Anda di halaman 1dari 100

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR

Supervisi Akademik

MODUL
PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR
KELOMPOK KOMPETENSI J

PEDOMAN PENGAWASAN

Penanggung Jawab
Dra. Garti Sri Utami, M. Ed.
Penyusun
1. Dr. H. Rahmat, MPd.; 0818339330034; rahmatdr2324@gmail.com
2. Dra. Yayat Ibayati MPd.; 08121447520; yiba_poenya@yahoo.com
Penelaah
Dr. Cepi Triatna, MPd.; 08122399262; cepitriatna2015@upi.edu
Diterbitkan oleh Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
Copyright @ 2016
Edisi ke-1: Agustus 2016
Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang
Dilarang menyalin sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk kepentingan individu
maupun komersial tanpa izin tertulis dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

DAFTAR ISI

SAMBUTAN DIREKTUR JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN ....................... i


KATA PENGANTAR ................................................................................................................ i
DAFTAR ISI .......................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ v
DAFTAR TABEL.................................................................................................................... vi
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................................ vii
PETA KEDUDUKAN MODUL .............................................................................................. viii
PENDAHULUAN ....................................................................................................................1
A. Latar belakang ................................................................................................................1
B. Target Kompetensi ..........................................................................................................1
C. Tujuan Pembelajaran ......................................................................................................1
D. Peta Kompetensi.............................................................................................................2
E. Ruang Lingkup dan Pengorganisasian Pembelajaran .....................................................2
F. Cara Penggunaan Modul.................................................................................................3
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 PENGANTAR PENYUSUNAN PEDOMAN PENGAWASAN5
A. Tujuan Pembelajaran ......................................................................................................5
B. Indikator Pencapaian Tujuan ...........................................................................................5
C. Uraian Materi ..................................................................................................................5
1. Pengertian pedoman pengawasan .......................................................................5
2. Prinsip-prinsip Pedoman Pengawasan .................................................................6
3. Tujuan Penyusunan Pedoman Pengawasan ........................................................6
4. Manfaat Pedoman Pengawasan ..........................................................................7
5. Ruang Lingkup Pedoman Pengawasan ...............................................................7
D. Aktivitas Pembelajaran....................................................................................................8
E. Latihan/Kasus/Tugas ....................................................................................................14
F. Rangkuman ...................................................................................................................16
G. Umpan Balik .................................................................................................................16
H. Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................17
I. Kunci Jawaban ...............................................................................................................17
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 DESKRIPSI SPESIFIKASI TUGAS PENGAWAS
SEKOLAH ............................................................................................................................18
A. Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................18
B. Indikator Pencapaian Tujuan .........................................................................................18
C. Uraian Materi ................................................................................................................18
1. Rincian Kegiatan Tugas Pokok Pengawas Sekolah ...........................................18
2. Beban Kerja dan Pengaturan Tugas Pengawas Sekolah (Permendikbud Nomor
143 Tahun 2014). ...............................................................................................20
3. Bidang Pengawasan Pengawas Sekolah (Permendikbud Nomor 143 Tahun
2014)..................................................................................................................20
iii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

4.

D.
E.
F.
G.
H.
I.

Kegiatan Pengawasan yang Terkait dengan Bukti Fisik Untuk Perhitungan


Angka Kredit. .....................................................................................................21
Aktivitas Pembelajaran..................................................................................................25
Latihan/Kasus/Tugas ....................................................................................................29
Rangkuman ...................................................................................................................31
Umpan Balik .................................................................................................................31
Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................31
Kunci Jawaban ...............................................................................................................32

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 MODEL PROSEDUR PENYUSUNAN PEDOMAN


PENGAWASAN....................................................................................................................33
A. Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................33
B. Indikator Pencapaian Tujuan .........................................................................................33
C. Uraian Materi ................................................................................................................33
1. Prinsip-prinsip Penyusunan Pedoman Pengawasan ..........................................33
2. Model Prosedur Penyusunan Pedoman Pengawasan ........................................34
3. Model Prosedur Kegiatan Pengawasan .............................................................36
D. Aktivitas Pembelajaran..................................................................................................36
E. Latihan/Kasus/Tugas ....................................................................................................42
F. Rangkuman ...................................................................................................................44
G. Umpan Balik .................................................................................................................44
H. Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................45
I. Kunci Jawaban ...............................................................................................................46
KEGIATAN PEMBELAJARAN 4 PENYUSUNAN PEDOMAN PENGAWASAN ....................47
A. Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................47
B. Indikator Pencapaian Tujuan .........................................................................................47
C. Uraian Materi ................................................................................................................48
1. Model Kerangka Pedoman Pengawasan ...........................................................48
2. Langkah-langkah Penyusunan Pedoman Pengawasan......................................49
D. Aktivitas Pembelajaran..................................................................................................54
E. Latihan/Kasus/Tugas ....................................................................................................62
F. Rangkuman ...................................................................................................................64
G. Umpan Balik .................................................................................................................65
H. Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................65
I. Kunci Jawaban ...............................................................................................................66
EVALUASI............................................................................................................................67
PENUTUP ............................................................................................................................78
DAFTAR ISTILAH ................................................................................................................79
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................80
LAMPIRAN ...........................................................................................................................81

iv

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Peta Kedudukan Modul ..................................................................................... viii
Gambar 2. Peta Kompetensi Modul Pedoman Pengawasan .................................................2
Gambar 3. Model Prosedur Penyusunan Pedoman Pengawasan ........................................35
Gambar 4. Model Prosedur Kegiatan Spesifik Penyusunan Program Pengawasan ..............36
Gambar 5. Prosedur Pengawasan Manajerial ......................................................................50
Gambar 6. Prosedur Pelaksanaan Refleksi dan Perumusan Rekomendasi .........................51
Gambar 7. Prosedur Penyusunan Program Pengawasan ....................................................51
Gambar 8. Prosedur Penyusunan Evaluasi dan Laporan Pengawasan ................................52
Gambar 9. Bimbingan Guru dan / atau Kepala Sekolah .......................................................52
Gambar 10. Prosedur Evaluasi Pengawasan Pada Sekolah Binaan ....................................53
Gambar 11. Prosedur Pemantauan Pemenuhan SNP ..........................................................53
Gambar 12. Prosedur Pelaksanaan Pengawasan Akademik ................................................54

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu. .............................................................3
Tabel 2. Strategi Pembelajaran .............................................................................................3
Tabel 3. Rincian Kegiatan Tugas Pokok Pengawas Sekolah ................................................18

vi

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Kunci Jawaban Evaluasi ............................................................................................. 81
Lampiran 2. Contoh Prosedur Kegiatan Pengawasan.................................................................. 82
Lampiran 3. Contoh Model Kerangka Pedoman Pengawasan ................................................... 83
Lampiran 4. Contoh Draf Pedoman Pengawasan ......................................................................... 87
Lampiran 5. Angka Kredit Untuk Pedoman Pengawasan ............................................................ 89

vii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

PETA KEDUDUKAN MODUL


Modul Pengawas Sekolah Pembelajar terdiri dari 10 modul. Dari modul A sampai
dengan modul J. Saat ini Saudara sedang membahas dan mempelajari modul J,
Pedoman Pengawasan.

MODUL J
Pedoman Pengawasan
PENELITIAN DAN
PENGEMBANGAN
MODUL I
Pengembangan Profesi

D
I
M

MODUL H
Penilaian Kinerja Kepala Sekolah,
Guru dan Tenaga Kependidikan

E
N
S
I

EVALUASI
PENDIDIKAN

MODUL F

Pemantauan Pelaksanaan
Pemenuhan SNP

O
M

MODUL E
Pelaksanaan Supervisi Manajerial

P
E
T

MODUL G
Penilaian dan Pemantauan
Pembelajaran

SUPERVISI
MANAJERIAL

MODUL D
Laporan Hasil Pengawasan
MODUL C
Program Pengawasan Supervisi
Manajerial

N
S
I

MODUL B
Konsep Supervisi Manajerial

SUPERVISI
AKADEMIK

Modul A
Supervisi Akademik

Gambar 1. Peta Kedudukan Modul

viii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

PENDAHULUAN

A. Latar belakang
Banyak faktor yang menentukan keberhasilan pendidikan di sekolah, salah satu di
antaranya adalah peranan pengawas sekolah sebagai penjamin mutu. Pengawas
sekolah sangat berperan penting dalam peningkatan kualitas pendidikan di sekolah,
sehingga kualitas pendidik dan kepala sekolah sangat ditentukan oleh peran pengawas
sekolah. Hal ini perlu dilaksanakan secara komprehensif dan berkelanjutan dalam
melaksanakan tugas pengawasannya sesuai perkembangan ilmu pengetahuan dan
teknologi.
Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi menghendaki pengawas sekolah untuk
terus belajar dan beradaptasi dengan hal-hal baru yang berlaku saat ini. Untuk itu
pengawas sekolah perlu meningkatkan kompetensinya seiring dengan perkembangan
ilmu pengetahuan dan teknologi antara lain dengan cara mengembangkan (upgrade)
diri melalui belajar setiap saat dan di manapun. Hal ini dikenal dengan pengawas
sekolah pembelajar.
Pengawas sekolah pembelajar merupakan salah satu cara untuk memenuhi standar
kompetensi pengawas sekolah sesuai dengan tuntutan profesi dan perkembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi. Hal ini dilakukan antara lain melalui pelatihan tatap muka
dengan menggunakan modul pengawas sekolah pembelajar.
Modul ini memfasilitasi Saudara untuk menyusun pedoman pengawasan. Pada modul
ini Saudara akan melaksanakan serangkaian kegiatan dengan multi metode yang dapat
dilaksanakan di Kelompok Kerja Pengawas Sekolah (KKPS) setiap jenjang atau di
forum Musyawarah Kerja Pengawas Sekolah (MKPS) untuk semua jenjang, di tempat
bertugas masing-masing secara inidividu atau tim. Pada akhir kegiatan ini Saudara akan
memperoleh pengalaman belajar dan hasil belajar untuk meningkatkan kompetensi
Saudara secara berkelanjutan. Saudara pastikan bahwa Saudara memahami
komponen-komponen berikut ini.

B. Target Kompetensi
Pengawas sekolah mampu menyusun pedoman/panduan dan atau buku/modul yang
diperlukan untuk melaksanakan tugas pengawasan di sekolah.

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari modul pedoman pengawasan Saudara,
pedoman pengawasan.

mampu menyusun

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

D. Peta Kompetensi
Permendiknas No 12 Tahun 2007 Standar Pengawas
Sekolah/Madrasah

Dimensi Kompetensi
5. Penelitian Pengembangan

Kompetensi :
5.7 Menyusun pedoman/panduan dan atau buku/modul yang
diperlukan untuk melaksanakan tugas pengawasan di sekolah

Indikator Pencapaian Kompetensi :


5.7.1 Menyusun Pedoman Pengawasan

Judul Modul :
PEDOMAN PENGAWASAN

Gambar 2. Peta Kompetensi Modul Pedoman Pengawasan

E. Ruang Lingkup dan Pengorganisasian Pembelajaran


1. Ruang Lingkup
Ruang lingkup materi Penyusunan Pedoman Pengawasan meliputi pengantar
penyusunan pedoman pengawasan, deskripsi spesifikasi tugas pengawas sekolah,
model prosedur penyusunan pedoman pengawasan, dan penyusunan pedoman
pengawasan. Kegiatan pembelajaran menggunakan alokasi waktu yang berbedabeda. Pada modul ini Saudara dapat memetakan kegiatan, studi kasus, simulasi,
studi dokumen, tugas mandiri atau diskusi dengan sesama pengawas sekolah.
Dalam kegiatan lainnya Saudara akan mengerjakan soal-soal dan umpan balik pada
setiap akhir pembelajaran. Selanjutnya Saudara akan mengikuti tes akhir sebelum
melaksanakan tes Uji Kompetensi Pengawas Sekolah secara daring (dalam
jaringan). Materi dalam modul ini khusus yang terkait dengan materi dan kegiatan
pembelajaran untuk penyusunan pedoman pengawasan. Untuk lebih jelasnya
Saudara baca uraian berikut ini.
2

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

2. Pengorganisasian Pembelajaran
a. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu
Kegiatan pembelajaran dan alokasi waktu tertera pada tabel berikut:
Tabel 1. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu.
No
1.
2.
3.
4.

Kegiatan Pembelajaran
Pengantar Penyusunan Pedoman Pengawasan
Deskripsi Spesifikasi Tugas Pengawas Sekolah
Model Prosedur Penyusunan Pedoman Pengawasan
Sekolah
Penyusunan Pedoman Pengawasan Sekolah
Jumlah

Alokasi Waktu
6 JP
7 JP
6 JP
11 JP
30 JP

Keterangan 1 JP : 45 menit

b. Strategi Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran modul menggunakan berbagai macam strategi yang
ditunjukkan pada Tabel 2.
Tabel 2. Strategi Pembelajaran
No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Strategi Pembelajaran
Mind mapping
Studi kasus
Studi dokumen
Focus group discussion
Whole Group
Tugas Mandiri
Simulasi
Berpikir reflektif
Windows shoping
Diskusi panel

F. Cara Penggunaan Modul


Modul Pengawas Sekolah Pembelajar ini dirancang dengan moda tatap muka dengan
pola 30 JP. Langkah-langkah yang harus dilakukan pengawas sekolah pembelajar
dalam mempelajari Modul ini adalah sebagai berikut:
1. Lakukan pengecekan terhadap kelengkapan modul ini, seperti kelengkapan
halaman, kejelasan hasil cetakan, serta kondisi modul secara keseluruhan.
2. Bacalah struktur dan petunjuk penggunaan modul ini serta bagian pendahuluan
yang meliputi: target kompetensi, tujuan pembelajaran, peta kompetensi, ruang
lingkup, sebelum masuk pada pembahasan materi pokok.
3. Pelajarilah setiap kegiatan pembelajaran sampai tuntas,
4. Pelajari semua isi modul mulai dari materi pembelajaran, aktivitas pembelajaran,
latihan soal dalam modul ini dengan seksama.
5. Buatlah catatan-catatan kecil jika ditemukan hal-hal yang perlu pengkajian lebih
lanjut dan disampaikan pada fasilitator
3

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

6. Ikuti semua instruksi yang terdapat dalam aktivitas pembelajaran yang meliputi
kegiatan dan pengisian lembar kerja (LK) di setiap kegiatan pembelajaran.
7. LK yang terdapat dalam modul merupakan contoh, Saudara dapat mengerjakannya
di tempat lain baik dalam bentuk hard copy maupun soft copy
8. Lakukanlah berbagai latihan sesuai dengan petunjuk yang disajikan pada masingmasing kegiatan pembelajaran. Demikian pula dengan kegiatan evaluasi dan tindak
lanjutnya.
9. Disarankan tidak melihat kunci jawaban terlebih dahulu agar evaluasi yang
dilakukan dapat mengukur tingkat penguasaan peserta terhadap materi yang
disajikan.
10. Pelajarilah keseluruhan materi modul ini secara intensif. Modul ini dirancang sebagai
bahan belajar mandiri persiapan uji kompetensi.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

KEGIATAN PEMBELAJARAN 1
PENGANTAR PENYUSUNAN PEDOMAN PENGAWASAN
(WAKTU 6 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah kegiatan Saudara mengkuti kegiatan pembelajaran 1, Saudara dapat
1. merumuskan pengertian pedoman pengawasan.
2. menyebutkan prinsip-prinsip pedoman pengawasan.
3. menjelaskan implikasi dari prinsip pedoman pengawasan terhadap penulisan
pedoman pengawasan.
4. menjelaskan tujuan penyusunan pedoman pengawasan.
5. menyebutkan ruang lingkup pedoman pengawasan untuk jabatan pengawas muda

B. Indikator Pencapaian Tujuan


1. Merumuskan pengertian pedoman pengawasan.
2. Menyebutkan prinsip pedoman pengawasan.
3. Menjelaskan implikasi dari prinsip pedoman pengawasan terhadap penulisan
pedoman pengawasan.
4. Menjelaskan tujuan penyusunan pedoman pengawasan.
6. Menyebutkan ruang lingkup pedoman pengawasan untuk jabatan pengawas muda

C. Uraian Materi
Saudara menggunakan modul ini antara lain untuk meningkatkan kompetensi
penyusunan pedoman pengawasan yang berguna sebagai acuan pelaksanaan tugas.
Untuk Saudara ketahui bahwa pedoman pengawasan termasuk jenis karya inovatif
pengawas sekolah. Karena itu, penyusunan pedoman pengawasan termasuk kelompok
pengembangan profesi yang bernilai angka kredit karena pedoman pengawasan
dikelompokkan sebagai karya inovatif. Kajilah uraian materi berikut ini !

1. Pengertian Pedoman Pengawasan


Pengertian pedoman pengawasan adalah pegangan atau petunjuk untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan yang lebih operasional dan rinci agar
pelaksanaan kegiatan pengawasan lebih efektif dan efisien.
Berdasarkan pengertian ini, maka pedoman pengawasan berisi informasi yang
menuntun pengawas sekolah mengikuti prosedur atau langkah-langkah untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan di sekolah agar dapat mencapai tujuan yang
diharapkan. Karena itu, sebelum melaksanakan pengawasan Saudara perlu
memahami tugas pokok dan fungsi, jenis kegiatan, prinsip-prinsip pelaksanaan
tugas, tujuan, strategi untuk mencapai tujuan, serta melaksanaan pengendalian agar
proses mengarah pada pemenuhan standar. Di samping itu, Saudara juga perlu
terampil menentukan penulisan pedoman sesuai dengan kriteria penulisan karya
tulis.
5

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

2. Prinsip-prinsip Pedoman Pengawasan


Penyusunan pedoman pengawasan hendaknya memperhatikan prinsip-prinsip
berikut :
a. Pedoman pengawasan mengandung informasi yang jelas dan sistematis yang
menghasilkan peningkatan kinerja pengawas sekolah.Sistematis artinya harus
terstruktur yang meliputi input, proses dan output
b. Pedoman pengawasan merupakan komponen pendukung pencapai tujuan
pelaksanaan tugas pengawas sekolah.
Untuk itu, penulisan pedoman
pengawasan perlu berbasis pengalaman pengawas sekolah melaksanakan
tugas sebelumnya atau mengacu pada umpan balik pelaksanaan tugas
sebelumnya.
c. Pedoman pengawasan harus sesuai dengan kebutuhan pengawas sekolah
sehingga memudahkan pengawas sekolah dalam melaksanakan tugasnya
Tersusunnya pedoman kegiatan pengawasan merupakan salah satu model hasil
karya inovatif pengawas sekolah oleh karena itu dalam penyusunannya perlu
memperhatikan hal berikut :
a. Rancang strategi untuk menarik perhatian sehingga mempermudah pengawas
sekolah dalam melaksanakan tugasnya.
b. Pedoman mempermudah pengawas sekolah memahami tujuan dan
mempermudah dalam menentukan strategi untuk mencapai tujuan yang
diharapkannya.
c. Pedoman pengawasan hendaknya menjadi sumber inspirasi, misalnya memuat
informasi terbaru, sehingga pengawas dapat melaksanakan tugasnya lebih
kreatif dan inovatif.
d. Penyajian pedoman pengawasan dibuat secara praktis dan mendorong
tumbuhnya daya kreasi sehingga pencapaian tugas menjadi lebih optimal.
Setelah mengkaji berbagai prinsip dan hal-hal yang harus diperhatikan dalam
penyusunan pedoman pengawasan, selanjutnya kita perlu memahami tujuan
penyusunan pedoman pengawasan.

3. Tujuan Penyusunan Pedoman Pengawasan


Tujuan utama penyusunan pedoman pengawasan adalah;
a. memfaslitasi pengawas sekolah dalam mengenali masalah dan tujuan
pelaksanaan bidang tugasnya,
b. membantu pengawas sekolah mengidentifikasi langkah pelaksanaan tugas untuk
mencapai tujuan yang diharapkan,
c. membantu memilih pendekatan, metode dan teknik yang cocok untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan,
d. membantu merumuskan cara menentukan ketercapaian tujuan penggunaan
pedoman pengawasan.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

4. Manfaat Pedoman Pengawasan


Pedoman pengawasan dapat memberikan kemudahan kepada pengawas sekolah
dalam merumuskan acuan untuk melaksanakan kegiatan pengawasan yang sesuai
agar mengarah pada pencapaian standar.

5. Ruang Lingkup Pedoman Pengawasan


Dalam menyusun pedoman pengawasan, Saudara perlu mengacu pada ruang
lingkup pedoman pengawasan. Ruang Lingkup Pedoman Pengawasan sesuai
jabatan pengawas sekolah yaitu sebagai berikut :
a. Pengawas Muda
1) menyusun program pengawasan;
2) melaksanakan pembinaan Guru;
3) memantau pelaksanaan standar isi, standar proses, standar kompetensi
lulusan, standar penilaian;
4) melaksanakan penilaian kinerja Guru;
5) melaksanakan evaluasi hasil pelaksanaan program pengawasan pada
sekolah binaan;
6) menyusun program pembimbingan dan pelatihan profesional Guru di
Kelompok Kerja Guru (KKG)/Musyawarah Guru Mata Pelajaran
(MGMP)/Musyawarah Guru Pelajaran (MGP) dan sejenisnya;
7) melaksanakan pembimbingan dan pelatihan profesional Guru; dan
8) mengevaluasi hasil pembimbingan dan pelatihan profesional Guru.
b. Pengawas Madya
1) menyusun program pengawasan;
2) melaksanakan pembinaan Guru dan/atau kepala sekolah;
3) memantau pelaksanaan standar isi, standar proses, standar kompetensi
lulusan, standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar sarana dan
prasarana, standar pengelolaan, standar pembiayaan dan standar penilaian
pendidikan;
4) melaksanakan penilaian kinerja Guru dan/atau kepala sekolah;
5) melaksanakan evaluasi hasil pelaksanaan program pengawasan pada
sekolah binaan;
6) menyusun program pembimbingan dan pelatihan profesional Guru dan/atau
kepala sekolah di KKG/MGMP/MGP dan/atau Kelompok Kerja Kepala
Sekolah (KKKS)/Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MKKS) dan sejenisnya;
7) melaksanakan pembimbingan dan pelatihan profesional Guru dan/atau
kepala sekolah;
8) melaksanakan pembimbingan dan pelatihan kepala sekolah dalam menyusun
program sekolah, rencana kerja, pengawasan dan evaluasi, kepemimpinan
sekolah, dan sistem informasi dan manajemen;
9) mengevaluasi hasil pembimbingan dan pelatihan profesional Guru dan/atau
kepala sekolah; dan
10) membimbing pengawas sekolah muda dalam melaksanakan tugas pokok.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

c. Pengawas Utama
1) menyusun program pengawasan;
2) melaksanakan pembinaan Guru dan kepala sekolah;
3) memantau pelaksanaan standar isi, standar proses, standar kompetensi
lulusan, standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar sarana dan
prasarana, standar pengelolaan, standar pembiayaan dan standar penilaian
pendidikan;
4) melaksanakan penilaian kinerja Guru dan kepala sekolah;
5) melaksanakan evaluasi hasil pelaksanaan program pengawasan pada
sekolah binaan;
6) mengevaluasi
hasil
pelaksanaan
program
pengawasan
tingkat
kabupaten/kota atau provinsi;
7) menyusun program pembimbingan dan pelatihan profesional Guru dan
kepala sekolah di KKG/MGMP/MGP dan/atau KKKS/MKKS dan sejenisnya;
8) melaksanakan pembimbingan dan pelatihan profesional Guru dan kepala
sekolah;
9) melaksanakan pembimbingan dan pelatihan kepala sekolah dalam menyusun
program sekolah, rencana kerja, pengawasan dan evaluasi, kepemimpinan
sekolah, dan sistem informasi dan manajemen;
10) mengevaluasi hasil pembimbingan dan pelatihan profesional Guru dan
kepala sekolah;
11) membimbing pengawas sekolah muda dan pengawas sekolah madya dalam
melaksanakan tugas pokok; dan
12) melaksanakan pembimbingan dan pelatihan profesional Guru dan kepala
sekolah dalam pelaksanaan penelitian tindakan.
Selanjutnya Saudara lakukan pendalaman dan penguatan tentang definisi, prinsipprinsip, tujuan, manfaat dan ruang lingkup pedoman pengawasan melalui berbagai
aktivitas pembelajaran beikut.

