Langkah-langkah pengayaan
(a) Identifikasi
Melalui observasi proses pembelajaran, peserta didik sudah terindikasi
memiliki kemampuan yang lebih dari teman lainnya (bisa ditandai
dengan penguasaan materi yang cepat dan membutuhkan waktu yang
lebih singkat, sehingga peserta didik seringkali memiliki waktu sisa yang
lebih banyak, karena dapat menyelesaikan tugas atau menguasai materi
dengan cepat).
(b) Perencanaan
Berdasarkan hasil identifikasi, guru dapat merencanakan program
pembelajaran pengayaan, misalnya belajar mandiri dan/atau kelompok,
memecahkan masalah, menjadi tutor sebaya.
(c) Pelaksanaan
Berdasarkan perencanaan, guru memberikan pengayaan bagi peserta
didik yang memiliki kemampuan yang lebih dari teman lainnya

D. Aktivitas Pembelajaran
Setelah Saudara membaca uraian materi di atas berkenaan dengan pengolahan, analisis
dan pemanfaatan hasil penilaian serta tindak lanjutnya. Maka selanjutnya Saudara akan
memasuki tahapan aktivitas yang meliputi mengkaji tentang pengolahan dan analisis
hasil penilaian sikap, pengetahuan dan keterampilan serta pemanfaatan dan tindak
lanjutnya.
Kegiatan 3.1 Mengkaji Langkah-langkah Analisis Hasil Penilaian dan Cara
Pendeskripsiannya (45 Menit)
Sebelum melaksanakan kegiatan 3.1, silakan Saudara membaca uraian materi yang
tersedia pada topik ini secara cepat (scanning). Selanjutnya untuk lebih memahami
pengolahan penilaian hasil belajar dalam aspek sikap, pengetahuan dan
keterampilan, lakukan kegiatan kajian mengenai langkah-langkah pengolahan dan
analisis hasil penilaian, baik sikap, pengetahuan maupun keterampilan di setiap jenjang
pendidikan. Dalam kegiatan ini saudara diminta berdiskusi mengenai rambu-rambu
pengolahan dan pendeskripsian hasil penilaian sikap, pengetahuan dan keterampilan.
Selanjutnya setiap peserta diminta menjawab pertanyaan-pertanyaan berkenaan dengan
hal tersebut dalam LK 3.1. Selanjutnya masing-masing kelompok menunjuk
perwakilannya untuk mempresentasikan hasil kerjanya.
LK

3.1

Mengkaji Langkah-langkah
Pendeskripsiannya.

Analisis

Hasil

Penilaian

dan

Cara

1. Jelaskan langkah-langkah pengolahan hasil penilaian sikap (spritual dan sosial) sesuai
ketentuan yang berlaku!

68

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

2. Jelaskan rambu-rambu penyusunan deskripsi hasil penilaian sikap (spritual dan sosial)
sesuai ketentuan yang berlaku!

3. Jelaskan rambu-rambu pengolahan hasil penilaian pengetahuan dan keterampilan


sesuai ketentuan yang berlaku!

4. Jelaskan langkah-langkah penyusunan deskripsi hasil penilaian pengetahuan dan


keterampil an sesuai ketentuan yang berlaku!

Kegiatan 3.2 Menganalisis dan Mendeskripsikan Hasil Penilaian Aspek Sikap,


Pengetahuan dan Keterampilan (60 Menit)
Pada kegiatan ini, Saudara diminta untuk mengolah/menganalisis dan mendeskripsikan
hasil penilaian pada aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan sesuai jenjang sekolah
binaan. Jika memungkinkan Saudara dapat membentuk kelompok kecil berdasarkan
kelas pararelnya (SD) dan kelompok mata pelajaran (SMP, SMA, SMK).
1. Bacalah uraian materi pada kegiatan pembelajaran 2 berkenaan dengan analisis dan
pengolahan hasil penilaian sikap, pengetahuan dan keterampilan.
2. Untuk kegiatan ini Saudara diminta menyiapkan data hasil penilaian salah satu guru
binaan yang meliputi penilaian aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan.
3. Pilih hasil penilaian aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan dari salah satu siswa
4. Lakukan pengolahan nilai/analisis hasil penilaian masing-masing aspek dan
deskripsikan
5. Saudara dapat menggunakan format sesuai dengan yang digunakan di sekolah
binaan Saudara atau menggunakan format berikut.
6. Bagi pengawas SD, SMP, SMA/SMK, untuk Penilaian Sikap Spiritual dan Sikap
Sosial dapat menggunakan format 3.2.1 dan 3.2.2. Untuk penilaian keterampilan
dapat menggunakan LK 3.2.7
7. Untuk pengolahan nilai pengetahuan, Saudara dapat menggunakan format sesuai
jenjang sekolah binaan (format 3.2.3 untuk SD, 3.2.4 untuk SMP, 3.2.5 untuk SMA,
3.2.6 untuk SMK)
LK 3.2 Menganalisis dan Mendeskripsikan Hasil Penilaian Aspek Sikap,
Pengetahuan dan Keterampilan
3.2.1 Rekap Penilaian Sikap Spiritual
Nama Sekolah
Kelas/Semester

:
:
69

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Mata/Muatan Pelajaran :
No

Nama

Keterangan:
SB = Sangat Baik

................

Aspek Sikap Spritual


..............
..............

.........

SB

SB

SB

PB

PB

SB

PB

Deskripsi
Rapor
PB

PB = Perlu Bimbingan

3.2.2 Rekap Penilaian Sikap Sosial


Nama Sekolah
:
Kelas/Semester
:
Mata/Muatan Pelajaran :
No

Nama

...............

Aspek Sikap Sosial


...............
..............

................

SB

SB

SB

PB

PB

SB

PB

Deskripsi
Rapor

PB

3.2.3 Rekap Penilaian Pengetahuan untuk SD


Nama
:
Muatan pelajaran :
Kelas/Semester :
KD

Tema 1

Tema 2

Tema 3

Tema 4

NPH

NPTS

NPAS

Nilai
Akhir

Predikat dan deskripsi nilai rapor peserta didik

3.2.4 Rekap Nilai Akhir Aspek Pengetahuan Jenjang SMP


No

Nama

HPH

HPTS

HPAS

HPA
HPA
() + ()) + ()
Pembulatan

Predikat dan deskripsi nilai rapor peserta didik


(untuk contoh satu siswa)

70

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

3.2.5 Rekap Nilai Akhir Aspek Pengetahuan Jenjang SMA


No

Nama

KD

Hasil Penilaian Harian

Penialaian
Akhir
Semester

Nilai
Rapor
(Rerata)

Predikat dan deskripsi nilai rapor peserta didik


(untuk contoh satu siswa)

3.2.6 Rekap Nilai Akhir Aspek Pengetahuan Jenjang SMK

Nama

PH

NUTS

NUAS

Nilai Rapor
() + ()) + ()

Pembulatan

Predikat dan deskripsi nilai rapor peserta didik


(untuk contoh satu siswa)

3.2.7 Rekap Penilaian Keterampilan SD/SMP/SMA/SMK


No

Nama

KD

Praktik

Produk

Proyek

Portofolio

Skor
Akhir

Predikat dan deskripsi nilai rapor peserta didik


(untuk contoh satu siswa)

Kegiatan 3.3 Mengkaji Pemanfaatan dan Tindak Lanjut Hasil Analisis Penilaian
(45 Menit)
Untuk meningkatkan pemahaman saudara tentang pemanfaatan dan tindak lanjut hasil
penilaian, lakukan kegiatan berikut ini. Dalam kegiatan ini, Saudara diminta melakukan
kajian tentang program remedial dan program pengayaan. Selanjutnya setelah

71

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

membaca uraian materi mengenai program remedial dan pengayaan, saudara diminta
menjawab pertanyaan-pertanyaan di bawah ini.
LK 3.3 Mengkaji Pemanfaatan dan Tindak Lanjut Hasil Analisis Penilaian
1. Apa yang dimaksud dengan program remedial!

2. Bagaimana tahapan-tahapan pelaksanaan pembelajaran remedial!

3. Jelaskan prinsip dan langkah-langkah dalam pembelajaran remedial?

4. Apa yang dimaksud dengan program pengayaan!

5. Bagaimana tahapan-tahapan pelaksanaan program pengayaan!

6. Jelaskan jenis dan langkah-langkah dalam program pengayaan?

Kegiatan 3.4 Menyusun Program Remedial dan Pengayaan (45 Menit)


Dalam kegiatan ini, Saudara diminta untuk menyusun program tindak lanjut penilaian
yang meliputi program remedial dan pengayaan. Dalam aktivitas ini Saudara dapat
menggunakan data hasil analisis penilaian yang ada di sekolah binaan. Untuk
mempermudah pekerjaan Saudara silakan digunakan LK 3.4.
LK 3.4 Menyusun Program Pembelajaran Remedial dan Pengayaan
1. Program Pembelajaran Remedial

2. Program Pembelajaran Pengayaan

72

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Kegiatan 3.5 Menyusun Rencana Tindak Pembinaan Guru dalam Pengolahan Nilai
dan Pemanfaatan Hasil Analisis Penilaian Pembelajaran (30 Menit)
Setelah Saudara memahami pengolahan, pendeskripsian nilai setiap aspek, dan
pemanfaatan hasil penilaian, maka pada kegiatan pembelajaran 3, maka pada kegiatan
ini, Saudara diminta untuk membuat rencana tindak pembimbingan kepada guru di
sekolah binaan dalam pengolahan hasil belajar dan pemanfaatannya.
Sebagai acuan dalam menyusun rencana tindak pembimbingan, Saudara dapat
menggunakan contoh format berikut (LK 3.5)
LK 3.5 Rencana Tindak Lanjut Pembinaan Guru dalam Pengolahan Nilai dan
Pemanfaatan Hasil Analisis Penilaian Pembelajaran

No

Kegiatan

Tujuan

Sasaran

Materi
Kegiatan

Pelaksanaan
Waktu

Tempat

Sarana
Prasarana
Media
ATK

E. Latihan/Kasus/Tugas
Pilihlah jawaban yang benar dengan cara memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C,
atau D !
1. Salah satu prinsip penilaian hasil belajar yang termaktub dalam Permendikbud
Nomor 53 Tahun 2015 adalah terbuka. Makna dari prinsip terbuka adalah .
A. penilaian didasarkan pada data yang mencerminkan kemampuan yang diukur
B. penilaian didasarkan pada prosedur dan kriteria yang jelas, tidak dipengaruhi
subjektivitas penilai
C. penilaian tidak menguntungkan atau merugikan peserta didik karena
berkebutuhan khusus, berbeda agama, suku, dan budaya
D. prosedur penilaian, kriteria penilaian, dan dasar pengambilan keputusan dapat
diketahui oleh pihak yang berkepentingan
2. Berikut ini, yang bukan termasuk langkah-langkah dalam membuat deskripsi nilai
sikap peserta didik adalah..
A. Guru kelas dan guru muatan pelajaran mengelompokkan catatan-catatan sikap
peserta didik
B. Guru kelas membuat rekapitulasi sikap dalam jangka waktu satu semester
C. Guru kelas mengumpulkan deskripsi singkat sikap dari guru muatan pelajaran
D. Guru kelas dan guru muatan pelajaran merumuskan deskripsi capaian sikap
spiritual dan sosial setiap peserta didik.
3. Rumusan deskripsi nilai sikap bagi peserta didik yang belum mencapai nilai sikap
yang diinginkan sebaiknya menggunakan kata/frasa .
A. perilaku sangat menonjol
B. masih perlu dikembangkan
C. perlu pembinaan dan bimbingan
73

