Anda di halaman 1dari 46

LAPORAN KEGIATAN PPDH

ROTASI KESEHATAN MASYARAKAT VETERINER


yang dilaksanakan di

PD. RPH KOTA MALANG

Oleh
Ari Purnamasari Putu A., S.KH
Fitri Amalia Riska, S.KH
Galuh Asmoro Putro, S.KH
Jefri Hardyanto, S.KH
Paura Rangga Zobda, S.KH
Prima Santi, S.KH
Rizka Asrini, S.KH
Wakhidatus Inrya M., S.KH
Yosia Arauna, S.KH
Yulinar Risky Karaman, S.KH

130130100111011
130130100111030
130130100111024
130130100111026
130130100111022
130130100111020
130130100111016
130130100111027
130130100111031
130130100111018

PENDIDIKAN PROFESI DOKTER HEWAN


PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER HEWAN
PROGRAM KEDOKTERAN HEWAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2014

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PELAKSANAAN PPDH
ROTASI KESEHATAN MASYARAKAT VETERINER
PD. RUMAH POTONG HEWAN (RPH) KOTA MALANG
Malang, 10 - 14 Februari 2014
Oleh
Ari Purnamasari Putu A., S.KH
Fitri Amalia Riska, S.KH
Galuh Asmoro Putro, S.KH
Jefri Hardyanto, S.KH
Paura Rangga Zobda, S.KH
Prima Santi, S.KH
Rizka Asrini, SKH
Wakhidatus Inrya M., S.KH
Yosia Arauna, S.KH
Yulinar Risky Karaman, S.KH

130130100111011
130130100111030
130130100111024
130130100111026
130130100111022
130130100111020
130130100111016
130130100111027
130130100111031
130130100111018

Menyetujui,

Koordinator Rotasi Kesmavet

Pembimbing Lapang

Prof. Dr. Pratiwi Trisunuwati,


drh., MS
NIP. 19480615197702 2 001

Didik Suryanto
NIK. 420 703 012

Mengetahui,
Koordinator PPDH
Program Kedokteran Hewan Universitas
Brawijaya

Prof. Dr. Aulanniam, drh., DES


NIP. 19600903198802 2 001

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL............................................................................................
i
HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................ ii
DAFTAR ISI ....................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL................................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... v
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... vi
DAFTAR ISTILAH DAN LAMBANG ............................................................. vii
BAB 1. PENDAHULUAN .................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................. 1
1.2 Tujuan................................................................................................ 2
1.3 Manfaat ............................................................................................. 2
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................... 3
2.1 Pemeriksaan Antemortem.....................................................
2.2 Pemeriksaan Postmortem .................................................................
BAB 3. PELAKSANAAN KEGIATAN............................................................. 12
3.1 Waktu dan Tempat Kegiatan ............................................................. 12
3.2 Peserta dan Pembimbing PPDH ....................................................... 12
3.3 Metode Pelaksanaan Kegiatan ......................................................... 12
3.4 Jadwal Kegiatan ............................................................................... 13
BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................. 14
4.1 Sejarah dan Profil PD. RPH Kota Malang.......................................
..........................................................................................................
14
4.2 Alur dan Data Pemotongan di PD. RPH Kota Malang ...................
..........................................................................................................
17
4.3 Desain dan Konstruksi PD. RPH Kota Malang................................
..........................................................................................................
20
4.4 Pemeriksaan Ante mortem di PD. RPH Kota Malang .....................
..........................................................................................................
24
4.5 Pemeriksaan Post mortem di PD. RPH Kota Malang .....................
..........................................................................................................
27
4.6 Pengolahan Limbah di PD RPH Kota Malang .................................
..........................................................................................................
31......................................................................................................
BAB 5. PENUTUP .............................................................................................. 35
5.1 Kesimpulan ....................................................................................... 35
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 36

LAMPIRAN ........................................................................................................ 38

DAFTAR TABEL
Tabel
Halaman
3.1 Jadwal Kegiatan PPDH Rotasi Kedinasan............................................... 13
4.1 Biaya pemotongan dan penitipan hewan di PD RPH .............................. 18
4.2 Data pemotongan hewan tahun 2008-2012 ............................................. 20

DAFTAR GAMBAR
Gambar
Halaman
4.1 Lambang PD RPH .................................................................................. 16
4.2 Struktur organisasi PD. RPH Kota Malang ............................................ 17
4.3 Kandang tempat hewan diistirahatkan .................................................... 20
4.4 Bak pengendap pada saluran pembuangan limbah cair............................ 21
4.5 Ruang administrasi .................................................................................. 22
4.6 Sumur tanah ............................................................................................. 22
4.7 Ruang penyembelihan ............................................................................ 23
4.8 Ruang pelayuan ....................................................................................... 23
4.9 Ruang bagi daging ................................................................................... 23
4.10 Pemeriksaan kondisi hidung dan mukosa mulut, kondisi gigi serta bau mulut pada
kegiatan ante mortem .................................................................................... 25
4.11 Pemeriksaan kebersihan anus dan ekor ................................................. 26
4.12 Penandaan pada ternak yang telah melalui pemeriksaan antemortem... 26
4.13 Prosedur pemeriksaan post mortem pada sapi....................................... 28
4.14 Hati sapi dengan manisfestasi cacing hati ............................................. 29
4.15 Stempel Daging Sapi, Kambing dan Babi ............................................ 31
4.16 Saluran pembuangan limbah cair .......................................................... 32
4.17 Bak pengendap ...................................................................................... 32
4.18 Bak penyaringan air ............................................................................... 33
4.19 Kontainer pembuangan limbah padat .................................................... 34
5

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran
Halaman
1. Denah PD RPH Kota Malang .................................................................... 34

DAFTAR ISTILAH DAN LAMBANG


Simbol/singkatan
ASUH
IPAL
Lgl
NKV
PD
PPDH
RPH
SK
SNI

Keterangan
Aman, sehat, utuh dan halal
Instalasi penanganan air limbah
Limfoglandula
Nomor kontrol veteriner
Perusahaan daerah
Pendidikan provesi dokter hewan
Rumah potong hewan
Surat keputusan
Standar nasional Indonesia

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Dalam rangka mewujudkan kualitas kehidupan barbangsa dan bernegara yang
sehat dan sejahtera, tuntutan terhadap kebutuhan pangan yang sempurna menjadi
semakin meningkat. Pangan yang sempurna mensyaratkan kandungan bahan makanan
berkomposisi gizi tinggi yang seimbang dan selaras dalam substansi protein hewani dan
protein nabati, dimana protein hewani hanya dapat diperoleh dari hewan ternak yang
dikembangkan secara sehat. Permintaan konsumen terhadap daging yang terus
meningkat, khususnya daging sapi menyebabkan intensitas pemotongan juga
meningkat. Penyediaan daging yang aman, sehat, utuh, dan halal
(ASUH) sangat erat hubungannya dengan kesehatan hewan serta
sarana dan prasarana yang digunakan dalam proses pemotongan
hewan, khususnya seluruh kegiatan di dalam rumah potong hewan
(RPH).
Kelengkapan

fasilitas,

sanitasi,

dan

higiene

RPH

secara

langsung akan berpengaruh terhadap kualitas daging yang dihasilkan.


RPH yang secara resmi di bawah pengawasan Departemen Pertanian,
pada

dasarnya

mempunyai

persyaratan,

sesuai

dengan

Surat

Keputusan Menteri Pertanian No. 555/Kpts/TN.240/9/1995, tentang


syarat-syarat rumah pemotongan hewan. Pasal 2 dari SK Mentan
tersebut menyatakan bahwa RPH merupakan unit/sarana pelayanan
masyarakat

dalam

penyediaan

daging

sehat.

Sebagai

sarana

pelayanan masyarakat (public service) dalam penyediaan daging


yang ASUH, maka pemerintah berkewajiban melaksanakan kontrol
terhadap fungsi RPH melalui pemeriksaan antemortem (pemeriksaan
hewan potong sebelum disembelih) dan postmortem (pemeriksaan
hewan potong sesudah disembelih). Hal tersebut diatur dalam
Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1983 tentang Kesehatan
Masyarakat Veteriner, yang pada prinsipnya telah mengatur hal-hal
sebagai berikut :

1. Setiap hewan potong yang akan dipotong harus sehat dan telah
diperiksa

kesehatannya

oleh

petugas

pemeriksa

yang

berwenang.
2. Pemotongan hewan harus dilaksanakan di RPH atau tempat
pemotongan hewan

lainnya yang ditunjuk oleh pejabat yang

berwenang.
3. Pemotongan hewan potong untuk keperluan keluarga, upacara
adat dan keagamaan serta penyembelihan hewan potong
secara darurat dapat dilaksanakan di luar RPH tetapi harus
dengan mendapat izin terlebih dahulu dari Bupati/ Walikota
Kepala Daerah Tingkat II yang bersangkutan atau pejabat yang
ditunjuknya.
4. Syarat-syarat

RPH,

pekerja,

cara

pemeriksaan

kesehatan,

pelaksanaan pemotongan, dan pemotongan harus memenuhi


ketentuan-ketentuan yang ditetapkan oleh Menteri.
Berkenaan

dengan

hal

tersebut

di

atas,

untuk

dapat

menghasilkan daging yang ASUH maka proses produksi daging di RPH


harus memenuhi persyaratan teknis baik fisik (bangunan dan
peralatan),

sumber

pelaksanaannya.

