Anda di halaman 1dari 21

Tanggal Praktek

Tanggal Penyerahan
Laporan

04/04/2016

12/04/2016

Tanggal
Perbaikan
Laporan

Tanggal
Perbaikan
Laporan

LAPORAN
PRAKTIKUM EVALUASI KAIN 3

Nama

: Aji Setiawan

NPM

: 14020087

Group

: 2K4

Dosen

Asisten

SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI TEKSTIL


BANDUNG
2016

BAB I
MAKSUD DAN TUJUAN

1.1

Pengujian Kontruksi Kain.


- Untuk merencanakan pembuatan hasil kain atau mengevaluasi hasil kain yang dibuat
sudah sesuai dengan rencana dan jika belum maka apa saja yang harus di perbaiki
sehingga kain yang di hasilkan atau di buat sesuai dengan ke inginan.

1.2

Pengujian Kekusutan Kain atau Kelipatan.


- Untuk menguji kemampuan kain untuk kembali dari kekusutan atau lipatan.

1.3

Pengujian Daya Tembus Udara Kain.


- Untuk menguji sifat kain yang berhubungan dengan rongga udara kain.
.

1.4

Pengujian Kekuatan Gosok Kain.


- Untuk menguji kekuatan gosok kain.

1.5

Pengujian Kekakuan Kain.


- Untuk dapat menguji kemampuan kekakuan kain.

1.6

Pengujian Pita Tiras dan Pita Potong.


- Untuk mengetahui cara menentukan kekuatan tarik dan mulur kain tenun.

1.7

Pengujian Kekuatan Sobek Kain Cara Trapesium dan Cara Lidah.


-

1.8

Pengujian Kekuatan Sobek Kain Cara Erlenmendorf.


-

1.9

Pengujian Cara Cekaw.


-

1.10 Pengujian Kekuatan Jebol Kain.


1.11 Pengujian Kekuatan Jahit.
1.12 Pengujian Slip Jahit.
1.13 Pengujian
1.14 Pengujian
-

BAB II
TEORI DASAR
2.1

Teori Dasar
- Pengujian Kontruksi Kain.

Anyaman kain tenun adalah silangan antara benang lusi dengan benang pakan sehingga
terbentuk kain tenun. Benang lusi adalah benang yang sejajar dengan panjang kain tenun
biasanya digambarkan kearah vertical, sedangkan benang pakan adalah benang yang sejajar
dengan lebar kain dan biasanya digambarkan kea rah horizontal.
Untuk menyatakan anyaman suatu kain tenun dapat dilakukan dengan cara :

Dengan menyebut nama anyaman

Dengan gambar anyaman


Dengan gambar
Dengan tanda
Anyaman pada tekstil di golongkan menjadi 5 bagian :
1. Anyaman dasar, dimana terdiri dari :
Anyaman polos .
Anyaman Keper
Anyaman satin .
2. Anyaman turunan
Anyaman ini merupakan turunan dari anyaman polos, yang pada anyaman polos dan
keper terbagi atas turunan langsung dan tidak langsung .Sedangkan pada satin hanya
turunannya saja .
3. Anyaman campuran
4. Anyaman dengan benang berwarna
5. Anyaman dengan tenunan rangkap
Anyaman khusus, misalnya; anyaman pique, anyaman handuk, anyaman berbulu, anyaman
dengan benang pengisi, anyaman permadani dan lain-lain.
Nomor benang
Nomor benang (yarn count) adalah kehalusan benang, yang dinyatakan dalam satuan berat
setiap panjang tertentu atau satuan panjang setiap berat tertentu.
Penomoran benang dibagi menjadi 2 bagian besar, yaitu :
1. Penomoran langsung ; penomoranyang berdasarkan pada berat benang setiap panjang
tertentu. Contoh : penomoran cara denier (TD), penomoran benang cara tex.

2. Penomoran tidak langsung ; penomoran benang berdasarkan pada panjang benang setiap
berat tertentu. Contoh : penomoran cara inggris (Ne1), penomoran cara metric (Nm).

Tetal Benang
Tetal benang adalah kerapatan benang pada kain atau jumlah benang setiap satuan panjang
tertentu, misalnya jumlah benang setiap cm atau inchi. Ada beberapa cara menentukan tetal
benang, yaitu : denagn kaca pembesar, dengan kaca penghitung secara bergeser, dengan cara
urai, dengan proyektor, dengan parallel line grating dan dengan taper line grating.
4.