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

D. perilaku sudah baik namun perlu ditingkatkan


4. Berikut ini pernyataan yang sesuai dengan penilaian akhir semester adalah ....
A. Kegiatan yang dilakukan oleh pendidik untuk mengetahui capaian nilai
pengetahuan peserta didik
B. cakupan penilaian meliputi seluruh indikator dari satu kompetensi dasar
C. kegiatan yang dilakukan oleh pendidik untuk mengukur pencapaian kompetensi
peserta didik pada akhir semester.
D. cakupan penilaian meliputi seluruh indikator yang merepresentasikan semua KD
pada semester tersebut
5. Setelah dilakukan proses analisis dalam penilaian aspek pengetahuan dan
keterampilan bagi peserta didik yang belum mencapai KKM, ditindaklanjuti dengan
program remedial. Adapun pelaksanaan program remedial dilaksanakan melalui..
A. Pemberian bimbingan secara perorangan dan kelompok
B. Pemberian ujian susulan
C. Pemberian tugas-tugas latihan
D. Pemberian bimbingan tutor sebaya

F. Rangkuman
1. Hasil penilaian sikap dilaporkan dalam bentuk predikat dan/atau deskripsi; Sementara
hasil penilaian pengetahuan dan keterampilan dilaporkan dalam bentuk nilai, predikat
dan deskripsi pencapaian kompetensi mata pelajaran;
2. Program tindak lanjut penilaian Hasil ulangan harian diinformasikan kepada peserta
didik sebelum diadakan ulangan harian berikutnya. Peserta didik yang belum
mencapai KKM harus mengikuti pembelajaran remedial.
3. Hasil analisis penilaian pengetahuan dan keterampilan berupa informasi tentang
peserta didik yang telah mencapai kriteria ketuntasan minimal (KKM) dan peserta
didik yang belum mencapai KKM. Bagi peserta didik yang belum mencapai KKM
perlu ditindaklanjuti dengan remedial, sedangkan bagi peserta didik yang telah
mencapai KKM diberikan pengayaan.
4. Program remedial atau perbaikan adalah program pembelajaran yang diperuntukkan
bagi peserta didik yang belum mencapai ketuntasan belajar atau tingkat minimal
pencapaian kompetensi. Pembelajaran remedial adalah kegiatan pembelajaran yang
diberikan kepada peserta didik yang belum mencapai kompetensi minimal dalam satu
KD/subtema tertentu
5. Program pengayaan adalah pembelajaran yang diberikan kepada peserta didik yang
telah melampaui ketuntasan belajar yang fokus pada pendalaman dan perluasan dari
kompetensi yang dipelajari.

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban materi kegiatan pembelajaran tiga
yang terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar.
Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara
terhadap materi kegiatan pembelajaran 3 (tiga).
74

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100
= baik sekali
80 89
= baik
70 79
= cukup
60 69
= kurang
60
= sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
meneruskan dengan modul berikutnya. Bagus! Tetapi apabila tingkat penguasaan
Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi materi kegiatan
pembelajaran 3, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


Kegiatan ini dilakukan untuk melihat ketercapaian dan efektivitas proses pembelajaran
yang Saudara ikuti. Jika Saudara merasa sudah menguasai materi Pembinaan Guru
dalam Pemanfaatan Hasil Penilaian Pembelajaran yang dipelajari, berilah tanda cek ()
pada kolom Tercapai. Sebaliknya berilah tanda cek () pada kolom Belum Tercapai
jika Saudara belum menguasai.
No

Tujuan Pembelajaran

Tercapai

Belum
Tercapai

Keterangan

Melatih guru dalam menganalisis hasil


penilaian.
2
Mengarahkan guru dalam memanfaat- kan
hasil analisis untuk menyusun program tindak
lanjut.
Tindak lanjut:

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

75

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

I. Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Latihan Soal Kegiatan Pembelajaran 3
1.
2.
3.
4.
5.

76

D
D
C
D
C

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

KEGIATAN PEMBELAJARAN 4
PEMANTAUAN PEMBELAJARAN DAN HASIL
BELAJAR SISWA
(WAKTU 10 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran 4 ini, Saudara mampu:
1. Menentukan aspek-aspek pemantauan kinerja guru dalam melaksanakan
pembelajaran.
2. menyimpulkan hasil pemantauan kinerja guru dalam pembelajaran.
3. menilai tingkat kesesuaian antara perencanaan dengan pelaksanaan pembelajaran.

B. Indikator Pencapaian Tujuan


1. Menentukan

aspek-aspek

pemantauan

kinerja

guru

dalam

melaksanakan

pembelajaran.
2. Menentukan standar pemantauan kinerja guru dalam melaksanakan pembelajaran.
3. Menentukan proporsional pemantauan kinerja guru dalam melaksanakan
pembelajaran.
4. Menentukan kriteria dan prosedur menyimpulkan hasil pemantauan.
5. Menentukan kesesuaian antara tujuan dan pelaksanaan program kinerja guru
6. Menentukan prosedur penilaian tingkat kesesuaian antara perencanaan dan
pelaksanaan pembelajaran dengan menggunakan alat/instrumen.
7. Menganalisis hasil penilaian kesesuaian antara perencanaan dan pelaksanaaan
pembelajaran.
8. Menentukan pelaporan penilaian kesesuaian antara perencanaan dan pelaksanaaan
pembelajaran serta saran perbaikan

C. Uraian Materi
Selain membimbing guru dalam melaksanakan pemenuhan empat standar pengawas
sekolah juga memiliki tugas kepengawasan memantau pemenuhan empat standar
tersebut. Salah satu tugas pemantauan yang dilaksanakan pengawas adalah
pemantauan pembelajaran dan hasil belajar siswa.
Pemantauan merupakan salah satu tugas kepengawasan bagi pengawas sekolah. Pada
kegiatan pembelajaran empat ini, pemantauan yang akan dipelajari oleh pengawas
sekolah adalah pemantauan kinerja guru dalam pembelajaran dan pemantauan hasil
belajar siswa. Pemantauan dilakukan menggunakan berbagai metode, antara lain diskusi
kelompok terfokus, pengamatan (observasi), wawancara, angket/kuesioner dan
dokumentasi.

1. Pemantauan Kinerja Guru dalam Pembelajaran


Sebelum melaksanakan kegiatan pemantauan kinerja guru dalam pembelajaran,
pengawas sekolah hendaknya memahami konsep dan mekanisme penilaian kinerja
77

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

guru (PK Guru). Konsep dan mekanisme penilaian kinerja guru dapat Saudara
pelajari pada Modul H Penilaian Kinerja Kepala Sekolah dan Guru. Sebagai referensi
Saudara dapat membaca Buku 2 tentang Pedoman Pelaksanaan PK Guru.
a. Aspek-aspek Kinerja Guru dalam Pembelajaran
Aspek kinerja guru dalam pembelajaran mengacu pada empat standar yaitu
standar kelulusan, standar isi, standar proses, dan standar penilaian. Sedangkan
domain kompetensi guru yang dinilai berkaitan dengan pembelajaran meliputi 4
(empat) domain kompetensi yaitu kepribadian, sosial, pedagogik dan profesional.
Aspek-aspek kinerja guru dalam pembelajaran, berdasarkan Buku 2 tentang
Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja Guru (PK Guru) meliputi:
1) Kriteria kinerja guru yang akan dinilai
Kriteria kinerja guru yang akan dinilai ada 3 jenis, yaitu:
(a) Kinerja guru terkait dengan pelaksanaan proses pembelajaran.
Aspek yang dinilai meliputi : (1) kegiatan merencanakan pembelajaran; (2)
melaksanakan pembelajaran, (3) mengevaluasi dan menilai, (4)
menganalisis hasil penilaian, dan (5) melaksanakan tindak lanjut hasil
penilaian.
Pengelolaan pembelajaran tersebut mensyaratkan guru untuk menguasai
24 (dua puluh empat) kompetensi yang dikelompokkan ke dalam
kompetensi pedagogik, kepribadian, sosial, dan profesional yang
dirangkum menjadi 14 (empat belas) kompetensi sebagaimana
dipublikasikan oleh Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP). Rincian
jumlah kompetensi tersebut dapat dilihat pada Buku 2 Pedoman
Pelaksanaan PK Guru.
(b) Kinerja guru yang terkait dengan pelaksanaan proses pembimbingan.
Aspek yang dinilai meliputi: (1) kegiatan merencanakan pembimbingan; (2)
melaksanakan pembimbingan, (3) mengevaluasi dan menilai hasil
bimbingan, (4) menganalisis hasil evaluasi bimbingan, dan (5)
melaksanakan tindak lanjut hasil pembimbingan. Berdasarkan Peraturan
Menteri Pendidikan Nasional Nomor 27 Tahun 2008 tentang Standar
Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Konselor terdapat 4 (empat) ranah
kompetensi yang harus dimiliki oleh guru BK/Konselor yaitu kompetensi
pedagogik, kepribadian, sosial dan profesional. Penilaian kinerja guru
BK/konselor mengacu pada 4 (empat) domain kompetensi tersebut yang
mencakup 17 (tujuh belas) kompetensi. Rincian jumlah kompetensi
tersebut dapat dilihat Buku 2 Pedoman Pelaksanaan PK Guru.
(c) Kinerja guru yang terkait dengan melaksanakan tugas lain yang relevan
dengan fungsi sekolah/madrasah.
Aspek-aspek yang dinilai sesuai dengan kompetensi atau tugas pokok dan
fungsinya. Contoh: Guru dengan tugas tambahan sebagai kepala sekolah.
Selain dinilai kinerjanya dalam pembelajaran, maka guru tersebut juga
dinilai kompetensinya sesuai tupoksi tugas tambahannya. Rincian jumlah
kompetensi tersebut dapat dilihat pada Buku 2 Pedoman Pelaksanaan PK
Guru.

