Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM PERBEKALAN STERIL

Percobaan V dan VI
PENCAMPURAN BAHAN OBAT AMINOPHILIN INJEKI KE DALAM LARUTAN
DEKSTROSA 5% (I.V ADMIXTURES) dan VALIDASI PROSES HANDLING CYTOTOXIC
AGENTS

Disusun Oleh :
AJENG KARTINI

: G1F014064

PUSPA JUANEGA SEPTIANI

: G1F014066

RAHMA AYU ESALIA

: G1F014068

Kelompok/ gelombang
Hari, tanggal
Dosen jaga

: IV/ 2
: Selasa,11 Oktober 2016
: Nuryanti ,M.Sc.,Apt.

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU-ILMU KESEHATAN
JURUSAN FARMASI
PURWOKERTO
2016
Pencampuran Bahan Obat Aminophilin Injeki Ke Dalam Larutan Dekstrosa 5% (I.V Admixtures)
dan Validasi Proses Handling Cytotoxic Agents

I.

Pendahuluan
Intravena admixture adalah suatu larutan steril yang dimaksudkan untuk penggunaan
parenteral (diberikan melalui intervana) yang dibuat dengan cara mencampurkan satu atau
lebih produk parenteral ke dalam satu wadah ( Nagaraju et al, 2015 ). Pada saat ini program IV
admixture makin banyak digunakan. Latar belakang mengapa iv admixture menjadi tanggung
jawab farmasis, dan tenaga kesehatan lain yang ada di rumah sakit adalah pertimbangan:
1. Farmasis menguasai problem yang berkaitan dengan kontaminan, inkompatibilitas fisika,
kimia maupun inkompatibilitas terapeutik serta sekaligus dapat mengatasinya jika

2.
3.
4.
5.

problem ini muncul, serta menguasai


problem yang berkaitan dengan stabilitas.
Efisiensi cost
Menurunnya potensial errors (kesalahan)
Kualitas meningkat
Merupakan salah satu dari pengamalan pharmaceutical care
(Ansel, 2005)
Beberapa keuntungan yang didapat melalui pemberian obat dengan cara iv admixture,

adalah:
1. Lebih praktis karena larutan infus yang telah dicampur obat dapat sekaligus berfungsi
ganda yaitu larutan infus sebagai pemelihara keseimbangan cairan tubuh dan obat yang
berada didalamnya dapat berfungsi mempertahankan kadar terapetik obat dalam darah.
2. Pada pemberian banyak obat (multiple drugs therapy) cara ini merupakan altematif yang
paling baik mengingat terbatasnya pembuluh vena yang tersedia, sehingga lebih
convenience (nyaman ) bagi penderita.
(Rahman, 2009)
Namun perlu diperhatikan bahwa pemberian obat melalui cara ini apabila dilakukan
secara sembarangan dapat menimbulkan beberapa kerugian. Kerugian yang di maksud
berkaitan dengan pemberian obat secara intravena pada umumnya adalah sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Air embolus
Bleeding (perdarahan)
Reaksi alergi
Phlebitis/iritasi vena
Pirogen
Ekstravasasi
(Rahman, 2009)
Prosedur penanganan obat sitostatika yang aman perlu dilaksanakan untuk mencegah

risiko kontaminasi pada personel yang terlibat dalam preparasi, transportasi, penyimpanan dan
pemberian obat sitostatika baik melalui melalui inhalasi, absorpsi, atau ingestion. Potensial

paparan pada petugas pemberian sitostatika telah banyak diteliti. Toksisitas yang sering
dilaporkan berkenaan dengan preparasi dan handling sitostatika berupa toksisitas pada liver,
neutropenia ringan, fetal malformation, fetal loss, atau kasus timbulnya kanker. Tahun 1983
Sotaniemi, dkk. Melaporkan adanya kerusakan liver pada 3 orang perawat yang bekerja pada
ward oncology. Di dua rumah sakit di Italy telah dilakukan penelitian ditemukan
cyclophosphamide dan ifosfamide dalam urine perawat dan staf farmasi yang tidak mengikuti
peraturan khusus dalam menangani obat-obat kanker. Selain untuk melindungi petugas dan
lingkungan dari keterpaparan obat kanker, preparasi obat sitostatika secara aseptis diperlukan
untuk 3 tujuan, yaitu:

Produk harus terlindung dari kontaminasi mikroba dengan teknik aseptis

Personal yang terlibat harus terlindung dari exposure bahan berbahaya

Lingkungan harus terhindar dari paparan bahan berbahaya

HANDLING CYTOTOXIC AGENTS


Handling sitotoksik dalam farmasi adalah penangan suatu agen sitotoksik dalam
pelaksanaan kegiatan di rumah sakit. Pelaksanaan kegiatan preparasi obat sitostatika yang aman
dan menghasilkan produk yang bermutu, harus disusun dahulu standar prosedur kerja sebagai
pedoman petugas dalam melaksanakan kegiatan (Eitel, 2000). Standar Prosedur Kerja meliputi :

Fasilitas fisik yang dibutuhkan untuk melindungi operator dan produk yaitu menggunak
Laminar Air Flow (LAF) yang diletakan di ruangan steril dengan dilengkapi dengan
HEPA filter. LAF yang digunakan bisa Type ISOLATOR yaitu dengan aliran Vertikal.
Tekanan Udara di dalam LAF lebih negatif dibanding didalam Clean Room dan tekanan

udara didalam Clean lebih positif dibandingkan diluar. Transportasi keluar masuknya
obat-obatan dan alat-alat pendukung preparasi obat dilakukan melalui Pass Box, untuk
meminimalkan kontaminasi udara kedalam clean room. Komunikasi petugas didalam
clean room dengan petugas diluar dilakukan dengan intercom (SPHA Committee, 2005).

Pakaian pelindung yang melindungi operator dan produk yaitu pakaian yang dapat
melindungi personal dalam penanganan obat sitotoksik. Pakaian yang digunakan seperti
pakaian, sarung tangan, tutup kepala, tutup kaki, masker, kaca mata harus berbeda dengan
pakaian yang biasa digunakan di luar ruang steril (SPHA Committee, 2005).

Prosedur pelatihan untuk personal agar semua personal yang bertugas memeliki
kemampuan dalam menangani obat sitoksik dalam preparasi obat sitotoksik (SPHA
Committee, 2005).
Teknik khusus yang diperlukan untuk safe handling cytotoxic meliputi standar atau teknik

preparasi sediaan sitotoksik baik steril maupun non steril untuk menghindari petugas agar tidak
terpapar bahan sitotoksik, prosedur pembersihan tumpahan obat baik diluar LAF atau di dalam
LAF, dan pemberian label sitotksik ; pengemasan sediaan sitotoksik agar aman untuk dibawa
keruang perawatan dengan terdapat label peringatan (SPHA Committee, 2005).
II. Pembahasan
A. Analisis Farmakologi
Aminofilin memiliki khasiat sebagai bronkodilator, antispasmodikum, dan
diuretikum (Depkes RI, 1979). Aminofilin diindikasikan untuk meredaka dan
mengatasiobstruksi saluran pernapasan yang berhubungan dengan asma bronkial dan
penyakit paru obstruksi kronik (PPOK) lainnya seperti emfisema dan bronkitis kronik
(MIMS, 2011).
B. Preformulasi
Aminofilin (Teofin Etilendiamin)
Rumus molekul : C16H24N10O4 atau C16H24N10O4.2H2O
Bobot molekul : 420,43 atau 456,46
Aminofilin adalah senyawa anhidrat atau mengandung tidak lebih dari 2 molekul hidrat.
Mengandung tidak kurang dari 84,0% dan tidak lebih dari 87,4% teofilin anhidrat,
C7H8N4O2, dihitung terhadap zat anhidrat.
Pemerian : Butir atau serbuk putih atau agak kekuningan; bau amonia lemah, rasa pahit.
Jika dibiarkan di udara terbuka, perlahan-lahan kehilangan etilendiamina dan menyerap
karbon dioksida dengan melepaskan teofilin. Larutan bersifat basa terhadap kertas
lakmus.