Mengkeret Benang

Apabila benang ditenun maka akan berubah panjangnya, hal ini karena adanya silangan pada
kain. Untuk menyatakan perubahan ukuran tersebut dapat dilakukan dengan dua cara :

Crimp ; adalah prosentase perubahan panjang benang dari keadaan lurus (pb) menjadi

kain tenun (pk) terhadap kain tenun.


Teke up ; adalah prosentase perubahan panjang benang dari keadaan lurus (pb)
menjadi kain tenun (pk) terhadap panjang benang dalam keadaan lurus.

2.2

Teori Dasar
-Daya Tembus Udara Kain.

Susunan kain yang terjadi dari benang-benang dan benang-benang terdiri dari seratserat,maka sebagian volume dari kain sebenarnya terdiri dari ruang udara.Jumlah ukuran dan
distribusi dari ruang tersebut sangat mempengaruhi sifat-sifat kain,seperti kehangatan dan
perlindungan terhadap angin dan hujan serta efisiensi penyaringan dari kain-kain untuk
keperluan industri.
Meskipun jumlah ruangan udara dari dua macam kain sama,akan tetapi mungkin saja kain
yang satu lebih sukar dilalui udara daripada yang lain,oleh karena itu lebih hangat dipakaiAda
dua istilah yang dipakai yang berhubungan dengan ruang udara pada kain :
1.
Daya Tembus Udara (Air Permeability)
Laju aliran udara yang melewati suatu kain, dimana tekanan pada ke dua permukaan kain
berbeda. Daya Tembus Udara (Air Permeability) yaitu untuk menyatakan berapa volume
udara yang dapat melalui kain pada suatu satuan luas tertentu dengan tekanan tertentu, satuan
misalnya cm3/detik/cm2/I cm tekanan air.

Tekanan terhadap udara (Air Resistant) adalah untuk menyatakan berapa lama waktu tiap
volume udara tertentu dapat melalui kain tiap satuan luas tertentu dengan tekanan tertentu
pada tekanan udara tertentu, satuannya misalnya detik/m3/cm2/ I cm tekanan air.

2.
Rongga Udara (Air porosity)
Rongga Udara (Air Porosity) adalah untuk menyatakan berapa persentase volume udara
dalam kain terhadap volume keseluruhan air tersebut.
Salah satu alat yang digunakan untuk mengukur daya tembus udara kain adalah alat elison
incline draft gage (buatan United States Testing Co.). Pada dasarnya alat uji daya tembus
udara mempunyai bagian-bagian penting yaitu :

Pemegang contoh dengan luas lubang tertentu.

Alat penghisap udara.

Pengatur tekanan udara.

Skala untuk memcatat hasil uji.


Alat uji daya tembus udara yang digunakan pada praktikum ini ialah buatan United States
Company. Alat ini terdiri dari tabung yang salah satu ujungnya terdapat klem pemegang
contoh kain yang diuji dengan luas tertentu. Juga terdapat cicin klem dengan beberapa ukuran
yang disesuaikan dengan tebal kain yang diuji. Sisi lain dari tabung dihubungkan dengan
kipas penghisap udara yang dapat diatur kecepatan putarannyaoleh sebuah rheostat. Ditengah
tabung diberi sekat yang berlubang, dimana besar lubang diatur dengan menggunakan mulut
(orifice). Ada 8 orifice dari ukuran 2 mm 16 mm diameternya, disesuaikan dengan besar
kecilnya daya tembus udara dari kain yang diuji.
Kapasitas alat dapat mengukur daya tembus udara 4,0 794 ft3/menit/ft2 dengan tekanan
udara 15 inchi tinggi air.
Alat ini dilengkapi juga dengan dua buah manometer yaitu:

Manometer tegak (Manometer air) yang berupa pipa gelas yang diberi skala 2 15

inchi. Sisi atas dari manometer ini dihubungkan melalui pipa karet atau plastik diruang
tabung dekat kipas, sedang sisi bawah dari manometer dihubungkan ke reservoir berisi
air. Bagian atas reservoir yang berisi udara dihubungkan ke ruang tabung yang drkat
dengan klem contoh, sehingga didalam keadaan seimbang tekanan udara di ruang ini
sama dengan tekanan udara di dalam reservoir tersebut.
Incline Manometer (Manometer minyak) yang juga berupa pipa gelas yang diberi
skala. Pada ujung atas dihubungkan dengan ruang udara pada reservoir berisi air, sedang
bafian bawah dihubungkan dengan reservoir berisi minyak. Ruang udara dari reservoir
minya tersebut dihubungkan dengan udara keluar. Tinggi rendahnya minyak
menunjukkan besarnya tekanan udara yang melalui kain dan dapat dilihat pada skala.