daya

Sementara,

manusia

serta

berdasarkan

prosedur

hasil

evaluasi

teknis
dan

pemantauan sebagian besar kondisi RPH di Indonesia saat ini cukup


memprihatinkan dan tidak memenuhi persyaratan teknis, oleh
karenanya perlu dilakukan penataan RPH melalui upaya relokasi,
renovasi ataupun rehabilitasi RPH.
1.2 Tujuan
Tujuan dari kegiatan Pendidikan Profesi Dokter Hewan (PPDH) ini
adalah agar mahasiswa PPDH mampu :
1. Memahami dan menerapkan prinsip Kesejahteraan Hewan,
2. Melakukan penilaian terhadap kelayakan desain RPH dan
pengolahan limbah,
2

3. Melaksanakan pemeriksaan antemortem dan postmortem.


1.3 Manfaat
Manfaat yang diharapkan dari pelaksanaan kegiatan PPDH di PD.
RPH Kota Malang adalah :
1. Mengetahui RPH yang sesuai dengan standar SNI terkait dengan
penyediaan daging yang aman, sehat, utuh dan halal (ASUH).
2. Mampu menganalisa dan menangani kasus-kasus yang terjadi di
RPH dan dalam menghasilkan produk asal hewan yang aman,
sehat, utuh dan halal (ASUH).
3. Mengetahui dan memahami administrasi migrasi hewan ternak
antar daerah terkait dengan pencegahan penyakit menular.
4. Mengetahui

dan

memahami

manajemen

kelembagaan

pengelola.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pemeriksaan Antemortem
Definisi pemeriksaan antemortem adalah pemeriksaan sebelum pemotongan atau
pemeriksaan kesehatan hewan sebelum hewan dipotong. Tujuannya adalah memperoleh
hewan yang berada dalam keadaan cukup istirahat. menghindari pemotongan hewan
yang sakit (penyakit hewan menular atau zoonosis), mencegah kemungkinan terjadinya
kontaminasi pada tempat pemotongan, alat, dan pegawai atau pekerja, sebagai bahan
informasi bagi keperluan pemeriksaan postmortem, dan mengawasi penyakit-penyakit
tertentu yang harus dilaporkan (Lukman, 2009).
Pemeriksaan antemortem dilakukan di kandang penampungan hewan. Kondisi
kandang penampungan tersebut harus bersih, kering, dan terang (intensitas cahaya
minimal 540 luks (50 foot candle). Perlengkapan pemeriksa antemortem adalah jas lab
atau pakaian kerja, sepatu boot, alat tulis, catatan atau formulir pemeriksaan, dan
stempel atau cap atau penanda sapi telah diperiksa dan dinyatakan sehat (Hathaway,
2002)

Pemeriksaan antemortem dilakukan maksimum 24 jam sebelum penyembelihan.


Hewan harus diistirahatkan minimum 12 jam sebelum penyembelihan. Prinsip
pemeriksaan dengan pengamatan (inspeksi) dan perabaan (palpasi) terhadap :
1. Status gizi dan keaktifan adalah sikap hewan berdiri dan bergerak dilihat dari segala
arah.
2. Lubang kumlah yang diperiksa adalah mulut, mata, hidung, telinga, dan lubang
organ reproduksi.
3. Kulit atau keadaan bulu yang diamati adalah kekusaman dan kebersihan.
4. Limfoglandula yang diperiksa adalah limfoglandula submaxillaris, prescapularis,
dan inguinalis
5. Suhu badan dengan memegang pangkal ekor.
Ciri-ciri hewan sehat adalah kepala tegak dan sigap, mata yang bening, hidung
yang basah, dan tidak meludah berlebihan, feses berkonsistensi normal dan tidak
berdarah, warna urin berwarna kuning-jerami, tidak menampakkan masalah dalam
bergerak, bernafas normal dan tidak bersuara, berinteraksi dan beraktivitas dengan
lingkungannya, gusi yang merah muda dan sehat dan mukosa yang sehat pula, tidak
bersuara atau berteriak, menggiling gigi, kejang-kejang atau melengkungkan punggung,
idak adanya tanda-tanda kesakitan, abses, luka, memar, patah, dan tidak adanya tandatanda stres panas maupun dingin (Butter et al., 2003).
Pemeriksaan antemortem yang dilakukan meliputi :
1. Gizi
Sapi yang normal terlihat gemuk belemak, namun sapi yang mengalami kekurusan
kemungkinan sapi tersebut kurus akibat kekurangan nutrisi maupun kurus akibat
agen infeksius.
2. Sikap, jalan, dan pandangan.
Sapi yang normal terlihat sikap bebas yang tidak dipasakan, jalan terkoordinasi,
pandangan baik, gerak telinga lincah, dan mengawasi atau memperhatikan
lingkungan.
3. Kulit
Sapi yang sehat memiliki kulit yang supel, lepas, mudah dilipat dan digeser,
lipatan-lipatan cepat hilang, licin, mengkilat, dan tidak pucat.
4. Organ pencernaan

Organ pencernaan pada sapi sehat dapat diamati dengan melihat nafsu makan yang
baik, tidak muntah-muntah, defekasi normal, dan perut tidak menggelembung.
5. Organ pernafasan
Pernafasan yang teratur dan perlahan menunjukkan hewan tersebut dalam keadaan
sehat. Berikut ini adalah total respirasi setiap menit pada hewan normal :
Sapi = 10 30 kali per menit
Domba = 10 15 kali per menit
Kambing 10 20 kali per menit
Kuda = 8 12 kali per menit
6. Peredaran darah atau pulsus
Berikut ini adalah total pulsus setiap menit pada hewan normal :
Sapi = 60 70 kali per menit
Domba = 90 100 kali per menit
Kambing = 60 90 kali per menit
Kuda = 28 40 kali per menit
7. Selaput lendir
Hewan yang sehat memiliki selaput lendir yang berwarna merah muda. Mukosa
vagina selama estrus terlihat lebih merah, sedangkan mukosa vagina yang
mengalami eksudasi disebabkan karena adanya vaginitis atau metritis. Pada mukosa
hidung dan mata yang terlihat pucat amaka hewan tersebut mengalami perdarahan
atau anemia.
8. Ambing
Ambing dari hewan yang sehat memiliki ciri-ciri seperti simetris, jika dipalpasi
maka tidak keras kondisi ambingnya, dan tidak ada luka atau perdarahan.
9. Suhu badan
Berikut ini adalah suhu hewan yang normal :
Sapi = 38 39,5oC
Domba = 39,5 40oC
Kambing = 38 39,5oC
Kuda = 37 38oC

Menurut Lukman (2009), keputusan pemeriksaan antemortem dibagi menjadi 4


yaitu :
1. Hasil pemeriksaan antemortem menunjukkan hewan normal atau sehat dan hewan
dengan kelainan terlokalisasi, seperti tumor pada mata, pneumonia, dan lain-lain,
keputusannya adalah diizinkan untuk dipotong.
2. Hasil pemeriksaan antemortem menunjukkan hewan mengalami lumpuh atau
ambruk karena kecelakaan namun tidak menunjukkan gejala sakit, keputusannya
adalah harus segera dipotong.
3. Hasil pemeriksaan antemortem menujukkan hewan menderita atau menunjukkan
gejala sakit, seperti coryza gangrenousa bovum, haemorhagic septicemia,
piroplasmosis, surra, arthritis, hernia, fraktura, absces, epithelimia, actinomycosis,
actinobacillosis, mastitis, septicemia, cachexia, hydrops, oedema, brucellosis, dan
tuberculosis, keputusannya adalah dipotong dengan pengawasan dokter hewan.
4. Hasil pemeriksaan antemortem menunjukkan hewan tersebut memiliki gejala
penyakit akut, seperti anthrax, tetanus, dan malleus, keputusannya adalah dilarang
dipotong.
2.2 Pemeriksaan Postmortem
Seperti halnya pemeriksaan sebelum ternak disembelih (antemortem), maka
setelah ternak disembelih perlu ada pemeriksaan yang disebut "pemeriksaan
postmortem". Pemeriksaan postmortem dilakukan setelah proses penyembelihan dan
pengeluaran organ dalam. Pemeriksaan postmortem digunakan untuk menentukan
kualitas daging (Butter et al,.2003) Tujuannya adalah untuk memberikan dasar ilmiah
yang kuat untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas pemeriksaan postmortem di
RPH, menjaga keamanan produk bagi konsumen, mengidentifikasi adanya lesi terkait
dengan penyakit menular yang menimbulkan risiko terhadap kesehatan manusia atau
hewan dan menghilangkan bangkai atau jaringan yang berdampak bagi kesehatan
(Butter et al., 2003).
Prosedur pemeriksaan postmortem didasarkan pada teknik organoleptik yaitu
observasi (melihat), palpasi dan melakukan sayatan pada organ, limfoglandula dan
daging dengan fokus utama pada deteksi dan pencegahan terhadap penyakit. Berikut ini
prosedur pemeriksaan postmortem menurut Gerser (2003), yaitu:

1. Kepala
Prosedur pemeriksaan postmortem pada kepala adalah sebagai berikut:
a. Kepala yang sudah dipisahkan dari badan hewan digantung dengan kait pada
hidung dengan bagian rahang bawah menghadap ke arah pemeriksa. Seluruh
bagian kepala termasuk lubang hidung dan telinga diinspeksi dan dipalpasi.
b. Lidah dikeluarkan dengan cara menyayat dengan bentuk huruf V dari dagu sejajar
ke dua siku mandibula.
c. Lidah ditarik dan dilakukan penyayatan pada pangkal kedua sisi lidah kemudian
ditarik ke bawah sehingga bagian pangkal lidah terlihat jelas.
d. Lidah kemudian diinspeksi, dipalpasi dan dikerok pada perukaan lidah untuk
melihat kerapuhan papila lidah dan jika diperlukan penyayatan di bagian bawah
lidah untuk melihat adanya cysticercus.
e. Perhatikan

selaput

lendir

dari

palatum

(langit-langit)

dan

bibir. Lgl.