Kelarutan : Tidak larut dalam etanol dan dalam eter. Larutan 1 g dalam 25 ml air
menghasilkan larutan jernih; larutan 1 g dalam 5 ml air menghablur jika didiamkan dan
larut kembali jika ditambah sedikit etilendiamina.
Sterilisasi : Menggunakan autoklaf pada suhu 121oC selama 15 menit.
Stabilitas : Tahan hingga suhu panas 135oC. Sensitif terhadap cahaya, menjadi berwarna
kuning jika terekspos cahaya dalam jangka waktu panjang.
Khasiat : Bronkodilator, antispasmodikum, dan diuretikum.
(Depkes RI,1995; Depkes RI, 1979; Trissel, 2003; Lund, 1994)

Injeksi Aminofilin
Injeksi aminofilin adalah larutan steril aminofilin dalam air untuk injeksi, atau

larutan steril teofilin dalam air untuk injeksi yang dibuat dengan penambahan
etilendiamina. Tiap ml mengandung aminofilin setara dengan tidak kurang dari 93,0%
dan tidak lebih dari 107,0% teofilin anhidrat, C7H8N4O2, dari jumlah yang tertera pada
etiket. Injeksi aminofilin boleh mengandung etilendiamina berlebih, tetapi tidak boleh
ditambah zat lain untuk pengaturan pH.
Sterilisasi : Sterilisasi akhir dengan menggunakan autoklaf pada suhu 121 oC selama 15
menit.
Stabilitas : Tahan hingga suhu panas 135oC. Sensitif terhadap cahaya, menjadi berwarna
kuning jika terekspos cahaya dalam jangka waktu panjang.
pH : antara 8,6 dan 9,0
(Depkes RI, 1995)
Dekstrosa
Rumus molekul : C6H12O6 atau C6H12O6.H2O
Bobot molekul : 180,16 atau 198,17
Dekstrosa adalah suatu gula yang diperoleh dari hidrolisis pati. Mengandung satu
molekul air hidrat atau anhidrat.
Pemerian : Hablur tidak berwarna, serbuk hablur atau serbuk granul putih; tidak berbau;
rasa manis.
Kelarutan : Mudah larut dalam air; sangat mudah larut dalam air mendidih; larut dalam
etanol mendidih; sukar larut dalam etanol.
Sterilisasi : Menggunakan autoklaf pada suhu 121oC selama 15 menit.
(Depkes RI, 1995)

Injeksi Dekstrosa
Injeksi dekstrosa adalah larutan steril dekstrosa dalam air untuk injeksi.

Mengandung dekstrosa, C6H12O6.H2O, tidak kurang dari 95,0% dan tidak lebih dari
105,0% dari jumlah yang tertera pada etiket. Injeksi dekstrosa tidak mengandung bahan
antimikroba.

pH : antara 3,5 dan 6,5.


(Depkes RI, 1995)
C. Pendekatan Formulasi
1. Aminophilin injeksi
Khasiat : Bronkodilator; antispasmodikum; diuretikum (Depkes RI, 1995).
2. Larutan dekstrosa 5%
Dekstrosa digunakan sebagai pengisotonis karena syarat irigasi yaitu larutan harus
isotonis. Dekstrosa dikhususkan untuk sediaan parenteral sedangkan glukosa cair
tidak cocok untuk sediaan parenteral. Dosis Dekstrosa untuk sediaan parenteral
adalah 5% Depkes RI, 1979).
D. Formulasi
Formulasi yang digunakan :
aminiphilin injeksi

10 ml

larutan dekstrosa 5%
E. Sterilisasi
Cara aseptik bukan termasuk metode sterilisasi. Cara aseptik hanya bisa dilakukan
khusus untuk zat aktif yang tidak tahan/rusak terhadap suhu tinggi, antibiotik dan
beberapa hormon merupakan contoh sediaan dengan perlakuan metode aseptis.
Cara aseptis pada prinsipnya adalah cara kerja untuk memperoleh sediaan steril dengan
cara mencegh kontaminasi jasad renik/partikel asing kedalam sediaan. Proses cara
aseptisnya adalah melakukan sterilisasi pada semua bahan sediaan (pada awal sebelum
pembuatan sediaan) sesuai dengan sifat dari bahan yang digunakan. kemudian
dilanjutkan pada proses pembuatan dan pengemasan dalam ruang steril atau didalam
laminar air flow untuk mencegah kontaminasi. Pada proses aseptis masih terdapat celah
terjadinya kontaminasi, sehingga apabila metode sterilisasi akhir bisa dilakukan maka
metode aseptis tidak perlu dilakukan (Durgin dan Zachary, 2004).
F. Evaluasi
a. Evaluasi produk i.v admixture
1) Uji kejernihan
Tujuan dilakukan uji kejernihan ini adalah untuk mengetahui kejernihan
dari larutan infus yang dibuat. Kejernihan adalah suatu batasan yang relatif, yang
artinya sangat dipengaruhi oleh penilaian subjektif dari pengamat. Dari
pemeriksaan yang dilakukan diperoleh bahwa larutan infus yang dibuat
memenuhi syarat kejernihan. Syarat kejernihan yaitu sediaan larutan ( kecuali