78

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

2) Penilai PK Guru
Penilaian kinerja guru dilakukan di sekolah oleh Kepala Sekolah. Apabila
Kepala Sekolah tidak dapat melaksanakan sendiri (misalnya karena jumlah
guru yang dinilai terlalu banyak), maka Kepala Sekolah dapat menunjuk Guru
Pembina atau Koordinator PKB sebagai penilai. Penilaian kinerja Kepala
Sekolah dilakukan oleh Pengawas.
(a) Kriteria Penilai PK Guru
(1) Menduduki
jabatan/pangkat
paling
rendah
sama
dengan
jabatan/pangkat guru/kepala sekolah yang dinilai.
(2) Memiliki Sertifikat Pendidik.
(3) Memiliki latar belakang pendidikan yang sesuai dan menguasai bidang
kajian guru/kepala sekolah yang akan dinilai
(4) Memiliki komitmen yang tinggi untuk berpartisipasi aktif dalam
meningkatkan kualitas pembelajaran.
(5) Memiliki integritas diri, jujur, adil, dan terbuka.
(6) Memahami PK Guru dan dinyatakan memiliki keahlian serta mampu
untuk menilai kinerja guru/kepala sekolah.
(b) Masa Kerja Penilai PK Guru
Masa kerja tim penilai kinerja guru ditetapkan oleh Kepala Sekolah atau
Dinas Pendidikan paling lama tiga (3) tahun. Kinerja penilai dievaluasi
secara berkala oleh Kepala Sekolah atau Dinas Pendidikan dengan
memperhatikan prinsipprinsip penilaian yang berlaku. Untuk sekolah yang
berada di daerah khusus, penilaian kinerja guru dilakukan oleh Kepala
Sekolah dan/atau Guru Pembina setempat. Jumlah guru yang dapat dinilai
oleh seorang penilai adalah 5 sampai 10 guru per tahun.
3) Perangkat PK Guru
Perangkat yang harus digunakan oleh penilai untuk melaksanakan PK Guru
agar diperoleh hasil penilaian yang obyektif, akurat, tepat, valid, dan dapat
dipertanggung jawabkan adalah:
(a) Pedoman PK GURU
(b) Instrumen penilaian kinerja yang digunakan terdiri dari:
(1) Instrumen 1: Pelaksanaan Pembelajaran untuk guru kelas/mata
pelajaran
(2) Instrumen-2: Pelaksanaan Pembimbingan untuk guru Bimbingan dan
Konseling/Konselor
(3) Instrumen 3: Pelaksanaan Tugas Tambahan yang relevan dengan
fungsi sekolah/madrasah (sesuai dengan tugas tambahan yang
diemban guru).
(4) Instrumen penilaian kinerja pelaksaaan pembelajaran atau
pembimbingan terdiri atas:
Lembar pernyataan kompetensi, indikator, dan cara menilai
(Lampiran 1A atau 2A).
Format laporan dan evaluasi per kompetensi (Lampiran 1B atau
2B).
79

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Format rekap hasil PK Guru (Lampiran 1C atau 2C).


Format ini gunakan untuk; (1) merekapitulasi hasil PK Guru
formatif dan sumatif; (2) memantau kemajuan PK Guru; (3)
masukan untuk menyusun laporan kendali kinerja guru; (4) hasil
PK Guru sumatif dipergunakan sebagai dasar penghitungan angka
kredit
Format perhitungan angka kredit, dipergunakan sebagai dasar
penetapan perolehan angka kredit guru (Lampiran 1D atau 2D).
Instrumen penilaian kinerja pelaksaaan tugas tambahan yang
relevan dengan fungsi sekolah/madrasah (Lampiran 3)
(5) Laporan kendali kinerja guru (Lampiran 4)
b. Pelaksanaan PK Guru
1) Waktu Pelaksanaan PK Guru
PK Guru dilakukan 2 (dua) kali setahun, yaitu PK Guru Formatif dan Sumatif.
PK Guru Formatif dilaksanakan pada awal tahun ajaran. Hasil PK menjadi
profil kinerja guru. PK Guru Sumatif dilaksanakan pada akhir tahun ajaran.
Hasil PK digunakan untuk: (a) menetapkan perolehan angka kredit guru pada
tahun tersebut; (b) menganalisis kemajuan yang dicapai guru dalam
pelaksanaan PKB.
2) Prosedur Pelaksanaan.
a) Persiapan.
Hal hal yang harus dilakukan oleh penilai maupun guru yang akan dinilai
antara lain memahami: (a) Pedoman PK Guru; (b) pernyata an kompetensi
guru yang telah dijabarkan dalam bentuk indikator kinerja; (c)
penggunaan instrumen PK Guru dan tata cara penilaian yang akan
dilakukan, termasuk cara mencatat semua hasil pengamatan dan
pemantauan, serta mengumpulkan dokumen dan bukti fisik lainnya yang
memperkuat hasil penilaian; dan (d) memberitahukan rencana
pelaksanaan PK Guru kepada guru yang akan dinilai sekaligus
menentukan rentang waktu jadwal pelaksanaannya.
b) Pelaksanaan
Sebelum menetapkan nilai untuk setiap kompetensi, penilai melakukan halhal sebagai berikut:
(1) Sebelum Pengamatan
Pertemuan awal antara penilai dengan guru yang dinilai. Penilai
mengumpulkan dokumen pendukung, diskusi hal yang tidak dapat
dilakukan saat pengamatan, mencatat hasil diskusi (Lampiran 1B bagi
Guru Pembelajaran dan 2B bagi Guru BK/Konselor)
(2) Selama Pengamatan (di kelas dan/atau di luar kelas)
Penilai mencatat semua kegiatan yang dilakukan oleh guru dalam
pelaksanaan proses pembelajaran atau pembimbingan, dan/atau
dalam pelaksanaan tugas tambahan yang relevan dengan fungsi
sekolah/madrasah dengan menggunakan instrumen yang sesuai untuk
masing masing penilaian kinerja (Lampiran 1B bagi Guru
Pembelajaran dan 2B bagi Guru Pembimbingan, BK/Konselor)
sebagai bukti penilaian kinerja. Bukti bukti didokumentasikan, berupa
(1) bukti yang teramati (tangible evidences): dokumen tertulis;
80

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

kondisi sarana/ prasarana (hardware dan/atau software) dan


lingkungan sekolah; foto, gambar, slide, video; dan produk
produk siswa. (2) bukti yang tak teramati (intangible evidences)
seperti: sikap dan perilaku kepala sekolah; dan budaya dan iklim
sekolah.
(3) Setelah Pengamatan
Penilai mengklarifikasi aspek tertentu yang masih diragukan. Penilai
menggunakan format laporan dan evaluasi per kompetensi tersebut
(Lampiran 1B atau 2B), untuk penilaian kinerja tugas tambahan
menggunakan Lampiran 3).
c) Pemberian nilai
Penilai memberikan skor 0, 1, atau 2 pada masing masing indikator untuk
setiap kompetensi. Pemberian skor didasarkan kepada catatan hasil
pengamatan dan pemantauan serta bukti bukti yang dikumpulkan selama
proses PK Guru.
(1) Skor 0, jika indikator tidak dilaksanakan, atau tidak menunjukkan bukti,
(2) Skor 1, jika indikator dilaksanakan sebagian, atau ada bukti tetapi tidak
lengkap
(3) Skor 2, jika indikator dilaksanakan sepenuhnya, atau ada bukti yang
lengkap.
Selanjutnya setelah memberi skor pada catatan hasil pengamatan
dietapkan nilai untuk setiap kompetensi dengan skala nilai 1, 2, 3, atau 4.
d) Laporan Pelaksanaan PK Guru
Penilai melaporkan hasil PK Guru kepada pihak yang berwenang untuk
menindaklanjuti hasil PK Guru. Hasil PK Guru formatif dilaporkan kepada
kepala sekolah/koordinator PKB sebagai masukan untuk merencanakan
kegiatan PKB tahunan. Hasil PK Guru sumatif dilaporkan kepada tim
penilai tingkat kabupaten/ kota, tingkat provinsi, atau tingkat pusat sesuai
dengan kewenangannya.
c. Pemantauan Pelaksanaan Kinerja Guru dalam Pembelajaran
Prosedur pemantauan kinerja guru dalam pembelajaran meliputi:
1) Persiapan
Pada tahap persiapan, pengawas sekolah melakukan langkah-langkah
sebagai berikut:
a) Memahami pedoman pelaksanaan penilaian kinerja guru
b) Menentukan aspek-aspek penilaian kinerja guru dalam pembelajaran yang
akan dipantau.
c) Menyusun instrumen pemantauan mengacu pada aspek-aspek penilaian
kinerja guru untuk memudahkan tugas pemantauan. Instrumen dapat
disusun dalam bentuk angket/kuesioner, daftar pertanyaan, atau daftar
observasi.
d) Menentukan teknik pemantauan mengacu pada instrumen yang telah
disusun
e) Menyusun jadwal pemantauan
f) Menginformasikan kegiatan pemantauan kepada sekolah binaan
2) Pelaksanaan
81

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

3)

Pada tahap pelaksanaan, kegiatan yang dilakukan pengawas sekolah,


meliputi:
a) Mengisi instrumen pemantauan yang telah dibuat
b) Menggunakan berbagai teknik pemantauan antara lain diskusi kelompok
terfokus, pengamatan, pencatatan, perekaman, wawancara, dokumentasi
pengamatan) untuk mengumpulkan data.
Pelaporan
Setelah melaksanakan pemantauan kinerja guru dalam pembelajaran,
langkah pengawas sekolah selanjutnya adalah menyusun laporan dengan
terlebih dahulu melaksanakan kegiatan berikut:
a) Menganalisa data hasil pemantauan;
b) Menentukan tingkat kesesuaian antara perencanaan dengan pelaksanaan
program penilaian kinerja guru berdasarkan hasil analisa data;
c) Menentukan kriteria pelaksanaan pemantauan;
d) Menyimpulkan hasil pemantauan penilaian kinerja guru;
Kesimpulan dibuat untuk merefleksikan efektivitas penilaian kinerja guru
dalam pembelajaran di sekolah. Apakah pelaksanaan program penilaian
kinerja telah sesuai dengan tujuan yang diharapkan
e) Membuat rekomendasi berdasarkan kesimpulan hasil pemantauan;
Hasil pemantauan juga dipergunakan untuk meningkatkan mutu
pelaksanaan penilaian kinerja guru berikutnya
f) Menyusun laporan pemantauan;
g) Menyusun rencana tindak lanjut sebagai dasar penyusunan program
kepengawasan berikutnya.