D. Aktivitas Pembelajaran
Kegiatan 1.1 Berpikir Reflektif tentang Pengertian Pedoman Pengawasan
(45 Menit)
Untuk mengawali kegiatan ini Saudara dapat melakukan refleksi, dalam kegiatan ini
Saudara dapat bertukar informasi dan berdiskusi dengan teman sejawat atau
dilaksanakan secara individu. Saudara bersama pengawas sekolah lainnya dapat
mengawali melalui kegiatan refleksi yang terkait dengan pengertian pedoman
pengawasan.
1. Lakukanlah kegiatan refleksi yang terkait dengan kegiatan pengawasan yang sudah
pernah Saudara lakukan, jika ada teman sejawat yang melakukan kegiatan yang
sama Saudara dapat duduk berpasangan.
2. Jawab pertanyaan pada LK 1.1

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

LK 1.1 Pengertian Pedoman Pengawasan


1. Kegiatan pengawasan manakah yang sering dilakukan? Mengapa?

2. Kegiatan pengawasan manakah yang jarang dilaksanakan ? Mengapa ?

3. Kegiatan pengawasan manakah yang tidak pernah dilaksanakan ? Mengapa?

4. Saudara duduk berpasangan kemudian jawablah pertanyaan berikut :


a. Rumuskan definisi pedoman pengawasan!

b. Perwakilan kelompok mempresentasikan dalam kelas dan mendiskusikan


kesimpulan tentang kegiatan pengawasan yang sering dilakukan, jarang
dilakukan dan tidak pernah dilakukan. Mengapa pedoman pengawasan
diperlukan?

Saudara melaksanakan tugas pengawasan meliputi menyusun program, melaksanakan


program, mengevaluasi hasil pelaksanaan pengawasan. Selanjutnya perlu
meningkatkan kemampuan merumuskan pedoman pengawasan. Untuk penguatan
materi prinsip-prinsip yang telah Saudara kuasai, sebelumnya maka laksanakan
kegiatan berikut :
Kegiatan 1. 2 Studi Kasus Prinsip-prinsip Pedoman Pengawasan (45 Menit)
Sebelum Saudara menyusun pedoman pengawasan maka terlebih dahulu kita
menyamakan persepsi tentang prinsip-prinsip pedoman pengawasan melalui kegiatan
berikut.
9

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

1. Saudara perhatikan kasus berikut ini.


Seorang pengawas sekolah berpengalaman kerja 5 tahun mengerjakan kegiatan
pengawasan setiap tahunnya dengan strategi yang sama dengan kegiatan sebelumnya
yaitu supervisi kunjungan kelas, supervisi sarana prasarana, supervisi Rencna Kerja
Jangka Menengah (RKJM), pemantauan pelaksanaan Penerimaan Peserta Didik Baru
(PPDB) , Ulangan Tengah Semester (UTS), Ulangan Aakhir Semester (UAS), Ujian
Sekolah (US) dan Ujian Nasional (UN) dengan menggunakan format yang sama pula.
Semua hasil pengawasan tiap tahun disimpan dalam map sebagai kumpulan hasil
pengawasan.

3. Perhatikan kutipan dari Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik


Indonesia Nomor 143 Tahun 2014 berikut ini
Tugas pokok Pengawas Sekolah adalah melaksanakan pengawasan akademik dan
manajerial pada satuan pendidikan yang meliputi penyusunan program pengawasan,
pelaksanaan pembinaan, pemantauan pelaksanaan 8 (delapan) Standar Nasional
Pendidikan, penilaian, pembimbingan dan pelatihan professional Guru, evaluasi hasil
pelaksanaan program pengawasan, dan pelaksanaan tugas kepengawasan di daerah
khusus (Permendikbud Nomor 143 Tahun 2014).

Setelah Saudara memperhatikan nomor 1 dan 2 isilah pertanyaan berikut LK 1.2.


LK 1.2 Prinsip-prinsip pedoman pengawasan
1. Apakah pada kasus tersebut pengawas sekolah melaksanakan kegiatan sesuai
dengan tugas pokok pengawas sekolah berdasarkan Permendikbud Nomor 143
Tahun 2014? Berikan alasan dalam kolom berikut:

2. Berdasarkan kasus tersebut, perlukah pedoman pengawasan ? Mengapa?

3. Dari jawaban nomor 2, prinsip-prinsip pedoman pengawasan manakah yang


Saudara perlukan ?

10

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Untuk lebih mendalami tentang tujuan perumusan pedoman pengawasan bertambah


baik, maka ikuti kegiatan berikut:
Kegiatan

1.3

Windows shoping tentang


Pengawasan (45 Menit)

Tujuan

Penyusunan

Pedoman

1. Saudara duduk berpasangan untuk mendiskusikan tentang tujuan penyusuan


pedoman pengawasan. Tulis hasil diskusi pada kertas dan LK 1.3, kemudian tempel
di dinding ruangan
2. Perwakilan kelompok ada berperan sebagai penjaga hasil diskusi kelompok dan
bertugas memberikan pelayanan jika ada kelompok lain yang berkunjung untuk
mengomentari dan berdiskusi yang terkait dengan hasil diskusinya.
3. Setiap anggota kelompok/peserta berkunjung ke kelompok lain dan
mengomentari/berdiskusi yang terkait dengan hasil diskusi kelompok lain, secara
bergiliran.
4. Perwakilan peserta memimpin diskusi pleno untuk membuat rangkuman tentang
tujuan penyusunan pedoman pengawasan.
LK 1.3 Tujuan Penyusunan Pedoman Pengawasan
1. Hasil diskusi tujuan penyusunan pedoman pengawasan

2. Hasil diskusi pleno rangkuman tujuan penyusunan pedoman pengawasan

Kegiatan berikutnya Saudara akan membahas manfaat pedoman pengawasan melalui


kegiatan berikut.Pada kegiatan ini Saudara akan merumuskan manfaat pedoman
pengawasan besama sama dengan teman sejawat.

Kegiatan 1. 4 Whole Group tentang Manfaat Pedoman Pengawasan (45 Menit)


Semua peserta duduk setengah lingkaran atau seperti huruf U tentukan moderator
untuk memimpin diskusi.
1. Semua peserta duduk berpasangan dan berdiskusi tentang manfaat pedoman
dengan cara semua peserta menuliskan manfaat pedoman pengawasan pada LK
1.4
2. Setelah semua peserta menuliskan manfaat pedoman pengawasan, peserta duduk
berpasangan, kemudian diskusi saling tukar pemikiran yang ditulis tentang manfaat
pedoman pengawasan.
11

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

3. Perwakilan peserta (moderator) memimpin diskusi untuk membuat rangkuman


tentang manfaat pedoman pengawasan kemudian hasilnya tulis pada LK 1.4
LK 1.4 Manfaat Pedoman Pngawasan
1. Hasil diskusi manfaat Pedoman Pengawasan

2. Hasil diskusi saling tukar pemikiran yang ditulis tentang manfaat pedoman
pengawasan.

3. Rangkuman hasil diskusi tentang manfaat pedoman pengawasan

Untuk memudahkan merumuskan pedoman pengawasan, Saudara


perlu
memperhatikan ruang lingkup tugas pengawasan yang berkaitan dengan tugas spesifik
yang perlu dipertimbangkan dalam membuat pedoman pengawasan. Selanjutnya ikuti
kegiatan berikut
Kegiatan 1. 5 Mind Mapping tentang Ruang Lingkup Pedoman Pengawasan
(67,5 Menit)

1. Saudara membentuk kelompok 3-4 orang perkelompok, kemudian berdiskusi, isilah


diagram Ruang Lingkup Pedoman Pengawasan berikut dengan memuat sejumlah
kegiatan yang menjadi tugas pengawas sekolah yang wajib dilaksanakan dalam
tugas sehari-hari sesuai jenjang jabatan pengawas sekolah (pilih salah satu
pengawas muda/madya/utama*). Jika kolomnya kurang bisa ditambah pada LK 1.5.
2. Perwakilan kelompok presentasi kemudian diskusi secara pleno dan membuat
rangkuman tentang ruang lingkup pedoman pengawasan dan tulis pada LK 1.5
3. Perhatikan hasil diskusi kelompok tentang ruang lingkup pedoman pengawasan
pada nomor 1, kemudian cermati dan sesuaikan dengan daftar cek kegiatan
pengawasan yang terdapat pada LK 1.5. Isilah kolom sesuai dengan tanda v, jika
menurut Saudara sesuai dengan kegiatan jabatan pengawas sekolah pada nomor 1
LK 1.5.
4. Berdasarkan hasil daftar cek tersebut, apakah kesimpulannya ? Beri alasan !

12

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

LK 1.5 Diagram ruang lingkup pedoman pengawasan


1. Contoh diagram ruang lingkup pedoman pengawasan sesuai jabatan pengawas
sekolah

PETA
PENGAWASAN

2. Hasil diskusi rangkuman ruang lingkup pedoman pengawasan sesuai jabatan


pengawas sekolah

3. Daftar cek kegiatan pengawasan berdasarkan hasil no 1


Kesesuaian
No
1
2
3
4
5
6

Kegiatan

Sesuai

Tidak
sesuai

Penyusunan program pengawasan


Pembinaan guru dan atau kepala sekolah
Pemantauan pelaksanaan SNP
Penilaian kinerja guru dan atau kepala sekolah
Evaluasi hasil pelaksanaan program Pengawasan di
Sekolah Binaan
Penyusunan program pembimbingan dan pelatihan
profesional guru dan atau kepala sekolah di
KKG/MGMP/MGP dan/atau KKKS/MKKS
Pelaksanaan program pembimbingan dan pelatihan
profesional Guru dan atau kepala sekolah di
KKG/MGMP/MGP dan/atau KKKS/MKKS
Evaluasi hasil pembimbingan dan pelatihan profesional
guru dan atau kepala sekolah

4. Kesimpulan tentang ruang lingkup pedoman pengawasan berdasarkan daftar cek


kegiatan pengawas sekolah

13

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Setelah Saudara melaksanakan berbagai kegiatan tentang pengertian, prinsip, tujuan,


manfaat dan ruang lingkup pedoman pengawasan, selanjutnya Saudara lakukan
kegiatan latihan soal pada lembar berikut.

E. Latihan/Kasus/Tugas
Perhatikan soal berikut, kemudian pilih jawaban yang benar dengan memberi tanda
silang (X) pada option soal berikut ini (10 menit)

1. Perhatikan pernyataan berikut :


Pedoman pengawasan berisi informasi yang menuntun pengawas sekolah mengikuti
prosedur atau langkah-langkah untuk melaksanakan kegiatan pengawasan di sekolah
agar dapat mencapai tujuan yang diharapkan

Berdasarkan pernyataan tersebut, apakah yang dimaksud dengan pengertian


pedoman pengawasan ?
A. Pengertian pedoman pengawasan adalah pegangan atau petunjuk untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan yang lebih khusus dan rinci agar
pelaksanaan kegiatan pengawasan lebih efektif dan efisien.
B. Pengertian pedoman pengawasan adalah pegangan atau petunjuk untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan yang lebih fokus dan rinci agar
pelaksanaan kegiatan pengawasan lebih efektif dan efisien
C. Pengertian pedoman pengawasan adalah pegangan atau petunjuk untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan yang lebih mudah dan rinci agar
pelaksanaan kegiatan pengawasan lebih efektif dan efisien
D. Pengertian pedoman pengawasan adalah pegangan atau petunjuk untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan yang lebih operasional dan rinci agar
pelaksanaan kegiatan pengawasan lebih efektif dan efisien

2. Penulisan pedoman pengawasan menggunakan salah satu prinsip penyusunan


pedoman pengawasan adalah....
A. Pedoman pengawas sekolah perlu memiliki informasi dan hasil penggunaan
pedoman pengawasan menjadi tujuan pedoman pengawasan.
B. Penulisan pedoman pengawasan tidak perlu ada refleksi atau memberikan
umpan balik, sehingga pengawas lebih mudah dalam melaksanakan tugasnya
C. Pengawas sekolah perlu melakukan konfirmasi kinerjanya untuk dapat
menentukan apakah mereka telah mencapai tujuan pedoman pengawasan
D. Isi pedoman harus sesuai dengan kebutuhan pengawas sekolah, sehingga
memudahkan pengawas sekolah dalam melaksanakan tugasnya

14

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

3. Implikasi penting dari prinsip pedoman pengawasan terhadap penulisan pedoman


pengawasan sebagai karya inovatif pengawas sekolah terurai pada uraian di bawah
ini....
A. Pedoman memfasilitasi pengawas sekolah agar dapat mengembangkan ideide/gagasan baru dalam melaksanakan tugasnya.
B. Rencana strategi untuk menarik perhatian sehingga pengawas sekolah dapat
memahami informasi yang disajikan.
C. Supaya pengawas sekolah memfokuskan perhatian pada hal-hal yang menjadi
tujuan pedoman pengawasan.
D. Penyajian pedoman pengawasan harus dapat memberikan motivasi sehingga
pedoman pengawasan dikembangkan untuk menumbuhkan semangat.

4. Tujuan penyusunan pedoman pengawasan berguna untuk :


A. mengkomunikasikan yang akan dituju dari proses pengawasan, terutama kepada
kepala sekolah
B. membantu mengidentifikasi isi kegiatan pengawasan dan bagaimana kegiatan
pengawasan tersebut diurutkan
C. membantu memutuskan pendekatan, metode dan teknik yang cocok untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan
D. membantu merumuskan cara menilai ketercapaian tujuan penggunaan pedoman
pengawasan.

5. Perhatikan pernyataan berikut.


Program pengawas sekolah; Pembinaan guru dan atau kepala sekolah; Pemantauan
pelaksanaan pemenuhan standar nasional pendidikan (SNP); Penilaian kinerja guru dan
atau kepala sekolah;Evaluasi hasil pelaksanaan program pengawasan di sekolah
binaan;
Evaluasi
hasil
pelaksanaan
program
pengawasan
tingkat
provinsi/kabupaten/kota; Program bimbingan dan pelatihan profesional guru dan atau
kepala sekolah di KKG/MGMP/MGBK dan/atau KKKS/MKKS;Pelaksanaan program
pembimbingan dan pelatihan profesional guru dan atau kepala sekolah di
KKG/MGMP/MGBK dan/atau KKKS/MKKS;
Pembimbingan dan pelatihan kepala
sekolah dalam penyusunan program sekolah, rencana kerja, pengawasan dan evaluasi,
kepemimpinan sekolah dan sistem informasi dan manajemen; Evaluasi hasil bimbingan
dan pelatihan profesional guru dan atau kepala sekolah

Berdasarkan pernyataan tersebut ruang lingkup pedoman pengawasan untuk


pengawas muda sesuai dengan Permendikbud Nomor 143 Tahun 2014 adalah
sebagai berikut :
A. Program Pengawasan, Pembinaan Guru, Pemantauan Pelaksanaan SNP,
Penilaian Kinerja guru dan atau Kepala Sekolah, Evaluasi Hasil Pelaksanaan
Program Pengawasan di Sekolah Binaan, Program bimbingan dan pelatihan
profesional guru dan atau kepala sekolah di KKG/MGMP/MGBK dan/atau
KKKS/MKKS;Pelaksanaan program pembimbingan dan pelatihan profesional
guru dan atau kepala sekolah di KKG/MGMP/MGBK dan/atau KKKS/MKKS;

15

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

B. menyusun program pengawasan;melaksanakan pembinaan guru;memantau


pelaksanaan standar isi, standar proses, standar kompetensi lulusan, dan
standar penilaian pendidikan; melaksanakan penilaian kinerja guru;
melaksanakan evaluasi hasil pelaksanaan program pengawasan pada sekolah
binaan; menyusun program pembimbingan dan pelatihan profesional Guru di
KKG/MGMP/MGP sejenisnya;
melaksanakan pembimbingan dan pelatihan
profesional Guru di KKG/MGMP/MGP;dan mengevaluasi hasil pembimbingan
dan pelatihan profesional Guru
C. menyusun program pengawasan;melaksanakan pembinaan guru;memantau
pelaksanaan standar isi, standar proses, standar kompetensi lulusan, dan
standar penilaian pendidikan; melaksanakan penilaian kinerja guru;
melaksanakan evaluasi hasil pelaksanaan program pengawasan pada sekolah
binaan;
D. Program Pengawasan, Pembinaan Guru dan atau Kepala Sekolah, Pemantauan
Pelaksanaan SNP, Penilaian Kinerja guru dan atau Kepala Sekolah, Evaluasi
Hasil Pelaksanaan Program Pengawasan di Sekolah Binaan, Program
bimbingan dan pelatihan profesional guru dan atau kepala sekolah di
KKG/MGMP/MGBK dan/atau KKKS/MKKS;Pelaksanaan program pembimbingan
dan pelatihan profesional guru dan atau kepala sekolah di KKG/MGMP/MGBK
dan/atau KKKS/MKKS;

F. Rangkuman
Pedoman pengawasan merupakan media kegiatan pengawasan yang dapat berfungsi
sebagai pedoman pelaksanaan tugas.
Untuk mengawali membuat pedoman
pengawasan memerlukan konsep, prinsip, tujuan, manfaat dan ruang lingkup pedoman
pengawasan sesuai jabatan pengawas sekolah.

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban yang terdapat di bagian akhir
modul ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar. Selanjutnya gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi.

Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
60 = sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, maka Saudara dapat
meneruskan dengan modul berikutnya. Bagus ! Apabila tingkat penguasaan Saudara
masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi materi pada kegiatan pembelajaran
satu, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.
16

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


Setelah Saudara melakukan umpan balik lakukan refleksi terkait dengan pencapaian
hasil belajar Saudara dengan cara mengisi ceklis pada tabel berikut.
No

Tujuan Pembelajaran

1.

Merumuskan
pengertian
pedoman
pengawasan
menyebuatkan
prinsip-pinsip
pedoman
pengawasan dengan benar
Menjelaskan implikasi dari prisnisp pedoman
pengawasan terhadap penulisan pedoman
pengawasan
Menjelaskan tujuan penyusunan pedoman
pengawasan
menyebutkan ruang lingkup pedoman
pengawasan untuk jabatan pengawas muda

2.
3.

4.
5.

Tercapai

Belum
Tercapai

Keterangan

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

I. Kunci Jawaban
1.
2.
3.
4.
5.

D
B
A
B
B

17

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

KEGIATAN PEMBELAJARAN 2
DESKRIPSI SPESIFIKASI TUGAS PENGAWAS SEKOLAH
(WAKTU 7 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah kegiatan pembelajaran 2, Saudara dapat membuat lima contoh kegiatan
pengawasan yang spesifik sesuai dengan Permendikbud No 143 Tahun 2014.

B. Indikator Pencapaian Tujuan


Membuat 5 contoh kegiatan pengawasan yang spesifik sesuai dengan Permendikbud
Nomor 143 Tahun 2014.

C. Uraian Materi
Untuk membuat pedoman pengawasan Saudara perlu memahami rincian tugas
pengawas sekolah. Berilah tanda materi penting sebagai bahan untuk pedoman
pengawasan.

1. Rincian Kegiatan Tugas Pokok Pengawas Sekolah


Rincian kegiatan tugas pokok pengawas sekolah setiap jenjang jabatan pengawas
sekolah (Permendikbud Nomor 143 Tahun 2014) sebagaimana tercantum dalam
table 3.
Tabel 3. Rincian Kegiatan Tugas Pokok Pengawas Sekolah
Pengawas
Pengawas Madya
Muda
No
Rincian Kegiatan
III/c
III/d
IV/a
IV/b
IV/c
1.
Menyusun program pengawasan
w
w
W
W
w
2.
Melaksanakan pembinaan guru
w
w
W
W
w
3.
Melaksanakan
pembinaan
tw
Tw
W
W
w
kepala sekolah
4.
Memantau pelaksanaan
standar isi, standar proses,
w
w
W
W
w
standar kompetensi lulusan, dan
standar penilaian
5.
Memantau pelaksanaan
standar pendidik dan tenaga
kependidikan,
standar
tw
Tw
W
W
w
pengelolaan, standar sarana dan
prasarana,
dan
standar
pembiayaan
6.
Melaksanakan penilaian kinerja
w
w
W
w
w
guru
7.
Melaksanakan penilaian kinerja
tw
Tw
W
W
w
kepala sekolah
8.
Melaksanakan evaluasi hasil
pelaksanaan program penga
w
w
W
W
w
wasan pada sekolah binaan
9.
Mengevaluasi hasil pelaksa
naan
program
pengawasan
tw
Tw
Tw
Tw
tw
tingkat provinsi/ kabupaten/ kota

18

Pengawas
Utama
IV/d
IV/e
w
w
w
W
w

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

No

Rincian Kegiatan

Menyusun program pembim


bingan dan pelatihan profesi
onal guru di KKG/MGMP/ MGBK
dan sejenisnya
11.
Menyusun program pembim
bingan dan pelatihan profesi
onal kepala sekolah di KKKS/
MKKS dan sejenisnya
12.
Melaksanakan
pembimbingan
dan pelatihan profesional guru
(karya ilmiah dan karya inovatif)
13.
Melaksanakan
pembimbingan
dan pelatihan profesional kepala
sekolah (karya ilmiah dan karya
inovatif)
14.
Melaksanakan
pembimbingan
dan pelatihan kepala sekolah
dalam
menyusun
program
sekolah,
rencana
kerja,
pengawasan
dan
evaluasi,
kepemimpinan sekolah, dan
sistem
informasi
dan
manajemen
15.
Mengevaluasi hasil
pembimbingan dan pelatihan
profesional guru
16.
Mengevaluasi hasil
pembimbingan dan pelatihan
profesional kepala sekolah
17.
Membimbing Pengawas
Sekolah Muda dalam
melaksanakan tugas pokok
18.
Membimbing Pengawas
Sekolah Madya dalam
melaksanakan tugas pokok
19.
Melaksanakan
pembimbingan
dan pelatihan profesional Guru
dan kepala sekolah dalam
pelaksanaan penelitian tindakan
kelas (PTK) dan atau penelitian
tindakan sekolah (PTS)
20.
Melaksanakan
tugas
penga
wasan di daerah khusus
21.
Pengembangan Profesi
(menyusun karya tulis ilmiah
dan/atau Penerjemahan/
penyaduran buku dan/atau karya
ilmiah di bidang pendidikan
formal/pengawasan
dan/atau
membuat karya inovatif)
Keterangan :

Pengawas
Muda
III/c
III/d

Pengawas Madya
IV/a

IV/b

IV/c

Pengawas
Utama
IV/d
IV/e

10.

tw

Tw

tw

Tw

tw

tw

Tw

tw

Tw

tw

Tw

tw

Tw

Tw

Tw

Tw

tw

Tw

Tw

Tw

Tw

a. w = wajib
b. tw = tidak wajib

19

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

c. pelaksanaan pembimbingan dan pelatihan profesional guru dilaksanakan dalam


forum KKG/MGMP/MGBK atau pembimbingan dan pelatihan profesional guru
yang diselenggarakan oleh lembaga lainnya.
d. pelaksanaan pembimbingan dan pelatihan profesional kepala sekolah
dilaksanakan di forum KKKS/MKKS atau pembimbingan dan pelatihan
profesional kepala sekolah yang diselenggarakan oleh Pemerintah
Provinsi/kabupaten/kota.
e. Apabila pada suatu unit kerja tidak terdapat pengawas sekolah utama untuk
melaksanakan kegiatan pada nomor 9 dan 19, maka pengawas sekolah madya
dapat melakukan kegiatan tersebut berdasarkan penugasan secara tertulis dari
pejabat berwenang unit kerja yang bersangkutan.

