Anda di halaman 1dari 120

:Huruf Ibrani:

Pengenalan serta cara membaca


dan menulis huruf Ibrani


Disarikan dari berbagai sumber
Pada Bulan Shevat 5777
(Februari 2017)
V.06

Prakata
Seorang Rohaniawan mengungkapkan: Memahami bahasa asli
Alkitab bukanlah syarat keselamatan, bukan suatu perintah yang
wajib. Kita percaya bahwa keselamatan itu adalah iman didalam
TUHAN. Tetapi jika anda ingin mendalami Alkitab, sebaiknya
belajar bahasa asli / naskah aslinya. Sebab jika anda hanya
membaca terjemahannya walaupun King James Version (KJV)
sekalipun yang diyakini banyak orang sebagai terjemahan yang
terbaik, itupun masih belum sempurna.

Apa yang dikatakan di atas memang ada benarnya, dalam


keyakinan manapun, hanya memahami bahasa asli kitab suci
yang bersangkutan memang bukan jaminan mereka akan
SUKSES mencapai goal dari keyakinan tersebut. Namun untuk
memahami pesan spiritual secara penuh, pemahaman bahasa asli
dan penafsiran dari seorang master memang mutlak diperlukan.

Para pembaca dipersilahkan mengadakan pembacaan


karangan ini dengan rela hati, dan penuh minat, lagi pula
menaruh kemurahan hati, andai kami sendiri, walaupun sedapat-
dapatnya mengusahakan terjemahannya, kurang teliti menyalin
beberapa kalimat. Sebab segala sesuatu tidak sama daya dan
artinya kalau dibaca dalam bahasa aslinya, yaitu Ibrani, atau
diterjemahkan ke dalam bahasa lain, dan tidak saja karangan ini
saja, tetapi juga Kitab Taurat sendiri, Kitab Para Nabi dan kitab-
kitab lain itu tidak kecil perbedaannya, apabila orang membaca
dalam bahasa aslinya. Sebagaimana kutipan dari pengantar
penerjemah Kitab Sirakh ini (Kitab ini masuk dalam kelompok
Deuterokanonika), yang menyinggung proses penerjemahan buku
tersebut ke dalam bahasa Yunani. Sekaligus dinyatakan manfaat
membaca Alkitab dalam bahasa aslinya, karena setiap
terjemahan walaupun seteliti mungkin tidak dapat
mengungkapkan segala sesuatu yang ada dalam aslinya tanpa
perbedaan apapun.

Page 1 of 120 (V.06)




Melihat begitu sedikitnya buku-buku yang membahas tentang
Huruf Ibrani di Indonesia. Penulis mengumpulkan bahan baik dari
internet, dari buku-buku tata bahasa Ibrani maupun masukan
dari rekan-rekan kemudian menyaring inti sarinya dalam buku
elekronik ini. Penulis membatasi diri hanya memaparkan huruf
Ibrani secara literal, namun cukup untuk membaca Alkitab Ibrani.
Jadi apabila pembaca ingin memahami tentang nilai spiritual dan
makna rahasia dalam huruf Ibrani. Pembaca harus mengikuti
Yeshiva (Seminari). Ini penting, karena jika seseorang mencoba
menggali makna rahasia sendiri tanpa mentor, bisa dipastikan
pembaca akan lebih banyak keluar dari jalur yang seharusnya.

Orang Ibrani senantiasa mengucapkan berkat, baik sebelum dan


sesudah melakukan sesuatu. Sebelum belajar huruf Ibrani mereka
biasa mengucapkan:



Baruch Hamlameid Et Yadi Lsapeir Et Ha-Otiyot.
(Brukh hammelammeidh th ydhi lesappeir th hotiyyoth)
~ Blessed is the One who has taught my hand to scribe the letters ~

Buku ini tentu saja masih memiliki kekurangan, baik dari segi
materi, cara penyajian dan juga dari segi gramatikalnya. Maka
dari itu Penulis berharap akan ada banyak masukan demi
penyempurnaan isi dari buku ini. Secara berkala, buku elektronik
ini akan diupdate di:
https://www.scribd.com/document/327633997/Huruf-Ibrani.

Dan akhirnya Penulis berharap buku elektronik ini bermanfaat


bagi siapapun yang ingin mengenal atau tertarik pada huruf
Ibrani.

Brachot Vshalom!
Andhi Prasetyo, Boyolali
Shevat 5777 (Februari 2017)

Page 2 of 120 (V.06)



Daftar Isi
Cover
Prakata ............................................................................................................ 1
Daftar Isi ........................................................................................................... 3
Bag. 1 Pengantar
A. Rumpun Bahasa Semit ................................................... 6
B. Penulisan ............................................................................. 6
C. Perkembangan ................................................................. 10
D. Istilah Ibrani ........................................................................ 11
Bag. 2 Abjad Ibrani
A. Pengenalan ........................................................................ 13
B. Bentuk, Penulisan dan Pengucapan ......................... 14
C. Transliterasi ......................................................................... 18
D. Bentuk Sofit ........................................................................ 21
E. Huruf yang bisa dipanjangkan ................................... 21
F. Huruf yang bisa tertukar ................................................ 22
G. Huruf Begadkefat ............................................................ 23
H. Fonologi Modern Sefardi ................................................ 24
I. Huruf dengan bentuk khusus ...................................... 26
J. Gematria ............................................................................. 27
K. STAM ................................................................................... 29
Bag. 3 Tanda Vokal
A. Latar Belakang ................................................................. 31
B. Huruf Vokal ........................................................................ 31
C. Tanda Vokal ...................................................................... 32
D. Penempatan Vokal ......................................................... 35
E. Vokal Homogen ................................................................ 36
F. Diftong (Vokal Rangkap) .............................................. 37
G. Pembacaan Tanda Vokal ............................................. 38
H. Furtive Patach ................................................................... 38
I. Huruf Hei di akhir kata ................................................. 39
J. Jenis Penulisan ................................................................... 40

Page 3 of 120 (V.06)




Bag. 4 Pengucapan
A. Suku Kata ........................................................................... 42
B. Kamatz Chatuf .................................................................. 43
C. Tanda Meteg ...................................................................... 44
D. Tekanan Kata .................................................................... 44
E. Garis Makeif ....................................................................... 45
F. Huruf Diam ........................................................................ 46
Bag. 5 Shva
A. Pengenalan ........................................................................ 47
B. Shva Vokal ........................................................................ 47
C. Shva Diam ......................................................................... 48
D. Shva Majemuk ................................................................. 49
Bag. 6 Dageish
A. Definisi .................................................................................. 51
B. Dageish Kal ......................................................................... 51
C. Dageish Chazak ................................................................ 53
D. Dageish pada Huruf Begadkefat ............................... 55
E. Dageish pada Huruf Tenggorokan dan Reish ........ 56
F. Dageish pada Huruf Vav ............................................... 57
G. Rafei ...................................................................................... 58
Bag. 7 Tanda Baca
A. Pembukaan ....................................................................... 60
B. Siluk dan Sof Pasuk ......................................................... 60
C. Atnach .................................................................................. 61
D. Zakeif Katan ...................................................................... 61
E. Bentuk Perhentian .......................................................... 61
F. Ketiv dan Qere .................................................................. 62
G. Qere Tetap .......................................................................... 64
H. Pengucapan Nama TUHAN ........................................ 64
I. Daftar Teamim ................................................................ 68
Bag. 8 Dialek Ibrani
A. Variasi Pengucapan Konsonan .................................... 71
B. Variasi Tradisi Vokal ........................................................ 76
Page 4 of 120 (V.06)


C. Vokal Modern Sefardi & Tiberian ............................... 78
D. Ibrani Sefardi ...................................................................... 81
E. Ibrani Ashkenazi ............................................................... 83
F. Ibrani Teimani ................................................................... 85
G. Ibrani Shomroni ................................................................. 86
Bag. 9 Tambahan
A. Penulisan Nama TUHAN .............................................. 89
B. Tanda baca Modern ........................................................ 89
C. Geresh dan Gershayim .................................................... 89
D. Ktav Rashi ........................................................................... 91
E. Ktav Rahut ......................................................................... 91
F. Huruf Indish (Indo-Jewish) ............................................. 94
G. Judeo-Arabic ...................................................................... 95
H. Hebreismo ........................................................................... 95
I. Jewish Neo-Aramaic ........................................................ 96
J. Ladino .................................................................................. 96
K. Yiddish .................................................................................. 98
L. Bukhori ................................................................................ 98
M. Juhuri .................................................................................... 99
N. Kanai .................................................................................... 99
O. Kovrit .................................................................................... 100
P. Huruf Shin dengan 4 kaki ............................................. 101
Q. Huruf Ibrani dalam Kitab Taurat ............................... 101
R. Kaidah Abjadiyah ............................................................ 102
S. Abjad Siria .......................................................................... 103
T. Ugaritic ................................................................................. 104
U. Talismanicmic .................................................................... 105
V. Passing The River .............................................................. 105
W. Celestial / Angelic .............................................................. 105
X. Malachim ............................................................................. 105
Y. Maaravic Hebrew ............................................................. 106
Z. Biblia Hebraica Stuttgartensia (Sample) ................. 107
Referensi
Lampiran

Page 5 of 120 (V.06)



Bag. 1 Pengantar
A. Rumpun Bahasa Semit

Bahasa-bahasa di Timur Tengah Kuno merupakan suatu


rumpun yang biasanya disebut rumpun bahasa Semit, sesuai
dengan nama Shem anak Noach (Nuh), yang dianggap nenek
moyang bangsa-bangsa Timur Tengah berdasarkan Sefer
Bereshit (Kitab Kejadian) pasal 10. Adapun rumpun bahasa
Semit secara garis besar terbagi dalam tiga (3) cabang, yakni:

1. Cabang Timur: Bahasa Akad / Akkadia (Sumeria), yang


mencakup bahasa Babilonia (Kaldea) & Asyiria (Asyur).
2. Cabang Selatan: Bahasa-bahasa Arab & Etiopia.
3. Cabang Barat: Bahasa Kanaan, mencakup bahasa Ebla,
Ugarit, Moab, Funisia, Ibrani & Aram (Aramaik/Suryani).

B. Penulisan

Dijaman kuno, manusia menulis dengan menggunakan


gambar, dan setiap gambar akan mengungkapkan sebuah
makna dan makna lain yang masih terhubung dengan hal itu.
Kadang kala sebuah gambar bisa berupa sebuah kata, atau
hanya berupa suku kata. Ide menulis dengan gambar ini
masih dipertahankan oleh bangsa Tionghoa dalam tulisan
mereka saat ini, kita sering menyebutnya tulisan Kanji.

Terobosan terjadi saat seorang Juru Tulis Ibrani menemukan


bahwa: sebuah bahasa dapat dituliskan dengan hanya
mengambil satu bunyi konsonan paling depan dari sebuah
kata. Misalnya rumah, bahasa Ibraninya adalah beith, jadi
gambar rumah akan mewakili bunyi B dalam tulisan.
Gagasan ini juga menandai lahirnya Abjad untuk pertama
kali. Dalam abjad awal, satu bunyi kadang diwakili beberapa
huruf yang berbeda. Terkadang satu huruf mewakili beberapa

Page 6 of 120 (V.06)




bunyi juga. Misal gambar ikan (Dagh) dan pintu (Daleth)
untuk huruf D. Bentuk kuno ini sering disebut Proto-Sinaitik.

Berikut contoh bentuk huruf kuno disandingkan dengan


bentuk modern yang dipakai saat ini. Bentuk gambar lebih
halus dari yang ada di prasasti, tapi cukup untuk pengenalan.

Bentuk Translit.
No Makna Nama
Gambar Modern Kuno

1 a Kepala banteng Olef


Denah kemah,
2 Bb rumah
Beith b

3 g Kaki, unta Gimel g

4 ds Pintu kemah, ikan Daleth d


Orang dengan
5 Hh tangan terangkat, Hei h
jendela
Pasak tenda,
6 Ww kaitan
Waw w

7 Zz Cangkul, senjata Zayin z


Dinding kemah,
8 Xx pagar
Hheith hh

9 Keranjang Tteith tt
Tangan dan
10 Yy lengan
Yod y
Tangan terbuka,
11 Kk telapak tangan
Kaf k
Tongkat gembala,
12 Ll lembu
Lamed l

13 Mm Air Meim m

Page 7 of 120 (V.06)



Bentuk Translit.
No Makna Nama
Gambar Modern Kuno
Benih tumbuh,
14 Nn ular
Nun n

15 Duri, sandaran Samekh s

[ Mata Ayin
16
Tali Ghain gh

17 Pp Mulut terbuka Pei p


Langkah dan
18 C tujuan, kail
Ssadi ss
Matahari di
19 Qq cakrawala, Qof q
belakang kepala
20 Rr Kepala orang Reish r
Dua gigi depan,
21 Vv gigi
Syin sh
Dua tongkat
22 Tt silang, tanda
Taw t

Para ahli filologi dan epigrafi timur dekat mengungkapkan


bahwa cara orang Ibrani kuno melihat dunia mereka berbeda
dari yang kita lakukan di abad 21 atau menurut kebudayaan
Yunani-Romawi. Dalam Ibrani Kuno, setiap huruf yang
digunakan dalam sebuah kata adalah sebuah kalimat dalam
dirinya sendiri. Dengan mempelajari kata-kata melalui huruf,
akan bisa melihat makna lebih mendalam. Contoh :


Huruf pertama "olef" (huruf Ibrani dibaca dari kanan ke kiri)
adalah gambar lembu. Sebagaimana lembu yang kuat, huruf
Page 8 of 120 (V.06)


ini juga memiliki makna kuat. Huruf kedua, beith, adalah
gambar dari tenda atau rumah tempat tinggal keluarga.
Beith memiliki arti keluarga. Kata berarti "yang kuat dari
keluarga" - ayah. ( = av)


Kata ini juga dimulai dengan "olef" yang berarti "kuat". Huruf
kedua adalah "meim" berarti air. Kata berarti "air yang
kuat". Orang ibrani membuat lem dengan merebus kulit
binatang dalam air. Mirip kulit yang mengeluarkan cairan
kental yang lengket pada permukaan air. Cairan kental ini
keluar dari kulit dan digunakan sebagai sarana perekat - "air
yang kuat". Kata berarti "orang yang mengikat
bersama-sama keluarga" - ibu. ( = eim)


Kata ini juga dimulai dengan "olef" yang berarti "kuat". Huruf
kedua adalah "Hheith", yaitu dinding. Kata berarti
"dinding yang kuat" atau "penghalang kuat". Konsep Ibrani
dinding adalah setiap hambatan, vertikal atau horisontal.
Kata berarti "orang yang bertindak sebagai penghalang
untuk melindungi keluarga" - saudara. ( = ach)


Kata ini diawali dengan "Beith" berarti "tenda". Tenda adalah
rumah keluarga, huruf ini juga berarti "keluarga". Huruf kedua
adalah "Nun", menggambarkan sebuah benih. Benih adalah
kehidupan generasi baru yang akan tumbuh dan
menghasilkan generasi baru, benih melanjutkan garis dari
generasi ke generasi. Maka adalah "orang yang
meneruskan garis keturunan keluarga" - anak. ( = bein)
Page 9 of 120 (V.06)


Kata ini juga dimulai dengan "olef" yang berarti "kuat". Huruf
kedua adalah "lamed", yang bermakna "leader/pemimpin".
Kata berarti "pemimpin yang kuat" EL, yaitu salah satu
nama TUHAN yang dipakai sekitar 250 kali dalam Tanach
(Alkitab Ibrani) dan biasa digabung dengan kata sifat-Nya
misalnya EL-Elyon = EL yang Maha Tinggi, EL-Shadday = EL
yang Maha Kuasa. ( = Eil)

C. Perkembangan

Seiring waktu, bentuk tulisan kuno yang kaku mulai beralih


menjadi bentuk yang lebih nyaman untuk menulis. Para Ahli
Purbakala menyebut bentuk ini dengan istilah Paleo-Hebrew
atau sering disebut Ktav Ivri. Gagasan tentang abjad ini
menyebar ke berbagai tempat dan dikembangkan sesuai
dengan versi mereka sendiri (kecuali ke Cina dan Jepang,
karena mereka mempertahankan huruf gambar).

Orang Funisia (Phoenician) menyampaikannya gagasan ini


pada orang Yunani, di Yunani orang mengembangkan Alfabet
(alfa, beta, gamma, delta, dst), orang Etruski (Etruscan)
menerimanya dan meneruskan pada orang Latin. Dan
sampailah pada kita huruf Latin seperti pada saat ini. Huruf
Latin pun masih terus berkembang menjadi semakin
kompleks, di Rusia berkembang menjadi huruf Kiril (Cyrillic).
Dari Funisia juga sampai di Aram. Abjad Aramaic
menginspirasi Nabatea dan versi kursif dari Nabatea akhirnya
melahirkan Abjad Arab. Dari Arab sampailah di kawasan Asia
Tenggara sebagai Pegon dan Jawi. Di Arabia Selatan, Aramaic
mulai berkembang dalam bentuk suku kata dan lahirlah
huruf-huruf Ethiopia. Agak ke timur, berkembang menjadi
Aksara Brahmi, yang menjadi induk aksara-aksara tradisional
India dan Asia Tenggara saat ini.