Hasil pengujian dilihat pada skala manometer air. Pembacaan tersebut dilakukan setelah
keseimbangan dicapai , yaitu apabila skala manometer tetap menunjukkan skala 0,5.

2.3

Teori Dasar
- Pengujian Kekusutan Kain atau Kelipatan.

Serat selulosa merupakan serat yang mudah kusut dan usaha-usaha untuk memperbaiki
kekurangan ini banyak dilakukan dalam proses penyempurnaan. Wol merupakan serat yang
elastisitasnya sangat baik, sehingga mudah pulih dari kekusutan. Sifat ini menjadi dasar untuk
mengukur sudut kembali dari kekusutan. Oleh karena itu, tahan kusut kain dipengaruhi oleh
konstruksi kain, jenis serat penyusun kain dan stabilitas dimensi kain.Untuk kain-kain yang
stabilitas dimensinya baik maka sifatnya akan lebih tahan kusut dibandingkan dengan serat
yang stabilitasnya jelek. Kemampuan kembali kain dari kekusutan adalah sifat dari kain yang
memungkinkannya untuk kembali dari lipatan.

Ada dua istilah yang digunakan dalam pengujian ini, yaitu ketahanan terhadap kekusutan dan
kembali dari kekusutan. Kalau suatu barang tekstil jelek crease resistencenya, maka jelek
pula crease recovery-nya,atau dengan kata lain kain tersebut mudah kusut. Masalah ini
penting karena menyangkut juga kenampakan / keindahan suatu kain.
Pengujian tahan kusut biasanya dilakukan untuk bahan pakaian selain uji kekakuan,
kenampakkan, kilau, kehalusan, kekasaran dan mutu drapernya juga. Sifat-sifat yang
disebutkan tadi merupakan sifat yang cukup penting untuk suatu pakaian ditinjau dari segi
kenyamanan tujuan akhir pemakai.
Pemilihan bahan tekstil (kain) pada perdagangan secara umum dilakukan dengan memegang
dan mencoba memakai kainnya, dan dengan memegang kain tersebut sebenarnya sedang
menilai beberapa sifat sekaligus secara subjektif berdasarkan kepekaan tangan si pemegang.
Karena kerelatifannya tersebut maka diciptakan sutau standar pengukuran termasuk dalam
hal kekakuan kain dan tahan kusut kain.
Terdapat dua cara pengukuran ketahanan kusut yaitu :
Pengujian total
Pengujian dengan alat Shirley Crease Recovery Tester.

Prinsip kedua cara uji itu sama yaitu dengan menindih contoh uji dengan suatu beban
tertentu selama waktu tertentu pula sehingga dihasilkan lipatan (dianggap sebagai kusut)
kemudian beban dilepaskan sehingga contoh uji membentuk huruf (V) dan diukur berapa
besar pemulihannya. Untuk cara total ynag diukur adalah jarak antara kedua ujung (V),
sedangkan dengan alat Shirley yang diukur adalah besarnya sudut yang dibentuk oleh pita
(V). Yang dipakai dalam praktikum ini adalah dengan alat Shirley Crease Recovery Tester.

2.4

Teori Dasar
- Pengujian Kekuatan Gosok Kain.