2. Beban Kerja dan Pengaturan Tugas Pengawas Sekolah (Permendikbud


Nomor 143 Tahun 2014).
Beban kerja dan pengaturan tugas Pengawas Sekolah sebagai berikut:
a. Beban kerja Pengawas Sekolah
Beban kerja Pengawas Sekolah dalam melaksanakan tugas pengawasan
adalah 37,50 jam perminggu di dalamnya termasuk penyusunan program
pengawasan, pelaksanaan program pengawasan, melaksanakan evaluasi
program pengawasan, dan melaksanakan pembimbingan dan pelatihan
profesional Guru dan/atau Kepala Sekolah/Madrasah di
Sekolah/Madrasah
binaan dengan sasaran diatur sebagai berikut:
1) Untuk TK/RA paling sedikit 10 satuan pendidikan;
2) Untuk SD/MI paling sedikit 10 satuan pendidikan;
3) Untuk SMP/MTs, SMA/MA, dan SMK/MAK paling sedikit 7 (tujuh) satuan
pendidikan dan/atau paling sedikit 40 (empat puluh) guru;
4) Untuk Sekolah Luar Biasa paling sedikit 5 (lima) satuan pendidikan dan/atau
40 (empat puluh) guru;
5) Pengawas Bimbingan dan Konseling paling sedikit 40 (empat puluh) guru
Bimbingan dan Konseling;
6) Pengawas Rumpun Mata Pelajaran/mata pelajaran Agama dan Pengawas
Sekolah Muda untuk TK dan SD paling sedikit 60 (enam puluh) guru, untuk
SMP/MTs, SMA/MA, SMK/MAK paling sedikit 40 (empat puluh) guru;
7) Pengawas Sekolah yang bertugas di daerah khusus paling sedikit 5 (lima)
satuan pendidikan lintas jenis dan jenjang satuan pendidikan.

3. Bidang Pengawasan Pengawas Sekolah (Permendikbud Nomor 143


Tahun 2014)
a. Pengawas TK/RA, adalah Pengawas Sekolah yang mempunyai tugas, tanggung
jawab, wewenang dan hak secara penuh dalam melaksanakan tugas
pengawasan akademik dan manajerial pada TK/RA (Pendidikan Anak Usia Dini
formal).
b. Pengawas Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah adalah Pengawas Sekolah yang
mempunyai tugas, tanggung jawab, wewenang dan hak secara penuh dalam
melaksanakan tugas pengawasan akademik dan manajerial pada sekolah
dasar/madrasah ibtidaiyah.

20

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

c. Pengawas Sekolah rumpun mata pelajaran/mata pelajaran adalah Pengawas


Sekolah yang mempunyai tugas, tanggung jawab, wewenang dan hak secara
penuh dalam melaksanakan tugas pengawasan akademik rumpun mata
pelajaran/mata pelajaran yang relevan dan tugas pengawasan manajerial pada
SMP/MTs, SMA/MA, dan SMK/MAK.
d. Pengawas Pendidikan Luar Biasa adalah Pengawas Sekolah yang mempunyai
tugas, tanggung jawab, wewenang dan hak secara penuh dalam melaksanakan
tugas pengawasan akademik dan manajerial di Pendidikan Luar Biasa.
e. Pengawas Bimbingan dan Konseling adalah Pengawas Sekolah yang
mempunyai tugas, tanggung jawab, wewenang dan hak secara penuh dalam
melaksanakan tugas pengawasan kegiatan bimbingan dan konseling pada
sekolah/madrasah.

4. Kegiatan Pengawasan yang Terkait dengan Bukti Fisik


Perhitungan Angka Kredit.

Untuk

Untuk lebih jelasnya kajilah kegiatan pengawas sekolah pada modul ini berdasarkan
Permendikbud Nomor 143 Tahun 2014 tentang kegiatan pengawas sekolah sebagai
berikut :
a. Menyusun Program Pengawasan
Pengawas memiliki dokumen program pengawasan yang memenuhi enam aspek
:
1) Identitas (halaman judul, pengesahan, kata pengantar, dan daftar isi);
2) Pendahuluan, (latar belakang, landasan hukum, tujuan dan sasaran, visi,
misi dan strategi pengawasan, sasaran dan target pengawasan, ruang
lingkup pengawasan);
3) Identifikasi dan analisis hasil pengawasan yang berisi identifikasi hasil
pengawsan tahun sebelumnya, analisis dan evaluasi hasil pengawasan
tahun sebelumnya, dan tindak lanjut hasil pengawasan;
4) Program pengawasan, yang berisi: program pembinaan guru dan/atau
kepala sekolah; program pemantauan pelaksanaan SNP; program penilaian
kinerja guru dan/atau kepala sekolah
5) Penutup.
6) Lampiran berisi : Program Pengawasan Tahunan dan Semester; Rencana
Pengawasan Aakademik (RPA)/Rencana Pengawasan Bimbingan Konseling
(RPBK)/Rencana Pengawasan Manajerial (RPM); Instrumen pembinaan
guru dan/kepala sekolah; Instrumen pemantauan pelaksanaan Standar
Nasional Pendidikan (SNP); Instrumen penilaian kinerja guru dan/atau
kepala sekolah.
b.

Melaksanakan pembinaan guru dan kepala sekolah;


Materi pembinaan guru meliputi kompetensi pedagogik, profesional, kepribadian
dan sosial. Sedangkan materi pembinaan kepala sekolah meliputi kompetensi
kepribadian dan sosial, kepemimpinan pembelajaran, pengembangan sekolah,
manajemen sumber daya, kewirausahaan, dan supervisi pembelajaran.
Laporan pelaksanaan program pembinaan guru dan/atau Kepala Sekolah
ditunjukkan dengan lima bukti:
21

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

1) Surat keterangan pelaksanaan pembinaan guru dan/atau kepala sekolah.


2) Daftar hadir pembinaan guru (memenuhi jumlah minimal guru dan/atau
kepala sekolah) dan/atau kepala sekolah (memenuhi jumlah beban kerja
minimal).
3) Jadwal pelaksanaan pembinaan guru dan/atau kepala sekolah.
4) Kesimpulan hasil pembinaan guru dan/atau kepala sekolah.
5) Tindak lanjut hasil pembinaan guru dan/atau kepala sekolah
c. Memantau pelaksanaan standar isi, standar proses, standar kompetensi lulusan,
standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar sarana dan prasarana,
standar pengelolaan, standar pembiayaan dan standar penilaian pendidikan;
Pengawas menyusun laporan pelaksanaan pamantauan standar nasional
pendidikan yang ditunjukkan dengan bukti minimal antara lain:
1) Surat keterangan pelaksanaan pemantauan SNP.
2) Daftar sekolah yang dipantau.
3) Instrumen yang telah diisi.
4) Hasil pengolahan pemantauan.
5) Kesimpulan temuan pemantauan.
6) Tindak lanjut hasil pemantauan SNP.
d. Melaksanakan penilaian kinerja guru dan kepala sekolah;
Penilaian
kinerja
guru
yang
dilakukan
oleh
pengawas
sekolah
muda/madya/utama adalah menganalisis hasil penilaian kinerja guru yang
dilakukan oleh kepala sekolah/guru senior. Hasil analisis tersebut digunakan
sebagai dasar untuk merencanakan Pengembangan Keprofesionalan
Berkelanjutan (PKB).
Penilaian kinerja kepala sekolah yang dilakukan oleh pengawas sekolah
madya/utama dimulai dari persiapan, pelaksanaan penilaian, analisis hasil
penilaian, pelaporan hasil penilaian, dan perencanaan PKB kepala sekolah.
Laporan pelaksanaan penilaian kinerja guru dan/atau kepala sekolah yang
ditunjukkan dengan bukti minimal antara lain:
1) Surat keterangan penilaian kinerja guru dan/atau kepala sekolah.
2) Instrumen penilaian kinerja guru dan/atau kepala sekolah.
3) Daftar hadir guru (memenuhi beban jumlah guru minimal) dan/atau kepala
sekolah (memenuhi jumlah minimal kepala sekolah binaan) yang dinilai.
4) Hasil pengolahan penilaian kinerja guru dan/atau kepala sekolah.
5) Kesimpulan penilaian kinerja guru dan/atau kepala sekolah.
6) Rekomendasi/tindak lanjut.
e. Melaksanakan evaluasi hasil pelaksanaan program pengawasan pada sekolah
binaan;
Dalam melakukan tugas evaluasi pelaksanaan program pengawasan pada
sekolah binaan, pengawas menyusun:
1) Laporan evaluasi pelaksanaan pembinaan guru dan/atau kepala sekolah
(Data hasil pembinaan guru dan/atau kepala sekolah, hasil analisis,
kesimpulan, dan tindak lanjut)
2) Laporan evaluasi pelaksanaan pemantauan SNP (Data hasil pemantauan
SNP, hasil analisis, kesimpulan, dan tindak lanjut)
22

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

3) Laporan evaluasi pelaksanaan penilaian kinerja guru dan/atau kepala sekolah


(Data hasil penilaian kinerja guru dan/atau kepala sekolah, hasil analisis,
kesimpulan, dan tindak lanjut)
f.

Mengevaluasi hasil pelaksanaan program pengawasan tingkat kabupaten/kota


atau provinsi;
Pengawas menyusun Laporan Hasil Evaluasi pelaksanaan Program pengawasan
di tingkat provinsi/kabupaten/kota untuk pengawas sekolah utama yang
memenuhi sistematika yang berlaku berisi:
1) Identitas berisi Halaman Judul, Halaman Pengesahan, Kata Pengantar,
Daftar Isi;
2) Bab I. Pendahuluan berisi (Latar Belakang, Fokus Masalah, Tujuan dan
sasaran, Ruang lingkup Pengawasan);
3) Bab II. Kerangka Pikir Pemecahan Masalah;
4) Bab III. Pendekatan dan Metode;
5) Bab IV. Hasil Pengawasan pada tingkat provinsi/kabupaten/kota, yang berisi:
a. Hasil pelaksanaan pembinaan guru dan kepala sekolah; b. Hasil
pemantauan pelaksanaan SNP; c. Hasil penilaian kinerja guru dan kepala
sekolah; d. Pembimbingan profesionalisme guru dan kepala sekolah; e.
Pembimbingan kepala sekolah dalam pengelolaan sekolah; f. Pembimbingan
pengawas sekolah muda dan madya dalam pelaksanaan tugas pokok;
6) Bab V Penutup

g. Menyusun program pembimbingan dan pelatihan profesional Guru dan kepala


sekolah di KKG/MGMP/MGP dan/atau KKKS/MKKS dan sejenisnya;
Pengawas menyusun program pembimbingan dan pelatihan professional guru
dan/atau kepala sekolah sesuai dengan sistematika yang berlaku, berisi:
1) Untuk Guru : (1) Program Perencanaan Pembelajaran; (2) Pelaksanaan
Pembelajaran; (3) Pelaksanaan Penilaian Hasil Pembelajaran; (4)
Pelaksanaan Pembimbingan dan dan pelatihan guru dan tugas tambahan.
(5) Pembimbingan pembuatan Karya Tulis Ilmiah (KTI) dalam bentuk
Pembimbingan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) (6) Pembimbingan
Pengawas Sekolah Muda dan Madya.
2) Untuk Kepala Sekolah : (1) Menyusun Program Kerja Sekolah. (2)
Pelaksanaan Program Kerja Sekolah. (3) Program Pengawasan dan
Evaluasi. (4) Kepemimpinan Sekolah. ( 5) Sistim Informasi Manajemen. (6)
PTK/Penelitian Tindakan Sekolah (PTS) (7) Penyusunan Rencana Kegiatan
dan Anggaran Sekolah (RKAS) dengan Standar Nasional Pendidikan (SNP)
(8) Akreditasi Sekolah.
h. Melaksanakan pembimbingan dan pelatihan profesional Guru dan kepala
sekolah;
Pengawas menyusun laporan pelaksanakan pembimbingan dan pelatihan
profesionalisme guru dan/atau kepala sekolah dilengkapi:
1) Surat keterangan pembinaan guru dan/atau Kepala Sekolah di
MGMP/KKG/MGBK dan/atau KKKS/MKKS.

23

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

2)
3)
4)
5)
6)
7)

Daftar
hadir
pembinaan
guru
dan/atau
Kepala
Sekolah
di
MGMP/KKG/MGBK dan/atau KKKS/MKKS.
Jadwal pelaksanaan pembinaan guru dan/atau Kepala Sekolah di
MGMP/KKG/MGBK dan/atau KKKS/MKKS.
Materi pembinaan guru dan/atau Kepala Sekolah di MGMP/KKG/MGBK
dan/atau KKKS/MKKS.
Instrumen pembinaan guru dan/atau Kepala Sekolah di MGMP/KKG/MGBK
dan/atau KKKS/MKKS.
Kesimpulan hasil pembinaan guru dan/atau Kepala Sekolah di
MGMP/KKG/MGBKdan/atau KKKS/MKKS.
Tindak lanjut hasil pembinaan guru dan/atau Kepala Sekolah di
MGMP/KKG/MGBK dan/atau KKKS/MKKS.

i.

Melaksanakan pembimbingan dan pelatihan kepala sekolah dalam menyusun


program sekolah, rencana kerja, pengawasan dan evaluasi, kepemimpinan
sekolah, dan sistem informasi dan manajemen;
Pengawas menyusun Laporan pelaksanakan pembimbingan dan pelatihan
profesionalisme kepala sekolah berisi:
1) Surat keterangan pembinaan Kepala Sekolah di KKKS/MKKS.
2) Daftar hadir pembinaan Kepala Sekolah di KKKS/MKKS.
3) Jadwal pelaksanaan pembinaan Kepala Sekolah di KKKS/MKKS.
4) Materi pembinaan Kepala Sekolah di KKKS/MKKS.
5) Instrumen pembinaan Kepala Sekolah di KKKS/MKKS.
6) Kesimpulan hasil pembinaan Kepala Sekolah di KKKS/MKKS.
7) Tindak lanjut hasil pembinaan Kepala Sekolah di KKKS/MKKS.

j.

Mengevaluasi hasil pembimbingan dan pelatihan profesional guru dan kepala


sekolah;
Pengawas menyusun Laporan hasil evaluasi pelaksanaan program
pembimbingan dan pelatihan profesionalime guru dan/atau Kepala Sekolah
terdiri dari:
1) Laporan evaluasi pelaksanaan pembimbingan dan pelatihan profesionalime
guru.
2) Laporan pembimbingan dan pelatihan profesionalisme kepala sekolah.
3) Laporan evaluasi hasil pelaksanaan program pembimbingan dan pelatihan
profesionalime guru dan/atau Kepala Sekolah minimal berisi aspek: (a)
program; (b) uraian kegiatan; (c) target yang diharapkan; (d) hasil yang
dicapai; (e) keterangan (Tindak Lanjut)

k. Membimbing pengawas sekolah muda dan pengawas sekolah madya dalam


melaksanakan tugas pokok; dan
l.

24

Pengawas menyusun laporan pelaksanaan pembimbingan pengawas sekolah


muda dan/atau madya dalam melaksanakan tugas pokok, yang berisi:
1) Surat keterangan pembimbingan pengawas sekolah muda minimal dari
korwas.
2) Daftar hadir pengawas sekolah muda dan/atau madya yang dibimbing.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

3)
4)
5)
6)
7)

Jadwal pelaksanaan pembimbingan pengawas sekolah muda dan/atau


madya.
Materi pembimbingan pengawas sekolah muda dan/atau madya.
Instrumen pembimbingan pengawas sekolah muda dan/atau madya.
Kesimpulan hasil pembimbingan pengawas sekolah muda dan/atau madya.
Tindak lanjut hasil pembimbingan pengawas sekolah muda dan/atau madya.

m. Melaksanakan pembimbingan dan pelatihan profesional guru dan kepala sekolah


dalam pelaksanaan penelitian tindakan.
Laporan hasil pembimbingan dan pelatihan profesionalisme guru dan kepala
sekolah dalam penelitian tindakan yang ditunjukkan dengan empat hal, yaitu:
1) Data hasil hasil pembimbingan dan pelatihan profesionalisme guru dan
kepala sekolah dalam penelitian tindakan.
2) Hasil analisis.
3) Kesimpulan.
4) Tindak lanjut.
Saudara telah memberi tanda-tanda tentang hal-hal penting untuk membuat pedoman
pengawasan. Selanjutnya Saudara melakasanakan aktivitas berikut.

D. Aktivitas Pembelajaran
Tugas pokok pengawas sekolah dijabarkan menjadi kegiatan pengawas sekolah sesuai
jabatannya yaitu kegiatan pengawas sekolah untuk pengawas muda, pengawas madya
dan pengawas utama. Untuk lebih jelasnya Saudara ikuti kegiatan berikut ini.

Kegiatan 2.1 Focus Gruop Discussion Analisis Kasus Kegiatan Pengawas


Sekolah (90 Menit)
1. Silahkan Saudara duduk secara berkelompok dan masing-masing kelompok
berkelompok terdiri dari 3 s/d 4 orang
2. Perhatikan kasus berikut ini :
Hasil pemetaan keberhasilan SKP kinerja pengawas sekolah dalam satu tahun di
KKPS kabupaten X dengan jumlah pengawas sekolah 43 orang. Mereka bekerja
dengan dilandasi Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2011 dan Permendikbud
Nomor 143 Tahun 2014 sebagai acuan kerja. Ada pun data hasil yang dicapai
sebagai berikut:
Target
Aspek Utama
A
1
B
2
3
4

Penyusunan Program
Menyusun program pengawasan
Melaksanakan Program
Melaksanakan pembinaan guru
Melaksanakan pembinaan kepala
sekolah
Memantau pelaksanaan delapan SNP

Kualitatif
/Output

Kualitatif
/Mutu

%
Pencapaian
Nilai

Program

100

80

Laporan

100

87

Laporan

100

70

Laporan

100

80

25

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Target
Aspek Utama

5
C
7
D
8

Melaksanakan penilaian kinerja guru


dan/atau kepala sekolah
Evaluasi hasil pelaksanaan program
pengawasan
Melaksanakan evaluasi hasil
pelaksanaan program pengawasan
pada sekolah binaan.
Membimbing dan melatih profesional
guru
Menyusun program pembimbingan dan
pelatihan profesional guru dan/atau
kepala sekolah di KKG/MGMP/K3S
Dst

Kualitatif
/Output

Kualitatif
/Mutu

%
Pencapaian
Nilai

Laporan

100

65

Laporan

100

50

Program

100

70

3. Berdasarkan kasus tersebut, jawablah pertanyaan berikut pada LK 2.1


LK 2.1 Analisis Kegiatan Pengawas Sekolah
1. Berdasarkan kasus tersebut, apakah yang menyebabkan pencapaian target tinggi
dalam salah satu komponen pengawasan ?

2. Berdasarkan kasus tersebut, apakah yang menyebabkan pencapaian target sangat


rendah dalam beberapa komponen?

3. Kegiatan apa yang dapat pengawas sekolah lakukan untuk meningkatkan target
pencapaian pengawasan dari kasus tersebut ?

4. Perwakilan kelompok melakukan presentasi secara pleno kemudian diskusi untuk


membuat rangkuman terkait dengan target pencapaian hasil pengawasan.

26

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Pengawas sekolah dalam melaksanakan tugas mengacu pada kegiatan pengawasan


sesuai dengan jabatannya. Untuk lebih jelasnya Saudara ikuti kegiatan berikut.
Kegiatan 2.2 Mind Mapping Spesifikasi Kegiatan Pengawasan Berdasarkan Kasus
(90 Menit)

1. Perhatikan kasus berikut ini, kemudian jawablah pertanyaan !


Pada awal tahun pelajaran seorang pengawas sekolah akan membuat program
pengawasan. Kemudian pengawas sekolah tersebut meminta bantuan Saudara untuk
membantu membuat program pengawasan tahunan atau semester. Apakah yang akan
Saudara lakukan ?

