Anda di halaman 1dari 26

AKUNTANSI KEUANGAN MENENGAH II

AKUNTANSI UNTUK PAJAK PENGHASILAN ( CH.19 )

Disusun Oleh :
Ida Agustini

( C1C014009 )

Feni Indah Lestari

( C1C014021 )

Nova Anita Sekarwati

( C1C014036 )

Cipta Harjanti

( C1C014089 )

Dinda Sekar Ciptaningrum

( C1C014094 )

UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
PROGRAM STUDI S1 AKUNTANSI
PURWOKERTO
2016

A. DASAR-DASAR AKUNTANSI UNTUK PAJAK PENGHASILAN


Laba keuangan sebelum pajak adalah istilah pelaporan keuangan yang sering diacu
sebagai laba sebelum pajak, laba untuk tujuan pelaporan keuangan, atau laba untuk tujuan
pembukuan. Laba keuangan sebelum pajak (laba untuk tujuan pembukuan) diukur sesuai
dengan prinsip akuntansi yang berlaku. Laba kena pajak (taxable income) atau laba untuk
tujuan pajak, adalah istilah akuntansi pajak yang digunakan untuk menunjukkan jumlah yang
menjadi dasar perhitungan hutang pajak penghasilan perusahaan. Laba kena pajak (laba untuk
tujuan pajak) dihitung sesuai dengan peraturan pajak yang ditetapkan. Karena peraturan pajak
dan akuntansi berbeda dalam banyak hal, maka laba keuangan sebelum pajak dan laba kena
pajak seringkali berbeda. Perbedaan yang mungkin ada, misalnya dalam hal kapan pengakuan
pendapatan dilakukan dan kapan pengakuan beban dilakukan.
Ilustrasi: Chelsea, Inc melaporkan pendapatan sebesar $ 130.000 dan beban sebesar $
60.000 pada masing-masing tiga tahun pertama operasinya. Untuk tujuan pajak, Chelsea
melaporkan biaya yang sama kepada otoritas pajak di masing-masing tahun. Chelsea
melaporkan pendapatan kena pajak sebesar $ 100.000 pada tahun 2011, $ 150.000 pada tahun
2012, dan $ 140.000 pada tahun 2013. Apa efek pada rekening pelaporan jumlah yang
berbeda dari pendapatan untuk IFRS terhadap pajak?

Perbandingan Beban Pajak Penghasilan terhadap Hutang Pajak Penghasilan

Dari ilustrasi di atas, perbedaan sebesar $12.000 ($28.000 - $16.000) antara beban pajak
penghasilan dan hutang pajak penghasilan di tahun 2011 mencerminkan pajak yang akan
dibayarkan dalam periode mendatang. Perbedaan sebesar $12.000 ini sering disebut sebagai

jumlah pajak yang ditangguhkan (deffered tax amount). Dalam kasus ini, hal itu merupakan
kewajiban pajak yang ditangguhkan (deffered tax liability); sementara dalam kasus di mana
pajak akan lebih rendah di masa depan, Chelsea akan mencatat aktiva pajak yang
ditangguhkan (deffered tax asset).
1. Jumlah Kena Pajak di Masa Depan dan Pajak yang Ditangguhkan
Contoh di atas menunjukkanbagaimana hutang pajak penghasilan dapat berbeda dari
beban pajak penghasilan. Salah satu cara di mana hal ini dapat terjadi apabila terdapat
perbedaan sementara antara jumlah yang dilaporkan untuk tujuan pajak dan jumlah yang
dilaporkan untuk tujuan pembukuan. Perbedaan sementara (temporary difference) adalah
perbedaan antara dasar pajak dari suatu aktiva atau kewajiban dengan jumlah yang dilaporkan
(nilai tercatat atau buku) dalam laporan keuangan, yang akan menghasilkan jumlah kena
pajak atau jumlah yang dapat dikurangkan di tahun-tahun mendatang. Jumlah kena pajak
(taxable amount) akan memperbesar laba kena pajak di tahun-tahun mendatang, dan jumlah
yang dapat dikurangkan (deductible amount) akan memperkecil laba kena pajak di tahuntahun mendatang.
Ilustrasi: Dalam kasus Chelsea Inc., satu-satunya perbedaan antara dasar pembukuan
dengan dasar pengenaan pajak untuk aset dan kewajiban berkaitan dengan piutang usaha
yang berasal dari pendapatan yang diakui untuk tujuan pembukuan. Piutang Usaha Chelsea
dilaporkan sebesar $ 30.000 dalam laporan posisi keuangan berdasarkan IFRS per 31
Desember 2011, tetapi piutang tersebut mempunyai dasar pajak nol.
Per Pembukuan
Piutang Usaha

31/12/11
$30.000

Per SPT Pajak


Piutang Usaha

31/12/11
$-0-

Apa yang akan terjadi dengan perbedaan sementara sebesar $30.000 yang terjadi dalam
tahun 2011 ini bagi Chelsea Inc. ? Dengan mengasumsikan bahwa Chelsea berharap akan
berhasil menagih $20.000 dari piutang pada tahun 2012 dan $10.000 pada tahun 2013,
penagihan ini akan menghasilkan jumlah kena pajak di masa depan sebesar $20.000 pada
tahun 2012 dan $10.000 pada tahun 2013. Jumlah kena pajak di masa depan ini akan
menyebabkan laba kena pajak lebih besar daripada laba keuangan sebelum pajak baik pada
tahun 2012 maupun 2013.
Asumsi inheren dalam neraca suatu perusahaan yang disusun menurut IFRS adalah bahwa
aktiva dan kewajiban akan dipulihkan serta diselesaikan sebesar jumlah yang dilaporkan
(jumlah tercatat). Asumsi ini akan menciptakan suatu persyaratan menurut akuntansi akrual
untuk mengakui saat itu juga konsekuensi pajak yang ditangguhkan dari perbedaan
sementara, yaitu jumlah pajak penghasilan yang akan terutang (dapat didanai kembali)
apabila jumlah aktiva dan kewajiban yang dilaporkan itu masing-masing telah dipulihkan
serta diselesaikan.

Ilustrasi : Pembalikan atau perubahan perbedaan sementara, Chelsea Inc.


Perbedaan Sementara Kumulatif
(Laba kena pajak lebih rendah
daripada laba keuangan sebelum
pajak)
2011
$30.000

Jumlah Kena Pajak di Masa Depan


(Laba kena pajak lebih tinggi daripada laba
keuangan sebelum pajak)
2012
$20.000

2013
$10.000

Chelsea mengasumsikan akan berhasil menagih piutang usaha dan melaporkan hasil
penagihan sebesar $30.000 sebagai pendapatan kena pajak dalam SPT pajak di masa
mendatang. Jadi, akan terjadi pembayaran pajak penghasilan pada tahun 2012 dan 2013. Oleh
karena itu, kita harus mencatat dalam pembukuan Chelsea tahun 2011 konsekuensi pajak
yang ditangguhkan atas pendapatan ini serta piutang terkait yang tercermin dalam laporan
keuangan tahu 2011. Hal ini mengharuskan dicatatnya suatu kewajiban pajak yang
ditangguhkan.
Kewajiban Pajak yang Ditangguhkan
Kewajiban pajak yang ditangguhkan (deffered tax liabilities) adalah konsekuensi pajak
yang ditangguhkan yang disebabkan oleh perbedaan sementara kena pajak. Dengan kata lain,
kewajiban pajak yang ditangguhkan menunjukkan kenaikan hutang pajak di tahun-tahun
mendatang sebagai akibat dari perbedaan sementara kena pajak yang terjadi pada akhir tahun
berjalan.
Perhitungan Kewajiban Pajak yang Ditangguhkan, Akhir Tahun 2011 :
Dasar pembukuan untuk piutang usaha
$30.000
Dasar pajak untuk piutang usaha
-0Perbedaan sementara kumulatif pada akhir tahun 2011
30.000
Tarif pajak
40 %
Kewajiban pajak yang ditangguhkan pada akhir tahun 2011
$12.000
Cara lain untuk menghitung kewajiban pajak yang ditangguhkan adalah dengan membuat
skedul yang menunjukkan jumlah kena pajak yang dijadwalkan di masa depan sebagai akibat
dari perbedaan sementara yang ada sekarang.
Skedul Jumlah Kena Pajak di Masa Depan :
Tahun-tahun Mendatang
2012
2013
Total
Jumlah kena pajak di masa depan
$20.000
$10.000 $30.000
Tarif pajak
40 %
40 %
Kewajiban pajak yang ditangguhkan pada akhir tahun 2011
$8.000
$4.000
$12.000