Retropharyngealis, Lgl Parotideus, Lgl. Submaxillaris dan Lgl. Mandibularis


diamati (inspeksi), diraba (palpasi), dan jika perlu disayat melintang untuk melihat
apakah limfoglandula normal atau terdapat kelainan.
f. Penyayatan otot masseter internus dan masseter externus sejajar tulang rahang.
Masseter dipotong menjadi 2 atau 3 lapisan untuk memeriksa adanya kista
cysticercus pada otot mandibula.
2. Trakea
Pemeriksaan trakea dilakukan dengan inspeksi, palpasi dan insisi pada bagian
pertemuan cincin tulang rawan, untuk melihat kemungkinan ditemukannya kelainan
pada mukosa lumen, peradangan, buih dan infestasi cacing.
3. Oesophagus
Pemeriksaan dilakukan dengan inspeksi, palpasi, dan insisi untuk melihat lumen.
Kemungkinan yang ditemukan antara lain adanya cysticercus.
4. Paru-paru
Pemeriksaan paru-paru dilakukan dengan cara menggantungkan pada kait,
kemudian dilakukan inspeksi dengan mengamati seluruh permukaan paru-paru dan
kemungkinan adanya perubahan warna. Selanjutnya dilakukan palpasi dan insisi pada
kedua lobus paru-paru untuk mendeteksi kemungkinan adanya sarang-sarang
tuberkulosis, cacing, tumor atau abses dan pemeriksaan Lgl. Mediastinalis cranialis,

Lgl. Mediastinalis caudalis, dan Lgl. Bifurcatio trachealis dextra-sinestra. Paru yang
sehat memperlihatkan warna merah terang, kosistensi lunak dan terdapat suara krepitasi
pada saat palpasi.
5. Jantung
Jantung dilakukan pemeriksaan dengan cara inspeksi, palpasi, dan insisi. Inspeksi
dan palpasi dilakukan untuk mengamati kemungkinan adanya peradangan selaput
jantung (pericarditis), pengamatan adanya ptechia, degenerasi, dan pericarditis
traumatik yang diakibatkan oleh benda asing. Insisi pericardium untuk melihat adanya
cairan pericardium kemudian dilakukukan insisi pada serambi dan bilik jantung untuk
melihat apakah ada cysticercus pada klep jantung dan pericardium. Bagian yang
abnormal diafkir dengan cara dibakar atau dikubur.
6. Hati
Pemeriksaan hati dilakukan dengan inspeksi, palpasi, dan insisis pada seluruh lobus
hati untuk melihat warna, ukuran, dan konsistensi. Kemungkinan adanya degenerasi dan
pembendungan oleh cacing hati (Fasciola sp.). Berdasarkan pemeriksaan penyakit
Fasciolosis paling sering ditemui, dengan ciri-ciri adanya penebalan pada saluran
empedu, berwarna kekuning-kuningan, adanya gumpalan berwarna coklat, berlendir dan
ada butiran-butiran seperti pasir. Bagian hati yang terkena Fasciolosis dilakukan
pengafkiran.
7. Limpa
Pemeriksaan dilakukan dengan inspeksi dan palpasi pada seluruh permukaan limpa
untuk melihat warna, ukuran limpa dan konsistensi. Jika perlu dilakukan insisi. Limpa
normal berbentuk oval memanjang, pipih, berwarna biru keabuan dan lunak.
Kemungkinan yang ditemukan antara lain adanya perubahan warna dari limpa menjadi
berwarna hitam pekat.
8. Usus dan Lambung
Pemeriksaan usus dan lambung dilakukan dengan cara mengeluarkan isi usus dan
lambung. Pemeriksaan pada usus dilakukan untuk melihat kemugkinan adanya
pembengkakan Lgl. Mesenterica. Usus disayat (insisi) untuk melihat lumen dan mukosa
usus terhadap kemungkinan pendarahan serta infestasi cacing. Ke empat lambung
dibuka dan dicuci untuk melihat kemungkinan adanya infestasi cacing.
9. Karkas

Pemeriksaan pada karkas dilakukan dengan inspeksi dan palpasi pada seluruh
permukaan bagian luar dan dalam karkas serta limfoglandula untuk mengetahui kondisi
karkas. Kemungkinan yang terjadi pada karkas yaitu adanya haemorhagi, memar,
fraktura,

ikterus,

oedema,

kista

cacing

dan

pembengkakan

limfoglandula.

Limfoglandula yang diperiksa antara lain Lgl. Sub iliaca dan Lgl. Cervicalis
superficialis. Selain itu dilakukan pemeriksaan ginjal dengan inspeksi dan palpasi untuk
mengetahui adanya pembengkakan, oedema dan peradangan. Kemungkinan yang
ditemukan pada ginjal antara lain nefritis, tumor, kista, dan calculi renalis.
Waktu pemeriksaan post mortem sebaiknya dilaksanakan segera setelah ternak
disembelih. Meskipun di rumah potong hewan tersedia fasilitas untuk pengolahan
jeroan dan non-karkas lainnya dan juga tersedia fasilitas ruang pendingin, namun
pemeriksaan post mortem terbaik adalah pada saat karkas segar setelah ternak
disembelih. Apabila pada tahap awal pemeriksaan ditemukan hal yang mencurigakan
maka pemeriksaan harus dilakukan dengan lebih teliti di laboratorium yang lebih
lengkap dengan tenaga ahli laboratorium diagnostic (Herendra, 2000).
Keputusan Pemeriksaan Post mortem
a. Baik untuk konsumsi
Daging merupakan bahan makanan yang mengandung gizi tinggi yang baik bagi
tubuh manusia. Daging yang baik memiliki beberapa ciri yaitu warna daging sapi segar
berwarna merah cerah, permukaan daging yang lembab, tidak basah, tidak kering, tidak
ada lendir, permukaan daging bersih, dan bau tidak busuk (Butter et al., 2003).
b. Dapat dikonsumsi manusia setelah bagian yang tidak layak dikonsumsi dibuang
Daging pada kondisi ini sebenarnya memiliki warna, bau dan konsistensi normal,
tetapi terdapat bagian yang tidak normal. Kondisi seperti ini bisa diakibatkan oleh
berbagai hal misalnya parasit pada hati yang mengakibatkan terjadinya Fasciolosis hati,
adanya cacing Paramphistomum sp. pada rumen dan oedema pada paru-paru akibat
pneumonia dan emphysema (Herendra, 2000).
1. Fasciolosis
Penyakit ini disebabkan oleh cacing Fasciola hepatica dan Fasciola gigantica.
Cacing Trematoda ini hidup di saluran empedu, berbentuk seperti daun. Penularan
melalui makan atau minuman yang mengandung metaserkaria. Fasciola sp. merupakan
jenis cacing yang bersifat zoonosis. Hati yang terkena Fasciolosis masih bisa
dikonsumsi denngan cara membuang bagian hati yang terinfeksi cacing Fasciola sp.