2. Buatlah Diagram Kegiatan Spesifik yang terkait dengan penyusunan program


pengawasan pada LK 2.2 ! Untuk acuan lihat uraian materi pada modul ini.
3. Perwakilan peserta melakukan presentasi secara pleno untuk mendikusikan
kemudian membuat rangkuman tentang kegiatan spesifikasi yang harus pengawas
lakkuan dalam penyusunan program pengawasan. Selanjutnya
a. Saudara duduk berkelompok, dengan anggota 3 s/d 4 orang perkelompok
membuat diagram kegiatan spesifik dari kegiatan pengawasan lainnya selain
penyusunan program pengawasan. Isilah diagram pada LK 2.2. Usahakan setiap
kelompok tidak membuat diagram yang sama !, jika kolom dalam diagram kurang
dipersilahkan untuk menambah sesuai kebutuhan. Untuk acuan lihat uraian
materi tentang kegiatan pengawasan pada kegiatan pembelajaran 2 modul ini
b. Perwakilan kelompok melakukan presentasi dan diskusi secara bergiliran untuk
menyamakan persepsi terkait dengan kegiatan spesifikasi pengawas dalam
melaksanakan tugasnya
LK 2.2 Kegiatan Spesifik Pengawasan
1. Diagram kegiatan spesifik tentang penyusunan program pengawasan, jika
kekurangan kolom Saudara bisa menambahkan/membuat sesuai kebutuhan. Untuk
acuan lihat uraian materi pada modul ini.

27

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

2. Hasil diskusi pleno rangkuman tentang kegiatan spesifikasi yang harus pengawas
lakkuan dalam penyusunan program pengawasan

3. Hasil diskusi kelompok tentang diagram kegatan spesifik pengawasan lainnya selain
kegiatan spesifik program pengawasan (setiap kelompok harus berbeda), jika
kekurangan kolom Saudara bisa menambahkan sesuai kebutuhan. Untuk acuan
lihat uraian materi tentang kegiatan pengawasan pada modul ini.

Saudara telah mengerjakan lembar kerja sebagai penguatan materi yang terkait
dengan spesifik kegiatan pengawasan dan bukti fisik yang harus ada dari setiap
kegiatan pengawasan. Uraian kegiatan pengawasan memudahkan Saudara dalam
penyusunan pedoman pengawasan. Kegiatan berikutnya Saudara akan melakukan
latihan pengukuran pengetahuan Saudara terkait dengan uraian kegiatan pengawasan.

28

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

E. Latihan/Kasus/Tugas
Perhatikan soal berikut, kemudian pilih jawaban yang benar dengan memberi tanda
silang (X) pada option soal berikut ini.
1. Perhatikan tabel tentang peta pencapaian target SKP pengawas sekolah
B
No

Aspek

Rata-rata
Pencapaian Target
46 %
87 %
51 %
78 %
65 %
63 %
25 %
0%

e
1 Program Pengaawas Sekolah
r
2 Pembinaan Guru
d
3 Pembinaan Kepala Sekolah
a4 Pemantauan SNP
s5 Penilaian Kinerja Kepala Sekolah
a6 Penilaian Kinerja Guru
r7 Evaluasi Pelaksanaan Program Pengawasan
k8 Program Bimbimngan dan Pelatihan Guru dan atau Kepala
a Sekolah di KKG/MGMP/MGBK dan atau KKKS/MKKS
n
Data tersebut contoh prioritas pemecahan masalah untuk dibuat pedoman
pengawasan agar bisa melaksanakan kegiatan pengawasan lebih baik adalah
dengan cara membuat kegiatan spesifikasi untuk nomor ....
A. (1), (3), (7), (5)
B. (1), (3), (6), (5)
C. (8), (6), (7), (8)
D. (8), (7), (3), (1)
2. Seorang pengawas sekolah dengan jabatan pengawas sekolah madya akan
mengusulkan perhitungan angka kredit, tetapi masih kekurangan angka kreditnya 1
untuk unsur pengembangan profesi. Untuk memenuhi angka kredit tersebut maka
pengawas sekolah akan membuat karya inovatif dalam bentuk pedoman
pengawasan yang terkait dengan pembinaan guru . Kegiatan pengawasan yang
bukan untuk untuk membuat pedoman laporan pelaksanaan program pembinaan
guru adalah....
A. Surat keterangan pelaksanaan pembinaan guru dan/atau kepala sekolah dan
Jadwal Pembinaan.
B. Daftar hadir pembinaan guru (memenuhi jumlah minimal guru dan/atau kepala
sekolah) dan/atau kepala sekolah (memenuhi jumlah beban kerja minimal).
C. Jadwal pelaksanaan pembinaan guru dan/atau kepala sekolah.
D. Kesimpulan hasil pembinaan dan tindak lanjut pembinaan guru dan/atau kepala
sekolah
3. Pengawas sekolah madya akan membuat pedoman program pengawas sekolah
harus memenuhi enam aspek sistematika antara lain sebagai berikut, contoh
sistematika yang belum lengkap adalah ....
A. Identitas (halaman judul, pengesahan, kata pengantar, dan daftar isi);
B. Pendahuluan, (latar belakang, landasan hukum, tujuan dan sasaran, visi, misi
dan strategi pengawasan, sasaran dan target pengawasan, ruang lingkup
pengawasan);
29

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

C.

D.

Identifikasi dan analisis hasil pengawasan yang berisi identifikasi hasil


pengawsan tahun sebelumnya, analisis dan evaluasi hasil pengawasan tahun
sebelumnya, dan tindak lanjut hasil pengawasan;
Program pengawasan, yang berisi: program pembinaan kepala sekolah;
program pemantauan pelaksanaan SNP; program penilaian kinerja guru
dan/atau kepala sekolah

4. Saudara akan membuat pedoman kegiatan pengawasan tentang evaluasi


pelaksanaan program pengawasan pada sekolah binaan, maka yang bukan
kegiatan evaluasi pelaksanaan program pengawasan di sekolah binaan untuk
pengawas madya adalah....:
A. Laporan evaluasi pelaksanaan pembinaan guru dan/atau kepala sekolah (Data
hasil pembinaan guru dan/atau kepala sekolah, hasil analisis, kesimpulan, dan
tindak lanjut)
B. Laporan evaluasi pelaksanaan pemantauan SNP (Data hasil pemantauan SNP,
hasil analisis, kesimpulan, dan tindak lanjut)
C. Tindak lanjut dan rekomendasi serta laporan pengawasan
D. Laporan evaluasi pelaksanaan penilaian kinerja guru dan/atau kepala sekolah
(Data hasil penilaian kinerja guru dan/atau kepala sekolah, hasil analisis,
kesimpulan, dan tindak lanjut)
5. Kegiatan pengawasan untuk pedoman melaksanakan penilaian kinerja guru dan
kepala sekolah oleh pengawas muda adalah....
A. Penilaian kinerja guru yang dilakukan oleh pengawas sekolah menganalisis
hasil penilaian kinerja guru yang dilakukan oleh kepala sekolah. Hasil analisis
tersebut digunakan sebagai dasar untuk merencanakan.
B. Penilaian kinerja kepala sekolah yang dilakukan oleh pengawas sekolah dimulai
dari persiapan, pelaksanaan penilaian, analisis hasil penilaian, pelaporan hasil
penilaian, dan perencanaan PKB kepala sekolah.
C. Penilaian kinerja guru yang dilakukan oleh pengawas sekolah adalah
menganalisis hasil penilaian kinerja guru yang dilakukan oleh kepala
sekolah/guru senior. Hasil analisis tersebut digunakan sebagai dasar untuk
merencanakan.
D. Penilaian kinerja kepala sekolah yang dilakukan oleh pengawas sekolah
dimulai dari pelaksanaan penilaian, analisis hasil penilaian, pelaporan hasil
penilaian, dan perencanaan PKB kepala sekolah.
Tugas Mandiri (45 Menit) : Pastikan Saudara telah menyelesaikan kegiatan 2.2 dan LK
2.2, kemudian dokumentasikan hasil kegiatan 2.2 serta LK 2.2 tersebut sebagai salah
satu bahan untuk penyusunan pedoman pengawasan pada kegiatan pembelajaran 3 dan
4.

30

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

F. Rangkuman
Tugas pokok pengawas sekolah dijabrakan dalam rincian kegiatan pengawas sekolah.
Rincian kegiatan pengawasan yang spesifik merupakan salah satu bahan untuk
penyusunan pedoman pengawasan. Pedoman pengawasan dapat disusun berdasarkan
hasil analisis kebutuhan pengawas sekolah di tingkat kabupaten/kota juga dapat
berdasarkan hasil analisis kebutuhan pengawas sekolah tingkat propinsi dan nasional.

G. Umpan Balik
Untuk mengetahui keberhasilan Saudara dalam memahami tugas pokok, beban kerja,
bidang pengawasan dan kegiatan spesifikasi pengawas sekolah lakukan kegiatan
berikut (Umpan Balik)
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban yang terdapat di bagian akhir
modul ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar. Selanjutnya gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi.
Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
60 = sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, maka Saudara dapat
meneruskan dengan modul berikutnya. Bagus ! Tetapi apabila tingkat penguasaan
Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi uraian rmateri kegiatan
pembelajaran dua, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


Setelah Saudara melakukan umpan balik, lakukan refleksi terkait dengan pencapaian
hasil belajar Saudara, dengan cara mengisi tabel berikut
No

Tujuan Pembelajaran

Setelah kegiatan pembelajaran 2,


Saudara dapat membuat 5 contoh
kegiatan pengawasan yang spesifik
dengan benar

Tercapai

Belum
Tercapai

Keterangan

Tindak lanjut:

31

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

I.

Kunci Jawaban
1.
2.
3.
4.
5.

32

D
A
D
C
B

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3
MODEL PROSEDUR PENYUSUNAN PEDOMAN
PENGAWASAN
(WAKTU 6 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran 3, Saudara dapat :
1. memberi contoh penerapan prinsip prinsip penyusunan pedoman pengawasan
2. merumuskan minimal satu model prosedur kegiatan pengawasan dalam
penyusunan pedoman pengawasan sesuai kebutuhan pengawas sekolah di tingkat
kabupaten/kota

B. Indikator Pencapaian Tujuan


1. Memberi contoh penerapan prinsip prinsip penyusunan pedoman pengawasan
2. Merumuskan minimal satu model prosedur kegiatan pengawasan dalam
penyusunan pedoman pengawasan sesuai kebutuhan pengawas sekolah di tingkat
kabupaten/kota

C. Uraian Materi
Pada kegiatan pembelajaran 1 dan 2 Saudara telah memahami dengan baik spesifikasi
kegiatan pengawas sekolah sesuai dengan bukti fisiknya yang dihargai sesuai dengan
angka kreditnya. Selanjutnya Saudara kaji uraian materi berikut ini dan beri tanda jika
menurut Saudara. penting. Pedoman pengawasan merupakan panduan yang diperlukan
dalam teknis pelaksanaan kegiatan pengawas sekolah yang menjadi tanggung
jawabnya. Ruang lingkup kegiatan pengawas sekolah dalam jabatan seperti yang
tertuang dalam Permendikbud Nomor 143 Tahun 2014. Setiap kegiatan pengawas
sekolah yang dipilih harus bernilai angka kredit sehingga dapat berkontribusi pada
peningkatan karier pengawas sekolah. Supaya pelaksanaan tugas efektif, maka
penyusunan pedoman perlu menjadi perhatian pengawas sekolah agar dalam setiap
tahap pelaksanaan menunjang dan terpenuhinya standar kompetensi pengawas
sekolah. Oleh karena itu penyusunan pedoman pengawasan perlu memperhatikan
prinsip-prinsip penyusunan pedoman pengawasan
1. Prinsip-prinsip Penyusunan Pedoman Pengawasan
a. Jelas dan sistematis dalam menghasilkan peningkatan kinerja pengawas
sekolah. Jelas artinya memiliki tujuan yang terukur. Sistematis mengandung
makna pedoman meliputi komponen input, proses, dan output.
b. Pedoman pengawasan merupakan komponen pendukung pencapain tujuan
pelaksanaan tugas pengawas.
c. Pedoman memiliki tujuan yang jelas dengan memenuhi kriteria SMART yang
merupakan kependekan dari

33

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

d.
e.
f.

g.

h.

1) Specific (mengandung satu perilaku)


2) Measurable (terukur )
3) Achievable (dapat diwujudkan)
4) Realistic (dapat diwujudkan secara nyata )
5) Time bound (berbatas waktu)
Struktur pedoman tersusun praktis sehingga pengawas sekolah dapat
mempraktikan dalam melaksanaan tugas.
Isi pedoman harus sesuai dengan kebutuhan pengawas sekolah dalam
melaksanakan tugasnya.
Pedoman memudahkan pengawas sekolah dalam menggunakan instrumen yang
menunjang prinsip pengawasan. Pengawas sekolah dipandu dalam menentukan
instrumen dengan ketentuan berikut
1) Penggunaan instrumen merupakan bagian dari proses pemecahan masalah
secara logis dan terukur.
2) Instrumen dikembangkan dari kisi-kisi yang mengandung unsur-unsur yang
berkaitan dengan penyelesaian masalah.
3) Penggunaan instrumen dapat menjaring informasi yang berguna untuk
menyelesaikan masalah
4) Instrumen menggunakan bahasa yang komunikatif yang agar mudah
dipahami.
5) Menentukan jumlah butir instrumen sesuai dengan data yang ingin dihimpun
serta waktu yang teredia.
Pedoman pengawasan agar memfasilitasi pengawas sekolah dalam
mengembangkan ide-ide atau gagasannya dalam melaksanakan kegiatan
pengawasan berdasarkan pengalamannya, sehingga menjadi suatu karya inovatif
Pedoman mengarahkan pengawas sekolah melakukan pengecekan ulang untuk
memastikan bahwa setiap rekomendasi yang disepakati bersama bisa
ditindaklanjuti oleh kepala sekolah atau guru.

2. Model Prosedur Penyusunan Pedoman Pengawasan


Penyusunan pedoman pengawasan mengacu pada kegiatan pengawasan
Permendikbud No 143 Tahun 2014 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Jabatan
Fungsional Pengawas Sekolah dan Angka Kreditnya. Kegiatan pengawasan
tersebut perlu dibuat lebih rinci dalam bentuk pedoman pengawasan. Berikut ini
gambar contoh model prosedur penyusunan pedoman pengawasan

34

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Mengidentifikasi bidang
pengawasan

Persiapan

Memilih bidang pengawasan

Menentukan masalah
Merumuskan tujuan pedoman

Menentukan sasaran pedoman


Merumuskan disain pedoman

Perumusan
Pedoman

Menentukan judul pedoman


Menetapkan latar belakang
Menetapkan tujuan akhir

Merumuskan manfaat
Menentukan pengguna pedoman
Menetapkan ruang lingkup pedoman
Menentukan pendekatan, metode,
dan teknik
Menentukan aspek, prosedur,
kriteria, dan instrumen penilaian

Tindak Lanjut

Pencetakan
Pengesahan
Pembagian dokumen
Penggunaan dokumen

Gambar 3. Model Prosedur Penyusunan Pedoman Pengawasan

Gambar 3 adalah salah satu contoh model prosedur penyusunan pedoman


pengawasan yang mengakomodir prinsip-prinsip dan langkah-langkah penyusunan
pedoman pengawasan. Saudara dapat mengembangkan model prosedur
penyusunan pedoman pengawasan lain sesuai prinsip-prinsip dan langkah-langkah
sesuai regulasi dan kebutuhan.
Prosedur penulisan pedoman pengawasan untuk mencapai kegiatan pengawasan
menjadi lebih baik, lakukan langkah-langkah berikut ini
a. Identifikasi dan tentukan kegiatan pengawasan yang dibutuhkan oleh pengawas
sekolah untuk disusun menjadi pedoman pengawasan. Ini dilihat berdasarkan
kondisi ideal dan kondisi riil yang dibutuhkan oleh pengawas sekolah untuk
meningkatkan kompetensi dan kinerja
b. Tetapkan kegiatan yang terdapat di dalam rincian kegiatan pengawas sekolah
sesuai regulasi ( Permendikbud No 143 Tahun 2014) sudah tersedia pada uraian
materi kegiatan pembelajaran 2 pada modul ini
c. Tentukan judul pedoman pengawasan yang akan ditulis
d. Identifikasi dan tentukan ruang lingkup unit spesifik dari kegiatan tersebut; Acuan
untuk kegiatan ini adalah judul pedoman pengawasan
e. Identifikasi dan tentukan pengetahuan, keterampilan dan sikap yang
dipersyaratkan; Acuan untuk menentukan kompetensi perhatikan regulasi yang
berlaku untuk pengawas sekolah. (Permendiknas No 12 Tahun 2007)
f. Uraikan kegiatan pengawasan secara spesifik dalam bentuk prosedur kegiatan
pengawasan yang sistematis
35

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

3. Model Prosedur Kegiatan Pengawasan


Berdasarkan uraian diatas untuk contoh bagian f Saudara telah memiliki
kemampuan dalam membuat kegiatan pengawasan yang spesifik mengacu pada
regulasi Permendikbud No 143 Tahun 2014 pada kegiatan pembelajaran 2.
Perhatikan satu contoh kegiatan pengawasan yang spesifik dalam bentuk model
prosedur kegiatan penyusunan program pengawasan dapat dilihat pada gambar
berikut:

Gambar 4. Model Prosedur Kegiatan Spesifik Penyusunan Program Pengawasan

Gambar 4 merupakan contoh kegiatan spesifik secara berurutan dalam penyusunan


program pengawasan. Perumusan prosedur kegiatan pengawasan pada dasarnya
merupakan usaha pemberian bantuan kepada pengawas sekolah agar dapat menyusun
program pengawasan dengan baik dan benar. Perumusan prosedur kegiatan
pengawasan perlu didasari dengan pengenalan spesifikasi tugas dan kompetensi yang
diperlukan untuk dapat melaksanakan tugas pengawasan secara efektif.
Prosedur kegiatan pengawasan merupakan langkah-langkah kegiatan pengawasan
secara rinci dan sistematik. Ini merupakan salah satu bagian dari aspek dalam
penyusunan pedoman pengawasan
Saudara, pastikan telah memahami prinsip penyusunan dan contoh prosedur
penyusunan pedoman pengawasan serta contoh model prosedur kegiatan
pengawasan. Selanjutnya Saudara lakukan kegiatan berikut sebagai penguatan agar
Saudara dapat membuat prosedur kegiatan pengawasan untuk pedoman pengawasan.

D. Aktivitas Pembelajaran
Sebelumnya Saudara telah membaca uraian materi tentang prinsip dan prosedur
penyusunan pedoman pengawasan. Sekarang Saudara akan mengaplikasikan konsep
tersebut dalam kegiatan berikut melalui kasus kegaitan pengawasan untuk membuat

36

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

model prosedur pengawasan. Saudara harus melakukan pendalaman materi tentang


prinsip-prinsip penyusunan pedoman pengawasan melalui kegiatan 3.1 berikut.
Kegiatan 3.1 Menerapan Prinsip-Prinsip Pedoman Pengawasan (90 Menit)
1. Perhatikan kasus berikut ini
Di KKPS tertentu jumlah pengawas sekolah sebanyak 32 orang, dengan masa kerja
menjadi pengawas sekolah sangat variatif sekitar 2 15 tahun dan umumnya berusia
2)dan jabatannya semua pengawasa madya dengan golongan IVa.
antara 45 57 tahun
Jumlah yang menjadi asesor sebanyak 10 orang. Kegiatan pengawasan yang sering
dilakukan adalah supervisi akademik, dan sesekali pemantauan 8 SNP, jika sekolah
akan diakreditasi pada tahun berjalan saat itu. Kegiatan pengawasan lainnya yang
jarang dilakukan adalah supervisi manajerial serta bimbingan pelatihan profesioanal
guru dan atau kepala sekolah di KKG/MGMP/MGBK dan atau di KKKS/MKPS karena
belum memiliki anggaran untuk mengadakan pelatihan bagi kepala sekolah dan guru.

2. Berdasarkan kasus tersebut jawablah pertanyaan berikut pada LK 3.1


LK 3.1 Prinsip-Prinsip Pedoman Pengawasan
1. Berdasarkan kasus tersbut, manakah yang akan Saudara buat pedoman
pengawasannya ? Mengapa ?

2. Lakukan identifikasi masalah, kemudian rumuskan masalah yang menjadi bahan


pembahasan, tulis dalam kolom berikut:

3. Rumuskan tujuan yang hendak dicapai dalam melaksanakan tugas sebagai dasar
dalam menyusun pedoman.

37

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

4. Tentukan strategi yang dipilih untuk merealisasikan tujuan yang ingin diwujudkan
dalam pelaksanaan tugas yang telah Saudara pilih.

5. Rumuskan pula kesiapan kompetensi pengawas sekolah agar dapat menyelesaikan


kegiatan secara efektif. Atas dasar pemahaman terhadap kempetensi yang harus
pengawas sekolah miliki, maka jika diperlukan pandulah cara meningkatkannya.
Kompetensi yang diperlukan

Pedoman untuk meningkatkan

6. Memandu penentuan instrumen


Cobalah terapkan prinsip-prinsip pemilihan instrumen pengawasan yang seusai
kebutuhan berdasarkan instrumen yang ada. Rumuskan kriteria instrumen dan contoh
bentuk instrumen yang sesuai dengan kebutuhan bidang kegiatan yang Saudara pilih
(gunakan instrumen supervisi yang Saudara miliki).
Kriteria

Contoh Bentuk Instrumen

7. Memandu penggunaan instrumen


a. Saudara berkelompok membuat langkah-langkah penggunaan instrumen sesuai
dengan contoh instrumen pada nomor 6 diatas. untuk menghimpun fakta agar hasil
pengawasan objektif dan menggambarkan kondisi yang sebenarnya.

38

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

b. Apakah penggunaan instrumen merupakan bagian dari pemecahan masalah secara


logis dan terukur ?

c. Memandu pengolahan data, analisis data, dan kesimpulan


1) Saudara berkelompok membuat langkah-langkah untuk menganalisis data dan
merumuskan kesimpulan

2) Apakah jumlah butir instrumen sesuai dengan data yang ingin dihimpun dengan
waktu yang tersedia ?

d. Memandu menyusun refleksi dan tindaklanjut


Pada langkah ini Saudara hendaknya dapat merumuskan langkah-langlah refleksi
dan tindak lanjut hasil pengawasan sebagai dasar untuk penyusunan pedoman
Refleksi:

Rekomendasi Tindak Lanjut

Apakah rekomendasi dapat ditindak lanjuti ?