Karena tahun 2011 merupakan tahun pertama Chelsea beroperasi, maka tidak ada
kewajiban pajak yang ditangguhkan pada awal tahun. Beban pajak penghasilan untuk tahun
2011 dihitung sebagai berikut :
Kewajiban pajak yang ditangguhkan pada akhir 2011
Kewajiban pajak yang ditangguhkan pada awal 2011
Beban pajak yang ditangguhkan untuk 2011
Beban pajak berjalan untuk tahun 2011
Beban pajak penghasilan (total) untuk 2011

$12.000
-012.000
16.000
$28.000

Perhitungan ini menunjukkan bahwa beban pajak penghasilan mempunyai dua


komponen yaitu beban pajak tahun berjalan (yaitu, jumlah hutang pajak penghasilan selama
periode berjalan) dan beban pajak yang ditangguhkan. Beban pajak yang ditangguhkan
(deffered tax expense) adalah kenaikan saldo kewajiban pajak yang ditangguhkan dari awal
hingga akhir periode akuntansi.
Pajak yang terutang dan harus dibayar akan dikredit ke Hutang Pajak Penghasilan;
kenaikan pajak yang ditangguhkan dikredit ke Kewajiban Pajak yang Ditangguhkan; dan
penjumlahan kedua pos tersebut didebet ke Beban Pajak Penghasilan. Untuk Chelsea Inc.
Ayat jurnal berikut telah dibuat pada akhir tahun 2011 :
Beban Pajak Penghasilan
Hutang Pajak Penghasilan
Kewajiban Pajak yang Ditangguhkan

28.000
16.000
12.000

Pada akhir tahun 2012 (tahun kedua) perbedaan antara dasar pembukuan dan dasar pajak
untuk piutang usaha adalah $10.000. Perbedaan ini lalu dikalikan dengan tarif pajak yang
berlaku untuk mendapatkan angka kewajiban pajak yang ditangguhkan sebesar $4.000
($10.000 x 40%) yang akan dilaporkan pada akhir tahun 2012. Hutang pajak penghasilan
untuk tahun 2012 adalah $36.000, sementara beban pajak penghasilan untuk tahun 2012
adalah sebagai berikut :
Kewajiban pajak yang ditangguhkan pada akhir 2011
Kewajiban pajak yang ditangguhkan pada awal 2011
Beban pajak yang ditangguhkan untuk 2011
Beban pajak berjalan untuk tahun 2011
Beban pajak penghasilan (total) untuk 2011

$ 4.000
12.000
(8.000)
36.000
$28.000

Ayat jurnal untuk mencatat beban pajak penghasilan, perubahan kewajiban pajak yang
ditangguhkan, dan hutang pajak penghasilan pada tahun 2012 adalah sebagai berikut :
Beban Pajak Penghasilan
Kewajiban Pajak yang Ditangguhkan
Hutang Pajak Penghasilan

28.000
8.000
36.000

Akun Kewajiban Pajak yang Ditangguhkan tampak sebagai berikut pada akhir tahun 2013 :

2008
2009

Kewajiban Pajak yang Ditangguhkan


8.000 2007
4.000

12.000

Akun Kewajiban Pajak yang Ditangguhkan akan bersaldo nol pada akhir tahun 2013.
Ikhtisar Tujuan Akuntansi Pajak Penghasilan
a. Tujuan pertama dari akuntansi untuk pajak penghasilan adalah mengakui jumlah hutang
pajak atau yang dapat didanai kembali selama tahun berjalan. Dalam kasus Chelsea,
hutang pajak penghasilan adalah $16.000 untuk tahun 2011.
b. Tujuan kedua adalah mengakui kewajiban dan aktiva pajak yang ditangguhkan sebagai
konsekuensi pajak di masa mendatang akibat adanya peristiwa yang telah diakui dalam
laporan keuangan atau SPT pajak.
2. Jumlah yang Dapat Dikurangkan di Masa Depan dan Pajak yang Ditangguhkan
Diasumsikan Dalam situasi Chelsea, satu-satunya perbedaan antara dasar buku dengan
dasar pengenaan pajak aset dan kewajiban berkaitan dengan piutang yang timbul dari
pendapatan yang diakui untuk tujuan buku. Chelsea laporan piutang $ 30.000 di 31 Desember
2011, pernyataan IFRS-dasar posisi keuangan. Namun, piutang memiliki dasar pajak nol.
Jadi, perbedaan neraca pada akhir tahun 2007 adalah sebagai berikut:
Per pembukuan
31/12/2011
Estimasi
kewajiban $30.000
jaminan

Per SPT pajak


31/12/2011
Estimasi
kewajiban $ -0jaminan

Ketika kewajiban jaminan itu dibayar, maka beban (jumlah yang dapat dikurangkan) akan
dilaporkan untuk tujuan pajak. Karena adanya perbedaan sementara ini, Chelsea Inc. harus
mengakui dalam tahun 2011 manfaat pajak (konsekuensi pajak yang positif) sebesar
pengurangan pajak yang akan berasal dari penyelesaian kewajiban ini di masa depan.
Manfaat pajak masa depan ini akan dilaporkan dalam neraca per 31 Desember 2011 sebagai
aktiva pajak yang ditangguhkan.
Cara lain untuk memecahkan situasi ini adalah sebagai berikut : dalam SPT pajak masa
depan kaan terdapat jumlah yang dapat dikurangkan. Jumlah yang dapat dikurangkan di masa
depan ini akan menyebabkan laba kena pajak lebih kecil daripada laba keuangan sebelum
pajak masa depan sebagai akibat dari perbedaan sementara yang ada sekarang. Perbedaan

sementara yang dialami Chelsea timbul dalam satu periode dan membalik selama dua periode
(2008 dan 2009).

Aktiva Pajak yang Ditangguhkan


Aktiva pajak yang ditangguhkan adalah konsekuensi pajak yang ditangguhkan akibat
adanya perbedaan sementara yang dapat dikurangkan. Dengan kata lain, aktiva pajak yang
ditangguhkan menunjukkan kenaikan pajak yang dapat diminta kembali (atau dihemat) di
tahun-tahun mendatang sebagai akibat dari perbedaan sementara yang dapat dikurangkan
yang terdapat pada akhir tahun berjalan.

Aktiva Riil
Masalah penting dalam akuntansi untuk pajak penghasilan adalah apakah aktiva pajak
yang ditangguhkan harus diakui pada catatan keuangan. Aktiva pajak dapat ditangguhkan jika
memenuhi ketiga syarat utama, yaitu :
1. Pos tersebut timbul dari transaksi masa lalu. Dalam contoh Hunt Co., pengakuan
kontigensi itu merupakan peristiwa masa lalu yang menimbulkan perbedaan sementara
yang dapat dikurangkan di masa depan.
2. Pos tersebut menimbulkan manfaat yang mungkin diterima di masa depan. Laba kena
pajak lebih tinggi daripada laba keuangan sebelum pajak dalam tahun berjalan. Akan
tetapi, dalam tahun berikutnya hal sebaliknyalah yang terjadi : yaitu laba kena pajak lebih
rendah daripada laba keuangan sebelum pajak. Karena perbedaan sementara yang dapat
dikurangkan ini mengurangi hutang pajak di masa depan, maka pada akhir tahun berjalan
terdapat manfaat yang mungkin diperoleh di masa depan.
3. Pos tersebut mengendalikan akses terhadap manfaat. Hunt Co. memiliki kemampuan
untuk memperoleh manfaat dari perbedaan sementara yang dapat dikurangkan yang ada
sekarang ini dengan mengurangi hutang pajaknya di masa depan. Hunt Co. memegang hak
ekslusif atas manfaat itu dan dapat mengendalikan akses pihak lain terhadap manfaat itu.
Manfaat pajak yang ditangguhkan berasal dari kenaikan aktiva pajak yang ditangguhkan
sejak awal sampai akhir periode akuntansi. Manfaat pajak yang ditangguhkan adalah
komponen negatif dari beban pajak penghasilan. Jadi, total beban pajak penghasilan sebesar
$80.000 dalam laporan laba rugi tahun 2007 terdiri atas dua unsur- beban pajak tahun

berjalan sebesar $100.000 dan manfaat pajak yang ditangguhkan sebesar $20.000. Untuk
Hunt Co. , ayat jurnal berikut dibuat pada akhir tahun 2007 untuk mencatat beban pajak
penghasilan, pajak penghasilan yang ditangguhkan dan hutang pajak penghasilan.
Beban pajak penghasilan
Aktiva pajak yang ditangguhkan
Hutang pajak penghasilan