Page 10 of 120 (V.06)




Contoh bentuk Paleo-Hebrew di Prasasti Siloam:

1 Olef 9 Tteith 17 Pei


2 Beith 10 Yod 18 Ssadi
3 Gimel 11 Kaf 19 Qof
4 Daleth 12 Lamed 20 Reish
5 Hei 13 Meim 21 Syin
6 Waw 14 Nun 22 Taw
7 Zayin 15 Samekh
8 Hheith 16 Ayin
D. Istilah Ibrani

Rab Judah also said in Rabs name: The first man spoke
Aramaic, for it is written, How weighty are thy thoughts unto
me, G-d. (Talmud Bavli, mas. Sanhendrin 38b)

Istilah Ibrani muncul di Kitab Kejadian dan ditujukan kepada


Abram yang disebut sebagai orang Ibrani (Kej. 14:13).
Kelihatannya kata itu berasal dari kata ivri yang berarti
seberang yaitu julukan yang ditujukan kepada Abram yang
berasal dari seberang sungai Efrat yang menyeberang ke
Kanaan (bandingkan Yos. 24:2-3). Istilah ini muncul sekitar 34
kali pada 32 ayat dari Alkitab Ibrani. Istilah itu sebagian besar
dipakai sebagai sinonim dari bangsa Israel, khususnya pada
periode pra-monarki ketika mereka masih nomaden.
Beberapa orang juga menggunakannya dalam arti yang lebih
luas, misal merujuk kepada Fenisia, atau suku bangsa kuno

Page 11 of 120 (V.06)




lainnya menjelang runtuhnya Zaman Perunggu. Sebuah tafsir
mengatakan bahwa istilah Ivri juga merupakan sebuah
sebutan bagi seseorang atau komunitas yang cara hidupnya
berbeda dengan kebanyakan orang di sekitarnya. Kata Ivri
juga menunjuk kepada Eber (Kej. 10:21,24,25), cucu Arphaksad
anak Sem, jadi termasuk rumpun semitik. Disamping
Arphaksad yang menurunkan bangsa Israel, anak Sem lainnya
adalah Aram yang menurunkan bangsa Aram.

Pada zaman Kekaisaran Romawi, istilah Hebraios ()


dalam bahasa Yunani merujuk kepada bangsa Yahudi pada
umumnya. Strong's Hebrew Dictionary mengartikan istilah
tersebut "suku bangsa manapun dari Negara Yahudi" dan
pada masa-masa yang lain secara khusus merujuk kepada
bangsa Yahudi yang tinggal di Yudea (). Yudea
merupakan sebuah provinsi dimana Bait Suci berdiri.

Ada hal menarik tentang kisah Abram dan hubungannya


dengan Bahasa Ibrani, yang bisa kita baca pada Kitab Yobel
pasal 12. Penulis akan mengutip hanya ayat 25-27.

(25) Dan TUHAN Elohim berfirman: Bukalah mulutnya dan


telinganya, supaya ia dapat mendengar dan berbicara dengan
mulutnya, dengan bahasa yang sudah dinyatakan. Karena itu
sudah berhenti dari mulut-mulut semua anak-anak manusia
sejak hari dikacau-balaukannya (Babel). (25) Dan aku
membuka mulutnya, dan telinganya dan bibirnya, dan aku
mulai berbicara dengan dia dalam bahasa Ibrani, di dalam
bahasa penciptaan. (27) Dan dia mengambil buku-buku bapa
leluhurnya, dan ini dituliskan dalam Ibrani, dan dia
menuliskannya, dan dia mulai sejak saat itu mempelajarinya.
Dan aku menyatakan kepadanya apa yang dia tidak dapat
(mengerti), dan dia mempelajarinya selama enam bulan
musim hujan.

Page 12 of 120 (V.06)



Bag. 2 Abjad Ibrani


A. Pengenalan

Kitab Tanach (Alkitab Ibrani) aslinya ditulis dalam bahasa


Ibrani dan Aram (Ezra 4:8-6:18; 7:12-26, Yeremia 10:11, Daniel
2:4-7:28). Dalam Bahasa Ibrani, kedua bahasa ini disebut Ivrit
()
atau Yehudit / Bahasa Yehuda ( Raja-Raja
18:26) atau Sfat Knaan / Bahasa Kanaan ( Yesaya
19:18) dan Aramit / Bahasa Aram ( Daniel 2:4).

Ada beberapa pandangan tentang pemakaian Huruf Ibrani:


1. Ktav Ivri digunakan untuk menulis di batu, pahatan,
prasasti, monumen. Ktav Ashuri digunakan untuk tulis
tangan maupun di perkamen dan tulisan spiritual. Gaya
tulis ganda sebagaimana lazimnya pada jaman kuno.
2. Gaya tulis Ktav Ivri digunakan orang Ibrani sampai pada
pembuangan di Babel, dan setelah masa pembuangan,
mereka menggunakan gaya tulis Ktav Ashuri.
3. Dua loh batu yang pertama (yang pada akhirnya
dipecahkan oleh Moshe), ditulis dengan Ktav Ivri. Dan dua
loh batu yang kedua ditulis dalam Ktav Ashuri.

Terlepas dari semua pandangan di atas, bentuk Ashuri adalah


bentuk standar yang dipakai oleh Juru Tulis Alkitab Ibrani
(Sofer, jamak: Soferim) untuk menyalin Alkitab Ibrani. Saat ini
pun bentuk standar cetak huruf Ibrani adalah bentuk Ashuri
ini. Bentuk ini sering disebut dengan istilah Bentuk Persegi
karena memang pada dasarnya berbentuk bujur sangkar.

Kita akan mempelajari bentuk huruf yang dipakai para


Sorefim dan para sarjana Alkitab. Semua istilah teknis
maupun transliterasi tidak akan dibuat kaku. Namun cukup
untuk belajar menganal serta belajar membaca dan menulis
Abjad Ibrani.
Page 13 of 120 (V.06)


B. Bentuk, Penulisan dan Pengucapan

Bentuk cetak di bawah ini adalah bentuk cetak yang


digunakan dalam Biblia Hebraica Stuttgartensia. Huruf Ibrani
mirip seperti tulisan Arab, semuanya berupa konsonan (huruf
mati / gundul, tanpa huruf vokal) dan dibaca dari kanan ke
kiri. Huruf Ibrani memiliki 29 ucapan konsonan yang diwakili
dengan 22 huruf, sehingga ada 7 huruf yang memiliki
pengucapan ganda. Pengucapan dan transliterasi huruf Ibrani
sangat beragam, sebagai dasar kita pakai pengucapan Ibrani
Modern, yang sering disebut Modern Sefardi.

Bentuk Translit.
Nama Catatan
Cetak Tulis Latin IPA
# Bunyi mirip jeda antar dua
vokal. Contoh: Keadan
# Dilambangkan dengan
koma di atas (), apostrof
Alef atau tidak sama sekali.
# Kadang menjadi huruf
diam (), bunyi tergantung
pada tanda baca.
# Mirip huruf Arab hamza ( )
Bunyi B
b b
Contoh: Bulat, Boy
Beit
Bunyi V (condong ke B)
v v
Contoh: Vampir, Vain
Bunyi G
Gimel g g
Contoh: Gudang, God

Bunyi D
Dalet d d
Contoh: Dari, Day

Page 14 of 120 (V.06)



Bentuk Translit.
Nama Catatan
Cetak Tulis Latin IPA
# Bunyi H
Hei h h
Contoh: Harga, Hay

Bunyi V (condong ke W)
Vav v v
Contoh: Varian, Voice

Bunyi Z
Zayin z z
Contoh: Zebra
# Bunyi H yang ditekan
(suara antara H dan KH)
# Mirip huruf Arab a ( )
# Transliterasi kadang KH
Cheit ch kadang # Bunyi KH parau
(mirip saat buang dahak)
# Contoh: Khotbah, Bach
# Standar Israeli namun
mayoritas mengucapkan
# Mirip huruf Arab kha ( )
# Transliterasi kadang
Teit t t # Bunyi T
Contoh: Tali, Toy
Bunyi Y
Yud
(Yod) y j
Contoh: Ya, Yes
Bunyi K
k k
Contoh: Karpet, King
Kaf
( ) #Transliterasi kadang KH
ch # Bunyi KH parau (mirip
saat membuang dahak)

Page 15 of 120 (V.06)



Bentuk Translit.
Nama Catatan
Cetak Tulis Latin IPA
# Contoh: Akhir, Bach
# Mirip huruf Arab kha ( )

Bunyi L
Lamed l l
Contoh: Lari, Lion

Meim

Bunyi M
m m
( ) Contoh: Mata, Mother

Nun Bunyi N
( ) n n
Contoh: Nanas, Now

Bunyi S
Samech s s
Contoh: Singa, Sugar
# Bunyi tekak mirip K dalam
Rakyat / Rayat
# Mirip huruf Arab Ain ( )
# Standar Israeli namun
Ayin mayoritas mengucapkan
# Koma terbalik di atas (),
apostrof atau tidak
dilambangkan sama sekali.
# Huruf diam (), bunyi
tergantung pada tanda baca.
Bunyi P
Pei p p
Contoh: Pahlawan, Pastor
( ) Bunyi F
f f
Contoh: Alfabet, Alphabet
# Kadang dilambangkan TS
Tzadi
( ) tz ts atau # Bunyi TS
Contoh: Nats, boots
Page 16 of 120 (V.06)

Bentuk Translit.
Nama Catatan
Cetak Tulis Latin IPA
# Bunyi K
Kuf
(Qof) k k
Contoh: Karpet, King
Bunyi R (mayoritas)

Contoh: Rouge (Prancis)
Reish r
Bunyi R
r
Contoh: Rasa, Run


Bunyi S
Sin s s
Contoh: Singa, Sugar
Bunyi Sy
Shin sh Contoh: Syukur, Ship
# Bunyi T
Tav t t Contoh: Tali, Toy
# mirip huruf Arab Ta ( )

Warna baris dalam tabel di atas melambangkan tempat


keluarnya huruf saat diucapkan.
Tenggorokan Langit-langit mulut
Lidah Gigi
Bibir
Semua huruf Ibrani berupa konsonan, jadi jika ingin menulis
yang diawali vokal, biasa memakai huruf diam. Contoh :
Latin Ibrani Latin Ibrani
V DVD
( Av / Ab = Ayah ) ( David / Daud )

Page 17 of 120 (V.06)




Pada dasarnya huruf Ibrani memenuhi sebuah bujur sangkar,
namun ada juga yang setengah persegi (), ada yang kecil
(), ada yang melampaui garis ().

Ada teori bahwa semua huruf Ibrani harus ditulis dimulai dari
ujung kiri atas kecuali huruf teith ( )yang dimulai dari
tengah. Namun dalam daftar diatas huruf shin ( )goresan
penulisannya dimulai dari kanan atas.

Semua cara tersebut dapat dipakai, dan Penulis berharap


Pembaca segera belajar menulis setiap huruf Ibrani di buku
kotak-kotak, bisa juga dalam buku strimin, setidaknya
cobalah menulis setiap huruf Ibrani sebanyak 22 kali.

C. Transliterasi

Di bagian sebelumnya kita sudah melihat penjabaran tentang


penulisan dan pengucapan huruf Ibrani. Berikut ini
dipaparkan tabel standar transliterasi huruf Ibrani yang
dipakai dalam buku ini. Huruf Ibrani yang diwarna merah
akan dibahas di bagian selanjutnya. Ucapan kita mungkin
tidak akan sempurna, tapi setidaknya kita sudah satu langkah
lebih maju dalam mengenal bentuk, penulisan dan
pengucapan huruf Ibrani.

Transliterasi
No Nama Bentuk Angka
Modern Akademis Alternatif
Apostrof / tidak
1 Alef 1 () dilambangkan
b b b
2 Beit 2
v b bh
g g
3 Gimel 3 g
gh, j

Page 18 of 120 (V.06)



Transliterasi
No Nama Bentuk Angka
Modern Akademis Alternatif
d d
4 Dalet 4 d
d dh
5 Hei 5 h h h
6 Vav 6 v w w
7 Zayin 7 z z z
8 Cheit 8 ch kh, hh, j
9 Teit 9 t tt
10 Yud 10 y y y
k k c
11 Kaf 20
ch k kh, j
12 Lamed 30 l l l
13 Meim 40 m m m
14 Nun 50 n n n
15 Samech 60 s s s
Apostrof / tidak
16 Ayin 70 () dilambangkan
p p p
17 Pei 80
f p ph
18 Tzadi 90 tz ts, ss
19 Kuf 100 k q q
20 Reish 200 r r r
Shin sh sy
21 300
Sin s , s
t t
22 Tav 400 t
t th, s

Page 19 of 120 (V.06)




Transliterasi akademis biasanya digunakan di universitas
dan dalam beberapa buku tata bahasa Ibrani. Transliterasi
alternatif merupakan bentuk variasi transliterasi yang
ditemui di kehidupan nyata.
Alef ( )dan Ayin ( )secara standar tidak dilambangkan,
namun dalam kasus tertentu ditulis sebagai apostrof (),
karena hal ini sangat penting pada saat kedua huruf ini
memisahkan sebuah suku kata, seperti dalam kata neum.
Gimel dengan titik tengah ( )maupun tidak (), diwakili
huruf Latin yang sama (G), karena dalam Modern Sefardi
pengucapannya tidak dibedakan.
Dalet dengan titik ( )tengah maupun tidak (), diwakili
huruf Latin yang sama (D), karena dalam Modern Sefardi
pengucapannya tidak dibedakan.
Cheit ( & )Kaf tanpa titik (/ )diwakili huruf Latin yang
sama karena memiliki bunyi yang sama (Ch).
Teit ( & )Tav (/ )diwakili huruf Latin yang sama
karena memiliki bunyi yang sama (T).
Kaf (/ & )Kuf ( )meskipun berbeda huruf, tapi karena
pengucapannya sama, sama-sama diwakili huruf (K).
Samech ( & )Sin ( )diwakili huruf Latin yang sama
karena memiliki bunyi yang sama (S).
Huruf Shin ( )memiliki 2 macam ucapan tergantung titik
yang mengikutinya, bila titiknya di kanan ( )maka
diucapkan sebagai Sy (sh) dan bila titiknya di sebelah dikiri
( )maka diucapkan sebagai S biasa.
Tav dengan titik tengah ( )maupun tidak (), sama-
sama diwakili huruf Latin (T), karena dalam Modern
Sefardi pengucapannya tidak dibedakan.
Angka merupakan nilai alfa-numerik dari huruf Ibrani
(disebut dengan Gematria).
Dalam transliterasi Spanyol, ucapan CH biasanya ditulis J,
karena dalam bahasa mereka J dibaca KH / CH.
Page 20 of 120 (V.06)


D. Bentuk Sofit

Ada 5 huruf yang memiliki bentuk Sofit (bentuk di akhir kata)


dan dapat diingat dengan rumus Kam-na-petz.

Bentuk Bentuk
Nama Nama
Biasa Sofit Tulis Biasa Sofit Tulis

Kaf Pei

Meim Tzadi

Contoh:
Nun

E. Huruf yang bisa dipanjangkan

Sebuah kata Ibrani tidak boleh dipisahkan pada akhir baris.


Oleh sebab itu ada 5 huruf yang bentuknya dapat diubah
(diperpanjang) yaitu alef, hei, lamed, meim, dan tav untuk
mengisi sisa baris tersebut. Hal ini digunakan oleh para
penyalin naskah Alkitab Ibrani dan juga muncul dalam
beberapa cetakan Alkitab Ibrani. Untuk saat ini, huruf yang
bisa dipanjangkan itu ditambah dalet, kaf dan reish.

Bentuk Bentuk
Nama Nama
Biasa Panjang Biasa Panjang
Alef Lamed
Page 21 of 120 (V.06)

Bentuk Bentuk
Nama Nama
Biasa Panjang Biasa Panjang
Dalet Meim
Hei Reish
Kaf Tav
F. Huruf yang bisa tertukar

Huruf Ibrani harus ditulis dengan sangat teliti agar tidak


tertukar. Hal ini juga penting untuk pembacaan agar tidak
salah dalam mengenali huruf, terutama saat peribadatan.
Temukan dan rumuskan sendiri perbedaan di antara huruf-
huruf yang dikelompokkan bersama :

Kel. Nama Serif Sanserif


1 Beit, kaf, pei
2 Gimel, nun
3
Dalet, reish, kaf
sofit, pe sofit
4 Hei, cheit, tav
5
Yud, vav, zayin,
nun sofit
6
Teit, meim, meim
sofit, samech
7
ayin, tzadi, tzadi
sofit
8 Shin, sin
Page 22 of 120 (V.06)


G. Huruf Begadkefat

Ada 6 huruf Ibrani yang memiliki 2 macam ucapan lembut


dan keras. Ucapan keras ditandai dengan titik tengah /
Dageish (artinya tusuk), yang berarti pengucapan ditekankan.