Keawetan kain (serviceability) adalah lamanya suatu kain bisa dipakai sampai tidak bisa
dipakai lagi karena suatu sifat penting telah rusak. Keawetan tergantung dari lamanya dipakai
atau jumlah kali pakai. Sedangkan keusangan (wear) adalah jumlah kerusakan kain karena
serat-seratnya putus atau lepas. Dalam hal tertentu, keawetan dan keusangan sama, tapi dalam
hal lain berbeda. Keusangan juga merupakan suatu mutu kain yang tidak diuji sebab kondisikondisi sangat bervariasi disamping tidak dapat diketahui secara kuantitatif pengaruh macammacam faktor terhadap keusangan.
Pilling kain adalah istilah yang diberikan untuk cacat permukaan kain karena adnaya pills,
yaitu gundukan serat-serat yang mengelompok di permukaan kain yang menyebabkan tidak
baik dilihat. Pills akan terbentuk ketika dipakai atau dicuci, karena kekusutan serat-serat lepas
yang menonjol di permukaan kain akibat gosokan. Pilling akan lebih parah pada serat buatan.
Gosokan yang mungkin terjadi pada kain :
1.
Gosokan yang terjadi antara kain dengan kain.
2.
Gosokan yang terjadi antara kain dengan benda lain.
3.
Gosokan yang terjadi antara serat dan kotoran pada kain yang menyebabkan putusnya
serat.
Akibat adanya gosokan tersebut maka akan menimbulkan keausan pada kain, terutama akibat
dari gosokan antara kain dengan benda lain.
Gosokan dapat terjadi oleh karena friksi antara kain dan kain misalnya gosokan antara lengan
dan jas, friksi antara kain dengan benda lain misalnya pada bagian lutut celana, dan friksi
antara serat dan kotoran kain, menyebabkan putusnya serat. Pengujian gosok hanyalah
merupakan pengujian yang sederhana terhadap mutu kain. Mengenai ketahanan kain kain
terhadap kombinasi antara tekanan dan pemotongan serat, hasilnya masih harus
dipertimbangkan dalam hubungannya dengan pengujian lain. Jadi pengujian gosok tidak
hanya satu-satunya faktor yang mempengaruhi keusangan dan keawetan

Pengujian ketahanan gosok dengan Martindale Abration Tester banyak dilakukan terutama
untuk kain-kain jok. Kain contoh uji yang akan diuji dilapisi oleh busa poliuretan kemudian
digosok sampai diperkirakan 2 benang putus. Abradant (penggosok) yang digunakan yaitu
kain standar dari wol. Kemudian dihitung pengurangan beratnya, dan persentasenya terhadap
berat awal.

Gerakan gosokan pada waktu pengujian ini berputar berbagai arah dan contoh uji bebas
bergerak.
J.E. Booth Menggolongkan gosokan sebagai berikut:
1.
Gosokan datar (Plan or Flat abrasion), yaitu penggosokan pada permukaan datar dari
contoh.
2.
Gosokan pinggir (Edge Abrasion), misalnya gosokan yang terjadi pada leher dan
lipatan kain.
3.
Gosokan Tekuk (Flex Abrasion), dimana gosokan disertai dengan tekukan dan
lengkungan.
Pembagian tersebut adalah pembagian secara kasar saja, sebab sesungguhnya dijumpai pula
macam gosokan campuran yang rumit.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum melakukan pengujian yaitu pemilihan cara
yang mungkin juga ditentukan oleh alat yang tersedia, ketelitian dan sebagainya. Dimana
faktor-faktor yang penting adalah sebagai berikut:
1.
Keadaan Contoh, jika tidak ditentukan lain contah kain harus dikondisikan dalam
ruang standar atmosfir.
2.
Pemilihan alat, tergantung pada karakter pengujian yang diperlukan, apakah
menggunakan gosokan datar, tekanan dan lain-lain.
3.
Karakter gerakan, apakah arah gerakan bolak-balik, maju saja, memuatar atau
macam-macam gerakan.
4.
Arah gosokan, dalam banyak hal gosokan dibedakan gosokan kearah lusi dan kearah
pakan. Tetapi bisa saja gosokan membentuk sudut terhadap arah lusi dan pakan.
5.
Pemilihan bahan penggosok
6.
Pelapis contoh
7.
Kebersihan contoh dan alat
8.
Tegangan pada contoh
9.
Tekanan antara penggosok dan contoh
Beberapa cara untuk menilai kerusakan akibat gosokan :

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Kenampakan terhadap contoh yang tidak tergosok.


Jumlah gosokan sampai kain berlobang, benang putus atau contoh putus.
Kehilangan berat setelah gosokan.
Perubahan tebal kain.
Kehilangan kekuatan kain.
Perubahan sifat-sifat lain misalnya daya tembus udara, kilau, dll.
Pengujian mikroskopis mengenai kerusakan benang atau serat pada kain.

2.5

Teori Dasar
- Pengujian Kekakuan Kain.