2. Pemantauan Hasil Belajar


Agar dapat melaksanakan kegiatan pemantauan hasil belajar dengan baik, Saudara
dapat membaca kembali materi kegiatan pembelajaran 2 dan 3. Ruang lingkup
pemantauan hasil belajar siswa mengacu pada Permendikbud Nomor 53 Tahun
2015. Prosedur pemantauan hasil belajar siswa meliputi:
a. Persiapan
Pada tahap persiapan, pengawas sekolah melakukan langkah-langkah sebagai
berikut:
1) Memahami pedoman penilaian
2) Memahami aspek-aspek penilaian dalam pembelajaran yang akan dipantau.
3) Menyusun instrumen pemantauan mengacu pada aspek-aspek penilaian
hasil belajar untuk memudahkan tugas pemantauan.
4) Menentukan teknik pemantauan mengacu pada instrumen yang telah disusun
5) Menyusun jadwal pemantauan
6) Menginformasikan kegiatan pemantauan kepada sekolah binaan
b. Pelaksanaan
Pada tahap pelaksanaan, kegiatan yang dilakukan pengawas sekolah, meliputi:
1) Mengisi instrumen pemantauan yang telah dibuat
2) Menggunakan berbagai teknik pemantauan (diskusi kelompok terfokus,
pengamatan, pencatatan, perekaman, wawancara, dokumentasi
pengamatan) untuk mengumpulkan data.

82

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

c. Pelaporan
Setelah melaksanakan pemantauan hasil belajar siswa, langkah pengawas
sekolah selanjutnya adalah menyusun laporan dengan terlebih dahulu
melaksanakan kegiatan berikut:
1) Menganalisa data hasil pemantauan;
2) Menentukan tingkat kesesuaian antara perencanaan dengan pelaksanaan
program penilaian kinerja guru berdasarkan hasil analisa data;
3) Menentukan kriteria pelaksanaan pemantauan;
4) Menyimpulkan hasil pemantauan penilaian kinerja guru;
Kesimpulan dibuat untuk merefleksikan kesesuaian penilaian dengan
indikator pencapaian yang telah ditetapkan satuan pendidikan. Apakah hasil
penilaian telah sesuai dengan tujuan yang diharapkan.
5) Membuat rekomendasi berdasarkan kesimpulan hasil pemantauan untuk
meningkatkan mutu pendidikan di satuan pendidikan;
6) Menyusun laporan pemantauan;
7) Menyusun rencana tindak lanjut sebagai dasar penyusunan program
kepengawasan berikutnya.
Berdasarkan capaian daya serap, pengawas sekolah dapat membuat rencana
tindak pembinaan dalam rangka peningkatan mutu pendidikan di sekolah
binaannya.

D. Aktivitas Kegiatan
Pada Kegiatan Pembelajaran 4 ini, Saudara akan melaksanakan beberapa aktivitas
pembelajaran untuk mengeksplor pengetahuan dan pemehaman Saudara tentang
pemantauan kinerja guru dalam pembelajaran dan hasil belajar siswa. Pemahaman
terkait hal tersebut sangat mendukung Saudara dalam melaksanakan tugas
kepengawasan khususnya membimbing dan memantau guru dalam memenuhi lima yaitu
Standar isi, Standar kelulusan, Standar proses, dan Standar penilaian serta Standar
pendidik dan tenaga kependidikan di sekolah binaan Saudara. Selamat melaksanakan
aktivitas pembelajaran berikut!
Kegiatan 4.1 Menentukan Aspek-aspek Pemantauan Kinerja Guru dalam
Pembelajaran (45 Menit)
Sebelum melakukan kegiatan pembelajaran 4.1 terlebih dahulu silakan membaca secara
cepat uraian materi yang tersedia pada topik ini. Mengawali kegiatan pembelajaran ini,
Saudara diminta berdiskusi bersama pengawas sekolah lain tentang aspek-aspek
pemantauan kinerja guru dalam melaksanakan pembelajaran.
Saudara dapat
menggunakan LK 4.1 untuk menuliskan hasil diskusi. Selanjutnya salah satu peserta
diminta memaparkan hasil diskusinya.

83

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

LK 4.1 Menentukan Aspek-aspek Pemantauan Pelaksanaan Kinerja Guru dalam


Pembelajaran
1. Aspek apa saja yang harus diperhatikan dalam melaksanakan pemantauan kinerja
guru dalam melaksanakan pembelajaran?

2. Apa standar yang digunakan dalam memantau pelaksanaan kinerja guru dalam
melaksanakan pembelajaran?

3. Apa saja domain kompetensi yang dinilai dalam penilaian kinerja guru dalam
pembelajaran?

4. Berdasarkan pedoman pelaksanaan PK Guru, bagaimana ketentuan penilaian


kinerja guru secara proporsional?

Kegiatan 4.2 Menyusun Prosedur Pemantauan Pelaksanaan Kinerja Guru dalam


Pembelajaran (45 Menit)
Setelah melaksanakan kegiatan 4.1 diharapkan Saudara sudah memahami aspekaspek dan prosedur penilaian kinerja guru dalam pembelajaran. Selanjutnya sebagai
bekal Saudara dalam melaksanakan pemantauan kinerja guru dalam pembelajaraan
maka pada kegiatan ini, Saudara diminta menyusun prosedur pemantauan. Saudara
dapat menuliskan hasil kegiatan penyusunan prosedur pemantauan pada LK 4.2 berikut.
LK 4.2 Menyusun Prosedur Pemantauan Pelaksanaan Kinerja Guru dalam
Pembelajaran

Kegiatan 4.3 Menyusun Instrumen Pemantauan Pelaksanaan Penilaian Kinerja


Guru dalam Pembelajaran (90 Menit)
Setelah Saudara memahami aspek-aspek penilaian kinerja guru dalam pembelajaran,
sebelum melaksanakan pemantauan Saudara perlu menyiapkan instrumen
pemantauan. Pada kegiatan ini Saudara diminta secara mandiri menyusun instrumen
pemantauan pelaksanaan penilaian kinerja guru dalam pembelajaran dan membuat
84

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

penilaian tingkat kesesuaian antara perencanaan dan pelaksanaan dengan rumus


berserta kriteria hasil penilaian. Sebagai acuan Saudara dapat melihat kembali uraian
materi pada kegiatan pembelajaran ini. Saudara dapat menggunakan LK 4.3 sebagai
rujukan atau merancang sendiri format instrumen tersebut!
LK 4.3 Instrumen Pemantauan Kinerja Guru Dalam Pembelajaran
LEMBAR PEMANTAUAN PELAKSANAAN
PENILAIAN KINERJA GURU DAN TUGAS TAMBAHAN
a. Identitas Sekolah
Nama Sekolah
Nama Kepala Sekolah
Nama Pengawas Sekolah
Alamat Sekolah
Data Guru
Status
Kepegawaian
PNS
Non PNS

: .........................................................................
: .......................................................................
: .......................................................................
: .........................................................................
:

Sertifikasi

Jumlah Guru
Belum Sertifikasi

Total

b. Instrumen Pemantauan Pelaksanaan Penilaian Kinerja Guru dalam Pembelajaran


No

Aspek Pemantauan

Dokumen/Bukti Fisik*
Tidak
Tersedia
Tersedia

Keterangan

c. Penilaian tingkat kesesuaian perencanaan dan pelaksanaan kinerja guru dalam


pembelajaran

Kegiatan 4.4 Menyimpulkan Hasil Pemantauan Pelaksanaan Kinerja Guru dalam


Pembelajaran (45 Menit)
Pada kegiatan 4.4, Saudara diminta mencermati kasus berkenaan dengan hasil
pemantauan pelaksanaan kinerja guru dalam pembelajaran. Berdasarkan kasus
tersebut, Saudara diminta untuk menyimpulkan hasil pemantauan berdasarkan data
pendukung yang ada di dalam kasusu tersebut. Sebelum membuat kesimpulan
jawablah pertanyaan-pertanyaan pada LK 4.4.

85

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Perhatikan kasus berikut


Berdasarkan hasil pemantauan pengawas sekolah, Kepala Sekolah X pada awal tahun
pelajaran 2015/2016 telah melaksanakan penilaian kinerja guru. Karena jumlah guru di
sekolah X ada 40 orang, kepala sekolah X menugaskan 3 orang guru untuk
membantunya dalam menilai kinerja guru. Dua orang yang mendapat tugas menilai
kinerja guru memiliki kemampuan IT yang baik dan baru diangkat menjadi PNS.
Sedangkan satu orang lagi adalah guru senior yang memiliki kepangkatan di atas teman
sejawatnyanya, memiliki Sertifikat Pendidik dan memiliki latar belakang pendidikan yang
sesuai dan menguasai bidang kajian Guru yang akan dinilai. Ketiga guru tersebut
memiliki komitmen yang tinggi untuk berpartisipasi aktif dalam meningkatkan kualitas
pembelajaran dan memiliki integritas diri, jujur, adil, dan terbuka.
Ketiga guru yang menjadi penilai telah melaksanakan penilaian pada guru yang sesuai
dengan mata pelajaran yang diampunya dengan menggunakan instrumen penilaian
kinerja sesuai dengan jenis kriteria kinerja (guru kelas/mata pelajaran, guru BK, guru
yang mendapat tugas tambahan). Namun pada saat pemantauan dilaksanakan masingmasing penilai belum membuat laporan pelaksanaan PK Guru yang telah dilaksanakan.

Berdasarkan kasus di atas jawablah pertanyaan-pertanyaan LK 4.4 berikut ini!


LK 4.4 Menyimpulkan Hasil Pemantauan Pelaksanaan Penilaian Kinerja Guru
dalam Pembelajaran
1. Buatlah analisis data hasil pemantauan kinerja guru dalam pembelajaran
berdasarkan kasus di atas!

2. Berdasarkan hasil analisis yang Saudara lakukan, buatlah simpulan hasil


pemantauan kinerja guru dalam pembelajaran!

3. Jika Saudara sebagai pengawas pembina sekolah X, apa rencana tindak yang akan
Saudara lakukan?

Kegiatan 4.5 Menentukan Aspek-aspek Pemantauan Perkembangan Hasil Belajar


Siswa (90 Menit)
Pada kegiatan ini, Saudara diminta memilih pasangan untuk berdiskusi tentang aspekaspek yang perlu diperhatikan pada saat memantau hasil belajar siswa di sekolah
binaan. Saudara dapat menggunakan LK-4.5 untuk menuliskan hasil diskusi.
Selanjutnya salah satu anggota kelompok diminta memaparkan hasil diskusinya.

86

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

LK 4.5 Menentukan Aspek-aspek Pemantauan Hasil Belajar Siswa


1. Aspek apa saja yang harus diperhatikan dalam melaksanakan pemantauan hasil
belajar siswa?

2. Apa standar yang Saudara gunakan dalam memantau hasil belajar siswa?

3. Buatlah instrumen pemantauan hasil belajar sederhana untuk memantau hasil


belajar siswa!

4. Buatlah prosedur pemantauan hasil belajar siswa berdasarkan aspek-aspek


penilaian yang Saudara pahami!