Pengafkiran dilakukan jika seluruh hati telah terinfeksi cacing Fasciola sp. (Merial,
2008).
2. Paramphistomiasis
Paramphistomum cervi dan Paramphistomum microbothrium merupakan cacing
dengan hospes utama adalah ruminan, lokasi infeksi dewasanya pada rumen dan
retikulum sedangkan stadium intermediet pada duodenum. Cacing muda menyumbat
penyalur makanan dan menghasilkan pengikisan mukosa duodenum. Pada infeksi berat
mengakibatkan enteritis, hemoraghi dan ulcer. Ketika dilakukan nekropsi cacing muda
dapat dilihat seperti kelompok parasit berwarna pink kecoklatan menempel pada
mukosa duodenum dan kadang-kadang juga pada jejunum dan abomasum. Ribuan
cacing dewasa juga ditemukan dan bertahan hidup (memperoleh makanan) pada dinding
rumen atau retikulum (Urquhart, et.al., 1996). Gejala klinis yang paling sering adalah
diare disertai anorexia dan dehidrasi. Kadang-kadang pada sapi, disertai hemoraghi di
rektum. Kematian pada perjangkitan akut dapat mencapai 90% (Urquhart, et.al., 1996).
Rumen atau retikulum yang terinfeksi Paramphistomum sp. dapat dikonsumsi dengan
cara membersihkan rumen dari parasit dan memasaknya terlebih dahulu. 3. Pneumonia
Pneumonia atau pneumonitis adalah suatu peradangan pada paru-paru terutama
pada bagian parenkhim paru-paru. Kondisi ini mengakibatkan adanya gangguan fungsi
sistem pernafasan. Radang paru-paru (pneumonia) merupakan radang parenkim yang
dapat berlangsung akut maupun kronik yang ditandai dengan batuk, suara abnormal
pada waktu auskultasi, dyspnoe dan kenaikan suhu tubuh. Radang ini disebabkan oleh
berbagai agen dan etiologi. Radang yang disebabkan oleh bakteri terkadang
menyebabkan terjadinya toksemia. Secara patologi banyak ditemukan bersamaan
dengan radang bronchus hingga terjadi bronchopneumonia. Pada saat dilakukan
inspeksi terkadang tercium bau abnormal dari pernapasan penderita. Bau busuk dapat
berasal dari runtuhan sel atau dari produk bakteri penyebab pneumonia. Bau busuk
selalu ditemukan pada radang paru-paru (Lukman, 2009).
4. Emphysema
Emphysema paru-paru adalah keadaan pembesaran paru-paru yang disebabkan oleh
menggembungnya alveoli secara berlebihan yang disertai atau tanpa disertai robeknya
dinding alveoli. Emphysema paru-paru primer dapat disebabkan oleh trauma yang
langsung mengenai dada sampai ke paru-paru. Tidak menutup kemungkinan,
emphysema paru-paru primer diikuti oleh emphysema subkutan di sebagian besar
tubuh. Emphysema sekunder seringkali terjadi pada sebagian besar ternak. Emphysema

10

sekunder merupakan kejadian lanjutan dari penyakit saluran pernafasan dan radang
paru-paru, misalnya pneumonia suppurativa, pneumonia verminosa, pneumonia
interstisial, bronchitis dan bronchiolitis. Paru-paru yang seperti ini masih bisa
dikonsumsi dengan cara membuang bagian paru-paru yang diduga terkena emphysema.
Apabila semua bagian paru-paru tidak layak dikonsumsi maka organ ini harus diafkir
(Lukman, 2009).
6. Monieziasis
Monieziasis merupakan penyakit yang disebabkan oleh cacing Moniezia benedini
dan Moniezia expansa. Cacing dewasa hidup di usus halus dan telur dikeluarkan melalui
feses sapi yang terinfeksi cacing ini. Panjang tubuhnya beberapa milimeter hingga
beberapa meter menurut jenisnya. Tubuh cacing dewasa terdiri dari kepala (skoleks),
leher, dan rantai segmen (strobila). Skoleks berbentuk globular, dilengkapi dengan
empat buah batil hisap (sucker) dan atau rostellum yang kadang-kadang dilengkapi
dengan baris kait. Bagian organ inilah yang berguna untuk menempel pada permukaan
mukosa usus inang. Cacing ini akan menginfeksi dengan cara menyerap nutrisi didalam
saluran pencernaan sehingga sapi atau induk semang akan mengalami kekurangan
nutrisi. Cacing ini tidak bersifat zoonosis sehingga usus yang terinfeksi cacing ini dapat
dikonsumsi (Hathaway, 2002).
c. Dilarang untuk dikonsumsi
Daging yang diberi status dilarang untuk dikonsumsi karena dikhawatirkan dapat
menularkan penyakit pada manusia (foodborne disease). Daging harus diafkir lalu
dikubur atau dibakar. Beberapa penyakit yang menyebabkan daging harus diafkir antara
lain tuberkulosis, anthrax dan tetanus (Herendra, 2000). Pengafkiran dilakukan karena
penyakit-penyakit yang telah disebutkan diatas bersifat zoonosis.

11

BAB III
PELAKSANAAN KEGIATAN
3.1 Waktu dan Tempat
Kegitan PPDH ini telah dilaksanakan pada tanggal 10
Februari sampai dengan 14 Februari 2014 bertempat di PD.
Rumah Potong Hewan (RPH ) Kota Malang.
3.2 Peserta dan Pembimbing PPDH
Peserta adalah mahasiswa PPDH
Brawijaya, yang berada di bawah bimbingan

PKH

Universitas

Prof. Dr. Pratiwi

Trisunuwati, drh., M.S yaitu:


1. Ari

Purnamasari

Putu

A.,

S.KH

130130100111011
2. Fitri Amalia Riska, S.KH
130130100111030
3. Galuh Asmoro Putro, S.KH
130130100111024
4. Jefri Hardyanto, S.KH
5. Paura Rangga Zobda, S.KH

130130100111026

130130100111022
6. Prima Santi, S.KH
130130100111020
7. Rizka Asrini, SKH
8. Wakhidatus Inrya M., S.KH

130130100111016

130130100111027
9. Yosia Arauna, S.KH
10.

130130100111031
Yulinar
Risky

Karaman,

S.KH

130130100111018
3.3 Metode Pelaksanaan Kegiatan
Metode yang telah digunakan selama PPDH di PD. RPH
Kota Malang ini adalah:
1. Mengikuti segala bentuk program atau kegiatan yang
berhubungan dengan kedokteran hewan khususnya dalam

12

bidang kesmavet (penjaminan mutu daging hewan) di PD.


RPH Kota Malang.
2. Memperdalam ilmu melalui diskusi dengan koordinator
lapangan dan dokter hewan yang berwenang di lokasi
mengenai masalah-masalah yang terjadi di lapangan.
Hasil dari pelaksanaan PPDH ini akan dilaporkan secara
tertulis kepada pihak PD. RPH Kota Malang dan Program
Kedokteran Hewan Universitas Brawijaya.
3.4 Jadwal Kegiatan
Adapun kegiatan yang dilaksanakan selama pendidikan profesi di Dinas
Pertanian Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan seperti pada Tabel 3.1
Tabel 3.1 Jadwal Kegiatan PPDH Rotasi Kedinasan
Hari/Tanggal
Senin,10
Februari 2014

Selasa,11

Februari 2014
Rabu, 12

Februari 2014

Kamis, 13

Februari 2014
Jumat, 14

Februari 2014

Jenis Kegiatan
Penerimaan Mahasiswa PPDH
Briefing jadwal kegiatan

Pemberian materi dan keliling

RPH

Pelaksanaan
Bpk Didik
Bpk Sunardi
Mahasiswa PPDH

Pemeriksaan postmortem pada

Keurmaster (bapak

sapi

Kiswandi)

Diskusi lapang

Pemeriksaan antemortem pada

Mahasiswa PPDH
Dokter hewan dinas

sapi

(Drh. David)

Pemeriksaan postmortem pada

Keurmaster (bapak

sapi

Kiswandi)

Diskusi lapang

Pemeriksaan postmortem pada

Mahasiswa PPDH
Keurmaster (bapak

sapi

Kiswandi)

Diskusi lapang

Diskusi lapang, penyusunan

Mahasiswa PPDH
Bpk Didik

laporan

Mahasiswa PPDH

Pelepasan mahasiswa PPDH

13

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Sejarah dan Profil PD. RPH Kota Malang
Rumah Potong Hewan / Abattoir Kota Malang berdiri pada
tahun 1937 berada di sebelah selatan Stasiun Kereta Api Kota
Baru. Pemotongan per hari

mencapai 20 ekor sapi. Seiring

dengan perkembangan Kota Malang sebagai ibukota karesidenan


diperlukan pembangunan abattoir baru yang lebih besar, lengkap
dan memenuhi syarat.Dasar dari pengembangan abattoir adalah
untuk memenuhi tugas pokok Dinas Kehewanan (saat ini Dinas
Peternakan)

yaitu

kesehatan

masyarakat

veteriner

dengan

melayani masyarakat untuk keperluan pemotongan hewan yang


sehat serta untuk meningkatkan keuangan daerah dengan
berstatus

sebagai

Perusahaan

Pembantaian.

Perkembangan

abattoir juga mempertimbangan kebutuhan pemotongan tahun


selanjutnya,

peningkatan

pemotongan

hewan,

dan

perkembangan kebutuhan penduduk.