No Huruf Bunyi No Huruf Bunyi


B di Boy K di King
1 4
V di Vine Ch di Bach
G di God P di Pastor
2 5
Gh di Aghast Ph di Alphabet
D di Day T di Toy
3 6
Th di These Th di Thin

Huruf yang memiliki pengucapan keras dan lembut di atas,


dapat dihafal dengan rumus Be-Gad-Ke-Fat.

Sekarang dalam pengucapan Modern Sefardi, hanya tinggal 3


huruf saja yang memiliki pengucapan berbeda. Meskipun
begitu, tanda dageish pada huruf begadkefat tersebut tetap
harus ada, karena sangat penting dalam tata bahasa, dan
pembacaan dalam acara-acara keagamaan. Huruf-huruf
yang masih diucapkan keras dan lembut tersebut adalah:

No Nama Huruf Bunyi


B di Boy, Bapak
1 Beit
V di Vine, Volly
K di King, Kamar
2 Kaf
Ch di Bach, Khas

Page 23 of 120 (V.06)



No Nama Huruf Bunyi


P di Pastor, Prajurit
3 Pei
Ph di Alphabet, Alfabet

H. Fonologi Modern Sefardi

Bahasa Ibrani untuk konsonan adalah itzurim ().


Simbol di bawah menggunakan International Phonetic
Alphabet (IPA). Tanda ( ~ ) menunjukkan variasi pengucapan
dan tanda koma ( , ) menunjukkan pengucapan ganda.
Untuk pengucapan konsonan yang tidak ada dalam standar,
bisa kita lihat ada tambahan tanda geresh ( ) .

Huruf
[h~],
IPA [], [b] [v] [] [ ] [d] []

Translit. ,- b v g j d dh h, -

Huruf ,
(non-standard)
IPA [v]~[w] [u] [ ] [w] [z] [ ] []~[] [t] [j]
Translit. v, w u o w z j ch, kh t y


Huruf

[]~[],
IPA [i] [k] [] [l] [m] [n] [s] [p] [f]

Translit. o k ch, kh l m n s , - p f, ph

Page 24 of 120 (V.06)




Huruf

IPA [ ] [ ] [k] []~[r] [] [s] [t] []
Translit. tz, ts c k, q r sh, sy s t th

Berikut Tabel Fonologi berdasarkan tempat keluarnya huruf:

Consonants
Post-
Labial Alveolar Palatal Velar Uvular Glottal
alveolar
Nasal m n
Plosive p b t d k
Affricate ts t d
Fricative f v s z h
Approxi-
l j w
mant

Dari tabel di atas, yang paling perlu kita hafal untuk belajar
pembacaan adalah kelompok huruf di bawah ini:

1. Huruf tenggorokan (glottal)


Terdiri dari: alef (), hei (), cheit (), ayin (). Kadang
reish ( )juga diperlakukan sebagai huruf tenggorokan.
Bisa kita hafal dengan rumus He-ach-re-a.

2. Huruf bibir (labial)


Terdiri dari: beit (), meim ( )dan pei ()
Bisa kita hafal dengan rumus Bu-Maf.

Page 25 of 120 (V.06)




3. Huruf sibilan
Yaitu: zayin (), samech (), tzadi (), shin ( )dan shin
(), digolongkan sibilan karena mengandung bunyi S.
Kehadiran huruf-huruf ini dalam kata kerja tertentu akan
mempengaruhi bentuk penulisannya.

I. Huruf dengan bentuk khusus

Ada banyak bentuk khusus dalam huruf Ibrani, disini cukup


dua yang perlu kita ketahui. Jika pembaca ingin mengetahui
lebih detil tentang bentuk yang lain, disarankan untuk
mengikuti Seminari (Yeshiva).

1. Alef-Lamed

Merupakan gabungan dari huruf Alef ( )dan Lamed ().
Satu huruf yang mewakili 2 huruf sekali tulis. Sering kita
temui dalam Siddur Ibrani (liturgi doa Ibrani). Contoh:


Yisraeil



Elohim

2. Nun terbalik

Huruf nun ( )yang terbalik ( )muncul dalam Alkitab
Ibrani dan mengapit Bilangan 10:35-36. Ayat tersebut
menyimpan makna rahasia secara spiritual.

Page 26 of 120 (V.06)




J. Gematria

Setiap huruf Ibrani dapat berfungsi sebagai angka (alfa-


numerik). Sistem alfa-numerik ini disebut dengan Gematria.
Ada banyak jenis gematria, yang paling umum dipakai
adalah Standar Gematria. Tabel nilai numerik setiap huruf
Ibrani adalah sebagai berikut:

No Huruf Nama Angka No Huruf Nama Angka


1 Alef 1 15 Samech 60
2 Beit 2 16 Ayin 70
3 Gimel 3 17 Pei 80
4 Dalet 4 18 Tzadi 90
5 Hei 5 19 Kuf 100
6 Vav 6 20 Reish 200
7 Zayin 7 21 Shin 300
8 Cheit 8 22 Tav 400
9 Teit 9
10 Yud 10 23 Kaf sofit 500
11 Kaf 20 24 Meim sofit 600
12 Lamed 30 25 Nun sofit 700
13 Meim 40 26 Pei sofit 800
14 Nun 50 27 Tzadi sofit 900

Bentuk sofit dengan nilai numerik yang diberi warna biru di


tabel atas adalah sistem finalis dan dipakai dalam Mispar

Page 27 of 120 (V.06)




Gadol Gematria. Standar gematria tidak membedakan nilai
numerik bentuk biasa maupun bentuk sofit.

Untuk menuliskan gematria cukup mudah, kita tinggal


menggabungkan huruf Ibraninya saja. Misalnya untuk menulis
21, secara standar kita tinggal tulis 20+1 yaitu Kaf + alef =

Dalam penulisan standar, ada 2 pengecualian yaitu untuk


angka 15 dan 16, tidak ditulis dan karena kombinasi
kedua huruf tersebut merepresentasikan nama Tuhan.
Sebagai gantinya, angka 15 ditulis ( 6+9), sedangkan angka
16 dengan ( 7+9).

Dalam manuskrip-manuskrip Ibrani, huruf Ibrani yang


berfungsi sebagai angka biasanya diberi titik di atasnya. Misal
artinya 30. Di masa kini, biasanya penulisan angka, untuk
memisahkan satuan atau angka paling belakang, diberi tanda
Gersayim ( ) . Dalam standar gematria angka 500, 600, 700,
800 dan 900 sering ditunjukkan:
400 + 100 = 500
400 + 200 = 600
400 + 300 = 700
400 + 400 = 800
400 + 400 + 100 = 900

764 = (( = 4 + ) (03 + ) (033 + ) )400

Tambahan geresh ( ) pada huruf menjadikan nilainya


dikalikan seribu, misalnya:

5.777 = = 7 + 70 + 300 + 400 + (5 x 1.000)

Page 28 of 120 (V.06)



Tidak hanya itu saja, angka 21 juga bisa kita tulis dengan
metode yang lain, misalnya 10+10+1 = Yud-Yud-alef =

Dalam Gematria, setiap kata dapat mempunyai makna.


Contoh: Torah ( )bernilai 611 (400+6+200+5). Geometri ini
dalam kepercayaan Yahudi dipakai untuk melambangkan
arti tersembunyi dari nilai suatu kata. Sebagai contoh, angka
18 sangat spesial, karena bermakna Chay (), yang berarti
hidup. Huruf Vav ( )bermakna 6, karena terpengaruh angka
modern, ada orang yang menafsirkan www ( )sebagai 666.
Ini kurang tepat karena sistem angka Ibrani tidak dibaca
dengan cara itu, sehingga tidak berarti 666, kesalahan ini
mirip jika angka Romawi III kita baca 111 padahal 3. Nilai dari
adalah 6+6+6=18, memiliki makna hidup. Contoh angka
666 adalah Kaisar Nero / Neron Qesar ( ):
Nun () 50
Reish () 200
Vav () 6
Nun () 50
Kuf () 100
Samech () 60
Reish () 200 +
Jumlah 666

K. STAM

STAM ( )merupakan singkatan dari Sifrei Torah, Tefillin


dan Mezuzah, yaitu sebuah gaya tulis Ibrani yang digunakan

Page 29 of 120 (V.06)




oleh para Soferim (Juru Tulis) untuk menulis gulungan Kitab
Taurat dan Megilot serta perkamen pada tefillin dan mezuzah.

Ciri khas dari tulisan ini adalah munculnya tag (mahkota,


jamak: taggin) pada beberapa huruf Ibrani. Selain memiliki
makna rahasia, mahkota ini juga berfungsi mencegah
kebingungan pada huruf yang mirip. Huruf yang memiliki
mahkota ini bisa dihafal dengan rumus shaat-nez-getz.

Berikut 0 gaya STAM yang perlu kita ketahui:

1. Ashkenazi (Beis Yosef)



2. Sefardi, juga digunakan oleh komunitas Teimani.



3. Chabbad (Beit Ari), disebut juga Arizal.



Page 30 of 120 (V.06)

Bag. 3 Tanda Vokal


A. Latar Belakang

Sebagaimana telah kita ketahui bersama, huruf Ibrani


semuanya hanya berupa konsonan saja. Bukan hanya berupa
konsonan saja, tetapi juga ditulis tanpa spasi. Orang Ibrani
sangat menguasai bahasanya sehingga untuk mengisi vokal
pada saat membaca tidak menjadi soal. Apalagi bahasa Ibrani
dibaca dan dibicarakan melalui tradisi oral (lisan) yang
diturunkan dari generasi ke generasi. Sebagai gambaran,
perhatikan contoh dalam bahasa Indonesia di bawah ini:

symknymnk

Cobalah membacanya. Tidak semua penutur bahasa


Indonesia bisa dengan mudah. Sekarang kita coba dengan
menambahkan spasi, kemudian kita tambahkan vokal.

sy mkn ym nk
Saya makan ayam enak

Tidak diketahui secara pasti kapan munculnya spasi. Namun


tulisan kuno yang ditulis dengan huruf Ibrani, rata-rata sudah
memiliki jarak antar kata (spasi).

B. Huruf Vokal

Sekitar abad VI Masehi, ketika bahasa Ibrani tidak lagi


dipakai dalam percakapan sehari-hari melainkan hanya
dipakai dalam bidang sastra dan agama, tampaklah
kebutuhan untuk menambahkan petunjuk mengenai vokal
yang tepat, yang perlu diucapkan terutama pada waktu
membaca Alkitab Ibrani. Jalan keluar dari masalah tersebut,

Page 31 of 120 (V.06)




mula-mula ada tiga (3) konsonan yang dijadikan indikator
untuk menunjuk tempat vokal dalam suatu kata :

Huruf yang
Indikator huruf Contoh
dipakai
A, EH, OH
Hei
(pada akhir kata) Dapat dibaca: ma, meh, moh

Vav O atau U
Dapat dibaca: mu atau mo

Yud I atau E
Dapat dibaca: mi atau me

Karena tiga (3) konsonan berfungsi vokal dan dapat mewakili


lebih dari satu vokal, maka dengan sistem ini perlu mengenal
bahasa Ibrani dengan serius untuk dapat menentukan vokal
yang tepat. Ini berarti Alkitab Ibrani hanya dapat dibaca
secara tepat oleh orang yang mengenal bahasa Ibrani sebagai
bahasa ibunya.

Pada saat itu makin terasa kebutuhan yang mendesak untuk


melengkapi setiap kata dengan keterangan yang pasti
mengenai vokal mana yang perlu diucapkan.

C. Tanda Vokal

Penambahan vokal kepada naskah Alkitab Ibrani sungguh


menjadi masalah dari segi teologis, sebab dalam keyakinan
orang Ibrani, teks yang suci sama sekali tidak boleh diubah
ataupun ditambahi. Sampai pada akhirnya ada para ahli
naskah, yakni para Masorah yang menemukan jalan
keluarnya. Mereka tidak menciptakan huruf vokal yang baru
untuk ditambahkan kepada teks Alkitab Ibrani, melainkan
mereka hanya menciptakan suatu sistem titik, strip dan tanda
kecil yang mewakili huruf hidup yang dapat ditulis di dalam
atau di sekitar huruf asli tanpa mengganggu kesucian naskah.
Page 32 of 120 (V.06)


Ibrani Modern (Modern Sefardi) menerapkan sistem 5 vokal (A,
E, I, O, U) dengan analogi: vokal panjang, pendek dan sangat
pendek. Di bawah ini akan kita pisah masing-masing vokal
berdasarkan kelompoknya. Disitu akan disertai contoh
pengucapan, sehingga pembaca akan dengan mudah
mengikutinya. Nama nikkud dalam buku ini, akan disebut
mengikuti nama alternatif. Transliterasi Akademis yang
ditampilkan merupakan transliterasi dari Scholarly System,
New Bible Dictionary (NBD) dan Encyclopedia Judaica.

1. Nikkud A

Transliterasi
A Vokal Nama Pengucapan Akademis

Sangat
pendek Chataf
Patach
Mirip A dalam Father a
,

Pendek Patach Mirip A dalam Father a

Pendek Patach Mirip A dalam Father a


(Ejaan)
Malei

Kamatz Mirip A dalam Father


Panjang (Gadol) Ashkenazi: O dalam Saw

Panjang Kamatz Mirip A dalam Father


,
(Ejaan)
Hei Ashkenazi: O dalam Saw

2. Nikkud E

Transliterasi
E Vokal Nama Pengucapan Akademis

Sangat
pendek Chataf
Segol
Mirip E dalam Met e
, ,

Page 33 of 120 (V.06)



Transliterasi
E Vokal Nama Pengucapan Akademis

Pendek Segol Mirip E dalam Met ,e

Panjang Tzeirei Mirip Ey dalam They


Panjang
(Ejaan) Segol
Yud
Mirip Ey dalam They



Panjang
(Ejaan) Tzeirei
Yud
Mirip Ey dalam They


Mirip A pada Alone, -,
Lainnya Shva dibunyikan perlahan,
kadang juga diam
e
,,
(shva diam) ,

3. Nikkud I

Transliterasi
I Vokal Nama Pengucapan Akademis

Pendek Chirik Mirip I dalam Machine i,


Panjang
(Ejaan) Chirik
Yud
Mirip I dalam Machine

Page 34 of 120 (V.06)




4. Nikkud O

Transliterasi
O Vokal Nama Pengucapan Akademis

Sangat
pendek Chataf Mirip O dalam Saw
Kamatz
o
,

Pendek Kamatz Mirip O dalam Saw


Chatuf
o

Panjang Cholam Mirip O dalam Alone o,


Panjang
(Ejaan) Cholam Mirip O dalam Alone
Malei


5. Nikkud U

Transliterasi
U Vokal Nama Pengucapan Akademis

Pendek Kubutz Mirip U dalam Moon u,


(Ejaan)
Panjang
Shuruk Mirip U dalam Moon


D. Penempatan Vokal

1. Semua tanda vokal pada dasarnya berada tepat di bawah


tengah huruf. Contoh:

Page 35 of 120 (V.06)




2. Konsonan yang memiliki hanya satu tiang saja, tanda
vokal berada tepat di bawah tiangnya. Contoh :
3. Cholam adalah satu-satunya tanda vokal yang
ditempatkan di atas kiri huruf. Contoh:
4. Pada kaf sofit ( )penempatan tandanya yaitu :

5. Tanda ( ) memiliki dua pengucakan yaitu A dan O. Hal
ini akan dibahas nanti. Ini mengingatkan kita pada ejaan
Bahasa Jawa Standar (Jogja-Solo), dimana huruf A kadang
dibaca A, kadang dibaca O.
6. Vav ( )menerima titik ditengahnya ( )dan merubah
pengucapannya menjadi Shuruk (U).
7. Secara konsisten, dalam buku ini, tzeirei akan
dilambangkan ei. Di Modern Sefardi, tzeirei apabila diikuti
oleh huruf yud ditransliterasikan baik ei ataupun e saja.

E. Vokal Homogen

Ada dua jenis tulisan dalam bahasa Ibrani, yaitu tulisan


lengkap dan tidak lengkap. Tulisan lengkap apabila terdiri
dari tanda vokal dan huruf mati yang menandai bunyi vokal
(konsonan yang menandai vokal inilah yang disebut vokal
homogen), sedangkan tulisan tidak lengkap apabila tanda
vokal tidak bersama dengan vokal homogennya.