39

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Saudara telah memahami prinsip-prinsip penyusunan pedoman pengawasan,


selanjutnya Saudara praktik membuat model prosedur kegiatan pengawasan dari
kegiatan pengawasan yang sudah Saudara tentukan judul pedomannya. Lakukan
kegiatan berikut
Kegiatan 3.2 Membuat Prosedur Kegiatan Pengawasan (90 Menit)
Setiap kegiatan pengawasan pada Permendikbud No 143 Tahun 2016 sudah terdapat
aspek-aspek yang terkait dengan kegiatan dan bukti fisik dokumen (lihat kegaiatan
pengawasan dalam kegiatan pembelajaran 2 pada modul ini). Berdasarkan hal tersebut,
untuk acuan penyusunan pedoman pengawasan, maka Saudara dapat membuat
kegiatan pengawasan yang spesifik untuk mempermudah langkah-langkah pelaksanaan
tugas pengawasan sesuai kebutuhan. Untuk lebih jelasnya Saudara buat prosedur
kegiatan pengawasan pada LK 3.2 berikut ini.
LK 3.2 Prosedur Kegiatan Pengawasan
1. Perhatikan contoh model prosedur kegiatan program pengawasan dapat dilihat pada
gambar berikut:

2. Berdasarkan diagram tersebut, cobalah Saudara bandingkan dengan hasil buatan


Saudara tentang kegiatan spesifik penyusunan program pengawasan dari kegiatan
pembelajaran 2 LK 2.2. Apakah persamaan dan perbedaannya kemudian tentukan
tindak lanjut
No

40

Persamaan

Perbedaan

Tidak Lanjut

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

3. Cobalah Saudara kembangkan model-model prosedur kegiatan pengawasan lainnya


berdasarkan kasus berikut.
.
Di KKPS tertentu jumlah pengawas sekolah sebanyak 25 orang, dengan masa kerja
menjadi pengawas sekolah sangat variatif sekitar 2 10 tahun dan umumnya berusia
antara 40 58 tahun dan jabatannya semua pengawasa madya dengan golongan
IVa. Yang pernah ikut pelatihan pengawasan hanya 35 %. Kegiatan pengawasan
yang sering dilakukan adalah supervisi akademik, dan pemantauan SKL, Standar
Proses, Standar Penilaian. Kegiatan pengawasan lainnya yang jarang dilakukan
adalah supervisi manajerial tentang pengelolaan sarana prasarana, pengelolaan
pendidik dan tenaga kependidikan serta bimbingan pelatihan profesioanal guru dan
atau kepala sekolah di KKG/MGMP/MGBK dan atau di KKKS/MKPS

4. Tuliskan judul pedoman pengawasan yang akan Saudara kembangkan

5. Rumuskan prosedur pertama sesuai judul pedoman pengawasan yang telah


Saudara tentukan.

6. Rumuskan prosedur kedua sesuai judul pedoman pengawasan yang telah Saudara
tentukan.

7. Rumuskan prosedur ketiga sesuai berdasarkan judul pedoman pengawasan yang


telah Saudara tentukan.

41

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

8. Rumuskan prosedur keempat sesuai judul pedoman pengawasan yang telah


Saudara tentukan.

9. Rumuskan prosedur kelima sesuai judul pedoman pengawasan yang telah Saudara
tentukan.

10. Rumuskan prosedur keenam sesuai berdasarkan judul pedoman pengawasan yang
telah Saudara tentukan.

11. Jika masih diperlukan ,rumuskan prosedur berikutnya dan Saudara bisa membuat
kolom yang baru.

Saudara telah mensimulasikan membuat model prosedur kegiatan pengawasan untuk


bahan penyusunan pedoman pengawasan sesuai kebutuhan. Berikutnya Saudara akan
pendalaman materi dengan menjawab pertanyaan pada kegiatan berikut ini.

E. Latihan/Kasus/Tugas
Perhatikan soal berikut, kemudian pilih jawaban yang benar dengan memberi tanda
silang (X) pada option soal berikut ini (10 menit)
1. Perhatikan kasus berikut
Di KKPS tertentu jumlah pengawas sekolah sebanyak 32 orang, dengan masa kerja
menjadi pengawas sekolah sangat variatif sekitar 2 15 tahun dan umumnya
berusia antara 45 57 tahun dan jabatannya semua pengawas madya dengan
golongan IVa. Jumlah yang menjadi asesor sebanyak 10 orang. Kegiatan
pengawasan yang sering dilakukan adalah supervisi akademik, dan sesekali
pemantauan 8 SNP, jika sekolah akan diakreditasi pada tahun berjalan saat itu.
Kegiatan pengawasan lainnya yang jarang dilakukan adalah supervisi manajerial
serta bimbingan pelatihan profesioanal guru dan atau kepala sekolah di
KKG/MGMP/MGBK dan atau di KKKS/MKPS karena belum memiliki anggaran untuk
mengadakan pelatihan bagi kepala sekolah dan guru.

42

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Berdasarkan kasus tersebut manakah yang merupakan contoh penerapan prinsip isi
pedoman sesuai dengan kebutuhan pengawas sekolah dalam melaksanakan
tugasnya adalah....
A. Pemantauan 8 standar nasional pendidikan karena dari kasus sesekali
dilaksanakan
B. Supervisi manajerial jarang dilaksanakan karena tidak memerlukan anggaran
khusus
C. Pelatihan profesional guru karena memerlukan anggaran
D. Pelatihan profesional kepala sekolah karena yang mengelola sekolah
2. Saudara akan membuat pedoman supervisi manajerial, maka sebelum
melaksanakan tugas supervisi manajerial, pengawas sekolah menyusun program
tahunan, program semester. Pedoman pengawasan tersebut akan memfasilitasi
pengawas sekolah dalam mengembangkan ide-ide atau gagasannya dalam
melaksanakan kegiatan pengawasan berdasarkan pengalamannya, sehingga
menjadi suatu karya inovatif. Hal ini dapat dilakukakan pada saat membuat langkah
dalam....
A. penyusunan perencanaan pengawasan, melaksanakan pengawasan, dan
mengevaluasi program pengawasan
B. penyusunan perencanaan pengawasan, dan melaksanakan pengawasan,
C. melaksanakan pengawasan, dan mengevaluasi program pengawasan
D. penyusunan perencanaan pengawasan, melaksanakan pengawasan, dan
evaluasi serta laporan program pengawasan
3. Seorang pengawas sekolah melaksanaan pembinaan di sekolah binaannya dengan
memilih topik Implementasi Kurikulum dengan pilihan sub topik Perumusan KTSP.
Dalam melaksanakan kegiatan tersebut pengawas sekolah memperhatikan prinsip
berikut
(1) Perumusan KTSP melibatkan pihak-pihak yang tergabung dalam Tim
Pengembang Kurikulum.
(2) Masing-masing pihak diminta mengajukan pendapatnya secara tertulis;
(3) Mengumpulkan dan menyusun daftar pendapat yang mengemuka tentang
langkah pengembangang kurikulum;
(4) Menyampaikan kembali daftar pendapat untuk diberikan urutan prioritasnya.
(5) Menyepakati prioritas yang diputuskan bersama.
Berdasarkan pernyataan tersebut diatas, maka pedoman yang mendasari tindakan
pengawas sekolah yang paling sesuai sebagai berikut....
A. Dalam proses pengembangan KTSP, pengawas sekolah wajib menghargai
setiap pendapat yang dikemukan oleh setiap warga sekolah.
B. Dalam sistem pengembangan KTSP, pengawas sekolah menghimpun gagasan
yang berkembang dalam pertemuan tim pengembang kurikulum tingkat satuan
pendidikan.
C. Dalam sistem pengembangan KTSP, pengawas wajib memilih pendapat yang
paling kuat dalam workshop tim pengembang.
D. Dalam sistem pengembangan KTSP, pengawas sekolah harus memilih gagasan
yang paling sesuai dengan kebutuhan pengembangan muatan KTSP
43

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

4. Bila instrumen supervisi akademik digunakan untuk mengimpun fakta tentang


pengelolaan sarana-prasarana dari beberapa sekolah pada standar yang relatif
sama dalam kondisi yang tidak jauh berbeda ternyata memperoleh hasil pemetaan
yang relatif sama. Instumen dapat digunakan pada sekolah lainnya karena
memenuhi prinsip....
A. Instrumen yang menghasilkan peta yang sama apabila digunakan dalam
kondisi yang relative sama menunjukkan tingkat validitas yang baik.
B. Instrumen yang menghasilkan peta yang sama apabila digunakan dalam
kondisi yang relative sama menunjukkan tingkat reliabilitas yang baik.
C. Instrumen yang menghasilkan peta yang sama apabila digunakan dalam
kondisi yang relative sama menunjukkan objektivitas yang baik.
D. Instrumen yang menghasilkan peta yang sama apabila digunakan dalam
kondisi yang relative sama menunjukkan daya pembeda yang baik.
5. Pernyataan yang paling sesuai untuk pengaturan pembinaan guru dan atau kepala
sekolah secara berkelanjutan menjalankan prinsip .
A. Melaksanakan pembinaan merupakan proses perbaikan, peningkatan,
pengembangan, pencegahan secara terarah untuk mencapai tujuan yang telah
ditentukan.
B. membina kepala sekolah dan guru dalam melaksanakan pembelajaran di
sekolah perlu dilakukan secara terus menerus
C. memberikan bantuan Profesional Kepada Kepala Sekolah dan guru setelah
pemetaan kompetensi sehingga terpantau profil yang sebenarnya.
D. membimbing kepala sekolah dan guru, merealisasikan hasil-hasil yang
dicapainya untuk menemukan kelebihan dan kekurangan dalam melaksanakan
tugas pokoknya
Tugas Mandiri (45 Menit) : Pastikan Saudara selesai mengerjakan kegiatan 3.2 dalam
LK 3.2, kemudian mengkaji kembali hasil kelompok lain dan Saudara memiliki semua
dokumen yang dikerjakan oleh kelompok lain sebagai bahan dalam pembelajaran 4.

F. Rangkuman
Prinsip-prinsip penyusunan pedoman pengawasan merupakan acuan untuk penulisan
pedoman pengawasan dan menggambarkan kegiatan pengawasan yang berbasis
kemitraan. Selain itu perlu juga dipersiapkan atau dibuat prosedur kegiatan
pengawasan. Prosedur kegiatan pengawasan merupakan rincian kegiatan pengawasan
yang spesifik dan sistematik.

G. Umpan Balik
Untuk mengetahui keberhasilan Saudara dalam memahami prinsip dan prosedur
penyusunan pedoman pengawasan, serta prosedur kegiatan pengawasan lakukan
kegiatan berikut (Umpan Balik)

44

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban yang terdapat di bagian modul
ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar. Selanjutnya gunakan rumus di bawah ini
untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi.

Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
60 = sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, maka Saudara dapat
meneruskan dengan modul berikutnya. Bagus ! Tetapi apabila tingkat penguasaan
Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi uraian rmateri kegiatan
pembelajaran tiga, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


Setelah Saudara melakukan umpan balik, lakukan refleksi terkait dengan pencapaian
hasil belajar Saudara, dengan cara mengisi tabel berikut
No

Tujuan Pembelajaran

Tercapai

Belum
Tercapai

Keterangan

Memberi contoh penerapan prinsip prinsip


penyusunan
pedoman
pengawasan,
merumuskan satu model prosedur kegiatan
pengawasan dalam penyusunan pedoman
pengawasan sesuai kebutuhan pengawas
sekolah di tingkat kabupaten/kota

Tindak lanjut:

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

45

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

I.

Kunci Jawaban
1.
2.
3.
4.
5.

46

A
D
A
A
A

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

KEGIATAN PEMBELAJARAN 4
PENYUSUNAN PEDOMAN PENGAWASAN
(WAKTU 11 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran 4, Saudara dapat
1. menerapkan minimal dua model kerangka pedoman pengawasan dari 10 pedoman
pengawasan sesuai dengan kebutuhan di tingkat propinsi/kabupaten/kota.
a. Pedoman penyusunan rencana kerja (buku kerja) pengawas/program
pengawasan
b. Pedoman pembinaan guru dan atau kepala sekolah
c. Pedoman pelaksanaan supervisi akademik/supervisi kelas
d. Pedoman pemantauan pelaksanaan 8 SNP
e. Pedoman pelaksanaan kinerja guru dan/atau kepala sekolah
f. Pedoman evaluasi hasil program pengawasan pada sekolah binaan
g. Pedoman pelaksanaan pembimbingan dan pelatihan profesional guru di
KKG/MGMP/MGP dan sejenisnya
h. Pedoman pembimbingan/pelatihan profesional guru dan kepala sekolah
i. Pedoman evaluasi hasil pembimbingan dan pelatihan profesional guru
j. Pedoman pelaporan pengawasan
2. menyusun langkah-langkah minimal tiga pedoman pengawasan dari 10 pedoman
pengawasan sesuai dengan kebutuhan di tingkat propinsi/kabupaten/kota.
a. Pedoman penyusunan rencana kerja (buku kerja) pengawas/program
pengawasan
b. Pedoman pembinaan guru dan atau kepala sekolah
c. Pedoman pelaksanaan supervisi akademik/supervisi kelas
d. Pedoman pemantauan pelaksanaan 8 SNP
e. Pedoman pelaksanaan kinerja guru dan/atau kepala sekolah
f. Pedoman evaluasi hasil program pengawasan pada sekolah binaan
g. Pedoman pelaksanaan pembimbingan dan pelatihan profesional guru di
KKG/MGMP/MGP dan sejenisnya
h. Pedoman pembimbingan/pelatihan profesional guru dan kepala sekolah
i. Pedoman evaluasi hasil pembimbingan dan pelatihan profesional guru
j. Pedoman pelaporan pengawasan

B. Indikator Pencapaian Tujuan


1. menerapkan minimal dua model kerangka pedoman pengawasan dari 10 pedoman
pengawasan sesuai dengan kebutuhan di tingkat propinsi/kabupaten/kota.
a. Pedoman penyusunan rencana kerja (buku kerja)
pengawasan
b. Pedoman pembinaan guru dan atau kepala sekolah
c. Pedoman pelaksanaan supervisi akademik/supervisi kelas

pengawas/program

47

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

d.
e.
f.
g.

Pedoman pemantauan pelaksanaan 8 SNP


Pedoman pelaksanaan kinerja guru dan/atau kepala sekolah
Pedoman evaluasi hasil program pengawasan pada sekolah binaan
Pedoman pelaksanaan pembimbingan dan pelatihan profesional guru di
KKG/MGMP/MGP dan sejenisnya
h. Pedoman pembimbingan/pelatihan profesional guru dan kepala sekolah
i. Pedoman evaluasi hasil pembimbingan dan pelatihan profesional guru
j. Pedoman pelaporan pengawasan
2. menyusun langkah-langkah minimal tiga pedoman pengawasan dari 10 pedoman
pengawasan sesuai dengan kebutuhan di tingkat propinsi/kabupaten/kota.
a. Pedoman penyusunan rencana kerja (buku kerja) pengawas/program
pengawasan
b. Pedoman pembinaan guru dan atau kepala sekolah
c. Pedoman pelaksanaan supervisi akademik/supervisi kelas
d. Pedoman pemantauan pelaksanaan 8 SNP
e. Pedoman pelaksanaan kinerja guru dan/atau kepala sekolah
f. Pedoman evaluasi hasil program pengawasan pada sekolah binaan
g. Pedoman pelaksanaan pembimbingan dan pelatihan profesional guru di
KKG/MGMP/MGP dan sejenisnya
h. Pedoman pembimbingan/pelatihan profesional guru dan kepala sekolah
i. Pedoman evaluasi hasil pembimbingan dan pelatihan profesional guru
j. Pedoman pelaporan pengawasan
Saudara kaji uraian materi berikut dengan memberi tanda hal-hal yang penting yang
terkait dengan model kerangka dan langkah-langkah penyusunan pedoman
pengawasan sesuai kebutuhan Saudara di kabupaten/kota

C. Uraian Materi
Penulisan pedoman pengawasan merupakan proses penyusunan karya inovatif, yang
terkait dengan kegiatan pengawasan. Dokumen pedoman hendaknya dikemas secara
sistematis yang meliputi input, proses, dan output kegiatan. Selain itu pedoman
pengawasan diharapkan dapat membantu pengawas sekolah memahami pelaksanaan
tugasnya sehingga mencapai tujuan yang diinginkan.
1. Model Kerangka Pedoman Pengawasan
Pengembangan kompetensi pengawas berkaitan dengan berbagai dimensi mutu
pengembangan sekolah, fokus utamanya adalah memenuhi kepuasan kepala
sekolah dan guru sebagai pelanggan. Mutu lainnya adalah mutu partisipasi secara
total, pengukuran, komitmen, dan pengembangan berkelanjutan (Supramono, Sarita
Putri Larasati, 2014) Tugas pengawas sekolah berkaitan dengan penjamin mutu
sekolah. Fokus utama tugas pengawas sekolah adalah memperbaiki tugas guru
mengajar dan mengarahkan kepala sekolah dalam melaksanakan pengembangan
sekolah. Mutu dalam sistem pendidikan nasional diintegrasikan dalam delapan
standar nasional pendidikan
48

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Hasil penelitian menyatakan bahwa manajer atau supervisor yang efektif yaitu yang
sering membahas kinerja yang berada di bawah tanggung jawabnya
(Huffmire,Donald W,2006:79). Sementara itu dinyatakan pula bahwa pengukuran
kinerja
secara informal dapat dirancang untuk membantu meningkatkan
keberhasilan mencapai
kinerjanya (Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa
manajer atau supervisor yang efektif yaitu yang sering membahas kinerja yang
berada di bawah tanggung jawabnya (Huffmire,Donald W,2006:79). Pengukuran
kinerja
secara informal dapat dirancang untuk membantu meningkatkan
keberhasilan mencapai kinerjanya. Pernyataan itu sejalan dengan pentingnya tugas
pengawas sekolah dalam pengembangan profesi berkelanjutan.
Model kerangka pedoman Pengawasan terdiri dari tiga bagian, yaitu Bagian Awal,
Bagian Utama dan Bagian Akhir.
Bagian Awal : mencakup halaman sampul depan, halaman judul, halaman
pengesahan, pernyataan, ucapan terimakasih, daftar isi, daftar tabel, daftar
gambar, daftar lampiran, dan daftar istilah
Bagain Utama : mencakup Bab I Pendahuluan meliputi (1) latar belakang yang
berisi analisis kondisi ideal dan kondisi riil; (2) landasan hukum (3) tujuan yaitu
tujuan dibuatnya pedoman, (4) manfaat yaitu manfaat pedoman untuk pengawas
sekolah, sekolah, dinas pendidikan, (5) sasaran yaitu siapa yang menggunakannya,
(6) ruang lingkup yaitu ruang lingkup dari konten pedoman Bab II. Prosedur .....,
meliputi (1) konsep/pengertian, (2) kegiatan pengawasan (3) beban dan bidang
pengawasan, (4) prosedur/langkah-langkah pengawasan, Bab III Penutup berisi
simpulan/rangkuman dari pedoman
Bagian Akhir : mencakup daftar pustaka dan lampiran.
Kerangka penyusunan pedoman tersebut merupakan salah satu model kerangka
pedoman pengawasan yang dibuat sesuai kebutuhan pelaksanaan tugas. Dalam hal
ini perlu memperhatikan urutan pedoman yang sistematis, mudah dibaca serta
dipahami sehingga dapat menjadi pedoman dalam melaksanakan kegiatan. Untuk
itu kembangkan kerangka pedoman pengawasan terlebih dahulu. Selanjutnya
menghimpun infomasi yang diperlukan, barulah mengembangkan pedoman.
2. Langkah-langkah Penyusunan Pedoman Pengawasan
Penyusunan pedoman pengawasan dibuat dengan langkah-langkah yang
sistematis, sehingga mudah untuk dilaksanakan dan sesuai standar. Penyusunan
pedoman pengawasan dapat mengikuti langkah-langkah sebagaii berikut:
a) Menganalisis kebutuhan pengawas sekolah untuk melaksanakan tugasnya.
b) Tetapkan judul pedoman pengawasan.
c) Tetapkan latar belakang penyusunan pedoman pengawasan.
d) Tetapkan tujuan akhir dalam bentuk kemampuan yang harus dicapai oleh
pengawas sekolah setelah selesai menggunakan pedoman pengawasan.
e) Tetapkan manfaat dari pendoman pengawasan.
f) Tetapkan pengguna pedoman pengawasan.
g) Tetapkan ruang lingkup pedoman pengawasan.
h) Tetapkan pendekatan, metode dan teknik yang digunakan dalam pedoman (di
seuaikan dengan kebutuhan).
49

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

i) Tetapkan garis-garis besar atau outline pedoman pengawasan.


j) Kembangkan teknik dan langkah-langkah (prosedur) kegiatan pengawasan
secara spesifik.
k) Tetapkan prosedur penilaian dan kriteria penilaianya.
Setelah Saudara membaca uraian materi di atas secara seksama, selanjutnya
Saudara mencoba membuat pedoman. Mulailah dengan analisis kebutuhan
pengawas sekolah untuk melaksanakan tugasnya. Kemudian tentukan judul, tujuan
dan manfaat serta ruang lingkupnya. Siapkan prosedur pedoman pegawasan yang
berisi kegiatan pengawasan yang spesifik atau rinci, kemudian menyusun draf
sesuai dengan kebutuhan.
Untuk lebih mudah bacalah bahan bacaan berupa contoh beberapa diagram
prosedur pengawasan yang menggambarkan kegiatan pengawas secara spesifik
untuk setiap kegiatan.
Pada modul ini tersedia 8 macam contoh prosedur bidang
pengawasan hasil ide-ide/gagasan pengawas sekolah yang belum
lengkap sehingga perlu dilengkapi atau dikembangkan lagi sesuai
kebutuhan pengawasan mengacu pada kegiatan pengawasan dalam
kegiatan pembelajaran 2 pada modul ini atau Permendikbud Nomor
143 Tahun 2014. Jika perlu Saudara dapat membuat ide-ide/gagasan
sendiri yang sesuai dengan kebutuhan pengawasan, sehingga
merupakan karya inovatif, tetapi tidak keluar dari regulasi yang berlaku.

Perhatikan contoh 8 model prosedur kegiatan pengawasan di bawah ini.

Gambar 5. Prosedur Pengawasan Manajerial

50

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Gambar 6. Prosedur Pelaksanaan Refleksi dan Perumusan Rekomendasi

Gambar 7. Prosedur Penyusunan Program Pengawasan

51

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Gambar 8. Prosedur Penyusunan Evaluasi dan Laporan Pengawasan

Gambar 9. Bimbingan Guru dan / atau Kepala Sekolah

52

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Gambar 10. Prosedur Evaluasi Pengawasan Pada Sekolah Binaan

Gambar 11. Prosedur Pemantauan Pemenuhan SNP

53

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Gambar 12. Prosedur Pelaksanaan Pengawasan Akademik

Berdasarkan beberapa contoh prosedur pelaksanaan pengawasan yang telah Saudara


kaji, Saudara bekerja secara kelompok dengan teman sejawat untuk membuat satu
pedoman pengawasan tingkat kabupaten/kota. Saudara boleh memilih dari diagram
prosedur yang telah tersedia dalam modul ini atau membuat sendiri model prosedur
pengawasan sesuai kebutuhan Saudara.