Perluasan dan pengembangan abattoir dimulai pada awal
tahun 1937 dan selesai pada bulan Maret 1938. Abattoir baru
terletak di daerah Desa Gadang atau tepatnya di Kelurahan
Ciptomulyo Kecamatan Kedungkandang yang saat ini masuk
wilayah Kecamatan Sukun. Abattoir baru mulai dipergunakan
pada tanggal 16 Maret 1938. Pendirian abattoir yang baru selain
untuk

pemotongan

sapi

juga

dibangun

khusus

untuk

pemotongan babi.
Pertambahan penduduk pada tahun 1947 serta adanya
agresi pertama Belanda, abattoir juga tidak luput serangan
Belanda. Pertambahan jumlah penduduk berpengaruh pula pada
peningkatan jumlah pemotongan hewan. Pada tahun 1966
jumlah pemotongan sapi sudah mencapai antara 5070 ekor per

14

hari dan secara insidentil pernah mencapai 120 ekor. Pada tahun
1963 diadakan Jubelium yaitu peringatan 25 tahun berdirinya
abattoir Kota Malang. Keadaan abattoir saat itu (tahun 1966)
dalam hal perawatan bangunan, pemeliharaan dan penggantian
alatalat

kurang

mendapat

perhatian

yang

serius

karena

kekurangan dana, sehingga pelayanan kebersihan, kesehatan


kurang dapat dipenuhi secara maksimal. Untuk mengatasi hal
tersebut di atas perlu penanganan yang lebih profesional, maka
pada tanggal 1 April 1966 dibentuklah Perusahaan Daerah (PD)
Pembantaian yang bertepatan dengan HUT Kodya Malang yang
ke 52 tahun. Secara resmi pada tanggal 17 Oktober 1966
diresmikan sebagai tanggal berdirinya PD. Pembantaian Kodya
Malang dengan SK Walikota tanggal 18 Oktober 1966 Nomor 90
a/U.
Selain pemotongan hewan sebagai usaha utama, juga
bidang distribusi dan produksi dari ternak serta hasilhasil dari
ternak. Setelah berubah status dari abattoir yang dikelola oleh
Dinas Kehewanan menjadi PD. Pembantaian, kesempatan ini
digunakan

sebaikbaiknya

untuk

merehabilitasi

gedung,

halaman, jalanjalan, peralatan maupun bangunan bangunan


yang dipandang perlu untuk diperbaiki. Luas komplek Abattoir
yang dulu seluas 10.000 m2, setelah menjadi PD. Pembantaian
luas komplek ditambah 1.843 m2 sehingga menjadi 11.843 m2.
Pejabat awal berdirinya Abattoir adalah Drh. Slamet yang
pensiun pada tahun 1958. Pejabat penggantinya adalah Drh.
Pratomo dari tahun 1958 sampai dengan 1976. Terhitung mulai
tanggal 2 Pebruari 1976 PD. Pembantaian dipimpin oleh Letkol.
Poernomo. Sejalan dengan perkembangan PD. Pembantaian dan
perkembangan usaha yang diharapkan harus meningkat, maka
Perda tahun 1966 diganti dengan Perda Nomor 8 tahun 1969.
Kemudian Perda Nomor 8 tahun 1969 diganti dengan Perda
Nomor 17 tahun 2002 menjadi PD. Rumah Pemotongan Hewan
15

(PD.RPH) Kota Malang. Dengan Perda Nomor 17 tahun 2002 ini


PD.RPH Kota Malang diharapkan lebih maju dan lebih potensial
dimasamasa mendatang sesuai dengan prinsip kerja yang
dicerminkan sesuai lambang perusahaan (Gambar 4.1) sehingga
keberhasilan dan kemakmuranlah yang akan dicapai.
Perusahaan Daerah Rumah Pemotongan Hewan (PD. RPH)
Kota Malang merupakan alat kelengkapan otonomi daerah yang
diharapkan

secara

mengoptimalkan pelayanan

berkesinambungan
kepada

masyarakat

mampu
luas

dalam

penyediaan daging higienis layak konsumsi meskipun tetap


bertujuan untuk mencari laba (profit oriented). Perusahaan
Daerah Rumah Pemotongan Hewan Kota Malang memberikan
pelayanan di bidang pemotongan hewan khususnya

kepada

para jagal, juga kepada masyarakat umum (potongan hajad)


dan sebagai tempat belajar bagi siswa/ mahasiswa yang ingin
mempelajari cara pemotongan maupun kegiatan yang ada di PD.
RPH Kota Malang.

Gambar 4.1 Lambang PD. RPH


1. Bintang
2.
3.
4.
5.

Rumah
Hewan
PD.RPH
Kota Malang

: salah satu lambang dalam Garuda Pancasila yang berarti


Ketuhanan Yang Maha Esa
: Rumah Pemotongan Hewan
: Hewan yang dipotong di Rumah Pemotongan Hewan
: Nomenklatur
: Merupakan lokasi / domisili dari PD.RPH

16

6. Padi Kapas
: Merupakan lambang kesejahteraan dan kemakmuran
7. Sayap
: Merupakan lambang pengembangan usaha
8. Bentuk Oval Bulat : bermakna kebulatan tekad untuk bersama-sama
memajukan perusahaan
9. Arti Warna
:
- Biru Muda pada Dasar Logo bermakna kesetiaan pada Tuhan, Negara dan
Bangsa
- Kuning pada Padi bermakna keluhuran dan kebesaran
- Hijau pada Kapas bermakna kesuburan dan kemakmuran
- Merah , Pada sayap menunjukkan keberanian
- Kuning Emas berrmakna kejayaan / lambang kejayaan
Adapun visi dari PD. RPH Kota Malang adalah untuk
mewujudkan PD. RPH sebagai tempat

pemotongan yang

terkemuka dan ramah lingkungan. Untuk mewujudkan visi


tersebut Perusahaan Daerah Rumah Pemotongan Hewan Kota
Malang melakukan upaya-upaya kegiatan operasional dengan
misi sebagai berikut: Meningkatkan sarana dan prasarana tempat
pemotongan hewan potong sebagai pelayanan prima dalam
penyediaan daging. Meningkatkan profesionalisme karyawan dan
kinerja manajemen menuju

Perusahaan Daerah yang mandiri.

Melakukan diversifikasi usaha guna meningkatkan pendapatan


Perusahaan dan karyawan. Menjaga kelestarian lingkungan agar
tetap bersih dan sehat.
Perusahaan Daerah Rumah Potong Hewan Kota Malang berada di bawah
kordinasi langsung oleh Walikota Malang serta diawasi oleh tiga Badan
Pengawas. PD. RPH dinaungi oleh seorang Direktur yang membawahi empat
bagian di dalamnya, yaitu Satuan Pengawas Intern, Bagian Administrasi Umum,
Bagian Pemotongan Hewan dan Bagian Budidaya Hewan Potong dengan struktur
organisasi seperti Gambar 4.2.

17

Gambar 4.2 Struktur organisasi PD. RPH Kota Malang


4.2 Alur dan Data Pemotongan di PD. RPH Kota Malang
Pemotongan ternak harus dilakukan di Rumah Potong
Hewan (RPH) resmi yang telah ditetapkan,agar dapat dijamin
kualitas, kesehatan dan kehalalan daging, melalui serangkaian
tahapan yang harus dilalui. Penanganan ternak yang akan
dipotong dimulai dengan pemeriksaan sebelum dipotong (ante
mortem) dan setelah dipotong (post mortem) sebelum daging
tersebut diputuskan layak edar.

Persyaratan pelayanan baik

administrasi maupun teknis untuk pelayanan pemotongan hewan


di PD RPH Kota Malang adalah prosedur pengajuan pelayanan
yang harus diikuti oleh setiap pelanggan. Pengusaha daging atau
jagal harus mengajukan ijin

untuk memotong hewan ke Dinas

Pertanian bidang Peternakan, setelah itu PD. RPH melayani


dalam hal penyediaan fasilitas pemotongan hewan. Pengusaha
daging atau jagal harus membayar bea potong hewan terlebih
dahulu dengan cara pembayaran dilakukan sebelum pemotongan

18

hewan pada kasir sesuai dengan tariff yang diberlakukan oleh PD


RPH Kota Malang (Tabel 4.1). Sedangkan hewan yang tidak
dipotong pada hari itu, pihak RPH juga menyediakan tempat
peristirahatan hewan.
Tabel 4.1 Biaya pemotongan dan penitipan hewan di PD RPH Kota Malang
Jenis fasilitas
Biaya
pemotongan sapi/kerbau/kuda
Rp. 49.500,00
pemotongan kambing
Rp. 7.500,00
pemotongan babi
Rp. 60.500,00
pemotongan sapi/kerbau/kuda darurat
Rp. 60.500,00
pemotongan kambing darurat
Rp. 12.100,00
pemotongan babi darurat
Rp. 71.500,00
penitipan sapi (per petak) per hari
Rp. 10.000,00
2
Rp. 1.300,00
penitipan babi (per m ) per hari

Setelah memenuhi syarat administrasi, hewan yang akan dipotong harus


sudah diperiksa kesehatannya (ante mortem) dan setelah penyembelahan juga
dilakukan pemeriksaan kualitas daging (post mortem) oleh tenaga dokter hewan
atau seseorang yang memiliki pengetahuan di bidang tersebut yang bekerja
dibawah pengawasan dokter hewan dimaksud. Sehingga spesifikasi produk atau
hasil pelayanan yang dilakukan PD RPH yang akan diterima oleh pelanggan
terjamin ASUH bagi masyarakat. Ketersedian tenaga dokter hewan sebagai
penanggung jawab di PD RPH dipenuhi melalui kerjasama dengan pihak Bidang
Peternakan Dinas Pertanian Kota Malang. Alur pemotongan hewan
sampai boleh dipasarkan kepada masyarakat adalah sebagai
berikut :
1)

Sebelum masuk kandang hewan potong harus di daftar dulu di pos

2)
3)

penjagaan.
Setelah di daftar hewan potong dimasukan ke kandang.
Pemeriksaaan antemortem dimasukan di kandang dengan memberi tanda

4)
5)

hewan yang sudah diperiksa dan tidak bermasalah.