suspensi dan emulsi) adalah tidak ada zat yang terdispersi dalam larutan jernih
(Agoes, 2008).
2) Uji partikel asing
Tujuan dari uji partikel asing ini adalah agar mengetahui apakah ada
partikel dalam larutan. Partikel asing tersebut merupakan partikel-partikel yang
tidak larut yang dapat berasal dari larutan dan zat kimia yang terkandung,
lingkungan, peralatan, personal, maupun dari wadah. Partikel asing tersebut
dapat menyebabkan pembentukan granuloma patologis dalam organ vital tubuh.
Untuk mengetahui keberadaan partikel asing dilakukan dengan menerawang
sediaan pada sumber cahaya. Dari hasil uji ini didapat bahwa tidak terdapat
partikel asing dalam infus. Jika terdapat partikel asing bisa terjadi karena
sewaktu penyaringan masing ada partikel yang lolos dari saringan (Agoes, 2008).
3) Uji pH
Uji pH ini bertujuan unttuk mengetahui sifat ke asam-basaan dari sediaan
infus Ringer laktat yang dibuat. Uji pH ini berkaitan dengan stabilitas obat dan
keamanan dalam penggunaan. Hasil rata-rata dari 3x replikasi pH larutan yang
didapat yaitu 7. Ini berarti memenuhi untuk pH sediaan parenteral yaitu antara 5
sampai 7 karena pH tersebut isohidris dengan nilai pH darah dan cairan tubuh
lainnya. Isohidris yaitu keadaan dimana pH larutan sama dengan pH darah
ataupun cairan tubuh. Namun jika dalam uji ini belum memenuhi persyaratan pH
maka perlu dilakukan penyesuaian pH agar memenuhi syarat. Jika terlalu asam,
maka bisa ditambah larutan NaOH 0,1 N. Dan jika terlalu basa dapat ditambah
larutan HCl 0,1 N. Tujuan dari pengaturan pH ini adalah untuk meningkatkan
stabilitas obat. Selain itu juga untuk mencegah adanya rangsangan atau rasa sakit
sewaktu disuntikkan. Karena jika terlalu tinggi dapat menyebabkan nekrosis
jaringan sedangkan jika terlalu rendah maka menyebabkan rasa sakit sewaktu
disuntikkan (Agoes, 2008).
b. Evaluasi proses i.v admixture
1) Clean room
Clean room adalah ruangan yang terkontrol terhadap partikel (ukuran,
jumlah) dan komtaminasi mikroba. Jenis-jenis clean room : White area ; klas
10.000 dan 100 serta Grey area: klas 100.000. Aseptic room adalah ruang khusus
didalam kondisi clean room dengan intensitas pencegahan terhadap kontaminasi
mikroba ke produk. Ruang aseptic atau unit-unit aseptic berada di dalam clean
room (Voight,1995).

Pengaturan suhu dan kelembaban adalah sebagai berikut :