80.000
20.000
100.000

Pada akhir tahun 2008 (tahun kedua) perbedaan antara nilai buku dan dasar pajak untuk
kewajiban perkara ini adalah nol. Oleh karena itu, tidak ada aktiva pajak yang ditangguhkan
pada tanggal ini. Dengan mengasumsikan bahwa hutang pajak penghasilan untuk tahun 2008
adalah $140.000, perhitungan beban pajak penghasilan untuk 2008 terlihat :

Ayat jurnal untuk mencatat pajak penghasilan tahun 2008 adalah sebagai berikut :
Beban pajak penghasilan
160.000
Aktiva pajak yang ditangguhkan
20.000
Hutang pajak penghasilan
140.000
Total beban pajak penghasilan sebesar $160.000 dalam laporran laba rugi tahun 2008
terdiri atas dua unsur-beban pajak tahun berjalan sebesar $140.000 dan beban pajak yang
ditangguhkan sebesar $20.000. Akun aktiva pajak yang ditangguhkan akan tampak sebagai
berikut pada akhir tahun 2008 :

Aktiva
Pajak yang Ditangguhkan-Penyisihan Penilaian
Aktiva pajak yang ditangguhkan diakui untuk semua perbedaan sementara yang dapat
dikurangkan. Akan tetapi, aktiva pajak yang ditangguhkan harus dikurangi oleh suatu
penyisihan penilaian jika berdasarkan semua bukti yang tersedia, lebih mungkin daripada
tidak bahwa sebagian atau seluruh aktiva pajak yang ditangguhkan itu tidak akan direalisasi.
Lebih mungkin daripada tidak menunjukkan suatu tingkat kemungkinan yang setidaknya
sedikit lebih besar dari 50%.
Asumsikan bahwa Jensen Co. mempunyai perbedaan sementara yang dapat
dikurangkan sebesar $1.000.000 pada akhir tahun pertama operasinya. Tarif pajaknya adalah
40% yang berarti ada aktiva pajak yang ditangguhkan sebesar $400.000 yang tercatat. Asumsi
hutang pajak penghasilah $900.000, maka ayat jurnalnya:
Beban pajak penghasilan
500.000
Aktiva pajak yang ditangguhkan 400.000

Hutang pajak penghasilan


900.000
Kemudian ditentukan bahwa kemungkinan $100.000 dari aktiva pajak yang ditangguhkan
ini tidak akan direalisasi. Ayat jurnal untuk penurunan aktiva ini yaitu :
Beban pajak penghasilan
100.000
Penyisihan untuk menurunkan aktiva pajak yang
Ditangguhkan ke perkiraan nilai yang dapat direalisasi
100.000
Dalam ayat jurnal, beban pajak penghasilan meningkat selama periode berjalan karena
manfaat pajak yang menguntungkan tidak diharapkan akan direalisasi untuk sebagian dari
perbedaan sementara yang dapat dikurangkan tersebut. Suatu penyisihan penilaian dibuat
sekaligus untuk mengakui penurunan nilai tercatat aktiva pajak yang ditangguhkan. Akun
penilaian ini adalah akaun kontra dan dapat dilaporkan dalam laporan keuangan dengan cara
berikut.
Aktiva pajak yang ditangguhkan
400.000
Dikurang : penyisihan untuk menurunkan aktiva pajak yang
Ditangguhkan ke perkiraan nilai yang dapat direalisasi
100.000
Aktiva pajak yang ditangguhkan (bersih)
300.000
Akun penyisihan ini dievaluasi pada akhir setiap periode akuntansi. Jika pada akhir
periode berikutnya, aktiva pajak yang ditangguhkan itu tetap $400.000, tetapi sekarang
$350.000 dari aktiva ini diperkirakan akan direalisasi, maka dibuat ayat jurnal nya, yaitu :
Penyisihan untuk menurunkan aktiva pajak yang ditangguhkan
Ke perkiraan nilai yang dapat direalisasi
50.000
Beban pajak penghasilan
50.000
Formula untuk Menghitung Beban Pajak Penghasilan
Hutang pajak
penghasilan atau yang
dapat dikembalikan

+
-

Uang kembali pajak


penghasilan tangguhan

Beban pajak
penghasilan atau
keuntungan

3. Perbedaan Khusus
Perbedaan Sementara
Perbedaan sementara yang akan menghasilkan jumlah kena pajak dalam tahun-tahun
mendatang ketika aktiva yang terkait dipulihkan seringkali disebut perbedaan sementara kena
pajak; sementara perbedaan sementara yang akan menghasilkan jumlah yang dapat
dikurangkan dalam tahun-tahun mendatang ketika hutang terkait diselesaikan seringkali
disebut perbedaan sementara yang dapat dikurangkan. Contoh-contoh perbedaan sementara
yaitu :
A. Pendapatan atau keuntungan yang dapat dikenakan pajak setelah diakui dalam laba
keuangan. Suatu aktiva misalnya piutang usaha, dapat diakui untuk pendapatan atau
keuntungan yang akan menghasilkan jumlah kena pajak dalam tahun mendatang ketika
aktiva dipulihkan. Contohnya:
1. Penjualan yang dipertanggungjawabkan atas dasar akrual untuk tujuan pelaporan
keuangan dan atas dasar cicilan untuk tujuan pajak.
2. Kontrak yang dapat dipertanggungjawabkan menurut metode presentase penyelesaian
untuk tujuan pelaporan keuangan dan bagian dari laba kotor terkait yang ditangguhkan
untuk tujuan pajak.
3. Investasi yang dipertanggungjawabkan menurut metode ekuitas untuk tujuan pelaporan
keuangan dengan metode biaya untuk tujuan pajak.
4. Keuntungan atas konversi aktiva nonmoneter yang terpaksa dilakukan, yang diakui
untuk tujuan pelaporan keuangan tetapi ditangguhkan untuk tujuan pajak.
B. Beban atau kerugian yang dapat dikurangkan setelah diakui dalam laba keuangan.
Suatu kewajiban dapat diakui untuk beban atau kerugian yang menghasilkan jumlah yang
dapat dikurangkan dalam tahun berikutnya ketika kewajiban itu diselesaikan. Contohnya:
1. Kewajiban jaminan produk
2. Estimasi kewajiban yang berkaitan dengan operasi yang dihentikan atau restrukturisasi
3. Pos-pos akrual yang berkaitan dengan perkara peradilan
4. Beban piutang tak tertagih yang diakui dengan menggunakan metode penyisihan untuk
tujuan pelaporan keuangan, sementara metode penghapusan langsung digunakan untuk
tujuan pajak.
5. Beban kompensasi berbasis pajak
C. Pendapatan atau keuntungan yang dapat dikenakan pajak sebelum diakui dalam laba
keuangan. Suatu kewajiban dapat diakui atas pembayaran dimuka untuk barang atau jasa
yang akan diberikan di tahun mendatang. Untuk tujuan pajak, pembayaran dimuka ini
dimasukkan dalam laba kena pajak saat diterimanya kas. Pengorbanan dimasa depan untuk
menyediakan barang atau jasa yang menyelesaikan kewajiban tersebut akan menghasilkan
jumlah yang dapat dikurangkan dalam tahun mendatang. Contohnya:
1. Uang abonemen yang diterima dimuka
2. Penerimaan sewa dimuka
3. Penjualan dan lease kembali untuk tujuan pelaporan keuangan (penangguhan laba) dan
dilaporkan sebagai penjualan untuk tujuan pajak.
4. Kontrak dibayar dimuka dan royalti yang diterima dimuka
D. Beban atau kerugian yang dapat dikurangkan sebelum diakui dalam laba keuangan.
Harga perolehan suatu aktiva dapat dikurangkan untuk tujuan pajak lebih cepat
pembebananya daripada untuk tujuan pelaporan keuangan. Jumlah yang diterima dari