Contoh :
Tulisan Lengkap Tulisan Tidak Lengkap Arti
David
Yoab
Edom
Beit
(Rumah)
Page 36 of 120 (V.06)

Huruf Vav ( )homogen dengan vokal O dan U. Huruf Yud ()


homogen dengan vokal I dan E. Dalam kasus ini huruf Vav
atau Yud tidak dianggap sebagai vokal, tetapi membisu
sambil memperpanjang bunyi pada vokal homogennya.

Contoh :
= Mei (Bukan Meiy)
= Me (Bukan Mey)
= Mi (Bukan Miy)
= Mo (Bukan Mow)
= Mu (Bukan Muw)

Tetapi :
= May (Bukan Ma)
= May (Bukan Ma)
= Moy (Bukan Mo)
= Miv (Bukan Mi)
= Meiv (Bukan Mei)

Catatan :
Susunan huruf ( ) meskipun tertulis ayv namun tetap
diucapkan sebagai av (aw).

Contoh : = Yadav (Yadaw)

F. Diftong (Vokal Rangkap)

Sama seperti halnya banyak bahasa di dunia, bahasa Ibrani


juga memiliki vokal rangkap (diftong). Diftong sering
dijelaskan sebagai bunyi suara yang terbentuk dari gabungan
antara dua vokal atau lebih. Pada dasarnya diftong dalam

Page 37 of 120 (V.06)




huruf Ibrani adalah gabungan antara sebuah nikkud dan
sebuah konsonan. Dibawah ini contoh beberapa diftong:

Bentuk Contoh Bunyi Keterangan


ay atau ai

ay atau ai

uy atau ui

oy atau oi

ev atau ew

av atau aw

G. Pembacaan Tanda Vokal

Pembacaan vokal selalu dalam pola: konsonan terlebih dahulu


dan baru disusul vokal (seperti gambar).

Contoh:
akan dibaca BA, bukan AB
akan dibaca AV (meskipun alef adalah huruf diam,
tapi alef tetap dianggap sebagai sebuah konsonan)


amar eilay ben David

H. Furtive Patach

Furtive Patach merupakan sebuah kasus bila sebuah kata


berakhir dengan huruf tenggorokan ( )dan diikuti

Page 38 of 120 (V.06)



dengan patach ( ). Maka patach harus dibaca mendahului


huruf tenggorokan. Hal ini terjadi karena mendapat tekanan
dalam pengucapan. Untuk huruf Hei, adalah huruf Hei yang
bertitik tengah ().


dibaca ruach (roh) bukan rucha
dibaca mizbeiach (mezbah) bukan mizbeicha
dibaca Eloah (Tuhan, God) bukan Eloha

I. Huruf Hei di Akhir Kata

Huruf Hei ( )diakhir kata dalam pembacaan tidak


diucapkan, namun hanya berfungsi untuk menandai bahwa
kata tersebut berakhir dengan vokal panjang( / / ). Kasus
ini mirip kata Tujuh dalam bahasa Indonesia, yang hanya
dibaca Tuju. Meskipun demikian huruf Hei tetap harus
muncul dalam transliterasi.

Contoh:
= Galah = Goleih
= Goleh = Galoh

Namun apabila huruf Hei muncul dengan sebuah titik di


tengahnya (), maka huruf Hei harus diucapkan sebagai H.
Titik ini disebut dengan mappik (artinya mengeluarkan).

Contoh kasus:
sus (kuda)
susah (kuda betina)
Kata dengan posesif feminim tunggal menjadi:

susah (kudanya)
Page 39 of 120 (V.06)


J. Jenis Penulisan

Ada tiga jenis penulisan yang dipakai untuk menulis dengan


huruf Ibrani, yaitu:
1. Ktiv Haser
Disebut Ktiv Haser karena tidak menggunakan nikkud.
Sistem ini banyak dipakai sehari-hari baik dalam tulisan
tempat umum, majalah, koran, dan terutama dalam
Gulungan Kitab Taurat di Sinagoge.
2. Ktiv Menukad
Sistem ini merupakan penulisan huruf Ibrani yang disertai
dengan Nikkud. Sistem ini agak jarang digunakan.
Biasanya digunakan untuk mencegah ambiguitas misalnya
untuk menulis buku anak-anak, puisi, tata bahasa, menulis
bahasa kosakata asing, buku Siddur, dll.
3. Ktiv Male
Ktiv Male merupakan sistem yang paling banyak
digunakan saat ini. Biasa digunakan dalam surat pribadi,
subtitle film. Kita sudah belajar tentang Vokal Homogen,
disitu dibahas tentang tulisan lengkap dan tulisan tidak
lengkap. Tulisan lengkap itulah yang disebut dengan Ktiv
Male. Tujuan sistem ini mengurangi penggunaan nikkud.
Contoh:
Kata Ktiv Ktiv Ktiv
Arti Baca haser menukad male
keberanian ometz
udara avir
distribusi chalukah
dua shnayim

Page 40 of 120 (V.06)



Kita melihat bahwa huruf NG, NY, J, C, maupun X tidak ada


dalam standar pengucapan kuno, karena memang kedua
huruf itu terbentuk dari gabungan pengucapan beberapa
huruf. Namun ada sebuah kasus unik dalam penulisan nama,
hal ini bisa ditemukan dalam terjemahan. Contoh:

= Obaja (ovadyah) Obaja 1:1


= Sefaca (shefatyah) 2 Samuel 3:4
= Zefanyah (Tzefanyah) Zefanya 1:1

Ada kasus yang cukup unik juga, yaitu kata Yerusalem tidak
selalu tertulis Yerushalayim () , terkadang tertulis
( = ) Yerushalami, dengan kombinasi yang unik, yaitu
mem sofit mendapat chirik (namun orang tetap membacanya
Yerushalayim). Dalam bagian Kitab yang tertulis dalam
Bahasa Aram misalnya dalam Kitab Daniel 5:2 tertulis
(Yerushelem).

Contoh perbedaan ejaan tulis Naskah Sekte (Naskah Laut


Mati / DSS) dengan Naskah Otentik (Masoretik). Ingat baik-
baik, Kamatz secara tradisional diucapkan seperti O pada
kata kotor, botol, bobol. Sedangkan Cholam, seperti O pada
kata bola, bocah, bobok.

DSS Masoretik DSS Masoretik







Page 41 of 120 (V.06)



Bag. 4 Pengucapan
A. Suku Kata

Suku kata adalah satuan bunyi yang diucapkan sekali dalam


suatu kata. Contoh: Ra-Ja. Ada dua suku kata dalam kata
raja yaitu RA dan JA.

Dalam bahasa Ibrani, setiap suku kata harus dimulai dengan


konsonan yang diikuti paling sedikit oleh satu bunyi vokal.
Contoh:

& Sha Lom

Ada dua jenis suku kata yaitu suku kata terbuka dan suku
kata tertutup. Suku kata terbuka diakhiri oleh vokal,
sedangkan suku kata tertutup diakhiri oleh konsonan. Apabila
sebuah suku kata berakhir dengan huruf diam, suku kata
tersebut dianggap sebagai suku kata terbuka.

Contoh: katal (qa-tal) suku kata yang pertama adalah


(qa) terbuka, karena diakhiri oleh sebuah vokal; sedangkan
suku kata yang kedua ( tal) tertutup, karena diakhiri oleh
sebuah konsonan.

Biasanya sebuah suku kata terbuka memiliki vokal panjang,


namun jika ia mendapat tekanan, bisa memiliki vokal
pendek. Contoh : : - - ( Sha-ma-yim)
Perhatikan :
Suku Kata pertama terbuka dengan vokal panjang
(kamatz).
Suku Kata kedua terbuka namun dengan vokal pendek
(patach), sebab mendapatkan tekanan suara.

Page 42 of 120 (V.06)




Sebaliknya, sebuah suku kata tertutup biasanya memiliki
vokal pendek, tetapi jika ia mendapat tekanan, bisa memiliki
vokal panjang.
Contoh : : (Da - var)
Perhatikan :
Suku kata pertama terbuka dengan vokal panjang
(kamatz).
Suku kata kedua tertutup namun dengan vokal panjang
(kamatz), sebab mendapatkan tekanan suara.

B. Kamatz Chatuf

Ada satu pola yang penting untuk diingat : setiap suku kata
tertutup yang tidak mendapat tekanan suara, mutlak
mempunyai vokal pendek. Hal ini berarti, bilamana kamatz
muncul dalam suku kata tertutup tersebut, maka kamatz ini
harus berubah ucapannya dari A panjang menjadi O
pendek (kamatz chatuf), yang bunyinya sama dengan chataf
kamatz (meskipun tidak memakai shva gabungan). Dengan
kata lain, kamatz chatuf hanya muncul pada suku kata
tertutup yang tidak mendapatkan tekanan suara.

Contoh :
Ibrani kamatz chatuf
choch-mah (hikmat)
och-lah (makanan)

Namun jika sebuah kata, hanya terdiri dari satu suku kata,
biasanya kamatz tetap dibaca A. Sebab kata dengan satu
suku kata selalu memiliki aksen (tekanan suara) walaupun
tidak tertulis (ditandai).
Contoh : kam (qam) sham
lach kal (kadang kol)

Page 43 of 120 (V.06)




C. Tanda Meteg

Meteg adalah garis vertikal pendek yang terletak di sebelah


kiri dari vokal. Meteg artinya kendali, berfungsi sebagai
perpotongan dari suku kata (berhenti sejenak).

Contoh : cha-chema dia (f) bijaksana


a-chelah dia (f) telah makan

D. Tekanan Kata

Sebagian besar kata dalam bahasa Ibrani mendapat aksen


pada suku kata terakhir. Disebut dengan Milra ( dari
bawah; yaitu suku kata terakhir / ultima).
Contoh : davar (kata)

Selebihnya aksen pada suku kata kedua dari belakang yang


disebut Mileil ( dari atas; yakni suku kata sebelum
yang terakhir / paenultima). Hal ini biasa terjadi dalam kasus
segolata (ada dua vokal e berturut-turut).
Contoh: melech (raja)
eretz (bumi, tanah, negeri)
chesed (anugerah)

Dalam sebuah kata yang terdiri lebih dari dua suku kata,
aksen bisa terletak di suku kata terakhir atau sebelum suku
kata terakhir, namun tidak pernah terletak sebelum dua suku
yang terakhir (antepenultimate).

Meteg sering muncul dua langkah sebelum aksen dan


berfungsi menyerupai aksen.
Contoh: he-arim
mei-haaretz
Page 44 of 120 (V.06)

E. Garis Makeif

Makeif (maqqeif artinya pengikat) adalah sebuah garis


horizontal yang menyatukan 2 kata atau lebih, sehingga
dalam pengucapannya dianggap sebagai satu kata.
Contoh:

Ruach-Elohim (Roh Tuhan)

Dalam bahasa Ibrani Modern, tanda makeif sering


ditempatkan ditengah kata mirip dalam huruf latin.
Contoh:
-

Pengaruh makeif terlihat dari hilangnya aksen dari kata-kata


yang terletak sebelum kata yang terakhir, karena tekanan
kata otomatis akan berpindah pada suku kata terakhir.
Meskipun seperti strip, namun tidak boleh dipakai untuk
memisahkan kata pada akhir baris.

Contoh: (perhatikan perubahan vokalnya)





eit koli (suaraku) et koli


Kal Adam (semua manusia) Kol-Adam

Pada umumnya makeif muncul bersama dengan kata-kata


bersuku tunggal seperti:

Pada Tidak Pada


Jika Apa Atas
Juga Siapa Dengan
\Semua Dari Jika tidak

Page 45 of 120 (V.06)




F. Huruf Diam

Jika diucapkan, huruf-huruf menjadi lemah, sehingga


dalam keadaan tertentu mereka bisa kehilangan karakter
konsonannya dan tidak diucapkan dalam pembacaan (diam).

Contoh :

1. Untuk ()
+ Elohim / God ( = )awalnya membentuk
kata LeElohim (
) , huruf menjadi diam dan
kehilangan karakter konsonannya, sehingga kata tersebut
menjadi Leilohim (
), untuk Elohim.

2. Untuk () + Yehuda (
= )+ kombinasi

,
awalnya menjadi ,
namun karena
menjadi diam, kata itu menjadi ( lihudah, untuk
Yehuda).

3. Kematian ()
+ Musa ( = ) karena kata kematian /
mavet (mawet) diucapkan dengan tergesa-gesa, huruf
menjadi diam, sehingga menghasilkan bentuk
(mot-Mosheh).

Sebagai catatan, jika di akhir sebuah suku kata huruf-huruf


dan didahului oleh vokal yang tidak homogen dengan
mereka, keduanya tetap memiliki karakter atau status
konsonan mereka, misalnya:

(e dan i hanya homogen dengan yud), jadi: goy, kanui


(u dan o hanya homogen dengan vav), jadi: kav / kaw

Page 46 of 120 (V.06)



Bag. 5 Shva
A. Pengenalan

Jika terdapat huruf yang tidak bervokal di awal atau di


pertengahan kata, dipakailah tanda , yang disebut shva
().
Jadi, daripada menulis , para Masorah (Juru Tulis)
menulis .
Dengan kata lain lishmo ditulis lishemo / lishmo.
Pada dasarnya shva dibutuhkan untuk mengisi kekosongan
vokal, dan bukan vokal yang sesungguhnya. Bunyinya seperti
e yang pendek sekali (yaitu bunyi e pepet, seperti dalam
kata mas, ng) dan tidak menghasilkan suku kata baru.
Biasanya, sebuah shva tidak ditulis pada huruf yang terakhir,
namun khusus untuk kaf sofit, tanda shva sering ditulis ( ) ,
jika ditambah dageish penulisannya menjadi ( ) .

Shva ini secara tradisional dibagi menjadi dua yaitu Shva Na


(diam / bisu) dan Shva Nach (vokal / bersuara).

B. Shva Vokal

1. Shva dibawah huruf yang pertama, adalah shva vokal.


Sebagaimana dalam bahasa Indonesia, kita melihat
kemiripan ini, misal beri bisa disingkat bri / bri. Contoh :
yri cho / ye ri cho

2. Shva dibelakang vokal panjang, selalu bersuara. Contoh:


sho mrim / sho me rim

3. Shva dibawah sebuah huruf yang diikuti oleh huruf yang


sama, selalu bersuara. Contoh:
ha llu / ha le lu

Page 47 of 120 (V.06)




4. Jika ada dua shva berturut-turut di tengah kata, maka
yang pertama adalah shva diam dan yang belakang
adalah shva vokal. Contoh:
yish mru / yish me ru

5. Shva dibawah huruf yang bertitik tengah (ber-dageish),


shva selalu bersuara. Contoh:
pada dasarnya adalah sama dengan
sehingga : kit tlu / kit te lu

C. Shva Diam

1. Shva pada huruf yang terakhir dalam sebuah kata, selalu


diam. Contoh:
ba ruch

2. Shva dibelakang vokal pendek, selalu diam. Contoh:


zim ri

3. Shva dibelakang vokal A panjang yang tidak diberi


tekanan, selalu diam (kasus Kamatz Chatuf). Contoh:
choch mah

4. Jika ada dua shva berturut-turut di tengah kata, maka


yang pertama adalah shva diam dan yang belakang
adalah shva vokal. Contoh:
yish mru / yish me ru

5. Jika ada dua shva berturut-turut di akhir kata, maka


keduanya adalah shva diam. Contoh:
kosht (qosht, kebenaran)

Page 48 of 120 (V.06)




Ada sebuah kasus dalam pembacaan, apabila dua buah shva
berturut-turut di akhir kata, dan diikuti oleh sebuah kata,
maka yang depan diam, yang belakang bersuara.

Wayyeivke Dawid Vayeivke David

D. Shva Majemuk

Shva apabila muncul pada huruf tenggorokan (terkadang


pada reish) berlaku aturan khusus, yaitu huruf-huruf tersebut
tidak pernah mendapat shva yang biasa melainkan salah satu
dari Shva Gabungan (majemuk). Berikut tabelnya:

Nama Bentuk Contoh Arti Contoh Bacaan

Chataf Patach
a Adonay

Chataf Segol
e
Elohim

Chataf Kamatz o Holi

Chataf artinya tergesa-gesa. Kenapa huruf tenggorokan


harus memiliki shva majemuk? Perhatikan contoh berikut:

Kata Kerja Sederhana Bentuk Imperatif



shavar shvor
Dia (m.) telah menghancurkan hancurkanlah
()
avar avor
Dia (m.) telah menyeberang menyeberanglah

Page 49 of 120 (V.06)



Bentuk Tunggal Bentuk Plural (Jamak)



yashar ysharim
tegak, jujur -
()

chacham chachamim
bijaksana -

Catatan:
Sebuah kata, tidak dapat diawali dengan dua shva berturut-
turut. Tapi, jika dalam kondisi tertentu mengharuskan
demikian, maka shva vokal yang pertama menjadi vokal
pendek yang bunyinya paling dekat dengan sheva, yaitu
chirik ( ).