a) Suhu tempat kerja menurut British Standard adalah 20 2 C dan US Standard
adalah 20 2C
b) Kelembaban tempat kerja menurut British Standard adalah 35 - 50 % dan US
Standard adalah < 50 %
Desain kontruksi untuk clean room haras memenuhi persyaratan tertentu
dalam hal:
a) Lay out (peletakan) ruangan clean room
b) Lantai
c) Dinding dan langit-langit
d) Pintu dan jendela
e) Pipa dan kabel
f) Mebel dan peralatan
g) Personil dengan perilakimya
h) Baju pelindung, rutup kepala, tutup kaki dan sarung tangan
i) Prosedur cleaning dan disinfection
2) Aseptic condition
Kondisi aseptik adalah suatu keadaan yang dirancang untuk menghindari
adanya kontaminasi oleh mikroorganisma, pirogen maupun partikel baik pada alat,
kemasan, : maupun bentuk sediaan selama proses pencampuran. Persyaratan yang
harus dipenuhi untuk mendapatkan suatu kondisi aseptik (Voight,1995).:
a) Area yang digunakan
Pencampuran produk sediaan farmasi steril dilakukan di ruangan type
Class 100 . Di rumah sakit, untuk mendapatkan type class 100 biasanya
digunakan alat Laminar Air.
b) Personal, yang meliputi pakaian dan perilaku petugas
Kontaminasi udara seringkali bersumber dari petugas yang bekerja di
daerah aseptis Tiaupun di daerah steril . Untuk meminimalkan kontaminasi,
petugas yang akan bekerja pada area tersebut harus mengenakan baju steril
khusus yang bebas dan partikel dan bebas serat. Baju petugas dilengkapi
dengan penutup rambut, masker, sepatu dan sarung tangan (gloves') steril
dengan rujuan menurunkan kontaminasi partikel dan bakteri selama bekerja di
ruang aseptic
Sedangkan petugas harus menghindari perilaku yang tidak baik selama
bekerja di ruang aseptis maupun diruang aseptis seperti : berbicara yang tidak
perlu, batuk-batuk dan bersin, membuat gerakan-gerakan yang tidak perlu dan
merokok, makan dan minum diruangan
c. Evaluasi alat laminar air flo (LAF)

Evaluasi terhadap alat laminar airflow dilakukan secara periodik oleh personal
yang terlatih setiap 6 bulan sekali, atau jika pada alat laminar air flow dilakukan
pemindahan tempat atau jika terdapat kerusakan filter. Evaluasi terhadap alat laminar
air flow dilakukan dengan :
1) Menghitung kecepatan aliran udara menggunakan alat anemometer.
2) Menghitung jumlah partikel yang terdapat pada daerah kerja
3) Mengitung mikroorganisme yang terdapat dalam daerah kerja menggunakan
alat microbial count
Selain itu evaluasi juga dilakukan terhadap pencahayaan dalam area kerja,
temperatur serta kelembaban udara (Voight,1995).
d. Evaluasi pencampuran produk steril
Evaluasi terhadap produk hasil pencampuran sediaan parenteral bertujuan untuk
menjamin mutu dan keamanan produk pada pasien. Terdapat dua istilah yang
berkaitan dengan evaluasi produk yaitu QC (quality contro) dan QA (quality
assurance). QC dan QA mempunyai makna yang berbeda . Quality control lebih
mengarah kepada evaluasi bahan baku, komponen kemasan dan produk akhir,
sedangkan quality assurance (jaminan mutu) merupakan istilah yang lebih luas karena
menyangkut tidak hanya QC namun juga meliputi penulisan SOP (standard operating
procedure) , training petugas, dokumentasi, fasilitas dll (Voight,1995).
III.Cara pembuatan
Proses pencampuran obat suntik secara aseptis, mengikuti langkah-langkah sebagai
berikut.
Menggunakan Alat Pelindung Diri (APD)
Melakukan dekomentasi dan desinfeksi sesuai prosedur tetap
Menghidupkan Laminar Air Flow (LAF) sesuai prosedur tetap
Menyiapkan meja kerja LAF dengan memberi alas penyerap cairan dalam LAF
Menyiapkan kantong buangan sampah dalam LAF untuk bekas obat
Melakukan desinfeksi sarung tangan dengan alcohol 70%
Mengambil alat kesehatan dan obat-obatan dari pass box
Melakukan pencampuran secara aseptis
Proses pencampuran obat aminofilin dari ampul kedalam infus dekstrose 5%
1. Membuka ampul larutan aminofilin :
a. Pindahkan semua larutan obat dari leher ampul dengan mengetuk ngetuk bagian atas
ampul atau dengan melakukan gerakan J-motion.
b. Seka bagian leher ampul dengan alkohol 70 %, biarkan mengering.
c. Lilitkan kassa sekitar ampul.
d. Pegang ampul dengan posisi 45, patahkan bagian atas ampul dengan arah menjauhi
petugas. Pegang ampul dengan posisi ini sekitar 5 detik
e. Berdirikan ampul.