pemulihan nilai aktiva itu dimasa depan untuk pelaporan keuangan (melalui penggunaan
atau penjualan) akan melebihi dasar pajak yang tersisa untuk aktiva itu dan dengan
demikian menghasilkan jumlah kena pajak dalam tahun mendatang. Contohnya :
1. Properti yang dapat disusutkan, sumber daya yang dapat di deplesi dan aktiva tak
berwujud
2. Pendanaan program pensiun yang dapat dikurangkan, yang melebihi beban pensiun
3. Beban dibayar dimuka yang dikurangkan dalam SPT pajak pada periode
pembayarannya
Aspek yang timbul dan membalik dalam perbedaan sementara.
Perbedaan sementara yang timbul adalah perbedaan yang pada awalnya ada antara dasar
pembukuan dan dasar pajakn untuk suatu aktiva atau kewajiban tanpa memperhatikan apakah
dasar tersebut lebih besar atau lebih kecil dari dasar pembukuan nya. Perbedaan yang
membalik, dipihak lain terjadi apabila perbedaan sementara yang timbul pada periode
sebelumnya dihilangkan.
Misalnya diasumsikan bahwa Sharp Co. mempunyai penyusutan pajak yang lebih tinggi
sebesar $2.000 daripada penyusutan pembukuan pada tahun 2003, 2004 serta 2005, dan
Sharp mempunyai penyusutan pembukuan yang lebih tinggi $3.000 dari pada tahu 2006,
2007 untuk aktiva yang sama. Dengan mengasumsikan tarif pajak 30% untuk semua tahun
yang tercakup, akun Kewajiban pajak yang ditangguhkan akan mencerminkan hal berikut ini:

Pengaruh pajak
dari perbedaan
yang
membalik

Kewajiban Pajak yang Ditangguhkan


2006
900
2003
600
Pengaruh pajak dari
2007
900
2004
600
perbedaan yang
2005
600
timbul

Perbedaan yang timbul untuk Sharp dalam setiap tahun selama tiga tahun pertama adalah
$2.000, dan pengaruh pajak terkait untuk setiap perbedaan yang timbul adalah $600.
Perbedaan yang membalik dalam tahun 2006 dan 2007 masing-masing sebesar $3.000 dan
pengaruh pajak terkait untuk masing-masing adalah $900.
Perbedaan Permanen
Perbedaan permanen (permanent difference) disebabkan oleh pos-pos yang (1) termasuk
dalam laba keuangan sebelum pajak tetapi tidak pernah termasuk dalam laba kena pajak atau
(2) termasuk dalam laba kena pajak tetapi tidak pernah termasuk dalam laba keuangan
sebelum pajak. Suatu perusahaan yang mempunyai laba bebas pajak, beban yang tidak dapat
dikurangkan, atau pengurangan yang diperbolehkan melebihi biaya akan dikenai tarif pajak
efektif yang berbeda dengan tarif pajak statuler (reguler).

Karena perbedaan permanen hanya mempengaruhi periode terjadinya, maka perbedaan itu
tidak menimbulkan jumlah kena pajak atau yang dapat dikurangkan di masa depan.
Akibatnya, tidak ada konsekuensi pajak yang ditangguhkan yang harus diakui.
Contoh-contoh perbedaan permanen :
A. Pos-pos yang diakui untuk tujuan pelaporan keuangan tetapi tidak diakui untuk tujuan
pajak.
Contohnya :
1. Bunga yang diterima atas kewajiban negara bagian dan kota.
2. Beban yang timbul dalam upaya memperoleh laba bebas pajak.
3. Penerimaan dari asuransi jiwa yang ditutup perusahaan untuk pejabat atau karyawan
utama.
4. Premi yang dibayar untuk asuransi jiwa yang ditutup oleh perusahaan untuk pejabat
atau karyawan utama (perusahaan sebagai penerima).
5. Denda dan beban yang timbul akibat pelanggaran hukum.
B. Pos-pos yang dipakai untuk tujuan pajak tetapi tidak diakui untuk tujuan pelaporan
keuangan.
Contohnya :
1. Deplesi persentase sumber daya alam yang melebihi harga perolehannya.
2. Pengurangan untuk dividen yang diterima dari perusahaan Amerika Serikat, biasanya
70% atau 80%.
Ilustrasi Perbedaan Sementara dan Perbedaan Permanen
Untuk mengilustrasikan perhitungan yang digunakan jika terdapat perbedaan sementara
dan perbedaan permanen, asumsikan bahwa Bio-Tech Company melaporkan laba keuangan
sebelum pajak sebesar $ 200.000 setiap tahun pada tahun 2005, 2006, dan 2007. Perusahaan
ini terkena tarif pajak 30%, dan mempunyai perbedaan berikut antara laba keuangan sebelum
pajak dan laba kena pajak :
1. Penjualan cicilan sebesar $ 18.000 pada tahun 2005 dilaporkan untuk tujuan pajak dengan
jumlah yang konstan setiap bulannya sepanjang periode 18 bulan, dimulai 1 Januari 2006.
Keseluruhan penjualan telah diakui untuk tujuan pembukuan dalam tahun 2005.
2. Premi yang dibayar atas asuransi jiwa yang ditanggung perusahaan untuk pejabat utama
adalah $ 5.000 pada tahun 2006 dan 2007. Pos ini tidak dapat dikurangkan untuk tujuan
pajak, tetapi dicatat sebagai beban untuk tujuan pembukuan.
Rekonsiliasi laba keuangan sebelum pajak BioTech Company dengan laba kena pajak
dan perhitungan hutang pajak penghasilan ditunjukkan sebagai berikut.

Laba keuangan sebelum pajak


Perbedaan permanen
Beban yang tidak dapat dikurangkan
Perbedaan sementara
Penjualan cicilan
Laba kena pajak
Tarif pajak
Hutang pajak penghasilan

2005
$ 200.000

(18.000)
182.000
30 %
$ 54.600

2006
$ 200.000

2007
$ 200.000

5.000

5.000

12.000
217.000
30 %
$ 65.100

6.000
211.000
30 %
$ 63.300

Perusahaan mengurangkan laba penjualan cicilan dari laba keuangan sebelum pajak untuk
menghasilkan laba kena pajak. Alasannya karena laba keuangan sebelum pajak mencakup
laba penjualan cicilan, sedangkan laba kena pajak tidak. Sebaliknya, perusahaan
menambahkan premi asuransi jiwa ke laba keuangan sebelum pajak untuk menghasilkan laba
kena pajak. Alasannya karena laba keuangan sebelum pajak mencatat pengeluaran untuk
premi ini, tetapi sesuai peraturan premi pajak maka premi ini tidak dapat dikurangkan. Hasil
akhirnya, laba keuangan sebelum pajak lebih rendah daripada laba kena pajak. Maka, premi
asuransi jiwa harus ditambahkan ke laba keuangan sebelum pajak untuk merekonsiliasi laba
kena pajak.
Ayat jurnal untuk mencatat pajak penghasilan Bio-Tech Company untuk tahun 2005, 2006,
dan 2007 adalah sebagai berikut :
31 Desember 2005
Beban Pajak Penghasilan ($ 54.600 + $ 5.400)
60.000
Kewajiban Pajak yang Ditangguhkan ($ 18.000 x 30%)
5.400
Hutang Pajak Penghasilan ($ 182.000 x 30%)
54.600
31 Desember 2006
Beban Pajak Penghasilan ($ 65.100 - $ 3.600)
61.500
Kewajiban Pajak yang Ditangguhkan ($ 12.000 x 30%) 3.600
Hutang Pajak Penghasilan ($ 217.000 x 30%)

65.100

31 Desember 2007
Beban Pajak Penghasilan ($ 63.300 - $ 1.800)
61.500
Kewajiban Pajak yang Ditangguhkan ($ 6.000 x 30%) 1.800
Hutang Pajak Penghasilan ($ 211.000 x 30%)

63.300

Bio-Tech mempunyai satu perbedaan sementara yang timbul pada tahun 2005 dan
membalik pada tahun 2006 serta 2007. Suatu kewajiban pajak yang ditangguhkan akan diakui
pada akhir tahun 2005 karena perbedaan sementara ini menghasilkan jumlah kena pajak di
masa depan. Ketika perbedaan sementara ini membalik, hutang pajak yang ditangguhkan lalu
dikurangi. Tidak ada jumlah pajak yang ditangguhkan dikaitkan dengan perbedaan yang
disebabkan oleh beban asuransi yang tidak dapat dikurangkan karena perbedaan itu
merupakan perbedaan permanen.