Contoh:
Untuk () + Shmueil ()
= +
=
= lishmueil (untuk Samuel)

Jika sebuah shva biasa ditempatkan tepat sebelum sebuah


shva majemuk, maka shva biasa tersebut berubah menjadi
vokal sesuai dengan yang ada dalam shva majemuk tersebut.

Contoh:
Untuk () + Edom (
)
= +
=
= le-Edom (untuk Edom)

Page 50 of 120 (V.06)



Bag. 6 Dageish
A. Definisi

Dageish artinya tusuk, berbentuk sebuah titik ( ) yang


muncul di tengah-tengah huruf Ibrani. Ada dua macam
dageish yaitu:

1. Dageish Kal (Qal)


Disebut juga dageish lene / katan (qatan) atau titik
pengeras. Fungsinya untuk menandai huruf begadkefat
apakah akan dibaca keras atau lembut.

2. Dageish Chazak (Khazaq)


Disebut juga dageish forte / gadol atau titik penduakalian
(mirip tasyjid ( ) dalam huruf Arab). Fungsinya untuk
menandai huruf yang harus dibaca ganda / ditekan /
dobel.

B. Dageish Kal

Dageish sebagai titik pengeras hanya dimiliki oleh 6 huruf


begahkefat. Kita sudah pelajari dalam bahasan tentang
konsonan di bagian depan bahwa, huruf begadkefat memiliki
dua pengucapan. Kita bisa melihat perbedaannya
sebagaimana daftar di bawah ini:

No Huruf Bunyi No Huruf Bunyi


B di Boy K di King
1 4
V di Vine Ch di Bach
G di God P di Pastor
2 5
Gh di Aghast Ph di Alphabet

Page 51 of 120 (V.06)



No Huruf Bunyi No Huruf Bunyi


D di Day T di Toy
3 6
Th di These Th di Thin

Huruf yang mendapatkan dageish senantiasa dibaca keras,


dan huruf tanpa dageish senantiasa di baca lembut. Untuk
saat ini, dalam Modern Sefardi, tiga huruf begadkefat
mengalami peleburan pengucapan antara pengucapan keras
maupun lembut, sehingga hanya tersisa 3 huruf yang
mempunyai pengucapan ganda, sebagaimana tabel berikut:

No Nama Huruf Bunyi


B di Boy, Bapak
1 Beit
V di Vine, Volly
K di King, Kamar
2 Kaf
Ch di Bach, Khas
P di Pastor, Prajurit
3 Pei
Ph di Alphabet, Alfabet

Ada suatu pola dalam naskah Ibrani tentang pemakaian


Dageish ini dalam huruf begadkefat.

1. Huruf begadkefat, mendapatkan dageish apabila dia


berada di awal sebuah kata. Misalnya :

2. Di awal kata apabila kata sebelumnya berakhir dengan


suku kata tertutup (huruf mati). Misalnya

beit di kata kedua mendapatkan dageish karena kata
sebelumnya berakhir dengan huruf mati / konsonan.

Page 52 of 120 (V.06)




3. Namun bila berakhir dengan suku kata terbuka (vokal /
huruf hidup / konsonan yang berfungsi sebagai vokal)
maka huruf begadkefat tidak mendapat Dageish (Modern
Sefardi biasanya tetap mendapat Dageish).

Contoh:
ani tamim
Tav tidak berdageish karena kata sebelumnya berakhir
dengan vokal homogen. Contoh lain:
Bechayil

Lo Vechayil

Pengecualian :
= Adonay Gadol
Huruf Gimel tetap berdageish karena didahului konsonan /
vokal yang tidak homogen.

4. Pada permulaan suku kata, apabila suku kata yang


mendahuluinya merupakan suku kata tertutup. Contoh:
mishpat
mizbeiach

5. Pada konsonan terakhir dari sebuah kata yang berakhir


dengan dua konsonan berturut-turut. Contoh:
katalt (qatalt, Engkau (f) telah mematikan)

C. Dageish Chazak

Dageish Chazak (titik kuat) dapat ditempatkan di hampir


semua huruf (kecuali pada huruf tenggorokan dan reish).
Tanda ini menunjukkan bahwa, sebuah huruf harus dibaca
rangkap (dua kali lipat). Pola dasar dageish chazak
sebenarnya adalah sebagai berikut:

Page 53 of 120 (V.06)



= = kit teil
= = mis sar

Pemotongan suku kata adalah tepat adalah pada dageish


tersebut.

Dilihat dari segi tata bahasa, ada beberapa tipe utama


dageish chazak, yaitu :

1. Dageish chazak kompensatif


( dari) + ( saul) => >= >=
Karena nun ( )hilang dan melebur atau diganti dengan
kompensasi melalui penggandaan huruf berikutnya,
karena itulah disebut Dageish Forte Kompensatif.

2. Dageish chazak karakteristik


Di dalam kata kerja bahasa Ibrani ada sejumlah konjugasi
yang disebut intensif karena huruf kedua dari kata kerja
tersebut digandakan. Misalnya: ( biqqeish, mencari)

3. Dageish chazak eufonik


Kadang kala, untuk memperjelas atau pun memperhalus
pengucapan, sebuah huruf dalam sebuah kata
digandakan. Penggandaan inilah yang disebut dageish
chazak eufonik.

Dageish chazak terkadang juga mempengaruhi pembacaan


kamatz menjadi kamatz chatuf. Misal: memperoleh
dageish chazak di dalam yang pertama, dan jika diuraikan
menjadi ( hon-nei-ni). Kamatz (A) terletak dalam suku
kata tertutup yang tidak mendapat aksen, sehingga dibaca
kamatz chatuf (O).

Page 54 of 120 (V.06)



Akan tetapi dalam kata ( lam-mah), vokal A berada


dalam suku kata tertutup, namun mendapat aksen (sebab A
yang dibelakang tidak mendapat aksen, karena merupakan
vokal panjang dan suku kata terbuka), dan oleh karena itu
huruf A yang depan tetap A.

Kata ( rumah-rumah) ditulis dengan meteg, yang


menjelaskan bahwa kata ini dibaca ba-tim bukan bot-tim.

Dalam Modern Sefardi, penggandaan ini terkadang tidak


ditulis ganda dalam transliterasi, seperti di buku ini.

Ada fenomena unik dalam naskah Ibrani, penulisan nama


Isakhar dalam bahasa Ibraninya adalah , perhatikan
ada huruf Shin yang sama sekali tidak diberi tanda vokal.

D. Dageish pada Huruf Begadkefat

Dalam bahasa Ibrani, kita perlu tahu bahwa huruf begadkefat


yang diucapkan dengan lembut, tidak dapat digandakan. Jadi
kita tidak akan menemukan kombinasi pembacaan seperti
misalnya: shav-vat atau saf-fir. Perhatikan kasus
berikut: misalnya jika preposisi ( min, dari) digabungkan
dengan sebuah kata yang dimulai dengan huruf begadkefat,
misalnya ( kol, semua, setiap), secara hipotesis
penggabungan itu akan menjadi ( minkol), lalu
berkompensasi menjadi = . Jadi dageish dalam
berfungsi ganda, baik sebagai Kal maupun sebagai Chazak.
Jadi kata di atas, akan dibaca sebagai shab-bat dan

akan dibaca sebagai sap-pir.

Page 55 of 120 (V.06)




1. Dageish dalam huruf begadkefat apabila tidak didahului
oleh vokal, dia hanya merupakan dageish kal.
Misalnya:
berit bukan bberit
mid-bar bukan middbar

2. Dageish dalam huruf begadkefat, apabila didahului oleh


vokal, maka dageish berfungsi baik sebagai kal maupun
chazak.
Contoh:
tzaddik tzad dik
habbein hab bein

Dalam beberapa tradisi pembacaan, huruf begadkefat tidak


pernah diduakan saat diberi dageish, namun hanya menandai
bahwa huruf begadkefat itu dibaca keras dan lembut. Dalam
transliterasi Modern Sefardi sendiri, kadang juga tidak ditulis
ganda.

E. Dageish pada Huruf Tenggorokan dan Reish

Huruf tenggorokan dan reish sulit digandakan dalam


ucapan, jadi tidak pernah diduakalikan. Sebagai
konsekuensinya, ada beberapa penyesuaian. Contoh:

( dari) + ( seorang lelaki) => >= >=


(miish), karena tidak bisa memperoleh dageish chazak,
penyesuaian dilakukan dengan cara memperpanjang huruf
yang mendahului huruf tenggorokan tersebut. Dalam hal ini
chirik akan diperpanjang menjadi tzeirei ( meiish).
Dalam kasus yang lain patach akan diperpanjang menjadi
kamatz.

Page 56 of 120 (V.06)



Namun ada pengecualian, di depan dan , vokal tidak


dipanjangkan, karena kedua huruf tersebut dianggap sudah
memiliki penduakalian secara implisit.

F. Dageish pada Huruf Vav

Huruf vav yang berdageish ( ) memiliki beberapa ucapan,


bisa berupa vokal U panjang (shuruk) atau bisa dobel vav
(vv). Kadangkala huruf vav juga menyatu dengan cholam ( )
membentuk ucapan O yang panjang secara ejaan. Perhatikan
beberapa kasus di bawah ini:

= Lovveih
= Luh
= Loh
= Lovvah
= Loveih

Dari contoh di atas, kita bisa melihat bagaimana cara


membedakannya. Setiap vav sebagai shuruk maupun cholam
malei (cholam vav) tidak pernah diikuti atau diawali oleh
tanda vokal apapun, namun langsung didahului atau diikuti
oleh konsonan.

Setiap suku kata dalam bahasa Ibrani senantiasa harus


dimulai dengan konsonan, meskipun itu adalah konsonan
diam. Tapi ada satu kasus dimana sebuah kata Ibrani dimulai
dengan vokal, yaitu saat sebuah kata diawali dengan huruf
vav ( ) yang mendapat titik tengah ( ) dan berubah
bunyinya menjadi shuruk ( ) .

Page 57 of 120 (V.06)




Contoh kasus yang paling sering ditemui adalah, pada saat
kata sambung ( v, dan) diikuti oleh huruf dari golongan
huruf bibir (bumaf) serta shva vokal. Kata sambung ini, akan
berubah bunyinya dari V menjadi U. Contoh:

+ uvat dan putri


+
umelech dan raja
+ ufaroh dan Firaun
+ ushlomoh dan Salomo

Perhatikan, karena didahului oleh suku kata terbuka (),


huruf begadkefat kehilangan dageishnya, sehingga dibaca
dengan lembut.

G. Rafei

Rafei adalah garis horizontal pendek yang ditempatkan di


atas sebuah huruf ( ). Rafei artinya lembut. Fungsinya adalah
menunjukkan bahwa penggandaan atas huruf itu (dageish
chazak), diabaikan. Contoh, kata kerja plural mereka
mencari seharusnya ditulis ( bik keshu / biq qe shu)
dengan dageish chazak karakteristik di dalam konsonan ,
tetapi demi pengucapan yang lebih lembut, dageish chazak
diabaikan, sehingga menjadi . Tanda Rafe ini juga
muncul pada huruf Hei ( )di akhir kata maupun pada huruf
alef ( )ditengah kata apabila menjadi huruf diam.

Untuk kata-kata yang sering muncul, rafei bahkan tidak


dibubuhkan di atas huruf yang seharusnya mendapat
penggandaan (dageish chazak). Misalnya, ungkapan maka ia
(m.s.) telah (Inggris: and he was; and it happened) yang
seharusnya ( vayyhi), sering ditemukan sebagai ( va-
Page 58 of 120 (V.06)


yehi) tanpa rafei di atas huruf, namun dengan meteg yang
menunjukkan bahwa shva setelahnya adalah vokal (ada jeda
berhenti sejenak), atau tanpa meteg sama sekali .

Contoh penggunaan tanda rafei (Kejadian 1:1-4):











Saat ini, tanda rafei jarang digunakan dalam versi cetak


Alkitab Ibrani. Selain karena memang fungsinya yang tidak
terlalu vital, karakter ini juga mempersulit setingan cetak
komputer huruf Ibrani. Bisa diperhatikan dalam huruf kaf
sofit, tanda rafei menggeser shva turun ke bawah. dalam kata
tanda rafei juga tidak muncul, seandainya muncul tentu
akan repot karena bertubrukan dengan titik dua di atas.

Sekarang kita lebih sering menemuinya dalam penulisan


bahasa Yiddish maupun dalam Siddur (liturgi doa Ibrani).

Di dalam Siddur fungsinya sering untuk menandai shva vokal


(bersuara). Contoh (ucapan berkat saat mencuci tangan):

,

,

Baruch Atah Adonay Eloheinu melech ha-olam, asher


kidshanu bmitzvotav vtzivanu al ntilat yadayim.
Diberkatilah Engkau Adonay, Tuhan kami Raja Alam
Semesta, yang menguduskan kami dengan perintah-perintah-
Nya dan yang memerintahkan kami untuk membasuh
tangan.
Page 59 of 120 (V.06)

Bag. 7 Tanda Baca










(Kejadian 1:1,2)

A. Pembukaan

Di dalam kutipan ayat di atas, kita bisa melihat, ada tanda


selain tanda vokal. Para Masorah yang menciptakan dan
memberikan tanda vokal pada teks Ibrani, juga menciptakan
suatu sistem aksen (tekanan suara) yang ditambahkan pada
teks untuk membantu pengucapan yang tepat. Setidaknya
ada 3 fungsi tanda aksen ini, yaitu:

1. Menandai suku kata yang mendapat aksen.


2. Sebagai tanda baca yang membagi sebuah ayat ke dalam
beberapa bagian makna yang logis.
3. Sebagai tanda musikal (trop, teamim, kantilasi) untuk
pelantunan Kitab Suci di Sinagoge.

Disini, hanya akan dibahas beberapa tanda baca yang paling


penting untuk diketahui. Jika pembaca ingin mengetahui
secara detil semua tanda aksen tersebut, pembaca bisa
mencari mentor atau literatur yang secara khusus membahas
tentang hal ini.

B. Siluk & Sof Pasuk

Siluk (,
silluq), memiliki bentuk seperti meteg ( ). Siluk
selalu muncul di bawah kata terakhir dalam sebuah ayat,
sebagaimana kita lihat dalam kata di akhir ayat 1.
Tanda ini merupakan tanda henti paling utama dalam sebuah

Page 60 of 120 (V.06)



ayat dan biasanya diikuti oleh tanda yang disebut Sof Pasuk
( , akhir ayat). Jika dianalogikan dengan tanda baca
modern, tanda ini bisa dibilang mirip dengan sebuah titik ( . ).

C. Atnach

Atnach () , sebagaimana terdapat di bawah kata


,
merupakan tanda berhenti kedua terbesar, dan memisahkan
ayat itu ke dalam dua bagian yang logis, biasanya di tengah
kalimat. Bisa dianalogikan seperti titik dua ( : ) dalam
kalimat Indonesia.

D. Zakeif Katan

Merupakan titik dua di atas sebuah kata , dapat


disejajarkan dengan koma ( , ) dalam bahasa Indonesia.

E. Bentuk Perhentian

Ketiga tanda yang sudah kita pelajari di atas, bisa kita


analogikan:
Siluk dan Sof Pasuk menandai akhir kalimat.
Atnach membagi kalimat menjadi dua anak kalimat.
Zakeif katan menandai pembagian dalam anak kalimat.

Perubahan vokal terjadi saat sebuah kata berada dalam


kondisi berhenti / istirahat (in pause). Setiap kata yang
memiliki aksen atnach atau siluk akan berada dalam
keadaan in pause. Maksud sebutan ini menunjukkan adanya
suatu istirahat sejenak. Dalam kondisi demikian, sebuah kata
harus memiliki sebuah vokal panjang sebagai tekanan atau
dengan istilah lain tone syllable. Jadi vokal pendek yang
disertai tanda tersebut, akan menjadi panjang ucapannya
sehingga harus diperpanjang. Ketentuan yang berlaku untuk
Page 61 of 120 (V.06)


memperpanjang vokal pendek tersebut adalah sebagai
berikut :

Patach akan berubah menjadi kamatz:


Biasa In Pause Arti Terdapat di
Engkau Yesaya 44:17
Air Kejadian 26:32
Rumah 1 Tawarikh 17:12
Air Anggur Yeremia 35:5

Vokal chataf berubah menjadi vokal saja tanpa shwa:


Biasa In Pause Arti Terdapat di

Saya Yeremia 17:18

Kata benda segolata (yang memiliki dua vokal segol) akan


berubah sebagai berikut:
Biasa In Pause Arti Terdapat di
Roti Mazmur 37:25
Bumi, negeri Keluaran 15:12
Habel Kejadian 4:2

F. Ketiv & Qere

Dalam naskah Alkitab bahasa Ibrani terdapat kata-kata


yang menurut kebiasaan orang Yahudi tidak boleh
diucapkan sebagaimana tertulis, sebab konsonan yang
tertulis itu keliru atau oleh karena sebab yang lain.
Berkaitan dengan susunan konsonan dalam naskah suci
tidak boleh diubah sama sekali, walaupun ada kekeliruan,
maka susunan konsonan yang benar ( = Qere = terbaca)
ditulis di pinggir dan vokalisasi yang tepat ditulis di bawah
konsonan yang tertulis dalam naskah ( = Ketiv = tertulis).
Sebuah lingkaran atau bintang kecil di atas Ketiv
Page 62 of 120 (V.06)


memperingatkan pembaca bahwa ada versi yang tepat di
pinggir halaman.