Kegiatan 4.6 Menyusun Laporan Hasil Pemantauan Pelaksanaan Penilaian Kinerja


Guru dan Guru yang Diberi Tugas Tambahan (90 Menit)
Setelah melaksanakan kegiatan kepengawasan, pengawas sekolah dituntut untuk
membuat laporan hasil kepengawasan. Untuk menyegarkan kembali keterampilan
Saudara dalam membuat laporan kepengawasan, pada kegiatan ini secara
berpasangan Saudara diminta untuk mensimulasikan pembuatan laporan hasil
pemantauan kinerja guru secara sederhana. Saudara dapat menggunakan instrumen
pemantauan yang telah dibuat pada kegiatan sebelumnya sebagai bahan membuat
laporan. Untuk format laporan Saudara dapat menggunakan LK 4.6 sebagai rujukan.
Format ini diadopsi dari Buku Kerja Pengawas. Hasil kerja berpasangan ini menjadi
tagihan dalam kegiatan pembelajaran 4 ini.
LK 4.6 Menyusun Laporan Pemantauan Pelaksanaan Penilaian Kinerja Guru dan
Guru yang Diberi Tugas Tambahan
N
o
1

As
pek
2

Kegiat
an
3

Sasa
ran
4

Target

Metode

Hambat
an
7

KeterCapaian
8

Sim
pulan
9

Tindak
Lanjut
10

87

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

E. Latihan/Kasus/Tugas
Pilihlah jawaban yang benar dengan cara memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C,
atau D !
1. Pengawas sekolah dalam melaksanakan tupoksi memantau kinerja guru dalam
pembelajaran hendaknya memperhatikan aspek-aspek penilaian kinerja guru
diantaranya adalah kriteria kinerja. Aspek pemantauan bagi kriteria kinerja guru
dalam pembimbingan (BK/Konseli) adalah ....
A. kegiatan merencanakan dan melaksanakan pembelajaran, mengevaluasi dan
menilai, menganalisis hasil penilaian, dan melaksanakan tindak lanjut hasil
penilaian.
B. kegiatan merencanakan dan melaksanakan pembelajaran, mengevaluasi dan
menilai, menganalisis hasil penilaian, dan melaksanakan tindak lanjut hasil
pembimbingan.
C. kegiatan merencanakan dan melaksanakan pembimbingan, mengevaluasi dan
menilai hasil bimbingan, menganalisis hasil evaluasi bimbingan, dan
melaksanakan tindak lanjut hasil pembimbingan
D. kegiatan merencanakan dan melaksanakan pembelajaran, mengevaluasi dan
menilai, menganalisis hasil penilaian, dan melaksanakan tindak lanjut hasil
penilaian ditambah kompetensi sesuai tupoksi tugas tambahannya.
2. Salah satu aspek yang dipantau dalam penilaian kinerja guru adalah kesesuaian
kriteria penilai dengan Pedoman Pelaksanaan PK Guru. Kriteria penilai di bawah ini
yang sesuai dengan Pedoman Pelaksanaan PK Guru adalah ..
A. Menduduki jabatan/pangkat lebih rendah dari jabatan/pangkat guru/kepala
sekolah yang dinilai, memiliki komitmen yang tinggi untuk berpartisipasi aktif
dalam meningkatkan kualitas pembelajaran, integritas diri, jujur, adil, dan terbuka.
B. Memiliki latar belakang pendidikan yang berbeda namun menguasai bidang
kajian Guru/Kepala Sekolah yang akan dinilai, memiliki Sertifikat Pendidik,
memiliki integritas diri, jujur, adil, dan terbuka.
C. Memiliki komitmen yang tinggi untuk berpartisipasi aktif dalam meningkatkan
kualitas pembelajaran, memiliki Sertifikat Pendidik, memiliki integritas diri, jujur,
adil, dan terbuka.
D. Menduduki jabatan/pangkat lebih rendah dari jabatan/pangkat guru/kepala
sekolah yang dinilai, memiliki Sertifikat Pendidik, memiliki integritas diri, jujur, adil,
dan terbuka.
3. Perhatikan pernyataan-pernyataan berikut!
(1) Penilaian kinerja guru di sekolah X dilaksanakan secara akuntabel, berkelanjutan,
dan berdasarkan 4 domain kompetensi guru, yaitu kepribadian, pedagogik,
profesional, dan sosial.
(2) Pelaksanaan penilaian kinerja guru di sekolah X dilakukan sesuai prosedur
pelaksanaan Penilaian Kinerja Guru karena menggunakan perangkat penilaian
kinerja yang sesuai dengan pedoman pelaksanaan penilaian kinerja.
(3) Penilaian kinerja guru dalam pembelajaran di sekolah X ditunjukkan oleh
keberhasilan siswanya dalam olimpiade olahraga nasional.

88

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

(4) Penilaian kinerja guru di sekolah X dilaksanakan secara adil yaitu, penilaian
kinerja memberlakukan syarat ketentuan dan prosedur yang sama (sistem
penilaian yang terStandar) pada semua guru yang dinilai.
(5) Penilaian kinerja guru di sekolah X tergantung pada kemampuan guru dalam
melaksanakan penelitian tindakan kelas.
Pernyataan di atas yang sesuai dengan kesimpulan hasil pemantauan kinerja guru
dalam pembelajaran adalah .
A. (1), (2), dan (3)
B. (1), (2), dan (4)
C. (1), (3), dan (5)
D. (2), (4), dan (5)
4. Perhatikan prosedur pemantauan kinerja guru berikut!
(1) mengumpulkan data pemantauan
(2) menyusun instrumen pemantauan
(3) menggunakan teknik pemantauan yang sesuai
(4) menganalisis data hasil pemantauan
(5) menyimpulkan hasil pemantauan
(6) menyusun laporan hasil pemantauan
Prosedur pemantauan yang sesuai untuk tahapan pelaporan adalah .
A. (1), (2), dan (3)
B. (1), (3), dan (5)
C. (2), (4), dan (6)
D. (4), (5), dan (6)
5.

Instrumen pemantuan kinerja guru dalam pembelajaran yang disusun pengawas


sekolah ada 15 aspek untuk kelengkapan dokumen dan 20 aspek untuk
pelaksananaan program penilaian kinerja guru. Berdasarkan hasil pemantauan
diperoleh data untuk kelengkapan dokumen yang terpenuhi ada 10 aspek dan untuk
pelaksanaan terpenuhi 15 aspek pemantauan. Jika skor untuk keterpenuhan aspek
pemantauan adalah 1 sedangkan ketidakterpenuhan diberi skor 0. Maka tingkat
kesesuaian antara perencanaan dengan pelaksanaan program penilaian kinerja guru
di sekolah tersebut dapat dihitung dengan cara .

A. Tingkat kesesuaian =

100

B. Tingkat kesesuaian = 100



C. Tingkat kesesuaian =

D. Tingkat kesesuaian =

100

100

89

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

F. Rangkuman
1. Aspek-aspek yang harus diperhatikan dalam melaksanakan pemantauan kinerja guru
dalam pembelajaran adalah
a. Kriteria kinerja guru yang akan dinilai (guru mata pelajaran, BK/Bimbingan, guru
yang mendapat tugas tambahan)
b. Penilai kinerja guru, harus memenuhi kriteria dan masih dalam masa kerjanya
c. Perangkat penilaian meliputi instrumen penilaian sesuai dengan kriteria kinerja
guru
d. Prosedur pelaksanaan, meliputi waktu pelaksanaan dan teknik pelaksanaan
sebelum pengamatan, selama pengamatan, setelah pengamatan dan pemberian
skor sampai pemberian nilai.
e. Laporan pelaksanaan penilaian kinerja guru
2. Standar yang digunakan dalam memantau kinerja guru dalam melaksanakan
pembelajaran adalah Standar isi, Standar kelulusan, Standar proses, dan Standar
penilaian. Sedangkan domain kompetensi yang dinilai dalam penilaian kinerja guru
adalah kompetensi kepribadian, social, pedagogic dan professional.
3. Penilaian kinerja guru dihitung secara proporsional berdasarkan beban kerja wajib
paling sedikit 24 jam tatap muka per minggu bagi guru kelas/guru mata pelajaran
atau membimbing paling sedikit 150 konseli per tahun bagi guru Bimbingan dan
Konseling/Konselor
4. Aspek-aspek yang perlu diperhatikan dalam memantau hasil belajar siswa: system
penilaian yang digunakan sekolah meliputi penilaian hasil belajar oleh pendidik,
penilaian hasil belajar satuan pendidikan. Penilaian hasil belajar oleh pendidik
memperhatikan acuan kriteria (KKM), jenis dan teknik penilaian yang digunakan oleh
guru sesuai dengan kaidah yang berlaku. Penilaian hasil belajar oleh atuan
pendidikan mengacu pada peraturan akademik sekolah diantaranya kriteria kenaikan
kelas dan kriteria kelulusan.
5. Tahapan prosedur pemantauan yang perlu diperhatikan oleh pengawas sekolah
sebelum melaksanakan pemantauan antara lain:
a. Persiapan
Pada tahap persiapan, pengawas sekolah melakukan langkah-langkah sebagai
berikut:
1) Memahami pedoman pelaksanaan kegiatan yang akan dipantau
2) Menentukan aspek-aspek kegiatan yang akan dipantau.
3) Menyusun instrumen pemantauan
4) Menentukan teknik pemantauan
5) Menyusun jadwal pemantauan
6) Menginformasikan kegiatan pemantauan kepada sekolah binaan
b. Pelaksanaan
Pada tahap pelaksanaan, kegiatan yang dilakukan pengawas sekolah, meliputi:
1) Mengisi instrumen pemantauan yang telah dibuat
2) Menggunakan berbagai teknik pemantauan (diskusi kelompok terfokus,
pengamatan, pencatatan, perekaman, wawancara, dokumentasi
pengamatan) untuk mengumpulkan data.

90

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

c. Pelaporan
Sebelum menyusun laporan pemantauan, pengawas sekolah terlebih dahulu
melaksanakan kegiatan berikut:
1) Menganalisa data hasil pemantauan;
2) Menentukan tingkat kesesuaian antara perencanaan dengan pelaksanaan
program kegaiatan yang dipantau;
3) Menentukan kriteria pelaksanaan pemantauan;
4) Menyimpulkan hasil pemantauan
5) Membuat rekomendasi berdasarkan kesimpulan hasil pemantauan;
6) Menyusun laporan pemantauan;
7) Menyusun rencana tindak lanjut sebagai dasar penyusunan program
kepengawasan berikutnya.