Walaupun tarif pajak statuter (yang ditetapkan) sebesar 30% berlaku untuk ke tiga tahun
tersebut, namun tarif efektifnya berbeda. Tarif pajak efektif ini dihitung dengan membagi
total beban pajak penghasilan untuk periode berjalan dengan laba keuangan sebelum pajak.
Tarif efektif ini adalah 30% untuk tahun 2005 ($ 60.000 : $ 200.000 = 30%) dan 30,75% ($
61.500 : $200.000 = 30,75%)
4. Pertimbangan Tarif Pajak
a. Tarif Pajak Masa Depan
Jika tarif pajak berbeda untuk tahun-tahun mendatang maka harus digunakan tarif pajak
yang ditetapkan, yang diperkirakan akan diberlakukan. Sebagai contoh, asumsikan bahwa
Warlen Co. Pada akhir tahun 2004 mempunyai perbedaan sementara kumulatif sebesar
$300.000 yang dihitung sebagai berikut :
Dasar pembukuan untuk aktiva yang dapat disusutkan
Dasar pajak untuk aktiva yang dapat disusutkan

$ 1.000.000
700.000

Perbedaan sementara kumulatif

$ 300.000

Selanjutnya, asumsikan bahwa jumlah $ 300.000 itu akan membalik dan menghasilkan
jumlah kena pajak di tahun berikutnya ketika tarif pajak yang ditetapkan sebagai berikut :

Jumlah kena pajak


di masa depan
Tarif pajak
Kewajiban pajak
yang
ditangguhkan

2005

2006

2007

2008

2009

Total

$ 80.000

$ 70.000

$ 60.000

$ 50.000

$ 40.000

$ 300.000

40 %

40 %

35 %

30 %

30 %

$ 32.000

$ 28.000

$ 21.000

$ 15.000

$ 12.000

$ 108.000

Total kewajiban pajak yang ditangguhkan pada akhir tahun 2004 adalah $ 108.000. Tarif
pajak selain tarif tahun berjalan dapat digunakan hanya jika tarif pajak masa depan telah
ditetapkan menjadi undang-undang. Jika tarif baru untuk tahun-tahun mendatang belum
ditetapkan menjadi undang-undang, maka harus digunakan tarif pajak sekarang yang
berlaku.
Dalam menentukan tarif pajak yang ditetapkan yang sesuai untuk tahun tertentu,
perusahaan diharuskan menggunakan tarif pajak rata-rata. Peraturan perpajakan lainnya
mengenakan pajak atas laba dengan dasar pajak yang dibagi menjadi golongan-golongan.
Dalam menghitung pajak penghasilan yang ditangguhkan bagi perusahaan dimana tarif pajak
bergolongan ini merupakan faktor yang signifikan, perusahaan diharuskan untuk menentukan
tarif pajak rata-rata dan menggunakan tarif itu

b. Revisi Tarif Pajak Masa Depan


Jika perubahan tarif pajak ditetapkan menjadi undang-undang, maka pengaruhnya
terhadap akun pajak penghasilan yang ditangguhkan yang sudah ada harus segera dicatat.
Pengaruh itu dilaporkan sebagai penyesuaian terhadap beban pajak penghasilan dalam
periode perubahan.
Asumsikan bahwa pada tanggal 10 Desember 2004, suatu peraturan pajak penghasilan
baru telah disahkan menjadi undang-undang yang akan menurunkan tarif pajak perusahaan
dari 40% menjadi 35%, yang berlaku efektif tanggal 1 Januari 2006. Jika Hostel, Co.
mempunyai satu perbedaan sementara pada awal tahun 2004 yang berkaitan dengan
kelebihan penyusutan pajak sebesar $ 3 juta, maka Hostel memiliki akun Kewajiban Pajak
yang Ditangguhkan dengan saldo sebesar $ 1.200.000 ($ 3000.000 x 40%) pada tanggal 1
Januari 2004. Jika jumlah kena pajak yang berkaitan denngan perbedaan ini dijadwalkan akan
terjadi dengan jumlah yang sama besar pada tahun 2005, 2006, dan 2007, maka kewajiban
pajak yang ditangguhkan pada akhir tahun 2004 adalah $ 1.100.000 yang dihitung sebagai
berikut :
Jumlah kena pajak di masa
depan
Tarif pajak
Kewajiban pajak yang
ditangguhkan

2005

2006

2007

Total

$ 1.000.000

$ 1.000.000

$ 1.000.000

$ 3000.000

40%

35%

35%

$ 400.000

$ 350.000

$ 350.000

$ 1.100.000

Oleh karena itu, satu ayat jurnal akan dibuat pada akhir tahun 2004 untuk mengakui
penurunan sebesar $ 100.000 ($ 1.200.000 - $ 1.100.000) dalam kewajiban yang
ditangguhkan sebagai berikut :
Kewajiban Pajak yang Ditangguhkan
Beban Pajak Penghasilan

100.000
100.000

Tarif pajak perusahaan tidak sering berubah dan karena itu biasanya akan dipakai tarif
yang sekarang berlaku. Akan tetapi, tarif pajak negara bagian dan luar negeri lebih sering
berubah dan mengaharuskan dilakukannya penyesuaian atas pajak pengahasilan yang
ditangguhkan.
B. AKUNTANSI UNTUK KERUGIAN OPERASI BERSIH
Kerugian operasi bersih terjadi untuk tujuan pajak dalam suatu tahun apabila beban yang
dapat dikurangkan melebihi pendapatan kena pajak. Tanggungan pajak tidak adil akan terjadi
jika perusahaan dikenai pajak dalam periode yang menguntungkan tetapi tidak mendapat
keringanan pajak dalam periode terjadinya kerugian operaasi bersih.
Ketentuan merata-ratakan laba ini dicapai melalui kompensasi ke belakang dan
kompensasi ke depan atas kerugian operasi bersih. Menurut ketentuan ini, perusahaan tidak
membayar pajak penghasilan pada tahun perusahaan itu mengalami kerugian operasi bersih.
Selain itu, perusahan juga dapat memilih satu dari dua pilihan.

1. Kompensasi Kerugian ke Belakang


Melalui penggunaan kompensasi kerugian ke belakang, suatu perusahaan dapat
mengalihkan kerugian operasi bersih ke dua tahun ke belakang dan menerima restitusi
pajak penghasilan yang telah dibayar dalam tahun-tahun tersebut. Kerugian itu pertamatama harus dibebankan ke tahun paling awal baru ke tahun kedua. Kerugian yang masih
tersisa setelah kompensasi 2 tahun ke belakang itu dapat dikompensasikan ke depan
sampai 20 tahun untuk mengurangi laba kena pajak masa depan.
2. Kompensasi Kerugian ke Depan
Perusahaan dapat memilih untuk melewatkan kompensasi kerugian ke belakang dan hanya
menggunakan opsi kompensasi kerugian ke depan dengan mengoffset laba kena pajak
masa depan hingga 20 tahun.
3. Ilustrasi Kompensasi Kerugian ke Belakang
Asumsikan bahwa Groh Inc. tidak mempunyai perbedaan sementara maupun permanen.
Groh telah mengalami hal-hal berikut :
Tahun
2003
2004
2005
2006

Laba atau Rugi


Kena Pajak
$ 50.000
100.000
200.000
(500.000)

Tarif Pajak

Pajak yang Dibayar

35 %
30 %
40 %
-

$ 17.500
30.000
80.000
-0-

Pada tahun 2006, Groh Inc. mengalami kerugian operasi bersih yang diputuskan akan
dikompensasi ke belakang. Kerugian ini pertama-tama akan dibebankan pada tahun 2004.
Kerugian yang tersisa kemudian akan dibebankan pada tahun 2005. Jadi, Groh akan
menyerahkan SPT pajak yang telah diubah untuk tahun 2004 dan 2005, serta menerima
restitusi sebesar $ 110.000 ($ 30.000 + $ 80.000) dari pajak yang telah dibayar dalam tahuntahun tersebut.
Untuk tujuan akuntansi dan pajak, jumlah $ 110.000 tersebut menunjukkan pengaruh
pajak (manfaat pajak) dari kompensasi kerugian ke belakang. Pengaruh ini harus diakui
dalam tahun 2006 yaitu tahun kerugian. Ayat jurnal yang dibuat untuk tahun 2006 adalah
sebagai berikut :
Piutang Restitusi Pajak Penghasilan
110.000
Manfaat Akibat Kompensasi Kerugian ke Belakang
(Beban Pajak Penghasilan)