Hewan yang sakit harus dipisahkan
Dengan membayar biaya potong hewan potong dimasukan ke RPH melalui
jalur yang telah ditentukan untuk proses pemotongan

19

6)

Proses pemotongan dilaksanakan secara alami dengan membaca basmallah


dan menghadap kiblat atau juruh sembelih yang ditunjuk dan tidak boleh

7)

melakukan penyiksaan.
Proses pengulitan dilakukan jika hewan benar benar mati dan pengulitan

8)

harus dilakukan diatas scradel


Setelah dikuliti, karkas harus digantung dan tidak boleh diletakkan di lantai

dan jeroan ditaruh di atas kereta jeroan.


9) Setelah karkas digantung dan jeroan di atas kereta, dilakukan pemeriksaan
10)

post mortem.
Apabila dinyatakan sehat dan tidak bermasalah diberi stempel daging baik

dan boleh dipasarkan ke pasar dan supermarket,


11) Apabila mengandung penyakit atau zat yang bisa membahayakan
masyarakat daging tidak boleh dibawa keluar RPH
Prosedur dan mekanisme penyampaian pengaduan terhadap pelayanan
maupun fasilitas PD RPH Kota Malang pelanggan dapat melaporkan perihal
pelayanan atau kerusakan fasilitas pada petugas di loket pengaduan untuk dicatat
dan didata atau melalui kotak saran / pengaduan. Selanjutnya pengaduan akan
diproses oleh pihak PD RPH. Pemberian kompensasi kepada penerima pelayanan
publik atas adanya ketidaksesuaian pelayanan dengan standart yang telah
ditetapkan akan diadakan perbaikan kembali

terhadap pelayanan yang tidak

sesuai dengan apa yang dimaksud dengan pelanggan.


Pengusaha daging/jagal sebelum melakukan pemotongan hewan harus
memiliki ijin dari PD RPH. Pengusaha daging atau jagal wajib melaporkan
data/jumlah ternak yang disembelih kepada PD RPH. Jumlah pemotongan hewan
yang dilakukan PD RPH Kota Malang pada bulan januari 2013, tercatat untuk
pemotongan sapi sebanyak 1174 ekor (setiap harinya sekitar 37 ekor/hari),
pemotongan babi sebanyak 817 ekor (setiap harinya sekitar 26 ekor/hari), dan
pemotongan kambing sebanyak 1383 ekor (setiap harinya sekitar 44 ekor/hari).
Sedangkan pemantauan dari data yang tercatat di PD RPH selama lima tahun
terakhir dari tahun 2008 sampai tahun 2012 terjadi peningkatan maupun
penurunan pemotongan hewan yang tidak terlalu signifikan (Tabel 4.2)
Tabel 4.2 Data pemotongan hewan tahun 2008-2012 di PD RPH Kota Malang
Tahun (ekor)
Ternak
2008
2009
2010
2011
2012

20

sapi
kambing
babi

19.779
18.890
7.802

18.889
18.535
7.589

19.127
19.789
7.169

22.320
21.594
6.367

20.779
23.015
6.878

4.3 Desain dan Konstrusksi RPH Kota Malang


Bangunan utama PD-RPH Gadang Kota Malang telah sesuai dengan Perda
No 10 Tahun 1993 Tentang Rumah Pemotongan Hewan Dan Tempat Usaha
Pemotongan Hewan Dalam Kota Madya Daerah Tingkat II Malang yaitu,
kompleks rumah pemotongan hewan di PD-RPH Gadang Kota Malang terpisah
dengan bangunan yang lainnya. PD-RPH Gadang Kota Malang memiliki beberapa
ruang dengan fungsi yang berbeda-beda yaitu :
a. Kandang tempat hewan diistirahatkan, dan untuk tempat pemeriksaan
antemortum. Kandang peristirahatan ini berada di belakang dari kompleks
bangunan PD-RPH Gadang, kandang peristirahatan tidak jauh dari tempat
pemotongan hewan dengan tujuan agar lebih mudah untuk mobilisasi pada
saat hewan mau dipotong (Gambar 4.3).

Gambar 4.3 Kandang tempat hewan diistirahatkan


b. Laboratorium yang dapat digunakan untuk pemeriksaan. Laboratorium
berada di Dinas Pertanian Bidang Peternakan tetapi masih berada satu
kompleks di PD-RPH Gadang, sehingga apabila ada hewan yang dicurigai
sakit langsung dapat dilakukan pemeriksaan.
c. Tempat pembakaran atau tempat penguburan hewan yang ditolak.
Lokasinya berada di seberang jalan dari kompleks di PD-RPH Gadang hal
ini dimaksutkan agar tidak terjadi penyebaran penyakit ke hewan yang
sehat.

21

d. Bak pengendap pada saluran pembuangan cairan menuju ke sungai atau


selokan (Gambar 4.4). Sebelum dilakukan pembuangan limbah cair
dilakukan proses IPAL dahulu untuk meminimalisir terjadinya kontaminasi
di sungai. IPAL Berada di dekat dengan tempat pencucian jeroan.

Gambar 4.4 Bak pengendap pada saluran pembuangan limbah cair


e. Tempat penampungan sementara untuk limbah padat sebelum diangkut.
Berada di dekat dengan tempat pencucian jeroan agar lebih mudah untuk
membuang isi jeroan. Penampungan ini berupa bak besar yang siap angkut
apabila sudah penuh dan dibuang di daerah yang jauh dari pemukiman.
f. Ruang administrasi, tempat penyimpan alat-alat, kamar mandi dan WC
(Gambar 4.5). Ruang administrasi dan penyimpanan alat alat berada di
sebelah utara bagian depan dari kompleks di PD-RPH Gadang. Kamar
mandi dan WC berada di ruang administrasi dan di dekat pencucian jeroan.

Gambar 4.5 Ruang administrasi

22

g. Halaman untuk tempat parkir kendaraan. Berada di depan bangunan utama


dengan lahan yang luas dan bersih.
h. Sumur tanah (Gambar 4.6). PD-RPH Gadang dalam melakukan sanitasi
dan hygiene menggunakan air yang berasal dari sumur tanah. Memiliki 2
sumur tanah.

Gambar 4.6 Sumur tanah


Bangunan utama PD-RPH Gadang Kota memiliki beberapa ruangan yaitu
ruang penyembelihan (gambar 4.7), ruang pelayuan (gambar 4.8) dan ruang bagi
daging (gambar 4.9).

Gambar 4.7 Ruang penyembelihan

23

Gambar 4.8 Ruang pelayuan

Gambar 4.9 Ruang bagi daging


Bangunan utama ini digunakan sebagi tempat produksi daging dari ternak
seperti sapi, kerbau dan kuda. Ruang penyembelihan digunakan sebagai tempat
penyembelihan hewan, setelah hewan disembelih dilakukan pemisahan kepala,
dua kaki depan dan belakang kemudian dilakukan pengeluaran jeroan dari rongga
perut dan dada. Selanjutnya karkas digantung kemudian karkas dibawa ke ruang
bagi daging, sedangkan semua jeroan dibawa ke ruang tempat pembersihan dan
pencucian jeroan yang berada terpisah dari ruang penyembelihan. Ruang tempat
pembersihan dan pencucian jeroan memiliki bak penampung air, kran dan tempat
pembuangan limbah padat dan cair. Bangunan RPH Gadang berdinding semen
sehingga kedap air. Setiap pertemuan antar dinding dan dinding dengan lantai
tidak bersudut dan dinding berwarna putih tujuaanya agar mudah dibersihkan.

24

Lantai pada bangunan RPH Gadang kedap air, sedikit kasar dan memiliki sudut
kemiringan sehingga sehingga limbah cair dapat mengalir kearah saluran
pembuangan limbah yang terletak di samping bangunan. Setiap dinding ruangan
di RPH Gadang dilengkapi ventilasi yang ditutup dengan penyaring udara.
Ventilasi berada dibagian atas dan bawah dinding bangunan sahingga pertukaran
udara dapat berjalan baik.
PD-RPH Gadang juga memiliki tempat pemotongan babi yang terpisah
dari bangunan utama. Tempat pemotongan babi terletak disamping bangunan
utama RPH Gadang yang dipisahkan oleh aula PD-RPH Gadang dan dibatasi
pagar dari semen yang tingginya lebih dari 3 meter. Tempat pemotongan babi
memiliki kandang peristirahatan babi, ruang pemingsan dan penusukan babi,
tempat perebusan daging dan pengeluaran jeroan, serta ruang bagi daging. Denah
umum PD. RPH Kota Malang dapat dilihat pada lampiran 1. Pengawasan
terhadap ternak dan daging di PD-RPH Gadang dilakukan dengan cara
pemeriksaan ante mortem dan post mortem. PD-RPH Gadang memiliki keur
master yang bertugas melakukan pemeriksaaan ante mortem dan post mortem
dibawah pengawasan dokter hewan dari Dinas Pertanian Bidang Peternakan dan
Kesehtan Hewan Kota Malang.
4.4 Pemeriksaan Ante mortem di RPH Kota Malang
Pemeriksaan antemortem dilakukan sebelum ternak disembelih dengan
tujuan untuk memastikan bahwa ternak yang akan disembelih benar-benar sehat.
Kegiatan pemeriksaaan antemortem dilakukan mulai pukul 13.00 sampai 16.00
dengan didampingi oleh dokter hewan yang berasal dari Dinas Pertanian Bidang
Peternakan. Pemeriksaan yang dilakukan antara lain memeriksa kondisi umum
ternak sampai gejala yang menunjukkan sebagai penyakit. Pengamatan pertama
dilakukan dengan melihat tingkah laku ternak. Ternak yang sehat terlihat aktif
bergerak. Pemeriksaan selanjutnya yaitu mengecek kondisi hidung dan mukosa
mulut, kondisi gigi serta bau mulut (Gambar 4.10). Ternak yang boleh dipotong
yaitu berumur diatas satu tahun yang ditandai dengan sepasang gigi telah
tangggal, hidung bersih dan basah, memiliki mukosa mulut berwarna merah muda
serta tidak berbau mulut.

