Anda di halaman 1dari 6

KERANGKA ACUAN

PENGENDALIAN DAN PEMBERANTASAN


PENYAKIT DEMAM BERDARAH DENGUE
A PENDAHULUAN
Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit infeksi virus akut yang
disebabkanoleh virus dengue yang ditandai demam 2-7 hari disertai dengan
manifestasi

perdarahan, penutrunan

trombosit (trombositopenia),

adanya

hemokonsentrasi yang ditandai kebocoran plasma (peningkatan hematokrit,


asites, efusi pleura, hipoalbuminemia). Dapat disertai gejala-gejala tidak khas
seperti nyeri kepala, nyeri otot dan tulang, ruam kulit atau nyeri belakang bola
mata.
Tidak semua yang terinfeksi virus dengue akan menunjukkan manifestasi
DBD berat, ada yang hanya bermanifestasi demam ringan yang akan sembuh
dengan sendirinya atau bahkan ada yang sama sekali tanpa gejala sakit
(asimtomatik). Sebagian lagi akan menderita demam dengue saja yang tidak
menimbulkan kebocoran plasma dan mengakibatkan kematian.
Faktor-faktor yang mempengaruhi penyebarluasan DBD antara lain
adalah: Perilaku masyarakat, perubahan iklim (climate change) global,
pertumbuhan ekonomi, ketersediaan air bersih. Sampai saat ini belum ada obat
atau vaksin yang spesifik, Cara yang dapat dilakukan saat ini dengan
menghindari atau mencegah gigitan nyamuk penular DBD.
Oleh karena itu upaya pengendalian DBD yang penting pada saat ini
adalah melalui upaya pengendalian nyamuk penular dan upaya membatasi
kematian karena DBD. Atas dasar itu maka upaya pengendalian DBD
memerlukan kerjasama dengan program dan sector terkait serta peran serta
masyarakat.

B LATAR BELAKANG

Perkembangan penyakit DBD di wilayah Gayungan ada kecenderungan


turun namun kasusnya selalu ada setiap tahunnya dan kasus kematiannya juga
meningkat,
Data kesakitan DBD & Kematian DBD th 2013 &th 2014
N
o
1
2

Uraian Data

Th 2013

Th 2014

Keterangan

Angkakesakitan DBD

63

21

Turun

Angka kematian akibat

Naik

DBD
Berdasarkan data tersebut diatas Puskesamas Gayungan sesuai Visi &
dan Misi Puskesmas Gayungan mewujutkan tujuan sesuai target
Faktor-faktor yang mempengaruhi penyebarluasan DBD antara lain adalah

Perilakumasyarakat

Perubahan iklim (climate change) global

Pertumbuhan ekonomi

Ketersediaan air bersih


Sampai saat ini belum ada obat atau vaksin yang spesifik, Cara yang

dapat dilakukan saat ini dengan menghindari atau mencegah gigitan nyamuk
penular DBD. Oleh karena itu upaya pengendalian DBD yang penting pada saat
ini adalah melalui upaya pemngendalian nyamuk penular dan upaya membatasi
kematian karena DBD. Atas dasar itu maka upaya pengendalian
DBD memerlukan kerjasama dengan program dan sector terkait serta peran
serta masyarakat.
C TUJUAN UMUM DAN TUJUAN KHUSUS
Tujuan Umum :
Terwujudnya individu dan masyarakat yang mampu mencegah dan melindungi
diri dari penularan DBD melalui optimalisasi kegiatan PSN 3M Plus dan
kebersihan lingkungan.bebas DBD

Tujuan Khusus :
1 Menurunkan angka kesakitan DBD menjadi kurang dari atau sama dengan
50 per 100.000 penduduk pada tahun 2015.
2 Menurunkan angka kematian akibat DBD menjadi kurang dari 1% pada
tahun 2015.
3 Mencegah penularan DBD dengan mengendalikan populasi vector sehingga
Angka Bebas Jentik (ABJ) diatas atau sama dengan 95%.
D KEGIATAN POKOK DAN RINCIAN KEGIATAN
1 Pemeriksaan jentik berkala
2 Penyuluhan DBD
3 Penyelidikan Epidemologi
4 Fogging Fokus
5 Abatisasi
6 Pemberantasan Sebelum Masa Penularan (PSMP)
7 Pembinaan Kader Bumantik
E CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN
1 Pemeriksaan jentik berkala
Pemeriksaan jentik berkala dilaksanakan oleh kader Bumantik di wilayahnya
masing-masing setiap 1 minggu sekali dan dilaporkan setiap 1 bulan sekali
kepada Kecamatan, Kelurahan dan Puskesmas.
Untuk pemeriksaan jentik di TTU atau sekolah dilakukan Petugas Sanitasi
setiap 1 tahun sekali
2 Penyuluhan DBD
Dilaksanakan sesuai jadwal dan permintaan masyarakat yang bertujuan
untuk meningkatkan pengetahuan dan kewaspadaan masyarakat tentang
bahaya penyakit dan Kematian akibat penyakit DBD sehingga masyarakat
mau melakukan tindakan pencegahan.
3 Penyelidikan Epidemologi
Penyelidikan Epidemologi dilaksanakan setiap ada kasus DBD, untuk
mengetahui potensi penularan dan penyebaran DBD lebih lanjut serta
tindakan penanggulangan yang perlu dilakukan di wilayah sekitar tempat
tinggal penderita.
4 Fogging Fokus