110.000

Akun yang didebet dilaporkan di neraca sebagai aktiva lancar pada 31 Desember 2006,
sedangkan akun yang dikredit dilaporkan dalam laporan laba rugi tahun 2006 sebagai berikut:

GROH INC.
LAPORAN LABA RUGI (SEBAGIAN) UNTUK TAHUN 2006

Kerugian operasi sebelum pajak penghasilan

$ (500.000)

Manfaat pajak penghasilan


Manfaat akibat kompensasi kerugian ke belakang
Kerugian bersih

110.000
$ (390.000)

Karena kerugian kompensasi bersih sebesar $ 500.000 pada tahun 2006 melebihi $
300.000 total laba kena pajak dari dua tahun sebelumnya, maka sisa kerugian sebesar $
200.000 akan dikompensasikan ke depan.
4. Ilustrasi Kompensasi Kerugian ke Depan
Kompensasi ke depan digunakan untuk mengurangi laba kena pajak masa depan, maka
pengaruh pajak kompensasi kerugian ke depan merupakan penghematan pajak masa depan.
FASB menyimpulkan bahwa tidak diperlukan syarat yang berbeda untuk mengakui aktiva
pajak yang ditangguhkan dari perbedaan sementara yang dapat dikurangkan dan kompensasi
operasi ke depan.
Kompensasi ke Depan Tanpa Penyisihan Penilaian
Contoh, Groh Inc. Pada tahun 2006, perusahaan akan mencatat pengaruh pajak akibat
$200.000 kompensasi kerugian ke depan itu sebagai aktiva pajak yang ditangguhkan sebesar
$80.000 ($200.000 40%) dengan mengasumsikan bahwa tarif pajak masa depan yang
ditetapkan adalah 40%. Ayat jurnal untuk mencatat manfaat kompensasi ke belakang dan
kompensasi ke depan dalam tahun 2006 adalah:
Untuk mengakui manfaat kompensasi kerugian ke belakang
Piutang Restitusi Pajak Penghasilan
$110.000
Manfaat Akibat Kompensasi Kerugian ke Belakang
(Beban Pajak Penghasilan)
$110.000
Untuk mengakui manfaat kompensasi kerugian ke depan
Aktiva Pajak yang Ditangguhkan
$80.000
Manfaat Akibat Kompensasi Kerugian ke Depan
(Beban Pajak Penghasilan)

$80.000

Piutang restitusi pajak penghasilan sebesar $110.000 akan segera direalisasi sebagai
pengembalian pajak yang telah dibayar di masa lalu. Aktiva pajak yang ditangguhkan akan
dibentuk untuk mencatat manfaat penghematan pajak masa depan. Kedua akun yang dikredit
ini merupakan pos kontra beban pajak penghasilan, yang akan disajikan dalam laporan laba
rugi tahun 2006 sebagai berikut:

GROH INC.
Laporan Laba Rugi (Sebagian) Untuk Tahun 2006
Kerugian operasi sebelum pajak penghasilan
Manfaat pajak penghasilan
Manfaat akibat kompensasi kerugian ke belakang
$110.000
Manfaat akibat komensasi kerugian ke depan
$80.000
Kerugian bersih

$(500.000)
190.000
$(310.000)

Manfaat pajak tahun berjalan sebesar $110.000 adalah pajak penghasilan yang dapat
diminta kembali untuk tahun tersebut, yang ditentukan dengan menerapkan ketentuan
kompensasi ke belakang dalam undang-undang pajak atas kerugian kena pajak tahun 2006.
Jumlah $80.000 ini merupakan manfaat pajak yang ditangguhkan untuk tahun tersebut,
yang berasal dari kenaikan aktiva pajak yang ditangguhkan.
Untuk tahun 2007, asumsikan bahwa Groh Inc. kembali mengalami operasi yang
menguntungkan dan mempunyai laba kena pajak sebesar $250.000 (sebelum penyesuaian
untuk kompensasi NOL ke depan) yang terkena tarif pajak 40%. Karena itu, Groh Inc. akan
merealisasi manfaat kompensasi ke depan ini untuk tahun pajak pada tahun 2007, di mana
untuk tujuan akuntansi sudah diakui pada tahun 2006. Hutang pajak penghasilan untuk tahun
2007 dihitung sebagai berikut:
Laba kena pajak sebelum kompensasi kerugian ke depan
Dikurangi kompensasi kerugian ke depan
Laba kena pajak tahun 2007
Tarif Pajak
Hutang pajak penghasilan untuk tahun 2007

$250.000
(200.000)
50.000
40%
$20.000

Ayat jurnal untuk mencatat pajak penghasilan tahun 2007 adalah sebagai berikut:
Beban Pajak Penghasilan
100.000
Aktiva Pajak yang Ditangguhkan
Hutang Pajak Penghasilan

80.000
20.000

Akun Aktiva Pajak yang Ditangguhkan dikurangi manfaat kompensasi NOL ke depan
akan direalisasi pada tahun 2007.
Laporan laba rugi tahun 2007 yang disajikan pada laporan berikutnya tidak melaporkan
pengaruh pajak akibat kompensasi kerugian ke belakang ataupun kompensasi kerugian ke
depan, karena keduanya sudah dilaporkan sebelumnya.

GROH INC.
Laporan Laba Rugi (sebagian) untuk Tahun 2007
Laba sebelum pajak penghasilan
Beban pajak penghasilan
Tahun Berjalan
$20.000
Ditangguhkan
80.000
Laba bersih

$250.000
100.000
$150.000

Kompensasi ke Depan dengan Penyisihan Penilaian


Contoh, diasumsikan bahwa kemungkinan besar seluruh kompensasi NOL ke depan Groh
Inc. tidak akan direalisasi pada tahun-tahun mendatang. Dalam situasi ini, Groh Inc. mencatat
manfaat pajak sebesar $110.000 yang terkait dengan kompensasi NOL ke belakang sebesar
$300.000, seperti telah diuraikan sebelumnya. Selain itu, Groh juga mencatat Aktiva Pajak
yang Ditangguhkan sebesar $80.000 ($200.000 40 %) untuk menfaat potensial yang
berkaitan dengan kompensasi kerugian ke depan, dan suatu penyisihan untuk menurunkan
aktiva pajak yang ditangguhkan sebesar jumlah yang sama. Ayat jurnal pada tahun 2006
adalah sebagai berikut:
Untuk mengakui manfaat kompensasi kerugian ke belakang
Piutang Restitusi Pajak Penghasilan
110.000
Manfaat Akibat Kompensasi Kerugian ke Belakang
(Beban Pajak Penghasilan)
Untuk mengakui manfaat kompensasi ke depan
Aktiva Pajak yang Ditangguhkan
80.000
Manfaat Akibat Kompensasi Kerugian ke Depan
(Beban Pajak Penghasilan)
Untuk mencatat jumlah penyisihan
Manfaat Akibat Kompensasi Kerugian ke Depan
( (Beban Pajak Penghasilan)
80.000
Penyisihan untuk Menurunkan Aktiva Pajak yang
Ditangguhkan ke Nilai yang Diharapkan Dapat Direalisasi

110.000

80.000

80.000

Ayat jurnal yang terakhir menunjukkan bahwa karena tidak terdapat bukti positif mengenai
kualitas dan kuantitas yang memadai untuk mengalahkan bukti negatifsuatu penyisihan
penilaian akan diperlukan.
Penyajian dalam laporan laba rugi tahun 2006 adalah sebagai berikut:

GROH INC.
Laporan Laba Rugi (Sebagian) untuk Tahun 2006
Kerugian operasi sebelum pajak penghasilan
Manfaat pajak penghasilan
Manfaat akibat kompensasi kerugian ke belakang
Kerugian bersih

$(500.000)
110.000
$(390.000)