Contoh : Mazmur 5 : 9

Model pertama, konsonan diberi vokalisasi yang benar,


kemudian diberi lingkaran masorah, jadi pembaca akan
melihat konsonan yang tepat dipinggir halaman, kemudian
menggabungkannya dengan tanda vokal yang sudah ada
dalam naskah.



Model kedua, dengan memberikan vokalisai baik pada ketiv


maupun qerenya, dan menambahkan langsung ke dalam
naskah:
) (


Model ketiga, hampir sama dengan model kedua:


: (

) :

Model keempat, konsonan asli dimasukkan ke dalam tanda


kurung, bacaan yang tepat langsung disatukan dalam vokal:
) (

Model kelima, konsonan didiamkan apa adanya, kemudian


disampingnya diberikan tanda kurung yang berisi pembacaan
yang tepat:

Page 63 of 120 (V.06)



)
(

Ada juga model-model yang lain, namun pada dasarnya


fungsinya sama saja. Bahkan dalam beberapa cetakan, tidak
lagi mencantumkan tanda lingkaran masorah. Dalam Alkitab
Ibrani, tanda lingkaran masorah juga menandai apabila
naskah tersebut memiliki catatan khusus, misalnya referensi ke
dalam Masorah Gedolah / Masorah Magna (Masorah Besar).
Dalam beberapa siddur, tanda lingkaran masorah menandai
Kamatz Chatuf (Kamatz Katan).

G. Qere Tetap

Disebut juga Qere Perpetuum. Contoh: kata ganti orang


ketiga feminim tunggal ( hi, dia). Kata ini sering muncul
dalam Kelima Kitab Musa dalam bentuk yang akan aneh
kalau dibaca adanya, dengan kata lain tidak bisa dibaca.
Penyebabnya adalah kerancuan dengan kata ganti orang
ketiga maskulin tunggal ( hu, dia). Konsonan dari bentuk
yang keliru (ketiv) diberi vokalisasi (qere) ,
yaitu vokal
chirik. Muncullah bentuk yang aneh jika dibaca. Karena
seringnya muncul, qere tidak dicantumkan lagi, baik di pinggir
maupun bawah teks. Jadi pembaca dianggap sudah tahu,
bagaimana kata itu harus dibaca.

H. Pengucapan Nama TUHAN

Empat Huruf dari nama TUHAN / Tetragrammaton (---)


sering disebut dengan Sheim Ha-Meforash (Nama yang tidak
terkatakan). Mengindikasikan bahwa TUHAN tidak terbatas
baik oleh ruang maupun waktu. Empat huruf tersebut
mengungkapkan HAYAH HOVEH VYIHYEH, secara mudah
Page 64 of 120 (V.06)


maknanya adalah: YANG TELAH ADA, YANG ADA DAN
YANG AKAN DATANG.

Nama TUHAN dalam cetakan maupun salinan Alkitab Ibrani


biasanya tertulis ( ) atau () , atau bahkan tanpa
nikud sama sekali. Tapi saat berdoa, mengucapkan berkat
atau pada saat membaca Kitab Suci, Empat Huruf tersebut
secara tradisional dibaca Adonay yang
mengindikasikan bahwa TUHAN adalah penguasa dari
segalanya. Dalam pembacaan, saat Nama TUHAN didahului
kata depan atau awalan, akan diucapkan: Badonay (----
), Hadonay (----),
Vadonay (----) , Kadonay (--
-- ), Ladonay (---- ), dll

Jika muncul pola Nama TUHAN tidak lagi dibaca


Adonay, tetapi Elohim. Istilah ini mengekspresikan bahwa
TUHAN itu satu dan memiliki kekuatan yang dasyat. Dalam
cetakan maupun salinan, kadang kala penulisannya menjadi :
atau
atau tanpa nikud sama sekali. Saat mendapat
kata depan / awalan akan dibaca: Lalohim (---- ), dll.

Dalam percakapan sehari-hari Nama TUHAN diungkapkan


dengan istilah ( HaShem, Sang Nama). Beberapa
komunitas ada yang menggunakan istilah Adoshem.

=======

Mazal Tov!! Congratulations!! Sampai disini, pembaca pasti


sudah siap untuk membaca naskah Ibrani sendiri. Cobalah
untuk mengeja Kitab Ratapan (Eicha) Pasal 1 di bawah ini.
Dan perhatikan baik-baik, setiap ayat dimulai dengan huruf
Ibrani secara berurutan, ini merupakan salah satu ciri khas dari
sastra Ibrani. Huruf Samech di antara ayat, artinya adalah

Page 65 of 120 (V.06)




Setuma yang berfungsi menandai pergantian baris. Ada juga
huruf Pei, singkatan dari Petucha, juga menandai pergantian
paragraf.


{}


{}


{}

{}

{}
( )

{}

{}


{}

{}


{}
) (

)Page 66 of 120 (V.06



{}

{}


{}

{}
{}


{}


{}
( )
{}

{}
{}

{}

{}

)Page 67 of 120 (V.06




I. Daftar Teamim

Di bawah ini daftar seluruh teamim (tanda musikal / melodi)


yang digunakan dalam Alkitab Ibrani, beserta namanya.

Nama (menurut dialek)


Tanda
Ashkenazi Sefardi Italian Teimani


Sof Pasuq/
Sof Pasuq Sof Pasuq Silluq
Silluq

Etnachta Atnach Atnach Etnacha

Segol Segolta Sherei
-


Shalshelet Shalshelet Shalshelet Shishla

Zaqeif Qatan Zaqeif Qaton Zaqeif Qaton Zaqeif Qaton

Zaqeif gadol Zaqeif Gadol Zaqeif Gadol Zaqeif Gadol

Tifcha Tarcha Tarcha Netuyah
/
Revia/revii Revia Revia Revi/Ravia

Zarqa Zarqa Zarqa Tzinnor

Pashta Qadma Pashta Azla


Shenei Pashtin
Terei qadmin
(Shenei) -
/Pashtayim Pashtin
Page 68 of 120 (V.06)

Nama (menurut dialek)


Tanda
Ashkenazi Sefardi Italian Teimani


Yetiv Yetiv Shofar Yetiv Yetiv

Tevir Tevir Tevir Tavra

Pazeir Pazeir Gadol Pazeir Gadol
-



Qarnei Farah /
Qarnei Farah Qarnei Farah Qarnei Farah
Pazer Gadol


Telisha
Tirtzah Talsha
Telisha
Gedolah Gedolah

Geireish /Azla Gerish Geireish/Azla Tares



Geirshayim
Shenei Shene
Tarsin
Gerishin Gerishin


Munach
Paseiq Legarmeih
-
Legarmeih

Meircha Ma-arich Ma-arich Ma-archa



Munach
Shofar
Shofar illui
-
Holeich
)(


Mahpach

(Shofar)
Shofar
Mehuppach
Hafuch
Mehuppach
Page 69 of 120 (V.06)

Nama (menurut dialek)


Tanda
Ashkenazi Sefardi Italian Teimani

Darga Darga Darga Darga

Qadma Azla Qadma
-



Telisha
Talsha Tarsa
Telisha
Qetannah Qetannah




Mercha
Terei Taamei
Terein -
Kefulah Chutrin

Yeirech Ben Yeirach Ben Yeirach Ben Yeirach Ben
Yomo/ Galgal Yomo Yomo Yomo

Simbol tambahan yang dipakai dalam Kitab Puisi (Sastra).

Bentuk Nama Bentuk Nama


Geireish Muqdam
illuy

Atnach Hafukh
Dechi

Oleh
Tzinnorit

Page 70 of 120 (V.06)



Bag. 8 Dialek Ibrani


A. Variasi Pengucapan Konsonan

Bahasa Ibrani memiliki beragam dialek dalam


pengucapannya, hal ini terutama terjadi karena diaspora,
sehingga untuk melafalkan bahasa Ibrani mendapatkan
interfensi baik dari bahasa dominan ataupun keterbatasan
kemampuan alat ucap. Ini bukan hal baru karena di jaman
kuno pun, suku Benyamin sulit membedakan ucapan
[shibolet] dengan [ sibolet] (Hakim-hakim 12:16).

Kita tidak akan membahas detil perbedaan dan variasi dari


dialek-dialek tersebut, namun tabel di bawah ini akan
memberikan gambaran perbandingan pengucapan Modern
Sefardi dengan dialek lainnya yang masih eksis saat ini. Huruf
yang diwarna merah di bagian transliterasi menandakan
bahwa, pengucapan tersebut minim dipakai atau bahkan
tidak dipakai dalam pengucapan Modern Sefardi.

Transliterasi
Nama Cetak Catatan
Latin IPA
# Huruf diam (), bunyi
tergantung pada tanda baca.
# Bunyi mirip jeda antar dua
Alef vokal. Contoh: Keadan
# Koma di atas (), apostrof
atau tidak sama sekali.
# Mirip huruf Arab hamza ( )


Bunyi B
b b
Contoh: Bulat, Boy
Beit

Bunyi V (condong ke B)
v v
Contoh: Vampir, Vain

Page 71 of 120 (V.06)



Transliterasi
Nama Cetak Catatan
Latin IPA
Bunyi G

g g
Contoh: Gudang, God
# Sebuah dialek Teimani, mirip
Gimel huruf J ( ) Contoh: George
# Sefardi dan Teimani, mirip
gh huruf Arab Ghain ( )
Contoh: aghast
Bunyi D
d d
Contoh: Dari, Day
Dalet # Mirip bunyi Th pada these
dh
# Mirip huruf Arab Dzal ( )
Bunyi H
h
Hei h
Contoh: Harga, Hay
Dialek Italian membaca ini

sebagai huruf diam ().
Bunyi V (condong ke W)
v v
Contoh: Varian, Voice
Vav Bunyi W (dalam tradisi yang
w w
lebih tua). Contoh: Way
Bunyi Z
Zayin z z
Contoh: Zebra
# Bunyi H yang ditekan (suara
antara H dan KH)
# Mirip huruf Arab a ( )
# Transliterasi kadang KH
Cheit ch kadang
# Bunyi KH parau (mirip saat

ingin membuang dahak)
# Contoh: Khotbah, Bach
# Standar Israeli namun
Page 72 of 120 (V.06)

Transliterasi
Nama Cetak Catatan
Latin IPA
mayoritas mengucapkan
# Mirip huruf Arab kha ( )
# Transliterasi kadang
# Bunyi T Contoh: Tali, Toy
Teit t t # Sefardi dan Teiman bunyi T
yang ditekan ( ), mirip huruf
Arab Tha ( )
Bunyi Y
Yud
(Yod) y j
Contoh: Ya, Yes


Bunyi K
k k
Contoh: Karpet, King
#Transliterasi kadang KH
# Bunyi KH parau (mirip saat
Kaf
ingin membuang dahak)
ch # Contoh: Akhir, Bach
# Mirip huruf Arab kha ( )
#Tradisi tua membaca x
Bunyi L
Lamed l l
Contoh: Lari, Lion
Bunyi M
Meim m m
Contoh: Mata, Mother
Bunyi N
Nun n n
Contoh: Nanas, Now


Bunyi S
Samech s s
Contoh: Singa, Sugar
# Bunyi tekak mirip K dalam
Rakyat / Rayat
Ayin
# Mirip huruf Arab Ain ( )
# Sebuah dialek Sefardi

Page 73 of 120 (V.06)



Transliterasi
Nama Cetak Catatan
Latin IPA
membacanya sebagai (Ng
dalam Ring)
# Huruf diam (), bunyi
tergantung pada tanda baca.
# Koma terbalik di atas
(),apostrof atau tidak
dilambangkan sama sekali.
# Standar Israeli namun
mayoritas mengucapkan
# Sebuah dialek Teimani, mirip
gh huruf Arab Ghain ( ),
# Contoh: aghast


Bunyi P
p p
Contoh: Pahlawan, Pastor
Pei
Bunyi F
f f
Contoh: Alfabet, Alphabet
# Kadang dilambangkan TS
atau
# Bunyi TS
Tzadi tz ts Contoh: Nats, boots
# Sefardi dan Teiman ( ),
mirip huruf Arab Shad ( )
# Bunyi K
Contoh: Karpet, King
Kuf
(Qof) q k
# Pembacaan yang lebih tua,
membacanya sebagai Q (q)
# Sebuah dialek Teimani
mengucapkan G (g)
Bunyi R (mayoritas)
Reish r
Contoh: Rouge (Prancis)

Page 74 of 120 (V.06)



Transliterasi
Nama Cetak Catatan
Latin IPA
Bunyi R
r
Contoh: Rasa, Run
Pengucapan harus dilakukan
dengan peningkatan panjang
rh
konsonan ini. Contoh:
[him]
Bunyi S
Sin s s
Contoh: Singa, Sugar


Bunyi Sy
Shin sh Contoh: Syukur, Ship
# Bunyi T
t Contoh: Tali, Toy
# mirip huruf Arab Ta ( )
t # Kadang dilambangkan Th
Tav # Bunyi Th, Contoh: Think
# Sefardi dan Teimani mirip
huruf Arab Tsa ( )
Pengucapan Ashkenazi untuk
s s Tav tanpa titik tengah.
Bunyi S, Contoh: Singa, Sugar

Tradisi membaca tradisional menambahkan huruf Reish ()


sebagai huruf yang diucapkan ganda. Sebagai Reish ( )dan
Rheish (). Sehingga rumusnya menjadi Be-Gad-Ke-Po-Rat.

Dalam tradisi timur, huruf ayin ( )juga memiliki pengucapan


ganda, yaitu sebagai Ayin ( )dan Ghain (). Misal: Gomora,
dalam Alkitab Ibrani ditulis [] , kita mendapatkan G dari

Page 75 of 120 (V.06)



ayin (), bukan dari gimel (). Ini fenomena yang unik, karena
di Septuaginta pun, dituliskan dengan G ( - gamma).

Secara garis besar, inilah variasi pengucapan bahasa Ibrani.


Seperti orang Jawa, ada dialek yang tidak bisa membedakan
ucapan antara dha () dan da (), tha () dan ta ().

B. Variasi Tradisi Vokal

Di masa lalu, ada 3 sistem vokal yang dipakai yaitu Babilonian


(dipakai para Masorah di wilayah Babel dan sekitarnya),
Israelian (dipakai para Masorah di wilayah Israel dan
sekitarnya) dan Tiberian (dipakai para Masorah di wilayah
Tiberias dan sekitarnya). Namun pada akhirnya bentuk
nikkud Tiberianlah yang dipakai sampai saat ini.

1. Nikkud Teveryani (Tiberian)

Nikkud &
Nama patach segol tzeirei chirik
IPA /a/ // /e/ /i/

Nikkud &
Nama kamatz cholam kubutz shuruk
IPA // /o/ /u/

Nikkud &


chataf chataf chataf
Nama shva
patach segol kamatz
IPA //, // // //

Page 76 of 120 (V.06)



2. Nikkud Bavli (Babilonian)

Nikkud &

Tiberian patach,
kamatz tzeirei chirik
analogi segol
IPA /a/ // /e/ /i/

Nikkud &

Tiberian kubutz, Shva bersuara


cholam
analogi shuruk (shva na)
IPA /o/ /u/ //

Saat ini komunitas yang masih menggunakan pengucapan


vokal Babilonian ini adalah beberapa dialek Teimani. Ciri
khas vokalisasi ini adalah baik patach maupun segol sama-
sama mewakili vokal A. Meski demikian, bentuk nikkud
yang dipakai adalah nikkud Tiberian.

3. Nikkud Eretz Yisrael (Israelian)

Tipe pertama adalah vokalisasi yang menggunakan sistem


5 vokal A, E, I, O, U seperti di bawah ini.