Foging fokus dilaksanakan pada kasus DBD dengan hasil Penyelidikan


Epidemologinya Positif, Fogging Fokus dilaksanakan dengan radius 100M2
(1RT) yang bertujuan untuk membatasi penularan DBD dan mencegah
terjadinya KLB di lokasi tempat tinggal penderita dan rumah/bangunan
sekitar tempat-tempat umum yang berpotensi menjadi sumber penularan
DBD lebih lanjut.
5 Abatisasi
Dilaksanakan sesuai kebutuhan, yaitu sebelum masa penularan terutama
pada wilayah yang padat DBD dan pada saat kasus DBD meningkat
6 Pemberantasan Sebelum Masa Penularan (PSMP)
PSMP dilaksanakan pada saat kasus DBD paling rendah, disesuaikan
dengan wilayah masing-masing, dengan kegiatan pemeriksaan jentik
serentak melibatkan Lintas sektor ( Kecamatan, Kelurahan, Kader Bumantik
dan Petugas Puskesmas yang ditunjuk)
7 Pembinaan Kader Bumantik
Pembinaan Kader Bumantik dilaksanakan sebulan sekali pada acara
Paguyuban Bumantik di Tiap-Tiap Kelurahan, bertujuan untuk meningkatkan
kinerja Bumantik
F

SASARAN
Seluruh masyarakat di Wilayah Kecamatan Gayungan Puskesmas Gayungan

G TARGET
1 Menurunkan angka kesakitan DBD menjadi kurang dari atau sama dengan 50
per 100.000 penduduk pada tahun 2015.
2 Menurunkan angka kematian akibat DBD menjadi kurang dari 1% pada tahun
2015.
3 Mencegah penularan DBD dengan mengendalikan populasi vector sehingga
Angka Bebas Jentik (ABJ) diatas atau sama dengan 95%.
Semua Kasus DBD ditangani sesuai prosedur Setiap ada Laporan Kasus
DBD( sesuai pelaksanaan kegiatan )
H SKEDUL (JADWAL) PELAKSANAAN KEGIATAN

Kegiatan

Jadwal

Pelaksana

o
1

Pemeriksaan

seminggu sekali hari...........

Kader Bumantik RW

jentik berkala
Penyuluhan DBD

4 Kali setiap Bulan

Petugas Kesehatan
Puskesmas

Penyelidikan

Setiap

Epidemologi

DBD

Fogging Fokus

Setiap

ada

Laporan

Kasus Petugas Sanitasi

ada

Laporan

Kasus Petugas

DBD

5
6

Abatisasi Selektif

Pemberantasan

September
1
Tahun

Sebelum

dan

Tahun

Sanitasi
Petugas

Semprot

yang

sekali

ditunjuk
bulan Petugas

Sanitasi

sekali

Kader Bumantik
bulan Puskesmas,

Masa September

Kelurahan,

Penularan (PSMP)

Kecamatan

dan

Pembinaan Kader 1 Bulan Sekali

Kader Bumantik
Petugas
Sanitasi,

Bumantik

Bikel,

Dokter

Penanggung Jawab
Wilayah

EVALUASI PELAKSANAAN KEGIATAN DAN PELAPORAN


Evalusi kegiatan dilaksanakan sebulan sekali dan dinyatakan KLB bila
Jumlah kasus DBD dua kali lipat atau lebih dari periode lalu pada tempat yang
sama atau kematian kasus DBD lebih dari 1%, dilaporkan ke Dinas Kesehatan
Kota Surabaya tiap sebulan sekali

J PENCATATAN, PELAPORAN DAN EVALUASI KEGIATAN

Hasil Kegiatan Pengendalian dan pemberantasan DBD di catat


dalam buku register kasus DBD dan di rekap dalam buku bantu rekap
kasus DBD dan dilaporkan setiap bulan dengan menggunakan blangko
Laporan Kasus Penyakit DBD

Surabaya ,..
Mengetahui ,
Kepala Puskesmas Gayungan

dr.Atik..........................
Nip...............