D. Aktivitas Pembelajaran
Pada kegiatan pembelajaran 4 ini Saudara akan simulasi menyusun pedoman
pengawasan sesuai kebutuhan pengawas sekolah. Pada langkah ini diawali dengan
kegiatan model kerangka pedoman pengawasan Model kerangka pedoman
pengawasan merupakan bagian penting dalam penyusunan pedoman pengawasan.
Untuk lebih jelasnya laksanakan kegiatan berikut ini
Kegiatan 4.1 Menerapkan Model Kerangka Pedoman Pengawasan (90 Menit)
Model kerangka pedoman pengawasan merupakan salah satu desain untuk menyusun
pedoman pengawasan, sehingga memudahkan Saudara untuk menyusun pedoman
pengawasan. Saudara dapat dimulai dari mengkaji/analisis ruang lingkup pedoman
pengawasan untuk lebih jelasnya ada pada LK 4.1
LK 4.1 Model Kerangka Pedoman Pengawasan
1. Kajilah/analisis ruang lingkup pedoman pengawasan berikut ini. Pilih salah satu judul
pedoman pengawasan dari 10 pedoman pengawasan yang sesuai dengan
kebutuhan Saudara di kabupaten/kota masing :

54

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

a. Pedoman penyusunan rencana kerja (buku kerja) pengawas/program


pengawasan
b. Pedoman pembinaan guru dan atau kepala sekolah
c. Pedoman pelaksanaan supervisi akademik/supervisi kelas
d. Pedoman pemantauan pelaksanaan 8 SNP
e. Pedoman pelaksanaan kinerja guru dan/atau kepala sekolah
f. Pedoman evaluasi hasil program pengawasan pada sekolah binaan
g. Pedoman pelaksanaan pembimbingan dan pelatihan profesional guru di
KKG/MGMP/MGP dan sejenisnya
h. Pedoman pembimbingan/pelatihan profesional guru dan kepala sekolah
i. Pedoman evaluasi hasil pembimbingan dan pelatihan profesional guru
j. Pedoman pelaporan pengawasan
2. Tulis Judul Pedoman Pengawasan yang akan Saudara susun (upayakan judulnya
berbeda dengan yang lain !

3. Perhatikan sistematika pedoman pengawasan berikut ini. Isilah bagian-bagian dari


sistematika berikut ini
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang (kondisi ideal, kondisi riil, dan solusi sesuaikan dengan judul)

B. Landasan (yang menjadi dasar/landasan pembuatan pedoman pengawasan)

C. Tujuan (tujuan sesuaikan dengan judul pedoman pengawasan)

55

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

D. Manfaat (manfaat sesuaikan dengan judul pedoman. Manfaat untuk pengawas


sekolah, untuk sekolah, untuk dinas)

E. Sasaran (Siapa pengguna pedoman pengawasan)

F.

Ruang Lingkup (sesuaikan dengan judul pedoman pengawasan)

BAB II PROSEDUR ........(sesuaikan dengan judul pedoman pengawasan)


A. Pengertian (sesuaikan dengan judul pedoman pengawasan)

B. Kegiatan Pengawasan (sesuaikan dengan judul pedoman pengawasan)

C. Beban dan Bidang Pengawasan (sesuaikan dengan beban kerja dan bidang
pengawasan)

56

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

D. Prosedur
Saudara bisa menggunakan dan mengembangkan dari model prosedur pedoman
pengawasan dan model prosedur kegiatan spesifik pengawasan yang sudah ada
dalam uraian materi diatas atau hasil buatan sendiri sesuai kebutuhan.
Langkah-langkah penyusunan pedoman (isi sesuai judul pedoman pengawasan)
1.

Pendekatan/Metode/Teknik (Jika diperlukan)

2.

Persiapan
(Uraikan
secara
spesifik
persiapan
dikerjakan/dipersiapkan untuk pelaksanaan kegiatan

yang

harus

3. Pelakasanaan (uraikan secara spesifik cara pelaksanaan)

4. Evaluasi dan Tindak Lanjut (uraikan secara spesifik cara mengevaluasi dari
pelaksanaan dan tentukan tindak lanjut. Untuk acuan Saudara bisa lihat
dalam uraian kegiatan pengawasan yang sesuai pada uraian materi kegiatan
pembelajaran 2 pada modul ini)

57

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

5. Laporan (uraian secara spesifik cara membuat laporan dari kegiatan


pengawasan. Untuk acuan Saudara bisa lihat dalam uraian kegiatan
pengawasan yang sesuai pada uraian materi kegiatan pembelajaran 2 pada
modul ini)

BAB III PENUTUP


Uraian tentang rangkuman yang terkait dengan isi pedoman pengawasan yang
Saudara buat

Saudara telah simulasi membuat pedoman pengawasan berdasarkan model kerangka


yang ada. Saudara bisa mengembangkan model kerangka yang lainnya. Selanjutnya
Saudara buat draf pedoman pengawasan melalui kegiatan berikut
Dari uraian di atas dapat dibuat rangkuman penulisan draf pedoman pengawasan
dapat dilaksanakan dengan mengikuti langkah-langkah sebagai berikut:
a.
b.
c.

h.
i.

Tetapkan judul pedoman pengawasan


Tetapkan latar belakang penyusunan pedoman pengawasan
Tetapkan tujuan akhir yaitu kemampuan yang harus dicapai oleh pengawas
sekolah setelah selesai menggunakan pedoman pengawasan
Tetapkan manfaat dari pedoman pengawasan
Tetapkan pengguna pedoman pengawasan
Tetapkan ruang lingkup pedoman pengawasan
Tetapkan pendekatan, metode dan teknik yang digunakan dalam pedoman
(disesuaikan dengan kebutuhan)
Tetapkan garis-garis besar atau outline pedoman pengawasan
Kembangkan kegiatan pengawasan secara spesifik

j.

Tetapkan prosedur penilaian dan kriteria penilaianya

d.
e.
f.
g.

58

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Saudara telah simulasi menyusun draf pedoman pengawasan dengan melalui model
kerangka pedoman pengawasan. Untuk penguatan dalam penyusunan pedoman
pengawasan Saudara dapat melaksanakan kegiatan berikut ini
Kegiatan 4.2 Membuat Draf Pedoman Pengawasan (90 Menit)
Model kerangka pedoman pengawasan merupakan salah satu cara untuk menyusun
pedoman pengawasan. Hal ini sudah Saudara laksanakan secara individual.
Selanjutnya Saudara akan mencoba menyusun pedoman pengawasan dengan lain cara
berdiskusi dengan teman sejawat tentang kasus hasil pengawasan. Untuk lebih jelasnya
laksanakan kegiatan pada LK 4.2
LK 4.2 Draf Pedoman Pengawasan
1. Saudara duduk berkelompok atau berpasangan.
Perhatikan kasus keberhasilan kegiatan pengawasan berikut ini
Berikut ini merupakan beberapa kegiatan pengawas sekolah rata-rata pencapaian
keberhasilan antara lain membuat program pengawasan 54 %, pelaksaan pembinaan
guru 76 %, pembinaan kepala sekolah 46 %, pemantauan SNP 75%, penilaian kinerja
guru 35 %, penilaian kepala sekolah 65%, dan evaluasi pelaksanaan program
pengawasan 24 %,

2. Saudara berdiskusi dalam kelompok untuk menganalisis kebutuhan pedoman


pengawasan berdasarkan kegiatan pengawas sekolah pada kasus untuk
menentukan judul pedoman pengawasan. Tulis judul pedoman pengawasan, beri
alasan mengapa menggunakan judul tersebut.

3. Berdasarkan judul tersebut tentukan latar belakang penyusunan pedoman


pengawasan tersebut ?

4. Kemudian tetapkan tujuan akhir yaitu kemampuan yang harus dicapai oleh
pengawas sekolah setelah selesai menggunakan pedoman pengawasan tersebut

59

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

5. Selanjutnya tetapkan manfaat dari pedoman pengawasan (untuk pengawas sekolah,


sekolah, dan dinas)

6. Tetapkan pengguna pedoman pengawasan ?

7. Tetapkan ruang lingkup pedoman pengawasan

8. Tetapkan pendekatan, metode dan teknik yang digunakan dalam pedoman (di
sesuaikan dengan kebutuhan)

9. Tetapkan garis-garis besar atau outline pedoman pengawasan

60

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

10. Kembangkan langkah-langkah (prosedur) kegiatan pengawasan secara spesifik


(Jika sudah ada dan sesuai, Saudara dapat menggunakan hasil kegiatan 3.2 LK 3.2
pada pembelajaran 3)

11. Tetapkan prosedur penilaian dan kriteria penilaianya

12. Perwakilan kelompok mempresentasikan dan mendiskusikan secara pleno untuk


menyamakan persepsi, kemudian dibuat rangkuman
13. Periksa ulang draf yang telah dihasilkan hendaknya, menghasilkan draf pedoman
pengawasan yang sesuai Judul

Daftar Cek Evaluasi Diri Draf Pedoman Pengawasan


Judul Pedoman Pengawasan
Tim Penyusun
Asal Instansi
Alamat Instansi
No

Aspek

1.

Judul pedoman pengawasan

2.

Latar belakang penyusunan


pedoman pengawasan
Tujuan akhir pengembangan
kompetensi yang harus dicapai
oleh pengawas sekolah setelah
selesai menggunakan pedoman
pengawasan

3.

:
:
:
:
Belum
ada

Ada
Belum
Lengkap
Lengkap

Catatan

61

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

No

Aspek

Belum
ada

Ada
Belum
Lengkap
Lengkap

Catatan

4.

Manfaat dari pedoman


pengawasan
5. Pengguna pedoman pengawasan
6. Ruang lingkup pedoman
pengawasan
7. Pendekatan, metode dan teknik
yang digunakan dalam pedoman (di
sesuaikan dengan kebutuhan)
8. Garis besar atau outline pedoman
pengawasan
9.
Teknik dan langkah-langkah
(prosedur) kegiatan pengawasan
secara spesifik
10. Prosedur penilaian dan kriteria
penilaian

Saudara telah melaksanakan langah-langkah penyusunan pedoman pengawasan


melalui berbagai macam kegiatan dan tahapan. Berikutnya Saudara akan mendalaman
materi dengan menjawab pertanyaan pada kegiatan berikut ini

E. Latihan/Kasus/Tugas
Perhatikan soal berikut, kemudian pilih jawaban yang benar dengan memberi tanda
silang (X) pada option soal berikut ini (10 menit)
1. Perhatikan grafik hasil pelaksanaan program pengawasan berikut ini

Catatan : (1) program pengawas sekolah, (2) pembinaan guru, (3) pembinaan kepala
sekolah, (4) evaluasi pelaksanaan program pengawas sekolah, (5) penilaian kinerja
guru, (6) penilaian kinerja kepala sekolah
Berdasarkan hasil analisis kebutuhan pengawas sekolah dari grafik diatas dibuat
pedoman pengawasan adalah....
A. (1) dan (4)
B. (3) dan (4)
C. (1) dan (6)
D. (4) dan (6)

62

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

2. Perhatikan pernyataan berikut


(1) manfaaf, (2) latar belakang, (3) tujuan, (4) ruang lingkup, (5) kegiatan
pengawasan, (6) teknik dan langkah-langkah pengawasan, (7) beban dan bidang
pengawasan. Model kerangka penyusunan pedoman pengawasan adalah sebagai
berikut....
A. (1), (2), (3), (4), (5), (6),(7)
B. (2), (3), (1), (4), (5), (7), (6)
C. (1), (2), (4), (3), (5), (6), (7)
D. (2), (1), (3), (5), (4), (7), (6)
3. Saudara akan membuat pedoman penilaian kinerja guru untuk pengawas sekolah
muda/madya/utama, yang bukan prosedur penilaian guru adalah....
A. persiapan,
B. pelaksanaan penilaian,
C. analisis hasil penilaian,
D. perencanaan PKB
4. Berdasarkan hasil rata-rata pemantauan standar nasional pendidikan 36 % dari
jumlah pengawas sekolah 32 orang. Hal terjadi karena belum memahami proses
pemantauan pemenuhan standar pendidikan nasional. Sehingga perlu dibuat
pedoman pemantaun pemenuhan standar nasional pendidikan.
Aspek yang tidak harus ada dalam pedoman tersebut adalah....
A. profil pemenuhan standar nasional pendidikan
B. pelaksanaan pemantauan pemenuhan satndar nasional pendidikan
C. pembinaan pemenuhan standar nasional pendidikan
D. analisis hasil pemantauan standar nasional pendidikan
5. Hasil rata-rata laporan evaluasi pelaksanaan pembinaan guru dan kepala sekolah
rata-rata 41 % dari jumlah pengawas sekolah 42 orang. Hal terjadi karena tidak
membuat laporan hasil pembinaan guru dan kepala sekolah. Sehingga perlu dibuat
pedoman laporan hasil pembinaan guru dan kepala sekolah. Aspek utama yang
harus ada dalam pedoman tersebut adalah prosedur ....
A. pembinaan guru dan/atau kepala sekolah, analisis, membuat kesimpulan, dan
menentukan tindak lanjut
B. pengolahan data hasil pembinaan guru dan/atau kepala sekolah, hasil analisis,
kesimpulan, dan tindak lanjut
C. pembinaan guru dan/atau kepala sekolah, hasil analisis, membuat rekomendasi,
laporan
D. pengolahan data hasil pembinaan guru dan/atau kepala sekolah, kesimpulan,
dan tindak lanjut
Tugas Mandiri ( 270 Menit)
1. Kerjakan kembali kegiatan 4.1 (LK 4.1) untuk menerapkan minimal dua model
kerangka penyusunan pedoman dari 10 pedoman pengawasan sesuai dengan
kebutuhan di tingkat propinsi/kabupaten/kota. Hasil penerapan ini harus Saudara
dokumentasikan karena sebagai tagihan!
63

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

a. Pedoman penyusunan rencana kerja (buku kerja) pengawas/program


pengawasan
b. Pedoman pembinaan guru dan atau kepala sekolah
c. Pedoman pelaksanaan supervisi akademik/supervisi kelas
d. Pedoman pemantauan pelaksanaan 8 SNP
e. Pedoman pelaksanaan kinerja guru dan/atau kepala sekolah
f. Pedoman evaluasi hasil program pengawasan pada sekolah binaan
g. Pedoman pelaksanaan pembimbingan dan pelatihan profesional guru di
KKG/MGMP/MGP dan sejenisnya
h. Pedoman pembimbingan/pelatihan profesional guru dan kepala sekolah
i. Pedoman evaluasi hasil pembimbingan dan pelatihan profesional guru
j. Pedoman pelaporan pengawasan
2.

Kerjakan kembali kegiatan 4.2 (LK 4.2) minimal 3 dari 10 pedoman pengawasan
untuk menerapkan langkah-langkah penyusunan pedoman sesuai dengan
kebutuhan di tingkat propinsi/kabupaten/kota. Hasil penerapan ini harus Saudara
dokumentasikan karena sebagai tagihan !
a. Pedoman penyusunan rencana kerja (buku kerja) pengawas/program
pengawasan
b. Pedoman pembinaan guru dan atau kepala sekolah
c. Pedoman pelaksanaan supervisi akademik/supervisi kelas
d. Pedoman pemantauan pelaksanaan 8 SNP
e. Pedoman pelaksanaan kinerja guru dan/atau kepala sekolah
f. Pedoman evaluasi hasil program pengawasan pada sekolah binaan
g. Pedoman pelaksanaan pembimbingan dan pelatihan profesional guru di
KKG/MGMP/MGP dan sejenisnya
h. Pedoman pembimbingan/pelatihan profesional guru dan kepala sekolah
i. Pedoman evaluasi hasil pembimbingan dan pelatihan profesional guru
j. Pedoman pelaporan pengawasan

F. Rangkuman
Penyusunan pedoman pengawasan berdasarkan analisis kebutuhan pengawas
sekolah. Pedoman pengawasan untuk acuan kegiatan pengawas sekolah yang
sistematis dan efektif dalam melaksanakan tugas pengawasan sehingga bisa
meningkatkan kinerja pengawas sekolah. Standar untuk pedoman pengawasan adalah
kegiatan, beban dan bidang pengawasan berdasarkan Permendiknas No 143 tahun
2014. Model kerangka pedoman Pengawasan terdiri dari tiga bagian, yaitu Bagian Awal,
Bagian Utama dan Bagian Akhir. Langkah-langkah penyusunan pedoman pengawasan
merupakan prosedur kegiatan secara spesifik dan sistematik tentang pedoman
pengawasan

64

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

G. Umpan Balik
Untuk mengetahui keberhasilan Saudara dalam memahami model kerangka, dan
langkah-langkah penyusunan pedoman pengawasan lakukan kegiatan berikut (Umpan
Balik).
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban yang terdapat di bagian modul
ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar. Selanjutnya gunakan rumus di bawah ini
untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi.
Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
60 = sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, maka Saudara dapat
meneruskan dengan modul berikutnya. Bagus ! Tetapi apabila tingkat penguasaan
Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi uraian materi pada kegiatan
pembelajaran empat terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


Setelah Saudara melakukan umpan balik , lakukan refleksi terkait dengan pencapaian
hasil belajar Saudara, dengan cara mengisi tabel berikut
No

Tujuan Pembelajaran

Tercapai

Belum
Tercapai

Keterangan

Saudara dapat menerapkan minimal dua


model kerangka pedoman pengawasan dari
10 pedoman pengawasan sesuai dengan
kebutuhan di tingkat
propinsi/kabupaten/kota.
2
Saudara dapat menyusun langkah-langkah
minimal tiga pedoman pengawasan dari 10
pedoman pengawasan sesuai dengan
kebutuhan di tingkat propinsi/kabupaten/
kota
Tindak lanjut:

65

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

I.

Kunci Jawaban
1.
2.
3.
4.
5

66

D
B
D
A
C

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

EVALUASI
Perhatikan soal berikut, kemudian pilih jawaban yang benar dengan memberi tanda
silang (X) pada option soal berikut ini.

1.

Perhatikan pernyataan berikut :


Pedoman pengawasan berisi informasi yang menuntun pengawas sekolah mengikuti
prosedur atau langkah-langkah untuk melaksanakan kegiatan pengawasan di sekolah
agar dapat mencapai tujuan yang diharapkan

Berdasarkan pernyataan tersebut, apakah yang dimaksud dengan pengertian


pedoman pengawasan ?
A. Pengertian pedoman pengawasan adalah pegangan atau petunjuk untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan yang lebih khusus dan rinci agar
pelaksanaan kegiatan pengawasan lebih efektif dan efisien.
B. Pengertian pedoman pengawasan adalah pegangan atau petunjuk untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan yang lebih fokus dan rinci agar
pelaksanaan kegiatan pengawasan lebih efektif dan efisien
C. Pengertian pedoman pengawasan adalah pegangan atau petunjuk untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan yang lebih mudah dan rinci agar
pelaksanaan kegiatan pengawasan lebih efektif dan efisien
D. Pengertian pedoman pengawasan adalah pegangan atau petunjuk untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan yang lebih operasional dan rinci agar
pelaksanaan kegiatan pengawasan lebih efektif dan efisien

2.

Perhatikan kasus tersebut


Kelompok Kerja Pengawas Sekolah (KKPS) rata-rata
berpengalaman sebagai
pengawas sekolah 5-10 jadi pengawas sekolah . Kegiatan pengawasan setiap tahunnya
sama yaitu supervisi kunjungan kelas, supervisi sarana psarana, supervisi RKJM,
pemantauan pelaksanaan PPDB , UTS, UAS, US dan UN dengan menggunakan format
yang sama setiap tahunnya. Semua hasil pengawasan disimpan dalam map sebagai
kumpulan hasil pengawasan. Hal ini dilakukan secara rutin

Berdasarkan kasus tersebut beberapa orang pengawas di KKPS akan membuat


pedoman pengawasan secara tim. Prinsip yang perlu diperhatikan oleh tim yang akan
menyusun pedoman pengawasan antara lain....
A. Tujuan pedoman pengawasan, agar pengawas sekolah dapat mempersiapkan
diri dan dapat menilai diri sendiri.petunjuk teknis untuk pemantauan SNP.
B. Pedoman pengawasan memiliki petunjuk teknis kegiatann pengawasan untuk
supervisi manajerial.
C. Pedoman hanya khusus untuk kegiatan pengawasan yang sulit dilaksanakan
oleh pengawas sekolah, sehingga memudahkan pengawas sekolah dalam
melaksanakan tugasnya tentang supervisi akademik.
67

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

D.

Pedoman pengawasan memiliki informasi yang jelas dan sistematis yang


menghasilkan peningkatan kinerja pengawas sekolah tentang evaluasi
pelaksanaan pengawasan.

3.

Penulisan pedoman pengawasan dilakukan menggunakan prinsip-prinsip, yang tidak


termasuk prinsip pedoman pengawasan adalah sebagai berikut....
A. Penulisan pedoman pengawasan tidak perlu ada refleksi atau memberikan
umpan balik, sehingga pengawas lebih mudah dalam melaksanakan tugasnya.
B. Pedoman pengawas sekolah perlu memiliki informasi yang jelas dan sistematis.
Hasil penggunaan pedoman pengawasan menjadi tujuan pedoman
pengawasan.
C. Pengawas sekolah perlu melakukan konfirmasi kinerjanya untuk dapat
menentukan apakah mereka telah mencapai tujuan pedoman pengawasan.
D. Isi pedoman harus sesuai dengan kebutuhan pengawas sekolah, sehingga
memudahkan pengawas sekolah dalam melaksanakan tugasnya.

4.

Implikasi penting prinsip kegiatan pengawasan terhadap penulisan pedoman


pengawasan yang terkait dengan karya inovatif pengawas sekolah adalah....
A.
Untuk memfasilitasi kepala sekolah agar dapat mengembangkan ideide/gagasan baru dalam melaksanakan.
B.
Supaya pengawas sekolah memfokuskan perhatian pada hal-hal yang menjadi
tujuan pedoman pengawasan diinformasikan secara jelas dan tegas pada
pengawas sekolah. Informasikan pula pentingnya tujuan tersebut untuk
memotivasi.
C.
Rencana strategi untuk menarik perhatian sehingga pengawas sekolah dapat
memahami informasi yang disajikan, misalnya, dalam pedoman pengawasan,
informasi penting diberi ilustrasi yang menarik perhatian dengan memberikan
warna, ukuran teks, atau jenis teks yang menarik
D.
Penyajian pedoman pengawasan harus dapat memberikan motivasi untuk
pengawas sekolah berinovasi, sehingga pedoman pengawasan dikembangkan
yang menarik.

5.