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban materi kegiatan pembelajaran
empat yang terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar.
Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara
terhadap materi kegiatan belajar 4 (empat).
Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100
= sangat baik
80 89
= baik
70 79
= cukup
60 69
= kurang
< 60
= sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
melanjutkan kegiatan pembelajaran berikutnya. Selamat! Tetapi apabila tingkat
penguasaan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi materi kegiatan
pembelajaran 4, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


Kegiatan ini dilakukan untuk melihat ketercapaian dan efektivitas proses pembelajaran
yang Saudara ikuti. Jika Saudara merasa sudah menguasai materi Pemantauan
Pembelajaran dan Hasil Belajar Siswa yang dipelajari, berilah tanda cek () pada kolom
Tercapai. Sebaliknya berilah tanda cek () pada kolom Belum Tercapai jika Saudara
belum menguasai. Selanjutnya untuk mempermudah keterlaksanaan aktivitas ini silahkan
Saudara isi format di bawah ini.
No

Tujuan Pembelajaran

Menentukan aspek-aspek pemantauan kinerja


guru dalam melaksanakan pembelajaran.

Tercapai

Belum
Tercapai

Keterangan

91

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Menyimpulkan hasil pemantauan kinerja guru


dalam pembelajaran.
3
Menilai tingkat kesesuaian antara perencanaan dengan pelaksanaan pembelajaran.
Tindak lanjut:

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

I. Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Latihan Soal Kegiatan Pembelajaran 4
1.
2.
3.
4.
5.

92

C
C
B
D
A

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

EVALUASI
Pilihlah jawaban yang benar dengan cara memberi tanda silang (x) pada huruf A, B,C,
atau D !
1. Sebelum membimbing guru dalam menentukan KKM, sebagai pengawas sekolah
hendaknya memiliki pemahaman yang memadai dalam menentukan KKM. Perhatikan
langkah-langkah dalam menentukan KKM berikut:
(1) Mengidentifikasi kompleksitas, daya dukung dan intake siswa setiap indikator
(1) Meghitung rata-rata KKM indikator pada setiap KD
(2) Menentukan skor setiap aspek (kompleksitas, daya dukung, intake siswa) pada
setiap indikator .
(3) Menghitung rata-rata KKM semua KD pada muatan pelajaran
Langkah yang tepat dalam menentukan KKM muatan pelajaran adalah .
A.
B.
C.
D.

(1) (2) (3) (4)


(1) (3) (2) (4)
(2) (3) (4) (1)
(4) (1) (2) (3)

2. Perhatikan tabel skor aspek-aspek dalam menentukan KKM berikut.


No
1
2
3

Aspek
Kompleksitas
Daya dukung
Intake siswa

Tinggi
1
3
3

Skor
Sedang
2
2
2

Rendah
3
1
1

Jika sebuah KD memiliki 2 indikator dan berdasarkan analisis indikator, kedua indikator
memiliki kriteria sebagai berikut:
a. indikator 1 memiliki kriteria kompleksitasnya rendah, daya dukung tinggi dan intake
siswa sedang
b. indikator 2 memiliki kriteria kompleksitasnya sedang, daya dukung tinggi dan intake
siswa tinggi
Berdasarkan kriteria di atas maka KKM untuk KD tersebut adalah .
A.
B.
C.
D.

89
79
69
59

3. Indikator keberhasilan pembelajaran dapat dilihat dari ketuntasan belajar peserta didik
pada setiap indikator, KD, maupun muatan pelajaran. Berikut ini unsur-unsur yang
diperlukan dalam menentukan ketuntasan belajar peserta didik, kecuali
A. Sekolah menetapkan KKM setiap muatan pelajaran
B. Jumlah siswa dalam satu rombongan belajar (kelas) yang mengikuti ujian/ulangan

93

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

C. Jumlah siswa yang mencapai dan melampaui ketuntasan minimal yang telah
ditetapkan
D. Jumlah siswa yang memperoleh skor dibawah KKM
4. Perhatikan data skor hasil penilaian Ujian Akhir Sekolah mata pelajaran matematika
berikut ini!
73, 76, 71, 78, 77, 65, 67, 80, 68, 81
66, 74, 63, 79, 72, 82, 83, 83, 77, 84
88, 79, 62, 88, 83, 64, 68, 88, 78, 67
Jika sekolah menetapkan KKM mata pelajaran matematika adalah 70, maka persentase
ketuntasan belajar di kelas tersebut adalah
A. 80
B. 73
C. 70
D. 67
5. Indikator keberhasilan pembelajaran untuk ranah sikap dapat ditunjukkan dengan
ketercapaian kompetensi sikap. Berikut ini merupakan implementasi ketercapaian
kompetensi sikap, kecuali .
A. perubahan sikap/perilaku peserta didik dari kebiasaan tawuran antar pelajar menjadi
pembiasaan melaksanakan kegiatan social
B. perubahan skill peserta didik sehingga persentase lulusan yang diterima di DU/DI
meningkat dari tahun sebelumnya
C. peserta didik memiliki empati tinggi terhadap para korban bencana alam dengan
memberi bantuan materiil, moril dan tenaga.
D. peserta didik berperilaku jujur, disiplin, dan tertib dalam mengikuti kegiatan
pembelajaran di kelas maupun di luar kegiatan ekstrakurikuler
6. Pengawas sekolah dapat mengetahui ketercapaian indikator keberhasilan pembelajaran
untuk ranah pengetahuan di setiap sekolah binaannya dengan melihat ciri-ciri
keberhasilan berikut, kecuali .
A. Persentase kelulusan peserta didik meningkat secara signifikan dari tahun
sebelumnya
B. Persentase lulusan yang diterima di jenjang perguruan tinggi meningkat secara
signifikan dari tahun sebelum nya
C. Nilai akreditasi sekolah meningkat dari nilai akreditasi sebelumnya.
D. Naiknya peringkat sekolah di tingkat provinsi dalam perolehan nilai UN
7. Perhatikan skor mata pelajaran Biologi semester satu tahun pelajaran 2016-2017 yang
diperoleh siswa kelas VIII-A SMP Murah Hati berikut ini:
88, 86, 67, 66, 85, 90, 88, 65, 78, 80
65, 78, 64, 86, 90, 96, 88, 80, 78, 82
Berdasarkan data di atas, maka daya serap mata pelajaran Biologi di kelas VII-ASMP
Murah Hati adalah
A. 84
B. 80
C. 78
D. 76
94

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

8. Pernyataan di bawah ini yang sesuai dengan mekanisme penilaian hasil belajar yang
dilakukan pendidik dan satuan pendidikan dalam Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015
adalah sebagai berikut, kecuali...
A. Guru merancang strategi penilaian pada saat penyusunan rencana pelaksanaan
pembelajaran (RPP) berdasarkan silabus
B. Guru melakukan penilaian aspek sikap melalui observasi dan hasil pengamatannya
disampaikan kepada wali kelas
C. Guru kelas/ wali kelas melaporkan hasil penilaian sikap dalam bentuk deskripsi dan
simbol
D. Guru memberikan remidial bagi peserta didik yang belum mencapai KKM
9. Guru memberikan tugas kepada peserta didik untuk membuat kartu nama dan
mempresentasikannya di depan kelas. Aspek yang dinilai dari tugas tersebut adalah
sebagai berikut, kecuali...
A. kelengkapan identitas pribadi dalam kartu nama
B. kejelasan presentasi, ketepatan bahasa dan percaya diri
C. ketepatan waktu dalam menyelesaikan kartu nama
D. keindahan gambar dan huruf
10. Langkah-langkah penting yang harus diperhatikan oleh pengawas sekolah dalam
membimbing guru berkenaan dengan penentuan aspek-aspek penting dalam penilaian
pengetahuan dan keterampilan. Adapun langkah-langkah tersebut adalah sebagai
berikut, kecuali..
A. Menentukan KD dan indikator pencapaian kompetensi
B. Menentukan materi dan teknik penilaian yang akan digunakan
C. Menyusun soal dan rubrik penilaian tentang aspek yang dinilai
D. Menentukan langkah-langkah analisis soal dan rubriknya
11. Penilaian Hasil Belajar oleh Satuan Pendidikan dilakukan terhadap penguasaan tingkat
kompetensi sebagai capaian pembelajaran dengan menggunakan instrumen penilaian
dalam bentuk Ujian Sekolah. Berkenaan dengan hal tersebut Saudara memiliki
kewajiban untuk membimbing guru dalam menyusun instrumen tersebut. Manakah
pernyataan di bawah ini yang tidak termasuk langkah-langkah penyusunan instrumen
ujian sekolah?
A. menyusun kisi-kisi ujian dan mengembangkan instrumen;
B. melaksanakan ujian; dan mengolah (menyekor dan menilai)
C. menentukan kelulusan peserta didik;
D. melaporkan hasil penilaian ke dinas pendidikan.
12. Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015 menyatakan bahwa penilaian oleh pendidik
meliputi aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan. Sebagai pengawas sekolah dalam
membimbing guru untuk merancang dan menentukan setiap aspek penilaian tersebut
dapat dilakukan dengan menggunakan strategi sebagai berikut, kecuali ....
A. Pertemuan individual
B. Seminar sehari
C. Kelompok diskusi terpumpun (FGD)
D. Workshop
95

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

13. Perencanaan penilaian sikap dilakukan berdasarkan kompetensi dasar pada KI-1 dan KI2. Guru merencanakan dan menetapkan sikap yang akan dinilai dalam pembelajaran
sesuai dengan kegiatan pembelajaran. Manakah pernyataan di bawah ini yang tidak
termasuk langkah-langkah perencanaan penilaian sikap ?
A. Menentukan sikap yang akan dikembangkan di sekolah mengacu pada KI-1 dan KI-2.
B. Merancang kegiatan pembelajaran yang dapat memunculkan sikap yang telah
ditentukan.
C. Menentukan indikator sesuai dengan kompetensi sikap yang akan dikembangkan.
D. Menentukan estimasi waktu pelaksanaan penilaian
14. Perhatikan contoh berikut dalam merancang penilaian mapel IPS di SMP. KD:
Memahami pengertian dinamika interaksi manusia dengan lingkungan alam, sosial,
budaya, dan ekonomi. Materi pembelajarn meliputi: Bencana Alam. Indikator: Siswa
dapat mengidentifikasi jenis bencana alam yang terjadi di daerah tertentu dan
menjelaskan cara pencegahannya secara rinci. Teknik penilaian menggunakan
Penugasan. Contoh soal: Tuliskan bencana alam yang sering terjadi di daerah
perbukitan dan bagaimana cara-cara pencegahannya secara rinci!. Maka Saudara
sebagai pengawas penting untuk membimbing guru dalam menentukan aspek-aspek
yang penting untuk dinilai. Adapun aspek-aspek penting untuk dinilai dalam soal
tersebut adalah sebagai berikut:Kecuali..
A. Siswa dapat menjelaskan secara rinci jenis bencana alam yang akan terjadi
B. Siswa dapat menjelaskan secara tepat sebab-sebab terjadinya bencana alam
C. Siswa dapat menjelaskan cara pencegahannya dengan tepat
D. Siswa dapat menjelaskan dampak bencana alam bagi manusia
15. Tes tertulis adalah tes yang soal dan jawaban disajikan secara tertulis. Tes Tertulis
dapat berupa pilihan ganda, isian, benar-salah, menjodohkan, dan uraian. Berikut adalah
langkah-langkah dalam penyusunan instrumen tes tertulis, kecuali .
A. Menetapkan tujuan tes
B. Menyusun kisi-kisi
C. Menulis soal berdasarkan kisi-kisi dan kaidah penulisan soal
D. Menyusun pedoman penskoran
16. Penilaian pengetahuan adalah penilaian yang dilakukan untuk mengetahui penguasaan
siswa yang meliputi pengetahuan faktual, konseptual, maupun prosedural serta
kecakapan berpikir tingkat tinggi. Kecakapan
berpikir tingkat tinggi meliputi
kemampuan.
A. mengingat, memahami dan menerapkan
B. memahami, menerapkan, dan menganalis
C. menerapkan, menganalisis dan mengevaluasi
D. menganalisis, mengevaluasi dan mencipta

96

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

17. Coba perhatikan contoh rumusan soal pilihan ganda mata pelajaran kimia berikut ini:
Perhatikan data percobaan uji larutan berikut!