Pada tahun 2007, dengan asumsi bahwa perusahaan mempunyai laba kena pajak sebesar
$250.000 (sebelum memperhitungkan kompensasi ke depan) yang terkena tarif pajak 40%,
aktiva pajak yang ditangguhkan direalisasi dan penyisihan tidak lagi dibutuhkan. Ayat jurnal
berikut ini akan dibuat:
Untuk mencatat pajak penghasilan tahun berjalan dan yang ditangguhkan
Beban Pajak Penghasilan
100.000
Aktiva Pajak yang Ditangguhkan
80.000
Hutang Pajak Penghasilan
20.000
Untuk menghapus penyisihan dan mengakui kompensasi kerugian ke depan
Penyisihan untuk Menurunkan Aktiva Pajak yang
Ditangguhkan ke Nilai yang Diharapkan Dapat Direalisasi
80.000
Manfaat Akibat Kompensasi Kerugian ke Depan
(Beban Pajak Penghasilan)
80.000
Manfaat Akibat Kompensasi Kerugian ke Depan sebesar $80.000 ini dilaporkan dalam
laporan laba rugi tahun 2007. Jumlah ini dilaporkan dalam laporan laba rugi tahun 2007
karena belum diakui dalam tahun 2006 karena lebih besar kemungkinannya tidak
direalisasikan. Dengan mengasumsikan bahwa laba untuk tahun 2007 berasal dari operasi
berlanjut, laporan laba rugi akan disajikan sebagai berikut:
GROH INC.
Laporan laba Rugi (sebagian) untuk Tahun 2007
Laba sebelum pajak penghasilan
Beban pajak penghasilan
Tahun Berjalan
$20.000
Ditangguhkan
80.000
Manfaat akibat kompensasi kerugian ke depan
(80.000)
Laba bersih

$250.000

20.000
$230.000

Metode lainnya adalah dengan melaporkan hanya satu baris untuk total beban pajak
penghasilan sebesar $20.000 dalam laporan laba rugi dan mengungkapkan komponenkomponen beban pajak penghasilan dalam catatan atas laporan keuangan.

Perlunya Penyisihan Penilaian


Seluruh informasi yang positif dan negatif harus dipertimbangkan dalam menentukan
apakah suatu penyisihan diperlukan atau tidak. Apakah suatu aktiva pajak yang ditangguhkan
akan direalisasi tergantung pada aakah ada atau akan ada laba kena pajak yang cukup dalam
periode kompensasi ke belakang atau ke depan yang tersedia menurut undang-undang pajak.
Sumber laba kena pajak berikut ini mungkin tersedia menurut undang-undang ajak untuk
merealisasi manfaat pajak dari perbedaan sementara yang dapat dikurangkan dan dari
kompensasi ke depan:
Sumber Laba Kena Pajak
a. Pembalikan di masa depan atas perbedaan sementara yang dapat dikenakan pajak yang
ada saat ini.
b. Laba kena pajak masa depan, tidak termasuk pembalikan perbedaan sementara dan
kompensasi ke depan.
c. Laba kena pajak dalam tahun-tahun kompensasi ke belakang sebelumnya, jika
kompensasi ke belakang diperbolehkan dalam undang-undang pajak.
d. Strategi perencanaan pajak yang akan, jika perlu, dilaksanakan untuk:
(1) Mempercepat jumlah kena pajak untuk memanfaatkan kompensasi ke depan yang
hampir kadaluwarsa.
(2) Mengubah karakter jumlah kena pajak atau yang dapat dikurangkan, dari laba atau
rugi biasa menjadi keuntungan atau kerugian modal.
(3) Beralih dari investasi bebas pajak ke investasi kena pajak.
Jika salah satu dari sumber-sumber itu sudah cukup untuk mendukung kesimpulan bahwa
penyisihan penilaian tidak diperlukan, maka sumber lainnya tidak perlu dipertimbangkan.
Membuat kesimpulan bahwa penyisihan penilaian tidak dibutuhkan akan sulit jika terdapat
bukti negatif seperti kerugian kumulatif dalam tahun-tahun terakhir. Contoh-contoh bukti
lainnya termasuk (tetapi tidak terbatas pada) yang berikut ini:
Bukti Negatif
a. Riwayat kompensasi kerugian operasi atau kredit pajak ke depan yang habis masa
berlakunya tanpa digunakan.
b. Kerugian yang diperkirakan terjadi pada awal tahun-tahun mendatang (oleh entitas yang
sekarang menguntungkan).
c. Keadaan yang belum diselesaikan yang jika diselesaikan dengan hasil tidak
menguntungkan akan berpengaruh buruk terhadap operasi masa depan dan tingkat laba
atas dasar berkelanjutan di tahun-tahun mendatang.
d. Suatu periode kompensasi ke belakang dan ke depan yang begitu singkat sehingga akan
membatasi realisasi manfaat pajak jika (1) perbedaan sementara yang dapat dikurangkan
yang jumlahnya signifikan diharapkan akan membalik dalam satu tahun saja atau (2)
perusahaan beroperasi dalam bisnis yang bersiklus tradisional.
Bukti Positif
a. Adanya kontrak atau penjualan yang belum dipenuhi yang akan menghsilkan laba kena
pajak yang lebih dari cukup untuk merealisasi aktiva pajak yang ditangguhkan
berdasarkan harga jual dan struktur biaya yang ada sekarang.
b. Kelebihan kenaikan nilai aktiva di atas dasar pajak aktiva bersih suatu entitas, yang
jumlahnya cukup untuk merealisasi aktiva pajak yang ditangguhkan.

c. Riwayat laba yang baik, tidak termasuk kerugian yang menciptakan jumlah yang dapat
dikurangkan di masa depan (kompensasi kerugian pajak ke depan atau perbedaan
sementara yang dapat dikurangkan) disertai oleh bukti yang menunjukkan bahwa
kerugian itu (misalnya, pos tidak biasa, tidak sering, atau luar biasa) merupakan suatu
penyimpangan an bukan kondisi yang berkelanjutan.
C. PENYAJIAN LAPORAN KEUANGAN
1. Penyajian dalam Neraca
Akun pajak yang ditangguhkan dilaporkan di neraca sebagai aktiva dan kewajiban.
Masing-masing akun kewajiban atau aktiva pajak yang ditangguhkan diklasifikasikan sebagai
lancar atau tidak lancar berdasarkan klasifikasi aktiva atau kewajiban terkait untuk tujuan
pelaporan keuangan.
Contoh, asumsikan bahwa Morgan Inc. mencatat beban piutang tak tertagih dengan
menggunakan metode penyisihan untuk tujuan akuntansi dan metode penghapusan langsung
untuk tujuan pajak. Perusahaan itu saat ini memiliki saldo Piutang Usaha dan Penyisihan
untuk Piutang Tak Tertagih masing-masing sebesar $2.000.000 dan $100.000. Selain itu,
dengan tarif pajak 40%, perusahaan juga mempunyai saldo debit dalam akun Aktiva Pajak
yang Ditangguhkan sebesar $40.000 (40% $100.000). Saldo debit sebesar $40.000 dalam
akun Aktiva Pajak yang Ditangguhkan diklasifikasikan sebagai pos lancar, sama seperti saldo
Piutang Usaha dan Penyisihan untuk Piutang Tak Tertagih.
Saldo akun pajak yang ditangguhkan harus dianalisis dan diklasifikasikan di neraca
menjadi dua kategori: satu untuk jumlah bersih lancar (net current amount) dan satu lagi
untuk jumlah bersih tak lancar (net noncurrent amount). Prosedur ini diringkaskan
sebagaimana ditunjukkan berikut:
1. Klasifikasikan jumlah-jumlah tersebut sebagai lancar atau tidak lancar. Jika
berkaitan dengan aktiva atau kewajiban tertentu, maka jumlah itu harus diklasifikasikan
dengan cara yang sama seperti aktiva atau kewajiban terkait. Jika tidak berhubungan,
maka jumlah itu harus diklasifikasikan berdasarkan perkiraan tanggal pembalikan
perbedaan sementara.
2. Tentukan jumlah bersih lancar dengan menjumlahkan berbagai aktiva dan kewajiban
pajak yang ditangguhkan yang diklasifikasikan sebagai lancar. Jika hasil bersihnya adalah
suatu aktiva, maka laporan hal itu di neraca sebagai aktiva lancar; jika kewajiban, laporkan
sebagai kewajiban lancar.
3. Tentukan jumlah bersih tidak lancar dengan menjumlahkan berbagai aktiva dan
kewajiban pajak yang ditangguhkan yang diklasifikasikan sebagai tidak lancar. Jika hasil
bersihnya adalah suatu aktiva, maka laporkan hal itu di neraca sebagai aktiva tidak lancar;
jika kewajiban, laporkan sebagai kewajiban jangka panjang.
Contoh, asumsikan bahwa K. Scott Company mempunyai 4 pos pajak yang ditangguhkan
pada tanggal 31 Desember 2007. K. Scott mengklasifikasikan suatu aktiva pajak yang
ditangguhkan sebesar $9.000 ($42.000 + $12.000 - $45.000) sebagai lancar. K. Scott juga
melaporkan suatu kewajiban pajak yang ditangguhkan sebesar $214.000 sebagai tidak lancar.
Karenanya, pajak penghasilan yang ditangguhkan akan dilaporkan dalam neraca per 31
Desember 2007.