Perhatikan pernyataan di bawah ini


(1) Program Pengawasan, (2) Pembinaan Guru dan atau Kepala Sekolah, (3)
Pemantauan Pelaksanaan SNP, (4) Penilaian Kinerja Guru dan atau Kepala Sekolah,
(5) Evaluasi Hasil Pelaksanaan Program Pengawasan di Sekolah Binaan, (6)
Program pembimbingan dan pelatihan profesional Guru dan kepala sekolah di
KKG/MGMP/MGP dan/atau KKKS/MKKS, (7) Pelaksanaan program pembimbingan
dan pelatihan profesional Guru dan kepala sekolah di KKG/MGMP/MGP dan/atau
KKKS/MKKS, (8) Evaluasi Hasil Pembimbingan dan Pelatihan Profesional Guru dan
kepala Sekolah
Berdasarkan pernyataan tersebut kegiatan pengawasan supervisi akademik dan
manajerial termasuk kedalam kegiatan pengawas sekolah no....
A. (1), dan (4)
B. (2) dan (3)

68

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

C.
D.
6.

(5) dan (6)


(7) dan (8)

Perhatikan Kasus berikut tabel tentang contoh pencapaian target dari hasil
pengawasan di KKPS kabupaten tertentu.
No

Aspek

1
2
3
4
5
6
7
8

Program Pengaawas Sekolah


Pembinaan Guru
Pembinaan Kepala Sekolah
Pemantauan SNP
Penilaian Kinerja Kepala Sekolah
Penilaian Kinerja Guru
Evaluasi Pelaksanaan Program Pengawasan
Program Bimbimngan dan Pelatihan Guru dan atau Kepala
Sekolah di KKG/MGMP/MGBK dan atau KKKS/MKKS

Rata-rata
Pencapaian Target
46 %
87 %
51 %
78 %
65 %
63 %
25 %
0%

Berdasarkan data tersebut contoh prioritas pemecahan masalah untuk dibuat


pedoman pengawasan agar bisa melaksanakan kegiatan pengawasan lebih baik
adalah dengan cara membuat kegiatan spesifikasi untuk no ....
A.
1, 3, 7, 5
B.
1, 3, 6, 5
C.
8, 6, 7, 8
D.
8, 7, 3, 1
.

7.

Seorang pengawas sekolah dengan jabatan pengawas sekolah madya akan


mengusulakan perhitungan angka kredit, tetapi masih kekurangan angka kreditnya 1
untuk unsur pengembangan profesi. Untuk memenuhi angka kredit tersebut maka
pengawas sekolah akan membuat karya inovatif dalam bentuk pedoman
pengawasan. Materi utama yang harus dipersiapkan oleh pengawas sekolah tersebut
adalah....
A.
Supervisi manajerial.
B.
Tugas pokok pengawas sekolah.
C.
Supervisi akademik.
D.
Kegiatan pengawas sekolah

8.

Pengawas sekolah madya akan membuat program pengawas sekolah harus


memenuhi enam aspek sistematika antara lain sebagai berikut, yang belum lengkap
adalah ....
A.
Identitas (halaman judul, pengesahan, kata pengantar, dan daftar isi);
B.
Program pengawasan, yang berisi: kepala sekolah; program pemantauan
pelaksanaan SNP; program penilaian kinerja guru dan/atau kepala sekolah
C.
Pendahuluan, (latar belakang, landasan hukum, tujuan dan sasaran, visi, misi
dan strategi pengawasan, sasaran dan target pengawasan, ruang lingkup
pengawasan);
D.
Identifikasi dan analisis hasil pengawasan yang berisi identifikasi hasil
pengawsan tahun sebelumnya, analisis dan evaluasi hasil pengawasan tahun
sebelumnya, dan tindak lanjut hasil pengawasan;
69

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

9.

Perhatikan pernyataan berikut :


Pedoman pengawasan berisi informasi yang menuntun pengawas sekolah mengikuti
prosedur atau langkah-langkah untuk melaksanakan kegiatan pengawasan di sekolah
agar dapat mencapai tujuan yang diharapkan

10.

11.

70

Berdasarkan pernyataan tersebut, apakah yang dimaksud dengan pengertian


pedoman pengawasan ?
A. Pengertian pedoman pengawasan adalah pegangan atau petunjuk untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan yang lebih khusus dan rinci agar
pelaksanaan kegiatan pengawasan lebih efektif dan efisien.
B. Pengertian pedoman pengawasan adalah pegangan atau petunjuk untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan yang lebih fokus dan rinci agar
pelaksanaan kegiatan pengawasan lebih efektif dan efisien
C. Pengertian pedoman pengawasan adalah pegangan atau petunjuk untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan yang lebih mudah dan rinci agar
pelaksanaan kegiatan pengawasan lebih efektif dan efisien
D. Pengertian pedoman pengawasan adalah pegangan atau petunjuk untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan yang lebih operasional dan rinci agar
pelaksanaan kegiatan pengawasan lebih efektif dan efisien
.
Menurut Permendikbud Nomor 143 tahun 2014 antara lain pengawas sekolah akan
melaksanakan evaluasi hasil pelaksanaan program pengawasan pada sekolah
binaan; maka dalam melakukan tugas evaluasi pelaksanaan program pengawasan
pada sekolah binaan, khusus untuk laporan evaluasi pelaksanaan pembinaan guru
dan atau kepala sekolah harus berisi ....
A. data hasil pembinaan.
B. Rekomendasi.
C. Kesimpulan.
D. hasil analisis.
Hasil analsis kebutuhan pengawas sekolah rata-rata laporan evaluasi pelaksanaan
pembinaan guru dan kepala sekolah rata-rata 41 % yang telah melaksanakan dari
jumlah pengawas sekolah 42 orang. Hal terjadi karena tidak membuat laporan hasil
pembinaan guru dan kepala sekolah. Sehingga perlu dibuat pedoman laporan hasil
pembinaan guru dan kepala sekolah. Aspek utama yang harus ada dalam pedoman
tersebut adalah prosedur ....
A.
pembinaan guru dan/atau kepala sekolah, hasil analisis, membuat
rekomendasi, laporan pembinaan guru dan/atau kepala sekolah, analisis,
membuat kesimpulan, dan menentukan tindak lanjut.
B.
pengolahan data hasil pembinaan guru dan/atau kepala sekolah, hasil analisis,
kesimpulan, dan tindak lanjut.
C.
pembinaan guru dan/atau kepala sekolah, analisis, membuat kesimpulan, dan
menentukan tindak lanjut laporan.
D.
pengolahan data hasil pembinaan guru dan/atau kepala sekolah, kesimpulan,
dan tindak lanjut.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

12.

Sebelum melaksanakan tugas supervisi manajerial, pengawas sekolah menyusun


program tahunan, program semester,dan Rencana Pengawasan Manajerial (RPM)
Bentuk pernyataan yang paling tepat untuk menjadi pedoman adalah
A.
Pengawas sekolah dalam
kegiatan pengawasan
wajib melaksanakan
penyusunan perencanaan pengawasan, melaksanakan pengawasan, dan
mengevaluasi program pengawasan
B.
Pengawas sekolah dalam melaksanakan tugas pengawasan memerlukan
perumusan masalah, strategi, Visi, dan Misi
C.
Pengawas sekolah dalam melaksanakan tugas pengawasan perlu
berlandaskan visi, misi, tujuan, dan skenario perencanaan.
D.
Pengawas sekolah dalam melaksanakan kegiatan perlu memahami strategi,
tujuan, rencana tindak, penilaian.

13.

Penulisan pedoman pengawasan menggunakan salah satu prinsip penyusunan


pedoman pengawasan adalah....
A. Pedoman pengawas sekolah perlu memiliki informasi dan hasil penggunaan
pedoman pengawasan menjadi tujuan pedoman pengawasan.
B. Penulisan pedoman pengawasan tidak perlu ada refleksi atau memberikan
umpan balik, sehingga pengawas lebih mudah dalam melaksanakan tugasnya
C. Pengawas sekolah perlu melakukan konfirmasi kinerjanya untuk dapat
menentukan apakah mereka telah mencapai tujuan pedoman pengawasan
D. Isi pedoman harus sesuai dengan kebutuhan pengawas sekolah, sehingga
memudahkan pengawas sekolah dalam melaksanakan tugasnya

14.

Pedoman yang mendasari tindakan pengawas yang paling sesuai sebagai berikut....
A. Dalam proses pengembangan KTSP, pengawas sekolah wajib menghargai
setiap pendapat yang dikemukan oleh setiap warga sekolah.
B. Dalam sistem pengembangan KTSP, pengawas sekolah menghimpun gagasan
yang berkembang dalam pertemuan tim pengembang kurikulum tingkat satuan
pendidikan.
C. Dalam sistem pengembangan KTSP, pengawas wajib memilih pendapat yang
paling kuat dalam workshop tim pengembang.
D. Dalam sistem pengembangan KTSP, pengawas sekolah harus memilih gagasan
yang paling sesuai dengan kebutuhan pengembangan muatan KTSP.

15.

Salah satu tahapan kegiatan pengawasan yang mesti dilakukan oleh pengawas
sekolah dalam melaksanakan pengawasan sekolah binaannya perlu melakukan
pemantauan. Kegiatan pemantauan perlu diatur agar berproses sesuai prosedur dan
mencapai tujuan yang diinginkan. Prinsip pemantauan yang pengawas terapkan
adalah....
A.
memperoleh umpan balik bagi sekolah atau pihak lain yang terkait untuk
menyukseskan ketercapaian tujuan yang telah ditetapkan.
B.
menemukan kesalahan-kesalahan yang harus diperbaiki dalam pelaksanaan
program sekolah, untuk dipertimbangkan dalam pembinaan.
C.
Menghimpun informasi tentang perkembangan pengelolaan sekolah dan
perkembangan perbaikan bidang akademik untuk mendapatkan peta
pemenuhan standar.
71

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

D.

Memonitor efektivitas pelaksanaan tugas kepala sekolah dalam mengarahkan


guru dalam mengajar, murid belajar, dan tenaga administrasi bekerja.

16.

Bila instrumen supervisi akademik digunakan mengimpun fakta tentang pengelolaan


sarana-prasarana dari beberapa sekolah pada standar yang relatif sama dalam
kondisi yang tidak jauh berbeda memperoleh hasil pemetaan yang relatif sama.
Instrumen dapat digunakan pada sekolah lainnya karena memenuhi prinsip
A.
Instrumen yang menghasilkan peta yang sama apabila digunakan dalam
kondisi yang relative sama menunjukkan tingkat validitas yang baik.
B.
Instrumen yang menghasilkan peta yang sama apabila digunakan dalam
kondisi yang relative sama menunjukkan tingkat reliabilitas yang baik.
C.
Instrumen yang menghasilkan peta yang sama apabila digunakan dalam
kondisi yang relative sama menunjukkan objektivitas yang baik.
D.
Instrumen yang menghasilkan peta yang sama apabila digunakan dalam
kondisi yang relative sama menunjukkan daya pembeda yang baik.

17.

Berikut beberapa pernyataan tentang pembinaan guru dan atau kepala sekolah.
Pernyataan yang paling sesuai untuk pengaturan pembinaan guru dan atau kepala
sekolah perlu mengacu pada prinsip .
A.
melaksanakan pembinaan merupakan proses perbaikan, peningkatan,
pengembangan, pencegahan secara terarah untuk mencapai tujuan yang telah
ditentukan.
B.
memberikan bantuan Profesional Kepada Kepala Sekolah dan guru setelah
pemetaan kopetensi sehingga terpantau profil yang sebenarnya sebagai perlu
dilakukan secara terus menerus
C.
membina kepala sekolah dan guru dalam melaksanakan pembelajaran di
sekolah sebagai perlu dilakukan secara terus menerus
D.
membimbing kepala sekolah dan guru, merealisasikan hasil-hasil yang
dicapainya untuk menemukan kelebihan dan kekurangan dalam melaksanakan
tugas pokoknya

18.

Perhatikan grafik hasil pelaksanaan program pengawasan berikut ini

Catatan : (1) program pengawas sekolah, (2) pembinaan guru, (3) pembinaan kepala sekolah,
(4) evaluasi pelaksanaan program pengawas sekolah, (5) penilaian kinerja guru, (6) penilaian
kinerja kepala sekolah

72

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Berdasarkan grafik tersebut yang perlu dibuat pedoman pengawasan adalah....


A.
(1) dan (4)
B.
(3) dan (4)
C.
(1) dan (6)
D.
(4) dan (6)

19.

Perhatikan pernyataan berikut


(1) masalah (2) latar belakang, (3) tujuan, (4) ruang lingkup, (5) kegiatan
pengawasan, (6) teknik dan langkah-langkah pengawasan, (7) beban dan bidang
pengawasan. Model kerangka penyusunan pedoman pengawasan adalah sebagai
berikut....
A.
(1), (2), (3), (4), (5), (6),(7)
B.
(2), (3), (1), (4), (5), (7), (6)
C.
(1), (2), (4), (3), (5), (6), (7)
D.
(2), (1), (3), (5), (4), (7), (6)

20.

Saudara akan membuat pedoman penilaian kinerja guru untuk pengawas sekolah
muda/madya/utama, yang bukan prosedur penilaian guru adalah....
A.
persiapan,
B.
pelaksanaan penilaian,
C.
analisis hasil penilaian,
D.
perencanaan PKB

21.

Hasil rata-rata pemantauan standar nasional pendidikan 36 % yang telah


melaksanakan dari jumlah pengawas sekolah 32 orang. Hal terjadi karena belum
memahami proses pemantauan pemenuhan standar pendidikan nasional sehingga
perlu dibuat pedoman pemantaun pemenuhan standar nasional pendidikan. Aspek
yang tidak harus ada dalam pedoman tersebut adalah....
A.
profil pemenuhan standar nasional pendidikan
B.
pelaksanaan pemantauan pemenuhan satndar nasional pendidikan
C.
pembinaan pemenuhan standar nasional pendidikan
D.
analisis hasil pemantauan standar nasional pendidikan

22.

Perhatikan Kasus pada tabel berikut tertentu.


No

Aspek

1
2
3
4
5
6
7
8

Program Pengaawas Sekolah


Pembinaan Guru
Pembinaan Kepala Sekolah
Pemantauan SNP
Penilaian Kinerja Kepala Sekolah
Penilaian Kinerja Guru
Evaluasi Pelaksanaan Pembinaan Guru
Program Bimbimngan dan Pelatihan Guru dan
atau Kepala Sekolah di KKG/MGMP/MGBK dan
atau KKKS/MKKS

Rata-rata Pencapaian
Target
86 %
87 %
61 %
78 %
65 %
63 %
25 %
30 %

73

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Berdasarkan data tersebut yang perlu dibuat spesifikasi kegiatan untuk membuat
pedoman pengawasan adalah evaluasi pelaksanakan pembinaan guru dan kepala
sekolah yaitu .....
A.
(1) Identifikasi hasil pembinanaan, (2) analisis hasi pembinaan, (3) tindak lanjut
B.
(1) analisis hasil pembinaan, (2) identifikasi hasil pembinaan, (3) hambatan
C.
(1) Identifikasi hasil pembinaan, (2) Hambatan, (3) tindak lanjut
D.
(1) analisis hasil pembinaan, (2) hambatan, (3) tindak lanjut

23.

Seorang pengawas sekolah dengan jabatan pengawas sekolah madya akan


mengusulkan perhitungan angka kredit, tetapi masih kekurangan angka kreditnya 1
untuk unsur pengembangan profesi. Untuk memenuhi angka kredit tersebut maka
pengawas sekolah akan membuat karya inovatif dalam bentuk pedoman
pengawasan. supervisi klinis. Maka Saudara akan membuat spesifikasi kegiatan
yang terkait kegiatan klinis anatara lain yang bukan spesifikasi kegiatan awal
supervisi klinis adalah....
A.
menentukan tindak lanjut dalam proses pembealajarn dan hasil belajar siswa
B.
permasalahan yang dihadapi oleh guru dalam permasalahan pebelajaran dan
penilaian hasil beajar siswa
C.
pemecahan masalah yang terkait dengan masalah pembelajaran siswa
D.
membuat perencanaan pembelajaran dan penilaian hasil belajar siswa

24.

Tujuan penyusunan pedoman pengawasan berguna untuk :


A.
mengkomunikasikan yang akan dituju dari proses pengawasan, terutama
kepada kepala sekolah
B.
membantu mengidentifikasi isi kegiatan pengawasan dan bagaimana kegiatan
pengawasan tersebut diurutkan
C.
membantu memutuskan pendekatan, metode dan teknik yang cocok untuk
melaksanakan kegiatan pengawasan
D.
membantu merumuskan cara menilai ketercapaian tujuan penggunaan
pedoman pengawasan.

25.

Teknik penyusunan pedoman pengawasan dapat berisi langkah-langkah penyusunan


pedoman. Hal ini dapat dijabarkan dalam pertanyaan yang terkait dengan prosedur
kegiatan spesifik pedoman pengawasan yaitu.
A.
Siapa pengguna pedoman pengawasan ini?
B.
Apa muatan dalam pedoman pengawasan ?
C.
Bagaimana muatan pedoman yang akan diurutkan dalam pedoman
pengawasan?
D.
Bagaimana kegiatan/pelaksanaan pengawasan ?

74

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

26.

SMA Cempaka merupakan sekolah yang memiliki visi sebagai berikut Unggul
dalam Prestasi ,Terampil, dan Berakhlaq Mulia . Misi antara lain mewujudkan
suasana kehidupan beragama dan meningkatkan pengalaman ajaran agama,
mewujudkan proses pembelajaran dan bimbingan secara aktif, inovatif, kreatif, dan
menyenangkan, mendorong warga sekolah untuk mengembangankan dalam bidang
akademik dan non akademik, meningkatkan kedisiplinan warga sekolah. Pada dua
tahun terakhir terjadi penurunan 15 % jumlah siswa yang diterima di PTN. Kasus
siswa yang terlambat meningkat 20 % dari tahun sebelumnya. Begitu pula dengan
rata-rata guru yang terlambat rata-rata 25 % serta tenaga adminstrasi 15 %.
Tindakan pengawas sekolah untuk memberikan rekomendasi kepada kepala sekolah
yang paling tepat untuk meningkatkan kualitas pembelajaran dan kehadiran warga
sekolah adalah....
A.
membuat perencanaan pemecahan masalah
B.
mengadakan rapat kerja untuk pemecahan masalah
C.
mengadakan rapat semua wakil kepala sekolah
D.
berkoordinasi dengan semua wakil kepala sekolah

27.

Perhatikan gambar contoh model prosedur pengawasan berikut ini

Berdasarkan gambar tersebut aspek yang penting dan belum ada pada gambar
tersebut adalah....
A.
Analsis
B.
Evaluasi
C.
Identifikasi
D.
Teknik

75

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

28.

Perhatikan pernyataan berikut ini


Profil Pengawas Sekolah di kabupaten Q dengan jumlah pengawas sekolah 32
orang bergolongan IVa ke atas, hasil laporan pengawasan yang paling rendah ratarata (56%) dalam supervisi manajerial karena latar belakang pengawas sekolah ada
yang berasal dari kepala sekolah dan guru. Berdasarkan pernyataan tersebut
diputuskan akan dibuat pedoman pengawasan dan mengacu pada prinsip-prinsip
penyusunan pedoman pengawasan. Prinsip yang sesuai dengan kasus tersebut
yaitu....
A. Pedoman pengawasan mengandung informasi yang jelas dan sistematis yang
menghasilkan peningkatan kinerja pengawas sekolah.
B. Pedoman pengawasan merupakan komponen pendukung pencapai tujuan
pelaksanaan tugas pengawas sekolah.
C. Penulisan pedoman pengawasan perlu berbasis pengalaman pengawas sekolah
melaksanakan tugas sebelumnya atau mengacu pada umpan balik pelaksanaan
tugas sebelumnya.
D. Pedoman pengawasan harus sesuai dengan kebutuhan pengawas sekolah
sehingga memudahkan pengawas sekolah dalam melaksanakan tugasnya

29.

Perhatikan gambar contoh model prosedur pengawasan berikut ini

Berdasarkan gambar tersebut prosedur yang belum ada dan penting pada gambar
tersebut adalah sebagai berikut, kecuali....
A.
Melaksanakan pertemuan akhir.
B.
Analisis hasil pemantauan
C.
Teknik Supervisi
D.
Tindak Lanjut

76

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

30.

Perhatikan kasus berikut


Di KKPS tertentu jumlah pengawas sekolah sebanyak 32 orang, dengan masa kerja
menjadi pengawas sekolah sangat variatif sekitar 2-15 tahun dan umumnya berusia
antara 45-57 tahun dan jabatan semua pengawas madya dengan golongan IVa.
Jumlah yang menjadi asesor sebanyak 10 orang. Kegiatan pengawasan yang sering
dilakukan adalah supervise akademik, dan sesekali dilaksanakan adalah pemantauan
8 SNP, jika sekolah akan akreditasi pada tahun berjalan saat itu. Kegiatan
pengawasan lainnya yang jarang dilakukan adalah supervise manajerial serta
bimbingan pelatihan profesional guru dan atau kepala sekolah di KKG/MGMP/MGBK
dan atau di KKKS/MKKS karena belum memiliki anggaran untuk mengadakan
pelatihan bagi epala sekolah dan guru

Berdasarkan kasus tersebut manakah yang perlu dibuat pedoman pengawasan...


A. Pemantauan delapan standar nasional pendidikan karena dari kasus sesekali
dilaksanakan
B. Supervisi manajerial karena jarang dilaksanakan tetapi tidak memerlukan
anggaran khusus
C. Pelatihan profesional guru karena memerlukan anggaran
D. Pelatihan profesional kepala sekolah karena yang mengelola sekolah

77

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

PENUTUP
Modul penyusunan pedoman pengawasan memfasilitasi pengawas sekolah sebagai
pengawas pembelajar secara tatap muka untuk meningkatkan kompetensi pengawas
sekolah dalam dimensi kompetensi pengembangan penelitian. Penyusunan pedoman
pengawasan memfasilitasi pengawas sekolah untuk mengembangkan ide-ide atau gagasan
yang inovatif dalam pelaksanaan kegiatan pengawasan. Sehingga termasuk kedalam karya
inovatif yang merupakan bagian dari pengembangan profesi pengawas sekolah.
Acuan penyusunan pedoman pengawasan mengacu pada kegiatan pengawasan sesuai
regulasi yang dituangkan dalam prosedur kegiatan pengawasan secara spesifik dan
sistematis, sehingga memudahkan pengawas sekolah dalam melaksanakan tugasnya.
Selain itu penyusunan pedoman pengawasan juga harus memenuhi prinsip-prinsip penulisan
pedoman pengawasan. Pedoman pengawasan memiliki informasi yang sistematis sehingga
pengawas sekolah dapat melakasanakan tugas secara efektif. Hal ini dapat meningkatakan
kinerja pengawas sekolah. Penyusunan pedoman pengawasan dibuat secara individu
maupun secara berkelompok dengan bukti fisik yang bernilai angka kredit untuk
meningkatkan ke jenjang karir berikutnya.