Sifat- sifat kain dapat diuji dan dinyatakan dalam angka-angka, seperti kekuatan tarik kain,
mulur kain, ketahanan terhadap zat kimia dan sebagainya. Tetapi ada beberapa sifat kain yang
tidak dapat dinyatakan dalam angka-angka seperti kenampakan, kehalusan atau kekasaran,
kekakuan atau kelemasan, dan mutu draping yang baik atau yang jelek. Sifat-sifat kain diatas
diperlukan dalam pemilihan kain.
Dalam pemilihan kain ada beberapa hal dilakukan seperti memegang, mencoba, kemudian
menentukan mana yang sesuai dengan penggunaanya. Dengan memegang dan merasakan
kain sebenarnya telah dinilai beberapa sifat sekaligus secara subjektif. Menurut Pierce apabila
pegangan kain ditentukan, maka mencakup rasa kaku atau lembek, keras atau lunak, dan
kasar atau halus.
Untuk menetukan besarnya kekakuan dan drape ternayata terdapat beberapa kesulitan.
Penelitian dilakukan untuk menentukan metode yang bisa mengatasi kesulitan dalam
penentuan pegangan dan drape. Untuk itu ada dua hal yang perlu diperhatikan :
1.
Pemisahan macam-macam bahan yang memiliki pegangan dan drape, dan desain
instrumen yang cocok untuk mengukur sifat-sifat kain secara individu.
2.
Menentukan teknik staistik untuk menetukan kesimpulan hubungan antara hasil-hasil
pengujian yang dinilai secara individu dan secara grup oleh tim penilai.
Pengalaman menunjukan bahwa kesimpulan dari Pierce adalah dalam sasaran bahwa
kekakuan merupakan kunci dalam mempelajari pegangan dan drape.
Kekakuan pada kain merupakan salah satu sifat dari kain yang susah ditentukan dalam angka
pada suatu pengujian. Dan definisi tentang kekakuan ada beberapa macam, yaitu :
Kekakuan lentur (flexual rigidity) ialah besarnya momen pada ujung kain dengan
lebar kain tertentu membentuk lengkungan tertentu. Dasar kekakuan lentur
dinyatakan dalam mg cm. Kekakuan lentur berhubungan dengan rasa pegangan. Kain
dengan kekakuan lentur tinggi cenderung mempunyai rasa pegangan kaku.

Panjang lengkung (bending length) ialah panjang kain damal cm membentuk

lengkungan sampai mencapai sudut 7,1o. Untuk mendapatkan ketelitian yang baik
maka dalam pelaksanaan pengujian panjang lengkungan dihitung setelah panjang kain
membentuk lengkungan pada 41,5o.
Kekakuan lentur lusi atau panjang lengkung lusi ialah lenturan atau lengkungan yang

hanya disebabkan benang lusi.


Kekakuan lentur pakan atau panjang lengkung pakan ialah lenturan atau lengkungan
yang hanya disebabkan benang pakan.

Prinsip penentuan kekakuan kain dengan Shirley Stiftness Tester adalah contoh uji kain
dengan ukuran 20 X 2,5 cm yang disangga oleh bidang datar bertepi. Pita kain tersebut
digeser kearah memanjang dan ujung pita melengkung karena beratnya sendiri. Setelah ujung
pita kain sampai pada bidang yang miring dengan sudut 41,5 o terhadap bidang datar, maka
dari panjang kain yang menggantung tadi dan sudut dapat dipertimbangkan parameterparameter :
Bending Length ( C )
Adalah panjang kain yang melengkung karena beratnya sendiri pada suatu pemanjang
tertentu. Ini merupakan ukuran kekakuan yang menetukan mutu draping.
I adalah panjang pita kain yang menjulur keluar bidang datar. Pada Shirley Stiftness
Tester dipilih sudut 41,5 o, sehingga harga fungsi sudut adalah 0,5 dan harga bending length
sama dengan 0,5 l.
Flexural Regidity (G)
Adalah ukuran kekakuan yang diasosiasikan dengan pegangan. Abott menyarankan bahwa
nilai Flexural Regidity yang ditentukan dengan alat menunjukan hubungan yang baik dengan
penentuan kekakuan yang dilakukan oleh orang.
G = 0,1 W C3 mg . cm
W adalah berat kain dalam g/m2
Perhitungan Flexural Regidity (kekakuan) arah lusi (KL) berarti yang panjang lengkung
(bending length/C) yang dipakai adalah panjang lengkung lusi dan demikian juga kekakuan
arah pakan (KP) maka panjang lengkung (C) yang dipakai adalah panjang lengkung pakan.
Untuk menghitung kekakuan total (KT) dapat digunakan rumus :
KT = mg. cm
Bending Modulus (Q)
Nilai ini tergantung pada luas pita dan bisa dianggap sebagai kekakuan yang sebenarnya.
Nilai ini bisa dipakai untuk mebandingkan kekakuan bahan pada kain dengan tebal yang
berbeda-beda. Tebal kain diukur dengan tekanan 1 lbs/inci2.
g = tebal kain dalam cm

2.6

Teori Dasar
- Pengujian Pita Tiras dan Pita Potong.