Nikkud &

Tiberian patach, segol,


chirik cholam
analogi kamatz tzeirei
IPA /a/ /e/ /i/ /o/
Page 77 of 120 (V.06)

Nikkud &
???
Tiberian kubutz,
shva
analogi shuruk
IPA /u/ //

Model pertama ini mirip sekali dengan tradisi pelafalan


Sefardi yang menggunakan sistem 5 vokal. Sistem yang
kedua, lebih dekat dengan vokalisasi Tiberian.

Nikkud &

Tiberian
patach kamatz segol tzeirei
analogi
IPA /a/ // // /e/

Nikkud &

Tiberian
chirik cholam kubutz, shuruk
analogi
IPA /i/ /o/ /u/

C. Vokal Modern Sefardi & Tiberian

Kita sudah melihat tiga nikkud utama di masa lalu.


Selanjutnya mari kita lihat perbandingan pengucapan Modern
Sefardi & Tiberian (pengucapan tradisional / klasik). Vokal
Modern Sefardi dalam lajur tipe akan kita tulis ISL dan
Tiberian TBR, hal ini untuk menghemat lebar kolom. Bentuk
simbol akan diikuti oleh sebuah huruf Ibrani, sehingga
memberikan gambaran penempatannya dalam penulisan.

Page 78 of 120 (V.06)



Nama Transliterasi &


Simbol Tipe IPA
Alternatif Ibrani Keterangan

[ ] e
ISL atau
atau tidak
dilambangkan

[]
Shva
[]
[]
TBR [] -
[]
[]
[]
ISL Chataf [ ] e

TBR Segol []
ISL Chataf [a] a

Patach
TBR []
ISL Chataf [ ] o
Kamatz
TBR []
ISL
[i] i

Chirik


[i]
i atau
TBR atau
[i]

ISL Chirik
[i] i
Yud

TBR [i]
ISL
[ ] e
TBR
Tzeirei
[ ]

Page 79 of 120 (V.06)



Nama Transliterasi &


Simbol Tipe IPA
Alternatif Ibrani Keterangan
ISL
[ ] e
Tzeirei
TBR Yud [ ]

ISL [ ] e
Segol

[]
e atau
TBR atau
[]
ISL [ ] e
Segol
TBR Yud []

ISL [a] a
TBR
Patach

[]
atau a atau
[]
ISL Patach [a] a
TBR Malei []
ISL [a] a
TBR
Kamatz
[]

ISL [a] a
Kamatz
Hei
TBR []

ISL Kamatz [ ]
Chatuf
o
TBR []
ISL [ ] o
Cholam
[ ]
TBR

Page 80 of 120 (V.06)



Nama Transliterasi &


Simbol Tipe IPA
Alternatif Ibrani Keterangan
ISL [ ] o
Cholam
TBR Malei [ ]

ISL [u] u
Kubutz

[u]
u atau
TBR atau
[u]
ISL [u] u
Shuruk
TBR
[u]

Varian pengucapan vokal ini, bisa dianalogikan seperti halnya


bahasa Jawa untuk darah adalah getih (e dibaca
seperti e pada emas), ada beragam ucapan : gth (e yang
belakang seperti e pada enteng), gth (e yang belakang
seperti e pada sate), gtih (dengan i pada ini).

D. Dialek Sefardi

Ibrani Sefardi adalah pengucapan yang digunakan oleh


Yahudi Sefardi. Fonologinya dipengaruhi oleh bahasa kontak
seperti Spanyol, Ladino, Portugis, Belanda dan Arab. Ada
beberapa variasi antara berbagai bentuk Ibrani Sefardi, tetapi
secara garis besar adalah sebagai berikut:

a) Tekanan pada suku kata terakhir.


b) Mengucapkan "Ayin" (), meskipun bervariasi dalam
beberapa sub dialek Sefardi.
c) "Reish" ( )diucapkan R Spanyol, bukan R Perancis
(uvular).
Page 81 of 120 (V.06)

d) /T/ ( )dan /d/ ( )lebih sering direalisasikan sebagai


gigiplosif daripada alveolar.
e) Ada perbedaan ucapan antara ( tav) dan ( samech)
f) Menggunakan sistem lima vokal (aeiou):
Tseirei diucapkan [e()], bukan [ei]
Cholam diucapkan [o()], bukan [au] atau [oi]
Kamatz gadol diucapkan [a()], bukan [o]

Perbedaan terakhir adalah standar untuk membedakan


Sefardi dari Ashkenazi dan Teimani. Perbedaan antara
kamatz gadol dan kamatz katan (kamatz chatuf) dibuat
sesuai dengan aturan fonetik murni tanpa memperhatikan
etimologi, sehingga sering mengarah ke lafal ejaan yang
bertentangan dengan aturan yang ditetapkan dalam buku
tata bahasa Alkitab Ibrani. Contoh, ( semua), ketika tidak
diberi tekanan, diucapkan "kal" bukan "kol" ("'atsmotai kal"
dan "Kal Nidre"), dan ( siang) diucapkan "tsahorayim"
bukan "tsohorayim". Hal ini juga ada dalam Ibrani Mizrahi,
namun tidak ditemukan di Modern Sefardi. Kasus ini
ditunjukkan dalam transliterasi dari nama-nama seperti
"Naomi", "Aholah" dan "Aholibamah".

Sefardi bervariasi dalam pengucapan rafe beith ( beit tanpa


Dageish). Maroko, Yunani, Turki, Balkan dan Yerusalem
Sefardi sering mengucapkan [v], dan ini tercermin dalam
bahasa Ibrani Modern (Modern Sefardi). Yahudi tradisional
Spanyol dan Portugis mengucapkan sebagai [b] (seperti
dalam Mizrahi Yahudi), meskipun saat ini mulai menurun di
bawah pengaruh Modern Sefardi.

Ada perbedaan dalam pengucapan ( Tav tanpa Dageish):


Pengucapan Sefardi standar (mirip bahasa Ibrani Israel /
modern Sefardi) yaitu gigi tak terucap / plosif ([t]) ;

Page 82 of 120 (V.06)



Sefardi Yunani (mirip Mizrahi, misalnya Irak dan Yaman)


mengucapkan sebagai frikatif dental tak bersuara ([]) ;
Dialek Yahudi Spanyol, Portugis dan dari tradisi Spanyol-
Maroko, dan beberapa orang Yahudi Italia,
mengucapkannya sebagai plosif gigi bersuara [(d]) atau
frikatif ([]).

Pengucapan Sefardi dekat dengan pengucapan Ibrani Italia,


sehingga dapat dianggap sebagai varian. Dalam masyarakat
dari Italia, Yunani dan Turki, huruf Hei tidak dibaca sebagai
[h], tetapi sebagai huruf diam. Ini disebabkan pengaruh Italia,
Ladino dan (pada tingkat lebih rendah) Yunani, yang
semuanya tidak memiliki konsonan H. Sering terjadi pada
transliterasi naskah Spanyol-Portugis (misalnya Ashkibenu vs
Hashkibenu, Aleluyah vs Haleluyah). Saat ini Hei secara
konsisten diucapkan di Ibrani Italia (meskipun dianggap
kurang fasih).

E. Ibrani Ashkenazi

Ibrani Ashkenazi adalah sistem pengucapan untuk Alkitab dan


Ibrani Mishna yang digunakan komunitas Yahudi Ashkenazi.
Fonologinya dipengaruhi oleh bahasa kontak, seperti Yiddish,
Jerman, dan berbagai bahasa Slavia. Dialek ini saat ini tetap
eksis berdampingan bersama Modern Sefardi di Israel.

Fitur seperti Ibrani Modern dengan perbedaan sebagai berikut:


alef dan Ayin merupakan huruf diam (kedua huruf
itu sering diucapkan sebagai glotal dalam bahasa Ibrani
Modern). Bandingkan: Yisroeil (Lithuania) atau Yisruayl
(Polandia-Galisia) vs Yisra'el (Modern). Di Belanda 'Ayin di
diucapkan sebagai nasal velar [n], ada kemungkinan
terpengaruh Spanyol dan Portugis.
Tav diucapkan [s] dalam Ibrani Ashkenazi, kecuali ada
Dageish di , akan diucapkan [t]. Dalam bahasa Ibrani
Page 83 of 120 (V.06)


Modern, selalu diucapkan [t]. Bandingkan: Shabbos vs
Shabbat, atau Es vs. Et.
Tzeirei /e/ diucapkan [ej] (atau [aj]) dalam Ibrani
Ashkenazi. Sedangkan di Ibrani Sefardi [e]; Modern Sefardi
bervariasi antara dua lafal [e] dan [ei]. Bandingkan:
Omein (Lithuania) atau Umayn (Polandia-Galisia) vs
Amen (Modern).
Kamatz Gadol /a/ dilafalkan [] (kadang-kadang [u])
dalam Ibrani Ashkenazi. Dalam Ibrani modern [a].
Bandingkan: Dovid (Lithuania) atau Duvid (Polandia-
Galisia) vs David (Modern).
Cholam /o/ tergantung pada subdialect, kadang-kadang
diucapkan [au], [ou], [oi], atau [ei] dalam Ibrani
Ashkenazi. Dalam Ibrani modern [o]. Bandingkan: Moishe
vs. Moshe.
Kubutz tanpa tekanan atau shuruk /u/ kadang-kadang
menjadi [i] dalam Ibrani Ashkenazi. Perhatikan: kiddsh vs
kiddish.
Ada beberapa variasi antara akhir tzeirei /e/ dan chirik /i/
di akhir kata, seperti: Tishrei vs Tishri; Sifri vs. Sifre.
Beberapa abad lalu tekanan pengucapan Ibrani Ashkenazi
jatuh pada suku kata kedua dari belakang, bukan suku
kata terakhir seperti dalam kebanyakan dialek. Pada
abad ketujuh belas dan kedelapan belas ada dorongan
dari Rabi Ashkenazi seperti Yakub Emden dan Gaon Vilna
untuk mengucapkan dengan tekanan pada suku kata
terakhir sesuai dengan pengucapan Alkitab. Hal ini
akhirnya berhasil digunakan dalam liturgi di Sinagoge.

Ada perbedaan antara Lithuania, Polandia (juga dikenal


sebagai Galisia) dan pengucapan Jerman. Yang paling jelas
adalah pengucapan cholam: pengucapan Jerman adalah [au],
Polandia / pengucapan Galisia adalah [oi] dan pengucapan
Lituania adalah [ei]. Ada varian lain: misalnya di Britania
Raya, tradisi asli adalah pelafalan Jerman, tetapi selama
bertahun-tahun, cholam cenderung diucapkan dengan vokal
Page 84 of 120 (V.06)


lokal panjang "o" seperti pada "foot". Saat ini beberapa
komunitas meninggalkan Ashkenazi sekaligus mendukung
pengucapan Israel-Sefardi. Komunitas Haredi di Inggris
biasanya menggunakan Galisia / Polandia [oi].

F. Ibrani Teimani

Ibrani Yaman, disebut juga Ibrani Teimani, merupakan tradisi


yang digunakan oleh orang Yahudi Yaman. Para ahli
meyakini bahwa fonologinya sangat dipengaruhi oleh bahasa
Arab Yaman.

Di antara dialek Ibrani, Ibrani Yaman secara tradisional


dianggap sebagai bentuk yang paling dekat dengan bahasa
Ibrani zaman kuno, khususnya Ibrani Tiberian dan Ibrani
Mishna. Hal ini dibuktikan dengan fakta Ibrani Yaman
mengucapkan suara yang terpisah untuk setiap konsonan
kecuali samech dan sin, yang keduanya dilafalkan /s/. Ciri
khas dialek ini adalah:

Ada pengucapan ganda untuk enam huruf begadkefat:


gimel tanpa dageish diucapkan // seperti Arab ghain,
dan dalet tanpa dageish diucapkan // seperti "this.
Tav tanpa dageish diucapkan // seperti dalam "thin"
begitu juga Mizrahi Ibrani dialek seperti Irak.
Vav diucapkan /w/ seperti dalam Ibrani Irak dan dalam
bahasa Arab.
Huruf tenggorokan diucapkan sama seperti dalam bahasa
Arab, sehingga Cheit = /h/ dan Ayin adalah //.
Tidak ada perbedaan ucapan antara patach, segol dan
shva vokal, semua yang diucapkan / () / seperti fatha
Arab (ini menunjukkan pengaruh Arab, tetapi juga
ditemukan dalam vokalisasi Ibrani Babilonia, di mana satu
tanda digunakan untuk mewakili tiga ucapan tersebut).

Page 85 of 120 (V.06)



Shva vokal dibaca /i/ sebelum Yud, berasimilasi dengan


vokal dengan huruf tenggorokan (Alef, Hei, Cheit, Ayin),
dan / / dalam situasi lain.
Kamatz gadol diucapkan //, seperti Ibrani Ashkenazi.
Di akhir kata, Hei dengan mappik (titik di tengah)
memiliki suara lebih kuat daripada Hei pada umumnya.
Suara semivokal terdengar sebelum furtive patach. Misal:
ruach (roh) terdengar seperti ruwwakh dan Siach (pidato)
terdengar seperti siyyakh.

Pengucapan Yaman tidak seragam, yang paling dikenal


mungkin Sana'ani, yang awalnya diucapkan oleh orang
Yahudi di wilayah sekitar Sana'a.
Cholam ("o" panjang dalam bahasa Ibrani modern)
diucapkan // (seperti non-rhotic "eh bahasa Inggris" atau
Jerman-o umlaut ), sub dialek lain melafalkan seperti /e/
tzeirei.
Gimel dengan dageish diucapkan seperti g bahasa Inggris
"j" /d/, dan Kuf (Qof) diucapkan //. Dialek lain, gimel
dengan dageish adalah //, dan kuf (qof) seperti Arab
Klasik /q/ (uvular).
Beberapa dialek (misalnya Sharab) tidak membedakan
pengucapan beit yang memiliki dageish maupun tidak.
Sub-Dialek Sana'ani mengucapkan dengan suku kata
kedua dari belakang, seperti dalam Ibrani Ashkenazi.

G. Ibrani Shomroni

Bahasa Ibrani Samaria disebut juga Ibrani Shomroni, saat ini


digunakan oleh 700an orang di Nablus dan Holon. Huruf
Samaria mirip Paleo-Hebrew (Ktav Ivri).

Pengucapan Ibrani Samaria dalam beberapa hal berbeda dari


kebanyakan dialek lain. Huruf tenggorokan Hei dan Cheit
hilang atau berubah menjadi vokal. Beit dan Vav keduanya
Page 86 of 120 (V.06)


diucapkan sebagai B (nama kedua huruf tersebut diucapkan
Bhth dan Baa), vav sebagai kata sambung dibaca sebagai U.
Tidak ada pengucapan ganda Shin; jadi selalu diucapkan SH.
Konsonan dengan dageish diucapkan rangkap. Tekanan kata
umumnya kedua dari belakang, bukan suku kata terakhir.

Shomroni Nama Ibrani Fonem dan alofon

'lph //
/b/-v
bh allophonically
//-
G'mn allophonically
/d/-
D'la h allophonically
/ i /, diam pada
IE' akhir kata.
/ b /, diam setelah
ba / o / atau / u
zen //

ih /i/

Chest / t /
/ j /, diam setelah /
Yh h /, / e /, atau / i
/k/-x
kph , allophonically 1
L'b h. /l/

mim , /m/

Page 87 of 120 (V.06)



Shomroni Nama Ibrani Fonem dan alofon

nun , /n/


Sn'gath /
Sn'kath.
/s/

'A'yn / /, (/ /3)
/p/-f
phi'' , allophonically
T a h y ' , /s/

Qhph. / k / (atau / q /)
/ r / (bergetar
Rhh. seperti di Arab)
Shan/ / /, / /

ph -

Ibrani Samaria juga mempunyai tanda vokal tersendiri. Secara


garis besar seperti ini:

Nikud +

Vokal /a/, // /e/ /e/, /i/ /o/, /u/

Nikud +
, ,
Vokal (geminate consonant) /a/

Page 88 of 120 (V.06)



Bag. 9 Tambahan
A. Penulisan Nama TUHAN

Ada berbagai variasi penulisan Nama TUHAN. Empat Huruf


nama TUHAN tidak selalu ditulis apa adanya. Hal ini banyak
terjadi terutama dalam Siddur (buku liturgi doa Ibrani)
maupun dalam percakapan dalam kehidupan sehari-hari.
Nama TUHAN sering ditulis dengan berbagai cara, misalnya:

Elokim Adoshem HaShem

B. Tanda Baca Modern

Di masa kini, dalam kehidupan sehari-hari, huruf Ibrani lebih


sering menggunakan tanda baca modern seperti titik ( . ),
koma ( , ), tanda tanya ( ? ), tanda seru ( ! ), dll. Hanya dalam
cetakan khusus yang ditandai dengan Sof Pasuk. Untuk
lambang mata uang (New Shekel) dipakai simbol ( ).