25

Gambar 4.10 Pemeriksaan kondisi hidung dan mukosa mulut, kondisi gigi serta
bau mulut pada kegiatan ante mortem
Kondisi kulit dan rambut juga diperiksa untuk melihat ada tidaknya luka
akibat cedera, ektoparasit atau sebab lain pada ternak. Pemeriksaan lainnya yaitu
kebersihan anus dan ekor (Gambar 4.11). Ternak yang mengalami diare maka
akan terlihat bekas feses pada anus. Diare merupakan indikasi terjadinya
gangguan saluran pencernaan sehingga perlu dilakukan karantina sebelum hewan
nantinya dipotong.

Gambar 4.11 Pemeriksaan kebersihan anus dan ekor


Hasil pemeriksaan antemortem yaitu keputusan ternak diijinkan untuk
disembelih, harus segera disembelih, ditunda penyembelihannya dan dilarang

26

untuk disembelih. Pemeriksaan antemortem pada masa rotasi PPDH di PD.RPH


semua ternak yang diperiksa dinyatakan diijinkan untuk disembelih. Ternak yang
diijinkan untuk disembelih ditandai dengan tinta warna putih yang disemprotkan
pada bagian tanduk (Gambar 4.12).

Gambar 4.12 Penandaan pada ternak yang telah melalui pemeriksaan


antemortem
4.5 Pemeriksaan Post mortem di RPH Kota Malang
Hewan dipotong (disembelih) harus melalui pemeriksaan postmortem
sebelum diedarkan. Pemeriksaan postmortem adalah pemeriksaan kesehatan
jeroan, kepala dan karkas setelah disembelih yang dilakukan oleh petugas
pemeriksa berwenang sesuai dengan SNI-01-6159-1999. Pemeriksaan ini
bertujuan

untuk

meneguhkan

diagnosa

antemortem,

mendeteksi

dan

mengeliminasi kelainan-kelainan pada daging-daging tersebut aman dan layak


dikonsumsi, menjamin pemotongan yang baik dan benar, halal serta higienis dan
memeriksa kualitas daging (Herenda, et. al., 2000).
Pemeriksaan postmortem meliputi pemeriksaan karkas, jeroan (rongga
dada dan rongga perut) serta limfoglandula (Hadorn dan Stark, 2008).
Pemeriksaan postmortem yang dilakukan di PD. RPH Kota Malang meliputi
bagian kepala, jeroan (jantung, paru-paru, hati, limpa, usus, lambung) seperti
pada gambar 4.13. Pemeriksaan limfoglandula bertujuan untuk mengetahui
keadaan imunitas disekitar limfoglandula tersebut berada. Adapun tanda-tanda
27

limfoglandula yang normal yaitu terdapat cairan bening, tidak bengkak,


konsistensi kenyal, tidak ada eksudat, berwarna putih kecoklatan dan sama besar
(Herenda, et. al., 2000).
Pemeriksaan pada kepala dilakukan dengan cara menginspeksi bagian
hidung dan palatum kemudian dilakukan insisi dan palpasi pada lidah, otot
masseter, gl. Retropharyngealis, lgl. Parotideus, lgl. Submaxillaris dan lgl.
Mandibularis. Pada lidah dilakukan dengan membersihkan permukaan lidah
dengan pisau untuk mengetahui abnormalitas papila pada lidah. Pada otot
masseter dilakukan dengan menyayat bagian otot dan melihat ada tidaknya
cysticercus (Barker, 2000). Selama masa PPDH semua kepala yang dilakukan
pemeriksaan postmortem menunjukkan lidah dan otot masseter dalam keadaan
normal.
Pemeriksaan selanjutnya dilakukan pada trakea dengan melakukan
inspeksi, palpasi dan insisi pada bagian pertemuan cincin tulang rawan.
Pemeriksaan tersebut untuk melihat kemungkinan ditemukannya kelainan pada
mukosa lumen, peradangan, buih dan infestasi cacing. Paru-paru diperiksa dengan
cara palpasi dan insisi pada kedua lobus disertai dengan pemeriksaan lgl.
Mediastinalis cranialis, lgl. Mediastinalis caudalis dan lgl. Bifurcatio trachealis
dextra-sinestra (Huneau, et. al., 2012). Pada masa PPDH semua trakea dan paruparu yang diperiksa menunjukkan trakea dan paru-paru dalam keadaan normal.

28

Gambar 4.13 Prosedur Pemeriksaan Post Mortem pada Sapi. Pemeriksaan pada
bagian (A) lidah, (B) lgl. Sub parotis di kepala, (C) lgl.
Retroparingealis di kepala, (D) lgl. mandibularis di kepala, (E)
Penyayatan pada otot masseter, (F) mulut dan hidung, (G) paruparu, (H) lgl. Bronkiolus dextra sinistra yang terletak diantara paruparu, (I) lgl. Mesenterica pada mesenterium usus, (J) Lgl Cervicalis
superfisialis kaki depan, (K) lgl. Sub illiaca kaki belakang dan (L)
lgl. Mediastinalis di dekat trakea.
Pemeriksaan jantung dilakukan dengan cara inspeksi dan palpasi. Ujung
jantung normal terkesan agak lancip dan melihat penampakan peritonium.
Pemeriksaan tersebut berfungsi mengamati kemungkinan adanya perikarditis,
ptechia, degenerasi dan pericarditis traumatic. Pemeriksaan dilanjutkan

29

menginsisi perikardium untuk melihat adanya cairan perikardium. Jantung


kemudian dibelah untuk mengetahui pengeluaran darah sempurna atau tidak
(Barker, 2000). Jika pengeluaran darah tidak sempurna maka akan ditemukan
gumpalan darah dalam jantung seperti pada kasus pemotongan pada bangkai.
Selama masa PPDH semua jantung yang diperiksa menunjukkan keadaan normal.
Pemeriksaan selanjutnya yaitu pada organ limpa dengan cara inspeksi,
palpasi dan insisi pada seluruh permukaan limpa untuk melihat warna, ukuran
limpa dan konsistensi. Limpa normal memiliki ukuran lebih kecil daripada ukuran
hati, berwarna merah keunguan dan memiliki permukaan halus dengan tepi tajam.
Pada penderita anthraks keadaan limpa membengkak 2-3 kali dari ukuran normal.
Ginjal diperiksa dengan cara dengan cara inspeksi, palpasi dan insisi. Ginjal
normal tampak luar keadaannya mulus dengan bentuk dan ukuran relatif semetris
pada kedua ginjal (Herenda, et. al., 2000). Selama masa PPDH semua ginjal
yang diperiksan menunjukkan keadaan normal.
Hati diperiska dengan cara diinspeksi, palpasi, dan insisi pada seluruh
lobus hati untuk melihat warna, ukuran, dan konsistensi hati terhadap
kemungkinan adanya degenerasi, pembendungan dan cacing. Hati normal
berwarna merah agak gelap dan konsistensi kenyal dengan tepi-tepi yang
cenderung tajam. Hati yang tidak normal ditunjukkan dengan adanya pengerasan
pada permukaan hati apabila dipalpasi akibat manifestasi cacing hati (Fasciola
hepatica atau Fasciola gigantica pada sapi). Apabila diinsisi pada bagian hati
maka akan ditemukan adanya rongga-rongga yang berisi cacing hati dan bentukan
seperti pasir (Huneau, et. al., 2012). Pada masa PPDH dari 10 organ hati, tiga
diantaranya menunjukkan keadaan yang tidak normal. Ketika dilakukan insisi
pada hati tersebut ditemukan rongga-rongga yang berisi cacing hati seperti pada
gambar 4.14. Hati dengan keadaan tersebut tidak layak dikonsumsi sehingga harus
dibuang bagian yang mengalami perubahan patologis.

30

Gambar 4.14 Hati sapi dengan manisfestasi cacing hati.