Pasangan senyawa yang merupakan larutan elektrolit kuat dan non elektrolit berturut-turut
ditunjukkan oleh larutan nomor .
A. (1) dan (2)
B. (2) dan (3)
C. (3) dan (5)
D. (4) dan (5)
E. (5) dan (1)

Contoh soal di atas termasuk kategori..


A. C2 dan D2
B. C3 dan D3
C. C4 dan D3
D. C4 dan D4
18. Perhatikan contoh kasus berikut!

Seorang pengawas di negeri impian melihat fenomena guru di sekolah binaannya belum
mampu menyusun instrumen penilaian yang dapat mengukur pengetahuan faktual,
konseptual, prosedural dan meta kognitif serta kecakapan berpikir tingkat rendah sampai
tinggi. Untuk mengatasi permasalahan tersebut pengawas hadir di forum KKG/MGMP
untuk memberikan bimbingan tentang penyusunan instrumen penilaian tersebut.
Selanjutnya pengawas memberikan tugas pada para guru untuk dilaksanakan di sekolah
masing-masing. Dalam mengerjakan tugas tersebut para guru boleh berkonsultasi lewat
jejaring sosial atau media sosial lainya, setelah selesai para guru diminta untuk mengirim
tugasnya melalui email. Setelah selesai memeriksa pekerjaan para guru, pengawas
datang lagi ke forum KKG/MGMP untuk memberikan koreksi, penguatan dan umpan
balik.

Strategi pembimbingan yang dilakukan oleh pengawas di atas adalah...


A. Coaching dan Mentoring
B. In House Training
C. Pertemuan Daring dan Luring
D. Diskusi kelompok terpumpun (FGD)
19. Salah satu jenis penilaian aspek keterampilan adalah penilaian kinerja yaitu jenis
penilaian untuk mengukur capaian pembelajaran berupa keterampilan proses dan/atau
hasil (produk). Manakah pernyataan di bawah ini yang tidak termasuk langkah-langkah
dalam penyusunan instrumen penilaian kinerja ?
A. Menyusun kisi-kisi berdasarkan KD dan indikator.

97

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

B. Mengembangkan/menyusun tugas yang dilengkapi dengan langkah-langkah, bahan,


dan alat.
C. Menyusun rubrik penskoran dengan memperhatikan aspek-aspek yang perlu dinilai.
D. Melaksanakan penilaian dengan mengamati siswa selama proses penyelesaian
tugas.
20. Buatlah poster sel tumbuhan atau hewan tertentu dengan menggunakan kertas karton,
pensil warna atau benda kecil di sekitarmu dengan memperhatikan hal-hal berikut: 1)
Tentukan sel hewan atau tumbuhan yang akan dibuat posternya; 2) Dapatkan preparat
sel hewan/tumbuhan yang telah dipilih; 3) Amati sel tersebut dengan menggunakan
mikroskop; 4) Tunjukkan bagian-bagian sel dan tuliskan namanya; 5) Tuliskan fungsi
bagian-bagian sel pada gambar dengan menggunakan warna yang berbeda; 6)
Laporkan hasilnya secara lisan dan pajang poster kalian.
Contoh rubrik penilaian untuk soal di atas:
Aspek yang dinilai

Skor
2

1. Kemampuan merencanakan
2. Kemampuan menggambar sel secara tepat
3. Kemampuan menggambar sel dan memberikan label
bagian bagian sel
4. ......
5. ......

Mana diantara pernyataan di bawah ini yang sesuai untuk aspek yang dinilai pada
nomor 4 dan 5?
A. Kemampuan menjelaskan fungsi bagian sel melalui presentasi dan produk poster
yang dihasilkan
B. Kemampuan menjelaskan fungsi bagian sel dan kerapian dalam menggambar
C. Kemampuan menjelaskan fungsi bagian sel dan originalitas laporan
D. Kemampuan menjelaskan fungsi bagian sel melalui presentasi dan keaslian laporan
hasil kerja
21. Seorang guru di sebuah SMA di jawa barat memberikan tugas mengarang pada peserta
didiknya tentang bahaya rekayasa genetika sebanyak 3000 kata. Jenjang kemampuan
berpikir yang ingin dibangun guru tersebut adalah kategori...
A. C3 (penerapan)
B. C4 (analisis)
C. C5 (sintesis)
D. C6 (evaluasi)
22. Setelah dilakukan proses analisis dalam penilaian aspek pengetahuan dan keterampilan,
bagi peserta didik yang belum mencapai KKM ditindaklanjuti dengan program remedial.
Adapun pelaksanaan program remidial dilaksanakan melalui..
A. Pemberian ujian susulan
B. Pemberian tugas-tugas latihan
C. Pemberian bimbingan tutor sebaya
D. Pemberian bimbingan secara perorangan atau kelompok

98

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

23. Pada umumnya penilaian proyek menggunakan metode belajar pemecahan masalah
sebagai langkah awal dalam pengumpulan dan mengintegrasikan pengetahuan baru
berdasarkan pengalamannya dalam beraktifitas secara nyata. Agar hal tersebut di atas
tercapai, maka pada penilaian proyek setidaknya ada empat hal yang perlu
dipertimbangkan pendidik, yaitu pengelolaan, relevansi, keaslian, dan inovasi serta
kreativitas. Maksud dari mempertimbangkan aspek pengelolaan adalah...
A. Kemampuan peserta didik dalam memilih topik, mencari informasi dan mengelola
waktu pengumpulan data serta penulisan laporan.
B. Kemampuan guru dalam menyesuaikan topik, data, dan hasilnya dengan KD atau
mata pelajaran.
C. Kemampuan guru dalam memberikan bimbingan dan dukungan terhadap proyek
yang dikerjakan peserta didik
D. Kemampuan peserta didik dalam menyajikan unsur-unsur kekinian dalam hasil karya
yang disajikan
24. Pengawas sekolah dalam melaksanakan pemantauan kinerja guru dalam pembelajaran
hendaknya memperhatikan aspek-aspek penilaian kinerja guru, diantaranya adalah
kriteria kinerja. Aspek pemantauan kinerja guru dalam pembimbingan (BK/konseli)
adalah ....
A. kegiatan merencanakan dan melaksanakan pembelajaran, mengevaluasi dan
menilai, menganalisis hasil penilaian, dan melaksanakan tindak lanjut hasil penilaian.
B. kegiatan merencanakan dan melaksanakan pembelajaran, mengevaluasi dan
menilai, menganalisis hasil penilaian, dan melaksanakan tindak lanjut hasil
pembimbingan.
C. kegiatan merencanakan dan melaksanakan pembimbingan, mengevaluasi dan
menilai hasil bimbingan, menganalisis hasil evaluasi bimbingan, dan melaksanakan
tindak lanjut hasil pembimbingan
D. kegiatan merencanakan dan melaksanakan pembelajaran, mengevaluasi dan
menilai, menganalisis hasil penilaian, dan melaksanakan tindak lanjut hasil penilaian
ditambah kompetensi sesuai tupoksi tugas tambahannya.
25. Salah satu aspek yang dipantau dalam penilaian kinerja guru adalah kesesuaian kriteria
penilai dengan Pedoman Pelaksanaan PK Guru. Kriteria penilai di bawah ini yang sesuai
dengan Pedoman Pelaksanaan PK Guru adalah ..
A. Menduduki jabatan/pangkat lebih rendah dari jabatan/pangkat guru/kepala sekolah
yang dinilai, memiliki komitmen yang tinggi untuk berpartisipasi aktif dalam
meningkatkan kualitas pembelajaran, integritas diri, jujur, adil, dan terbuka.
B. Memiliki latar belakang pendidikan yang berbeda namun menguasai bidang kajian
Guru/Kepala Sekolah yang akan dinilai, memiliki Sertifikat Pendidik, memiliki
integritas diri, jujur, adil, dan terbuka.
C. Memiliki komitmen yang tinggi untuk berpartisipasi aktif dalam meningkatkan kualitas
pembelajaran, memiliki Sertifikat Pendidik, memiliki integritas diri, jujur, adil, dan
terbuka.
D. Menduduki jabatan/pangkat lebih rendah dari jabatan/pangkat guru/kepala sekolah
yang dinilai, memiliki Sertifikat Pendidik, memiliki integritas diri, jujur, adil, dan
terbuka.