Cara pita potong

Pengujian dengan cara pita potong, contoh dipotong tepat pada lebar 2,5 cm dan panjang 20
cm, sebanyak 3 sampel untuk lusi dan pakan 3 sampel. Sampel yang telah dipotong langsung
diuji. Cara ini pada umumnya dipakai untuk kain yang dilapisi atau kain yang dikanji dengan
tebal, yang sukar dan tidak mungkin untuk diurai. Dalam pengujian ini contoh uji harus betulbetul sejajar dengan arah benang yang memanjang.

Cara pita tiras (grab strip raveled)

Pengujian untuk pita tiras, contoh uji dipotong dengan ukuran ( 3 x 20 ) cm sebanyak 4
sampel untuk lusi dan pakan 4 sampel. Sampel tersebut ditiras dulu hingga ukurannya
menjadi (2,5 x 20) cm, baru diuji. Pengujian ini hanya untuk kain yang tidak dilapisi dengan
kata lain yang mudah diurai/ditiras. Pengujian kekuatan tarik dengan cara pita tiras pada saat
terjadi penarikan benang pada bagian tengah kain yang menderita tarikan yang kecil. Hal ini
terjadi karena contoh uji yang telah diurai tidak ada jalinan yang memegang benang pada sisi
kain, maka pada saat beban bertambah benang-benang sisi kain hanya hilang keritingnya saja,
baru setelah bagian tengah putus benang pada bagian pinggir kain putus. Pengujian kekuatan
cara pita tiras selalu menghasilkan kekuatan tarik yang lebih rendah dari cara cekau namun
lebih tinggi dari pita potong.

BAB III
ALAT DAN BAHAN

3.1

Teori Dasar
- Sifat Nyala dan Tahan Api Kain.

3.2

Teori Dasar
- Pengujian Tolak Air dan Tahan Air.

3.3

Teori Dasar
- Pengujian Tahan Luntur Warna.

3.4

Teori Dasar
- Pengujian Perubahan Dimensi Bahan Tekstil Pada Proses
Pencucian Dan Pengeringan.

3.5

Teori Dasar
- Pengujian Daya Serap Kain.

BAB IV
CARA KERJA

4.1

Sifat Nyala dan Tahan Api Kain.

4.2

Pengujian Tolak Air dan Tahan Air.

4.3

Pengujian Tahan Luntur Warna.

4.4

Pengujian Perubahan Dimensi Bahan Tekstil Pada Proses


Pencucian Dan Pengeringan.

4.5

Pengujian Daya Serap Kain.

BAB V
ALAT DAN BAHAN
5.1

Sifat Nyala dan Tahan Api Kain.

5.2

Pengujian Tolak Air dan Tahan Air.

5.3

Bunsen
Kotak kaca
Stopwatch
Kain

Simpai
Gelas piala
Corong Penyemprot
Siraman air
AATCC Spray Tester
Bundesman kain tester
Pemotong lingkaran contoh uji

Pengujian Tahan Luntur Warna.


Terhadap pencucian :

Launder O meter
Kelereng baja
PH meter
Neraca Analitic
Kain Pelapis
Kain contoh uji

Terhadap Keringat :

AATCC
Alat pemeras
Gelas piala 500 ml
Gray scale dan Staining scale
Lempeng kaca
Oven
Kain contoh uji

Terhadap Gosokan :

5.4

Crockmeter
Staining scale
Air suling
Kain kapas

Pengujian Perubahan Dimensi Bahan Tekstil Pada Proses


Pencucian Dan Pengeringan.

5.5

Mesin cuci
Pengering
Pena
Meja datar
Gunting
Kain contoh uji

Pengujian Daya Serap Kain.


Simpai border berdiameter 150mm
Buret
Stopwatch

BAB VI
DATA PERCOBAAN

6.1

6.2

6.3

6.4

6.5

BAB VII
KESIMPULAN

7.1

7.2

7.3

7.4

7.5

BAB VIII
DISKUSI

DAFTAR PUSTAKA

Anda mungkin juga menyukai