Aktiva atau kewajiban pajak yang ditangguhkan mungkin tidak berhubungan dengan
aktiva atau kewajiban tertentu untuk tujuan pelaporan keuangan. Salah satu contohnya adalah
kerugian oerasi yang dikompensasi ke depan. Dalam kasus ini, aktiva pajak yang
ditangguhkan akan dicatat, tetapi tidak ada aktiva atau kewajiban terkait yang dapat
diidentifikasi untuk tujuan pelaporan keuangan. Dalam situasi yang terbatas ini, pajak
penghasilan yang ditangguhkan harus diklasifikasikan sesuai dengan perkiraan tanggal
pembalikan (expected reversal date) dari perbedaan sementara. Jadi, pengaruh ajak dari setiap
perbeddaan sementara yang membalik di tahun depan harus dilaporkan sebagai pos lancar
dan sisanya harus dilaporkan sebagai pos tidak lancar. Jika aktiva pajak yang ditangguhkan
bersifat tidak lancar, maka aktiva itu harus diklasifikasikan dalam bagian Aktiva Lain-lain.
2. Penyajian dalam Laporan Laba Rugi
Beban (atau manfaat) pajak penghasilan harus dialokasikan ke operasi berlanjut, operasi
yang dihentikan, pos-pos luar biasa, pengaruh kumulatif perubahan akuntansi, dan
penyesuaian periode sebelumnya. pendekatan ini disebut sebagai alokasi pajak intraperiode.
Selain itu, komponen beban pajak penghasilan yang signifikan yang dapat dikaitkan dengan
operasi berlanjut juga harus diungkapkan:
1. Beban atau manfaat pajak tahun berjalan
2. Beban atau manfaat pajak yang ditangguhkan, tidak termasuk komponen lainnya yang
disebutkan di bawah ini.
3. Kredit pajak investasi
4. Bantuan pemerintah (sebatas jumlah yang diakui sebagai pengurangan beban pajak
penghasilan).
5. Manfaat kompensasi kerugian operasi ke depan (yang menghasilkan penurunan beban
pajak penghasilan).
6. Beban pajak yang berasal dari penglokasian manfaat pajak tertentu baik secara langsung
ke modal disetor atau untuk mengurangi goodwill atau aktiva tak berwujud tidak lancar
lainnya milik entitas yang diakuisisi.
7. Penyesuaian kewajiban atau aktiva pajak yang ditangguhkan karena adanya penetapan
perubahan dalam undang-undang pajak atau tarif atau perubahan status pajak perusahaan.
8. Penyesuaian saldo penyisihan penilaian awal tahun karena adanya perubahan keadaan
yang menyebabkan berubahnya pertimbangan mengenai dapat direalisasinya aktiva pajak
yang ditangguhkan terkait dalam tahun-tahun mendatang.
Dalam catatan atas laporan keuangan, perusahaan juga diharuskan untuk merekonsiliasi
(dengan menggunakan persentase atau nilai dolar) beban pajak penghasilan yang ditimbulkan
oleh operasi berlanjut sebesar jumlah yang dihasilkan oleh penerapan tariff pajak statuer
federal dalam negeri atas laba sebelum pajak dari operasi berlanjut. Estimasi jumlah dan sifat
setiap pos rekonsiliasi yang signifikan harus diungkapkan.
Pengungkapan pajak penghasilan ini diharuskan karena beberapa alasan. Beberapa
diantaranya adalah:

1. Penilaian Kualitas Laba.


Banyak investor yang berusaha menilai kualitas laba perusahaan tertarik pada rekonsilisasi
laba keuangan sebelum pajak dengan laba kena pajak. Laba yang diperbesar oleh pengaruh
pajak yang menguntungkan harus diteliti dengan seksama, khususnya jika pengaruh pajak
itu tidak berulang.
2. Prediksi yang Lebih Baik atas Arus Kas Masa Depan.
Penelaahan atas bagian yang ditangguhkan dari beban pajak penghasilan memberikan
informasi tentang apakah hutang pajak akan lebih tinggi atau lebih rendah di masa depan.
3. Memprediksi Aliran Kas Masa Depan yang Berkait dengan Kompensasi ke Depan dari
Kerugian Operasi.
Perusahaan harus mengungkapkan jumlah dan kadaluwarsa yang berkait dengan
kompensasi ke depan dari kerugian operasi, demi tujuan perpajakan. Dari ungkapan ini,
analis menyimpulkan jumlah penghasilan yang mungkin diakui oleh perusahaan di masa
depan yang tidak akan dibayarkan pajak penghasilannya. Kompensasi ke depan dapat
bermanfaat bagi pihak pengakuisisi potensial.
D. PENELAAHAN METODE AKTIVA-KEWAJIBAN
FASB berkeyakinan bahwa metode aktiva-kewajiban (kadang-kadang disebut sebagai
pendekatan kewajiban) adalah metode yang paling konsisten dalam akuntansi untuk pajak
penghasilan. Salah satu tujuan dari pendekatan ini adalah mengakui jumlah hutang pajak atau
yang dapat diminta kembali selama tahun berjalan. Tujuan kedua adalah mengakui kewajiban
dan aktiva pajak yang ditangguhkan untuk konsekuensi pajak di masa depan dari peristiwa
yang telah diakui dalam laporan keuangan atau SPT pajak.
Untuk melaksanakan tujuan-tujuan ini, prinsip-prinsip dasar berikut akan diterapkan
dalam akuntansi untuk pajak penghasilan pada tanggal laporan keuangan:

a.
b.
c.

d.

Prinsip-prinsip Dasar
Kewajiban atau aktiva pajak lancar diakui sebesar estimasi hutang pajak atau yang dapat
diminta kembali dalam SPT pajak tahun berjalan.
Kewajiban atau aktiva pajak yang ditangguhkan diakui sebesar estimasi pengaruh pajak
masa depan yang ditimbulkan oleh perbedaan sementara dan kompensasi ke depan.
Pengukuran kewajiban serta aktiva pajak lancar dan yang ditangguhkan didasarkan pada
ketentuan dalam undang-undang pajak yang ditetapkan; pengaruh perubahan undangundang atau tarif pajak di masa depan tidak diantisipasi.
Pengukuran aktiva pajak yang ditangguhkan dikurangi, jika perlu, sebesar jumlah setiap
manfaat pajak yang, berdasarkan bukti yang ada, tidak diharapkan akan direalisasi.

Prosedur perhitungan pajak penghasilan yang ditangguhkan seperti digambarkan pada


ilustrasi berikut ini:
Mengidentifikasi jenis dan jumlah perbedaan sementara serta
kompensasi ke depan yang ada.

Mengukur

aktiva

pajak

yang

Mengukur kewajiban pajak yang

ditangguhkan untuk perbedaan sementara

ditangguhkan

yang dapat dikurangkan dan kompensasi

sementara kena pajak (Gunakan tarif

kerugian ke depan (Gunakan tarif pajak

pajak yang ditetapkan.)

untuk

perbedaan

yang ditetapkan.)

Menetapkan akun penyisihan penilaian


jika lebih mungkin daripada tidak bahwa
sebagian atau seluruh aktiva pajak yang
ditangguhkan tidak akan direalisasi.

Dalam neraca
Mengklasifikasikan pajak yang ditangguhkan sebagai lancar atau tidak lancar
berdasarkan aktiva atau kewajiban yang berkaitan dengannya. Laporkan satu
jumlah bersih lancar dan bersih tidak lancar.
Dalam laporan laba rugi
Melaporkan beban (manfaat) pajak tahun berjalan dan beban (manfaat) pajak
yang ditangguhkan serta total beban (manfaat) pajak penghasilan.

DAFTAR PUSTAKA
Donald E. Kieso, Jerry J. Weygandt, dan Terry D. Warfield. 2008. Akuntansi Intermediate /
Edisi Keduabelas / Jilid 3. Jakarta : Erlangga.

Anda mungkin juga menyukai