99

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

26. Dalam memantau kinerja guru dalam pembelajaran, pengawas sekolah harus memahami
mekanisme penilaian kinerja guru yang mendapat tugas tambahan sebagai kepala
sekolah. Fokus pemantauan pengawas sekolah dalam penilaian kinerja kepala sekolah
sebagai guru bimbingan konseling secara proporsional adalah .
A. merencanakan dan melaksanakan pembelajaran, mengevaluasi dan menilai,
menganalisis hasil penilaian, dan melaksanakan tindak lanjut hasil penilaian
B. merencanakan dan melaksanakan program sekolah, mengevaluasi keterlaksanaan
program sekolah, menganalisis hasil evaluasi program sekolah, dan melaksanakan
tindak lanjut hasil evaluasi
C. merencanakan dan melaksanakan pembelajaran, mengevaluasi dan menilai program
sekolah, menganalisis hasil evaluasi program sekolah, dan melaksanakan tindak
lanjut hasil evaluasi
D. merencanakan dan melaksanakan pembimbingan, mengevaluasi dan menilai hasil
bimbingan, menganalisis hasil evaluasi pembimbingan, dan melaksanakan tindak
lanjut hasil pembimbingan.
27. Perhatikan kegiatan pengawas sekolah berikut ini!
(1) Pengawas sekolah melakukan observasi dan studi dokumen hasil penilaian kinerja
guru dalam melaksanakan pembelajaran
(2) Pengawas sekolah melakukan FGD dengan kepala sekolah dan guru untuk
memperoleh data penilaian kinerja guru dalam melaksanakan pembelajaran
(3) Pengawas sekolah mengumpulkan semua guru dan memberikan pelatihan tentang
penilaian kinerja guru dalam pembelajaran
(4) Pengawas sekolah menganalisis dan membuat laporan hasil pemantauan
(5) Pengawas sekolah membuat rekomendasi berdasarkan analisis dan menyusun
program tindak lanjut
(6) Pengawas sekolah menilai kinerja salah satu guru dalam melaksanakan
pembelajaran
Berdasarkan kegiatan pengawas sekolah di atas, kegiatan yang menunjukkan bahwa
pengawas melakukan pemantauan kinerja guru dalam melaksanakan pembelajaran
adalah .
A. (1), (3), (5), dan (6)
B. (1), (2), (4), dan (5)
C. (2), (3), (4), dan (5)
D. (2), (3), (4), dan (6)
28. Perhatikan pernyataan-pernyataan berikut!
(1) Penilaian kinerja guru di sekolah X dilaksanakan secara akuntabel, berkelanjutan,
dan berdasarkan 4 domain kompetensi guru, yaitu kepribadian, pedagogik,
profesional, dan sosial.
(2) Pelaksanaan penilaian kinerja guru di sekolah X dilakukan sesuai prosedur
pelaksanaan Penilaian Kinerja Guru karena menggunakan perangkat penilaian
kinerja yang sesuai dengan pedoman pelaksanaan penilaian kinerja.
(3) Penilaian kinerja guru dalam pembelajaran di sekolah X ditunjukkan oleh
keberhasilan siswanya dalam olimpiade olahraga nasional.
(4) Penilaian kinerja guru di sekolah X dilaksanakan secara adil yaitu, penilaian kinerja

100

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

(5) memberlakukan syarat ketentuan dan prosedur yang sama (sistem penilaian yang
standar) pada semua guru yang dinilai.
(6) Penilaian kinerja guru di sekolah X tergantung pada kemampuan guru dalam
melaksanakan penelitian tindakan kelas.
Pernyataan di atas yang sesuai dengan kesimpulan hasil pemantauan kinerja guru dalam
pembelajaran adalah .
A. (1), (2), dan (3)
B. (1), (2), dan (4)
C. (1), (3), dan (5)
D. (2), (4), dan (5)
29. Perhatikan kasus berikut!

Instrumen pemantuan kinerja guru dalam pembelajaran yang disusun pengawas


sekolah ada 18 aspek untuk perencanaan dan 24 aspek untuk pelaksananaan
pembelajaran. Berdasarkan hasil pemantauan diperoleh data salah satu guru
binaannya untuk perencanaan pembelajaran aspek yang terpenuhi 10 aspek.
Untuk pelaksanaan pembelajaran aspek yang terpenuhi 15 aspek.
.

Berdasarkan kasus di atas, jika skor untuk keterpenuhan aspek perencanaan dan
pelaksanaan adalah 1, sedangkan ketidak terpenuhan diberi skor 0, maka tingkat
kesesuaian pelaksanaan kinerja guru dalam pembelajaran untuk guru tersebut adalah
.
A. 55,6%
B. 59,5%
C. 62,5%
D. 75%
30. Berikut ini merupakan prosedur penilaian tingkat kesesuaian perencanaan dengan
pelaksanaan pembelajaran yang dilaksanakan oleh pengawas sekolah dengan benar,
kecuali .
A. Melaksanakan observasi dokumen perencanaan dan mewawancarai beberapa guru
untuk melihat kesesuaian anatara dokumen dengan pelaksanaan pembelajaran
berdasarkan instrumen pemantauan yang digunakan
B. Melakukan wawancara dengan kepala sekolah tentang kesesuaian perencanaan
dan pelaksanaan pembelajaran semua guru.
C. Menganalisis data hasil pengisian instrumen pemantauan perencanaan dan
pelaksanaan pembelajaran
D. Menilai tingkat kesesuaian antara perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran
berdasarkan hasil analisis

101

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

PENUTUP
Modul yang mengkaji Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran merupakan bagian yang
tidak terpisahkan dari sepuluh modul lainnya dalam Diklat Pengawas Sekolah Pembelajar
(PSP). Perluasan wawasan dan pengetahuan pengawas sekolah berkenaan dengan
substansi materi penentuan KKM, penentuan indikator keberhasilan pembelajaran, aspekaspek penilaian, pemanfaatan hasil penilaian dan tindak lanjut penilaian sangat penting
dilakukan, baik melalui kajian modul, buku, jurnal, maupun penerbitan lain yang relevan.
Disamping itu, penggunaan sarana perpustakaan, media internet, serta sumber belajar
lainnya merupakan wahana yang efektif bagi upaya perluasan tersebut. Demikian pula
dengan berbagai kasus yang muncul dalam masalah penilaian pembelajaran, baik
berdasarkan hasil pengamatan maupun dialog dengan guru akan semakin memperkaya
wawasan dan pengetahuan para pengawas sekolah sehingga memudahkan melaksanakan
tugas dan fungsi nya dalam membimbing kepala sekolah dan guru.
Dalam tataran praktis, sangat penting dan mendesak untuk diimplementasikan berbagai
pengetahuan dan keterampilan yang diperoleh setelah mempelajari modul ini.
Kebermaknaan materi yang dipelajari pengawas sekolah dalam modul ini akan dirasakan
oleh para guru yang dibinanya. Disamping itu, tahapan penguasaan kompetensi peserta
diklat sebagai pengawas sekolah, secara bertahap dapat ditingkatkan.
Pada akhirnya, keberhasilan peserta dalam mempelajari modul ini tergantung pada tingginya
motivasi dan komitmen peserta dalam mempelajari dan mempraktekan materi yang
disajikan. Modul ini hanyalah merupakan salah satu bentuk stimulasi bagi peserta untuk
mempelajari lebih lanjut substansi materi yang disajikan serta penguasaan kompetensi
lainnya.

102

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

DAFTAR ISTILAH
DU/DI
FGD
HPA
HPAS
HPH
HPTS
KD
KBM

:
:
:
:
:
:
:
:

KCM

KKG
KKM

:
:

Measurable
observable
MGMP
Modalitas
NA
NAS
NPAS
NPD
NPH
NPTS
PAP
Pemantauan
PK Guru
PKB
SK
SNP
Stakeholder

dan :

Dunia Usaha/Dunia Industri


Focus Group Discussion- diskusi kelompok terpumpun
Hasil Penilaian Akhir
Hasil Penilaian Akhir Semester
Hasil Penilaian Harian
Hasil Penilaian Tengah Semester
Kompetensi Dasar.
Ketuntasan Belajar Minimal yaitu Standar minimal yang harus
dicapai peserta didik untuk dinyatakan tuntas dalam mempelajari
KD/SK
Kriteria Capaian Minimal yaitu Standar minimal nilai yang
ditentukan oleh pemerintah terkait hasil nilai uji kompetensi
Kelompok Kerja Guru (di tingkat sekolah dasar)
Kriteria Ketuntasan Minimal sama dengan KBM, istilah ini masih
digunakan untuk jenjang SD
Dapat diukur dan dapat diamati

: Musyawarah Guru Mata Pelajaran


: Bentuk atau jenis, dalam modul ini istilah moda digunakan untuk
menjelaskan bentuk diklat pengawas sekolah pembelajar
: Nilai Akhir
: Nilai Akhir Semester
: Nilai Penilaian Akhir Semester
: Nilai Penilaian Diri
: Nilai Penilaian Harian
: Nilai Penilaian Tengah Semester
: Penilaian Acuan Patokan
: Kegiatan untuk mengetahui progres dan mengidntifikasi masalah
dalam pelaksanaan program
: Penilaian Kinerja Guru
: Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan
: Standar Kompetensi
: Standar Nasioanal Pendidikan
: Pemangku kepentingan

103

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

DAFTAR PUSTAKA
Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia. 2013. Pedoman Penilaian Hasil Belajar.
Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
Guru Pembaharu.2013. Perumusan Indikator Hasil Belajar pada Kurikulum 2013.
Tersedia https://gurupembaharu.com/home/perumusan-indikator-hasil-belajar-padakurikulum-2013. (3 Mei 2016).
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. 2013. Materi Pelatihan Implementasi
Kurikulum 2013 SMA/MA dan SMK/MAK. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia
Nizam. 2015. Penilaian Kelas pada K-13 Jenjang SMA. Paparan disampaikan pada
Workshop Tim Pengembang Pelaksanaan KurikulumDirektorat Pembinaan SMA.
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional, Nomor 12 Tahun 2007 tentang Standar
Pengawas Sekolah/Madrasah. Jakarta: Kemeneterian Pendidikan Nasional.
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional, Nomor 35 Tahun 2010 tentang Petunjuk Teknis
Pelaksanaan Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya. Jakarta: Kementerian
Pendidikan Nasional.
Peraturan Menteri Negara Pemberdayaan Aaparatur Negara dan Reformasi Birokrasi
Nomor 21 Tahun 2010 Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan Angka Kreditnya.
Jakarta: Kemeneg PAN dan RB.
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 104 Tahun
2014 tentang Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik pada Pendidikan Dasar dan
Pendidikan Menengah. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia.
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 143 Tahun
2014 Petunjuk Teknis Pelaksanaan Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan
Angka Kreditnya. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia.
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 53 Tahun
2015 tentang Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik dan Satuan Pendidikan pada
Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia.
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 23 Tahun
2016 tentang Standar Penilaian. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia.
Pusat Pengembangan Profesi Pendidik. 2011. Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja
Guru (PK Guru) (Buku 2). Jakarta: Kementerian Pendidikan Nasional.
Sudrajat. Akhmad 2008. Pengertian, Fungsi, dan Mekanisme Penetapan KKM. Tersedia
https://akhmadsudrajat.wordpress.
com/
2008/08/15/pengertian-fungsi-danmekanisme-penetapan-kriteria-ketuntasan-minimal-kkm. (9 April 2016).

104

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Widoyoko, Eko Putro 2013. Evaluasi Program Pembelajaran. Panduan Praktis Bagi
Pendidik dan Calon Pendidik. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Wulan, Ana Ratna. 2013. Penilaian Proses dan Hasil Belajar Kurikulum 2013. Bahan
Paparan: Disajikan dalam workshop pembahasan dan finalisasi naskah pendukung
pembelajaran. Jakarta: Direktorat Pembinaan SMA.

105

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

LAMPIRAN
Lampiran 1. Kunci Jawaban Evaluasi
No Soal
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

106

Kunci
Jawaban
B
A
D
C
B
C
B
C
D
D

No
Soal
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.

Kunci
Jawaban
D
B
D
D
A
D
C
C
D
A

No
Soal
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.

Kunci
Jawaban
B
D
A
C
C
D
B
B
B
B

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

107