Pemeriksaan selanjutnya dilakukan pada bagian usus dan lambung dengan
cara mengeluarkan isi usus dan lambung terlebih dahulu kemudian dilanjutkan
dengan melihat lumen dan mukosa usus serta lambung terhadap adanya infestasi
cacing dan ptekhie. Insisi kemudian dilakukan pada lgl. Mesenterica di usus
untuk mengetahui ada tidak abnormalitas pada usus dan lambung (Barker, 2000).
Pemeriksaan ginjal dilakukan dengan

inspeksi,

insisi, dan

palpasi untuk

mengetahui adanya pembengkakan, oedema dan peradangan (Herenda, et. al.,


2000). Pemeriksaan karkas dilakukan dengan inspeksi dan palpasi pada seluruh
permukaan bagian luar dan dalam karkas serta dilakukan insisi pada lgl. Sub
iliaca dan lgl. Cervicalis superficialis untuk mengetahui kondisi karkas (Huneau,
et. al., 2012).
Pemeriksaan postmortem menghasilkan keputusan yaitu daging baik untuk
konsumsi, dapat dikonsumsi manusia setelah bagian yang tidak layak dikonsumsi
dibuang dan dilarang untuk dikonsumsi. Pemeriksaan postmortem pada masa
rotasi PPDH RPH, semua ternak yang diperiksa dinyatakan daging baik untuk
konsumsi. Beberapa organ hasil pemeriksaan postmortem dinyatakan ada
beberapa bagian yang tidak layak dikonsumsi dan harus dibuang pada ketiga
organ hati yang menunjukkan adanya manisfestasi cacing hati.
Daging yang telah dinyatakan baik dan boleh dikonsumsi kemudian beri
stempel sebagai ijin untuk dikonsumsi dan boleh diedarkan kepada konsumen.
Pelaksanaan pemberian stempel dilakukan oleh keurmaster yang merupakan
petugas yang ditunjukkan oleh pemerintah pada hal ini yaitu petugas yang
ditunjuk oleh Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Kota
31

Malang. Ketentuan stempel telah diatur Surat Keputusan Menteri Pertanian nomor
413/Kpts/TN.310/7/1992 tentang Pemotongan Hewan Potong dan Penanganan
Daging serta Hasil Ikutannya yaitu stempel di dalamnnya terdapat tulisan: bagian
atas terdapat nama RPH, bagian tengah terdapat tulisan baik, baik bersyarat,
baik diawasi atau afkir, kemudian di bagian bawah terdapat Nomor Kontrol
Veteriner. Bentuk dan ukuran stempel setiap spesies sesuai dengan SK tersebut
yaitu pada sapi berbentuk bulat berukuran 10 cm, pada babi berbentuk segienam
berukuran 5 cm dan pada kambing berbentuk bulat berukuran 3 cm seperti pada
gambar 4.15. Selama masa PPDH semua karkas dinyatakan dapat dikonsumsi dan
boleh diedarkan kepada konsumen sehingga stempel yang diberikan yaitu stempel
bertuliskan baik

Gambar 4.15. Stempel Daging (kiri) Sapi, (tengah) Kambing dan Babi (kanan).
4.6 Pengolahan Limbah PD.RPH Kota Malang
PD. RPH Kota Malang menghasilkan dua jenis limbah yaitu, limbah cair
dan limbah padat. Limbah cair adalah semua limbah yang berbentuk cairan atau
dalam fase cairan (darah, air seni atau urine, air dari pencucian viscera serta alatalat pemotongan). Sedangkan limbah padat merupakan semua limbah yang
berbentuk padatan atau dalam fase padat (kotoran ternak dan isi perut dari
pemotongan ternak). Limbah peternakan dalam jumlah yang besar dapat
menimbulkan permasalahan, antara lain, seperti polusi tanah, air, dan udara
Simamora (2004). Oleh karena itu pengolahan limbah menjadi salah satu aspek
yang cukup penting dalam lingkungan RPH.
Pengolahan limbah cair di PD. RPH Kota Malang telah sesuai dengan
proses yang dinyatakan oleh Sihombing (2000), yaitu dengan menggunakan
sistem IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah). Limbah cair berupa darah dan air
pencucian viscera dialirkan sepanjang saluran pembuangan khusus (Gambar
32

4.16). Saluran pembuangan atau selokan tersebut akan mengalirkan limbah


menuju bak pengendap untuk melalui proses penyaringan (Gambar 4.17). Bak
pengendap sapi berada di bawah tanah agar bau tidak mencemari lingkungan dan
didesain sedemikian rupa sehingga hasil akhirnya berupa limbah cair yang tidak
berbahaya.

Gambar 4.16 Saluran pembuangan limbah cair

Gambar 4.17 Bak pengendap


Setelah melalui proses penyaringan di bak pengendap, limbah disaring
kembali dengan serabut kelapa dan batu-batu alam untuk mengurangi tingkat

33

pollutan (Gambar 4.18). Limbah cair yang sudah diolah harus melalui beberapa
proses pemeriksaan oleh Dinas Lingkungan Hidup sebelum dialirkan ke sungai.
Pemeriksaan dilakukan setidaknya sebulan sekali untuk mengukur kadar COD
dan BOD dari limbah tersebut. Hal ini sesuai dengan Yuliana (2009) yang
menyatakan bahwa limbah cair yang telah melewati penyaringan dapat dialirkan
ke sungai. Pembuangan limbah di PD.RPH Kota Malang telah tergolong baik
karena limbah yang dihasilkan sudah mengalami berbagai proses penyaringan.

Gambar 4.18 Bak penyaringan akhir


Limbah padat yang berasal dari feses ataupun dari isi organ pencernaan
dimasukkan di dalam kontainer untuk dibuang di Tempat Pembuangan Akhir
(TPA) Supiturang yang nantinya akan ditangani oleh Dinas Kebersihan dan
Pertamanan Kota Malang (Gambar 4.19).

34

Gambar 4.19 Kontainer untuk Pembuangan Limbah Padat

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan

35

1. PD.RPD Kota Malang memiliki desain RPH yang sudah cukup sesuai
dengan standar yang diberlakukan oleh SNI. Pengolahan limbah di PD.
RPH baik limpah padat maupun limbah cair sudah dilakukan dengan
baik. Pengolahan limbah cair dilakukan dengan menggunakan system
IPAL, sedangkan limbah padat bekerjasama dengan DDinas Kebersihan
Kota Malang.
2. Pelaksanaan ante mortem di PD. RPH dilakukan setiap hari oleh dokter
hewan dinas, ternak yang diijinkan untuk disembelih ditandai dengan
tinta warna putih yang disemprotkan pada bagian tanduk. Pelaksanaan
post mortem dilakukan oleh seorang keur master di bawah peneliaan
dokter hewan. Daging yang telah dinyatakan baik dan boleh dikonsumsi
kemudian distempel dan diijinkan untuk dijual di pasar.

DAFTAR PUSTAKA
Admin.

2013.
Rumah
http://rphmalang.blogspot.com.
2014]
36

Potong
[Diakses

13

Hewan.
Februari

Butter. R.J. Murray. J.G and Tidswell.2003. Quality Assurance and Meet
Inspection in Australia. Scientific and Technicant Review Series. Volume
22(2) : 629-659
Hadorn, D.C. & Stark, K.D.C. 2008. Evaluation and optimization of surveillance
systems for rare and emerging infectious diseases. Veterinary Research
39, 57.
Lukman, D.W. dkk. 2009. Higiene Pangan. IPB Press. Bogor.
Hathaway, S.C. 2002. Risk analysis in biosecurity for food and agriculture.
Gerser, F. 2003. The Implementation Of a quality Assurance Procedure for the
veterinary service of france. Scientific and technical review series:
Volume 22(2)\: 629-659.
Herendra. D. 2000. Manual On Mood Inspection for developing lonlines. FAO.
Roma.
Huneau, A. S. Le Bouquin-Leneveu, M. Dia, A. Mateus, K. Stark, S. A. Lonso, L.
Ellerbroek dan A. Lindberg. 2012. Contribution of meat inspection to
animal health surveillance in Poultry. External Scientific Report
Submitted To EFSA. Consortium including National Veterinary Institute
(SVA) Sweden, Safe Food Solutions inc.(SAFOSO) Switzerland, French
Agency for Food, Environmental and Occupational Health & Safety
(ANSES) France, Federal Institute of Risk Assessment (BfR) Germany,
Royal Veterinary College (RVC) the United Kingdom
Kartasudjana, Ruhyat. 2001. Proses Pemotongan Ternak. Tim Program Keahlian
Budidaya Ternak. Jakarta.
Norman, D Levine. 1994. Parasitology Veteriner. Yogyakarta: Gadjah Mada
University Press
Merial. 2008. Dairy diseases information. http;//www.us.merial.com. Procedures
Dairy Dis ; 1-4.
Sihombing, D.T.H. 2000. Teknik Pengelolaan Limbah Kegitan/Usaha Peternakan.
Pusat Penelitian Lingkungan Hidup Lembaga Penelitian, Institut
Pertanian Bogor, Bogor
Simamora, B. 2004. Evaluasi Lingkungan Peternakan Sapi Perah di Kebon Pedes
Kodya Bogor Terhadap Masyarakat Sekitarnya. Fakultas Peternakan,
Institut pertanian Bogor.
Siregar, A. 2005. Instalansi Pengolahan Air Limbah. Penerbit Kanisius,
Yogyakarta.

37

Urquhart G.M., Armour J., Duncan J.L., Dunn A.m., and Jennings F.W. 1996.
Veterinary Parasitology 2nd Edition. ELBS, England

Lampiran 1
Denah PD. RPH Kota Malang
38

Keterangan :
A. Kantor PD.RPH
B. R. Pemotongan Sapi
C. R. Pelayuan
D. R. Bagi daging sapi
E. Tempat cuci Jeroan
F. Kandang sapi
G. R. Pemotongan sapi
H. R. Bagi daging babi
I. Kandang babi
J. Aula
K. IPAL (Insatalasi Pengolahan Air Limbah)
L. Mushola
M. Tempat Pemotongan bersyarat

39