f. Bungkus patahan ampul dengan kassa dan buang ke dalam kantong buangan.
2. Pegang ampul dengan posisi 45, masukkan spuit ke dalam ampul, tarik seluruh larutan
dari ampul, tutup needle.
3. Pegang ampul dengan posisi 45, sesuaikan volume larutan dalam syringe sesuai yang
diinginkan dengan menyuntikkan kembali larutan obat yang berlebih kembali ke ampul
4. Tutup kembali needle
5. Untuk permintaan infus Intra Vena , suntikkan larutan obat ke dalam botol infus dengan
posisi 45 perlahan-lahan melalui dinding agar tidak berbuih dan tercampur sempurna
6. Untuk permintaan Intra Vena bolus ganti needle dengan ukuran yang sesuai untuk
penyuntikan
7. Setelah obat disuntikkan kedalam larutan IV, larutan yang tercampur kemudian digojog
untuk memperoleh larutan yang homogen dan persebaran obat dalam larutan merata
8. Setelah selesai, buang seluruh bahan yang telah terkontaminasi ke dalam kantong
buangan tertutup
Praktikum steril kali ini yaitu pencampuran aminophillin ke dalam larutan dektrosa 5%
(I.V admixtures) dan validasi proses handling cytostatic agents. Namun yang validasi proses
handling cytostatic agents tidak di lakukan karena keterbatasan alat yang tersedia di laboratorium
kami, jadi hanya pencampuran aminophillin ke dalam larutan dektrosa 5% (I.V admixtures) yang
kita lakukan percobaannya.
Persiapan pertama kali yang di lakukan yaitu melakukukan sterilisasi pada ruang black
area dengan mengganti pakaian, sepatu, menggunakan cover kepala, sarung tangan, dan kaca
mata, kemudian di semprot dengan alcohol 70% pada sarung tangan untuk menghindarkan
kontaminasi mikroba. Setelah pakaian steril (dari ujung rambut hingga ujung kaki tertutup rapat
bebas mikroorganisme), kita memasuki ruangan grey area. Ruangan Grey area kontaminan
mikroorganismenya lebih sedikit daripada black area. Pintu yang terhubung satu arah dan
menggunakan tekanan yang lebih besar (positif) dari pada diluar agar mikroorganisme dari luar
tidak masuk, kemudian di dalam ruang grey area di lakukan persiapan bahan, lalu memasuki
ruang white area. White area adalah ruangan dimana praktikan membuat sediaan steril didalam
LAF (Laminar Air Flow). Hal yang pertama dilakukan adalah menyalakan sinar uv terlebih
dahulu yaitu mencegah terkontaminasi mikroorganisme, kemudian dinyalakan aliran udara. LAF
yang digunakan yaitu Type vertikal laminar airflow, dimana udara yang terfilter bergerak dari
atas alat menuju kebawah dan mengarah de sisi depan dan belakang alat. Kemudian sinar uv
dimatikan, lalu masukan bahan dan alat yang digunakan, lalu disemprot dengan alcohol 70%
untuk membunuh mikroorganisme.

Setelah itu, mulailah untuk membuat larutan i.v admixtures. Ampul yang berisi
aminophillin dipotong dengan menekan menggunakan ibujari, setelah ampul terbuka ambil cairan
menggunakan jarum yang sudah terpasang pada syringes. Ambil cairan dalam ampul sebanyak 10
ml dengan kemiringan 20 derajat diambil dengan spuit atau syringes. Setelah aminophillin
tertahan dalam syringe, masukkan kedalam botol yang berisi dektrosa 5%. Setelah itu,
dihomogenkan dengan mengojog secara perlahan. Lalu di beri etiket dalam wadahnya.
Larutan siap pakai, kemudian dimasukkan ke dalam box penampung sediaan steril yang
sudah siap pakai. Sediaan tersebut juga dilakukan uji yaitu uji cemaran pengotor, yaitu dengan
cara melewatkan atau mendekatkan sediaan yang sudah dikemas dengan dilewatkan pada
background warna putih dan hitam, sehingga akan terlihat jika ada kontaminasi benda atau
pengotor. Setelah itu juga dilakukan uji deteksi mikroorganisme dengan cara menstreak larutan
kedalam media biakan mikroorganisme yang sudah tersedia (media agar), uji yang terakhir ini
dilakukan kurang lebih selama 1 minggu, sehingga diketahui bahwa sediaan tersebut terdeteksei
mengandung cemaran mikroorganisme atau tidak (Lachman L., Liberman H.A., Kanig J. 1994).
IV.