C. Geresh dan Gershayim

Bunyi C [ ], J [ ] & [ ], ditulis "", "", "", dan [w], non-


standar ditulis atau . Geresh ( ) adalah tanda apostrof
yang ditulis setelah huruf Ibrani yang menandai bunyi yang
berbeda dari biasanya. Lambang double geresh ( ) disebut
Gershayim, yaitu sebuah simbol yang digunakan dalam
bahasa Ibrani untuk menuliskan akronim (singkatan).
Lambang ini ditulis sebelum huruf terakhir dalam akronim
tersebut. Geresh dan Gershayim juga merupakan sebuah
nama tanda melodi untuk membaca Naskah Ibrani. Geresh
dan Gershayim juga berfungsi dalam penulisan angka
sebagaimana sudah kita pelajari di depan.
Page 89 of 120 (V.06)


Penulisan konsonan yang tidak ada dalam konsonan standar
Ibrani, biasanya ditulis dengan cara di bawah ini. Ada juga
metode lain, misalnya dengan gabungan huruf atau bunyi
huruf yang paling mendekati.

Bentuk Ket. IPA Translit. Ucapan Tulisan


Gimel nun
Geresh
[ ] (j)
George
kol
Zayin
Geresh
[ ] Jabotinsky
Jacques
Tzadi upr (treat)
Geresh
[ ]
Chernobyl
awnta

& Vav geresh (boastful act)
(non & double [w] w William
standard) Vav Yawan

(Greek)
Nun Gimel [] ng Slang
Kuf Samech [ks] x Mexico

Contoh penulisan Ibrani untuk mewakili konsonan Arab.

Bentuk Ket. IPA Arab Ucapan Tulisan


Dalet l-iah
Geresh
[] l () -
()
Tav
Geresh
[] () Thurston
Cheit
Geresh
[] () Sheikh ()

Page 90 of 120 (V.06)



Bentuk Ket. IPA Arab Ucapan Tulisan


Ayin
Geresh
[] ayn ( )aar ()
Resh
Geresh
D. Ktav Rashi

Gaya tulis ini merupakan gaya tulis semi-kursif yang


digunakan dalam komentar naskah. Biasanya dipakai dalam
Talmud sebagai komentar disamping naskah induk.

Alef Teit Pei


Beit Yud Tzadi
Gimel Kaf Kuf
Dalet Lamed Reish
Hei Meim Shin
Vav Nun Tav
Zayin Samech
Cheit Ayin
E. Ktav Rahut

Ktav Rahut (tulisan mengalir) atau Kursiv Hebrew adalah


gaya tulisan tangan yang digunakan untuk menulis bahasa
Ibrani Modern, khususnya untuk menulis sehari-hari di Israel.
Hal ini karena dapat ditulis lebih cepat daripada menulis
dalam gaya tradisional.

Page 91 of 120 (V.06)



Alef Lamed

Beit Meim

Gimel Nun

Dalet Samech

Hei Ayin

Vav Pei

Zayin Tzadi
Page 92 of 120 (V.06)

Cheit Kuf

Teit Reish

Yud Shin

Kaf Tav

Kaf Sofit Meim Sofit Nun Sofit Pei Sofit Tzadi Sofit

Page 93 of 120 (V.06)




F. Huruf Indish (Indo-Jewish)

Indish berasal dari kata indo dan jewish, yaitu adaptasi


penulisan bahasa Indonesia / lokal dengan huruf Ibrani.

Page 94 of 120 (V.06)




G. Judeo-Arabic

Digunakan untuk menulis bahasa Arab oleh orang Yahudi


yang berdiaspora di kawasan Arab.

H. Hebreismo

Hebreismo diciptakan oleh Crawford J. Bennett, untuk menulis


Castilian Spanish dengan huruf Ibrani.

Page 95 of 120 (V.06)




I. Jewish Neo-Aramaic

J. Ladino

Ladino atau Judeo-Spanish adalah bahasa abad pertengahan


di Spanyol, yang digunakan oleh orang Yahudi Spanyol.

Page 96 of 120 (V.06)



)Page 97 of 120 (V.06




K. Yiddish
Yiddish (Judeo-German) adalah bahasa Yahudi Ashkenazi.

L. Bukhori
Bukhori adalah varian Persia, digunakan Yahudi Bukharian.

Page 98 of 120 (V.06)




M. Juhuri

Juhuri adalah bahasa Iran barat daya yang digunakan oleh


orang Yahudi di sebelah timur pegunungan Kaukasus.

N. Kanai

Kanai adalah versi dari huruf Ibrani yang digunakan di


Polandia. Digunakan oleh komunitas Kanai (Zealots).

Page 99 of 120 (V.06)



O. Kovrit

Kovrit adalah huruf Ibrani yang diadaptasikan untuk menulis


bahasa Korea, dibuat oleh Bae Jun. Bae Jun memiliki
kebiasaan mengaplikasikan huruf yang sedang dipelajarinya
untuk menulis Bahasa Korea, hal ini membuatnya lebih
mudah untuk menghafal dan mempelajarinya.

Page 100 of 120 (V.06)




P. Huruf Shin dengan 4 kaki

Ada huruf Shin dengan 4 kaki dalam kotak Tefillin. Huruf ini
tidak ada dalam daftar standar huruf Ibrani. Ada yang
percaya bahwa, jika makna huruf ini terungkap, maka akan
ada perbaikan dalam dunia (Tikkun Olam).

Q. Huruf Ibrani dalam Kitab Taurat

Page 101 of 120 (V.06)




R. Kaidah Abjadiyah

Kaidah Abjadiyah merupakan alfa-numerik dari Abjad Arab.



z w h d j b -
zy ww h l m b alif
7 6 5 4 3 2 1



n m l k y th/
nn mm lm kf y
50 40 30 20 10 9 8



sy (sh) r q sh/ (s) f s
n r qf f 'ayn n
300 200 100 90 80 70 60



gh zh/ (z) dh//dl dz/ (dh) kh ts/ (th) t
ayn l
1.000 900 800 700 600 500 400

Page 102 of 120 (V.06)




Transliterasi berwarna merah dan dikurung merupakan
transliterasi yang biasa dipakai di Eropa.

Biasa dihafal dengan rumus:

Abjadun hawazun huthiyyun kalamun saafash qarasyat


tsakhadzun dhazhaghun.
Atau bisa juga dengan rumus:
Abajadun hawazun hathoya kalamanun sa'a-fa shun
qorosyun ta tsa kho dzun dlo zho ghun.

S. Abjad Siria

Syriac (Classical1), Eastern2) & Western3))


Nama Nestorian2)
Huruf Estrangelo1) Serto3)
(Madnhaya)
Edessa Jerusalem
Ctesiphon
Alap
Beith
Gamal
Dalath
He
Waw
Zayn
Heith
Teith
Yodh
Kap
Page 103 of 120 (V.06)

Syriac (Classical1), Eastern2) & Western3))


Nama Nestorian2)
Huruf Estrangelo1) Serto3)
(Madnhaya)
Edessa Jerusalem
Ctesiphon
Lamadh
Meem
Nun
Simkath
Ain
Pe
Sadhe
Qop
Resh
Sheen
Taw
T. Ugaritic

Page 104 of 120 (V.06)




U. Talismanicmic

V. Passing The River

W. Celestial / Angelic

X. Malachim

Page 105 of 120 (V.06)




Y. Maaravic Hebrew

Desain gambar oleh: Husada T. Ms. Jember berdasarkan gaya


tulis Kursif Sefardi di manuskrip Maaravic tahun 1035 Masehi.

Page 106 of 120 (V.06)




Z. Biblia Hebraica Stuttgartensia (Sample)

Kitab
Nabi
Yeremia
22:22b
s/d
23:5a

Page 107 of 120 (V.06)



Referensi
Literatur:
Alkitab dan Deuterokanonika. Lembaga Biblika Indonesia.
Bahasa Ibrani Jilid I. Malang: STT Batu Malang. T.G.R. Boeker,
1992.
Bahasa Ibrani untuk Pemula. Jakarta: Unit Publikasi dan
Informasi Sekolah Tinggi Theologia Jakarta bekerjasama
dengan BPK Gunung Mulia. Elias P. Pohan dan Agustinus
Setiawidi, 2015.
Biblia Hebraica Stuttgartensia. Germany: Deutsche
Bibelgesellschaft Stuttgart. 1983.
Ibrani Biblikal. Pengantar Tata Bahasa. Surabaya: Penerbit
Momentum. Page H. Kelly, 2013.
Kamus Ibrani-Indonesia. Jakarta: Yayasan Komunikasi Bina
Kasih. Reinhard Achenbach, 2015.
Pengantar Bahasa Ibrani. Jakarta: PT. BPK Gunung Mulia.
T.G.R. Boeker, 2005.
Rahasia-rahasia Tanakh. Menyingkap Harta Karun Alkitab
Yahudi yang dibaca oleh Yesus. Jakarta: Elisheva Wiriaatmaja,
2015.
Tanach Stone Edition. The Torah/Prophets/Writings The Twenty-
Four Books of The Bible Newly Translated and Annotated.
Brooklyn, New York: Mesorah Publications, ltd, 2013.

Dokumen Elektronik:
Bahasa Ibrani 2. Tanjung Pinang: Sekolah Tinggi Theologia
Real. Stefanus Suheru, M.Si.Teol., 2015.
Basic of Biblical hebrew. Gary D. Pratico and Miles V. Van Pelt.
Biblical Hebrew: A Student Grammar (Draft Copy) 2009 by
John A. Cook and Robert D. Holmstedt All rights reserved.
Kitab Yobel. Sepher HaYovelim (Kitab Kejadian Kecil).
Diterjemahkan dari The Book of Jubilees or The Little Genesis
(translated from The Ethiopic Text) oleh Iwan S (Email:
iwan@kitabhenokh.com).

Page 108 of 120 (V.06)




Massoretic Text according to Jacob ben Chayim and C.D.
Ginsburg with 4507 textual notes, based on the massorah,
ancient editions and targumim. All rights reserved. Copyright c.
20022005 Bibles.org.uk Typeset with pdfLaTEX under Linux
Thu 15th Dec, 2005. London.
Modern Hebrew. An Essential Grammar. London: School of
Oriental and African Studies (University of London). Lewis
Glinert, 1991.
Qera (Versi Trial). Belajar Membaca Huruf Ibrani. Banyuwangi
Jember. Husada Ts. M., 2012.
Strongs Hebrew Dictionary. by James Strong. The Ages Digital
Library Reference. USA: Books For The Ages. AGES Software,
Albany Version 1.0., 1999.
Westminsterleningrad Codex. With 1231 Footnotes Version 4.5.
LATEX2" source and typesetting 20042005 Tigran Aivazian.
Typeset by Tigran Aivazian with pdfLATEX and Tiqwah under
Linux. PDF file built: 17 Oct, 2006. Bibles.org.uk, London.
Etc.

Pustaka Maya:
www.aksaradinusantara.com
www.ancient-hebrew.org
www.hebrew-streams.org
www.hebrew4christians.com
www.jewfaq.org
www.JewishEncyclopedia.com
www.Kabbalah4All.com
www.mechon-mamre.org
www.omniglot.com
www.safrus.com
www.sarapanpagi.org
www.ulpanor.com
www.wikipedia.org Huruf Ibrani Nama
gensbeaux.blogspot.com TUHAN (--- )ditulis
etc.
dari atas ke bawah.

Page 109 of 120 (V.06)



Lampiran

Ancient Semitic

Page 110 of 120 (V.06)




Mezuzah Parchment

Shma, Vahavta & Vhaya


(Deuteronomy 6:4-9; Deuteronomy 11:13-21)

Page 111 of 120 (V.06)




The Ten Commandments in STAM
(Exodus 20:2-17)

Page 112 of 120 (V.06)




Eitz HaChayim
(The Tree of Life)

Page 113 of 120 (V.06)




ANA BEKOACH

Considered by the Kabbalists to be the most powerful and mystical


prayer of all; this sequence of Hebrew letters is known as the 42-Letter
Name of the Creator. When we pray and meditate on this prayer, we are
connecting in a very powerful way to the original force of creation and
drawing healing energy and protection into our lives.



Chesed
)(" " Ana bchoach gdulat ymincha tatir tzrurah.
Release all those in captivity, we beseech You, Almighty One whose
power sets us free.


,
Gevurah
)(" " Kabeil rinat amcha sagveinu tahareinu nora.
Accept the singing of all Your people who praise and glorify You
alone.




Tiferet
)(" " Na gibor dorshei yichud'cha kvavat shomreim.
Preserve those who seek Your unity, guard them like the pupil of
the eye.


Netzach
)(" " Barcheim tahareim rachamei tzidkatcha tamid gomleim.
Bless and purify them and always grant them Your compassionate
righteousness.



Hod
)(" " Chasin kadosh brov tuvcha naheil adatecha.
Invincible and Mighty One, with the abundance of Your goodness,
watch over Your people.

Yesod
)(" " Yachid gei-eh lamcha pneih zochrei kdushatecha.
O Exalted One, turn to Your people who remember Your holiness.

Malchut
)(" " Shavateinu kabeil ushma tza-akateinu yodei-a ta-alumot.
Turn to us and hear our prayers, You who know all hidden things.

! This verse is said


Baruch sheim kvod malchuto lolam va-ed! in a whisper.
Blessed is Your glorious Name, Your Realm is for ever and ever!

Page 114 of 120 (V.06)




Paleo-Hebrew Evolution

The chart shows the graphical evolution of Paleo-Hebrew letter


forms into other alphabets. The sound values often changed
significantly, both during the initial creation of new alphabets, and
due to pronunciation changes of languages using the alphabets
over time.
Corresponding letter in
Letter and
Meaning Ph.1) South
Name Hebrew Syriac Arabic Ge'ez Greek Latin Cyrillic
Arabic
Ox
Alef (also
measuring
tool dividers)
[] Aa

,
Beit House b [b] Bb

Gimel Camel g [] Cc, Gg ,

Dalet Door d [d] , Dd

,
Hei Window h [h] Ee ,

Ff, Uu, (),
w
Vav Hook
[w] (),

Vv, Yy, ,
Ww
,
Zayin Weapon z [z] Zz

Cheit
Wall,
courtyard
[] , ,
, Hh
,


Teit Wheel [t] , ()

, ,
Yud Hand y [j] Ii, Jj

Palm
Kaf (of a
hand)
k [k] Kk

Page 115 of 120 (V.06)



Corresponding letter in
Letter and
Meaning Ph.1) South
Name Hebrew Syriac Arabic Ge'ez Greek Latin Cyrillic
Arabic

Lamed Goad l [l] Ll

m
Meim Water
[m] Mm

Nun Snake n [n] Nn

,
, (),
Samech Support s [s] poss. poss. Xx poss.

Ayin Eye [] , ,

Oo

Pei Mouth p [p] Pp

,
,
Tzadi Hunt [s]
, , () ,

(),
Kuf
Needle
eye
q k poss.
,
Qq ()

Reish Head r [r] Rr

,
,
Shin Tooth [] Ss ,

Tav Mark t [t] , , Tt



______________
1)
A phoneme /fonim/ is one of the units of sound (or gesture in the case of sign languages) that
distinguish one word from another in a particular language.

Page 116 of 120 (V.06)



A Comparative Table of Ancient Alphabets


Name and Power Syriac (isolated, final, medial, initial) Arabic Greek
Square Rabbinic Kursiv Picto- Ancient Samaritan
of The (isolated, final, Etruscan Latin
Hebrew Hebrew Hebrew graphic Hebrew Hebrew Estrangela Nestorian Serto Ancient Modern
Hebrew Letters medial, initial)

Alef - 1 A
Beit b 2 B
Gimel g 3 CG

Dalet d 4 D

Hei h 5 E
Vav v 6 F
Zayin z 7 (Z)

Cheit ch 8 H
Page 117 of 120 (V.06)

Name and Power Syriac (isolated, final, medial, initial) Arabic Greek
Square Rabbinic Kursiv Picto- Ancient Samaritan
of The (isolated, final, Etruscan Latin
Hebrew Hebrew Hebrew graphic Hebrew Hebrew Estrangela Nestorian Serto Ancient Modern
Hebrew Letters medial, initial)

Teit t 9 -

Yud y 10 I
Kaf k 20 K
Lamed l 30 L
Meim m 40 M
Nun n 50 N
Samech s 60 - X

Ayin 70 O

Page 118 of 120 (V.06)



Name and Power Syriac (isolated, final, medial, initial) Arabic Greek
Square Rabbinic Kursiv Picto- Ancient Samaritan
of The (isolated, final, Etruscan Latin
Hebrew Hebrew Hebrew graphic Hebrew Hebrew Estrangela Nestorian Serto Ancient Modern
Hebrew Letters medial, initial)

Pei p 80 P

Tzadi tz 90 -

Kuf k 100 Q
Reish r 200 R

Shin sh 300 S

Tav t 400 T

Page 119 of 120 (V.06)