78

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

DAFTAR ISTILAH
Focus group
discussion

Kegiatan
Pengawasan

Mind mapping

Pemantauan

Pembinaan

Pembimbingan

Pelatihan

Pendampingan

Spesifikasi
Pekerjaan

Supervisi

Whole Group

Windows shoping

Diskusi yang lebih memfokuskan pada bidang tertentu. Peserta


diskusi biasanya bersifat homogen atau mempunyai pengalaman atau
pengetahuan yang sejenis atau sama
Kegiatan pengawasan adalah kegiatan pengawas sekolah dalam
menyusun
program
pengawasan,
melaksanakan
program
pengawasan,
evaluasi
hasil
pelaksanaan program,
dan
melaksanakan pembimbingan dan pelatihan profesional Guru
Memetakan
pengetahuan
yang
dimiliki
sebelum
proses
pembelajaran ke dalam media (kertas, papan tulis, atau lainnya)
dengan pola tertentu,misalnya: pola tulang ikan (fishbone analyses),
peta konsep ( mind map), dll
Kegiatan pengamatan yang ditindaklanjuti pencatatan terus menerus
tentang perkembangan sekolah dalam memenuhi 8 standar sebagai
bahan evaluasi, dan pelaporan
Pembinaan
merupakan
kegiatan
perbaikan,
peningkatan,
pengembangan, pencegahan secara terarah untuk mencapai tujuan
yang telah ditentukan
Smith, dalam McDaniel,
Pembimbingan merupakan proses layanan yang diberikan kepada
individu atau kelompok untuk mereka memperoleh pengetahuan dan
keterampilan yang diperlukan dalam membuat rencana,
melaksanakan, dan mengevaluasi agar dapat melaksanakan tugas
secara efektif.
pelatihan merupakan suatu usaha yang terencana secara sisematis
untuk memfasilitasi seseorang atau kelompok untuk meningkatkan
penguasaan pengetahuan, keterampilan dan sikapnya melalui
proses belajar tentang perannya dalam mengelola pekerjaan
pendampingan adalah kerja sama interaktif yang menekankan pada
posisi kesetaraan yang dilaksanakan secara berkelanjutan antara
pendamping dengan individu atau
anggota kelompok yang
didampingi dalam melakukan perubahan yang diprakarsai oleh
anggota kelompok yang didampingi.
merupakan seperangkat informasi tentang syarat-syarat yang
diperlukan oleh seseorang agar dapat melaksanakan pekerjaan
dalam memangku jabatan tertentu
Purwanto [1987] ~ supervisi ialah suatu aktivitas pembinaan yang
direncanakan untuk membantu para guru & pegawai sekolah dalam
melakukan pekerjaan secara efektif
Seluruh peserta duduk dalam satu formasi setengah lingkaran atau
berbentuk huruf U yang dipimpin oleh fasilitator atau moderator
yang dminta dari peserta. Diskusi ini biasanya membicarakan topik
tertentu dengan fasilitator/moderator sebagai pemandunya,
digunakan untuk mengelola permasalahan, menciptakan suasana
informal, membantu peserta mengemumakan pendapat.
Teknik belajar dengan menjawab pertanyaan/pendapat yang
diletakkan di tempat tertentu (dinding) untuk ditunjukkan kepada
peserta lain dan siap dijawab pada saat ada peserta lain
mengajukan pertanyaan atas pendapat/jawaban yang dipajang
tersebut.

79

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

DAFTAR PUSTAKA
Donald W. Huffmire With Jane D Hormes,2006. Handbook of Effective Management:How To
Manage or Supervise Strategically, Wesport Conecticut.London. Printed in the United
States of America
Permenpan dan RB No. 21 Tahun 2010 Tentang Jabatan Fungsional Pengawas dan Angka
Kreditnya
Permendiknas Nomor 12 tahun 2012 Tentang Pengawas Sekolah dan Madrasah
Permendikbud Nomor 143 tahun 2014 Tentang Petunjuk Tenis Jabatan Fungsional
Pengawas Sekolah dan Angka Keditnya
Supramono, Sarita Putri Larasati, 2014. Total Quality School Charakteristics : Studies in
Private and State Elementary School. International Refereed Research Journal
www.researchersworld.com Vol. V, Issue 1.

80

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

LAMPIRAN
Lampiran 1. Kunci Jawaban Evaluasi

1.

11.

21.

2.

12.

22.

3.

13.

23.

4.

14.

24.

5.

15.

25.

6.

16.

26.

7.

17.

27.

8.

18.

28.

9.

19.

29.

10.

20.

30.

81

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Lampiran 2. Contoh Prosedur Kegiatan Pengawasan

Contoh Prosedur Kegiatan Pengawasan


Catatan
: Bisa dibuat diagram/naratif
Judul
: Pemantauan Pelaksanaan Standar Nasional Pendidikan (SNP)
Prosedur/Langkah-langkah :
1. Identifikasi dan analisis hasil penilaian akreditasi/hasil supervisi akademik dan manajerial
/profil sekolah/hasil EDS, kemudian tentukan tindak lanjut untuk setiap sekolah binaan
dengan menggunakan matrik sekurang-kurangnya meliputi: nomor, Standar Nasional
Pendidikan, target pencapaian, pencapaian pelaksanaan SNP, hambatan, tindak Lanjut
2. Pemetaan ketercapaian SNP setiap sekolah binaan
3. Rekapitulasi ketercapaian SNP dari semua sekolah binaan
4. Mereviu/merevisi/membuat instrumen pemantauan pelaksanaan SNP
5. Telaah/validasi instrumen pemantauan pelaksanaan SNP
6. Membuat program tahunan pemantauan pelaksanaan SNP dalam bentuk matrik meliputi
aspek nomor, program supervisi akademik dan manajerial, uraian kegiatan (pemantauan
pelaksanaan SNP), target yang diharapkan, keterangan (nama sekolah binaan)
7. Membuat program semester pemantauan pemenuhan SNP di sekolah binaan dengan
menggunakan matrik yang meliputi aspek materi, tujuan, sasaran, target keberhasilan,
indikator keberhasilan, metode/strategi, jadwal/waktu
8. Membuat RPM/RPA meliputi identitas sekolah dan pengawas sekolah, uraian kegiatan,
tujuan, indikator keberhasilan, metode/teknik, skenario kegiatan, sumber daya yang
digunakan, penilaian dan instrumen, rencana tindak lanjut.
9. Melaksanakan pemantauan pelaksanaan 8 SNP di sekolah binaan meliputi tiga tahapan
yaitu
a. pertemuan awal/pendahuluan,
b. pelaksanaan pemantauan pelaksanaan SNP, dan membuat surat keterangan
pelaksanaan pemantauan SNP dari sekolah binaan
c. pertemuan akhir/penutup
10. Membuat laporan pelaksanaan pamantauan Standar Nasional Pendidikan yang
ditunjukkan dengan bukti minimal, antara lain:
a. Surat keterangan pelaksanaan pemantauan SNP.
b. Daftar sekolah yang dipantau.
c. Instrumen yang telah diisi.
d. Hasil pengolahan pemantauan.
e. Kesimpulan temuan pemantauan.
f. Tindak lanjut hasil pemantauan SNP.
g. Laporan lengkap sebagaimana contoh Format XIV (lihat lampiran Permendikbud
Nomor 143 Tahun 2014)
h. Laporan disahkan oleh Korwas dan Dinas Pendidikan/pejabat yang ditunjuk
11. Mengevaluasi hasil pelaksanaan pemantauan SNP melalui identifikasi dan analisis hasil
pemantaun pelaksanaan SNP. Hasil evaluasi dibuat dalam bentuk matrik, meliputi aspek
materi, tujuan, sasaran, indikator keberhasilan, target, hasil yang dicapai, kesenjangan,
alternatif pemecahan masalah (tindak lanjut), keterangan (nama sekolah binaan)
12. Membuat laporan evaluasi pelaksanaan pemantauan SNP (data hasil pemantauan SNP,
hasil analisis, kesimpulan, dan tindak lanjut). Untuk laporan lengkap sebagaimana contoh
Format XIV (lihat lampiran Permendikbud Nomor 143 Tahun 2014), kemudian laporan
disahkan oleh Korwas dan Dinas Pendidikan/pejabat yang ditunjuk.
82

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Lampiran 3. Contoh Model Kerangka Pedoman Pengawasan

Contoh Model Kerangka Pedoman Pengawasan


Judul : Pedoman Pembinaan Guru dan atau/Kepala Sekolah
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang (kondisi ideal, kondisi riil, dan solusi sesuaikan dengan judul)
Tugas pokok Pengawas Sekolah adalah melaksanakan tugas pengawasan akademik dan
manajerial pada satuan pendidikan yang meliputi penyusunan program pengawasan,
pelaksanaan pembinaan, pemantauan pelaksanaan Standar Nasional Pendidikan, penilaian,
pembimbingan dan pelatihan profesional Guru, evaluasi hasil pelaksanaan program
pengawasan, dan pelaksanaan tugas pengawasan didaerah khusus. Di KKPS kabupaten X
dalam pelaksanaan pembinaan guru dan kepala sekolah rata-rata pencapaiannya 64 %, hal
ini terjadi karena pengawas sekolah belum memahami petunjuk teknis pelaksanaan jabatan
fungsional pengawas sekolah dan angka kreditnya (Permendikbud No 143 Tahun 2014).
Berdasarkan hal tersebut maka perlu dibuat pedoman pengawasan untuk pembinaan guru
dan kepala sekolah

B. Landasan (yang menjadi dasar/landasan pembuatan pedoman pengawasan)


1.
2.

3.

4.
5.

Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2007


tentang Standar Pengawas Sekolah/Madrasah
Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik
Indonesia Nomor 21 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan
Angka Kreditnya
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 143 Tahun 2014 tentang
Petunjuk Teknis Pelaksaan Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan Angka
Kreditnya
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2007
tentang Standar Kompetensi Guru
Dst...

C. Tujuan (tujuan sesuaikan dengan judul pedoman pengawasan)


1. Pengawas sekolah dapat melaksanakan pembinaan guru dan/ atau kepala sekolah
sesuai dengan Permendiknas No 143 tahun 2014
2. Membuat langkah-langkah pembinaan guru dan/ atau kepala sekolah
3. .....dst

D. Manfaat (manfaat sesuaikan dengan judul pedoman. Manfaat untuk pengawas sekolah,
untuk sekolah, untuk dinas)

83

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

1.
2.

Pengawas sekolah memiliki acuan yang jelas untuk pembinaan guru dan/atau
kepala sekolah
...dst

E. Sasaran (siapa pengguna pedoman pengawasan)


Pengawas Sekolah Madya

F. Ruang Lingkup (sesuaikan dengan judul pedoman pengawasan)


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Permasalahan guru dan/ atau kepala sekolah


Identifikasi masalah dan tindak lanjut
Program pembinaan guru dan/ atau kepala sekolah
Pelaksanaan Pembinaan Guru dan/ atau kepala sekolah
Laporan pelaksanaan pembinaan guru dan/ atau kepala sekolah
Evaluasi Pelaksanaan Program Pembinaan Guru dan/atau Kepala Sekolah
Laporan evaluasi pelaksanaan program pembinaan guru dan/atau kepala
sekolah

BAB II PROSEDUR ........ (sesuaikan dengan judul pedoman pengawasan)


A. Pengertian (sesuaikan dengan judul pedoman pengawasan)
Pedoman pembinanaan guru dan kepala sekolah adalah pegangan atau petunjuk
untuk melaksanakan kegiatan pembinaan guru dan atau kepala sekolah yang lebih
operasional dan rinci agar pelaksanaan kegiatan pengawasan lebih efektif dan
efisien
B. Kegiatan Pengawasan (sesuaikan dengan judul pedoman pengawasan)
Pembinaan guru dan/atau kepala sekolah

C. Beban dan Bidang Pengawasan (sesuaikan dengan beban kerja dan bidang
pengawasan)

Beban Kerja untuk SMP/MTs, SMA/MA, dan SMK/MAK paling sedikit 7 (tujuh)
satuan pendidikan dan/atau paling sedikit 40 (empat puluh) guru;
Bidang pengawasan adalah Pengawas sekolah rumpun mata pelajaran/mata
pelajaran

84

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

D. Prosedur
Saudara bisa menggunakan dan mengembangkan dari model prosedur pedoman
pengawasan dan model prosedur kegiatan spesifik pengawasan yang sudah ada dalam
uraian materi diatas atau hasil buatan sendiri sesuai kebutuhan.
Langkah-langkah penyusunan pedoman (isi sesuai judul pedoman pengawasan)
1. Pendekatan/Metode/Teknik (jika diperlukan)
Pendekatan non deriktif dan kolaboratif
Teknik supervisi akademik : kunjunga kelas, observasi, peer coaching, menilai diri
sendir
Metode Supervisi Manajerial : Delphi, Workshop, Monitoring
2. Persiapan (uraikan secara spesifik persiapan yang harus dikerjakan/dipersiapkan untuk
pelaksanaan kegiatan
Membuat program tahunan dan semester pembinaan guru dan/ atau kepala sekolah
Membuat RPA/RPM
Merevisi/membuat instrumen supervisi akademik dan manajerial
Membuat jadwal pembinaan guru dan atau kepala sekolah
3. Pelakasanaan (uraikan secara spesifik cara pelaksanaan)
Pra obsevasi/Pertemuan awal
Pelaksanaan observasi
Post osvervasi /pertemuan penutup
4. Laporan (uraian secara spesifik cara membuat laporan dari kegiatan pengawasan. Untuk
acuan Saudara bisa lihat dalam uraian kegiatan pengawasan yang sesuai pada uraian
materi kegiatan pembelajaran 2 pada modul ini)
Membuat surat keterangan pelaksanaan pembinaan guru dan/atau kepala sekolah.
Membuat daftar hadir pembinaan guru (memenuhi jumlah minimal guru dan/atau kepala
sekolah) dan/atau kepala sekolah (memenuhi jumlah beban kerja minimal).
Membuat daftar hadir pembinaan guru (memenuhi jumlah minimal guru dan/atau kepala
sekolah) dan/atau kepala sekolah (memenuhi jumlah beban kerja minimal).
Membuat jadwal pelaksanaan pembinaan guru dan/atau kepala sekolah.
Membuat kesimpulan hasil pembinaan guru dan/atau kepala sekolah.
Menentukan tindak lanjut hasil pembinaan guru dan/atau kepala sekolah
Laporan lengkap sebagaimana contoh Format XIV (Permendikbud No 143 Tahun 2014),
dan laporan disahkan oleh Korwas dan dinas pendidikan/pejabat yang ditunjuk.Semua
jenjang jabatan Pengawas
5. Evaluasi dan Tindak Lanjut (uraikan secara spesifik cara mengevaluasi dari pelaksanaan
dan tentukan tindak lanjut) Dalam bentuk matrik terdiri aspek materi, tujuan, sasaran,
indikator keberhasilan, target, hasil yang dicapai, kesenjangan, alternatif pemecahan
masalah(tindak lanjut), Keterangan (nama sekolah binaan
6. Membuat laporan evaluasi pelaksanaan pembinaan guru dan/atau kepala sekolah (Data
hasil pembinaan guru dan/atau kepala sekolah, hasil analisis, kesimpulan, dan tindak
lanjut)
Untuk laporan lengkap sebagaimana contoh Format XIV (lihat lampiran Permendikbud No
143 Tahun 2014), kemudian laporan disahkan oleh Korwas dan dinas pendidikan/pejabat
yang ditunjuk.

85

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

BAB III PENUTUP


Uraian tentang rangkuman yang terkait dengan isi pedoman pengawasan yang Saudara buat
Kesimpulan
Rekomendasi

86

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Lampiran 4. Contoh Draf Pedoman Pengawasan

Contoh Draf Pedoman Pengawasan


Judul: Evaluasi Pelaksanaan Program Pengawasan
A. Latar belakang
Kegiatan pengawasan diawali dengan program pengawasan, kemudian dilanjutkan dengan
pelaksanaan pengawasan dan diakhiri dengan evaluasi pelaksanaan program pengawasan.
Umumnya evaluasi pelaksanaan program pengawasan jarang dilaksanakan (rata-rata yang
melaksanakan hanya 10 %) karena belum memahami cara evaluasi pelaksanaan program
pengawasan. Sehingga diperlukan pedoman evaluasi pelaksanaan program pengawasan

B. Landasan
1.

2.
3.

Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik


Indonesia Nomor 21 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan
Angka Kreditnya
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No 143 Tahun 2014 tentang Petunjuk
Teknis Pelaksaan Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan Angka Kreditnya
Dst..

C. Tujuan
1.
2.
3.

Untuk memudahkan pengawas sekolah melaksanakan evaluasi pelaksanaan program


pengawasan
Pengawas sekolah trampil mengevaluasi pelaksanaan program pengawasan
Dst...

D. Manfaat
1.

2.
3.

Pengawas sekolah memiliki buku prosedur cara mengevaluasi pelaksanaan program


pengawasan dan menindak lanjuti hasil evaluasi pelaksanaan program pengawasan
untuk program pengawasan berikutnya
Sekolah binaan akan mengetahui hasil pengawasan dalam kurun waktu tertentu untuk
ditindaklanjuti
Dinas Pendidikan kabupaten/kota memiliki data hasil pengawasan di sekolah untuk
ditindak lanjuti dalam peningkatan kualitas pendidikan di sekolah

E. Sasaran
Pengawas Sekolah Madya

F. Ruang lingkup pedoman pengawasan


1.
2.
3.

Evaluasi pembinaan guru dan atau kepala sekolah


Evaluasi pemantauan Pelaksanaan 8 SNP
Evaluasi penilaian Kinerja Guru dan atau Kepala Sekolah

87

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

G. Pendekatan, metode dan teknik

Studi dokumen

Kolaborasi

H. Garis-garis besar atau outline pedoman pengawasan


1.
2.
3.

Laporan evaluasi pelaksanaan pembinaan guru dan/atau kepala sekolah


Laporan evaluasi pelaksanaan pemantauan SNP
Laporan evaluasi pelaksanaan penilaian kinerja guru dan/atau kepala sekolah

I. Langkah-langkah (prosedur) kegiatan pengawasan


1.

2.

3.

4.

Membuat laporan evaluasi pelaksanaan pembinaan guru dan/atau kepala Sekolah


a. Mendokumentasikan data hasil pembinaan guru dan/atau kepala sekolah,
b. Menganalisis data hasil pembinaan guru dan/atau kepala sekolah,
c. Membuat kesimpulan, dan
d. Menentukan tindak lanjut
Membuat laporan evaluasi pelaksanaan pemantauan SNP
a. Mendokumentasikan data hasilpemantauan SNP,
b. Menganalisis data hasil pemantauan SNP,
c. Membuat kesimpulan, dan
d. Menentukan tindak lanjut
Membuat laporan evaluasi pelaksanaan penilaian kinerja guru dan/atau kepala sekolah
a. Mendokumentasikan data hasil penilaian kinerja guru dan/atau kepala sekolah,
b. Menganalisis hasil penilaian kinerja guru dan/ atau kepala sekolah,
c. Membuat kesimpulan, dan
d. Menentukan tindak lanjut
Untuk laporan lengkap sebagaimana contoh Format XIV (lihat lampiran Permendikbud
No 143 Tahun 2014), kemudian laporan disahkan oleh Korwas dan dinas
pendidikan/pejabat yang ditunjuk

J. Tetapkan prosedur penilaian dan kriteria penilaianya


1.

2.

88

Bulan Januari membuat sasaran kinerja pegawai (SKP) sesuai dengan kegiatan jabatan
pengawas sekolah dan di tanda tangani oleh pengawas sekolah tersebut dan oleh
Kepala Dinas Pendidikan tingkat kabupaten/kota (Pengawas sekolah mengisi format
Sasaran Pegawai Negeri Sipil)
Bulan Desember membuat penilaian prestasi kinerja pegawai (PPKP) berdasarkan
pencapaian target pada akhir bulan Desember di tanda tangani oleh pengawas sekolah
yang bersangkutan, oleh pejabat yang menilai pengawas sekolah dan di tanda tangani
oleh atasan pejabat yang menilai.
a. Format/Buku Catatan Penilaian Perilaku PNS (Diisi oleh Kepala Dinas Pendidikan
Kaputen/Kota
b. Format : Penilaian Capaian Sasaran Kerja Pegawai Negeri Sipil (Diisi oleh Kepala
Dinas Dinas Pendidikan)
c. Format : Penilaian Prestasi Kerja Pegawai Negeri Sipil ((Diisi oleh Kepala Dinas
Dinas Pendidikan)

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

Lampiran 5. Angka Kredit Untuk Pedoman Pengawasan

B. Prestasi Kerja Pengawas Sekolah Yang Dapat Dinilai Dengan Angka Kredit (Sumber :Peraturan Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan No 143 Tahun 2014 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Jabatan Fungsonal Pengawas Sekolah dan Angka Kreditnya ;
57)
III. UNSUR : PENGEMBANGAN PROFESI
Sub unsur : a. Pembuatan Karya Tulis/Karya Ilmiah di Bidang Pendidikan Formal/Pengawasan
Dst...
Dst...
Dst....
Dst...
Sub unsur : b. Penerjemahan/Penyaduran Buku dan/atau Karya Ilmiah di Bidang Pendidikan Formal/Pengawasan
Dst...
Dst...
Dst...
Dst....
Sub unsur : c. Karya Inovatif
1 Menemukan/Membuat Karya Sains/Teknologi Tepat Guna
a. Katagori kompleks
Satuan Hasil
Angka Kredit
Kriteria
Bukti Fisik
Per paket karya
4
Setiap 2 (dua) hasil
a. Laporan hasil pengem-bangan model
pengembangan model
(penga-wasan/ manajemen/
(pengawasan/manajemen/
pembelajaran/ pelatihan/pembimbingan).
pembelajaran/pelatihan/
b. Lembar pernyataan keaslian dari yang
pembimbingan) dilengkapi
bersangkutan
dengan video pelaksanaan
c. Lembar pengesahan oleh Koordinator
model berdurasi 30 menit.
Pengawas Video pelaksanaan model
(disimpan dalam CD/flashdisk)
Dst...
Dst....
Dst....
Dst....
2 Menciptakan Karya Seni
a. KatagorI sederhana
Satuan Hasil
Angka Kredit
Kriteria
Bukti Fisik
Per paket karya
4
1. Seni sastra
Buku asli ber-ISBN
Dst..........

Dst........
Dst.....
Dst....
Mengikuti Pengembangan Penyusunan Standar, Pedoman, dan sejenisnya
Satuan Hasil
Angka Kredit
Kriteria
Bukti Fisik
Per Karya
Setiap anggota 1
Mengikuti Kegiatan Penyusunan a. SK tim
angka kredit
Standar/Pedoman dan
b. Naskah standar/pedoman/juknis
sejenisnya pada tingkat
tingkatnasional/prov/kab/kota
nasional/provinsi/
c. Surat keterangan panitia/penyelenggara
kabupaten/kota.
penyusunan standar/pedoman

Dst.....
Dst...

Pelaksanaan
Semua jenjang
jabatan fungsional
pengawas sekolah

Dst.......

Pelaksanaan
Semua jenjang
jabatan fungsional
pengawas sekolah
Dst.....
Pelaksanaan
Surat keterangan
panitia/penyelengga
ra penyusunan
standar/pedoman

89

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pedoman Pengawasan

90