Kesimpulan
Proses pembuatan i.v admixture harus dilakukan dalam kondisi steril secara aseptis.
Handling Cytotoxic merupakan prosedur kerja dengan agen-agen sitotoksik untuk
meminimalisasi kemungkinan agen mengontaminasi personal atau operator
Validasi proses handling cytotoxic harus dilakukan secar berkala untuk menjamin
keamanan prosedur tersebut..

Daftar Pustaka
Agoes, Goeswien. 2009. Sediaan farmasi steril. Bandung: Penerbit ITB
Ansel, Howard C., 2005, Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi Edisi IV, UI Press, Jakarta
Depkes RI, 1979, Farmakope Indonesia Edisi III, Departemen Kesehatan Republik Indonesia,
Jakarta.
Depkes RI, 1979, Farmakope Indonesia edisi III, Dirjen POM, Jakarta.
Depkes RI, 1995, Farmakope Indonesia Edisi IV, Departemen Kesehatan Republik Indonesia,
Jakarta.

Depkes RI, 1995, Farmakope Indonesia edisi IV, Dirjen POM, Jakarta.
Durgin, Sr. Jane dan Zachary Hanan, 2004, Delmar Learning's Pharmacy Practice
for Technicians.3rd edition, Delmar Learning, New York.
Eitel, A., M. Scherrer, and K. Kummerer, 2000, Handling Cytostatic Drugs German Edition,
Bristol-Myers Squibb, Germany.
Hanafi et al, 2015 , Safe Handling of Cytotoxic Drugs and Risks of Occupational Exposure to
Nursing Staffs, Journal of Pharmaceutical care 2015; 3(1-2): 11-15.
Lachman, L., Liberman H.A., dan Kanig J., 1994, Teori dan Praktek Farmasi Industri. Edisi ke3. Universitas Indonesia Press, Jakarta.
Lund W., 1994, The Pharmaceutical Codex Principles and Practice of Pharmaceutics 12 th Ed.,
The Pharmaceutical Press, London.
MIMS, 2011, MIMS Indonesia: Petunjuk Konsultasi, PT Bhuana Ilmu Populer, Jakarta.
Rahman, Latifah dan Natsir Djide, 2009, Sediaan Farmasi Steril, Lembaga Penerbitan Unhas,
Makassar.
SHPA Committee of Specialty Practice in Oncology, 2005, SHPA Standards of Practice for the
Safe Handling of Cytotoxic Drugs in Pharmacy Departments, J Pharm Pract Res,
Australia.
SHPA Committee of Specialty Practice in Oncology, 2005, SHPA Standards of Practice for the
Safe Handling of Cytotoxic Drugs in Pharmacy Departments, J Pharm Pract Res, Australia.
Trissel, C.A., 2003, Handbook on Injectable Drugs 12th Ed. Book 2, American Society of HealthSystem Pharmacist Inc., USA.
Voight, R, 1995. Buku Pelajaran Teknologi Farmasi. Diterjemahkan oleh Soendari Noerono,
UGM Press, Yogyakarta.
Nagaraju,et al , 2015, Assessment Of Intravenous Admixtures Incompatibilities & The Incidence
Of Intravenous Drug Administration Errors, world journal of pharmacy and
pharmaceutical sciences: Volume 4, Issue 08, 1227-1237.

V.

Kesimpulan
Proses pembuatan i.v admixture harus dilakukan dalam kondisi steril secara aseptis.

Handling Cytotoxic merupakan prosedur kerja dengan agen-agen sitotoksik untuk


meminimalisasi kemungkinan agen mengontaminasi personal atau operator.

Validasi proses handling cytotoxic harus dilakukan secara berkala untuk menjamin keamanan
prosedur tersebut.